Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Kultur jaringan adalah suatu metode untuk mengisolasi bagian dari tanaman
seperti protoplasma sel, sekelompok sel, jaringan dan organ, serta menumbuhkannya
dalam kondisi akseptis, sehingga bahan-bahan tersebut dapat memperbanyak diri dan
beregenerasi menjadi tanaman utuh kembali. Pada mulanya, orientasi tekhnik kultur
jaringan hanya pada pembuktian teori totipotensi sel. Kemudian teknik kultur
jaringan menjadi sarana penelitian di bidang fisiologi tanaman. Dewasa ini, setelah
banyak mengalami perkembangan dan penyempurnaan, tekhnik kultur jaringan telah
dipergunakan dalam industri tanaman.
Keberhasilan dalam penggunaan metode kultur jaringan, sangat tergantung
pada media yang digunakan. Media kultur jaringan tanaman menyediakan tidak
hanya unsur-unsur hara dan mikro, tetapi juga karbohidrat yang pada umumnya
berupa gula gula untuk menggantikan karbon yang biasanya didapat dari atmosfer
melalui fotosintesis.
Keberhasilan pertama dalam kultur in vitro dicapai dalam praktek kultur
organ. Menurut Shabde- Moses & Murashige (1979), Hanining, pada tahun 1904
telah berhasil mendapatkan kecambah tanaman jenis crucifer dari embrio-embrio
yang diisolasi dari biji yang belum matang (immature). Pertumbuhan organ yang
tidak terbatas di dalam kultur in vitro, pertama diperhatikan oleh White dalam kultur
akar tomat sekitar tahun 1934.
Kultur organ merupakan topik yang penting dalam penelitian antara tahun
1904-1960. setelah itu penelitian dalam bidang ini berkurang, kecuali kultur pucuk
atau meristem. Kultur pucuk atau meristem mempunyai aspek praktis sebagai cara
memperbanyak klon yang cepat dan bebas penyakit. Dewasa ini kultur meristem
sudah merupakan
I.2 Tujuan
• Mengetahui pengaruh media MS terhadap pertumbuhan pada Dendrobim
lilypride pada proses perbanyakan
• Mengetahui perbedaan pengaruh zat pengatur tumbuh pada IAA, NAA,
IBA,dan BAP pada media perakaran
• Mengetahui media yang baik untuk pertumbuhan Dendrobium schulery
pada proses aklimatisasi
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Tahapan Kultur Jaringan


A. Pemilihan dan Penyiapan Tanaman Induk Sumber Eksplan
Sebelum melakukan kultur jaringan untuk suatu tanaman, kegiatan yang
pertama harus dilakukan adalah memilih tanaman induk yang hendak
diperbanyak. Tanaman tersebut harus jelas jenis, spesies, dan varietasnya, serta
harus sehat dan bebas dari hama penyakit. Setelah ditentukan tanaman induk yang
merupakan sumber eksplan, kegiatan berikutnya adalah mempersiapkan dan
mengondisikan tanaman induk sedemikian rupa agar eksplan yang digunakan
tumbuh baik pada waktu dikulturkan secara in vitro.
Pentingnya lingkungan tanaman induk yang lebih higienis untuk
mendapatkan eksplan yang lebih berkualitas dan lebih bersih terbukti pada
pembiakan in vitro berbagai tanaman tropis, seperti jati, pisang, anggrek, vanili,
dan pepaya. Tanaman sumber eksplan sebaiknya dikondisikan di rumah kaca atau
rumah plastik. Pemeliharaan yang diperlukan meliputi pemangkasan, pemupukan,
dan penyemperotan dengan pestisida (Fungisida, bakteriosida, dan insektisida),
sehingga tunas baru yang tumbuh menjadi lebih bersih dan sehat dari kontaminan.
Di samping mengusahakan lingkungan tanaman yang lebih bersih dan
higienis, perubahan status fisiologi tanaman induk sumber eksplan kadang-kadang
perlu diperlukan, seperti memanipulasi parameter cahaya, suhu, dan zat pengatur
tumbuh. Manipulasi tersebut bisa dilakukan dengan mengondisikan tanaman
induk dengan fotoperiodisitas san temperatur tertentu untuk mengatasi dormansi
serta penambahan ZPT seperti sitokininuntuk merangsang tumbuhnya mata tunas
baru dan untuk meningkatkan reaktivitas eksplan pada tahap inisiasi kultur.

B. Inisiasi Kultur
Tujuan utama tahap ini adalah mengusahakan kultur yang aseptik atau
aksenik. Aseptik berarti bebas dari mikroorganisme, sedangkan aksenik berarti
bebas dari mikroorganisme yang tidak diinginkan. Untuk mendapatkan kultur
yang bersih dari kontaminasi, eksplan harus disterilisasi. Sterilisasi merupakan
upaya untuk menghilangkan kontaminasi mikroorganisme yang menempel
dipermukaan eksplan. Beberapa bahan kimia yang dapat digunakan untuk
mensterilkan permukaan eksplan adalah NaOCl, CaOCl2, etanol, dan HgCL2.
sterilisasi dan penanganan eksplan secara lebih rinci dijelaskan dalam bab
berikutnya.
Masalah yang sering dihadapi pada kultur tahap ini adalah terjadinya
pencoklatan atau penghitaman bagian eksplan. Pada waktu jaringan terkena sters
mekanik, seperti perlukaan pada waktu proses isolasi eksplan dari tanaman induk
atau proses sterilisasi eksplan, metabolisme senyawa berfenol ini sering bersifat
toksik, menghambat pertumbuhan, atau bahkan mematikan jaringan eksplan.
Untuk mengatasi pencoklatan di bagian eksplan, pengondisian tanaman induk di
lingkungan yang bersih (sehat) pada tahap ini sangat membantu, karena tidak
diperlukan sterilisasi yang terlalu kuat. Untuk mengatasi atau mengurangi
pencoklatan atau penghitaman jaringan, George dan Sherrington (1984)
menyarankan beberapa tindakan yang dapat dilakukan, yaitu sebagai berikut:
1. mengurangi dan menyerap senyawa fenol yang dihasilkan dengan
perlakuan arang aktif atau PVP(polyvinylpyrrolidone)
2. memodifikasi potensial redoks dengan merendam atau menambahkan
antioksidan atau agen pereduksi ke dalam media. zat yang bisa digunakan di
antaranya campuran antara asam sitrat dan asam askorbat.
3. Menghambat aktivitas enzim fenolase dengan agen pengelat sepeeti
EDTA (ethylene diamine tetraacetic acid), DIECA( sodium diethyl
dithiocarbamate), 8-HQ (8- hydroxyquinoline) dan phenylthiourea.
4. Mengurangi aktivitas fenolase dan ketersediaan substratnya dengan
cara perlakuan pH rendah dan inkubasi pada ruang gelap
5. menggunakan media tanpa Cu2+ dan Fe3+ pada tahap awal
pengulturan eksplan, karena kedua ion ini berperan awal dalam oksidasi fenol.
Jika pencoklatan sudah teratasi, eksplan dapat dipindahkan ke media normal
yang dilengkapi dengan kedua ion tadi.
C. Multifikasi atau Perbanyakan Propagul
Pada prinsipnya, tahap ini bertujuan untuk menggandakan propagul atau
bahan tanaman yang diperbanyak seperti tunas atau embrio, serta memeliharanya
dalam keadaan tertentu sehingga sewaktu-waktu bisa dilanjutkan untuk tahap
berikutnya. Pada tahap ini perbanyakan tunas dirangsang,umumnya dengan
mendorong percabangan tunas lateral atau merangsang pe,bentukan tunas
advektif. Kondisi ini memerlukan sitokinin seperti BA, 2-iP, kinetin, atau
zhidiozuron. Cara pemakaiannya, eksplan yang hidup dan tidak terkontaminasi
(aseptik) dari tahap inisiasi kultur dipindahkan auat disupkulturkan ke media yang
mengandung sitokinin. Propagul yang dihasilkan dalam jumlah berlipat
disubkulturkan terus secara berulang-ulang sampai dicapai jumlah propagul yang
diharapkan. Setelah itu, tunas mikro yang dihasilkan dapat diakarkan dan
diaklimatisasi.
Subkultur dapat dilakukan beberapa kali sampai jumlah tunas yang
dihasilkan sesuai dengan yang kita diharapkan, tanpa mengorbankan kualitas
tunas. Subkultur yang terlalu banyak dapat menurunkan mutu tunas, seperi
terjadinya vitrifikasi (suatu gejala ketidaknormalan fisiiologis) dan aberasi
(penyimpangan) genetik. Keadaan ini terjadi karena semakin banyak subkultur
dilakukan berati semakin sering dikondisikan dalam media yang ngandung
sitokinin, sehingga daya regenerasinya meningkat. Akibatnya, kultur yang semula
hanya menghasilkan tunas advektif dalam jumlah banyak. Dengan demikian,
metode perbanyakan in vitro yang digunakan kadang-kadang sulit menetapkan
percabangan tunasa lateral atau bersamaan dengan pembentukan tunas advektif.

D. Pemanjangan Tunas, Induksi, dan Perkembangan Akar


Tunas-tunas yang dihasilkan pada tahap multifikasi dipindahkan ke media
lain untuk pemanjangan tunas. Media untuk pemanjangan tunas mengandung
sitokinin sangat rendah atau tanpa sitokinin. Tunas tersebut dapat dipindahkan
secara individu atau kelompok. Pemanjangan tunas secara berkelompok lebih
ekonomis daripada secara inidividu. Setelah tumbuh cukup panjang, tunas
tersebut dapat diakarkan,
Pemanjangan tunas dan perakaran dapat dilakukan sekaligus atau secara
bertahap, yaitu setelah dipanjangkan, baru diakarkan. Pada spesies-spesies yang
mudah berakar, seperti pisang, strauberi, vanili, dan spathyphyllum, pemanjangan
tunas dalam media tanpa sitokinin juga dapat sekaligus merangsang pembentukan
akar, sehingga tidak diperlukan pengakaran tunas secara tersendiri.
Pengakaran tunas dapat dilakukan secara in vitro atau ex vitro (extra
vitrum atau in vivo). Untuk skala komersial, pengakaran ex vitro mempunyai
banyak kelebihan karena dapat menghemat tenaga dan biaya, serta morfologi akar
yang terbentuk juga lebih baik. Pengakaran tunas in vitro dapat dilakukan dengan
memindahkan tunas ke media pengakaran yang umumnya memerlukan auksin
seperti NAA atau IBA. Alternatif lain, induksi pengakaran dapat dilakukan secara
in vitro, lalu perkembangan akarnya dilakukan secara ex vitro.
Keberhasilan tahap ini tergantung pada tingginya mutu tunas yang
dihasilkan pada tahap sebelumnya. Disamping itu, beberapa perlakuan yang
disebut hardening invitro telah dilaporkan dapat meningkatkan tunas pada tahap
ini, sehingga planlet atau tunas mikro tersebut dapat diaklimatisasi dengan
persentasi yang lebih tinngi.
Beberapa perlakuan yang biasa dilakukan sebagai berikut:
1. Mengondisikan kultur di tempat yang pencahayaannya berintensitas lebih
tinggi (contohnya 10.000 lux) dan suhunya lebih tinggi.
2. pemanjangan dan pengakaran tunas mikro dilakukan dalam media kultur
dengan hara mineral dan sukrosa lebih rendah dan konsentrasi agar-agar yang lebih
tinggi.

E. Aklimatisasi Planlet ke Lingkungan Luar


Pada tahap ini, planlet atau tunas mikro dipindahkan ke lingkungan di luar
botol seperti rumah kaca, rumah plastik, atau sreenhouse (rumah kaca kedap
serangga). Proses ini disebut aklimatisasi. Aklimatisasi adalah pengkoordinasian
palanlet atau tunas mikro( jika pengakaran dilakukan dalam ex vitro) di
lingkungan baru yang aseptik di luar botol, dengan media tanah sehingga planlet
dapat bertahan dan terus tumbuh menjadi bibit yang siap ditanam di lapang.
Prosedur pembiakan dalam kultur jaringan baru bisa dikatakan berhasil jika
planlet dapat ke kondisi eksternal dengan keberhasilan tinggi
Tahap ini merupakan tahap kritis karena kondisi iklim di rumah kaca,
rumah plastik, dan lapangan sangat jauh berbeda dengan kondisi iklim mikro di
dalam botol.kondiis di laur botol kelembaban nisbi jauh lebih rendah, tidak
aseptikdan tingkat cahayanya jauh lebih tinggi daripada kondisi di luar botol.
Planlet atau tunas mikro lebih bersefat heterotrofik karena sudah terbiasa tumbuh
dalam kondisi kelembaban sangat tinggi, aseptik, serta suplai hara mineral dan
energi berkecukupan.
Di samping itu, tanaman tersebut memperlihatkan beberapa gejala
ketidaknirmalan, seperti bersifat sangat sukulen, lapisan kutikula tipis, dan
jaringan vaskulernya tidak berkembang sempurna, morfologi daun abnormal
dengan tidak berfungsinya stomota sebagaimana mestinya, struktur mesofil
berubah, dan aktivitas fotosintesisnya sangat rendah. Dalam karakteristik seperti
itu, planlet atau tunas mikro mudah layu atau kering jika dipindahkan ke kondisi
eksternal secara tiba-tiba. Karena itu, planlet atau tunas mikro tersebut perlu
diadaptasikan ke lingkungan baru yang lebih keras. Dengan perkataan lain, planlet
atau tunas mikro perlu diaklimatisasi.
Aklimatisasi dilakukan dengan memindahkan planlet atau tunas mikri ke
media aklimatisasi dengan intensitas cahaya rendah dan kelembaban nisbi tinggi.
Secar berangsur-angsur kelembaban diturunkan dan intensitas cahaya dinaikan.
Cara yang paling mudah mengaklimatisasi dengan memindahkan ke bak
aklimatisasi dengan media campuran tanah, pasir dan kompos, kemudian
disemprotkan dengan air, dan disungkup dengan plastik. Media aklimatisasi yang
dipakai juga bisa berupa campuran media lain yang cocok. Bentuk bak atau
struktur aklimatisai bisa beragam, tergantung pada kebutuhan, skala produksi
bibit, serta jenis tanaman yang diaklimatisasi. Jika diperlukan aklimatisasi untuk
puluhan ribu bibit dalam sebulan, struktur yang diperlukan bisa berupa bedengan
bersangkup plastik dengan lebar 80 cm dan panjangnya sesuai kebutuhan.
BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

III.1 Waktu dan Tempat


Praktikum ini dilakukan pada hari kamis sepanjang semester lima di
Laboratorium Terpadu UIN Syarif Hidayatullah, tepatnya di Lap. Fisiologi.
Pengamatan di lakukan seminggu sekali dengan mencatat perubahan yang
terjadi.

III.2 Alat dan Bahan


Alat yang digunakan:
• Botol fido
• Alat tanam
• LAFC
• Cawan
• Rak kultur

Bahan yang digunakan:


• Dendrobium lylipride
• Dendrobium schulery
• Alkohol 70%
• Media MS
• BAP
• Air kelapa
• Pisang
• Charcoal
• Tanah humus
• Pakis
• Serabut kelapa
III.3 Cara Kerja

A. Subkultur Dendrobium lylipride Pada Media MS untuk Perbanyakan

1. Disiapkan Laminar Air Flow Cabinet (LAFC) dengan


menyalakan lampu UV selama minimal 30 menit, lalu
dinyalakan blower dan lampu serta dibersihkan bagian bawah
laminar dengan alkohol 70%
2. Dimasukan alat-alat yang akan digunakan yang sebelumnya telah
disemprotkan dengan alkohol 70%
3. Dibuka botol sumber eksplans dan kepala botol
4. Diambil eksplan Dendrobium lylipride dengan menggunakan
pinset lurus
5. Ditaru ekspan ke dalam cawan yang didalamnya terdapat kertas
putih
6. Dipotong akar dengan menggunakan pisau scalpel
7. Dibuka allumunium pada botol fido dengan menggunakan pinset
bengkok, lalu allumunium foil ditaro di bawah dengan posisis
terlentang
8. Ditaru botol fido didekat api
9. Didirikan tanaman pada media agar dengan posisi tegak lurus.
Satu botol fido ditanam 3 tanaman yang besar atau lima tanaman
dengan ukuran kecil
10. Ditutup fido dengan allumunium foil, lalu ditempeltan dengan
wrapping plastik sampai denutup botol fido
11. Disimpan di dalam rak kultur
12. Diamati pertambahan tinggi pada eksplan

B. Subkultur Dendrobium schulery pada Media Perakaran


1. Pembuatan media perakaran dengan membuat tiga jenis media
yang berbeda, yaitu:
1. Media MS+BAP1mg/l+ air kelapa 150ml/l+Pisang 50 mg/l+
charcoal 2 gl
2. Media MS+NAA1mg/l+ air kelapa 150ml/l+Pisang 50 mg/l+
charcoal 2 gl
3. Media MS+IAA1mg/l+ air kelapa 150ml/l+Pisang 50 mg/l+
charcoal 2 gl
4. Media MS+IBA1mg/l+ air kelapa 150ml/l+Pisang 50 mg/l+
charcoal 2 gl
2. Dilakukan subkultur Dendrobium schulery
3. Diamati akar yang terbentuk setiap satu minggu

C. Aklimatisasi
1. Planlet di dalam botol tanam dimasukkan aquadest dan dikocok
sampai planlet lepas dari media
2. Dimasukan planlet ke dalam bak yang berisi aquadest untuk
membersihkan dari sisa agar
3. Aklimatisasi dilakukan dengan menggunakan Dendrobium
schulery pada tiga media yang berbeda, yaitu:
1) Akar Pakis
Akar pakis sebelum digunakan sebagai media aklimatisasi,
dicuci dan direbus dengan air panas.
2) Serabut Kelapa
3) Tanah Humus/Pelet
4. Selanjutnya media dimasukan ke dalam pot kecil
5. Pot-pot tersebut dimasukan ke dalam wadah yang dapat
menyerupai rumah kaca.
6. Diamati media mana yang dapat menumbuhkan lebih cepat.
BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

IV.1 Hasil Pengamatan


I. Penanaman Subkultur Dendrobium lylipride
Botol No.tanaman 1 2 3 4 5 6
Minggu 1 2 cm 3.7 cm 1.4 cm 4.4 cm 2.9 cm 3.2 cm
2 2 cm 1 cm 2.5 cm 3.8 cm 2 cm 2.2 cm
I
3 0.3 cm 1.5 cm 1 cm 1.6 cm 3.5 cm 1 cm
4 4 cm 1.2 cm
5 0.5 cm
Minggu 1 2.1 cm 3.8 cm 4.3 cm kontam 3.1 cm Kontam
II inasi inasi
2 2 cm 1.2 cm 2.3 cm 2.1 cm
3 0.4 cm 1.7 cm 1.1 cm 3.2 cm
4 4.5 cm 1.7 cm
5 1.2 cm
Minggu 1 3.7 cm 3.8 cm 6 cm Konta
VI minasi
2 2.8 cm 1.5 cm 3.5 cm
3 2 cm 1.8 cm 2 cm
4 7.5 cm 1.7 cm
5 2.5 cm
Minggu 1 3.4 cm 4.2 cm 6.2 cm
2 2.2 cm 2 cm 4 cm
VII
3 2.7 cm 3.5 cm 2.2 cm
4 7.6 cm 2.2 cm
cm
5 2 cm
Rata- 1 2.8 cm 3.875 5.125
rata cm cm
2 1.75 1.425 3.075
cm cm cm
3 1.35 1.875 1.575
cm cm cm
4 5.9 cm 1.7 cm
5 1.55
cm
KET. Kontam Konta Kontam
inasi minasi inasi
jamur jamur jamur

II. Media Perakaran Dendrobium schulery


No. Media Jumlah tanaman yang
tumbuh akar
1 MS + ZPT IAA -
2 MS + ZPT NAA -
3 MS + ZPT IBA -
4 MS + ZPT BAP -

III. Aklimatisasi
No. Media Aklimatisasi Jumlah Tanaman yang Hidup
1 Akar Pakis -
2 Serabut Kelapa -
3 Pelet -

IV.2 Pembahasan
Pada praktikum kali ini dilakukan subkultur anggrek, yang dilakukan dengan
memperbanyak Dendrobium lylipride, memperbanyak pada media perakaran pada
tumbuhan Dendrobium schulery, dan aklimatisasi. Dimana subkultur adalah proses
penanaman ulang dengan atau tidak adanya proses perbanyakan eksplan ke dalam media
yang baru.
Dari hasil penanaman subkultur Dendrobium lylipride, terdapat 3 tanaman yang
terkontaminasi. Kontaminasi pada bahan tanaman yang dikulturkan dapat terjadi karena
adanya infeksi secara eksternal maupun internal. Usaha pencegahan kontaminasi
eksternal dilakukan dengan sterilisasi permukaan bahan tanaman. Infeksi internal tidak
dapat dihilangkan dengan sterilisasi permukaan.
Selain itu, faktor sterilitas ruangan juga sangat menentukan terhadap kontaminasi.
Ruangan yang sudah steril dapat saja berubah menjadi tidak steril pada saat musim hujan,
sehingga dapat membawa masuknya bakteri dan jamur dari luar, serta dapat
meningkatkan kelembaban yang akan mempercepat perkembangan mikroorganisme.
Pengambilan meristem sebagai eksplan harus dilakukan dalam ruang steril (aseptik) agar
tidak terkontaminasi (Sunarjono, 2002).
Kontaminasi disebabkan oleh jamur, bakteri dan cendawan. Kontaminasi oleh
jamur terlihat jelas pada media, media dan eksplan diselimuti oleh spora berbentuk kapas
berwarna putih, sedangkan kontaminasi oleh bakteri, pada eksplan terlihat lendir
berwarna kuning sebagian lagi melekat pada media membentuk gumpalan yang basah.
Jamur yang mengkontaminasi media dan eksplan adalah jamur yang biasa ada di
laboratorium seperti Aspergillus sp, Monilla sp dan Penicillium sp (Setiyoko, 1995).
Bakteri menurut Setiyoko (1995), yang mungkin berasal dari laboratorium adalah bakteri
gram positif.
Pada Media Perakaran dari Dendrobium schulery, didapatkan tidak tidak
terkontaminasi. Hal ini dimungkinkan karena proses kesterilan dapat lebih dijaga
sehingga kontaminasi dapat diminimalisir. Namun belum terdapat dari subkultur yang
membentuk akar, karena mungkin waktu yang kurang, walaupun telah diberikan zat
pengatur tumbuh. Pembentukan akar merupakan salah satu tahap yang penting dalam
pembiakan mikro. Proses pembentukan akar belum sepenuhnya dimengerti. Faktor-faktor
yang berpengaruh terhadap pembentukan akar pada stek telah diketahui mempunyai
pengaruh yang hampir sama pada stek mikro, diantaranya pengaruh genetik, umur
ontogenik, dan ZPT terutama auksin(Yusnita,2003)
Penambahan auksin dan sitokinin tidak selalu dibutuhkan, terutama sitokinin.
Diduga bahwa sitokinin sudah diproduksi oleh akar dan penambahan sitokinin eksogen
tidak perlu(Gunawan,1992).
Praktikum yang ketiga adalah aklimatisasi pada tanaman Dendrobium schulery.
Dimana aklimatisasi adalah pengkoordinasian palanlet atau tunas mikro( jika pengakaran
dilakukan dalam ex vitro) di lingkungan baru yang aseptik di luar botol, dengan media
tanah sehingga planlet dapat bertahan dan terus tumbuh menjadi bibit yang siap ditanam
di lapang. Media yang digunakan pada aklimatisasi adalah pakis, serabut kelapa dan
tanah humus.
Tahapan akhir dari perbanyakan tanaman dengan teknik kultur jaringan adalah
aklimatisasi planlet. Aklimatisasi dilakukan dengan memindahkan planlet ke media
aklimatisasi dengan intensitas cahaya rendah dan kelembapan nisbi tinggi, kemudian
secara berangsur-angsur kelembapannya diturunkan dan intensitas cahayanya dinaikkan
(Yusnita,2003).
Pakis merupakan pohon jenis palm, pohon pakis mempunyai batang yang berserat
kasar. Batang pakis yang telah ditebang dan diproses maka akan dihasilkan potongan-
potongan serat yang sangat cocok untuk pertumbuhan Anthurium.
Sifat media pakis ini adalah ringan, sangat porous dan mampu menahan air
dengan baik. Bila disiram air, kondisi media pakis akan mampu mempertahankan
kelembaban tetapi tidak jenuh air. Disamping itu, porousitas yang baik akan mampu
memberikan susunan udara (aerasi) yang baik. Aerasi sangat dipengaruhi oleh susunan
pori makro pada media. Media pakis, karena tersusun dari serat-serat kayu yang kasar
maka susunan pori makronya sangat baik(www.duniaflora.com)
Sebelum akar pakis digunakan sebagai media, akar pakis disterilisasi dengan cara
dicuci dengan air keran dan selanjutnya pakis direbut selama kurang lebih setengah jam.
Hal ini dikarenakan media tersebut disukai oleh senut dan hewan kecil lainnya atau
bahkan organisme
Media Aklimatisasi yang kedua yang digunakan adalah serabut kelapa. Media
sabut kelapa kini semakin banyak digunakan sebagai media tumbuh anggrek. Sabut
kelapa memiliki keunggulan yaitu mudah mengikat dan menyimpan air dengan baik,
mengandung unsur hara yang diperlukan tanaman, serta mudah diperoleh dalam jumlah
besar.
Sayangnya media ini mudah lapuk dan terlalu kuat menyimpan air, sehingga
dapat menjadi sumber penyakit busuk akar dan busuk tunas anakan. Oleh karena itu,
media sabut kelapa lebih cocok digunakan didaerah panas. Didaerah yang sering turun
hujan, perlu menghindari penggunaan media ini. Bila terpaksa, kombinasikan dengan
media yang tidak menyerap air, seperti arang kayu bakar atau sejenisnya.
Sabut kelapa mengandung beberapa unsur dan senyawa antara lain, K, P, Ca, Mg
dan N. Selain itu, kaya bahan organik, abu, pektin, hemiselulosa, selulosa, pentosa dan
lignin. Pektin berfungsi sebagai penguat lapisan tengah dinding sel. Hemiselulosa dan
selulosa penyusun utama dinding sel yang berfungsi untuk memperkuat sel-sel kayu.
Lignin berfungsi untuk mengeraskan dinding sel. Calsium selain berfungsi menguatkan
dinding sel, juga mengaktifkan pembelahan sel-sel meristem. Magnesium sangat penting
dalam pembentukan chlorofil(www.vincanursery.com)
Media yang ketiga adalah pelet atau tanah humus. Media ini menurut
daunbagus.com memiliki daya serap yang tinggi yaitu 80-90% dari bobot tubuhnya.
Dengan degitu media tetap lembab. Ciri media lembap terasa basah jika tangan
dimasukkan, tapi air tidak sampai menggenang.
Hasil dari aklimatisasi ini menunjukan tidak adanya tanaman yang dapat tumbuh
pada media apapun. Hal ini dimungkinkan karena tanaman tersebut tidak dapat
menyesuaikan diri pada lingkungan yang baru yang jauh lebih ekstrim. Menurut Nina dan
Dedi(2007),tahap ini merupakan tahap yang kritis karena kondisi iklim di rumah kaca
atau rumah plastik dan di lapangan sangat berbeda dengan kondisi di dalam botol kultur.
Menurut Livy (2007), masa aklimatisasi merupakan masa yang sangat kritis,
karena pucuk/planlet in vitro menunjukan beberapa sifat yang tidak menguntungkan
seperti:
1. Lapisan lilin / kutikula tidak berkembang dengan baik
2. Lignifikasi batang kurang
3. Sel-sel palisade daun sedikit
4. Jaringan pembuluh dari akar ke pucuk kurang berkembang
5. Stomata sering tidak berfungsi(tidak menutup pada penguapan tinggi)
Keadaan ini menyebabkan pucuk in vitro sangat peka terhadap:
1. Evapotranspirasi
2. Serangan cendawan dan bakteri tanah
3. Cahaya dengan intensitas tinggi
Oleh karena itu, aklimatisasi pucuk-pucuk in vitro memerlukan penanganan
khusus. Dalam operasi skala besar, aklimatisasi dilakukan di dalam rumah kaca/plastic
yang RH-nya 100%. Pengaturan RH dilakukan dengan mesin pembuat kabut (fog
machine) yang menyemburkan butiran-butiran air yang sangat halus, sehingga air yang
disemburkan hanya berupa kabut tipis.

BAB V
PENUTUP

V.1 Kesimpulan
 Media MS dapat digunakan dalam perbanyakan Dendrobium lilypride
 ZPT sering ditambahkan dalam media perakaran
 Tahap aklimatisasi merupakan tahap yang kritis
 Media pakis akan mampu mempertahankan kelembaban tetapi tidak jenuh air
 Sabut kelapa memiliki keunggulan yaitu mudah mengikat dan menyimpan air
dengan baik, mengandung unsur hara yang diperlukan tanaman, serta mudah
diperoleh dalam jumlah besar
 Pelet mempunyai serap yang tinggi yaitu 80-90% dari bobot tubuhnya

DAFTAR PUSTAKA
CALADIUM. http://www.daunbagus.com. Di akses tanggal 29 Desember 2008 jam 14.09
Darmono,Dian Widiastoety. Media Tanam Anggrek. Penerbit Panebar Swadaya. http:
//www.vincanursery.com. Di akses tanggal 29 Desember 2008 jam 14.15
Gunawan, L.Winata.1992.Tekhnik Kultur Jaringan Tumbuhan. Dept.Pendidikan dan
kebudayaan Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi Pusat Antar Universitas
Bioteknologi IPB
Marlina,Nina dan Dedi Rusnandi.2007.Teknik Aklimatisasi Planlet Anthurium Pada
Beberapa Media Tanam. Buletin Teknik Pertanian Vol. 12 No. 1, 2007.
Teknisi Litkayasa Pelaksana dan Teknisi Litkayasa Nonkelas pada Balai
Penelitian Tanaman Hias. Http: segunung@indoway.net. Di akses Tanggal
29 Desember 2008 jam 14.24
Nisa, Chatimatun dan Rodinah.2005. Kultur Jaringan Beberapa Kultivar Buah Pisang
(Musa Paradisiaca L.). Fakultas Pertanian Universitas Lambung
Mangkurat. Jurnal bioscientiae. Volume 2, Nomor 2, Juli 2005, Halaman
23-36. http://bioscientiae.tripod.com. Di akses 19 November 2008 jam
12.40
Yusnita.2003.Kultur Jaringan: Cara Memperbanyak Tanaman Secara Efisien.
Jakarta:Agromedia Pustaka

LAMPIRAN
Ket:
Kontaminasi jamur