Anda di halaman 1dari 54

Etika Komunikasi

Apa 
Itu 
Etika?
Pengertian Etika berasal dari bahasa 
Yunani : ETHOS, yang berarti watak 
kesusilaan atau adat kebiasaan.

Etika biasanya berkaitan erat dengan 
perkataan Mora, yang merupakan 
istilah bahasa Latin, yaitu: MOS dan 
dalam bentuk jamaknya  MORES, yang 
berarti juga adat kebiasaan atau cara 
hidup seseorang dengan melakukan 
perbuatan yang baik (kesusilaan), dan 
menghindari hal‐hal tindakan buruk
Etika ≠ Moral 
• Dalam 
bahasa 
sehari‐hari, 
etika sering 
disamakan 
dengan 
moral.
Memukul seorang perempuan, tidak 
beretika atau tidak bermoral ?
Definisi Etika:
• Etika sebagai
filsafat moral.
• Etika = Pemikiran
kritis dan
mendasar
mengenai ajaran-
ajaran moral atau
• Etika sbg Ilmu ttg
moralitas.
Definisi Moral:
• Moral = Ajaran 
tentang apa yang 
dilarang dan apa 
yang wajib 
dilakukan oleh 
manusia supaya 
bisa menjadi 
baik.
• Contoh Moral:  Contoh Moral
aturan & hukum 
agama, hukum adat, 
wejangan tradisi 
leluhur, nasehat 
orang tua, ajaran 
ideologi, dll. 
• Sumber moral: 
tradisi, adat, agama, 
ideologi negara, dll.
Dasar Kata yang Sama
• Kata yang dasarnya sama dengan Etika, 
tetapi berbeda artinya yaitu: 
Ethos & Etis
• Kata yang dasarnya sama dengan 
moral, tetapi berbeda artinya yaitu:
Amoral & Immoral
• Ethos = Sikap dasar, ciri‐ciri 
dan pandangan penilaian
seseorang atau 
sekelompok orang,
terhadap suatu kegiatan 
tertentu.

Misalnya: Ethos Kerja
•Bagaimana sikap terhadap kerja 
(giat atau malas‐malasan)
•Bagaimana pandangan terhadap 
kerja (beban atau aktualisasi diri)
•Bagaimana penilaian terhadap 
kerja (kutukan atau anugerah)
• Etis = Tindakan yang 
berhubungan 
dengan 
tanggungjawab 
moral. 
• Misalnya: 
Perbuatannya tidak 
etis atau 
perbuatannya etis.
Amoral
• Awalan a berarti = tidak. 
• Amoral berarti tindakan 
yang tidak berhubungan 
dengan konteks moral 
atau tidak berhubungan 
dengan kebaikan atau 
kejahatan (tindakan yang 
netral atau non‐moral).
• Misalnya: berjalan.
Immoral:
¾ Immoral adalah 
tindakan yang 
bertentangan 
dengan moralitas 
atau tindakan 
yang melawan 
ajaran moral.

Anak ini melakukan tindakan yang 
immoral
Amoral atau Immoral?

EGOIS … Duduk ….
Hubungan Etika & Moral
• Etika dipakai untuk 
yang umum/ 
konseptual/ 
prinsipal. 
• Dan moral dipakai 
untuk yang lebih 
khusus/ spesifik/ 
praktis. 
Misalnya: Soal Perceraian
Wilayah Etika Wilayah Moral

Tidak Boleh 
Bercerai

Boleh 
Prinsip Perkawinan  Bercerai
adalah: Kesetiaan
Perbedaan Etika dan Moral
Etika: Bersifat  Moral: Bersifat perintah 
kecakapan teoritis langsung

Seperti Peta Wilayah Seperti Petunjuk 
Perjalanan
Perbedaan Etika dan Moral
Etika: Bersifat  Moral: Bersifat perintah 
kecakapan teoritis langsung

Seperti Buku Ilmu 
Pengetahuan Seperti Buku Manual
COMMUNICATION CONTEXTS
1 Ada enam konteks 
komunikasi  muncul 
dalam beberapa situasi 
yang berbeda : 
• 1 komunikasi dua orang, 
• 2 wawancara, 
• 3 komunikasikelompok 
kecil 
• 4 komunikasi publik 
• 5 komunikasi 
organisasional dan 
• 6 komunikasi massa. 
Komunikasi Dyadic
v Komunikasi dua orang
3 Komunikasi dua orang 
atau komunikasi diadik 
(dyadic communication) 
merupakan  satuan dasar 
komunikasi. 
3 Komunikasi diadik   
merupakan komunikasi 
yang mencakup 
hubungan antarmanusia 
yang paling erat.
Interviewing
• Wawancara didefinisikan sebagai percakapan 
dengan maksud tertentu. 
• Wawancara biasanya melibatkan dua orang, jadi 
dipandang sebagai bentuk komunikasi diadik yang 
khusus. 
• Wawancara  ditujukan untuk melaksanakan maksud 
yang jauh lebih spesifik dibandingkan kebanyakan 
komunikasi dua orang lainya.
Small ‐ Group Communication
vKomunikasi  kelompok 
kecil diartikan sebagai “
proses  pertukaran 
pesan  verbal  dan  non 
verbal antara tiga orang 
atau  lebih  anggota 
kelompok  yang 
bertujuan  untuk  saling 
mempengaruhi “ (Tubbs 
1992: 5) 
Small ‐ Group Communication  
vKomunikasi melibatkan tiga orang atau lebih.  
vTingkat keakraban, partisipasi dan 
kepuasaanya yang cenderung lebih rendah 
bila dibandingkan dengan komunikasi dua 
orang.
Public Communication
4 Komunikasi  Publik  sering  dinyatakan  sebagai  “
berpidato  didepan  umum” (  public  speaking).  Ada 
beberapa ciri yang dimiliki :  
4 Komunikasi publik lebih sering muncul ditempat 
umum, misalnya di auditorium, ruang kelas dll
4 Komunikasi publik relatif lebih formal dibandingkan 
dengan komunikasi yang informal serta tidak 
terstruktur. Biasanya masalah yang dibicarakan 
sudah direncanakan sebelumnya.
Public Communication 
4 Komunikasi Publik memiliki  sejumlah norma yang 
cukup jelas yang harus dipatuhi ( lucas,1992)  
Misalnya pertanyaan hanya boleh diajukan jika 
sipembicara telah menyelesaikan pembicaraanya. 
4 Komunikasi publik biasanya memerlukan persiapan 
yang matang dan ia harus menghadapi keadaan yang 
lebih formal daripada dalam komunikasi dua orang 
atau dalam komunikasi kelompok kecil.
Organizational Communication
• Komunikasi organisasional 
merupakan  arus pesan 
dalam suatu jaringan 
hubungan yang saling 
bergantung (Goldhaber, 
1990).
• Definisi ini sesuai untuk 
komunikasi dalam 
perusaahan, rumah sakit, 
lembaga keagamaan, 
pemerintahaan, organisasi 
militer, maupun lembaga 
akademik.
Mass Communication
• Komunikasi Massa adalah komunikasi yang 
menggunakan media. 
• Sumber pesan yang dikomunikasikan melalui media 
cetak atau elektronik. 
• Hubungan melalui media berbeda dengan hubungan 
pribadi ( Avery & Mc Cain, 1982)
• Selain itu, pesan ditujukan untuk sejumlah besar 
individu bukan untuk segelintir kecil individu. 
Komunikasi Antar Budaya
• Komunikasi Antar Budaya adalah  komunikasi yang 
terjadi diantara orang‐orang yang memiliki 
kebudayaan berbeda (ras, etnik, atau sosial, 
ekonomi, atau gabungan dari semua perbedaan itu).  
• Kebudayaan adalah cara hidup yang berkembang 
dan dianut oleh sekelompok orang serta berlangsung 
dari generasi ke generasi.

27
Prinsip‐prinsip Komunikasi
• Komunikasi adalah proses simbolik
• Setiap perilaku mempunyai potensi 
komunikasi
• Komunikasi mempunyai dimensi isi dan 
hubungan
• Komunikasi itu berlangsung dalam berbagai 
tingkat kesengajaan
Prinsip‐prinsip Komunikasi
• Komunikasi terjadi dalam konteks ruang dan 
waktu
• Komunikasi melibatkan prediksi peserta 
komunikasi
• Komunikasi bersifat sistemik
• Semakin mirip latar belakang budaya, semakin 
efektiflah komunikasi
Prinsip‐prinsip Komunikasi
• Komunikasi berifat nonsekuensial
• Komunikasi bersifat prosesual, dinamis dan 
transaksional
• Komunikasi bersifat irreversible
• Komunikasi bukan panasea yang dapat 
menyelesaikan semua masalah
Komunikasi dalam Islam dibangun berdasarkan 
sendi hubungan segitiga (Islamic Triangular 
Relationship), antara “Allah, manusia dan 
masyarakat”

Al‐Qur’an merupakan penyedia seperangkat 
aturan dalam prinsip dan tata berkomunikasi. 
Selain itu, Al‐Qur’an juga menjelaskan tentang 
etika berkomunikasi.
Paling tidak terdapat  empat prinsip etika 
komunikasi dalam Al‐Qur’an yang meliputi 
fairness (kejujuran), accuracy 
(ketepatan/ketelitian), tanggungjawab, dan 
kritik konstruktif.
Sehubungan dengan etika kejujuran, ayat‐ayat Al‐Qur’an yang 
memberikan landasan antara lain pada QS. An‐Nahl: 116 

“Dan janganlah kamu mengatakan terhadap apa yang disebut‐
sebut oleh lidahmu secara dusta "ini halal dan ini haram", 
untuk mengada‐adakan kebohongan terhadap Allah. 
Sesungguhnya orang‐orang yang mengada‐adakan 
kebohongan terhadap Allah tiadalah beruntung”. 
Dalam masalah ketelitian informasi, Al‐Qur’an memerintahkan 
untuk melakukan check and recheck terhadap informasi yang 
diterima, misalnya saja dalam QS. Al‐Hujuraat : 6

Hai orang‐orang yang beriman, jika datang kepadamu orang 
fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti 
agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu 
kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu 
menyesal atas perbuatanmu itu.
Menyangkut masalah tanggungjawab, dijelaskan dalam QS. Al‐
Isra’ : 36

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak 
mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya 
pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta 
pertanggungan jawabnya.
Al‐Qur’an juga menyediakan  ruangan yang cukup banyak 
dalam menjelaskan etika kritik konstruktif dalam 
berkomunikasi. Salah satunya tercantum dalam QS. Ali‐Imraan 
: 104

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang 
menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan 
mencegah dari yang munkar; merekalah orang‐orang yang 
beruntung.
Hal‐hal Penting
• Self Confidence
• Self Control
• Body Language
• First Impression
Yang Perlu Dilakukan
• Sediakan selalu waktu untuk membaca 
mengenai berbagai pengetahuan umum
• Ikuti berita aktual yang ada
• Perdalamlah setiap bidang ilmu yang anda 
kuasai
• Janganlah segan bertanya apabila anda tidak 
mengerti
• Siap menerima kritik yang membangun
Yang Perlu Dilakukan
• Memperhatikan saran‐saran penampilan yang 
disampaikan untuk anda
• Siapkan diri anda agar berani berdiskusi, hal 
tersebut sebagai upaya untuk menguji apakah 
pendapat kita diterima oleh lingkungan 
tertentu
• Harus banyak bergaul dengan berbagai 
lapisan masyarakat
Yang Perlu Dilakukan
• Melatih diri dengan berbagai keterampilan
• Mempelajari berbagai bahasa asing ataupun 
bahasa daerah untuk digunakan secara aktif 
maupun pasif.
Etiket dalam percakapan

Percakapan merupakan unsur penting dalam 
hubungan antarmanusia, nilai suatu 
percakapan akan mempengaruhi suasana dan 
kelanjutan suatu hubungan. Dalam 
menciptakan suatu percakapan yang 
menyenangkan diperlukan seni tersendiri dan 
hal inipun memerlukan etika tersendiri
• Jangan sambil mengunyah permen karet
• Jangan menggaruk‐garuk badan atau kepala
• Jangan bertolak pinggang atau tangan di saku
• Jangan tetap duduk jika seseorang datang 
mengajak kita berbicara, sedangkan orang itu 
tetap berdiri (tentu tergantung siapa dia)
• Tataplah wajah lawan bicara kita
• Bila sedang duduk dengan sikap yang santai 
sekali, dan seorang yang  lebih tua datang, 
duduk di sebelah kita, dan mengajak bicara, 
hendaknya sikap duduk diperbaiki
• Jangan terus menerus bicara sehingga tidak 
memberi kesempatan pada orang lain
Pendidikan etika
sedini mungkin agar
tidak terlambat
kemudian
Bukalah mulut
secukupnya saja
ketika berbicara,
tidak usah terlalu
lebar
• Volume suara, keras atau lembut, sesuaikan 
dengan situasi
• Kecepatan berbicara
• Tinggi rendahnya nada suara, jangan 
cempreng atau melengking
• Nada suara hendaknya mengandung 
keramahan
• Pilihlah kata‐kata sopan
Salah satu bentuk
etiket adalah dengan
tidak mengupil
sembarangan
• Jika baru berkenalan hindari membicarakan 
agama, politik, atau hal‐hal yang bersifat 
pribadi
• Jangan memonopoli pembicaraan
• Bila ingin mengundurkan diri, pilih kata‐kata 
yang dapat diterima
• Jangan terlalu memperhatikan apa yang 
dikenakan lawan bicara kita
• Ucapkan kata dengan jelas dan terang
PILIH MANA?
Assalamu’alaikum