Anda di halaman 1dari 2

1.

2 PEREKONOMIAN INDONESIA DI MASA ORDE LAMA

Masa orde lama dimulai dari tanggal 17 Agustus 1945 saat Indonesia merdeka. Pada saat itu,
keadaan ekonomi Indonesia mengalami stagflasi (artinya stagnasi produksi atau kegiatan
produksi terhenti pada tingkat inflasi yang tinggi). Indonesia pernah mengalami sistem politik
yang demokratis yakni pada periode 1949 sampai 1956. Pada tahun tersebut, terjadi konflik
politik yang berkepanjangan dimana rata-rata umur kabinet hanya dua tahun sehingga
pemerintah yang berkuasa tidak fokus memikirkan masalah-masalah sosial dan ekonomi yang
terjadi pada saat itu. Selama periode 1950an struktur ekonomi Indonesia masih peninggalan
jaman kolonial, struktur ini disebut dual society dimana struktur dualisme menerapkan
diskriminasi dalam setiap kebijakannya baik yang langsung maupun tidak langsung.

Keadaan ekonomi Indonesia menjadi bertambah buruk dibandingkan pada masa penjajahan
Belanda. Hal ini dikarenakan terjadi nasionalisasi terhadap semua perusahaan asing di tanah air.
Nasionalisasi perusahaan asing yang dilakukan pada tahun 1957 dan 1958 adalah awal periode
“Ekonomi Terpimpin” dengan haluan sosialis/komunis. Sebenarnya politik ini hanya merupakan
satu refleksi dari perasaan anti colonial, anti impralisme, dan anti kapitalisme pada saat itu. Pada
akhir September 1965, ketidakstabilan politik Indonesia mencapai puncaknya dengan terjadinya
kudeta yang gagal. Sejak saat itu, sistem ekonomi yang dianut Indonesia mengalami perubahan
dari pemikiran sosialis ke semikapitalis yang dalam pelaksanaannya mengakibatkan munculnya
kesenjangan ekonomi yang semakin besar. Periode ekonomi ini dimulai sejak proklamasi
kemerdekaan hingga jatuhnya Presiden Soekarno.

Perekonomian Indonesia bisa dikatakan sebagai ekonomi perang, karena pada waktu itu masih
terjadi perang antara kaum revolusioner dengan pemerintahan Belanda yang dibantu Inggris dan
Australia. Situasi politik dalam negeri menjadi tidak kondusif untuk kemajuan perekonomian.
Terjadi banyak pertentangan politik, muncul banyak partai, adanya keinginan negara kesatuan
maupun negara federasi serta negara agama. Situasi ini menarik perhatian republik sehingga
hubungan dengan pemerintah Belanda makin memburuk. Pada waktu itu pihak swasta dalam
negeri tidak mampu untuk mengambil alih perusahaan-perusahaan swasta milik Belanda.
Perekonomian Indonesia pada saat itu tidak mendapat perhatian cukup dari pemerintah, sehingga
keadaan keuangan Indonesia memburuk, inflasi tinggi dan dilaksanakannya kebijakan moneter
yang sangat drastis yaitu sanering (pengguntingan uang rupiah setengah lembar diganti dengan
uang baru dan dikembalikan kepada pemiliknya dan setengahnya lagi ditukar dengan obligasi
negara). Setelah diadakan sanering, keadaan ekonomi Indonesia bukannya membaik namun
harga-harga terus mengalami kenaikan seirama dengan keadaan politik di dalam dan luar negeri.
Sampai akhirnya pada tahun 1965, tercatat tingkat inflasi terbesar 650 persen dengan
pertumbuhan ekonomi tidak lebih dari 2-3 persen pertahun. Seirama dengan orientasi ke blok
sosialis, sistem perbankan pun disesuaikan dengan sistem perbankan di Rusia. Dengan demikian,
munculah istilah sistem perekonomian sosialis a la Indonesia.