ANALISIS PERIMBANGAN KEUANGAN PUSAT-DAERAH DAN PINJAMAN DAERAH DI KABUPATEN DAN KOTA DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN

1994/1995-2003

SKRIPSI Disusun dan diajukan untuk memenuhi syarat ujian akhir guna memperoleh gelar sarjana jenjang strata 1 Program Studi Ekonomi Pembangunan, Pada Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia

Oleh : Nama : Haris Noviyanto 01313019 Ekonomi Pembangunan

Nomor Mahasiswa : Program Studi :

UNIVERSITAS ISLAM INDONESIA FAKULTAS EKONOMI 2005

PERNYATAAN BEBAS PLAGIARISME

“Saya yang bertanda tangan dibawah ini menyatakan bahwa skripsi ini telah ditulis dengan sungguh-sungguh dan tidak ada bagian yang merupakan penjiplakan karya orang lain seperti dimaksud dalam buku pedoman penyusunan skripsi Program Studi Ekonomi Pembangunan FE UII. Apabila dikemudian hari terbukti bahwa pernyataan ini tidak benar maka saya sanggup menerima hukuman / sanksi apapun sesuai peraturan yang berlaku.”

Yogyakarta,

Desember 2005

Penulis,

Haris Noviyanto

ii

PENGESAHAN

ANALISIS PERIMBANGAN KEUANGAN PUSAT-DAERAH DAN PINJAMAN DAERAH DI KABUPATEN DAN KOTA DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA TAHUN 1994/1995-2003

Oleh : Nama Nomor Mahasiswa Program Studi : : : Haris Noviyanto 01313019 Ekonomi Pembangunan

Yogyakarta, Desember 2005 Telah disetujui dan disahkan oleh Dosen Pembimbing,

Prof. Dr. Edy Suandi Hamid, M.Ec.

iii

HALAMAN MOTTO

” Jadikan

sabar

dan

salat

sebagai

penolongmu

dan

sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali orang yang khusu “ (Q.S. Al Baqoroh; 45)

Pelajarilah ilmu. Barang siapa mempelajari karena Allah, itu taqwa; Menuntutnya, itu ibadah; Mengulang-ulangnya, itu tasbih; Membahasnya; itu jihad; Mengajarkannya kepada orang yang tidak tahu, itu sedekah; Memberikanya kepada ahlinya, itu mendekatkan diri kepada Allah. (Abusy Syaikh Ibnu Hibban Ilya, A-Ghozali)

“Berusahalah untuk duniamu seakan-akan engkau akan hidup selama-lamanya, dan berusahalah untuk akheratmu seakanakan engkau akan mati esok” .(HR. Tarmidzi)

v

HALAMAN PERSEMBAHAN

Skripsi ini saya persembahkan kepada : Allah SWT atas rahmat dan karunia-Nya. Nabi Muhammad saw. Bapak Mashuri dan Ibu Siti Muslichatun tercinta. Kakakku Deny Setiawan. Semua Keluarga dan saudara-saudaraku. My Luv of A Lifetime, Sindy Arsieta; “ U’re all I need beside me, girl”

vi

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan karya tulis ini. Karya tulis ini berjudul : “Analisis Perimbangan Keuangan Pusat-Daerah dan Pinjaman Daerah di Kabupaten dan Kota Daerah Istimewa Yogyakarta Tahun 1994/1995-2003.” Karya tulis ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat akademik guna menyelesaikan studi Sarjana jenjang strata 1 Program Studi Ekonomi Pembangunan pada Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia. Tidak sedikit bimbingan dan sumbangan dari berbagai pihak baik berupa pikiran maupun tenaga yang diberikan untuk kelancaran pembuatan karya ilmiah ini. Maka sudah selayaknyalah ucapan terima kasih penulis ucapkan kepada : 1. Bapak Suwarsono, MA, selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia Yogyakarta. 2. Bapak Drs. Agus Widarjono, MA, selaku Ketua Jurusan Ekonomi Pembangunan. 3. Bapak Prof. Dr Edy Suandi Hamid, M.Ec, selaku Dosen Pembimbing Skripsi. 4. Bapak Sahabudin Sidiq, SE, MA, selaku Dosen Pembimbing Akademik.

vii

5. Seluruh dosen, staf, dan karyawan Jurusan Ekonomi Pembangunan. 6. Keluarga saya semua yang ada di Kwoso, Margomulyo, Setran, Klaten, Jepara, Purbalingga, dan keluarga Papi Dhana yang selalu memberikan motivasi kepada saya agar cepat selesai kuliah. 7. My Friend’s: Ady, Mijok, Daya, Arip Clowor, Topex, Iwan, Kodox, Makrup, Grayak, Amin. 8. Temen2 Kuliah : Ady, Jumadi, Bowo, Iskak, Adriyan, Arip, Joko, Rini, Titha, Isa, Amri, Heru, Lano, Enot, dll 9. Anak kos Anjuk Ladank :Ady (Irma & Nita), Wawan, Bochil, RT, Anthok, ,Deny, Saprul, Bayu, Doyok, Ambar, Cetrek, Uut, Kenthung, Anton, Opick, Sony, mas Agus, Andix, Yoga dll, semoga kekeluargaan kita tetap terjaga 10. Ibu dan bapak kost di Jakal, Mancasan, Maguwoharjo, dan Widoro Baru, temen2 KKN E 108: Nur, Hendro, Fikri, Ana, Rocky, Eka, Ovi, Mia, Sara, dan semua pihak yang telah membantu yang tidak mungkin dituliskan satu persatu. 11. Seluruh keluarga dan teman-teman yang telah banyak membantu dengan doa dan dukungan moril maupun materiil, sehingga karya tulis ini dapat diselesaikan.

viii

Penulis menyadari bahwa karya tulis ini masih banyak kekurangan, oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan untuk dapat mencapai hasil yang lebih baik. Semoga karya tulis ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Yogyakarta, Desember 2005

Penulis.

ix

DAFTAR ISI Halaman Halaman Judul Halaman Pernyataan Bebas Plagiarisme ................................................ii Halaman Pengesahan Skripsi .................................................................iii Halaman Pengesahan Ujian....................................................................iv Halaman Motto.......................................................................................v Halaman Persembahan ...........................................................................vi Kata Pengantar........................................................................................vii Daftar Isi.................................................................................................x Daftar Tabel............................................................................................xv Daftar Lampiran .....................................................................................xvii Abstrak ...................................................................................................xix Bab I. Pendahuluan.................................................................................1 I.A Latar Belakang.....................................................................1

I.B. Rumusan Masalah................................................................5 I.C. Tujuan dan Manfaat Penelitian............................................6 I.C.1. Tujuan Penelitian...........................................................6 I.C.2. Manfaat Penelitian.........................................................6 I.D. Sistematika Penulisan ..........................................................7 Bab II. Tinjauan Umum..........................................................................9 II.A. Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta .................................9

x

II.A.1. Keadaan Geografis ...................................................9 II.A.2. Keadaan Penduduk…………………………………10 II.A.3. Pertumbuhan Ekonomi.............................................12 II.A.4. PDRB Per Kapita .....................................................13 II.A.5 PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan ................14 II.B Kabupaten dan Kota Daerah Istimewa Yogyakarta..............15 II.B.1. Kabupaten Kulon Progo ..............................................15 II.B.1.a. Keadaan Geografis .............................................15 II.B.1.b. Keadaan Penduduk .............................................16 II.B.1.c. Pertumbuhan Ekonomi .......................................17 II.B.1.d. PDRB Per Kapita................................................18 II.B.1.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan .........19 II.B.2.. Kabupaten Bantul .......................................................20 II.B.2.a. Keadaan Geografis .............................................20 II.B.2.b. Keadaan Penduduk .............................................21 II.B.2.c. Pertumbuhan Ekonomi .......................................22 II.B.2.d. PDRB Per Kapita................................................23 II.B.2.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan .........23 II.B.3. Kabupaten Gunung Kidul............................................25 II.B.3.a. Keadaan Geografis .............................................25 II.B.3.b. Keadaan Penduduk .............................................25

xi

II.B.3.c. Pertumbuhan Ekonomi .......................................26 II.B.3.d. PDRB Per Kapita................................................27 II.B.3.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan .........27 II.B.4. Kabupaten Sleman.......................................................29 II.B.4.a. Keadaan Geografis .............................................28 II.B.4.b. Keadaan Penduduk .............................................30 II.B.4.c. Pertumbuhan Ekonomi .......................................31 II.B.4.d. PDRB Per Kapita................................................31 II.B.4.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan .........32 II.B.5. Kota Yogyakarta..........................................................33 II.B.5.a. Keadaan Geografis .............................................33 II.B.5.b. Keadaan Penduduk .............................................34 II.B.5.c. Pertumbuhan Ekonomi .......................................35 II.B.5.d. PDRB Per Kapita................................................36 II.B.5.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan .........37 Bab III. Kajian Pustaka...........................................................................39 Bab IV. Landasan Teori .........................................................................44 IV.A.. Otonomi Daerah.................................................................44 IV.A.1. Pengertian Otonomi Daerah.......................................45 IV.A.2. Prinsip Otonomi Daerah ............................................46 IV.A.3. Titik Berat Otonomi Daerah ......................................48

xii

IV.B.. Keuangan Daerah ...............................................................48 IV.B.1. Penerimaan Daerah ....................................................49 IV.B.2. Pengeluaran Daerah ...................................................51 IV.B.3. Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah ...............52 IV.C. Pinjaman Daerah .................................................................54 IV.C.1. Definisi Pinjaman Daerah ..........................................55 IV.C.2. Sumber Pinjaman Daerah...........................................56 IV.C.3 Jenis dan Penggunaan Pinjaman Daerah ....................57 IV.C.4. Permasalahan Pinjaman Daerah.................................58 IV.C.5. Persyaratan dan Prosedur Pinjaman Daerah ..............60 Bab V. Metode Penelitian.......................................................................62 V.A. Jenis Penelitian .....................................................................62 V.B. Obyek Penelitian...................................................................62 V.C. Jenis dan Metode Pengumpulan Data...................................62 V.D. Batasan Variabel...................................................................63 V.E. Metode Analisis Data ...........................................................65 V.E.1. Analisis Derajat Desentralisasi Fiskal ........................65 V.E.2. Jumlah Pinjaman Jangka Panjang Daerah yang Dapat Diperoleh................................................67 V.E.2.a. Jumlah Sisa Pokok Pinjaman..............................67 V.E.2.b. Debt Service Coverage Ratio .............................68

xiii

Bab VI. Analisis Data dan Pembahasan .................................................70 VI.A. Analisis Derajat Desentralisasi Fiskal .................................70 VI.A.1. Pendapatan Asli Daerah.............................................73 VI.A.2. Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak ............................73 VI.A.3. Sumbangan dan Bantuan ...........................................74 VI.B. Analisis Pinjaman Daerah Jangka Panjang..........................76 VI.B.1. Jumlah Sisa Pokok Pinjaman Daerah.........................77 VI.B.2. Debt Service Coverage Ratio.....................................80 Bab VII Kesimpulan dan Saran ............................................................83 VII.A. Kesimpulan .......................................................................83 VII.B. Saran/Implikasi .................................................................84 Daftar Pustaka ........................................................................................86 Lampiran.................................................................................................87

xiv

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

2.1. Jumlah Penduduk Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Tahun 1994-2003........................................................................12 2.2. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Propinsi Daerah IstimewaYogyakartaTahun1994-2003………15 2.3. Jumlah Penduduk Kabupaten Kulon Progo Tahun 1994-2003……………………………………………....17 2.4. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Kulon Progo Tahun1994-2003 ................................20 2.5. Jumlah Penduduk Kabupaten Bantul Tahun 1994-2003 ............22 2.6. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Bantul Tahun1994-2003...........................................24 2.7. Jumlah Penduduk Kabupaten Gunung Kidul Tahun 1994-2003........................................................................26 2.8. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Gunung Kidul Tahun1994-2003 ..............................28 2.9. Jumlah Penduduk Kabupaten Sleman Tahun 1994-2003 ..........30

xv

2.10. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Sleman Tahun1994-2003 .........................................33 2.11. Jumlah Penduduk Kota Yogyakarta Tahun 1994-2003 ............35 2.12. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kota Yogyakarta Tahun1994-2003 ...........................................38 3.1. Jumlah Pinjaman yang Dapat Diperoleh Daerah Istimewa Yogyakarta .....................................................42 6.1. Derajat Desentralisasi Fiskal Kabupaten dan Kota Daerah Istimewa Yogyakarta tahun 1994/1995-2003……………….…72 6.2. Realisasi Pinjaman Kabupaten dan Kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta…………………………77 6.3. Hasil Perhitungan Jumlah Sisa Pokok Pinjaman Kabupaten dan Kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta……………78 6.4. Hasil Perhitungan Debt Service Coverage Ratio Kabupaten dan Kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta……………81

xvi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I. Data Realisasi APBD Kabupaten Kulon Progo

Halaman

Tahun 1994/1995-2003 ................................................................ 88 II. Data Realisasi APBD Kabupaten Bantul Tahun 1994/1995-2003 ................................................................ 88 III. Data Realisasi APBD Kabupaten Gunung Kidul Tahun 1994/1995-2003 ................................................................ 89 IV. Data Realisasi APBD Kabupaten Sleman Tahun 1994/1995-2003 ................................................................ 89 V. Data Realisasi APBD Kota Yogyakarta Tahun 1994/1995-2003 ................................................................ 90 VI. Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Jangka Panjang Kabupaten Kulon Progo Tahun 1994/1995-2003……………….91 VII. Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Jangka Panjang Kabupaten Bantul Tahun 1994/1995-2003……………………...92 VII. Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Jangka Panjang Kabupaten Gunung Kidul Tahun 1994/1995-2003……………...93

xvii

VIII.

Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Jangka Panjang Kabupaten Sleman Tahun 1994/1995-2003…………………….94

IX.

Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Jangka Panjang Kota Yogyakarta Tahun 1994/1995-2003………………………95

X.

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman yang Dapat Diperoleh Kabupaten Kulon Progo Tahun 1994/1995-2003………………96

XI.

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman yang Dapat Diperoleh Kabupaten Bantul Tahun 1994/1995-2003…………………….97

XII.

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman yang Dapat Diperoleh Kabupaten Gunung Kidul Tahun 1994/1995-2003………….…98

XIII.

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman yang Dapat Diperoleh Kabupaten Sleman Tahun 1994/1995-2003……………………99

XIV.

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman yang Dapat Diperoleh Kota Yogyakarta Tahun 1994/1995-2003……………...………100

xviii

ABSTRAK Pelaksanaan otonomi daerah diharapkan membawa perubahan pada perekonomian daerah, salah satunya adalah bidang keuangan daerah yang harus mulai mandiri untuk memenuhi kebutuhan daerah. Akan tetapi banyak daerah yang keuangannya masih tergantung pada transfer pemerintah pusat. Pinjaman daerah merupakan salah satu alternatif untuk mengurangi ketergantungan keuangan dari pemerintah pusat. Untuk mengetahui hubungan keuangan antara pusat dengan daerah menggunakan derajat desentralisasi fiskal. Derajat desentralisasi fiskal membandingkan antara Pendapatan Asli Daerah (PAD), Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak (BHPBP), dan Sumbangan dan bantuan daerah (SB) terhadap Total Penerimaan Daerah. Jika didominsai oleh PAD dan BHPBP maka maka derajat desentralisasi fiskal tinggi dan bisa dikatakan mandiri. Bila didominasi oleh Sumbangan dan Bantuan maka derajat desentralisasi fiskal masih rendah dan bisa dikatakan mandiri. Untuk pinjaman daerah, model yang digunakan merujuk pada persyaratan pinjaman jangka panjang sesuai dengan penjelasan UU no. 33 pasal 54 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat Dan Pemerintah Daerah yaitu dengan Jumlah Sisa Pokok Pinjaman dan Debt Service Coverage Ratio (DSCR) atau rasio kemampuan membayar kembali pinjaman. Dalam penelitian ini dimana kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai obyeknya, keuangan daerahnya masih didominasi oleh pusat. Bahkan setelah otonomi daerah Pendapatan Asli Daerah di masingmasing kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta mengalami penurunan. Pinjaman daerah sebagai alternatif untuk mengurangi ketergantungan keuangan terhadap pemerintah pusat ternyata belum bisa dimanfaatkan oleh masing-masing kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta. Hal ini terlihat dari besarnya jumlah sisa pokok pinjaman dan besar DSCR yang jauh dari ketentuan UU no. 33 pasal 54 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat Dan Pemerintah Daerah.

xix

1

BAB I PENDAHULUAN

I.A. Latar Belakang Masalah. Salah satu asas pembangunan daerah adalah desentralisasi, menurut Ketentuan Umum UU No. 32 Th. 2004 tentang Pemerintah Daerah, Desentralisasi yaitu penyerahan wewenang pemerintahan oleh pemerintah pusat kepada daerah otonom untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia. Perwujudan dari asas

desentralisasi adalah berlakunya otonomi daerah. Prinsip otonomi daerah menggunakan prinsip otonomi seluas-luasnya dalam arti daerah diberi kewenangan mengurus dan mengatur semua urusan pemerintahan diluar yang menjadi urusan pemerintah pusat. Daerah memiliki kewenangan membuat kebijakan daerah untuk memberi pelayanan, peningkatan peran serta, prakarsa, dan pemberdayaan masyarakat yang bertujuan pada peningkatan kesejahteraan rakyat..Sejalan dengan prinsip tersebut dilaksanakan pula prinsip otonomi yang nyata dan bertanggung jawab. Prinsip otonomi nyata adalah suatu prinsip bahwa untuk menangani urusan pemerintahan

dilaksanakan berdasarkan tugas, wewenang, dan kewajiban yang senyatanya telah ada dan berpotensi untuk tumbuh, hidup dan berkembang sesuai dengan potensi dan kakhasan daerah. Dengan demikian isi dan jenis otonomi bagi setiap daerah tidak selalu sama dengan daerah lainnya, adapun yang dimaksud

2

dengan otonomi yang bertanggung jawab adalah otonomi yang dalam penyelenggaraannya harus benar-benar sejalan dengan tujuan dan maksud pemberian otonomi, yang pada dasarnya untuk memberdayakan daerah termasuk meningkatkan kesejahteraan rakyat yang merupakan bagian utama dari tujuan nasional (Penjelasan UU No. 32 Th. 2004 Tentang Pemerintahan Daerah: 167). Untuk menyelenggarakan otonomi daerah yang nyata dan bertanggung jawab, diperlukan kewenangan dan kemampuan menggali sumber keuangan sendiri yang didukung oleh perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah, serta antara propinsi dan kabupaten/kota yang merupakan prasyarat dalam sistem pemerintah daerah (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 169). Fenomena yang muncul pada pelaksanaan otonomi daerah dari hubungan antara sistem pemerintah daerah dengan pembangunan adalah ketergantungan pemerintah daerah yang tinggi terhadap pemerintah pusat. Ketergantungan ini terlihat jelas dari aspek keuangan: Pemerintah daerah kehilangan keleluasaan bertindak untuk mengambil keputusan-keputusan yang penting, dan adanya campur tangan pemerintah pusat yang tinggi terhadap Pemerintah daerah. Pembangunan daerah terutama fisik memang cukup pesat, tetapi tingkat ketergantungan fiskal antara daerah terhadap pusat sebagai akibat dari pembangunan juga semakin besar. Ketergantungan terlihat dari relatif rendahnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan dominannya transfer dari pusat. Adalah ironis, Kendati pelaksanaan otonomi menitik beratkan pada

3

kabupaten/kota sebagai ujung tombak, namun justru kabupaten/kota-lah yang mengalami tingkat ketergantungan yang lebih tinggi dibanding propinsi (Mudrajad Kuncoro, 2004: 18). Setidaknya ada empat penyebab utama tingginya ketergantungan terhadap transfer dari pusat (Mudrajad Kuncoro, 2004: 13), yaitu: 1. Kurang berperannya perusahaan daerah sebagai sumber pendapatan daerah. 2. Tingginya derajat sentralisasi dalam bidang perpajakan. 3. Kendati pajak daerah cukup beragam, ternyata hanya hanya sedikit yang bisa diandalkan sebagai sumber penerimaan. 4. Ada yang khawatir bila daerah mempunyai sumber keuangan yang tinggi akan mendorong terjadinya disintegrasi dan separatisme. Oleh karena itu, alternatif solusi yang ditawarkan adalah (Mudrajad Kuncoro, 2004: 15): 1. Meningkatkan peran BUMD. 2. Meningkatkan penerimaan daerah. 3. Meningkatkan pinjaman daerah. Dari alternatif-alternatif tersebut, pinjaman daerah merupakan sumber penerimaan yang mempunyai karakteristik berbeda, namun penggunaan pinjaman sebagai alternatif untuk mengurangi ketergantungan fiskal dapat

dipertanggungjawabkan sepanjang memenuhi berbagai persyaratan seperti adanya kemampuan membayar kembali serta pemanfaatan yang berguna bagi

4

pelayanan masyarakat atau pembangunan daerah. Dalam penjelasan umum yang tertuang dalam peraturan pemerintah nomor 107 tahun 2000, ditegaskan bahwa: dalam rangka peningkatan kemampuan keuangan daerah, pemerintah pusat memberikan peluang kepada daerah untuk melakukan pinjaman. Namun demikian, pinjaman daerah sebagai salah satu sumber penerimaan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi, harus dicatat dan dikelola dalam Anggaran Penerimaan dan Belanja Daerah (APBD) (Yook Tri Handoko, 2003: 3). Dalam masalah keuangan daerah, perimbangan pembiayaan pemerintah pusat dan daerah dengan pendapatan yang secara leluasa digali sendiri untuk mencukupi kebutuhan sendiri masih mempunyai kelemahan sehingga keterbatasan dalam potensi penerimaan daerah tersebut bisa menjadikan ketergantungan terhadap transfer pusat. Pemerintah Daerah selama ini memiliki keterbatasan pembiayaan dari potensi sendiri (PAD). Selama ini komponen pembiayaan terbesar berasal dari dana transfer dari pusat yaitu Dana Alokasi Umum dan hanya sebagian kecil dari PAD, potensi pembiayaan lain yang belum dikelola yaitu dari pinjaman daerah (Rokhedi P. Santoso, 2003: 148). Pinjaman daerah sebagai alternatif pembiayaan pembangunan memiliki keuntungan, antara lain dapat mengatasi keterbatasan kemampuan riil atau nyata pada saat ini dari suatu daerah yang sebenarnya potensial dan memiliki kapasitas fiskal yang memadai. Dengan pinjaman dapat mendorong percepatan proses pelayanan masyarakat dan pembangunan daerah-daerah yang dimaksud. Jenis pinjaman ini merupakan pinjaman jangka panjang. Pinjaman jangka

5

menengah dipergunakan untuk membiayai layanan masyarakat yang tidak menghasilkan penerimaan. Sedang pinjaman jangka pendek digunakan untuk membiayai belanja administrasi umum serta belanja operasional dan pemeliharaan. Untuk mengurangi ketergantungan daerah kapada pusat pinjaman jangka panjang dianggap lebih efektif daripada pinjaman jangka pendek (Rokhedi P. Santoso, 2003: 148). Berdasarkan pemikiran tersebut, maka dalam rangka penyusunan skripsi dipilih judul Analisis Perimbangan Keuangan Pusat-Daerah dan Pinjaman Daerah di Kabupaten dan Kota Daerah Istimewa Yogyakarta Tahun 1994/1995-2003.

I.B. Rumusan Masalah Penelitian. Berdasarkan uraian tentang latar belakang masalah diatas, dikemukakan perumusan masalah sebagai berikut: a. Seberapa besar Derajat Desentralisasi Fiskal keuangan daerah kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta? b. Bagaimana kapasitas Pinjaman Daerah Kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta yang dihitung dengan Jumlah Sisa Pokok Pinjaman dan Debt Service Coverage Ratio (DSCR)?

6

I.C. Tujuan dan Manfaat Penelitian. I.C.1. Tujuan Penelitian. 1. Untuk menganalisis Derajat Desentralisasi Fiskal keuangan daerah kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta sehingga bisa diketahui rasio penerimaan daerah yang paling menonjol terhadap Total Penerimaan Daerah. 2. Untuk mengukur kapasitas Pinjaman Daerah kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai alternatif untuk mengurangi ketergantungan terhadap Pemerintah Pusat selama tahun 1994/19952003. I.C.2. Manfaat Penelitian. Penelitian ini diharapkan akan memberikan manfaat, yaitu: 1. Sebagai salah satu syarat untuk mencapai jenjang strata satu (S1) pada Jurusan Ekonomi Pembangunan Fakultas Ekonomi

Universitas Islam Indonesia 2. Bagi peneliti menambah pengetahuan yang selama ini didapat di bangku kuliah yang kemudian dikembangkan dalam bentuk penelitian. 3. Sebagai masukan yang berarti bagi pembuat kebijakan pemerintah daerah setempat, dan lembaga-lambaga terkait dan bagi

perkembangan ilmu pengetahuan itu sendiri.

7

I.D. Sistematika penulisan. Skripsi ini dibagi menjadi 7 bab dengan urutan penulisan sebagai berikut: BAB I PENDAHULUAN Bab ini menguraikan latar belakang masalah, rumusan masalah, manfaat dan tujuan penelitian, dan sistematika penulisan. BAB II TINJAUAN UMUM SUBYEK PENELITIAN Bab ini merupakan uraian atau gambaran atau deskripsi secara umum tentang kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta BAB III KAJIAN PUSTAKA Bab ini berisi pendokumentasian dan pengkajian hasil dari penelitianpenelitian yang pernah dilakukan pada area yang sama. BAB IV LANDASAN TEORI Bab ini berisi empat bagian; pertama tentang landasan teori yang berisikan teori Otonomi Daerah, kedua berisi Perimbangan Keuangan Daerah dan Pusat, ketiga berisi tentang Desentralisasi Fiskal Daerah, Keempat berisi tentang Pinjaman Daerah. BAB V METODE PENELITIAN Bab ini menguraikan tentang metode analisis yang digunakan dalam menganalisis Derajat Desentralisasi Fiskal dan alat analisis untuk menghitung besar pinjaman yang bisa didapat suatu daerah.

8

BAB VI ANALISIS DAN PEMBAHASAN Bab ini berisi uraian dan hasil analisa dan pengolahan data. BAB VII SIMPULAN DAN IMPLIKASI Bab ini berisi dua bagian; pertama merupakan kesimpulan yang diperoleh dari hasil analisis; kedua merupakan hasil dari simpulan sebagai jawaban dari rumusan masalah.

9

BAB II TINJAUAN UMUM SUBYEK PENELITIAN

II.A. Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta II.A.1. Keadaan Geografis Daerah Istimewa Yogyakarta adalah salah satu propinsi dari 30 propinsi di wilayah Indonesia dan terletak di Pulau Jawa bagian tengah. Daerah Istimewa Yogyakarta di bagian selatan dibatasi Lautan Indonesia, sedangkan di bagian timur, tenggara barat, dan barat laut dibatasi oleh wilayah Propinsi Jawa Tengah yang meliputi: 1) Kabupaten Klaten di sebelah Timur Laut; 2) Kabupaten Wonogiri di sebelah Tenggara; 3) Kabupaten Purworejo di sebelah Barat; 4) Kabupaten Magelang di sebelah Barat Laut. Berdasarkan satuan fisiografis, Daerah Istimewa Yogyakarta terdiri dari: 1) Pegunungan Selatan dengan luas kurang lebih 1.656,25 km2 dan ketinggian 150 sampai 700 m. 2) Gunung Berapi Merapi dengan luas kurang lebih 582,81 km2 dan ketinggian 80 sampai 2.911m. 3) Dataran rendah antara Pegunungan Selatan dan Pegunungan Kulon Progo dengan luas kurang lebih 215,52 km2 dan ketinggian 0 sampai 80 m.

10

4) Pegunungan Kulon Progo dan Dataran Rendah Selatan dengan luas kurang lebih 706,25 km2 dan ketinggian 0 sampai 572 m. Posisi Daerah Istimewa Yogyakarta yang terletak antara 70 33’ - 80 12’ Lintang Selatan dan 1100 00’ – 1100 50’ Bujur Timur, tercatat memiliki luas 3.185,80 km2 atau 0,17% dari luas Indonesia (1.890.754 km2), merupakan propinsi terkecil setelah Daerah Khusus Ibukota Jakarta, yang terdiri dari: 1) Kabupaten Kulon Progo dengan luas 586,27 km2 (18,40%); 2) Kabupaten Bantul dengan luas 506,85 km2 (15,91%); 3) Kabupaten Gunung Kidul dengan luas 1.485.36 km2 (46,63%); 4) Kabupaten Sleman dengan luas 574,82 km2 (18,04%); dan 5) Kota Yogyakarta dengan luas 32,50 km2 (1,02%). Sebagian besar wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta terletak pada ketinggian antara 100 m – 499 m dari permukaan laut tercatat sebesar 63,18%; ketinggian kurang dari 100 m sebesar 31,56%; ketinggian antara 500 m – 999 m sebesar 4,79% dan ketinggian diatas 1000 m sebesar 0,47%. Daerah Istimewa Yogyakarta beriklim tropis dengan curah hujan berkisar antara 7 mm – 380 mm yang dipengaruhi oleh musim kemarau dan musim hujan.

II.A.2. Keadaan Penduduk Berdasarkan hasil registrasi penduduk tahun 2003, jumlah penduduk Daerah Istimewa Yogyakarta tercatat 3.385.027 jiwa, dengan prosentase penduduk laki-laki 49,46% dan penduduk perempuan 50.54%. Pertumbuhan

11

penduduk pada tahun 2003 adalah 0,73%. Kabupaten Bantul dan Kabupaten Sleman memiliki angka pertumbuhan diatas angka propinsi, yaitu masingmasing sebesar 0,86% dan 1,21%. Dengan luas wilayah 3.185,80 km2, kepadatan penduduk di Daerah Istimewa Yogyakarta adalah 1.063 jiwa per km2. Kepadatan tertinggi di Kota Yogyakarta sebesar 15.652 jiwa per km2 dengan luas hanya 1,02% dari luas Daerah Istimewa Yogyakarta. Komposisi kelompok umur penduduk Daerah Istimewa Yogyakarta didominasi oleh usia dewasa yaitu umur 20-24 tahun sebesar 10,53% dan kelompok umur lanjut usia yaitu 60 tahun keatas sebesar 13,52%. Besarnya angka proporsi yang berusia lanjut menunjukkan bahwa tingginya angka harapan hidup penduduk Daerah Istimewa Yogyakarta. Sedangkan jika dilihat berdasarkan lapangan usaha utama, penduduk yang bekerja di Sektor Pertanian sebesar 37,94%; Sektor Perdagangan sebesar 19,75%; Sektor Jasa sebesar 17,15%; Sektor Industri 12,18%; dan sisanya di sektor-sektor lainya.

12

Tabel 2.1. Jumlah Penduduk Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Tahun 1994-2003
Tahun 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Luas Wilayah (km2) 3185,80 3185,80 3185,80 3185,80 3185,80 3185,80 3185,80 3185,80 3185,80 3185,80 Jumlah Penduduk (Jiwa) 3.124.286 3.154.265 3.185.384 3.213.502 3.237.628 3.264.942 3.295.127 3.327.954 3.360.348 3.385.027 Kepadatan Penduduk (Jiwa per km2) 981 990 1.000 1.009 1.016 1.025 1.034 1.045 1.054 1.063

Sumber: Badan Pusat Statistik. Daerah Istimewa Yogyakarta Dalam Angka 1994-2003.

II.A.3. Pertumbuhan Ekonomi Untuk melihat perkembangan perekonomian di suatu daerah, dapat dilihat dari laju pertumbuhan PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) sebagai salah satu indikator makro. Setelah mengalami pertumbuhan yang negatif pada tahun 1997 sebesar -11,28% selama 6 tahun terakhir ini mulai menunjukkan adanya pemulihan. Rata-rata pertumbuhan ekonomi Daerah Istimewa Yogyakarta pada periode 1998-2003 yaitu 3,06% pertahun. Pada tahun 2003, pertumbuhan ekonomi secara sektoral menunjukkan bahwa sektor ekonomi mengalami pertumbuhan positif. Sektor ekonomi dengan nilai pertumbuhan tertinggi adalah Sektor Bangunan dengan laju

13

pertumbuhan mencapai 10,32%. Sektor ekonomi lain yang memiliki pertumbuhan yang cukup tinggi adalah Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran sebesar 5,73% dan Sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih sebesar 5,72%. Sektor-sektor ekonomi selain kedua sektor diatas mengalami pertumbuhan dibawah 5%.

II.A.4. PDRB Per Kapita PDRB per kapita dapat digunakan untuk mengetahui tingkat kemakmuran penduduk di suatu daerah, yaitu dengan membagi nilai tambah yang dihasilkan oleh faktor-faktor produksi yang ada di wilayah tersebut dibagi dengan jumlah penduduk. PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan Tahun 1993 untuk tahun 1998 tercatat sebesar Rp. 1.552.379,00. Tahun 1999 mengalami penurunan sebesar -6,25% tercatat sebesar Rp. 1.463.699,00. Pada tahun 2000 PDRB per kapita mengalami kenaikan menjadi sebesar Rp. 1.609.143,00; dengan kenaikan 9,94%. Kemudian pada tahun-tahun selanjutnya mengalami kenaikan yang cukup stabil yaitu pada tahun 2001 sebesar Rp. 1.648.329,00 mengalami kenaikan 2,44%; tahun 2002 sebesar Rp. 1.703.682,00 dengan kenaikan 3,36%; dan tahun 2003 sebesar Rp. 1.760.670,00 dengan kenaikan 3,34% dibandingkan tahun 2002.

14

II.A.5. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan Perkembangan PDRB Atas Harga Dasar Berlaku di Daerah Istimewa Yogyakarta antara tahun 1994 sampai tahun 2003 selalu mengalami pertumbuhan yang positif. Pertumbuhan yang tertinggi terjadi pada tahun 1998 yaitu sebesar 36,40%. Hal ini dimungkinkan karena pada tahun 1998 merupaka tahun dimana krisis ekonomi terjadi, sehingga banyak terjadi lonjakan harga yang cukup tinggi. Namun selama 5 tahun terakhir pertumbuhan ekonomi kembali stabil seiring dengan keadaan perekonomian yang kembali membaik. Sedangkan perkembangan PDRB Atas Dasar Harga Konstan dengan tahun dasar 1993, pada tahun 1997 perekonomian mengalami pertumbuhan memburuk dengan penurunan sebesar -11,28%. Hal ini diakibatkan adanya krisis ekonomi tahun 1997 yang mengakibatkan gejolak dalam pertumbuhan ekonomi. Tahun 2000-2001 pertumbuhan ekonomi Daerah Istimewa Yogyakarta mulai meningkat. Hal ini dapat dilihat dari nilai pertumbuhan yang positif yaitu 4,01% pada tahun 2000 dan 3,29% pada tahun 2001. Meskipun terjadi sedikit penurunan namun pertumbuhan ekonomi di Daerah Istimewa Yogyakarta relatif stabil sampai dengan tahun 2003.

15

Tabel 2.2.

PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta Tahun 1994-2003 (Dalam Jutaan Rupiah)

Tahun

PDRB Harga Nilai 4.877.774 5.613.281 6.393.329 7.103.949 9.725.417 11.573.643 12.967.040 14.576.885 16.712.888 18.838.844

1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003

Berlaku Pertumbuhan (%) 20,32 15,08 13,90 11,12 36,90 19,00 12,04 12,42 14,65 12,72

PDRB Harga Nilai 4.382.741 4.737.111 5.286.367 4.689.943 4.737.209 4.824.445 5.017.709 5.182.544 5.395.054 5.615.557

Konstan Pertumbuhan (%) 8,11 8,09 11,59 -11,29 1,01 1,84 4,01 3,29 4,10 4,09

Sumber: Badan Pusat Statistik. Produk Domestik Regional Bruto 19942003.

II.B.

Kabupaten dan Kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.

II.B.1. Kabupaten Kulon Progo II.B.1.a. Keadaan Geografis Kabupaten Kulon Progo merupakan salah satu kabupaten di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang terletak paling barat wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta, diantara 1100 1’ 37” – 1100 16’ 26” Bujur Timur dan 70 38’ 42” – 70 59’ 3” Lintang Selatan. Secara administratif Kabupaten Kulon Progo memiliki luas wilayah sebesar 582,27 km2 yang meliputi 12 kecamatan dan 88 desa, dengan batas wilayah: a) Sebelah Utara b) Sebelah Timur : Kabupaten Magelang; : Kabupaten Bantul dan Kabupaten Sleman;

16

c) Sebelah Selatan d) Sebelah Barat

: Samudra Indonesia; : Kabupaten Purworejo.

Secara umum wilayah Kabupaten Kulon Progo terdiri dari hamparan daerah datar, meskipun dikelilingi pegunungan yang sebagian besar terletak di bagian utara. Dari total wilayah Kabupaten Kulon Progo terbagi atas 17,58% berada di ketinggian kurang dari 7 m dari permukaan laut (dpl); 15,20% di ketinggian 8-25 m dpl; 22,85% berada di ketinggian 26-100 m dpl; 33% berada di ketinggian 101-500 m dpl; dan 11,73% berada di ketinggian lebih dari 500 m dpl.

II.B.1.b. Keadaan Penduduk Keadaan penduduk di wilayah Kabupaten Kulon Progo berdasarkan hasil registrasi pada akhir tahun 2003 tercatat sebesar 449.811 jiwa yang terdiri dari 219.918 (48,89%) laki-laki dan 229.893 (51,11%) perempuan. Apabila dibandingkan dengan luas wilayah seluas 586,27 km2 maka terjadi kepadatan penduduk sebesar 767 jiwa/km2. Sebagian besar penduduk bekerja pada Sektor Pertanian. Selain pada Sektor Pertanian, penduduk Kabupaten Kulon Progo juga bekerja pada Sektor Jasa-jasa dan Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran.

17

Tabel 2.3. Jumlah Penduduk Kabupaten Kulon Progo Tahun 19942003
Tahun 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Luas Wilayah (km2) 586,27 586,27 586,27 583,27 586,27 586,27 586,27 586,27 586,27 586,27 Jumlah Penduduk (Jiwa) 425.844 428.630 431.511 433.330 435.225 437.930 440.708 443.819 446.843 449.811 Kepadatan Penduduk per km2 726 731 736 739 742 747 752 757 762 767

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Kabupaten Kulon Progo Dalam Angka 1994-2003.

II.B.1.c.

Pertumbuhan Ekonomi

Sejak tahun 2000 perekonomian Kulon Progo mulai menunjukkan tanda-tanda membaik. Salah satu indikator yang mengisyaratkan hal itu adalah laju pertumbuhan ekonomi yang positif setelah selama dua tahun berturut-turut (tahun 1998 dan 1999) mengalami pertumbuhan negatif. Dari hasil perhitungan PDRB Atas Dasar Harga Konstan, PDRB Kabupaten Kulon Progo tahun 2001 sebesar Rp. 381 Miliar, yang berarti mengalami kenaikan sekitar Rp. 12 Miliar dari tahun sebelumnya sebesar Rp. 369 Miliar. Laju pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Kulon Progo tahun 2003 sebesar 3,42% lebih besar dibanding tahun 2002 yang mengalami pertumbuhan 2,75%. Hal ini mengindikasikan bahwa terjadi kenaikan laju pertumbuhan ekonomi.

18

Pertumbuhan sektor ekonomi tertinggi dialami oleh Sektor Industri Pengolahan sebesar 7,02% yang kemungkinan disebabkan naiknya jumlah industri baik sedang maupun industri kecil dan rumah tangga. Sektor Pertanian yang dapat menyumbangkan kontribusi terbesar sektor ekonomi Kabupaten Kulon Progo sebesar 22,94% mengalami pertumbuhan terkecil adalah Sektor Pertambangan dan Penggalian sebesar 0,53% dan Sektor Pengangkutan dan Komunikasi sebesar 0,87%.

II.B.1.d.

PDRB per Kapita

PDRB per kapita sebagai salah satu indikator kemakmuran rakyat Kabupaten Kulon Progo yang berpenduduk 449.811 jiwa pada tahun 2003 mencapai Rp. 1.031.442,00 lebih tinggi dibandingkan tahun sebelumnya yaitu sebesar Rp. 997.495,00. Pertumbuhan PDRB per kapita pada tahun 2003 adalah sebesar 3,40%. Angka ini lebih besar daripada angka pertumbuhan PDRB per kapita tahun 2002 yang hanya sebesar 2,82%. Angka ini sebenarnya sebagai gambaran pendapatan per kapita. Hal ini karena pendapatan per kapita secara riil sangat sulit dihitung mengingat bahwa sebagian nilai tambah Kabupaten Kulon Progo juga dinikmati oleh penduduk Kota Yogyakarta, Bantul, Muntilan, dan Purworejo. Begitu pula sebaliknya,, sebagian nilai tambah dari luar kabupaten dinikmati oleh penduduk Kulon Progo.

19

II.B.1.e.

PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku di Kabupaten Kulon Progo pada

tahun 1998 mengalami pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar 19,87%. Selanjutnya di tahun 1999-2000 pertumbuhannya selalu mengalami penurunan, yaitu tahun 1999 menjadi sebesar 10,15% dan tahun 2000 menurun menjadi sebesar 0,01%. Tahun 2001 sampai 2003 pertumbuhan ekonomi mulai mengalami kenaikan yaitu sebesar 9,58% pada tahun 2001 dan sebesar 11,78% pada tahun 2002. Tetapi pada tahun 2003 kembali mengalami penurunan menjadi sebesar 9,71%. Sedangkan perkembangan PDRB Atas Dasar Harga Konstan dengan tahun dasar 1993 perekonomian mengalami pertumbuhan negatif pada tahun 1997-1999. Tahun 1997 PDRB Kabupaten Kulon Progo mengalami pertumbuhan ekonomi negatif sebesar -8,85%. Tahun 1998 terjadi penurunan pertumbuhan sebesar 14,03%. Pada tahun 1999 mulai mengalami peningkatan walaupun masih bernilai negatif yaitu sebesar 10,06%. Baru pada tahun 2000 mengalami pertumbuhan yang positif sebesar 1,96% sampai tahun 2003 yang pertumbuhannya adalah sebesar 1,93% pada tahun 2001; sebesar 2,75% pada tahun 2002; dan sebesar 3,42% pada tahun 2003.

20

Tabel 2.4. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Kulon Progo Tahun 1994-2003 (Dalam Jutaan Rupiah)
Tahun PDRB Harga Berlaku Pertumbuhan Nilai (%) 522.577 572.170 9,49 627.851 9,73 688.963 9,73 825.893 19,87 909.720 10,15 909.846 0,01 997.034 9,58 1.114.494 11,78 1.222.753 9,71 PDRB Harga Nilai 463.236 470.551 491.000 447.571 384.783 346.062 352.854 359.651 369.546 381.842 Konstan Pertumbuhan (%) 1,58 4,35 -8,85 -14,03 -10,06 1,96 1,93 2,75 3,42

1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Kulon Progo 1994-2003.

II.B.2. Kabupaten Bantul II.B.2.a. Kadaan Geografis

Kabupaten Bantul terletak di sisi selatan bagian tengah Daerah Istimewa Yogyakarta. Kabupaten Bantul secara geografis terletak antara 1100 21’ – 1100 50’ Bujur Timur dan antara 70 46’ – 70 47’ Lintang Selatan. Secara administratif Kabupaten Bantul memiliki luas wilayah sebesar 506,85 km2 yang meliputi 17 kecamatan dan 75 desa serta 935 dusun dengan batas wilayah: a) Sebelah Utara :Kota Yogyakarta dan Kabupaten Sleman;

21

b) Sebelah Timur c) Sebelah Selatan d) Sebelah Barat

:Kabupaten Gunung Kidul; :Samudra Indonesia; :Kabupaten Kulon Progo.

Kabupaten Bantul memiliki kemiringan wilayah yang bervariasi yang akan menentukan dalam penggunaan lahan, dimana ada suatu pola usaha tani. Berdasarkan ketinggian tempat dari permukaan laut, Kabupaten Bantul termasuk daerah dataran rendah yang memiliki rata-rata hujan sebanyak 95 hari/tahun. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari sampai Maret dengan rata-rata curah hujan sebesar 265 mm. Sedangkan curah hujan terendah terjadi pada bulan Juli dan Agustus.

II.B.2.b. Keadaan Penduduk Menurut data Badan Pusat Statistik, jumlah penduduk Kabupaten Bantul semakin lama semakin meningkat. Pada tahun 2000 jumlah penduduk sebesar 773.158 jiwa dengan kepadatan penduduk sebesar 1.539 jiwa per km2, tahun 2002 sebesar 786.617 jiwa dengan kepadatan penduduk 1.552 jiwa per km2, dan tahun 2003 sebesar 793.421 jiwa dengan komposisi 388.708 jiwa adalah penduduk laki-laki (48,99%) dan 404.173 jiwa adalah penduduk perempuan (51,01%), dengan kepadatan penduduk sebesar 1.565 jiwa per km 2.

22

Tabel 2.5. Jumlah Penduduk Kabupaten Bantul Tahun 1994-2003
Tahun 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Luas Wilayah (km2) 506,85 506,85 506,85 506,85 506,85 506,85 506,85 506,85 506,85 506,85 Jumlah Penduduk (Jiwa) 732.437 740.536 748.517 754.974 760.891 767.035 773.158 780.177 786.617 793.421 Kepadatan Penduduk per km2 1.445 1.461 1.477 1.490 1.501 1.513 1.525 1.539 1.552 1.565

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Kabupaten Bantul Dalam Angka 19942003.

II.B.2.c.

Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Bantul (dalam hal ini dihitung melalui pertumbuhan pendapatan regional) pada tahun 1999 sampai tahun 2003 selalu mengalami peningkatan. Pertumbuhan pada tahun 1999 sebesar 1,36% kemudian meningkat pada tahun 2000 menjadi sebesar 3,22%. Pada tahun 2001 turun menjadi 3,10% dan tahun selanjutnya yaitu 2002 dan 2003 meningkat kembali menjadi 3,67% dan 4,41%. Apabila dicermati lebih lanjut, secara garis besar sumbangan terbesar yang mempengaruhi perubahan ekonomi tersebut diberikan oleh Sektor Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan yang mencapai pertumbuhan sebesar 10,51%. Sektor ini memberikan andil terbesar jika dilihat dari sisi sektoral.

23

II.B.2.d.

PDRB Per Kapita

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) per kapita yang merupakan salah satu indikator produktivitas penduduk dihitung dengan cara membagi PDRB dengan jumlah penduduk pertengahan tahun yang bersangkutan. PDRB per kapita dapat dihitung atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan. PDRB per kapita Atas Dasar Harga Berlaku, pada tahun 2002 adalah sebesar Rp. 1.127.129.,00 atau rata-rata perbulan sebesar Rp. 93.927,00 naik menjadi Rp. 1.167.405,00 atau rata-rata perbulan sebesar Rp. 97.283,00 pada tahun 2003. Kenaikan PDRB per kapita dengan disertai meningkatnya pertumbuhan ekonomi (4,41%) diatas pertumbuhan penduduk (0,86%), serta kenaikan PDRB Per Kapita Atas dasar Harga Konstan merupakan salah satu indikasi bahwa tingkat produktivitas penduduk Kabupaten Bantul semakin meningkat.

II.B.2.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku di Kabupaten Bantul pada tahun 1998 mengalami pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar 38,78%. Selanjutnya di tahun 1999 sampai tahun 2003 pertumbuhannya selalu mengalami penurunan, yaitu tahun 1999 sebesar 17,82%; tahun 2000 sebesar 12,94%; tahun 2001 sebesar 10,83%. Pada tahun 2002 pertumbuhan ekonomi

24

mengalami peningkatan menjadi sebesar 11,19% tetapi pada tahun 2003 kembali mengalami penurunan menjadi sebesar 10,70%. Perkembangan PDRB Atas Dasar Harga Konstan dengan tahun dasar 1993, perekonomian mengalami pertumbuhan terburuk pada tahun 1998 dengan penurunan senilai -9,42%. Tahun 1999 sampai tahun 2003 pertumbuhan ekonomi mulai mengalami peningkatan. Tahun 1999 terjadi pertumbuhan positif sebesar 1,36%; pada tahun 2000 meningkat menjadi 3,22% dan pada tahun 2001 mengalami penurunan yang tipis menjadi sebesar 3,10%. Pada tahun 2002 dan tahun 2003 kembali menunjukkan peningkatan sehingga pertumbuhan ekonomi menjadi sebesar 3,67% pada tahun 2002 dan 4,41% pada tahun 2003. Tabel 2.6. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Bantul Tahun 1994-2003 (Dalam Jutaan Rupiah)
Tahun PDRB Harga Berlaku Pertumbuhan (%) Nilai 841.005 962.176 14,41 1.089.567 13,24 1.223.582 12,30 1.698.131 38,78 2.000.690 17,82 2.259.481 12,94 2.504.224 10,83 2.784.441 11,19 3.082.427 10,70 PDRB Harga Konstan Pertumbuhan (%) Nilai 756.880 811.605 7,23 866.280 6,74 892.458 3,02 808.361 -9,42 819.324 1,36 845.718 3,22 871.970 3,10 903.932 3,67 943.757 4,41

1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Bantul 1994-2003.

25

II.B.3. Kabupaten Gunung Kidul II.B.3.a. Keadaan Geografis Kabupaten Gunung Kidul terletak diantara 1100 21’ – 1100 50’ Bujur Timur dan antara 70 46’ – 70 47’ Lintang Selatan, sedangkan ketinggiannya bervariasi antara 0 – 700 meter diatas permukaan laut. Secara administratif Kabupaten Gunung Kidul memiliki luas wilayah sebesar 1.485,36 km2 yang meliputi 18 kecamatan dan 144 desa, dengan batas wilayah: a) Sebelah Utara b) Sebelah Timur c) Sebelah Selatan d) Sebelah Barat : Kabupaten Klaten, Kabupaten Sukoharjo; : Kabupaten Wonogiri Jawa Tengah; : Samudra Indonesia; : Kabupaten Bantul dan Kabupaten Sleman.

II.B.3.b. Keadaan Penduduk Menurut data dari Badan Pusat Statistik, jumlah penduduk Kabupaten Gunung kidul mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Pada tahun 2000 sebesar 743.828 jiwa dengan kepadatan penduduk sebesar 500 jiwa per km2; tahun 2001 sebesar 746.451 jiwa dengan kepadatan penduduk sebesar 503 per km2; tahun 2002 sebesar 749.875 jiwa dengan kepadatan penduduk sebesar 505 jiwa per km2; sedangkan pada tahun 2003 jumlah penduduk sebesar 753.008 jiwa dengan kepadatan penduduk sebesar 507 jiwa per km2.

26

Tabel 2.7.

Jumlah Penduduk Kabupaten Gunung Kidul Tahun 1994-2003

Tahun 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003

Luas Wilayah (km2) 1485,36 1485,36 1485,36 1485,36 1485,36 1485,36 1485,36 1485,36 1485,36 1485,36

Jumlah Penduduk (Jiwa) 720.643 724.685 729.655 733.164 736.292 739.259 743.282 746.451 749.875 753.008

Kepadatan Penduduk per km2 485 488 491 494 496 498 500 503 505 507

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Kabupaten Gunung Kidul Dalam Angka 1994-2003.

II.B.3.c. Pertumbuhan Ekonomi Seluruh sektor pada tahun 2003 mengalami pertunbuhan positif. Sektor Pertanian yang merupakan sektor dominan hanya mampu tumbuh sebesar 0,31%. Kecilnya pertumbuhan sektor ini disebabkan oleh menurunnya pertumbuhan Sub Sektor Tanaman Bahan Makanan sebesar -0,31%. Pertumbuhan tertinggi dacapai oleh Sektor Listrik, Gas, dan Air Bersih sebesar 11,38%. Sektor Keuangan, Persewaan, dan Jasa Perusahaan berperan positif dalam pertumbuhan ekonomi tahun 2003 dengan kenaikan sebesar 7,49%. Sektor Pertambangan dan Galian di Gunung Kidul hanya meliputi Sub Sektor Galian saja dan pengelolaannya masih tradisional sehingga pertumbuhannya 0,68%. Selanjutnya Sektor Perdagangan, Hotel, dan Restoran yang mampu tumbuh sebesar 2,39%; sedangkan sektor-

27

sektor lainnya yang mengalami peningkatan adalah Sektor Industri Pengolahan, Sektor Bangunan, dan Sektor Jasa-jasa yaitu masing-masing sebesar 2,17%; 0,68%; dan 5,39% dibandingkan tahun sebelumnya.

II.B.3.d. PDRB Per Kapita Salah satu indikator untuk mengukur tingkat kemakmuran adalah dengan menghitung PDRB per kapita. Apabila dilihat dari niali PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku, tahun 2003 terjadi peningkatan. Dilihat dari PDRB Atas Dasar Harga Konstan tahun 1993, PDRB per kapita Kabupaten Gunung Kidul mengalami kenaikan sebesar 2,06% yaitu menjadi Rp. 1.466.541,00 pada tahun 2003. Meskipun secara nominal PDRB Kabupaten Gunung Kidul mengalami peningkatan yang cukup tinggi, tetapi secara riil daya beli masyarakat hanya mengalami sedikit peningkatan. Hal ini disebabkan oleh kenaikan pada PDRB tersebut lebih didominasi oleh kenaikan harga-harga dibandingkan dengan kenaikan produksi riil.

II.B.3.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kabupaten Gunung Kidul pada tahun 1998 mengalami pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar 40,29%. Selanjutnya dari tahun 1999 sampai 2003 pertumbuhannya mengalami fluktuasi. Pada tahun 1999 pertumbuhan ekonomi sebesar 14,84%.

28

Kemudian pada tahun 2000 menjadi sebesar 18,73%. Pada tahun 2001, 2002, dan 2003 masing-masing sebesar 8,83%; 9,18%; 7,47%. Sedangkan pertumbuhan PDRB Atas Dasar Harga Konstan dengan tahun dasar 1993, perekonomian mengalami pertumbuhan terburuk pada tahun 1998 dengan penurunan senilai -7,30%. Tahun 1999 sampai tahun 2001pertumbuhan ekonomi Kabupaten Gunung Kidul mulai mengalami peningkatan. Tetapi pada tahun 2002 terjadi penurunan dari 2,19% menjadi sebesar 1,90%. Pada tahun 2003 pertumbuhan ekonomi kembali mengalami peningkatan menjadi sebesar 2,33%. Tabel 2.8. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Gunung Kidul Tahun 1994-2003 (Dalam Jutaan Rupiah)
Tahun PDRB Harga Nilai 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 799.847 916.361 1.046.839 1.162.705 1.631.152 1.873.188 2.224.008 2.420.480 2.642.624 2.839.990 Berlaku Pertumbuhan (%) 14,57 14,24 11,07 40,29 14,84 18,73 8,83 9,18 7,47 PDRB Harga Nilai 725.912 782.517 838.463 960.495 890.348 905.619 930.497 950.887 968.908 991.521 Konstan Pertumbuhan (%) 7,80 7,15 14,55 -7,30 1,72 2,75 2,19 1,90 2,33

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Gunung Kidul 1994-2003.

29

II.B.4. Kabupaten Sleman II.B.4.a. Keadaan Geografis Kabupaten Sleman merupakan salah satu kabupaten dari empat Daerah Kabupaten dan satu Daerah Kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Daerah Kabupaten Sleman terletak di sebelah utara kota Yogyakarta. Secara geografis Kabupaten Sleman terletak antara 70 34’ 51” sampai dengan 70 47’ 03” Lintang Selatan dan 1070 15’ 03” sampai dengan 1000 29’ 03” Bujur Timur, dengan ketinggian antara 100-2.500 meter diatas permukaan laut. Jarak terjauh utara-selatan kira-kira 32 km, terdiri dari 17 kecamatan, 86 desa, dan 1.212 dusun. Sedangkan secara administratif batas-batas wilayah kabupaten Sleman adalah sebagai berikut: a) Sebelah Utara b) Sebelah Timur c) Sebelah Selatan d) Sebelah Barat :Kabupaten Boyolali, Propinsi Jawa Tengah. :Kabupaten Klaten, Propinsi Jawa Tengah :Kabupaten Bantul dan Kotamadya Yogyakarta. :Kabupaten Kulon Progo, Propinsi DIY dan

Kabupaten Magelang, Propinsi Jawa Tengah. Kabupaten Sleman dialiri oleh beberapa sungai yang menuju Pantai Selatan, yaitu : Sungai Progo, Sungai Krasak, Sungai Sempor, Sungai Nyono, Sungai Kuning, Sungai Boyong, dan sungai lainnya.

30

II.B.4.b. Keadaan Penduduk Keadaan penduduk di wilayah Kabupaten Sleman berdasarkan hasil regristrasi penduduk pada akhir tahun 2003, tercatat sebesar 880.109 jiwa yang terdiri dari 435.532 laki-laki dan 444.447 perempuan. Luas wilayah Kabupaten Sleman sebesar 574,82 km2 dengan kepadatan penduduk sebanyak 1.531 jiwa per km2. Sebagian besar penduduk Sleman masih menggantungkan hidupnya di Sektor Pertanian dan Perdagangan. Hai ini sangat dimungkinkan karena Kabupaten Sleman memiliki keunggulan kompetitif sebagai daerah penyangga pangan di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Tabel 2.9.
Tahun 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003

Jumlah Penduduk Kabupaten Sleman Tahun 1994-2003
Luas Wilayah (km2) 574,82 574,82 574,82 574,82 574,82 574,82 574,82 574,82 574,82 574,82 Jumlah Penduduk (Jiwa) 783.562 794.101 804.366 814.961 824.226 833.603 844.076 856.558 869.586 880.109 Kepadatan Penduduk per km2 1.363 1.381 1.399 1.418 1.434 1.450 1.468 1.490 1.512 1.531

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Kabupaten Sleman Dalam Angka 1994-2003.

31

II.B.4.c. Pertumbuhan Ekonomi Selama 5 tahun terakhir ini, pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Sleman sudah mulai meningkat. Mulai tahun 1999 keadaan perekonomian sudah berubah menuju peningkatan. Hal ini ditandai dengan meredanya gejolak inflasi dan nilai tukar Dollar Amerika Serikat yang mulai membaik dan relatif stabil mulai tahun 2001. Dalam kondisi yang relatif stabil ini, perekonomian Kabupaten Sleman mengalami pertumbuhan positif yaitu sebesar 4,57% pada tahun 2002 dan sebesar 4,45% pada tahun 2003. Pertumbuhan ini tergolong cukup tinggi jika dibandingkan dengan tahun 1999 yang hanya sebesar 1,93% dan tahun 1998 yang terpuruk sebesar -7,99%. Pertumbuhan yang cukup tinggi tersebut dicapai karena pertumbuhan positif oleh seluruh sektor pendukungnya

II.B.4.d. PDRB Per Kapita Perkembangan PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan selama 4 tahun terakhir ini selalu menunjukkan peningkatan. Pada tahun 2000 PDRB per kapita Kabupaten Sleman sebesar Rp. 1.612.020,00 dengan pertumbuhan sebesar 1,85% dari tahun sebelumnya. Tahun 2001 PDRB per kapita Kabupaten Sleman sebesar Rp. 1.649.947,00 atau mengalami pertumbuhan sebesar 2,35%. Pada tahun 2002 PDRB per kapita mengalami pertumbuhan sebesar 3,05% atau menjadi sebesar Rp. 1.700.303,00. Pada

32

tahun 2003 trejadi peningkatan sebesar 2,93% atau menjadi sebesar Rp. 1.750.187,00.

II.B.4.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku di Kabupaten Sleman pada tahun 1998 memgalami pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar 28,73%. Selanjutnya di tahun 1999-2000 pertumbuhannya mengalami penurunan, yaitu menjadi 17,96% di tahun 1999 dan 12,30% di tahun 2000. Tahun 2001 dan 2002 pertumbuhan ekonomi kembali mengalami kenaikan menjadi 15,69% dan 18,30%.Tetapi pada tahun 2003 kembali mengalami penurunan menjadi sebesar 11,95%. Pertumbuhan PDRB Atas Dasar Harga Konstan Tahun 1993, pada tahun 1998 perekonomian mengalami pertumbuhan negatif sebesar -7,99% yang merupakan pertumbuhan ekonomi terburuk di Kabupaten Sleman. Pada tahun 1999 sampai tahun 2002 pertumbuhan ekonomi mulai mengalami peningkatan dari tahun ke tahun.

33

Tabel

2.10. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kabupaten Sleman Tahun 1994-2003 (Dalam Jutaan Rupiah)

Tahun

1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003

PDRB Harga Berlaku Pertumbuhan Nilai (%) 1.393.165 1.611.580 15,68 1.842.510 14,33 2.088.095 13,32 2.688.105 28,73 3.170.857 17,96 3.560.985 12,30 4.119.788 15,69 4.874.054 18,30 5.456.414 11,95

PDRB Harga Konstan Pertumbuhan Nilai (%) 1.234.722 1.335.484 8,16 1.445.705 8,25 1.496.861 3,54 1.377.233 -7,99 1.403.780 1,93 1.451.722 3,42 1.509.835 4,00 1.578.866 4,57 1.649.080 4,45

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Gunung Kidul 1994-2003.

II.B.5. Kota Yogyakarta II.B.5.a. Keadaan Geografis Kota Yogyakarta adalah Ibu Kota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Kota Yogyakarta terletak diantara 1100 – 24’ 19” – 1100 28’ 53” Bujur Timur dan antara 70 49’ 26” – 70 15’ 24” Lintang Selatan, dengan luas sekitar 32,5 km2 atau sekitar 1,02% dari luas wilayah Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. Jarak terjauh dari utara ke selatan kurang lebih 7,5 km dan dari barat ke timur kurang lebih 5,6 km.

34

Secara administratif Kota Yogyakarta terdiri dari 14 kecamatan dan 45 kelurahan, dengan batas wilayah sebagai berikut: a) Sebelah Utara b) Sebelah Timur c) Sebelah Selatan d) Sebelah Barat : Kabupaten Sleman; : Kabupaten Bantul dan Sleman; : Kabupaten Bantul; : Kabupaten Bantul dan Sleman.

Dari arah utara ke selatan dialiri oleh 3 sungai, yaitu: Sungai Gajahwong di bagian timur kota, Sungai Code di bagian tengah kota, dan Sungai Winongo di bagian barat kota.

II.B.5.b. Keadaan Penduduk Berdasarkan hasil registrasi penduduk tahun 2003, penduduk Kota Yogyakarta berjumlah 508.678 orang yang terdiri dari 261.113 orang (51,34%) laki-laki dan 202.868 orang (51,05%) perempuan, dengan ratarata pertumbuhan penduduk periode tahun 1994 sampai tahun 2003 sebesar 0,80%. Kota Yogyakarta memiliki luas wilayah 32,50 km2 dengan kepadatan penduduk sebesar 15.652 jiwa per km2

35

Tabel 2.11. Jumlah Penduduk Kota YogyakartaTahun 1994-2003
Tahun 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003 Luas Wilayah (km2) 32,50 32,50 32,50 35,50 32,50 32,50 32,50 32,50 32,50 32,50 Jumlah Penduduk (Jiwa) 461.800 466.313 471.335 477.073 480.954 487.115 493.903 500.949 507.427 508.678 Kepadatan Penduduk per km2 14.209 14.348 14.503 14.679 14.799 14.988 15.197 15.414 15.613 15.652

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Kota Yogyakarta Dalam Angka 19942003.

II.B.5.c. Pertumbuhan Ekonomi Pertumbuhan ekonomi Kota Yogyakarta pada tahun 2003 mencapai 3,82%. Angka ini lebih tinggi dibandingkan tahun 2002 yang mencapai 3,57%. Tetapi pada tahun 1999 pertumbuhan ekonomi hanya sebesar 1,03%. Rendahnya pertumbuhan ekonomi ini tidak lepas dari situasi perekonomian nasional dan belum pulihnya kegiatan sektor riil. Namun demikian kondisi Kota Yogyakarta secara umum pada tahun 2000 sudah mulai membaik, meskipun belum sebaik sebelum terjadinya krisis. Pada tahun 2003, dari 9 sektor ekonomi dalam PDRB, terdapat 2 sektor yang mengalami pertumbuhan negatif yaitu Sektor Pertanian dan Sektor Pertambangan dan Penggalian dengan laju pertumbuhan masingmasing sektor adalah sebesar -11,16% dan -14,85%.

36

Pertumbuhan ekonomi Kota Yogyakarta lebih banyak didorong oleh pertumbuhan Sektor Bangunan dan Sektor Pengangkutan dan Komunikasi. Kedua sektor inilah yang menjadi andalan Kota Yogyakarta dengan tingkat pertumbuhan masing-masing6,97% dan5,18%. Sektor Jasajasa juga merupakan sektor andalan bagi Kota Yogyakarta, namun pada tahun 2003 pertumbuhannya hanya sebesar 2,22%. Sektor ini semakin menurun karena adanya kebijakan Pemerintah Daerah untuk membatasi penambahan pegawai baru, sehingga pertumbuhan sektor ini secara keseluruhan relatif menurun.

II.B.5.d. PDRB Per Kapita PDRB per kapita Kota Yogyakarta dari tahun ketahun selalu mengalami peningkatan. Pada tahun 1999, PDRB per kapita Kota Yogyakarta adalah sebesar Rp. 3.286.899,00. Pada tahun 2000 mengalami peningkatan sebesar 4,03% menjadi sebesar Rp. 3.419.228,00. Apabila dibandingkan dengan daerah-daerah lain di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, maka PDRB per kapita Kota Yogyakarta adalah PDRB per kapita yang paling besar. Selain karena Ibukota Propinsi, besarnya PDRB per kapita ini disebabkan oleh sebagian nilai PDRB disumbangkan oleh masyarakat di sekitar Kota Yogyakarta yang bekerja di Kota Yogyakarta. Pada rentang waktu 3 tahun mulai tahun 2001 sampai 2003, besarnya PDRB per kapita mengalami peningkatan menjadi sebesar

37

Rp. 3.532.671,00 pada tahun 2001; Rp 3.674.111,00 pada tahun 2002 dan sebesar Rp. 3.830.539,00 pada tahun 2003. Apabila dilihat dari pertumbuhan PDRB per kapita ini, maka terjadi pertumbuhan sebesar 3,32% pada tahun 2001. Pada tahun 2002 mengalami pertumbuhan sebesar 4,00% dan pada tahun 2003 mengalami pertumbuhan sebesar 4,26%.

II.B.5.e. PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kota Yogyakarta pada tahun 1998 mengalami pertumbuhan tertinggi yaitu sebesar 28,59%. Selanjutnya pada tahun 1999-2000 pertumbuhannya selalu mengalami penurunan, yaitu menjadi sebesar 14,64% di tahun 1999 dan 11,16% di tahun 2000. tahun 2001 dan 2002 pertumbuhan ekonomi kembali mengalami kenaikan menjadi sebesar 13,83% dan 16,18%. Namun pada tahun 2003 mengalami penurunan kembali menjadi sebesar 10,31%. Perkembangan PDRB Atas Dasar Harga Konstan dengan Tahun Dasar 1993, pada tahun 1998 perekonomian mengalami pertumbuhan terburuk dengan penurunan senilai -11,11%. Tahun 1999 sampai tahun 2003 pertumbuhan ekonomi kembali ke angka positif. Hal ini dapat dilihat dari pertumbuhannya yaitu 1,03% di tahun 1999; sebesar3,60% pada tahun 2000; sebesar 3,07% di tahun 2001; sebesar 3,57% pada tahun 2002; dan sebesar 3,82% pada tahun 2003.

38

Tabel

2.12. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Konstan Tahun 1993 Kota Yogyakarta Tahun 1994-2003 (Dalam Jutaan Rupiah)

Tahun

1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 2001 2002 2003

PDRB Harga Berlaku Pertumbuhan Nilai (%) 1.269.804 1.483.446 16,82 1.710.725 15,32 1.946.183 13,76 2.502.561 28,59 2.868.850 14,64 3.189.020 11,16 3.630.052 13,83 4.217.393 16,18 4.652.142 10,31

PDRB Harga Konstan Pertumbuhan Nilai (%) 1.160.094 1.275.361 9,94 1.391.715 9,12 1.458.020 4,76 1.296.097 -11,11 1.309.435 1,03 1.356.541 3,60 1.398.143 3,07 1.448.114 3,57 1.503.456 3,82

Sumber:

Badan Pusat Statistik. Produk Domestik Regional Bruto Kota Yogyakarta 1994-2003.

39

BAB III KAJIAN PUSTAKA

Beberapa studi menyatakan bahwa, untuk mengukur tingkat kemandirian suatu daerah digunakan Derajat Desentralisasi Fiskal, yaitu rasio antara Pendapatan Asli Daerah, Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak, dan Sumbangan dengan Total Penerimaan Daerah. Beberapa studi tentang Pinjaman Daerah menyatakan bahwa untuk mencari besarnya pinjaman jangka panjang yang bisa didapat oleh suatu daerah menggunakan rumus DSCR (Debt Service Coverage Ratio). Pada bagian ini akan dilaporkan secara singkat dari hasil penelitian tentang tingkat kemandirian daerah dan besarnya pinjaman yang bisa didapat oleh suatu daerah yang dilakukan oleh beberapa peneliti. Studi yang dilakukan oleh Tri Nurmani Ariyanti (2002) dengan kabupaten Klaten pada tahun 1989/1990-1999/2000 sebagai obyek penelitian menyatakan bahwa gap rata-rata Sumbangan dan Bantuan terhadap jumlah PAD dan BHPBP kabupaten Klaten selama tahun anggaran 1989/1990-1999/2000 adalah 51,73 %. Nilai gap tertinggi selama tahun 1989/1990-1999/2000 terjadi pada tahun anggaran 1999/2000, dengan nilai selisih terbesar 78,64 %. Jika dilihat dari perkembangannya dari tahun ke tahun, maka terlihat bahwa selama periode penelitian, kesenjangan (gap) antar Sumbangan/Bantuan dengan jumlah PAD dan BHPBP semakin meningkat. Selisih nilai (gap) terendah terjadi pada tahun anggaran 1989/1990 dengan nilai sebesar 39,88 Dengan demikian dapat

40

disimpulkan bahwa selama tahun penelitian (1989/1990-1999/2000), derajat desentralisasi fiskal di Kabupaten Klaten masih rendah, sebab masih sangat tergantung dari kontribusi Sumbangan dan Bantuan dari Pusat (Tri Nurmani Aryanti, 2002: 80). Studi tentang Pinjaman daerah yang dilakukan Rokhedi P. Santoso dengan menggunakan DSCR sebagai ukuran potensi pinjaman dan DIY sebagai obyek penelitian menyimpulkan bahwa pada tahun 2001, beberapa daerah seperti Gunungkidul, Kulonprogo, Sleman, dan Kota Yogyakarta telah memiliki DSCR lebih dari 2,5. Dengan demikian, memperhatikan persyaratan pinjaman jangka panjang dalam PP 107/2000 maka semua daerah ini berhak melakukan pinjaman jangka panjang. Besarnya pinjaman yang dapat dilakukan berkisar dari Rp. 4,3 miliar untuk kota Yogyakarta sampai dengan Rp. 28,494 miliar untuk Kabupaten Kulonprogo. Sedangkan untuk Kabupaten Bantul dan Propinsi DIY masih kecil dari 2,5. Meskipun syarat kumulatif pokok pinjamannya tinggi, namun nilai DSCR Kabupaten Bantul yang kurang 2,5 menjadikan kabupaten dan propinsi ini tidak berhak melakukan pinjaman jangka panjang. Pada tahun 2002, semua daerah mamiliki DSCR yang lebih tinggi dari 2,5 kecuali Kabupaten Sleman. Dengan demikian, pada tahun 2002 semua daerah kecuali Kabupaten Sleman berhak melakukan pinjaman jangka panjang sesuai dengan persyaratan PP 107/2000. Besarnya pinjaman jangka panjang yang dapat dilakukan berkisar antara Rp. 1,159 miliar oleh Kabupaten Bantul sampai dengan 16,0454 miliar untuk Kabupaten Kulonprogo.

41

Sedangkan untuk Propinsi DIY pinjaman jangka panjang yang dapat dilakukan sebesar 17,919 miliar. Studi tentang Pinjaman Daerah dilakukan oleh Yook Tri Handoko (2003), dengan obyek penelitian yang sama, yaitu DIY. Dalam penelitian ini pinjaman daerah dicari dalam rata-rata selama periode 1998-2002, jadi untuk mencari pinjaman daerah terlebih dahulu mencari rata-rata PAD, rata-rata Bagian Daerah, rata-rata DAU, dan rata-rata Belanja Wajib. Asumsi-asumsi yang digunakan adalah: a. Apabila DSCR 2,5% P + B +BL =

(PAD + BD + DAU ) − BW
2,5%

b. Apabila DSCR 5% P + B +BL =

(PAD + BD + DAU ) − BW
5%

c. Apabila DSCR 10% P + B +BL =

(PAD + BD + DAU ) − BW
10%

d. Apabila DSCR 15% P + B +BL =

(PAD + BD + DAU ) − BW
15%

Besarnya bunga (B) adalah 2% per bulan dari total pinjaman. Besarnya biaya lain (BL) adalah 1,5% dari total pinjaman.

42

a. Apabila jangka waktu pinjaman 1 tahun. P+B+BL = P + 0,24 P + 0,015 P b. Apabila jangka waktu pinjaman 5 tahun. P+B+BL = P + 1,2 P + 0,015 P c. Apabila jangka waktu pinjaman 10 tahun. P+B+BL = P + 2,4 P + 0,015 P

Rangkuman hasil-hasil perhitungan menurut asumsi-asumsi yang diberlakukan yaitu:
Tabel 3.1. Jumlah Pinjaman Yang Dapat Diperoleh Daerah Istimewa Yogyakarta (Dalam Miliar Rp.) DSCR P+B+L 2,5% 149.88 5 % 74.94 10 % 37.47 15 % 24.98 Sumber: Data Diolah P (1Th) 119.426 59.713 29.856 19.904 P (5Th) 338.325 169.160 84.580 56.385 P (10Th) 476.56 219.44 109.72 73.16

Berdasarkan tabel diatas, DSCR adalah besarnya rata-rata tingkat pengembalian pinjaman suatu daerah. P+B+BL adalah besarnya total pinjaman yang dapat diperoleh pemerintah daerah, sedangkan P adalah pokok pinjaman yang dapat diperoleh pemerintah daerah, apabila DSCRnya 2,5% total pinjamannya sebesar Rp. 149,988 miliar, jika jangka waktu pinjaman selama satu tahun pokok pinjaman sebesar Rp. 119,426 miliar, bila jangka waktu pinjaman selama 5 tahun, pokok pinjamannya sebesar Rp. 338,325 miliar,

43

sedangkan jangka waktu pinjaman 10 tahun besarnya pokok pinjaman Rp. 476,56 miliar. Apabila tingkat pengembaliannya sebesar 5% total pinjamannya sebesar Rp. 74,94 miliar, jika jangka waktu pinjaman selama satu tahun pokok pinjaman sebesar Rp. 59,713 miliar, jangka waktu pinjaman selama 5 tahun, pokok pinjamannya sebesar Rp. 169,16 miliar, dengan jangka waktu pinjaman 10 tahun besarnya pokok pinjaman adalah Rp. 219,44 miliar. DSCR 10% total pinjamannya sebesar Rp. 37,47 miliar, bila jangka waktu pinjaman selama satu tahun pokok pinjaman sebesar Rp. 29,856 miliar, pokok pinjaman yang dapat diperoleh pada jangka waktu pinjaman selama 5 tahun sebesar Rp. 84,58 miliar, sedangkan jangka waktu pinjaman 10 tahun pokok pinjamannya sebesar Rp. 109,72 miliar. Dengan DSCR 15% jumlah total pinjaman yang dapat diperoleh pemerintah DIY adalah Rp. 24,98 miliar, jika jangka waktu pinjaman selama 1 tahun, besarnya pokok pinjaman Rp. 19,904 miliar, dengan jangka waktu pinjaman 5 tahun besarnya pokok pinjaman adalah Rp. 56,385, dan jangka waktu pinjaman 10 tahun, pokok pinjamannya sebesar Rp. 73,16 miliar. Jadi semakin besar tingkat kemampuan pengembalian suatu daerah (DSCR), berarti keuangan daerah tesebut semakin baik.

44

BAB IV LANDASAN TEORI

IV.A. Otonomi Daerah. Pelaksanaan otonomi daerah di Indonesia pada dasarnya merupakan amanat pasal 18 Undang-Undang Dasar 1945. Dengan demikian, landasan pemberian otonomi kepada daerah dan pembentukan Daerah Otonom adalah Undang-Undang Dasar 1945, khususnya pasal 18 yang berbunyi “ Pembagian daerah Indonesia atas dasar daerah besar dan kecil dengan bentuk susunan pemerintahannya ditetapkan dengan undang-undang dengan memandang dan mengingati dasar permusyawaratan dalam sistem pemerintahan negara dan hakhak asal-usul dalam daerah-daerah yang bersifat istimewa”. Selanjutnya dalam Penjelasan Pasal 18, ditetapkan antara lain (Tri Nurmani Ariyanti, 2002: 20): 1. Daerah Indonesia akan dibagi dalam daerah propinsi, dan propinsi akan dibagi pula dalam daerah yang lebih kecil. 2. Di daerah-daerah yang bersifat otonom atau bersifat administrasi belaka semua menurut aturan yang akan ditetapkan dengan undangundang. 3. Di daerah-daerah yang bersifat otonom akan diadakan badan perwakilan daerah, oleh karena di daerahpun pemerintah akan bersendi atas dasar permusyawaratan.

45

Dari uraian tersebut, jelas terlihat bahwa UUD 1945 merupakan landasan yang kuat untuk menyelenggarakan otonomi dengan memberikan kewenangan yang luas, nyata, dan bertanggung jawab. Mengingat bahwa sejak kemerdekaan Republik Indonesia sampai dengan runtuhnya pemerintahan Orde baru, pelaksanaan otonomi daerah di Indonesia belum menunjukkan hal yang berarti. Padahal beberapa undangundang tentang pemerintahan daerah telah ditetapkan dan berlaku silih berganti akan tetapi pelaksanaan otonomi daerah belum efektif. Oleh sebab itu, pada era reformasi dibuat undang-undang baru mengenai, yaitu Undang-Undang nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 25 tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Daerah (Mudrajat Kuncoro, 2004: 6). Pada tahun 2004 UU No. 22 Th. 1999 disempurnakan oleh Undang-Undang Nomor 32 tahun 2004 dan UU No. 25 Th. 1999 disempurnakan oleh Undang-Undang Nomor 33 tahun 2004.

IV.A.1. Pengertian Otonomi Daerah Menurut Ketentuan Umum UU No. 32 Th. 2004 tentang Pemerintah Daerah, otonomi daerah adalah hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dan kepentingan masyarakat setempat sesuai dengan peraturan perundangundangan.

46

IV.A.2. Prinsip Otonomi Dearah. Menurut Penjelasan UU No. 32 Th. 2004 tentang Pemerintahan Daerah, prinsip otonomi daerah menggunakan prinsip otonomi seluasluasnya dalam arti daerah diberikan kewenangan mengurus dan mengatur semua urusan pemerintah pusat diluar yang menjadi urusan pemerintah pusat. Daerah memiliki kewenangan membuat kebijakan daerah untuk memberi pelayanan, peningkatan peran serta, prakarsa, dan pemberdayaan masyarakat yang bertujuan pada peningkatan kesejahteraan rakyat. Sejalan dengan prinsip tersebut dilaksanakan pula prinsip otonomi yang nyata dan bertanggung jawab. Prinsip otonomi nyata adalah suatu prinsip bahwa untuk menangani urusan pemerintahan dilaksanakan berdasarkan tugas, wewenang, dan kewajiban yang senyatanya telah ada dan berpotensi untuk tumbuh, hidup dan berkembang sesuai dengan potensi dan kekhasan daerah. Dengan demikian isi dan jenis otonomi bagi setiap daerah tidak selalu sama dengan daerah lainnya, adapun yang dimaksud dengan otonomi yang bertanggung jawab adalah otonomi yang dalam penyelenggaraannya harus benar-benar sejalan dengan tujuan dan maksud pemberian otonomi, yang pada dasarnya untuk memberdayakan daerah termasuk meningkatkan kesejahteraan rakyat yang merupakan bagian utama dari tujuan nasional (Penjelasan UU No. 32 Th. 2004 tentang Pemerintahan Daerah: 168).

47

Seiring dengan prinsip itu penyelenggaraan otonomi daerah harus selalu berorientasi pada peningkatan kesejahteraan masyarakat dengan selalu memperhatikan kepentingan dan aspirasi yang tumbuh dalam masyarakat. Selain itu penyelenggaraan otonomi daerah juga harus menjamin keserasian hubungan antara daerah dengan daerah lainnya, artinya mampu membangun kerjasama antar daerah untuk meningkatkan kesejahteraan bersama dan mencegah ketimpangan antar daerah. Hal yang tak kalah pentingnya bahwa otonomi daerah juga harus mampu menjamin hubungan yang serasi antara daerah dengan pemerintah pusat., artinya harus mampu memelihara dan menjaga keutuhan wilayah Negara dan tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dalam rangka mewujudkan tujuan negara Daerah: 168). Agar otonomi daerah dapat dilaksanakan sejalan dengan tujuan yang hendak dicapai, pemerintah pusat wajib melakukan pembinaan yang berupa pemberian pedoman seperti dalam penelitian, pengembangan, perencanaan dan pengawasan. Disamping itu, diberikan pula standar, arahan, bimbingan, pelatihan, supervisi, pengendalian, koordinasi, pemantauan, dan evaluasi. Bersamaan dengan itu pemerintah pusat wajib memberikan fasilitas yang berupa pemberian peluang kemudahan, bantuan, dan dorongan kepada daerah agar dalam melaksanakan otonomi dapat dilakukan secara efisien (Penjelasan UU No. 32 Th. 2004 tentang Pemerintahan

48

dan efektif (Penjelasan UU No. 32 Th. 2004 tentang Pemerintahan Daerah: 169).

IV.A.3. Titik Berat Otonomi Daerah. Dalam rangka meningkatkan pelayanan terhadap masyarakat dan pelaksanan pembangunan, maka titik berat otonomi daerah diletakan pada Daerah Tingkat II atau Kabupaten, dengan dasar pertimbangan : pertama, dari dimensi politik, kabupeten dipandang kurang mempunyai fanatisme kedaerahan sehingga resiko gerakan separatisme dan peluang

berkembangnya

aspirasi federalis relatif minim. Kedua, dari dimensi

administratif, penyelenggaraan dan pelayanan kepada masyarakat dapat lebih efektif. Ketiga, kabupaten adalah “ujung tombak” pelaksanaan pembangunan sehingga kabupatenlah yang lebih tahu kebutuhan potensi rakyat di daerahnya. Pada gilirannya, yang terakhir ini dapat meningkatkan pertanggung jawaban daerah kepada masyarakat. Atas dasar itulah prinsip otonomi yang dianut, yaitu yaitu otonomi nyata dan bertanggung jawab diharapkan dapat lebih mudah direalisasikan (Mudrajad Kuncoro, 2004: 3).

IV.B. Keuangan Daerah. Pembangunan daerah sebagai bagian integral dari pembangunan nasional dilaksanakan berdasarkan prinsip otonomi daerah dan pengaturan sumber daya nasional yang memberikan kesempatan bagi peningkatan

49

demokrasi dan kinerja daerah untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat menuju masyarakat madani yang bebas korupsi, kolusi, dan nepotisme. Penyelenggaraan pemerintah daerah sebagai sub-sistem pemerintahan negara dimaksudkan untuk meningkatkan daya guna dan hasil guna penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan masyarakat sebagai daerah otonom (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 168).

IV.B.1. Penerimaan Daerah. Sumber-sumber penerimaan daerah dapat dibedakan atas

penerimaan dari daerah meliputi pendapatan asli daerah (PAD), bagi hasil pajak dan bukan pajak, dan dari sumbangan dan bantuan. (Suparmoko, 2002: 29) a. Pendapatan Asli Daerah. Dalam kaitannya dengan pelaksanaan otonomi, peningkatan pendapatan asli daerah selalu diupayakan karena merupakan penerimaan dari usaha untuk membiayai penyelenggaraan pemerintah daerah. Pendapatan asli daerah adalah penerimaan yang berasal dari pajak daerah, retribusi daerah, bagian keuntungan perusahaan daerah, penerimaan lainlain yang sah (Suparmoko, 2002: 29). Pajak daerah merupakan iuran wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada pemerintah daerah tanpa balas jasa langsung yang ditunjuk, yang dapat dipaksakan berdasarkan peraturan perundang-

50

undangan yang berlaku. Pajak daerah bagian pendapatan asli daerah yang terbesar diantaranya meliputi pajak kendaraan bermotor, pajak hotel dan restoran, pajak hiburan, pajak reklame, pajak penerangan jalan, pajak pengambilan dan pengolahan bahan galian golongan I, dan pajak pemanfaatan air bawah tanah dan air permukaan (Suparmoko, 2002: 61). Retribusi daerah adalah pungutan-pungutan daerah sebagai

pembayaran atas jasa atau pemberian ijin tertentu yang khusus disediakan dan atau pemberian ijin tertentu yang khusus disediakan dan atau diberikan oleh pemerintah daerah untuk kepentingan pribadi atau badan (Suparmoko, 2002: 61). Jenis retribusi dapat dikelompokkan menjadi tiga macan sesuai dengan obyeknya. Obyek retribusi adalah berbagai jenis pelayanan atau jasa tertentu yang disediakan oleh pemerintah daerah. Jasa-jasa pelayanan tersebut diantaranya dapat dikelompokkan menjadi retribusi yang dikenakan pada jasa umum, retribusi yang dikenakan pada jasa usaha. dan retribusi yang dikenakan pada perijinan tertentu (Suparmoko, 2002: 87). Selain pajak daerah dan retribusi daerah, bagian laba perusahaan milik daerah merupakan salah satu sumber yang cukup potensial untuk dikembangkan serta penerimaan lain-lain yang sah seperti biaya perijinan, hasil dari kekayaan daerah dan sebagainya (Bachrul Elmi, 2002: 51).

51

b. Dana Perimbangan. Dana perimbangan meliputi dana alokasi umum, dana alokasi khusus dan dana bagi hasil (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 174). c. Pinjaman daerah. Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 pasal 5 tentang

Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah menetapkan bahwa pinjaman daerah adalah salah satu sumber penerimaan daerah dalam rangka pelaksanaan otonomi, yang dicatat dan dikelola dalam APBD. d. Jenis penerimaan yang termasuk hasil pengelolaan kekayaan daerah lainnya yang dipisahkan, antara lain, bagian laba, deviden, dan penjualan saham milik daerah (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 173). e.. Lain-lain penerimaan yang sah, antara lain hibah, dana darurat dan penerimaan lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 173).

IV.B.2 Pengeluaran Daerah. Pengeluaran daerah meliputi pengeluaran rutin terutama untuk gaji pegawai dan belanja barang dan disamping pengeluaran rutin terdapat pengeluaran pembangunan untuk sektor-sektor pos pengeluaran

pembangunan sektoral yang menonjol adalah untuk sektor transportasi, ligkungan hidup dan pendidikan (Suparmoko, 2002: 30).

52

IV.B.3. Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah. Perimbangan keuangan antara pemerintah pusat dan daerah menurut Ketentuan Umum UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah adalah suatu sistem pembagian keuangan yang adil, proporsional, demikratis, transparan, dan bertanggung jawab dalam rangka pendanaan penyelenggaraan desentralisasi, dengan mempertimbangkan potensi, kondisi, dan kebutuhan daerah. Dana perimbangan ini terdiri dari dana bagi hasil, dana alokasi umum, dan dana alokasi khusus. Jumlah dana perimbangan ditetapkan setiap tahun anggaran dalam APBN (UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah Pasal 10 tentang Dana Perimbangan: 273). a. Dana Bagi Hasil. Dana Bagi Hasil adalah dana yang bersumber dari pendapatan APBN yang dibagihasilkan kepada daerah berdasarkan angka presentase tertentu. Dana Bagi hasil bersumber dari pajak dan sumber daya alam. Dana bagi hasil dari pajak meliputi pajak bumi dan bangunan, penerimaan bea perolehan hak atas tanah dan bangunan, dan pajak penghasilan. Dan dana bagi hasil dari sumber daya alam berasal dari kehutanan, pertambangan umum, perikanan, pertambangan minyak bumi,

pertambangan gas bumi dan pertambangan panas bumi (UU No. 33 Th.

53

2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah Pasal 11 tentang Dana Bagi Hasil: 273). b. Dana Alokasi Umum (DAU). DAU bertujuan untuk pemerataan kemampuan keuangan antar daerah yang dimaksudkan untuk mengurangi ketimpangan kemampuan antar daerah melalui penerapan formula yang mempertimbangkan kebutuhan dan potensi daerah. DAU suatu daerah ditentukan atas besar kecilnya celah fiskal suatu daerah, yang merupakan selisih dari kebutuhan daerah dan potensi daerah. Alokasi DAU bagi daerah yang potensi fiskalnya besar tetapi kebutuhan fiskalnya kecil akan memperoleh alokasi DAU relatif kecil. Sebaliknya, daerah yang potensi fiskalnya kecil, namun kebutuhan fiskalnya besar akan memperoleh alokasi DAU relatif besar. Secara implisit, prinsip tersebut menegaskan fungsi DAU sebagai faktor pemerataan kapasitas fiskal (Penjelasan UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah: 324). DAU untuk daerah propinsi dan daerah kabupaten ditetapkan masing-masing 10% dan 90% dari DAU. DAU bagi masing-masing propinsi dan kabupaten dihitung berdasarkan perkalian dari jumlah DAU bagi seluruh daerah, dengan bobot daerah yang bersangkutan dibagi dengan jumlah masing-masing bobot seluruh daerah di seluruh Indonesia (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 183).

54

c. Dana Alokasi Khusus (DAK). DAK dimaksudkan untuk membantu membiayai kegiatan-kegiatan khusus di daerah tertentu yang merupakan urusan daerah dan sesuai dengan prioritas nasional, khususnya untuk membiayai kebutuhan sarana dan prasarana pelayanan dasar masyarakat yang belum mencapai standar tertentu atau untuk mendorong percepatan pembangunan daerah (Penjelasan UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah : 324). Sektor atau kegiatan yang tidak dapat dibiayai dari DAK adalah dana administrasi, biaya penyiapan proyek fisik, biaya penelitian, biaya pelatihan, biaya perjalanan pegawai daerah dan lain-lain biaya umum sejenis (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 188).

IV.C. Pinjaman Daerah. Pinjaman Daerah merupakan salah satu sumber penerimaan daerah, selain Pendapatan Asli Daerah (PAD), Dana Perimbangan yaitu Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Alokasi Khusus (DAK) serta Dana Bagi Hasil dan Lainlain pendapatan yang sah. Pinjaman Daerah digolongkan sebagai kelompok pembiayaan daerah (sumber penerimaan pembiayaan daerah) (UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah Pasal 5 tentang Sumber Penerimaan Daerah: 271).

55

Pinjaman Daerah bertujuan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi daerah dan meningkatkan pelayanan pada masyarakat. Pembiayaan yang bersumber dari pinjaman harus dikelola secara benar agar tidak menimbulkan dampak negatif bagi keuangan daerah sendiri serta stabilitas ekonomi dan moneter secara nasional. Oleh karena itu, pinjaman daerah perlu mengikuti kriteria, persyaratan, mekanisme, dan sanksi pinjaman daerah (Penjelasan UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah: 325).

IV.C.1. Definisi Pinjaman Daerah. Pinjaman daerah adalah semua transaksi yang mengakibatkan daerah menerima sejumlah uang atau menerima manfaat yang bernilai uang dari pihak lain sehingga daerah tersebut terbebani kewajiban untuk membayar kembali (Ketentuan Umum UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah). Dalam undang-undang tersebut mengatur tentang sumber dan jenis pinjaman, penggunaan pinjaman, batas maksimum, jangka waktu, prosedur pinjaman, pembayaran kembali, pembukuan dan pelaporan, serta ketentuan lainnya.

56

IV.C.2. Sumber Pinjaman Daerah. Ada beberapa sumber darimana diperolehnya pinjaman daerah bagi pemerintah daerah, adapun sumber pinjaman daerah tersebut adalah (Bratakusumah dan Solihin, 2001: 191): a. Dalam Negeri: 1. Pemerintah Pusat. Ketentuan-ketentuan mengenai pinjaman yang bersumber dari pemerintah pusat seperti jenis, jangka waktu pinjaman, masa tenggang, tingkat bunga, cara perhitungan dan cara pembayaran bunga, pengadministrasian dan penyaluran dana pinjaman, ditetapkan oleh menteri keuangan. 2. Lembaga Keuangan Bank. Pelaksanaan pinjaman daerah yang bersumber dari lembaga keuangan bank mengikuti ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 3. Lembaga Keuangan Bukan Bank. Pelaksanaan pinjaman daerah yang bersumber dari lembaga keuangan bukan bank mengikuti ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku.

57

4. Masyarakat. Pinjaman dearah yang bersumber dari masyarakat antara lain melalui penerbitan obligasi daerah. Pelaksanaan penerbitan dan pembayaran obligasi daerah mengikuti ketentuan peraturan

perundang-undangan yang berlaku. 5. Sumber Lainnya. Pinjaman daerah selain sumber tersebut diatas, misalnya pinjaman daerah dari pemerintah daerah lain. b. Luar Negeri: 1. Pinjaman Bilateral. 2. Pinjaman Multilateral.

IV.C.3. Jenis dan Penggunaan Pinjaman Daerah. Menurut UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah Pasal 52 tentang Jenis dan Jangka Waktu Pinjaman dan Pasal 53 tentang Penggunaan Pijaman, jenis dan kegunaan pinjaman terbagi menjadi tiga macam: 1. Pinjaman Jangka Pendek. Pinjaman jangka pendek merupakan pinjaman daerah dalam jangka waktu kurang atau sama dengan satu tahun anggaran dan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang meliputi pokok pinjaman, bunga, dan biaya lain seluruhnya harus dilunasi dalam satu

58

tahun anggaran yang bersangkutan. Pinjaman ini dipergunakan hanya untuk menutupi kekurangan arus kas. 2. Pinjaman Jangka Menengah. Pinjaman jangka menengah merupakan pinjaman daerah dalam jangka waktu lebih dari 1 tahun anggaran dan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang meliputi pokok pinjaman, bunga, dan biaya lain harus dilunasi dalam kurun waktu yang tidak melebihi sisa masa jabatan Kepala Daerah yang bersangkutan. Pinjaman ini dipergunakan untuk membiayai penyediaan layanan umum yang tidak menghasilkan penerimaan. 3. Pinjaman Jangka Panjang. Pinjaman jangka panjang merupakan pinjaman daerah dalam jangka waktu lebih dari satu tahun anggaran dan kewajiban pembayaran kembali pinjaman yang meliputi pokok pinjaman, bunga, dan biaya lain harus dilunasi pada tahun-tahun anggaran berikutnya sesuai dengan persyaratan perjanjian yang bersangkutan. Pinjaman ini dipergunakan untuk membiayai proyek investasi yang menghasilkan penerimaan.

IV.C.4. Permasalahan Pinjaman Daerah. Dana pinjaman sebagai salah satu sumber pembiayaan

pembangunan daerah belum dapat dimanfaatkan secara optimal oleh pemerintah daerah disebabkan antara lain (Bachrul Elmi, 2002: 109):

59

Pertama, keterbatasan kemampuan keuangan dalam APBN, kemudian adanya persyaratan yang relatif ketat yang diterapkan oleh pemerintah pusat dalam pemberian pinjaman. Kedua, masih lemahnya kinerja sebagian besar BUMD dalam menjalankan usahanya, sehingga sering merugi dan menunggak

mengembalikan pinjaman. Hal ini umumnya terjadi sebagai akibat inefisiensi, karena masih lemahnya manajemen, SDM dan rendahnya moral sebagian pengelola BUMD antara lain di PDAM. Padahal perusahaan daerah seperti PDAM diberi hak monopoli pasar dan bahan baku yang relatif murah. Ketiga, sumber dana dari penerbitan obligasi daerah belum dapat dimanfaatkan karena ketidakpercayaan masyarakat terhadap perusahaan dan pemerintah daerah. Keempat, belum terbentuknya lembaga pasar modal yang mampu menyediakan dana secara murah dan mudah diperoleh oleh pemerintah daerah. Sebaliknya di negara-negara seperti Inggris dan Amerika, dana pinjaman dalam jumlah yang banyak lebih mudah diperoleh. Dengan alasan demikian, pemerintah daerah di Indonesia selalu mengandalkan pemerintah pusat sebagai sumber untuk mendapatkan dana. Kemudian selama berlangsungnya sistem pemerintahan yang sentralis di masa orde baru, pemerintah daerah lebih banyak menerima instruksi dibanding melakukan inisiatif di bidang pembangunan.

60

IV.C.5. Persyaratan dan Prosedur Pinjaman Daerah. Menurut UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah Pasal 54 tentang Persyaratan Pinjaman, dalam melakukan pinjaman, daerah wajib memenuhi persyaratan: i. Jumlah sisa Pinjaman Daerah ditambah jumlah pinjaman yang akan ditarik tidak melebihi 75% dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya. ii. Rasio kemampuan keuangan daerah untuk mengembalikan pinjaman ditetapkan oleh pemerintah. iii. Tidak mempunyai tunggakan atas pengembalian pinjaman yang berasal dari Pemerintah. Di Indonesia, Debt Service Coverage Ratio (DSCR) atau rasio kemampuan membayar kembali pinjaman digunakan untuk menentukan batas maksimal pinjaman jangka panjang. Semakin besar DSCR suatu daerah maka semakin bagus pula keadaan keuangan daerah tersebut. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 107 tahun 2000 Tentang Pinjaman daerah mengenai Persyaratan Pinjaman Daerah, batas maksimum jumlah pinjaman jangka panjang adalah (Rokhedi P. Santoso, 2003: 149): a) Jumlah kumulatif Pokok Pinjaman Daerah yang wajib dibayar tidak melebihi 75% dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya.

61

b) Berdasarkan proyeksi penerimaan dan pengeluaran Daerah tahunan selama jangka waktu pinjaman, Debt Service Coverage Ratio (DSCR) paling sedikit 2,5 (dua setengah). Prosedur pinjaman daerah menurut UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Pemerintah Daerah Pasal 56 tentang Prosedur Pinjaman Daerah adalah: 1) Pemerintah dapat memberikan pinjaman kepada Pemerintah Daerah yang dananya berasal dari luar negeri. 2) Pinjaman kepada Pemerintah Daerah dilakukan melalui perjanjian penerusan pinjaman kepada Pemerintah Daerah. 3) Perjanjian penerusan pinjaman dilakukan antara Menteri

Keuangan dan Kepala Daerah. 4) Perjanjian Penerusan pinjaman dapat dinyatakan dalam mata uang rupiah atau mata uang asing.

62

BAB V METODE PENELITIAN

V.A. Jenis Penelitian. Bardasarkan pada tujuan penelitian maka bentuk penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian deskriptif yaitu memusatkan pada suatu kasus tertentu secara intensif, dalam hal ini adalah analisis keuangan daerah dan perhitungan kemampuan kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta dalam melakukan pinjaman daerah. V.B. Obyek Penelitian. Daerah penelitian yang merupakan obyek tempat akan diadakan penelitian yang mendukung skripsi. Dalam hal ini akan mengambil lokasi di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang terdiri dari 4 kabupaten dan 1 kota, yaitu Kabupaten Kulon Progo, Kabupaten Bantul, Kabupaten Sleman, Kabupaten Gunung Kidul, dan Kota Yogyakarta periode 1994/1995-2003. V.C. Jenis dan Metode Pengumpulan Data. Jenis data yang digunakan dalam penelitian adalah data sekunder yang bersifat kuantitatif. Yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta berupa laporan tahunan yang bersangkutan. Data yang dipergunakan dalam penelitian ini adalah Pendapatan Asli Daerah, Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak, Bantuan, Sumbangan Subsidi, Dana Alokasi Umum, Belanja Wajib atau Belanja Rutin, Pinjaman dan Bunga yang

63

Jatuh Tempo dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD), dan lainlain.

V.D. Batasan Variabel. Supaya tidak terjadi salah penafsiran terhadap suatu variabel maka dalam penelitian ini dibuat batasan-batasan variabel yang digunakan sebagai berikut: 1. Derajat desentralisasi fiskal adalah membandingkan antara nilai pendapatan asli daerah (PAD, yang meliputi hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah seperti laba Badan Usaha Milik Daerah, penerimaan dari dinas-dinas, dan penerimaan lain-lain yang sah seperti jasa giro, hasil penjualan aset daerah), bagi hasil pajak dan bukan pajak (BHPBP, bagi hasil pajak misalnya Pajak Bumi dan Bangunan, Pajak Penghasilan, Bea Perolehan atas Hak Tanah dan Bangunan, sedang bagi hasil bukan pajak seperti penerimaan kehutanan, penerimaan pertambangan, penerimaan perikanan, penerimaan pertambangan minyak) dan sumbangan (SB, yang meliputi Sumbangan dan Bantuan (sebelum otonomi daerah) dan Dana Alokasi Umum dan Dana Alokasi Khusus (sesudah otonomi daerah)) terhadap total penerimaan daerah (TPD, Total Penerimaan Daerah meliputi Sisa Lebih Tahun Lalu, Pendapatan Asli Daerah, Bagian Dana Perimbangan yang meliputi bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum, dana

64

Alokasi Khusus, dan Bagian Penerimaan Pembangunan yang meliputi penerimaan dari pemerintah pusat, pinjaman pemerintah daerah, pinjaman untuk BUMD. 2. Pinjaman Daerah untuk mengurangi ketergantungan terhadap pemerintah pusat dihitung dengan menggunakan rumus pinjaman daerah jangka panjang, karena pinjaman jangka pendek hanya untuk menutup kekurangan arus kas sedangkan pinjaman jangka menengah dipergunakan untuk membiayai penyediaan pelayaan umum yang tidak menghasilkan penerimaan. 3. Besarnya jumlah Sisa Pokok Pinjaman dihitung dengan

menjumlahkan sisa Pinjaman Daerah dengan jumlah pinjaman yang akan ditarik tidak melebihi 75% dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya. Penerimaan APBD sebelumya adalah seluruh penerimaan APBD tidak termasuk Dana Alokasi Khusus (sebelum tahun 2001 atau sebelum berlakunya otonomi daerah, Dana Alokasi Khusus menggunakan nama Bantuan), Dana Darurat, dana pinjaman lama, dan penerimaan lain yang kegunaannya dibatasi untuk membiayai pengeluaran tertentu. 4. Besarnya pinjaman daerah jangka panjang yang dihitung dengan rumus Debt Service Coverage Ratio (DSCR) dihitung dengan menjumlahkan Pendapatan Asli Daerah, Dana Alokasi Umum (sebelum tahun 2001 atau sebelum berlakunya otonomi daerah , Dana

65

Alokasi Umum menggunakan nama Sumbangan), dan Bagian Daerah dikurangi Belanja Wajib dibagi Angsuran Pokok Pinjaman, Bunga Pinjaman, dan Biaya Lain, dimana jumlahnya lebih besar dari 2,5.

V.E. Metode Analisis Data. Metode analisis dalam penelitian ini menggunakan alat analisa deskriptif. Analisa deskriptif dimaksudkan untuk memberi gambaran perkembangan Derajat Desentralisasi Fiskal dan perkembangan realisasi Pinjaman Daerah yang sudah dilakukan, dengan menggunakan alat analisis sebagai berikut:

V.E.1. Analisis Derajat Desentralisasi Fiskal. Metode analisis ini digunakan untuk menganalisis hubungan antara keuangan pusat-daerah dan kemandirian pembiayaan keuangan daerah, dalam hal ini desentralisasi fiskal antara pemerintah pusat dan daerah. Analisis ini menggunakan metode rasio, yaitu membandingkan antara nilai (Tri Nurmani Ariyanti, 2002: 10): a)

PAD TPD

Keterangan: PAD: Pendapatan Asli Daerah. TPD: Total Penerimaan Dearah.

66

b)

BHPBP TPD

Keterangan: BHPBP: Bagi Hasil pajak dan Bukan Pajak. TPD c) : Total Penerimaan Dearah.

SB TPD

Keterangan: SB : Sumbangan dan Bantuan TPD: Total Penerimaan Dearah.

Berdasarkan rasio ketiga komponen tersebut dalam struktur penerimaan APBD akan diketahui derajat desentralisasi fiskal daerah; (Tri Nurmani Ariyanti, 2002: 10); Derajat desentralisasi fiskal rendah bila kontribusi pos sumbangan dan bantuan terhadap total penerimaan daerah lebih besar dari kontribusi pendapatan asli daerah dan bagi hasil pajak dan bukan pajak terhadap total penerimaan daerah yang berarti keuangan daerah masih tergantung pada pemerintah pusat. Derajat desentralisasi fiskal tinggi jika kontribusi pendapatan asli daerah dan bagi hasil pajak dan bukan pajak terhadap total penerimaan daerah lebih besar dari kontribusi bantuan dan sumbangan terhadap total penerimaan daerah yang berarti keuangan daerah dikatakan mandiri.

67

V.E.2. Jumlah Pinjaman Jangka Panjang Daerah yang dapat diperoleh. V.E.2.a. Jumlah Sisa Pokok Pinjaman. Dalam UU no. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat Dan Pemerintah Daerah, salah satu syarat yang harus dipenuhi oleh daerah dalam melakukan pinjaman daerah adalah dengan Jumlah Sisa Pokok Pinjaman. Yaitu Jumlah Sisa Pokok Pinjaman ditambah jumlah pinjaman yang akan ditarik tidak melebihi 75% dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya, atau: SPP + Pt < 75% TPn-1 Keterangan: SPP Pt : Jumlah Sisa Pokok Pinjaman. : Jumlah Pinjaman yang akan ditarik.

TPn-1 : Jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya. Penerimaan Umum yaitu seluruh penerimaan APBD tidak

termasuk Dana Alokasi Khusus (sebelum tahun 2001 atau sebelum berlakunya otonomi daerah, Dana Alokasi Khusus menggunakan nama Bantuan), Dana Darurat, dana pinjaman lama, dan penerimaan lain yang kegunaannya dibatasi untuk membiayai pengeluaran tertentu. Suatu daerah jika jumlah sisa pokok pinjamannya ditambah jumlah pinjaman yang akan ditarik tidak melebihi 75% (<75%) dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya maka daerah

68

tersebut boleh melakukan pinjaman daerah jangka panjang, sebaliknya jika jumlah sisa pokok pinjamannya ditambah jumlah pinjaman yang akan ditarik melebihi 75% (>75%) dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya maka daerah tersebut tidak boleh melakukan pinjaman daerah jangka panjang.

V.E.2.b. Debt Service Coverage Ratio (DSCR) Besarnya pinjaman jangka panjang daerah yang dapat diperoleh kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta dapat dicari dengan rumus (Penjelasan UU No. 33 tahun 2004 pasal 54 Huruf b ): DSCR =

(PAD + DAU + ( DBH − DBHDR) − BW (P + B + BL )

≥ 2,5

Keterangan: DSCR : Debt Service Coverage Ratio atau Rasio Kemampuan Membayar Kembali Pinjaman. PAD DAU DBH : : : Pendapatan Asli Daerah. Dana Alokasi Umum. Dana Bagi Hasil. Dana Bagi Hasil dana Reboisasi. Belanja Wajib, yaitu belanja yang harus dipenuhi atau tidak bisa dihindarkan dalam tahun anggaran yang bersangkutan oleh Pemerintah Daerah seperti Belanja Pegawai.

DBHDR : BW :

69

P

:

Angsuran pokok pinjaman yang jatuh tempo pada tahun anggaran yang bersangkutan.

B

:

Bunga Pinjaman yang jatuh tempo pada tahun anggaran yang bersangkutan..

BL

:

Biaya Lain (biaya komitmen, biaya bank, dam lain-lain) yang jatuh tempo. Secara Umum DSCR merupakan jumlah penerimaan yang

tersedia untuk membayar pinjaman dibandingkan dengan jumlah pembayaran pinjaman yang diwajibkan untuk suatu pinjaman. Sesuai dengan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 107 tahun 2000 Tentang Pinjaman Daerah mengenai Persyaratan Pinjaman Daerah, nilai dari DSCR paling sedikit 2,5 (dua setengah), jadi bila nilai DSCR suatu daerah lebih besar atau sama dengan 2,5 ( ≥ 2,5 ) maka daerah boleh

melakukan pinjaman daerah jangka panjang, sebaliknya jika nilai DSCR suatu daerah lebih kecil dari 2,5 ( ≤ 2,5 ) maka daerah tidak boleh melakukan pinjaman daerah jangka panjang.

70

BAB VI ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Bab VI ini akan disajikan analisis terhadap data penelitian tentang derajat desentralisasi fiskal dan menghitung besarnya kapasitas pinjaman daerah jangka panjang kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta sebagai alternatif pembiayaan pembangunan berdasarkan kemampuan keuangan selama periode 1994/1995-2003. VI.A. Analisis Derajat Desentralisasi Fiskal. Derajat desentralisasi fiskal suatu daerah digunakan untuk menilai hubungan antara keuangan pusat dengan daerah dan untuk mengukur tingkat kemandirian pembiayaan keuangan daerah. Derajat desentralisasi fiskal diukur dengan membandingkan rasio Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang meliputi hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah seperti laba Badan Usaha Milik Daerah, penerimaan dari dinas-dinas, dan penerimaan lain-lain yang sah seperti jasa giro, hasil penjualan aset daerah terhadap Total Penerimaan Daerah (TPD). Rasio Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak (BHPBP), bagi hasil pajak misalnya Pajak Bumi dan Bangunan, Pajak Penghasilan, Bea Perolehan atas Hak Tanah dan Bangunan, sedang bagi hasil bukan pajak seperti penerimaan kehutanan, penerimaan pertambangan, penerimaan perikanan, penerimaan pertambangan minyak terhadap Total Penerimaan Daerah (TPD). Rasio Sumbangan dan Bantuan (SB) yang meliputi Sumbangan dan Bantuan (sebelum otonomi daerah) dan Dana

71

Alokasi Umum dan Dana Alokasi Khusus (sesudah otonomi daerah) terhadap Total Penerimaan Daerah (TPD). Dimana Total Penerimaan Daerah meliputi Sisa Lebih Tahun Lalu, Pendapatan Asli Daerah, Bagian Dana Perimbangan yang meliputi bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak, Dana Alokasi Umum, dana Alokasi Khusus, dan Bagian Penerimaan Pembangunan yang meliputi penerimaan dari pemerintah pusat, pinjaman pemerintah daerah, pinjaman untuk BUMD. Bila didominsai pusat (pos sumbangan dan bantuan), berarti tingkat desentralisasi fiskal masih rendah. Sebaliknya, jika pos bantuan dan sumbangan lebih rendah dari pada pos PAD dan BHPBP, maka derajat desentralisasi fiskal daerah tinggi. Selama kurun waktu 10 tahun, yaitu tahun 1994/1995-2003 dapat dilihat hasil perhitungan derajat desentralisasi fiskal kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) pada tabel 6.1. Dari tabel 6.1, dapat dilihat bahwa tingkat ketergantungan kabupaten di Daerah Istimewa Yogyakarta terhadap pemerintah pusat masih tinggi. Angka ini dapat dilihat dari porsi bantuan pemerintah pusat terhadap masing-masing kabupaten jauh lebih besar dari pos Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak (BHPBP), sedang Kota Yogyakarta sebagai ibukota Daerah Istimewa Yogyakarta sebelum otonomi daerah memiliki proporsi bantuan hampir seimbang dengan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dan Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak (BHPBP), tetapi setelah otonomi daerah rasio sumbangan meningkat sedang PAD dan BHPBP mengalami penurunan.

72

Buat tabel Derajat Desentralisasi Fiskal

73

Berdasarkan tabel 6.1. dapat diketahui kontribusi Pendapatan Asli Daerah, Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak, dan Sumbangan terhadap Total Penerimaan Daerah sebelum dan sesudah otonomi daerah pada masing-masing daerah. V.A.1. Pendapatan Asli daerah Pada era sebelum otonomi daerah (1994/1995-2000), kontribusi rata-rata Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap Total Penerimaan Daerah terbesar adalah Kota Yogyakarta dengan prosentase 30,1%, sedang kontribusi terendah adalah Kabupaten Gunung Kidul sebesar 8,8% Pada era setelah otonomi daerah (2001-2003), kontribusi rata-rata Pendapatan Asli Daerah (PAD) terhadap Total Penerimaan Daerah terbesar terjadi di Kota Yogyakarta yaitu sebesar 17,7%, sedang kontribusi terkecil pada Kabupaten Gunung Kidul sebesar 4,8% V.A.2. Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak Pada era sebelum otonomi daerah (1994/1995-2000), Porsi Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak (BHPBP) terbesar adalah Kota Yogyakarta sebesar 13,8%, sedang prosentase terendah adalah Kabupaten Sleman yaitu sebesar 10%. Pada era setelah otonomi daerah (2001-2003), prosentase terbesar penerimaan dari pos Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak (BHPBP), adalah Kota Yogyakarta sebesar 10,2%, Prosentase terkecil yaitu di Kabupaten Kulon Progo sebesar 3,1%.

74

V.A.3. Sumbangan dan Bantuan Pada era sebelum otonomi daerah (1994/1995-2000), Porsi bantuan pemerintah pusat rata-rata terbesar adalah Kabupaten Sleman yaitu sebesar 71,8%, sedangkan porsi bantuan pemerintah pusat rata-rata terkecil adalah Kota Yogyakarta yaitu sebesar 45,2%. Pada era setelah otonomi daerah (2001-2003), Porsi bantuan pemerintah pusat rata-rata terbesar dipegang oleh Kabupaten Gunung Kidul yaitu sebesar 79,5%, sedang yang memiliki proporsi terkecil bantuan pemerintah pusat rata-rata adalah Kota Yogyakarta yaitu sebesar 54%.

Dari tabel 6.1. dapat dilihat bahwa kontribusi rata-rata PAD dan juga ratarata BHPBP terhadap Total Penerimaan daerah turun setelah pelaksanaan otonomi daerah di setiap kabupaten dan kota. Yang paling mencolok terjadi di Kota Yogyakarta, sebelum otonomi daerah rata-rata kontribusi PAD terhadap Total Penerimaan daerah sebesar 30,1%, sedang sesudah otonomi daerah turun menjadi sebesar 17,7%. Penurunan pos BHPBP paling mencolok terjadi di Kabupaten Kulon Progo, yaitu dari rata-rata 13,5% pada sebelum otonomi daerah menjadi sebesar 3,1% setelah otonomi daerah. Pada pos Sumbangan dan Bantuan, Kabupaten Bantul dan Kabupten Sleman sesudah otonomi daerah mengalami penurunan yaitu sebesar 0,4% untuk Kabupaten Bantul dan 3% untuk Kabupaten Sleman, sedang untuk, Kabupaten Kulon Progo, Kabupaten Gunung Kidul dan Kota Yogyakarta mengalami peningkatan. Yaitu sebesar 4,5% untuk Kabupaten

75

Kulon Progo, 9,3% untuk Kabupaten Gunung Kidul, dan 8,8% untuk Kota Yogyakarta. Dari hasil perhitungan tersebut, otonomi daerah lebih banyak membawa dampak negatif daripada dampak positifnya bagi keuangan daerah, terutama jika dilihat dari pos Pendapatan Asli Daerah dan Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajaknya. Hal ini dikarenakan pemerintah daerah yang belum siap dalam menghadapi otonomi daerah sehingga tidak bisa maksimal dalam mengelola potensi wilayahnya untuk meningkatkan PAD. Berdasarkan rendahnya proporsi PAD dan BHPBP seluruh kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta terhadap total penerimaan daerah, yaitu sebesar 13,6 untuk rata-rata proporsi PAD terhadap total penerimaan daerah dan sebesar 10,4 untuk rata-rata proporsi BHPBP terhadap total penerimaan daerah serta tingginya proporsi sumbangan dan bantuan daerah seluruh kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta terhadap total penerimaan daerah yaitu sebesar 66,9 untuk rata-rata proporsi sumbangan dan bantuan terhadap total penerimaan daerah menunjukkan bahwa desentralisasi fiskal seluruh kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta masih rendah. Keadaan ini menggambarkan betapa kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta masih tergantung pada pemerintah pusat. Rendahnya derajat desentralisasi fiskal tersebut disamping karena kemampuan dari pemerintah daerah di Daerah Istimewa Yogyakarta untuk meningkatkan PAD belum maksimal, juga karena pemungutan pajak dan bukan pajak yang diserahkan oleh pusat kepada daerah juga mengalami penurunan,

76

walaupun nilai nominalnya bertambah tapi kontribusinya terhadap total penerimaan daerah menurun. Dari berbagai sumber penerimaan daerah, Pinjaman daerah jangka panjang merupakan salah satu alternatif untuk meningkatkan derajat desentralisasi fiskal sehingga pemerintah daerah tidak terlalu tergantung terhadap pemerintah pusat. Berikut akan disajikan analisis tentang pinjaman daerah jangka panjang kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta.

VI.B. Analisis Pinjaman Daerah Jangka Panjang. Dalam analisis ini akan diuraikan hasil perhitungan kemampuan pinjaman daerah jangka panjang dengan Jumlah Sisa Pokok Pinjaman Daerah, dan Debt Service Coverage Ratio (DSCR). Data keuangan kabupaten dan kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta selama 10 Tahun anggaran (tahun 1994/19995-2003) menunjukan bahwa daerah yang paling banyak melakukan pinjaman daerah adalah Kabupaten Bantul yaitu selama tujuh tahun anggaran.. sedangkan daerah yang paling sedikit melakukan pinjaman daerah adalah Kabupaten Gunung Kidul, Kabupaten Sleman, dan Kota Yogyakarta, yaitu selama empat tahun anggaran.. Gambaran realisasi pinjaman daerah kabupaten dan kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta selengkapnya dapat dilihat pada tabel 6.2.

77

Tabel 6.2.

Realisasi Pinjaman Daerah Kabupaten dan Kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (Dalam Ribuan Rupiah)

Tahun Anggaran 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 (9 bulan) 2001 2002 2003 Kulon Progo -

1.143.370
227.439 417.276 413.206 7.849.552 -

Kabupaten/Kota Bantul Gunung Kidul 452.114 662.617 4.532.307 1.031.692 84.552 8.211 2.543.900 13.583.844 12.302.025 863.743 8.949.968 -

Sleman

837.441
459.055 424.478 296.420 -

Yogyakarta 1.062.844

2.158.202
1.352.424

739.186
-

Sumber: Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta Dalam Angka. Keterangan: tanda (–) berarti daerah tidak melakukan pinjaman daerah. Berdasarkan tabel diatas, terlihat bahwa pada tahun 1998/1999 dan tahun 1999/2000 semua daerah tidak melakukan pinjaman daerah, bahkan Kabupaten Sleman dan Kota Yogyakarta tidak melakukan pinjaman sampai tahun 2003. Kabupaten Kulon Progo dan Kabupaten Bantul mulai melakukan pinjaman lagi pada tahun 2000.

V.B.1. Jumlah Sisa Pokok Pinjaman Daerah. Persyaratan Pinjaman Daerah telah diatur dalam pasal 54 UU No. 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Daerah. Dalam pasal ini telah disebutkan bahwa jumlah Sisa Pokok Pinjaman ditambah jumlah pinjaman yang akan ditarik tidak melebihi 75% (tujuh puluh lima persen) dari jumlah penerimaan umum APBD tahun sebelumnya. Lebih lanjut dalam penjelasan pasal

78

54 huruf (a) UU 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Daerah diuraikan bahwa arti penerimaan umum APBD tahun sebelumnya adalah seluruh penerimaan APBD tidak termasuk Dana Alokasi Khusus, Dana Darurat, Dana Pinjaman Lama, dan Penerimaan Lain yang kegunaannya dibatasi untuk membiayai pengeluaran tertentu. Hasil perhitungan Sisa Pokok Pinjaman di kabupaten dan kota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta selengkapnya dapat dilihat pada tabel 6.3. Tabel 6.3. Hasil Perhitungan Jumlah Sisa Pokok Pinjaman Kabupaten dan Kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.
Tahun Anggaran Kulon Progo 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 (9 bulan) 2001 2002 2003 Rata-rata Sebelum Otonomi Daerah Rata-rata Sesudah Otonomi Daerah 0.21% 9,70% Bantul Kabupaten/Kota Gunung Kidul 0.00% Sleman Yogyakarta -

8,66% 5,11%
2,24% 2,15%

17,02% 40,99% 28,66%
14,11% 4,03%

8,06% 5,12%
3,84% 1,57% 1,03% 15,23% 10,48% 3,36% 3,27% 9,69%

6,56% 6,61% 2,39%
1,60% 1,29% 0,58% 0.43% 0.03% 0.02% 3,17% 0,16%

50,10% 40,80% 31,65%
23,04% 13,09% 6,84% 4,65% 1,73% 0,44% 27,58% 2,27%

4,11%
21,68%

2,14%
3,79% 2,94% 4,67% 2,95%

1,02%
0,45% 18,15% 7,71%

Data: Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta Dalam Angka Hasil ringkasan survai atas data sekunder yang telah diolah Pada tabel 6.3. dapat diketahui bahwa pada era sebelum otonomi daerah rata-rata jumlah Sisa Pokok Pinjaman kabupaten dan kota Propinsi Daerah

79

Istimewa Yogyakarta yang terbesar dimiliki oleh Kota Yogyakarta sebesar 27,58%. Sedangkan rata-rata jumlah Sisa Pokok Pinjaman yang terkecil dimiliki oleh Kabupaten Sleman sebesar 3,17%. Pada era sesudah otonomi daerah rata-rata jumlah Sisa Pokok Pinjaman kabupaten dan kota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang terbesar dimiliki oleh Kabupaten Gunung Kidul sebesar 9,69%. Sedangkan rata-rata jumlah Sisa Pokok Pinjaman terkecil dimiliki oleh Kabupaten Sleman yaitu sebesar 0,16%. Besarnya jumlah sisa pokok pinjaman sebelum dan sesudah otonomi daerah masih kecil, yaitu rata-rata masih dibawah 30%. Prosentase ini masih relatif kecil dibandingkan dengan batasan 75% sebagaimana yang telah diatur dalam Pasal 54 UU No. 33 Th. 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Daerah. Dari tabel 6.3. dilihat bahwa jumlah sisa pokok pinjaman cenderung menurun, ini disebabkan karena peningkatan penerimaan daerah tidak diikuti oleh peningkatan pinjaman daerah yang ditarik. Hal ini menunjukkan bahwa kabupaten dan kota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta memiliki peluang untuk mengembangkan sumber-sumber pembiayaan Daerah dengan melakukan pinjaman daerah jangka panjang masih cukup terbuka lebar. Sehingga secara umum kabupaten dan kota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta masih mampu dan memungkinkan untuk melakukan pinjaman daerah sebagai alternatif pengembangan sumber pembiayaan daerah dalam rangka membiayai penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan untuk mengurangi ketergantungan daerah terhadap pusat.

80

VI.B.2. Debt Service Coverage Ratio (DSCR). Kemampuan daerah untuk mendapatkan pinjaman daerah jangka panjang menurut penjelasan pasal 54 huruf (b) UU 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Daerah dapat diukur dengan cara menghitung Debt Service Coverage Ratio (DSCR). Dalam PP No. 107 Th. 2000 disebutkan bahwa batasan DSCR adalah minimal 2,5 (dua setengah). DSCR menunjukan kemampuan Keuangan Daerah untuk membayar pokok pinjaman dan bunganya, yang dihitung berdasarkan perbandingan antara jumlah Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang meliputi hasil pajak daerah, hasil retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan daerah seperti laba Badan Usaha Milik Daerah, penerimaan dari dinas-dinas, dan penerimaan lain-lain yang sah seperti jasa giro, hasil penjualan asset daerah. Dana Bagi Hasil (DBH) yang meliputi bagi hasil pajak seperti Pajak Bumi dan Bangunan, Pajak Penghasilan, Bea Perolehan atas Hak Tanah dan Bangunan dan bagi hasil bukan pajak seperti penerimaan kehutanan, penerimaan pertambangan, penerimaan perikanan, penerimaan pertambangan minyak, dan Dana Alokasi Umum (DAU) setelah dikurangi Belanja Wajib, yaitu belanja yang harus dipenuhi pada tahun anggaran yang bersangkutan seperti belanja pegawai dibagi dengan jumlah Angsuran Pokok Pinjaman, Bunga Pinjaman, dan Biaya Lain (biaya komitmen, biaya bank, dan lain-lain) yang Jatuh Tempo. Pada tabel 6.4. dapat diketahui bahwa pada era sebelum otonomi daerah rata-rata Debt Service Coverage Ratio (DSCR) terbesar dimiliki oleh Kabupaten Gunung Kidul sebesar 2.515,42 Sedangkan daerah yang memiliki rata-rata Debt

81

Service Coverage Ratio (DSCR) terkecil adalah Kota Yogyakarta sebesar 16,65 setelah era otonomi daerah kabupaten dan kota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta yang memiliki Debt Service Coverage Ratio (DSCR) terbesar adalah Kabupaten Gunung Kidul yaitu sebesar 309,50. Sedangkan daerah yang memiliki rata-rata Debt Service Coverage Ratio (DSCR) terkecil adalah Kota Yogyakarta sebesar 58,10. Tabel 6.4. Hasil Perhitungan Debt Service Coverage Ratio (DSCR) Kabupaten dan Kota Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.
Tahun Anggaran Kulon Progo 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 (9 bulan) 2001 2002 2003 Rata-rata Sebelum Otonomi Daerah Rata-rata Sesudah Otonomi Daerah Bantul Kabupaten/Kota Gunung Kidul Sleman Yogyakarta

118,43 70,99 70,99 70,90 27,77 131,68
71,81 131,68

1.449,29 170,14 85,60 5,49 6,06 8,09 21,99 6,63 81,11 110,02
249,52 65,92

12.148,02 104,86 95,17 111,92 117,13 607,35 7,14 580,22
2.515,42 309,50

291,20 124,61 101,93 91,86 201,62 65,26 133,35 110,54
144,26 110,54

24,81 14,52 11,92 12,20 11,66 15,11 26,37 67,24 48,95
16,65 58,10

Data: Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta Dalam Angka Hasil ringkasan survai atas data sekunder yang telah diolah Keterangan: tanda (–) berarti daerah tidak mempunyai Pinjaman, Bunga dan Biaya
lain yang jatuh tempo sehingga tidak memiliki DSCR.

82

Besarnya Debt Service Coverage Ratio (DSCR) sebelum dan sesudah otonomi daerah tersebut juga jauh lebih besar dibandingkan dengan ketentuan dalam UU No. 34 Tahun 2004 dengan batas minimal Debt Service Coverage Ratio (DSCR) yang dipersyaratkan yaitu lebih besar atau sama dengan dua setengah ( ≥ 2,5 ). Kota Yogyakarta sebelum otonomi daerah Dari analisis diatas, terlihat

bahwa kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta belum memanfaatkan sumber penerimaan yang berasal dari pinjaman daerah. Padahal pinjaman daerah, terutama pinjaman jangka panjang merupakan salah satu alternatif bagi daerah untuk mengurangi ketergantungan terhadap transfer dari pusat, yaitu dengan mengoptimalkan pinjaman daerah yang didapat untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah. Beberapa penyebab kenapa daerah belum bisa mengoptimalkan pinjaman daerah antara lain karena lemahnya kinerja BUMD dalam menjalankan usahanya sehingga sering merugi sehingga menunggak mengembalikan pinjaman, juga karena sumber dana dari penerbitan obligasi daerah belum dapat dimanfaatkan karena ketidakpercayaan masyarakat terhadap perusahaan dan pemerintah daerah. Penyebab lain adalah belum terbentuknya lembaga pasar modal yang mampu menyediakan dana secara murah dan mudah diperoleh oleh pemerintah daerah, sehingga daerah tergantung pada pemerintah pusat dalam memperoleh dana pinjaman daerah.

83

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan hasil Analisis Perimbangan Keuangan Pusat-Daerah dan Pinjaman Daerah di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta tahun anggaran 1994/1995/2003, maka penelitian ini dapat dibuat kesimpulan-kesimpulan dan saran-saran sebagai berikut: VII.A. Kesimpulan Berdasarkan hasil analisis dan pembahasan pada bab sebelumnya, penelitian ini dapat disimpulkan sebagai berikut: 1. Selama tahun penelitian, derajat desentralisasi fiskal kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta masih rendah, hal ini ditandai oleh struktur penerimaan APBD yang masih didominasi oleh sumbangan dan bantuan dari pusat. Setelah otonomi daerah, Pendapatan Asli Daerah di semua kabupaten dan kota di Daerah Istimewa Yogyakarta mengalami penurunan

dibandingkan sebelum otonomi daerah. Hal ini disebabkan karena pemerintah daerah yang belum siap dalam menghadapi otonomi daerah sehingga tidak bisa maksimal dalam mengelola potensi wilayahnya untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah. 2. Hasil perhitungan kemampuan daerah dalam melakukan pinjaman daerah jangka panjang menunjukkan bahwa kabupaten dan kota di Propinsi Daerah

84

Istimewa Yogyakarta masih memiliki peluang untuk mengembangkan sumber-sumber pembiayaan daerah untuk mengurangi ketergantungan terhadap pemerintah pusat melalui pinjaman daerah jangka panjang. Hal ini ditunjukkan dengan jumlah Sisa Pokok Pinjaman Daerah yang lebih kecil dibandingkan dengan ketentuan UU No. 33 Th. 2004 yaitu sebesar 75% dan Debt Service Coverage Ratio (DSCR) yang lebih besar dibandingkan dengan ketentuan UU No. 33 Th. 2004 yaitu ≥ 2,5.

VII.B. Saran/Implikasi Berdasarkan pembahasan dan pengamatan serta pengetahuan, maka beberapa saran sebagai pertimbangan, antara lain: 1. Struktur penerimaan keuangan daerah di kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta menunjukkan bahwa sumbangan dan bantuan masih mendominasi kabupaten Berkenaan dengan kemampuan pinjaman daerah seluruh dan kota di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta perlu

dikembangkan alternatif pinjaman daerah terutama pinjaman jangka panjang sebagai sumber pembiayaan dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan sehingga sumber Penerimaan Daerah tidak hanya menggantungkan subsidi dari Pemerintah Pusat dalam bentuk Dana Alokasi Umum.

85

2. Dengan mengoptimumkan penerimaan daerah dari pos pinjaman daerah dan menggunakannya untuk meningkatkan penerimaan daerah dari Pendapatan Asli Daerah, maka tingkat ketergantungan daerah terhadap pemerintah pusat akan semakin kecil, misal dengan mengembangkan obyek-obyek wisata di Daerah Istimewa Yogyakarta sehingga bisa mendatangkan retribuisi daerah yang cukup besar, atau digunakan sebagai investasi Badan Usaha Milik daerah (BUMD). 3. Meskipun memiliki kapasitas pinjaman daerah yang cukup besar namun sebaiknya kabupaten dan kota Daerah Istimewa Yogyakarta bertindak hatihati dalam pengelolaan pinjaman tersebut supaya pinjaman tersebut tidak menjadi beban baru dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBN) tahun-tahun berikutnya. 4. Diperlukan ahli yang mempunyai kemampuan untuk mengkaji dan mengelola pinjaman daerah, ini diperlukan untuk menghindari defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah pada masa yang akan datang, hingga pada akhirnya pinjaman daerah bisa secara maksimal diperoleh tanpa mengganggu neraca kauangan.

86

DAFTAR PUSTAKA

Bratakusumah dan Solihin (2002), Otonomi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

Elmi, Bachrul (2002), Keuangan Pemerintah Daerah Otonomi di Indonesia, UIPres, Yogyakarta.

Kuncoro, Mudrajad (2004), Otonomi & Pembangunan Daerah, Erlangga, Jakarta.

Suparmoko (2002), Ekonomi Publik Untuk Keuangan dan Pembangunan Daerah, ANDI, Yogyakarta.

UU Otonomi Daerah Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pusat dan Daerah beserta Penjelasannya, Citra Umbara, Bandung.

Ariyanti, Tri Nurmani (2002), Analisis Kesiapan Keuangan Daerah Dalam Rangka Otonomi Daerah di Kabupaten Klaten Tahun 1989/1990-19992000, Skripsi Sarjana (Tidak Dipublikasikan) Fakultas Ekonomi, Universitas Sebelas Maret, Surakarta.

Handoko, Yook Tri (2003), Kemampuan Potensi Daerah Istimewa Yogyakarta Dalam Melakukan Pinjaman Sebagai Alternatif Pembiayaan Pembangunan, Skripsi Sarjana (Tidak Dipublikasikan) Fakultas Ekonomi, Universitas Pembangunan Nasional “Veteran”, Yogyakarta.

Santoso, Rokhedi P. (2003) “Analisis Pinjaman Sebagai Potensi Pembiayaan Pembangunan Daerah: Studi Kasus Daerah Istimewa Yogyakarta”, Jurnal Ekonomi Pembangunan, Volume VIII, No. 2, 147-158.

DATA REALISASI APBD KABUPATEN KULON PROGO TAHUN 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah
Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak

1995/1996 2.144.441 3.574.957
11.634.657 18.251.905

1996/1997 3.060.075 4.113.663
13.255.325 22.338.229

1997/1998 4.220.839 5.062.035
22.302.825 32.507.983

Tahun 1998/1999 5.635.414 4.353.891
45.999.878 57.049.028

1999/2000 5.961.693 4.813.354
58.484.533 72.512.434

2000 6.726.479 5.693.901
54.320.563 68.909.630

2001 10.132.946 6.981.455
192.376.342 221.037.331

2002 16.225.501 8.973.451
209.056.943 283.023.810

2003 18.250.898 10.941.034
222.770.000 338.086.546

1.881.885 2.874.947
10.073.569 15.362.892

Sumbangan dan Bantuan
Total Penerimaan Daerah

DATA REALISASI APBD KABUPATEN BANTUL TAHUN 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah
Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak

1995/1996 4.250.570 4.052.173
15.036.182 24.328.204

1996/1997 5.142.803 5.096.469
17.016.954 32.314.401

1997/1998 6.014.113 6.162.768
30.125.151 43.792.124

Tahun 1998/1999 6.555.905 5.457.169
59.763.216 72.682.268

1999/2000 8.011.806 6.572.462
77.241.819 94.414.658

2000 7.074.418 8.069.030
74.970.884 97.002.853

2001 14.073.123 10.963.035
180.450.612 267.332.285

2002 22.425.147 12.944.617
258.680.000 336.570.264

2003 32.882.359 17.112.677
293.700.000 436.016.304

3.118.588 3.199.684
13.612.858 20.608.709

Sumbangan dan Bantuan
Total Penerimaan Daerah

DATA REALISASI APBD KABUPATEN GUNUNG KIDUL TAHUN 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah
Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak

1995/1996 2.622.789 4.094.446
14.474.081 21.194.316

1996/1997 2.956.810 4.862.545
15.585.915 28.804.899

1997/1998 3.578.071 6.402.631
27.035.651 37.024.565

Tahun 1998/1999 4.473.471 5.548.891
52.530.837 64.788.376

1999/2000 5.409.513 6.020.311
72.403.518 86.717.911

2000 5.719.379 6.844.599
62.797.726 98.466.865

2001 8.852.286 8.232.456
157.807.304 206.666.633

2002 13.486.860 9.393.868
216.810.711 251.665.064

2003 17.481.692 11.667.409
261.340.000 342.277.680

2.139.780 3.563.796
13.825.482 20.166.973

Sumbangan dan Bantuan
Total Penerimaan Daerah

DATA REALISASI APBD KABUPATEN SLEMAN TAHUN 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah
Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak

1995/1996 7.442.338 4.924.755
18.685.258 31.511.406

1996/1997 10.574.224 6.550.838
53.318.021 71.707.647

1997/1998 13.464.881 7.523.877
68.194.279 90.241.670

Tahun 1998/1999 14.786.415 7.797.262
76.102.638 99.158.541

1999/2000 17.125.445 10.350.686
94.397.257 126.237.003

2000 17.889.885 11.306.375
96.964.766 118.622.699

2001 29.571.153 21.094.967
205.430.376 308.531.584

2002 38.908.193 27.965.557
255.350.000 383.093.699

2003 42.522.488 24.876.641
315.380.000 429.845.582

5.168.421 4.087.650
15.764.969 25.858.481

Sumbangan dan Bantuan
Total Penerimaan Daerah

DATA REALISASI APBD KOTA YOGYAKARTA TAHUN 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah
Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak

1995/1996 14.376.066 6.293.537
15.195.827 40.787.330

1996/1997 17.770.957 7.397.790
16.395.276 46.424.403

1997/1998 19.154.650 8.081.438
24.284.199 54.722.389

Tahun 1998/1999 19.972.896 8.680.146
39.719.362 71.370.790

1999/2000 24.790.128 10.574.498
55.097.233 97.505.253

2000 22.452.952 12.290.938
48.257.959 104.476.182

2001 40.352.593 33.118.034
134.151.472 227.009.170

2002 56.377.460 25.094.252
162.874.512 303.020.071

2003 68.621.564 32.300.731
200.300.000 406.856.436

12.549.223 5.454.344
13.961.634 33.547.327

Sumbangan dan Bantuan
Total Penerimaan Daerah

Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Kabupaten KULON PROGO Tahun 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah) Jumlah Sisa Pokok Pinjaman
Pos APBD Total Penerimaan Dana Alokasi Khusus/Subsidi Penerimaan Umum Sisa Pokok Pinjaman Pinjaman daerah Kapasitas Pinjaman Tahun 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 2001 2002 2003 15.362.892 18.251.905 22.338.229 32.507.983 57.049.028 72.512.434 68.909.630 221.037.331 283.023.810 338.086.546 5.792.939 6.253.918 7.075.382 9.458.575 11.792.056 13.669.092 12.875.926 1.045.938 7.300.000 9.569.953 11.997.987 15.262.847 23.049.408 45.256.972 58.843.342 56.033.704 219.991.393 283.023.810 330.786.546 20.833 20.833 20.833 1.095.110 1.177.574 1.013.767 850.185 789.073 496.619 8.346.171 1.143.370 227.439 417.276 413.206 7.849.552 0,21% 9,70% 8,66% 5,11% 2,24% 2,15% 2,14% 3,79% 2,94%

Debt Service Coverage Ratio (DSCR)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman + Bunga + Biaya lain jatuh tempo Kapasitas Pinjaman (DSCR) 1.881.885 4.280.630 2.874.947 9.037.462 3.996.214 5.041.248 1995/1996 2.144.441 1996/1997 3.060.075 1997/1998 4.220.839 Tahun 1998/1999 5.635.414 1999/2000 5.961.693 2000 6.726.479 2001 10.132.946 2002 16.225.501 2003 18.250.898

5.380.739 6.179.943 12.884.250 34.207.822 44.815.441 41.444.637 191.330.404 209.056.943 215.470.000 3.574.957 4.113.663 5.062.035 4.353.891 4.813.354 5.693.901 6.981.455 8.973.451 10.941.034 11.100.137 13.353.681 22.167.124 44.197.127 55.590.488 53.865.017 208.444.805 234.255.895 244.661.932 4.530.539 5.170.801 11.874.697 32.567.967 43.992.515 40.578.227 115.522.886 133.947.703 171.450.601 6.569.598 8.182.880 69.093 118,43 10.292.427 11.629.160 11.597.973 13.286.790 144.975 70,99 163.807 70,99 163.582 70,90 478.388 27,77 92.921.919 705.660 131,68 100.308.192 73.211.331 -

Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Kabupaten BANTUL Tahun 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah) Jumlah Sisa Pokok Pinjaman
Pos APBD Total Penerimaan Dana Alokasi Khusus/Subsidi Penerimaan Umum Sisa Pokok Pinjaman Pinjaman daerah Kapasitas Pinjaman Tahun 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 2001 2002 2003 20.608.709 24.328.204 32.314.401 43.792.124 72.682.268 94.414.658 97.002.853 267.332.285 336.570.264 436.016.304 8.427.426 8.335.230 9.587.215 13.504.321 13.983.208 17.329.477 19.799.529 1.000.000 12.181.283 15.992.974 22.727.186 30.287.803 58.699.060 77.085.181 77.203.324 267.332.285 336.570.264 435.016.304 963.118 1.411.232 2.024.386 6.430.535 4.275.106 2.368.043 617.326 3.161.226 1.881.246 1.529.228 452.114 662.617 4.532.307 84.552 2.543.900 13.583.844 863.743 17,02% 40,99% 28,66% 14,11% 4,03% 4,11% 21,68% 1,02% 0,45%

Debt Service Coverage Ratio (DSCR)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman + Bunga + Biaya lain jatuh tempo Kapasitas Pinjaman (DSCR) 3.118.588 1995/1996 4.250.570 1996/1997 5.142.803 1997/1998 6.014.113 Tahun 1998/1999 6.555.905 1999/2000 8.011.806 2000 7.074.418 2001 14.073.123 2002 22.425.147 2003 32.882.359

5.185.432 6.700.952 7.429.739 16.620.830 45.780.008 59.912.342 55.171.355 180.450.612 258.680.000 292.700.000 3.199.684 4.052.173 5.096.469 6.162.768 5.457.169 6.572.462 8.069.030 10.963.035 12.944.617 17.112.677 11.503.704 15.003.695 17.669.001 28.797.711 57.793.082 74.496.610 70.314.803 205.486.770 294.049.764 342.695.036 5.706.544 6.588.036 6.868.868 16.482.950 46.227.366 60.328.013 55.990.398 106.880.221 195.442.080 254.806.548 5.797.160 4.000 1.449,29 8.415.659 49.463 170,14 10.800.133 12.314.761 11.565.716 14.168.597 14.324.405 126.158 85,60 2.239.981 5,49 1.907.063 6,06 1.750.717 8,09 651.160 21,99 98.606.549 14.863.824 6,63 98.607.684 1.215.761 81,107 87.888.488 798.791 110,02

Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Kabupaten

GUNUNG KIDUL Tahun 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah) Jumlah Sisa Pokok Pinjaman
Pos APBD Total Penerimaan Dana Alokasi Khusus/Subsidi Penerimaan Umum Sisa Pokok Pinjaman Pinjaman daerah Kapasitas Pinjaman Tahun 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 2001 2002 2003 20.166.973 21.194.316 28.804.899 37.024.565 64.788.376 86.717.911 98.466.865 206.666.633 251.665.064 342.277.680 9.300.002 8.400.398 8.532.329 12.633.385 13.134.884 19.820.618 14.002.757 176.390 10.000.000 10.866.971 12.793.918 20.272.270 24.391.180 51.653.492 66.897.293 84.464.108 206.490.243 251.665.064 332.277.680 1.030.959 936.805 813.288 689.380 565.133 12.708.587 8.468.777 1.031.692 8.211 12.302.025 8.949.968 0,00% 8,06% 5,12% 3,84% 1,57% 1,03% 15,23% 10,48% 3,36%

Debt Service Coverage Ratio (DSCR)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman + Bunga + Biaya lain jatuh tempo Kapasitas Pinjaman (DSCR) 2.139.780 1995/1996 2.622.789 1996/1997 2.956.810 1997/1998 3.578.071 Tahun 1998/1999 4.473.471 1999/2000 5.409.513 2000 5.719.379 2001 8.852.286 2002 13.486.860 2003 17.481.692

4.525.480 6.073.683 7.053.586 14.402.266 39.395.953 52.582.900 48.794.969 157.630.914 216.810.711 251.340.000 3.563.796 4.094.446 4.862.545 6.402.631 5.548.891 6.020.311 6.844.599 8.232.456 9.393.868 11.667.409 10.229.056 12.790.918 14.872.941 24.382.968 49.418.315 64.012.724 61.358.947 174.715.656 239.691.439 280.489.101 4.269.761 5.531.766 5.968.442 13.648.342 37.662.161 50.144.052 46.805.516 78.406.005 145.404.196 175.304.246 5.959.295 7.259.152 8.904.499 733 12.148,02 10.734.626 11.756.154 13.868.672 14.553.431 102.365 104,86 123.517 95,17 123.908 111,92 124.247 117,13 96.309.651 158.571 607,35 94.287.243 13.189.778 7,14 105.184.855 181.284 580,22

Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Kabupaten SLEMAN Tahun 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah) Jumlah Sisa Pokok Pinjaman
Pos APBD Total Penerimaan Dana Alokasi Khusus/Subsidi Penerimaan Umum Sisa Pokok Pinjaman Pinjaman daerah Kapasitas Pinjaman Tahun 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 2001 2002 2003 25.858.481 31.511.406 71.707.647 90.241.670 99.158.541 126.237.003 128.038.618 308.531.584 383.093.699 429.845.582 10.600.000 10.446.460 11.479.828 11.485.262 15.098.171 15.081.058 16.177.932 22.582.507 15.412.021 20.031.578 60.222.385 75.143.499 84.077.483 110.059.071 105.456.111 308.531.584 383.093.699 419.245.582 34.523 553.441 900.027 1.144.036 1.205.739 1.086.574 646.218 458.700 95.286 95.286 837.441 459.055 424.478 296.420 6,56% 6,61% 2,39% 1,60% 1,29% 0,58% 0,43% 0,03% 0,02%

Debt Service Coverage Ratio (DSCR)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman + Bunga + Biaya lain jatuh tempo Kapasitas Pinjaman (DSCR) 5.168.421 1995/1996 7.442.338 1996/1997 1997/1998 Tahun 1998/1999 1999/2000 17.125.445 2000 17.889.885 2001 29.571.153 2002 38.908.193 2003 42.522.488

10.574.224 13.464.881 14.786.415

5.318.509 7.205.430 41.832.759 53.096.108 61.021.580 78.219.325 70.375.140 205.430.376 255.350.000 304.780.000 4.087.650 4.924.755 6.550.838 7.523.877 7.797.262 10.350.686 11.306.375 21.094.967 27.965.557 24.876.641 14.574.580 19.572.523 58.957.821 74.084.866 83.605.257 105.695.456 99.571.400 256.096.496 322.223.750 372.179.129 5.394.876 5.557.360 40.561.842 52.523.034 59.578.590 76.956.578 74.564.921 215.923.611 271.465.399 281.617.603 9.179.704 14.015.163 18.395.979 21.561.832 24.026.667 28.738.878 25.006.479 40.172.885 50.758.351 90.561.526

31.523 291,20

112.469 124,61

180.469 101,93

234.717 91,86

119.165 201,62

440.356 65,26

187.518 133,35

363.414 110,54

-

-

Perhitungan Kapasitas Pinjaman Daerah Kabupaten KOTA YOGYAKARTA Tahun 1994/1995-2003 (dalam Ribuan Rupiah) Jumlah Sisa Pokok Pinjaman
Pos APBD Total Penerimaan Dana Alokasi Khusus/Subsidi Penerimaan Umum Sisa Pokok Pinjaman Pinjaman daerah Kapasitas Pinjaman Tahun 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 2001 2002 2003 33.547.327 40.787.330 46.424.403 54.722.389 71.370.790 97.505.253 104.476.182 227.009.170 303.020.071 406.856.436 6.544.334 6.730.083 6.845.382 9.834.297 11.004.403 16.442.021 27.002.993 34.057.247 39.579.021 44.888.092 60.366.387 81.063.232 11.021.012 11.370.719 12.542.978 11.790.211 10.346.107 7.907.927 1.062.844 2.158.202 1.352.424 739.186 50,10% 40,80% 31,65% 23,04% 13,09% 13.235.322 91.240.860 5.546.269 6,84% 20.714.251 4.200.000 206.294.919 303.020.071 402.656.436 4.248.630 3.585.730 1.359.930 4,65% 1,73% 0,44%

Debt Service Coverage Ratio (DSCR)
Pos APBD 1994/1995 Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman + Bunga + Biaya lain jatuh tempo Kapasitas Pinjaman (DSCR) 1995/1996 1996/1997 1997/1998 Tahun 1998/1999 1999/2000 2000 2001 40.352.593 2002 56.377.460 2003 68.621.564

12.549.223 14.376.066 17.770.957 19.154.650 19.972.896 24.790.128 22.452.952

7.417.300 8.465.744 9.549.894 14.449.902 28.714.959 38.655.212 35.022.637 113.437.221 162.874.512 196.100.000 5.454.344 6.293.537 7.397.790 8.081.438 8.680.146 10.574.498 12.290.938 33.118.034 25.094.252 32.300.731 25.420.867 22.841.810 34.718.641 41.685.990 57.368.001 74.019.838 69.766.527 186.907.848 244.346.224 297.022.295 7.722.639 8.520.985 9.619.479 15.038.690 28.920.207 38.328.852 35.546.327 142.333.810 135.393.680 172.678.790 17.698.228 14.320.825 25.099.162 26.647.300 28.447.794 35.690.986 34.220.200 713.137 24,81 985.943 14,52 2.105.191 11,92 2.183.290 12,20 2.438.180 11,66 2.361.658 15,11 1.297.639 26,37 44.574.038 662.900 67,24 108.952.544 124.343.505 2.225.800 48,95 -

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman Yang Bisa Diperoleh Kabupaten KULON PROGO Tahun 1994/1995/2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman Maksimal Yang Dapat Diperoleh 1994/1995 1.881.885 4.280.630 2.874.947 9.037.462 3.996.214 5.041.248 2.016.499 1995/1996 2.144.441 1996/1997 3.060.075 1997/1998 4.220.839 Tahun 1998/1999 5.635.414

1999/2000 5.961.693

2000 6.726.479

2001 10.132.946

2002 16.225.501

2003 18.250.898

5.380.739 6.179.943 12.884.250 34.207.822 44.815.441 41.444.637 191.330.404 209.056.943 215.470.000 3.574.957 4.113.663 5.062.035 4.353.891 4.813.354 5.693.901 6.981.455 8.973.451 10.941.034 11.100.137 13.353.681 22.167.124 44.197.127 55.590.488 53.865.017 208.444.805 234.255.895 244.661.932 4.530.539 5.170.801 11.874.697 32.567.967 43.992.515 40.578.227 115.522.886 133.947.703 171.450.601 6.569.598 2.627.839 8.182.880 3.273.152 10.292.427 11.629.160 11.597.973 13.286.790 4.116.970 4.651.664 4.639.189 5.314.716 92.921.919 37.168.767 100.308.192 40.123.276 73.211.331 29.284.532

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman Yang Bisa Diperoleh Kabupaten BANTUL Tahun 1994/1995/2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman Maksimal Yang Dapat Diperoleh 1994/1995 3.118.588 1995/1996 4.250.570 1996/1997 5.142.803 1997/1998 6.014.113 Tahun 1998/1999 6.555.905

1999/2000 8.011.806

2000 7.074.418

2001 14.073.123

2002 22.425.147

2003 32.882.359

5.185.432 6.700.952 7.429.739 16.620.830 45.780.008 59.912.342 55.171.355 180.450.612 258.680.000 292.700.000 3.199.684 4.052.173 5.096.469 6.162.768 5.457.169 6.572.462 8.069.030 10.963.035 12.944.617 17.112.677 11.503.704 15.003.695 17.669.001 28.797.711 57.793.082 74.496.610 70.314.803 205.486.770 294.049.764 342.695.036 5.706.544 6.588.036 6.868.868 16.482.950 46.227.366 60.328.013 55.990.398 106.880.221 195.442.080 254.806.548 5.797.160 2.318.864 8.415.659 3.366.263 10.800.133 12.314.761 11.565.716 14.168.597 14.324.405 4.320.053 4.925.904 4.626.286 5.667.438 5.729.762 98.606.549 39.442.619 98.607.684 39.443.073 87.888.488 35.155.395

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman Yang Bisa Diperoleh Kabupaten GUNUNG KIDUL Tahun 1994/1995/2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman Maksimal Yang Dapat Diperoleh 1994/1995 2.139.780 1995/1996 2.622.789 1996/1997 2.956.810 1997/1998 3.578.071 Tahun 1998/1999 4.473.471

1999/2000 5.409.513

2000 5.719.379

2001 8.852.286

2002 13.486.860

2003 17.481.692

4.525.480 6.073.683 7.053.586 14.402.266 39.395.953 52.582.900 48.794.969 157.630.914 216.810.711 251.340.000 3.563.796 4.094.446 4.862.545 6.402.631 5.548.891 6.020.311 6.844.599 8.232.456 9.393.868 11.667.409 10.229.056 12.790.918 14.872.941 24.382.968 49.418.315 64.012.724 61.358.947 174.715.656 239.691.439 280.489.101 4.269.761 5.531.766 5.968.442 13.648.342 37.662.161 50.144.052 46.805.516 78.406.005 145.404.196 175.304.246 5.959.295 2.383.718 7.259.152 2.903.660 8.904.499 3.561.799 10.734.626 11.756.154 13.868.672 14.553.431 4.293.850 4.702.461 5.547.468 5.821.372 96.309.651 38.523.860 94.287.243 37.714.897 105.184.855 42.073.942

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman Yang Bisa Diperoleh Kabupaten SLEMAN Tahun 1994/1995/2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman Maksimal Yang Dapat Diperoleh 1994/1995 5.168.421 1995/1996 7.442.338 Tahun 1996/1997 1997/1998 1998/1999 10.574.224 13.464.881 14.786.415

1999/2000 17.125.445

2000 17.889.885

2001 29.571.153

2002 38.908.193

2003 42.522.488

5.318.509 7.205.430 41.832.759 53.096.108 61.021.580 78.219.325 70.375.140 205.430.376 255.350.000 304.780.000 4.087.650 4.924.755 6.550.838 7.523.877 7.797.262 10.350.686 11.306.375 21.094.967 27.965.557 24.876.641 14.574.580 19.572.523 58.957.821 74.084.866 83.605.257 105.695.456 99.571.400 256.096.496 322.223.750 372.179.129 5.394.876 5.557.360 40.561.842 52.523.034 59.578.590 76.956.578 74.564.921 215.923.611 271.465.399 281.617.603 9.179.704 3.671.881 14.015.163 18.395.979 21.561.832 24.026.667 5.606.065 7.358.391 8.624.732 9.610.666 28.738.878 11.495.551 25.006.479 10.002.591 40.172.885 16.069.154 50.758.351 20.303.340 90.561.526 36.224.610

Perhitungan Besar Maksimal Pinjaman Yang Bisa Diperoleh KOTA YOGYAKARTA Tahun 1994/1995/2003 (dalam Ribuan Rupiah)
Pos APBD Pendapatan Asli Daerah Dana Alokasi Umum/Sumbangan Bagian Daerah Total Penerimaan Belanja Wajib Penerimaan - Belanja Wajib Pinjaman Maksimal Yang Dapat Diperoleh Tahun 1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 12.549.223 14.376.066 17.770.957 19.154.650 19.972.896 24.790.128 22.452.952 7.417.300 8.465.744 9.549.894 14.449.902 28.714.959 38.655.212 5.454.344 6.293.537 7.397.790 8.081.438 8.680.146 10.574.498 25.420.867 22.841.810 34.718.641 41.685.990 57.368.001 74.019.838 7.722.639 8.520.985 9.619.479 15.038.690 28.920.207 38.328.852

2001 40.352.593

2002 56.377.460

2003 68.621.564

35.022.637 113.437.221 162.874.512 196.100.000 12.290.938 33.118.034 25.094.252 32.300.731 69.766.527 186.907.848 244.346.224 297.022.295 35.546.327 142.333.810 135.393.680 172.678.790 44.574.038 17.829.615 108.952.544 124.343.505 43.581.017 49.737.402

17.698.228 14.320.825 25.099.162 26.647.300 28.447.794 35.690.986 34.220.200 7.079.291 5.728.330 10.039.664 10.658.920 11.379.117 14.276.394 13.688.080

LAMPIRAN

Tabel 6.1.

Derajat Desentralisasi Fiskal Kabupaten dan Kota Daerah Istimewa Yogyakarta tahun 1994/1995 – 2003 (Dalam Persen)
KABUPATEN DAN KOTA DAERAH ISTIMEWA YOGYAKARTA

TAHUN

KULON PROGO PAD/TPD BHPBP/TPD SB/TPD PAD/TPD

BANTUL BHPBP/TPD SB/TPD

GUNUNG KIDUL PAD/TPD BHPBP/TPD SB/TPD PAD/TPD

SLEMAN BHPBP/TPD SB/TPD

KOTA YOGYAKARTA PAD/TPD BHPBP/TPD SB/TPD

1994/1995 1995/1996 1996/1997 1997/1998 1998/1999 1999/2000 2000 (9 Bulan) 2001 2002 2003

12,2 11,7 13,6 12,9 9,8 8,2 9,7 4,5 5,7 5,3 9,3

18,7 19,5 18,4 15,5 7,6 6,6 8,2 3,1 3,1 3,2 10,3

65,5 63,7 59,3 68,6 80,6 80,6 78,8 87,0 73,8 65,9 72,3

15,1 17,4 15,9 13,7 9,0 8,4 7,3 5,2 6,6 7,5 10,6

15,5 16,6 15,7 14,0 7,5 6,9 8,3 4,1 3,8 3,9 9,6

66,0 61,8 52,6 68,7 88,2 81,8 77,2 67,5 76,8 67,3 70,7

10,6 12,3 10,2 9,6 6,9 6,2 5,8 4,2 5,3 5,1 7,6

17,6 19,3 16,8 17,2 8,5 6,9 6,9 3,9 3,7 3,4 10,4

68,5 68,2 54,1 73,0 81,0 83,4 63,7 76,3 86,1 76,3 73,0

19,9 23,6 14,7 14,9 14,9 13,5 12,8 9,5 10,1 9,8 14,3

15,8 15,6 9,1 8,3 7,8 8,1 5,3 6,8 7,2 5,7 9,0

60,9 59,2 74,3 75,5 76,7 74,7 81,7 66,5 66,6 73,3 71,0

37,4 35,2 38,2 35,0 27,9 25,4 11,5 17,7 18,6 16,8 26,4

16,2 15,4 15,9 14,7 12,1 10,8 11,7 14,5 8,2 7,9 12,7

41,6 37,2 35,3 44,3 55,6 56,5 46,1 59,1 53,7 49,2 47,8

RATARATA
Rata-rata Sebelum Otonomi Daerah Rata-rata Setelah Otonomi Daerah

11,1

13,5

71,0

12,4

12.1

70,9

8,8

13,3

70,2

16,3

10,0

71,8

30,1

13,8

45,2

5,1

3,1

75,5

6,4

3,9

70,5

4,8

3,6

79,5

9,8

6,5

68,8

17,7

10,2

54,0

Data: Badan Pusat Statistik Daerah Istimewa Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta Dalam Angka Hasil ringkasan survai atas data sekunder yang telah diolah Keterangan: Dimana, Sebelum otonomi daerah yaitu selama tahun 1994/1995-2000, sedang setelah otonomi daerah yaitu selama tahun 2001-2003 TPD :Total Penerimaan Dearah; PAD :Pendapatan Asli Daerah; BHPBP :Bagi Hasil pajak dan Bukan Pajak. SB :Sumbangan dan Batuan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful