Anda di halaman 1dari 11

DISTOSIA BAHU

A. Definisi
Distosia bahu adalah :
ν Impaksi bahu depan diatas simfisis
ν Ketidakmampuan melahirkan bahu dengan mekanisme/cara biasa

B. Patofisiologi
Setelah kelahiran kepala, akan terjadi putaran paksi luar yang menyebabkan kepala
berada pada sumbu normal dengan tulang belakang bahu pada umumnya akan berada
pada sumbu miring (oblique) di bawah ramus pubis. Dorongan pada saat ibu meneran
akan meyebabkan bahu depan (anterior) berada di bawah pubis, bila bahu gagal untuk
mengadakan putaran menyesuaikan dengan sumbu miring dan tetap berada pada posisi
anteroposterior, pada bayi yang besar akan terjadi benturan bahu depan terhadap simfisis
sehingga bahu tidak bisa lahir mengikuti kepala.

C. Etiologi
Distosia bahu terutama disebabkan oleh deformitas panggul, kegagalan bahu untuk
“melipat” ke dalam panggul (misal : pada makrosomia) disebabkan oleh fase aktif dan
persalinan kala II yang pendek pada multipara sehingga penurunan kepala yang terlalu
cepat menyebabkan bahu tidak melipat pada saat melalui jalan lahir atau kepala telah
melalui pintu tengah panggul setelah mengalami pemanjangan kala II sebelah bahu
berhasil melipat masuk ke dalam panggul.

D. Faktor Resiko Distosia Bahu :

1. Maternal

• Kelainan anatomi panggul


• Diabetes Gestational
• Kehamilan postmatur
• Riwayat distosia bahu
• Tubuh ibu pendek

1
2. Fetal

• Dugaan macrosomia

3. Masalah persalinan

• Assisted vaginal delivery (forceps atau vacum)


• “Protracted active phase” pada kala I persalinan
• “Protracted” pada kala II persalinan

Distosia bahu sering terjadi pada persalinan dengan tindakan cunam tengah atau pada
gangguan persalinan kala I dan atau kala II yang memanjang.

E. Diagnosis

1. Kepala janin telah lahir namun masih erat berada di vulva


2. Tidak terjadi gerakan/ restitusi spontan
3. Dagu tertarik dan menekan perineum
4. Tanda kepala kura-kura yaitu penarikan kembali kepala terhadap perineum sehingga
tampak masuk kembali ke dalam vagina.
5. Penarikan kepala tidak berhasil melahirkan bahu yang terperangkap di belakang
symphisis.
6. Adanya faktor risiko hanya ditemukan pada 50 % kasus

F. Penatalaksanaan

Hindari 4 P :
1. Panic
2. Pulling : menarik kepala bayi
3. Pusshing : dorongan fundus
4. Pivoting : angulasi kepala

Lakukan
Ask for help : 2 tim
Lift the legs & buttocks (Mc Robert)
Anterior shoulder disimpaction :
-Eksternal : Massanti
-Internal : Rubin (dengan episiotomi)
2
Rotation :
-Bahu blk : Wood
-Wood Corkscrew
Manual removal of posterior arm (Shwartz)
Roll over : ulangi knee chest

Langkah

1. Kesigapan penolong persalinan dalam mengatasi distosia bahu sangat diperlukan.


2. Pertama kali yang harus dilakukan bila terjadi distosia bahu adalah melakukan traksi
curam bawah sambil meminta ibu untuk meneran.
3. Lakukan episiotomi.

Setelah membersihkan mulut dan hidung anak, lakukan usaha untuk membebaskan bahu
anterior dari simfsis pubis dengan berbagai maneuver :

1. Tekanan ringan pada suprapubic

Dilakukan tekanan ringan pada daerah suprapubik dan secara bersamaan dilakukan traksi
curam bawah pada kepala janin.

Tekanan ringan dilakukan oleh asisten pada daerah suprapubic saat traksi curam bawah
pada kepala janin.

2. Maneuver Mc Robert

Tehnik ini ditemukan pertama kali oleh Gonik dkk tahun 1983 dan selanjutnya William A Mc
Robert mempopulerkannya di University of Texas di Houston.

Maneuver ini terdiri dari melepaskan kaki dari penyangga dan melakukan fleksi sehingga
paha menempel pada abdomen ibu

3
Tindakan ini dapat menyebabkan sacrum mendatar, rotasi simfisis pubis kearah kepala
maternal dan mengurangi sudut inklinasi. Meskipun ukuran panggul tak berubah, rotasi
cephalad panggul cenderung untuk membebaskan bahu depan yang terhimpit.

Maneuver Mc Robert

Fleksi sendi lutut dan paha serta mendekatkan paha ibu pada abdomen sebaaimana terlihat
pada (panah horisontal). Asisten melakukan tekanan suprapubic secara bersamaan (panah
vertikal)

Analisa tindakan Maneuver Mc Robert dengan menggunakan x-ray


4
Ukuran panggul tak berubah, namun terjadi rotasi cephalad pelvic sehingga bahu anterior
terbebas dari simfisis pubis

3. Maneuver Massanti

• Anterior Shoulder Disimpaction (Eksternal)


• Disimpaksi bahu depan dengan penekanan di suprapubis
• Abdominal approach
• Diameter biakromial lebih kecil
• Tidak menekan fundus

4. Maneuver Rubin

Terdiri dari 2 langkah :

(1). Mengguncang bahu anak dari satu sisi ke sisi lain dengan melakukan tekanan pada
abdomen ibu, bila tidak berhasil maka dilakukan langkah berikutnya yaitu :

(2). Tangan mencari bahu anak yang paling mudah untuk dijangkau dan kemudian ditekan
kedepan kearah dada anak. Tindakan ini untuk melakukan abduksi kedua bahu anak sehingga

5
diameter bahu mengecil dan melepaskan bahu depan dari

Maneuver Rubin II

A. Diameter bahu terlihat antara kedua tanda panah

B. Bahu anak yang paling mudah dijangkau didorong kearah dada anak sehingga diameter
bahu mengecil dan membebaskan bahu anterior yang terjepit

5. Maneuver Woods ( “Wood crock screw maneuver” )

Dengan melakukan rotasi bahu posterior 1800 secara “crock screw” maka bahu anterior yang
terjepit pada simfisis pubis akan terbebas.

6
Maneuver Wood. Tangan kanan penolong dibelakang bahu posterior janin. Bahu kemudian
diputar 180 derajat sehingga bahu anterior terbebas dari tepi bawah simfisis pubis

6. Melahirkan bahu belakang

7
A. Operator memasukkan tangan kedalam vagina menyusuri humerus posterior janin dan
kemudian melakukan fleksi lengan posterior atas didepan dada dengan mempertahankan
posisi fleksi siku

B. Tangan janin dicekap dan lengan diluruskan melalui wajah janin

C. Lengan posterior dilahirkan

7. Pematahan klavikula Mematahkan klavikula dengan cara menekan klavikula anterior


terhadap ramus pubis dapat dilakukan untuk membebaskan bahu yang terjepit.

.8. Manuver Zavanelli (Sandberg, 1985)

1) Mengembalikan kepala ke posisi oksiput anterior atau posterior bila kepala


janin telah berputar dari posisi tersebut
2) Memfleksikan kepala dan secara perlahan mendorongnya masuk kembali ke
vagina yang diikuti dengan pelahiran secara sesar.
3) Memberikan terbutaline 250 mg subkutan untuk menghasilkan relaksasi uterus.

9. Kleidotomi
Kleidotomi yaitu memotong klavikula dengan gunting atau benda tajam lain,
biasanya dilakukan pada janin mati (Schram, 1983)

10. Simfisiotomi
Simfisotomi yaitu mematahkan simfisis pubis untuk mempermudah persalinan
juga dapat diterapkan dengan sukses (Hartfield, 1986). Namun Goodwin dkk.
Melaporkan bahwa tiga kasus yang mengerjakan simfisiotomi, ketiga bayi mati
dan terdapat morbiditas ibu signifikan akibat cedera traktus urinarius.

Upaya utk memudahkan melakukan manuver2 tersebut :

• Episotomi
• Knee chest position

Setelah tindakan:
8
• Waspada perdarahan postpartum
• Inspeksi adanya laserasi dan trauma maternal
• Periksa bayi : adakah jejas
• Terangkan tindakan yangg telah dilakukan

G. Komplikasi Distosia Bahu :

Komplikasi Maternal

• Perdarahan pasca persalinan


• Fistula Rectovaginal
• Simfisiolisis atau diathesis, dengan atau tanpa “transient femoral neuropathy”
• Robekan perineum derajat III atau IV
• Ruptur Uteri

Komplikasi Fetal

• Brachial plexus palsy


• Fraktura Clavicle
• Kematian janin
• Hipoksia janin , dengan atau tanpa kerusakan neurololgis permanen
• Fraktura humerus

H. Skoring Prediksi Distosia Bahu

I. Antepartum Shoulder Dystocia Score : A Teaching Tool1

Factor 0 1 2
Estimated fetal weight (Lb) 91/2 (4309 g) 81/2-91/2 (3855-4309 g) 81/2 (3855 g)
Maternal weight gain (Lb) >35 (16 kg) 25-35 (11-16 kg) 25 (11 kg)
Maternal Weight (Lb) >180 (82 kg) 150-180 (68-82 kg) 150 (68 kg)
Glucose Intolerance Yes Suspect No
Gestational age (Wk) >42 41-42 <41

Score : 0-3 : Great Risk

4-7 : Intermediate Risk

8-10 : Negligible Risk


9
II. Intrapartum Shoulder Dystocia Score : A Teaching Tool1

Factor 0 1 2
Second stage Prolonged Borderline Normal
Birth weight (Lb) 91/2 (4309 g) 81/2-91/2 (3855-4309 g) 81/2 (3855 g)
Forceps Mid Low-Mid Low
First stage Arrest Protraction None
Antepartum score 1-4 5-7 8-10

Score : 0-3 : Great Risk

4-7 : Intermediate Risk

8-10 : Negligible Risk

Sumber

1. 1Shoulder Dystocia and Birth Injury: Prevention and Treatment Oleh James A. O'Leary

http://books.google.co.id/books?
id=dm2k4eONyVcC&pg=PA56&lpg=PA56&dq=shoulder+dystocia+score&source=
bl&ots=iIp8uDummV&sig=5kEsOHCVE0yS7uuVjuTsFSlRijA&hl=id&ei=nX8rTJP
1BMu3rAeJuZh1&sa=X&oi=book_result&ct=result&resnum=1&ved=0CBIQ6AEw
AA#v=onepage&q=shoulder%20dystocia%20score&f=false
10
2. A. Syamsuddin, Komar. Bunga Rampai Obstetri. Palembang. Bagian Obstetri dan

Ginekologi Universitas Sriwijaya. 2004; 39

3. Asga, Jasran, Guick Obgyn. Palembang. Bagian Obstetri dan Ginekologi Universitas

Sriwijaya. 2004; 86

4. http://www.brooksidepress.org/Products/OBGYN_101

5. http://reproduksiumj.blogspot.com/2009/09distosia-bahu.html

11