Anda di halaman 1dari 10

Annisaa Solihah : Resti

Hani Nur Apriyanti : Suci


Novianti : Bu Atikah
Citra Melia Dewi : Rena
Ahmad Jainal : Tio
Rijal Fadilla : Dena
Destrian : Pak Martin
Maulud Zakaria : Bento
Gunandi Nanan : Hendra
Ivolala : Hendri

Lika-liku Hidup
Adegan 1
Ada dua orang anak muda yang sangat berbeda kehidupannya . Mereka adalah Resti dan Suci ,
mereka berdua mempunyai karakter dan kehidupan yang berbeda. Resti adalah seorang anak dari
keluarga yang sederhana tetapi ia sangat sombong dan ia tidak pernah mau bersyukur dengan hidupnya,
dia hanya bisa menyalahkan sang ibu saja maklum sejak sang ayah meninggal dunia sang ibu menjadi
tulang punggung keluarga. Sang ibu sangat menyayangi sang anak tunggalnya itu sehingga ia rela
melakukan apa saja demi anak tercintanya bahagia. Sementara itu Suci adalah seorang anak dari
keluarga yang kaya raya, tidak hanya secara materi tetapi ia memiliki karakter yang baik hati dan ia
tinggal bersama ayah dan kakak laki-lakinya, ibunya sudah meninggal dunia.

Di rumah Resti…
Resti : “Mamaaaaaaaaaaaaaaaaaah”…
Bu Atikah :”Ia ada apa nak ?”
Resti :”Ibu aku mau makan lapar, cepat sediakan makanan buat Resti”
Bu Atikah :”tapii nak, ibu lagi beres-beres dulu”
Resti :”ahhhhhhh gak ada tapi-tapian . cepatttttttttt”
Bu Atikah :”iyaa nak tunggu”
(sang ibu pun menuruti permintaan sang anak lalu membawakan makanan)
Praaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak.. (piring dijatuhkan resti)
Resti :”makanan apaan ini mah ?, aku gak mau”
Bu Atikah : “loh katanya kamu mau makan nak”
Resti : “udah abis selera makannya dengan makanan kayak begini”
Bu Atikah :”ini makanan nak kamu gak boleh membuangnya”
Resti :”mamah, aku gak mau makanan seperti ini aku tidak mau. Aku pengen makanan yang mahal,
apaan makanan kayak gini muraaaaaaaaaaahaan”
Bu Atikah :”tapi nak ibu tidak punya uang untuk beli makanan yang kamu minta”
Resti :”ahh pokoknya aku tidak mau tau”
Bu Atikah :”nak, kita ini orang miskin”
Resti :”ahh selalu itu dan itu yang aku dengar. Bu aku bosan jadi orang miskin, kenapa sih tuhan tidak
adil”
Bu Atikah :”kamu jangan bicara begitu nak ingat kata D’Masiv (Jangan Menyerah)”
Resti : “mau kata ungu, mau kata Five minute mau kata D’Masiv sekalipun pokoknya aku tidak peduli.
Emang Gue Fikirin. Bagi duit bu .?
(Resti langsung merebut semua uang yang ada di dompet ibu)
Bu Atikah :”nak kamu jangan ambil semua uangnya itu uang modal ibu”
Resti : “Bodo amaat. Aku mau pergi ke kampus byeee.”. (Karma)

Di rumah Suci..
Suci :”papah..” (memanggilnya yang sedang asyik membaca Koran)
Pak Martin :”kenapa sayang ?“
Suci :” tidak cuman aku mau pamit pergi ke kampus”
Pak Martin :”oohh tidak bisa”
Suci :”ehh..ehh kok gitu sihh ?”
Pak Martin : “papah cuman mau kasih kamu hadiaaah dulu aja”
Suci :”oyaaaah.. apa itu pah”
(tiba-tiba ringtone hp berbunyi Angkat Dong)
Pak Martin :”tunggu papah angkat telpon dlu.. hallo … yes it’s ok no problem You can contact me again.
ok i wait”
Suci :”siapa pah ?”
Pak Martin :”biasalah sayang klaen bisnis papah di Los Angeles. Tadi sampai dimana sayang ?”
Suci :”sampai mau kasih hadiah”
Pak Martin :”oiyah benar. Nie papah punya hadiah buat kamu anak papah tercinta. SURPRISE”
Suci :”assssssssiiiiiiiiiik, hadiahnya bagus sekali pah..”
Pak Martin :”ia dong sayang apa sih yang enggak buat anak papah tercinta ini. Lautan akan papah
sebrangi . samudra hindia pun akan papah hadapi demi kamu..”
Suci :”ihh papah bisa aja deh aku jadi terharu.. Suer. Emang papah beli dimana hadiah ini”
Pak Martin :”ketika papah di Australia ketemu klien terus papah mampir dulu ke toko yang ternama
disana buat beli hadiah ini”
Suci :”ohh gitu ya makasih ya pah Suci senang sekali hadiahnya”
Pak Martin :”syukur deh kalau gitu”
Suci :”pahh aku pergi dulu ya bye”
Pak Martin :”baik-baik sayang”

Adegan 2
Suci dan Resti belajar di kampus yang sama mereka berdua selalu menjadi sorotan teman-teman
kampusnya, Resti yang selalu berpura-pura mengaku pada teman-temannya bahwa dia adalah anak
orang kaya dan sok banget. Sedangkan Suci yang sebenarnya adalah anak orang kaya dia bersikap baik
hati dan tidak sombong. Ia bersikap seperti layaknya orang sederhana. Karena ketidakjujuran Resti yang
mengaku dirinya orang kaya maka ia dimanfaatkan oleh teman-temannya yaitu Rena, Tio, Dena. Mereka
tidak tau kehidupan Resti yang sebenarnya..

Di taman belakang sekolah


Rena :”bro kayaknya kita harus cari personel baru di genk kita”
Dena :”ia benar itu Rena kita harus cari personel yang baru”
Tio :”ok gue setuju tapi harus ada syaratnya”
Rena :”soo pasti 1. harus tajir”
Dena :”2. Harus Begoo bisa kita kadalin”
Tio :”3 harus bisa bayarin kita makan”
Rena :”siip..sip.. pokoknya 3 kriteria itu harus ada pada calon kandidat personel baru kita”
Dena :”yuuk ahh cawww teman kita BERAKSI”..
(Suci datang)
Suci :”permisi”
Rena :”Eits, you came here”
Suci :”sayaa”
Tio :”iya cepat”
Suci :”maaf ada apa ya ?”
Dena :”kamu kenal siapa kita?”
Suci :”gak tau siapa ya?”
Tio :”kurang ajar dia tidak kenal sama kita”
Rena :”kita adalah genk yang paling disegani di kampus”
Suci :”oyah terus apa hubungannya sama saya”
Rena :”wah kurang ajar ini anak kayaknya ini orang tidak pantas masuk genk kita”
Tio :”betul-betul-betul”
Dena :”Pergi kau,”
Suci :”iiiiiiiiiiiiih GJ tadi nyuruh datang tapi sekarang nyuruh pergi, SUPER ANEH SANGAT”
Tio :”waw kalau orang kaya gitu masuk genk kita bisa hancur deh reputasi genk kita yang sangat
membanggakan ini”
(Resti datang)
Dena :”tuh ada cewek datang, kayaknya dia bisa dikibulin”
Rena :”iya bener . woooooooooooy”
Resti :”what ? manggil siapa lo ?”
Tio : “ ya elu lah masa domba”
Resti :”ouh gue ya ngomong dong lo”
Dena :”iyey, please come here”
Resti :”it’s ok no problem. Ada apa ?”
Rena :”jadi gini ya.. kita butuh personel baru”
Resti :”what personel apaaaaan ?”
Rena :”personel genk kita, kita itu genk yang paling eksis”
Resti :”hah paling eksis kok gue kagak tau yaaa”
Tio :”karena lu cupu , yang ikut genk ini harus tajir keren kayak gue”
Resti :”oohhh cuman itu doang”
Dena : “emang lo tajir”

Resti :”eits.. eits rupanya kalian belum tau siapa gue ya. Gue Resti anak konglomerat, apapu yang gue
mau pasti terwujud. Saking kayaknya kalau pagi di Jerman, siang di Prancis, sore di Belanda,
malam di Hongkong, subuh di Jepang . pokoknya gue selalu pergi ke luar kota . nih liat baju yang
gue pakek aja langsung dari Australia ‘Limitid Edition loh’”
Rena :”wess keren euy. Ya sudah congratulations, kamu di terima menjadi anggota genk kita”
Tio :”ia bener tapi sering-sering teraktir kita yaa..oke-oke”
Resti :”oke no problem, mau apa aja boleh gue yang teraktir” (Gila-gilaan)

Adegan 3
Bu Atikah yang sedang duduk termangu didepan taman karena ia sedih uang modalnya di ambil
oleh anak kesayangannya itu lalu datang laki-laki yang mengganggu Bu Atikah.

Di taman
(Naluri Lelaki)
Bu Atikah :”iih apa sih ini ?”
Bento:”cantik jangan judes”
Bu Atikah :”(yang penting happy)”
Bento :”yeuh ibu-ibu cantik-cantik kok judes gak asik ahh”
Bu Atikah :”ya sudah aku mau pergi”
Bento :”TIDAAAAAAAK”
(Bento menghalangi kemana Bu Atikah akan pergi)
Bu Atikah :”Lepaaaaas”
Pak Martin :”wooooooi lepas wanita cantik yang sedang kamu sakiti ini”
Bento :”siapa kamu ?”
Pak Martin :”jangan banyak tanya ayo lepas (Bu Atikah pun dilepas tangannya) anda di apakan sama ini”
Bu Atikah :”saya gak salah apa-apa tapi dia ganggu saya”
(Emang dasar)
Bento :”iya-iya sory-sory gue salah”
Pak Martin :”awas ya kalau lu berani macam-macam sama wanita ini gue mutilasi loe”
Bento :”ihhhhhh takut kabur ahhh(betapa)”
(Bento pun kabuuurr AKU PADAMU)
Pak Martin :”anda tidak apa-apa kan cantik”
Bu Atikah :”tidak kok.. makasih yah pak udah mau bantu saya kalau tidak ada bapak entah apa yang
terjadi terhadap saya ini.”
Pak Martin :”okey.. kalau boleh tau siapakah gerangan namamu”
Bu Atikah :”Atikahhh…”
Pak Martin :”saya Martin. Bolehkah saya menemani anda kemanapun engkau pergi . (yayaya)
Bu Atikah :”yaya saya setuju”

Adegan 4
Disebuah tempat tongkrongan anak muda yang sedang bersenang-senang dan muncul 2 orang
laki-laki yang bisa dibilang 2 orang anak muda bernama Hendra dan Hendri itu diganggu oleh 4 anak
muda yang mempunyai personel baru itu yaitu Rena, Dena, Tio dan satu personel barunya itu yaitu
Resti .
Di Tempat tongkrongan
(Jika Kami bersama)
Rena : “orang kayak kalian itu tidak pantes disini”
Hendri :”loh emang apa urusan kalian menghalangi kami disini?”
Tio :”wes rupanya mereka belum tau siapa kita ya.?”
Hendra :”sok penting amat emang kalian yang punya tempat ini, mau kita disini disana atau di ujung
dunia sekalipun kalian gak berhak ngelarang-larang kita”
Dena :”Asal kalian tau ya kacrut tempat ini adalah wilayah kekuasaan kita, gak ada yang berhak
seorangpun ngerebut tempat ini walau Obama sekalipun . ngerti kalian ?”
Resti :”udahhlah orang kayak mereka gak akan mengerti lebih baik kita keroyoki saja 2 laki-laki ini”
(tiba-tiba Suci datang dan menolong Hendra dan Hendri)
Suci :”wooooooooy apa-apaan ini hah”
Resti :”ahh, udah deh loe gak usah ikut campur urusan kita.”
Suci :”oh bagus-bagus menurut kalian saya gak usah ikut campur. SALAH BESAR”
Resti :”ahh udahlah lu jangan jadi pahlawan kesiangan deh”
Suci :”saya bukannya mau jadi pahlawan kesiangan tapi mereka berdua teman saya, gak ada seorangpun
yang boleh mengganggu mereka”
Resti :”terus kalau mereka temen lo ngefeck gitu buat hidup gue. Ya kagaklah mau mereka temen loe
ataupun kacung loe sekalipun gue gak peduli”
Suci :”kalian gak boleh melakukan apapun sekehendak kalian? Emang kalian siapa, penguasa negeri ini.
Bukan kan , kalian itu cuman anak-anak nakal yang salah pergaulan (Pusing)”
Resti :”waw, kurang ajar sekali loe beraninya bilang kita nakal. Awas ya gue bakalan bikin idup lo nyesel
hingga lo berlutut du kaki gue yang indah ini
Suci :”okey . tunggu apa lagi cepat kalian pergi dari sini”
Resti :”gak, pokoknya kita gak akan pergi”
(tiba-tiba suara sirine polisi datang)
Suci :”ok.. kalau kalian gak pergi juga saya akan panggil polisi buat datang kesini nangkap kalian”
Resti :”gue gak takut”
Rena :”Resti ayo pergi ada polisi”
Dena :”ia res ayo pergi gue gak mau ketangkap”
Tio :’kalau lo gak mau pergi res biar kita bertiga aja yang pergi”
(mereka bertiga pun pergi dan Resti menyusulnya)
Resti :”wooy tunggu gue ikut”
Suci :”hahahaha mereka cemen banget sih sama suara sirine polisi dari laptop aja takut katanya jagoan”
Hendra :”iya bener suci, mereka cemen banget”
Hendri :”hehe.. makasih ya Suci kamu emang pemberani”
Suci :”ya tak apalah sudah biasa lagian kalian ini gimana sih masa takut sama mereka”
Hendra :”kita bukannya takut tapi kita mengalah saja”
Hendri :”Ia benar buat apa ngeladenin orang kayak mereka kan gak ada untungnya juga kan”
Suci :”Ia benar masih banyak hal yang perlu kita kerjakan dibandingin ngurus orang kayak mereka”

Adegan 5
Resti pulang ke rumahnya dengan penuh rasa kesal karena kejadian yang tadi dialami, tetapi
ketika pulang kerumah ia menjadi sangat marah karena melihat sang ibu sedang bersama laki-laki lain.
Bu Atikah :”maaf pak merepotkan”
Pak Martin :”ya sudah tidak apa-apa lagian saya senang kok bisa kenal dengan anda, saya pamit permisi
pulang dulu ya” (Cinta jangan kau pergi)
(tiba-tiba Resti datang dan langsung marah-marah)
Resti :”mamaaaaah. Apa-apaan ini, siapa laki-laki ini ?”
Bu Atikah :”kamu sudah pulang nak”
Resti :” alaaaah.. sudah jangan basa-basi tinggal jawab aja apa susahnya sih”
Pak Martin :”ini anaknya ya, jangan bertengkar saya temannya mamah kamu”
Resti :”temaan kok kayak gitu , ouh aku tau ini cowok baru mamah ya”
Bu Atikah :”Resti jaga mulut kamu”
Resti :”apa mamah bilang jaga mulut , mamah yang harusnya jaga sikap mamah. Dasar cewek murahan”
(praaaaaak Resti di tampar sang ibu tanpa sengaja karena ia kesal)
Resti :”mamaaah berani ya nampar aku.. Jahaaaaaat”
Bu Atikah :”maaf nak mamah gak sengaja.. Resti”
(Resti bergegas pergi kekamar mengambil baju-bajunya. Ia memutuskan pergi dari rumah)
Pak Martin :”rupanya anak anda salah paham, biar saya bicara sama anak anda”
Bu Atikah :”gpp kok biar saya ngomong sendiri sama anak saya, mungkin lebih baik anda pergi dulu saja.
Saya betul-betul minta maaf mungkin anak saya khilaf”
Pak Martin :”ya sudah saya pergi ya”
(setelah Pak Martin pergi Resti muncul dengan membawa tas ia mau pergi dari rumah)
Bu Atikah :”kamu mau kemana nak?”
Resti :”bukan urusan mamah, aku mau pergi dari sini aku muak liat muka mamah”
Bu Atikah :”nak, jangan pergi mamah minta maaf gak sengaja”
Resti :”ahh udahlah gak usah halang-halangi aku, aku benci mamah”
(Resti pun pergi dari rumah, Bu Atikah tidak berhasil menghalangi Resti)

Adegan 6
Resti hanya duduk termangu saja, ia tak tau kemana dia akan pergi. Tiba-tiba ada laki-laki yang
mengganggunya..
Rino :”waw, ada cewek ganggu ahh (menghampiri Resti BENTO) haii cewek minta no HP dong”
Resti :”siapa lagi . PERGIII”
Rino :”minta no HP dulu baru pergi”
(GUBRAAK)..
Bento:”ayoo cepat mana?”
Resti :”gak”
Suci :”woii apa-apaan ini?”
Hendra :”berani lo ganggu wanita ini gue cincang lo”
Hendri :”iya benar langsung ku masukkan ke dalam kulkas”
Hendra :”terus gue soup deh”
Hendri :”ini mau bunuh orang atau mau masuuk”
Suci :”eh, jangan ngomongin makanan.. LAPAR tau”
Hendra :”oiya benar, ehh kamu jangan berani ganggu dia”
Bento :”terserah”
Hendri :”pergi…”
(suara sirine polisi lagi)..
Suci :”kalau kamu gak pergi saya akan panggil polisi ka nada suara’nya berarti polisi datang”
Bento :”yaya gue pergi tapi awas ya kalian akan ku balas”
Resti : “kalian fikir dengan kalian bersikap baik sama gue, gue akan bersikap baik juga . KAGAK”
Hendra :”ih ditolongin bukannya ngucapin terima kasih malah sini”
Hendri :”gak tau diri lo”
Suci :”lagian niat kita tulus kok gak mengharapkan apa-apa”
Resti :”alaah bulsyit, gue juga tau hati kalian itu BUSUK”
Suci :”terserahlah kamu mau ngomong apa-apa”
(Rena, Dena dan Tio datang)
Rena :”ada apa ini kamu diganggu mereka bos”
Dena :”kalau ia kita hajar”
Resti :”ahh , udah kita pergi saja . Ayo”
Hendra :”huh dasar gak tau terima kasih”
Hendri :”ia benar seharusnya kita tadi gak usah tolong mereka saja”
Suci :”ehh , gak boleh gitu kejahatan gak boleh dibalas dengan kejahatan biarlah allah saja yang balas”
(mereka bertiga pergi dari taman)

Adegan 7
Resti bersama teman-temannya sedang bercengkrama ria di tempat biasa mereka tongkrongi
lalu muncul Bu Atikah, tetapi saat itu Resti sangat marah kepada sang ibu akibat kejadian itu bahkan ia
tega tidak mengakui ibunya itu di depan teman-teman Resti.
Rena :”lo di apain sama genk cupu itu”
Resti :”what ?di apain ? mana mungkin gue di apain sama mereka. Yang ada mereka yang di apakan
sama gue”
Tio :”iya bener loe”
Dena :”gue kira lo jadi santapan hangat mereka”
Resti :”ya Kagak mungkinlah kiamat kali yang ada”
(Tiba-tiba Bu Atikah datang dan menghampiri anaknya)
Bu Atikah :”anakku”
Rena :”siapa dia? Ada yang kenal”
Bu Atikah :”Resti anakku”
Tio :”waw, Resti nie ibu miskin ini ibu loe”
Dena :”ngaku’nya anak konglomerat”
Resti :”ihh, kalian stupid banget yahh.. mana mungkin gue punya ibu kayak wanita tua ini, ehh bu jangan
ngayal ya mana mungkin gue punya ibu jelek, miskin kayak loe. Udahlah lebih baik kita pergi saja
gak usah ladenin dia”
Bu Atikah :”Resti tunggu, maafkan ibu nak ! ibu betul-betul minta maaf”
(Resti tak mau dengar lalu ia mendorong ibunya hingga jatuh, tiba-tiba Suci datang)
Suci :”Apa-apaan ini, kalian tidak boleh menyakitinya”
Resti :”Si tukang ikut campur ini rupanya telah membela wanita tua ini.. oiyah gue tau wanita ini ibunya
Suci”
Suci :”Resti kamu itu kurang ajar sekali yaa”
Resti :”Sooooooooooooo !”
Bu Atikah :”Sudah-sudah jangan bertengkar ini memang salah ibu”
Suci :”tidak ini bukan salah ibu jelas-jelas orang ini yang salah”
Resti :”Oyaaaaah teman-teman ayo kita pergi buat apa kita bergaul dengan orang macam mereka ini”
Bu Atikah :”Resti ..” (memegang tangan Resti tapi Resti segera melepaskannya)
Suci :”ya udahlah bu biarkan saja, ibu tidak apa-apakan ?”
Bu Atikah :”tidaak ibu tidaak apa-apa. Makasih ya nak kamu anak yang baik.”
Suci :”ia sama-sama. Emang ibu ada urusan apa sama mereka”
Bu Atikah :”begini nak sebenarnya Resti itu anak ibu”
Suci :”Apaaaaa? Jadi Resti anak ibu”
Bu Atikah :”iya nak”
Suci :”Ya ampun kelewatan sekali Resti membuat ibunya seperti ini”
Bu Atikah :”Ya mungkin ini salah ibu juga nak”
Suci :”gak.. ibu jangan ngomong begitu yang salah itu Resti pokoknya aku harus bicara sama Resti”
Bu Atikah :”tapii nak (Suci pun pergi) tunggu !

Adegan 8
Ditaman seperti biasa Resti sedang berbincang-bincang dengan teman-temannya itu lalu Suci
datang dan mengacaukannya. Ia mengatakan yang sebenarnya bahwa wanita tua itu adalah ibu kandung
Resti.
Suci :”Restiiii…..”
Rena :”wawaw rupanya si kupret datang bos”
Tio :”mau diapakan dia bos”
Dena :”biar kita hajar saja”
Resti :”tidak usah biar gue selesaikan ini sendiri.. Apa lo manggil-manggil gue emang suara lo bagus”
Suci :”oiyalah lo mau ngomong apa kek saya gak peduli yang saya pedulikan hanyalah membela wanita
yang sedih karena anak kandungnya tidak mengakuinya”
Resti :”ooh, terus ngefeck gitu buat idup gue”
Suci :”oiyah jelas pengaruh sekali. Asal kalian tau ya semua wanita yang tadi dimarahi Resti. Itu adalah
ibu kandung Resti”
Resti :”gak.. itu bohong suci bohong”
Rena :”lu seriuss Suci”
Suci :”gak mungkin saya bohong”
Tio :”huh dasar lu Resti munafiik ngakunya anak orang kaya tapi ternyata bertolak belakang”
Dena :”ternyata orang yang udah kita jadiin bos MUNAFIK”
Tio :”Lagii Bohong”
Rena :”ahh. Pokoknya gue gak terima lu bohongin awas lu Res gue bunuh lo”
(tiba-tiba Rena mengeluarkan pisau dia berniat membunuh Resti tapi tiba-tiba Bu Atikah datang. Alhasil
Bu Atikahlahh yang terkena tusukan benda tajam itu dan akhirnya ia meninggal dunia)
Bu Atikah:”Restiii awas”..(Bu Atikah terkena tusukan)
Resti : “Maaaaamaaaaaaaaaaaaaah..”
Suci : “Rena kamu pembunuh..”
Rena :”gakkk.. sory gue gak sengaja”
Resti :”pus kalian puas membuat mamah saya seperti ini puas, jahat kamu Rena”
Rena :”iih apaaaaan orang gue juga gak sengaja jangan nyalahin dong”
Resti :”apa lo bilang? Jelas-jelas lo yang salah”
Rena :”gaaaak gue gak salah.. ayo teman –teman kabur”
Resti :”mamah jangan tinggalin Resti mah.. ayo mah bangun, Resti sayang sama mamah”
(BUNDA diiringi baca puisi)
(tiba-tiba Pak Martin datang)
Pak Martin :”ada apa ini? Loh Atikah…”
Suci :”papah kenal”
Pak Martin:”Iya Suci sayang.. papah kenal, ada apa ini ? kenapa Atikah?”
Suci :”Bu Atikah meninggal ditusuk”
Pak Martin :”Apaaaa ? (Cinta Jangan Kau Pergi)”
Resti :”ayo pak kita bantu saja mamah saya”..
(mereka pun mengangkat Bu Atikah yang tergolek tak berdaya)

Adegan 9
Resti sangat sedih sekali kehilangan sang ibu tercinta a sangat menyesal dengan apa yang
diperbuat olehnya kepada sang ibu, ia telah terlambat meminta maaf kepada ibunya..
Resti :”Tanpa Kekasih” .
(tiba-tiba Pak Martin datang bersama anaknya Suci)
Pak Martin :”Assalamualaikum”
Resti :”Waalaikumsalam, ehh pak Martin sama Suci mari masuk”
Pak Martin :”iya gimana keadaanmu nak”
Resti :”alhamdullilah sudah agak mendingan”
Suci :”kamu jangan terlalu terpuruk dalam kesedihan ya”
Resti :”setelah mamah tidak ada rasanya sangatlah berbeda. Gak ada yang peduli lagi sama aku”
Pak Martin :”kamu tidak boleh ngomong begitu nak”
Suci :”kita peduli kok sama kamu, buktinya kita datang menjenguk kamu”
Resti :”gak ada yang seperti mamah,”
Suci :”sosok seorang ibu memang tak akan terganti oleh apapun di dunia ini. Jangan bersedih ya masih
ada aku yang akan selalu menemani kamu”
Resti :”kamu serius dengan perkataanmu itu ?”
Suci :”emang aku kelihatan bohong ya”
Resti :”gak sih cuman aku heran saja”
Suci :”loh heran kenapa ada yang salah?”
Resti :”kamu baik sekali selama ini aku selalu jahat sama kamu, kenapa kamu tidak membalas semua
yang aku lakukan ini”
Suci :”Emangnya suatu kejahatan itu harus dibalas dengan kejahatan lagi ya”
Pak Martin :”Resti, gak semua kejahatan itu harus dibalas dengan kejahatan, setiap perbuatan manusia
itu pasti aka nada balasan dari allah bukan dari manusia lagi. Maka balas kejahatan itu
dengan suatu kebaikan itu akan sangat bagus
Resti :”aku jadi malu, selama in aku sudah jahat sama kamu. Seharusnya aku bisa memilih mana teman
yang baik dan mana teman yang menjerumuskan”
Suci :”ya sudah tidak apa-apa kok , sebaiknya kita itu belajar dari kesalahan”
Resti :”benar makasih banyak ya”
Suci :”ia sama-sama”
Resti :”Mari berkawan”
Pak Martin :”daripada kamu tinggal disini sendiri lebih baik kamu ikt sama kita ya tinggal di rumah kita,
gimana mau tidak ?”
Resti :iiya saya mau , astaga saya gak tau harus bagaimana mengucapkan terima kasih yang sebesar-
besarnya
Pak Martin :”dengan berbuat baik saja itu rasa cukup”
Resti :’iya siap”

Epilog
Akhirnya Resti tinggal di rumah Pak Martin . Resti dan Suci pun menjad sahabat yang baik.

Created By : Annisaa Solihah