Anda di halaman 1dari 44

Kala I

PERSALINAN FISIOLOGIS KALA I FASE AKTIF


Posted on Maret 13, 2009 by ayurai

ASUHAN KEBIDANAN
PADA NY. A MULTIGRAVIDA 39 – 40 MINGGU
PERSALINAN FISIOLOGIS KALA I FASE AKTIF
BAB II
LANDASAN TEORI
ASUHAN PERSALINAN NORMAL
A. Definisi
Persalinan normal adalah suatu proses pengeluaran hasil konsepsi (janin dan plasenta) yang telah cukup bulan atau
dapat hidup diluar kandungan melalui jalan lahir secara spontan dengan presentasi belakang kepala dan tanpa
komplikasi.
B. Sebab – Sebab Mulainya Persalinan
Sebab –sebab mulainya persalinan belum diketahui secara pasti. Banyak faktor yang memegang peranan dan
bekerjasama sehingga terjadi persalinan.
Beberapa teori yang dikemukakan sebagai penyebab persalinan ialah :
1. Penurunan kadar progesteron
Progesterone menimbulkan relaksasi otot-otot rahim, sebaliknya estrogen meninggikan kerenggangan otot rahim.
Selama kehamilan terdapat keseimbangan antara kadar progesterone dan estrogen di dalam darah, tetapi pada
akhir kehamilan kadar progesterone menurun sehingga timbul his.
2. Teori oxytocin
Pada akhir kehamilan kadar oxytocin bertambah oleh karena itu timbul kontraksi otot-otot rahim.
3. Ketegangan otot-otot
Seperti halnya dengan kandung kencing dan lambung, bila dindingnya terenggang oleh karena isinya.
4. Pengaruh janin / fetal cortisol
Hypofise dan kelenjar suprarenal janin rupa-rupanya juga memegang peranan, oleh karena itu pada anenchepalus
kehamilan sering lebih lama dari biasa.
5. Teori prostaglandin
Prostaglandin yang dihasilkan oleh desidua, disangka menjadi salah satu penyebab permulaan persalinan. Hasil dari
percobaan menunjukkan bahwa prostaglandin F2 atau E2 yang diberikan secara intravena, intra dan ekstra amnial
menimbulkan kontraksi myometrium pada setiap umur kehamilan. Hal ini juga disokong dengan adanya kadar
prostaglandin yang tinggi baik dalam air ketuban maupun darah perifer pada ibu-ibu hamil sebelum melahirkan atau
selama persalinan.
C. Tanda dan Gejala Inpartu
Gejala persalinan sebagai berikut :
1. Kekuatan his makin sering terjadi dan teratur dengan jarak kontraksi yang semakin pendek.
2. Dapat terjadi pengeluaran pembawa tanda, yaitu :
• pengeluaran lendir
• lendir bercampur darah
3. Dapat disertai ketuban pecah.
4. pada pemeriksaan dalam, dijumpai perubahan serviks :
• Perlukaan cervix
• Pendataran cervix
• Pembukaan cervix
D. Batasan Berlangsungnya Persalinan Normal
Partus dibagi menjadi 4 kala, yaitu :
1. KALA I
Batasan
persalinan kala I (satu) dimulai dari pembukaan 1cm sampai 10cm (lengkap).
Fase-fase persalinan kala I
Kala I fase laten :
• pembukaan cervix kurang dari 3 cm
• cervix membuka perlahan selama fase ini
• fase laten biasanya berlangsung tidak lebih dari 8 jam
Kala I fase aktif :
• pembukaan cervix 4 cm sampai 10 cm.
• his dalam fase ini lebih kuat dan cervix membuka lebih cepat.
• Fase aktif tidak boleh berlangsung dari 7 jam
2. KALA II
Batasan
Persalinan kala II dimulai ketika pembukaan lengkap sampai lahirnya seluruh tubuh janin.
Tanda dan gejala persalinan kala II
Didapatkan hal-hal berikut ini:
• ibu ingin meneran
• perineum menonjol
• vulva dan anus membuka
• meningkatnya pengeluaran darah dan lendir
• kepala telah turun di dasar panggul.
Diagnosis pasti persalinan kala II adalah bila saat dilakukan pemeriksaan dalam didapatkan:
• pembukaan cervix lengkap
• kepala bayi terlihat pada introitus vagina.
3. KALA III
Batasan
Persalinan kala III (tiga) dimulai setelah bayi lahir sampai plasenta lahir. Normalnya pelepasan plasenta berkisar ±
15-30 menit setelah bayi lahir.
Fisiologi dan penatalaksanaan kala III
Pada persalinan kala III myometrium akan berkontraksi mengikuti berkurangnya ukuran rongga uterus secara tiba-
tiba setelah lahirnya bayi. Pengurangan ukuran uterus ini menyebabkan pula berkurangnya ukuran tempat
perlekatan plasenta. Karena tempat perlekatan menjadi kecil sedangkan ukuran plasenta tidak berubah, maka
plasenta akan terlepas dari dinding uteri setelah plasenta terpisah, ia akan turun ke segmen bawah rahim.
Tanda-tanda pelepasan plasenta
• Bentuk uterus globuler
• Tali pusat bertambah panjang (tanda afeld)
• Semburan darah tiba-tiba.
Cara pelepasan plasenta ada 2 :
1. Secara Schultze
Pelepasan dimulai pada bagian tengah dari plasenta dan terjadi hematoma retroplasentair yang selanjutnya
mengangkat plasenta dari dasarnya. Plasenta dengan hematoma diatasnya sekarang jatuh kebawah dan menarik
lepas selaput janin. Bagian plasenta yang tampak pada vulva adalah permukaan foetal sedangkan hematoma
sekarang berada dalam kantong yang berputar balik. Pada pelepasan secara schultze tidak ada perdarahan sebelum
plasenta lahir atau sekurang-kurangnya terlepas seluruhnya. Baru seluruh plasenta lahir darah sekonyong-konyong
mengalir. Pelepasan secara schultze paling sering kita jumpai.
2. Secara Ducan
Pelepasan dimulai dari pinggir plasenta. Darah mengalir antara selaput janin dan dinding rahim, jadi perdarahan
sudah ada sejak sebagian dari plasenta lepas dan terus berlangsung sampai plasenta lepas secara keseluruhan.
Pelepasan secara ducan sering terjadi pada plasenta letak rendah.
4. KALA IV
Batasan
Persalinan kala IV dimulai setelah lahirnya plasenta sampai 1 jam setelah itu.
Pemantauan pada kala IV :
• kelengkapan plasenta dan selaput ketuban
• perkiraan pengeluaran darah
• laserasi atau luka episiotomi pada perineum dengan perdarahan aktif.
• Keadan umum dan tanda-tanda vital ibu.
E. Mekanisme Persalinan Normal
KALA II
Saat pembukaan lengkap seiring dengan adanya his ibu ingin meneran, perineum menonjol, vulva dan anus
membuka. Maka ibu dipimpin mengejan sambil mendukung/memuji usaha ibu. Apabila tidak ada his ibu dianjurkan
istirahat. Apabila ketuban belum pecah maka lakukan amniotomi pada saat tidak ada his. Pada saat kepala janin
kelihatan di vulva dengan diameter 5-6 cm, handuk bersih dipasang diatas perut ibu untuk mengeringkan janin.
Melekkan kain bersih dilipat 1/3 bagian di bawah bokong ibu. Saat subocciput tampak di bawah symphisis, tangan
kanan menahan perineum untuk menjaga supaya tidak terjadi rupture dan tangan kiri menahan puncak kepala
supaya tidak terjadi defleksi terlalu cepat. Setelah kepala lahir kita tunggu sampai kepala janin melakukan putar paksi
luar secara spontan. Setelah kepala janin menghadap salah satu paha ibu, tangan kanan berada diatas dan tangan
kiri berada dibawah kepala janin, kepala kita pegang secara biparietal kemudian dielevasi kebawah sampai bahu
depan lahir kemudian elevasi keatas sampai bahu belakang lahir. Setelah itu tangan kanan pindah menyangga
kepala, leher dan bahu sedangkan tangan kiri menelusuri punggung, bokonng sampai menjepit kedua tungkai janin,
maka lahirlah seluruh tubuh janin. Setelah itu kita nilai secara sepintas gerak, tangis dan warna kulit. Kemudian kita
klem tali pusat dengan jarak ± 3 cm dari umbilicus, kemudian kita urut kearah maternal lalu kita klem dengan jarak ±
2cm dari klem I. kemudian tali pusat kita potong dengan tangan kiri melindingi tubuh bayi dari gunting. Setelah itu kita
ikat tali pusat dengan jarak ± 1 cm dari umbilical.
KALA III
Memeriksa fundus uteri untuk memastikan kehamilan tunggal/ganda. Setelah itu suntik oxytocin 10 IU secara IM
pada bagian luar paha kanan 1/3 atas dengan jangka waktu kurang dari 2 menit setelah bayi lahir. Kekemudian
melakukan penegangan tali pusat terkendali. Klem dipindah dengan jarak kurang lebih 5 cm dari vulva. Apabila tali
pusat bertambah panjang, uterus globuler dan ada semburan darah berarti plasenta sudah lepas, maka kita lakukan
PTT, tangan kanan menarik plasenta sedang tangan kiri menekan uterus kearah dorsokranial. Setelah plasenta
divulva, plasenta dipegang den kedua tangan kemudian kita putar searah jarum jam sampai plasenta lahir
seluruhnya. Setelah plasenta lahir tangan kiri memeriksa kontraksi uterus (masase) dan memeriksa kandung
kencing. Sedangkan tangan kanan memeriksa kelengkapan plasenta
http://ayurai.wordpress.com/2009/03/13/persalinan-fisiologis-kala-i-fase-aktif/
Kala Satu Persalinan
>> WEDNESDAY, MARCH 3, 2010
Kala I Persalinan

Persalinan adalah proses alamiah dimana terjadi dilatasi serviks, lahirnya bayi dan plasenta dari rahim ibu. Artikel ini
akan memberikan gambaran mengenai kala satu persalinan dan asuhan bagi ibu selama waktu tersebut dan juga
mendefenisikan proses fisiologis persalinan normal. Juga dijelaskan bagaimana cara memberikan asuhan sayang ibu
selama persalinan, melakukan anamnesis dan melakukan pemeriksaan fisik pada ibu dalam persalinan. Selain itu,
dikaji pula tentang deteksi dini dan penatalaksanaan awal berbagai masalah dan penyulit, kapan dan bagaimana
cara merujuk ibu.

Juga akan dijelaskan tentang penggunaan partograf. Partograf adalah alat bantu untuk membuat keputusan klinik,
memantau, mengevaluasi dan menatalaksana persalinan dan kewajiban untuk menggunakannya secara rutin pada
setiap persalinan. Partograf dapat digunakan untuk deteksi dini masalah dan penyulit untuk sesegera mungkin
menatalaksana masalah tersebut atau merujuk ibu dalam kondisi optimal. Partograf tidak digunakan selama fase
laten persalinan, instrumen ini merupakan salah satu komponen dari pemantauan dan penatalaksanaan proses
persalinan secara lengkap. Pada prinsipnya, setiap penolong persalinan diwajibkan untuk memantau dan
mendokumentasikan secara seksama kesehatan dan kenyamanan ibu dan janin dari awal hingga akhir persalinan.

Tujuan

——-

Penolong persalinan akan dapat :

1. Menjelaskan batasan persalinan

2. Menjelaskan batasan kala satu persalinan

3. Membedakan apakah ibu sudah inpartu atau belum

4. Memahami langkah-langkah esensial untuk melakukan anamnesis rutin dan

pemeriksaan fisik pada ibu yang sudah inpartu.

5. Mengidentifikasi kapan ibu berada dalam fase aktif persalinan.

6. Memberikan asuhan sayang ibu selama kala satu persalinan.

7. Penggunaan partograf secara rutin dan tepat untuk mendokumentasikan dan

memantau kemajuan persalinan serta kesehatan dan kenyamanan ibu dan bayi,

penuntun untuk membuat keputusan klinik dan deteksi dini masalah dan
penyulit.

8. Mengambil tindakan secara tepat sasaran dan waktu. Jika terjadi penyulit dan

perlu dirujuk, dapat dilakukan dengan sesegera mungkin.

Persalinan adalah proses dimana bayi, plasenta, dan selaput ketuban keluar dari rahim ibu. Persalinan dianggap
normal jika prosesnya terjadi pada usia kehamilan cukup bulan (setelah 37 minggu) tanpa disertai adanya penyulit.

Persalinan dimulai (inpartu) pada saat uterus berkontraksi dan menyebabkan perubahan pada serviks (membuka
dan menipis) dan berakhir dengan lahirnya plasenta secara lengkap. Ibu belum inpartu jika kontraksi uterus tidak
mengakibatkan perubahan pada serviks.

Tanda dan gejala inpartu termasuk :

1. Penipisan dan pembukaan serviks.

2. Kontraksi uterus yang mengakibatkan perubahan pada serviks (frekuensi

minimal 2 kali dalam 10 menit).

3. Keluarnya lendir bercampur darah melalui vagina.

Fase-fase Kala Satu

Kala satu persalinan dimulai sejak terjadinya kontraksi uterus dan pembukaan serviks hingga mencapai pembukaan
lengkap (10 cm). Persalinan kala satu dibagi menjadi 2 fase, yaitu fase laten dan fase aktif.

Fase laten persalinan

- Dimulai sejak awal kontraksi yang menyebaabkan penipisan dan pembukaan

serviks secara bertahap.

- Pembukaan serviks kurang dari 4 cm.

- Biasanya berlangsung dibawah hingga 8 jamm.

Fase aktif persalinan

- Frekuensi dan lama kontraksi uterus umumnnya meningkat (kontraksi dianggap

adekuat / memadai jika terjadi 3 kali atau lebih dalam waktu 10 menit dan

berlangsung selama 40 detik atau lebih).


- Serviks membuka dari 4-10 cm, biasanya deengan kecepatan 1 cm atau lebih per

jam hingga pembukaan lengkap (10 cm).

- Terjadi penurunan bagian terbawah janin.

http://www.medical-journal.co.cc/2010/03/kala-satu-persalinan.html

Pengertian Persalinan
Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi (janin atau uri) yang
telah cukup bulan atau hidup di luar kandungan melalui jalan lahir atau melalui
jalan lain, dengan bantuan atau tanpa bantuan (Manuaba, 1998).
Bentuk Persalinan
Bentuk persalinan berdasarkan definisi adalah sebagai berikut (Manuaba,
1998) :
<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Persalinan spontan, bila persalinan
seluruhnya berlangsung dengan kekuatan ibu sendiri.
<!–[if !supportLists]–>2. <!–[endif]–>Persalinan buatan, bila proses persalinan
dengan bantuan tenaga dari luar.
<!–[if !supportLists]–>3. <!–[endif]–>Persalinan anjuran, bila kekuatan yang
diperlukan untuk persalinan ditimbulkan dari luar dengan jalan rangsangan.
Gambaran Perjalanan Persalinan
1. Tanda persalinan sudah dekat
<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Terjadi lightening.
<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Terjadi his permulaan (palsu).
2. Tanda persalinan
<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Terjadinya his persalinan.
<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Pengeluaran lendir dan darah
(pembawa tanda).
<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Pengeluaran cairan (ketuban pecah).
3. Pembagian Waktu persalinan
<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Kala I : sampai pembukaan lengkap.
<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Kala II : pengeluaran janin (lahirnya
bayi).
<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Kala III : pengeluaran uri (lahirnya
plasenta).
<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Kala IV : observasi 2 jam (perdarahan
postpartum).
Persalinan Kala 1
Persalinan kala I adalah kala pembukaan yang berlangsung antara
pembukaan nol sampai pembukaan lengkap. Pada permulaan his, kla pembukaan
berlangsung tidak begitu kuat sehingga parturien masih dapat berjalan-jalan.
Lamanya kala I untuk primigravida berlangsung 12 jam sedangkan multigravida
sekitar 8 jam. Berdasarkan kurve Friedmen, diperhitungkan pembukaan
primigravida 1 cm/jam dan pembukaan multigravida 2 cm/jam. Dengan
perhitungan tersebut maka waktu pembukaan lengkap dapat diperkirakan
(Manuaba, 1998).
Tanda-tanda persalinan kala I menurut Mochtar (2002) adalah
<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Rasa sakit adanya his yang datang lebih
kuat, sering dan teratur.
<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Keluar lendir bercampur darah (show) yang
lebih banyak karena robekan kecil pada servik.
<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Terkadang ketuban pecah dengan
sendirinya.
<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Servik mulai membuka (dilatasi) dan
mendatar (effacement)
Fase-fase persalinan kala I adalah sebagai berikut (Depkes RI, 2002) :
<!–[if !supportLists]–>a. <!–[endif]–>Fase laten (Asuhan persalinan dasar : 2002)
Fase laten (Asuhan persalinan dasar : 2002).
<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Dimulai sejak awal kontraksi yang
menyebabkan penipisan dan pembukaan servik secara kurang dari 4
cm.
<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Biasanya berlangsung di bawah
hingga 8 jam.
<!–[if !supportLists]–>b. <!–[endif]–>Fase aktif
<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Frekuensi dan lama kontraksi uterus
umumnya meningkat (kontraksi dianggap adekuat / memadai jika
terjadi tiga kali atau lebih dalam waktu 10 menit dan berlangsung
selama 40 detik atau lebih).
<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Servik membuka dari 4 ke 10 cm
biasanya dengan kecepatan 1 cm atau lebih per jam hingga
pembukaan lengkap (10 cm).
<!–[if !supportLists]–>3) <!–[endif]–>Terjadi penurunan bagian terbawah
janin.
<!–[if !supportLists]–>4) <!–[endif]–>Dibagi dalam 3 fase : (Hanif
Wiknjosastro : 1998).
<!–[if !supportLists]–>a). <!–[endif]–>Fase akselerasi. Dalam waktu
2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm.
<!–[if !supportLists]–>b). <!–[endif]–>Fase dilatasi maksimal.
Dalam waktu 2 jam pembukaan berlangsung sangat cepat, dari 4
cm menjadi 9 cm.
<!–[if !supportLists]–>c. <!–[endif]–>Fase deselerasi : pembukaan menjadi
lambat kembali dalam waktu 2 jam pembukaan dari 9 cm menjadi lengkap..
<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Dimulai sejak awal kontraksi yang
menyebabkan penipisan dan pembukaan servik secara kurang dari 4
cm.
<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Biasanya berlangsung di bawah
hingga 8 jam.
<!–[if !supportLists]–>d. <!–[endif]–>Fase aktif (Asuhan persalinan dasar : 2002)
<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Frekuensi dan lama kontraksi uterus
umumnya meningkat (kontraksi dianggap adekuat / memadai jika
terjadi tiga kali atau lebih dalam waktu 10 menit dan berlangsung
selama 40 detik atau lebih).
<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Servik membuka dari 4 ke 10 cm
biasanya dengan kecepatan 1 cm atau lebih per jam hingga
pembukaan lengkap (10 cm).
<!–[if !supportLists]–>3) <!–[endif]–>Terjadi penurunan bagian terbawah
janin.
<!–[if !supportLists]–>4) <!–[endif]–>Dibagi dalam 3 fase : (Hanif
Wiknjosastro : 1998).
<!–[if !supportLists]–>a). <!–[endif]–>Fase akselerasi. Dalam waktu
2 jam pembukaan 3 cm menjadi 4 cm.
<!–[if !supportLists]–>b). <!–[endif]–>Fase dilatasi maksimal.
Dalam waktu 2 jam pembukaan berlangsung sangat cepat, dari 4
cm menjadi 9 cm.
<!–[if !supportLists]–>c). <!–[endif]–>Fase deselerasi : pembukaan
menjadi lambat kembali dalam waktu 2 jam pembukaan dari 9
cm menjadi lengkap.
Penatalaksanaan Persalinan Kala 1
<!–[if !supportLists]–>1. <!–[endif]–>Menyiapkan Kelahiran
<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Menyiapkan ruangan untuk persalinan dan
kelahiran bayi
Dimanapun persalinan dan kelahiran bayi terjadi, diperlukan hal sebagai
berikut :
<!–[if !supportLists]–>a) <!–[endif]–>Ruangan yang hangat dan bersih,
memiliki sirkulasi udara yang baik dan terlindung dari tiupan angin.
<!–[if !supportLists]–>b) <!–[endif]–>Sumber air bersih yang mengalir untuk
cuci tangan dan mandi ibu sebelum dan sesudah melahirkan.
<!–[if !supportLists]–>c) <!–[endif]–>Air desinfesi tingkat tinggi (air yang
didihkan dan didinginkan) untuk membersihkan vulva dan perineum
sebelum periksa dalam selama persalinan dan membersihkan perineum
ibu setelah bayi lahir.
<!–[if !supportLists]–>d) <!–[endif]–>Air bersih dalam jumlah yang cukup,
klorin, deterjen, kain pembersih, kain pel dan sarung tangan karet untuk
membersihkan ruangan, lantai, perabotan, dekontaminasi dan proses
peralatan.
<!–[if !supportLists]–>e) <!–[endif]–>Kamar mandi yang bersih untuk
kebersihan pribadi ibu dan penolong persalinan.
<!–[if !supportLists]–>f) <!–[endif]–>Tempat yang lapang untuk ibu berjalan-
jalan selama persalinan, melahirkan bayi dan memberikan asuhan bagi
ibu dan bayinya setelah persalinan.
<!–[if !supportLists]–>g) <!–[endif]–>Penerangan yang cukup baik disiang
maupun di malam hari.
<!–[if !supportLists]–>h) <!–[endif]–>Tempat tidur yang bersih untuk ibu.
<!–[if !supportLists]–>i) <!–[endif]–>Tempat yang bersih untuk memberikan
asuhan bayi baru lahir.
<!–[if !supportLists]–>j) <!–[endif]–>Meja yang bersih atau tempat tertentu
untuk menaruh peralatan persalinan.
<!–[if !supportLists]–>2) <!–[endif]–>Menyiapkan perlengkapan, bahan dan obat
yang dibutuhkan.
Daftar perlengkapan, bahan dan obat yang dibutuhkan untuk asuhan dasar
persalinan dan kelahiran bayi adalah sebagai berikut :
<!–[if !supportLists]–>a) <!–[endif]–>Partus set yang terdiri dari dua klem
kelly atau dua klem kocher, gunting tali pusat, benang tali pusat atau klem
plastik, kateter nelaton, gunting episotomi, alat pemecah selaput ketuban
atau klem ½ kocher, dusa pasang sarung tangan DTT steril, kasa atau kain
kecil, gulungan kapas basah menggunakan air DTT, tabung suntik 2
½ atau 3 ml dengan larutan IM sekali pakai, kateter penghisap de lee
(penghisap lendir) atau bola karet yang baru dan bersih, empat kain bersih,
tiga handuk atau kain untuk mengeringkan dan menyelimuti bayi.
<!–[if !supportLists]–>b) <!–[endif]–>Bahan terdiri dari partograf (halaman
depan dan belakang), catatan kemajuan persalinan atau KMS ibu hamil,
kertas kosong atau formulir rujukan, pena, termometer, pita pengukur,
pinnards, fetoskop, doppler, jam yang mempunyai jarum detik, stetoskop,
tensimeter, sarung tangan pemeriksaan bersih (lima pasang), sarung
tangan DTT atau steril (lima pasang) larutan klorin atau klorin serbuk,
perlengkapan pelindung pribadi, sabun cuci tangan, deterjen, sikat kuku
dan gunting kuku, celemek plastik dan gaun oenutup, lembar plastik untuk
alas tempat tidur saat persalinan, kantong plastik, sumber air bersih yg
mengalir, wadah untuk larutan klorin, wadah untuk air DTT.
<!–[if !supportLists]–>c) <!–[endif]–>Peralatan resusitasi bayi baru lahir yang
terdiri dari balon resusitasi dan sungkup nomor 0 & 1, lampu sorot 60
watt.
<!–[if !supportLists]–>d) <!–[endif]–> Obat dan perlengkapan untuk asuhan
rutin dan penatalaksanaan/penanganan penyulit yang terdiri dari 8 ampul
oksitosin 1 ml 10 U (atau 4 ampul oksitosin 2 ml 10 U/ml), 20 ml
Lidokain 1% tanpa epinefrin atau 10 Lidoksin 2% tanpa epinefrin dan air
steril atau cairan garam fisiologis (NS) untuk pengenceran, tiga botol
ringer laktat atau cairan garam fisiologis (NS) 500 ml, selang infus, dua
kanula IV nomor 16 – 18 G, dua ampul metil ergometrin maleat, dua vial
larutan magnesium sulfat 40% (25gr), enam tabung suntik (2 ½ – 3 ml)
sekali pakai dengan jarum IM, 2 tabung suntik 5 ml steril sekali pakai
dengan jarum IM, satu 10 ml tabung suntik steril sekali pakai dengan
jarum IM ukuran 22 panjang 4 cm atau lebih, 10 kapsul/kaplet
amoksilin/ampisilin 500 mg atau amoksilin/ampisilin IV 2 g.
<!–[if !supportLists]–>e) <!–[endif]–>Set jahit yang terdiri dari 1 tabung
suntik 10 ml steril sekali pakai dengan jarum IM ukuran 22 panjang 4 cm
atau lebih, pinset, pegangan jarum, 2-3 jarum jahir tajam ukuran 9 – 11,
benang chromic sekali pakai ukuran 2.0 dan 3.0, satu pasang sarung
tangan DTT atau steril, satu kain bersih.
<!–[if !supportLists]–>3) <!–[endif]–>Menyiapkan Rujukan
Menkaji ulang rencana rujukan bersama ibu dan keluarganya. Jika perlu
dirujuk disiapkan dan disertakan dokumentasi tertulis semua asuhan dan
perawatan dan hasil penilaian yang telah dilakukan untuk dibawa ke fasilitas
rujukan.
<!–[if !supportLists]–>4) <!–[endif]–>Memberikan Asuhan Sayang Ibu
Asuhan sayang ibu selama persalinan termasuk, memberikan dukungan
emosional, membantu pengaturan posisi, memberikan cairan dan nutrisi,
keleluasaan ke kamar mandi secara teratur, pencegahan infeksi.
<!–[if !supportLists]–>2. <!–[endif]–>Pemeriksaan Fisik
Tujuan pemeriksaan fisik adalah untuk menilai kesehatan dan kenyamanan fisik
ibu dan bayinya. Langkah yang dilakukan sebelum pemeriksaan fisik terdiri dari
mencuci tangan sebelum pemeriksaan, bersikap lemah lembut dan sopan serta
menentramkan, meminta ibu untuk mengosongkan kandung kemih, menilai
kesehatan ibu secara umum, menilai tanda-tanda vital ibu.
Pemeriksaan yang harus dilakukan meliputi :
<!–[if !supportLists]–>1) <!–[endif]–>Pemeriksaan abdomen bertujuan untuk
menentukan tinggi fundus, memantau kontraksi uterus, memantau denyut
jantung janin, menentukan presentasi dan menentukan penurunan bagian
terbawah janin.

Gambar 1 Menentukan tinggi fundus


Gambar 2 Kepala sudah turun 2/5

Gambar 3 Kepala masih diatas pintu atas panggul = 5/5


Gambar 4 Kepala masih dapat diraba dengan 2 jari diatas pintu atas panggul

Gambar 5 Kepala masih dapat diraba dengan 5 jari diatas pintu atas panggul

Pemeriksaan dalam yang dilakukan dengan langkah, menutupi badan ibu,


minta ibu berbaring terlentang, menggunakan sarung tangan DTT atau steril,
menggunakan kas gulung atau kapas dicelupkan air DTT atau anti septik,
memeriksa genitalia eksterna, menilai cairan vagina, memiisahkan labia dg jari
manis, menilai vagina, menilai pembukaan & penipisan serviks, memastikan
plasenta dan bagian2 kecil tdk teraba, menilai penurunan janin, jika kepala dapat
dipalpasi menilai apakah kepala janin sesuai dengan jalan lahir, jika pemeriksaan
sudah lengkap keluarkan jari pemeriksa dengan hati-hatin, cuci kedua tangan dan
segera keringkan, membantu ibu mengambil posisi yg nyaman dan menjelaskan
hasil pemeriksaan ke ibu & keluarga.

http://creasoft.wordpress.com/2008/04/20/persalinan-kala-i/

UNIT 5 : OBSERVASI DAN PENATALAKSANAAN KALA I

PANDUAN PENDIDIKAN PERINATAL

Unit 5 :
Observasi & Penatalakasanaan Persalinan Kala I

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah menyelesaikan modul Observasi & Penatalaksanaan Persalinan Kala I ini mahasiswa akan
memiliki kemampuan untuk :

1. Melakukan observasi dan penatalaksanaan persalinan kala I.


2. Menilai kemajuan proses persalinan secara tepat.
3. Memahami arti penting dari garus waspada dan garis tindakan
pada partogram.
4. Mengenal abnormalitas pada kemajuan persalinan kala I.
5. Secara sistematis dapat menentukan penyebab gangguan
kemajuan persalinan.
6. Melakukan penatalaksanaan abnormalitas kemajuan
persalinan.
7. Mengenal pasien dengan resiko tinggi mengalami prolapsus
talipusat
8. Melakukan penatalaksanaan kasus prolapsus talipusat

DIAGNOSA PERSALINAN
5.1 KAPAN SEORANG PASIEN DINYATAKAN INPARTU?

Pasien dinyatakan inpartu bila ada dua tanda berikut ini :

1. Kontraksi uterus (HIS) teratur dengan sekurang-kurangnya


terjadi 1 His dalam waktu 10 menit.
2. Perubahan servik berupa pendataran dan atau dilatasi servik .
DUA FASE PADA PERSALINAN KALA I
Persalinan kala I dibagi menjadi dua fase :

1. Fase laten
2. Fase aktif.
5.2 APA YANG SAUDARA KETAHUI TENTANG PERSALINAN KALA I FASE LATEN ?

• Fase laten dimulai pada awal persalinan dan berakhir pada


dilatasi 3 cm. Pada primigravida, akhir fase laten ditandai
dengan pendataran servik sempurna. Namun pada multipara,
pada akhir fase laten servik belum mendatar sepenuhnya.
• Dilatasi servik pada fase laten berlangsung perlahan. Biasanya
fase laten berlangsung dalam waktu 8 jam.
• Selama fase laten terjadi kemajuan frekuensi dan durasi his
secara progresif.

5.3 APA YANG SAUDARA KETAHUI MENGENAI PERSALINAN KALA I FASE AKTIF?

• Fase ini dimulai saat dilatasi servik mencapai 3 cm dan


berakhir setelah dilatasi servik lengkap.
• Selama fase aktif , dilatasi servik berlangsung semakin
progresif.
• Kecepatan dilatasi servik ± 1 cm per jam.
*** Pada multipara dilatasi servik rata-rata selama fase aktif kira-kira 1.5 cm per jam dan pada
nulipara kira-kira 1 cm per jam. Dengan demikian maka batas terbawah kecepatan dilatasi servik
yang diambil adalah 1 cm per jam..

Gambar PARTOGRAM
OBSERVASI PERSALINAN KALA I
5.4 APA YANG SAUDARA KETAHUI TENTANG PEMERIKSAAN FISIK SAAT PERSALINAN?

• Observasi keadaan umum ibu dan anak secara rutin setiap jam
termasuk mengamati kwalitas kontraksi uterus
• Pemeriksaan abdomen secara cermat.
• Pemeriksaan vaginal (vaginal toucher) secara cermat.
Semua hasil observasi dan pemeriksaan dicatat kedalam partogram. Semua temuan klinik yang
abnormal harus diikuti dengan rencana penatalaksanaan lanjutan.

5.5 KAPAN SAUDARA MELAKUKAN PEMERIKSAAN FISIK PADA PASIEN YANG INPARTU?

• Saat masuk kamar bersalin - MKB


• Pada fase laten : 4 jam pasca MKB atau pasien mulai
merasakan adanya sakit akibat his dan his yang mulai teratur.
• Pada fase aktif : bila semua hasil pemeriksaan normal maka
pemeriksaan dikerjakan setiap 4 jam. Bila terdapat gangguan
kemajuan persalinan, penilaian ulang dikerjakan 2 jam
kemudian.
Setelah melakukan pemeriksaan secara lengkap dan menentukan tingkat kemajuan persalinan,
maka diambil keputusan untuk menentukan kapan saat penilaian berikutnya yang menyeluruh akan
dilaksanakan. Rencana tersebut dicantumkan dengan memberi tanda panah kedalam partogram.
Pada situasi tertentu jadwal rencana tersebut dapat dilakukan lebih cepat tetapi tidak boleh melebihi
dari waktu yang sudah direncanakan.

5.6 BAGAIMANA CARA MELAKUKAN OBSERVASI KEMAJUAN PERSALINAN KALA I?

PARTOGRAM digunakan untuk pengamatan dan pencatatat kemajuan persalinan.

5.7 APA YANG DIMAKSUD DENGAN PARTOGRAM?


Partogram adalah lembar catatan yang dapat memperlihatkan kemajuan persalinan. sepanjang
waktu. Semua hasil observasi keadaan ibu dan anak serta kemajuan persalinan merupakan data
persalinan yang amat penting.

5.8 DISEBUT APA GARIS MIRING PERTAMA YANG DITEMUKAN DALAM PARTOGRAM ?

GARIS WASPADA yang menyatakan kecepatan dilatasi servik 1 cm per jam.

5.9 SEBUTKAN ARTI PENTING GARIS WASPADA?

Garis waspada menyatakan kemajuan dilatasi servik minimal yang masih dalam batas normal
selama persalinan kala I fase aktif.

5.10 DISEBUT APAKAH GARIS MIRING KEDUA YANG DITEMUKAN DALAM PARTOGRAM?

Garis ini dinamakan GARIS TINDAKAN.

5.11 APA ARTI PENTING GARIS TINDAKAN?

1. Terhadap parturien dengan dilatasi servik yang menyilang


garis tindakan harus dilakukan penilaian ulang secara
seksama. Bila hal ini terjadi diluar RS, maka parturien harus
segera dirujuk ke RS yang memiliki fasilitas persalinan yang
lengkap.
2. Bila dilatasi menyentuh atau menyilang garis tindakan maka
itu berarti bahwa kemajuan persalinan berlangsung lambat
dan harus diambil tindakan untuk mempercepat persalinan.

PENATALAKSANAAN PASIEN PADA PERSALINAN KALA I


FASE LATEN
Fase laten tidak boleh melebihi waktu 8 jam, dengan demikian maka diagnosa saat awal inpartu
harus DIPERTIMBANGKAN secara hati-hati untuk menghindari keputusan dan tindakan yang
berlebihan dan tidak perlu.

5.12 BAGAIMANAKAH PENATALAKSANAAN AWAL PERSALINAN KALA I FASE LATEN?

Bila pasien MKB pada awal persalinan dan pada pemeriksaan semua menunjukkan keadaan normal
maka yang harus dilakukan adalah observasi rutin. Pemeriksaan ulangan dilakukan 4 jam kemudian
atau lebih cepat bila parturien mengeluhkan his yang terasa nyeri dan mulai teratur. Pasien boleh
makan minum seperti biasa dan disarankan untuk berjalan-jalan. Parturien mungkin masih belum
perlu masuk kamar persalinan.

5.13 APA YANG HARUS DILAKUKAN PADA PEMERIKSAAN FISIK BERIKUTNYA?

Hal—hal berikut ini harus memperoleh penilaian :

1. KONTRAKSI UTERUS : Bila his berhenti dan pasien tidak


masuk kedalam fase persalinan lebih lanjut. Bila pada
pemeriksaan lanjutan keadaan ibu dan anak baik maka pasien
dapat dipulangkan. Namun bila his menjadi lebih sering dan
regular maka harus dilakukan penilaian dilatasi servik.
2. SERVIK UTERI :
1. Bila tidak terjadi perubahan dilatasi dan pendataran
servik maka mungkin parturien belum masuk ke proses
persalinan yang sebenarnya. Bila yang bersangkutan
mengeluhkan rasa nyeri maka dapat diberikan analgesik
(Pethidine 100 mg dan promethazine/phenergan 25 mg)
dan penilaian ulang dilakukan 4 jam kemudian.
2. Bila terdapat kemajuan dalam hal dilatasi dan pendataran
servik maka berarti pasien sudah masuk kedalam fase
persalinan dan bila keadaan umum ibu dan anak baik
maka penilaian ulang akan dilakukan 4 jam kemudian.
Bila dilatasi servik sudah mencapai 3 cm maka pasien
sudah kedalam fase laten.
5.14 APA YANG HARUS DILAKUKAN BILA DALAM WAKTU JAM PERSALINAN BELUM MASUK
FASE AKTIF?

1. Pada kasus yang belum inpartu, kontraksi uterus mungkin


berhenti. Bila selaput ketuban masih utuh dan tidak ada
indikasi untuk melakukan induksi persalinan maka pasien
boleh dipulangkan.
2. Kontraksi uterus mungkin masih berlangsung. Dalam hal ini,
penatalaksanaan lanjutan tergantung pada keadaan servik.
1. Bila tidak ada kemajuan dilatasi dan atau pendataran
servik, pasien mungkin belum inpartu. Penolong
persalinan harus menentukan lebih lanjut apakan perlu
melakukan induksi persalinan atau tidak.
2. Bila terdapat kemajuan dilatasi dan atau pendataran
servik, berarti pasien sudah inpartu. Bila kemajuan
berlangsung lambat dan pasien masih dalam fase laten
maka dapat dilakukan pemecahan selaput ketuban.

PENATALAKSANAAN PADA PERSALINAN KALA I FASE AKTIF

Bila pasien MKB pada persalinan kala I fase aktif, mungkin persalinan berlangsung secara normal.
Akan tetapi kemungkinan adanya CPD tetap harus dipikirkan, khususnya pada pasien yang tidak
pernah melakukan pemeriksaa antenatal sebelumnya.

5.15 BAGAIMANA PENATALAKSANAAN PARTURIEN DENGAN PERSALINAN NORMAL?

Bila keadaan umum ibu dan anak baik, tidak terdapat tanda-tanda CPD maka pemeriksaan lanjutan
dikerjakan 4 jam kemudian. Dilatasi servik dicatat pada garis waspada partogram.
5.16 BAGAIMANA GAMBARAN KEMAJUAN PERSALINAN NORMAL SELAMA FASE AKTIF
DALAM PARTOGRAM?

1. Catatan dilatasi servik hasil dari beberapa VT berada disebelah


kiri garis waspada, dengan katan lain kecepatan dilatasi
berkisar 1 cm per jam.
2. Terdapat kemajuan penurunan kepala. Hal ini dapat diketahui
melalui palpasi abdomen perlimaan. Desensus kepala selama
fase aktif pada multigravida biasanya berlangsung lebih
lambat.
5.17 MENGAPA DASAR PENILAIAN KEMAJUAN KALA I FASE AKTIF ADALAH DILATASI
SERVIK DAN DESENSUS KEPALA JANIN?

1. Dilatasi servik tanpa disertai derajat desensus kepala tidak


memperlihatkan progresivitas kemajuan persalinan.
2. Bila his baik maka dilatasi servik dapat terjadi, bila
pembentukan caput succadeneum dan molase bertambah
tanpa disertai dengan pertambahan penurunan kepala sesuai
dengan pemeriksaan perlimaan maka dalam keadaan ini tidak
terjadi kemajuan persalinan oleh karena kepala tidak semakin
maju.
3. Penilaian stasion bagian terendah janin dari hasil VT juga
dapat membuktikan TIDAK ADANYA KEMAJUAN DESENSUS
dan TIDAK ADANYA KEMAJUAN PERSALINAN. Adanya caput
succadenum menunjukkan bahwa seolah-olah terjadi
pertambahan desensus kepala janin.
5.18 APA INDIKASI UNTUK MELAKUKAN VT LEBIH SERING DARI SETIAP 4 JAM PADA
PERSALINAN KALA I FASE AKTIF?

1. Dugaan CPD (VT dilakukan setiap 2 jam)


2. Bila terbukti adanya hambatan kemajuan persalinan maka
pemeriksaan ulangan dilakukan 2 jam kemudian.
3. Bila dilatasi servik sudah mencapai 6 cm, jadwal penilaian
pemeriksaan ulang adalah 4 jam kemudian. Namun bila ada
tanda-tanda bahwa dilatasi servik sudah lengkap maka
pemeriksaan dapat dilakukan lebih awal (kurang dari 2 jam).
5.19 KAPAN SAUDARA BOLEH MEMECAHKAN SELAPUT KETUBAN?
1. Untuk mencegah penularan HIV transvaginal, amniotomi
dikerjakan sedekat mungkin dengan persalinan. Jangan
lakukan amniotomi pada fase aktif tanpa indikasi kuat. Selaput
ketuban yang masih utuh dapat mencegah terjadi infeksi saat
melakukan VT.
1. Pada persalinan dengan progresivitas kemajuan yang
baik jangan pecahkan ketuban sebelum pembukaan
lengkap.
2. Bila kemajuan proses persalinan tidak baik, dapat
dilakukan amniotomi dan pemeriksaan ulangan
dikerjakan 4 jam kemudian.
2. Pada pasien inpartu dengan HIV negatif dan presentasi vertex
(belakang kepala), amniotomi dikerjakan bila:
1. Persalinan masuk fase aktif..
2. Berdasarkan palpasi abdomen perlimaan, desensus sudah
mencapai 3/5 atau kurang.
3. Setelah melakukan pemecahan ketuban, periksalah sekeliling
kepala untuk mencari kemungkinan adanya prolapsus
talipusat.
*** Bila derajat desensus 4/5 atau lebih dan dilatasi 6 cm atau lebih maka lebih baik selaput
ketuban dipecahkan daripada menunggu pecah spontan. Tindakan ini mencegah terjadinya
prolapsus talipusat..

5.20 APA YANG HARUS DILAKUKAN BILA KETUBAN PECAH SPONTAN PADA PERSALINAN
KALA I?

1. Bila palpasi perlimaan hasilnya 4/5 atau lebih atau pada


presentasi sungsang maka keadaan ini merupakan resiko
tinggi terjadinya prolapsus talipusat.
2. Bila palpasi perlimaan hasilnya 3/5 atau kurang, kemungkinan
terjadinya prolapus talipusat sangat kecil. Namun ausklutasi
detik jantung janin harus tetap dilakukan untuk mengantisipasi
terjadinya gawat janin akibat prolapsus talipusat.
5.21 APA KEUNTUNGAN MELAKUKAN AMNIOTOMI?

1. Amniotomi dapat mempercepat persalinan


2. Amniotomi dapat mengetahui kwalitas cairan ketuban (warna
dan bau cairan ketuban)
3. Bila setelah amniotomi terjadi prolapsus talipusat maka ini
harus cepat diketahui dan diberikan penatalaksanaan yang
benar dan tepat.
4. Pastikan bahwa persalinan sudah masuk fase aktif sebelum
melakukan amniotomi.

GANGGUAN KEMAJUAN PERSALINAN PADA KALA I

5.22. BAGAIMANA MENEGAKKAN DIAGNOSA GANGGUAN KEMAJUAN PERSALINAN KALA I ?

Gangguan kemajuan persalinan terlihat bila partogram memperlihatkan adanya garis dilatasi servik
menyilang garis waspada. Dengan demikian maka kecepatan dilatasi servik kurang dari 1 cm per
jam.

5.23. APA YANG HARUS DILAKUKAN BILA GRAFIK MEMPERLIHATKAN BAHWA DILATASI
SERVIK MENYILANG GARIS WASPADA?

Harus dilakukan penilaian sistematik untuk menentukan penyebabnya.

5.24. BAGAIMANA MELAKUKAN PENILAIAN SISTEMATIK TERSEBUT ?

LANGKAH PERTAMA

Jawablah 2 pertanyyan berikut ini :

1. Apakah pasien memang berada pada kala I fase aktif?


2. Apakah ketuban sudah pecah?
Bila jawaban kedua pertanyaan diatas adalah ‘ya’, maka lanjutkan ke langkah berikutnya.

LANGKAH KEDUA.

Penyebab gangguan kemajuan persalinan ditentukan dengan melakukan pemeriksaan pasien


menggunakan “rumus 5P”, yang dimaksud dengan rumus 5P adalah :

1. Pasien ( keadaan umum )


2. Power ( his atau kontraksi uterus ).
3. Passenger ( janin ).
4. Passage ( jalan lahir )
5. Psychologi ( Sikap kooperatif pasien dan kompetensi penolong
persalinan) .
5.25. SEBUTKAN MASALAH YANG TERMASUK "PASIEN" DAPAT MENYEBABKAN GANGGUAN
KEMAJUAN PROSES PERSALINAN DAN BAGAIMANA PENATALAKSANAANNYA?

Beberapa faktor berikut dapat menyebabkan gangguan kemajuan persalinan:

1. PASIEN MEMERLUKAN ANALGESIK: Pasien yang merasa sakit


hebat khususnya yang berkaitan dengan rasa cemas akan
mengalami hambatan kemajuan persalinan. Penghilang sakit
(analgesik), dukungan emosional dan membangkitkan
semangat merupakan faktor penting dalam kemajuan
persalinan.
2. KANDUNG KENCING PENUH: Kandung kencing penuh dapat
menyebabkan obstruksi mekanis dan menekan aktivitas otot
uterus. Pasien dianjurkan untuk buang air kecil atau bila perlu
dapat dilakukan kateterisasi.
3. PASIEN MENGALAMI DEHIDRASI: Dehidrasi diperlihatkan bila
pasien mengeluh haus, produksi urine minimal dan ketonuria.
Dehidrasi harus dicagah dan dikoreksi oleh karena dapat
menghambat kemajuan persalinan. Dengan perawatan yang
baik, pasien tidak perlu mengalami haus atau dehidrasi oleh
karena pada fase laten pasien dianjurkan minum dan makan
makanan cair. Bila terjadi dehidrasi maka rehidrasi harus
dilakukan dengan memberikan cairan infuse RL : D5 = 2 : 2.
5.26. BAGAIMANA FAKTOR "POWER" DAPAT MENYEBABKAN GANGGUAN KEMAJUAN
PERSALINAN?

Pada kala I, "Powers" (his atau kontraksi otot uterus) dapat bersifat tidak adekwat atau tidak efektif.
Pasien dengan kemajuan persalinan normal memiliki his yang efektif dan adekwat baik dalam hal
durasi atau frekuensi kontraksi uterus

1. KONTRAKSI UTERUS TIDAK ADEKWAT : dapat menyebabkan


gangguan kemajuan persalinan yaitu yang berlangsung kurang
dari 40 detik DAN ATAU frekuensi his kurang dari 2 kali setiap
10 menit.
2. KONTRAKSI UTERUS TIDAK EFEKTIF : dengan His yang
adekwat ternyata persalinan tidak berlangsung dengan baik
meskipun tidak ada tanda CPD. Masalah ini biasanya hanya
terjadi pada primigravida.
**** Diagnosa disfungsi kontraksi uterus ditegakkan bila kontraksi uterus yang adekwat tidak dapat
menyebabkan berlangsungnya proses persalinan yang normal.

5.27. BAGAIMANA FAKTOR "PASSENGER" DAPAT MENYEBABKAN GANGGUAN KEMAJUAN


PERSALINAN DAN BAGAIMANA PENATALAKSANAANNYA?

Penyebab gangguan kemajuan persalinan dapat terletak pada faktor "passenger" (janin). Masalah ini
dapat diketahui melalui pemeriksaan abdomen dan pemeriksaan vagila toucher.

Pada pemeriksaan PALPASI ABDOMEN dapat diketahui masalah-masalah berikut ini :

1. KELAINAN LETAK JANIN: Letak lintang, letak muka


2. KELAINAN POSISI DAN PRESENTASI : posisi osipitalis posterior
persisten, presentasi bokong merupakan keadaan yang dapat
menyebabkan gangguan kemajuan persalinan .
o *** Pada presentasi sungsang, persalinan per vaginam
hanya boleh dilakukan bila kemajuan persalinan
berlangsung secara normal
3. BESAR JANIN: Janin besar (i.e. TBJ > 4 kg ), atau dengan
tanda CPD (molase 2+) harus dilahirkan dengan SC.
4. KEHAMILAN KEMBAR: Pada kehamilan kembar dapat terjadi
gangguan kemajuan persalinan umumnya akibat his yang
tidak adekwat.
5. KEPALA JANIN TIDAK ENGAGE : Hasil pemeriksaan palpasi
perlimaan harus dianalisa lebih lanjut :

1. Engagemen terjadi bila hasil palpasi perlimaan adalah 2/5


atau kurang. Bila ini terjadi maka kemungkinan CPDdapat
disingkirkan.
2. Bila hasilnya 3/5 atau lebih dan disertai dengan molase
2+ , maka ini merupakan indikasi untuk SC.

PEMERIKSAAN ABDOMEN UNTUK MENENTUKAN LETAK DAN


PRESENTASI JANIN DAN PALPASI PERLIMAAN HARUS DILAKUKAN
SEBELUM MELAKUKAN PEMERIKSAAN VAGINAL (VAGINAL
TOUCHER)
Pada pemeriksaan VAGINAL, faktor berikut harus dinilai oleh karena dapat menyebabkan gangguan
kemajuan proses persalinan:

1. BAGIAN TERENDAH JANIN (the presenting part is abnormal):


Presentasi Vertex (occipital) atau presentasi belakang kepala
merupakan presentasi yang paling sesuai agar proses
persalinan dapat berlangsung secara normal..
2. POSISI: Posisi oksiput depan (kiri atau kanan) adalah posisi
terbaik agar persalinan dapat berlangsung secara normal.
Persalinan dengan posisi lain (oksiput posterior kiri atau
kanan) akan berlangsung lebih lama.
3. TANDA-TANDA DISPROPORSI SEPALOPELVIK:
1. Pemeriksaan VT mencakup pemeriksaan derajat
pembentukan caput succadenum. Namun adanya caput
tidak terlampau bermakna dalam menentukan ada
tidaknya CPD. Terbentuknya caput biasanya disebabkan
oleh karena pasien meneran saat dilatasi servik belum
lengkap. .
2. Pemeriksaan sutura digunakan untuk menentukan
derajat molase. Molase 3+ adalah tanda pasti adanya
CPD. Pada presentasi belakang kepala, dilakukan
pemeriksaan sutura sagitalis dan sutura lambdoidea
(osipito-parietal).
3. Derajat penurunan (desensus) berdasarkan pemeriksaan
VT dengan menentukan stasion tidak dapat digunakan
untuk menentukan derajat desensus atau kemajuan
persalinan.

PENENTUAN STASION BAGIAN TERENDAH JANIN BERDASARKAN


JARAK BAGIAN TERENDAH JANIN DENGAN LEVEL SPINA
ISCHIADICA TIDAK LAGI DAPAT DIGUNAKAN UNTUK MENENTUKAN
KEMAJUAN PERSALINAN SECARA AKURAT
5.28. BAGAIMANA FAKTOR "PASSAGE" DAPAT MENYEBABKAN GANGGUAN KEMAJUAN
PERSALINAN DAN BAGAIMANA PENATALAKSANAANNYA?

Beberapa masalah "Passage" berikut dapat menyebabkan gangguan kemajuan persalinan:

1. APAKAH SELAPUT KETUBAN UTUH: Bila masih utuh, dilakukan


amniotomi dan kemajuan oersalinan dinilai 4 jam berikutnya.
2. PANGGUL SEMPIT: Hasil penilaian panggul ,enunjukkan
adanya panggul sempit dan bila derajat molase 2+ maka
kedua keadaan tersebut merupakan dasar untuk mengakhiri
persalinan dengan melakukan SC..
5.29. SEBUTKAN 2 PENYEBAB UTAMA GANGGUAN KEMAJUAN PERSALINAN !

1. CEPHALOPELVIC DISPROPORTION: Bila tidak dikenali dan


ditangani secara baik maka ini merupakan situasi yang
berbahaya
2. KONTRAKSI UTERUS TIDAK ADEKWAT: Penyebab gangguan
kemajuan persalinan yang paling sering pada primigravida.
Bila tidak ada kontrakindikasi maka penanganannya adalah
dengan memperbaiki kontraksi uterus dengan infuse oksitosin.
5.30. APA YANG HARUS DILAKUKAN SETELAH DILAKUKAN PENILAIAN SECARA
SISTEMATIK TERHADAP PASIEN DENGAN GANGGUAN KEMAJUAN PERSALINAN?
1. Penolong persalinan harus menentukan apakah pasien
diberikan oskitosin infus atau harus segera dirujuk ke RS.
2. Penolong persalinan harus dapat menentukan apakah rencana
persalinan normal masih dapat dilanjutkan dengan
merencanakan evaluasi pada 2 atau 4 jam berikutnya.
*** Contoh berikut ini adalah beberapa keadaan yang dapat menyebabkan gangguan kemajuan
persalinan dan penatalaksanaannya. :

Etiologi Sikap

CPD Seksio sesar

Cemas akibat nyeri Beri semangat


Analgesik

Kontraksi uterus tidak Oksitosin drip


adekwat

Posisi osiput posterior Analgesik


Infus RL

Kontraksi uterus tidak Analgesik dilanjutkan


adekwat dengan infus oksitosin

DISPROPORSI SEPALOPELVIK

5.31. BAGAIMANA CARA MENGETAHUI BAHWA GANGGUAN KEMAJUAN PERSALINAN


DISEBABKAN OLEH CPD?

Berdasarkan temuan berikut ini:

1. Palpasi abdomen : kepala belum engage ( palpasi perlimaan


3/5 atau lebih ).
2. Pemeriksaan vaginal : Molase hebat ( molase 3+ ) .
Adanya CPD sudah dapat diperkirakan atau diketahui saat MKB. .

KEPALA YANG MASIH TINGGI (PALPASI PERLIMAAN 3/5 ATAU


LEBIH) DAN MOLASE BERLEBIHAN ( 2+) PADA TAHAP PERSALINAN
LANJUT MENUNJUKKAN ADANYA CPD.

5.32. APAKAH PADA KASUS CPD KECEPATAN DILATASI SERVIK SELALU KURANG DARI 1
CM PER JAM?
Bila terdapat CPD, biasanya kecepatan dilatasi servik kurang dari 1 cm per jam. Namun dilatasi
dapat berlangsung secara normal meskipun kepala masih tinggi. Ini adalah keadaan berbahaya bila
tidak segera dikenali.

5.33. TEMUAN KLINIS APA YANG MENYEBABKAN ANDA MENEGAKKAN DIAGNOSA CPD
BILA KEPALA MASIH TIDAK MASUK PANGGUL?

Kadang-kadang, terutama pada multipara, kepala tidak masuk panggul sampai akhir kala I fase
aktif. Akan tetapi bila keadaan ini terjadi anda harus memperhatikan faktor lain

1. Kelainan presentasi ( letak muka atau letak dahi)


2. Molase hebat ( 2+ atau lebih).
Bila hal tersebut terjadi maka diagnosa CPD dapat ditegakkan dan persalinan harus diakhiri dengan
SC.

Dilain pihak, persalina pervaginam dapat dilanjutkan bila :

• Tidak ada kelainan letak.


• Molase tidak melebih 1+.
• Keadaan ibu dan atau anak baik.
Pemeriksaan berikut dikerjakan 2 jam kemudian..

5.34. APA YANG HARUS DILAKUKAN BILA SUDAH DITENTUKAN BAHWA PENYEBAB
GANGGUAN PROSES PERSALINAN ADALAH AKIBAT CPD?

• Setelah diagnosa CPD ditegakkan maka janin harus segera


dilahirkan melalui SC. .
• Sementara persiapan SC dilakukan, bila tidak ada
kontraindikasi maka kontraksi uterus dihilangkan dengan
pemberian tokolitik.

KONTRAKSI UTERUS TIDAK ADEKWAT


5.35. APA YANG HARUS DILAKUKAN BILA SUDAH DITENTUKAN BAHWA PENYEBAB
GANGGUAN PROSES PERSALINAN ADALAH AKIBAT KONTRAKSI UTERUS YANG TIDAK
ADEKWAT ATAU TIDAK EFEKTIF?

1. Bila tidak ada kontra indikasi berikan oksitosin infus. Penilaian


kemajuan persalinan dilakukan 2 jam kemudian.
2. Bila dilatasi servik bertambah dengan kecepatan ≥ 1 cm/jam,
kemajuan persalinan memuaskan dan persalinan dilanjutkan
dengan observasi.
3. Bila dilatasi servik bertambah perlahan dengan kecepatan ≤ 1
cm/jam sementara his berlangsung adekwat maka harus
dilakukan penilaian kemungkinan CPD.
4. Bila situasi no 3 terjadi di Rumah Bersalin, maka sudah harus
direncanakan untuk melakukan persiapan rujukan
5. Pasien yang mengeluh nyeri saat his harus diberi analgesik
sebelum pemberian oksitosin infus.
5.36. APA KONTRAINDIKASI OKSITOSIN INFUS UNTUK MEMPERKUAT HIS PADA KALA
PERSALINAN I?

1. Adanya tanda-tanda CPD (molase 2+)


2. Jaringan parut uterus ( bekas SC, miomektomi )
3. Kelainan letak
4. Multipara dengan gangguan kemajuan persalinan kala I
5. Grandemultipara
6. Gawat janin.
*** Oksitosin memiliki efek antidiuretik, hati-hati penggunaannya pada kasus edema paru.

5.37. BAGAIMANA CARA PEMBERIAN OKSITOSIN INFUS?

1. Larutkan 5 u oksitosin kedalam cairan RL 500 ml..


2. Berikan melalui jarum infus dengan kecepatan 20 tetes per ml.
3. Mulai dengan 15 tetes permenit , tingkatkan 15 tetes permenit
menjadi 30 tetes per menit setelah 30 menit. Bila his belum
adekwat, tingkatkan tetesan menjadi 60 tetes per menit.
4. Bila setelah pemberian 2 labu RL + 5 u oksitosin @ 500 ml his
masih belum adekwat ( his dengan frekuensi 2 – 3 kali dalam
10 menit dan masing-masing berlangsung selama 40 detik )
maka pertimbangkan bahwa pemberian oksitosin infus tidak
bermanfaat.
5.38. APA AKIBAT PARTUS LAMA?.

Akibat partus lama dapat terjadi pada IBU dan ANAK.

1. IBU: Ibu menjadi cemas dan dehidrasi. Bila partus lama


diakibatkan oleh CPD (obstructive labour) dan persalinan
dibiarkan berlarut-larut maka akan dapat terjadi :
1. Ruptura uteri
2. Fistula vesicovaginal .
3. Fistula rectovaginal.
2. JANIN: Stres persalinan akan menyebabkan hipoksia – gawat
janin dan kematian janin.
RUJUKAN PARTURIEN DENGAN PARTUS LAMA KALA I
Prosedur tindakan baku rujukan pasien di masing-masing daerah tidak sama tergantung pada jarak
antara RB dan RS Rujukan dan ketersediaan alat transportasi. Pada umumnya selama proses
rujukan parturien harus mendapatkan pengamatan yang baik tenaga medis.

5.39. BAGAIMANA TINDAKAN AGAR RUJUKAN DAPAT DILAKUKAN DENGAN BAIK DAN
MENJAMIN KESELAMATAN PASIEN SELAMA DALAM PERJALANAN KE RUMAH SAKIT?

1. Pasang cairan infus.


2. Pasien berbaring miring.
3. Rujukan dengan didampingi oleh paramedis terlatih.
4. Bila partus lama disebababkan oleh CPD, bila tidak ada
kontraindikasi maka hentikan his dengan tokolitik parenteral
( Bricasma Drip ) atau peroral (Adalat 30 mg)

PROLAPSUS TALIPUSAT
5.40. MENGAPA PROLAPSUS TALIPUSAT MERUPAKAN KOMPLIKASI PERSALINAN YANG
BERAT?

Oleh karena aliran darah didalam talipusat akan terhenti sehingga menyebabkan gawat janin atau
kematian janin.

5.41. APA PERBEDAAN ANTARA PROLAPSUS TALIPUSAT DENGAN TALIPUSAT TERKEMUKA?

• Pada TALIPUSAT TERKEMUKA, selaput ketuban masih utuh dan


talipusat berada didepan kepala anak (cord presentation) .
• Bila SELAPUT KETUBAN PECAH, akan terjadi prolapsus
talipusat sehingga talipusat akan berada diantara kepala janin
dengan jalan lahir. .
5.42. BAGAIMANA PENATALAKSANAAN TALIPUSAT TERKEMUKA ?

Harus segera dilakukan tindakan SC untuk mencegah kejadian prolapsus talipusat..

5.43. PASIEN APA YANG MEMILIKI RESIKO MENGALAMI PROLAPSUS TALIPUSAT?

• Pasien dengan kelainan letak ( letak lintang) atau kelainan


presentasi (presentasi bokong) .
• Selaput ketuban pecah dan kepala masih belum engage
( palpasi 4/5 pada grande multipara).
• Pasien hidramnion.
• Persalinan preterm dengan KPD.
• Kehamilan kembar dimana kejadian hidramnion, kelainan letak
dan persalinan preterm sering terjadi.
5.44. APA YANG HARUS DILAKUKAN PADA PASIEN RESIKO TINGGI DIATAS SAAT KETUBAN
PECAH?

Pemeriksaan vaginal untuk memastikan apakah tidak terjadi prolapsus talipusat.

5.45. BAGAIMANA PENATALAKSANAAN PROLAPSUS TALIPUSAT?

Segera lakukan VT:

1. Bila pembukaan hampir lengkap dan kepala didasar panggul,


pasien diminta untuk segera meneran dan persalinan
secepatnya diakhiri.
2. Bila dilatasi masih kecil :
1. Reposisi talipusat atau bungkus talipusat dengan handuk
hangat untuk menghindari vasospasme..
2. Berikan O2 dalam sungkup dan tokolitik parenteral (bila
tak ada kontra indikasi).
3. Pasang Foley Catheter dan isi kandung kemih dengan 500
ml PZ dengan harapan akan dapat membebaskan jepitan
pada talipusat.
4. Pasien dengan posisi knee chest dan dorong bagian
terendah janin untuk membebaskan talipusat dari
tekanan.
5. Siapkan rujukan atau segera lakukan tindakan SC
5.46. MENGAPA PADA KASUS PROLAPSUS TALIPUSAT DIBERIKAN OKSIGEN DAN
TOKOLITIK?

1. Pemberian oksigen untuk meningkatlan asupan oksigen pada


janin.
2. Tokolitik untuk menghentikan his sehingga tekanan pada
bagian terendah janin berkurang.
5.47. APAKAH SEMUA KASUS PROLAPSUS TALIPUSAT HARUS DILAKUKAN SC BILA
PERSALINAN PER VAGINAM TAK DAPAT BERLANGSUNG DALAM WAKTU SINGKAT?

Tidak . Sectio Caesar hanya dilakukan pada janin dengan harapan hidup besar (usia kehamilan
diatas 28 minggu ) dan talipusat masih berdenyut. Bila harapan untuk hidup sangat kecil maka
persalinan diupayakan per vaginam.

PROBLEMA KASUS

KASUS 1

Primigravida hamil aterm dengan HIV negatif masuk kamar bersalin. Terdapat 1 kontraksi uterus
dalam waktu 10 menit dan berlangsung selama 30 detik. Dilatasi servik 1 cm dan pendataran 25%.
Hasil observasi ibu dan anak normal. 4 jam kemudian kontraksi uterus menjadi 2 kali dalam 10
menit dan masing-masing berlangsung sekitar 40 detik. Pada VT dilatasi servik 1 cm dan pendataran
75% dengan selaput ketuban menonjol. Diagnosa saat itu : kemajuan proses persalinan bruk akibat
his yang tidak adekwat dan diputuskan untuk melakukan oksitosin infus.
1. Apakah anda sepenapat dengan diagnosa tersebut?

Diagnosis salah mengingat bahwa pasien memang masih pada fase laten

Diagnosa gangguan kemajuan proses persalinan hanya bisa ditegakkan pada fase aktif.

2. Mengapa pada fase laten tersebut situasi masih dikatakan tidak menentu ?

• Dilatasi servik masih kurang dari 3 cm


• Dilatasi pada fase laten berlangsung perlahan
• Saat itu masih berlangsung pendataran servik
• Terdapat peningkatan kuantitas his.
3. Apa yang harus saudara lakukan ?

Terlepas dari diagnosa yang salah, oksitosin tidak boleh diberikan sebelum selaput ketuban
dipecahkan.

4. Haruskah selaput ketuban dipecah pada pemeriksaan VT kedua?

Tidak. Bila kondisi ibu dan anak baik, anda dapat menunggu sampai dilatasi 3 cm atau lebih. Selaput
ketuban dapat dipecah bila pasien masih berda pada fase laten 8 jam kemudian..

KASUS 2

Pasien hamil aterm masuk kamar bersalin dengan presentasi belakang kepala (vertex presentation).
Dilatasi servik 4 cm dan dicantumkan pada garis waspada. Pada VT berikutnya, dilatasi mencapai 8
cm. Teraba caput. Diperkirakan bahwa terdapat kemajuan persalinan dan direncanakan untuk
melakukan VT 4 jam kemudian. .

1. Saat masuk kamar bersalin, haruskah dilatasi servik dicantumkan pada garis waspada?

Ya. Pasien dalam fase aktif (dilatasi 4 cm) sehingga hasil pemeriksaan tersebut dicantumkan pada
garis waspada. Observasi lebih lanjut, hasil pemeriksaan dilatasi servik seharusnya berada disebelah
kiri garis waspada

2. Apakah hasil pemeriksaan kedua mengindikasikan bahwa persalinan berlangsung


secara normal?

Tidak selalu seperti itu mengingat bahwa tidak ada informasi mengenai desensus. Kemajuan dilatasi
servik tanpa desensus tidak selalu menunjukkan bahwa terdapat kemajuan persalinan.

3. Apakah dilatas servik dengan penurunan bagian terendah janin yang ditemukan melalui
VT (stasion ) mungkin terjadi pada kasus CPD?

Ya. Kontraksi uterus menyebabkan bertambahnya pembentukan caput dan molase yang seringkali
disalahartikan dengan kemajuan proses desensus dan proses persalinan dianggap maju. Pada kasus
ini, melalui pemeriksaan VT ulangan ditemukan caput. Namun informasi lebih lanjut mengenai
molase dan palpasi perlimaan diperlukan untuk menentukan apakah persalinan mengalami
kemajuan atau tidak.

4. Apakah keputusan untuk melakukan VT berikutnya adalah 4 jam berikutnya adalah


benar?

Tidak. Bila dilatasi servik sudah mencapai 8 cm maka VT berikutnya harus dilakukan 2 jam kemudia
atau lebih cepat bila ada indikasi bila dilatasi sudah lengkap.

KASUS 3

Pasien primigravida aterm masuk kamar bersalin. Pada pemeriksaan awal palpasi perlimaan hasilnya
2/5 dan dilatasi servik 6 cm. Terdapat his dengan frekuensi 3 kali per 10 menit dan masing-masing
berlangsung 45 detik. Pasien mengeluh nyeri hebat saat his berlangsung.
Pada pemeriksaan 4 jam berikutnya, desensus masih 2/5 dilatasi servik masih tetap 6 cm dan
kwalitas kontraksi uterus masih tetap sama dan tetap dirasakan nyeri.

Oleh karena tidak ada kemajuan persalinan dengan his yang adekwat maka ditegakkan diagnosa
CPD dan direncanakan SC.

1. Setujukah anda dengan diagnosa Partus lama akibat CPD diatas?

Tidak. Diagnosa CPD diduga harus berdasarkan adanya molase 2+ atau lebih

2. Apa kira-kira penyebab partus lama diatas?

Pasien adalah primigravida dengan his yang adekwat, rasa yeri saat his dan tanopa tanda-tanda
CPD. Kemungkinan diagnosa penyebab adalah disfungsi kontraksi uterus yang tidak efektif

3. Bagaimana penatalaksanaan partus lama diatas ?

Pertama, berikan semangat pada parturien dan berikan analgesik. Setelah penderita tenang, berikan
infus oksitosin untuk membuat kontraksi uterus yang efektif.

4. Mengapa pemberian semangat pada pasien merupakan hal penting?

Pasien yang cemas seringkali mengalami gangguan kemajuan persalinan dan mersasa bahwa his
yang terjadi menimbulkan rasa nyeri yang berlebihan.

Dukungan emosional selama persalinan sangat penting pada pasien yang inpartu.

5. Kapan saudara merencanakan untuk melakukan VT ulangan?

VT ulangan dilakukan 2 jam kemudian untukm menentukan efektivitas pengobatan. Pemeriksaan


lanjutan yang dilakukan harus dapat menyingkirkan kemungkinan CPD.

KASUS 4

Pasien inpartu aterm mengalami kemajuan persalinan yang lambat dan pengamatan dilatasi servik
menunjukkan bahwa dilatasi servik sudah menyilang garis waspada. Hasil pemeriksaan VT
menunjukkan adanya posisio osipitalis posterior. Oleh karena ada sedikit kemajuan dalam proses
persalinan maka diputuskan untuk melanjutkan persalinan per vaginam dengan observasi. Setelah 4
jam, dilatasi servik menyilang pada garis tindakan. Sekali lagi, mengngat adanya kemajuan
persalinan maka diputuskan untuk melanjutkan observasi dan direncanakan untuk melakukan
evaluasi ulangan 2 jam kemudian. .

1. Apakah penatalaksanaan pasien sudah benar saat dilatasi servik menyentuh garis
waspada?

Ya. Dia sudah mendapatkan penilaian secara sistematis dan mendapatkan diagnosa gangguan
kemajuan persalinan akibat posisio osipitalis posterior.

2. Apa yang harus dilakukan setelah ditegakkan diagnosa persalinan memanjang akibat
posisio osipitalis posterior ?

Pasang infuse untuk mencegah dehidrasi dan diberikan analgesia.

3. Apakah penatalaksanaan saat menyilanggaris tindakan sudah benar?

Salah. Pada saat itu seharusnya dilakukan penilaian yang spesialistis. Dan penatalaksanaan lanjutan
dilakukan secara spesialistis pula.

4. Pada keadaan apa, dokter mempertimbangkan untuk melanjutkan observasi


persalinan?

Apabila persalinan masih maju dan kondisi ibu dan anak baik dan molase yang terjadi kurang dari
3+.

http://obfkumj.blogspot.com/2009/06/unit-5-observasi-dan-penatalaksanaan.html
Indikator

ASKEP IBU DENGAN LETAK SUNGSANG


A. Pengertian
Letak sungsang adalah letak memanjang dengan bokong sebagai bagian yang terendah (presentase
bokong). Letak sungsang dibagi sebagai berikut :
1. Letak sungsang murni yaitu bokong saja yang menjadi bagian depan sedangkan kedua tungkai lurus
keatas.
2. Letak bokong kaki
3. Letak lutut
4. Letak kaki
Frekuensi letak sungsang murni lebih tinggi pada kehamilan muda dibanding kehamilan tua dan
multigravida lebih banyak dibandingkan dengan primigravida.
B. Etiologi
Penyebab letak sungang :
1. Fiksasi kepala pada pintu atas panggul tidak baik atau tidak ada, misalnya pada panggulsempit,
hidrosefalus, plasenta previa, tumor – tumor pelvis dan lain – lain.
2. Janin mudah bergerak,seperti pada hidramnion, multipara, janin kecil (prematur).
3. Gemeli (kehamilan ganda)
4. Kelainan uterus, seperti uterus arkuatus ; bikornis, mioma uteri.
5. Janin sedah lama mati.
6. sebab yang tidak diketahui.
C. Klasifikasi
1. Letak bokong (Frank Breech)
Letak bokong dengan kedua tungkai terangkat keatas ( 75 % )
2. Letak sungsang sempurna (Complete Breech)
Letak bokong dimana kedua kaki ada disamping bokong (letak bokong kaki sempurna / lipat kejang )
3. Letak Sungsang tidak sempurna (incomplete Breech)
adalah letak sungsang dimana selain bokong bagian yang terendah juga kaki dan lutut, terdiri dari :
- Kadua kaki : Letak kaki sempurna
Satu kaki : Letak kaki tidak sempurna
- Kedua lutut : Letak lutut sempurna
Satu lutut : Letak lutut tidak sempurna
Posisi bokong ditentukan oleh sakrum, ada 4 posisi :
1) Left sacrum anterior (sakrum kiri depan)
2) Right sacrum anterior (sakrum kanan depan)
3) Left sacrum posterior (sakrum kiri belakang)
4) Right sacrum posterior (sakrum kanan belakang)
D. Tanda dan Gejala
1. Pergerakan anak terasa oleh ibu dibagian perut bawah dibawah pusat dan ibu sering merasa benda
keras (kepala) mendesak tulang iga.
2. Pada palpasi teraba bagian keras, bundar dan melenting pada fundus uteri.
3. Punggung anak dapat teraba pada salat satu sisi perut dan bagian-bagian kecil pada pihak yang
berlawanan. Diatas sympisis teraba bagian yang kurang budar dan lunak.
4. Bunyi jantung janin terdengar pada punggung anak setinggi pusat.
E. Diagnosis
1. Palpasi
Kepala teraba di fundus, bagian bawah bokong ,dan punggung dikiri atau kanan.
2. Auskultasi
DJJ paling jelas terdengar pada tempat yang lebih tinggi dari pusat.
Ddj X djj X
3. Pemeriksaan dalam
Dapat diraba os sakrum, tuber ischii, dan anus, kadang – kadang kaki (pada letak kaki)
Bedakan antara :
- Lubang kecil - Mengisap
- Tulang (-) - Rahang Mulut
- Isap (-) Anus - Lidah
- Mekoneum (+)
- Tumit - Jari panjang
- Sudut 90 0 Kaki - Tidak rata Tangan siku
- Rata jari – jari - Patella (-)
- Patella Lutut
- Poplitea
4. Pemeriksaan foto rontgen : bayangan kepala di fundus
F. Patofisiologi
Bayi letak sungsang disebabkan :
1. Hidramnion : anak mudah bergerak karena mobilisasi
2. Plasenta Previda : Menghalangi kepala turun ke panggul
3. Panggul Sempit : Kepala susah menyesuaikan ke jalan lahir
G. Penatalaksanaan
1. Sewaktu Hamil
Yang terpenting ialah usaha untuk memperbaiki letak sebelum persalinan terjadi dengen versi luar.
Tehnik :
a. Sebagai persiapan :
1) Kandung kencing harus dikosongkan
2) Pasien ditidurkan terlentang
3) Bunyi jantung anak diperiksa dahulu
4) Kaki dibengkokan pada lutu dan pangkal paha supaya dinding perut kendor.
b. Mobilisasi : bokong dibebaskan dahulu
c. Sentralisasi : kepala dan bokong anak dipegang dan didekatkan satusama lain sehingga badan anak
membulat dengan demikian anak mudah diputar.
d. Versi : anak diputar sehingga kepala anak terdapat dibawah. Arah pemutaran hendaknya kearah
yang lebih mudah yang paling sedikit tekanannya. Kalau ada pilihan putar kearah perut anak supaya
tidak terjadi defleksi. Setelah versi berhasil bunyi jantung anak diperiksa lagi dan kalau tetap buruk
anak diputar lagi ketempat semula.
e. Setelah berhasil pasang gurita, observasai tensi, DJJ, serta keluhan.
2. Pimpinan Persalinan
a. Cara berbaring :
- Litotomi sewaktu inpartu
- Trendelenburg
b. Melahirkan bokong :
- Mengawasi sampai lahir spontan
- Mengait dengan jari
- Mengaik dengan pengait bokong
- Mengait dengan tali sebesar kelingking.
c. Ekstraksi kaki
Ekstraksi pada kaki lebih mudah. Pada letak bokong janin dapat dilahirkan dengan cara vaginal atau
abdominal (seksio sesarea)
3. Cara Melahirkan Pervaginam
Terdiri dari partus spontan ( pada letak sungsang janin dapat lahir secara spontan seluruhnya) dan
manual aid (manual hilfe)
Waktumemimpin partus dengan letak sungsang harus diingat bahwa ada 2 fase :
Fase I : fase menunggu
Sebelum bokong lahir seluruhnya, kita hanya melakukan observasi. Bila tangan tidak menjungkit ka atas
(nuchee arm), persalinan akan mudah. Sebaiknya jangan dilakukan ekspresi kristeller,karena halini
akan memudahkan terjadinya nuchee arm
Fase II : fase untuk bertindak cepat.
Bila badan janin sudah lahir sampai pusat, tali pusat akan tertekan antara kepala dan panggul, maka
janin harus lahir dalam waktu 8 menit.Untuk mempercepatnya lahirnya janin dapat dilakukan manual
aid
H. Prognasis
1. Bagi ibu
Kemungkinan robekan pada perineum lebih besar,juga karena dilakukan tindakan, selain itu ketuban
lebih cepat pecah dan partus lebih lama, jadi mudah terkena infeksi.
2. Bagi anak :
Prognosa tidak begitu baik,karena adanya ganguan peredaran darah plasenta setelah bokong lahir dan
juga setelah perut lahir, talipusat terjepit antara kepala dan panggul, anak bisa menderita asfiksia.
Oleh karena itu setelah tali pusat lahir dan supaya janin hidup,janin harus dilakukan dalam waktu 8
menit.
I. Proses Keperawatan Ibu Dengan Letak Sungsang
1. Pengkajian
a. Aktifitas / Istirahat :
Melaporkan keletihan, kurang energi
Letargi, penurunan penampilan
b. Sirkulasi
Tekanan darah dapat meningkat
c. Eliminasi
Distensi usus atau kandung kencing mungkin ada
d. Integritas ego
Mungkin sangat cemas dan ketakutan
e. Nyeri / Ketidaknyamanan
Dapat terjadi sebelum awitan(disfungsi fase laten primer) atau setelah persalinan terjadi (disfungsi
fase aktif sekunder).
Fase laten persalinan dapat memanjang : 20 jam atau lebih lama pada nulipara (rata- rata adalah 8 ½
jam), atau 14 jam pada multipara (rata – rata adalah 5 ½ jam).
f. Keamanan
Dapat mengalami versi eksternal setelah gestasi 34minggu dalam upaya untukmengubah presentasi
bokong menjadi presentasi kepala
Pemeriksaan vagina dapat menunjukkan janin dalam malposisi (mis.,dagu wajah, atau posisi bokong)
Penurunan janin mungkin kurang dari 1 cm/jam padanulipara atau kurang dari 2 cm/jam pada
multipara
g. Seksualitas
Dapat primigravida atau grand multipara
Uterus mungkin distensi berlebihan karena hidramnion, gestasi multipel,janin besar atau grand
multiparitas.
h. Pemeriksaan Diagnosis
- Tes pranatal : dapat memastikan polihidramnion, janin besar atau gestasi multiple
- Ultrasound atau pelvimetri sinar X : Mengevaluasi arsitektur pelvis,presentasi janin ,posisi dan
formasi.
2. Diagnosa Keperawatan
a. Nyeri (akut) berhubungan dengan Peningkatan tahanan pada jalan lahir
b. Risiko tinggi cedera terhadap maternal berhubungan dengan obstruksi pada penurunan janin
c. Risiko tinggi cedera terhadap janin berhubungan dengan malpresentasi janin
d. Koping individual tidak efektif berhubungan dengan krisis situasi
3. Intervensi Keperawatan
a. Nyeri (akut ) berhubungan dengan Peningkatan tahanan pada jalan lahir ditandai dengan :
Peningkatan tonus otot, pengungkapan, Prilaku distraksi (gelisah, meringis, menangis),wajah
menunjukan nyeri
Intervensi :
1) Buat upaya yang memungkinkan klien/pelatih untuk merasa nyaman mengajukan pertanyaan
(Rasional : Jawaban pertanyaan dapat menghilangkan rasa takut dan peningkatan pemahaman)
2) Berikan instruksi dalam tehnik pernafasan sederhana
(Rasional : Mendorong relaksasi dan memberikan klien cara mengatasi dan mengontrol tingkat
ketidaknyamanan.
3) Anjurkan klien menggunakan tehnik relaksasi.Berikan instruksi bila perlu
(Rasional : Relaksasi dapat membantu menurunkan tegangan dan rasa takut,yang memperberat nyeri
dan menghambat kemajuan persalinan)
4) Berikan tindakan kenyamanan (mis. Masage,gosokan punggung, sandaran bantal, pemberian kompres
sejuk, pemberian es batu)
(Rasional : Meningkatkan relaksasi,menurunkan tegangan dan ansietas dan meningkatkan koping dan
kontrol klien)
5) Anjurkan dan bantu klien dalamperubahan posisi dan penyelarasan EFM
(Rasional : Mencegah dan membatasi keletihan otot, meningkatkan sirkulasi)
6) Kolaborasi : Berikan obat analgetik saat dilatasi dan kontaksi terjadi
(Rasional : Menghilangkan nyeri, meningkatkan relaksasi dan koping dengan kontraksi,memungkinkan
klien tetap fokus)
Kriteria Evaluasi :
- Berpartisipasi dalam perilaku untuk menurunkan sensasi nyeri dan meningkatkan kanyamanan
- Tampak rileks diantara kontraksi
- Melaporkan nyeri berulang / dapat diatasi
b. Risiko tinggi cedera terhadap meternal berhubungan dengan obstruksi mekanis pada penurunan janin
Intervensi :
1) Tinjau ulang riwayat persalinan, awitan, dan durasi
(Rasional : Membantu dalam mengidentifikasi kemungkinan penyebab, kebutuhan pemeriksaan
diagnostik, dan intervensi yang tepat)
2) Evaluasi tingkat keletihan yang menyertai,serta aktifitas dan istirahat sebelum awitan persalinan
(Rasional : Kelelahan ibu yang berlebihan menimbulkan disfungsi sekunder atau mungkin akibat dari
persalinan lama)
3) Kaji pola kontraksi uterus secara manual atau secara elektronik
(Rasional : Disfungsi kontraksi memperlama persalinan,meningkatkan risiko komplikasi maternal /
janin)
4) Catat penonjolan , posisi janin dan presentasi janin
(Rasional : Indikator kemajuan persalinan ini dapat mengidentifikasi timbulnya penyebab persalinan
lama)
5) Tempat klien pada posisi rekumben lateral dan anjurkan tirah baring dan ambulasi sesuai toleransi
(Rasional : Relaksasi dan peningkatan perfusi uterus dapat memperbaiki pola hipertonik.Ambulasi dapat
membantu kekuatan grafitasi dalam merangsang pola persalinan normal dan dilatasi serviks)
6) Gunakan rangsang putting untuk menghasilkan oksitosin endogen.
(Rasional : Oksitosin perlu untukmenambah atau memulai aktifitas miometrik untuk pola uterus
hipotonik)
7) Kolaborasi : Bantu untuk persiapan seksio sesaria sesuai indikasi,untuk malposisi
(Rasional : Melahirkan sesaria diindikasikan malposisi yang tidak mungkin dilahirkan secara vagina)
Kriteria Evaluasi :
- Tidak terdapat cedera pada ibu
c. Risiko tinggi cedera terhadap janin berhubungan dengan malpresentasi janin
Intervensi :
1) Kaji DDJ secara manual atau elektronik,perhatikan variabilitas,perubahan periodik dan frekuensi
dasar.
(Rasional : Mendeteksi respon abnormal ,seperti variabilitas yang berlebih – lebihan, bradikardi &
takikardi, yang mungkin disebabkan oleh stres, hipoksia, asidosis, atau sepsis)
2) Perhatikan tekanan uterus selamaistirahat dan fase kontraksi melalui kateter tekanan intrauterus
bila tersedia
(Rasional : Tekanan kontraksi lebih dari 50 mmHg menurunkan atau mengganggu oksigenasi dalam
ruang intravilos)
3) Kolaborasi : Perhatikan frekuenasi kontraksi uterus.beritahu dokter bila frekuensi 2 menit atau
kurang
(Rasional : Kontraksi yang terjadi setiap 2 menit atau kurang tidakmemungkinkan oksigenasi adekuat
dalam ruang intravilos)
4) Siapkan untuk metode melahirkanyang paling layak, bilabayi dalam presentasi bokong
(Rasional : Presentasi ini meningkatkan risiko , karena diameter lebih besar dari jalan masuk ke pelvis
dan sering memerlukan kelahiran secara seksio sesaria)
5) Atur pemindahan pada lingkungan perawatan akut bila malposisi dideteksi klien dengan PKA
(Rasional : Risiko cedera atau kematian janin meningkat dengan malahirkan pervagina bila presentasi
selain verteks)
Kriteria Evaluasi :
- Menunjukan DJJ dalam batas normal dengan variabilitas baik tidak ada deselerasi lambat
d. Koping individual tidak efektif berhubungan dengan krisis situasi
Intervensi Keperawatan :
1) Tentukan kemajuan persalinan , kaji derajat nyeri dalam hubungannya dengan dilatasi / penonjolan
(Rasional : Persalinan yang lama yang berakibat keletihan dapat menurunkan kemampuan klien untuk
mengatasi atau mengatur kontraksi)
2) Kenali realitaskeluhan klien akan nyeri /ketidaknyamanan
(Rasional : Ketidaknyamanan dan nyeri dapat disalahartikan pada kurangnya kemajuan yang tidak
dikenali sebagai masalah disfungsional)
3) Tentukan tingkat ansietas klien dan pelatih perhatikan adanya frustasi
(Rasional : Ansietas yang berlebihan meningkatkan aktifitas adrenal /pelepasan
katekolamin,menyebabkan ketidak seimbangan endokrin,kelebihan epinefrin menghambat aktifitas
miometrik)
4) Berikan informasi faktual tentang apa yang terjadi
(Rasional : Dapat membantu reduksi ansietas dan meningkatkan koping)
5) Berikan tindakan kenyamanan dan pengubahan posisi klien.Anjurkan penggunaan tehnik relaksasi dan
pernafasan yang dipelajari
(Rasional : Menurunkan ansietas, meningkatkan kenyamanan , dan membantu klien mengatasi situasi
secara positif)
Kriteria Evaluasi :
- Mengungkapkan pemahaman tentang apa yang terjadi
- Mengidentifikasi /menggunakan tehnik koping efektif

http://akiraalie.blogspot.com/2010/08/askep-ibu-dengan-letak-sungsang.html

analisa Standar Kompetensi Bidan 4


Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 369/Menkes/SK/III/2007 Tentang Standar
Profesi Bidan
Asuhan selama persalinan dan kelahiran
Kompetensi ke- 4 : Bidan memberikan asuhan yang bermutu tinggi, tanggap terhadap kebudayaan
setempat selama persalinan, memimpin selama persalinan yang bersih dan aman, menangani situasi
kegawatdaruratan tertentu untuk mengoptimalkan kesehatan wanita dan bayinya yang baru lahir.

A. Pengetahuan Dasar
No Pernyataan Revisi Keterangan
1. Fisiologi persalinan. - -
2. Anatomi tengkorak janin, diameter yang penting dan penunjuk. Anatomi tengkorak janin, diameter yang
penting dan penunjuk serta anatomi panggul ibu dan ukuran-ukuran panggul serta pemeriksaan dalam.
Pada proses persalinan diperlukan 5 P untuk itu keadaan panggul ibu juga perlu dikatehui
3. Aspek psikologis dan kultural pada persalinan dan kelahiran. - -
4. Indikator tanda-tanda mulai persalinan. - -
5. Kemajuan persalinan normal dan penggunaan partograf atau alat serupa. - -
6. Penilaian kesejahteraan janin dalam masa persalinan. - -
7. Penilaian kesejahteraan ibu dalam masa persalinan. - -
8. Proses penurunan janin melalui pelvic selama persalinan dan kelahiran. - Sudah termasuk di dalam
pemantaun kemajuan persalinan.
9. Pengelolaan dan penatalaksanaan persalinan dengan kehamilan normal dan ganda. Pengelolaan dan
penatalaksanaan persalinan dengan kehamilan normal Bidan memiliki kewenangan menolong persalinan
dengan kehamilan normal, Pengelolaan persalinan ganda masuk dalam pengetahuan dan ketrampilan
tambahan.
10. Pemberian kenyamanan dalam persalinan, seperti: kehadiran keluarga pendamping, pengaturan
posisi, hidrasi, dukungan moril, pengurangan nyeri tanpa obat. - Bidan sebagai pemberi pelayanan harus
memiliki kompetensi dalam memimpin persalinan dengan berbagai posisi dan pengetahuan serta teknik
pengurangan rasa nyeri tanpa obat
11. Transisi bayi baru lahir terhadap kehidupan di luar uterus. - -
12. Pemenuhan kebutuhan fisik bayi baru lahir meliputi pernapasan, kehangatan dan memberikan
ASI/PASI, eksklusif 6 bulan. - -
13. Pentingnya pemenuhan kebutuhan emosional bayi baru lahir, jika memungkinkan antara lain kontak
kulit langsung, kontak mata antar bayi dan ibunya bila dimungkinkan. - -
14. Mendukung dan meningkatkan pemberian ASI eksklusif. - -
15. Manajemen fisiologi kala III. Fisiologi kala III Redaksi kalimat kurang tepat
16. Prinsip manajemen kala III secara fisiologis. - -
17. Prinsip manajemen aktif kala III. - -
18. Memberikan suntikan intra muskuler meliputi: uterotonika, antibiotika dan sedative. Mengetahui cara-
cara pemberian obat-obatan meliputi : uterotonika, antibiotika dan sedative. Terbatas pada pengetahuan
bukan pada keterampilan.Sesuai dengan permenkes no 149 tahun 2010 bahwa bidan hanya berwengan
memberikan obat bebas, uterotonika untuk postpartum dan manajemen aktif kala III
19. Indikasi tindakan kedaruratan kebidanan seperti: distosia bahu, asfiksia neonatal, retensio plasenta,
perdarahan karena atonia uteri dan mengatasi renjatan. Mengetahui indikasi tindakan kegawatdaruratan
kebidanan pada : distosia bahu, aspiksia neonatal, retensio plasenta, perdarahan karena atonia uteri dan
mengatasi renjatan. Redaksi kalimat kurang tepat
20. Indikasi tindakan operatif pada persalinan misalnya gawat janin, CPD. Mengetahui Indikasi tindakan
operatif pada persalinan misalnya gawat janin, dan CPD. Redaksi kalimat kurang tepat
21. Indikator komplikasi persalinan : perdarahan, partus macet, kelainan presentasi, eklamsia kelelahan
ibu, gawat janin, infeksi, ketuban pecah dini tanpa infeksi, distosia karena inersia uteri primer, post term
dan pre term serta tali pusat menumbung. Mengetahui indikator komplikasi persalinan : perdarahan,
partus macet, kelainan presentasi, eklamsi kelelahan ibu, gawat janin, infeksi, ketuban pecah dini tanpa
infeksi, distosia karena inersia uteri primer dan sekunder, postterm dan preterm serta tali pusat
menumbung. Redaksi kalimat kurang tepat.
22. - Penapisan ibu bersalin. Mengidentifikasi persalinan normal yang sesuai dengan kewenangan bidan.
23. - Konsep dasar persalinan dan faktor-faktor yang mempengaruhi persalinan. Mengetahui lebih dalam
konsep persalinan termasuk faktor yang mempengaruhi persalinan secara keseluruhan.
24. - Amniotomi, penjahitan luka episiotomi, kompresi bimanual, pemberian suntikan anestesi lokal. Untuk
mendukung keterampilan dasar harus didasari oleh pengetahuan.
25. - Pengawasan kala IV (untuk observasi perdarahan postpartum) Untuk mengobservasi kondisi ibu
setelah persalinan dan mendeteksi adanya kelainan yang terjadi.

B. Pengetahuan Tambahan
No Pernyataan Revisi Keterangan
1. Penatalaksanaan persalinan dengan malpresentasi. - -
2. Pemberian suntikan anestesi local. - Merupakan pengetahuan dasar yang wajib diketahui.
3. Akselerasi dan induksi persalinan. Augmentasi dan induksi persalinan. Redaksi kalimat kurang tepat
4. Mengetahui konsep dasar vakum ekstraksi . Untuk mendukung keterampilan tambahan harus didasari
oleh pengetahuan. Untuk membantu melahirkan kepala janin sudah berada di dasar panggul.

C. Keterampilan Dasar
No Pernyataan Revisi Keterangan
1. Mengumpulkan data yang terfokus pada riwayat kebidanan dan tanda-tanda vital ibu pada persalinan
sekarang. - -
2. Melaksanakan pemeriksaan fisik yang terfokus. Melaksanakan pemeriksaan fisik umum dan status
obstetricus. Tidak hanya pemeriksaan fisik saja yang harus dilakukan, tetapi juga pemeriksaan umum
meliputi : TB, BB, dll.
3. Melakukan pemeriksaan abdomen secara lengkap untuk posisi dan penurunan janin. - Pemeriksaan
abdomen secara lengkap untuk posisi dan penurunan janin sudah tercakup dalam pemeriksaan fisik yang
terfokus.
4. Mencatat waktu dan mengkaji kontraksi uterus (lama, kekuatan dan frekuensi). - -
5. Melakukan pemeriksaan panggul (pemeriksaan dalam) secara lengkap dan akurat meliputi
pembukaan, penurunan, bagian terendah, presentasi, posisi keadaan ketuban, dan proporsi panggul
dengan bayi. Melakukan pemeriksaan secara lengkap dan akurat meliputi pembukaan dan
pendataran/penipisan serviks, penurunan, bagian terendah, presentasi, posisi, keadaan ketuban. Redaksi
kalimat kurang tepat.
6. Melakukan pemantauan kemajuan persalinan dengan menggunakan partograf. - -
7. Memberikan dukungan psikologis bagi wanita dan keluarganya. - -
8. Memberikan cairan, nutrisi dan kenyamanan yang kuat selama persalinan. - -
9. Mengidentifikasi secara dini kemungkinan pola persalinan abnormal dan kegawat daruratan dengan
intervensi yang sesuai dan atau melakukan rujukan dengan tepat waktu. - -
10 Melakukan amniotomi pada pembukaan serviks lebih dari 4 cm sesuai dengan indikasi. Melakukan
amniotomi pada pembukaan serviks sudah lengkap atau hampir lengkap dan kepala sudah engaged.
(sesuai indikasi/pada inersia hipotonik). Untuk mencegah infeksi dan partus lama
11. Menolong kelahiran bayi dengan lilitan tali pusat. Menolong kelahiran bayi normal dan dengan lilitan
tali pusat Bidan berwengan menolong persalinan normal
12. Melakukan episiotomi dan penjahitan, jika diperlukan. Melakukan episiotomi dan penjahitan (bila ada
indikasi). Redaksi kalimat kurang tepat.
13. Melaksanakan manajemen fisiologi kala III. Melaksanakan manajemen aktif kala III : pemberian
uterotonika, peregangan talipusat, pemeriksaan kelengkapan plasenta dan selaput. Fisiologi kala III
cukup sebagai pengetahuan tetapi melaksanakan manajemen aktif kala III wajib dapat dilakukan.
14. Melaksanakan manajemen aktif kala III. - Saat ini sedang marak lotus birth, yaitu penundaan
pemotongan tali pusat sehingga manajemen aktif kala III yang bagaimana yang sebaiknya diterapkan?
15. Memberikan suntikan intra muskuler meliputi uterotonika, antibiotika dan sedative. Memberikan
suntikan intra muskuler meliputi uterotonika, antibiotika dan sedativa saat manual plasenta. Sesuai
dengan permenkes bidan tidak boleh memberikan antibiotic dan sedative, Memberikan kombinasi
suntikan ketiganya dilakukan saat manual plasenta.
16. Memasang infus, mengambil darah untuk pemeriksaan hemoglobin (HB) dan hematokrit (HT).
Memasang infus, mengambil darah, dan melaksanakan pemeriksaan haemoglobin (Hb). Redaksi kalimat
kurang tepat
Kompetensi bidan cukup dapat melakukan pemeriksaan Hb dengan metode sahli bukan pemeriksaan
hematokrit
17. Menahan uterus untuk mencegah terjadinya inverse uteri dalam kala III. - Sudah tercakup di dalam
manajemen aktif kala III.
18. Memeriksa kelengkapan plasenta dan selaputnya. - Sudah tercakup di dalam manajemen aktif kala
III.
19. Memperkirakan jumlah darah yang keluar pada persalinan dengan benar. - -
20. Memeriksa robekan vagina, serviks dan perineum. - -
21. Menjahit robekan vagina dan perineum tingkat II. Menjahit robekan perineum tingkat I dan II. Bidan
berwenang melakukan penjahitan robekan perineum tingkat I dan II
22. Memberikan pertolongan persalinan abnormal : letak sungsang, partus macet kepada di dasar
panggul, ketuban pecah dini tanpa infeksi, post term dan pre term. Memberikan pertologan persalinan
abnormal : partus macet kepala didasar panggul.
Pertolongan persalinan selain partus macet kepala di dasar panggul merupakan keterampilan tambahan
bukan keterampilan dasar.
23. Melakukan pengeluaran, plasenta secara manual. Melakukan pengeluaran plasenta secara manual
jika terjadi HPP. Redaksi kalimat kurang tepat
24. Mengelola perdarahan post partum. - -
25. Memindahkan ibu untuk tindakan tambahan/kegawat daruratan dengan tepat waktu sesuai indikasi.
Merujuk ibu yang dalam keadaan gawat darurat dengan tepat waktu dan sesuai indikasi. Redaksi kalimat
kurang tepat
26. Memberikan lingkungan yang aman dengan meningkatkan hubungan/ikatan tali kasih ibu dan bayi
baru lahir. Memberikan lingkungan yang aman dan nyaman dengan meningkatkan hubungan kasih
sayang ibu dan bayi baru lahir dengan inisiasi menyusui dini. Redaksi kalimat kurang tepat
27. Memfasilitasi ibu untuk menyusui sesegera mungkin dan mendukung ASI eksklusif. - -
28 Mendokumentasikan temuan-temuan yang penting dan intervensi yang dilakukan.
Mendokumentasikan intervensi yang dilakukan dan melaporkan temuan-temuan penting Redaksi kalimat
kurang tepat

D. Keterampilan Tambahan
No Pernyataan Revisi Keterangan
1. Menolong kelahiran presentasi muka dengan penempatan dan gerakan tangan yang tepat.
Dihilangkan Permenkes : Bidan hanya boleh menolong persalinan normal
Presentasi muka dengan oksiput di anterior sulit dilahirkan
2. Memberikan suntikan anestesi lokal jika diperlukan. - -
3. Melakukan ekstraksi forcep rendah dan vacum jika diperlukan sesuai kewenangan. Melakukan
ekstraksi forcep dan vakum dengan kepala di dasar panggul dalam keadaan darurat. Bidan hanya
berwenang pada persalinan normal dan bidan tidak berwenang melakukan ekstraksi forcep dan vacum
kecuali pada wilayah kerjanya tidak terdapat dokter umum/ dokter spesialis kebidanan.
4. Mengidentifikasi dan mengelola malpresentasi, distosia bahu, gawat janin dan kematian janin dalam
kandungan (IUFD) dengan tepat. Mengidentifikasi malpresentasi dan melakukan rujukan.
Mengidentifikasi dan mengelola : distosia bahu, gawat janin dan kematian janin dalam kandungan (IUFD)
dengan tepat. Redaksi kalimat kurang tepat
5. Mengidentifikasi dan mengelola tali pusat menumbung. - Bidan harus mempunyai ketrampilan
mengidentifikasi tali pusat menumbung dan merujuk kasus tersebut.
6. Mengidentifikasi dan menjahit robekan serviks. Mengidentifikasi dan melakukan rujukan pada pasien
dengan perdarahan karena robekan servik Bidan harus mampu mengidentifikasi robekan serviks.
Menjahit serviks bukan kewenangan bidan.
7. Membuat resep dan atau memberikan obat-obatan untuk mengurangi nyeri jika diperlukan sesuai
kewenangan. Memberikan obat-obatan untuk mengurangi nyeri.
Membuat resep bukan kewenangan bidan.
8. Memberikan oksitosin dengan tepat untuk induksi dan akselerasi persalinan dan penanganan
perdarahan post partum. Memberikan oksitosin dengan tepat pada kala III persalinan dan penanganan
perdarahan post partum. Permenkes
Wewenang bidan hanya : Obat uterotonika diberikan pada saat postpartum dan kala III. Pemberian
oksitosin untuk akselerasi persalinan bukan wewenang bidan.
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan kajian yang dilakukan oleh kelompok terhadap asuhan selama persalinan dan kelahiran,
masih perlu ada yang harus dikaji ulang dan diperbaiki untuk menuju ke arah yang lebih baik seperti yang
telah dibahas pada BAB II sebelumnnya.
Standar asuhan kebidanan berguna bagi para bidan dalam penerapan norma dan tingkat kinerja yang
diperlukan untuk mencapai hasil yang berkualitas sesuai dengan kebutuhan pasien. Standar yang jelas
akan melindungi masyarakat karena hasil asuhan yang diberikan sesuai dengan acuan yang telah
ditetapkan sekaligus melindungi bidan terhadap tuntutan mal praktik. Penerapan asuhan kebidanan saat
ini meliputi standar kompetensi bidan dan standar pelayanan kebidanan yang keduanya disesuaikan
dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 369/MENKES/SK/III/2007 Tentang
Standar Profesi Bidan.
Keberhasilan dalam penerapan standar asuhan kebidanan sangat tergantung kepada individu bidan,
organisasi profesi, sistem monitoring dan evaluasi yang diterapkan dalam pelayanan kebidanan. Pada
pelaksanakan asuhan kebidanan tiap individu bidan diharapkan memahami filosofi, kerangka kerja,
manfaat penggunaan standar asuhan kebidanan serta evaluasi penerapan standar pelayanan.
Dengan adanya perbaikan yang berkelanjutan bagi standar asuhan kebidahan yang disesuaikan dengan
perkembangan pelayanan saat ini diharapkan akan meningkatkan kepercayaan masyarakat terhadap
pelaksanaan pelayanan kebidanan.

3.2 Saran
1. IBI
IBI sebagai organisasi profesi bidan melakukan pembinaan secara konsisten agar anggotanya mampu
meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat.
2. Kepada pemegang kebijakan
Diharapkan adanya revisi dalam peraturan Kepmenkes mengenai kompetensi bidan disesuaikan dengan
kebutuhan yang ada seiring dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan infirmasi
3. Kepada Profesi Kebidanan
Bidan harus selalu meningkatkan pengetahuannya tentang standar pelayanan kebidanan dan
kompetensi-kompetensinya sesuai dengan Permenkes dan dapat menyesuaikan diri dengan kebutuhan-
kebutuhan ibu bersalin yang semakin beragam/kompleks, sehingga dapat memberikan kualitas layanan
kebidanan yang baik.

http://atikgurubidan.blogspot.com/2010/09/analisa-standar-kompetensi-bidan-
4.html
KEMAJUAN PERSALINAN
KEMAJUAN PERSALINANKEMAJUAN PERSALINAN ditentukan oleh :

1. Meningkatnya intensitas, frekuensi dan durasi kontraksi uterus ( his ) yang diperoleh
dari palpasi abdomen , pemasangan transduser eksterna; atau insersi kateter intra
uterin
2. Dilatasi servik

Hal yang perlu dicatat saat melakukan vaginal toucher :

1. Derajat dilatasi dan pendataran servik


2. Ada tidaknya forewater ( selaput ketuban masih utuh atau sudah pecah )
3. Keadaan cairan amnion ( jernih , hijau , kemerahan, kental )
4. Posisi dari bagian terendah janin yang diperoleh dari perabaan sutura sagitalis dan
perabaan ubun ubun kecil
5. Derajat penurunan bagian terendah janin ( bidang hodge atau station )
6. Gambar dibawah memperlihatkan adanya kepala janin yang mengadakan fleksi
penuh pada posisi oksiput kiri anterior dengan kepala yang hampir engage
( diameter suboccipitobregmatica sedikit diatas pintu atas panggul ), dilatasi servik
kira kira 3 jari dan terdapat forewater (selaput ketuban masih utuh .
3. Desensus bagian terendah janin

Diketahui dengan melakukan palpasi abdomen (Leopold III dan IV ) atau dengan palpasi
perlimaan :

Palpasi abdomen Leopold IV :


Palpasi perlimaan :

PERSALINAN KALA I

Kala I persalinan pada primigravida berlangsung lebih dari 12 jam , pada multipara
biasanya berlangsung sekitar 8 jam. Kecepatan dilatasi servik pada primipara biasanya 1.2
cm per jam dan pada multipara 1.5 cm per jam

Efek peningkatan kontraksi uterus terhadap penampilan ibu bersalin sangat nyata. Ibu akan
nampak menderita saat kontraksi uterus. Pada kala I persalinan sering terjadi pecahnya
selaput ketuban secara spontan

Perawatan ibu bersalin pada kala I :

1. Berikan dukungan, semangat serta kenyamanan ibu bersalin


2. Berikan informasi mengenai jalannya proses persalinan
3. Lengkapi partogram :
1. Periksa nadi, tekanan darah, suhu setiap 4 jam
2. Amati frekuensi, durasi dan intensitaskontraksi uterus
3. Amati DJJ setiap 15 menit pada kala I (setiap 5 menit pada kala II )
4. Bila sudah masuk fase aktif , lakukan pemeriksaan VT setiap 4 jam
4. Bahas mengenai kebutuhan anaelgesia dengan ibu bersalin
5. Tentukan posisi kepala janin dalam hubungannya dengan panggul

PERSALINAN KALA II

Kala II berawal sejak pembukaan servik lengkap

Kala II pada primipara biasanya berlangsung sekitar 1 jam dan pada multipara lebih singkat
lagi.

Kala II dapat dikenali dengan semakin kuatnya dorongan ibu untuk meneran.

Pimpinan persalinan dilakukan bila sudah terjadi “crowning” yaitu dengan terlihatnya bagian
kepala janin di vulva dengan diameter sekitar 4 – 5 cm.

http://reproduksiumj.blogspot.com/2009/09/kemajuan-persalinan.html