Anda di halaman 1dari 16

B.

SEGIEMPAT

1. PERSEGI

Pengertian
Persegi adalah sebuah bangun datar yang dibatasi oleh empat buah sisi yang panjangnya sama
dan empat buah sudut siku-siku.

Dibaca: persegi ABCD


Perhatikan Gambar 8.32.

Gambar 8.32 adalah sebuah persegi ABCD. Bagaimana panjang


setiap sisi dan besar setiap sudut persegi tersebut?
Jika kalian mengamatinya dengan tepat, kalian akan memperoleh
bahwa
(i) sisi-sisi persegi ABCD sama panjang, yaitu AB = BC = CD =
AD;
(ii) sudut-sudut persegi ABCD sama besar, yaitu ∠ ABC =
∠ BCD = ∠ CDA = ∠ DAB = 90°.
Dari uraian tersebut dapat kita katakan bahwa persegi
merupakan persegi panjang dengan sifat khusus, yaitu keempat
sisinya sama panjang.
Persegi adalah bangun segi empat yang memiliki empat sisi
sama panjang dan empat sudut siku-siku.

c. Sifat-sifat persegi
Pada pembahasan sebelumnya, telah disinggung bahwa
persegi merupakan persegi panjang dengan bentuk khusus, yaitu
semua sisinya sama panjang. Oleh karena itu, semua sifat persegi
panjang juga merupakan sifat persegi.
Semua sisi persegi adalah sama panjang.
Sekarang, perhatikan Gambar 8.33. Apa yang terjadi jika
persegi ABCD dibalik menurut diagonal BD?

Gambar 8.33
Gambar 8.33, kita peroleh bahwa ∠ ABD ↔ CBD, sehingga ∠ ABD = ∠ CBD dan ∠ ADB

CDB, sehingga ∠ ADB ↔ ∠ CDB. Hal ini menunjukkan bahwa
diagonal BD membagi dua sama besar ∠ ABC dan ∠ ADC.
Dengan cara yang sama, pasti kalian dapat membuktikan bahwa
diagonal AC membagi dua sama besar ∠ DAB dan ∠ BCD.
Sudut-sudut suatu persegi dibagi dua sama besar oleh
diagonaldiagonalnya.
Perhatikan Gambar 8.34.

Gambar tersebut menunjukkan bangun persegi dengan diagonal


AC dan BD yang berpotongan di titik O. Kita akan
menunjukkan bahwa diagonal AC dan BD saling berpotongan tegak
lurus membentuk sudut siku-siku.
Dengan pusat titik O, putarlah persegi ABCD seperempat
putaran berlawanan arah jarum jam. Kamu akan memperoleh
bahwa
(i) ∠ AOB ↔∠ BOC, sehingga ∠ AOB =∠ BOC;
(ii) ∠ BOC↔ ∠ COD, sehingga ∠ BOC = ∠ COD;
(iii) ∠ COD↔ ∠ AOD, sehingga ∠ COD = ∠ AOD;
(iv)∠ AOD ↔∠ AOB, sehingga ∠ AOD = ∠ AOB

Karena persegi ABCD dapat tepat menempati bingkainya


kembali, maka dikatakan bahwa ∠ AOB = ∠ AOD = ∠ COD =
∠ BOC. Telah kalian pelajari di bagian depan bahwa sudut satu
putaran penuh = 360°.
Akibatnya, ∠ AOB = ∠ AOD = ∠ COD = ∠ BOC =
360°
4
= 90°.
Diagonal-diagonal persegi saling berpotongan sama panjang
membentuk sudut siku-siku.
Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan sifat-sifat
persegi sebagai berikut.
(i) Semua sifat persegi panjang merupakan sifat persegi.
(ii) Suatu persegi dapat menempati bingkainya dengan delapan
cara.
(iii) Semua sisi persegi adalah sama panjang.
(iv) Sudut-sudut suatu persegi dibagi dua sama besar oleh diagonal-
diagonalnya.
(v) Diagonal-diagonal persegi saling berpotongan sama panjang
membentuk sudut siku-siku.

Sifat-sifat persegi.
1. Sisi-sisi yang berhadapan sejajar.
2. Keempat sudutnya siku-siku.
3. Panjang diagonal-diagonalnya sama dan saling membagi dua sama panjang.
4. Panjang keempat sisinya sama.
5. Setiap sudutnya dibagi dua sama ukuran oleh diagonaldiagonalnya.
6. Diagonal-diagonalnya berpotongan saling tegaklurus.
Berdasarkan sifat-sifat persegi di atas, maka Persegi adalah persegipanjang yang panjang
keempat sisinya sama.

Ciri-cirinya adalah:
a. Mempunyai empat buah sisi yang sama panjangnya : (AB = BC + CD = AD)
b. Mempunyai sepasang-sepasang sisi yang saling sejajar : (AB sejajar CD, AD sejajar BC).
c. Mempunyai empat sudut siku-siku atau 900 sudut A = sudut B = sudut C = sudut D = 900.
(ditulis ∠ A = ∠ B = ∠ C = ∠ D = 900).
d. Mempunyai empat buah sumbu (garis) simetris lipat, yaitu : garis k, l, m, dan n.

e. Mempunayi dua garis diagonanal yang saling berpotongan tegak lurus dan sama
panjangnnya.

f. Mempunyai empat buah sumbu simetri putar, yaitu :

g. Mempunyai delapan cara untuk dipasangkan menempati bingkainya

Menghitung keliling persegi

Keliling persegi adalah jumlah panjang keempat sisinya.


Keliling = Ab + BC + CD + AD dimana
AB = BC = CD = AD adalah sisi
Maka, keliling persegi = 4 ×sisi

Menghitung Luas Persegi

Luas persegi adalah hasil kuadrat dari panjang sisinya.

Luas persegi = sisi × sisi atau s2

2. PERSEGI PANJANG

Pengertian
Persegi panjang adalah bangunan datar yang dibatasi oleh empat buah sisi dengan sisi-sisi yang
saling berhadapan sama panjang dan sejajar, serta sisi-sisi yang bersebelahan salaing tegak lurus.

Dibaca: persegi panjang ABCD


Sifat-sifat persegi panjang
Perhatikan gambar di bawah
Jika persegi panjang ABCD di balik menurut garis k, persegi panjang
itu akan menepati bingkainya, sehingga titik A akan menepati titik B, dan titik B akan menepati
titik A, ditulis A↔B. Demikian halnyakita peroleh D↔C, sehingga AD ↔ BC . Hal ini berarti
AD=BC.

Berdasarkab gambar 8.25,

di peroleh bahwa A↔D , B↔C,dan AB ↔ DC . Hal ini berarti AB=DC.


Dari pengamatan tersebut dapat dikatakan bahwa jarak AD dan BC selalu tetap.
Demikian halnya dengan jarak AB dan DC. Oleh karena itu , AD sejajar BC dan AB sejajar
DC .Sisi yang berhadapan dari suatu persegi panjang adalah sama panjang dan sejajar
Selanjutnya kit a akan menyelidiki panjang diagonal-diagonal persegi panjang. Baliklah
persegi panjang ABCD dengan diagonal BD menurut garis k sehingga menepati bingkainya
kembali seperti gambar 8.26

Berdasarkan gambar 8.26 , kita peroleh A↔B,D↔C,BD↔AC dan BD=AC.


Sekarang putarlah persegi panjang ABCD sejauh setengah putaran (180°), dengan diagonal-
diagonal
AC da BD berpotongan di tiotik O.
Dari pemutaran tersebut, di[eroleh o↔o, A↔C. B↔D, SEHINGGA OA ↔ OC dan OB
↔ OD . Hal ini berarti OA=OC dan OB=OD. Diagonal-diagonal dari suatu persegi panjang
adalah sama panjang dan saling membagi dua sama besar
Untuk menyelidiki besar sudut pada persegi panjang , baliklah
persegi panjang ABCD menurut garis k , sehingga dapat menepati bingkainya.
Berdasarkan gambar 8.28 di peroleh:
DAB ↔ CBA dan ADC = BCD .

Selanjutya, jika persegi panjang ABCD di balik menurut garis l, persegi panjang ABCD
akan menepati bingkainya seperti gambar 8.29.

Berdasarkan gambar 8.29 , kita peroleh bahwa DAB↔ADC dan ABC ↔BCD. Dengan
demikian , DAB=ADC dan ABC = BCD.akibatnya, DAB=ADC=BCD=CBA.
Jadi, semua sudt pada persegi panjang adalah sama besar yaitu 90°.
Setiap sudut persegi panjang adalah sama besar dan merupakan sudut siku-siku (90°)

Sifat-sifat persegipanjang adalah:


1. Panjang sisi-sisi yang berhadapan sama dan sejajar.
2. Keempat sudutnya siku-siku.
3. Panjang diagonal-diagonalnya sama dan saling membagi dua sama panjang.
Berdasarkan sifat-sifat persegipanjang di atas, maka:
Persegipanjang adalah suatu segiempat yang keempat sudutnya siku-siku dan panjang sisi-sisi
yang berhadapan sama.

ciri-cirinya:
a. mempunyai empat buah sisi dengan sisi-sisi yang saling berhadapan sama panjang dan
sejajar
b. mempunyai empat buah sudut siku-siku 900, yaitu garis yang melalui tengah-tengah AD
dan BC serta garis yang melalui tengah-tengah AB dan DC.
c. Mempunyai dua buah garis diagonal yang sama panjang yaitu garis AC dan BD
d. Mempunyai dua buah simetri putar, yaitu sumbu k dan l.
e. Mempunyai empat cara untuk dipasangkan untuk menempati bingkainya

Keliling persegi panjang


Keliling persegi panjang adalah jumlah keempat sisinya
Ditulis dalam rumus
Keliling persegi panjang = 2 × (panjang + lebar)
Luas persegi panjang
Luas persegi panjang adalah hasil perkalian ukuran panjang dan lebar persegi panjang
tersebut.
Ditulis dalam rumus :
Luas persegi panjang = panjang (p) × lebar (l)

3. JAJARGENJANG

Pengertian
Jajargenjang adalah bangun datar yang dibatasi oleh empat buah sisi, dengan sisi-sisi
yang saling berhadapan, sama panjang , dan sejajar. Sisi yang saling bersebelahan tidak saling
tegak lurus.

AB = DC dan AB sejajar DC
AD = BC dan AD sejajar BC

ciri-cirinya:
a. mempunyai empat buah sisi, dengan sisi-sisi yang saling berhadapan sama panjang dan
sejajar.
b. Mempunyai dua buah garis diagonal yang panjangnya tidak sama
c. Tidak mempunyai sumbu simetri
d. Mempunyai dua cara untuk dipasangkan menempati bingkainya

Perhatikan Gambar 8.37.

Pada gambar tersebut menunjukkan jajargenjang ABCD.


Putarlah ΔABD setengah putaran (180º) pada titik O, sehingga
diperoleh AB↔DC dan AD ↔ BC.
Akibatnya, AB = DC dan AD = BC.
Pada setiap jajargenjang sisi-sisi yang berhadapan sama
panjang dan sejajar.
Pada Gambar 8.37, perhatikan sudut-sudutnya.
Jika jajargenjang diputar setengah putaran (180º) maka
diperoleh ∠ A ↔∠ C, ∠ ABD ↔ ∠ BDC, dan ∠ ADB ↔ ∠ CBD.
Akibatnya ∠ A = ∠ C, ∠ ABD = ∠ BDC, dan ∠ ADB =
∠ CBD, sedemikian sehingga ∠ A = ∠ C, ∠ B = ∠ ABD +
∠ CBD, dan ∠ D = ∠ ADB + ∠ BDC.
Pada setiap jajargenjang sudut-sudut yang berhadapan sama
besar.
Selanjutnya, perhatikan Gambar 8.38.

Pada jajargenjang ABCD tersebut AB // DC dan AD // BC.


Ingat kembali materi terdahulu mengenai garis dan sudut.
Berdasarkan sifat-sifat garis sejajar, karena AB // DC, maka
diperoleh
– ∠ A dalam sepihak dengan ∠ D, maka ∠ A + ∠ D = 180º.
– ∠ B dalam sepihak dengan ∠ C, maka ∠ B + ∠ C = 180º.
Demikian juga karena AD // BC, maka diperoleh
– ∠ A dalam sepihak dengan ∠ B, maka ∠ A +∠ B = 180º.
– ∠ D dalam sepihak dengan ∠ C, maka ∠ C + ∠ D = 180º.
Hal tersebut dapat dituliskan sebagai berikut.
∠ A + ∠ D = ∠ A + ∠ B = 180º
∠ C + ∠ B = ∠ C + ∠ D = 180º
Dari uraian di atas, dapat disimpulkan sebagai berikut.
Pada setiap jajargenjang jumlah pasangan sudut yang saling
berdekatan adalah 180o.
Sekarang, perhatikan Gambar 8.39 di samping.

Pada gambar di samping, jika ABD diputar setengah


putaran (180o) pada titik O, akan diperoleh OA ↔OC dan
OB ↔OD.
Hal ini menunjukkan bahwa OA = OC dan OB = OD.
Padahal OA + OC = AC dan OB + OD = BD.
Jadi, dapat disimpulkan sebagai berikut.
Pada setiap jajargenjang kedua diagonalnya saling membagi dua
sama panjang.
Keliling Jajargenjang

Keliling jajargenjang adalah jumlah panjang keempat sisinya


Ditulis dengan rumus:

Keliling jajargenjang = 2 × (panjang + lebar)

Luas jajargenjang

luas jajargenjang = alas × tinggi

atau

luas jajargenjang = panjang × tinggi

4. BELAH KETUPAT

Pengertian
Belah ketupat adalah bangun datar yang dibatasi oleh empat buah sisi yang panjangnya sama,
dengan sisi-sisi yang saling berhadapan saling sejajar, dan sisi-sisinya tidak saling tagak lurus.

Ciri-cirinya :
a. mempunyai empat buah sisi yang sama panjang
b. sepasang-sepasang sisinya saling sejajar
c. mempunyai dua buah garis diagonal yang panjangnya tidak sama
d. kedua diagonalnya berpotongan saling tegak lurus
e. mempunyai dua buah sumbu simetri yaitu garis dari AC dan BD
f. mempunyai empat cara untuk dipasangkan menempati bingkainya

ΔPerhatikan Gambar 8.45.

Belah ketupat pada Gambar 8.45 di samping dibentuk dari


segitiga sama kaki ABD dan bayangannya setelah dicerminkan
terhadap alasnya.
Dari pencerminan tersebut AB akan menempati BC dan
AD akan menempati DC , sehingga AB = BC dan AD = DC.
Karena Δ ABD sama kaki maka AB = AD. Akibatnya AB = BC
= AD = DC.
Dengan demikian diperoleh sifat sebagai berikut.
Semua sisi belah ketupat sama panjang.
Selanjutnya, perhatikan diagonal AC dan BD pada belah
ketupat ABCD. Jika belah ketupat ABCD tersebut dilipat menurut
ruas garis AC, Δ ABC dan ΔADC dapat saling menutupi secara
tepat (berimpit). Oleh karena itu, AC adalah sumbu simetri,
sedemikian sehingga sisi-sisi yang bersesuaian pada Δ ABC dan
Δ ADC sama panjang. Demikian halnya, jika belah ketupat ABCD
dilipat menurut ruas garis BD. Segitiga ABD dan segitiga BCD
akan saling berimpitan. Dalam hal ini, BD adalah sumbu simetri.
Padahal, AC dan BD adalah diagonal-diagonal belah ketupat
ABCD. Dengan demikian, diperoleh sifat sebagai berikut.
Kedua diagonal pada belah ketupat merupakan sumbu simetri.
Perhatikan kembali Gambar 8.45.
Putarlah belah ketupat ABCD sebesar setengah putaran
dengan pusat titik O, sehingga OA ↔OC dan OB ↔OD.
Oleh karena itu, OA = OC dan OB = OD. Akibatnya,
∠ AOB = ∠ COB dan ∠ AOD =∠ COD, sedemikian sehingga
∠ AOB + ∠ BOC = 180º (berpelurus)
∠ AOB + ∠ AOB = 180º
2 x∠ AOB = 180º
∠ AOB = 90º
Jadi, ∠ AOB = ∠ BOKedua diagonal belah ketupat saling membagi dua sama panjang
dan saling berpotongan tegak lurus.
Perhatikan kembali belah ketupat ABCD dengan diagonal
AC dan BD seperti tampak pada Gambar 8.46.

Apabila belah ketupat ABCD berturut-turut dilipat menurut


garis diagonalnya, maka akan terbentuk bangun segitiga yang saling
menutup (berimpit). Hal ini berarti∠ A = ∠ C dan ∠ B = ∠ D.
Akibatnya
∠ ACD = ∠ ACB
∠ CAD = ∠ CAB
∠ BDC = ∠ BDA
∠ DBC = ∠ DBA
Dengan demikian dapat dikatakan sebagai berikut.
Pada setiap belah ketupat sudut-sudut berhadapan sama
besar dan dibagi dua sama besar oleh diagonal-diagonalnya.

Keliling Belah Ketupat


keliling belah ketupat adalah jumlah keempat sisinya
ditulis dengan rumus
keliling belah ketupat = 4 × sisi

Luas Belah Ketupat


luas belah ketupat adalah setengah dari hasil kali panjang kedua diagonalnya
ditulis dengan rumus :

luas belah ketupat = ½ × (diagonal 1) × (diagonal 2)

5. LAYANG –LAYANG

Pengertian
layang –layang adalah datar segiempat yang dibentuk oleh dua segitiga sama kaki, yang alasnya
sama panjang dan berimpit.
Ciri-cirinya:
a. mempunyai empat buah sisi dengan sisinya yang sepasang-sepasang sama panjang
b. dibentuk oleh dua buah segitiga sama kaki
c. mempunyai dua buah garis diagonal yang tidak sama panjangnya, dan berpotongan saling
tegak lurus
d. mempunyai satu buah simetri yang merupakan salah satu garis diagonalnya
e. mempunyai dua buah cara untuk dipasangkan menempati bingkainya.

Perhatikan Gambar 8.49.

Pada gambar di samping menunjukkan layang-layang ABCD.


Baliklah layang-layang ABCD menurut garis BD, sehingga
diperoleh AD ↔ CD dan AB ↔ BC. Hal ini berarti AD = CD
dan AB = BC.
Dengan demikian dapat disimpulkan sebagai berikut.
Pada setiap layang-layang, masing-masing sepasang sisinya
sama panjang.
Perhatikan sudut-sudut pada layang-layang ABCD pada
Gambar 8.49.
Pada layang-layang ABCD tersebut, apabila dibalik menurut
garis BD akan diperoleh ∠ DAB ↔∠ DCB. Hal ini berarti
bahwa ∠ DAB = ∠ DCB.
Pada setiap layang-layang, terdapat sepasang sudut berhadapan
yang sama besar.
Sekarang perhatikan Gambar 8.50.
Apabila layang-layang ABCD dilipat menurut garis BD maka
AD akan menempati CD dan AB akan menempati BC ,
sedemikian sehingga AD = CD dan AB = BC. Dengan kata lain,
∠ ABD akan tepat berimpit dengan ∠ BCD. Dalam hal ini dapat
dikatakan bahwa BD merupakan sumbu simetri. Perhatikan bahwa
BD adalah salah satu diagonal layang-layang ABCD.
Menurutmu, apakah AC merupakan sumbu simetri pada
layang-layang ABCD?
Salah satu diagonal layang-layang merupakan sumbu simetri.
Dengan melipat layang-layang ABCD menurut BD maka
(i) A ↔C, O ↔ O, dan OA ↔ OC, sehingga OA = OC =
1 AC;
2
(ii) ∠ AOD ↔ COD, sehingga ∠ AOD = ∠ COD =
o
180 90o ;
2
?
∠ AOB ↔∠ BOC, sehingga ∠ AOB = ∠ BOC =
o
180 90o. Berdasarkan (i) dan (ii) dapat dikatakan bahwa BD tegak
lurus AC dan OA = OC.
Salah satu diagonal layang-layang membagi diagonal lainnya
menjadi dua bagian sama panjang dan kedua diagonal itu saling
tegak lurus.
Keliling layang-layang

Keliling layang-layang adalah jumlah panjang keempat sisinya

Ditulis dengan rumus


Keliling layang-layang = 2 × (sisi panjang + sisi pendek)

Luas layang-layang
Luas layang-layang adalah setengah dari hasil kali panjang kedua diagonalnya

Ditulis dengan rumus


Luas layang-layang = ½ × (sisi panjang + sisi pendek)
TRAPESIUM

 Trapesium adalah bangun segiempat dengan sepasang sisi berhadapan sejajar.


 Tiap pasang sudut yang sisinya sejajar adalah 180⁰.
 Jenis-jenis trapesium :

a. Trapesium Sembarang à mempunyai sisi-sisi yang berbeda.


b. Trapesium Siku-SIku à mempunyai sudut siku-siku.
c. Trapesium Sama Kakià mempunyai sepasang kaki sama panjang
a. Trapesium sembarang

Trapesium sembarang adalah trapesium yang keempat sisinya tidak sama panjang.

Pada gambar, ABCD adalah trapesium sembarang, dengan sifat-sifatnya:

• Memiliki sepasang sisi sejajar AB // DC

• Jumlah besar sudut yang berdekatan diantara dua sisi sejajar adalah 180o , A+ D
= 180o dan B + C = 180o

b. Trapesium sama kaki

Trapesium sama kaki adalah trapesium yang memiliki sepasang sisi sama panjang.

Pada gambar, PQRS adalah trapesium sama kaki dengan sifat-sifat


• Memiliki sepasang sisi sama panjang PS = QR
• Memiliki dua pasang sudut berdekatan sama besar : P = Q dan S = R

c. Trapesium sama siku-siku


Trapesium siku-siku adalah trapesium yang memiliki sudut siku-siku.
Pada gambar, ABCD adalah trapesium siku-siku, dengan
• A = 90 o
• D = 90 o Perhatikan Gambar 8.55.

Pada gambar tersebut menunjukkan bangun trapesium


ABCD. Karena AB sejajar DC (AB // DC), maka diperoleh
– ∠ DAB dalam sepihak dengan ∠ ADC, sehingga
∠ DAB + ∠ ADC = 180º.
– ∠ ABC dalam sepihak dengan ∠ BCD, sehingga
∠ ABC + ∠ BCD = 180º.
Secara umum dapat dikatakan bahwa
jumlah sudut yang berdekatan di antara dua sisi sejajar pada
trapesium adalah 180º.
Trapesium sama kaki mempunyai ciri-ciri khusus, yaitu
1) diagonal-diagonalnya sama panjang;
2) sudut-sudut alasnya sama besar;
3) dapat menempati bingkainya dengan dua cara.

Rumus Keliling Trapesium

Keliling = jumlah keempat sisinya


Rumus Luas Trapesium
Luas trapesium ABCD = luas Δ ABD + LuasΔBCD
= ½ x AD xFB+ ½ x BC x DE
=1/2 x Adx t + ½ x BC x t
= ½ x t (AD+BC)
Luas trapesium = x jumlah sisi sejajar x tinggi

Luas = jumlah sisi sejajar x tinggi


2