Anda di halaman 1dari 7

Sentuhan-sentuhan Tarbiyah:

Sikap Para Pemuka Terhadap Da’wah

Tarbiyah: Sikap Para Pemuka Terhadap Da’wah Al-Ikhwan.net | 6 August 2008 | 3 Syaban 1429 H

Al-Ikhwan.net | 6 August 2008 | 3 Syaban 1429 H | Hits: 329 Al-Ikhwan.net

Ketika Allah SWT hendak menceritakan tantang kisah para nabi dan rasul-Nya dalam Al-Quran; pertama kali yang diceritakan adalah pertentangan yang dilakukan oleh para pemuka –pemimpin kaum dan kekufuran mereka- terhadap para nabi dan rasul; sebagai kisah pertama yang disebutkan tentang pertentangan dan pembangkangan mereka terhadap utusan Allah sebelum menceritakan tentang kaum mu’minin dan sikap mereka terhadap para nabi. Hal demikian banyak memberikan faedah dan manfaat kepada Rasulullah saw dan para du’at setelah, diantaranya :

1. Meneguhkan hati Rasulullah saw atas kebenaran dan sebagai nasehat dan pelajaran bagi orang-orang yang beriman, seperti dalam firman Allah:

وَ ٌ َ ِ ْ َ وَ َ ْ ا ِ ِ َه ِ كََ ء َ وَ كََ داَ ُ ِ ِ

ُ َ ُ َ ِ ُ ا ءِ َ ْ أَ ْ ِ َ ْ َ َ

ُ َ ُآَوَ ِ ِ ْ ُ ْ ِ ىَ ْآِذ

“Dan semua kisah dari Rasul-rasul Kami ceritakan kepadamu, ialah kisah-kisah yang dengannya Kami teguhkan hatimu; dan dalam surat ini telah datang kepadamu kebenaran serta pengajaran dan peringatan bagi orang-orang yang beriman.” (Hud:120)

2. Memberikan kelapangan dan keringanan kepada Rasulullah saw dan para sahabatnya serta

para du’at setelahnya bahwa sunnatullah dalam kehidupan adalah perseteruan antara yang hak dan yang bathil.

3. Memberikan penjelasan kepda Rasulullah saw dan para du’at bahwa pertentangan merupakan

hal yang lumrah terjadi, dan bukan pertentangan yang hanya terjadi satu hari atau satu malam saja, namun akan terus berjalan hingga bertahun-tahun dan bahkan berabad-abad dan hingga hari kiamat; karenanya membutuhkan keuletan, kesabaran dan ketabahan para aktivis walaupun pertentangan itu mencapai titik paling berat sekalipun.

4. Kesadaran bahwa sekalipun pertentangan datang dari kekuatan yang besar, kemuflase dan

jelas merupakan bentuk pembangakangan yang paling keras, namun tidak akan mampu menghancurkan kebenaran sekalipun sebesar bom atom, dan tidak akan menyurutkan kebenaran dan menghentikan perjalanan dakwah dari relnya selamanya.

5. Dakwah membutuhkan Kesabaran yang panjang sekalipun harus berhadapan

dengan pembangkangan yang keras dan jauhnya kemenangan :

َ نوَُ

َ ُ َ نَْ وَ َ مَْ َ ْ ُ ََآ ْ ُ َ ْ ِ ْ َ ْ َ َ وَ ِ ُ ا َ ِ مِْ َ ْ ا ُ وُأ َ َ َ َ َآ ْ ِ ْ َ ُ َ ْ ُ ْ َ َ ٌغ َ َ رٍ َ َ ْ ِ ً َ َ إِ ا ُ َ ْ َ ْ نَ ُ ِ َ ْ ا مُْ َ ْ ا إِ

“Maka bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari rasul-rasul telah bersabar dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka. Pada hari mereka melihat azab yang diancamkan kepada mereka (merasa) seolah-olah tidak tinggal (di dunia) melainkan sesaat pada siang hari. (inilah) suatu pelajaran yang cukup, maka tidak dibinasakan melainkan kaum yang fasik.” (Al-Ahqof :35)

Demikianlah Allah SWT menjelaskan kapada para du’at bahwa pertentangan dan perseteruan merupakan suatu keharusan dari kelompok orang-orang kafir dan pendukungnya yang banyak dengan bentuk yang bermacam-macam. Namun sekalipun demikian, para du’at harus tetap tetap berada dalam satu keyakinan. Dan jika kita kaji ayat-ayat Al-Qur’an, maka kita akan dapatkan ayat-ayat yang menceritakan tentang pertentangan para pemuka kaum terhadap para nabi :

- Seperti kisah nabi Nuh AS yang mana Allah SWt berfirman tentangnya :

“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya, (dia berkata) : “Sesungguhnya aku adalah pemberi peringatan yang nyata bagi kamu. Agar kemu tidak menyembah selain Allah. Sesungguhnya aku khawatir kamu akan ditimpa azab (pada) hari yang sangat menyedihkan. Maka berkatalah pemimpin-pemimpin yang kafir dari kaumnya : Kami tidak melihat kamu, maliankan (sebagai) seorang manusia (biasa) seperti kami, dan kami tidak

melihat orang-orang yang mengikuti kamu melainkan orang-orang yang hina dina di antara kami yang lekas percaya saja, dan kami tidak melihat kamu memiliki sesuatu kelebihan apapun atas kami, bahkan kami yakin kamu adalah orang-orang yang dusta. Berkata Nuh : “Hai kaumku, bagaimana fikiranmu, jika aku ada mempunyai bukti yang nyata dari Tuhanku, dan diberinya aku rahmat dari sisi-Nya, tetapi rahmat itu disamarkan bagimu. Apa kami akan paksakankah kamu menerimanya, padahal kamu tiada menyukainya?” (Hud:25-28)

- Begitupun kisah nabi Musa AS, Allah berfirman:

ِ َ نَ َآ

َ ْ َآ ْ ُ ْ َ َ ِ ا ُ َ َ َ ِ ِ َ َ وَ نَْ َ ْ ِ َ إِ َ ِ َ َ ِ َ ُ ْ ِهِ ْ َ ْ ِ َ ْ َ َ ُ

َ ِ ِ ْ ُ ْ ا ُ َ . َ ُ لَ َ وَ

إِ نُْ َ ْ ِ َ

ْ ِ ٍ َ َ ِ ْ ُ ُ ْ ِ ْ َ َ ْ ا إِ ِ ا َ َ لَ ُ أَ َ ْنَأ َ َ ٌ ِ َ َ ِ َ َ ْ ا بَ

َ ْ ُآ ْنِإ َ ِ تِْ َ ٍ َ َ ِ

ٌ ِ َ ٌ ِ َ َ اَ َه نِ

ر ْ ِ ٌل ُ رَ

َ ِ اَ ْ إِ ِ َ َ ِ َ ْ ِ ْر ََ ْ ُ رَ .

َ ْ ُآ ْنِإ لَ َ

َ ْ ِ

َ ِ دِ ا َ ِ . ٌ ِ ُ ٌن َ ْ ُ َ ِه اَذِ َ ُ َ َ َ ْ ََ .

َ ِ ِ ِ ءُ َ ْ َ َ ِه اَذِ َ ُ َ َ عََ َ وَ . ْ ِ َُ َ ْ ا لَ َ

إ نَْ َ ْ ِ مِْ َ . ُ ْ َ اَذ َ َ ْ ُ ِ ْرَأ ْ ِ ْ ُ َ ِ ْ ُ ْنَأ ُ ِ ُ نوَُ

“Kemudian Kami utus Musa sesudah Rasul-rasul itu dengan membawa ayat-ayat Kami kepada Fir’aun dan pemuka-pemuka kaumnya, lalu mereka mengingkari ayat-ayat itu. Maka perhatikanlah bagaimana akibat orang-orang yang membuat kerusakan. Dan Musa berkata:

“Hai Fir’aun, Sesungguhnya aku ini adalah seorang utusan dari Tuhan semesta alam, wajib atasku tidak mengatakan sesuatu terhadap Allah, kecuali yang hak. Sesungguhnya aku datang kepadamu dengan membawa bukti yang nyata dari Tuhanmu, Maka lepaskanlah Bani Israil (pergi) bersama aku”. Fir’aun menjawab: “Jika benar kamu membawa sesuatu bukti, Maka datangkanlah bukti itu jika (betul) kamu Termasuk orang-orang yang benar”. Maka Musa menjatuhkan tongkat-nya, lalu seketika itu juga tongkat itu menjadi ular yang sebenarnya. Dan ia mengeluarkan tangannya, Maka ketika itu juga tangan itu menjadi putih bercahaya (kelihatan) oleh orang-orang yang melihatnya. Pemuka-pemuka kaum Fir’aun berkata:

“Sesungguhnya Musa ini adalah ahli sihir yang pandai, yang bermaksud hendak mengeluarkan kamu dari negerimu”. (Fir’aun berkata): “Maka Apakah yang kamu anjurkan?” (Al-A’raf:103-

110)

- Kemudian kisah nabi Hud AS. Allah berfirman :

َ َ أَ ُ ُ ْ َ ٍ َ إِ ْ ِ ْ ُ َ َ َ ا اوُ ُ ْ ا مِْ َ َ لَ َ اًد ُه ْ ُه َ أَ دٍ َ َ إَِوَن ُ َ .

ٍ َه َ َ ِ كاََ َ َ إِ ِ ِ ْ َ ْ ِ اوُ َ َآ

َ ِ ا َُ َ ْ ا لَ َ

َ ِ ذِ َ ْ ا َ ِ

َ ُ َ َ إَِو . َ أََو رَ تِ َ َ رِ ْ ُ ُ َ َُ ِ َ َ ْ ا بَ

ر ْ ِ ٌل ُ رَ ِ َ وَ ٌ َه َ َ ِ

َ ْ َ ِمْ َ َ لَ َ ٌ ِ أَ ٌ ِ َ ْ ُ َ .

ءَ َ َ ُ ْ ُ َ َ َ ْذِإ اوُ ُآْذاَو ْ ُآَرِ ْ ُ ِ ْ ُ ْ ِ ٍ ُ رَ َ َ ْ ُ رَ ْ ِ ٌ ْآِذ ْ ُآَء َ ْنَأ ْ ُ ْ ِ َ وََ أ ً َ ْ َ ِ ْ َ ْ ا ِ ْ ُآداََ زَو حٍ ُ مِْ َ ِ ْ َ ْ ِ

ُ ْ ُ َ َ ِ ا ءَ َ َ اوُ ُآْذ َ نَ ُ ِ ْ .

َ ْ ُآ ْنِإ َ ُ ِ َ َ ِ َ ِ ْ َ َ ؤُ َ َ ُ ُ ْ َ نَ َآ َ رََ َ وَ ُ َ ْ وَ َ ا َ ُ ْ َ ِ َ َ ْ ِ أَ ا ُ َ

َ ِ دِ ا َ ِ . لَ َ

َ ءٍ َ ْ أَ ِ ِ َ ُ دِ َ ُ أَ ٌ َ َ وَ ٌ ْ ِر ْ ُ رَ ْ ِ ْ ُ ْ َ َ َ َ وَ ْ َ إِ اوُ ِ َ ْ َ نٍ َ ْ ُ ْ ِ َ ِ ُ ا لَ َ َ ْ ُآؤُ َ َوَ ْ ُ ْ أَ َه ُ ُ ْ

َ ِ ِ َ ْ ُ ْ ا َ ِ ْ ُ َ َ . ِ ْ ُ ا ُ َآ َ وَ َ ِ َ َ ِ ا ُ َآ

َ ِ ا َ ِ اَد َ ْ َ َ وَ ِ ٍ َ ْ َ ِ ُ َ َ

َ ِ اَو ُ َ ْ َ ْ ََ

َ

ِ

“Pemuka-pemuka yang kafir dari kaumnya berkata: “Sesungguhnya Kami benar benar memandang kamu dalam Keadaan kurang akal dan Sesungguhnya Kami menganggap kamu Termasuk orang orang yang berdusta.” Hud herkata “Hai kaumku, tidak ada padaku kekurangan akal sedikitpun, tetapi aku ini adalah utusan dari Tuhan semesta alam. Aku menyampaikan amanat-amanat Tuhanku kepadamu dan aku hanyalah pemberi nasehat yang terpercaya bagimu”. Apakah kamu (tidak percaya) dan heran bahwa datang kepadamu peringatan dari Tuhanmu yang dibawa oleh seorang laki-laki di antaramu untuk memberi peringatan kepadamu? dan ingatlah oleh kamu sekalian di waktu Allah menjadikan kamu

sebagai pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah lenyapnya kaum Nuh, dan Tuhan telah melebihkan kekuatan tubuh dan perawakanmu (daripada kaum Nuh itu). Maka ingatlah nikmat- nikmat Allah supaya kamu mendapat keberuntungan. mereka berkata: “Apakah kamu datang kepada Kami, agar Kami hanya menyembah Allah saja dan meninggalkan apa yang biasa disembah oleh bapak-bapak kami? Maka datangkanlah azab yang kamu ancamkan kepada Kami jika kamu Termasuk orang-orang yang benar.” Ia berkata: “Sungguh sudah pasti kamu akan ditimpa azab dan kemarahan dari Tuhanmu”. Apakah kamu sekalian hendak berbantah dengan aku tentang Nama-nama (berhala) yang kamu beserta nenek moyangmu menamakannya, Padahal Allah sekali-kali tidak menurunkan hujjah untuk itu? Maka tunggulah (azab itu), Sesungguhnya aku juga Termasuk orang yamg menunggu bersama kamu”. Maka Kami selamatkan Hud beserta orang-orang yang bersamanya dengan rahmat yang besar dari Kami, dan Kami tumpas orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami, dan Tiadalah mereka orang- orang yang beriman”. (Al-A’raf:66-72)

- Begitu pula dengan Kisah nabi Sholeh AS. Allah berfirman:

َ ِ ْ ُآَ َ ْ أَ َ ُه ُ ُ ْ َ ٍ َ إِ ْ ِ ْ ُ َ َ َ ا اوُ ُ ْ ا مِْ َ َ لَ َ ً ِ َ ْ ُه َ أَ دَ ُ َ َ إَِو ا ُ ُ ُ ُوُ ِ ْ َ ْ َ َ ِ ْ ُآَ َ ْ َ ْ اَو ضِْ

رَ ْ ا

ٌ ِ ُ ٌ ِ َ رَ نِ

إ ِ ْ َ إ.ِ ْ َ ُ ِ َ َ ا ُ َ ُ ْ َ ِ َ ِ َ َ إَِو َ ؤُ َ َ ُ ُ ْ َ َ َ ُ ْ َ ْنَأ َ َ ْ َ أَ اَ َه َ ْ َ ا ُ ْ َ َ ِ

َ ْ ُآ ِ ْ َ إِ َ

ٍ

ِ ُ . ْ َ ْ َ َ ً َ ْ رَ ُ ْ ِ ِ َ َوَ رَ ْ ِ ٍ َ َ َ َ

ُ ْ ُآ ْنِإ ْ ُ ْ أََرَأ مِ ْ َ َ لَ َ َ ْ َ ِ َ وُ ِ َ َ َ ُ ُ ْ َ َ ْنِإ ِ ا َ ِ ِ ُ ُ

ٍ ِ ْ َ . َ ُ ْ َ َ ءٍ ُ ِ َه َ َ َ وَ ِ ا ضِْ

رَأ ِ ْ ُآْ َ َهوُرَ َ ً َ َ ْ ُ َ ِ ا ُ َ َ ِ ِ َه مِْ َ َ وَ ٌ ِ َ ٌباَ َ ْ ُآ. ُ َ َ لَ َ َ َهوُ َ َ َ ا

َ ِ اَو ً ِ َ َ ْ َ َ ُ ْ أَ ءَ َ َ َ َ

بوٍُ

ْ َ ُ ْ َ ٌ ْ وَ َ ِ ذَ مٍ أَ َ َ َ َ ْ ُآِراَد ِ . رَ نِ

إ ٍ ِ ِ ْ َ يِْ ِ ْ ِ وَ ِ ٍ َ ْ َ ِ ُ َ َ ا ُ َ َ

ُ ِ َ ْ ا يِ

َ ْ ا َ ُه. ا ا ُ َ َ

َ ِ ا َ َ أََو

َ ِ ِ َ ْ ِهِر َ دِ ِ ا ُ َ ْ ََ ُ َ ْ . اً ْ ُ َ أَ ْ ُ رَ اوُ َ َآ دَ ُ َ نِ

إ َ أَ َ ِ اْ َ ْ َ ْ َ ْنَ َآ

دَ ُ َ ِ

“Dan kepada Tsamud (kami utus) saudara mereka shaleh. Shaleh berkata: “Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, karena itu mohonlah ampunan-Nya, kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku Amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya).” Kaum Tsamud berkata: “Hai shaleh, Sesungguhnya kamu sebelum ini adalah seorang di antara Kami yang Kami harapkan, Apakah kamu melarang Kami untuk menyembah apa yang disembah oleh bapak-bapak Kami ? dan Sesungguhnya Kami betul- betul dalam keraguan yang menggelisahkan terhadap agama yang kamu serukan kepada kami.” Shaleh berkata: “Hai kaumku, bagaimana pikiranmu jika aku mempunyai bukti yang nyata dari Tuhanku dan diberi-Nya aku rahmat (kenabian) dari-Nya, Maka siapakah yang akan menolong aku dari (azab) Allah jika aku mendurhakai-Nya. sebab itu kamu tidak menambah apapun kepadaku selain daripada kerugian. Hai kaumku, Inilah unta betina dari Allah, sebagai mukjizat (yang menunjukkan kebenaran) untukmu, sebab itu biarkanlah Dia Makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya dengan gangguan apapun yang akan menyebabkan kamu ditimpa azab yang dekat.” Mereka membunuh unta itu, Maka berkata Shaleh: “Bersukarialah kamu sekalian di rumahmu selama tiga hari, itu adalah janji yang tidak dapat didustakan.” Maka tatkala datang azab Kami, Kami selamatkan Shaleh beserta orang-orang yang beriman bersama Dia dengan rahmat dari Kami dan dari kehinaan di hari itu. Sesungguhnya Tuhanmu Dia-lah yang Maha kuat lagi Maha Perkasa. Dan satu suara keras yang mengguntur menimpa orang-orang yang zalim itu, lalu mereka mati bergelimpangan di rumahnya, Seolah-olah mereka belum pernah berdiam di tempat itu. Ingatlah, Sesungguhnya kaum Tsamud mengingkari Tuhan mereka. Ingatlah, kebinasaanlah bagi kaum Tsamud”. (Hud:61-68)

- Sebagaimana juga Kisah Nabi Luth AS. Allah berfirman :

َ ِ َ َ ْ ا َ ِ ٍ َ أَ ْ ِ َ ِ ْ ُ َ َ َ َ َ َ ِ َ ْ ا نَ ُ ْ َ أَ ِ ِ ْ َ ِ لَ َ ْذِإ ً ُ و.َ

نَ ُ ِ ْ ُ . نوَُ َ َ َ ٌس َ أُ ْ ُ إِ ْ ُ ِ َ ْ َ ْ ِ ْ ُه ُ ِ ْ أَ ا ُ َ ْنَأ إِ ِ ِ ْ َ باََ َ نَ َآ َ و.َ

ٌمْ َ ْ ُ ْ أَ ْ َ ءِ َ ا نوُِ

د ْ ِ ةًَ ْ َ لَ َ ا نَ ُ ْ َ َ ْ ُ إِ

َ ِ ْ َ َآ ُ َ أََ ْ ا إِ ُ َ ْهَأَو ُ َ ْ َ ْ ََ

َ ِ ِ َ ْ ا. ِ َ نَ َآ

َ ْ َآ ْ ُ ْ َ اً َ َ ْ ِ ْ َ َ َ ْ َ ْ أََوَ ِ ِ ْ ُ ْ ا ُ َ

Dan (kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (ingatlah) tatkala Dia berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?” Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas. Jawab kaumnya tidak lain hanya mengatakan: “Usirlah mereka (Luth dan pengikut-pengikutnya) dari kotamu ini; Sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang berpura-pura mensucikan diri.” Kemudian Kami selamatkan Dia dan pengikut-pengikutnya kecuali isterinya; Dia Termasuk orang-orang yang tertinggal (dibinasakan). Dan Kami turunkan kepada mereka hujan (batu); Maka perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berdosa itu”. (Al-A’raf:80-84)

- Serta Kisah Nabi Syu’aib :

َ ْ ُ ْ ءَ َ ْ َ ُ ُ ْ َ ٍ َ إِ ْ ِ ْ ُ َ َ َ ا اوُ ُ ْ ا مِْ َ َ لَ َ ً ْ َ ُ ْ ُه َ أَ َ َ ْ َ َ إَِوْ ا ا ُ ْوَ َ ْ ُ رَ ْ ِ ٌ َ ا ُ َ ْ َ َ وَ ناََ ِ ْ اَو َ ْ َ

َ ِ ِ ْ ُ ْ ُ ْ ُآ ْنِإ ْ ُ َ ٌ ْ َ ْ ُ ِ ذَ َ ِ َ ْ إِ َ ْ َ ضِْ

رَ ْ ا ِ اوُ ِ ْ ُ َ وَ ْ ُهَء َ ْ أَ سَ ا. نوَ

ُ َ وَ نوَُ

ِ ُ ٍطاَ ِ ُ ِ اوُ ُ ْ َ َ وَ

ِ َ َ َ ْ َ ِ ا

ِ ِ َ ْ َ

َ ِ ِ ْ ُ ْ ا ُ َ ِ َ نَ َآ

َ ْ َآ اوُ ُ ْ اَو ْ ُآَ َ َ ً ِ َ ْ ُ ْ ُآ ْذِإ اوُ ُآْذاَو ً َ ِ َ َ ُ ْ َ وَ ِ . ْ ُ ْ ِ ٌ َ ِ َ نَ َآ ْنِإَو

ُ ا َ ُ ْ َ َ اوُ ِ ْ َ ا ُ ِ ْ ُ ْ َ ٌ َ ِ َ وَ ِ ِ

ُ ْ ِ ْرُأ يِ ِ ا ُ َ َ

َ ِ ِآ َ ْ ا ُ ْ َ َ ُهَو َ َ ْ َ .

ِ ِ ْ َ ْ ِ اوُ َ ْ َ ْ ا

َ ِ ا َُ َ ْ ا لَ َ

ُآ ْ َ وََ أ لَ َ َ ِ ِ ِ نُ

د ُ َ َ ْوَأ َ ِ َ ْ َ ْ ِ َ َ َ ا ُ َ َ

َ

ِ اَو

ُ ْ َ ُ َ

َ َ ِ ْ ُ َ

َ ِهِر َآ . َ ْ َ َ ْ ا ِ َ ِ َ ْ ُ ْنِإ ً ِ َآ ِ ا َ َ

َ رَ ُ ا ءَ َ َ ْنَأ إِ َ ِ دَ ُ َ ْنَأ َ َ نُ ُ َ َ وَ َ ْ ِ ُ ا َ َ ْذِإ َ ْ َ ْ ُ ِ ِ ْ َ ْ ا َ رَ َ ْ آَ َ ِ ا َ َ ً ْ ِ ءٍْ َ ُآ َ رَ َ ِ وَ

َ َ ْ َ

َ ِ ِ َ ْ ا ُ ْ َ

َ ْ أََو َ ْ ِ َ ِ ْ َ َ ْ َ وَ . نوَُ

ِ َ َ اًذِإ ْ ُ إِ ً ْ َ ُ ْ ُ ْ َ ا ِ ِ َ ِ ِ ْ َ ْ ِ اوُ َ َآ َ ِ ا َُ َ ْ ا لَ َ و.َ

ُ ُ ْ َ َ ََ

َ ِ ِ َ ْ ِهِراَد ِ ا ُ َ ْ ََ ُ َ ْ ا. َآ

َ ِ ا

َ ِ ِ َ ْ ا ُ ُه ا ُ َآ ً ْ َ ُ ا ُ َآ

َ ِ ا َ ِ اْ َ ْ َ ْ َ ْنَ َآ ً ْ َ ُ ا ُ . ْ ُ ْ َ َ َ َ

َ ِ ِ َآ مٍْ َ َ َ َ َ

َ ْ َ َ ْ ُ َ

ُ ْ َ َ وَ رَ تِ َ َ رِ ْ ُ ُ ْ َ ْ أَ ْ َ َ مِْ َ َ لَ َ وَ

“Dan (kami telah mengutus) kepada penduduk Mad-yan saudara mereka, Syu’aib. ia berkata:

“Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang kepadamu bukti yang nyata dari Tuhanmu. Maka sempurnakanlah takaran dan timbangan dan janganlah kamu kurangkan bagi manusia barang-barang takaran dan timbangannya, dan janganlah kamu membuat kerusakan di muka bumi sesudah Tuhan memperbaikinya. yang demikian itu lebih baik bagimu jika betul-betul kamu orang-orang yang beriman”. Dan janganlah kamu duduk di tiap-tiap jalan dengan menakut-nakuti dan menghalang-halangi orang yang beriman dari jalan Allah, dan menginginkan agar jalan Allah itu menjadi bengkok. dan ingatlah di waktu dahulunya kamu berjumlah sedikit, lalu Allah memperbanyak jumlah kamu. dan perhatikanlah bagaimana kesudahan orang-orang yang berbuat kerusakan. Jika ada segolongan daripada kamu beriman kepada apa yang aku diutus untuk menyampaikannya dan ada (pula) segolongan yang tidak beriman, Maka bersabarlah, hingga Allah menetapkan hukumnya di antara kita; dan Dia adalah hakim yang sebaik-baiknya. Pemuka-pemuka dan kaum Syu’aib yang menyombongkan dan berkata: “Sesungguhnya Kami akan mengusir kamu Hai Syu’aib dan orang-orang yang beriman bersamamu dari kota Kami, atau kamu kembali kepada agama kami”. berkata Syu’aib: “Dan Apakah (kamu akan mengusir kami), Kendatipun Kami tidak menyukainya?” Sungguh Kami mengada-adakan kebohongan

yang benar terhadap Allah, jika Kami kembali kepada agamamu, sesudah Allah melepaskan Kami dari padanya. dan tidaklah patut Kami kembali kepadanya, kecuali jika Allah, Tuhan Kami menghendaki(nya). pengetahuan Tuhan Kami meliputi segala sesuatu. kepada Allah sajalah Kami bertawakkal. Ya Tuhan Kami, berilah keputusan antara Kami dan kaum Kami dengan hak (adil) dan Engkaulah pemberi keputusan yang sebaik-baiknya. Pemuka-pemuka kaum Syu’aib yang kafir berkata (kepada sesamanya): “Sesungguhnya jika kamu mengikuti Syu’aib, tentu kamu jika berbuat demikian (menjadi) orang-orang yang merugi”. Kemudian mereka ditimpa gempa, Maka jadilah mereka mayat-mayat yang bergelimpangan di dalam rumah-rumah mereka, (yaitu) orang-orang yang mendustakan Syu’aib seolah-olah mereka belum pernah berdiam di kota itu; orang-orang yang mendustakan Syu’aib mereka Itulah orang- orang yang merugi. Maka Syu’aib meninggalkan mereka seraya berkata: “Hai kaumku, Sesungguhnya aku telah menyampaikan kepadamu amanat-amanat Tuhanku dan aku telah memberi nasehat kepadamu. Maka bagaimana aku akan bersedih hati terhadap orang-orang yang kafir?” (Al-a’raf:85-93)

serta kisah-kisah para nabi dan rasul lainnya.

Dan pembangkangan ini terus berlangsung, sejak awal diutusnya para rasul hingga nabi terakhir, seperti yang disebutkan dalam firman Allah :

َ ْ أََو حٍ ُ مُْ َ ْ ُ َ ْ َ ْ َ َآُد ُ َ وَ س

ا بُ . ٍط ُ ناَُ ْ إَِو نُْ َ ْ ِ وَ ٌد َ وَ . َ َ َ ُ ا بَ َآ ُآ

ٍ ُ مُْ َ وَ ِ َ ْ َْ ا بُ َ ْ أََو

ِ ِ وَ

“Sebelum mereka telah mendustakan (pula) kaum Nuh dan penduduk Rass dan Tsamud, dan kaum Aad, kaum Fir’aun dan kaum Luth, dan penduduk Aikah serta kaum Tubba’ semuanya telah mendustakan Rasul- Rasul Maka sudah semestinyalah mereka mendapat hukuman yang sudah diancamkan”. (Qaaf:12-14)

Demikianlah, Allah menjelaskan dalam kitabnya sikap para pemimpin kaum dari risalah para nabi dan Rasul, dan perlawanan dan pembangkangan serta pertentangan keras ini terhadap kebenaran dapat menjelaskan kepada Rasulullah saw danpara du’at setelahnya atas jalan dan petunjuknya. Bahwa semua itu merupakan sunnatullah -suatu keniscayaan- yang menuntut para du’at memiliki keteguhan, keuletan untuk tegar dan sabar dalam berdakwah serta tabah dalam usaha mengembalikan manusia (umat) ke jalan yang benar.

Demikianlah setelah Allah menjelaskan keringanan dan pengajaran kepada nabi-Nya dengan memberikan peringatan kepada para du’at akan sikap nabi terhadap pertentangan yang dilakukan oleh suku kafir Quraisy, pembangkangan dan siksaan mereka terhadapnya yang disebutkan dalam banyak ayat-ayat Allah dan tuduhan mereka kepada beliau sebagai penyihir dan orang gila, namun disisi lain disebutkan juga keteguhannya beserta para sahabatnya dalam menghadapi pertentangan dan permusuhan, sehingga mengajarkan kepada para du’at hakikat peristiwa yang terjadi pada masa lalu hingga waktu yang akan datang yang kemudian menjadi bahan introspeksi dalam menjalankan amanah dakwah untuk selalu sabar dan tabah jika berhadapan dengan berbagai rintangan dan pertentangan.

Memberikan kesadaran kepada para du’at; bahwa sekalipun pembangakangan telah mencapai puncaknya, namun selamanya tidak akan melunakkan dan melemahkkan keteguhan para du’at, dan bahkan tidak akan mampu membuat iman yang terpatri dalam hati mereka menjadi lebur dan luntur, karena mereka begitu yakin akan ta’yid (dukungan) dan kemenangan Allah, dan disamping itu mereka juga memahmi akan hikmah tertundanya suatu kemenangan, dengan berharap mendapatkan apa yang ada disisi Allah berupa ganjaran dan syahadah di jalan-Nya.