Anda di halaman 1dari 79

Katalogus Dalam Terbitan

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)


Kabupaten Trenggalek
Menurut Lapangan Usaha
2005 - 2009

Katalog BPS : 9202.3503


Ukuran Buku : A4 (21 Cm x 29 Cm)
Jumlah halaman : x + 67
Naskah : Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Trenggalek
Penyunting : Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik
Grafik : Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik
Perancang Sampul : Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik
Diterbitkan oleh : Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Trenggalek

Boleh dikutip dengan menyebutkan sumbernya


KATA PENGANTAR

Publikasi “Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Trenggalek


Menurut Lapangan Usaha 2005 - 2009” merupakan hasil kerjasama antara Badan
Perencanaan Pembangunan Kabupaten Trenggalek dengan Badan Pusat Statistik
Kabupaten Trenggalek. Publikasi ini dapat memberikan informasi kepada para pelaku
ekonomi baik pemerintah, perusahaan maupun masyarakat sebagai bahan evaluasi,
perencanaan dan berbagai kajian ekonomi regional.
Angka PDRB disajikan dalam satuan uang rupiah, baik menurut penghitungan
atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan 2000. Sedangkan untuk
keperluan analisis sederhana, disusun pula tabel-tabel yang lazim digunakan sebagai
indikator ekonomi. Demikian juga konsep/definisi yang digunakan selalu dicantumkan
agar para pemakai data dapat memanfaatkan sebaik mungkin publikasi ini.
Saran dan kritik dari para pengguna data untuk meningkatkan mutu
penghitungan dan penyajian PDRB pada masa mendatang sangat kami harapkan.
Akhirnya kami ucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
penerbitan publikasi ini, terutama kepada para responden data primer maupun sekunder
baik dari instansi pemerintah, swasta maupun masyarakat.

Trenggalek, November 2010


KEPALA BADAN PUSAT STATISTIK
KABUPATEN TRENGGALEK

DANDUT SUPRIYANTO, SP
NIP. 196004161981011001

Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha 2005 - 2009 iii
BUPATI TRENGGALEK
SAMBUTAN

Assalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Saya menyambut gembira dengan terbitnya publikasi “Produk Domestik


Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha 2005 -
2009” ini, yang merupakan sumber informasi bagi para konsumen data baik pemerintah,
swasta maupun masyarakat sebagai bahan evaluasi, perencanaan dan berbagai analisis
ekonomi regional.
Mengingat data PDRB ini sangat bermanfaat untuk dasar merumuskan
kebijaksanaan pembangunan, saya sangat mendukung publikasi PDRB dapat diterbitkan
setiap tahun, sehingga kesinambungan data dari tahun ke tahun dapat terjaga.
Akhirnya saya ingin menghimbau agar dengan segenap daya dan semangat
pengabdian yang tinggi, marilah kita tingkatkan produktifitas kerja kita sebagai abdi
negara dan abdi masyarakat dalam mengemban tugas-tugas pembangunan dengan sikap
yang realistis dan dinamis.

Wassalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh

Trenggalek, November 2010


BUPATI TRENGGALEK

DR. IR. H. MULYADI W.R., MMT

Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha 2005 - 2009 iv
DAFTAR ISI
Halaman

KATA PENGANTAR ........................................................................... iii

SAMBUTAN BUPATI .......................................................................... iv

DAFTAR ISI ......................................................................................... v

DAFTAR TABEL LAMPIRAN ........................................................... viii

DAFTAR GRAFIK .............................................................................. x

BAB I. PENDAHULUAN ................................................................... 1


1.1. Latar Belakang .............................................................................. 2
1.2. Maksud dan Tujuan ........................................................................ 4
1.3. Ruang Lingkup ............................................................................... 4
1.4. Sistematika Penulisan ..................................................................... 4

BAB II. KONSEP DAN DEFINISI ..................................................... 6


2.1. Pengertian Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ................... 7
2.2. Istilah-istilah Dalam PDRB ............................................................. 8
2.3. Agregat Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ........................ 9

BAB III METODOLOGI .................................................................... 12


3.1. Metode Penghitungan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku ................. 13
3.1.1. Metode Langsung .................................................................. 13
3.1.2. Metode Tidak Langsung......................................................... 14
3.2. Metode Penghitungan PDRB Atas Dasar Harga Konstan ................. 15
3.3. Angka Indeks................................................................................... 17

BAB IV KELOMPOK KEGIATAN EKONOMI ............................. 21


4.1. Klasifikasi Lapangan Usaha ............................................................ 22
4.2. Klasifikasi Sektor .......................................................................... 24

BAB V URAIAN SEKTORAL .......................................................... 26


5.1. Sektor Pertanian ............................................................................. 27
5.1.1. Tanaman Bahan Makanan .................................................... 27
5.1.2. Tanaman Perkebunan ........................................................... 27

v
5.1.3. Peternakan dan Hasil - hasilnya ............................................ 28
5.1.4. Kehutanan ............................................................................ 28
5.1.5. Perikanan ............................................................................. 28
5.2. Sektor Pertambangan dan Penggalian ............................................. 28
5.3. Sektor Industri Pengolahan ............................................................. 28
5.4. Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih .................................................. 29
5.4.1. Listrik .................................................................................. 29
5.4.2. Air Bersih ............................................................................ 29
5.5. Sektor Konstruksi/Bangunan .......................................................... 29
5.6. Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran ......................................... 30
5.6.1. Perdagangan.......................................................................... 30
5.6.2. Hotel ..................................................................................... 30
5.6.3. Restoran ................................................................................ 31
5.7. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi ............................................ 31
5.7.1. Pengangkutan ........................................................................ 31
5.7.1.1. Angkutan Jalan Raya ................................................ 31
5.7.1.2. Jasa Penunjang Angkutan ......................................... 31
5.7.2. Komunikasi........................................................................... 31
5.7.2.1. Pos dan Telekomunikasi ........................................... 31
5.7.2.2. Jasa Penunjang Komunikasi...................................... 32
5.8. Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan .......................... 32
5.8.1. Bank .................................................................................... 32
5.8.2. Lembaga Keuangan Bukan Bank .......................................... 32
5.8.3. Sewa Bangunan .................................................................... 32
5.8.4. Jasa Perusahaan .................................................................... 33
5.9. Sektor Jasa - jasa ............................................................................ 33
5.9.1. Jasa Pemerintahan Umum .................................................... 33
5.9.2. Jasa Swasta .......................................................................... 33
5.9.2.1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan .............................. 33
5.9.2.2. Jasa Hiburan dan Rekreasi ....................................... 34
5.9.2.3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga ......................... 34

BAB VI Tinjauan PDRB Kabupaten Trenggalek ............................. 36


6.1. Tinjauan umum PDRB adhb dan PDRB adhk ................................ 37

vi
6.2. Peranan/Kontribusi Sektor Ekonomi .............................................. 40
6.2.1. Kontribusi Sektoral PDRB .................................................... 40
6.2.2. Pergeseran Kelompok Sektor ............................................... 43
6.2.3. Struktur Ekonomi dan Tenaga Kerja ..................................... 45
6.3. Laju Pertumbuhan Ekonomi ........................................................... 46
6.4. Laju Inflasi PDRB .......................................................................... 50
6.5. PDRB Perkapita .............................................................................. 51

TABEL LAMPIRAN ............................................................................ 54

vii
DAFTAR TABEL LAMPIRAN
Halaman

Tabel 1 PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha Tahun


2005-2009 Atas Dasar Harga Berlaku .......................................................
55

Tabel 2 PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha Tahun


2005-2009 Atas Dasar Harga Konstan 2000 ..............................................
56

Tabel 3 Distribusi Persentase PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut


Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 Atas Dasar Harga
Berlaku ................................................................................................
57

Tabel 4 Distribusi Persentase PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut


Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 Atas Dasar Harga Konstan
2000 ................................................................................................ 58

Tabel 5 Indeks Berantai PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut


Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 Atas Dasar Harga
Berlaku ................................................................................................
59

Tabel 6 Indeks Berantai PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut


Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 Atas Dasar Harga Konstan
2000 ................................................................................................ 60

Tabel 7 Indeks Perkembangan PDRB Kabupaten Trenggalek


Menurut Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 Atas Dasar
Harga Berlaku .........................................................................................
61

Tabel 8 Indeks Perkembangan PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut


Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 Atas Dasar Harga Konstan
2000 ................................................................................................ 62

Tabel 9 Indeks Harga Implisit PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut


Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 ...........................................................
63

Tabel 10 Laju Pertumbuhan PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut


Lapangan Usaha Tahun 2005-2009 ...........................................................
64

viii
Tabel 11 Laju Inflasi PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan
Usaha Tahun 2005-2009 ................................................................ 65

Tabel 12 Perkembangan Beberapa Agregat Pendapatan dan Pendapatan


Regional Kabupaten Trenggalek Tahun 2005-2009 ................................
66

Tabel 13 Laju Pertumbuhan Beberapa Agregat Pendapatan dan


Pendapatan Regional Kabupaten Trenggalek Tahun 2005-
2009 ................................................................................................ 67

ix
DAFTAR GRAFIK
Halaman

Grafik 1 PDRB adhb dan PDRB adhk Kabupaten Trenggalek, 2005-2009


(Milyar Rupiah) .......................................................................................
37

Grafik 2 Kontribusi Sektoral PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Kabupaten


Trenggalek, 2009 (persen) ................................................................ 43

Grafik 3 Struktur Ekonomi Kabupaten Trenggalek, Tahun 2008 ...........................


44

Grafik 4 Struktur Ekonomi Kabupaten Trenggalek, Tahun 2009 ...........................


45

Grafik 5 Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Trenggalek, Tahun 2005-2009


(Persen) ................................................................................................
47

Grafik 6 Share Sektor Lapangan Usaha Terhadap Pertumbuhan Ekonomi


Kabupaten Trenggalek, Tahun 2009 (Persen) ................................ 50

Grafik 7 Laju Inflasi PDRB Kabupaten Trenggalek (Persen), Tahun 2005-


2009................................................................................................ 51

x
BAB I

PENDAHULUAN
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Salah satu tujuan dari perubahan sistem pemerintahan sentralisasi menjadi sistem
pemerintahan yang desentralisasi yang kemudian melahirkan otonomi daerah adalah
mempercepat terwujudnya kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan pelayanan,
pemberdayaan dan peran serta masyarakat. Dengan demikian, pemerintah daerah
berwenang untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan dengan tetap
berada dalam koridor Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
Pembangunan Nasional bertujuan untuk membangun tatanan kehidupan
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara serta mewujudkan kemajuan di segala bidang
terutama bidang ekonomi yang demokratis, berkeadilan sosial, melindungi hak asasi
manusia, menegakkan supremasi hukum dalam tatanan masyarakat dan bangsa yang
beradab, berakhlak mulia, mandiri, bebas, maju dan sejahtera. Pembangunan Nasional
merupakan usaha peningkatan kualitas manusia dan masyarakat Indonesia yang
dilakukan secara berkelanjutan, berlandaskan kemampuan nasional, dengan
memanfaatkan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta memperhatikan
tantangan perkembangan global. Dalam pelaksanaannya, Pembangunan Nasional perlu
mengacu pada kepribadian bangsa dan nilai luhur yang universal untuk mewujudkan
kehidupan bangsa yang berdaulat, mandiri, berkeadilan, sejahtera, maju dan kukuh
kekuatan moral dan etikanya.
Pembangunan daerah dapat diartikan sebagai usaha untuk melakukan perubahan
keadaan daerah menuju perbaikan. Pembangunan diharapkan berkelanjutan menuju
peningkatan keadaan daerah terutama keadaan masyarakatnya. Oleh karenanya,
perencanaan pembangunan harus dibuat secara terarah dan berkelanjutan sehingga dapat
diikuti dengan implementasi dan evaluasi guna perencanaan pembangunan berikutnya.
Perencanaan pembangunan ekonomi suatu daerah memerlukan berbagai macam
data sebagai dasar untuk menentukan strategi dan kebijakan, agar sasaran pembangunan
dapat dicapai dengan tepat. Strategi dan kebijakan pembangunan ekonomi yang telah
diambil pada masa-masa lalu perlu dimonitor dan dilihat hasil-hasilnya. Berbagai data

2
statistik yang merupakan ukuran kuantitas mutlak diperlukan sebagai gambaran tentang
keadaan pada masa yang lalu dan masa sekarang, serta sasaran-sasaran yang akan
dicapai pada masa yang akan datang.
Pada hakekatnya, pembangunan ekonomi adalah serangkaian usaha dan kebijakan
yang bertujuan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat, memperluas lapangan
kerja, memeratakan pembagian pendapatan masyarakat, meningkatkan hubungan
ekonomi regional dan mengusahakan pergeseran kegiatan ekonomi dari sektor primer
ke sektor sekunder dan tersier. Masalah selanjutnya, bagaimana pembangunan itu
dilaksanakan, khususnya pembangunan dibidang ekonomi, karena masalahnya
menyangkut tentang kebijakan, hasil dari pembangunan nantinya dapat mewujudkan
pembangunan manusia seutuhnya dan pembangunan seluruh masyarakat Indonesia yang
berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
Sebagai alternatif untuk merealisir arah dari tujuan pembangunan tersebut, maka
pembangunan daerah harus merupakan Integral dari Pembangunan Nasional. Untuk itu,
perlu dibuat suatu perencanaan strategi pembangunan yang tepat yang dituangkan dalam
Rencana Tahunan Daerah, serta kebijakan dalam pembangunan. Untuk merumuskan
perencanaan dan kebijakan pembangunan di daerah, maka perlu berbagai macam data
statistik dari daerah itu sendiri, sehingga bisa dijadikan skala prioritas dalam membuat
kebijakan. Salah satunya adalah data statistik tentang Pendapatan Domestik Regional
Bruto (PDRB).
Dengan kata lain, arah dari pembangunan ekonomi adalah mengusahakan agar
pendapatan masyarakat naik secara mantap, dan dengan tingkat pemerataan yang sebaik
mungkin. Untuk mengetahui tingkat dan pertumbuhan pendapatan masyarakat, perlu
disajikan statistik pendapatan nasional/regional secara berkala, yang digunakan sebagai
bahan perencanaan pembangunan nasional atau regional khususnya dibidang ekonomi.
Angka-angka pendapatan nasional/regional dapat dipakai sebagai bahan evaluasi dari
hasil pemantauan ekonomi yang telah dilaksanakan oleh berbagai pihak, baik
pemerintah pusat/daerah, maupun swasta.
Untuk mendapatkan Data Statistik Pendapatan Regional, maka perlu diadakan
kegiatan-kegiatan berupa pengumpulan data sekunder dari dinas/instansi yang terkait,
serta data primer melalui Survei Khusus Pendapatan Regional dan pengolahan dari data
tersebut.

3
1.2. Maksud dan Tujuan

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Trenggalek merupakan


salah satu sajian data untuk memantau perkembangan kemajuan di segala bidang,
khususnya bidang ekonomi. Tuntutan akan tersedianya data statistik ekonomi makro
seperti yang telah tertuang dalam penghitungan pendapatan regional sangat diperlukan
dalam pelaksanaan otonomi daerah. Sehingga bila pendapatan regional suatu daerah
diketahui, maka dapat dilihat struktur ekonomi, pertumbuhan ekonomi dan pendapatan
perkapita dari daerah tersebut, yang nantinya merupakan suatu tolok ukur dalam
perencanaan dan evaluasi pembangunan.
Tujuan penyusunan publikasi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha 2005-2009 adalah untuk menyajikan
data statistik ekonomi makro secara konsisten, agar dapat digunakan sebagai bahan
evaluasi maupun dasar pengambilan kebijakan pembangunan di Kabupaten Trenggalek.

1.3. Ruang Lingkup

Dalam penghitungan PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha


2005 – 2009, mencakup semua unit produksi atau kegiatan usaha baik swasta maupun
pemerintah (baik pusat maupun daerah) yang beroperasi di wilayah Kabupaten
Trenggalek.
Publikasi PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha 2005-2009 ini
menyajikan angka-angka untuk periode tahun 2005, 2006, 2007, 2008 dan 2009 yang
masing-masing disusun menurut lapangan usaha baik atas dasar harga berlaku maupun
atas dasar harga konstan tahun 2000. Penyajian atas dasar harga konstan penting untuk
melihat kenaikan PDRB secara riil, baik dalam bentuk sektoral, keseluruhan, maupun
perkapita dari tahun ke tahun karena meniadakan faktor inflasi yang ikut mempengaruhi
kenaikan PDRB tersebut. Dari angka-angka PDRB didapat nilai turunan yang berupa
angka indeks dan agregat-agregat yang banyak digunakan untuk indikator ekonomi
keberhasilan suatu pembangunan di daerah.

1.4. Sistematika Penulisan

Dalam pembuatan publikasi PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan


Usaha 2005 - 2009, sistematika yang digunakan adalah :

4
Bab I Pendahuluan
Menjelaskan latar belakang, maksud dan tujuan, ruang lingkup dan
sistematika publikasi PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan
Usaha 2005 - 2009.
Bab II Konsep dan Definisi
Menjelaskan konsep dan definisi secara teoritis dan sangat mendasar untuk
dapat memahami hasil penghitungan PDRB Kabupaten Trenggalek
Menurut Lapangan Usaha 2005 - 2009.
Bab III Kelompok Kegiatan Ekonomi
Menjelaskan Kelompok Kegiatan Ekonomi yang tercakup dalam
penghitungan PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha
2005 - 2009.
Bab IV Metodologi
Menjelaskan tentang berbagai metodologi yang digunakan dalam
penghitungan PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha
2005 – 2009.
Bab V Uraian Sektoral
Menguraikan penjelasan sektoral yang mencakup cara yang digunakan
untuk masing-masing sektor yang tercakup dalam penghitungan PDRB
Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha 2005 - 2009.
Bab VI Uraian Singkat PDRB
Menguraikan secara singkat PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut
Lapangan Usaha 2005 - 2009 yang berisi penjelasan tentang angka-angka
hasil penghitungan PDRB.

5
BAB II

KONSEP DAN DEFINISI


BAB II
KONSEP DAN DEFINISI

Untuk memperoleh gambaran secara menyeluruh tentang kondisi perekonomian


suatu negara atau daerah dapat dilihat dari neraca ekonominya. Dalam bab ini akan
diuraikan konsep dan definisi yang digunakan untuk menghitung pendapatan regional.
Konsep dan definisi menjadi amat penting untuk memahami lebih lanjut mengenai
data yang tersedia. Arti, wujud fisik, karakteristik, batasan dan sifat kegiatan tentang
eksistensi, perubahan dan perpindahan suatu barang dan jasa harus tercermin jelas
dalam konsep dan definisi. Definisi yang berbeda akan menghasilkan data yang berbeda
pula. Perlu diingat bahwa konsep dan definisi yang termaktub dalam buku ini pada
dasarnya bertujuan untuk menyusun neraca regional.

2.1. Pengertian Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Definisi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Trenggalek adalah


jumlah seluruh nilai produksi barang dan jasa sebagai hasil dari kegiatan-kegiatan
ekonomi yang beroperasi di wilayah Kabupaten Trenggalek dalam kurun waktu satu
tahun dikurangi dengan jumlah biaya yang dikeluarkan dalam proses produksi, tanpa
memperhatikan apakah faktor-faktor produksinya berasal dari atau dimiliki oleh
penduduk Kabupaten Trenggalek. Dengan kata lain, PDRB adalah jumlah semua nilai
tambah bruto (NTB) yang dihasilkan oleh seluruh kegiatan ekonomi dari seluruh
kegiatan ekonomi dari seluruh lapangan usaha disuatu daerah dalam kurun waktu satu
tahun.
Dalam buku teks yang relevan, sering disebutkan bahwa besaran PDRB dapat
dihitung melalui pengukuran arus sirkular (circular flow), dan pengukurannya dapat
dibedakan menjadi 3 cara, yaitu metode total keluaran, metode pengeluaran atas
pengeluaran dan metode pendapatan dari produksi. Secara populer, pendekatan
penghitungan PDRB dengan metode yang pertama dikenal dengan sebutan pendekatan
produksi, yang kedua dikenal dengan pendekatan pengeluaran, dan yang terakhir
dikenal dengan pendekatan pendapatan.

7
2.2. Istilah - istilah dalam PDRB

Mengawali penjelasan mengenai konsep dan definisi, berikut ini dijelaskan


mengenai beberapa istilah yang berhubungan dengan penghitungan Produk Domestik
Regional Bruto (PDRB) yaitu output, biaya antara, dan nilai tambah bruto. Kejelasan
pengertian dari tiga istilah ini sangat penting untuk memahami apa yang dimaksud
dengan PDRB. Disamping itu akan dijelaskan juga konsep dan definisi lain yang
digunakan dalam PDRB.
Barang dan Jasa.
Barang dan jasa sebagai sarana pemenuhan kebutuhan manusia ada yang dapat
digunakan secara langsung dan ada yang harus mengalami proses terlebih dahulu,
sehingga barang dan jasa dibedakan menjadi 2 (dua) macam, yaitu:
barang dan jasa sebagai permintaan antara yaitu barang dan jasa yang
digunakan dalam proses produksi.
barang dan jasa sebagai permintaan akhir yaitu barang dan jasa yang langsung
dikonsumsi.
Output.
Output adalah nilai barang dan jasa yang dihasilkan oleh berbagai lapangan usaha
kegiatan ekonomi dalam suatu periode waktu tertentu. Pada dasarnya nilai output = O
diperoleh dari perkalian kuantum produksi (Quantum = Q) dan harganya (Price = P).
Dengan demikian besaran output dapat diperoleh melalui rumus :

Output (O) = Quantum (Q) x Price (P).

Biaya Antara
Biaya antara merupakan nilai barang dan jasa yang digunakan sebagai bahan
untuk memproduksi output dan terdiri dari barang tidak tahan lama dan jasa yang
digunakan dalam proses oleh unit-unit produksi dalam domestik tertentu pada rentang
waktu tertentu, biasanya satu tahun. Biaya antara terdiri dari barang tidak tahan lama
dan jasa yang digunakan dalam proses produksi.
Nilai Tambah Bruto (NTB)
Pengertian Nilai tambah bruto (gross Added Values) ini sangat penting untuk
memahami apa yang dimaksud dengan PDRB, yang tak lain merupakan penjumlahan

8
dari seluruh besaran nilai tambah bruto dari seluruh unit produksi yang berada pada
wilayah (region) tertentu dalam rentang waktu tertentu (biasanya satu tahun). Dengan
kata lain, Nilai Tambah Bruto (NTB) merupakan pengurangan dari nilai output dengan
biaya antara, atau bila dirumuskan :

.
NTB = Output - Biaya Antara

Penyusutan.
Barang-barang yang dipakai dalam proses produksi selalu mengalami kerusakan
dan pada suatu waktu tertentu tidak berfungsi lagi sehingga akhirnya akan menjadi
barang bekas dan jika dijual tidak akan memberikan nilai yang berarti. Para pelaku
usaha selayaknya menyediakan/menyisihkan sebagian dari pendapatannya untuk
mengganti barang modalnya yang setiap saat mengalami penurunan nilai dari nilai
ekonomis barang tersebut. Penyediaan biaya ini dalam penghitungan pendapatan
regional disebut penyusutan barang modal.
Pajak tak langsung neto.
Pajak tak langsung neto terdiri atas dua komponen yaitu pajak tak langsung dan
subsidi. Selisih antara pajak tak langsung neto dan subsidi disebut sebagai pajak tak
langsung neto.
Pajak tak langsung terdiri dari iuran wajib yang dibayarkan perusahaan kepada
pemerintah daerah atau pusat sebagai biaya atas kegiatan produksi, penjualan,
pembelian atau penggunaan barang dan jasa oleh perusahaan.
Subsidi adalah dana bantuan yang diberikan pemerintah kepada perusahaan
misalnya untuk mengganti kerugian operasional dan mempertahankan harga
pada tingkat tertentu. Bantuan pemerintah kepada perusahaan untuk tujuan
investasi atau menutupi kerugian akibat bencana tidak dianggap sebagai subsidi.

2.3. Agregat Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Variabel harga (price) yang digunakan dalam penghitungan PDRB dibedakan atas
dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan. Penghitungan atas dasar harga berlaku
akan menghasilkan PDRB atas dasar harga berlaku (PDRB adhb) dan penghitungan atas
dasar harga konstan akan menghasilkan PDRB atas dasar harga konstan (PDRB adhk).

9
Dari PBRB adhb dan PDRB adhk dapat diturunkan lagi indikator-indikator yang
muaranya adalah untuk mendapatkan pendapatan regional perkapita.
Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga berlaku / PDRB adhb
(Gross Regional Domestic Product at Current Prices)
adalah jumlah nilai produk atau pendapatan atau pengeluaran yang dinilai sesuai
dengan harga yang berlaku pada tahun yang bersangkutan.
Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga konstan / PDRB adhk
(Gross Regional Domestic Product at Constant Prices)
adalah jumlah nilai produk atau pendapatan atau pengeluaran yang dinilai atas
dasar harga tetap suatu tahun tertentu.
Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar
(Gross Regional Domestic Product at Market Prices )
merupakan penjumlahan nilai tambah bruto dari lapangan usaha, termasuk
didalamnya balas jasa faktor produksi (upah dan gaji, surplus usaha) dan pajak
tak langsung netto.
Produk Domestik Regional Netto atas dasar harga berlaku / PDRN adhb
(Net Regional Domestic Product at Current Prices)
adalah selisih antara PDRB atas dasar harga berlaku dengan jumlah penyusutan
barang modal dari seluruh lapangan usaha.

PDRN adhb = PDRB adhb - Penyusutan

Produk Domestik Regional Netto atas dasar biaya faktor / PDRN adbf
(Net Regional Domestic Product at Factor Cost)
Perbedaan mendasar antara konsep atas dasar biaya faktor dan konsep atas dasar
harga berlaku adalah adanya pajak tak langsung netto. Selisih antara PDRN adhb
dengan pajak tak langsung netto akan menghasilkan PDRN adbf.

PDRN adbf = PDRN adhb – Pajak Tak Langsung Netto

10
Pendapatan Regional Perkapita (Regional Income)
Perlu diketahui bahwa sulit untuk menghitung pendapatan penduduk suatu
daerah tertentu. Hal ini dikarenakan ada sebagian pendapatan yang diterima oleh
penduduk suatu daerah yang diperoleh karena memiliki faktor produksi pada
perusahaan/usaha yang beroperasi di daerah lain dan demikian pula sebaliknya.
Dengan demikian, pendapatan regional adalah PDRN adbf ditambah selisih
antara pendapatan yang diterima penduduk daerah tersebut (pendapatan masuk)
dengan pendapatan yang diterima penduduk daerah lain (pendapatan keluar).
Dengan asumsi bahwa selisih pendapatan masuk dan pendapatan keluar adalah
nol, maka PDRN adbf sama dengan pendapatan regional. Apabila pendapatan
regional tersebut dibagi dengan jumlah penduduk pertengahan tahun, maka akan
dihasilkan rata-rata pendapatan regional per kapita penduduk daerah tersebut.

Pendapatan Regional
Pendapatan Regional per Kapita =
Penduduk Pertengahan Tahun

11
BAB III

METODOLOGI
BAB III
METODOLOGI

3.1. Metode Penghitungan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (PDRB adhb)

PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (PDRB adhb) dapat dihitung melalui dua
metode yaitu metode langsung dan metode tidak langsung. Untuk lebih jelasnya, akan
diuraikan sebagai berikut.

3.1.1 Metode langsung

Yang dimaksud metode langsung adalah metode penghitungan dengan


menggunakan data yang bersumber dari daerah yang bersangkutan, terpisah dengan
data propinsi atau data nasional, sehingga hasil penghitungannya memperlihatkan
seluruh produk barang dan jasa yang dihasilkan daerah tersebut. Metode langsung akan
memperlihatkan karakteristik sosial ekonomi setiap daerah.
Metode langsung dapat diperoleh dengan menggunakan tiga macam pendekatan
yaitu pendekatan produksi, pendekatan pengeluaran dan pendekatan pendapatan.

a. Pendekatan Produksi

Pendekatan dari segi produksi adalah menghitung nilai tambah dari barang dan
jasa yang diproduksi oleh seluruh kegiatan ekonomi dengan cara mengurangkan biaya
antara dari masing-masing nilai produksi bruto tiap-tiap lapangan usaha atau sub
lapangan usaha. Pendekatan ini dapat juga disebut dengan pendekatan nilai tambah.
PDRB adalah jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh berbagai
unit produksi disuatu daerah dalam jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun).
Unit-unit produksi tersebut dalam penyajiannya dikelompokan menjadi sembilan (9)
sektor lapangan usaha yaitu:
[1]. Pertanian;
[2]. Pertambangan dan Penggalian;
[3]. Industri Pengolahan;
[4]. Listrik, Gas dan Air minum;
[5]. Konstruksi;

13
[6]. Perdagangan, Hotel dan Restoran;
[7]. Pengangkutan dan Komunikasi;
[8]. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan; dan
[9]. Jasa-jasa.
Lapangan usaha - lapangan usaha tersebut dapat dirinci lagi dalam berbagai sub
lapangan usaha. Pembagian lapangan usaha menjadi sub lapangan usaha disajikan
dalam penerbitan BPS yaitu Klasifikasi Lapangan Usaha Indonesia (KLUI).

b. Pendekatan Pengeluaran

Pendekatan pengeluaran bertitik tolak pada penggunaan akhir dari barang dan jasa
dalam suatu daerah. PDRB adalah semua komponen permintaan akhir, seperti:
[1]. Pengeluaran konsumsi rumah tangga;
[2]. Pengeluaran konsumsi lembaga swasta yang tidak mencari untung;
[3]. Konsumsi pemerintah;
[4]. Pembentukan modal tetap bruto;
[5]. Perubahan Stok, dan
[6]. Ekspor Neto;

c. Pendekatan Pendapatan

Dalam pendekatan pendapatan, PDRB merupakan jumlah balas jasa yang diterima
oleh faktor produksi yang ikut serta dalam proses produksi di suatu daerah dalam jangka
waktu tertentu (biasanya satu tahun). Balas jasa faktor produksi yang dimaksud adalah
upah dan gaji, sewa tanah, bunga modal dan keuntungan semuanya sebelum dipotong
pajak penghasilan dan pajak langsung lainnya. Dalam pengertian Produk Domestik
Regional Bruto, kecuali faktor pendapatan termasuk pula komponen penyusutan dan
pajak tidak langsung netto. Jumlah semua komponen pendapatan ini persektor disebut
sebagai nilai tambah bruto sektoral. Produk Domestik Regional Bruto merupakan
jumlah dari Nilai Tambah Bruto seluruh sektor (lapangan usaha).

Dari ketiga pendekatan tersebut diatas, secara konsep seyogyanya jumlah


pengeluaran tadi harus sama dengan jumlah barang dan jasa akhir yang dihasilkan dan
harus sama pula dengan jumlah pendapatan untuk faktor-faktor produksinya.

3.1.2. Metode Tidak Langsung

14
Yang dimaksud metode tidak langsung adalah metode alokasi, yaitu yang
penghitungannya dengan cara mengalokasikan pendapatan nasional/regional provinsi
untuk tiap kabupaten/kotanya dengan menggunakan alokator-alokator tertentu. Cara ini
ditempuh karena data yang tersedia tidak ada atau adanya kerahasiaan dari data yang
tidak bisa diketahui oleh banyak orang, misalnya data mengenai perbankan dan data
tentang pertahanan keamanan. Sektor-sektor yang dihitung dengan menggunakan cara
ini antara lain adalah sektor perbankan dan sektor pemerintahan umum. Alokator yang
dapat dipergunakan dapat didasarkan atas :
a. Nilai produksi bruto atau netto
b. Jumlah produksi fisik
c. Tenaga kerja
d. Penduduk
e. Alokator lain yang dianggap cocok untuk daerah tersebut.
Dengan menggunakan salah satu atau kombinasi dari alokator tersebut dapat
dihitung persentase bagian masing-masing kebupaten/kota terhadap nilai tambah setiap
sektor atau subsektor.

3.2. Metode Penghitungan PDRB atas Dasar Harga Konstan (PDRB adhk)

Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga berlaku dari
tahun ke tahun menggambarkan perkembangan yang disebabkan oleh adanya perubahan
dalam volume produksi barang dan jasa yang dihasilkan dan perubahan dalam tingkat
harganya. Oleh karenanya untuk dapat mengukur perubahan volume produksi atau
perkembangan produktifitas secara nyata, faktor pengaruh atas perubahan harga perlu
dihilangkan dengan cara menghitung PDRB atas dasar harga konstan.
Penghitungan atas dasar harga konstan ini berguna antara lain dalam perencanaan
ekonomi, proyeksi dan untuk menilai pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan
maupun sektoral. Produk Domestik menurut lapangan usaha atas dasar harga konstan
apabila dikaitkan dengan data mengenai tenaga kerja dan barang modal yang dipakai
dalam proses produksi dapat memberikan gambaran tentang tingkat produktifitas dan
kapasitas dari masing-masing lapangan usaha.
Produk riil perkapita juga dipakai sebagi indikator untuk menggambarkan
perubahan tingkat kemakmuran ekonomi dari tahun ke tahun. Untuk perencanaan dan

15
proyeksi pada masa yang akan datang, atau ramalan dan penentu target, selalu bertitik
tolak dari penghitungan atas dasar harga konstan.
Secara konsep nilai atas dasar harga konstan dapat juga mencerminkan kuantum
produksi pada tahun yang berjalan yang dinilai atas dasar harga pada tahun dasar. Dari
segi nilai statistik, suatu nilai atas dasar harga konstan dapat diperoleh dengan berbagai
cara, yaitu revaluasi, ekstrapolasi, deflasi, dan deflasi berganda.

a. Revaluasi.

Dilakukan dengan cara menilai produksi dan biaya antara masing-masing tahun
dengan harga pada tahun dasar (2000). Hasilnya merupakan output dan biaya antara atas
dasar harga konstan 2000. Selanjutnya nilai tambah harga bruto atas dasar harga
konstan, diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara atas dasar harga konstan
2000.
Dalam prakteknya, sangat sulit melakukan revaluasi terhadap biaya antara yang
digunakan, karena mencakup komponen input yang sangat beragam, disamping daftar
harga yang tersedia tidak memenuhi semua keperluan tersebut. Oleh karena itu, biaya
antara atas dasar harga konstan biasanya diperoleh dari perkalian antara output atas
dasar harga konstan masing-masing tahun dengan ratio (tetap) biaya antara terhadap
output pada tahun dasar atau dengan ratio biaya antara terhadap output pada tahun
berjalan.

b. Ekstrapolasi

Nilai tambah masing-masing tahun atas dasar harga konstan 2000 diperoleh
dengan cara mengalikan nilai tambah pada tahun dasar 2000 dengan indeks produksi.
Indeks produksi sebagai ekstrapolator dapat merupakan indeks dari masing-masing
produksi yang dihasilkan ataupun indeks dari berbagai indikator produksi seperti tenaga
kerja, jumlah perusahaan dan lainnya, yang dianggap cocok dengan jenis kegiatan yang
sedang dihitung.
Ekstrapolasi juga dapat dilakukan terhadap output atas dasar harga konstan,
kemudian dengan menggunakan ratio nilai tambah terhadap output akan diperoleh
perkiraan nilai tambah atas dasar harga konstan.

c. Deflasi

16
Nilai tambah masing-masing tahun atas dasar harga konstan 2000 diperoleh
dengan cara membagi nilai tambah atas dasar harga yang berlaku masing-masing tahun
dengan indeks harganya. Indeks harga yang digunakan sebagai deflator biasanya
merupakan indeks harga konsumen, indeks harga perdagangan besar dan sebagainya,
tergantung indeks mana yang lebih cocok. Indeks harga tersebut dapat pula dipakai
sebagai inflator, yang berarti nilai tambah atas dasar harga yang berlaku diperoleh
dengan mengalikan nilai tambah atas dasar harga konstan dengan indeks harga tersebut.

d. Deflasi Berganda

Dalam deflasi berganda ini, yang dideflasikan adalah output dan biaya antaranya,
sedangkan nilai tambah diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara hasil
pendeflasian tersebut. Indeks harga yang digunakan sebagai deflator biasanya
merupakan indeks harga produsen atau indeks harga perdagangan besar sesuai dengan
cakupan komoditinya, sedangkan indeks harga untuk biaya antara adalah indeks harga
dari komponen input terbesar.
Kenyataannya sangat sulit melakukan deflasi terhadap biaya antara, disamping
karena komponennya terlalu banyak, juga karena sulit dicari indeks harga yang cukup
mewakili sebagai deflator. Oleh karena itu, dalam penghitungan nilai tambah atas dasar
harga konstan, deflasi berganda ini belum banyak dipakai.
Penghitungan komponen penggunaan Produk Domestik Regional Bruto atas dasar
harga konstan juga dilakukan dengan menggunakan cara-cara diatas, tetapi mengingat
terbatasnya data yang tersedia maka cara Deflasi dan Ekstrapolasi lebih banyak dipakai.

3.3. Angka Indeks

PDRB dalam publikasi ini juga disajikan dalam bentuk peranan sektoral, angka-
angka indeks, inflasi sektoral dan laju pertumbuhan yang masing-masing dapat
dijelaskan sebagai berikut:

a. Peranan Sektoral, diperoleh dengan cara membagi nilai masing-masing sektor/sub


sektor dengan nilai total seluruh sektor PDRB dikalikan 100 pada tahun yang
bersangkutan (baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan tahun
tertentu). Penghitungan peranan sektoral dapat dirumuskan sebagai berikut:

17
PDRB i
Pi = 9
X 100 %
PDRB i
i =1

Keterangan :
Pi = Peranan sektor i
PDRBi = PDRB sektor i
i = Sektor 1, …, sektor 9

Dalam tabulasi penyajiannya, peranan sektor diberi judul distribusi persentase


Produk Domestik Regional Bruto.

b. Indeks Perkembangan, diperoleh dengan membagi nilai-nilai pada masing-masing


tahun dengan nilai pada tahun dasar, dikalikan 100. Indeks ini menunjukkan tingkat
perkembangan agregat dari tahun ke tahun terhadap tahun dasarnya. Indeks
perkembangan ini dapat dirumuskan sebagai berikut:

PDRB it
IP = X 100 %
PDRB i 0
Keterangan :
IP = Indeks perkembangan
PDRBit = PDRB sektor i pada tahun ke t;
PDRBio = PDRB sektor i pada tahun dasar
i = sektor 1, …, sektor 9

c. Indeks Berantai, diperoleh dengan membagi nilai pada masing-masing tahun


dengan nilai pada tahun sebelumnya. Apabila angka ini dikalikan dengan angka 100
dan hasilnya dikurangi 100, maka angka ini menunjukkan tingkat pertumbuhan
agregat produksi untuk masing-masing tahun. Metode penghitungan ini dapat pula
digunakan untuk menghitung tingkat pertumbuhan sektoral. Apabila penghitungan
ini dirumuskan, maka rumus penghitungannya adalah :

18
PDRB it
IB = X 100 %
PDRB i ( t − 1)
Keterangan :
IB = Indeks berantai
PDRBit = PDRB sektor i pada tahun ke t;
PDRBi(t-1) = PDRB sektor i pada tahun t-1
i = sektor 1, …, sektor 9

d. Indeks Harga Implisit, diperoleh dengan membagi nilai atas dasar harga berlaku
dengan nilai atas dasar harga konstan untuk masing-masing tahunnya, dikalikan 100.
Indeks ini menunjukkan tingkat perkembangan harga dari agregat pendapatan
terhadap harga pada tahun dasar. Selanjutnya dari indeks harga implisit ini dibuatkan
indeks berantainya (dengan rumus indeks berantai), akan terlihat tingkat
perkembangan harga setiap tahun terhadap tahun sebelumnya. Indeks ini secara
berkala juga dapat menunjukkan besaran inflasi yang mencakup seluruh barang dan
jasa yang diproduksi di dalam wilayah penghitungan PDRB. Indeks harga implisit
dapat menggunakan rumus berikut ini :

PDRB it ( ADHB )
IHI = X 100 %
PDRB it ( ADHK )

Keterangan :
IHI = Indeks Harga Implisit
PDRB it(ADHB) = PDRB sektor i pada tahun t atas dasar harga berlaku;
PDRB it(ADHK) = PDRB sektor i pada tahun t atas dasar harga konstan;
i = sektor 1, …, sektor 9

e. Inflasi PDRB, diperoleh dari indeks harga implisit dengan membuat indeks
berantainya dari tahun ke tahun, dikalikan 100. Angka ini menunjukkan tingkat
perkembangan harga setiap tahun terhadap tahun sebelumnya. Inflasi PDRB dapat
diperoleh dengan menggunakan rumus berikut ini :

19
IHI it
InflasiPDR B = X 100 %
IHI it − 1

Keterangan :
IHI it = Indeks Harga Implisit Lapangan Usaha ke-i tahun t;
IHI it-1 = Indeks Harga Implisit Lapangan Usaha ke-i tahun (t-1);
i = sektor 1, …, sektor 9

20
BAB IV

KELOMPOK KEGIATAN
EKONOMI
BAB IV
KELOMPOK KEGIATAN EKONOMI

Kegiatan ekonomi yang terjadi di suatu negara/daerah beraneka ragam sifat dan
jenisnya. Berbagai kegiatan yang bercorak ragam ini perlu dikelompokkan sesuai
dengan jenis kegiatan yang sama, sehingga dengan demikian dapat ditentukan apakah
suatu kegiatan termasuk dalam kelompok kegiatan ekonomi tertentu misalnya seperti
pertanian, industri, jasa-jasa dan sebagainya. Pengelompokan kegiatan ekonomi sering
pula disebut klasifikasi sektor lapangan usaha.
Pembagian kegiatan ekonomi ke dalam sektor didasarkan pada kesamaan dan
kebiasaan satuan ekonomi dalam cara berproduksi, sifat dan jenis barang dan jasa yang
dihasilkan oleh masing-masing sektor dan penggunaan barang dan jasa bersangkutan.
Yang dimaksud cara berproduksi dalam penyusunan klasifikasi ini adalah yang
berkaitan dengan proses, teknologi dan organisasi dalam menghasilkan barang dan jasa
tersebut.

4.1. Klasifikasi Lapangan Usaha

Keseragaman klasifikasi diperlukan dalam rangka keterbandingan antara data


yang dihasilkan, sehingga gambaran mengenai perkembangan dan perbedaan antar
wilayah, antar waktu atau antar karakteristik tertentu dapat dilakukan. Untuk
pengumpulan data secara nasional, BPS menerbitkan Klasifikasi Lapangan Usaha
Indonesia (KLUI) yang menjadi pegangan bagi pengumpulan statistik di Indonesia.
Dalam penyusunan pendapatan regional, klasifikasi sektor yang dipakai terdiri dari 9
sektor sebagai berikut :

1. Pertanian

1.a Tanaman Bahan Makanan


1.b Tanaman Perkebunan
1.c Peternakan dan hasil-hasilnya
1.d Kehutanan
1.e Perikanan

2. Pertambangan dan Penggalian

22
2.a Minyak dan Gas Bumi
2.b Pertambangan Tanpa Migas
2.c Penggalian

3. Industri Pengolahan

3.a. Industri Migas


3.a.1 Pengilangan Minyak Bumi
3.a.2 Gas Alam Cair
3.b. Industri Tanpa Migas
3.b.1 Makanan, Minuman dan Tembakau
3.b.2 Tekstil, Barang dari kulit dan Alas kaki
3.b.3 Barang dari kayu dan Hasil hutan lainnya
3.b.4 Kertas dan Barang cetakan
3.b.5 Pupuk, Barang kimia dan Barang dari karet
3.b.6 Semen dan Barang galian bukan logam
3.b.7 Logam dasar, Besi dan Baja
3.b.8 Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan
3.b.9 Industri Barang lainnya

4. Listrik, Gas dan Air Bersih

4.a. Listrik
4.b. Gas
4.c. Air Bersih

5. Konstruksi/Bangunan

6. Perdagangan, Hotel dan Restoran

6.a Perdagangan Besar dan Eceran


6.b Hotel
6.c Restoran

7. Pengangkutan dan Komunikasi

7.a. Pengangkutan
7.a.1 Angkutan Rel
7.a.2 Angkutan Jalan raya

23
7.a.3 Angkutan Laut
7.a.4 Angkutan Sungai, Danau
7.a.5 Angkutan Udara
7.a.6 Jasa Penunjang Angkutan
7.b. Komunikasi
7.b.1 Pos dan Telekomunikasi
7.b.2 Jasa Penunjang Komunikasi

8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan

8.a Bank
8.b Lembaga Keuangan Bukan Bank
8.c Jasa Penunjang Keuangan
8.d Sewa Bangunan
8.e Jasa Perusahaan

9. Jasa-jasa

9.a. Pemerintahan Umum


9.a.1 Pemerintahan Umum dan Pertanahan
9.a.2 Jasa Pemerintahan Lainnya
9.b. Swasta
9.b.1 Jasa Sosial dan Kemasyarakatan
9.b.2 Jasa Hiburan dan Rekreasi
9.b.3 Jasa Perorangan dan Rumahtangga

4.2. Klasifikasi Sektor

Dalam analisis lebih lanjut, kesembilan lapangan usaha dalam PDRB


dikelompokkan lagi menjadi tiga kelompok besar yang masing-masing disebut dengan
kelompok sektor, yaitu:
Sektor Primer
Yang termasuk dalam sektor primer adalah
Lapangan usaha Pertanian
Lapangan usaha Pertambangan dan Penggalian
Sektor Sekunder
Yang termasuk dalam sektor sekunder adalah

24
Lapangan usaha Industri Pengolahan
Lapangan usaha Listrik, Gas dan Air Minum
Lapangan usaha Bangunan/Konstruksi
Sektor Tersier
Yang termasuk dalam sektor tersier adalah
Lapangan usaha Perdagangan, Hotel dan Restoran
Lapangan usaha Pengangkutan dan Komunikasi
Lapangan usaha Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan
Lapangan usaha Jasa-jasa.

25
BAB V

URAIAN SEKTORAL
BAB V
URAIAN SEKTORAL

Uraian sektoral yang akan disajikan dalam bab ini meliputi ruang lingkup dan
definisi dari masing-masing sektor dan sub sektor, cara-cara penghitungan nilai tambah,
baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan dengan tahun dasar
2000.

5.1. Sektor Pertanian

5.1.1. Tanaman bahan makanan

Subsektor ini mencakup komoditi tanaman bahan makanan seperti padi, jagung,
ketela pohon, ketela rambat, kacang tanah, kacang kedelai, sayur-sayuran, buah-buahan,
dan tanaman pangan lain serta hasil-hasil produk ikutannya.
Nilai tambah bruto atas dasar harga yang berlaku diperoleh melalui pendekatan
produksi, yaitu dengan mengalikan setiap jenis kuantum produksi dengan masing-
masing harganya; kemudian hasilnya dikurangi dengan biaya antara atas dasar harga
yang berlaku. Biaya antara tersebut diperoleh dengan menggunakan rasio biaya antara
terhadap output yang diperoleh dari hasil survei khusus. Nilai tambah atas dasar harga
konstan 2000 dihitung dengan cara revaluasi, yaitu mengalikan kuantum produksi
masing-masing tahun dengan harga pada tahun 2000, kemudian dikurangi biaya antara
atas dasar harga konstan 2000.

5.1.2. Tanaman Perkebunan

a. Tanaman Perkebunan Rakyat

Komoditi yang dicakup adalah hasil tanaman perkebunan yang diusahakan oleh
rakyat seperti kelapa, kopi, kapuk, tebu, tembakau dan cengkeh. Nilai tambah bruto atas
dasar harga berlaku dihitung dengan cara pendekatan produksi, sedangkan nilai tambah
bruto atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara revaluasi.

b. Tanaman Perkebunan Besar

Kegiatan yang dicakup dalam sektor ini adalah kegiatan yang memproduksi
komoditi perkebunan yang diusahakan oleh perusahaan perkebunan besar seperti karet,

27
!
teh, kopi, tebu dan tanaman lainnya. Cara penghitungan nilai tambah bruto atas dasar
harga berlaku maupun atas dasar harga konstan 2000 sama seperti penghitungan pada
tanaman perkebunan rakyat.

5.1.3. Peternakan dan Hasil-hasilnya

Subsektor ini mencakup produksi ternak besar, ternak kecil, unggas maupun hasil-
hasil ternak seperti sapi, kerbau, kambing, babi, susu, telur, kulit dan hasil ternak
lainnya. Produksi ternak diperkirakan sama dengan jumlah ternak yang dipotong
ditambah perubahan stok populasi ternak.
Nilai tambah atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan 2000 dihitung
dengan cara mengalikan nilai produksi dengan rasio nilai tambah berdasarkan hasil
survei khusus pendapatan regional.

5.1.4. Kehutanan

Subsektor kehutanan mencakup penebangan kayu, pengambilan hasil hutan


lainnya dan perburuan. Kegiatan penebangan kayu menghasilkan kayu gelondongan,
kayu bakar, arang dan bambu; sedangkan hasil kegiatan pengambilan hasil hutan
lainnya berupa rotan, damar, nipah dan sebagainya. Nilai tambah bruto subsektor ini
sama seperti penghitungan subsektor lainnya dalam sektor pertanian.

5.1.5. Perikanan

Komoditi yang dicakup adalah semua hasil dari kegiatan perikanan laut, perairan
umum, kolam, serta pengolahan sederhana (pengeringan dan penggaraman ikan).
Perhitungan nilai tambah bruto dilakukan dengan mengalikan rasio nilai tambah bruto
terhadap output. Rasio nilai tambah ini diperoleh dari survei khusus.

5.2. Sektor Pertambangan dan Penggalian

Komoditi yang dicakup dalam sektor ini adalah segala jenis hasil penggalian.
Barang-barang galian berupa batu kali, batu marmer, batu kapur, pasir dan barang
galian lainnya. Nilai output merupakan perkalian antara produksi dengan masing-
masing harganya.

5.3. Sektor Industri Pengolahan

Sektor ini terdiri dari sub sektor industri besar/sedang dan subsektor industri kecil
dan kerajinan rumah tangga. Untuk kelompok industri besar/sedang penghitungan nilai

28
!
tambah bruto atas dasar harga berlaku berdasarkan hasil survei tahunan. Nilai tambah
bruto atas dasar harga konstan dihitung melalui cara ekstrapolasi dengan indeks
produksi triwulanan barang-barang industri yang digunakan sebagai ekstrapolator.
Output dan nilai tambah subsektor industri kecil dan kerajinan rumah tangga
diperoleh dengan pendekatan produksi yaitu dengan mengalikan rata-rata output per
tenaga kerja dengan jumlah tenaga kerja yang bekerja di subsektor industri kecil dan
kerajinan rumah tangga.
Sektor industri pengolahan dirinci menurut KLUI, rincian subsektor dalam industri
pengolahan terdiri dari 9 (sembilan) subsektor berikut ini:
1. Industri makanan, minuman dan tembakau
2. Industri tekstil, barang dari kulit dan alas kaki
3. Industri barang dari kayu dan hasil hutan lainnya
4. Industri kertas dan barang cetakan
5. Industri pupuk, barang kimia dan barang dari karet
6. Industri semen dan barang galian bukan logam
7. Industri logam dasar, besi dan baja
8. Industri alat angkutan, mesin dan peralatannya
9. Industri pengolahan lainnya.

5.4. Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih

5.4.1. Listrik

Subsektor listrik mencakup semua kegiatan kelistrikan, baik yang diusahakan oleh
PLN maupun non-PLN. Output atas dasar harga berlaku diperoleh dari perkalian
produksi dengan harga yang berlaku pada masing-masing tahun, sedangkan ouput atas
dasar harga konstan 2000, diperoleh dengan cara revaluasi.

5.4.2. Air Bersih

Subsektor air minum mencakup semua kegiatan yang diusahakan oleh Perusahaan
Daerah Air Minum. Output atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan 2000,
sama dengan penghitungan untuk subsektor listrik.

5.5. Sektor Konstruksi/Bangunan

29
!
Sektor konstruksi mencakup semua kegiatan pembangunan fisik konstruksi, baik
berupa gedung, jalan, jembatan, irigasi, jaringan listrik, air minum, telepon dan
sebagainya. Nilai tambah bruto dihitung dengan menggunakan pendekatan produksi.
Output diperoleh dari penjumlahan nilai pembangunan prasana fisik dari segi
pendanaan dibiayai dari APBN, APBD dan pembangunan-pembangunan yang
dilakukan oleh pihak swasta maupun swadaya masyarakat murni.
Persentase nilai tambah bruto diperoleh dari survei khusus. Output atas dasar
harga konstan 2000 diperoleh dengan cara deflasi, deflatornya adalah Indeks Harga
Perdagangan Besar (IHPB) bahan bangunan dan konstruksi.

5.6. Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran

5.6.1. Perdagangan

Perhitungan nilai tambah subsektor perdagangan dilakukan dengan pendekatan


arus barang (commodity flow), yaitu dengan menghitung besarnya nilai komoditi
pertanian, pertambangan dan penggalian, industri serta komoditi impor yang
diperdagangkan. Dari nilai komoditi yang diperdagangkan, diturunkan nilai margin
perdagangan yang merupakan output perdagangan yang selanjutnya dipakai untuk
menghitung nilai tambahnya. Rasio besarnya barang-barang yang diperdagangkan,
margin perdagangan dan persentase nilai tambah didasarkan dari data hasil survei
khusus.
Nilai produksi bruto atas dasar harga konstan 2000, dihitung dengan mengalikan
rasio-rasio diatas dengan output atas dasar harga konstan 2000 dari sektor-sektor
pertanian, pertambangan dan penggalian, industri serta impor. Nilai tambah atas dasar
harga berlaku dan konstan 2000 dihitung berdasarkan perkalian antara rasio nilai
tambah dengan outputnya.

5.6.2. Hotel

Kegiatan subsektor ini mencakup semua hotel dan berbagai jenis penginapan.
Output dihitung dengan cara mengalikan jumlah malam tamu dan tarifnya. Dalam hal
ini tamu dianggap sebagai kuantum dari output. Persentase nilai tambah diperoleh dari
survei khusus, sedangkan nilai tambah atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga
konstan 2000 dihitung berdasarkan perkalian antara persentase nilai tambah dengan
outputnya.

30
!
5.6.3. Restoran

Data jumlah restoran, depot, rumah makan, warung dan sebagainya diperoleh dari
pengumpulan data yang dilakukan oleh BPS Kabupaten Trenggalek. Output per usaha
diperoleh dari survei khusus. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan
2000 dihitung dengan cara deflasi, menggunakan indeks harga konsumen makanan jadi
dan minuman sebagai deflator.

5.7. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi

5.7.1. Pengangkutan

5.7.1.1. Angkutan Jalan Raya

Subsektor ini meliputi kegiatan pengangkutan barang dan penumpang yang


dilakukan oleh perusahaan angkutan umum, baik bermotor ataupun tidak bermotor
seperti bis, truk, MPU, ojek, becak, dokar dan sebagainya. Perkiraan nilai tambah bruto
atas dasar harga berlaku dengan menggunakan pendekatan produksi dan hasil survei
khusus. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara
revaluasi.

5.7.1.2. Jasa Penunjang Angkutan

Meliputi kegiatan pemberian jasa dan penyediaan fasilitas yang sifatnya


menunjang dan berkaitan dengan kegiatan pengangkutan seperti terminal, parkir,
keagenan barang dan penumpang, ekspedisi, pergudangan dan jasa penunjang angkutan
lainnya.
Data output untuk kegiatan jasa penunjang angkutan ini diperoleh dari
pengumpulan data sekunder oleh BPS Kabupaten Trenggalek. Struktur biaya diperoleh
dari survei khusus. Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000
dilakukan dengan cara deflasi memakai indeks harga konsumen biaya transportasi.

5.7.2. Komunikasi

5.7.2.1. Pos dan Telekomunikasi

a. Pos dan Giro

Kegiatan ini meliputi pemberian jasa pos dan giro seperti pengiriman surat, wesel,
paket, jasa giro, jasa tabungan dan sebagainya. Perkiraan nilai tambah atas dasar harga

31
!
berlaku didasarkan pada data produksi dan struktur biaya. Perkiraan nilai tambah bruto
atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan cara ekstrapolasi, menggunakan indeks
gabungan dari jumlah surat yang dikirim dan jumlah uang yang digirokan.

b. Telekomunikasi

Kegiatan ini mencakup pemberian jasa dalam hal pemakaian hubungan telepon,
telegrap dan teleks. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan
menggunakan indeks produksi gabungan tertimbang yang meliputi jumlah menit
lokal/interlokal dan banyaknya pengguna telepon.

5.7.2.2 Jasa Penunjang Komunikasi

Kegiatan subsektor ini mencakup pemberian jasa dan penyediaan fasilitas yang
sifatnya menunjang kegiatan komunikasi seperti, wartel, warpostel, telepon seluler .

5.8. Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan

5.8.1. Bank

Angka nilai tambah bruto subsektor bank atas dasar harga berlaku diperoleh dari
Bank Indonesia cabang Kediri. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000
diperoleh dengan cara ekstrapolasi dengan indeks kredit yang diberikan bank tiap-tiap
tahun.

5.8.2. Lembaga Keuangan Bukan Bank

Kegiatan lembaga keuangan bukan bank meliputi kegiatan asuransi, koperasi,


yayasan dan pegadaian. Perhitungan output dan nilai tambah atas dasar harga berlaku
diperoleh melalui pendekatan produksi. Output diperoleh dengan cara perkalian
indikator produksi dengan indikator harga, sedangkan nilai tambah bruto diperoleh
dengan cara mengurangkan nilai biaya antara dari nilai output. Nilai tambah bruto atas
dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara revaluasi.

5.8.3 Sewa Bangunan

Sektor ini mencakup semua kegiatan jasa atas penggunaan rumah bangunan
sebagai tempat tinggal rumah tangga dan bukan sebagai tempat tinggal, tanpa
memperhatikan apakah bangunan itu milik sendiri atau disewa. Perkiraan nilai tambah
bruto pada tahun 2000 didasarkan kepada data pengeluaran konsumsi rumah tangga,

32
!
khususnya pengeluaran untuk sewa rumah. Perkiraan semacam untuk bangunan bukan
tempat tinggal didasarkan kepada hasil survei - survei khusus.
Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 diperkirakan dengan cara
ekstrapolasi menggunakan jumlah bangunan tempat tinggal dan bukan sebagai tempat
tinggal sebagai ekstrapolatornya, sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku
diperkirakan dengan cara menginflate nilai bangunan dan tempat tinggal.

5.8.4. Jasa Perusahaan

Subsektor ini meliputi jasa pengacara, jasa akuntan, biro arsitektur, jasa
pengolahan data, jasa periklanan, dan sebagainya. Perkiraan output dan nilai tambah
bruto dan rata-rata output per tenaga kerja diperoleh dari survei khusus, seangkan
persentase nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara
revaluasi.

5.9. Sektor Jasa - jasa

5.9.1. Jasa Pemerintahan Umum

Nilai tambah bruto subsektor jasa pemerintahan umum terdiri dari upah dan gaji
rutin pegawai pemerintah pusat dan daerah. Upah dan gaji yang dihitung mencakup
upah dan gaji di belanja rutin dan sebagian dari belanja pembangunan. Perkiraan
penyusutan adalah sebesar 5 persen dari total upah dan gaji yang telah dihitung. Data
yang dipakai adalah realisasi pengeluaran pemerintah pusat, pemerintah propinsi,
pemerintah kabupaten, dan pemerintah desa diperoleh dari BPS Propinsi Jawa Timur.
Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara
ekstrapolasi menggunakan indeks jumlah pegawai negeri.

5.9.2. Jasa Swasta

5.9.2.1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan

Subsektor ini mencakup jasa pendidikan, jasa kesehatan, serta jasa


kemasyarakatan lainnya seperti jasa penelitian, jasa palang merah, panti asuhan, panti
wredha, yayasan pemeliharaan anak cacat, dan rumah ibadat. Kegiatan-kegiatan jasa
sosial dan kemasyarakatan hanya terbatas yang dikelola oleh swasta saja, sedangkan
kegiatan sejenis yang dikelola oleh pemerintah termasuk dalam sektor pemerintahan.
Berikut dijelaskan penghitungan agregat - agregat subsektor.

33
!
a. Jasa Pendidikan

Data yang digunakan untuk memperkirakan nilai tambah bruto subsektor jasa
pendidikan adalah jumlah murid sekolah swasta menurut jenjang pendidikan. Data
output per murid dan persentase nilai tambah diperoleh dari kegiatan survei khusus.
Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan cara
revaluasi.

b. Jasa Kesehatan

Subsektor ini mencakup jasa rumah sakit, dokter praktek, dan jasa kesehatan
lainnya yang dikelola oleh swasta. Perkiraan output untuk masing - masing kegiatan
didasarkan kepada hasil perkalian antara rata - rata output per indikator produksi dan
kuantum produksinya seperti rata-rata tempat tidur rumah sakit dan jumlah tempat tidur,
rata-rata output per dokter dan jumlah dokter praktek; rata-rata output per bidan dan
jumlah bidan praktek; dan rata - rata output per dukun bayi dan jumlah dukun bayi
praktek.
Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku didasarkan pada persentase terhadap
output. Data yang digunakan bersumber dari survei khusus pendapatan regional.
Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara
revaluasi masing - masing kegiatan.

c. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan Lainnya

Dari hasil survei khusus mengenai panti asuhan dan panti wredha, diperoleh rata -
rata output per anak yang diasuh dan rata - rata output per orang tua yang dilayani
sekaligus struktur inputnya. Kemudian dengan mengalikan jumlah anak yang diasuh
dan orang tua yang dilayani dengan rata - rata outputnya, diperoleh perkiraan output
kegiatan jasa sosial dan kemasyarakatan lainnya. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar
harga konstan 2000 diperoleh dengan cara revaluasi.

5.9.2.2. Jasa Hiburan dan Rekreasi

Subsektor ini mencakup bioskop, radio swasta, taman hiburan, kolam renang,
karaoke dan sebagainya. Data hasil survei khusus dipakai untuk memperkirakan output
dan nilai tambah jasa hiburan dan kebudayaan. Penghitungan atas dasar harga konstan
2000 adalah dengan cara deflasi menggunakan IHK kelompok aneka barang dan jasa.

5.9.2.3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga

34
!
Subsektor ini mencakup jasa perbengkelan, reparasi, jasa perorangan dan
pembantu rumahtangga. Survei khusus yang dilakukan oleh BPS Kabupaten Trenggalek
memberikan data tentang rata-rata output per tenaga kerja dan struktur inputnya.
Sedangkan untuk memperoleh nilai tambah bruto adalah dengan cara mengalikan
persentase nilai tambah bruto dengan perkiraan nilai output. Nilai tambah bruto atas
dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara deflasi dengan deflator indeks harga
barang dan jasa.

35
!
BAB VI

TINJAUAN PDRB
KABUPATEN
TRENGGALEK
BAB VI
TINJAUAN PDRB KABUPATEN TRENGGALEK

6.1. Tinjauan Umum PDRB adhb dan PDRB adhk

PDRB merupakan dasar pengukuran atas nilai tambah yang mampu diciptakan
akibat timbulnya berbagai aktifitas ekonomi dalam suatu wilayah/region. Data PDRB
tersebut menggambarkan kemampuan suatu daerah dalam mengelola sumber daya alam
dan sumber daya manusia yang dimiliki. PDRB juga dapat digunakan untuk melihat
besaran nilai tambah dari masing-masing sektor ekonomi sehingga dapat dilihat sektor-
sektor yang berperan dalam pembentukan perekonomian daerah.
Perubahan nilai PDRB atas dasar harga berlaku (PDRB adhb) dari tahun ke tahun
dipengaruhi oleh perubahan kuantum produksi dan perubahan harga. Oleh karena itu,
kenaikan PDRB adhb tidak selalu menunjukkan adanya perbaikan ekonomi. Bisa saja
peningkatan PDRB adhb disebabkan oleh faktor inflasi yang tinggi. Untuk melihat
adanya perbaikan ekonomi digunakan PDRB atas dasar harga konstan (PDRB adhk)
yang diperoleh dari PDRB adhb yang telah dibebaskan dari faktor perubahan harga.

0 1000 2000 3000 4000

ADHB ADHK

Pembangunan ekonomi Kabupaten Trenggalek terus mengalami perubahan, hal


ini ditandai dengan meningkatnya total PDRB setiap tahunnya. PDRB atas dasar harga
berlaku menggambarkan dua aspek, yakni perkembangan produksi riil dan

37
perkembangan harga atau inflasi, sedangkan atas dasar harga konstan adalah untuk
mengetahui pertumbuhan riil yang sudah terbebas dari unsur kenaikan harga.
Dari grafik 1 dapat dilihat bahwa dari tahun ke tahun terjadi peningkatan nilai
PDRB adhb dan PDRB adhk. Peningkatan yang lebih tajam pada PDRB adhb
dibandingkan PDRB adhk menunjukkan adanya nilai rupiah atau inflasi. Dengan kata
lain rasio PDRB adhb dengan PDRB adhk yang semakin tinggi menunjukkan adanya
peningkatan biaya produksi.

Tabel 6.1 : PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Atas Dasar Harga Konstan 2000,
Kabupaten Trenggalek, 2000 – 2009 (Juta Rupiah)

Tahun PDRB adhb PDRB adhk

(1) (2) (3)

2000 1.455.998,59 1.455.998,59


2001 1.573.750,19 1.518.131,37
2002 1.695.682,85 1.567.418,65
2003 1.832.404,10 1.620.079,19
2004 1.989.637,83 1.682.764,52
2005 2.292.676,27 1.753.906,01
2006 2.637.992,14 1.837.946,75
2007 2.984.043,62 1.938.067,72
2008 * 3.462.666,74 2.046.833,48
2009** 3.888.797,48 2.162.192,13
Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

PDRB Kabupaten Trenggalek tahun 2007 atas dasar harga berlaku (adhb)
mengalami kenaikan 13,12 persen dibandingkan tahun 2006 yaitu meningkat dari
sebesar 2.637,99 milyar rupiah menjadi 2.984,04 milyar rupiah pada tahun 2007.
Sedangkan pada tahun 2008 mengalami kenaikan 16,04 persen dibandingkan tahun
2007 dari sebesar 2.984,04 milyar rupiah pada tahun 2007 menjadi 3.462,66 milyar
rupiah pada tahun 2008.
Tahun 2009, PDRB Kabupaten Trenggalek atas dasar harga berlaku (adhb)
mengalami kenaikan 12,31 persen dibandingkan tahun 2008 yaitu meningkat dari
sebesar 3.462,66 milyar rupiah menjadi 3.888,79 milyar rupiah. Nilai Tambah Bruto

38
(NTB) terbesar diberikan oleh sektor Pertanian sebesar 1.335,97 milyar rupiah atau
memberikan kontribusi sebesar 34,35 persen dari total PDRB adhb.

Tabel 6.2 : PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) Menurut Lapangan Usaha,
Kabupaten Trenggalek, 2007 – 2009 (Juta Rupiah)

Sektor Lapangan Usaha 2007 2008 * 2009**

(1) (2) (3) (4)


1 Pertanian 1.035.686,83 1.198.947,20 1.335.975,30

2 Pertambangan dan Penggalian 97.674,03 112.509,85 127.241,98

3 Industri Pengolahan 252.781,77 286.995,97 319.615,29

4 Listrik, Gas dan Air Bersih 12.993,08 15.302,88 17.540,18

5 Bangunan/Konstruksi 132.349,22 157.075,57 178.040,12

6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 539.498,41 631.095,71 728.862,54

7 Pengangkutan dan Komunikasi 156.196,31 178.344,79 196.438,34

8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 116.945,31 136.163,30 154.256,34

9 Jasa-jasa 639.918,66 746.231,48 830.827,38

Jumlah 2.984.043,62 3.462.666,74 3.888.797,48


Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

Sementara itu, PDRB Kabupaten Trenggalek tahun 2007 atas dasar harga
konstan (adhk) mengalami pertumbuhan 5,45 persen dibandingkan tahun 2006 yaitu
meningkat dari sebesar 1.837,94 milyar rupiah menjadi 1.938,06 milyar rupiah pada
tahun 2007. Sektor lapangan usaha yang memberikan Nilai Tambah Bruto (NTB)
terbesar adalah sektor Pertanian sebesar 665,01 milyar rupiah atau memberikan
kontribusi sebesar 34,76 persen dari total PDRB adhk.
Sedangkan pada tahun 2008, PDRB Kabupaten Trenggalek atas dasar harga
konstan (adhk) mengalami pertumbuhan 5,61 persen dibandingkan tahun 2007, dari
sebesar 1.938,06 milyar rupiah pada tahun 2007 menjadi 2.046,83 milyar rupiah pada
tahun 2008. Sektor lapangan usaha yang memberikan Nilai Tambah Bruto (NTB)
terbesar adalah sektor Pertanian sebesar 693,26 milyar rupiah atau memberikan
kontribusi sebesar 33,87 persen dari total PDRB adhk.

Tahun 2009, PDRB Kabupaten Trenggalek atas dasar harga konstan (adhk) naik
5,64 persen dibandingkan tahun 2008, yaitu mengalami pertumbuhan dari sebesar
2.046,83 milyar rupiah menjadi 2.162,19 milyar rupiah. Sektor lapangan usaha yang

39
memberikan Nilai Tambah Bruto (NTB) terbesar adalah sektor Pertanian sebesar 724,06
milyar rupiah atau memberikan kontribusi sebesar 33,49 persen dari total PDRB adhk.

Tabel 6.3 : PDRB Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) 2000 Menurut Lapangan Usaha,
Kabupaten Trenggalek, 2007 – 2009 (Juta Rupiah)

Sektor Lapangan Usaha 2007 2008* 2009**

(1) (2) (3) (4)


1 Pertanian 665.016,78 693.263,83 724.065,78

2 Pertambangan dan Penggalian 49.676,05 52.269,16 55.137,72

3 Industri Pengolahan 164.643,00 172.198,81 180.077,21

4 Listrik, Gas dan Air Bersih 7.794,32 8.517,23 9.273,21

5 Bangunan/Konstruksi 81.975,66 87.086,36 91.235,99

6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 368.585,09 398.389,29 429.673,36

7 Pengangkutan dan Komunikasi 92.864,50 96.057,84 100.694,78

8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 86.250,44 91.600,48 97.029,61

9 Jasa-jasa 421.261 447.450,47 475.004,47

Jumlah 1.938.067,72 2.046.833,48 2.162.192,13

Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

6.2 Peranan/Kontribusi Sektor Ekonomi

6.2.1 Kontribusi Sektoral PDRB

Struktur ekonomi adalah peranan sektor-sektor ekonomi (dimulai dari sektor


Pertanian hingga sektor Jasa) terhadap jumlah total dari seluruh sektor. Struktur
ekonomi suatu wilayah biasa disajikan dari Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)
atas dasar harga berlaku. Dari struktur ekonomi akan terlihat berapa persen sumbangan
masing-masing sektor sehingga bisa menggambarkan ciri khas ekonomi, andalan,
potensi, hasil pembangunan ataupun perubahan akibat kebijakan publik dari pemerintah
daerah.
Peranan atau kontribusi sektor ekonomi menunjukkan struktur perekonomian
yang terbentuk di suatu daerah. Struktur ekonomi yang dinyatakan dalam persentase,
menunjukkan besarnya peran masing-masing sektor ekonomi dalam kemampuan
menciptakan nilai tambah. Hal tersebut menggambarkan ketergantungan daerah
terhadap masing-masing sektor ekonominya. Apabila struktur ekonomi ini disajikan dari

40
waktu ke waktu maka dapat dilihat perubahan struktur perekonomian yang terjadi.
Pergeseran struktur ekonomi ini sering dipakai sebagai indikator untuk menunjukkan
adanya suatu proses pembangunan.
Struktur ekonomi suatu daerah dapat dicermati melalui pendekatan pola distribusi
dari setiap lapangan usaha yang ada. Struktur ekonomi Kabupaten Trenggalek
mengalami kecenderungan perubahan dari sektor primer ke sektor sekunder dan tersier.
Pada tahun 2007, kontribusi Sektor Pertanian terhadap perekonomian Kabupaten
Trenggalek sekitar 34,71 persen. Hal ini membuktikan bahwa Sektor Pertanian masih
menjadi andalan, mengingat sebagian besar penduduk menggantungkan hidupnya di
sektor ini. Peringkat kedua dalam kontribusi terhadap perekonomian adalah Sektor Jasa-
jasa dengan 21,44 persen, diikuti Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran dengan 18,08
persen; Sektor Industri Pengolahan 8,47 persen; Sektor Pengangkutan dan Komunikasi
5,23 persen; Sektor Konstruksi/Bangunan 4,44 persen; Sektor Keuangan, Persewaan
dan Jasa Perusahaan 3,92 persen; Sektor Pertambangan dan Penggalian 3,27 persen; dan
Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih dengan 0,44 persen. (dapat dilihat di Tabel 6.4)
Pada tahun 2008, terdapat empat sektor yang kontribusinya berkurang
dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Keempat sektor tersebut adalah Sektor
Pertanian dari 34,71 persen pada tahun 2007 menjadi 34,62 persen pada tahun 2008;
Sektor Pertambangan dan Penggalian dari 3,27 persen menjadi 3,25 persen; Sektor
Pengangkutan dan Komunikasi dari 5,23 persen menjadi 5,15 persen; dan Sektor
Industri Pengolahan dari 8,47 persen menjadi 8,29 persen. Sementara itu, keempat
sektor yang lain mengalami peningkatan dalam kontribusinya terhadap perekonomian.
Keempat sektor tersebut adalah Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan dari
3,92 persen pada tahun 2007 menjadi 3,93 persen pada tahun 2008; Sektor
Bangunan/Konstruksi dari 4,44 persen menjadi 4,45 persen; Sektor Perdagangan, Hotel
dan Restoran dari 18,08 persen menjadi 18,23 persen; dan Sektor Jasa-jasa dari 21,44
persen menjadi 21,55 persen. Sedangkan Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih dari
mempunyai kontribusi tetap, yaitu 0,44 persen.
Pada tahun 2009, Sektor Pertanian masih menjadi andalan perekonomian di
Kabupaten Trenggalek. Sektor ini memberikan kontribusi dari 34,35 persen dari total
PDRB adhb. Selanjutnya, kontribusi terbesar kedua adalah Sektor Jasa-jasa yang
memberikan kontribusi sebesar 21,36 persen; disusul Sektor Perdagangan, Hotel dan
Restoran sebesar 18,74 persen. Sedangkan sektor lapangan usaha yang memberikan

41
kontribusi kurang dari 10 persen adalah Sektor Industri Pengolahan sebesar 8,22
persen; Sektor Pengangkutan dan Komunikasi sebesar 5,05 persen; Sektor
Bangunan/Konstruksi sebesar 4,58 persen; Sektor Keuangan, Persewaan dan Jasa
Perusahaan sebesar 3,97 persen; Sektor Pertambangan dan Penggalian 3,27 persen; dan
Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih sebesar 0,45 persen.

Tabel 6.4 : Distribusi Persentase PDRB adhb Menurut Lapangan Usaha,


Kabupaten Trenggalek, 2007 – 2009 (Persen)

Sektor Lapangan Usaha 2007 2008* 2009 **

(1) (2) (3) (4)


1 Pertanian 34,71 34,62 34,35

2 Pertambangan dan Penggalian 3,27 3,25 3,27

3 Industri Pengolahan 8,47 8,29 8,22

4 Listrik, Gas dan Air Bersih 0,44 0,44 0.45

5 Bangunan/Konstruksi 4,44 4,54 4,58

6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 18,08 18,23 18,74

7 Pengangkutan dan Komunikasi 5,23 5,15 5,05

8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 3,92 3,93 3,97

9 Jasa-jasa 21,44 21,55 21,36

Jumlah 100,00 100,00 100,00

Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

Struktur ekonomi Kabupaten Trenggalek pada tahun 2009, masih didominasi


oleh sektor Pertanian, diikuti oleh sektor jasa-jasa serta sektor perdagangan, hotel dan
restoran. Kalau dilihat perkembangannya, terdapat pergeseran struktur ekonomi di
Kabupaten Trenggalek. Untuk sektor pertanian ada kecenderungan turun, demikian juga
dengan sektor industri pengolahan, sektor pengangkutan dan komunikasi, serta sektor
jasa-jasa. Sedangkan untuk sektor perdagangan, hotel dan restoran ada kecenderungan
naik. Sekali lagi, ini bukan berarti produksi sektor pertanian turun, tetapi yang terjadi
adalah pertumbuhan sektor pertanian kalah cepat bila dibandingkan dengan sektor
perdagangan, hotel dan restoran.

42
Grafik 2
Kontribusi Sektoral PDRB Atas Dasar Harga Berlaku
Kabupaten Trenggalek, 2009 (persen)

Jasa-Jasa
21.36% Pertanian
34.35%

Keuangan, Persewaan
dan Jasa Perusahaan
3.97%

Pertambangan dan Penggalian


Pengangkutan dan Komunikasi
3.27%
5.05%

Industri Pengolahan
Perdagangan , Hotel dan Restoran 8.22%
18.74 %
Listri k, Gas dan Air Bersih
0.45%
Bangunan/Konstruksi
4.58%

6.2.2. Pergeseran Kelompok Sektor

Struktur ekonomi suatu wilayah disajikan dari PDRB atas dasar harga berlaku.
Dari struktur ekonomi akan terlihat berapa persen sumbangan masing-masing sektor
sehingga bisa menggambarkan ciri khas ekonomi, andalan, potensi, hasil pembangunan
ataupun perubahan kebijakan publik dari pemerintah daerah. Data empiris menunjukkan
bahwa kontribusi sektor primer semakin rendah jika dibandingkan dengan kontribusi
sektor-sektor lainnya (sekunder dan tersier). Kecenderungan tersebut disebabkan oleh
tingkat pertumbuhan sektor primer yang relatif rendah.
Kontribusi sektor primer dalam pembentukan PDRB Kabupaten Trenggalek
selama lima tahun terakhir masih sangat mendominasi. Pada tahun 2007 peran sektor
primer sebesar 37,98 persen dengan peran sektor pertanian sebesar 34,71 persen.
Sementara peran sektor pertambangan dan penggalian sebesar 3,27 persen. Pada tahun
2008 peran sektor primer turun menjadi 37,87 persen dengan peran sektor pertanian
yang juga menurun menjadi 34,62 persen. Sementara peran sektor pertambangan dan
penggalian juga mengalami penurunan menjadi 3,25 persen.
Pada tahun 2009, meskipun peranan sektor primer masih dominan dengan 37,62
persen, namun sektor ini mengalami penurunan kontribusi dari tahun sebelumnya yang
mencapai 37,87 persen. Hal ini didukung oleh sektor lapangan usaha yang mendukung
sektor primer yaitu sektor pertanian yang kontribusinya menurun dari 34,62 persen pada
tahun 2008 menjadi 34,35 persen pada tahun 2009 serta sektor pertanian dan penggalian

43
yang kontribusinya sedikit naik dari 3,25 persen pada tahun 2008 menjadi 3,27 persen
pada tahun 2009. Sementara itu, sektor sekunder dan sektor tersier menunjukkan
mempunyai peranan yang meningkat dibandingkan tahun sebelumnya. Sektor sekunder
memiliki kontribusi yang sedikit menurun dari 13,27 persen pada tahun 2008 menjadi
13,25 persen pada tahun 2009 atau turun sebesar 0,02 persen poin. Sektor tersier
memiliki peranan yang paling dominan dibandingkan dengan kelompok sektor lainnya,
yaitu dengan kontribusi terhadap perekonomian sebesar 49,13 persen atau meningkat
0,27 persen poin dibandingkan tahun 2008.

Tabel 6.5 : Struktur Ekonomi Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha,


Tahun 2007 – 2009 (Persen)

Sektor Lapangan Usaha 2007 2008* 2009**

(1) (2) (3) (4)


1 Pertanian 34,71 34,62 34,35
2 Pertambangan dan Penggalian 3,27 3,25 3,27
Primer (1+2) 37,98 37,87 37,62
3 Industri Pengolahan 8,47 8,29 8,22
4 Listrik, Gas dan Air Bersih 0,44 0,44 0,45
5 Bangunan/Konstruksi 4,44 4,54 4,58
Sekunder (3+4+5) 13,85 13,27 13,25
6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 18,08 18,23 18,74
7 Pengangkutan dan Komunikasi 5,23 5,15 5,05
8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 3,92 3,93 3,97
9 Jasa-jasa 21,44 21,55 21,36
Tersier (6+7+8+9) 48,67 48,86 49,13
Jumlah 100,00 100,00 100,00
Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

Gr afik 3. Grafik 4.
Struktur Ekonomi Kab upaten Trengg alek Tahun Struktur Ekonomi Kabupaten Trenggalek Tahun
2008 2009

Sektor Tersier Sektor Prim er


Sektor Tersier Sektor Primer
37. 87% 4 9.13% 37.62%
48.86%

Sektor Sektor
Sekunder
Seku nder
13.27% 13.25%

44
6.2.3 Struktur Ekonomi dan Tenaga Kerja

Perbandingan persentase tenaga kerja dengan distribusi persentase PDRB atas


dasar harga berlaku tidak selalu berbading lurus, artinya tidak selalu yang mempunyai
distribusi persentase PDRB atas dasar harga berlaku besar, mempunyai persentase
jumlah tenaga kerja yang besar pula. Pada tahun 2007 distribusi persentase PDRB yang
terbesar terdapat pada Sektor Pertanian yaitu sebesar 34,71 persen, namun dengan
persentase tenaga kerja lebih dari 50 persen. Sedangkan Sektor Jasa-jasa mempunyai
persentase tenaga kerja 11,91 persen dengan distribusi PDRB sebesar 21,44 persen.

Tabel 6.6 : Persentase PDRB ADHB dan Tenaga Kerja menurut Lapangan Usaha,
Tahun 2007 – 2009
2007 2008* 2009**
Sektor
% PDRB % TK % PDRB % TK % PDRB % TK

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)


1 Pertanian 34,71 51,24 34,62 49,76 34,35 55,11

2 Pertambangan dan Penggalian 3,27 1,32 3,25 1,55 3,27 1,40

3 Industri Pengolahan 8,47 13,21 8,29 15,49 8,22 13,28

4 Listrik, Gas dan Air Bersih 0,44 0,07 0,44 0,07 0,45 0,07

5 Bangunan/Konstruksi 4,44 5,37 4,54 4,16 4,58 4,21

6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 18,08 14,19 18,23 14,22 18,74 12,11

7 Pengangkutan dan Komunikasi 5,23 2,29 5,15 2,25 5,05 1,96

8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 3,92 0,40 3,93 0,48 3,97 0,52

9 Jasa-jasa 21,44 11,91 21,55 12,02 21,36 11,34

Jumlah 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00

Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

Pada tahun 2008 distribusi persentase PDRB yang terbesar masih terdapat pada
Sektor Pertanian yaitu sebesar 34,62 persen, namun dengan persentase tenaga kerja
hampir 50 persen. Sedangkan Sektor Jasa-jasa mempunyai persentase tenaga kerja
12,02 persen dengan distribusi PDRB sebesar 21,55 persen.
Distribusi persentase PDRB pada tahun 2009 masih didominasi oleh Sektor
Pertanian yaitu sebesar 34,35 persen, namun dengan persentase tenaga kerja lebih dari
50 persen. Sektor industri pengolahan memiliki andil tenaga kerja sebesar 13,28 persen
namun hanya memberikan distribusi PDRB sebesar 8,22 persen. Sektor Perdagangan,
Hotel dan Restoran didukung oleh tenaga kerja sebesar 12,11 persen dan memberikan

45
kontribusi PDRB sebesar 18,74 persen. Sektor Jasa-jasa mempunyai persentase tenaga
kerja 11,34 persen dengan distribusi PDRB sebesar 21,36 persen.

6.3. Laju Pertumbuhan Ekonomi

Laju pertumbuhan ekonomi merupakan suatu indikator makro yang


menggambarkan tingkat pertumbuhan ekonomi. Indikator ini biasanya digunakan untuk
menilai sampai seberapa jauh keberhasilan pembangunan suatu daerah dalam periode
waktu tertentu. Dengan demikian indikator ini dapat pula dipakai untuk menentukan
arah kebijaksanaan pembangunan yang akan datang. Untuk mengukur besarnya laju
pertumbuhan tersebut dapat dihitung data PDRB atas dasar harga konstan. Pertumbuhan
yang positif menunjukkan peningkatan perekonomian dan sebaliknya.
Tingkat pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan merupakan rata-rata tertimbang
dari tingkat pertumbuhan sektoralnya. Artinya, apabila sebuah sektor mempunyai
kontribusi besar dan pertumbuhannya lambat, maka hal ini akan menghambat tingkat
pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan, sebaliknya bila kontribusinya besar dan
pertumbuhan yang tinggi, maka sektor tersebut akan menjadi lokomotif pertumbuhan
ekonomi.
Pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan stabil dapat menjadi tolok ukur
keberhasilan pemerintah dalam mewujudkan visi pembangunannya, namun perlu
dipahami bahwa pertumbuhan ekonomi yang tinggi belum tentu mencerminkan kondisi
yang sebenarnya tentang perekonomian suatu daerah. Ada kemungkinan pertumbuhan
ekonomi suatu daerah tinggi, tetapi masyarakat daerah tersebut tidak ikut menikmati
pembangunan karena sebagian pendapatan dinikmati penduduk daerah lain.
Struktur PDRB suatu wilayah biasanya disajikan atas dasar harga berlaku.
Sedangkan pertumbuhan ekonomi biasanya dihitung dari pertumbuhan PDRB atas dasar
harga konstan. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Trenggalek dihitung dari
pertumbuhan ekonomi Kabupaten Trenggalek yang didasarkan pada PDRB atas dasar
harga konstan 2000.
Perekonomian di Kabupaten Trenggalek, pada tahun 2005–2009 pengalami
pertumbuhan yang cukup signifikan. Pada tahun 2005, pertumbuhan ekonominya
sebesar 4,23 persen, kemudian mengalami pertumbuhan sebesar 4,79 persen pada tahun
2006. Pada tahun 2007, pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Trenggalek meningkat
sebesar 5,45 persen dan tahun 2008 kondisi perekonomiannya tumbuh sebesar 5,61

46
dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Kondisi perekonomian Kabupaten Trenggalek
tahun 2009 menunjukkan pertumbuhan yang cukup signifikan dibandingkan tahun
2008, yaitu tumbuh sebesar 5,64 persen. (Dapat dilihat pada Grafik 5).

Grafik 5.
Pertumbuhan Ekonom i Kabupaten T renggalek Tahun 2005-2009
(persen)

6.00 5.61

5.64

5.00
5.45

4.79

4.00
4.23

3.00
2005 2006 2007 2008 2009

Tabel 6.7 : Pertumbuhan PDRB Kabupaten Trenggalek Menurut Lapangan Usaha,


Tahun 2007 – 2009 (Persen)

Sektor Lapangan Usaha 2007 2008* 2009 **

(1) (2) (3) (4)


1 Pertanian 4,08 4,25 4,44
2 Pertambangan dan Penggalian 3,92 5,22 5,49
3 Industri Pengolahan 7,05 4,59 4,58
4 Listrik, Gas dan Air Bersih 7,99 9,27 8,88
5 Bangunan/Konstruksi 7,35 6,23 4,76
6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 7,29 8,09 7,85
7 Pengangkutan dan Komunikasi 4,33 3,44 4,83
8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 5,05 6,20 5,93
9 Jasa-jasa 5,54 6,22 6,16

PDRB 5,45 5,61 5,64

Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

Jika dilihat secara sektoral, pertumbuhan sektoral Kabupaten Trenggalek pada


tahun 2009 memperlihatkan bahwa kesembilan sektor lapangan usaha mengalami
pertumbuhan positif jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Sektor ekonomi yang
pertumbuhannya diatas 5 persen adalah sektor pertambangan dan penggalian (5,49);
sektor listrik, gas dan air bersih (8,88); sektor bangunan/konstruksi (4,76), sektor

47
perdagangan, hotel dan restoran (7,85); sektor keuangan, persewaan dan jasa
perusahaan (5,93); serta sektor jasa-jasa (6,16). Sedangkan sektor ekonomi yang
pertumbuhannya dibawah 5 persen adalah sektor pertanian (4,44); sektor industri
pengolahan (4,58) serta sektor pengangkutan dan komunikasi (4,83).

Tabel 6.8 : Sumber Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Trenggalek,


menurut Lapangan Usaha, Tahun 2007 – 2009
2007 2008* 2009**
Sektor Lapangan Usaha
Share % Share % Share %

(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7)


1 Pertanian 1,87 34,31 1,90 33,87 1,89 33,49

2 Pertambangan dan Penggalian 0,14 2,56 0,14 2,55 0,14 2,55

3 Industri Pengolahan 0,46 8,50 0,47 8,41 0,47 8,33

4 Listrik, Gas dan Air Bersih 0,02 0,40 0,02 042 0,02 0,43

5 Bangunan/Konstruksi 0,23 4,23 0,24 4,25 0,24 4,22

6 Perdagangan, Hotel dan Restoran 1,04 19,02 1,09 19,46 1,12 19,87

7 Pengangkutan dan Komunikasi 0,26 4,79 0,6 4,69 0,26 4,66

8 Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 0,24 4,45 0,25 4,48 0,25 4,49

9 Jasa-jasa 1,18 21,74 1,23 2,86 1,24 21,97

Pertumbuhan Ekonomi 5,45 100,00 5,61 100,00 5,64 100,00

Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

Pada tahun 2007, ekonomi di Kabupaten Tenggalek tumbuh sebesar 5,45 dari
tahun sebelumnya. Share yang diberikan oleh masing-masing sektor lapangan usaha
dapat dirinci sebagai berikut: sumber pertumbuhan pada sektor pertanian 1,87 persen
poin (34,31% dari total pertumbuhan ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor
pertambangan dan penggalian 0,14 persen poin (2,56% dari total pertumbuhan
ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor industri pengolahan 0,46 persen poin
(8,50% dari total pertumbuhan ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor listrik, gas
dan air bersih 0,02 persen poin (0,40% dari total pertumbuhan ekonomi); sumber
pertumbuhan pada sektor bangunan 0,23 persen poin (4,23% dari total pertumbuhan
ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor perdagangan, hotel dan restoran 1,04
persen poin (19,02% dari total pertumbuhan ekonomi); sumber pertumbuhan pada
sektor pengangkutan dan komunikasi 0,26 persen poin (4,79% dari total pertumbuhan
ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan

48
0,24 persen poin (4,45% dari total pertumbuhan ekonomi); dan sumber pertumbuhan
pada sektor jasa-jasa 1,18 (21,74% dari total pertumbuhan ekonomi).
Pada tahun 2008, sektor pertanian masih menjadi andalan perekonomian di
Kabupaten Trenggalek, mengingat sebagian besar penduduk menggantungkan hidupnya
pada sektor ini. Kontribusi sektor pertanian terhadap sumber pertumbuhan ekonomi
adalah 1,90 persen poin (34,87% dari total pertumbuhan ekonomi); sumber
pertumbuhan pada sektor pertambangan dan penggalian memberikan kontribusi 0,14
persen poin (2,55% dari total pertumbuhan ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor
industri pengolahan memberikan kontribusi 0,47 persen poin (8,41% dari total
pertumbuhan ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor listrk, gas dan air bersih
memberikan kontribusi 0,02 persen poin (0,42% dari total pertumbuhan ekonomi);
sumber pertumbuhan pada sektor bangunan memberikan kontribusi 0,24 persen poin
(4,25% dari total pertumbuhan ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor
perdagangan, hotel dan restoran memberikan kontribusi 1,09 persen poin (19,46% dari
total pertumbuhan ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor pengangkutan dan
komunikasi memberikan kontribusi 0,26 persen poin (4,69% dari total pertumbuhan
ekonomi); sumber pertumbuhan pada sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan
memberikan kontribusi 0,25 persen poin (4,48% dari total pertumbuhan ekonomi); dan
sumber pertumbuhan pada sektor jasa-jasa memberikan kontribusi 1,23 persen poin
(2,86% dari total pertumbuhan ekonomi).
Secara total, pertumbuhan ekonomi Kabupaten Trenggalek tahun 2009
mengalami peningkatan yang cukup signifikan, yaitu meningkat 5,64 persen
dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Sektor pertanian masih mendominasi
pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Trenggalek, sumber pertumbuhannya 1,18 persen
poin (33,49% dari total pertumbuhan ekonomi). Selanjutnya, sektor jasa-jasa dengan
sumber pertumbuhan 1,24 persen poin (21,97% dari total pertumbuhan ekonomi); sektor
perdagangan, hotel dan restoran dengan sumber pertumbuhan 1,12 persen poin (19,87%
dari total pertumbuhan ekonomi); sektor industri pengolahan dengan sumber
pertumbuhan 0,47 persen poin (8,33% dari total pertumbuhan ekonomi); sektor
pengangkutan dan komunikasi dengan sumber pertumbuhan 0,26 persen poin (4,66%
dari total pertumbuhan ekonomi); sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaaan
dengan sumber pertumbuhan 0,25 persen poin (4,49% dari total pertumbuhan ekonomi);
sektor bangunan dengan sumber pertumbuhan 0,24 persen poin (4,22% dari total

49
pertumbuhan ekonomi); sektor pertambangan dan penggalian dengan sumber
pertumbuhan 0,14 persen poin (2,55% dari total pertumbuhan ekonomi); dan yang
terakhir adalah sektor listrik, gas, dan air bersih dengan sumber pertumbuhan 0,02
persen poin (0,43% dari total pertumbuhan ekonomi).

Grafik 6
Share Sektor Lapangan Usaha Terha dap Pertumbuh an Ekonomi Kabupaten
Trenggalek Tahun 2009

Bangunan
Perdagangan, Hotel &
4.22%
Restoran
LGA
0.43% 19.87%
Pengangkutan &
Komunikasi
4. 66%
Industri Pengolahan
8.33%

Keuangan, Persewhaanaan
& Jasa Perusa
4.49%

Jasa-jasa
21.97%

Pertambangan &
Penggalian
2.55%

Pertanian
33.49%

6.4 Laju Inflasi PDRB

Inflasi merupakan gambaran tentang terjadinya perubahan harga. Fluktuasi harga


yang terjadi akan mempengaruhi daya beli konsumen, karena berakibat terhadap ketidak
seimbangan dengan pendapatan. Indeks harga ini dapat diturunkan dari perhitungan
PDRB yang disebut sebagai PDRB deflator atau yang dikenal dengan indeks implisit.
Indeks ini merupakan perbandingan antara PDRB atas dasar harga berlaku dan PDRB
atas dasar harga konstan.
Berbeda dengan Indeks Harga Konsumen (IHK), Indeks Implisit menggambarkan
perubahan harga di tingkat produsen sehingga faktor margin perdagangan dan
transportasi telah dihilangkan. Indeks implisit PDRB menggambarkan perkembangan
perubahan harga. Sedangkan Inflasi yang kita kenal selama ini diturunkan dari Indeks
Harga Konsumen, dimana hanya harga barang dan jasa yang dikonsumsi yang dihitung.
Dari Grafik 7 terlihat besarnya Inflasi PDRB tahun 2005 sampai dengan tahun
2009 berturut-turut adalah 10,56 persen; 9,80 persen; 7,27 persen dan 9,87 persen serta

50
6,31 persen. Inflasi PDRB tahun 2006 dan 2007 memperlihatkan penurunan yang
signifikan dibandingkan tahun 2005. Penurunan ini menunjukkan indikasi yang baik
karena berarti biaya produksi yang harus ditanggung oleh para pelaku ekonomi sedikit
berkurang dibandingkan tahun 2005. Pada tahun 2008 terdapat kenaikan inflasi PDRB
yang cukup signifikan, yang berarti bahwa biaya produksi yang ditanggung oleh para
pelaku ekonomi lebih besar dibandingkan tahun 2007. Inflasi PDRB tahun 2009
memperlihatkan penurunan lagi, yang berarti bahwa biaya produksi yang harus
ditanggung oleh para pelaku ekonomi lebih kecil dibandingkan tahun sebelumnya.

Grafik 7
Laju In flasi P DRB Kabupaten Treng galek Tah un 2005-2009
(P ersen)

11.00
10.56
10.00 9.8 9.87

9.00

8.00
7.27
7.00
6.31
6.00

5.00

4.00

3.00
2005 2006 2007 2008 2009

6.5 PDRB Perkapita


PDRB Perkapita didapat dari hasil penghitungan PDRB dibagi dengan jumlah
penduduk pertengahan tahun. Besaran ini dipengaruhi oleh jumlah penduduk
pertengahan tahun dalam arti bahwa semakin tinggi jumlah penduduk akan semakin
kecil besaran PDRB per kapita wilayah tersebut. Semakin tinggi PDRB perkapita suatu
wilayah semakin baik tingkat perekonomian wilayahnya, walaupun ukuran ini tidak
dapat memperlihatkan kesenjangan pendapatan antar penduduk.
Meskipun masih terdapat keterbatasan, indikator ini cukup memadai untuk
mengetahui tingkat perekonomian suatu wilayah dalam lingkup makro, paling tidak
sebagai acuan memantau kemampuan suatu daerah di wilayah tersebut.
Nilai tambah yang biasa diciptakan oleh penduduk sebagai akibat adanya aktifitas
produksi menurut harga berlaku pada tahun yang bersangkutan menunjukkan

51
peningkatan dari tahun ke tahun. Keadaan tersebut memberikan arti bahwa
perekonomian Kabupaten Trenggalek cenderung membaik.

Tabel 6.9 : PDRB Perkapita adhb dan Pendapatan Regional Perkapita adhb,
Tahun 2000 – 2009
Pendapatan Regional Perkapita
PDRB Perkapita adhb
adhb
Tahun
Nominal Perkembangan Nominal Perkembangan
(Ribu Rupiah) (Persen) (Ribu Rupiah) (Persen)
(1) (2) (3) (4) (5)

2000 2.240,40 - 2.040,73 -


2001 2.381,82 6,31 2.168,63 6,27
2002 2.546,51 6,91 2.319,17 6,94
2003 2.727,01 7,09 2.485,54 7,17
2004 2.959,48 8,52 2.699,88 8,62
2005 3.406,13 15,09 3.123,68 15,70
2006 3.914,39 14,92 3.607,86 15,50
2007 4.423,29 13,00 4.050,08 12,26
2008 * 5.126,99 15,91 4.692,95 15,87
2009** 5.754,65 12,24 5.268,24 12,26
Keterangan :
*) Angka Diperbaiki
**) Angka Sementara

Pada tahun 2005, PDRB perkapita atas dasar harga berlaku Kabupaten Trenggalek
mengalami kenaikan sebesar 15,09 persen dibandingkan tahun 2004 yaitu dari 2,95 juta
rupiah pada tahun 2004 menjadi 3,40 juta rupiah pada tahun 2005. Untuk tahun 2006,
PDRB perkapita atas dasar harga berlaku mengalami kenaikan sebesar 14,92 persen
dibandingkan tahun 2005, yaitu dari 3,40 juta rupiah menjadi 3,91 juta rupiah. Pada
tahun 2007 PDRB perkapita Kabupaten Trenggalek mengalami kenaikan sebesar 13,00
persen dibandingkan tahun 2006 yaitu dari 3,91 juta rupiah pada tahun 2006 menjadi
4,42 juta rupiah pada tahun 2007. Pada tahun 2008 PDRB perkapita Kabupaten
Trenggalek mengalami kenaikan sebesar 15,91 persen dibandingkan tahun 2007 yaitu
dari 4,42 juta rupiah pada tahun 2007 menjadi 5,12 juta rupiah pada tahun 2008.
Kondisi yang tak jauh berbeda terjadi pada tahun 2009, dimana PDRB perkapitanya
mengalami kenaikan sebesar 12,24 persen. Hal ini berarti PDRB perkapita Kabupaten
Trenggalek pada tahun 2009 mencapai 5,74 juta rupiah.

52
Pendapatan regional per kapita atas dasar harga berlaku merupakan pendapatan
per kapita penduduk yang mencerminkan pendapatan yang diterima masing-masing
penduduk akibat keikutsertaannya dalam proses ekonomi. Pada tahun 2006, pendapatan
regional perkapita Kabupaten Trenggalek meningkat dari sebesar 3,12 juta rupiah
menjadi sebesar 3,60 juta rupiah atau mengalami kenaikan sebesar 15,50 persen di
bandingkan tahun 2005. Pada tahun 2007 meningkat sebesar 12,26 persen dibandingkan
tahun sebelumnya, yaitu meningkat dari 3,60 juta rupiah pada tahun 2006 menjadi 4,05
juta rupiah pada tahun 2007. Sedangkan untuk tahun 2008, pendapatan regional
perkapita Kabupaten Trenggalek terjadi meningkat dari sebesar 4,05 juta rupiah menjadi
sebesar 4,69 juta rupiah atau mengalami kenaikan sebesar 15,87 persen di bandingkan
tahun 2007. Pada tahun 2009, pendapatan regional perkapita Kabupaten Trenggalek
terjadi peningkatan signifikan dari sebesar 4,69 juta rupiah menjadi sebesar 5,26 juta
rupiah atau mengalami kenaikan sebesar 12,26 persen di bandingkan tahun 2008.

53
LAMPIRAN TABEL
Tabel 1:
PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA BERLAKU
(Jutaan Rupiah)
Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **
(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 808.413,38 918.913,27 1.035.686,83 1.198.947,20 1,335,975.30


a. Tanaman Bahan Makanan 452.740,58 510.410,48 565.477,39 647.349,78 711,024.14
b. Tanaman Perkebunan 109.004,71 126.148,92 147.131,31 176.767,27 203,609.20
c. Peternakan 106.470,61 120.709,11 135.778,91 157.954,23 178,003.31
d. Kehutanan 47.673,04 53.152,50 58.326,18 62.897,33 65,689.35
e. Perikanan 92.524,44 108.492,26 128.973,04 153.978,59 177,649.30

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 84.427,95 89.500,62 97.674,03 112.509,85 127,241.98


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 84.427,95 89.500,62 97.674,03 112.509,85 127,241.98

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 191.248,42 222.120,78 252.781,77 286.995,97 319,615.29


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 191.248,42 222.120,78 252.781,77 286.995,97 319,615.29
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 41.966,41 49.521,91 57.742,63 69.037,90 79,115.61
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 2.177,09 2.538,22 2.899,51 3.325,91 3,642.78
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 48.064,11 56.224,02 63.974,87 72.074,22 77,340.80
4. Kertas dan Barang Cetakan 2.404,92 2.707,90 3.029,32 3.510,32 4,144.78
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 77.559,01 88.904,11 99.917,63 109.473,77 121,403.87
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 13.843,99 16.135,85 18.308,74 21.426,21 24,767.65
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 551,18 621,11 682,97 790,70 891.91
9. Barang Lainnya 4.681,71 5.467,66 6.226,10 7.356,95 8,307.88

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 10.273,36 11.799,23 12.993,08 15.302,88 17,540.18
a. Listrik 9.677,05 11.065,95 12.135,30 14.271,76 16,358.31
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 596,31 733,28 857,78 1.031,12 1,181.87

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 96.959,42 113.702,95 132.349,22 157.075,57 178,040.12

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 409.785,31 474.734,55 539.498,41 631.095,71 728,862.54


a. Perdagangan Besar dan Eceran 337.219,20 391.067,81 445.554,30 521.304,79 602,521.04
b. Hotel 1.675,58 1.953,35 2.147,36 2.462,70 2,787.33
c. Restoran 70.890,53 81.713,39 91.796,75 107.328,22 123,554.17

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 119.586,09 142.561,00 156.196,31 178.344,79 196,438.34


a. Pengangkutan 104.395,87 124.315,57 135.278,26 153.777,83 163,928.17
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 92.735,83 110.807,30 120.211,45 136.437,30 144,135.49
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 11.660,04 13.508,27 15.066,81 17.340,53 19,792.67
b. Komunikasi 15.190,22 18.245,43 20.918,05 24.566,96 32,510.17
1. Pos dan Telekomunikasi 13.585,89 16.357,96 18.797,28 22.051,06 29,614.56
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 1.604,33 1.887,47 2.120,77 2.515,90 2,895.61

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 96.130,91 106.549,39 116.945,31 136.163,30 154,256.34


a. Bank 8.949,11 10.051,88 11.091,55 13.165,92 14,520.29
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 21.378,06 24.301,84 26.827,92 31.382,31 36,072.33
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 61.167,75 67.132,99 73.486,69 85.057,15 96,160.99
e. Jasa perusahaan 4.635,99 5.062,68 5.539,15 6.557,91 7,502.73

9. JASA-JASA 475.851,44 558.110,35 639.918,66 746.231,48 830,827.38


a. Pemerintahan Umum 306.752,60 365.241,22 416.918,41 484.929,62 531,129.72
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 306.752,60 365.241,22 416.918,41 484.929,62 531,129.72
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 169.098,84 192.869,13 223.000,25 261.301,85 299,697.66
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 27.817,71 31.886,54 36.153,70 42.719,29 47,789.33
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 25.558,05 28.217,74 31.617,03 36.420,57 41,390.55
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 115.723,08 132.764,85 155.229,52 182.162,00 210,517.79

PDRB DENGAN MIGAS 2.292.676,27 2.637.992,14 2.984.043,62 3.462.666,74 3,888,797.48


PDRB TANPA MIGAS 2.292.676,27 2.637.992,14 2.984.043,62 3.462.666,74 3,888,797.48

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

55
Tabel 2:
PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2000
(Jutaan Rupiah)
Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **
(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 614.369,51 638.945,86 665.016,78 693.263,83 724,065.78


a. Tanaman Bahan Makanan 348.551,92 359.401,51 370.760,70 383.176,44 396,480.01
b. Tanaman Perkebunan 78.231,09 84.955,93 91.097,30 97.586,68 104,483.69
c. Peternakan 86.091,79 87.424,00 90.112,36 93.538,36 97,749.45
d. Kehutanan 33.177,62 34.298,89 35.164,01 35.637,43 36,092.37
e. Perikanan 68.317,09 72.865,53 77.882,41 83.324,93 89,260.25

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 46.761,95 47.803,62 49.676,05 52.269,16 55,137.72


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 46.761,95 47.803,62 49.676,05 52.269,16 55,137.72

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 143.494,81 153.801,74 164.643,00 172.198,81 180,077.21


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 143.494,81 153.801,74 164.643,00 172.198,81 180,077.21
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 32.964,08 35.824,02 39.109,25 42.370,87 44,645.68
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 1.572,14 1.681,87 1.801,60 1.941,27 2,041.74
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 36.407,57 39.297,02 41.753,65 43.213,37 44,327.27
4. Kertas dan Barang Cetakan 2.018,90 2.113,35 2.232,64 2.400,20 2,603.07
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 56.309,57 59.710,17 63.628,08 65.238,05 68,278.44
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 10.409,70 11.127,17 11.806,32 12.425,58 13,264.69
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 380,59 388,43 398,51 420,12 439.71
9. Barang Lainnya 3.432,26 3.659,71 3.912,96 4.189,36 4,476.61

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 6.689,24 7.217,88 7.794,32 8.517,23 9,273.21
a. Listrik 6.286,70 6.768,72 7.291,05 7.957,81 8,658.71
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 402,54 449,16 503,27 559,42 614.50

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 71.236,08 76.363,69 81.975,66 87.086,36 91,235.99

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 322.395,22 343.556,93 368.585,09 398.389,29 429,673.36


a. Perdagangan Besar dan Eceran 261.450,77 279.142,66 300.287,56 325.034,90 351,184.14
b. Hotel 1.237,11 1.310,27 1.391,02 1.463,41 1,547.61
c. Restoran 59.707,34 63.104,00 66.906,51 71.890,98 76,941.60

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 85.342,36 89.013,85 92.864,50 96.057,84 100,694.78


a. Pengangkutan 74.649,52 77.315,84 80.244,05 82.596,23 85,125.47
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 64.862,68 66.870,99 69.054,86 70.846,29 72,647.91
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 9.786,84 10.444,85 11.189,19 11.749,95 12,477.57
b. Komunikasi 10.692,84 11.698,01 12.620,45 13.461,61 15,569.31
1. Pos dan Telekomunikasi 9.569,41 10.490,04 11.301,34 12.054,33 14,046.44
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 1.123,43 1.207,97 1.319,11 1.407,28 1,522.87

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 79.989,94 82.104,42 86.250,44 91.600,48 97,029.61


a. Bank 7.068,81 7.401,88 8.052,12 8.567,46 9,066.75
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 16.614,37 17.469,73 18.872,62 20.285,64 21,731.10
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 52.365,26 53.202,18 55.063,12 58.237,42 61,451.60
e. Jasa perusahaan 3.941,50 4.030,63 4.262,58 4.509,97 4,780.16

9. JASA-JASA 383.626,90 399.138,76 421.261,87 447.450,47 475,004.47


a. Pemerintahan Umum 266.510,70 276.039,92 287.965,07 305.096,21 324,315.61
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 266.510,70 276.039,92 287.965,07 305.096,21 324,315.61
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 117.116,20 123.098,84 133.296,80 142.354,26 150,688.86
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 18.306,83 19.275,49 20.899,26 22.355,00 23,596.88
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 17.395,90 18.294,44 19.743,05 21.198,31 22,586.33
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 81.413,47 85.528,91 92.654,49 98.800,96 104,505.65

PDRB DENGAN MIGAS 1.753.906,01 1.837.946,75 1.938.067,72 2.046.833,48 2,162,192.13


PDRB TANPA MIGAS 1.753.906,01 1.837.946,75 1.938.067,72 2.046.833,48 2,162,192.13

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

56
Tabel 3:
DISTRIBUSI PERSENTASE PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA BERLAKU

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 35,26 34,83 34,71 34,62 34.35


a. Tanaman Bahan Makanan 19,75 19,35 18,95 18,70 18.28
b. Tanaman Perkebunan 4,75 4,78 4,93 5,10 5.24
c. Peternakan 4,64 4,58 4,55 4,56 4.58
d. Kehutanan 2,08 2,01 1,95 1,82 1.69
e. Perikanan 4,04 4,11 4,32 4,45 4.57

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 3,68 3,39 3,27 3,25 3.27


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 3,68 3,39 3,27 3,25 3.27

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 8,34 8,42 8,47 8,29 8.22


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 8,34 8,42 8,47 8,29 8.22
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 1,83 1,88 1,94 1,99 2.03
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 0,09 0,10 0,10 0,10 0.09
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 2,10 2,13 2,14 2,08 1.99
4. Kertas dan Barang Cetakan 0,10 0,10 0,10 0,10 0.11
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 3,38 3,37 3,35 3,16 3.12
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 0,60 0,61 0,61 0,62 0.64
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 0,02 0,02 0,02 0,02 0.02
9. Barang Lainnya 0,20 0,21 0,21 0,21 0.21

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 0,45 0,45 0,44 0,44 0.45
a. Listrik 0,42 0,42 0,41 0,41 0.42
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 0,03 0,03 0,03 0,03 0.03

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 4,23 4,31 4,44 4,54 4.58

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 17,87 18,00 18,08 18,23 18.74


a. Perdagangan Besar dan Eceran 14,71 14,82 14,93 15,06 15.49
b. Hotel 0,07 0,07 0,07 0,07 0.07
c. Restoran 3,09 3,10 3,08 3,10 3.18

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 5,22 5,40 5,23 5,15 5.05


a. Pengangkutan 4,55 4,71 4,53 4,44 4.22
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 4,04 4,20 4,03 3,94 3.71
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 0,51 0,51 0,50 0,50 0.51
b. Komunikasi 0,66 0,69 0,70 0,71 0.84
1. Pos dan Telekomunikasi 0,59 0,62 0,63 0,64 0.76
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 0,07 0,07 0,07 0,07 0.07

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 4,19 4,04 3,92 3,93 3.97


a. Bank 0,39 0,38 0,37 0,38 0.37
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 0,93 0,92 0,90 0,91 0.93
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 2,67 2,54 2,46 2,46 2.47
e. Jasa perusahaan 0,20 0,19 0,19 0,19 0.19

9. JASA-JASA 20,76 21,16 21,44 21,55 21.36


a. Pemerintahan Umum 13,38 13,85 13,97 14,00 13.66
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 13,38 13,85 13,97 14,00 13.66
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 7,38 7,31 7,47 7,55 7.71
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 1,21 1,21 1,21 1,23 1.23
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 1,11 1,07 1,06 1,05 1.06
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 5,05 5,03 5,20 5,26 5.41

PDRB DENGAN MIGAS 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00


PDRB TANPA MIGAS 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

57
Tabel 4:
DISTRIBUSI PERSENTASE PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2000

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 35,03 34,76 34,31 33,87 33.49


a. Tanaman Bahan Makanan 19,87 19,55 19,13 18,72 18.34
b. Tanaman Perkebunan 4,46 4,62 4,70 4,77 4.83
c. Peternakan 4,91 4,76 4,65 4,57 4.52
d. Kehutanan 1,89 1,87 1,81 1,74 1.67
e. Perikanan 3,90 3,96 4,02 4,07 4.13

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN PENGGALIAN 2,67 2,60 2,56 2,55 2.55


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 2,67 2,60 2,56 2,55 2.55

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 8,18 8,37 8,50 8,41 8.33


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 8,18 8,37 8,50 8,41 8.33
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 1,88 1,95 2,02 2,07 2.06
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 0,09 0,09 0,09 0,09 0.09
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 2,08 2,14 2,15 2,11 2.05
4. Kertas dan Barang Cetakan 0,12 0,11 0,12 0,12 0.12
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 3,21 3,25 3,28 3,19 3.16
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 0,59 0,61 0,61 0,61 0.61
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 0,02 0,02 0,02 0,02 0.02
9. Barang Lainnya 0,20 0,20 0,20 0,20 0.21

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 0,38 0,39 0,40 0,42 0.43
a. Listrik 0,36 0,37 0,38 0,39 0.40
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 0,02 0,02 0,03 0,03 0.03

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 4,06 4,15 4,23 4,25 4.22

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 18,38 18,69 19,02 19,46 19.87


a. Perdagangan Besar dan Eceran 14,91 15,19 15,49 15,88 16.24
b. Hotel 0,07 0,07 0,07 0,07 0.07
c. Restoran 3,40 3,43 3,45 3,51 3.56

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 4,87 4,84 4,79 4,69 4.66


a. Pengangkutan 4,26 4,21 4,14 4,04 3.94
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 3,70 3,64 3,56 3,46 3.36
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 0,56 0,57 0,58 0,57 0.58
b. Komunikasi 0,61 0,64 0,65 0,66 0.72
1. Pos dan Telekomunikasi 0,55 0,57 0,58 0,59 0.65
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 0,06 0,07 0,07 0,07 0.07

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 4,56 4,47 4,45 4,48 4.49


a. Bank 0,40 0,40 0,42 0,42 0.42
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 0,95 0,95 0,97 0,99 1.01
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 2,99 2,89 2,84 2,85 2.84
e. Jasa perusahaan 0,22 0,22 0,22 0,22 0.22

9. JASA-JASA 21,87 21,72 21,74 21,86 21.97


a. Pemerintahan Umum 15,20 15,02 14,86 14,91 15.00
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 15,20 15,02 14,86 14,91 15.00
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 6,68 6,70 6,88 6,95 6.97
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 1,04 1,05 1,08 1,09 1.09
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 0,99 1,00 1,02 1,04 1.04
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 4,64 4,65 4,78 4,83 4.83

PDRB DENGAN MIGAS 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00


PDRB TANPA MIGAS 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

58
Tabel 5:
INDEKS BERANTAI PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA BERLAKU

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 114,10 113,67 112,71 115,76 111.43


a. Tanaman Bahan Makanan 113,30 112,74 110,79 114,48 109.84
b. Tanaman Perkebunan 119,97 115,73 116,63 120,14 115.18
c. Peternakan 110,60 113,37 112,48 116,33 112.69
d. Kehutanan 112,50 111,49 109,73 107,84 104.44
e. Perikanan 116,50 117,26 118,88 119,39 115.37

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 118,68 106,01 109,13 115,19 113.09


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 118,68 106,01 109,13 115,19 113.09

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 115,46 116,14 113,80 113,54 111.37


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 115,46 116,14 113,80 113,54 111.37
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 118,17 118,00 116,60 119,56 114.60
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 116,92 116,59 114,23 114,71 109.53
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 117,14 116,98 113,79 112,66 107.31
4. Kertas dan Barang Cetakan 110,53 112,60 111,87 115,88 118.07
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 112,59 114,63 112,39 109,56 110.90
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 118,65 116,55 113,47 117,03 115.60
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 117,26 112,69 109,96 115,77 112.80
9. Barang Lainnya 115,95 116,79 113,87 118,16 112.93

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 115,04 114,85 110,12 117,78 114.62
a. Listrik 114,61 114,35 109,66 117,61 114.62
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 122,47 122,97 116,98 120,21 114.62

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 117,93 117,27 116,40 118,68 113.35

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 117,78 115,85 113,64 116,98 115.49


a. Perdagangan Besar dan Eceran 118,32 115,97 113,93 117,00 115.58
b. Hotel 117,35 116,58 109,93 114,68 113.18
c. Restoran 115,32 115,27 112,34 116,92 115.12

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 119,81 119,21 109,56 114,18 110.15


a. Pengangkutan 119,75 119,08 108,82 113,68 106.60
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 120,27 119,49 108,49 113,50 105.64
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 115,81 115,85 111,54 115,09 114.14
b. Komunikasi 120,20 120,11 114,65 117,44 132.33
1. Pos dan Telekomunikasi 120,43 120,40 114,91 117,31 134.30
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 118,34 117,65 112,36 118,63 115.09

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 111,06 110,84 109,76 116,43 113.29


a. Bank 110,61 112,32 110,34 118,70 110.29
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 114,09 113,68 110,39 116,98 114.94
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 110,24 109,75 109,46 115,74 113.05
e. Jasa perusahaan 109,26 109,20 109,41 118,39 114.41

9. JASA-JASA 113,60 117,29 114,66 116,61 111.34


a. Pemerintahan Umum 112,82 119,07 114,15 116,31 109.53
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 112,82 119,07 114,15 116,31 109.53
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 115,03 114,06 115,62 117,18 114.69
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 115,74 114,63 113,38 118,16 111.87
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 110,25 110,41 112,05 115,19 113.65
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 115,96 114,73 116,92 117,35 115.57

PDRB DENGAN MIGAS 115,23 115,06 113,12 116,04 112.31


PDRB TANPA MIGAS 115,23 115,06 113,12 116,04 112.31

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

59
Tabel 6:
INDEKS BERANTAI PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2000

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 103,37 104,00 104,08 104,25 104.44


a. Tanaman Bahan Makanan 102,72 103,11 103,16 103,35 103.47
b. Tanaman Perkebunan 106,91 108,60 107,23 107,12 107.07
c. Peternakan 100,79 101,55 103,08 103,80 104.50
d. Kehutanan 102,58 103,38 102,52 101,35 101.28
e. Perikanan 106,62 106,66 106,89 106,99 107.12

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 107,68 102,23 103,92 105,22 105.49


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 107,68 102,23 103,92 105,22 105.49

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 105,85 107,18 107,05 104,59 104.58


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 105,85 107,18 107,05 104,59 104.58
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 108,03 108,68 109,17 108,34 105.37
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 106,42 106,98 107,12 107,75 105.18
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 107,33 107,94 106,25 103,50 102.58
4. Kertas dan Barang Cetakan 102,96 104,68 105,64 107,50 108.45
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 103,78 106,04 106,56 102,53 104.66
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 106,32 106,89 106,10 105,25 106.75
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 101,92 102,06 102,59 105,42 104.66
9. Barang Lainnya 104,90 106,63 106,92 107,06 106.86

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 107,64 107,90 107,99 109,27 108.88
a. Listrik 107,50 107,67 107,72 109,14 108.81
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 109,97 111,58 112,05 111,16 109.84

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 106,85 107,20 107,35 106,23 104.76

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 106,17 106,56 107,29 108,09 107.85


a. Perdagangan Besar dan Eceran 106,48 106,77 107,57 108,24 108.05
b. Hotel 105,53 105,91 106,16 105,20 105.75
c. Restoran 104,87 105,69 106,03 107,45 107.03

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 102,22 104,30 104,33 103,44 104.83


a. Pengangkutan 101,39 103,57 103,79 102,93 103.06
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 100,74 103,10 103,27 102,59 102.54
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 105,90 106,72 107,13 105,01 106.19
b. Komunikasi 108,43 109,40 107,89 106,67 115.66
1. Pos dan Telekomunikasi 108,58 109,62 107,73 106,66 116.53
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 107,20 107,53 109,20 106,68 108.21

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 102,36 102,64 105,05 106,20 105.93


a. Bank 104,22 104,71 108,78 106,40 105.83
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 104,84 105,15 108,03 107,49 107.13
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 101,39 101,60 103,50 105,76 105.52
e. Jasa perusahaan 101,84 102,26 105,75 105,80 105.99

9. JASA-JASA 103,33 104,04 105,54 106,22 106.16


a. Pemerintahan Umum 102,70 103,58 104,32 105,95 106.30
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 102,70 103,58 104,32 105,95 106.30
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 104,80 105,11 108,28 106,79 105.85
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 105,06 105,29 108,42 106,97 105.56
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 104,76 105,17 107,92 107,37 106.55
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 104,75 105,05 108,33 106,63 105.77

PDRB DENGAN MIGAS 104,23 104,79 105,45 105,61 105.64


PDRB TANPA MIGAS 104,23 104,79 105,45 105,61 105.64

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

60
Tabel 7:
INDEKS PERKEMBANGAN PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA BERLAKU

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 154,97 176,15 198,54 229,83 256.10


a. Tanaman Bahan Makanan 154,26 173,91 192,67 220,57 242.26
b. Tanaman Perkebunan 173,18 200,42 233,75 280,84 323.48
c. Peternakan 131,58 149,18 167,80 195,21 219.98
d. Kehutanan 160,44 178,88 196,30 211,68 221.08
e. Perikanan 169,48 198,73 236,25 282,05 325.41

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 252,50 267,67 292,11 336,48 380.54


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 252,50 267,67 292,11 336,48 380.54

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 162,48 188,71 214,76 243,83 271.54


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 162,48 188,71 214,76 243,83 271.54
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 166,81 196,84 229,51 274,41 314.46
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 178,70 208,35 238,00 273,00 299.01
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 164,91 192,90 219,49 247,28 265.35
4. Kertas dan Barang Cetakan 133,09 149,85 167,64 194,26 229.37
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 159,39 182,70 205,34 224,98 249.49
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 165,06 192,38 218,29 255,46 295.30
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 157,25 177,20 194,85 225,58 254.45
9. Barang Lainnya 157,43 183,86 209,37 247,39 279.37

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 211,54 242,96 267,54 315,10 361.17
a. Listrik 210,77 241,02 264,31 310,85 356.29
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 224,80 276,44 323,38 388,72 445.55

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 173,34 203,28 236,61 280,82 318.30

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 165,59 191,84 218,01 255,02 294.53


a. Perdagangan Besar dan Eceran 172,14 199,63 227,45 266,12 307.57
b. Hotel 174,15 203,02 223,19 255,96 289.70
c. Restoran 140,08 161,46 181,39 212,08 244.14

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 165,91 197,78 216,70 247,42 272.52


a. Pengangkutan 161,21 191,97 208,90 237,46 253.14
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 163,03 194,80 211,34 239,86 253.40
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 148,02 171,48 191,27 220,13 251.26
b. Komunikasi 207,45 249,17 285,67 335,50 443.98
1. Pos dan Telekomunikasi 208,01 250,46 287,80 337,62 453.43
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 202,79 238,58 268,06 318,01 366.00

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 133,41 147,87 162,30 188,97 214.08


a. Bank 151,00 169,61 187,15 222,15 245.01
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 157,78 179,36 198,00 231,62 266.23
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 125,04 137,23 150,22 173,87 196.57
e. Jasa perusahaan 126,66 138,32 151,34 179,17 204.99

9. JASA-JASA 143,84 168,71 193,44 225,58 251.15


a. Pemerintahan Umum 129,88 154,64 176,52 205,32 224.88
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 129,88 154,64 176,52 205,32 224.88
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 178,71 203,83 235,67 276,15 316.72
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 188,72 216,32 245,27 289,81 324.21
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 179,41 198,08 221,94 255,66 290.54
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 176,31 202,27 236,49 277,53 320.73

PDRB DENGAN MIGAS 157,46 181,18 204,95 237,82 267.09


PDRB TANPA MIGAS 157,46 181,18 204,95 237,82 267.09

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

61
Tabel 8:
INDEKS PERKEMBANGAN PDRB KABUPATEN TRENGGALEK MENURUT LAPANGAN USAHA
TAHUN 2005-2009 ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2000

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 117,77 122,48 127,48 132,90 138.80


a. Tanaman Bahan Makanan 118,76 122,46 126,33 130,56 135.09
b. Tanaman Perkebunan 124,29 134,97 144,73 155,04 166.00
c. Peternakan 106,40 108,04 111,37 115,60 120.80
d. Kehutanan 111,66 115,43 118,34 119,94 121.47
e. Perikanan 125,14 133,47 142,66 152,63 163.50

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 139,85 142,97 148,57 156,32 164.90


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 139,85 142,97 148,57 156,32 164.90

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 121,91 130,67 139,88 146,30 152.99


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 121,91 130,67 139,88 146,30 152.99
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 131,02 142,39 155,45 168,41 177.45
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 129,05 138,06 147,88 159,35 167.59
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 124,91 134,83 143,25 148,26 152.08
4. Kertas dan Barang Cetakan 111,73 116,95 123,55 132,83 144.05
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 115,72 122,71 130,76 134,07 140.32
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 124,11 132,67 140,76 148,15 158.15
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 108,58 110,82 113,69 119,86 125.44
9. Barang Lainnya 115,42 123,07 131,58 140,88 150.54

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 137,74 148,62 160,49 175,38 190.94
a. Listrik 136,93 147,43 158,80 173,33 188.59
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 151,75 169,33 189,73 210,90 231.66

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 127,35 136,52 146,55 155,69 163.11

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 130,28 138,83 148,94 160,99 173.63


a. Perdagangan Besar dan Eceran 133,47 142,50 153,29 165,92 179.27
b. Hotel 128,58 136,18 144,58 152,10 160.85
c. Restoran 117,98 124,69 132,20 142,05 152.03

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 118,40 123,49 128,83 133,26 139.70


a. Pengangkutan 115,27 119,39 123,91 127,54 131.45
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 114,03 117,56 121,40 124,55 127.72
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 124,24 132,60 142,04 149,16 158.40
b. Komunikasi 146,03 159,76 172,35 183,84 212.62
1. Pos dan Telekomunikasi 146,52 160,61 173,03 184,56 215.06
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 142,00 152,69 166,74 177,88 192.49

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 111,01 113,95 119,70 127,12 134.66


a. Bank 119,27 124,89 135,87 144,56 152.99
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 122,62 128,94 139,29 149,72 160.39
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 107,04 108,75 112,56 119,05 125.62
e. Jasa perusahaan 107,69 110,12 116,46 123,22 130.60

9. JASA-JASA 115,97 120,66 127,34 135,26 143.59


a. Pemerintahan Umum 112,84 116,87 121,92 129,18 137.31
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 112,84 116,87 121,92 129,18 137.31
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 123,77 130,09 140,87 150,44 159.25
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 124,20 130,77 141,78 151,66 160.08
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 122,11 128,42 138,59 148,80 158.55
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 124,03 130,30 141,16 150,52 159.22

PDRB DENGAN MIGAS 120,46 126,23 133,11 140,58 148.50


PDRB TANPA MIGAS 120,46 126,23 133,11 140,58 148.50

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

62
Tabel 9:
INDEKS HARGA IMPLISIT PDRB KABUPATEN TRENGGALEK
MENURUT LAPANGAN USAHA TAHUN 2005-2009

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 131,58 143,82 155,74 172,94 184.51


a. Tanaman Bahan Makanan 129,89 142,02 152,52 168,94 179.33
b. Tanaman Perkebunan 139,34 148,49 161,51 181,14 194.87
c. Peternakan 123,67 138,07 150,68 168,87 182.10
d. Kehutanan 143,69 154,97 165,87 176,49 182.00
e. Perikanan 135,43 148,89 165,60 184,79 199.02

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 180,55 187,23 196,62 215,25 230.77


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 180,55 187,23 196,62 215,25 230.77

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 133,28 144,42 153,53 166,67 177.49


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 133,28 144,42 153,53 166,67 177.49
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 127,31 138,24 147,64 162,94 177.21
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 138,48 150,92 160,94 171,33 178.42
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 132,02 143,07 153,22 166,79 174.48
4. Kertas dan Barang Cetakan 119,12 128,13 135,68 146,25 159.23
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 137,74 148,89 157,03 167,81 177.81
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 132,99 145,01 155,08 172,44 186.72
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 144,82 159,90 171,38 188,21 202.84
9. Barang Lainnya 136,40 149,40 159,11 175,61 185.58

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 153,58 163,47 166,70 179,67 189.15
a. Listrik 153,93 163,49 166,44 179,34 188.92
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 148,14 163,26 170,44 184,32 192.33

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 136,11 148,90 161,45 180,37 195.14

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 127,11 138,18 146,37 158,41 169.63


a. Perdagangan Besar dan Eceran 128,98 140,10 148,38 160,38 171.57
b. Hotel 135,44 149,08 154,37 168,28 180.11
c. Restoran 118,73 129,49 137,20 149,29 160.58

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 140,13 160,16 168,20 185,66 195.08


a. Pengangkutan 139,85 160,79 168,58 186,18 192.57
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 142,97 165,70 174,08 192,58 198.40
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 119,14 129,33 134,66 147,58 158.63
b. Komunikasi 142,06 155,97 165,75 182,50 208.81
1. Pos dan Telekomunikasi 141,97 155,94 166,33 182,93 210.83
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 142,81 156,25 160,77 178,78 190.14

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 120,18 129,77 135,59 148,65 158.98


a. Bank 126,60 135,80 137,75 153,67 160.15
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 128,67 139,11 142,15 154,70 165.99
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 116,81 126,18 133,46 146,05 156.48
e. Jasa perusahaan 117,62 125,61 129,95 145,41 156.96

9. JASA-JASA 124,04 139,83 151,91 166,77 174.91


a. Pemerintahan Umum 115,10 132,31 144,78 158,94 163.77
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 115,10 132,31 144,78 158,94 163.77
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 144,39 156,68 167,30 183,56 198.89
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 151,95 165,43 172,99 191,10 202.52
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 146,92 154,24 160,14 171,81 183.25
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 142,14 155,23 167,54 184,37 201.44

PDRB DENGAN MIGAS 130,72 143,53 153,97 169,17 179.85


PDRB TANPA MIGAS 130,72 143,53 153,97 169,17 179.85

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

63
Tabel 10:
LAJU PERTUMBUHAN PDRB KABUPATEN TRENGGALEK
MENURUT LAPANGAN USAHA TAHUN 2005-2009

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 3,37 4,00 4,08 4,25 4.44


a. Tanaman Bahan Makanan 2,72 3,11 3,16 3,35 3.47
b. Tanaman Perkebunan 6,91 8,60 7,23 7,12 7.07
c. Peternakan 0,79 1,55 3,08 3,80 4.50
d. Kehutanan 2,58 3,38 2,52 1,35 1.28
e. Perikanan 6,62 6,66 6,89 6,99 7.12

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 7,68 2,23 3,92 5,22 5.49


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 7,68 2,23 3,92 5,22 5.49

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 5,85 7,18 7,05 4,59 4.58


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 5,85 7,18 7,05 4,59 4.58
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 8,03 8,68 9,17 8,34 5.37
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 6,42 6,98 7,12 7,75 5.18
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 7,33 7,94 6,25 3,50 2.58
4. Kertas dan Barang Cetakan 2,96 4,68 5,64 7,50 8.45
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 3,78 6,04 6,56 2,53 4.66
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 6,32 6,89 6,10 5,25 6.75
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 1,92 2,06 2,59 5,42 4.66
9. Barang Lainnya 4,90 6,63 6,92 7,06 6.86

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 7,64 7,90 7,99 9,27 8.88
a. Listrik 7,50 7,67 7,72 9,14 8.81
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 9,97 11,58 12,05 11,16 9.84

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 6,85 7,20 7,35 6,23 4.76

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 6,17 6,56 7,29 8,09 7.85


a. Perdagangan Besar dan Eceran 6,48 6,77 7,57 8,24 8.05
b. Hotel 5,53 5,91 6,16 5,20 5.75
c. Restoran 4,87 5,69 6,03 7,45 7.03

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 2,22 4,30 4,33 3,44 4.83


a. Pengangkutan 1,39 3,57 3,79 2,93 3.06
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 0,74 3,10 3,27 2,59 2.54
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 5,90 6,72 7,13 5,01 6.19
b. Komunikasi 8,43 9,40 7,89 6,67 15.66
1. Pos dan Telekomunikasi 23,51 9,62 7,73 6,66 16.53
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 17,99 7,53 9,20 6,68 8.21

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 2,36 2,64 5,05 6,20 5.93


a. Bank 4,22 4,71 8,78 6,40 5.83
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 4,84 5,15 8,03 7,49 7.13
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 1,39 1,60 3,50 5,76 5.52
e. Jasa perusahaan 1,84 2,26 5,75 5,80 5.99

9. JASA-JASA 3,33 4,04 5,54 6,22 6.16


a. Pemerintahan Umum 2,70 3,58 4,32 5,95 6.30
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 2,70 3,58 4,32 5,95 6.30
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 4,80 5,11 8,28 6,79 5.85
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 5,06 5,29 8,42 6,97 5.56
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 4,76 5,17 7,92 7,37 6.55
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 4,75 5,05 8,33 6,63 5.77

PDRB DENGAN MIGAS 4,23 4,79 5,45 5,61 5.64


PDRB TANPA MIGAS 4,23 4,79 5,45 5,61 5.64

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

64
Tabel 11:
LAJU INFLASI PDRB KABUPATEN TRENGGALEK
MENURUT LAPANGAN USAHA TAHUN 2005-2009

Lapangan Usaha 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

1. PERTANIAN 10,37 9,30 8,29 11,05 6.69


a. Tanaman Bahan Makanan 10,30 9,33 7,39 10,77 6.15
b. Tanaman Perkebunan 12,21 6,57 8,77 12,15 7.58
c. Peternakan 9,73 11,65 9,13 12,07 7.84
d. Kehutanan 9,67 7,85 7,03 6,40 3.12
e. Perikanan 9,27 9,94 11,22 11,59 7.70

2. PERTAMBANGAN DAN PENGGALIAN 10,21 3,70 5,02 9,47 7.21


a. Minyak dan Gas Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Pertambangan Tanpa Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Penggalian 10,21 3,70 5,02 9,47 7.21

3. INDUSTRI PENGOLAHAN 9,08 8,36 6,31 8,55 6.49


a. Industri Migas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
1. Pengilangan Minyak Bumi 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Gas Alam Cair 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Industri Tanpa Migas 9,08 8,36 6,31 8,55 6.49
1. Makanan, Minuman dan Tembakau 9,39 8,58 6,81 10,36 8.76
2. Tekstil, Barang Kulit dan Alas Kaki 9,87 8,98 6,64 6,45 4.14
3. Barang Kayu dan Hasil Hutan Lainnya 9,14 8,38 7,09 8,85 4.61
4. Kertas dan Barang Cetakan 7,35 7,57 5,89 7,79 8.87
5. Pupuk, Kimia dan Barang dari Karet 8,49 8,10 5,47 6,86 5.96
6. Semen dan Barang Galian Non Logam 11,60 9,04 6,94 11,19 8.28
7. Logam Dasar, Besi dan Baja 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
8. Alat Angkutan, Mesin dan Peralatan 15,05 10,41 7,18 9,82 7.78
9. Barang Lainnya 10,53 9,53 6,50 10,37 5.68

4. LISTRIK, GAS DAN AIR BERSIH 6,87 6,44 1,97 7,78 5.28
a. Listrik 6,62 6,21 1,81 7,75 5.34
b. Gas 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
c. Air bersih 11,37 10,21 4,40 8,14 4.35

5. KONSTRUKSI / BANGUNAN 10,37 9,39 8,43 11,72 8.19

6. PERDAGANGAN, HOTEL DAN RESTORAN 10,94 8,71 5,93 8,23 7.08


a. Perdagangan Besar dan Eceran 11,12 8,62 5,91 8,09 6.97
b. Hotel 11,20 10,07 3,55 9,01 7.02
c. Restoran 9,97 9,06 5,96 8,81 7.56

7. PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI 17,21 14,29 5,02 10,38 5.07


a. Pengangkutan 18,12 14,97 4,85 10,44 3.43
1. Angkutan Rel 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
2. Angkutan Jalan Raya 19,39 15,90 5,06 10,63 3.02
3. Angkutan Laut 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
4. Angkutan Sungai, Danau 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
5. Angkutan Udara 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
6. Jasa Penunjang Angkutan 9,35 8,55 4,12 9,60 7.49
b. Komunikasi 10,85 9,79 6,27 10,11 14.42
1. Pos dan Telekomunikasi 10,91 9,84 6,66 9,98 15.25
2. Jasa Penunjang Telekomunikasi 10,39 9,41 2,89 11,20 6.36

8. KEUANGAN, PERSEWAAN, JASA PERUSAHAAN 8,50 7,98 4,48 9,63 6.95


a. Bank 6,13 7,27 1,43 11,56 4.21
b. Lembaga Keuangan Bukan Bank 8,83 8,11 2,19 8,83 7.30
c. Jasa Penunjang Keuangan 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
d. Sewa Bangunan 8,73 8,03 5,76 9,44 7.14
e. Jasa perusahaan 7,28 6,79 3,46 11,90 7.94

9. JASA-JASA 9,94 12,73 8,64 9,79 4.88


a. Pemerintahan Umum 9,86 14,96 9,42 9,78 3.04
1. Adm. Pemerintahan dan Pertanahan 9,86 14,96 9,42 9,78 3.04
2. Jasa Pemerintahan Lainnya 0,00 0,00 0,00 0,00 0.00
b. Swasta 9,76 8,51 6,78 9,72 8.35
1. Jasa Sosial dan Kemasyarakatan 10,17 8,87 4,57 10,47 5.98
2. Jasa Hiburan dan Rekreasi 5,25 4,98 3,83 7,28 6.66
3. Jasa Perorangan dan Rumahtangga 10,71 9,21 7,93 10,05 9.26

PDRB DENGAN MIGAS 10,56 9,80 7,27 9,87 6.31


PDRB TANPA MIGAS 10,56 9,80 7,27 9,87 6.31

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

65
Tabel 12:
PERKEMBANGAN BEBERAPA AGREGAT PENDAPATAN DAN PENDAPATAN REGIONAL
KABUPATEN TRENGGALEK TAHUN 2005-2009

URAIAN 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

I. ATAS DASAR HARGA BERLAKU

1. PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 2.292.676,27 2.637.992,14 2.984.043,62 3.462.666,74 3,888,797.48


(JUTA RUPIAH)

2. PENYUSUTAN 136.208,98 144.234,06 181.719,42 211.867,71 237,418.05


(JUTA RUPIAH)

3. PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 2.156.467,30 2.493.758,08 2.802.324,20 3.250.799,03 3,651,379.43


ATAS DASAR HARGA PASAR (JUTA RUPIAH)

4. PAJAK TAK LANGSUNG NETTO 53.911,68 62.343,95 70.058,11 81.269,98 91,284.49


(JUTA RUPIAH)

5. PRODUK DOMESTIK REGIONAL NETTO 2.102.555,61 2.431.414,13 2.732.266,10 3.169.529,06 3,560,094.95


(JUTA RUPIAH)

6. PDRB PER KAPITA 3.359.404,91 3.835.478,34 4.317.149,02 5.126.990,35 5,754,659.50


(RUPIAH)

7. PENDAPATAN REGIONAL PER KAPITA 3.080.825,56 3.535.126,62 3.952.891,24 4.692.956,64 5,268,244.06


(RUPIAH)

8. PENDUDUK PERTENGAHAN TAHUN 673.102 673.920 674.620 675.380 675,765


HASIL PROYEKSI (JIWA)

II. ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2000

1. PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 1.753.906,01 1.837.946,75 1.938.067,72 2.046.833,48 2,162,192.13


(JUTA RUPIAH)

2. PENYUSUTAN 117.731,63 121.412,03 129.924,81 135.890,33 145,515.79


(JUTA RUPIAH)

3. PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 1.636.174,38 1.716.534,72 1.808.142,91 1.910.943,14 2,016,676.34


ATAS DASAR HARGA PASAR (JUTA RUPIAH)

4. PAJAK TAK LANGSUNG NETTO 40.904,36 42.913,37 45.203,57 47.773,58 50,416.91


(JUTA RUPIAH)

5. PRODUK DOMESTIK REGIONAL NETTO 1.595.270,02 1.673.621,36 1.762.939,34 1.863.169,56 1,966,259.44


(RUPIAH)

6. PDRB PER KAPITA 2.569.957,45 2.672.261,54 2.803.889,02 3.030,639,75 3,199,621.37


(RUPIAH)

7. PENDAPATAN REGIONAL PER KAPITA 2.337.511,84 2.433.342,53 2.550.522,98 2.758.698,16 2,909,679.31


(RUPIAH)

8. PENDUDUK PERTENGAHAN TAHUN 673.102 673.920 674.620 675.380 675,765


HASIL PROYEKSI (JIWA)

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

66
Tabel 13:
LAJU PERTUMBUHAN BEBERAPA AGREGAT PENDAPATAN DAN PENDAPATAN REGIONAL
KABUPATEN TRENGGALEK TAHUN 2005-2009

URAIAN 2005 2006 2007 2008* 2009 **


(1) (2) (3) (4) (5) (6)

I. ATAS DASAR HARGA BERLAKU

1, PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 15,23 15,06 13,12 16,04 12.31


(PDRB)

2, PENYUSUTAN 6,43 5,89 25,99 16,59 12.06

3, PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 15,84 15,64 12,37 16,00 12.32


ATAS DASAR HARGA PASAR

4, PAJAK TAK LANGSUNG NETTO 15,84 15,64 12,37 16,00 12.32

5, PRODUK DOMESTIK REGIONAL NETTO 15,84 15,64 12,37 16,00 12.32


(PDRN)

6, PDRB PER KAPITA 14,34 14,17 12,56 15,91 12.24

7, PENDAPATAN REGIONAL PER KAPITA 14,94 14,75 11,82 15,87 12.26

II, ATAS DASAR HARGA KONSTAN 2000

1, PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 4,23 4,79 5,45 5,61 5.64


(PDRB)

2, PENYUSUTAN 3,56 3,13 7,01 4,59 7.08

3, PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO 4,28 4,91 5,34 5,69 5.53


ATAS DASAR HARGA PASAR

4, PAJAK TAK LANGSUNG NETTO 4,28 4,91 5,34 5,69 5.53

5, PRODUK DOMESTIK REGIONAL NETTO 4,28 4,91 5,34 5,69 5.53


(PDRN)

6, PDRB PER KAPITA 3,42 3,98 4,93 5,49 5.58

7, PENDAPATAN REGIONAL PER KAPITA 3,47 4,10 4,82 5,57 5.47

Keterangan : * Angka Diperbaiki; ** Angka Sementara

67