Anda di halaman 1dari 21

c  

Hipospadia adalah suatu keadaan dimana lubang uretra terdapat di penis bagian bawah,
bukan di ujung penis.

Hipospadia merupakan kelainan bawaan yang terjadi pada 3 diantara 1.000 bayi baru lahir.
Beratnya hipospadia bervariasi, kebanyakan lubang uretra terletak di dekat ujung penis, yaitu
pada glans penis.
Bentuk hipospadia yang lebih berat terjadi jika lubang uretra terdapat di tengah batang penis
atau pada pangkal penis, dan kadang pada skrotum (kantung zakar) atau di bawah skrotum.
Kelainan ini seringkali berhubungan dengan kordi, yaitu suatu jaringan fibrosa yang kencang,
yang menyebabkan penis melengkung ke bawah pada saat ereksi.

Gejalanya adalah:
- Lubang penis tidak terdapat di ujung penis, tetapi berada di bawah atau di dasar penis
- Penis melengkung ke bawah
- Penis tampak seperti berkerudung karena adanya kelainan pada kulit depan penis
- Jika berkemih, anak harus duduk.

Diagnosis ditegakkan berdasarkan pemeriksaan fisik.


Jika hipospadia terdapat di pangkal penis, mungkin perlu dilakukan pemeriksaan radiologis
untuk memeriksa kelainan bawaan lainnya.

Bayi yang menderita hipospadia sebaiknya tidak disunat. Kulit depan penis dibiarkan untuk
digunakan pada pembedahan nanti.
Rangkaian pembedahan biasanya telah selesai dilakukan sebelum anak mulai sekolah. Pada
saat ini, perbaikan hipospadia dianjurkan dilakukan sebelum anak berumur 18 bulan.

Jika tidak diobati, mungkin akan terjadi kesulitan dalam pelatihan buang air pada anak dan
pada saat dewasa nanti, mungkin akan terjadi gangguan dalam melakukan hubungan seksual.

Sumber >>http://medicastore.com
c  

c   adalah salah satu kelainan bawaan pada anak-anak yang sering ditemukan dan
mudah untuk mendiagnosanya, hanya pengelolaanya harus dilakukan oleh mereka yang
betul-betul ahli supaya mendapatkan hasil yang memuaskan.
Tujuan utama penanganan operasi hipospadia adalah  
 
     
            
      

    
   

 
       
          

   
Penyempurnaan tehnik operasi dan perawatan paska operasi menjadi prioritas utama.
Pada hipospadia muara orifisium uretra eksterna (lubang tempat air seni keluar) berada
diproksimal dari normalnya yaitu pada ujung distal glans penis, sepanjang ventral batang
penis sampai perineum. Jadi lubang tempat keluar kencing letaknya bukan pada tempat yang
semestinya dan terletak di sebelah bawah penis bahkan ada yang terletak di kantong
kemaluan.
Seperti tampak dalam gambar. Tampak variasi dari letak orifisium uretra eksterna (dapat
bervariasi mulai dari anterior, middle dan posterior)
 
     

   

  
 . Diharapkan
anak tidak malu dengan keadaannya setelah tahu bahwa anak laki lain kalau BAK berdiri
sedangkan anak pengidap hipospadia harus jongkok seperti anak perempuan (karena lubang
keluar kencingnya berada di sebelahi bagi bawah penis). Selain itu jika hipospadia ini tidak
dioperasi, maka setelah dewasa dia akan sulit untuk melakukan penetrasi / coitus. Selain
penis tidak dapat tegak dan lurus (pada hipospadia penis bengkok akibat adanya chordae),
lubang keluar sperma terletak dibagian bawah.
       c !"#$ adalah tehnik
operasi sederhana yang sering dapat digunakan, terutama untuk hipospadia tipe distal. Sambil
dilihat di gambar, tipe distal ini yang meatusnya letak anterior atau yang middle.. Meskipun
sering hasilnya kurang begitu bagus untuk kelainan yang berat. Sehingga banyak dokter lebih
memilih untuk melakukan 2 tahap. Untuk tipe hipospadia proksimal yang disertai dengan
kelainan yang jauh lebih berat, maka one stage urethroplasty nyaris tidak dapat dilakukan.
Tipe hipospadia proksimal seringkali di ikuti dengan kelainan-kelainan yang berat seperti
korda yang berat, globuler glans yang bengkok kearah ventral (bawah) dengan dorsal skin
hood dan propenil bifid scrotum (saya agak kesulitan mencari istilah awam untuk istilah
medis diatas). Intinya tipe hipospadia yang letak lubang air seninya lebih kearah proksimal
(jauh dari tempat semestinya) biasanya diikuti dengan penis yang bengkok dan kelainan lain
di skrotum atau sisa kulit yang sulit di´tarik´ pada saat dilakukan operasi pembuatan uretra
(saluran kencing). Kelainan yang seperti ini biasanya harus dilakukan 2 tahap.   
c    , tahap pertama dilakukan untuk meluruskan penis supaya posisi
meatus (lubang tempat keluar kencing) nantinya letaknya lebih proksimal (lebih mendekati
letak yang normal), memobilisasi kulit dan preputium untuk menutup bagian ventral / bawah
penis. Tahap selanjutnya (tahap kedua) dilakukan uretroplasti (pembuatan saluran kencing /
uretra) sesudah 6 bulan. Dokter akan menentukan tehnik operasi yang terbaik. Satu tahap
maupun dua tahap dapat dilakukan sesuai dengan kelainan yang dialami oleh pasien.
c      
  %   , misalnya pada skrotum dapat
berupa undescensus testis, monorchidism, disgenesis testis dan hidrokele. Pada penis berupa
propenil skrotum, mikrophallus dan torsi penile, sedang kelainan ginjal dan ureter berupa
fused kidney, malrotasi renal, duplex dan refluk ureter.
Secara umum tekniknya terbagi menjadi operasi satu tahap dan multi tahap. Operasi
perbaikan komplikasi fistula dilakukan 6 bulan paska operasi yang pertama.
Setelah menjalani operasi, perawatan paska operasi adalah tindakan yang amat sangat
penting. Orang tua harus dengan seksama memperhatikan instruksi dari dokter bedah yang
mengoperasi. Biasanya pada lubang kencing baru (post uretroplasty) masih dilindungi dengan
kateter sampai luka betul-betul menyembuh dan dapat dialiri oleh air kencing. Di bagian
supra pubik (bawah perut) dipasang juga kateter yang langsung menuju kandung kemih untuk
mengalirkan air kencing.
Tahapan penyembuhan biasanya kateter diatas di non fungsikan terlebih dulu sampai seorang
dokter yakin betul bahwa hasil uretroplasty nya dapat berfungsi dengan baik. Baru setelah itu
kateter dilepas. &
 
      '1. Edema/pembengkakan yang
terjadi akibat reaksi jaringan besarnya dapat bervariasi, juga terbentuknya hematom/
kumpulan darah dibawah kulit, yang biasanya dicegah dengan balut tekan selama 2 sampai 3
hari paska operasi. 2. Fitula uretrokutan, merupakan komplikasi yang tersering dan ini
digunakan sebagai parameter untuk menilai keberhasilan operasi. Pada prosedur operasi satu
tahap saat ini angka kejadian yang dapat diterima adalah 5-10% . 3. Striktur, pada proksimal
anastomosis yang kemungkinan disebabkan oleh angulasi dari anastomosis. 4. Divertikulum,
terjadi pada pembentukan neouretra yang terlalu lebar, atau adanya stenosis meatal yang
mengakibatkan dilatasi yang lanjut. 5. Residual chordee/rekuren chordee, akibat dari rilis
korde yang tidak sempurna, dimana tidak melakukan ereksi artifisial saat operasi atau
pembentukan skar yang berlebihan di ventral penis walaupun sangat jarang. 6. Rambut dalam
uretra, yang dapat mengakibatkan infeksi saluran kencing berulang atau pembentukan batu
saat pubertas.

        
, selain komplikasi fistula uretrokutaneus
perlu diteliti kosmetik dan µstream¶ (pancaran kencing) untuk melihat adanya stenosis,
striktur dan divertikel.
Sebelum anak di operasi, dokter akan memeriksa dulu kondisi si anak. Untuk operasi anak-
anak, selain prosedur-prosedur yang biasa dilakukan sebelum operasi, maka ronsen toraks
(paru jantung) juga dikerjakan. Ditanyakan juga apakah ada riwayat terkena asma, batuk
pilek, TBC. &   
   
    
    
   
  
Smber: http://laksminasasi.blospot.com/2005/12/hipospadia.html

| 
 |  |
|| |  |
|    ||  | |  
|| | 
 |   |  | 
 ||  |
| | |    |
| 
| | |
|
 ||
|| |
| ||
||
 | |  |
|

 | 

 |
||
|
|
|
| |

 
 |  |

!  |  |  |


| |
||     |     |
  || 
 
|   | | | 


"  |
 |  |
| |
|

 |  |

| |
|

 #  ||# |

||
|  || 

^   

X|    | | ||


||||||   |$ ||%& | #|
|
|||| '|| | | ||||
|  
  |
|() '&)*
||
||
||||  
 |+|

!
||,||
|   | |
|| |||
||  

|
 
|| 
||
||     |  |

º  

|
|  |
||
| |
|||
| | 
| | |
|| |  | |  
| |
|   |  | 

|
 |+|| | 
| |  | | -|
|
|
|| |
  |  | | 
Ñ
  


!
|| ||     |
||
 | |    | | 
|| |
 |||
||  ./#|   
 | | 

ÿ ÿ
  
    
 


!   ./#
||
 | |  |
| |
|| | 

|  |   |   |
|     | |   

| |     
| | |
|   
|  | |  | | | 
|  
|
|    | | | |  / | | 
||  | |

   
|   | | || | |
  
| |
|
|  |   |
|


| | |   |  || | |

  
| ||  | |
|   0')     

| | |
|  
|  | |
| |  |  |  |
 | 
|   |
|   
|
|
| | |
| |  |

| ||      |
  
| ||  
 
" | 
|    
|
||
| |    | 

     

½| |


á 
| |
|  '  
| ||
|| |
 ||  |

| |||
|   |||||  | 
á #
| ||   || | |

| |||
||
  
|
|  | !
| | ||   |  | |  
 | || |
|  
 |
|||    

| ||
á   | |  || | |
|  |
| |
 || 
|  ||   |   ||
||
|

½| |||

á 1 |21 |  | | |||| |||   


|
|  | |
|  1 || |   |
|
||
 | 

|  |  |
| |  | 
á  | 2 || ||   |
|| |
 
.
||| || |
||  | +||
||||
|
|| | 
á    2"|
||
||   | ||  || |||

|   | |
| "|
||
||
||
| 
||
|

||   | ||  ||  
á   |2  |  |
|| |  
|
|
||
||
 ||  |||      |
|
|
||
|  | |  | |
|  |  |
|
  |  | 
  |
||  +||  
| 
||   |
| ||

| |
|| |
   |
||
|| ||| ||
|
 | |
||
||
|   |   |
| | |
 ||| 
á !
||| | |
|  |2" ||
   | 


| 
 | |
||    |
| -|    |

|  ||
||  ||||  | | |

|  | | ||  | -|||  |||

 | || ||  |   | | |  || 
| | |
|
||
   | |  
|
 | | |
 |
|

ÿ 
 
 

|| 
|

¦ 
    

'|  '$||  | 


|| 
| | |+| |

'# || | |  3%)'%4| ||  |

‰ 

|  | |


    
 |
| | |  | || , | 
 ||  5| | 
||  | 
|
|    | ||
| |
 | |    #| |  | | |    |  
||  |
  |   | | 
|
||
|  |
| |   |
   |  #|
| | |  | |  |   ||  |    
   
| | |  |    |    |  ! | 
| 
   |  | |  
   |
| |   %)     ||
  -|
||  |

 |$ '4|  
| -||$
   | | |
|    
  |   ||| 
|
|
| | |   | |  |0 | 
| | 
|| 
| |  -|||  | | 
||   
|
 |

|   ||   |


|| |
   |||  -| |
||
|
|  |  | ||
|   |  |
|  
|| |  |  |
|  | |    |  | ||
6   | | |
| |  
|  |  | |  
|
|   ||
 |

Smber: http://bedahumum.wordpress.com/2009/03/06/repair-hipospadia/

 |
| |
|| || |+|| |  |
| ||  |  '|  |
  |

|
      
          

  |   |  |  |  ||'||7
||  |  |
|
||  |  
|  |
    |
|   |
|  
||    |
| ||      |
|  |||
| | 
| |  | |     | | |
| | 
| |   || 
| | || | |  | |
| |  
   

  || |  || 


| ||  |
|     ||
       -|||
  |   |  |  |   
   | |  |   |  | |  
|   | 
 | |  ½ |
|
|  |  ||      |
 ||| |7 | |   | | | 
  |   | | | |
 
|
    !
|  |  |
|    
  | ||  | '| 
|  |
|  |   ||  | 
|   ||  |  | ||      

  |


|  | | || |+|| | | |
 | 
|
| |   || % |   |
| |
| | ,8) '4)) | | | | '| 




u    

# | 
|   |
| || ||   
||
| | | |
||  ' |   |  || | ||
|
|||   |   |     | | || 
 | | 
|  |    ||  ' | |


|| 
| 
 |
  
| |  | | | |  

|  || |  |  #    | | | |   | | |
  | || |
||   
|| ||||| 
|   |  ||  |
| | |   |  | 

 |
| | |   | | |  |  |  | | |   | |
|  | |

    

|   |  | |


 ||  ||| | |
  |  | | 
 | |
| | || '||  " | | |  
|
| |||   |
||
| |
 ||  |

"||    | |   |  | || | | |   |
 | |   | | | | 
|9||  |
||    |
   ½ | ||     
| 
 | 
| 
| |  |

 | |  | | || | |        | | |
|
|| |   |
|  | #|
| |
||| ||  |
 |
| |
| 
||  
||  
 

||| |   | | |   ||  | || |

 |  |||    | |    ||
|  

  
| 
|   |
|  |||   | 
|  |:   ||  |  '| 
 || || #|
| |||  |
||
| | 

 |
| ||||||         ||
|  |
  ||     |  |  ||   | |
|
|
| ||| || |


Ô    

 |
|||
|
 |||  || ||  '| |
|  |  !
|  |
||  | 
   ||   |   
 |
  | || '| 
| |
| #|
| |||
||  | | |  | |   
 | |||  '| || 
  |  | 
|| 
|    ||  ||  || |   

 | | |
| | |   ||   ||    '|
|'
| 

#  || |||    |  | |


| |
|
||   || |
    | ;#    |   |
| | || | | |  |
| | |  | #  ||
 ||| | 
| | |
 |    

^
    
  

!
| |  |  | | ||| |||

|   |
| 
 | |||
| |
|| | +|  |  || | |
|
| | | | |    | 
| |   |
| |  !
| 
| | |  
 |  |
|   
|  |  || 
 |||   7
|| |  
 | | |
| |
|   
 
||    
|| |  |   | || |   |   |
 | || |
| |  
 ||  | |

!  |  | |
||  | |  
||  
|  
 | ' | |    || |    | |  |  | 

  | |  ||   


   ||
|  
| |  ||  

"  | ||  | |     |


 |
|| 
| ||  
 |   || |  |  |
|| |  | 
   |     |      | ||  | 
| |    
 | |
    
  

 |
   
  |   || | |  |  
     ||  | 
   ||    |   || 
| | 
|  | | |  |     |
| 
| 

   || 

|| ||    | ||  || 
 | | |    |  |
| | |  |7  |  ||
 || | |  | | | |      | ||  
 
|  |  |
   ||  <
|  |
|   
   |

 |
    
| | |    |  |
 ||  | |
 0 | |  |  ||   | || 
|
   | |  |    
 ||  |
  |  |  |  | | | 

|| || 

|  |  | 


     |     | | |   
 |   || | 
||
 

.|      |  |


| |
  | | % || ||  , ||
 ||    |  |  
 ||      
   | |  |   | | |
|| || 
 |
 |
|
      
      -   |
 | |
|
| |
|  | |

Smber: http://jazzydoc.multiply.com/journal/item/4

HIPOSPADIA

A. PENGERTIAN
1. Hipospadia adalah suatu kelainan bawaan congenital dimana meatus uretra externa terletak
di permukaan ventral penis dan lebih ke proksimal dari tempatnya yang normal (ujung glans
penis). (Arif Mansjoer, 2000 : 374).
2. Hipospadia adalah suatu keadaan dimana terjadi hambatan penutupan uretra penis pada
kehamilan miggu ke 10 sampai ke 14 yang mengakibatkan orifisium uretra tertinggal disuatu
tempat dibagian ventral penis antara skrotum dan glans penis. (A.H Markum, 1991 : 257).
3. Hipospadia adalah suatu kelainan bawaan berupa lubang uretra yang terletak di bagian
bawah dekat pangkal penis. (Ngastiyah, 2005 : 288).
4. Hipospadia adalah keadaan dimana uretra bermuara pada suatu tempat lain pada bagian
belakang batang penis atau bahkan pada perineum ( daerah antara kemaluan dan anus ).
(Davis Hull, 1994 )
5. Hipospadia adalah salah satu kelainan bawaan pada anak-anak yang sering ditemukan dan
mudah untuk mendiagnosanya, hanya pengelolaannya harus dilakukan oleh mereka yang
betul-betul ahli supaya mendapatkan hasil yang memuaskan.
(http://photos1.blogger.com/bl ogger/4603/1833/1600/op.jpg).

B. ETIOLOGI
1. Embriologi.
2. Maskulinisasi inkomplit dari genetalia karena involusi yang prematur dari sel intersitisial
testis.

C. KLASIFIKASI
Hipospadia dibagi menjadi beberapa tipe menurut letak orifisium uretra eksternum yaitu :
1. Tipe sederhana adalah tipe grandular, disini meatus terletak pada pangkal glands penis.
Pada kelainan ini secara klinis umumnya bersifat asimtomatik.
2. Tipe penil, meatus terletak antara glands penis dan skortum.
3. Tipe penoskrotal dan tipe perineal, kelainan cukup besar, umumnya pertumbuhan penis
akan terganggu.

D. MANIFESTASI KLINIS
1. Pancaran air kencing pada saat BAK tidak lurus, biasanya kebawah, menyebar, mengalir
melalui batang penis, sehingga anak akan jongkok pada saat BAK.
2. Pada Hipospadia grandular/ koronal anak dapat BAK dengan berdiri dengan mengangkat
penis keatas.
3. Pada Hipospadia peniscrotal/ perineal anak berkemih dengan jongkok.
4. Penis akan melengkung kebawah pada saat ereksi.

E. PATOFISIOLOGI
Fusi dari garis tengah dari lipatan uretra tidak lengkap terjadi sehingga meatus uretra terbuka
pada sisi ventral dari penis. Ada berbagai derajat kelainan letak meatus ini, dari yang ringan
yaitu sedikit pergeseran pada glans, kemudian disepanjang batang penis, hingga akhirnya di
perineum. Prepusium tidak ada pada sisi ventral dan menyerupai topi yang menutup sisi
dorsal dari glans. Pita jaringan fibrosa yang dikenal sebagai chordee, pada sisi ventral
menyebabkan kurvatura (lengkungan) ventral dari penis.

F. PATHWAY
G. DERAJAT KEPARAHAN
1. Ditentukan oleh satu posisi meatus uretra : glands, korona, batang penis sambungan dari
batang penis dan skrotum dan perineum.
2. Lokasinya.
3. Derajat chordee.

H. KOMPLIKASI
1. Pseudohermatroditisme (keadaan yang ditandai dengan alat-alat kelamin dalam 1 jenis
kelamin tetapi dengan satu beberapa ciri sexsual tertentu )
2. Psikis ( malu ) karena perubahan posisi BAK.
3. Kesukaran saat berhubungan sexsual, bila tidak segera dioperasi saat dewasa.
Komplikasi paska operasi yang terjadi :
1. Edema / pembengkakan yang terjadi akibat reaksi jaringan besarnya dapat bervariasi, juga
terbentuknya hematom / kumpulan darah dibawah kulit, yang biasanya dicegah dengan balut
tekan selama 2 sampai 3 hari paska operasi.
2. Striktur, pada proksimal anastomosis yang kemungkinan disebabkan oleh angulasi dari
anastomosis.
3. Rambut dalam uretra, yang dapat mengakibatkan infeksi saluran kencing berulang atau
pembentukan batu saat pubertas.
4. Fitula uretrokutan, merupakan komplikasi yang sering dan digunakan sebagai parameter
untuyk menilai keberhasilan operasi. Pada prosedur satu tahap saat ini angka kejadian yang
dapat diterima adalah 5-10 %.
5. Residual chordee/rekuren chordee, akibat dari rilis korde yang tidak sempurna, dimana
tidak melakukan ereksi artifisial saat operasi atau pembentukan skar yang berlebihan di
ventral penis walaupun sangat jarang.
6. Divertikulum, terjadi pada pembentukan neouretra yang terlalu lebar, atau adanya stenosis
meatal yang mengakibatkan dilatasi yang lanjut.
I. PEMERIKSAAN PENUNJANG
1. Rontgen
2. USG sistem kemih kelamin.
3. BNO-IVP
Karena biasanya pada hipospadia juga disertai dengan kelainan
kongenital ginjal.

J. PENATALAKSANAAN
1. Tujuan utama dari penatalaksanaan bedah hipospadia adalah merekomendasikan penis
menjadi lurus dengan meatus uretra ditempat yang normal atau dekat normal sehingga aliran
kencing arahnya ke depan dan dapat melakukan coitus dengan normal.
2. Operasi harus dilakukan sejak dini, dan sebelum operasi dilakukan bayi atau anak tidak
boleh disirkumsisi karena kulit depan penis digunakan untuk pembedahan nanti.
3. Dikenal banyak teknik operasi hipospadia yang umumnya terdiri dari beberapa tahap yaitu
:
a. Operasi Hipospadia satu tahap ( ONE STAGE URETHROPLASTY )
³Adalah tekhnik operasi sederhana yang sering digunakan, terutama untuk hipospadia tipe
distal. Tipe distal ini meatusnya letak anterior atau yang middle. Meskipun sering hasilnya
kurang begitu bagus untuk kelainan yang berat. Sehingga banyak dokter lebih memilih untuk
melakukan 2 tahap. Untuk tipe hipospadia proksimal yang disertai dengan kelainan yang jauh
lebih berat, maka one stage urethroplasty nyaris dapat dilakukan. Tipe hipospadia proksimal
seringkali di ikuti dengan kelainan-kelainan yang berat seperti korda yang berat, globuler
glans yan bengkok kearah ventral ( bawah ) dengan dorsal; skin hood dan propenil bifid
scrotum. Intinya tipe hipospadia yang letak lubang air seninya lebih kearah proksimal ( jauh
dari tempat semestinya ) biasanya diikuti dengan penis yang bengkok dan kelainan lain di
scrotum atau sisa kulit yang sulit di tarik pada saat dilakukan operasi pembuatan uretra (
saluran kencing ). Kelainan yang seperti ini biasanya harus dilakukan 2 tahap.

b. Operasi Hipospadia 2 tahap


³Tahap pertama operasi pelepasan chordee dan tunelling dilakukan untuk meluruskan penis
supaya posisi meatus ( lubang tempat keluar kencing ) nantinya letaknya lebih proksimal (
lebih mendekati letak yang normal ), memobilisasi kulit dan preputium untuk menutup
bagian ventral/bawah penis. Tahap selanjutnya ( tahap kedua ) dilakukan uretroplasty (
pembuatan saluran kencing buatan/uretra ) sesudah 6 bulan. Dokter akan menentukan tekhnik
operasi yang terbaik. Satu tahap maupun dua tahap dapat dilakukan sesuai dengan kelainan
yang dialami oleh pasien.
BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN ANAK
HIPOSPADIA

A. PENGKAJIAN
1. Kaji biodata pasien
2. Kaji riwayat masa lalu: Antenatal, natal,
3. Kaji riwayat pengobatan ibu waktu hamil
4. Kaji keluhan utama
5. Kaji skala nyeri (post operasi)

B. PEMERIKSAAN FISIK
1. Inspeksi kelainan letak meatus uretra
2. Palpasi adanya distensi kandung kemih.

C. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Pasien pre operasi
1. Manajemen regimen terapeutik tidak efektif berhubungan dengan pola perawatan keluarga.
2. Perubahan eliminasi (retensi urin) berhubungan dengan obstruksi mekanik
3. Kecemasan berhubungan dengan akan dilakukan tindakan operasi baik keluarga dan klien.

Pasien post operasi


1. Kesiapan dalam peningkatan manajemen regimen terapeutik berhubungan dengan petunjuk
aktivitas adekuat.
2. Nyeri berhubungan dengan post prosedur operasi
3. Resiko tingggi infeksi berhubungan dengan invasi kateter
4. Perubahan eliminasi urine berhibingan dengan trauma operasi

D. INTERVENSI
Diagnosa pre operasi
1. Diagnosa : Manajemen regimen terapeutik tidak efektif berhubungan dengan pola
perawatan keluarga.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan manajemen
regimen terapeutik kembali efektif.
NOC : Family health status
Indikator :
a. Status imunisasi anggota kelurga
b. Kesehatan fisik anggota keluarga
c. Asupan makanan yang adekuat
d. Tidak adanya kekerasan anggota kelurga
e. Penggunaan perawatan kesehatan

Keterangan skala :
1 = Tidak pernah dilakukan
2 = Jarang dilakukan
3 = Kadang dilakukan
4 = Sering dilakukan
5 = Selalu dilakukan
NIC : Family mobilization
Intervensi :
a. Jadilah pendengar yang baik untuk anggota keluarga
b. Diskusikan kekuatan kelurga sebagai pendukung
c. Kaji pengaruh budaya keluarga
d. Monitor situasi kelurga
e. Ajarkan perawatan di rumah tentang terapi pasien
f. Kaji efek kebiasaan pasien untuk keluarga
g. Dukung kelurga dalam merencanakan dan melakukan terapi pasien dan perubahan gaya
hidup
h. Identifikasi perlindungan yang dapat digunakan kelurga dalam menjaga status kesehatan.
2. Diagnosa : Perubahan eliminasi (retensi urin) berhubungan dengan obstruksi mekanik
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan retensi urin
berkurang.
NOC : Pengawasan urin
Indikator :
a. Mengatakan keinginan untuk BAK
b. Menentukan pola BAK
c. Mengatakan dapat BAK dengan teratur
d. Waktu yang adekuat antara keinginan BAK dan mengeluarkan BAK ke toilet
e. Bebas dari kebocoran urin sebelum BAK
f. Mampu memulai dan mengakhiri aliran BAK
g. Mengesankan kandung kemih secara komplet

Keterangan skala :
1 = Tidak pernah menunjukan
2 = Jarang menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Sering menunjukan
5 = Selalu menunjukan

NIC : Perawatan retensi urin


Intervensi :
a. Melakukan pencapaian secara komperhensif jalan urin berfokus kepada inkontinensia (ex:
urin output, keinginan BAK yang paten, fungsi kognitif dan masalah urin)
b. Menjaga privasi untuk eliminasi
c. Menggunakan kekuatan dari keinginan untuk BAK di toilet
d. Menyediakan waktu yang cukup untuk mengosongkan blader (10 menit)
e. Menyediakan perlak di kasur
f. Menggunakan manuver crede, jika dibutuhkan
g. Menganjurkan untuk mencegah konstipasi
h. Monitor intake dan output
i. Monitor distensi kandung kemih dengan papilasi dan perkusi
j. Berikan waktu berkemih dengan interval reguler, jika diperlukan.

3. Diagnosa : Kecemasan berhubungan dengan akan dilakukan tindakan operasi baik keluarga
dan klien.
Tujuan : Setelah dilakukan tindkan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan kecemasan
pasien berkurang.
NOC : Kontrol ansietas
Indikator :
a. Tingkat kecemasan di batas normal
b. Mengetahui penyebab cemas
c. Mengetahui stimulus yang menyebabkan cemas
d. Informasi untuk mengurangi kecemasan
e. Strategi koping untuk situasi penuh stress
f. Hubungan sosial
g. Tidur adekuat
h. Respon cemas

Keterangan skala :
1 = Tidak pernah menunjukan
2 = Jarang menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Sering menunjukan
5 = Selalu menunjukan

NIC : Pengurangan cemas


Intervensi :
a. Ciptakan suasana yang tenang
b. Sediakan informasi dengan memperhatikan diagnosa, tindakan dan prognosa, dampingi
pasien untuk meciptakan suasana aman dan mengurangi ketakutan
c. Dengarkan dengan penuh perhatian
d. Kuatkan kebiasaan yang mendukung
e. Ciptakan hubungan saling percaya
f. Identifikasi perubahan tingkatan kecemasan
g. Bantu pasien mengidentifikasi situasi yang menimbulkan kecemasan.

Diagnosa post operasi


1. Diagnosa : Kesiapan dalam peningkatan manajemen regimen terapeutik berhubungan
dengan petunjuk aktivitas adekuat.
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan kesiapan
peningkatan regimen terapeutik baik.
NOC : Family participation in profesioal care
Indikator :
a. Ikut serta dalam perencanaan perawatan
b. Ikut serta dalam menyediakan perawatan
c. Menyediakan informasi yang relefan
d. Kolaborasi dalam melakukan latihan
e. Evaluasi keefektifan perawatan

Keterangan skala :
1 = Tidak pernah menunjukan
2 = Jarang menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Sering menunjukan
5 = Selalu menunjukan

NIC : Family process maintenance


Intervensi :
a. Anjurkan kunjungan anggota keluarga jika perlu
b. Bantu keluarga dalam melakukan strategi menormalkan situasi
c. Bantu keluarga menemukan perawatan anak yang tepat
d. Identifikasi kebutuhan perawatan pasien di rumah dan bagaimana pengaruh pada keluarga
e. Buat jadwal aktivitas perawatan pasien di rumah sesuai kondisi
f. Ajarkan keluarga untuk menjaga dan selalu menngawsi perkembangan status kesehatan
keluarga.

2. Diagnosa : Nyeri akut berhubungan dengan post prosedur operasi


Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan nyeri
berkurang.
NOC 1 : Level nyeri
Indikator :
a. Melaporkan nyeri (frekuensi & lama)
b. Perubahan vital sign dalam batas normal
c. Memposisikan tubuh untuk melindungi nyeri

NOC 2 : Tingkat kenyamanan


Indikator :
a. Melaporkan kondisi fisik yang nyeman
b. Menunjukan ekspresi puas terhadap manajemen nyeri

NOC 3 : Kontrol nyeri


Indikator :
a. Mengungkap faktor pencetus nyeri
b. Menggunakan tetapi non farmakologi
c. Dapat menggunakan berbagai sumber untuk mengontrol nyeri
d. Melaporkan nyeri terkontrol

Keterangan skala :
1 = Tidak pernah menunjukan
2 = Jarang menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Sering menunjukan
5 = Selalu menunjukan

NIC 1 : Manajemen nyeri


Intervensi :
a. Kaji secara komperhensif mengenai lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas,
intensitas, dan faktor pencetus nyeri
b. Observasi keluhan nonverbal dari ketidaknyamanan
c. Ajarkan teknik nonfarmakologi (ralaksasi)
d. Bantu pasien & keluarga untuk mengontrol nyeri
e. Beri informasi tentang nyeri (penyebab, durasi, prosedur antisipasi nyeri)

NIC 2 : Monitor tanda vital


Intervensi :
a. Monitor TD, RR, nadi, suhu pasien
b. Monitor keabnormalan pola napas pasien
c. Identifikasi kemungkinan perubahan TTV
d. Monitor toleransi aktivitas pasien
e. Anjurkan untuk menurunkan stress dan banyak istirahat

NIC 3 : Manajemen lingkungan


Intervensi :
a. Cegah tindakan yang tidak dibutuhkan
b. Posisikan pasien dalam posisi yang nyaman

3. Diagnosa : Resiko tingggi infeksi berhubungan dengan invasi kateter


Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan tidak terjadi
infeksi.
NOC 1 : Deteksi resiko
Indikator :
a. Mengidentifikasi faktor yang dapat menimbulkan resiko
b. Menjelaskan kembali tanda & gejala yang mengidentifikasi faktor resiko
c. Menggunakan sumber & pelayanan kesehatan untuk mendapat sumber informasi

NOC 2 : Kontrol resiko


Indikator :
a. Membenarkan faktor resiko
b. Memonitor faktor resiko dari lingkungan
c. Memonitor perilaku yang dapat meningkatkan faktor resiko
d. Memonitor & mengungkapkan status kesehatan

NOC 3 : Status imun


Indikator :
a. Tidak menunjukan infeksi berulang
b. Suhu tubuh dalam batas normal
c. Sel darah putih tidak meningkat
Keterangan skala :
1 = Tidak pernah menunjukan
2 = Jarang menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Sering menunjukan
5 = Selalu menunjukan

NIC 1 : Kontrol infeksi


Intervensi :
a. Ajarkan pasien & kelurga cara mencucitangan yang benar
b. Ajarkan pada pasien & keluarga tanda gejala infeksi & kapan harus melaporkan kepada
petugas
c. Batasi pengunjung
d. Bersihkan lingkungan dengan benar setelah digunakan pasien

NIC 2 : Perawatan luka


Intervensi :
a. Catat karakteristik luka, drainase
b. Bersihkan luka dan ganti balutan dengan teknik steril
c. Cuci tangan dengan benar sebelum dan sesudah tindakan
d. Ajarkan pada pasien dan kelurga cara prosedur perawatan luka
NIC 3 : Perlindungan infeksi
Intervensi :
a. Monitor peningkatan granulossi, sel darah putih
b. Kaji faktor yang dapat meningkatkan infeksi.

4. Diagnosa : Perubahan eliminasi urine (retensi urin) berhubungan dengan trauma operasi
Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam diharapkan retensi urin
berkurang.

NOC : Pengawasan urin


Indikator :
a. Mengatakan keinginan untuk BAK
b. Menentukan pola BAK
c. Mengatakan dapat BAK dengan teratur
d. Waktu yang adekuat antara keinginan BAK dan mengeluarkan BAK ke toilet
e. Bebas dari kebocoran urin sebelum BAK
f. Mampu memulai dan mengakhiri aliran BAK
g. Mengosongkan kandung kemih secara komplet

Keterangan skala :
1 = Tidak pernah menunjukan
2 = Jarang menunjukan
3 = Kadang menunjukan
4 = Sering menunjukan
5 = Selalu menunjukan

NIC : Perawatan retensi urin


Intervensi :
a. Melakukan pencapaian secara komperhensif jalan urin berfokus kepada inkontinensia (ex:
urin output, keinginan BAK yang paten, fungsi kognitif dan masalah urin)
b. Menjaga privasi untuk eliminasi
c. Menggunakan kekuatan dari keinginan untuk BAK di toilet
d. Menyediakan waktu yang cukup untuk mengosongkan blader (10 menit)
e. Menyediakan perlak di kasur
f. Menggunakan manuver crede, jika dibutuhkan
g. Menganjurkan untuk mencegah konstipasi
h. Monitor intake dan output
i. Monitor distensi kandung kemih dengan papilasi dan perkusi
j. Berikan waktu berkemih dengan interval reguler, jika diperlukan.

E. EVALUASI
Pre operasi skala
1. Diagnosa : Manajemen regimen terapeutik tidak efektif berhubungan dengan pola
perawatan keluarga.
Indikator :
a. Status imunisasi anggota kelurga 5
b. Kesehatan fisik anggota keluarga 4
c. Asupan makanan yang adekuat 5
d. Tidak adanya kekerasan anggota kelurga 5
e. Penggunaan perawatan kesehatan 4

2. Diagnosa : Perubahan eliminasi (retensi urin) berhubungan dengan obstruksi mekanik


Indikator :
a. Mengatakan keinginan untuk BAK 4
b. Menentukan pola BAK 4
c. Mengatakan dapat BAK dengan teratur 4
d. Waktu yang adekuat antara keinginan BAK dan mengeluarkan BAK ke toilet 4
e. Bebas dari kebocoran urin sebelum BAK 4
f. Mampu memulai dan mengakhiri aliran BAK 4
g. Mengesankan kandung kemih secara komplet 4

3. Diagnosa : Kecemasan berhubungan dengan akan dilakukan tindakan operasi baik keluarga
dan klien.
Indikator :
a. Tingkat kecemasan di batas normal 4
b. Mengetahui penyebab cemas 4
c. Mengetahui stimulus yang menyebabkan cemas 4
d. Informasi untuk mengurangi kecemasan 4
e. Strategi koping untuk situasi penuh stress 4
f. Hubungan sosial 4
g. Tidur adekuat 4
h. Respon cemas 4

Post operasi
1. Diagnosa : Kesiapan dalam peningkatan manajemen regimen terapeutik berhubungan
dengan petunjuk aktivitas adekuat.
Indikator :
a. Ikut serta dalam perencanaan perawatan 5
b. Ikut serta dalam menyediakan perawatan 5
c. Menyediakan informasi yang relefan 5
d. Kolaborasi dalam melakukan latihan 5
e. Evaluasi keefektifan perawatan 5

2. Diagnosa : Nyeri berhubungan dengan post prosedur operasi


Indikator :
a. Melaporkan nyeri (frekuensi & lama) 5
b. Perubahan vital sign dalam batas normal 5
(TD 120/80 mmHg; RR 22 x/mt; N 75x/mt; S 36,8ºC)
c. Memposisikan tubuh untuk melindungi nyeri 5
d. Melaporkan kondisi fisik yang nyeman 4
e. Menunjukan ekspresi puas terhadap manajemen nyeri 4
f. Mengungkap faktor pencetus nyeri 4
g. Menggunakan tetapi non farmakologi 4
h. Dapat menggunakan berbagai sumber untuk mengontrol nyeri 4
i. Melaporkan nyeri terkontrol 4

3. Diagnosa : Resiko tingggi infeksi berhubungan dengan invasi kateter


Indikator :
a. Mengidentifikasi faktor yang dapat menimbulkan resiko 4
b. Menjelaskan kembali tanda & gejala yang mengidentifikasi faktor resiko 4
c. Menggunakan sumber & pelayanan kesehatan untuk mendapat sumber informasi 4
d. Membenarkan faktor resiko 4
e. Memonitor faktor resiko dari lingkungan 4
f. Memonitor perilaku yang dapat meningkatkan faktor resiko 4
g. Memonitor & mengungkapkan status kesehatan 4
h. Tidak menunjukan infeksi berulang 4
i. Suhu tubuh dalam batas normal 4
j. Sel darah putih tidak meningkat 4

4. Diagnosa : Perubahan eliminasi urine berhibingan dengan trauma operasi


Indikator :
a. Mengatakan keinginan untuk BAK 4
b. Menentukan pola BAK 4
c. Mengatakan dapat BAK dengan teratur 4
d. Waktu yang adekuat antara keinginan BAK dan mengeluarkan BAK ke toilet 4
e. Bebas dari kebocoran urin sebelum BAK 4
f. Mampu memulai dan mengakhiri aliran BAK 4
g. Mengosongkan kandung kemih secara komplet 4
BAB IV
PENUTUP

Hipospadia adalah suatu keadaan dimana lubang uretra terdapat di penis bagian bawah,
bukan di ujung penis.

Hipospadia merupakan kelainan bawaan yang terjadi pada 3 diantara 1.000 bayi baru lahir.

Beratnya hipospadia bervariasi, kebanyakan lubang uretra terletak di dekat ujung penis, yaitu
pada glans penis.

Bentuk hipospadia yang lebih berat terjadi jika lubang uretra terdapat di tengah batang penis
atau pada pangkal penis, dan kadang pada skrotum (kantung zakar) atau di bawah skrotum.
Kelainan ini seringkali berhubungan dengan kordi, yaitu suatu jaringan fibrosa yang kencang,
yang menyebabkan penis melengkung ke bawah pada saat ereksi.

Gejalanya adalah:
1. Lubang penis tidak terdapat di ujung penis, tetapi berada di bawah atau di dasar penis
2. Penis melengkung ke bawah
3. Penis tampak seperti berkerudung karena adanya kelainan pada kulit depan penis
4. Jika berkemih, anak harus duduk.

Diagnosis ditegakkan berdasarkan pemeriksaan fisik.


Jika hipospadia terdapat di pangkal penis, mungkin perlu dilakukan pemeriksaan radiologis
untuk memeriksa kelainan bawaan lainnya.
Bayi yang menderita hipospadia sebaiknya tidak disunat. Kulit depan penis dibiarkan untuk
digunakan pada pembedahan nanti.
Rangkaian pembedahan biasanya telah selesai dilakukan sebelum anak mulai sekolah. Pada
saat ini, perbaikan hipospadia dianjurkan dilakukan sebelum anak berumur 18 bulan.

Jika tidak diobati, mungkin akan terjadi kesulitan dalam pelatihan buang air pada anak dan
pada saat dewasa nanti, mungkin akan terjadi gangguan dalam melakukan hubungan seksual.
DAFTAR PUSTAKA

http://photos1.blogger.com/blogger/4603/1833/1600/op.jpg

http://www.medicastore.com

Johnson, Marion dkk. (2000). Nursing outcomes classification (NOC). Mosby

Suriadi SKp, dkk. (2001). Asuhan keperawatan pada anak. Jakarta : Fajar Interpratama

Mansjoer, Arif, dkk. (2000).Kapita Selekta Kedokteran. Jilid 2, Jakarta : Media Aesculapius.

McCloskey, Joanne C. (1996). Nursing interventions classification (NIC). Mosby

Price, Sylvia Anderson. (1995). Pathofisiologi. Jakarta: EGC

Purnomo, B Basuki. (2000). Dasar ± dasar urologi. Jakarta : Infomedika

Santosa, Budi. (2005-2006). NANDA. Prima Medika

Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak FKUI. (1985). Buku Kuliah Ilmu Kesehatan Anak.
Jakarta :EGC.
Smber: http://www.trinoval.web.id/2010/04/askep-hipospadia.html