Anda di halaman 1dari 4

Penanganan Bencana Alam di Era Perubahan Iklim1

Oleh: Longgena Ginting2

Bencana meningkat di tengah iklim yang berubah
Iklim adalah merupakan fondasi dari ekosistem dunia kita.  Iklim menentukan kehidupan di suatu 
tempat, ke mana udara mengalir dan merupakan statistik dari cuaca.  Dengan demikian iklim juga 
menentukan hal­hal mendasar mengenai berapa besar curah hujan yang kita terima di suatu tempat, 
seberapa luas wilayah penguapan, pola pergerakan arus lautan, perubahan suhu, dan sebagainya. 
Dengan demikian, ketika ketika kita berbicara mengenai perubahan iklim, kita sebenarnya 
membicarakan mengenai perubahan yang sangat mendasar pada sistem alami dunia, termasuk di 
dalamnya keadaan dimana sistem alam tersebut bermanfaat bagi kita (misalnya dalam hal penyebaran 
pangan dan hal sejenisnya) namun juga dalam cara­cara yang merugikan (misalnya dampak banjir, 
kekeringan atau angin badai).

Kenyataannya adalah jika kita melihat jumlah bencana alam yang terjadi setiap tahunnya di seluruh 
dunia, maka lebih dari 75 persennya terkait dengan iklim.  Sekretaris Jenderal Organisasi Meteorologi 
Dunia (WMO) Michel Jarraud, bahkan menyatakan bahwa pada dekade terakhir ini, 90 persen bencana 
yang terjadi di berbagai belahan dunia terkait dengan perubahan iklim.   Tidak mengherankan bahwa 
hal yang paling banyak disaksikan oleh masyarakat di seluruh dunia saat ini adalah dampak mengerikan 
dari peristiwa­peristiwa seperti angin badai yang merusak, banjir dan kekeringan yang dihubungkan 
dengan perubahan iklim. 

Apakah pernah anda amati bahwa kita sedang mengalami masa­masa kemarau yang semakin panjang, 
namun curah hujan yang justru meningkat?  Bahkan di beberapa daerah, curah hujan yang ditumpahkan 
dalam beberapa hari jumlahnya bisa mencapai yang biasanya tercurah dalam jangka waktu beberapa 
bulan, dimana jumlah curah hujan itu akan dapat menghasilkan banjir besar, dan tidak menutup 
kemungkinan menimbulkan banjir bandang. 

Saya tidak mengatakan bahwa segala sesuatu dengan masalah curah hujan pasti disebabkan oleh 
perubahan iklim. Tetapi meskipun begitu, kita akan melihat di masa­masa mendatang akan semakin 
banyak kejadian berupa hujan lebat yang mengakibatkan banjir dadakan, aliran kelebihan air di daratan, 
dan hal­hal lainnya juga akan mulai menyusul, dan hal ini dapat menyebabkan kerusakan misalnya di 
sektor pertanian, karena curah hujan yang sedemikian lebat dapat merusak tanaman atau meningkatkan 
perkembangan hama akibat meningkatnya kelembaban.

Kita juga menyaksikan kekeringan memburuk di daerah­daerah dimana kekeringan sudah terjadi. 
Kekeringan akan semakin lama dan tingkat kekeringan akan menjadi semakin besar di masa depan, 
terutama di beberapa daerah tropis.  Hal ini sudah menjadi masalah besar di sekitar Afrika Utara, di 
sekitar Mediterania, di sepanjang sebagian dari daerah Karibia, sebagian dari Asia Selatan dimana 
musim kering sudah menjadi masalah.  Beberapa laporan menjelaskan bahwa kawasan gurun telah 
1 Sebuah kontribusi makalah yang disampaikan pada acara Forum Fokus Diskusi Komisi Penanggulangan Bencana (KPB) 
GBKP, diselenggarakan di Sukamakmur pada tanggal 27 Desember 2010
2 Konsultan Regional (Asia) UEM untuk program Keadilan Iklim

1
meluas dua kali lipat dalam seratus tahun terakhir ini, mengakibatkan orang­orang harus meninggalkan 
tanah­tanah kediaman mereka untuk mengungsi.  Hampir dipastikan bahwa jumlah orang yang 
mengungsi akibat perubahan lingkungan atau iklim (climate refugees) kini bahkan telah lebih banyak 
dari mereka yang mengungsi akibat konflik senjata (war refugees).

Meskipun kita di Indonesia tidak banyak mengalaminya di bandingkan dengan negara­negara lain di 
dunia, diperkirakan bahwa beberapa bagian di dunia ini akan mengalami lebih banyak badai angin atau 
topan di seluruh dunia.  Kita menyaksikan persentase badai angin atau topan akan bertambah.  Kita 
telah melihat dampaknya yang sangat merusak di wilayah Amerika Tengah atau Filipina dimana angin 
badai sering memporak­porandakan kehidupan suatu kota atau perkampungan yang memakan banyak 
korban jiwa dan kerugian ekonomi yang tidak sedikit.

Di negara­negara berkembang dan miskin masalah atau dampak akibat perubahan cuaca ekstrim seperti 
di atas akan membuat mereka menjadi semakin menderita dan terjepit, karena kerentanan mereka yang 
tinggi sementara kapasitas untuk merespon situasi tersebut sangat terbatas. 

Perubahan iklim memperburuk bencana dan kerentanan
Sebagai negara kepulauan, Indonesia sangat rentan terhadap perubahan iklim yang menyebabkan 
bencana seperti banjir, longsor, kemarau  panjang, angin kencang, dan gelombang tinggi. Ancaman 
terhadap bencana iklim di Indonesia ini bahkan dapat terjadi dalam intensitas yang lebih besar lagi dan 
secara langsung dirasakan oleh masyarakat petani, nelayan, pesisir, perdesaan, dan perkotaan.
  
Dampak yang lebih luas tidak hanya merusak lingkungan akan tetapi juga membahayakan kesehatan 
manusia, keamanan pangan, kegiatan pembangunan ekonomi, pengelolaan sumberdaya alam dan 
infrastruktur fisik.

Menurut IPCC (Panel Anterpemerintah untuk Perubahan Iklim), pengaruh awal dari perubahan iklim di 
Indonesia, meliputi:
− Impak buruk bagi daerah pantai, berupa banjir, intrusi air laut, dll;
− Hilangnya sumber­sumber air bersih;
− Pada tahun 2080 daerah2 di Sumatra akan 10­30% lebih basah dan Jawa dan Bali akan lebih kering 
15%;
− Kondisi cuaca ekstrim seperti El Niño akan lebih meluas dan meningkatnya peluang kebaran hutan.

Sementara itu, di tingkat global, magnitut dampak perubahan iklim telah mencapai:
− 300,000 orang korban meninggal setiap tahunnya akibat perubahan iklim dan berdampak pada 
hidup 325 juta orang Global Humanitarian Forum (The Anatomy of Silent Crisis, Geneva, 2009);
− Daerah yang terkena kekeringan telah meningkat dua kali lipat dari tahun 1970 dan 2000an; 
(Greenpeace);
− Biaya ekonomi dari dampak pemanasan global ini akan menjadi dua kali lipat setiap tahunnya 
(UN);
− Hingga sepertiga spesies di daratan akan menghadapi kepunahan pada pertengahan abad ini 
(RSPB)
− 100 juta orang akan kebanjiran pada akhir abad ini (FoE)

2
Tindakan­tindakan proaktif penanganan bencana
Kita perlu mengambil tindakan untuk mencegah iklim masa depan menjadi lebih buruk, dan ini benar­
benar memerlukan partisipasi dari seluruh masyarakat global di seluruh dunia.  Kita perlu bekerja sama 
antarnegara dengan mendorong negara­negara untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dan pada saat 
yang sama mengajukan stategi untuk mengurangi dampak berbahaya serta bencana yang terjadi akibat 
perubahan iklim.

Beberapa negara akan membangun bendungan, pertahanan, dan sebagainya. Tapi hal­hal itupun hanya 
dapat bertahan pada permukaan tertentu.  Anda tidak dapat terus membangun bendungan untuk 
melawan banjir karena pada akhirnya Anda harus meninggalkan area tersebut dan bagi kebanyakan 
negara bahkan mereka tidak mampu membangun bendungan.

Selain program­program tanggap darurat dan pengelolaan bencana seperti yang telah sering dilakukan, 
dalam konteks perubahan iklim, hal­hal berikut barangkali perlu direncanakan oleh organisasi­
organisasi non pemerintah di Sumatera Utara: 
1. Membuat penilaian atas dampak pemanasan global dan perubahan iklim secara spesifik 
terhadap pertanian, masyarakat perkotaan, laut, ekosistem perairan seperti sungai dan danau 
atau lahan basah, dll.;
2. Analisis atas dampak­dampak perubahan iklim terhadap ketahanan pangan, kesehatan, dan 
sosial ekonomi (hal ini bisa lebih spesifik lagi di tingkat kabupaten);
3. Hubungan isu perubahan iklim dan energi (termasuk isu kemiskinan energi di beberapa daerah);
4. Managemen sumberdaya alam berkelanjutan dalam era pemanasan global dan perubahan iklim, 
termasuk di dalamnya upaya­upaya adaptasi (resilience) bagi perubahan iklim;

Secara khususnya bagi organisasi­organisasi yang bergerak di bidang penanganan bencana, hal­hal di 
bawah ini juga mungkin adalah relevan:
1. Melakukan evaluasi Peran hutan dalam stabilisasi iklim dan meninjau kebijakan kehutanan;
2. Pendidikan mengenai perubahan iklim dan manajemen kebencanaan di tengah­tengah 
perubahan iklim bagi masyarakat;
3. Pengembangan teknologi adaptasi dan mitigasi terhadap dampak pemanasan global dan 
perubahan iklim, misalnya analisa perubahan pola dan jenis tanaman akibat perubahan iklim 
yang terjadi;
4. Pemantapan teknologi aplikasi 'early warning system' dalam rangka antisipasi munculnya 
bencana alam yang terkait dengan perubahan iklim;

Selain itu, lebih lanjut tantangan bagi organisasi­organsasi yang bergerak di bidang iklim atau 
penanganan bencana, termasuk KPB GBKP, diantaranya:
1. Mengidentifikasi sektor2 yang sangat rentan terhadap ketidakpastian iklim akibat pemanasan 
global (mis: pangan, energi, air);
2. Mengidentifikasi semua potensi sumberdaya dan prakarsa yang ada atau berperan penting 
mengendalikan gas rumah kaca (solusi lokal bagi iklim);
3. Menyusun suatu rencana aksi pengelolaan sumberdaya alam yang berkelanjutan di masa 
perubahan iklim;
4. Menyusun cetak biru managemen bencana dalam perubahan iklim;

3
Penanganan bencana sebaiknya tidak hanya dilakukan pada saat bencana terjadi, namun termasuk 
secara proaktif terlibat dalam dialog dengan pemerintah dalam perumusan kebijakan­kebijakan yang 
menyangkut kepentungan publik, termasuk di dalamnya melakukan advokasi kebijakan pemerintah 
yang tidak mempertimbangkan kerentanan masyarakat terhadap bencana karena perubahan iklim.

Penting pula mengikuti proses dan kebijakan yang terkait dengan masalah perubahan iklim, khususnya 
adalah dalam hal adaptasi dan mitigasi perubahan iklim.  Kegiatan ini bisa dilakukan dengan 
melakukan advokasi kebijakan untuk mengarus­utamakan isu iklim (misalnya di sektor pertanian) 
khususnya untuk orang miskin.  Di era perubahan iklim ini, secara proaktif, dapat pula dilakukan 
proyek­proyek adaptasi yang konkrit di suatu komunitas lalu kemudian mengembangkan konsep 
adaptasi (resilience) berbasis masyarakat sebagai alternatif bagi model­model adaptasi pemerintah yang 
biasanya bersifat top­down.

Perspektif keadilan iklim 
Sebagai penutup, perubahan iklim adalah masalah sangat kompleks dan merupakan sebuah symptom 
dari akar masalah ekonomi dan politik dunia ini.  Karena itu, dibutuhkan perspektif yang tepat untuk 
memandang isu perubahan iklim dan tentu pula dalam menganalisa dan memikirkan solusinya. 
Perspektif keadilan iklim melihat dampak perubahan iklim dengan prinsip­prinsip keadilan dan hak 
asasi manusia. 

Para pelaku perubahan iklim (negara­negara industri kaya) secara historis harus bertindak fair dan 
harus bertanggung jawab terhadap korban perubahan iklim, dan mengambil tindakan untuk solusi bagi 
perubahan iklim.  Cara pandang keadilan Iklim berprinsip bahwa akar masalah perubahan iklim harus 
dipecahkan dan menegaskan hak semua orang berpartisipasi pada setiap tingkat pengambilan 
keputusan di dalam kebijakan pembangunan yang terkait dengan energi dan iklim, sehingga 
pemerintah, lembaga­lembaga internasional dan insitusi multilateral menjamin bahwa kesepakatan 
internasional mengenai iklim adalah adil jujur dan seimbang 

Penduduk di negara­negara industri kaya hanyalah seperempat dari jumlah total penduduk bumi ini 
namun bertanggung­jawab atas 60% dari emisi gas­gas rumah kaca yang mengakibatkan perubahan 
iklim.   Namun dampak dari perubahan iklim ini akan menimpa secara tidak proporsional negara­
negara berkembang dan penduduknya yang miskin.

Keadilan iklim adalah pendekatan radikal yang menuntut: Pertama, pengurangan konsumsi yang boros 
pertama dan terutama di negara­negara kaya di Utara, tetapi juga oleh kalangan elit di Selatan. Kedua, 
Menjamin transfer keuangan yang besar dari Utara ke Selatan bagi adaptasi (resilience) dan mitigasi 
termasuk di dalamnya dalam penanggulangan bencana yang terjadi akibat perubahan iklim tersebut. 
Ketiga, mengembangkan investasi pada desentralisasi energi­energi lokal. Keempat, memprioritaskan 
mitigasi dan adaptasi yang dapat memenuhi kebutuhan khusus (misalnya perempuan) atau kelompok 
rentan (masyarakat miskin, minoritas) yang ditentukan oleh partisipasi mereka dalam proses­proses 
tersebut. [Sekian]

Medan, 25 November 2010