Anda di halaman 1dari 23

Karangan Naratif

Plot
• Permulaan
• Perkembangan
• Konflik
• Klimaks
• Peleraian
• Penutup
Permulaan
Bagaimana memulakan
cerita?
1. Permulaan dengan
deskripsi
2. Permulaan dengan laporan
3. Permulaan dengan dialog
4. Permulaan dengan imbas
kembali
Permulaan dengan deskripsi
Contoh 1:
Angin petang membawa senja jadi malam. Namun
angin petang bagaikan tidak terasa, kerana
menyangkut pada pohon-pohon dan daun-daun
Contoh 2:
Air Sungai Bernam mengalir deras, membawa segala
khazanahnya. Air yang bercampur dengan lumpur
itu berwarna hitam kilat berpusar-pusar. Rintik-rintik
hijau yang masih belum berhenti bagaikan menjadi
teman kepada seorang tua yang matanya
memandang jauh ke arah aliran sungai yang
semakin menggila
Permulaan dengan deskripsi 2
• Keadaan sekitar begitu menyeramkan. Di
depanku muncul satu lembaga yang
berwajah aneh. Aku kehairanan dan cuba
memikirkan tindak balas lembaga tersebut.
Tiba-tiba…
Permulaan dengan laporan
• Bacaan talkin baru disudahi. Matahari yang
tegak di atas kepala menyimbahkan cahaya ke
atas pusara nenek yang masih merah. Mak
Long menyucukan keratan dahan kemboja ke
pusara nenek. Pak Long masih duduk
bertafakur. Begitu juga Pak Uda. Sesekali ada
sendu yang berbunyi. Abah pula terjelopok
memerhatikan tanah merah tempat nenek
bersemadi
Permulaan dengan dialog
“Betulkah apa yang kau cakap ni?”
tanya Liza dengan matanya terbeliak
mencari kepastian.
“Ya, yang kau macam tak percaya ni,
kenapa?” balas Nurulhuda dengan
tenang dan yakin.
Permulaan dengan Imbas Kembali

• Fitri duduk termenung memerhatikan


sebuah keluarga yang kelihatan begitu
riang berkelah di tepi pantai. Dia teringat
kembali saat-saat bahagia yang dilalui
bersama keluarganya. Kini…
Perwatakan

• Kuteliti tubuhku di depan cermin. Sebagai


remaja yang menjangkau usia 17 tahun,
tubuhku kelihatan tegap. Dadaku agak
bidang dan otot-ototku begitu kental.
Aksi Watak
• Aku merempuh pintu itu dengan sekuat tenagaku.
Setangkas harimau kuterkam musuh yang
ketakutan itu. Kulepaskan sebiji penumbuk ke
muka Bidin. Bidin cuba mengelak tetapi elakannya
tidak sederas penumbukku.
Latar
• Kokok ayam berkeruyuk bersahut-
sahutan. Kian lama kian mengendur dan
berkurangan. Kemudian tinggal satu-satu
sahaja terdengar kokok yang nyaring di
hujung Lembah Titiwangsa. Sebentar
kemudian, kedengaran bunyi derapan
tapak kaki ayah menuruni tangga hendak
ke sungai.
Bahagian Pertengahan
Perkembangan cerita
Timbulkan kekusutan / masalah / konflik
Timbulkan perasaan ingin tahu atau suspen hingga
sampai ke klimaks/kemuncak cerita
Pisau lelaki itu terpelanting lalu cuba kucapai.
Berlakulah pergelutan. Tidak kusangka-sangka lelaki
itu mengeluarkan pistol dari pinggangnya dan
mengacukan ke arahku. Aku tidak bergerak. Kaku dan
kelu.
“Pak Su, Pak Su!” bunyi panggilan dari luar.
Bunyi tersebut mengejutkan dan mengalpakan lelaki
tersebut. Aku menerkam lelaki itu. Berlakulah
pergelutan sekali lagi.
Bahagian Akhir
• Penyelesaian / peleraian terhadap konflik
yang dialami watak
Luka pada pahaku sudah terubat.
Kematiannya bukan kerana kesalahanku. Aku
diceroboh dan kerana itu aku harus
mempertahankan diri. Walaupun pada
mulanya aku berasa takut-takut, tetapi
akhirnya aku berasa bangga kerana aku
dianggap wira yang berjaya menghancurkan
satu pencerobohan.
Pengakhiran
• Penyelesaian atau peleraian konflik
Contoh 1: Keadilan Puitis:
Pembalasan yang wajar – watak mendapat ganjaran
setimpal dengan kelakuannya
Cth:
Hidup di rumah tumpangan banyak mengajarku
tentang erti kehidupan dan pentingnya pendidikan
agama. Aku bertekad, sebaik sahaja dibebaskan
dari neraka dunia ini, aku akan mengubah haluan
hidupku dan kembali ke pangkal jalan.
Pengakhiran: Kejutan
(Surprise Ending)
• Misalnya pembaca meramalkan sesuatu
penyelesaian yang buruk berlaku, tetapi ia berlaku
sebaliknya
Cth: Tiba-tiba duniaku bagaikan dihempas dan
berkecai seribu. Aku menangis tiada henti.
Kesedihan tertaut di hatiku berminggu-minggu
lamanya. Tidurku tidak lena. Hidupku sengsara
tanpa kehadirannya. Susah bagi diriku untuk
menerima hakikat itu. Dengan dorongan rakan-
rakanku, aku sedar bahawa Tuhan lebih
menyayanginya dari aku menyayanginya.
Orang yang kusayangi telah pergi jauh dari
sisiku. Pusara Hafiz akan menjadi tempat
penghilang rindu.
Lamunanku tersentak oleh bunyi benda
jatuh. Aku mengesatkan air mata lalu bangun
ke arah bunyi itu tadi. Apabila aku menoleh
ke belakang, aku sangkakan aku sudahpun
dibuai mimpi. Tali jantungku bagaikan
hendak terputus apabila pandanganku
terpacak ke wajah yang sering bermain di
benak fikiranku, Hafiz! Senyuman terukir di
wajahnya. Tidak mungkin! Aku menitiskan air
mata gembira.
Pengakhiran Tragedi
“Sudahlah Man. Pakcik tahu kau masih
mengenangkan kasih lama itu. Apa yang boleh
kita buat. Setiap yang hidup pasti akan mati.
Walaupun ditangisi dengan air mata darah
sekalipun, nescaya mereka tidak akan kembali.
Kita yang hidup mesti bersabar menghadapi
liku-liku hidup masadepan dan berdoalah agar
pemergian mereka dipelihara oleh Allah.”
Tiba-tiba suara azan menandakan waktu maghrib,
bergema dengan panggilannya. Hujan kini reda.
Aku mengatur langkah mengambil air
sembahyang dan teurs menuju ke surau
berhampiran.
Pengakhiran Gembira
Dengan semangat yang kental aku menyalakan
semula obor perjuanganku. Sejarah hitam yang
kulalui sebelumnya kusingkirkan jauh-jauh dan aku
memulakan hidup baru dengan menduduki
peperiksaan ‘O’ buat kali kedua sebagai calon
persendirian.
Aku menduduki peperiksaan peringkat ‘O’ beberapa
bulan kemudian dan lulus dengan mendapat tujuh
kepujian. Aku layak melanjutkan pelajaranku di
Maktab Rendah Raffles dan pada saat itulah aku
berjanji pada diri aku sendiri bahawa aku akan
mengubah cara hidupku dan membantu kehidupan
keluargaku pada masa yang akan datang. Sekarang
aku telah dewasa dan segala kepahitan pada masa
lalu akan aku kenang sehingga akhir hayat…
Penamat Terbuka
• Terserah kepada pembaca untuk membuat
pertimbangan sendiri
Cth:
Sejak hari itu, aku masih tidak tahu apa yang
terjadi kepada ayahku. Kehilangannya
merupakan suatu misteri. Di mana dia tinggal
dan bagaimana keadaannya sekarang tiada
siapa yang tahu. Yang nyata keadaan kami
sekeluarga lebih aman dan tenang.
Walaupun ayah tiada di samping kami
kenangan bersama ayah tetap terpahat di
Penutup
• Unsur Moral / Pengajaran
• Kaitan pada tajuk/ permulaan cerita
Peristiwa yang berlaku itu masih lagi
terngiang-ngiang di ingatanku. Ia merupakan
satu pengajaran bagiku, sesal dahulu
pendapatan, sesal kemudian tiada berguna.
Gaya Bahasa
• Bahasa harus tinggalkan kesan perasaan
yang mendalam, merangsangkan daya
imaginasi
• Dialog – monolog, imbas kembali, imbas
muka
• Kreatif, frasa bebunga, unsur kiasan atau
perbandingan (besar seperti gajah)
• Ayat pasif, aktif, tanya, seru, songsang
Ciri-Ciri Cereka Menarik
• Plot cerita yang jelas
• Fakta dan konsep isi yang betul, logik
• Cerita berkembang dengan baik
• Penggunaan bahasa dan laras bahasa yang
sesuai, penggunaan frasa bebunga yang
baik
• Pemilihan perkataan yang sesuai untuk
menggambarkan sesuatu maksud
• Watak digambarkan secara hidup
CERITAKAN SEBUAH
PERISTIWA YANG BERAKHIR
DENGAN KEINSAFAN.

Anda mungkin juga menyukai