Anda di halaman 1dari 15

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ............................................................................. v


Daftar Isi ..................................................................................... vii
Pendahuluan ................................................................................ xi

Bab 1 Pengoperasian AutoCAD .......................................... 1


1.1 Menjalankan AutoCAD ................................................. 1
1.2 Tampilan AutoCAD ...................................................... 4
1.3 Cara Memberikan Instruksi ........................................... 8
1.4 Fasilitas Baru.............................................................. 11
Bab 2 Sistem Kerja AutoCAD........................................... 13
2.1 Sistem Koordinat ........................................................ 13
2.2 Penangkap Sasaran .................................................... 18
2.3 Pengamatan Gambar.................................................. 25
2.4 Pemilihan Objek Gambar............................................ 29
2.5 Instruksi dan Sub-Instruksi Khusus ............................. 32
2.6 Pendokumentasian ..................................................... 35
Bab 3 Setting AutoCAD ................................................... 41
3.1 Standar Unit ............................................................... 41
3.2 Media Gambar ............................................................ 42
3.3 Perlengkapan Alat Menggambar ................................. 46
3.4 Properti Objek Gambar ............................................... 47

vii
Bab 4 Latihan dan Teknik Menggambar ............................ 53
4.1 Membuat Objek Dasar................................................ 53
4.1.1 Persiapan Latihan ......................................... 54
4.1.2 Latihan 1: Membuat Persegi Panjang ............ 54
4.1.3 Latihan 2: Membuat Busur............................ 57
4.1.4 Latihan 3: Membuat Persegi Panjang
Bersudut Tumpul.......................................... 59
4.1.5 Latihan 4: Membuat Persegi Panjang
Bersudut Terpancung ................................... 59
4.1.6 Latihan 5: Membuat Persegi Panjang
Bersudut Tumpul dan Terpancung ............... 60
4.1.7 Latihan 6: Membuat Garis Lurus dan Busur
pada Sudut................................................... 64
4.1.8 Latihan 7: Membuat Segitiga Sama Sisi........ 65
4.1.9 Latihan 8: Membuat Segi Banyak ................. 66
4.1.10 Latihan 9: Membuat Lingkaran ..................... 67
4.1.11 Latihan 10: Memisahkan Segmen................. 69
4.1.12 Latihan 11: Menyambung Segmen ............... 70
4.1.13 Latihan 12: Memutus Garis........................... 70
4.1.14 Latihan 13: Memangkas Garis ...................... 72
4.1.15 Latihan 14: Memperpanjang Garis ................ 73
4.1.16 Latihan 15: Menghapus Objek Gambar ........ 74
4.1.17 Latihan 16: Memindahkan Objek Gambar .... 74
4.1.18 Latihan 17: Menduplikasikan Objek Gambar 75
4.1.19 Latihan 18: Memutar Objek Gambar ............ 76
4.1.20 Latihan 19: Mencerminkan Objek Gambar ... 77
4.1.21 Latihan 20: Menduplikasikan Secara
Rectangular .................................................. 78
4.1.22 Latihan 21: Menduplikasikan Secara Polar ... 79
4.1.23 Latihan 22: Merangkap Objek Gambar ......... 81
4.1.24 Latihan 23: Membesarkecilkan
Objek Gambar.............................................. 82
4.1.25 Latihan 24: Menyeret Ujung Segmen Objek
Gambar ........................................................ 84
4.2 Kilas Balik Pemodelan 2D .......................................... 85
4.2.1 Kilas Balik ke-1 Pemodelan 2D .................... 85
4.2.2 Kilas Balik ke-2 Pemodelan 2D .................... 92
4.2.3 Kilas Balik ke-3 Pemodelan 2D .................... 96

viii
4.3 Membuat Objek 3D .................................................... 99
4.3.1 Latihan 1: Membuat Balok.......................... 100
4.3.2 Latihan 2: Membuat Baji............................. 101
4.3.3 Latihan 3: Membuat Kerucut ...................... 102
4.3.4 Latihan 4: Membuat Bola............................ 102
4.3.5 Latihan 5: Membuat Silinder ....................... 103
4.3.6 Latihan 6: Membuat Cincin......................... 104
4.3.7 Latihan 7: Membuat Piramida ..................... 104
4.4 Membuat Objek 3D dengan Tool Baru...................... 105
4.4.1 Latihan 1: Membuat Dinding....................... 105
4.4.2 Latihan 2: Membuat Spiral.......................... 107
4.4.3 Latihan 3: Membuat Papan ......................... 108
4.5 Pemodelan 3D .......................................................... 108
4.5.1 Latihan 1: Memindah Posisi ........................ 108
4.5.2 Latihan 2: Memutar Posisi .......................... 109
4.5.3 Latihan 3: Mengalokasi Posisi..................... 111
4.5.4 Latihan 4: Mencerminkan/Membalik
Posisi.......................................................... 112
4.5.5 Latihan 5: Membuat Keterjalan ................... 113
4.5.6 Latihan 6: Membuat Lengkungan ............... 114
4.5.7 Latihan 7: Menggabung Objek 3D .............. 115
4.5.8 Latihan 8: Mengurangi Objek 3D ................ 115
4.5.9 Latihan 9: Membentuk Perpotongan
Objek 3D Solid ........................................... 116
4.5.10 Latihan 10: Memangkas objek 3D .............. 117
4.5.11 Latihan 11: Penerjalan/Pencuraman Bidang118
4.5.12 Latihan 12: Memindah Bidang .................... 119
4.5.13 Latihan 13: Memutar Bidang ...................... 120
4.5.14 Latihan 14: Memiringkan Bidang ................ 121
4.5.15 Latihan 15: Meng-Offset Bidang ................. 122
4.5.16 Latihan 16: Menekuk Bidang ...................... 123
4.5.17 Latihan 17: Membuat Cangkang................. 124
4.5.18 Latihan 18: Memangkas Sisi Objek 3D ....... 125
4.5.19 Latihan 19: Menumpulkan Sisi Objek 3D.... 126
4.6 Pemodelan 3D dengan Tool Baru ............................. 127
4.6.1 Latihan 1: Membuat Ketebalan
dan Ketinggian ........................................... 127
4.6.2 Latihan 2: Menarik atau Menekan............... 128
4.6.3 Latihan 3: Penyuluran................................. 129

ix
4.6.4 Latihan 4: Membuat Bentuk Rupa............... 130
4.7 Kilas Balik Pemodelan 3D ........................................ 132
4.7.1 Kilas Balik ke-1 Pemodelan 3D .................. 132
4.7.2 Kilas Balik ke-2 Pemodelan 3D .................. 155
4.7.3 Kilas Balik ke-3 Pemodelan 3D .................. 158
4.7.4 Kilas Balik ke-4 Pemodelan 3D .................. 163

x
BAB 3
SETTING AUTOCAD

3.1 Standar Unit


Selama AutoCAD belum pernah di-setting, berarti Anda beroperasi
secara default. Agar Anda dapat beroperasi sesuai dengan yang
Anda kehendaki, sebaiknya Anda melakukan setting terlebih dulu.
Untuk itu, instruksikan melalui commandline UN atau melalui
menu bar Format > Units…, maka AutoCAD menampilkan kotak
dialog Drawing Units seperti pada Gambar 3.1. Melalui kotak com-
bo yang berada di dalam kelompok Length, Angle, dan Insertion
Scale, Anda dapat menentukan standar penulisan ukuran yang
akan Anda gunakan.
Ketika Anda menentukan standar penulisan ukuran tersebut, Anda
dapat melihat langsung bentuknya pada kelompok Sample Output.
Pada kelompok tersebut terdapat dua baris contoh standar penu-
lisan ukuran. Baris pertama menunjukkan standar penulisan ukuran
panjang, sedangkan baris kedua menunjukkan standar penulisan
ukuran sudut.

41
Gambar 3.1 Kotak dialog Drawing Units

3.2 Media Gambar


Di dunia teknik, yang umum dijadikan media untuk menggambar
tentu saja kertas. Oleh karena itu, kertas diberi ukuran standar.
Selain ada ukuran standarnya, kertas juga memiliki berbagai ma-
cam jenis dan corak sesuai dengan kegunaannya masing-masing.
AutoCAD merupakan alat bantu untuk menggambar yang sangat
lengkap. Pendek kata, AutoCAD sebagai pengganti perlengkapan
menggambar manual secara menyeluruh, bahkan dapat dikatakan
lebih dari itu.
AutoCAD menyediakan dua macam media untuk menggambar,
yaitu media model dan media paper. Media model merupakan
ruang tiga dimensi tanpa batas, sehingga Anda dapat menggambar
dari sudut pandang mana pun dengan ukuran berapa pun di
dalamnya. Sedangkan media paper diibaratkan lembaran kertas
yang hanya memiliki luasan, yaitu panjang dan lebar tertentu.
Dalam penerapannya, media model dapat dimasukkan ke dalam
media paper. Bekerja dengan dua media, yaitu media model di
dalam media paper, hal ini biasa disebut juga bekerja dengan
viewport.

42
Berdasarkan kenyataan, bahwa penggunaan viewport tidak ada
aturan yang membatasi, maka gaya penyajiannya sangat beragam.
Hal ini juga tergantung kebutuhan, karena penggunaan AutoCAD
saat ini sudah bukan untuk keperluan gambar teknik di lapangan
saja, tapi sudah meluas ke segala bidang. Sehubungan dengan hal
tersebut, maka perlu dimengerti adalah teknik pembuatannya.
Sebelum melangkah lebih jauh, perlu penulis sampaikan bahwa
Anda dapat memanfaatkan media model yang begitu luas untuk
segala macam keperluan menggambar. Walaupun sebenarnya
media model ini merupakan ruang tiga dimensi tanpa batas, Anda
dapat memakainya sebagai hamparan secara keseluruhan untuk
menuangkan gambar dua dimensi berbagai macam ukuran.
Namun ada hal yang perlu Anda ingat, bahwa dunia teknik telah
membakukan beberapa ketentuan menjadi standar internasional.
Termasuk di antaranya, yaitu ketentuan ukuran kertas dan skala
gambar. Memang, standar yang merupakan aturan baku tersebut
seharusnya tidak dilanggar. Akan tetapi, terkadang juga menjadi
kendala karena tidak sesuai dengan selera dan kreativitas sese-
orang. Oleh karena itu, penulis mengambil jalan tengah dalam
pembahasan ini.
Artinya, walaupun penulis tidak sepenuhnya menggunakan standar
internasional, namun penulis tetap memuat standar internasional
tersebut pada buku ini. Hal ini dikarenakan, siapa tahu Anda
sangat memerlukannya. Biasanya, teknolog sejati tidak mau me-
langgar aturan yang telah baku. Kalau Anda bekerja dengan tek-
nolog sejati, penskalaan gambar bisa menjadi hal yang serius.
Oleh karena itu, sewaktu mencetak gambar, yang perlu Anda per-
hatikan adalah penskalaan.
Berikut ini ukuran kertas dan skala gambar menurut standar inter-
nasional ISO, yang juga sama dengan standar Jepang JIS, standar
Jerman DIN, dan standar Belanda NEN.

43
Gambar 3.2 Layout standar ukuran kertas

Tabel 3.1 Standar ukuran kertas

Tabel 3.2 Skala gambar

44
Ketika Anda menggambar secara manual, yang pertama dilakukan
adalah penskalaan gambar agar sesuai dengan ukuran standar
kertas yang akan digunakan. Menggambar secara manual ataupun
dengan AutoCAD pada prinsipnya adalah sama, hanya saja, jika
menggambar secara manual Anda harus menskalakan terlebih
dahulu setiap goresan yang akan dituangkan, sedangkan apabila
Anda menggunakan AutoCAD, Anda tetap menggambar sesuai
dengan ukuran yang sebenarnya.
Hal tersebut dikarenakan AutoCAD menggunakan satuan Unit.
Dengan kata lain, menggambar suatu objek dengan AutoCAD ber-
arti menggambar dengan skala 1:1, sehingga Anda tidak perlu
membagi atau mengalikan ukuran gambar dengan skalanya, se-
bagaimana kalau Anda menggambar secara manual.
Angka-angka di dalam tabel standar ukuran kertas pada buku ini
menggunakan satuan mm (milimeter). Namun, penulis mengingat-
kan, agar Anda tidak bingung dan dapat mengerti dengan mudah,
jangan memikirkan satuannya. Untuk itu, anggap saja ukuran ker-
tas dan AutoCAD sama-sama tidak mempunyai satuan, yang ada
hanyalah angka. Jadi, kalau Anda menggambar suatu objek, yang
perlu Anda perhatikan adalah besaran angka, bukan satuan.
Sebagaimana yang pernah penulis terangkan, bahwa Anda boleh
menganggap media model sebagai hamparan luas untuk me-
nuangkan gambar dua dimensi. Oleh karena itu, untuk pembuatan
beberapa lembar gambar 2D yang akan dikemas dalam bentuk
paket, sangatlah baik.
Namun, cara pembuatan batas area penggambaran harus meng-
gunakan instruksi pembentukan objek, misalnya dengan instruksi
RECTANG atau yang lainnya, bukan menggunakan instruksi
LIMITS. Bahkan, akan lebih baik kalau instruksi Limits Anda kon-
disikan OFF dengan cara ketik LIMITS , kemudian Anda
masukkan sub-instruksi OFF .

45
3.3 Perlengkapan Alat Menggambar
Pada umumnya, mesin gambar dilengkapi dengan kompas yang
dapat dikunci arah pergerakannya. Penggarisnya juga dilengkapi
dengan berbagai skala. Terkadang meja gambarnya juga dileng-
kapi garis-garis kisi sebagai penunjuk koordinat. Begitu pula de-
ngan AutoCAD, juga dilengkapi tool-tool yang fungsinya sama
dengan perlengkapan alat menggambar tersebut. Berikut ini tool-
tool yang berada pada AutoCAD:
ƒ GRID
Merupakan tool yang apabila diaktifkan akan menampilkan kisi-
kisi sebagai tanda skala dan rotasi pada area penggambaran.
Untuk men-setting besar-kecilnya jarak kisi-kisi ini, instruksikan
pada commandline GRID , maka akan tampil statement
Specify grid spacing(X) or [ON/OFF/Snap/Aspect] <...>: yang
menawarkan pada Anda untuk mengubah spasi kolom dan baris.
Untuk mengaktifkan atau menonaktifkannya di layar monitor,
Anda dapat menggunakan tombol , atau dengan mengklik
tombol pada status bar.
ƒ SNAP
Merupakan tool untuk mengatur langkah kursor agar melewati
titik-titik skala dan rotasi pada interval tertentu. Untuk melakukan
pen-setting-an tersebut, instruksikan SNAP , maka akan tampil
statement Specify snap spacing or [ON/OFF/Aspect/Style/Type]
<…>: yang menawarkan pada Anda untuk mengubah interval
langkah kursor, dan memutar arah melangkahnya. Untuk meng-
aktifkan atau menonaktifkannya, dapat Anda gunakan tombol
atau dengan mengklik tombol pada status bar.
ƒ ORTHO
Merupakan tool untuk mengkondisikan agar arah transformasi yang
akan terjadi searah dengan silang kursor (bukan searah dengan
ikon UCS). Untuk mengaktifkan atau menonaktifkannya, dapat
Anda gunakan tombol , atau dengan mengklik tombol
pada status bar.

46
Sebagai ilustrasi penggunaan ketiga tools tersebut, Anda bisa lihat
pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3 Ilustrasi penggunaan tools

Pada gambar sisi kanan, terlihat bahwa kisi-kisi yang diaktifkan


dengan tool GRID menunjukan koordinat telah di-setting pada
rotasi tertentu dengan tool SNAP, sehingga apabila ORTHO di-
aktifkan, maka arah vertikal dan horizontal tidak searah dengan
sumbu X-Y ikon UCS, melainkan searah dengan silang kursor.

3.4 Properti Objek Gambar


Properti suatu objek gambar terkadang perlu dibedakan antara
yang satu dengan yang lainnya untuk memenuhi kebutuhan. Di
dunia teknik, gambar dijadikan bahasa yang dapat mensinkronkan
antara pikiran perancang barang dengan pikiran pembuat barang.
Hal tersebut menyebabkan banyaknya simbol-simbol yang digu-
nakan.
Begitu pula corak atau motif garis yang digunakan sangat
beragam. Oleh karena itu, AutoCAD juga dilengkapi sarana untuk
men-setting properti objek gambar. Properti objek gambar yang
biasa di-setting adalah jenis garis, skala jenis garis, tempat objek
gambar berada, dan warna objek gambar.

47
Berikut ini cara men-setting properti objek gambar:

ƒ Men-setting Jenis Garis


Untuk mensetting jenis garis, instruksikan melalui commadline LT
, atau Anda klik pilihan Other… pada combo Linetype Control
yang ada di toolbar Properties, maka akan tampil kotak dialog
Linetype Manager. Selanjutnya, klik tombol yang ada di
dalamnya, maka akan tampil kotak dialog Load and Reload Line-
types seperti padaGambar 3.4.

Gambar 3.4 Memilih jenis garis

Anda dapat memilih corak garis pada daftar Linetype. Setelah


memilihnya, Anda klik tombol OK, maka akan kembali ke kotak
dialog Linetype Manager. Apabila Anda bermaksud menggunakan
langsung jenis garis tersebut, maka Anda klik tombol
kemudian klik tombol OK, sehingga Linetype tersebut aktif.
Setiap kali Anda membuat objek garis, maka corak garis yang ter-
bentuk adalah corak dari jenis garis yang aktif pada Linetype
Control. Anda dapat mengaktifkan jenis garis yang akan Anda
gunakan dengan cara mengklik pada Linetype Control tersebut.

48
ƒ Men-setting Skala Jenis Garis
Untuk men-setting skala jenis garis, instruksikan melalui commad-
line LTS , maka akan tampil statement Enter new linetype
scale factor <...>: yang menawarkan pada Anda untuk mengubah
nilai skala faktor. Dengan memasukkan suatu nilai skala faktor,
maka akan terjadi perubahan panjang atau pendeknya corak jenis
garis tersebut.

Gambar 3.5 Memilih skala jenis garis

Gambar tersebut menunjukkan bentuk jenis garis dengan skala


faktor berbeda. Apabila Anda mengubah nilai skala faktor, maka
yang terjadi perubahan hanyalah coraknya, sedangkan panjang
objek tetap.

ƒ Men-setting Warna Objek Gambar


Untuk setting warna objek gambar, instruksikan melalui commad-
line COL , maka akan tampil kotak dialog Select Color.

Gambar 3.6 Memilih warna

49
Dengan tab-tab yang ada di dalam kotak dialog tersebut, Anda
dapat menentukan warna untuk objek gambar yang akan dibentuk.

ƒ Men-setting Layer
Layer dapat diibaratkan suatu lembaran yang transparan. Jadi,
Anda menggambar pada lembaran-lembaran yang transparan,
yang mengelompokkan objek-objek tertentu, dengan maksud agar
mudah memisahkannya terhadap objek-objek yang lain. Anda
dapat memberi nama-nama lembaran tersebut sesuai dengan
nama objek gambar yang ada di dalamnya. Untuk men-setting
layer tersebut, instruksikan melalui commadline LA , atau klik
Layer Properties Manager pada toolbar Layers, maka akan
tampil kotak dialog seperti pada Gambar 3.7.

Gambar 3.7 Setting layer

ƒ Untuk membuat layer, Anda dapat mengklik New Layer


atau tekan tombol + , kemudian ketik namanya. Setelah
itu klik tombol .
ƒ Untuk menghapus layer, klik layer yang akan Anda hapus,
kemudian klik Delete Layer atau tekan tombol + .
Setelah itu klik tombol .

50
ƒ Untuk mengaktifkan layer, klik layer yang akan Anda aktifkan
Set Current atau tekan tombol + . kemudian klik
tombol .
Di dalam kotak dialog ini pula, Anda dapat men-setting jenis garis
dan warna objek gambar yang akan dibuat. Selain itu, Anda juga
dapat membekukan, mengunci, atau menyembunyikan suatu objek
gambar.
Apabila Anda bermaksud mengubah atau sekadar ingin mengetahui
properti suatu objek, klik objeknya, kemudian klik Properties
yang ada pada toolbar Standard. Selanjutnya, melalui sheet
Properties yang ditampilkan, Anda dapat mengubahnya.

51