Anda di halaman 1dari 10

ANALISIS PENGARUH TINGKAT KEMANDIRIAN FISKAL

TERHADAP INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA


KABUPATEN/KOTA DI PROPINSI JAWA BARAT

OLEH
SEPTIAN BAGUS PAMBUDI
H 14104070

DEPARTEMEN ILMU EKONOMI


FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2008
RINGKASAN

SEPTIAN BAGUS PAMBUDI. Analisis Pengaruh Tingkat Kemandirian Fiskal


terhadap Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten/Kota di Propinsi Jawa Barat
(dibimbing oleh DEWI ULFAH WARDANI).

Dalam pelaksanaan otonomi daerah, setiap kabupaten/kota di Propinsi Jawa


Barat diharapkan mampu menggali secara optimal sumber-sumber keuangan,
mengelola, dan menggunakan keuangannya sendiri untuk membiayai penyelenggaraan
pemerintahannya. Dengan demikian pelaksanaan otonomi daerah akan menciptakan
kemandirian fiskal bagi kabupaten/kota. Dengan terciptanya kemandirian fiskal
diharapkan pembangunan daerah dapat dilaksanakan secara mandiri oleh pemerintah
daerah baik dari sisi perencanaan, pembangunan, serta pembiayaannya tanpa adanya
campur tangan pemerintah pusat.
Salah satu indikator keberhasilan pembangunan daerah dapat dilihat dari
pembangunan manusianya karena manusia merupakan pelaku sekaligus tujuan utama
dari pembangunan daerah. Pemerintah kabupaten/kota yang mandiri akan mampu
membiayai pembangunan daerah sehingga akan menciptakan pembangunan manusia.
Tingkat keberhasilan pembangunan manusia sebagai tujuan dari pembangunan daerah
dapat terlihat dari pencapaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM).
Keberagaman potensi sumber daya alam dan sumber daya manusia antar daerah
menyebabkan setiap kabupaten/kota di Propinsi Jawa Barat memiliki kemampuan yang
berbeda dalam mewujudkan kemandirian fiskal. Dengan demikian terdapat perbedaan
dalam kemampuan kabupaten/kota untuk membiayai pembangunan daerahnya, sehingga
perkembangan IPM sebagai indikator keberhasilan pembangunan antar kabupaten/kota
di Propinsi Jawa Barat juga berbeda antar daerah.
Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis tingkat kemandirian fiskal dan
perkembangan pencapaian IPM antar daerah kabupaten/kota di Propinsi Jawa Barat,
serta melihat perbedaan keberhasilan pembangunan kabupaten dan perkotaan. Selain
itu, dalam penelitian ini juga menganalisis hubungan antara tingkat kemandirian fiskal
dengan IPM di Propinsi Jawa Barat. Penelitian ini menggunakan data Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) dan data IPM kabupaten/kota di Propinsi Jawa
Barat selama tahun 2002 hingga tahun 2006.
Analisis dilakukan secara kualitatif dan kuantitatif. Analisis kualitatif dilakukan
untuk melihat perkembangan pencapaian IPM dan komponen penyusunnya serta tingkat
kemandirian fiskal yang dilihat dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) kabupaten/kota di
Propinsi Jawa Barat selama tahun 2002 hingga tahun 2006. Analisis kuantitatif dengan
metode panel data dilakukan untuk melihat hubungan antara PAD dengan DAU,
hubungan antara PAD dengan IPM, serta hubungan antara komponen PAD dengan
IPM.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa pencapaian komponen IPM, antara lain
Angka Harapan Hidup (AHH), Angka Melek Huruf (AMH), Rata-rata Lama Sekolah
(RLS), dan Purchasing Power Parity (PPP) kabupaten/kota di Jawa Barat untuk daerah
perkotaan lebih baik jika dibandingkan dengan daerah kabupaten. Nilai IPM
kabupaten/kota di Propinsi Jawa Barat secara rata-rata tergolong dalam kategori
menengah tinggi, dan pencapaian daerah perkotaan lebih baik jika dibandingkan dengan
daerah kabupaten.
Tingkat kemandirian fiskal daerah yang dilihat dari angka PAD menunjukkan
bahwa daerah perkotaan memiliki tingkat kemandirian yang lebih baik jika
dibandingkan daerah kabupaten. Secara keseluruhan tingkat kemandirian daerah
kabupaten/kota di Propinsi Jawa Barat tergolong dalam kategori sangat kurang dan
kurang.
Pemerintah daerah dikatakan mandiri jika memiliki PAD yang tinggi dan
ketergantungan terhadap pemerintah pusat atau DAU yang rendah. Panel data
digunakan untuk melihat hubungan antara DAU dengan PAD di dapat hasil estimasi
bahwa keduanya berhubungan positif, sehingga dapat disimpulkan bahwa DAU tidak
dapat menggambarkan tingkat kemandirian fiskal kabupaten/kota di Propinsi Jawa
Barat. Hal ini karena DAU tidak dapat menggambarkan prinsip keadilan sebagaimana
dalam UU No. 25 Tahun 1999. Oleh karena itu, untuk melihat hubungan antara tingkat
kemandirian fiskal dengan IPM maka digunakan PAD yang dihubungkan dengan IPM.
Berdasarkan hasil estimasi dapat diketahui bahwa PAD secara positif mempengaruhi
IPM, sehingga dengan peningkatan PAD maka akan mampu meningkatkan IPM.
Komponen PAD yang berpengaruh secara positif terhadap IPM adalah pajak daerah,
retribusi daerah, dan laba Badan Usaha Milik Daerah (BUMD). Sedangkan pendapatan
asli daerah lainnya yang sah tidak berpengaruh terhadap IPM.
ANALISIS PENGARUH TINGKAT KEMANDIRIAN FISKAL
TERHADAP INDEKS PEMBANGUNAN MANUSIA
KABUPATEN/KOTA DI PROPINSI JAWA BARAT

OLEH
SEPTIAN BAGUS PAMBUDI
H 14104070

Skripsi
Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi
pada Departemen Ilmu Ekonomi

DEPARTEMEN ILMU EKONOMI


FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2008
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
FAKULTAS EKONOMI DAN MANAJEMEN
DEPARTEMEN ILMU EKONOMI

Dengan ini menyatakan bahwa skripsi yang disusun oleh,


Nama Mahasiswa : Septian Bagus Pambudi
Nomor Registrasi Pokok : H 14104070
Program Studi : Ilmu Ekonomi
Judul Skripsi : Analisis Pengaruh Tingkat Kemandirian Fiskal
terhadap Indeks Pembangunan Manusia
Kabupaten/Kota di Propinsi Jawa Barat

dapat diterima sebagai syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi pada
Departemen Ilmu Ekonomi, Fakultas Ekonomi dan Manajemen, Institut Pertanian
Bogor.

Menyetujui,
Dosen Pembimbing

Ir. Dewi Ulfah Wardani, M.Si


NIP. 131 878 941

Mengetahui,
Ketua Departemen Ilmu Ekonomi

Dr. Ir. Rina Oktaviani, M.S.


NIP. 131 846 872

Tanggal Kelulusan :
PERNYATAAN

DENGAN INI SAYA MENYATAKAN BAHWA SKRIPSI INI ADALAH BENAR-


BENAR HASIL KARYA SAYA SENDIRI YANG BELUM PERNAH DIGUNAKAN
SEBAGAI SKRIPSI ATAU KARYA ILMIAH PADA PERGURUAN TINGGI ATAU
LEMBAGA MANAPUN.

Bogor, September 2008

Septian Bagus Pambudi


H 14104070
RIWAYAT HIDUP

Penulis bernama Septian Bagus Pambudi lahir pada tangal 19 September 1986 di
Malang, sebuah kota yang berada di Propinsi Jawa Timur. Penulis adalah anak terakhir
dari lima bersaudara, dari pasangan Poernomo dan Sulis Rahayu.
Penulis menamatkan pendidikan sekolah dasar di SD Negeri 03 Sumber Pucung,
Kabupaten Malang pada tahun 1998. Kemudian melanjutkan ke SLTP Negeri 04
Kepanjen, Kabupaten Malang dan lulus pada tahun 2001. Pada tahun yang sama penulis
diterima di SMU Negeri 1 Kepanjen, Kabupaten Malang.
Pada tahun 2004 penulis meninggalkan Kota Malang untuk melanjutkan
studinya ke jenjang yang lebih tinggi. Institut Pertanian Bogor (IPB) menjadi pilihan
penulis dengan harapan besar agar dapat memperoleh ilmu, keahlian dan pengembangan
dalam pola pikir, sehingga dapat menjadi orang yang berguna bagi lingkungan dimana
penulis tinggal dan dapat memberikan sumbangan bagi pembangunan daerah dimana
penulis berasal. Penulis masuk IPB melalui jalur Undangan Seleksi Masuk IPB (USMI)
dan diterima sebagai mahasiswa Program Studi Ilmu Ekonomi Pembangunan pada
Fakultas Ekonomi dan Manajemen.
Selama menjadi mahasiswa, penulis aktif dalam berbagai kegiatan
kemahasiswaan, diantaranya Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Fakultas Ekonomi dan
Manajemen sebagai staff Divisi Olah Raga dan Budaya (OB) periode 2005-2006. Selain
itu, penulis juga aktif dalam berbagai kegiatan kepanitiaan.
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yesus Kristus, Allah Jehova
Jireh atas segala berkat, kasih dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan
penyusunan skripsi ini tepat pada waktunya. Skripsi yang berjudul ”Analisis Pengaruh
Tingkat Kemandirian Fiskal terhadap Indeks Pembangunan Manusia Kabupaten/Kota di
Propinsi Jawa Barat” ini menganalisis tentang pengaruh tingkat keberhasilan
pemerintah daerah dalam pengelolaan keuangan daerah dimasa otonomi daerah dengan
tingkat keberhasilan pemerintah daerah dalam pembangunan manusia di Propinsi Jawa
Barat.
Dalam proses penyusunan skripsi ini, penulis banyak memperoleh dukungan
dari beberapa pihak. Oleh karena itu dengan segala ketulusan dan kerendahan hati,
penulis ingin menyampaikan terima kasih kepada :
1. Bapak dan Ibu yang selalu memberikan doa, kasih sayang, perhatian, semangat
dan dukungan baik moril maupun materiil selama ini.
2. Ir. Dewi Ulfah Wardani, M.Si selaku dosen pembimbing skripsi yang telah
memberikan bimbingan baik secara teknis maupun teoritis dalam proses
penyusunan skripsi ini dengan sabar sehingga dapat diselesaikan dengan baik tepat
pada waktunya.
3. Widyastutik, M.Si selaku dosen penguji utama yang telah bersedia menguji dan
memberikan masukan, kritik dan ilmu yang bermanfaat untuk penyempurnaan
skripsi ini.
4. Syamsul Hidayat Pasaribu, M.Si selaku komisi pendidikan yang telah memberikan
masukan dalam perbaikan tata bahasa untuk penyempurnaan skripsi ini.
5. Prof. Dr. Ir. Bunasor Sanim, M.Sc selaku pembimbing akademik atas kesabaran
dalam membimbing penulis selama penulis menjadi mahasiswa.
6. Prof. Dr. Ir. Bambang Subiyanto, M.Sc yang telah memberikan masukan dan
bimbingan kepada penulis selama penyusunan skripsi ini.
7. Mbak-mbakku dan mas-masku yang selalu memberikan perhatian dan semangat
kepada penulis dalam menyelesaikan penelitian hingga penulisan ini.
8. Yuliana beserta keluarga yang telah membantu penulis selama proses penelitian di
Garut.
9. Teman-teman penulis Ateris, Deni, Anwar, Saiful, Andika, Ageje, Maya, dan
Prianto, terima kasih atas kebersamaan selama ini. Teman satu bimbingan Annisa,
selalu semangat dan kepada seluruh teman-teman IE 41.
10. The last but not the least, terima kasih untuk Adreng Kusuma Ayuningtyas atas
dukungan, semangat, dan kasih sayang selama ini.
Akhirnya penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang tidak
dapat disebutkan satu per satu yang telah membantu dalam penyelesaian skripsi ini.
Semoga hasil skripsi ini dapat memberikan manfaat bagi penulis maupun semua pihak
yang membutuhkan.

Bogor, September 2008

Septian Bagus Pambudi


H 14104070
DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI ...……………………………………………………………. vi
DAFTAR TABEL ………………………………………………………… ix
DAFTAR GAMBAR …………………………………………………….. x
DAFTAR LAMPIRAN ………………………………………………….. xi

I. PENDAHULUAN ………………………………………………….. 1
1.1. Latar Belakang…………………………………………………... 1
1.2. Perumusan Masalah ……………………………………………... 4
1.3. Tujuan Penelitian ………………………………........................... 6
1.4. Manfaat Penelitian ………………………………………………. 6

II. TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA PEMIKIRAN …….. 8


2.1. Konsep Pembangunan Manusia ………………………………… 8
2.2. Indeks Pembangunan Manusia ………………………………….. 11
2.3. Penerimaan Pemerintah Daerah ………………………….……... 17
2.3.1. Pendapatan Asli Daerah ………………………………...... 18
2.3.1.1. Pajak Daerah ……………………………………... 19
2.3.1.2. Retribusi Daerah …………………………………. 20
2.3.1.3. Laba Badan Usaha Milik Daerah ………………... 20
2.3.1.4. Pendapatan Asli Daerah Lainnya yang sah ……… 21
2.3.2. Dana Alokasi Umum ……………………………............... 21
2.4. Konsep Kemandirian Fiskal …………………………………….. 24
2.5. Tinjauan Penelitian Terdahulu ………………………………….. 26
2.6. Kerangka Pemikiran …………………………………………….. 28
2.7. Hipotesis Penelitian ……………………………………………... 31

III. METODOLOGI PENELITIAN ………….……………………….. 33


3.1. Jenis dan Sumber Data ………………………………………..…. 33
3.2. Metode Pengolahan dan Analisis Data ………………………….. 33
3.2.1. Metode Deskriptif ………………………………………..... 34
3.2.2. Analisis Panel Data ………………………………………… 34
3.2.2.1. Metode Pooled Least Square ……………………… 35
3.2.2.2. Metode Efek Tetap (Fixed Effect) ………………… 36
3.2.2.3. Metode Efek Random …………………………….. 37
3.2.3. Uji Kesesuaian Model ……………………………………… 39
3.2.3.1. Chow Test …………………………………………. 39
3.2.3.2. Hausman Test …………………………………….... 40
3.2.4. Evaluasi Model …………………………………………….. 41
3.2.4.1. Koefisien Determinasi …………………………….. 41
3.2.4.2. Multikolinearitas …………………………………… 42
3.2.4.3. Autokorelasi ………………………………………. 42
3.2.4.4. Heteroskedastisitas ………………………………... 43
3.3. Model Umum Penelitian ……………………………………….... 44