Anda di halaman 1dari 28

Ay u D e s e d t i a

N u r u l Re s k y F i t r i a n i
Siti Hamdana
PENGERTIAN

PENGOLAHAN &
SIFAT UNSUR
PENGGUNAAN
Unsur-unsur transisi periode keempat
adalah unsur-unsur yang pengisian
elektronnya berakhir pada orbital-
orbital subkulit d.
Pada unsur transisi, elektron
valensinya mengisi subkulit d,
sedangkan pada unsur transisi dalam
elektron valensinya mengisi subkulit
f
 Kecuali unsur Cr dan
Cu, semua unsur
transisi periode
keempat
mempunyai elektron
pada kulit terluar
4s2, sedangkan pada
Cr dan Cu adalah
4s1.
Sifat Sifat
Fisik Kimia
a. Sifat Logam
Dari tabel tersebut dapat kita simpulkan…

 Jari-jari atom berkurang dari Sc ke Zn


 Energi ionisasi cenderung bertambah dari Sc
ke Zn
 Semua unsur transisi mempunyai sifat logam,
sehingga berbeda dengan unsur-unsur utama
yang data bersifat logam maupun non logam.
Hal ini terjadi karena unsur transisi memiliki
lebih banyak elektron tidak berpasangan.
Elektron ini bebas bergerak pada sisi
kristalnya sehingga dapat membentuk ikatan
logam yang lebih kuat dibandingkan dengan
unsur utama
Ikatan Kovalen Logam
Ikatan kovalen logam adalah
ikatan yang terjadi pada atom
logam yang memiliki elektron
tunggal atau elektron yang tidak
berpasangan pada orbitalnya.
Jumlah elektron tidak berpasangan dari

 skandium = 1,
 titanium = 2,
 vanadium = 3,
 kromium = 6,
 mangan = 5,
 besi = 4,
 kobalt = 3,
 nikel = 2,
 tembaga = 1,
 dan seng = 0.
Sehingga, dapat disimpulkan :

 Logam transisi periode keempat


dengan titik lebur yang relatif tinggi
memiliki ikatan ganda, yaitu ikatan
logam dan ikatan kovalen logam.
 Menyebabkan unsur-unsur tersebut
memiliki daya hantar listrik dan
daya hantar panas yang baik.
b. Sifat Kemagnetan

Berdasarkan sifat kemagnetannya, unsur-unsur transisi


mempunyai sifat sebagai berikut :
 Diamagnetik
 Paramagnetik
Kebanyakan dari unsur-unsur dan senyawa logam transisi
bersifat paramagnetik dan bukan bersifat diamagnetik.
c. Ion Berwarna

 Sebagian besar ion-ion logam transisi berwarna. Warna-


warna khas dari ion logam dapat dilihat dalam tabel
berikut.
d. Bilangan Oksidasi

Senyawa-senyawa unsur transisi di alam


ternyata mempunyai bilangan oksidasi lebih
dari satu. Adanya bilangan oksidasi lebih
dari satu ini disebabkan mudahnya
melepaskan elektron valensi. Dengan
demikian, energi ionisasi pertama, kedua
dan seterusnya memiliki harga yang relatif
lebih kecil dibanding unsur golongan utama.
a. Tingkat Oksidasi
b. Ion Kompleks

Ion kompleks adalah ion yang terbentuk


dari suatu kation ( biasanya ion logam
transisi) yang mengikat beberapa anion
atau molekul netral. Selanjutnya, kation
itu disebut ion pusat dan anion atau
molekul netral yang terikat pada ion pusat
disebut ligan.
Pada umumnya unsur-unsur transisi periode
keempat di alam terdapat dalam bentuk
senyawa oksida dan sulfide. Hanya unsur-
unsur tertentu yang dapat diperoleh dalam
keadaan bebas dan dalam bentuk senyawa.
Skandium Kromium Kobalt

Titanium Mangan Nikel

Vanadium Besi Tembaga


Limpahan skandium di
kulit bumi sekitar 0,0025%.

Secara ilmiah skandium


terdapat sebagai mineral,
thortvetile dan gadoline di
Skandinavia dan
Madagaskar (Sc2Si2O).

Salah satu manfaatnya


digunakan pada lampu
intensitas tinggi.
Kelimpahan titanium
menempati urutan ke-9
terbanyak di kulit bumi,
yaitu 0,6%.
Titanium banyak
digunakan di industri
pesawat terbang dan
industri kimia.
Digunakan sebagai katalis
pada industri plastik
Titanium dioksida (TiO2)
bersifat inert, putih cerah,
tidak tembus cahaya, dan
tidak berbau (nontoksik).
Vanadium terdapat di alam
sebagai vanadit 3Pb3(VO4)2.
PbCl2 sebagai vanadium
(V2O5). Vanadium dipakai
sebagai logam campur,
misalnya alisai besi vanadium
(ferovanadium) yang keras,
kuat, dan tahan karat. Baja
vanadium antara lain
digunakan untuk membuat per
mobil. Vanadium pentoksida
(V2O5) digunakan sebagai
katalis pada pembuatan asam
sulfat menurut proses kontak
(lihat pembuatan belerang).
Walaupun kelimpahannya di
kulit bumi hanya 0,0122%,
namun kromium merupakan
salah satu komponen paling
penting dalam industri logam.
Sumber kromium adalah
tambang kromite [Fe(CrO2)2],
yang dapat direduksi
menghasilkan alloy Fe dan Cr
yang disebut ferrokrom.
Logam kromium sangat
keras, memiliki warna
cemerlang, dan tahan terhadap
korosi. Oleh karena sifat-sifat ini,
kromium banyak digunakan
sebagai plating logam-logam
lainnya.
Di alam, mangan terdapat
dalam bentuk senyawa, seperti
batu kawi atau pirolusi (MnO2),
spat mangan (MnO3), dan
manganit (Mn2O3.H2O).
Mangan ternyata banyak
digunakan pada produksi baja
dan umumnya sebagai alloy
mangan-besi atau
ferromanganese. Mangan
meningkatkan kekerasan baja
yang dihasilkan. Baja yang
mengandung kadar mangan
tinggi bersifat sangat keras,
kuat serta tahan gesekan. Baja
jenis ini digunakan pada
kontruksi rel kereta api,
bulldozers, dan alat pengeras
jalan
Di alam, besi terdapat
dalam bentuk senyawa,
antara lain sebagai
hematit (Fe2O3),
magnetik (Fe3O4), pirit
(FeS2), dan siderit
(FeCO3).Unsur ini
merupakan bagian
unsur keempat
terbanyak dibumi.
Di alam, Kobalt terdapat
dalam bentuk senyawa
seperti kobalt glans
(CoAsS), lemacitte
(Co2S4), dan smaltit
(CoAs2).Sepertu nikel,
kobalt digunakan untuk
membuat aliasi
(paduan) logam. Besi
yang dicampur dengan
kobalt mempunyai sifat
tahan karat.
Di alam, nikel terdapat
dalam bentuk senyawa,
misalnya pentlandite
(FeS.NiS). Deposit nikel
banyak terdapat di
Kanada. Nikel
merupakan logam putih
mengkilat seperti perak
dan dapat dijadikan
sebagai penghantar
panas dan listrik yang
baik.
Tembaga merupakan
penghantar panas dan
listrik yang sangat baik.
Oleh karena itu,
tembaga banyak
digunakan untuk alat-
alat elektronik. Tembaga
terdapat di alam dalam
keadaan bebas dan juga
dalam bentuk senyawa.