P. 1
bang napi @ drama porseni

bang napi @ drama porseni

|Views: 25|Likes:
Dipublikasikan oleh ning

More info:

Published by: ning on Jan 31, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as RTF, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/31/2011

pdf

text

original

Babak 1 A B A B

: : : :

A (C datang..) B : nah itu dia datang. kenapa lama sekali? kami sudah sedari tadi menunggumu disini. A : orang kita juga baru nyampe. B : (menyenggol A) C : aku dapat toko bagus. murah lagi. kau tau berapa uang yang kukeluarkan untuk barang sebanyak ini? A : berapa? C : gratis. A&B : apa? gratis? C : tidak. masa gratis. mana ada. B : kau tadi bilang gratis. C : kapan? kau mimpi. A : sudah-sudah. mending kita cuci mata. B : cuci mata? A : tuh. C : subhanallah. anak siapa itu. cakepnya. (setelah si lelaki pergi) A : siapa tadi? B : harus kita cari tau. harus. C : anak orang kaya pasti. A : kalian tidak mau pulang? B : iya, ayo. C : ayo. Babak 2 Ibu kost : kalian ini. darimana saja? A : abis shopping bu. Ibu kost : shopping shopping. tapi kenapa lama sekali? B : maklumlah bu, anak muda zaman sekarang. Ibu kost : kalian itu ya, saya kan sudah bilang, kalian ngekost disini ada aturannya, apa perlu saya bacakan. yang pertama itu kalian harus.... (C menyodorkan baju pada ibu kost) Ibu kost : ini yang saya maksud. masa kalian tidak mengerti daritadi saya ngomel. kali ini kalian boleh masuk. tapi lain kali, kalo kalian sampe pulang malam lagi, awas. A, B, C : baik bu. Babak 3 A : mukanya laki-laki tadi masih terbayang-bayang. B : ya ampun. masa sih? A : ada yang kenal sama laki-laki tadi? C : kalo saia sih seperti pernah liat. tapi tidak tau dimana. A : coba ingat lagi. C : tunggu, dimana ya?

baju-baju di toko tadi mahal ya. ah, menurutku biasa saja. ah, kau ngigau. memang mahal kok. uangku saja langsung habis. kau yang bawa uang terlalu pelit. ngomong-ngomong mana si C, bukannya tadi dia mau nyusul? : auu ah, gelap.

aha, laki-laki tadi itu anaknya pak ustad. saia pernah ketemu pas belajar privat ngaji sama pak ustad. B : anak ustad ya. ya sudah. tidak apa-apa. A : jadi nanti aku jadi menantu pak ustad. B : enak saja. aku yang akan jadi menantunya. (A dan B berdebat) C : heh, dengar-dengar dia sedang cari calon istri lho? siapa tau saja di antara kalian berdua ada yang beruntung. B : memang kau tidak berminat? C : saya? memang cakep sih, tapi tidak usah saja. aku tidak berminat. A : tidak berminat atau takut bersaing sama kita. C : memang tidak berminat. B : ha ha. kalau begitu saingan semakin berkurang jadi kemungkinan besar saya bisa jadi pemenang, sisa susun rencana dan ........... apa? saya sedang bicara sendiri. balik badan sana. A : jadi kau benar-benar tidak minat? ya sudah. ayo B, kita bikin rencana. B : oke. kita pergi dulu C. Babak 4 A : assalamu alaikum. permisi permisi. dukun : ha ha. saya sudah tahu kalau kalian akan datang. masuk sini. B : sepertinya kita tidak salah pilih dukun. belum janjian tapi dia sudah tahu kita mau datang. dukun : baik, jadi saya sudah memprediksi yang akan terjadi nanti di masa depan. kalau saya lihat di laptop saya, sapi kalian yang hilang itu sudah kecurian orang dan ddibawa ke sumatra. A : apa? sapi? kita tidak punya sapi mbah. dukun : oh. jadi bukan kalian yang sapinya hilang itu. oh. maaf, kesalahan tehnis. kalo begitu kita ulang dari awal. ehhhmm. ada apa kalian datang kesini? b : jadi begini mbah, kita suka sama satu cowok. tapi sepertinya kita susah untuk pdkt karna ini anak ustad mbah. dukun : kalian punya fotonya. a : ini mbah. dukun : wah, kalo cowoknya begini saya juga mau. jadi ceritanya, mau kalian ini sebenarnya apa datang ke tempat saya. b : kita mau tau cara cepat supaya bisa dekat langsung sama anak ustad ini mbah. a : atau sekalian langsung ngelamar saya mbah. dukun : kalian sudah cari di google? b : hah, memang ada? dukun : adalah. masa tidak ada. apa yang tidak ada di google coba? masalahnya sekarang ini tidak connect. a : memang mbah connect dimana? dukun : di teacher smaeli. a : jangan. coba di smalie pare's? dukun : oh iya, sudah bisa. b : jadi bagaimana mbah. dukun : tunggu sebentar. a : itu ramuannya mbah. dukun : bukan, ini makanan kucing saya.

a dukun b dukun a dukun b dukun babak 5 a b a c a c b&a c b&a c b c a c b

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : ; : : :

jadi? coba kalian pake minyak wangi ini. sapu di seluruh tubuh kalian. khasiatnya apa mbah. biar wangi. namanya juga minyak wangi. terima kasih mbah. bayaran saya mana? ngutang dulu boleh mbah? ya sudah. untuk kalian boleh. aku sudah wangi belum? sudah. saya? sudah. kalian sedang apa? ah, tidak. kalian ini pake apa, kenapa wangi sekali. tidak jangan-jangan kalian main dukun ya? biar bisa dekat sama anaknya pak ustad. tidak oh, ku pikir. tidak eh, kebetulan. itu anaknya pak ustad. mana? itu wah memang cakep ya. cuma penglihatanku saja atau dia memang mengarah kesini. hai c. lama tidak ketemu. iya. eh, perkenalkan. ini teman-temanku a dan b. kau tumben ke sini? tidak, aku cuma mampir melihat kalian rame-rame disini. emm, memang benar ya, kalo kamu sedang nyari calon istri. oh, itu. sebenarnya memang iya. tapi sampai sekarang belum dapatdapat. kenapa tidak aku saja. (tersenyum lalu hpnya bunyi). maaf. tapi sepertinya saya harus pulang sekarang. iya, tidak apa-apa. kalau begitu sampai jumpa. daaa

anak ustad : c : anak ustad : b : anak ustad : a : anak ustad : c anak ustad anb babak 6 ustadzah anak Ustadzah Anak Ustadzah Anak Ustadzah Anak Ustadzah : : : : : : : : : :

bagaimana nak, sudah dapat calon istri? belum ummi. ah, masa kau ganteng begitu nda ada yang mau? begini ummi. Sebenarnya ada. siapa siapa? Cerita sama ummi. anu ummi. Mereka.... hah, mereka? Banyak sekali kalau begitu. Belum saatnya poligami nak. : tidak, mereka ini Cuma calon, belum pasti siapa diantara mereka yang akan saya pilih. : mereka itu siapa?

Anak A, b, c Ustadzah, Ustadzah C Ustadzah A B ustadzah A B Ustadzah Anak, c Ustadzah A B Ustadzah ........... Ustadzah

: mereka anak kost an yang ada di kampung sebelah. Itu mereka datang. : assalamu alaikum. ummi : wa alaikum salam : ini yang belajar ngaji sama saya dulu ya? : iya tante. : masya allah, sudah besar begini. : eh, bukannya itu yang jadi dukun dulu : sepertinya, tapi katanya ustadzah : kalian berdua. bukannya anak yang datang ke rumah sodara kembar saya? Kalian main dukun sama sodara saya, iya. : tadinya saya pikir mbah dukun itu tante : soalnya mirip sekali. : saya memang punya sodara kembar dukun. Dan saya tahu kalo kalian berdua pernah ke rumah sodara saya itu. Jangan jangan kalian ke dukun mau guna gunai anak saya ya. : apa? : saya tidak akan sudi menikahkan anak ku dengan anak anak dukun seperti kalian. Pergi kalian dari sini, pulang sana. : tapi tante, kita tidak serius kok : lagipula mantra nya tidak manjur : apa kau bilang, tidak manjur. Dukun dukun Begitu dia juga adik saya. Sudah belum bayar, ngejek lagi. Pergi kalian. Sekuriti, usir mereka keluar dari sini.

: jadi nak, kau tidak pusing lagi kan? Pilihanmu sisa satu orang, jadi kau langsung saja. Anak : iya bu. Saya mau. Ustadzah : bagaimana c, kamu mau kan jadi mantu saya? C : sepertinya saya tidak bisa bu. Ustadzah : lho? Kenapa tidak bisa? anak saya kan sudah milih kamu. Lagipula anak saya tidak jelek jelek amat kok. C : maaf bu, tapi saya maunya sama.......... satpamnya ibu. Ustadzah, anak : hah?? C : sampai ketemu tante. TAMAT

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->