Anda di halaman 1dari 16

A.

Manusia Purba adalah manusia zaman dahulu yg


belum mengenal tulisan
B. Penelitian manusia purba di Indonesia dilakukan oleh :
1. Eugena Dobois,
Dia adalah yang pertama kali tertarik meneliti manusia purba di Indonesia
setelah mendapat kiriman sebuah tengkorak dari B.D Von Reitschoten
yang menemukan tengkorak di Wajak, Tulung Agung.
• Fosil itu dinamai Homo Wajakensis, termasuk dalam jenis Homo Sapien
(manusia yang sudah berpikir maju)
• Fosil lain yang ditemukan adalah :
Pithecanthropus Erectus (phitecos = kera,
Antropus Manusia, Erectus berjalan tegak) ditemukan di daerah
Trinil, pinggir Bengawan Solo, dekat Ngawi, tahun 1891. Penemuan
ini sangat menggemparkan dunia ilmu pengetahuan.

2. G.H.R Von Koeningswald


Hasil penemuannya adalah : Fosil tengkorak di Ngandong, Blora. Tahun
1936, ditemukan tengkorak anak di Perning, Mojokerto. Tahun 1937 –
1941 ditemukan tengkorak tulang dan rahang Homo Erectus dan
Meganthropus Paleojavanicus di Sangiran, Solo.
3. Penemuan lain tentang manusia Purba :
Ditemukan tengkorak, rahang, tulang pinggul dan tulang paha manusia
Meganthropus, Homo Erectus dan Homo Sapien di lokasi Sangiran,
Sambung Macan (Sragen),Trinil, Ngandong dan
Patiayam (kudus).
4. Penelitian tentang manusia Purba oleh bangsa Indonesia dimulai pada
tahun 1952 yang dipimpin oleh Prof. DR. T. Jacob dari UGM, di daerah
Sangiran dan sepanjang aliran Bengawan Solo.
Fosil Manusia Purba yang ditemukan di Asia, Eropa, dan Australia adalah :
• Semuanya jenis Homo yang sudah maju : Serawak (Malaysia Timur),
Tabon (Filipina), dan Cina.
• Fosil yang ditemukan di Cina oleh Dr. Davidson Black, dinamai Sinanthropus Pekinensis.
• Fosil yang ditemukan di Neanderthal, dekat Duseldorf, Jerman yang dinamai Homo
Neaderthalensis.
• Menurut Dubois, bangsa asli Australia termasuk Homo Wajakensis, sehingga ia berkesimpulan
Homo Wajakensis termasuk golongan bangsa Australoid.
Jenis-jenis Manusia Purba yang ditemukan di Indonesia ada tiga jenis :
1. Meganthropus
2. Pithecanthropus
3. Homo
Jenis manusia Purba Pithecanthropus
Ciri-ciri manusia purba yang ditemukan di Indonesia :
1. Ciri Meganthropus :
• Hidup antara 2 s/d 1 juta tahun yang lalu
• Badannya tegak
• Hidup mengumpulkan makanan
• Makanannya tumbuhan
• Rahangnya kuat
2. Ciri Pithecanthropus :
• Hidup antara 2 s/d 1 juta tahun yang lalu
• Hidup berkelompok
• Hidungnya lebar dengan tulang pipi yang kuat dan menonjol
• Mengumpulkan makanan dan berburu
• Makanannya daging dan tumbuhan
3. Ciri jenis Homo :
• Hidup antara 25.000 s/d 40.000 tahun yang lalu
• Muka dan hidung lebar
• Dahi masih menonjol
• Tarap kehidupannya lebih maju dibanding manusia sebelumnya

CORAK KEHIDUPAN PRASEJARAH INDONESIA DAN HASIL BUDAYANYA


Hasil kebudayaan manusia prasejarah untuk mempertahankan dan memperbaiki pola hidupnya
menghasilkan dua bentuk budaya yaitu :
• Bentuk budaya yang bersifat Spiritual
• Bentuk budaya yang bersifat Material

Masyarakat Prasejarah mempunyai kepercayaan pada kekuatan gaib yaitu :


• Dinamisme, yaitu kepercayaan terhadap benda-benda yang dianggap mempunyai kekuatan
gaib. Misalnya : batu, keris
• Animisme, yaitu kepercayaan terhadap roh nenek moyang mereka yang bersemayam dalam
batu-batu besar, gunung, pohon besar. Roh tersebut dinamakan Hyang.

Pola kehidupan manusia prasejarah adalah :


• Bersifat Nomaden (hidup berpindah-pindah), yaitu pola kehidupannya belum menetap dan
berkelompok di suatu tempat serta, mata pencahariannya berburu dan masih mengumpulkan
makanan
• Bersifat Permanen (menetap), yaitu pola kehidupannya sudah terorganisir dan berkelompok
serta menetap di suatu tempat, mata pencahariannya bercocok tanam. Muali mengenal norma
adat, yang bersumber pada kebiasaan-kebiasaan

Sistem bercocok tanam/pertanian


• Mereka mulai menggunakan pacul dan bajak sebagai alat bercocok tanam
• Menggunakan hewan sapi dan kerbau untuk membajak sawah
• Sistem huma untuk menanam padi
• Belum dikenal sistem pemupukan
Pelayaran
Dalam pelayaran manusia prasejarah sudah mengenal arah mata angin dan mengetahui posisi
bintang sebagai penentu arah (kompas)

Bahasa
• Menurut hasil penelitian Prof. Dr. H. Kern, bahasa yang digunakan termasuk rumpun bahasa
Austronesia yaitu : bahasa Indonesia, Polinesia, Melanesia, dan Mikronesia.
• Terjadinya perbedaan bahasa antar daerah karena pengaruh faktor geografis dan perkembangan
bahasa.
• Pithecanthropus Majokertensis, ditemukan di daerah Mojokerto
• Pithecanthropus Soloensis, ditemukan di daerah Solo

C. Fosil
(bahasa Latin: fossa yang berarti "menggali keluar
dari dalam tanah") adalah sisa-sisa atau bekas-
bekas makhluk hidup yang
menjadi batu ataumineral. Untuk menjadi fosil, sisa-
sisa hewan atau tanaman ini harus segera
tertutup sedimen. Oleh para pakar dibedakan
beberapa macam fosil. Ada fosil batu biasa, fosil
yang terbentuk dalam batu ambar, fosil ter, seperti yang terbentuk di sumur ter La
Brea di Kalifornia. Hewan atau tumbuhan yang dikira sudah punah tetapi ternyata masih ada
disebut fosil hidup. Fosil yang paling umum adalah kerangka yang tersisa seperti cangkang, gigi
dan tulang. Fosil jaringan lunak sangat jarang ditemukan.Ilmu yang mempelajari fosil
adalah paleontologi, yang juga merupakan cabang ilmu yang direngkuh arkeologi.

secara singkat definisi dari fosil harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:

1. Sisa-sisa organisme.
2. Terawetkan secara alamiah.
3. Pada umumnya padat/kompak/keras.
4. Berumur lebih dari 11.000 tahun.
D. Artefak atau artifact

merupakan benda arkeologi atau peningalan benda-


benda bersejarah, yaitu semua benda yang dibuat atau
dimodifikasi oleh manusia yang dapat dipindahkan.
Contoh artefak adalah alat-alat
batu, logam dan tulang, gerabah, prasasti lempeng
dan kertas, senjata-senjata logam (anak panah, mata
panah, dll), terracotta dan tanduk binatang.

Artefak dalam arkeologi mengandung


pengertian benda (atau bahan alam) yang jelas dibuat oleh (tangan) manusia atau jelas
menampakkan (observable) adanya jejak-jejak buatan manusia padanya (bukan benda alamiah
semata) melalui teknologi pengurangan maupun teknologi penambahan pada benda alam
tersebut. Ciri penting dalam konsep artefak adalah bahwa benda ini dapat bergerak atau dapat
dipindahkan (movable) oleh tangan manusia dengan mudah (relatif) tanpa merusak atau
menghancurkan bentuknya.
E. Jenis dan Ciri Manusia Purba Indonesia

Jenis fosil manusia purba Indonesia:

01.Meganthropus Paleojavanicus (Sangiran).


02. Pithecanthropus Robustus (Trinil
03. Pithecanthropus Erectus (Homo Erectus) (Trinil).
04. Pithecanthropus Dubius (Jetis).
05. Pithecanthropus Mojokertensis (Perning).
06. Homo Javanensis (Sambung Macan).
07. Homo Soloensis (Ngandong).
08. Homo Sapiens Archaic.
09. Homo Sapiens Neandertahlman Asia.
10. Homo Sapiens Wajakensis (Tulungagung)
11. Homo Modernman.
12. Hobbit

1. Meganthropus Palaeojavanicus

Yaitu manusia purba paling primitif(tua), ditemukan oleh G.H.R. Von Koeningswald di
daerah Sangiran pada lapisan pleistosen bawah(lapisan pucangan)pada tahun 1936 dan 1941.
Hasil temuan fosil tersebut berupa tulang bagian bawah dan atas. Fosil yang serupa juga
ditemukan Marks dilapisan Kabuh(pleistosen tengah) pada tahun 1952. Berdasarkan penelitian
tulang rahang atas dan tulang rahang bawah, makanan Meganthropus Palaeojavanicus adalah
tumbuh-tumbuhan. Karena makanannya tanpa melalui proses pemasakan, maka gigi rahangnya
besar dan kuat. Meganthopus diperkirakan hidup pada 2-1 juta tahun yang lalu. Sesuai Dengan
arti namanya, manusia purba besar dan tertua di Pulau Jawa.

Ciri-Ciri Meganthropus Palaeojavanicus :

 Memiliki tulang pipi yang tebal


 Memiliki otot kunyah yang kuat
 Memiliki tonjolan kening yang mencolok
 Memiliki tonjolan belakang yang tajam
 Tidak memiliki dagu
 Memiliki perawakan yang tegap
 Memakan jenis tumbuhan
2. Pithecanthropus

Pada tahun 1890 Eugene Dubois menemukan fosil jenis Pithecanthropus di desa
Trinil(Ngawi)Jawa Timur di dekat lembah sungai Bengawan Solo, dengan memberi nama
Pithecanthropus Erectus artinya manusia kera yang berjalan tegak.

a. Pithecanthropus Mojokertensis
Pada tahun 1936, telah ditemukan fosil tengkorak anak manusia purba oleh Weidenreich
didesa Jetis, Mojokerto. Fosil manusia purba tersebut diberi nama Pithecanthropus
Robustus, sedang Von Koeningswald menyebutnya Pithecanthropus Mojokertensis.
b. Pithecanthropus Soloensis
G.H.R. Von Koeningswald, Oppenorth, dan Ter Haar pada sekitar tahun 1931-1934
mengadakan penelitian di Lembah Sungai Bengawan Solo dan penemuan pertama di
Ngandong(Blora) adalah fosil Pithecanthropus Soloensis artinya manusia kera dari Solo,
kemudian ditemukan juga jenis Pithecanthropus di Sangiran yang diperkirakan hidup
pada 900.000 sampai 200.000 tahun yang lalu diperkirakan terdapat di Sumatera,
Kalimantan, dan Cina.

Ciri-ciri Pithecanthropus Erectus :

 Tinggi badan sekitar 165 – 180 cm


 Volume otak berkisar antara 750 – 1350 cc
 Bentuk tubuh & anggota badan tegap, tetapi tidak setegap megantropus
 Alat pengunyah dan alat tengkuk sangat kuat
 Bentuk graham besar dengan rahang yang sangat kuat
 Bentuk tonjolan kening tebal melintang di dahi dari sisi ke sisi
 Bentuk hidung tebal
 Bagian belakang kepala tampak menonjol menyerupai wanita berkonde
 Muka menonjol ke depan, dahi miring ke belakang
3. Homo

Homo artinya manusia. Jenis manusia purba yang paling maju dibandingkan dengan yang
lainnya. Penemuan fosil jenis Homo diawali pada tahun 1889, ketika Von Rietschoten
menemukan beberapa bagian dari tengkorak dan rangka manusia di daerah dekat
Tulungagung,Jawa Timur. Temuan tersebut selanjutnya diselidiki oleh Dr. Eugene Dubois dan
menamainya Homo Wajakensis termasuk ras asli Australia.

a. Homo floresiensis ("Manusia Flores", dijuluki Hobbit)

adalah nama yang diberikan oleh kelompok peneliti untuk spesies dari genus Homo, yang
memiliki tubuh dan volume otak kecil, berdasarkan serial subfosil (sisa-sisa tubuh yang belum
sepenuhnya membatu) dari sembilan individu yang ditemukan di Liang Bua, Pulau Flores, pada
tahun 2001.[1][2][3] Kesembilan sisa-sisa tulang itu (diberi kode LB1 sampai LB9) menunjukkan
postur paling tinggi sepinggang manusia moderen (sekitar 100 cm).

Para pakar antropologi dari tim gabungan Australia dan Indonesia berargumen menggunakan
berbagai ciri-ciri, baik ukuran tengkorak, ukuran tulang, kondisi kerangka yang tidak memfosil,
serta temuan-temuan sisa tulang hewan dan alat-alat di sekitarnya. [1][2] Usia seri kerangka ini
diperkirakan berasal dari 94.000 hingga 13.000 tahun yang lalu.[4]

Penemuan

Liang Bua, tempat ditemukannya seri fosil H. floresiensis.

Liang Bua, tempat ditemukannya sisa-sisa kerangka


ini, sudah sejak masa penjajahan menjadi tempat ekskavasi
arkeologi dan paleontologi. Hingga 1989, telah ditemukan
banyak kerangka Homo sapiens dan berbagai mamalia
(seperti makhluk mirip gajah Stegodon, biawak, serta tikus
besar) yang barangkali menjadi bahan makanan mereka. Di
samping itu ditemukan pula alat-alat batu seperti pisau,
beliung, mata panah, arang, serta tulang yang terbakar, yang
menunjukkan tingkat peradaban penghuninya.

Kerja sama penggalian Indonesia-Australia dimulai tahun


2001 untuk mencari jejak peninggalan migrasi nenek
moyang orang Aborigin Australia di Indonesia. Tim
Indonesia dipimpin oleh Raden Pandji Soejono dari
Puslitbang Arkeologi Nasional (dulu Puslit Arkenas) dan tim Australia dipimpin oleh Mike
Morwood dari Universitas New England. Pada bulan September 2003, setelah penggalian pada
kedalaman lima meter (ekspedisi sebelumnya tidak pernah mencapai kedalaman itu), ditemukan
kerangka mirip manusia tetapi luar biasa kerdil, yang kemudian disebut H. floresiensis. Tulang-
tulang itu tidak membatu (bukan fosil) tetapi rapuh dan lembab. Terdapat sembilan individu
namun tidak ada yang lengkap. Diperkirakan, Liang Bua dipakai sebagai tempat pekuburan.
Untuk pemindahan, dilakukan pengeringan dan perekatan terlebih dahulu.

Individu terlengkap, LB1, diperkirakan adalah betina, ditemukan pada lapisan berusia
sekitar 18.000 tahun, terdiri dari tengkorak, tiga tungkai (tidak ada lengan kiri), serta beberapa
tulang badan. Individu-individu lainnya berusia antara 94.000 dan 13.000 tahun. Walaupun tidak
membatu, tidak dapat diperoleh sisa material genetik, sehingga tidak memungkinkan analisis
DNA untuk dilakukan. Perlu disadari bahwa pendugaan usia ini dilakukan berdasarkan usia
lapisan tanah bukan dari tulangnya sendiri, sehingga dimungkinkan usia lapisan lebih tua
daripada usia kerangka. Pendugaan usia kerangka dengan radiokarbon sulit dilakukan karena
metode konservasi tulang tidak memungkinkan teknik itu untuk dilakukan.

Salinan tengkorak H. floresiensis "LB1" (kiri) dibandingkan dengan tengkorak manusia


yang terkena mikrosefali yang pernah hidup di Pulau Kreta.

Pendapat bahwa fosil ini berasal dari spesies bukan manusia ditentang oleh kelompok
peneliti yang juga terlibat dalam penelitian ini, dimotori oleh Prof. Teuku Jacob dari UGM.
Berdasarkan temuannya, fosil dari Liang Bua ini berasal dari sekelompok orang katai Flores,
yang sampai sekarang masih bisa diamati pada beberapa populasi di sekitar lokasi penemuan,
yang menderita gangguan pertumbuhan yang disebut mikrosefali ("kepala kecil"). [5] Menurut tim
ini, sisa manusia dari Liang Bua merupakan moyang manusia katai Homo sapiens yang sekarang
juga masih hidup di Flores dan termasuk kelompok Australomelanesoid. Kerangka yang
ditemukan terbaring di Liang Bua itu menderita microcephali, yaitu bertengkorak kecil dan
berotak kecil.

Pada bulan September 2007, para ilmuwan peneliti Homo floresiensis menemukan
petunjuk baru berdasarkan pengamatan terhadap pergelangan tangan fosil yang ditemukan.
Penemuan tersebut menunjukkan bahwa Homo floresiensis bukan merupakan manusia modern
melainkan merupakan spesies yang berbeda. Hal ini sekaligus menjadi jawaban terhadap
tentangan sejumlah ilmuwan mengenai keabsahan spesies baru ini karena hasil penemuan
menunjukkan bahwa tulang Homo floresiensis berbeda dari tulang Homo sapiens (manusia
modern) maupun manusia Neandertal.[6]

Dua publikasi pada tahun 2009 memperkuat argumen bahwa spesimen LB1 lebih primitif
daripada H. sapiens dan berada pada wilayah variasi H. erectus. Publikasi pertama yang dimuat
di Anthropological Science membandingkan LB1 dengan spesimen H. sapiens (baik normal
maupun patologis) dan beberapa Homo primitif. Hasil kajian morfometri ini menunjukkan bahwa
H. floresiensis tidak dapat dipisahkan dari H. erectus dan berbeda dari H. sapiens normal
maupun patologis karena mikrosefali.[7] Hasil analisis kladistika dan statistika morfometri
terhadap tengkorak dan bagian tulang lainnya dari individu LB1 (betina), dan dibandingkan
dengan manusia modern, manusia modern dengan mikrosefali, beberapa kelompok masyarakat
pigmi di Afrika dan Asia, serta tengkorak hominin purba menunjukkan bahwa H. floresiensis
secara nyata memiliki ciri-ciri berbeda dari manusia modern dan lebih dekat kepada hominin
purba, sebagaimana dimuat dalam jurnal Significance.[8][9] Meskipun demikian, kedua kajian ini
tidak membandingkan H. floresiensis dengan kerangka manusia kerdil Flores yang menderita
mikrosefali.

Ciri-Ciri Homo :

 Volume otaknya antara 1000 – 1200 cc


 Tinggi badan antara 130 – 210 cm
 Otot tengkuk mengalami penyusutan
 Muka tidak menonjol ke depan
 Berdiri tegak dan berjalan lebih sempurna

4. Hobbit

Para ilmuwan telah menemukan fosil-fosil tengkorak dari suatu spesies manusia yang
tumbuh tidak lebih besar dari kanak-kanak berusia lima tahun. Manusia kerdil yang memiliki
tengkorak seukuran buah jeruk ini diduga hidup 13.000 tahun lalu, bersama gajah-gajah pigmi
dan kadal-kadal raksasa seperti Komodo. Indonesia.
Tengkorak pertama dari spesies yang kemudian disebut sebagai Homo floresiensis atau Manusia
Fores itu ditemukan September 2003. Ia berjenis kelamin perempuan, tingginya saat berdiri
tegak kira-kira satu meter, dan beratnya hanya 25 kilogram. Ia diduga berumur sekitar 30 tahun
saat meninggal 18.000 tahun lalu.
F. Peta Penemuan Fosil Manusia Purba di Pulau Jawa

1. Sangiran 9 . Kabuh
10. Pucangan
2 . Sambungmacan 11. Mojokerto (jetis-Perning)
3 . Sonde
4 . Trinil
5 . Ngandong
7 . Kedung Brubus
8 . Kalibeng
G. Manusia Purba di luar Indonesia :
1. Ardipithecus ramidus

ras manusia yang hidup enam juta tahun lalu di kawasan Afar, Ethiopia.
'Ardi', demikian nama yang diberikan oleh para peneliti, dikumpulkan dari berbagai tulang
manusia yang ditemukan di wilayah itu selama lima belas tahun terakhir. Manusia ini tingginya
1, 20 meter dan beratnya 50 kilogram. Bentuk tangan, kaki, dan badan menunjukkan bahwa ia
merangkak dan memanjat pohon, tapi juga terkadang berjalan di atas kedua kaki.

Dari bentuk rahang, para ilmuwan menyimpulkan cara hidup Ardi tidaklah agresif. Menurut
ilmuwan, penemuan ini mengubah teori yang berlaku selama ini mengenai asal usul manusia.

2. Homo antecessor
Hidup sebelum manusia Neanderthals dan Homo Sapiens, diduga datang ke gua-gua
Atapurca setelah mengalami migrasi dari Afrika dan melewati Timur Tengah, Italia utara dan
kemudian Prancis.
Sejarah Penemuan Fosil Manusia Purba, Manusia Kera dan Manusia Modern
Secara umum penemuan fosil manusia dari jaman ke zaman terbagi atas tiga kelompok, yaitu
manusia kera, manusia purba dan manusia modern.

Yang perlu diingat adalah bahwa teori ini hanya dugaan dan tidak terbukti kebenarannya karena
teori evolusi telah runtuh. Fosil manusia lama yang ditemukan bisa saja bukan fosil manusia atau
manusia yang memiliki bentuk ciri tubuh yang unik, atau bahkan hasil rekayasa.

A. Manusia Kera dari Afrika Selatan

1. Australopithecus Africanus

Australopithecus africanus ditemukan di desa Taung di sekitar


Bechunaland ditemukan oleh Raymond Dart tahun 1924. Bagian
tubuh yang ditemukan hanya fosil tengkorak kepala saja

.
2. Paranthropus Robustus dan Paranthropus Transvaalensis

Dua penemuan tersebut ditemukan di daerah Amerika Selatan dengan


ciri isi volume otak sekitar 600 cm kubik, hidup di lingkungan terbuka,
serta memiliki tinggi badan kurang lebih 1,5 meter. Kedua fosil
menusia kera tersebut disebut australopithecus.

B. Manusia Purba / Homo Erectus

1. Sinanthropus Pekinensis
Sinanthropus pekinensis adalah manusia purba yang fosilnya ditemukan di
gua naga daerah Peking negara Cina oleh Davidson Black dan Franz
Weidenreich. Sinanthropus pekinensis dianggap bagian dari kelompok
pithecanthropus karena memiliki ciri tubuh atau badan yang mirip serta hidup
di era zaman yang bersamaan. Sinanthropus pekinensis memiliki volume isi
otak sekitar kurang lebih 900 sampai 1200 cm kubik.

2. Meganthropus Palaeojavanicus / Manusia Raksasa Jawa

Meganthropus palaeojavanicus ditemukan di Sangiran di pulau jawa


oleh Von Koningswald pada tahun 1939 - 1941.

3. Manusia Heidelberg

Manusia Heidelberg atau Homo heidelbergensis


adalah spesies pada genus Homo yang telah punah yang
mungkin merupakan nenek moyang langsung Homo
neanderthalensis di Eropa. Bukti yang ditemukan
mengenai H. heidelbergensis berusia 600.000 hingga
400.000 tahun yang lalu.
dan ini adalah fosil dari tempurung tengkoraknya

Manusia heidelberg ditemukan di Jerman

4. Pithecanthropus Erectus

Pithecanthropus erectus adalah manusia purba yang pertama kali fosil telang belulang
ditemukan di Trinil Jawa Tengah pada tahun 1891 oleh Eugene Dubois. Pithecanthropus erectus
hidup di jaman pleistosin atau kira-kira 300.000 hingga 500.000 tahun yang lalu. Volume otak
Pithecanthropus erectus diperkirakan sekitar 770 - 1000 cm kubik. Bagian tulang-belulang fosil
manusia purba yang ditemukan tersebut adalah tulang rahang, beberapa gigi, serta sebagian
tulang tengkorak.

C. Manusia Modern
Pengertian atau arti definisi manusia modern adalah manusia yang termasuk ke dalam spesies
homo sapiens dengan isi volum otak kira-kira 1450 cm kubik hidup sekitar 15.000 hingga
150.000 tahun yang lalu. Manusia modern disebut modern karena hampir mirip atau menyerupai
manusia yang ada pada saat ini atau sekarang.

1. Manusia Swanscombe - Berasal dari Inggris

2. Manusia Neandertal - Ditemukan di lembah Neander

3. Manusia Cro-Magnon / Cromagnon / Crogmanon - Ditemukan di gua Cro-Magnon, Lascaux


Prancis. Dicurigai sebagai campuran antara manusia Neandertal dengan manusia Gunung
Carmel.

4. Manusia Shanidar - Fosil dijumpai di Negara Irak

5. Manusia Gunung Carmel - Ditemukan di gua-gua Tabun serta Skhul Palestina

6. Manusia Steinheim - Berasal dari Jerman


H. Evolusi Spesies Purba
Menurut teori evolusi, setiap spesies hidup berasal dari satu nenek moyang. Spesies yang ada
sebelumnya lambat laun berubah menjadi spesies lain, dan semua spesies muncul dengan cara
ini. Menurut teori tersebut, perubahan ini berlangsung sedikit demi sedikit dalam jangka waktu
jutaan tahun.

Sebagai contoh, seharusnya terdapat beberapa jenis makhluk setengah ikan - setengah reptil
di masa lampau, dengan beberapa ciri reptil sebagai tambahan pada ciri ikan yang telah mereka
miliki. Atau seharusnya terdapat beberapa jenis burung-reptil dengan beberapa ciri burung di
samping ciri reptil yang telah mereka miliki. Evolusionis menyebut makhluk-makhluk imajiner
yang mereka yakini hidup di masa lalu ini sebagai "bentuk transisi".

Jika binatang-binatang seperti ini memang pernah ada, maka seharusnya mereka muncul
dalam jumlah dan variasi sampai jutaan atau milyaran. Lebih penting lagi, sisa-sisa makhluk-
makhluk aneh ini seharusnya ada pada catatan fosil. Jumlah bentuk-bentuk peralihan ini pun
semestinya jauh lebih besar daripada spesies binatang masa kini dan sisa-sisa mereka seharusnya
ditemukan di seluruh penjuru dunia. Dalam The Origin of Species, Darwin menjelaskan:

"Jika teori saya benar, pasti pernah terdapat jenis-jenis bentuk peralihan yang tak terhitung
jumlahnya, yang mengaitkan semua spesies dari kelompok yang sama…. Sudah tentu bukti
keberadaan mereka di masa lampau hanya dapat ditemukan pada peninggalan-peninggalan fosil."

Bahkan Darwin sendiri sadar akan ketiadaan bentuk-bentuk peralihan tersebut. Ia berharap
bentuk-bentuk peralihan itu akan ditemukan di masa mendatang. Namun di balik harapan
besarnya ini, ia sadar bahwa rintangan utama teorinya adalah ketiadaan bentuk-bentuk peralihan.
Karena itulah dalam buku The Origin of Species, pada bab "Difficulties of the Theory" ia
menulis:

... Jika suatu spesies memang berasal dari spesies lain melalui perubahan sedikit demi sedikit,
mengapa kita tidak melihat sejumlah besar bentuk transisi di mana pun? Mengapa alam tidak
berada dalam keadaan kacau-balau, tetapi justru seperti kita lihat, spesies-spesies hidup dengan
bentuk sebaik-baiknya?.... Menurut teori ini harus ada bentuk-bentuk peralihan dalam jumlah
besar, tetapi mengapa kita tidak menemukan mereka terkubur di kerak bumi dalam jumlah tidak
terhitung?.... Dan pada daerah peralihan, yang memiliki kondisi hidup peralihan, mengapa
sekarang tidak kita temukan jenis-jenis peralihan dengan kekerabatan yang erat? Telah lama
kesulitan ini sangat membingungkan saya.2

Satu-satunya penjelasan Darwin atas hal ini adalah bahwa catatan fosil yang telah ditemukan
hingga kini belum memadai. Ia menegaskan jika catatan fosil dipelajari secara terperinci, mata
rantai yang hilang akan ditemukan.
Karena mempercayai ramalan Darwin, kaum evolusionis telah berburu fosil dan melakukan
penggalian mencari mata rantai yang hilang di seluruh penjuru dunia sejak pertengahan abad ke-
19. Walaupun mereka telah bekerja keras, tak satu pun bentuk transisi ditemukan. Bertentangan
dengan kepercayaan evolusionis, semua fosil yang ditemukan justru membuktikan bahwa
kehidupan muncul di bumi secara tiba-tiba dan dalam bentuk yang telah lengkap. Usaha mereka
untuk membuktikan teori evolusi justru tanpa sengaja telah meruntuhkan teori itu sendiri.

Teori evolusi menyatakan bahwa spesies makhluk hidup terus-menerus berevolusi menjadi
spesies lain. Namun ketika kita membandingkan makhluk hidup dengan fosil-fosil mereka, kita
melihat bahwa mereka tidak berubah setelah jutaan tahun. Fakta ini adalah bukti nyata yang
meruntuhkan pernyataan evolusionis.

Pict. Of Honeybee: Lebah madu hidup tidak berbeda dengan fosil


kerabatnya yang berumur jutaan tahun lalu.

Pict of Dragonfly: Fosil capung berumur 135 juta tahun tidak


berbeda dengan kerabat modernnya.

Pict of starfish: Fosil bintang laut berumur 400 juta tahun tidak
mengalami perubahan hingga kini.