Anda di halaman 1dari 7

CONSTANT HEAD AND FALLING HEAD PERMEABILITY

TEST

Permeabilitas adalah sebuah ukuran kemampuan suatu material (seperti batu) untuk
mengirimkan cairan melalui volume tanah. Hal ini salah satu parameter geoteknik yang
paling penting. Namun, mungkin yang paling Parameter sulit untuk ditentukan. Dalam
sebagian besar, ia mengendalikan kekuatan dan deformasi perilaku tanah. Ini secara
langsung mempengaruhi berikut:

 kuantitas air yang akan mengalir menuju sebuah penggalian


 desain pemotongan di bawah bendungan di atas fondasi permeabel
 desain lapisan tanah liat untuk liner TPA.

Untuk uji tanah berbutir halus digunakan falling head, sedangkan untuk Constant head
permeability digunakan pada tanah berbutir kasar

Aplikasi

 Estimasi kuantitas rembesan air bawah tanah yang di berbagai hidrolik


 Kuantifikasi air selama pemompaan untuk konstruksi bawah tanah
 Analisis stabilitas lereng, bendungan bumi, dan bumi mempertahankan struktur
 Desain TPA liner

Peralatan

Kombinasi Permeameter rakitan


Stop watch
Graduated cylinder (250 or 500 ml)
Balance sensitive to 0.01 lb
Kelembaban kaleng
Pengeringan oven
Termometer
CONSTANT HEAD PERMEABILITY TEST

Prosedur

Langkah-langkah berikut sudah dilakukan:

1. Campur air yang cukup ke dalam sampel untuk mencegah pemisahan ukuran
partikel selama penempatan ke Permeameter. Cukup air harus ditambahkan
untuk memungkinkan campuran mengalir bebas, membentuk lapisan.
2. Memungkinkan air mengalir melalui corong sampai permukaan air dalam
saluran adalah konstan
3. Buka outlet bawah, jalankan air melalui permeameter sampai pasir tersebut
jenuh dan tidak ada gelembung udara tampaknya mengalir keluar dari pipa
pembuangan (aliran tunak),
4. Ukur kepala air (h), jarak antara permukaan air di saluran dan outlet bawah
permeameter
5. Jalankan air dengan outlet bawah terbuka untuk beberapa waktu untuk
mencapai keadaan tunak (tidak ada gelembung udara yang mengalir melalui
pipa) pada saat itu ketinggian tertentu.
6. Timbang menggunakan labu kerucut kosong, W1 (g)
7. Mulai stop watch dan mengumpulkan debit air dalam labu berbentuk kerucut
untuk jangka waktu tertentu (katakanlah 60 detik), mencatat waktu
pengumpulan (kolom 3 tabel).
8. Timbang termos dengan air, W2 (g)
9. Hitung volume air, V = [W2-W1] / [satuan berat air, 1 x 10-3 Kg/m 3
10. Ubah kepala dengan menyesuaikan saluran pada ketinggian yang berbeda
11. Ulangi langkah 4 sampai 10 tiga kali dan menghitung rata-rata k (cm / s)
Perhitungan

Laporan laboratorium harus mencakup sebagai berikut:

 Contoh perhitungan
 Tabel menunjukkan perhitungan berkaitan dengan permeabilitas tanah.
 Rata-rata nilai permeabilitas
 Hitung rasio batal demi oven pengeringan spesimen dan mengambil massa
kering.
FALLING HEAD P ERMEABILITY TEST

Prosedure
1. Padatkan sampel di bagian ruang bawah Permeameter, berlapis-lapis
sekitar 1,5 cm yang mendalam, untuk dalam waktu sekitar 2 cm dari tepi
tabung rendah. Gunakan sesuai tamping perangkat kompak sampel
untuk kepadatan yang diinginkan.

2. Spesimen dihubungkan ke aparat kepala jatuh seperti yang ditunjukkan


dalam angka 11 dan 12. Perawatan dibawa ke kembali mengisi pipa
untuk memastikan tidak ada udara yang terjebak di sistem
3. Katup untuk tabung falling head dan spesimen dibuka dan waktu
diambil untuk ketinggian air untuk menjatuhkan jarak 55 cm diukur.
permeabilitas untuk uji falling head dihitung menggunakan persamaan
2:
Catatan: falling head test selalu selesai setelah head konstan. Hal ini
dapat diasumsikan bahwa sampel sepenuhnya jenuh oleh head test
konstan. Pada praktek ini telah memberikan hasil yang konsisten antara
kedua prosedur pengujian yang berbeda.

Setelah tes permeabilitas telah selesai sampel telah dihapus dan memotong menjadi
tiga bagian (Gambar 13). Tiga bagian itu kering dan kadar air ditentukan. Menggunakan
kadar air, dimensi sampel, massa kering, dll derajat kejenuhan dapat di hitung. Tingkat
kejenuhan 95-100% memberikan jaminan suatu bahwa tidak ada rongga udara
terperangkap dalam sampel.

Anda mungkin juga menyukai