Anda di halaman 1dari 40

GEGER PUSAKA MATSURI

Oleh Barata

© Pe nerbit Wirautama, Jakarta

Ce takan Pe rtama

Dilarang me ngutip, me mproduksi

dalam bentuk apapun

tanpa ijin te rtulis dari pe ne rbit

Se rial Suro Bodong


dalam kisah Ge ge r Pusaka Matsuri

Wirautama, 1991

128 Hal.; 12.18 Cm.; SB. 01.0291.50.12

Suara itu me ngaku dari Le mbah Matsuri. Be rgema dan cukup merindingkan bulu roma. Arya
Somar, pimpinan pasukan be rkuda dari Ke sultanan Praja, te rpaksa membelalakkan mata dan
memandang liar ke se kelilingnya. Tak ada manusia seujung rambut pun yang ada di situ. Te tapi, sudah
dua kali Arya Somar merasa dihantam dadanya hingga te rasa pe rih. Bahkan yang te rakhir, Arya Somar
merasa dite ndang dagunya hingga bibirnya yang te bal itu be rdarah. Se dangkan suara se orang
pe rempuan masih te rde ngar sese kali. Nada suara itu se pe rti milik seorang pe re mpuan yang punya
kharisma tinggi.
"Kalau kau tidak mau bicara, maka kau akan mati!"
Nafas Arya Somar te re ngah-e ngah dalam ke te gangan. Ia me mang ce pat menjadi te gang jika
mengalami sedikit keane han yang me mbingungkan. Te tapi, se ringkali ia mampu me nutup ke te gangan
itu de ngan ke pura-puraannya dalam be rsikap te nang. Hanya saja, kali ini, ia be rhadapan dengan lawan
yang tak dike tahui bagaimana ujudnya. Ia hanya me ndengar nama le mbah Matsuri, dan me ndapat
be be rapa kali serangan yang tak mampu ditangkis atau die lakkan. Arya Somar me ncoba mende likkan
matanya untuk me lihat darimana arah datangnya se rangan itu. Te tapi, ia tak pe rnah mampu me nge tahui
datangnya serangan lawan. Tahu-tahu punggungnya bagai dihantam palu godam yang be rat, dan Arya
Somar berguling-guling sambil meme kik kesakitan. Se buah te ndangan yang tak dike tahui pe miliknya itu
te lah me mbuat Arya Somar te rguling bebe rapa kali. Lalu, se buah suara pe re mpuan te rde ngar lagi
de ngan nada pe nuh wibawa:
"Jangan me nunggu kami tak sabar lagi. Le kas katakan, kau kah yang be rnama Suro Bodong?
Atau mungkin orang lain yang be rnama itu? Jika orang lain, yang mana dia Suro Bodong? Orang yang
mana?! Ayo, katakan sekarang juga!"
Arya Somar te rpaksa bicara de ngan suara te rtahan, kare na te ndangan di punggungn ya bagai
te lah me remukkan tulang di bagian be lakang tubuhnya itu.
"Suro Bodong bukan aku! Aku Arya Somar!"
"Jadi, di mana dan yang mana Suro Bodong itu?" suara te rse but semakin, be rsifat mendesak, dan
Arya Somar masih te gang. Ia menge ndalikan pe rnafasannya untuk me ngurangi rasa sakit yang dide rita.
"Suro Bodong tidak ada di sini..." katanya. "Suro Bodong se dang pe rgi!"
"Kau bohong, Arya Somar. Dan, aku paling be nci de ngan orang yang coba-coba membohongiku.
Hiiat...!"
"Aaaoow...!"
Arya Somar me nge rang panjang dengan ke pala me ndongak ke atas, mulut te rnganga
menye rukan erangan kesakitan itu. Se kali lagi, tahu-tahu ia se perti dite ndang de ngan kaki yang ke kar.
Dadanya bagai he ndak jebol, dan nafasnya se perti tinggal se ujung kuku lagi.
"Aku tahu, Suro Bodong berbadan besar dan be rkumis tebal. Pasti kaulah yang be rnama Suro
Bodong! Kaulah orangnya, bukan?! Kau me mpunyai tubuh yang sama de ngan ciri-ciri yang kukatakan
tadi. Hanya saja, mungkin kau me nghilangkan kumismu belum lama ini. Te tapi, aku... Ira Le mbayung,
tidak mungkin bisa kau ke labuhi dengan pe nampilanmu!"
"Aaahh...!"
Arya Somar yang le mas jadi te rpe ntal se ndiri sampai kepalanya me mbentur pohon kecil yang
ada di sudut taman. Malam yang ge lap, se kali pun ada semburat sinar yang me mbias dari lampu
pe nerangan taman, te tapi te tap saja me mbuat lawan yang mengaku be rnama Ira Le mbayung itu mampu
mene ndang dengan te pat. Bahkan kali ini sebuah pukulan yang tak dike tahui asalnya te lah be rhasil
membuat hidung Arya Somar be rdarah. Ke mudian, sudut matanya pun me rah karena pukulan yang
be rikutnya.
Malam yang se pi itu, se pertinya te lah dibalut baja, hingga suara Arya Somar yang bebe rapa kali
te rpekik sakit tidak dapat me mbangunkan pe nghuni Dale m Kesultanan dan sekitarnya. Me nye sal sekali
Arya Somar ke luar dari kamarnya untuk me ne ngok ke kandang kuda, sebab sudah bebe rapa kali ia
mende ngar suara kuda meringkik ge lisah. Kalau saja ia tidak ke luar dari kamarnya, mungkin ia tidak
akan me ndapat serangan aneh yang sukar die lakkan dan sukar ditangkis. Ujud penye rang itu be nar-
be nar tidak dapat dilihat oleh matanya, se kali pun ia sudah be rusaha me mbuka mata lebar-le bar.
"Aaaoow...!"
Arya Somar menge rang lagi kare na ia bagai mendapat pukulan te lak di pe lipisnya, hingga
menimbulkan me mar yang amat me nyakitkan. Arya Somar te rhuyung se bentar, kemudian jatuh lagi
untuk yang kese kian kalinya.
"Cukup...! Kurasa dia memang bukan Suro Bodong."
"Sebaiknya kita ge le dah saja te mpat ini."
"Tapi aku masih yakin kalau orang inilah yang be rnama Suro Bodong."
"Bukan. Te ntu bukan dia, Ira Le mbayung."
Arya Somar me nangkap suara pe re mpuan yang dipe rkirakan le bih dari tiga orang. Ia baru sadar
bahwa se benarnya ia dike rumuni bebe rapa pe rempuan. Hanya saja pandangan matanya tak mampu
mene mbus suatu dunia lain. Alam di mana pe re mpuan-pe rempuan itu be rada, se pe rtinya dilapis kaca
be rkabut dan sukar dijamah. Arya Somar tak mampu berpikir lagi le bih baik. Ke palanya pusing.
Pandangan matanya jadi se makin kabur. Beberapa pukulan dan te ndangan me mbuat nafasnya sesak dan
pe nglihatannya suram.
Ia dite mukan ole h pe tugas pe rawat kuda pada keesokan harinya dalam keadaan pingsan.
Bebe rapa anak buahnya se ge ra merawat Arya Somar yang be rtubuh kekar ke ndati tak seke kar Suro
Bodong. Rasa kage tnya se makin me nghe ntak jantung, karena ke tika ia siuman, ia me ndengar suara ribut-
ribut yang ke de ngarannya cukup kacau.
"Siapa yang me nye rangmu?" tanya Ginan Sukma, orang yang menjadi wakil pimpinan pasukan
be rkuda.
Dengan suara masih me lemas, Arya Somar me njawab lirih:
"Pere mpuan yang be rnama... Ira... Ira Le mbayung..."
"Kau tahu ciri-cirinya?"
Arya Somar mengge le ng. Lalu, katanya lagi:
"Ada lebih dari tiga orang yang menye rangku, te tapi semua pe rempuan itu tidak bisa kusentuh."
"Ke napa?"
"Me reka tidak kelihatan. Se pe rti siluman di balik kaca."
Se mua yang me nge rumuni Arya Somar menjadi te gang. Me reka saling pandang. Mulut me reka
seakan ragu untuk me lontarkan kata apa pun.
Arya Somar dihadapkan ke pada Sultan Jurujagad yang kali ini be rwajah lesu. Murung tak
te rbendung. Namun de mikian, Sultan Jurujagad masih sempat bertahan untuk me njaga kewibawaan dan
ke sabarannya. Ada bebe rapa hal yang ditanyakan ke pada Arya Somar, dan sama halnya de ngan yang
lain, Sultan itu pun te rte gun ke tika Arya Somar menjelaskan bahwa bebe rapa pe re mpuan yang
menye rangnya tadi malam sulit dilihat ole h mata.
"Me reka se pe rti siluman, Kanje ng."
"Tak ada ciri-ciri yang bisa kau ingat?" tanya Patih Danupaksi.
"Tidak ada, kecuali nama Ira Le mbayung dan nama te mpat: Lembah Matsuri."
"Lembah Matsuri...?!" Eyang Pene mbahan Purbadipa menggumam be gitu me ndengar nama
te mpat yang dise butkan Arya Somar. Se mua mata se ge ra te rtuju Eyang Pene mbahan.
Arya Somar se mpat menye la kata: "Me reka me ncari Suro Bodong. Bahkan aku disangkanya Suro
Bodong," Arya be rpaling ke pada Ginan Sukma yang be rsila di sampingya. Se me ntara itu, tujuh anak
buah Arya Somar ikut hadir pula dalam pase ban itu.
"Eyang tahu nama itu?" tanya Sultan Jurujagad de ngan le su, dan hal ini me mbingungkan Arya
Somar: me ngapa Sultan sampai se lesu itu? Adakah hal lain yang be rkaitan dengan dirinya?
Eyang Pane mbahan, se bagai juru nasehat Sultan, dan sese puh Ke sultanan Praja itu, kali ini bicara
se pe rti se dang me nggumam. Ia be rdiri sambil me mbe lai-belai je nggot putihnya yang panjang.
"Nama itu cukup ane h. He mm... Le mbah Matsuri. Se pe rtinya cukup asing bagi pe nde ngaranku.
Tapi, aku yakin... Suro Bodong mampu me ncari nama pere mpuan te rse but, dan mampu me nemukan di
mana le tak Le mbah Matsuri."
"Di mana Suro Bodong?" tanya Sultan Jurujagad ke pada putrinya yang me njadi istri Suro
Bodong.
"Sudah tiga hari ia tidak pulang, Rama. Tapi, me nurut janjinya, ia akan pulang sore ini dari
Be nte ng Batu." Se ndang Wangi be rkata de ngan nada bicara seakan ikut larut dalam ke ge lisahan.
Arya Somar masih be lum bisa me nge rti, mengapa orang-orang me njadi ce mas dan ge lisah
se mua. Bahkan Sultan Jurujagad kelihatan me nye mbunyikan ke sedihan di balik ke te nangannya itu. Ada
apa sebe narnya?
"Kalau Suro datang, suruh dia se lekasnya pergi ke Le mbah Matsuri itu," kata Sultan. Arya Somar
mohon izin untuk bicara, lalu ia diizinkan bicara ke pada Sultannya.
"Me ngapa Suro Bodong harus pe rgi ke Lembah Matsuri, Kanje ng? Bukankah pe re mpuan-
pe rempuan yang me nganiaya saya sudah pe rgi ke asalnya semua?"
"Ya. Tapi pusaka Tombak Jatayu dicuri ole h me reka!"
Te rbe lalak se ke tika mata Arya Somar de mi me ndengar kata-kata Sultannya.
"Jadi, pe re mpuan-pe rempuan itu me ncuri tombak kita?!" Arya Somar bicara ke pada Patih
Danupaksi.
"Be gitulah keadaannya, Somar. Pusaka itu dicuri oleh me re ka, dan harus se ge ra kita re but
ke mbali. Kurasa, hanya Suro Bodong yang mampu me lakukan hal itu."
Arya Somar me mandang Patih Danupaksi de ngan wajah te gang dan mulut luka yang
te rbengong.
Hilangnya tombak pusaka, me mbuat semua orang me layangkan pikirannya ke Le mbah Matsuri.
Tombak itu adalah pusaka kejayaan Sultan Jurujagad, di mana ne ge ri akan me njadi te tap kuat, tak
mampu diserang atau dihancurkan lawan jika Tombak Jatayu masih be rada di Dale m Kadipate n. Kare na
itu, pusaka Sang Sultan itu harus dire but ke mbali de mi me njaga kejayaan Kesultanan Praja. Tapi, di
mana Le mbah Matsuri itu? Suro Bodong sendiri bingung.
"Kalau tombak pusaka itu sampa i jatuh ke tangan golongan sesat, maka hancurlah se luruh tanah
Jawa ini. Bisa tengge lam ke dasar bumi karena penyalahgunaan Tombak Jatayu."
Sultan Jurujagad be rbicara di de pan Suro Bodong, pada waktu Suro Bodong sudah tiba ke mbali
dari ke pe rgiannya. Tubuhnya yang be sar, tapi bukan gemuk dan bukan ge ndut itu, disandarkan pada
se buah tiang be rukir indah. Ia be rdiri sambil be rsandar ke tika mende ngar ke te rangan dari Sultan, yang
juga se bagai me rtuanya itu. Sikap te nang dan see naknya, alias cuek, se lalu me nye rtai pe nampilannya
walau ia be rhadapan de ngan kepala pe merintahan di Ke sultanan Praja itu. Dan Sultan Jurujagad se rta
pejabat lainnya tidak pe rnah mempe rdulikan sikap Suro Bodong yang selalu tampil dalam pakaian
ce lana biru, baju me rah panjang yang tak pernah dikancingkan, se hingga perutnya ke lihatan se dikit
menonjol be rsama puse rnya.
Ke tika ia mende ngar tombak pusaka Kesultanan, yang me rupakan tombak keramat le luhur
istrinya itu dicuri orang, Suro Bodong se mpat te rperanjat se saat. Ke mudian se ge ra kembali bersikap
te nang, se bab ia tidak me nyukai ke gugupan, sekali pun sebe narnya ia se ring pula te rjebak dalam
ke gugupan, namun ia se lalu berusaha untuk me nguasai diri.
Sultan Jurujagad be rkata de ngan nada dukanya:
"Tugasmu adalah me rebut ke mbali tombak pusaka Jatayu, Suro. Pe rgilah ke Matsuri dan re but
ke mbali tombak kejayaan kita."
Sambil sesekali garuk-garuk kumisnya yang tebal, Suro Bodong akhirnya te rsenyum sendiri dan
be rkata:
"Tugasku ini sebagai Se nopati pe rang, atau sebagai mandor jalan?!"
Eyang Pane mbahan, Patih Danupaksi, De mang Sabrangdalu, Se ndang Wangi dan beberapa
orang lainnya se mpat te rtawa lirih sewaktu mende ngar kata-kata Suro Bodong. Sultan se ndiri se mpat
te rse nyum tipis di se la dukanya. Suro Bodong melanjutkan kata:
"Dari dulu kok ke rjaku hanya pe rgi-pe rgi te rus. Barusaja datang sudah harus pergi lagi."
Banyak juga ke pala yang manggut-manggut me mbe narkan ucapan Suro Bodong. Te tapi, Eyang
Panembahan se gera berkata dalam sifat me nghibur Suro Bodong:
"Ini me nyangkut soal jatuh bangunnya kejayaan Kesultanan kita, Suro. Me mang, seharusnya kau
be ristirahat dulu, paling tidak me lepas ke rinduan de ngan istrimu. Te tapi, tugas ne gara te lah me ndesak,
bahkan me nuntutmu untuk se ge ra menunaikan tugas; merebut tombak pusaka di Matsuri. Rasa-rasanya,
orang secerdas kamu bisa me maklumi keadaan sepe rti ini, kan?"
Suro Bodong hanya me lirik istrinya.
Se ndang Wangi me nge dipkan mata dan be rkata pe lan:
"Pergilah, Kangmas. Aku me maklumi keadaanmu. Aku yakin, se te lah tugas ini se lesai, kita bisa
be rlibur ke Puri Khayangan untuk mele pas rindu..."
"Rinduku sudah le pas se ndiri be gitu me lihat kau dalam keadaan sehat-se hat saja, Se ndang
Wangi."
Pe ngabdian Suro kepada pe me rintahan me rtuanya me mang cukup besar. Ia me rasa tidak punya
ne ge ri, tidak punya te mpat be rte duh selain Ke sultanan Praja itu. Karenanya, Suro me rasa pe rlu
menuangkan se gala pe ngabdian dan pembe laannya ke pada Kesultanan Praja, paling tidak de mi
ke bahagiaan istrinya. Tombak pusaka Jatayu bukan harus direbut de mi kejayaan dan kedamaian
Kesultanan Praja saja, me lainkan juga harus se gera dise lamatkan dari tangan orang-orang yang tidak
be rtanggung jawab. Apabila tombak pusaka itu disalah gunakan, maka Tanah Jawa ini dapat hancur
karena sewe nang-we nang salah satu oknum yang me nggunakan kesaktian tombak pusaka te rsebut.
Me nurut ke te rangan, tombak Jatayu dapat berubah be ntuk apa saja sesuai de ngan ucapan orang
yang me me gangnya. Tombak Jatayu dapat me layang, te rbang sendiri mencari nama mangsanya
yang disebutkan ole h peme gangnya. Juga tombak itu dapat menikam lawan seribu orang jumlahnya da-
lam satu kali le mparan. Banyak lagi kesaktian dari tombak Jatayu itu yang dije laskan oleh Sultan
Jurujagad dan Eyang Panembahan kepada Suro Bodong, sebe lum tugas ne gara itu dike rjakan ole h Suro.
"Lalu di mana le taknya Le mbah Matsuri itu?" tanya Suro ke pada Eyang Panembahan.
"Tempat itu sulit dilacak. Bahkan indra ke tujuhku pun tak mampu me ne mbus te mpat itu.
Agaknya Matsuri terle tak di suatu te mpat yang sangat rahasia. Dan orang-orang Matsuri juga bukan
orang-orang murahan. Te ntunya mere ka punya sesuatu yang perlu kau pe rhitungkan se belumnya."
Ke pala Suro Bodong manggut-manggut. Ke mudian ia garuk-garuk kumisnya yang tebal sambil
menikmati jagung bakar kesukaannya.
"Bawalah pasukan be rkuda untuk ke pe rluan di pe rjalanan," kata Sultan Jurujagad. "Arya Somar
pe rnah be rtarung de ngan pe rempuan Matsuri, tapi dia babak be lur."
Eyang Pane mbahan me nambahkan kata, "Arya Somar tahu, bagaimana tanda-tandanya jika
pe rempuan Matsuri itu sudah berada di se keliling kita. Me reka me mang tidak bisa dise ntuh, tapi
barangkali dengan satu cara yang ada padamu, kau bisa me nye ntuh dan me lihatnya, Suro."
Se te lah bebe rapa saat me reka bere mbuk, akhirnya Suro me nye tujui usulan untuk membawa
pasukan be rkuda. Sebab te mpat yang dinamakan Le mbah Matsuri itu, mungkin cukup jauh dari
Kesultanan Praja, se hingga pe rlu dite mpuh dengan me nggunakan ke ndaraan berkuda.
Orang-orang yang siap mengikuti Suro Bodong adalah anak buah Arya Somar se ndiri. Me reka
ada e nam orang pilihan yang sudah cukup be rpengalaman dalam hal me lacak lawan dan me nembus
pe rang. Me reka adalah: Ginan Sukma, ahli penakluk racun. Bade ri Darus, pe manah unggulan.
Emandanu, ahli dibidang se njata rahasia. Arya Somar, ahli strate gi pe rang be rkuda. Dodot Pamasar,
pe njinak jebakan se gala jenis. Pambudi Tulus, menguasai se gala macam bahasa hewan.
Ge nde rang be rtalu se rempak me ngiringi 7 pe ndekar berkuda yang ke luar melalui pintu ge rbang
Kesultanan. Sultan Praja dan bebe rapa punggawa ne ge ri me le pas ke pe rgian tujuh pe ndekar yang
masing-masing me mpunyai ilmu pe dang dan te naga dalam cukup tinggi, te rlebih pada diri Suro
Bodong, sebagai pemimpin dari 7 pende kar yang siap me rebut tombak pusaka di Le mbah Matsuri.
Lambaian tangan massa, me rupakan ucapan se lamat jalan bagi 7 pe ndekar, seolah rakyat pun turut
mengucapkan selamat be rte mpur di Matsuri bagi mere ka.
Derap kaki kuda me nge pulkan debu jalanan. Suaranya be rge muruh bagai gunung be rapi
be rgolak. Me re ka menuju ke arah Se latan, me ncari ke te rangan dari siapa saja dan apa saja tentang di
mana le tak Le mbah Matsuri. Namun sampai se te ngah hari ini, me reka be lum me nemukan tanda-tanda
yang dapat me mbawa me reka ke Le mbah Matsuri.
Me nje lang sore, kuda-kuda itu terpaksa berhe nti kare na tangan kanan Suro Bodong te rangkat ke
atas, tanda se mua harus be rhenti. Mata me reka me natap dua orang yang te ngah be rtarung di le mbah
bukit yang tandus. Me reka adalah se orang le laki tua dengan pere mpuan berpakaian se rba kuning.
"Barangkali pe rempuan itu salah satu dari orang Matsuri," ujar Ginan Sukma.
"Kalau be gitu, mari kita serang dia," kata Dodot Pamasar de ngan ge rakan hendak me narik tali
ke kang kuda. Te tapi, Suro Bodong se ge ra be rpaling ke arah Dodot dan be rkata de ngan te gas:
"Jangan ge gabah! Pe re mpuan itu bukan orang Matsuri."
"Dari mana kau bisa tahu?" se la Emandanu.
"Aku ke nal pe rempuan itu. Dan... justru aku harus me mbantunya. Dia adalah Dewi Gading.
Pe rempuan itu pe rnah me nolong nyawaku dari ancaman maut orang-orang ke rajaan Lesanmitra."
"Se pe rtinya aku pe rnah me ndengar namanya: Dewi Gading." Pambudi Tulus me nggumam dan
mengingat-ingat. Suro me nje laskan:
"De wi Gading dan aku pernah sama-sama me lawan orang-orang Lesanmitra, yaitu me rubuhkan
Raden Puge r dan Dandung Wungu. Dia yang menyembunyikan aku di Le reng Se wu dan..."
"Dan yang me njadikan kenangan indah bagi kalian berdua, be gitu, kan?" Bade ri menyahut
de ngan tawa. Suro Bodong hanya te rse nyum tipis.
Me re ka masih be rada di punggung kuda. Mata me reka masih memandang pe rtarungan antara
Dewi Gading de ngan seorang le laki tua be rjubah putih. Suro Bodong me nggumam dalam hati, masa
indah be rsama Dewi Gading te rkenang dan me nggoda be naknya. (dalam kisah: RACUN MADU
MAY AT). Lalu, Suro Bodong turun dari kudanya se te lah Arya Somar berkata:
"Mungkin kita bisa be rtanya ke pada Dewi Gading te ntang Le mbah Matsuri...."
Le laki tua be rjubah putih itu mengibaskan tongkatnya yang berbentuk ke pala naga. Dewi
Gading yang be rambut ikal itu se ge ra me re ndahkan badan dan me mukul pe rut lawannya. Te tapi,
ge rakan tongkat be gitu ce pat menghantam tangan Dewi Gading, se hingga pe re mpuan bertubuh
menggairahkan itu me nye ringai ke sakitan. Tangannya dide kap ole h tangan satunya, kare na tulang
tangan itu bagaikan patah te rke na pukulan tongkat lawan. Kesempatan te rse but digunakan oleh le laki
be rjubah putih untuk me nghantam ke pala Dewi Gading. Tongkatnya me lesat de ngan ce pat. Dan...
se buah batu sebesar ge nggaman telah le bih bulu me nghantam tongkat itu, me nahan ge rakan agar tidak
sampai me nge nai ke pala Dewi Gading. De ngan ce pat lelaki berjubah putih me ndelik ke arah Suro
Bodong yang terlihat mele mparkan batu pe nahan tongkat itu.
"Bangsat! Apa urusanmu ikut campur urusan ini, hah?!"
Suro Bodong tidak be rmaksud me nye rang jubah putih. Ia be rjalan mende kat de ngan langkah-
langkah santai dan se ulas senyum di bibir ke pada De wi Gading. Pe rempuan be rambut se panjang bahu
itu be rse ru kage t:
"Suro...?!" Ia ke girangan.
Te tapi, le laki be rjubah putih itu se ge ra me nye rang Suro Bodong de ngan satu loncatan ce pat.
"Hiaaaat...!!"
Di luar dugaan, Emandanu me lemparkan se njata rahasianya dari punggung kuda be rupa
se bentuk bintang be rsudut de lapan. Zing... ziing... zing...! Tiga kali Emandanu mengirimkan senjata
rahasianya, kare na ia khawatir kalau Suro Bodong sampai diserang dalam keadaan tidak siap. Dua
se njata memang bisa ditangkis dengan kibasan tongkat, te tapi satu se njata yang te rakhir te pat me nancap
menge nai le her lelaki be rjubah putih.
"Aaaaakhh...!!"
Suro Bodong kage t sekali me lihat le laki itu rubuh de ngan se njata rahasia te rtancap di le her. Ia
se ge ra berpaling ke pada Emandanu, matanya me mandang garang, se me ntara Emandanu yang
te rse nyum puas kare na bisa me nggagalkan serangan jubah putih ke pada Suro, tiba-tiba se nyumannya itu
pun pudar, be rganti rasa was-was yang mengge lisahkan.
"Ce roboh...!!" be ntak Suro Bodong. "Ke napa kau bertindak tanpa pe rse tujuanku, hah? Lihat...!
Dia mati kare na senjatamu, se dangkan kita tidak punya urusan apa-apa de ngannya! Goblok...!!"
"Dia mau me nye rangmu, Suro, dan kau ke lihatannya tidak siap, maka....."
"Aku le bih siap daripada kau, Emandanu! Bahkan otakku pun sudah siap mempe rhitungkan
tindakan yang harus kulakukan. Tapi, bukan de ngan cara harus me mbunuhnya be gini. Goblok tujuh
turunan kau!!"
"Suro Bodong...!" Dewi Gading be rlari menghampirinya, dan Suro Bodong se ge ra menyusutkan
ke marahannya.
"Syukurlah kau se ge ra datang, Suro."
"Siapa le laki be rjubah putih ini?!"
"Dia be rmaksud ingin memaksaku agar dibawa ke Pondok Le re ng Se wu. Ia me ngincar bebe rapa
pusaka me ndiang guruku."
Suro Bodong me nggumam pe ndek, kemudian me natap De wi Gading. Sebaris ingatan indah
ke mbali menggoda benaknya. Ingatan indah itu adalah saat-saat Suro Bodong yang be rujud me njadi
Tole , anak kecil, yang se mpat me nikmati masa khayalannya di dalam Kamar Madu Mayat be rsama Dewi
Gading. Namun, demi tugasnya me rebut tombak pusaka, Suro Bodong se ge ra membuang ingatan itu,
yang dapat me njadi racun bagi pe rjalanannya.
"De wi Gading... aku punya masalah lain yang be rbe da de ngan masalahmu. Aku ingin minta
bantuan kau."
"Masalah apa? Perkawinan?"
Suro Bodong me nggele ng, sekali pun Dewi Gading te rse nyum nakal.
"Kau pernah me nde ngar Lembah Matsuri?!"
"Matsuri...?!" Dewi Gading berke rut dahi dan se dikit memiringkan ke pala saat memandang Suro
Bodong.
"Kau pernah me nde ngar nama itu te ntunya," kata Suro.
Dewi Gading manggut-manggut dalam re nungannya.
"Kau ingin ke sana, Suro?"
"Ya. Tapi aku tidak tahu di mana te mpatnya."
"Aku juga tidak tahu tempatnya. Te tapi, kau bisa me ncari seorang le laki tua yang tinggal di
gunung Se mbur. Namanya: Empu...."
"Empu Se gah...?!" sahut Suro Bodong.
"O, kau te lah menge nalnya?"
Suro me ngangguk. "Dia pernah menolongku ke tika aku me nye rang Istana Awan," jawab Suro
(dalam kisah: TUMBAL MAHKOTA RATU).
"O, kalau be gitu, kau bisa langsung be rtanya ke padanya te ntang le tak Lembah Matsuri. Tapi...
agaknya kau harus hati-hati ke sana."
"Ke napa?"
"Me nurut kabar yang pe rnah kudengar, Lembah Matsuri adalah sebuah pe rguruan yang
mempunyai banyak orang be rilmu tinggi. Orang-orang Matsuri sukar dijamah, kecuali dengan cara
te rse ndiri yang te ntu saja mahal tebusannya."
"Kalau be gitu, kami akan ke gunung Se mbur sekarang juga," kata Suro Bodong. De ngan mata
memandang ke langit, me lihat alam mulai re dup.
"Kau akan ke malaman, Suro. Sebaiknya singgah dulu ke Pondok Lere ng Sewu."
Suro Bodong me nghe la nafas. Ada kebimbangan yang se dang dipe rtimbangkan, walauakhirnya
ia be rkata:
"Aku be rsama e nam anak buahku. Me reka tak mungkin kutinggalkan. Juga tak mungkin harus
singgah ke Le reng Sewu, te mpatmu. Barangkali se lesai acara ini aku bisa singgah sebe ntar ke
Pondokmu."
Dewi Gading juga me nghe la nafas, dan berkata, "Kalau be gitu, se lamat jalan...! Aku akan berdoa
untuk kese lamatanmu, supaya kau bisa be nar-benar singgah ke Pondok Lere ng Sewu. Aku akan
menunggu di sana, Suro...!"
Se te lah tangan Suro Bodong me njamah pipi Dewi Gading, Bade ri te rde ngar batuk-batuk kecil
dan mende he m be berapa kali, suatu sindiran yang patut dite rtawakan dalam senyum. Lalu, pe rempuan
be rpakaian se rba kuning itu se ge ra melesat me ninggalkan rombongan tujuh pe ndekar Kesultanan Praja.
Suro Bodong me mandangi be berapa saat ke pe rgian Dewi Gading, ke mudian se ge ra naik ke atas
punggung kuda. Ia bicara ke pada te man-te mannya:
"Kita ke gunung Se mbur, mene mui Empu Se gah, kenalanku. Me nurut pe re mpuan itu, Empu
Se gah dapat menunjukkan di mana le tak Lembah Matsuri."
"Lebih baik sece patnya kita ke sana," ujar Pambudi.
Dan kuda me reka pun te rpacu de ngan ce pat bagai berlomba dengan malam.
Se belum me masuki hutan di bawah kaki gunung Se mbur, keadaan bumi sudah se makin
me remang. Arya Somar me ngusulkan agar jangan mene ruskan perjalanan diwaktu malam. Se paruh
lebih me reka menye tujui untuk bermalam di kaki gunung, dite pian hutan. Maka, mau tidak mau Suro
Bodong berhe nti me macu kuda me reka.
"Esok pagi kita mene robos masuk ke hutan, dan berhe nti di suatu te mpat yang layak jadi
pe rlindungan. Se me ntara aku dan Arya Somar naik ke pondok Empu Se gah," kata Suro di de pan api
unggun.
"Aku juga ikut naik!" kata Ginan Sukma. "Mungkin ada bebe rapa hal yang bisa kuke tahui
maknanya."
"Baiklah...!" kata Suro. "Jadi, empat orang me nunggu di bawah, sambil me njaga kuda-kuda kita."
Te tapi, suatu ke jadian yang sangat di luar dugaan te lah me ngejutkan me reka. Ke tika fajar
menyingsing, dan me reka te rbangun, maka ricuhlah me reka kare na salah se orang dari me re ka tidak
dike te mukan raganya.
Emandanu, ahli dibidang senjata rahasia, te lah hilang tanpa jejak yang pasti. Pakaian dan
pe rse njataan Emandanu dite mukan ole h Arya Somar. Te tapi raga Emandanu tidak dite mukan se kali pun
sudah dicari ke mana-mana.
"Jangan se ntuh pakaian itu!" te riak Suro Bodong dari te mpat se dikit jauh. Se mua masih me ncoba
meme riksa keadaan se keliling. Me ngge le dah hutan. Te tapi raga Emandanu tidak ditemukan oleh siapa
pun.
"Kurasa ada satu ke kuatan yang mampu me ngambil raga Emandanu," ujar Pambudi Tulus.
"Lihat saja posisi pakaian dan senjata Emandanu, seolah-olah masih dalam posisi te lentang dalam
tidurnya. Ini be rarti ada kekuatan yang mampu me musnahkan atau me ngambil lolos tubuh Emandanu
dalam keadaan tanpa pakaian."
Bade ri Darus mengge ram de ngan wajahnya yang berkumis me nampakkan ke marahannya.
Se mentara itu, Suro Bodong me manjat pohon dan me nye lidiki hutan te rse but. Te tapi, te tap saja tak ada
tanda-tanda yang dapat dijadikan pe tunjuk, ke mana perginya Emandanu.
"Aku harus se ge ra naik, me ne mui Empu Se gah. Kurasa Empu Se gah dapat me mbantu kesulitan
kita," kata Suro Bodong.
"Sebaiknya kita naik be rsama-sama," kata ' Ginan Sukma.
"Jangan," Arya Somar mence gah. "Kita mencari dan me nye lidiki te mpat ini se teliti mungkin,
se mentara Suro Bodong biarkan naik me ne mui Empu Se gah."
Ke mudian, hal itu disepakati be rsama, dan Suro Bodong melesat dalam satu lompatan,
meninggalkan te man-te mannya. Ge rakan Suro Bodong sepe rti ke linci dikejar harimau, be gitu ce pat
se hingga mirip sebatang ahak panah dile mparkan. Ia harus se ge ra me ne mui Empu Se gah, sebab ia yakin
bahwa Empu Se gah akan dapat me nolongnya dalam hal me ne mukan Emandanu ke mbali. Paling tidak
me lalui Empu Se gah, Suro dapat me nge tahui arah ke pergian raga Emandanu, atau pe nye bab hilangnya
Emandanu.
"Empu Se gah...! Aku datang! Aku Suro Bodong...!!" te riak Suro ke tika memasuki halaman
pondok yang te rbuat dari kayu-kayu be rjajar itu. Keadaan se pi adalah wajar, kare na me mang
de mikianlah keadaan sehari-hari di rumah Empu Se gah. Suro pe rnah me rasakan kese pian di rumah itu
ke tika ia dise lamatkan ole h Empu Se gah dari ancaman racun Jarum Malaikat milik Laras Pe ri, (dalam
kisah : TUMBAL MAHKOTA RATU).
"Empu Se gaaah...!!" te riak Suro Bodong se telah tak me ndapat jawaban. Ia ne kad memasuki
pondok itu, dan matanya me njadi te rbelalak ke tika me lihat Empu Se gah te lah te rbujur menjadi mayat
be rbau busuk.
Hampir Saja Suro Bodong kage t dalam he ntakan rasa muntah ke tika ia me lihat bangkai manusia
de ngan ke pala yang te rpisah dari le hernya. Empu Se gah sudah tidak lagi be rujud se orang le laki tua yang
be rsimpati ke pada Suro Bodong. Wajah pada ke pala itu hancur, dan badannya pun telah mulai
be rbe latung di bebe rapa te mpat.
Suro Bodong tak tahan, antara se dih dan ingin muntah. Se ge ra ia me lompat ke luar dalam satu
te riakan histe ris yang me njadikan tanda pe lampiasan rasa se dih dan ke marahan. Le mas tubuh Suro
Bodong me lihat mayat Empu Se gah. Siapa yang te lah me lakukannya? Siapa yang me mbunuhnya? Suro
nyaris tak dapat berpikir apa-apa kecuali te rkulai le mas di bawah pohon.

2
Sosok bayangan yang te rlihat di balik semak, di samping rumah mendiang Empu Se gah itu
sangat mencurigakan. Suro Bodong yang se dang jengke l atas ke matian Empu Segah se ge ra melompat
de ngan ke dua tangan me nggenggam se tengah te rentang. Kemudian kakinya mene ndang salah satu
pohon se ukuran pahanya yang de kat de ngan se mak dan sosok manusia itu.
"Hiaaat...!"
"Kraak...! Bruuk...!"
Pohon itu tumbang se ke tika. Patah pada bagian yang te pat te rkena te ndangan kaki kanan Suro
Bodong. Pohon itu se ngaja dite ndang agar rubuh me nimpa sosok manusia yang ada di balik rimbunan
se mak itu.
Bagai burung yang menge paskan sayapnya de ngan gagah, seorang be rjubah biru me lesat dari
se mak belukar, me layang di udara dan bersalto be berapa kali ke arah Suro Bodong. Kibasan jubahnya
se mpat me nge nai pundak Suro Bodong. Kibasan kain jubah biru itu se pe rti kibasan pohon roboh yang
membuat Suro Bodong te rpe lanting ke samping, nyaris jatuh ke le re ng gunung.
Wow...?! Alangkah hebatnya. Kibasan jubah itu mampu me mbuat tubuh Suro yang besar jadi
se mpoyongan, apalagi pukulan dan tendangannya. Suro yakin, le laki botak be rjubah biru itu pasti
mempunyai ilmu silat yang tidak tanggung-tanggun g ke he batannya.
Le laki botak plontos be rjubah biru itu hanya me me gangi sebuah kalung me nye rupai tasbih.
Manik-manik kalung itu tidak sepe rti manik-manik kalung biasanya. Ia mempunyai manik-manik
kalung yang besar, kira-kira se ukuran bola be ke l. Warnanya hitam ke coklat-coklatan, dan agaknya
te rbuat dari je nis batuan langka.
"Kau tak akan mampu me nye ntuhku, anak muda..." kata le laki tua yang be ralis te bal dan
be rwarna putih. Ia memandang Suro Bodong de ngan ringan. Wajahnya yang tanpa kumis dan jenggot
se dikit pun itu me mbuat Suro Bodong se dikit he ran; me ngapa hanya ada alis mata yang tumbuh pada
bagian kepalanya. Me ngapa tidak ada rambut lain yang umumnya di ke pala manusia se tua le laki
be rjubah biru itu?
"Hiaaat...!"ia me mbuang pikiran itu. Ia yakin, le laki berjubah biru itulah yang me mbunuh Empu
Se gah. Se bab itu, Suro Bodong tak mau me mbe ri kesempatan kepada orang botak plontos itu untuk
me lancarkan se rangan ke arahnya, te tapi Suro lah yang menye rangnya le bih dulu. Pukulan tangan
kanannya me njurus ke wajah le laki botak.
"Plak... plak...!"
Dua pukulan Suro Bodong dalam jarak dekat dapat ditangkis oleh le laki be rjubah biru. Suro
Bodong me ngge rakkan kakinya me nekuk di de pan pe rutnya, lalu me nghe ntak lurus ke de pan,
sasarannya dada lawannya. Te tapi, de ngan mudah kaki Suro Bodong itu dapat dielakkan de nga n cara
memiringkan badan ke samping dalam keadaan mele ngkung ke be lakang. Sebaliknya, kaki kanan le laki
be rjubah biru menghe ntak ke samping, dan sasarannya adalah pe rut Suro Bodong yang tak pernah
te rtutup baju itu.
"Huuuugh...!" Mata Suro Bodong sempat me ndelik, karena pe rutnya bagai te rse ruduk banteng
jantan yang se dang mengamuk. Sukar sekali Suro ingin bernafas. Buru-buru ia me nguasai keseimbangan
nafasnya sambil be rdiri sedikit me mbungkuk. Le laki botak itu tidak me lanjutkan se rangannya. Ia bagai
menunggu ke sanggupan Suro untuk be rnafas ke mbali.
"Percuma saja kau me lawanku, anak muda. Kau akan mati dalam usia se pe rtiga dari umurku..."
kata lelaki botak. Tangannya me mainkan kalung be rmanik-manik besar. Suro Bodong me lirik de ngan
ge ram, pe nuh kemarahan yang mengge maskan.
"Kakek sombong...! Pe mbunuh keji! Te rimalah jurus-jurusku kali ini, hiaaat...!!"
Suro Bodong be rge rak dengan ce pat, bagai lompatan srigala lapar me ne rkam pisang gore ng.
Ke dua tangannya me lesat te rarah ke wajah lawan, kakinya lurus ke de pan. Namun, sebe lum se mpat
ditangkis, Suro Bodong sege ra be rke lit ke samping, langsung be rguling di tanah. Tiba-tiba ia
menghentakkan tangan untuk me mbuat tubuhnya berdiri. Lalu, dengan kece patan yang tak dapat dilihat
ole h mata manusia, kaki kanan Suro Bodong me nendang ke arah be lakang.
"Hiaaat...!"
"Uuh...!"
Punggung kakek beralis te bal itu te rsentak, kare na menjadi sasaran te ndangan te rse but. Ia ingin
be rbalik me ngibaskan kalungnya ke arah Suro Bodong, namun jurus te ndangan Ayam Kawin se ge ra
dilancarkan oleh Suro Bodong. Jurus te ndangan itu tidak se mpat ditangkis atau dielakkan ole h lawan
karena ke cepatannya. Kaki kanan Suro mene ndang de ngan cepat, tujuh kali be runtun, ke mudian disusul
de ngan te ndangan kaki kiri yang begitu ce pat, juga tujuh kali be runtun. Baru se te lah lawan me njadi
ge lagapan, sebuah pukulan ke ras me nghantam pipi orang itu tanpa ampun lagi. Tubuh yang dihantam
te rnyata sukar untuk dijatuhkan. Tubuh tua be rjubah biru itu masih saja berdiri dalam posisi kaki
me renggang dan se dikit mere ndah ke bawah.
"Gila...?!" Suro Bodong te rhe ran-heran me lihat ke tangguhan be rdiri le laki tua itu. Dua kali jurus
te ndangan Ayam Kawin yang biasanya me mbuat lawan tunggang langgang se rta jungkir balik, kali ini
bagai tidak sanggup me nggoyahkan tubuh le laki be rjubah biru itu. Bahkan pukulan Suro yang keras juga
tidak mampu me ngusik kesigapan berdirinya.
Suro Bodong se ge ra me mbuka jurus Pukulan Babi Buta. Se te lah ke dua tangannya te rangkat ke
atas de ngan kaku, dan di tarik ke sisi dada dengan be rotot kencang, maka Pukulan Babi Buta pun se ge ra
dilancarkan. Tujuh kali dalam keadaan beruntun ke dua tangan itu saling bergantian me mukul de ngan
ce pat. Dada lelaki be rjubah biru me njadi sasaran te lak. Te tapi, yang dipukul hanya diam saja, seakan
membuka dada, membe ri kese mpatan Suro untuk me mukul se puas hati. Dan hal itu dilakukan Suro
be be rapa kali.
Kalau biasanya, Pukulan Babi Buta dapat me mbuat lawan te rje ngkang jauh dan muntah darah.
Pukulan itu be gitu ce pat, be runtun sampai tujuh kali be rgantian, sukar ditangkis atau die lakkan. Te tapi,
kali ini agaknya Suro Bodong me nghadapi lawan yang alot. Cukup tangguh. Lelaki tua be rjubah biru itu
menyunggingkan se nyum tipis ke tika Suro Bodong te rbe ngong dengan nafas te re ngah-e ngah.
"Ini te mbok baja! Bukan manusia..." gerutu Suro yang me rasa te rhe ran-he ran me lihat le laki tua
itu hanya te rse nyum se te lah me nerima Pukulan Babi Buta. Ia te tap berdiri te gak, ke dua kaki se dikit
me renggang dan ke dua tangan lurus ke bawah di samping kanan kiri.
"Bruuk...!"
Le laki be rjubah biru itu tiba-tiba jatuh, rubuh. Dan, mata Suro Bodong pun me lotot kian le bar.
Ke mudian hatinya tak dapat me nahan ge li me lihat ke nyataan di de pannya.
Jubah biru te rnyata sejak tadi be rtahan diri untuk te tap te gak. Ia ingin menampakkan
ke kuatannya me nahan pukulan Suro Bodong de ngan senyum tipis dan te nang. Be rdiri bagai tugu yang
gagah serta kokoh. Tapi, nyatanya ia pun kini rubuh. Te rnyata ia tak sanggup be rtahan le bih lama lagi. Ia
te rpaksa me le pas rasa malu untuk se ge ra rubuh karena pukulan dan te ndangan Suro Bodong tadi.
Suro Bodong te rkeke h-keke h pelan. Ia be rjongkok untuk me meriksa keadaan le laki tua itu. Ia
se dikit me ngkhawatirkan kalau lelaki itu mati tanpa dike tahui siapa namanya dan dari mana asalnya.
Suro ingin be rtanya te ntang me ngapa lelaki tua itu membunuh Empu Se gah. Apa alasannya?
Te tapi, pada saat Suro Bodong me rundukkan badan untuk berjongkok dan me longo, tahu-tahu
kaki kanan le laki be rjubah biru itu mene ndang keras ke atas.
"Huughh...!!"
Suro Bodong te rpental. Me layang bagai seonggok sampah dibuang ke udara. Se dangkan le laki
be rjubah biru itu te lah me le tikkan badan, lalu tubuhnya kembali be rdiri dengan sigap. Posisi kakinya
me renggang dengan salah satu kaki ditekuk rendah. Tubuhnya sedikit miring, seakan ia se dang
mengambil ancang-ancang untuk me nye rang. Ke dua tangannya mengeras. Yang kiri di de pan dada,
yang kanan me me gangi kalung dalam posisi te rulur ke alas ke pala. Kalung itu pun diputar-putarnya
de ngan santai.
Tubuh Suro masih me ringkuk di tanah. Ia me nge rang te rtahan karena pe rutnya te rasa sangat
sakit. Seakan se isi pe rutnya ingin te rtuang ke luar lewat mulut dan dubur. Suro Bodong me ringis dan
mengge liat be berapa saat. Kalau saja le laki be rjubah biru itu mau me nye rangnya, pasti Suro Bodong
dapat mengalami luka yang lebih parah lagi. Namun, te nyata le laki itu justru me nunggu Suro Bodong
bangkit de ngan te gap, untuk, kemudian akan dise rang lagi.
Suro be rjuang me nahan sakit. Ia be rusaha untuk berdiri, walaupun pada ke nyataannya ia hanya
mampu berdiri de ngan ke dua lutut-nya de ngan sempoyongan. Maka, le laki be rjubah pun mulai
menge ndorkan ke te gangan tangannya yang siap me nye rang itu. Ia te rsenyum tipis dan me mandang
Suro de ngan matanya yang ciut.
"Jangan sangka dapat mudah me robohkan aku, anak muda. Mungkin kau me mang bisa
membantai adikku, Empu Se gah itu, dengan sekali gebrak, tapi aku... kakak Se gah, adalah orang yang
be lum pernah jatuh dikalahkan lawan."
Suro Bodong me mandang le laki be rjubah biru de ngan se dikit sorot mata te rcengang. Kata-kata
orang tua itu mulai me mbe lai kemarahan Suro Bodong, me re dakan kebencian dan ke dongkolan di hati
Suro Bodong.
"Siapa kau se benarnya, Kakek alot?!" kata Suro Bodong de ngan suara bagai me nahan e rangan
ke sakitan. Ia masih me me gangi pe rut de ngan menye ringai samar-samar. Matanya me natap tajam-tajam
pada lelaki berjubah biru yang berdiri di de pannya de ngan ke te guhan.
"Aku Bayanpati," jawab le laki berjubah biru. "Orang me manggilku: Be gawan Bayanpati. Aku
kakak Empu Se gah yang kau bunuh de ngan ke ji itu. Sudah sewajarnya kalau aku menuntut balas atas
ke matian adikku itu, bukan?"
Dengan masih me me gangi pe rut, Suro Bodong me maksakan diri untuk berdiri.
"Be gawan Bayanpati..." katanya sambil te rbatuk seje nak. "Kalau be gitu kita salah anggapan."
"Salah anggapan itu me nurutmu, tapi me nurutku tidak!"
"Percayalah. Aku me nye rangmu tadi, kare na aku menyangka kau adalah pe mbunuh Empu
Se gah, maka aku marah dan ingin me lampiaskan ke marahanku."
Be gawan Bayanpati masih mempe rmainkan kalung di samping pe rutnya. Ia me ndekati Suro
Bodong sambil memandang pe nuh se lidik. Bebe rapa saat kemudian, ia pun berkata:
"Jadi, kau me ngira aku yang membunuh Se gah?"
"Ya. Dan aku marah sekali kare nanya. Se bab Empu Se gah pe rnah me nolongku. Kami punya
hubungan baik. Akrab de ngan masalah kita. Justru aku ke sini juga ingin me minta tolong ke pada Empu
Se gah sahabatku... tapi te rnyata, dia sudah me njadi bangkai!" Suro mengucapkan kata te rakhir itu
de ngan nada pe nuh kesedihan dan pe nyesalan.
Di bawah pohon, ada batu me manjang. Dulu Suro se ring me nggunakan batu itu untuk duduk
be rsama Empu Se gah. Namun se karang, ia duduk be rsama kakak Empu Se gah, yaitu Be gawan
Bayanpati.
"Sekali waktu aku pe rnah me ndengar namamu, Suro Bodong. Se gah yang me nce ritakan padaku
te ntang kamu. Ia juga mence ritakan ke le gaannya dapat membantumu me musnahkan Istana Awan
(dalam kisah : TUMBAL MAHKOTA R ATU). Dan... kalau kutahu namamu Suro Bodong, mungkin aku
tidak akan menye rangmu. Ah... sudahlah pe rluapa kita bicarakan lagi hal itu. Aku le bih te rtarik dengan
apa yang kauce ritakan, yaitu menge nai pe rjalananmu ke Le mbah Matsuri."
"Ya. Ada pe rsoalan pe nting di sana yang harus kuse lesaikan dengan te man-te manku."
"De ngan te man-te manmu? Maksudmu, kau tidak datang se ndirian?!" Be gawan Bayanpati
be rsungut-sungut dan me mandang ke seke liling.
"Di bawah sana," Suro me nuding ke le reng gunung. "Ada e nam orang te manku yang
menungguku. Tapi... yang satu hilang muspra. Baju dan pakaiannya, se njata-se njatanya, ada semua,
te tapi raganya hilang tak tahu arah."
Be gawan Bayanpati yang beralis tebal tapi putih itu be rke rut dahi. Kemudian, ia manggut-
manggut, e ntah apa maksudnya. Suro me lanjutkan kata-katanya:
"Aku datang ke pondok Empu Se gah hanya untuk be rtanya: di mana le tak Lembah Matsuri
se benarnya. Tapi sayang... beliau telah tiada. Padahal aku be rharap, beliau tahu pe rsis Le mbah Matsuri."
Suro Bodong duduk de ngan ke dua sikunya be rada di atas ke dua lutut dan pahanya. Badannya
membungkuk ke de pan, namun matanya me mandang lurus ke bawah, seakan ia se dang me renungkan
ke sialannya.
Be gawan Bayanpati be rdiri, melangkah ke de pan me mbe lakangi Suro Bodong. Ke mudian
be rbalik se te lah bungkam sesaat, lalu be rkata de ngan suara tuanya yang khas:
"Tidak se mua orang bisa mencapai Le mbah Matsuri."
Kata-katanya diam sampai di situ. Ia me mandang Suro Bodong, dan hal itu me mbuat Suro
Bodong menjadi te rtarik. Suro me ngangkat wajah, me mandang Be gawan Bayanpati.
"Se gah dan aku pe rnah mencoba ke sana, tapi gagal."
Suro Bodong masih te rbungkam bebe rapa saat. Se pe rtinya ada keraguan di dalam hatinya.
Ke mudian Be gawan Bayanpati me lanjutkan kata-katanya tanpa me mandang Suro, me lainkan
memandang pe pohonan yang ada di samping kirinya.
"Tempat itu se pe rti dalam impian, atau se perti di ujung khayalan. Indah. Me mang indah te mpat
itu. Banyak kesejukan di Le mbah Matsuri. Banyak kecantikan di sana, te tapi tidak se mua orang bisa
menggapainya."
Se te lah me re nung sesaat, Suro pun be rtanya:
"Di mana? Me ngapa tidak bisa digapai se mua orang?"
Ke pala le laki tua itu berpaling me mandang Suro. Diam bebe rapa lama. Ke mudian ia be rjalan
mende kati Suro, be rhe nti te pat di de pan Suro Bodong, sehingga Suro Bodong te rpaksa me ne gakkan
posisi duduknya sambil me mandang ke atas. Ke wajah Be gawan Bayanpati yang tampak be rsungguh-
sungguh itu.
"Kau harus menuju ke Barat," ujar Begawan.
"Ke Barat? Apakah ada ke hidupan ane h di Barat sana?"
"Banyak kehidupan aneh di sana. Salah satu di antaranya kehidupan di dalam Lembah Matsuri."
Suro Bodong me nggumam. Ia me rubah sikap duduknya. Kini salah satu kakinya me numpang di
salah satu pahanya. Ia be rtanya de ngan tanpa me mandang Be gawan Bayanpati:
"Apakah banyak pe nghalangnya? Apakah untuk menuju Le mbah Matsuri harus me lalui
be rbagai rintangan?"
"Ya," jawab Be gawan te gas. "Le taknya se ndiri pun sukar dicapai, dan tidak se tiap waktu kau bisa
menuju ke sana."
"Maksudnya?" Suro be rke rut dahi, me natap te nang.
"Ada waktu khusus untuk datang, bahkan untuk me lihat Le mbah Matsuri itu kita me mbutuhkan
ke sabaran. Me nunggu sampai saat Lembah Matsuri tampak ole h pe nglihatan kita. Jadi, ada waktu
khusus bagi Matsuri untuk buka dan untuk tutupnya pun punya waktu te rse ndiri."
Kumis yang te bal itu digaruk-garuknya lagi. Suro Bodong masih be rke rut dahi pe rtanda ia
dalam e ra kebingungan yang mengge lisahkan.
"Tolong be rikan ke te rangan yang lebih le ngkap, Be gawan."
"Tekadmu cukup besar," Be gawan Bayanpati te rse nyum sinis, tapi sebe narnya bukan se nyum
ke bencian atau pe nghinaan.
"Aku me mang harus ke sana. Ini tugas dari Sultanku. Tapi, aku tidak tahu, di mana le tak
Le mbah Matsuri yang sebe narnya."
"Le taknya ada di antara lengkung pe langi."
Ke pala Suro Bodong miring-miring de ngan dahi be rke rut makin tajam. Kumisnya digaruk lagi,
karena be naknya bingung mengartikan kata-kata tadi.
"Le taknya di antara le ngkung pe langi? Maksudnya, bagaimana itu?"
"Kau hanya bisa me lihat Lembah Matsuri be rsama ke hidupan masyarakatnya, jika kau me lihat
pe langi membias di langit Barat. Di te pi laut, kau akan dapat me lihat Le mbah Matsuri de ngan je las pada
saat sang Pe langi me nampakkan diri. Le mbah Matsuri itu sesungguhnya suatu ke hidupan di lengkung
pe langi senja."
"Aku se perti mende ngar se buah donge ng..."
"Yang me njadi ke nyataan," sahut Be gawan Bayanpati. Suro hanya diam, te rmenung dalam
ke bimbangan. Be gawan me lanjutkan kata:
"Pergilah ke arah Barat, carilah pantai dan tunggulah di sana sampai te rbit bias pe langi senja.
Lalu perhatikan di antara le ngkung pe langi itu, maka kau akan me lihat suatu kehidupan di atas
le ngkung pe langi. Itulah ke hidupan Le mbah Matsuri de ngan pe rempuan-pe re mpuan cantiknya yang
sukar kau jamah, kecuali dengan syarat yang cukup besar."
"Apa syaratnya?"
"Kesungguhan!"
Me mang, hati Suro Bodong sepe rtinya me rasa se dang ditipu ole h sebaris ce rita Be gawan
Bayanpati. Namun, kemudian ia se ge ra be rtanya dalam hati: untuk apa Be gawan Bayanpati menyebar
donge ng bohong se perti itu? Bukankah sikapnya se ndiri sudah menampakkan bahwa ia se gan be rbicara
te ntang Matsuri? Bukankah ia te lah me nampakkan kekece waannya kare na gagal datang ke Le mbah
Matsuri be rsama Empu Se gah. Dan. Pantaslah kalau Dewi Gading me ngatakan, bahwa Empu Se gah
pe rnah mencoba untuk datang ke sana.
"Baiklah. Terima kasih atas ke te ranganmu, Be gawan. Aku te tap akan me ncobanya untuk datang
ke Le mbah Matsuri," kata Suro Bodong sambil be rdiri dari duduknya."
"Hati-hati de ngan pere mpuan Matsuri."
"Ke napa?"
"Dia bisa menje ratmu dengan mudah, tapi kau be lum te ntu berhasil me nje ratnya. Mungkin
menye ntuhnya pun sukar."
"Apa saranmu?" Suro Bodong be rhenti me langkah se te lah ia te rme nung bebe rapa saat dan ingin
se ge ra pe rgi.
"Kesungguhan dapat membuatmu sampai ke sana. Dan jangan me lupakan bisikan hati nuranimu
se ndiri, se bab bisikan hati nuranimu sendiri itulah yang akan banyak membantu kesungguhanmu. Buka
se mua indramu jika ke sana, supaya kau tidak mudah jatuh dalam ge nggaman pere mpuan Matsuri."
Suro Bodong manggut-manggut dalam keadaan me nerawang. Ke mudian ia me ngucapka n kata
'se lamat tinggal' ke pada Begawan Bayanpati, lalu me langkah me nuruni lere ng gunung.
"Suro...!" se ru Be gawan. "Temanmu yang hilang ituakan kau te mukan lagi dalam waktu dekat."
Suro berhe nti me langkah, memandang ragu.
"Dari mana kau tahu, Be gawan?"
"Pasti anak buahku. Muridku yang be rtindak ge gabah, kare na mere ka juga kuke rahkan untuk
mencari pe mbunuh adikku. Akan kusuruh ia me nge mbalikan te manmu itu. Maaf, kami salah comot...!"
Be gawan itu se mpat me nye rukan suara ke keh tawanya yang me gge likan.
Suro Bodong me lambai se raya be rkata, "Mudah-mudahan kau pun akan be rhasil me ne mukan
pe mbunuh Empu Se gah!".
"Saling be rdoalah untuk pe rsahabatan baru ini, Suro!" Be gawan Bayanpati pun me lambaikan
tangan.
Langkah Suro Bodong masih kelihatan te gap. Rasa mual di pe rut masih te rasa se dikit. Samar-
samar. Te tapi, di dalam hati Suro te lah te rsimpan ke le gaan. Ia te lah me mperoleh ke te rangan tentang
Matsuri, juga te lah mempunyai harapan ke mbalinya Emandanu yang salah comot. Te ntu saja ilmu yang
digunakan murid Be gawan Bayanpati bukan ilmu kelas kambing. Mungkin ilmu ke las macan. Ilmu
tinggi, sampai-sampai bisa me nculik Emandanu dalam keadaan raga saja, tanpa me ngikutsertakan
barang-barang dan pakaiannya. Wow... sungguh he bat ilmu itu. Sayang, Be gawan tidak menjelaskan
ilmu apa yang digunakan itu. Kalau ada kese mpatan dan waktu luang, Suro mau belajar te ntang ilmu
se macam itu ke pada Be gawan Bayanpati.
"Wess...!"
Tiba-tiba sebatang dahan se ukuran tiga jengkal me layang ke arah Suro Bodong. Suro yang
mempunyai ke pekaan pada saat itu se ge ra mele ngkungkan badan kebe lakang, dan dahan tiga jengkal itu
me lesat di de pan hidungnya. Hampir saja me robek kulit wajahnya kalau Suro tidak ce pat menghindar.
Maka, de ngan sigap, Suro Bodong langsung be rhe nti de ngan me re nggangkan kaki, se dikit
me rendah, badannya se dikit membungkuk de ngan tangan ke samping, siap menangkis atau me nghadapi
se rangan berikutnya. Te rnyata, kesigapannya itu cukup tajam. Se batang dahan lain di le mparkan dari
arah semula, dan Suro Bodong memukul dahan itu de ngan satu kali hantaman. Pecahlah dahan te rsebut.
"Ke luar kau, Bangsat...!"
Suro be rte riak ke arah rimbuna n se mak di bawan pohon, te mpat datangnya le mparan tadi.
Ke mudian dari arah se mak be lukar itu te rde ngarlah suara:
"Aku malu untuk ke luar...!"
Suro Bodong me nge rnyitkan alis. Ia me nge nal suara itu. Dengan hati-hati ia mende kati
rimbunan se mak. Matanya berge rak-ge rak liar, tangannya siap menangkis atau menye rang jika keadaan
memaksa.
"Ke luar kau!" hardiknya se te lah berada di sebe rang semak. Ke mudian seseorang menongolkan
ke palanya dan ce ngar cengir di de pan Suro, hampir saja Suro menghantam wajah orang yang baru
nongol dari rimbunnan se mak itu.
"Untuk apa kau sembunyi di sini dan menye rangku, Emandanu?"
"Aku malu..." Emandanu masih me nye ringai. "Aku te lanjang bulat tanpa pakaian."
Nafas Suro Bodong te rhe mpas kesal. Ia melihat tanaman be rdaun le bar seje nis talas. Ke mudian
Suro berkata ke pada Emandanu yang sempat ge ge r dikabarkan hilang tanpa raga itu.
"Ambil daun itu sebagai penutup, dan se ge ra bergabung de ngan te man-te man di bawah sana!"
"Baik, Se nopati Agung..." kata Emandanu be rke lakar.
Suro Bodong menggumam lirih saat Emandanu menge nakan pakaian darurat dari se le mbar
daun lebar. Dalam hati ia mengakui kesungguhan Be gawan Bayanpati, bahwa Emandanu akan se ge ra
dike mbalikan dari tangan anak buahnya yang salah comot itu. Nyatanya, Emandanu bahkan kini te ngah
be rjalan se iring de ngan Suro Bodong me nuruni le reng gunung.
Tak sempat Suro Bodong me nceritakan kisah pe rtarungannya de ngan Be gawan Bayanpati, sebab
te man-te mannya sudah dihinggapi rasa ge mbira akibat ke mbalinya Emandanu dan ke te rangan tentang
Le mbah Matsuri. Namun, me ndadak Emandanu ke bingungan dan gaduh se ndiri. Ia garuk-garuk se kujur
tubuhnya, te rutama pada bagian yang ditutupi de ngan daun lebar itu. Ginan Sukma be rtanya, "Ke napa
kau...?"
"Daun ini gatal se kali di kulit, hhuuuh...! Celaka!"
Arya Somar menyahut, "Sudahlah... garuk-garuknya nanti saja di Le mbah Matsuri. Sekarang kita
be rangkat ke Barat...!"
3

Tujuh sosok kesatria penunggang kuda, masing-masing me nyandang pe dang di punggun g.


Pe dang ke prajuritan. Hanya Suro Bodong yang ke lihatan tidak me mbawa se njata apa pun pada
tubuhnya. Baderi Darus, se lain pe dang di punggung, ia juga me mbawa busur dan bebe rapa anak panah
dalam te mpat khusus di punggung, me nyilang de ngan pe dangnya. De mikian juga Emandanu, selain
pe dang di punggung, ia juga me nye lipkan bebe rapa macam se njata rahasia di balik bajunya yang
be rwarna hijau te bal, dan ikat ke palanya yang te rbuat dari kulit be ruang itu. Dodot Pamasar, selain
mempunyai se njata sebuah pe dang, juga menye lipkan pisau dua buah di ke dua be tis sampingnya.
Pambudi Tulus, selain pe dang juga sebuah cambuk membe lit di pinggangnya bagaikan ikat pinggang
dari tali kenyal. Se dangkan Ginan Sukma dan Arya Somar masing-masing be rse njata pe dang saja, namun
pada Ginan Sukma ia mampu mene barkan racun lewat sabe tan pe dangnya, dan Arya Somar mampu
menyalurkan tenaga dalam be rupa suara yang me mekakkan te linga dengan cara mengibaskan
pe dangnya.
Se mentara itu, Suro Bodong me le nggang. Be rada di barisan paling de pan. Tak te rlihat senjata
se kecil jarumpun pada dirinya. Orang akan menyangka, ia adalah prajurit tanpa se njata. Namun,
se benarnya justru Sure Bodonglah yang me mpunyai senjata pe rlu dipe rhitungkan. Se buah pusaka yang
be rnama Pe dang Urat Pe tir, te rse lip di antara kulit dan daging lengan kirinya. Jika pusaka itu te lah
dicabut, tak pernah ada lawan yang mampu me nandinginya.
Tiga hari pe rjalanan mere ka, sampailah pada se buah pesisir yang masih termasuk wilayah
pesisir Se latan. Suro Bodong memutuskan untuk me lanjutkan pe rjalanan de ngan me nyusuri pantai.
Dengan me lanjutkan pe rjalanan pantai, maka te mpat yang dimaksud ole h Be gawan Bayanpati suatu saat
akan ditemukan juga, di mana dari pantai te rse but mere ka dapat me lihat Le mbah Matsuri yang konon di
antara le ngkung pe langi.
"Kita harus me mpe rtajam hati nurani. Itu menurut pesan Be gawan Bayanpati," ujar Suro Bodong
dalam kese mpatan me reka be ristirahat.
"Itu be rarti kita harus me latih ke pe kaan indra keenam," kata Arya Somar menimpali. Me reka
membe ntuk satu lingkaran menge lilingi api yang dipakai me mbakar ikan hasil tangkapan di laut.
"Apa yang harus kita lakukan jika be gitu?" Bade ri bertanya sambil me nikmati ikan bakarnya.
Suro Bodong pun me njawab tanpa me mandang Bade ri:
"Latihan pe rnafasan dan pe musatan pikiran."
"Kau bisa melatih kami, te ntunya," kata Pambudi Tulus.
"Aku akan me ncoba, sebab sudah lama aku tidak be rlatih pe rnafasan dalam satu pikiran."
"Sebaiknya, waktu be ristirahat jangan te rlalu banyak disia-siakan," timpal Ginan Sukma yang
be rtubuh pe nde k. Lebih pe ndek dari Arya Somar, namun ke lihatan lebih be rotot dari yang lainnya.
Ke tika mere ka te lah me le pas le lah untuk bebe rapa saat, maka Suro Bodong pun me mandu
te man-te mannya untuk be rlatih pe nguasaan nafas dan pe musatan pikiran. Me reka be rdiri dengan ke dua
kaki te rbuka, renggang. Tubuh me reka me re ndah se re ndah-re ndahnya, te tapi te lapak kaki te tap sejajar
de ngan tanah.
"Re ntangkan tangan, lalu hiruplah udara sebanyak-banyaknya me lalui hidung. Dalam
menghirup, tarik kedua tanganmu untuk menyatu di de pan dada dalam keadaan le mas. Tahan nafas
sampai lama di rongga pe rut, le bih de kat dengan bagian pusarmu. Tahan nafas di situ, baru lepaskan
pe rlahan-lahan de ngan ge rakan ke dua tangan te rbuka ke de pan dan ke mbali me nyamping," tutur Suro
Bodong memandu te man-te manya.
Hal itu dilakukan ole h me reka be rulang-ulang. Bahkan Suro Bodong juga me latihkan bebe rapa
ge rakan pe rnafasan yang cukup ane h bagi kee nam prajurit andalan itu. Suro Bodong me ngajarkan
ge rakan tanpa nafas yang cukup le mah. Lamban dalam ge rak, namun tajam dalam pe musatan pikiran.
Me re ka bagai se dang me mbawakan sebuah tarian ge mulai secara be rsamaan. Otot-otot me reka
menge ndur, mata me reka be rge rak searah ge rakan raut muka. He ntakan-he ntakan ke cil dilakukan bagai
tanpa te naga, namun justru de ngus nafas yang te rke ndali itu mampu menghasilkan satu te naga maha
dahsyat. Itulah yang dinamakan jurus pukulan Bidadari Pagi, yang pe rnah dipelajari Suro dari
Eyang Panembahan, dan pernah juga dipelajari secara diam-diam oleh pe re mpuan anak seorang Adipati
yang be rnama Puji Wardani, (dalam kisah: DENDAM PEREMPUAN SEPI).
Malam hari, puncak purnama me ngintip di balik me ga. Sinar kepucatan bagai pe rak me rona
memancar ke pe rmukaan pantai. Hal ini membuat suatu kebe tulan bagi me re ka untuk be rmalam tanpa
api unggun. Hawa dingin tidak be gitu meresap. Justru panas badan makin me ndidih, karena Suro
me latih te man-te mannya sampai malam me nguasai bumi.
Pada hari berikutnya, latihan di te pi pantai berikutnya juga, malam yang se lanjutnya pula...
me reka be rhasil me nguasai bahasa naluri. Ge ming hati dalam be rucap kata se mpat di de ngar oleh te linga
hati yang lainnya.
"Apa kau me ndengar aku bicara?' kata Suro Bodong dalam hati.
Ginah Sukma dan Dodot Pamasar me njawab sama:
"Ya. Aku me ndengar kata hatimu."
Se dangkan yang lain hanya menggunakan ke pala sambil me mandang Suro Bodong. Arya Somar
be rbisik dalam hati ke pada Suro Bodong.
"Aku je las me nde ngar suaramu, entah kalau te man-te man yang lain."
Hati Bade ri Darus menjawab, "Aku juga me nde ngar!"
Suro be rkata dalam hati, "Kalau be gitu, mari kita bicara te ntang se orang janda yang kese pian..."
te rnyata kata-kata itu di de ngar ole h hati me reka, te rbukti mere ka jadi te rtawa se rempak dalam suatu
ke banggaan yang te rse lip. Me re ka tak tahu bahwa Suro Bodong banyak me mbantu dalam pe lajaran ilmu
Se rap Hati itu. Tanpa bantuan khusus dari te naga dalam Suro Bodong, mustahil me reka dapat
menguasai ilmu Se rap Hati dalam waktu latihan sesingkat itu.
"Aku mende ngar suara ke gaduhan," ujar Arya Somar dalam hati. Se mua jadi me masang te linga,
mende ngarkan suara gaduh dikejauhan.
"Ya. Se pe rtinya suara orang-orang dalam ke panikan," kata Bade ri Darus dalam hati.
Pambudi Tulus memejamkan mata, lalu mulutnya be rkata:
"Se pe rti suara rumah kebakaran!"
Pambudi Tulus yang se makin tinggi ilmu pende ngarannya itu me mastikan adanya rumah
te rbakar di bagian Barat me reka. Lalu, Suro Bodong me mbe ri komando agar me reka se ge ra me nuju ke
sana.
"Pasti ada pe rkampungan ne layan yan se dang terbakar," kata Suro Bodong.
Arya Somar me macu kudanya le bih dulu. Ke mudian, disusul Bade ri Darus dan Ginan Sukma,
lalu Dodot Pamasar dan Pambudi Tulus, Emandanu di be lakang mere ka, bahkan kini me nge jar Arya
Somar hingga berjajar. Se dangkan Suro Bodong be rada paling be lakang dari me reka.
Nyala api te rlihat berkobar. Me re ka semakin me mpe rce pat de rap kaki kuda. Makin de kat makin
te rlihat je las pe rkampungan yang te rbakar, pe nduduk yang kalang kabut dalam je ritan kepanikan dan...
oh, rupanya me reka bukan hanya panik kare na api, me lainkan juga panik kare na ke takutan.
Arya Somar mengangkat tangan kanannya tanda se mua te mannya harus me ngurangi kece patan
kuda, dan berhe nti seje nak. Arya Somar be rkata ke pada Bade ri Darus yang sudah be rada di samping
kanannya:
"Ada pe ngacau di sini!"
"Ya, aku me lihat orang-orang be rbadan besar se dang me ngejar-ngejar para pe rempuan...!"
"He i, lihat itu...!" se ru Emandanu. "Gila! Me reka melakukan pe merkosaan di depan umum dan
te rang-te rangan?!"
"Kau ingin nimbrung?!" gumam Ginan Sukma.
"Benar-be nar orang be rtubuh kekar dan hitam itu tak le bih dari binatang-binatang buas...!"
ge ram Emandanu.
"Apa yang harus kita lakukan?"
"Mana Suro Bodong? Masih di belakang?!" Arya Somar bimbang me nentukan sikap. Tapi
akhirnya ia me ngambil inisiatip,
"Se rbuuuu...!!" te riaknya sambil mengibaskan tangan.
Suatu kerusuhan dilakukan ole h orang-orang be rtubuh kekar, besar bagai raksasa manusia. Kulit
me reka hitam dan hanya me nge nakan cawat kulit de ngan topi be rbe ntuk tanduk. Wajah-wajah me reka
be ngis-bengis, kasar dan me nakutkan. Tinggi tubuh me re ka pada umumnya lebih dari dua me te r.
Bahkan salah seorang dari mere ka te rlihat se dang me nikmati biji mata manusia yang digerogot be gitu
saja. Me reka be nar-benar liar dan sangat ganas.
Ginan Sukma yang ke cil se ge ra memacu kudanya ke arah salah se orang dari me reka yang
se dang me nyere t seorang pe rempuan ke te pi laut. Be rsama kudanya itu, Ginan Sukma me nabrak orang
be rtopi tanduk. Kuda me lompati, dan kaki belakang kuda me nye pak punggung le laki hitam de ngan
ke ras. Pada saat itu Ginan Sukma se ge ra mencabut pe dangnya dan me nebaskan de ngan ce pat ke arah
pilipis lawan kekarnya.
"Aaawww...!!"
Le laki itu me nje rit menge rikan ke tika pe lipisnya somplak dibabat pe dang Ginan Sukma.
Se mentara itu, Pambudi Tulus juga me nge ndalikan kudanya de ngan ge rakan khusus. Kuda itu
mampu me lompati dua orang besar yang he ndak membabat punggung Arya Somar dari be lakang.
Ke dua kaki de pan kuda itu dapat dikendalikan ole h Pambudi Tulus, se hingga kaki kuda itu mampu
mene ndang dua arah sekali gus. Salah satu orang besar te rluka ke palanya, pecah pada bagian te ngkuk
ke pala, se dangkan yang satu hanya te rhuyung-huyung ke de pan. Te tapi dengan sigap, Arya Somar
menyodokkan pe dangnya ke arah be lakang dan te pat menge nai lawannya.
"Aaawww...!!"
Je ritan itu amat me ndirikan bulu kuduk siapa saja yang me ndengarnya. Arya Somar se ge ra
me lompat ke udara, dan be rsalto sambil me ngibaskan pedangnya pada saat seseorang se dang me luncur
dalam satu lompatan ke arah be lakang Pambudi Tulus. Kibasan pe dang Arya Somar be rhasil me mbe lah
ke pala lawan, hingga orang itu roboh te pat me nge nai pantat kuda yang ditunggangi Pambudi Tulus.
Se te lah mene ngok sebe ntar, Pambudi Tulus melajukan kuda ke arah lain, di mana Bade ri dan Dodot
Pamasar kewalahan dise rgap tiga orang besar. Me reka memainkan keahlian pe dangnya, namun se tiap
te basan pedang lawan yang be sar itu mampu membuat tubuh Bade ri dan Dodot te rpe lanting.
"Tar...!" Cambuk Pambudi Tulus bicara. Sekali lecut, me robek le her salah se orang lawan yang
menge royok Bade ri dan Dodot. Dua orang yang masih menghadapi Bade ri dan Dodot Pamasar itu
menjadi semakin be rang.
"Haaaahhh...!!"
Me re ka berte riak dan melompat, hingga salah satu kaki me re ka me njejak dagu Bade ri, seme ntara
Dodot Pamasar pun te rpe lanting jatuh akibat te ndangan salah seorang lagj. Pe dang besar be rujung
se gitiga itu te lah siap dihunjamkan ke te nggorokan Dodot Pamasar. Te tapi, Emandanu se ge ra
mengibaskan tangan kanannya dua kali.
"Ziiing..,! Ziiing...!"
Dua se njata rahasia be rbentuk se gitiga me lesat dari kibasan tangan Emandanu. Ke duanya te pat
menancap di kening orang yang he ndak menikam Dodot Pamasar, se dangkan yang satu lagi me nancap
pada dadanya de ngan te rbe nam se luruhya. Orang itu me nde lik, masih berdiri de ngan mulut te rnganga
tak mampu be rte riak. Dodot Pamasar mene ndang ulu hati orang itu de ngan te ndangan dari bawah ke
atas. Te ndangan itu cukup kuat, namun tidak sampai membuat lawannya te rpe lanting jauh. Hanya dua
langkah dari te mpatnya be rdiri, lawan itu se mpoyongan dan rubuh.
Se dangkan lawan yang se dang me nghajar Bade ri Darus itu tiba-tiba ikut me mekik ke ras. Posisi
be rdirinya jadi mele ngkung ke depan, kare na dari be lakang sebuah pe dang Arya Somar menikamnya
de ngan mantap dan tanpa ampun lagi. Pada saat itu, Bade ri Darus me mukul alat vital lawannya de ngan
ke ras hingga lawannya te rlonjak ke atas. Lalu, ia pun rubuh de ngan me ngge lapar-ge lepar bagai sapi
dise mbe lih.
"Aaahk...! Aku ke naa, uuh...!"
Emandanu me mekik ke ras. Se batang tombak be rgagang pe ndek de ngan ujung se pe rti alat
pe mburu ikan itu me nancap di pinggang kirinya. Ia pun rubuh dari atas punggung kuda.
"Emandanu kenaa...!!" te riak Pambudi Tulus. Se gara ia menyambar te mannya itu dan turun
untuk menolongnya. Te tapi se buah te ndangan kasar me mbuat tubuh Pambudi Tulus te rpe ntal
menghantam pe rut kuda.
Se buah pe dang be rujung se gitiga me ngibas, Pambudi Tulus hanya sempat me ngge liat, dan
punggungn ya te rpaksa te rgores pe dang itu tanpa ampun lagi.
"De ri... hantam de ngan panahmu. Aku te rluka...!" kata Pambudi Tulus dalam hati ke tika ia
me rasa tak mampu lagi menghindari pe dang lawannya.
"Juub...!"
"Aaakhh...!" Orang besar yang he ndak m-nikamkan pe dangnya de ngan ke dua tangan te rangkat
ke atas, siap me nghunjam ke tubuh Pambudi, se ge ra te rje ngkang kaku. Le he rnya dite mbus anak panah
Bade ri Darus. Ke rongkongannya bagai ge debong pisang yang de ngan e mpuk sekali ditusuk panah
Bade ri hingga tembus ke be lakang. Pambudi Tulus be rusaha sekuat te naga untuk me ngge linding ke
samping. Tepat pada saat itu lawannya rubuh ke de pan, menjatuhi bekas te mpat Pambudi te rkulai.
Pe dang yang sudah te rlanjur diangkat ole h ke dua tangan itu menancap di tanah dan me lesat hampir
se paroh panjangnya. Andai Pambudi tidak me nge rahkan te naga untuk be rguling ke samping, maka je las
tubuhnya yang akan ke jatuhan ujung pe dang itu.
"Hoo... hooooh... hoaah... hoaah...!!"
Suara itu be rge ma, datang dari pe rairan laut. Cahaya re mbulan me nampakkan bayangan
manusia-manusia be rtubuh besar dan tinggi berdatangan ke pantai. Me reka he ndak me mbantu te man-
te mannya yang se dang be rte mpur di pantai. Me reka berlari me nyibak-kan riak ombak, senjata te rhunus
dan digenggam di tangan masing-masing. Dua orang te man me reka masih hidup di pantai dan se dang
dihajar ole h Ginan Sukma se rta Arya Somar. Dodot Pamasar ke labakan ke tika melihat orang-orang
be rtopi tanduk itu be rdatangan dari arah laut de ngan jumlah lebih dari 25 orang.
Dodot Pamasar se ge ra me le mparkan pisaunya yang sejak tadi te rse lip di be tis. "Wess...!" Pisau
itu tak lebih dari seje ngkal panjangnya, dan dilemparkan dalam ge rakan se te ngah be rputar. Pisau itu
me layang me lewati ke pala Ginan Sukma dan me robek le her lawan yang he ndak menikamkan
pe dangnya ke tubuh Ginan Sukma. Pisau itu bagai lewat be gitu saja dan ke mbali ke arah DodotPamasar.
Dengan me lejitkan tubuh, Dodot Pamasar me nangkap pisau te rsebut. Lalu me lemparkan lagi dalam
ge rakan se te ngah lingkaran. Se me ntara itu, lawan Ginan Sukma meme gangi lehe rnya sambil me nde lik,
dan Ginan me manfaatkan untuk me robek pe rut lawannya hingga berhamburan isi pe rut orang besar itu.
Se mentara Ginan me lompat me njauhi lawannya yang sekarat, Arya Somar melompat
menghindari tebasan pe dang lawannya. Kakinya te rangkat satu dan me njejak te pat di wajah, hingga
orang itu te rse ntak ke belakang. Pada waktu ia te rsentak, sebuah benda me lese t menggores matanya.
Pisau Dodot Pamasar be rhasil me layang de ngan arah putar dan me lukai mata lawan Arya Somar. Pisau
itu se pe rti tadi, me mbelok arah dan ke mbali ke tangan Dodot Pamasar. Se dangkan Arya Somar se ge ra
menikamkan pe dangnya ke arah te nggorokan lawan, hingga lawan tak mampu be rte riak kesakitan,
me lainkan rubuh dan me ngge lepar-ge le par sesaat, untuk kemudian enggan be rnafas lagi.
"Munduur...!!" te riak Arya Somar se te lah me nge tahui orang-orang ke kar itu te lah be rhamburan
menjejakkan kaki di pasir pantai. Suara mere ka se perti gaung sejuta le bah, atau bagai ge ma gorila se ribu
be rseru.
"Ce laka...! Se mua orangnya Gupolo turun dari kapal...!" te riak salah seorang pe nduduk sambil
lari tunggang langgang. Orang itu me nabrak pe rut Suro Bodong yang be rdiri menyaksikan pe rtarungan
sejak tadi de ngan garuk-garuk kumis.
"Ampunn... ampun, jangan bunuh saya Rade n Gupolo...!" pe nduduk itu ke takutan dan
menye mbah-nye mbah Suro Bodong.
"He i, jangan ngacau...! Aku bukan Gupolo! Aku Suro Bodong! Enak saja me rubah nama orang
se mbarangan...!" ge rutu Suro Bodong. Lalu, ia ikut jongkok di de pan le laki kurus yang ke takutan itu.
"Ada apa sebe narnya? Di mana asal me reka? Siapa pemimpinnya? Me ngapa...."
"Aduuh... jangan banyak-banyak tuan me mbe ri pe rtanyaan. Saya kebingungan..." kata orang itu
de ngan nafas ngos-ngosan.
"Siapa Gupolo itu?" Suro se dikit mene nangkan kata.
"Se tan laut! Dia penjaga dari se be rang yang doyan makan daging manusia...! Dia dan
rombongannya adalah pe mbajak nyawa manusia...! oh, saya takut. Me re ka datang. Mereka turun dari
kapal...! Pe rmisi, Den...!" orang itu buru-buru be rlari ke takutan ke arah ke ge lapan se mak. Seme ntara itu,
Suro Bodong berdiri memandang ke datangan orang-orang Gupolo yang ganas-ganas itu.
Sambil garuk-garuk kumisnya dari ke gelapan, Suro Bodong be rkata dalam hati:
"Mundur se mua, atur jarak. Masing-masing lima langkah dari jarak yang lain. Biarkan me reka
be rpe ncar. Kare na itu, jika me reka datang mende kat, be rlarilah me nyebar."
Kata-kata itu je las ditujukan kepada Arya Somar dan yang lainnya. Agaknya ilmu Se rap Hati
yang dilatihkan be berapa waktu ini sa-ngat be rguna untuk me mbe ri komando secara diam-diam. Dan
Arya Somar pun me ngikuti pe rintah Suro Bodong. Me reka be rjajar dalam jarak lima langkah dari
masing-masingnya. Hanya Pambudi Tulus yang tak mampu be rge rak mengatur jarak. Namun, ia masih
bisa be rdiri dengan lutut sambil me me ga ngi cambuknya. Darah se gar me ngucur dari punggung kirinya,
dan ke kuatan Pambudi Tulus mulai rapuh. Seme ntara, Emandanu diam tak berkutik dengan lembing
kanannya dihunjam tombak pende k berujung be ngkok.
Pambudi Tulus me lecutkan cambuknya ke udara tiga kali. Lima orang Gupolo me nerjangnya,
namun te rhenti ke tika Pambudi Tulus me ngibaskan cambuknya be rulang-ulang, bagai me magari
tubuhnya dari se rangan lawan yang ganas. Nyala api me me rcik-me rcik dari ujung cambuk, dan orang-
orang Gupolo kebingungan untuk me nye rang, akhirnya me re ka beralih arah menyerang Bade ri Darus.
Se mentara itu, Bade ri Darus sibuk mele paskan bebe rapa anak panahnya. Namun, ia te rpaksa
be rhe nti memanah, karena dari arah samping datang se rangan dari lawan yang be rse njata rantai bola
be rduri. "Heaaaah...!!"
"Wuss...!" Rantai bola be rduri be rke lebat di atas ke pala Baderi Darus. Se ge ra, pe dang Bade ri
be ke rja de ngan tangkas. Mene bas ke de pan sambil maju menye rang. Busur panahnya dipakai untuk
menangkis, se dang pe dang digunakan untuk me nikam dan merobe k lawan yang te rdekat. Tapi, dadanya
pun tak luput dari ujung pe dang lawan. Bade ri Darus me nje rit ke tika ujung pe dang lawan mampu
me robek dadanya, hingga rompi merah yang dike nakan robek sebagian. Ia se ge ra me lentikkan badan,
me layang dan be rsalto ke salah satuatap rumah pe nduduk yang be lum di bakar Gupolo.
Arya Somar dan Ginan Sukma mulai te rte te r diserang banyak lawan. Ginan me lompat ke salah
satu pohon dan me ngibaskan pe dangnya ke arah lawan. Pe dang itu me nge luarkan serbuk be rcahaya.
Be rke lip-ke lipwarna merah, dan me nye bar ke arah lawannya.
"Aaaoohh...! Haaaahhh...!!"
Me re ka be rte riak histe ris. Racun pe dang Ginan Sukma me nempe l pada kulit tubuh me re ka, dan
akibatnya kulit tubuh me re ka mulai me nge lupas, lalu be rkerut-ke rut. Daging me re ka hangus se dikit
de mi se dikit. Bahkan ada yang berlari ke pantai lalu me nceburkan diri ke laut. Namun, cara itu te rnyata
malah semakin parah. Bagai batu kapur yang dire ndam dalam air. Me ndidih seke tika tubuh lawan yang
mencebur ke air laut.
"Aaah...!" Ginan Sukma meme kik. Be tisnya nyaris te rpotong ole h se njata yang mirip piring
be rte pian tajam itu. Se njata te rsebut dile mparkan ole h salah seorang lawan dari bawah, Ginan Sukma
te rlambat me lompat. Be tisnya robe k. Cukup dalam. Ginan Sukma menye ringai kesakitan sambil be rsalto
dari dahan pohon yang satu ke dahan pohon yang lain. Ia se mpat me lihat Dodot Pamasar dike royok
tujuh orang. Akhirnya Ginan ke mbali me lompat dengan me nahan sakit pada be tisnya. Lompatan itu
be rupa ge rakan salto beberapa kali dengan pe dang dikibaskan ke arah orang-orang yang me nge royok
Dodot Pamasar. Tiga orang me le ngking kare na te rgores punggung dan bagian ke palanya ole h pe dang
Ginan. Ke mudian kaki Ginan yang tidak terluka me nendang bagai kaki belakang. Te pat me nge nai
te linga lawan hingga orang itu me nje rit kesakitan. Dodot Pamasar pun se ge ra me loloskan diri dari
ke royokan me re ka, dan me lejitkan tubuh ke atas, te pat berada di atap sebuah rumah yang dipakai be rdiri
Bade ri Darus.
"Me reka be nar-benar iblis yang ganas!", kata Dodot.
"Kita harus lebih ganas lagi!!" Baderi me mbidikkan anak panahnya yang be rujung me rah. Ke tika
anak panah itu melesat dan me nancap pada sebuah pohon yang tak jauh dari seke lompok lawan yang
menye rang Ginan, panah itu me le dak. Lima orang lawan yang paling dekat de ngan pohon te rpe ntal
dalam keadaan anggauta tubuhnya pe cah ke mana-mana.
"Mundur se mua...!" Ada suara yang di dengar ole h Arya Somar. Maka se ge ra Arya Somar
mencari kese mpatan untuk me loloskan diri dari kepungan lawan. Suara itu je las suara Suro Bodong. Dan
Arya Somar tak bisa me mbantah se bab ia benar-be nar dalam keadaan te rpe pe t. Ia melejit ke atas, tapi ia
disambut ole h pukulan jarak jauh dari salah seorang yang be rdiri tak jauh dari pantai. Pukulan itu
be rupa sinar kuning be ning me lesat dan me nghantam dahan pohon. Kalau saja Arya Somar tidak se ge ra
be rsalto ke belakang dan se ge ra berguling ke samping, maka tubuhnya itulah yang akan me ledak
dihantam pukulan jarak jauh. Bumi be rguncang saat le dakan itu te rde ngar. Bahkan air laut bagai
mengamuk. Ombaknya bergulung-gulun g dari pantai menuju ke te ngah laut. Debur ombak bagai irama
le dakan gunung yang me ngge ma.
Orang-orang Gupolo pun mundur se mua be gitu me nde ngar le dakan yang me nggunca ngkan
bumi. Pambudi Tulus te rpe ntal jatuh karena tanah te mpatnya be rdiri de ngan lutut bagai diguncangkan
dari bawah.
Orang-orang Gupolo mundur ke pantai, se mentara itu, seorang be rbadan ke kar dan te gap,
namun be rkulit sawo matang, le bih be rsih dari yang lainnya, me langkah ke de pan. Ia me nge nakan topi
be rbentuk cula badak. Bagian te linga te rtutup topi, namun rambutnya yang panjang se pundak te rurai
le pas pada bagian bawahnya. Ia me nge nakan ce lana ke tat sebatas be tis be rwarna hijau dalam bentuk
sisik ular dari benang kuning. Gelang kulit be ruang me lilit di pe rge langan tangan kanan kirinya.
Suro Bodong sudah me nebak, orang itu pasti yang be rnama Gupolo. Pukulan jarak jauhnya
sungguh he bat, mampu mengguncangkan bumi dan me mbuat lautan me ngamuk. Pohon yang te rke na
pukulannya itu bukan hancur, tapi hilang musnah tanpa bekas se dikit pun. Suro Bodong me rasa sudah
saatnya untuk maju ke de pan, be rhadapan de ngan Gupolo.
"Kau yang be rnama Gupolo?!" seru Suro Bodong de ngan tenang.
"Benar...! Aku tak pe rduli siapa kalian, tapi kuminta cukup kali ini kalian me ngganggu kami.
Jangan pancing ke marahan kami di lain te mpat. Sekarang, kalian kuampuni!" Gupolo me mberi aba-aba
ke pada anak buahnya agar naik ke kapal, seme ntara Suro Bodong malah te rbe ngong-bengong ke b-
ngungan. Ia me rasa tidak minta ampun!
4

Ginan Sukma be rsungut-sungut ke tika Suro Bodong me larangnya untuk me nge jar orang-orang
Gupolo.
"Me reka me reme hkan kita! Me reka mengira kita takut dan minta ampun kepada me reka!
Padahal kita masih sanggup be rtarung me lawan congor me reka, kan?!"
Suro Bodong bicara de ngan te nang, "Yang penting me reka te lah pergi. Korban tak be rtambah
banyak. Hanya tiga orang pe nduduk yang me njadi korban."
"Tapi mere ka mengampuni kita, itu be rarti kita dianggap takut kepada me reka...!" bantah Ginan
Sukma.
"Itu cara Gupolo untuk mundur. Biarkan saja," kata Suro Bodong sambil mengobati luka di dada
Bade ri Darus. "Gupolo me mang orang hebat. Te tapi, ia khawatir kalau ke hebatannya mampu kita
kalahkan. Maka, se belum mere ka tahu di mana ke lemahan kita, me reka menjalankan cara se perti tadi.
Be rlagak mengampuni dan pe rgi. Padahal tujuannya hanya untuk melarikan diri dari kita. Lihat saja,
be rapa anak buahnya yang mati oleh tangan kalian? Banyak juga, kan? Gupolo te lah me mpe rhitungkan,
kalau pe rtarungan dite ruskan, ia akan ke hilangan banyak anak buah. Mungkin kalau dia sendiri yang
maju menghadapi aku, bisa-bisa ia akan kehilangan nyawanya sendiri."
"Tapi, bagaimana de ngan Emandanu? Ia mati!" kata Bade ri.
"Tidak. Ia be lum mati. Lukanya terlalu parah, se hingga butuh waktu untuk me mulihkan
keadaannya. Aku te lah me me riksa dan mengobatinya. Ia masih hidup, hanya saja... parah. Ia harus
be ristirahat lama, kare na e mpe dunya te rgores senjata itu," kata Suro Bodong de ngan te nang.
Ke dua tangan Suro Bodong diludahi tujuh kali, ke mudian digosokkan tujuh kali pula, dan
dite mpe lkan pada luka itu. Te lapak tangan me rayap dalam tekanan ke ras se hingga Baderi Darus
menye ringai kesakitan. Namun, ke tika te lapak tangan itu be rgese r te rus me lewati luka, te rnyata luka itu
sudah tak ada lagi. Dada Bade ri Darus mulus tanpa sedikit pun be kas luka.
Itulah ke hebatan Suro Bodong dalam me ngobati seseorang. Bukan hanya Arya Somar, Ginan dan
yang lainnya yang te rbe ngong te rheran-he ran, me lainkan ke pala desa nelayan itu pun ikut menyaksikan
cara pengobatan Suro yang unik dan me ngagumkan itu. Dan bukan luka di dada Bade ri saja yang bisa
dise mbuhkan dengan cara be gitu, me lainkan se mua luka te mannya ke mbali se pe rti biasa. Diludahi
tangannya, dan se telah te lapak tangan saling gosok, maka te lapak tangan itu bagai me nyapu luka. Luka
pun hilang tanpa bekas, rasa nye ri be rangsur-angsur pudar.
"Me ngapa Emandanu tidak kau sembuhkan dengan cara se pe rti ini juga?" kata Ginan Sukma.
"Aku tidak sanggup me raba Emandanu, Tolol! Geli! Me raba wajahnya saja ge li apalagi meraba
Emandanu..." jawab Suro Bodong sambil be rkelakar. Mau tak mau yang lain te rpaksa me nyunggingkan
se nyum pahit.
Ki Lurah Mangunresa kebingungan ke tika ditanya te ntang Le mbah Matsuri.
"Saya malah baru mende ngar nama Matsuri sekarang ini," katanya. "Kalau pulau Pocong saya
tahu."
"PulauPocong?!" Suro Bodong be rke rut dahi. "Saya tidak butuh pocongan mayat, Ki Lurah. Saya
butuh pe re mpuan-pere mpuan Matsuri."
"PulauPocong itu apa?" timpal Dodot Pamasar.
"PulauPocong itu... pulau yang sekarang, menurut kabar para ne layan, pulau itu me njadi te mpat
be rmukimnya orang-orang Gupolo. Pe mbajak-pe mbajak yang haus darah dan doyan daging manusia itu
be lakangan ini kabarnya me nduduki Pulau Pocong. Bentuknya me mang mirip pocongan mayat, ja di kita
se but pulau Pocong."
Se mua mata te rtuju pada Ki Mangunresa. Me re ka manggut-manggut sambil membaya ngkan
ke ganasan orang-orang Gupolo yang bertubuh tinggi besar, se perti raksasa.
"Apakah me reka se ring ke mari, Ki Lurah?" tanya Arya Somar.
"Baru sekali ini," jawab Ki Lurah Mangunresa. "Kami se ndiri tidak me nduga kalau keganasan
orang-orangnya Gupolo akan menyebar sampai ke desa Srondol ini. Sebab, pulau Pocong te rle tak jauh
dari sini. De n...."
Suro Bodong manggut-manggut. Ia garuk-garuk kumis se bentar. Lalu seorang pe rempuan muda
membawakan jagung bakar kesukaan Suro Bodong. Namun, Arya Somar dan yang lainnya pun
menyantap pula jagung bakar itu.
"Yang pe nting, me reka pasti tidak akan ke mari lagi," ujar Suro Bodong ke pada Ki Lurah
Mangunre sa. Ke pada te man-te mannya, Suro Bodong be rkata:
"Kita lanjutkan pe rjalanan kita, mencari Le mbah Matsuri. Bagaimana? Se tuju?"
"Se tuju!" jawab yang lain.
"Gin...? Bagaimana, se tuju?" Suro bertanya pada Ginan yang sejak tadi te rnyata ada main de ngan
pe rempuan muda pe mbawa jagung bakar. Ia te rbe ngong ke tika ditanya Suro, "Se tujuapa tidak?!"
"Apanya?"
Suro Bodong me ngge ram je ngke l. Dodot Pamasar be rkata:
"Makanya kalau me lihat pe re mpuan matanya jangan ce pat-ce pat be rubah jadi hijau! Pe rempuan
cantik se dikit mau dilalap saja!"
"Pere mpuan cantik, itu benar. Tapi kalau soal mau dilalap... ah, itu juga benar."
Arya Somar ge ram dan hendak me nghantamnya de ngan siku.
"Jangan be rcanda!"
"Aku tidak be rcanda. Aku katakan bahwa pe re mpuan itu tadi me mang cantik! Nyata!"
"Itu anak saya. De n..." sahut Ki Lurah Mangunresa dengan me nghormat dan me re ndahkan diri.
"Ooo... anak Ki Lurah? Maaf, saya bicara dengan te rang-te rangan tadi. Maaf, Ki Lurah..." Ginan
te rsipu malu. Namun, dasar mata ke ranjang, te tap saja me lirik-lirik me ncari anak Ki Lurah yang
menghilang di balik pe nye kat kamar.
Tak ada waktu untuk be ristirahat di desa Srondol. Me reka melanjutkan pe rjalanan ke arah Barat
se te lah me nitipkan Emandanu kepada ke luarga Ki Lurah Mangunresa.
"Saya akan rawat Rade n Emandanu ini sebaik mungkin. De n Suro," kata Ki Lurah Mangunresa
ke tika Suro Bodong menitipkan Emandanu yang pe rlu pe rawatan be berapa waktu.
Dan mere ka pun mulai maju, me macu kuda me nyusuri pantai, mencari te mpat yang dikatakan
Be gawan Bayanpati. Bebe rapa saat ke mudian, timbul pe rkiraan lain di dada Dodot Pamasar:
"Jangan-jangan Be gawan Bayanpati membohongi kita."
"Tidak mungkin. Dia tahusiapa aku," kata Suro.
"Dan kau mempe rcayainya?"
"Ya. Aku me mpercayainya!"
"Me ngapa kau tidak curiga?!"
"Kare na antara aku dan dia ada hubungan saudara yang tak perlu kubebe rkan di sini. Te rlalu
panjang ce ritanya." (lihat kisah: TUMBAL MAHKOTA RATU).
Kaki kuda bagai tak kenal le lah, me laju dan berpacu se irama debur qmbak di pantai. Sampai
menjelang senja, me reka masih memacu kuda menuju Barat. Namun, tiba-tiba Arya Somar be rse ru:
"He i, be rhenti! Kita be rhe nti dulu! Kita salah arah!"
Tali kekang kuda ditarik. Me re ka mulai be rhenti dan be rkumpul sambil te tap duduk di
punggung kuda.
"Dari mana kau tahu kalau kita salah arah?!" tanya Ginan Sukma.
"Lihat, matahari te ngge lam di cakrawala. Kalau dia muncul, pasti dari Timur. Kalau dia
te ngge lam, pasti te nggelam di Barat. Dan sekarang lihatlah... matahari mau tengge lam. Ia be rada di batas
cakrawala, antara langit dengan laut yang ada di sisi kiri kita itu. Be rarti arah Barat ada di sana..." Arya
Somar menuding ke arah matahari yang me merah di te ngah lautan.
Hal itu me mbuat se mua te rbungkam dan memandang dalam ke raguan. Te tapi, Pambudi Tulus
se mpat me nggumam:
"Kalau be gitu kita harus menyebe rangi lautan. Karena di sanalah arah Barat sebe narnya."
"Kita be ristirahat saja dulu, sambil mencari jalan te rbaik," usul Dodot Pamasar. Lalu, Bade ri
menye tujui, dan yang lain pun se tuju de ngan usul Dodot Pamasar.
Suro Bodong me ngambil be kal dari kantong pe lana kuda. Jagung bakar. la meme tik-me tik biji
jagung bakar sambil be rdiri me mandang matahari se nja. Ia se mpat me ngingat-ingat kata-kata Be gawan
Bayanpati te ntang arah Barat yang harus dituju. Rasa-rasanya, tak mungkin Be gawan Bayanpati
menipunya.
"Atau, kita bermalam saja di sini sambil me nunggu gagasan lebih lanjut," usul Pambudi Tulus.
"Bisa juga," kata Arya Somar. "Kurasa, kalau kita harus me nye berangi lautan, kuda-kuda ini tak
mungkin bisa diajak be re nang ke sana."
"Dan lagi, belum te ntu Le mbah Matsuri me mang ada di sana," timpal Bade ri Darus yang
be rkumis tipis dan be rtubuh kurus.
"Ssst...! Ada binatang yang be rge rak-gerak di balik rimbunan pohon itu," bisik Dodot Pamasar.
"Kita sikat saja untuk santapan nanti malam," bisik Ginan Sukma. Pambudi Tulus me nyahut:
"Jangan! Itu seekor kelinci hutan. Aku bisa bicara de ngannya."
"Kalau be gitu tanyakan pada ke linci hutan, di mana arah Lembah Matsuri," Suro Bodong jadi
te rtarik de ngan ke linci hutan itu. Ia tahu, Pambudi Tulus dapat me nguasai bahasa binatang de ngan
ilmunya.
Maka dia dan yang lainnya me mbiarkan Pambudi Tulus berge rak me ndekati rimbunan pohon
pe re du. Ia me nge ndap-e ndap de ngan hati-hati, lalu berjongkok di de pan ge rumbulan de daunan.
Tangannya te rulur dari rimbunan pohon itu.
Pambudi Tulus me ngusap-usap de ngan le mbut. Seakan ia se dang bicara de ngan hewan sebesar
be tis pe rawan itu. Be berapa saat kemudian, ia pun berdiri, ke linci itu dile paskan, be rlari masuk ke hutan.
Pambudi Tulus mende kati te man-te mannya yang kini me reka tinggal bere nam.
"Astaga... be nar juga apa kata ke linci itu," ujar Pambudi Tulus.
"Benar, bagaimana?" desak Ginan Sukma.
"Ke linci bilang se bentar lagi akan ada pe langi. Dan te rnyata... be nar juga kata-katanya. Lihatlah
ke arah matahari te rbe nam itu...!"
Me re ka yang se mula me nghadap ke hutan, kini sama-sama be rpaling me nghadap ke matahari
te rbenam. Mata mere ka te rperangah. Tubuh me reka be rdiam kaku. Suro Bodong berhe nti mengunyah
jagung bakar.
Warna-warna pelangi te rlihat membias samar-samar. Le taknya bukan di arah Barat, me lainkan
di se be lah Utara, yaitu pada arah yang me reka tuju semula. Pantai itu me mbujur dari Se latan ke Utara.
Kalau me reka me ne -ruskan pe rjalanan, maka me reka akan tiba di Utara. Dan di sanalah, di langit Utara
itu te rlihat le ngkung pelangi yang kian lama kian jelas.
"Lengkung pe langi te lah te rlihat je las..." gumam Bade ri tak dilanjutkan, karena mulutnya
te rpe rangah lagi ke tika samar-samar ia me lihat sesuatu di antara lengkung pelangi itu. Bahkan se mua
mata pun tak mau be rke dip memandang sebentuk pe pohonan, rumah dan kesibukan orang yang
te rgambar di atas lengkungan pe langi. Makin lama, suasana kehidupan di atas le ngkungan semakin jelas.
Ada anak kecil menggiring kambing. Ada bebe rapa pe re mpuan menapih be ras. Ada bebe rapa orang
menimba di sumur. Dan se mua itu te rjadi di atas le ngkung pe langi.
Lama sekali kee nam kesatria dari Kesultanan Praja itu te rbe ngong-be ngong me lihat keadaan
se pe rti itu. Me reka ingin tidak percaya, namun se te lah menge dipkan mata be rulangkali, me reka dipaksa
untuk pe rcaya me lihat suatu keajaiban di atas le ngkung pe langi.
"Kita dihadapkan ole h suatu ke nyataan, Suro. Dan kita tak tahu apa yang harus kita lakukan jika
be gini."
"Me mang be gitu keadaannya, Ginan. Ada kalanya manusia tidak bisa be rbuat banyak, jika
dihadapkan ole h suatu ke nyataan yang se mula disangsikan," kata Suro Bodong.
"Apakah kita harus me mbuat tangga untuk me ncapai tempat itu?" tanya Dodot Pamasar. Te tapi,
Arya Somar yang me njawab de ngan te nang, se pe rti bicara pada diri se ndiri:
"Suatu hal yang tidak masuk akal adalah membuat jalan me nuju ke langit, sekalipun
menggunakan tangga panjang."
Me re ka sama-sama te rbungkam, se kalipun sama-sama mempe rhatikan ke hidupan di Le mbah
Matsuri yang te rlihat di le ngkung pe langi. Ke he ranan yang te rlihat me njadi suatu kebingungan yang
memusingkan otak. Suro Bodong te rmangu-mangu mencari cara untuk sampai ke Le mbah Matsuri.
"Ini suatu tantangan," katanya dalam gumam, e ntah ditujukan ke pada siapa. "Tantangan bagi
ilmu kita untuk me ncapai ke te mpat yang sangat ajaib itu."
"Ilmu apa kira-kira yang harus kita pakai untuk ke sana?"tanya Bade ri Darus.
Suro Bodong garuk-garuk kumisnya, sepe rtinya ia se dang bingung tujuh ke liling me nghadapi
pe rtanyaan Bade ri. Memang ia sendiri se dang kebingungan; ilmu apa yang harus dipakai untuk me niti
pe langi? Ah, mana ada se panjang sejarah manusia, pelangi bisa mempunyai tangga untuk dilewati?
Te rlalu khayal untuk dapat me ncapai ke ujung pe langi se kalipun. Apalagi harus sampai ke batas
le ngkung pe langi yang kira-kira be rada se pe rtiga dari panjang le ngkungnya, wah... biar botak ke pala
Suro yang be rambut panjang itu juga tidak akan me ne mukan jalan menuju ke sana.
"Kesungguhan...!" Suro tiba-tiba me nggumam sendiri dalam renungannya. Ia te ringat kata-kata
Be gawan Bayanpati, bahwa untuk me ncapai Le mbah Matsuri, yang dibutuhkan adalah kesungguhan.
Kesungguhan se perti apa? Yah... kesungguhan mencari cara untuk sampai ke sana. Apakah bisa ada cara
ke sana sekali pun kita sudah me nguras se mua kesungguhan? Apakah ada ilmu yang me nuju ke sana,
walau kita te lah me musatkan pe rhatian?
"Ada...!" tiba-tiba Arya Somar be rkata jelas, seakan ia mende ngar apa kata hati Suro Bodong.
Maka, tak pe rlu di komando, semua orang be rpaling me mandang Arya Somar. Sedangkan, Arya Somar
se ndiri se ngaja me mpe rlihatkan se nyum tipis, sebagai senyum ke le gaan atas gagasan yang
dite mukannya baru bebe rapa de tik tadi.
"Ada jalan me nuju ke sana: ke Lembah Matsuri!" jelasnya ke pada yang lain.
"Kau me ngigau, Somar," kata Suro Bodong.
"Justru orang me ngigau kadang-kadang ia punya kejujuran yang be nar," kilah Arya Somar.
Pambudi Tulus mende kat, dan be rbisik, "Bagaimana caranya?"
Arya Somar te rse nyum tipis sambil mempe rhatikan suasana le mbah Matsuri di lengkung
pe langi. Ke mudian de ngan tanpa be rpaling ke pada re kan-rekannya, ia be rkata:
"Kalau Le mbah Matsuri yang kita lihat itu lama-lama akan hilang, maka aku tahu jalan me nuju
ke sana."
"Aku kurang je las de ngan maksudmu," kata Suro pe lan.
"Kita tunggu saja sampai bebe rapa saat, apakah Le mbah Matsuri yang ada di sana itu te tap, atau
hilang?"
Mulut me re ka tak ada yang bersuara sekalipun te rnganga me mandang Le mbah Matsuri. Suro
Bodong be rjalan mondar mandir dalam ke ge lisahan, sambil sesekali me me tik-me tik jagung bakar dan
memakannya. Juga, sese kali ia me nggaruk kumisnya yang te bal itu. Langkahnya yang mondar mandir
itu se laras dengan ge rak pikirannya antara mencari pe nge rtian yang dimaksud Arya Somar, dan me ncari
jalannya se ndiri untuk me nuju ke sana.
Te tapi, sampai matahari kian te ngge lam, Suro Bodong be lum bisa mene mukan apa-apa dalam
otaknya, kecuali hanya mene mukan se ge nggam kebingungan. Hanya saja, tiba-tiba Dodot Pamasar
te rde ngar be rkata ke pada siapa saja:
"Ke lihatannya semakin pudar."
"Kare na hari akan ge lap, maka Le mbah Matsuri tidak ke lihatan," sahut Bade ri Darus.
"Kalau be gitu, Le mbah Matsuri hanya akan muncul bila ada matahari," Pambudi Tulus
menyambung kata.
Ginan berseru, "He i... se makin pudar! Be tul, pemandangan di atas pelangi itu semakin
membayang dan... dan kurasa se bentar lagi akan hilang!"
"Naah..." Arya Somar berseru ke girangan. "Be nar apa dugaanku. Pe mandangan di Le mbah
Matsuri pasti akan pudar."
"Bicaralah dulu yang jelas, baru bersorak! Jangan bicara sambil bersorak, otakku semakin kusut!"
kata Suro Bodong yang sudah be rhenti dari mondar mandirnya.
"Somar, pe mandangan itu kini makin tipis. Tidak sejelas tadi. Jadi apa kesimpulanmu, hah?"
tanya Ginan Sukma. Arya Somar be rkata de ngan wajah ce ria.
"Tipuan mata, bagaimana?" desak Bade ri. "Se be narnya Le mbah Malsuri tidak be rada di lengkung
pe langi," kata Arya Somar. "Lembah Matsuri bukan ne ge ri atau te mpat yang ajaib. Hanya secara
ke be tulan saja le taknya memungkinkan untuk te rlihat di atas lengkung pe langi."
Kare na Suro Bodong masih bingung, ia jadi je ngke l, dan berkata ke pada Arya Somar:
"Ngomonglah yang e nak di dengar! Jangan se pe rti penjual jamu ge ndong!"
"Be gini maksudku...." Me re ka me nge rumuni Arya Somar, dan masing-masing siap me njadi
pe ndengar, yang baik. Arya Somar me nje laskan:
."Le mbah Matsuri ada di suatu te mpat, di bumi ini. Entah di mana, yang je las bukan di lengkung
pe langi. Pe langi ada di langit, dan Lembah Matsuri bukan di langit
"Nyatanya yang kita saksikan be rsama Le mbah Matsuri ada di langit, di atas le ngkungan
pe langi," bantah Ginan.
"Itu hanya tipuan. Dalam keadaan te rte ntu, pe langi akan muncul di langit. Konon, itu akibat ada
hujan di suatu te mpat. Sinar matahari mene mbus butiran hujan. Sinar itu beru bah me njadi aneka warna
karena me ne mbus butiran hujan. Maka, jadilah pe langi. Itu me nurut pe nje lasan dari seorang Re si yang
pe rnah datang dari Sriwijaya. Aku sempat me ndengarkan ajaran-ajaran darinya ke tika aku be lum
menjadi prajurit Ke sultanan Praja.
"Aku juga pe rnah mende ngar ke te rangan sepe rti itu dari Eyang Panembahan Purbadipa," cele tuk
Dodot Pamasar.
"Lalu, apa hubungannya de ngan Le mbah Matsuri?" desak Ginan lagi. Suro garuk-garuk kumis
sambil menyimak ke te rangan dari Arya Somar.
"Me nurut dugaanku, lapisan udara di se keliling kita ini dalam keadaan panas atau kele mbaban
te rte ntu dapat berubah menjadi ce rmin. Ce rmin itu me mantulkan suatu kehidupan di dasar bumi,
maksudku kehidupan di suatu te mpat. Misalnya ke hidupan di se kitar kita ini, mungkin pada suatu saat,
atau pada keadaan te rtentu, kita bisa terlihat ole h orang di daerah lain. Kita seolah-olah se dang berdiri di
langit. Padahal udara di langit yang be rubah me njadi ce rmin itulah yang me mantulkan sosok kehidupan
kita be renam ini."
Arya Somar diam se bentar, me ncoba me nunggu kata-kata dari temannya, tapi yang lain hanya
bungkam dan te rme nung. Dahi-dahi mere ka be rke rut mence rna ke terangan Somar. Ke mudian, Arya
Somar me lanjutkan lagi:
"Hal kecil yang pe rnah kita te mui dan se ring, ialah bayangan air di te ngah pe rjalanan. Kadang-
kadang kita se pe rti me lihat ge nangan air di te ngah jalan pada saat panas te rik matahari me nghajar kita.
Be gitu kita dekati, bayangan air itu tidak ada. Hilang. Nah, itu me nandakan adanya percobaan pada
udara atau hawa di dae rah itu. Se perti pe rubahan ce rmin. Bisa me mantulkan te mpat lain yang bisa
dijangkau ole h cermin itu. Je las...?!"
Se mua te rbungkam. Bengong tapi berpikir. Lalu, Bade ri Darus be rkata:
"Dulu, kake kku punya ce rita turun-te murun tentang se orang Pange ran yang me nunggang kuda
ke liling jagad untuk mencari kekasihnya. Konon, sang Pange ran se ring te rlihat be rganti-ganti be ntuk dan
rupa, me nunggang kuda sampai ke langit. Me ncari kekasihnya, katanya. Mungkin se perti itulah ke nya-
taan yang dilihat angkatan kakek buyutku, sampai te rjadilan Ce rita Sang Pange ran dan kekasihnya.
Mungkin pantulan udara yang be rubah me njadi ce rmin itulah yang dilihat ole h orang zaman dulu.
Dan... ke be tulan yang me re ka lihat di langit adalah seorang lelaki me nunggang kuda di suatu te mpat,
yang te mpat itu se ndiri dapat te rpantul me lalui cermin udara."
"Nah... be gitulah asal ce rita le luhur kita," sahut Arya Somar. "Jadi, yang pe nting bagi kita adalah
mencari, di mana dae rah yang bisa te rpantul lewat ce rmin? Di mana wilayah yang dapat dilihat me lalui
ce rmin udara itu? Yang je las, menurut dugaanku bukan be rada di daerah Barat, sebab matahari sendiri
waktu itu, bahkan se karang ini ada di Barat...."
Se mua memandang matahari yang kian te ngge lam. Dodot Pamasar se mpat berseru, "Lihat...
pe mandangan itu kian tipis. Se pe rtinya turun ke kaki pe langi."
"Benar...! Benar dia turun ke kaki pe langi. Jadi, di sanalah... di arah Utara itulah te mpat Le mbah
Matsuri!" kata Bade ri Darus de ngan penuh semangat dan ke yakinan.
"Kita berge rak ke Utara! Ayo...!" Suro melompat ke punggung kuda, diikuti oleh mere ka de ngan
se mangat.
Me re ka bagai berhasil me nemukan suatu te ka-teki yang te ramat rumit. Be gitu te rpecahkan, ada
rasa ge mbira dan le ga di hati me reka. Lalu, se mangat dan kesungguhan me reka me ncari Le mbah
Matsuri be gitu be rkobar di dalam dada. Kuda dipacu me ne mbus malam. Me re ka takpe rduli dingin
mencekam. Me reka te rus menyusuri pantai, me lacak dae rah de mi dae rah yang disinggahi. Tanpa te rasa,
me reka te lah me lakukan pe rjalanan pantai se lama lima hari, te rhitung sejak ditemukannya teori udara
be rubah me njadi ce rmin.
Seorang ne layan dari desa lain mengatakan ke tika mere ka bertanya tentang Le mbah Matsuri:
"Perjalanan ke sana me makan waktu dua hari de ngan me nge ndarai kuda. De ngan jalan kaki,
bisa lima hari baru sampai ke Le mbah Matsuri. Dan... pada hari ke lima orang akan mati me masuki
wilayah Le mbah Matsuri."
"Ke napa?"
"Pere mpuan Matsuri ganas-ganas."
Se kalipun mende ngar berita menye ramkan se perti itu, namun semangat me reka se makin
be rkobar. Pambudi Tulus, mulanya hampir patah se mangat. Namun, be gitu me nde ngar ke te rangan
seorang ne layan, maka se mangatnya be rkobar lagi.
Apa kata ne layan itu me mang benar. Pada hari ke dua sejak ia bertanya ke pada nelayan, batas
Le mbah Matsuri te rlihat, yaitu sebuah pe rbukitan yang me manjang, dari darat menuju pantai. Itulah ciri-
ciri wilayah Lembah Matsuri yang dikatakan ole h seorang ne layan dua hari yang lalu.
Se nyum dan ke banggaan mere ka saling be rmekaran. Ginan Sukma sempat be rte riak ke tika
kudanya sampai ke puncak pe rbukitan dan siap menuruni le re ng bukit tandus itu.
"Kita be rhasil...!!" te riak Ginan Sukma.
Di sekitar perbukitan itu me mang tandus. Tak ada tanaman. Mungkin te rpe ngaruh karang laut.
Te tapi di ke dalaman sana, jauh di bawah kaki perbukitan yang panjang itu, te rlihat se rumpun ke hijauan
daun me nggerombol dan menjalar te rus ke dalam. Hutan. Ya, ada hutan, tapi bukan hutan yang ganas.
Suro Bodong me nunjuk ke arah hutan itu, lalu me reka pun me ye rbu masuk ke hutan te rse but. Sampai
akhirnya ia me ne mukan sebuah sungai kecil be rair bening.
"Susuri sungai ini, pasli ada ke hidupan di sana! Di hulu sungai ini! Ayo...!" kata Suro de ngan
gagahnya.
Kuda berpacu melaju me ngikuti te pian sungai, me nyongsong arus sungai kecil itu. Enam
ke satria dari Kesultanan Praja berwajah ce ria me rasa bangga, apa yang dicarinya sudah mere ka te mukan.
Le mbah Matsuri.
Sungai itu kian me lebar. Se makin dalam se makin me lebar, dan mere ka tidak menyadari, bahwa
me reka te lah masuk wilayah te rlarang bagi me reka be re nam. Me re ka tak sadar kalauada sepasang mata
yang me ngikuti gerakan me re ka dari balik pe rsembunyiannya. Se hingga, pada suatu kese mpatan
lain me reka dikejutkan ole h pekikan Dodot Pamasar yang menge rang sambil me ringis kesakitan, kare na
se buah pisau me nancap di le ngannya. Ia te rjatuh dari punggung kuda, dan hal itu me mbuat yang lain
menjadi te gang. Panik.
"Me nye bar...! Se mua me nye bar...! Periksa atas pohon dan se tiap se mak-semak...!" pe rintah Suro
Bodong sambil me lompat turun dari punggung kuda. Bade ri dan Ginan juga melompat dari punggung
kuda. Pambudi Tulus se ge ra me nolong Dodot Pamasar se telah ia me lompat turun dari punggung kuda.
Ia ke lihatan ce mas se te lah me nge tahui lengan kiri Dodot Pamasar me njadi biru le gam.
"Ginan...! Racun te lah meresap dalam tubuh Dodot!" te riak Pambudi Tulus. Maka, Ginan Sukma
se ge ra berlari mende kati tubuh Dodot Pamasar yang te rkapar di rerumputan. Mata Ginan jadi te rbe lalak
me lihat le ngan kiri Dodot Pamasar me njadi biru le gam se luruhnya.
"Gawat! Ini racun ganas yang te rbuat dari bisa ular! Ular Sanca We lang!" kata Ginan se bagai
seorang yang ahli di bidang racun-me racun.
Se mentara yang lain sibuk mencari pe nye rang gelap, Ginan dan Pambudi sibuk menolong Dodot
Pamasar. Kata Ginan ke pada Pambudi Tulus:
"Ikat kuat-kuat pangkal le ngannya! Lekas...!"
Pambudi Tulus me le pas ikat kepalanya yang te rbuat dari kain warna biru. Ke mudian me ngikat
pangkal le ngan Dodot de ngan kain itu kuat-kuat. Se me ntara, Ginan Sukma me ncabut pisau be racun
ukuran satu je ngkal. Ia mengamati pisau itu se bentar, lalu menancapkan pisau pada tanah. Te rlihat tanah
itu be rubah warna, dari me rah le mpung me njadi ke hitam-hitaman. Maka, de ngan te rgesa-ge sa Ginan
Sukma berkata:
"Ambil tanah, balurkan ke se kujur le ngan dan dada. Jangan lupa lehe rnya juga harus ditutup
de ngan tanah...!"
Pambudi Tulus me ngikuti saran Ginan Sukma se kalipun ia be rtanya, "Me ngapa de ngan cara
be gini?"
"Tanah ini te rnyata mampu me nye dot racun! Lihat pisau yang tadi me nancap di le ngan Dodot,
se karang kutancapkan ke tanah, dan tanah dise kelilingnya me njadi hitamkan"
"Itu berarti tanah ini te lah me nghisap racun pada pisau itu. Maka, tubuh Dodot pun harus
dilumuri tanah hingga te rtutup se mua, te rutama pada bagian luka dan sekitarnya."
Dodot Pamasar me nge rang de ngan nafas be rat. Ke ringatnya be rcucuran. Ia tak mampu be rge rak,
menjadi kaku se kujur tubuhnya. Arya Somar berteriak:
"Mampus kau, Bangsat...! Hiaaat...!!" Suaranya bagai me nggugah te man-te man lainnya, te rmasuk
Suro Bodong. Se muanya berge rak ke arah Arya Somar, kecuali Ginan. Pambudi se ndiri diizinkan Ginan
untuk ikut me nangkap pe nye rang ge lap yang sudah berhasil ditemukan Arya Somar. De ngan cambuk-
nya, Pambudi se ge ra me nye rang se orang le laki berbaju kuning tua dan be rce lana coklat tanah yang
hendak be rlari me lintasi de pannya. Cambuk itu membuat lelaki yang menyandang trisula di
pinggangnya se gera melompat be rsalto di udara. Cambukan pe rtama me lese t. Cambukan ke dua, le laki
itu be rguling ke tanah. Cambukan ke tiga melese t juga. Dan cambukan kee mpat... barulah be nar-be nar
mele se tjauh.
Dipe rkirakan, lelaki be rbaju kuning itu be rusia di atas 40 tahun. Bertubuh se dang de ngan kumis
tipis dan rambut pende k namun diikat de ngan tali dari bahan se rai sutra. Ge rakannya cukup gesit,
lincah. Bade ri dan Arya Somar se mpat te rke na tendangannya ke tika he ndak me nangkap le laki be rbaju
kuning itu. Baderi dan Arya mulanya mengejar dari belakang lelaki itu. Namun, di luar dugaan, le laki itu
justru melompat ke de pan dan be rsalto ke be lakang. Ke dua kakinya me nghe ntak dalam ge rakan
me renggang. Tak dapat die lakkan lagi, masing-masing kakinya itu me nge nai mulut Arya Somar yang
bibirnya te bal dan Bade ri te rkena pipinya yang kiri. Hampir saja Bade ri dan Arya Somar te rpe lanting
saling be rtabrakan.
Laki-laki be rbaju kuning itu de ngan lincah me lompat ke atas pohon, dan tahu-tahu kakinya
sudah be rada di salah satu dahan pohon.
"Jangan lari kau, Bangsat!" te riak Bade ri.
"Kalian me masuki wilayah kami! Tak seorang pun bole h masuk dae rah Le mbah Matsuri tanpa
izin dan pe rundingan te rle bih dulu!" te riak le laki be rbr;u kuning dari atas pohon. Ke mudian, ia
mengibaskan tangannya ke arah Bade ri dan Somar. Me lesatlah pisau kecil dua arah, yang satu ke arah
Bade ri, yang satu lagi ke arah Somar. Namun Bade ri mampu menangkisnya dengan busur panahnya,
dan Arya Somar bersalto ke be lakang me nghindari le mparan pisau te rsebut.
Pambudi Tulus me ncambuk ke atas, lelaki be rbaju kuning hanya mengangkat salah satu kakinya
untuk menghindari ujung cambuk. Se dangkan Bade ri siap dengan anak panah dan busur yang te lah
dire ntangkan. Lelaki itu me ncabut trisulanya yang be rujung tajam dan pipih se pe rti ujung pisau.
Ia me rasa he ran, kare na Bade ri tidak jadi me luncurkan anak panahnya, ke cuali hanya
memandang. Demikian Pambudi yang he ndak me lecutkan cambuknya, tiba-tiba be rhenti, tak jadi
me lecut cambuk. Padahal le laki itu sudah siap me nangkis se gala se rangan, te tapi mengapa musuh-
musuhnya tak jadi menye rang.
"Turun saja, kita berunding...!"
Le laki itu te rke jut mende ngar suara orang yang be rada di dahan sampingnya. Ia be rpaling, dan
membe lalakkan mata. Suro Bodong te lah berdiri di sana, te pat dalam satu jangkauan dengannya. Suro
Bodong menye ringai sinis, me nggaruk kumisnya seje nak, dan be rkata de ngan sikap te nang.
"Aku ingin bere mbuk denganmu."
"Hiaaat...!!" Le laki itume nusukkan trisulanya.
"Bandel...!" Suro Bodong mene pak tangan le laki itu, ke mudian tangan kirinya me nghe ntak ke
de pan. Te lapak tangan kiri itu me ngenai dada le laki be rbaju kuning. Maka, hilanglah keseimbangan
le laki itu, kare na he ntakan te lapak tangan Suro Bodong cukup ke ras. Dan ia pun te rjatuh ke tanah. Bade ri
se rta Arya Somar se ge ra me ngacungkan senjata ke lehe r dan perut le laki itu, hingga le laki itu pun
te rtawan ole h me reka. Ia tak be rani berge rak se dikit pun.
5

Ki Pradoto, nama le laki be rbaju kuning. Jabatannya se bagai penjaga pintu masuk Puri Le mbah
Matsuri. Ia berhasil ditawan ole h anak buah Suro Bodong. Lalu, dipaksa me nunjukkan di mana tombak
pusaka Jatayu milik Sultan Jurujagad itu disembunyikan. Ki Pradoto me ngaku tidak tahu me nahu
te ntang tombak pusaka te rse but, namun de mi menjaga kese lamatan hidupnya, ia be rse dia mengantar
me reka sampai ke Puri Le mbah Matsuri.
"Siapa penguasa Matsuri?" tanya Arya Somar. Ki Pradoto yang me rasa tidak akan bisa me lawan
me reka se ge ra be rkata de ngan se dikit ge me tar:
"Penguasa Matsuri, adalah Resi Mahe rmandika!"
"Hadapkan kami ke pada Resi Mahe rmandika. Kami ingin bicara baik-baik. Tapi, kalau keadaan
memaksa, kami akan bicara tidak baik-baik. Mungkin kaki, tangan atau pe dang kami yang bicara!"
ge rtak Arya Somar.
Dodot Pamasar te rtatih-tatih dengan le mas. Racun yang me ngganas di tubuhnya telah be rhasil
dike luarkan oleh Ginan me lalui lumpur tanah me rah itu. Darah sudah tawar akan racun yang be rbahaya.
Kini tinggal lemasnya saja. Namun de mikian, Dodot Pamasar me nolak ke tika Pambudi Tulus hendak
membantunya berjalan.
"Sebe ntar lagi ke kuatanku akan pulih. Te nanglah saja!" kata Dodot kepada Pambudi Tulus.
Ke mudian, me reka melangkah mengikuti langkah kaki Ki Pradoto. Baderi masih menodongkan
pe dangnya, seme ntara Ginan, dan Suro Bodong me nuntun kuda mere ka. Dodot me nolak untuk naik di
atas kuda. Ia tidak ingin te rlihat lemah di antara te man-te mannya.
Puri Le mbah Matsuri, sesungguhnya sebuah istana me gah di le re ng pe rbukitan. Jauh dari pintu
ge rbangnya, te rdapat pintu ge rbang utama yang be rupa gapura batu be rbentuk candi. Dua orang
pe njaga gapura itu adalah dua orang pe rempuan cantik yang bibirnya sangat me nggiurkan Ginan
Sukma. Bahkan yang lainnya pun ikut be rdecak me ngagumi ke cantikan prajurit wanita yang me man-
dang curiga ke pada Ki Pradoto. Arya Somar me ngancam de ngan pedang te rsembunyi di balik punggung
Ki Pradoto. Me reka te rse nyum-se nyum ramah, se dikit be rnada me nggoda, dan te rlihat bagai te man baik
Ki Pradoto.
"Maaf, kuda dilarang masuk ke halaman Puri," ujar penjaga gapura. "Silahkan ditambatkan di
ujung sana."
Pambudi, Ginan dan Suro Bodong me nambatkan kuda-kuda me re ka di te mpat yang sudah
dise diakan. Ke mudian me reka me masuki halaman Puri, me lewati ge rbang utama yang be rbentuk
be lahan candi itu.
Dodot Pamasar me rasa me ngalami kese garan. Ke lesuan tubuhnya itu me njadi be rgas, waras.
Matanya memandang seke liling, di mana banyak pe rempuan cantik be rlalu lalang, sesuai de ngan
ke sibukannya masing-masing. Dodot Pamasar be rbisik ke pada Arya Somar, dan Arya Somar pun se ge ra
menyingkir. Dodot Pamasar yang me nggande ng Ki Pradoto de ngan pisau ke cil te rse lip di ke tiak Ki
Pradoto. De ngan be gitu, maka penjaga pintu ge rbang Puri, yaitu pintu ke dua itu, tidak mencurigai
pe rmusuhan apa pun. Mere ka mengira Ki Pradoto se dang mengantar tamu baik-baik. Dan sekali lagi,
Ginan Sukma nyaris te rtinggal kare na be rgurau sebe ntar de ngan dua pe njaga pe re mpuan yang cantik-
cantik itu. Suro Bodong jadi kesal, se ge ra me narik baju Ginan Sukma dan be rkata dalam bisik yang
mengge ram:
"Lupakan dulu soal pe rempuan. Se lesaikan tugas, baru me ngurus pe rempuan. Kau pikir aku
juga tidak ge lisah me lihat kecantikannya?"
"Benar-be nar hebat. Pere mpuan di sini banyak, dan wajah me reka me mpunyai nilai ke cantikan
yang be rbe da," bisik Ginan sambil me langkah.
"Ssst... jangan bilang orang rumah, ya...? Aku juga naksir tinggal di sini!" bisik Suro Bodong
be rlagak se rius. Ginan Sukma hanya te rsenyum ge li, tapi ia juga te tap memasang kewaspadaan.
Re si Mahe rmandika te rnyata se orang yang ramah dan me nyukai senyum. Ia mene rima Suro
Bodong dan kawan-kawannya de ngan baik, tanpa me nunjukkan sikap pe rmusuhan. Te tapi, sayang
se kali, Ginan Sukma mengambil sikap yang ge gabah. Ia se ge ra meloncat dan me nye rang Resi
Mahe rmandika be gitu le laki tua itu me mpe rke nalkan diri se bagai pe nguasa Matsuri.
Re si Mahermandika me nangkis te ndangan Ginan Sukma de ngan wajah me merah, kage t dan
marah.
"Kau pimpinan pencuri itu, hah?! Hiaaat...!" Ke mbali Ginan Sukma me nye rang Resi
Mahe rmandika de ngan pukulan gandanya. Tanpa be rpikir panjang, Resi Mahe rmandika meliuk-liukkan
badannya dan sekali ia mengibaskan tangannya yang te rse lubung jubah putih itu, Ginan Sukma
te rpe ntal dan jatuh te rguling-guling di lantai berubin marmer itu.
"Kalau kalian sengaja me ncari pe rmusuhan di sini, bukan aku lawan kalian, te tapi anak-anakku
itu...!" Resi Mahermandika menuding ke suatu te mpat, di mana di sana te rdapat sebuah kamar be rkaca
te bal. Di dalam ruangan be rdinding kaca putih bening itu, terlihat ole h Suro dan kawan-kawannya enam
pe rempuan cantik se dang me lakukan se madi di atas sebuah papan berduri. Me re ka duduk di ujung-
ujung duri dengan te nang, tanpa takut akan te rtusuk duri tajam.
Suro Bodong bingung untuk memejamkan mata, seakan ia lupa bagaimana caranya
menge dipkan mata. Keenam pe rempuan itu can-tik-cantik se mua. Wajah dan potongan tubuh me reka
sungguh me ngagumkan. Apalagi mereka saat ini be rse me di dalam pakaian se rba putih, seakan me reka
itu bunga-bunga me lati dibe ntangan salju kutub. Se gar dan me mikat hati.
Re si Mahe rmandika se dikit membusungkan dada ke tika ia me nyadari bahwa keenam tamunya
yang be rmaksud me nye rang itu, te rkesima me lihat kecantikan enam putrinya. Ia masih menampakkan
rasa kecewa atas perlakuan Ginan Sukma yang tadi tahu-tahu menye rangnya. Ia sempat be rkata ke pada
Suro Bodong:
"Kalau kalian ingin me lawanku, lawan dulu anak-anakku. Belum tentu kalian bisa
meme nangkan pe rtarungan kalian. Be lum lagi keempat putriku yang se dang pe rgi. Kalau me reka tahu
kau me nye rangku, mere ka bere mpat tak akan mau me ngampuni kalian se mua, tahu?!"
"Bole h aku me ncoba salah satu?" kata Arya Somar dengan hati-hati.
"Silahkan, tapi mati tanggung se ndiri! Kau ingin be rtarung de ngan yang mana?!"
"Yang di sudut sana...!"
"O, itu anakku yang bernama Ira Le mbayung...!"
Arya Somar te rkejut. Ia ingat, waktu pertama kali ia dise rang ole h orang-orang Matsuri, Ira
Le mbayung itulah nama yang sempat di de ngarnya ke tika itu, namun mata Somar tidak sempat me lihat
be tapa cantiknya mere ka.
"Aku ingin me lawan yang itu," kata Bade ri Darus de ngan be rani.
"Baik. Dia anakku yang be rnama Susinda Murti. Silahkan pe rgi ke arena di samping Puri ini.
Tunggulah di sana, di tempat pe rtarungan yang kami se diakan!"
Ginan Sukma be rbisik dalam hati ke pada Suro Bodong:
""Kita harus me lawan satu lawan satu, Suro. Kalau de ngan cara ke royokan, kita tak akan
be rhasil."
"Aku se tuju," jawab Pambudi Tulus yang rupanya juga me nde ngar suara hati Ginan Sukma. Suro
se ndiri me nganggukkan ke pala. Ke mudian ia me nde ngar DodotPamasar be rkata:
"Aku ingin bertarung de ngan salah satu anakmu, Resi. Pilihlah yang mana saja!"
"Baik. Be rtarunglah de ngan putriku yang kecil manis itu: Susandita Asmoro. Biar kecil tapi
be lum tentu kau mampu me ngalahkannya," ujar Resi Mahe rmandika.
"Kalau kau ingin bertarung de ngan yang mana," kata Ginan Sukma.
"Be rangkatlah ke arena samping, kauakan be rhadapan de ngan Nitaningtyas, putri manjaku. Dan
kau, Pak kumis...?" Resi Mahe rmandika be rtanya ke pada Suro Bodong. "Apakah kau ingin me lawan
putriku yang nomor se puluh itu?"
Suro Bodong garuk-garuk kumis de ngan santai. Ia bicara de ngan sikap tenang se telah mende kati
Re si Mahe rmandika:
"Aku tidak be rani. Aku takut...."
"Agaknya kau paling pe nakut dari te man-te manmu, ya?"
"Mungkin," jawab Suro see naknya. "Aku takut kalau aku sampai me lukai putrimu itu. Aku tidak
be rani me nyakitinya," bisik Suro yang me mbuat Resi Mahermandika te rce ngang se dikit, kemudian
se ge ra menyunggingkan se nyum sinisnya.
"De wi Laut, putriku itu, tidak mungkin akan dapat kau sentuh. Tapi, besar ke mungkinan ia akan
meme nggalmu!"
"Wow...?!" Suro Bodong me lirik dalam senyum me reme hkan. "Me narik se kali ke de ngarannya.
Sudah lama be lum ada orang yang mau me menggal ke palaku. Kalau be gitu, baiklah... akuakan me lawan
putrimu itu, Resi Mahe rmandika..." Suro se ngaja te rse nyum untuk me nunjukkan ke te nangannya.
"Pergilah ke are na samping, Dewi Laut akan me ne muimu di sana...."
"De wi..." gumam Suro Bodong seraya melangkah pe rgi. Ia masih sempat be rse ru kepada Resi
Mahe rmandika, "Dewi se buah nama yang cantik se pe rti orangnya. He i, terus te rang, aku bangga kalau
mati di tangan pe rempuan cantik!"
Re si Mahe rmandika hanya te rse nyum sinis, dan me natap ke pe rgian tamunya yang aneh-ane h
itu. Datang-datang bukannya mempe rkenalkan diri, tapi malahan menyerang, bahkan ge tol disuruh
be rtarung. He mm... dari mana me reka? Resi belum me nge tahui asal-usul me reka. Te tapi, dari
pe rtarungannya nanti, Resi Mahe rman akan menge tahui siapa me reka sebe narnya.
Suro dan yang lainnya be rjajar di te ngah arena yang agaknya se ngaja dibangun untuk acara
khusus, pe rtemuan, atau latihan ilmu kanuragan. Are na itu tanpa atap, dan me mpunyai te mpat duduk
me lingkar se perti layaknya sebuah stadion. Le taknya di bawah bangunan Puri yang me nyerupai istana
itu. Lewat se buah balkon mode l ke lopak bunga, Resi Mahermandika berdiri memandang ke arah keenam
tamunya.
Suro be rdiri dengan te nang, se perti yang lainnya. Me reka be rjajar cukup jauh dari satu orang ke
yang satunya. Me reka me ngge rak-ge rakkan tangan, kaki dan anggauta tubuh seakan se dang
me lemaskan pe rse ndian untuk bertanding. Sampai be berapa lama me reka me nunggu, namun lawan
me reka be lum juga muncul.
Re si Mahe rmandika be rse ru dari balkon istana:
"He i, me ngapa kalian diam saja?! Musuh-musuh kalian sudah ada di depan kalian masing-
masing sejak tadi. Me ngapa tidak se ge ra menye rang, hah?!"
Maka, Suro dan te man-te mannya pun jadi te rkejut se ke tika. Musuh sudah di de pan me reka sejak
tadi, namun me reka tidak me lihat siapa-siapa di sana. Me reka tidak me lihat pe re mpuan-pe rempuan
calon lawannya, ke cuali hanya udara kosong dan rerumputan menghijau. Suro Bodong se ge ra te ringat
pe ngalaman Somar te ntang pukulan-pukulan tak te rlihat. Maka, hatinya se ge ra be rkata ke pada yang
lain:
"Pejamkan mata dalam melawan me reka. Ikuti naluri dan kata hati. Pusatkan pikiran pada ge rak,
hembusan angin dan pe nciuman. Pe rempuan-pe re mpuan itu pasti be rbau wangi. Aku me ncium aroma
wangi di sini...."
Suara itu di de ngar ole h hati nurani mere ka. Malahan Dodot Pamasar berkata:
"Aku juga mencium bau wangi yang menggairahkan."
Hati Pambudi Tulus me ngatakan, "Pasti pe rempuan yang akan kita hadapi se dang
mempe rhatikan kita dari se gala sisi. Cuma sayang, aku tidak tahu siapa nama pe rempuan yang me njadi
lawanku...."
"He i, he i... Pambudi," hati Ginan be rkata, "Aku me ndengar seseorang bicara dengan pe rempuan
yang me njadi lawanmu. Ia me manggil pe re mpuan itu: Anjanglisi...."
"Huug...!" tiba-tiba Arya Somar te rpe lanting jatuh. Ia bagai te rkena se rangan dari lawan be rupa
pukulan kuat. Bade ri me lirik, tak ada manusia lain ke cuali me reka be re nam. Te tapi, mengapa Arya
Somar te rjengkang ke be lakang? Wan, benar-be nar kali ini me reka be rhadapan dengan lawan yang tidak
ke lihatan.
Bade ri Darus se ge ra memejamkan mata, memusatkan pikiran dan me nge ndalikan hati
nuraninya. He mbusan angin datang dari arah samping. Pasti se buah se rangan, e ntah be rupa te ndangan
atau pukulan, yang je las, Bade ri se ge ra me nangkisnya de ngan mata te rpejam.
"Plak...!" Te rasa tangkisannya te pat menge nai lengan yang le mbut. Lengan Susinda Murti. Bade ri
salto ke be lakang me njaga jarak de ngan mata masih te rpejam. Demikian juga Ginan dan yang lainnya.
Me re ka be rge rak, memainkan jurus dengan mata te rpe jam, me rasakan ge rakan naluri dan hembusan
angin. Dodot Pamasar me lompat ke samping, waktu itu ia me rasa desau angin me nye rang di bagian
pe rutnya. Ke tika ia melompat, kakinya me njejak ke bawah, dan ia se pe rti mene ndang kepala manusia
be rambut panjang.
Se mentara itu, ilmu Se rap Hati Suro Bodong le bih tinggi dari yang lainnya, se hingga dialah yang
dapat berma in dengan lincah, be rtahan dan menye rang lawannya: Dewi Laut. Pukulan Dewi Laut be gitu
ce pat, dan Suro Bodong hampir saja ke te te r me nangkisnya dalam keadaan mata te rpejam.
"Haap...!" Suro Bodong bagai me nangkap kaki lawannya.
"Aauw...!"
Te rde ngar suara seseorang me nje rit kage t ke tika Suro Bodong me rayapkan kaki yang dipe gang
makin ke atas. Saat itu te rdengar pula te riakan Resi Mahe rmandika dari atas:
"Kuminta kalian bertarung se cara kesatria, jangan me me gang bagian-bagian me njadi
ke hormatan wanita!"
Suro Bodong dan Ginan te rtawa, me nge rti maksud Re si Mahe rmandika. Ke mudian, tak se ngaja
Suro Bodong mengibaskan tangannya ke samping, kare na ia be rmaksud me nangkis pukulan Dewi Laut.
Te tapi, te rnyata ke dua jarinya me nye ntuh bagian te rte ntu de ngan kuat dan membuat sesuatu yang tak
se ngaja itu menjadi bahan andalan Suro Bodong. Ia te lah me notok pe re daran darah Dewi Laut di bagian
punggung. Dan totokan itu me mbuat Dewi Laut me nampakkan ujudnya dalam posisi kaku, se te ngah
me liuk ke be lakang, dadanya maju ke de pan. Suro Bodong terpe rangah waktu me mbuka matanya, ia
memandang musuhnya de ngan girang hati.
"Aku be rhasil me mbuatnya tampak...! Wwow...! Cantik sekali," te riak Suro Bodong ke girangan.
Tapi, ke mudian ia se ge ra memejamkan mata, kare na ia me rasakan desiran angin datang dari
be lakangnya. Sebuah serangan te rarah padanya. Entah siapa yang menye rang. Namun dalam keadaan
te rte ntu, ia dengan ce pat me ngge rakkan jurus Totok Bangaunya. Jurus itu juga me nge nai sasaran. Dan
se bentuk sosok pe rempuan cantik te rlihat oleh mata te lanjang. Rupanya pere mpuan cantik itu adalah
lawan Arya Somar yang be rnama Ira Le mbayung. Pe rempuan itu diam te rpaku kare na totokan dalam
keadaan ke dua tangannya te rangkat ke atas.
Untuk se lanjutnya, Suro Bodong berge rak ce pat. Me lompat ke samping de ngan mata te rpe jam,
dan be rhasil me notok pe rempuan lain. Namun ia juga se mpat jatuh tersungkur karena sebuah te ndangan
lawan yang belum sempat me nampakkan diri.
Suro se ge ra be rguling ke tanah. Me ngibaskan jurus Totok Bangaunya, dan berhasil menge nai
tubuh Susandita. DodotPamasar be rte riak:
"Naah... ini dia ujud Susandita musuhku!"
Dengan ge rakan ce pat, akhirnya semua pe re mpuan be rhasil te rke na jurus Totok Bangau Suro
Bodong. Semua yang tidak tampak, kini me njadi tampak jelas. Mewujudkan be ntuk tubuh dan
ke cantikannya yang me ngagumkan enam pende kar dari Praja itu.
"Resi Mahe rmandika...!" te riak Suro Bodong de ngan bangga. "Kau te lah kalah! Aku bisa
membunuh se mua anakmu ini. Te tapi, se karang se baiknya kita be rdamai saja! Se rahkan tombak pusaka
Jatayu, milik junjungan kami yang dicuri oleh anak-anakmu yang nakal ini! Jika kau tidak mau
menye rahkan tombak pusaka Jatayu, maka keenam anakmu ini akan kubunuh...!"
Tak di duga-duga, Resi Mahe rmandika be rkata:
"Bunuhlah...! Bunuhlah me reka! Dan tombak Jatayu te tap akan menjadi milik kami!"
Dalam ge rutunya Suro Bodong be rkata sambil garuk-garuk kumis, "Wah... ce laka...!
Me mbunuhnya me mang gampang. Tapi hati ini yang tidak te ga untuk me lukainya. Pe rempuan cantik-
cantik disuruh me mbunuh, mendingan dibawa pulang se bagai istri simpanan...!"
Suro Bodong tidak pe rduli semua te mannya menggoda dan te rse nyum-se nyum di depan
pe rempuan-pe re mpuan cantik yang me matung akibat jurus Totok Bangau. Suro se ge ra me mbebaskan
pe ngaruh totokannya pada diri Dewi Laut, sehingga pe rempuan itu dapat be rgerak dan bicara se pe rti
wajarnya manusia.
"Ke napa kau tidak me mbunuhku?!" ke tus Dewi Laut yang suaranya se dikit serak
menggairahkan birahi itu.
"Aku ingin me mbunuhmu, tapi tidak sekarang."
"Hiaaaat...!" Dewi Laut me nendang Suro Bodong. Namun, de ngan tangkas Suro Bodong
menangkis te ndangan itu de ngan kibasan samping tangan kanannya, lalu tangan kirinya se ge ra
menangkap tangan De wi Laut yang he ndak me mukul ke arah te linga Suro. Kaki Suro Bodong
menye ngkat kaki Dewi, dan Dewi pun jatuh te rguling. Suro me nyusulnya dengan me nggulingkan tubuh
dan menjerat kaki Dewi dengan melilitkan ke dua kakinya. Dengan ge rakan ce pat, Suro Bodong be rhasil
mengunci tangan De wi Laut hingga wajah me reka saling be rhadapan.
"Aku hanya me ncari tombak Jatayu. Se rahkan tombak pusaka itu, maka kau dan saudaramu itu
akan kubebaskan!"
"Tidak mungkin. Tombak itu harus kami gunakan untuk me mbunuh Gupolo, lawan kami. Tanpa
tombak itu, Gupolo tidak bisa mati oleh se njata apa pun."
Suro Bodong diam. Me mandang wajah Dewi yang cantik, bermata bulat dan be rhidung
mancung. Bibirnya ranum, tidak te rlalu mungil, namun tidak juga te bal. Tipis, tapi menarik. Deburan
kuat te rjadi di dalam dada Suro.
"Ke napa Gupolo harus dibunuh de ngan tombak itu?" Suro berkata pelan.
"Kare na me nurut pe tunjuk dari Hyang Widi, hanya ada satu pusaka yang bisa untuk me mbunuh
Gupolo, yaitu sebuah pusaka yang ada di Ke sultanan Praja, dan yang ada pada diri Suro Bodong,
Pe ndekar Tujuh Ke liling...."
"Brengse k...!" Suro me ngge ram dan me le paskan Dewi tiba-tiba. Dewi tidak se ge ra lari, me lainkan
justru me ma ndang he ran ke pada Suro Bodong yang me njadi jengke l se ndiri itu.
"Kau tahu siapa aku?" Suro Bodong be rtanya de ngan ke ras, dan me mbuat semua mata
mempe rhatikannya. De wi hanya me ngge le ng. Lalu, Suro Bodong me lanjutkan kata-katanya de ngan
suara ke ras pula:
"Aku Suro Bodong! Aku...! Dan kalian telah salah ambil! Tombak itu adalah pusaka milik
Sultanku! Bukan milikku!"
Re si Mahe rmandika be rlari-lari me nuruni tangga. Ia se ge ra me nemui Suro Bodong de ngan wajah
te gang. Suro Bodong masih melanjutkan kata-katanya ke pada Dewi Laut:
"Aku yang bernama Suro Bodong, Dewi...! Dan... dan kau te lah mencari penyakit, me ncuri
tombak pusaka milik Sultan Jurujagad! Seharusnya kau me ncuri pusakaku!"
"Aku tidak tahu se pe rti apa tombak pusakamu!" kata Dewi. "Aku hanya mende ngar kabar,
bahwa di Kesultanan Praja ada pusaka yang be rnama tombak Jatayu!"
"Tapi pusakaku bukan tombak! Bukan! Kau ingin me lihatnya? Sekarang...?!"
Re si Mahe rmandika buru-buru mence gah, "Jangan... jangan! Jangan di sini...!"
Arya Somar mene rtawakan ke gugupan Resi Mahe rmandika. Resi itu jadi tambah gugup. Ia
be rkata ke pada Dewi,
"Galih Padma dan Kidung Rati te lah kembali. Se dangkan ke dua kakakmu... mati di tangan
Gupolo."
Dewi Laut me mekik, "Harmi dan Wasti...?! Ooh..." Dewi limbung dan jatuh te rkulai me ndengar
ke dua kakaknya: He rmi dan Westi mati di tangan Gupolo. Untung saja Suro Bodong se ge ra menyahut
tubuh pe re mpuan be rmata be ning itu, hingga tubuh yang hangat itu jatuh dalam pelukan Suro Bodong.
"Somar... be baskan anak-anak Resi Mahe rmandika dari pengaruh totokan. Keadaan me njadi
kacau, je rit dan tangis me ngharu. Se bagian dari me reka me lesat meninggalkan a re na.
Dodot Pamasar ikut me lesat me ndampingi Susandita yang marah atas kematian ke dua
kakaknya. Juga, Ginan ikut melompat ke tika Nitaningtyas be rte riak:
"Kubunuh kau, Gupolo...!!"
Ginan tak te ga jika harus membiarkan pere mpuan yang me njadi pasangan be rtarungnya pe rgi
me lawan Gupolo se ndirian. Ginan telah tahu masalah sebe narnya; suatu kesalah pahaman, atau tindakan
ge gabah yang tidak bermaksud jahat dari orang-orang Le mbah Matsuri. Me reka me lakukan pe ncurian
tombak Jatayu, kare na salah mengartikan pe tunjuk Hyang Widi. Me reka me merlukan tombak atau
pusaka itu, karena Gupolo sukar dibunuh. Tanpa mende ngar cerita yang sebenarnya, Ginan dan lainnya
ce pat me nge rti, bahwa Gupolo pe rnah mengamuk di Le mbah Matsuri, atau se tidaknya me re ka ikut
prihatin atas ke kejaman Gupolo yang me newaskan banyak manusia tak be rdosa. Tujuannya baik, tapi
me reka salah langkah.
Se bab itu, Suro Bodong pun me mbe ri perintah ke pada teman-temannya:
"Ce gat Gupolo, bunah me reka semua...!"
Ke datangan Gupolo te rnyata me rupakan ke datangan ke dua se te lah bebe rapa waktu yang lalu
orang-orang Gupolo me minta cukup banyak korban dari Matsuri. Resi Mahe rmandika menjelaskan
ke pada Suro Bodong:
"Se mua orang kami menjadi incaran Gupolo. Me reka tingggal di pulau Pocong yang te rde kat
de ngan kami. Dan... kekejaman me reka sudah pe rnah kami rasakan, jadi kami me me rlukan pusaka dari
Kesulatanan Praja."
"Orang Matsuri cukup hebat, bukan? Anak-anakmu ini bisa be rtarung tanpa menampakkan
jasadnya."
"Tapi Gupolo tidak bisa mati, se lain dengan pusaka dari dae rah Praja..." sahut De wi Laut yang
mulai siuman.
"Kami membutuhkan bantuanmu, Suro Bodong. Kalau benar, kau Suro Bodong, maka kaulah
yang dapat me mbunuh Gupolo, tokoh sakti dari se berang itu."
Suro Bodong diam. Be rdiri di de pan pintu istana be rsama Resi Mahe rmandika dan Dewi Laut.
Kare na Suro Bodong tidak membe rikan jawaban pasti, Dewi Laut masuk, dan tak lama ke mudian ke luar
sambil me mbawa tombak pusaka Jatayu. Ke mudian ia pergi me nyongsong Gupolo tanpa menghiraukan
panggilan Suro Bodong. Wajah Resi Mahe rmandika be gitu cemas,ia se rba bingung. Suro paham akan hal
itu, maka ia pun se ge ra melesat menyusul De wi.
Orang-orang Gupolo yang be rkulit hitam dan be rtubuh kekar de ngan otot-otot dile ngan dan
dada saling bertonjolan itu semakin me ngganas. Namun, Arya Somar dan te man-te mannya mampu
menandingi ke kuatan mere ka. Anak-anak Resi Mahe rmandika juga berhasil me mbunuh bebe rapa
orangnya Gupolo. Bahkan ke tika mere ka bertarung di luar ge rbang utama yang me rupakan ge rpang
pe rtama itu, tiba-tiba be berapa orangnya Gupolo me mekik kesakitan lalu rubuh.
"Ziing... zingg... ziiing..."
"Aaaoow...!!"
Bebe rapa orang be rte riak, ke tika itu Ginan Sukma nyaris me njadi santapan pe dang pe mbokong.
Juga, le laki bertopi tanduk ke rbau itu, me ngge liatkan tubuhnya se habis dite ndang Susandita. Te pat di
ubun-ubunnya te rtancapse buah se njata rahasia bintang be rsudut de lapan.
Dodot Pamasar yang se lalu me ndampingi Susandita me njadi te rbengong. Ia se ge ra berpaling ke
arah datangnya senjata rahasia itu. Dan te rnyata, Emandanu sudah be rdiri di atas sebuah te mbok yang
menjadi batas halaman Puri Le mbah Matsuri.
"Kau...?!" te riak DodotPamasar kepada Emandanu.
Emandanu te rse nyum, "Kage t...?! Ah, te ntu. Kau memang orang yang gampang kage t. Dot!"
"Bagaimana kau bisa mencapai ke sini?!"
"Seorang pe mburu kijang me mberitahukan padaku tempat ini. Te rnyata le taknya di sebe lah
Utara de sa Srondol. Tak be gitu jauh dari desa te mpatku dirawat...! He i, awas...!"
"Hiaat...!" Dodot Pamasar me lompat ketika se orang be rkulit hitam hendak mene bas punggung
Susandita. Tendangan Dodot menge nai te ngkuk ke pala orang itu. Ke tika orang itu limbung, se buah sinar
me rah ke luar dari siku Susandita. Sinar itu me nembus dada orang hitam bertopi tanduk, lalu tubuh
te rse but te rbakar seluruhnya. Ia menjerit-je rit, dan yang lain pun ikut te rbakar, kare na anak-ana k Resi
Mahe rmandika me nge luarkan ilmu Brama Yudha, yaitu se berkas sinar yang keluar dari siku masing-
masing.
Ginan Sukma be rguling ke tika ia me nebaskan pe dangnya ke udara. Pedang itu me ngenai
pe dang lawan yang he ndak me robek dada Nitaningtyas. Dalam keadaan sepe rti itu, Nitaningtyas
me lancarkan ilmu Brama Yudhanya. Sinar me rah me nghunjam dada orang te rse but hingga orang itu
te rbakar tanpa ampun lagi.
Pambudi Tulus pun me ncoba menandingi lawan yang me nghajar Anjanglisi. Ia me nggunakan
cambuk, me lecut tubuh lawan yang kekar itu. Te tapi pada satu kese mpatan, cambuk te rse but be rhasil
dipe gang dan me reka pun saling tarik-me narik de ngan kuat. Se mentara itu, tangan lawan yang satu
meme gangi pedang. Tangan itu sibuk me mbabat Anjanglisi yang be rjumpalitan di udara.
"Wess...! Jub...!"
Panah Bade ri mengenai orang yang memegangi cambuk Pambudi Tulus. Panah itu mene mbus
bagian punggung sampai ke dada. Kemudian, te man orang itu me ngamuk me lihat ke matian rekannya.
Ia me lompat dan melayangkan pe dangnya ke arah Anjanglisi. Pedang itu lurus ke punggung Anjanglisi,
namun tiba-tiba: "Trang, trang...!" Dua kali senjata rahasia Emandanu me nghantam pedang te rsebut,
se hingga arah pe dang me njadi me lese t, bahkan me nancap di tubuh te man pe miliknya. Se dangkan,
Anjanglisi se ge ra mengge rakkan ke dua tangannya, te rangkat ke atas, me nekuk ke belakang, da n dari
sikunya ke luar sinar me rah yang me nembus pe rut serta le her lawan yang tadi mele mparkan pe dang. Tak
ayal lagi, orang itu pun te rbakar se ke tika dan be rte riak be rguling-guling.
Sese orang be rhasil lolos hendak melompat ke dalam halaman Puri Matsuri. Te tapi panah Bade ri
lebih dulu me lesat dan me nge nai pinggang orang itu, hingga jatuhlah ia. Juga, seseorang yang se dang
menge royok Susinda Murti de ngan dua pe dang besar itu, se ge ra me le ngking dan keje ngkang se te lah
Bade ri me manahnya te pat di lehe r, yang satu me ngenai matanya. Susinda Murti se ge ra mengakhiri
nyawa orang yang te rke na panah matanya de ngan me ngambil pe dang lawan, lalu mene baskan ke lehe r
memakai ke dua tangan. Dan ke pala itu pun copot seke tika, me nggelinding mirip bola. Se dangkan, pada
saat itu, Bade ri tidak sadar kalau seseorang me runduknya dari be lakang siap de ngan pe dangnya.
Namun be gitu pe dang te rangkat, orang itu mengejang sambil be rte riak me ngage tkan. Bade ri me lihat
kilatan senjata rahasia Emandanu yang me lesat dan me nge nai dada orang itu. Ia me ngacungkan je mpol
ke pada Emandanu, dan Emandanu hanya te rsenyum sambil be ralih pandang ke pe rtarungan se ru yang
te rjadi di de pan ge rbang Puri Matsuri itu.
"Mundurrr...! Mundur semua...!!" geriak Gupolo yang me mbuat semua anak buahnya me ne pi,
lalu ia sendiri maju ke te ngah are na pe rte mpuran itu. Bade ri tak mau menyia-nyiakan waktu, ia se ge ra
memanah Gupolo dan Emandanu se ge ra mengirim le her Gupolo, dan se njata beracun me nge nai dada
Gupolo. Te tapi tanpa darah se dikit pun, Gupolo mencabut panah dan se njata rahasia Emandanu. la
te rtawa ke tika me lihat Arya Somar dan yang lainnya te rbe ngong me lihat tubuhnya tak mampu dibunuh
ole h ke dua senjata itu.
Ginan Sukma maju de ngan lompatan be rsalto. Be gitu tiba di de pan Gupolo, ia mengibaskan
pe dangnya tanpa menye ntuh kulit tubuh Gupolo. Pe dang itu me naburkan racun be rke rlip-ke rlip.
Namun tubuh Gupolo te tap utuh, tidak menjadi hangus sepe rti yang lainnya bila te rkena racun pe dang
Ginan.
"Siapa lagi yang masih mau me mbande l, hiaat...!!" Tiba-tiba Gupolo me mukul Ginan de ngan
hentakan ke dua tangannya ke de pan. Ginan sempat me nangkis, namun ia te rpe ntal juga karenanya.
Tulang lengannya te rasa linu se mua.
Dodot Pamasar he ndak maju be rsama Arya Somar, te tapi Dewi Laut se ge ra be rseru:
"Aku yang me nghadapi Gupolo...!" De wi maju ke te ngah arena be rhadapan de ngan Gupolo.
Yang lain mundur, sebab Dewi me me gang tombak pusaka Jatayu.
"Sebaiknya melawanku diranjang saja, anak manis! Kau tidak akan kami makan de ngan lahap,
karena dagingmu sangat sayang jika dilahapnya de ngan mulut, he , he, he...!"
"Kau bebas berkoar, Gupolo, karena sebe ntar lagi ajalmuakan tiba. Lihat, apa yang kupe gang ini,
hah?"
"O, se batang palang pintu, buka n? Ah, buat apa palang pintu se pe rti itu?" Gupolo te rse nyum
sinis penuh hinaan.
Dewi Laut tak sabar, ia se ge ra me nye rang de ngan sebuah tendangan kaki kanannya.
Gupolo me nge lak ke kanan se raya te rtawa-tawa. Lalu, Dewi mengibaskan tombak ke arah wajah
Gupolo. "Wess...!" Ujung tombak yang tajam tidak berhasil menggores wajah Gupolo, karena ke pala
Gupolo me liuk ke be lakang. Pada saat itu, Dewi Laut se ge ra menghunjamkan tombak Kiai Jatayu ke
pe rut Gupolo. "Bless...!"
"Hiaaaat...!!" Dewi me ndorongnya te rus sampai te mbus. Tapi Gupolo malah te rsenyum, lalu
mene rtawakan tombak itu.
Dewi me ncabut tombak itu. Gupolo te tap te nang. Tak ada be kas luka tusukan tombak di
pe rutnya. Lalu, Gupolo se ge ra me lancarkan pukulan te naga dalamnya. Dari te lapak tangan bagian
bawah keluar nyala api yang me lesat ke arah Dewi Laut. Suro Bodong se ge ra me nerjang Dewi Laut
hingga berguling-guling. Sinar merah itu me nghantam gapura batu.
"Duaaarr...!!" Le dakan te rjadi be gitu hebat, me ngguncangkan tanah di sekitar, dan
mengakibatkan salah satu gapura be ntuk candi itu hilang be gitu saja tanpa bekas. Suro Bodong se ge ra
bangkit, namun ia buru-buru me ngangkat tubuh De wi Laut, kare na Gupolo me nghantamnya de ngan
sinar me rah dari tangannya. Kece patan lompat Suro Bodong tak dapat diikuti mata biasa, yang je las ia
be rhasil me mbawa lari tubuh Dewi berte tapan dengan meluncurnya sinar me rah itu. Dan yang me njadi
sasaran adalah gapura yang tinggal se belah itu.
"Blaar...!" Gapura itu pun hilang juga tanpa be kas dan mencengangkan se tiap orang.
Suro Bodong se ge ra me raba tangan kirinya. "Sree t...!" Ia bagai me nghe ntakkan tangan kanan
dari rabaan tangan kiri, dan tahu-tahu ia telah me ngge nggam se bilah pedang yang me mancarkan sinar
ungu be ning. Se mua mata te rpana, mulut te rnganga me lihat pe dang Suro Bodong yang bagai te rsimpan
di le ngan kirinya. Pe dang Urat Pe tir mulai beraksi. Ke tika itu, Gupolo menghantamkan ke mbali
pukulan jarak jauhnya de ngan memancarkan sinar kuning dari te lapak tangan. Te tapi, Suro Bodong
mengangkat pe dangnya, menyilang di atas ke pala, dan sinar itu me nghantam Pe dang Urat Pe tir. Maka,
me ledaklah pe rte muan dua tenaga te rsebut. Gupolo te rpe ntal bebe rapa langkah, bunyi pe tir
menyambar-nyambar diangkasa. Langit me njadi me rah bagai te rbakar, dan bumi pun be rguncang. Lalu,
ke tika Gupolo berdiri lagi, Suro Bodong be rsalto ke arahnya. Secara otomatis, ia berarti te ngah
menggunakan jurus Luing Ayan-7, karena ia bersalto tujuh kali di udara. Dan hal itu me mbuat diri Suro
Bodong be rubah ujud menjadi seorang pe ndekar tampan be rpakaian se rba kuning e mas. Wajahnya
be gitu le mbut, ge rak matanya me ngagumkan, dan rambutnya yang panjang te rurai rapi itu diikat
de ngan tali e mas. Ia be gitu te gap, be rotot dan me ngagumkan anak-anak Resi Mahe rmandika. Pe dang
Ural Pe tir yang me mancarkan cahaya ungu bening itu bagai me nambah ke te garan penampilan Suro
Bodong yang sudah berubah me njadi Panji Bagus.
"Gupolo...! Kau boleh bangga kare na tidak sanggup dimusnahkan ole h senjata apa pun, tapi
cobalah jurus Tarian Karangku ini. Hiaaat...!" Suro Bodong yang sudah be rubah pe ndekar tampan itu
mengge nggam de ngan ke dua tangan pe dangnya, bagai benar-be nar me rapat de ngan pinggang
kanannya. Lalu, ia be rge rak be rputar tujuh kali mengelilingi Gupolo. Se te lah tujuh kali be rke liling
de ngan ge rakan ce pat se pe rti pe dangnya ke arah atas, me lesat ke kiri. "Wess...!"
Maka, te rpancarlah cahaya kemilauan yang me nyilaukan. Gupolo be rmandikan cahaya ke milau.
Te rang sekali hingga be berapa orang yang me mandangnya menyipitkan mata atau menahan
ce me rlangnya cahaya de ngan tangan diangkat ke atas mata. Me reka sama-sama me nggumam dalam
ke he ranan.
Bebe rapa saat, cahaya itu tiba-tiba padam. Dan mulut me reka sere mpak berseru: "Wooow...?!!"
Tubuh Gupolo te lah menjadi patung batu be rwarna hitam dalam keadaan me ngangkat salah
satu tangannya dan mulutnya te rnganga. Se mua orang bingung, semua orang bagai ingin tidak
mempe rcayai pe nglihatannya. Tapi semua orang akhimya me raba patung Gupolo yang tinggi besar itu,
dan me reka mulai pe rcaya bahwa Gupolo te lah me njadi patung. Se mua anak buah Gupolo be rlutut di
de pan patung itu de ngan me nampakkan tangis dan kesedihan atas pe taka yang menimpa pimpinan
me reka itu.
Suro Bodong dalam sosok Panji Bagus menjauh dari kerumunan orang pada patung. Saat itu,
Dewi me mbe ranikan diri mende kati Suro Bodong dan berkata de ngan le mbut:
"Te rima kasih atas bantuanmu..."
Suara De wi yang se rak-serak me nggairahkan itu se mpat me mbuat Suro ke lu sesaat, tak bisa
bicara apa-apa. Namun, ke mudian ia pun berusaha untuk berkata:
"Pe dang inilah yang harusnya kau curi. Bukan tombak Kiai Jatayu...."
"Aku minta maaf, dan... dan...."
"Dan sekarang curilah pe dang ini be rsama pemiliknya..."
Dewi te rsenyum mesra. Ginan dan yang lainnya te rpe ranjat me lihat Suro Bodong be rhasil
meme luk Dewi, lalu me reka hampir se rempak be rse ru:
"Huuuuh...!!" Suro te rsenyum ge li.
SELESAI
Pembuat Ebook :

Scan buku ke djvu : Abu Keisel


Convert : Abu Keisel
Editor Fuji
Ebook oleh : Dewi KZ
http://kangzusi.com/ http://dewikz.byethost22.com/
http://kangzusianfo/ http://ebook-dewikz.com/