Anda di halaman 1dari 48

KAJIAN HUBUNGAN PERDAGANGAN INDONESIA DENGAN SINGAPURA DAN

MALAYSIA

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas dalam mata kuliah

TEKNIK PENULISAN ILMIAH DAN PRESENTASI

Disusun oleh:

Mirza Ayunda Pratiwi (120210080032)

Mira Yunita (120210080033)

Risa Sufliyanti (120210080045)

Yasyir Muzzaki (120210080047)

Friztika Anandita (120210080049)

Nivola Riska (12021080052)

UNIVERSITAS PADJADJARAN

BANDUNG

2010

1
KATA PENGANTAR

Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas segala limpahan
rahmat dan karunia-Nya kepada tim penulis sehingga dapat menyelesaikan makalah ini yang
berjudul:

“KAJIAN HUBUNGAN PERDAGANGAN INDONESIA DENGAN SINGAPURA DAN


MALAYSIA”

Penulis menyadari bahwa didalam pembuatan makalah ini berkat bantuan dan tuntunan
Tuhan Yang Maha Esa dan tidak lepas dari bantuan berbagai pihak untuk itu dalam kesempatan
ini penulis menghaturkan rasa hormat dan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua
pihak yang membantu dalam pembuatan makalah ini.

Tim penulis menyadari bahwa dalam proses penulisan makalah ini masih dari jauh dari
kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Namun demikian, tim penulis telah
berupaya dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki sehingga dapat selesai
dengan baik dan oleh karenanya, tim penulis dengan rendah hati dan dengan tangan terbuka
menerima masukan, saran dan usul guna penyempurnaan makalah ini.

Akhirnya tim penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi seluruh
pembaca.

Tim Penulis

2
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR......................................................................................................................................... 1
DAFTAR ISI..................................................................................................................................................... 3
DAFTAR TABEL DAN GRAFIK .........................................................................................................................4
BAB I.............................................................................................................................................................. 5
PENDAHULUAN............................................................................................................................................. 5
1.1 Latar Belakang..................................................................................................................................... 5
1.2 Rumusan Masalah............................................................................................................................... 5
1.3 Tujuan Penulisan................................................................................................................................. 6
1.4 Metode Pengumpulan Data................................................................................................................ 6
1.5 Sistematika Penulisan .........................................................................................................................6
BAB II............................................................................................................................................................. 8
PEMBAHASAN ...............................................................................................................................................8
2.1 SEJARAH DAN PERKEMBANGAN HUBUNGAN KERJASAMA PERDAGANGAN INDONESIA DENGAN
SINGAPURA ...............................................................................................................................................8
2.1.1 Sejarah Hubungan Kerjasama ...................................................................................................... 8
2.1.2 Hubungan Kerjasama Ekonomi.................................................................................................... 9
2.1.3 Hubungan Kerjasama Investasi..................................................................................................10
2.1.4 Hubungan Kerjasama Tenaga Kerja ........................................................................................... 11
2.1.5 Indonesia Malaysia Singapore Growth Triangle (IMS-GMT)...................................................... 12
2.2 PERKEMBANGAN PERDAGANGAN ANTARA INDONESIA DAN SINGAPURA......................................13
2.3 SEJARAH DAN PERKEMBANGAN HUBUNGAN KERJASAMA PERDAGANGAN INDONESIA DENGAN
MALAYSIA................................................................................................................................................ 19
2.3.1 Sejarah Hubungan Kerjasama .................................................................................................... 19
2.3.2 Hubungan Kerjasama Ekonomi & Perdagangan ........................................................................20
2.3.3 Hubungan Kerjasama Investasi..................................................................................................21
2.3.4 Hubungan Kerjasama Tenaga Kerja ........................................................................................... 24
2.3.5 Perjanjian Kerjasama Indonesia-Malaysia ................................................................................. 25
2.4 PERKEMBANGAN PERDAGANGAN ANTARA INDONESIA DAN MALAYSIA ........................................26
2.4.1 Ekspor-impor Berdasarkan Komoditas Unggulan ...................................................................... 33

3
2.4.2 Neraca Perdagangan.................................................................................................................. 34
2.5 BEBERAPA FACTOR YANG MENYEBABKAN TERJADINYA PERMASALAHAN PENTING DALAM
PERDAGANGAN DENGAN SINGAPURA DAN MALAYSIA .........................................................................34
2.5.1 Infrastruktur yang Buruk............................................................................................................34
2.5.2 Struktur Insentif yang Timpang.................................................................................................. 37
2.5.3 Kondisi Tenaga Kerja/Perburuhan yang Buruk ..........................................................................37
2.5.4 Pungutan Liar ............................................................................................................................. 39
2.5.5 Fasilitas Perdagangan yang Kurang............................................................................................40
2.5.6 Kurang Agresif dalam Memanfaatkan Forum/Fasilitas/Jalur Perdagangan Regional / Dunia...40
2.5.7 Kesulitan Memenuhi Berbagai Standarisasi............................................................................... 42
BAB III..........................................................................................................................................................45
PENUTUP.....................................................................................................................................................45
3.1 KESIMPULAN ..................................................................................................................................... 45
3.2 SOLUSI...............................................................................................................................................45
DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................................................................... 48

DAFTAR TABEL DAN GRAFIK


Tabel 2. 1.....................................................................................................................................................15
Tabel 2. 2.....................................................................................................................................................16
Tabel 2. 3.....................................................................................................................................................18
Tabel 2. 4.....................................................................................................................................................27
Tabel 2. 5.....................................................................................................................................................29
Tabel 2. 6.....................................................................................................................................................31
Tabel 2. 7.....................................................................................................................................................35
Tabel 2. 8.....................................................................................................................................................38
Tabel 2. 9.....................................................................................................................................................39

Grafik 2. 1....................................................................................................................................................15
Grafik 2. 2....................................................................................................................................................17
Grafik 2. 3....................................................................................................................................................28
Grafik 2. 4....................................................................................................................................................30
Grafik 2. 5....................................................................................................................................................30
Grafik 2. 6....................................................................................................................................................32

4
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Seperti yang telah dibahas dalam pengantar mikro, dalam teori keunggulan comparative,
suatu Negara akan lebih menguntungkan jika spesialisasi dlm beberapa barang dan mengimpor
barang yang kiranya akan lebih mahal jika di produksi sendiri. Indonesia yang telah menerapkan
perekonomian terbuka telah menjalin kerjasama dengan benyak Negara terutama di bidang
perdagangan. Berbagai hal telah di ekspor dan di impor oleh Negara Indonesia. Bahkan terhadap
beberapa Negara Indonesia terlah melakukan perdagangan bebas dimana tidak dikenakan tarif,
yaitu dalam perjajian ACFTA. Indonesia menjalin area perdagangan bebas dengan China dan
seluruh Negara asean. Dalam makalah ini kami akan membahas tentang perdagangan antar
Indonesia dengan Malaysia dan Singapore. Spesifikasi pada dua Negara ini dikarenakan
mobilitas masyarakat kita yang cukup tinggi terhadap dua Negara tersebut lokasi yang
bersebelahan dengan Negara kita. Tentunya hal tersebut akan mempengaruhi perkembangan
perekonomian dan memberikan dampak secara langsung atau[pun tidak langsung pada Negara
kita baik dari segi ekonomi maupun sisi lainnya.

1.2 Rumusan Masalah

Seperti yang telah diuraikan pada latar belakang, maka penulis mengambil rumusan
masalah sebagai berikut:

1. Bagaimanakah sejarah dan perkembangan hubungan kerjasama perdagangan Indonesia


dengan Singapura?
2. Bagaimana perkembangan perdagangan antara Indonesia dan Singapura?
3. Bagaimanakah sejarah dan perkembangan hubungan kerjasama perdagangan Indonesia
dengan Malaysia?

5
4. Bagaimana perkembangan perdagangan antara Indonesia dan Malaysia?
5. Apa saja permasalahan dalam perdagangan Indonesia dengan Singapura dan Malaysia?

1.3 Tujuan Penulisan

Tujuan penulis membuat makalah yang berjudul ”Kajian Hubungan Perdagangan


Indonesia dengan Singapura dan Malaysia” adalah sebagai berikut:

1. Mengetahui sejarah dan perkembangan hubungan kerjasama perdagangan Indonesia


dengan Singapura
2. Mengetahui perkembangan perdagangan antara Indonesia dan Singapura
3. Mengetahui sejarah dan perkembangan hubungan kerjasama perdagangan Indonesia
dengan Malaysia
4. Mengetahui perkembangan perdagangan antara Indonesia dan Malaysia
5. Mengetahui permasalahan dalam perdagangan Indonesia dengan Singapura dan
Malaysia.

1.4 Metode Pengumpulan Data

Dalam penyusunan makalah ini, perlu sekali pengumpulan data serta sejumlah informasi
aktual yang sesuai dengan permasalahan yang akan dibahas. Sehubungan dengan masalah
tersebut dalam penyusunan makalah ini, penulis menggunakan beberapa metode pengumpulan
data, yang pertama browsing di Internet, kedua dengan membaca media cetak dan dengan
pengetahuan yang penulis miliki.

1.5 Sistematika Penulisan

Makalah ”Kajian Hubungan Perdagangan Indonesia dengan Singapura dan Malaysia” ini
disusun dengan urutan sebagai berikut :

6
Bab I Pendahuluan

Pada bagian ini dijelaskan tentang latar belakang, rumusan masalah, tujuan penulisan,
metode pengumpulan data, dan sistematika penulisan.

Bab II Pembahasan

Pada bab ini ditemukan pembahasan yang terdiri dari sejarah dan perkembangan
hubungan kerjasama perdagangan Indonesia dengan Singapura, perkembangan perdagangan
antara Indonesia dan Singapura, sejarah dan perkembangan hubungan kerjasama perdagangan
Indonesia dengan Malaysia, perkembangan perdagangan antara Indonesia dan Malaysia, serta
mengetahui permasalahan dalam perdagangan Indonesia dengan Singapura dan Malaysia.

Bab III Penutup

Bab terakhir ini memuat kesimpulan dan solusi terhadap masalah perdagangan Indonesia
dengan Singapura dan Malaysia.

Daftar Pustaka

Pada bagian ini berisi referensi-referensi dari berbagai media yang penulis gunakan untuk
pembuatan makalah ini.

7
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 SEJARAH DAN PERKEMBANGAN HUBUNGAN KERJASAMA PERDAGANGAN


INDONESIA DENGAN SINGAPURA
2.1.1 Sejarah Hubungan Kerjasama
Bila menilik sekelumit sejarah Singapura, keterhubungan Indonesia dengannya sangat
erat. Tak hanya kedekatan secara geografis, akan tetapi kesejarahan yang tidak bisa dilepaskan
satu sama lain. Interaksi sejarah yang masih terkenang adalah pada saat peristiwa Ganyang
Malaysia pada 1963. Singapura dan Brunei bergabung dengan Malaysia memerangi Indonesia.
Akan tetapi, ketika terjadi kerusuhan antara China dan ras Melayu, Tengku Abdurrahman
melepaskan Singapura supaya Melayu menjadi mayoritas di Malaysia. Bahkan diwartakan,
kerusuhan rasial yang terjadi di Negeri Singa itu didalangi Jakarta.

Di era Soekarno, konfrontasi ini bermula. Atas nama menentang neokolonialisme,


Soekarno berteriak. Fase historis selanjutnya dijalani oleh negara yang serumpun ini dengan
berbagai jalinan hubungan kerja sama. Sama-sama perintis terbentuknya ASEAN, Singapura dan
Indonesia memadu kasih dengan keserasian. Pada era Soeharto, nyaris tak ada konflik. Bahkan,
bertahun-tahun di bawah kepemimpinan Soeharto,Singapura bebas melakukan latihan militer
bersama. Pada masa orde baru yang panjang itu, hubungan kedua negara dimulai dengan saling
curiga karena warisan lama dan ketakutan Indonesia untuk “diakali” oleh Singapura. Akan tetapi
setelah lebih dari dua puluh lima tahun Indonesia membangun, akhirnya tumbuh hubungan yang
didasarkan atas kesadaran kedua belah pihak dan adanya sifat saling membutuhkan yang nampak
dari banyaknya pembangunan proyek bersama dan besarnya investasi Singapura di Indonesia.
Semenjak krisis terjadi, berbagai peristiwa yang kurang menguntungkan telah mewarnai
hubungan kedua negara, baik di masa presiden Habibie (munculnya istilah little red dot),
maupun masa presiden Abdurrahman Wahid (pernyataan untuk menghentikan penyediaan air
meskipun Indonesia tidak pernah menyuplai air untuk Singapura). Sedangkan dalam beberapa
tahun terakhir, hubungan bilateral mereka cenderung membaik, meskipun juga diwarnai dengan
berbagai kejadian dan peristiwa yang dapat mengganggu eratnya hubungan kedua negara. Sejak

8
tampilnya pemerintahan baru di Indonesia dan Singapura pada tahun 2004, hubungan bilateral
Indonesia-Singapura mengindikasikan perkembangan yang lebih positif dan saling konstruktif.
Saling kunjung antar kepala pemerintahan kedua negara dan pejabat tinggi lainnya juga
menunjukkan peningkatan yang signifikan. Indikasi positif ini juga telah mendorong
pengembangan sektor kerja sama baru yang saling menguntungkan dan kemajuan upaya
penyelesaian outstanding issues.

2.1.2 Hubungan Kerjasama Ekonomi


Dalam hubungan kerjasama ekonomi, Indonesia dan Singapura saling melengkapi dan
memiliki tingkat komplementaritas yang tinggi. Indonesia memilki sumberdaya alam
dan mineral yang melimpah serta tersedianya sumber daya manusia yang besar sedangkan
Singapura memiliki kemampuan pengetahuan dan tehnologi tinggi, jaringan ekonomi serta
sumber daya keuangan yang besar. Kondisi ini menjadikan Indonesia dan Singapura saling
membutuhkan dan saling melengkapi satu sama.

Sebagai negara yang wilayahnya kecil, pasar domestiknya sangat terbatas dan sumber
daya alamnya langka, Singapura sangat menggantungkan perekonomiannya pada perdagangan
luar negeri. Oleh karena itu pula Singapura sangat berkepentingan terhadap sistem perdagangan
internasional yang terbuka dan bebas di bawah naungan WTO. Guna mengamankan
kepentingannya, Singapura tidak hanya mengandalkan pada proses negosiasi multilateral, sejak
1999 Singapura telah mulai menjajagi bentuk-bentuk pengaturan perdagangan bilateral.
Belakangan dengan tersendatnya proses negosiasi di WTO, Singapura semakin gencar
menempuh langkah-langkah bilateral dan regional yang diyakini dapat mengakselerasi proses
liberalisasi perdagangan dan memperkuat sistem perdagangan multilateral.

Pada dasarnya hubungan bilateral Indonesia-Singapura memiliki fondasi yang sangat


kuat yang dibuktikan dengan telah ditandatanganinya berbagai Kesepakatan ataupun Perjanjian
antara kedua negara. Selain itu, untuk fondasi kerjasama ekonomi khususnya antara Singapura
dengan Batam dan Riau, kedua negara memiliki Legal Framework yang kokoh dengan
ditandatanganinya beberapa Persetujuan antara lain:
1. Basic Agreement on Economic and Technical Cooperation yang ditandatangani di

9
Singapura 29 Agustus 1974;
2. Perjanjian Kerjasama Ekonomi dan Teknik RI-Singapura (1977);
3. Perjanjian Kerjasama Ekonomi dan Teknik untuk Pengembangan Pulau Batam
(31/10/1980);
4. Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda/P3B (1990);
5. Persetujuan Kerjasama Ekonomi dalam rangka Pengembangan Propinsi Riau
(28/81990);
6. Perjanjian Peningkatan dan Perlindungan Penanaman Modal (P4M/IGA)
ditandatangani pada 16/2/2005. Indonesia meratifikasi pada Februari 2006;
7. Framework Agreement on Economic Cooperation in the Island of Batam, Bintan
Karimun (SEZ’s), 25 Juni 2006.

2.1.3 Hubungan Kerjasama Investasi


Pemberdayaan sektor swasta juga sudah kembali meningkat yang ditandai dengan cukup
tingginya kegiatan kunjungan antara para pelaku usaha kedua negara. Sebagai hasilnya, semakin
meningkatnya transaksi perdagangan dan investasi kedua negara. Sesuai dengan data dari
International Enterprise Singapore Indonesia merupakan mitra dagang terbesar ke-5 Singapura
dengan total nilai perdagangan mencapai S$ 54 milyar (2005) yang mengalami peningkatan
cukup signifikan dibandingkan tahun 2004 yang mencapai nilai S$ 30,1 milyar.
Di sektor investasi, pada tahun 2005, Singapura tercatat menjadi penanam modal asing
terbesar di Indonesia, dan pada periode antara Januari sampai Oktober 2006, menduduki tempat
kedua setelah Malaysia. Sebagai catatan, pada tahun 2004, terdapat 659 perusahaan Singapura
beroperasi di Indonesia.
Indonesia telah menandatangani Investment Guarantee Agreement / IGA dengan
Singapura pada tanggal 16 Pebruari 2005. Pada 1 Februari 2006 Pemerintah Indonesia telah
meratifikasi perjanjian tersebut.
Dalam periode 2000-2004 (lima tahun) investasi Singapura di Indonesia sebesar US$ 6,4
milyar pada 868 proyek. Apabila dihitung secara persetujuan kumulatif (cummulative approvals)
dari 1967 s/d Februari 2005 tercatat sebesar US$ 24,58 milyar dan menempati posisi ketiga
besar, di bawah Jepang dan Inggris. Dalam tahun 2005 (Januari-Desember) investor Singapura

10
telah menanamkam modalnya sebesar US$ 3,69 milyar sekitar sepertiga dari total PMA (FDI)
tahun 2005 dan merupakan investor pada peringkat pertama.
Menurut data BKPM Singapura menempati urutan teratas dengan nilai investasi
mencapai US $ 806 juta (per 1 Januari – 30 Juni 2006) Meskipun lebih menyukai investasi
bersifat “portofolio”, Singapura berhasil menggeser posisi Jepang yang sebelumnya merupakan
investor terbesar di Indonesia. Investasi Singapura di Indonesia lebih banyak tersebar di wilayah
Batam, Bintan dan Riau, namun Singapura juga memiliki kerjasama yang erat dengan berbagai
propinsi di Sumatera.
Di sektor Perbankan, Temasek melalui konsorsium sorak financial holding telah
menguasai 56,88 persen saham BII.Selain itu, Temasek juga memiliki 65,8 persen saham Bank
Danamon. Tidak ketinggalan, Bank Terbesar Kedua Singapura, United Overseas Bank (UOB)
melalui anak perusahaannya UOB International Investement Private Limited (UOBII) menjadi
pemegang saham mayoritas bank buana sebesar 53 persen.
Di sektor telekomunikasi, Temasek merupakan pemiliki Indosat sebesar 42 persen saham
melalui anak perusahaannya Singapore Technologies Telemedia Pte.Ltd. Anak perusahaannya,
Singapore Telecom menguasai 35 persen saham PT Telkomsel.

2.1.4 Hubungan Kerjasama Tenaga Kerja


Tenaga kerja Indonesia di Singapura sebagian besar masih tergolong pada unskilled labor
yaitu Penata Laksana Rumah Tangga, dengan perkiraan jumlah mencapai sekitar 50.000 orang.
Meskipun Singapura masih ketergantungan pada tenaga kerja asing (TKA) mengingat relatif
kecilnya jumlah penduduk dan jumlah angkatan kerja, namun tenaga skilled ataupun semi-skilled
dari Indonesia masih belum dapat memanfaatkan peluang-peluang yang cukup besar di
Singapura. Pemerintah Singapura masih lebih mengutamakan tenaga kerja kasar (unskilled
labor) dari Malaysia, Bangladesh, China, India, yang notabene merupakan bagian dari struktur
penduduk Singapura.

Upaya KBRI Singapura selama ini untuk mendatangkan tenaga kerja terampil bekerja di
Singapura telah mencapai tahap realisasi dengan tibanya 14 (empat belas) tenaga perawat
Indonesia di Singapura pada November 2002 untuk bekerja di rumah sakit Gleneagles, Mount
Elizabeth serta East Shore. Ke-14 perawat tersebut berhasil melalui ujian tertulis, wawancara

11
serta pemeriksaan kesehatan yang dilakukan oleh Singapore Nursing Board (SNB) dan Parkway
Group Healthcare. Periode percobaan akan berlangsung selama 3 bulan dan dapat diperpanjang
untuk 3 bulan berikutnya. Sejauh ini, tanggapan pihak rumah sakit maupun SNB mengenai ke-14
tenaga perawat tersebut sangat positif.
Sementara para pekerja magang Indonesia di bidang hotel dan restoran masih terus
berjalan. Perkembangan jumlahnya tidak terlalu fluktuatif dan pada tahun 2004 berjumlah sekitar
500 orang. Pendataan mengenai jumlah pekerja magang Indonesia di Singapura belum dapat
dilakukan secara akurat mengingat tidak semua agen penyalurnya mau melaporkan kedatangan
para trainee tersebut, meskipun KBRI sudah menghimbau mereka. Tidak adanya ketentuan bagi
mereka untuk melaporkan para trainee Indonesia menjadi salah satu kendala bagi penyusunan
statistik trainee yang tepat.
Upaya-upaya lain yang telah dijajaki antara lain adalah kemungkinan pekerja di sektor
jasa kesehatan (radiolog dan healthcare assistant), operator alat-alat berat di bidang konstruksi,
mekanik serta arsitek.
Terdapat 52 Langkah pengembangan ekonomi Indonesia-Singapura telah disepakati oleh
pemerintah Indonesia-Singapura dari 75 langkah yang diusulkan. Kesepakatan tersebut
menunjukkan adanya kemajuan hubungan kerja sama ekonomi Indonesia dan Singapura.
Ke-52 langkah tersebut yang disepakati tersebut atau 70 % dari 75 langkah yang
diusulkan kedua negara untuk mengembangkan Kawasan Ekonomi Khusus di Indonesia di
Batam, Bintan dan Karimun.

2.1.5 Indonesia Malaysia Singapore Growth Triangle (IMS-GMT)


Pengembangan kerjasama ekonomi dalam Kawasan Ekonomi Khusus/Special Economic
Zones (KEK/SEZs) antar kedua negara diadakan di pulau Batam, Bintan dan Karimun, serta
kemungkinan serupa di lokasi lainnya di Indonesia.Hal ini pertama kali diatur dalam Keputusan
Presiden RI tentang Tim Koordinasi Segitiga Pertumbuhan Indonesia –Malaysia-Singapura (27
tahun 1995) dan (31 dan 74 Tahun 1996).

Peluang yang paling jelas adalah bagi industri galangan kapal dan produksi peralatan dan
jasa perminyakan. Sekitar 80% dari bisnis perlatan perminyakan di Indonsia sudah berlokasi di
Batam, seperti permbuatan pipa dan casing, konstruksi dan perekayasaan drilling rig. Selain

12
pengembagan sektor industri, kerjasama kedua negara ini juga akan membawa keuntungan-
keuntungan lainnya di bidang pariwisata dan jasa seperti pengembangan resor dan fasilitas serta
jasa pameran, konferensi, pertanian dan perikanan.

2.2 PERKEMBANGAN PERDAGANGAN ANTARA INDONESIA DAN SINGAPURA


Hubungan dan kerjasama bilateral Singapura – Indonesia dibidang ekonomi, perdagangan
dan investasi sepanjang enam bulan pertama 2006 tidak sebaik tahun sebelumnya. Ekspor
Singapura-Indonesia pada Kuartal II/2006, menurut IE Singapore, mencapai S$ 2,7 juta
sementara pada Kuartal I/2006 mencapai S$ 2,9 juta setelah tahun 2005 mencapai 11.95 juta.
Penurunan yang mencapai 1,4% dari Kuartal I/2006 dan hampir 18% jika dibandingkan tahun
2005 ini menurut IE Singapore disebabkan oleh lemahnya ekspor produk elektronik dan non-
elektronik.

Ekspor produk elektronik ke Indonesia pada Kuartal I/2006 tumbuh hanya 1,4%
dibanding 2005 yang mencapai 9,3%. Lemahnya ekspor ini merupakan dampak dari menurunnya
penjualan consumer electronics (- 25%) dan parts of PCs (- 14%). Sedangkan penurunan ekspor
non-elektronik yang hanya tumbuh 1,3% pada Kuartal I/2006 dari 22% pada 2005 adalah
dampak dari rendahnya ekspor power machinery (- 57%). Sedangkan ekspor Indonesia ke
Singapura menurut BPS, pada 2004 mencapai S$16.4 juta, sementara importnya mencapai
S$13.7 juta. Tiga produk utama penyumbang pertumbuhan tersebut masing-masing adalah
machinery & equipment, S$5,498 Juta, mineral Fuels, S$ 3,360 Juta, serta Chemicals, 1,681 juta.
Sementara Impor Singapura-Indonesia pada 2005 mencapai S$12,989 juta. Impor utama
Singapura dari Indonesia pada tahun 2005 meliputi peralatan kantor dan alat-alat data
processing, produk petroleum refinery, dan mesin-mesin data processing. Sementara ekspor
utama Singapura ke Indonesia pada tahun yang sama meliputi produk petroleum, electrical
machinery, dan peralatan perkantoran dan data processing.

Neraca perdagangan antara Indonesia-Singapura selama 5 tahun terakhir (2001-2005)


menunjukkan posisi surplus bagi Indonesia pada 2001,2002, 2003, sedangkan pada tahun 2004
dan 2005 Indonesia mengalami defisit masing-masing sebesar US$ 84,87 juta dan US$ 1,63
milyar (meningkat sebesar 1,826,78%). Defisit terjadi akibat impor migas yang besar dari
Singapura ke Indonesia pada dua tahun terakhir. Pada 2004 defisit perdagangan migas sebesar

13
US$ 2,95 milyar dan pada 2005 tercatat sebesar US$ 5,77 milyar. Dalam perdagangan non-migas
(2001-2005) Indonesia tetap surplus. Pada 2005 Indonesia mencatat surplus sebesar US$ 4,13
milyar sedangkan tahun 2004 tercatat surplus sebesar US$ 2,86 milyar. Pada tahun 2006 (Januari
- Maret) perdagangan Indonesia defisit sebesar US$ -67,9 juta. Defisit disebabkan perdagangan
migas tahun 2005 defisit US$ -5,7 milyar, sedangkan non-migas masih mencatat surplus sebesar
US$ 4,1 milyar.

Ekspor Indonesia ke Singapura pada 2005 sebesar US$ 7,83 milyar, meningkat 30,64%
dibandingkan dengan ekspor pada 2004 sebesar US$ 6.0 milyar (ekspor non-migas pada 2005
sebesar US$. 7,07 milyar, meningkat 31,13% dibandingkan ekspor non-migas 2004 sebesar US$
5,39 milyar). Pada tahun 2006 (Januari-Maret) nilai ekspor tercatat sebesar sebesar US$ 1,9
milyar naik sebesar 9,9 % dibandingkan periode yang sama tahun 2005 tercatat sebesar US$ 1,7
milyar. Ekspor non-migas sebesar US$ 5,3 milyar dan ekspor migas sebesar US$ 607,2 juta.

Impor Indonesia dari Singapura pada 2005 sebesar US$ 9,47 milyar, naik 55,7%
dibandingkan 2004 sebesar US$ 6,08 milyar Impor non-migas tahun 2005 sebesar US$. 2,94
milyar, meningkat sebesar 16,2% dibandingkan 2004 sebesar US$ 2,53 milyar. Impor migas
pada 2005 sebesar US$ 6,53 milyar, naik 83,77% dibandingkan impor 2004 sebesar US$ 3,55
milyar. Pada tahun 2006 (Januari-Maret) nilai impor tercatat sebesar sebesar US$ 2 milyar naik
sebesar 8,9% dibandingkan periode yang sama tahun 2005 tercatat sebesar US$ 1,8 milyar.
Impor migas sebesar US$ 6,5 milyar dan impor non-migas US$ 2,9 milyar.

Data Re-Ekspor Singapura- Indonesia: menurut “Statlink” Indonesia merupakan negara


mitra dagang kelima terbesar bagi Singapura. Re-ekspor Singapura-Indonesia tahun 2004 tercatat
sebesar US$ 18,44 dan pada tahun 2005 tercatat sebesar US$ 20,42 milyar.

14
PERKEMBANGAN EKSPOR NON-MIGAS MENURUT NEGARA TUJUAN
(Nilai : juta US$)
No Nama Negara 2005 2006 2007 2008 2009
1 Jepang 9561,8 12198,6 13092,8 13795,3 11979
2 Amerika Serikat 9507,9 10628,5 11311,8 12531,1 10470,1
3 RRC 4959,8 5466,6 6664,1 7787,2 8920,1
4 Singapura 7068,6 7824,2 8990,4 10104,6 7947,6
5 India 2865,4 3326,5 4885 7060,9 7351,4
6 Malaysia 3309 3789,6 4593,1 5984,5 5636,4
7 Korea Selatan 2595,4 3414,6 3746,4 4660,3 5174,3
8 Belanda 2233,5 2518,4 2749,5 3881,2 2902,9
9 Taiwan 1785,9 2284,8 2337,8 2901,2 2875,5
10 Thailand 1917,5 2064,1 2646,9 3214,5 1598,4
Sumber: kementrian perdagangan RI

Tabel 2. 1

PERKEMBANGAN EKSPOR NON-MIGAS


MENURUT NEGARA TUJUAN
16000
14000
12000
10000
8000
6000
4000
2000
0

2005 2006 2007 2008 2009

Sumber : kementrian perdagangan RI


Grafik 2. 1

15
PERKEMBANGAN IMPOR NON-MIGAS MENURUT ASAL NEGARA
(Nilai juta US$)
No Nama Negara 2005 2006 2007 2008 2009
1 RRC 4551,3 5502 7957,3 14947,9 13491,4
2 Jepang 6892,4 5448 6472,7 14864,7 9810,5
3 Singapura 2936,9 3733,4 3908,3 11095,6 9236,6
4 Amerika Serikat 3810,6 3968,2 4711,8 7731,5 7037,6
5 Thailand 3082 2962,3 4194,8 6269,9 4570,8
6 Korea Selatan 1685 1699,8 1994,5 4792,4 3807,8
7 Australia 2246,4 2690,3 2817,1 3980,5 3374,1
8 Malaysia 1385,1 1604,7 2149,9 3931,2 3184,2
9 Jerman 1778 1452,6 1971,3 2058,8 2362
10 India 990,4 1311,7 1604,4 2510,3 2084,9
Sumber : kementrian perdagangan RI
Tabel 2. 2

16
PERKEMBANGAN IMPOR NON-MIGAS MENURUT
ASAL NEGARA
16000

14000

12000

10000

8000

6000

4000

2000

0
RRC Jepang Singapura Amerika Thailand Korea Australia Malaysia Jerman India
Serikat Selatan

2005 2006 2007 2008 2009

Sumber: kementrian perdagangan RI

Grafik 2. 2

17
NERACA PERDAGANGAN
INDONESIA dengan SINGAPURA
Periode: 2005 – 2010

Uraian 2005 2006 2007 2008 2009

Total
Perdagangan 17306103,1 18964384 20341412,1 34651531,5 25813063,4
Migas 7300637,4 7406800,7 7442699,2 13451378,2 8628905
Non Migas 10005465,7 11577583,3 12898712,9 21200153,3 17184158,3
Ekspor 7835385,1 8929849,2 10501617,3 12862045,2 10262665,1
Migas 766783,6 1105695,1 1511244,1 2757476,6 2315102,5
Non Migas 7068601,5 7824154,1 8990373,2 10104568,6 7947562,6
Impor 9470718 10034534,8 9839794,8 21789486,3 15550398,3
Migas 6533853,8 6301105,6 5931455,1 10693901,6 6313802
Non Migas 2936864,2 3733429,2 3908339,7 11095584,7 9236595,7
Neraca
perdagangan -1635333 -1104685,6 661822,4 -8927441,2 -5287733,2
Migas -5767070,2 -5195410,5 -4420211 -7936425 -3998700,1
Non Migas 4131737,2 4090724,9 5082033,4 -991016,2 -1289033
Sumber: kembentrian perdagangan RI

Tabel 2. 3

18
2.3 SEJARAH DAN PERKEMBANGAN HUBUNGAN KERJASAMA PERDAGANGAN
INDONESIA DENGAN MALAYSIA
2.3.1 Sejarah Hubungan Kerjasama

Malaysia adalah negara yang sedang membangun, mengamalkan pasaran berorientasikan


negara dan terbuka. Negara memainkan peranan yang penting tetapi semakin berkurangan dalam
ekonomi meneruskan perancangan makroekonomi. Di tahun 2007, ekonomi Malaysia adalah
negara ke-29 terbesar di dunia menurut daya beli yang berjumlah $357.9 bilion.

Hubungan diplomatik Indonesia–Malaysia secara resmi terjalin sejak 31 Agustus 1957


saat Malaysia menyatakan kemerdekaannya. Indonesia sebagai salah satu dari 14 negara yang
pertama kali mengakui kemerdekaan Malaysia, langsung menaikkan status Kantor
Perwakilannya dari Konsulat Jenderal menjadi Kedutaan Besar Republik Indonesia dan
menempatkan Dr. Mohd Razif (Alm) sebagai Duta Besar RI yang pertama untuk Malaysia.
Hubungan kedua bangsa sebenarnya telah terjalin jauh sebelum masing-masing negara merdeka.
Di masa Kerajaan Sriwijaya pada abad ke-7 hingga kejayaan Kerajaan Samudera Pasai pada
abad ke-17 serta di masa penjajahan, hubungan antar penduduk dan kekerabatan telah terjalin
dengan erat satu sama lain.

Pada masa awal hubungan bilateral, kedua negara juga sempat mengalami era konfrontasi
pada tahun 1963-1965. Namun dengan visi jauh ke depan, para pemimpin kedua negara telah
mengambil sikap yang bijak untuk segera memulihkan hubungan dan bahkan menjadi pelopor
dalam pembentukan organisasi regional ASEAN, 1967.

Intensitas komunikasi dan kunjungan antar pemimpin kedua negara Indonesia-Malaysia


dewasa ini cukup tinggi. Sejak Februari 2005, Presiden RI telah 4 kali berkunjung ke Kuala
Lumpur. Terakhir, Presiden RI berkunjung ke Kuala Lumpur pada 6-8 Juli 2008 dalam rangka
menghadiri KTT D-8. Sementara Wapres RI telah berkunjung 3 kali, yaitu pada Mei 2005, Juli
2007 untuk memperoleh gelar Honoris Causa dari Universiti Malaya dan pada 30 Agustus untuk
menghadiri 50 Tahun Kemerdekaan Malaysia. Sedangkan PM Abdullah Badawi telah
berkunjung ke Indonesia sekurangnya 8 kali sejak Januari 2004 dan Deputi PM Najib Tun Razak
sebanyak 7 kali. Yang Di-Pertuan Agong Malaysia telah berkunjung ke Indonesia sebanyak 2
kali sejak Januari 2006. Perwakilan RI di Malaysia terdiri dari 1 (satu) KBRI Kuala Lumpur, 4
19
(empat) Konsulat Jenderal di Penang, Johor, Kota Kinabalu dan Kuching dan 1 (satu) Kantor
Penghubung di Tawau. Khusus KBRI Kuala Lumpur, jumlah Home Staff (HS) adalah sekitar 30
dan Local Staff (LS) 133 orang. Banyaknya staf KBRI Kuala Lumpur mencerminkan beban
kerja KBRI yang padat, mengingat jumlah WNI yang dilayani juga sangat banyak. Faktor
kedekatan geografis, ikatan persaudaraan dan kontak serta kerjasama bilateral Indonesia-
Malaysia yang cukup intens menjadikan banyak sekali outstanding issues yang harus ditangani
oleh KBRI.

Indonesia merupakan negara yang berbatasan langsung dengan Malaysia,baik perbatasan


darat maupun laut. Dengan demikian selama ini telah terjakin kerjasama atau hubungan dengan
Negara Malaysia, karena secara geografis Indonesia dengan Malaysia sangat berdekatan. Namun
pada akhir akhir ini muncul berbagai permasalahan antar Indonesia-Malaysia yang mengganggu
hubungan kedua negara,baik di bidang militer maupun non-militer,dan permasalahan tersebut
berdampak pada pertahanan dan keamanan kedua negara karena letaknya yang berdekatan.
Permasalahan yang bersifat transboundary dapat menjadi ancaman bagi keamanan dan
pertahanan Indonesia dan harus segera diantisipasi dan diatasi agar tidak merusak hubungan dan
kerja sama yang selama ini telah terjalin dengan baik.Indonesia-Malaysia memang telah
menyepakati beberapa kesepakatan peningkatan kerjasama di sektor perdagangan, investasi,
tenaga kerja, perhubungan, kehutanan, perikanan, pendidikan, dan pariwisata. Tujuh pokok poin
(vocal points) ini untuk peningkatan perekonomian kedua negara yang tergabung dalam
kerangka segitiga pertumbuhan Indonesia-Malaysia-Singapura dan Indonesia-Malaysia-Trailand
(IMS dan IMT-GT). Dengan kerjasama perdagangan, investasi dan energi yang lebih
ditingkatkan lagi di masa datang dapat meningkatkan perekonomian kedua negara serta
membuka lapangan kerja yang memang dibutuhkan untuk mengurangi pengangguran yang terus
meningkat. Dan Indonesia kini terus berbenah dalam pengembangan iklim investasi yang lebih
baik menyangkut kepastian hukum, kebjakan ekonomi yang lebih kondusif bagi investasi
termasuk kebijakan tenaga kerja, sehingga investasi dapat ditanamkan dengan baik.

2.3.2 Hubungan Kerjasama Ekonomi & Perdagangan

Dalam sektor perdagangan, pada tahun 2007, Indonesia merupakan negara ke-11 terbesar
tujuan ekspor Malaysia dengan nilai total US$ 5,22 milyar atau naik 19,00% dibandingkan tahun

20
2006. Ekspor terdiri atas ekspor migas sebesar US$ 1,61 milyar (meningkat 16,51%) dan non
migas senilai US$ 3,60 milyar (meningkat 20,15%). Indonesia juga merupakan negara ke-9
terbesar asal impor dengan nilai sebesar US$ 6,28 milyar, menurun 17,69% dibandingkan tahun
2006. Impor dari Indonesia tersebu mengambil pangsa impor 3,82% (2005) dan 3,78% (2006).
Total impor ini dikontribusikan oleh impor migas dan non migas yang masing-masing senilai
US$ 720,22 juta dan US$ 5,56 milyar. Total perdagangan bilateral (ekspor-impor) RI-Malaysia
senilai US$ 11,50 milyar, meningkat 18,28% dibandingkan 2006. Komoditi impor utama
Malaysia dari Indonesia antara lain elektronika, komponen kendaraan bermotor, kakao dan karet.
Pada 2007, Malaysia mencatat posisi defisit dengan Indonesia sebesar US$ 1,06 milyar atau
meningkat 11,68% dari posisi defisit tahun 2006 senilai US$ 955,95 juta. Neraca perdagangan
defisit untuk Malaysia disebabkan meningkatnya impor non migas dari Indonesia.

Dalam kerangka kerja sama ekonomi, perdagangan, investasi dan promosi, KBRI juga
melaksanakan serangkaian upaya untuk promosi terpadu di Malaysia. KBRI juga aktif
menyelenggarakan berbagai kegiatan pameran perdagangan dan ekshibisi produk Indonesia guna
meningkatkan perdagangan bilateral kedua negara. Pada tanggal 10 – 13 Nopember 2007,
Indonesia menampilkan sole exhibition yang bertajuk Trend Indonesia 2007 di Kuala Lumpur
Convention Centre (KLCC). Pameran tersebut diselenggarakan oleh KADIN Komite Malaysia
bekerjasama dengan KBRI Kuala Lumpur, Departemen Perdagangan dan Departemen
Kebudayaan dan Pariwisata RI serta dihadiri oleh total pengunjung/potential buyers sebanyak
3.222 orang. Sebagai agenda tahunan, maka pada 2 Juli 2008 telah diselenggarakan pameran the
6th Discovery Indonesia Trade Tourism and Investment di Mid Valley Mega Mall yang
berlangsung dari tanggal 2-6 Juli 2008. Pameran dimaksudkan sebagai upaya membuka serta
memasarkan peluang investasi dan bisnis potensial antara pengusaha dari kedua negara.

2.3.3 Hubungan Kerjasama Investasi

Dalam sektor investasi, jumlah investasi Malaysia adalah sebesar 18% dari total jumlah
investasi asing di Indonesia. Sektor pembangunan infrastruktur dan perumahan, telekomunikasi
dan asuransi diperkirakan akan menarik minat investor Malaysia ke Indonesia, selain industri
otomotif dan pembangkit tenaga listrik. Di sektor perbankan, Malaysia mulai melakukan
investasi di Indonesia sejak 2002 dengan berinvestasi di Bank Niaga. Malaysia semakin

21
memantapkan investasinya baru-baru ini dengan dilakukannya merger antara Bank Niaga (saham
dikuasai CIMB Group) dan Bank Lippo (mayoritas saham dikuasai oleh Khazanah Nasional
Bhd). Penandatanganan merger turut dihadiri oleh Deputi Perdana Menteri Malaysia, Datuk Seri
Najib Tun Razak yang berkunjung ke Jakarta pada 3 Juni 2008. Dengan merger tersebut, maka
CIMB akan menguasai 58,7% saham dan Khazanah 18,7% saham.

Dalam beberapa kesempatan, investor Malaysia mengakui masih terkendala dengan


jaminan perlindungan atas investasi di Indonesia, khususnya dalam hal kepastian hukum (status
tanah lokasi investasi), serta mengharap perlunya suatu badan yang menerima pengaduan
(complaint) dari para investor. Indonesia-Malaysia telah memiliki Perjanjian Perlindungan
Investasi untuk memberikan jaminan investasi kepada investor Malaysia di Indonesia. Air Asia
sebagai budget airlines Malaysia telah membuka rute penerbangan baru yang menghubungkan
Kuala Lumpur-Jogjakarta pada 1 Pebruari 2008 dan Kuala Lumpur-Banda Aceh pada April
2008. Pembukaan rute Kuala Lumpur-Jogjakarta tersebut yang selanjutnya juga diikuti oleh
Malaysia Airlines sangat strategis dan memiliki nilai ekonomis yang tinggi, dengan mengalirnya
arus kunjungan dan wisata dari Malaysia ke Indonesia. Air Asia juga membuka rute penerbangan
Kuala Lumpur-Makassar dan Kuala Lumpur-Manado pada 12 September 2008.

Banyaknya investor-investor dari Malaysia yang berinvestasi di Indonesia telah sedikit


banyak membantu pemerintah Indonesia di dalam mengentaskan pengangguran. Investor dari
Malaysia banyak menanamkan investasinya dalam industri perkebunan kelapa sawit. Hal ini
tentu menguntungkan bagi kedua belah pihak.

Hubungan ekonomi Indonesia dengan Malaysia saat ini berkembang dengan pesat.
Banyak investor Malaysia yang melirik Indonesia karena menurut mereka Indonesia pasar yang
luar biasa besar dan belum tergarap optimal. Karena itu, mereka berbondong-bondong masuk ke
Indonesia membeli perusahaan-perusahaan yang sudah eksis.
Seperti kita tahu bahwa saat ini banyak investor sudah masuk di berbagai sektor industri.
Di perbankan mereka masuk di Bank Niaga, Bank Lippo, dan Bumiputera, kemudian di
perkebunan lewat Guthrie, di sektor telekomunikasi mereka telah menguasai XL, kemudian
media elektronik sudah ada Astro, dan masih banyak lagi. Sebaliknya, investor Indonesia yang
masuk Malaysia sangat minim. Hanya satu-dua dan itu pun tidak dalam skala besar. Meski

22
begitu, di sektor perdagangan Indonesia masih sering surplus dibanding Malaysia, meskipun
surplus tersebut banyak didorong oleh sektor migas. Kita baru banyak `berinvestasi’ di Malaysia
di sektor tenaga kerja. Lebih dari dua juta orang Indonesia bekerja di Malaysia sebagai tenaga
kerja kasar, baik itu buruh di perkebunan, buruh konstruksi, maupun pembantu rumah tangga.
Mereka pun kerap menjadi sasaran tindakan kekerasan.
Tapi, sebetulnya tidak sedikit pula ekspatriat Indonesia yang bekerja di Malaysia. Di
dunia perminyakan, misalnya, ada ratusan orang Indonesia yang bekerja di Malaysia, entah itu
perusahaan asing yang berada di Malaysia ataupun di Petronas dan anak perusahaannya.

Investasi Malaysia di Indonesia sepanjang tahun 2005-2009 senilai USD 1,5 miliar,
merupakan urutan kelima investor asing terbesar di Indonesia. Pada saat yang sama, investasi
Indonesia di Malaysia sebesar USD500 juta. Tenaga kerja Indonesia di Malaysia saat ini
sebanyak 2 juta orang yang bekerja di bidang perkebunan, konstruksi dan pabrikan. Pelajar
Indonesia di Malaysia 13.000 orang. Sebaliknya pelajar Malaysia di Indonesia sebanyak 6.000
orang.

Data ekonomi seperti ini tetap menjadikan Indonesia memiliki posisi tawar (bargaining
power) yang tinggi terhadap Malaysia. Jika investasi di sektor riil sudah direalisasikan,
sebenarnya yang paling khawatir dengan memburuknya hubungan politik Indonesia-Malaysia
adalah pihak Malaysia sendiri. Nasib usaha mereka di Indonesia menjadi tidak jelas. Tentu saja
tidak mudah memindahkan pabrik atau kebunnya dari Indonesia ke negara lain. Untuk investasi
riil, semakin banyak Indonesia menerima investasi dari Malaysia semakin mudah untuk
bertindak tegas. Memang kita butuh investasi, tetapi untuk saat ini Malaysia lebih butuh pada
kita agar investasinya tetap aman.

Sebagai penghasil CPO dan karet 5 besar di dunia, produksi Malaysia sangat bergantung
juga pada kebun-kebun mereka yang ada di Indonesia. Lahan Malaysia sudah sangat terbatas
untuk pengembangan kedua komoditas ini, sehingga mereka mengembangkan investasinya di
Indonesia. Data tahun 2007 menunjukkan bahwa sekitar 14 persen dari total perkebunan sawit di
Indonesia adalah milik perusahaan Malaysia dalam rangka PMA. Bahkan ketika asap kebakaran
hutan dari Indonesia sampai ke negara-negara tetangga, sebagian pembakar hutan untuk kebun
sawit itu termasuk perusahaan Malaysia. Pada saat itu, mereka pun protes keras.

23
Pelajar kita sebanyak 13 ribu orang di sana, yang butuh sebetulnya adalah Malaysia.
Mereka menikmati uang sekolah dan biaya hidup yang dibayar oleh para orangtua. Meskipun
peringkat perguruan tinggi di sana jauh lebih tinggi daripada Indonesia, soal mutu pendidikan di
Indonesia tidak kalah. Malaysia lebih unggul dari segi fasilitas. Buktinya, Dikti sendiri tidak mau
menempatkan mahasiswa yang dibiayainya ke Malaysia. Kalau mahasiswa Indonesia pulang,
Malaysia akan rugi besar.

2.3.4 Hubungan Kerjasama Tenaga Kerja


Selain itu, di Malaysia juga banyak ditempatkannya Tenaga Kerja dari Indonesia yang
bekerja sebagai Pembantu Rumah Tangga (PRT), petugas medis, pekerja bangunan serta tenaga
profesional lainnya. Tenaga kerja kita jumlahnya 2 juta orang di Malaysia. Kedua negara
sebetulnya sama-sama butuh. Mayoritas pekerja Indonesia di Malaysia adalah pekerja tidak
terampil dan tidak terdidik, seperti PRT, buruh perkebunan, industri manufaktur dan konstruksi.
Orang Malaysia sendiri sudah tidak mau lagi menggeluti pekerjaan seperti itu. Di antara pekerja
imigran dari berbagai negara, TKI paling diminati oleh para majikan di sana. Hampir tidak ada
pekerja lain yang bisa menggantikan posisi TKI di Malaysia.

Jika Malaysia kehilangan 2 juta orang pekerjanya karena masalah politik, maka sektor
perkebunan akan hancur, sektor industri dan konstruksi akan merosot tajam. TKI merupakan
tulang punggung perkebunan sawit dan karet Malaysia, karena tenaga manusia belum tergantikan
oleh teknologi di bidang perkebunan. Malaysia merupakan produsen terbesar kedua di dunia
untuk CPO dan terbesar ketiga untuk karet.

Masih segar dalam ingatan, ketika tahun 2002, Malaysia memulangkan TKI ilegal.
Akibatnya, mereka sendiri sangat kekurangan tenaga kerja. Kegiatan ekonominya hampir
lumpuh. Akhirnya dibiarkan kembali. Malaysia menganggap bahwa masalah TKI merupakan
salah satu keunggulan mereka atas Indonesia (sebagai dominant player dalam game theory),
ternyata setelah "dimainkan", kelemahan terbesar mereka juga ada di situ. Terjebak permainan
sendiri.

Indonesia memang membutuhkan Malaysia sebagai tempat berkerja. Untuk saat ini,
menciptakan lapangan kerja baru sebanyak 2 juta orang di dalam negeri, tampaknya mustahil.
Penghasilan yang mereka peroleh untuk pekerjaan yang sama, jauh lebih tinggi di Malaysia

24
daripada Indonesia. TKI juga merupakan penyumbang devisa yang cukup signifikan yang
dikirimkan ke keluarga-keluarga mereka di kampung halaman. Mereka berperan penting dalam
pengentasan kemiskinan buat keluarga sendiri. Untuk kedepan, sebaiknya Indonesia lebih
mencari Negara-negara lain, terutama di Timur Tengah sebagai pengiriman tenaga kerja.

2.3.5 Perjanjian Kerjasama Indonesia-Malaysia

Untuk menopang kerjasama maka Indonesia-Malaysia menandatangani nota


kesepahaman (MoU) Penghindaran Pajak Berganda dan Kesepakatan pengawasan lintas batas
masing-masing negara serta kerjasama bidang bisnis, investasi di berbagai sektor yang
dilaksanakan disela-sela pertemuan Tingkat Tinggi tahunan Indonesia-Malaysia yang
dilaksanakan Presiden Soesilo Bambang Yudhoyono dan PM Malaysia Da’to Sri Abdulah
Ahmad Badawi di Bukitinggi, Sumatra Barat. Penghindaran pajak berganda merupakan hal yang
lazim dilakukan antara dua negara. Dengan MoU ini nantinya para pekerja Indonesia (TKI) di
Malaysia tidak lagi membayar pajak penghasilan di Indonesia karena telah membayarnya di
tempat perusahaan itu berada. Perjanjian itu sifatnya saling mengakui, dan tergantung juga
dengan peraturan pajak masing-masing negara. Pengaturan pajak berganda tersebut bisa saling
menguntungan karena dapat meningkatkan minat investasi khususnya meningkatkan investor
Malayasia yang ingin menanamkan modal di Indonesia karena tak harus membayar pajak dua
kali.

Pemerintah Indonesia dan Malaysia telah menandatangani perjanjian the first Joint
Investment and Trade Committee (JICT) untuk meningkatkan perdagangan dan investasi
antara kedua negara. Penandatangan kesepakatan tersebut dilakukan oleh wakil dari masing-
masing negara yakni Menteri Perdagangan. Salah satu isu yang dibahas dalam pertemuan adalah
pemeriksaan kembali perjanjian perdagangan perbatasan yang telah dibuat pda tahun 1970.
Kedua negara telah bersetuju untuk mengadakan perbaikan perjanjian sesegera mungkin. Kedua
menteri juga membahas masalah-masalah tentang kerjasama perdagangan dan investasi,
termasuk suatu peraturan untuk memeriksa ekspor keramik Malaysia ke Indonesia. Indonesia dan
Malaysia juga setuju untuk membahas isu-isu tentang sertifikat negara asal sepanjang itu
didasarkan pada the common effective preferential tariffs (CEPT) untuk AFTA (ASEAN Free
Trade Area).

25
Indonesia, pada 1970-an sampai 1980-an menjadi big brother dari Malaysia. Kita
memiliki banyak kelebihan baik di bidang ekonomi maupun sumber daya manusia. Kini dua-tiga
dekade kemudian, terutama di bidang ekonomi, Malaysia berbalik menjadi big brother bagi
Indonesia. Perekonomian kita sudah jauh tertinggal, termasuk pendapatan per kapitanya yang
sudah empat sampai lima kali lipat Indonesia.

Jika dilihat dari kondisi kini, maka akan terlihat ketimpangan ekonomi antara Indonesia
dan Malaysia. Sehingga, kerja sama ekonomi nantinya akan lebih memberikan peluang pada
Malaysia untuk makin berkiprah di Indonesia. Perlu keseimbangan hubungan ekonomi antara
Indonesia-Malaysia, untuk itulah kerja sama ekonomi perlu dibicarakan oleh pemerintah ke
depan bisa saling menguntungkan. Kebergantungan Indonesia ke Malaysia bidang ekonomi
sangat besar dibandingkan sebaliknya. Karenanya, meskipun sudah berulangkali mendapat
perlakuan kurang pantas, Indonesia tetap memilih "penyelesaian bermartabat" menurut versi
pemerintah. Banyak pihak yang kecewa dengan sikap pemenntah ini.

Hubungan perdagangan Indonesia dan Malaysia kini telah menembus angka USD 11,4
juta. Atas dasar itu, hubungan Indonesia dan Malaysia tidak bisa dipisahkan. Hal ini menunjukan
hubungan ekonomi Indonesia-Malaysia sungguh kuat. Berdasarkan kekuatan dan
kebergantungan dari sisi ekonomi, Indonesia memiliki bargaining power yang cukup bagus. Kita
butuh mereka, tetapi mereka juga sangat butuh kita.

2.4 PERKEMBANGAN PERDAGANGAN ANTARA INDONESIA DAN MALAYSIA

Akhir-akhir ini terdapat ketegangan hubungan diplomatik antara Malaysia dan Indonesia
yang pasti akan mebagi membawa kerugian bagi kedua Negara. Sektor perdagangan dan
perekonomian merupakan salah satu faktor yang bakal terancam apabila persoalan ini tidak
segera dituntaskan. Ada kasus Ambalat, kasus penganiayaan TKI, pemukulan Wasit Karate
Indonesia, sampai Kebrutalan pasukan Ikatan Relawan Rakyat Malaysia atau RELA tidak hanya
menimpa istri atase pendidikan Indonesia. Pasukan gabungan warga sipil Malaysia ini merusak
tempat tinggal seorang mahasiswa Indonesia di daerah Kajang sekitar 25 kilometer dari Kuala
Lumpur. Dengan motivasi Jika berhasil menangkap pendatang asing ilegal mereka akan
mendapat uang bonus 80 ringgit per kepala atau setara dengan Rp 200 ribu. Pasukan RELA kini

26
bernaung di bawah Departemen Dalam Negeri Malaysia dan di bawah kendali Perdana Menteri
Malaysia.

Hubungan ekonomi Indonesia-Malaysia selama ini tersebar dalam berbagai bentuk. Ini
bukan hanya terkait dengan ratusan ribu tenaga kerja Indonesia yang bekerja di Malaysia,
melainkan juga soal investasi Malaysia di Indonesia, serta soal hubungan dagang kedua
negara.Khusus soal hubungan dagang, Indonesia-Malaysia sudah menjalin perdagangan ekspor-
impor sejak lama. Bahkan, Malaysia merupakan negara tujuan ekspor kedua di ASEAN setelah
Singapura.

Ekspor INDONESIA ke Malaysia periode Januari 2008-Juli 2010

tahun 2008 tahun 2009 tahun 2010


Bulan value ( US $ ) Bulan value ( US $ ) Bulan value ( US $ )
january 497.388.604 january 306.548.874 january 775.846.468
februari 482.292.791 februari 342.442.603 februari 534.520.881
Maret 781.599.790 Maret 368.116.613 maret 728.844.051
April 497.302.937 April 443.237.027 april 769.503.089
Mei 554.048.179 Mei 561.330.257 mei 743.510.971
Juni 638.008.769 Juni 507.828.186 juni 770.186.787
Juli 497.090.521 Juli 580.807.330 juli 751.682.958
agustus 555.690.436 agustus 654.833.830
september 557.387.460 september 664.491.327
oktober 533.254.697 oktober 786.659.940
november 480.000.984 november 687.527.168
desember 376.496.762 desember 908.000.393
Total 6.450.561.930 6.811.823.548 5.074.095.205
Sumber : bps.go.id

Tabel 2. 4

27
Ekspor INDONESIA - MALAYSIA Periode Januari 2008-Juli 2010

1,000
900
800
700
value (US $)

600
500
400
300
200
100
0

Sumber : bps.go.id

Grafik 2. 3

28
Impor INDONESIA dari Malaysia Periode Januari 2008 – Juli 2010

2008 2009 2010


bulan value (US $) bulan value (US $) bulan value (US $)
January 718.987.626 january 344.831.326 january 563.830.765
Februari 734.359.323 februari 330.718.737 februari 895.985.813
Maret 526.273.673 maret 246.471.399 maret 864.290.596
April 988.406.429 april 351.231.935 april 640.073.228
Mei 1.058.507.253 mei 420.282.685 mei 586.786.255
Juni 888.032.418 juni 504.266.174 juni 613.312.246
Juli 950.897.912 juli 608.247.016 juli 630.997.663
Agustus 1.030.129.253 agustus 453.121.141
september 591.311.819 september 584.243.443
Oktober 607.146.275 oktober 651.900.773
november 471.787.625 november 585.732.924
desember 356.449.691 desember 607.383.924
total 8.922.289.297 5.688.431.477 4.795.276.566

Sumber: bps.go.id

Tabel 2. 5

29
Impor INDONESIA
INDONESIA-MALAYSIA periode
Januari 2008
2008-Juli 2010
1,200,000,000
1,000,000,000
value (US $)

800,000,000
600,000,000
2008
400,000,000
2009
200,000,000
0 2010

Sumber: bps.go.id

Grafik 2. 4

Ekspor INDONESIA ke MALAYSIA


6.43 6.81
5.09
4.11

_2006_ _2007_ _2008_ _2009_

Impor INDONESIA dari MALAYSIA


8.92
6.41 5.68
3.19

_2006_ _2007_ _2008_ _2009_

Sumber: bps.go.id

Grafik 2. 5

30
Dagang Indonesia-Malaysia (Miliar US$)
Ekspor/Impor 2006 2007 2008 2009
Ekspor ke Malaysia 5,09 6,43 6,81
Impor dari Malaysia 3,19 6,41 8,92 5,68
Surplus/Defisit 0,92 -1,32 -2,49 1,13

Sumber: bps.go.id

Tabel 2. 6

Tahun 2009, total ekspor Indonesia mencapai US$116 miliar. Dari jumlah itu, yang
diekspor ke Malaysia sekitar US$6,8 miliar.Malaysia juga bukan nomor satu tujuan ekspor
Indonesia. Namun, Malaysia berada di urutan kelima sasaran ekspor setelah Jepang, China,
Amerika Serikat dan Singapura. Namun Malaysia merupakan tujuan ekspor kedua RI di Asean.

Meski begitu, berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), tren perdagangan Indonesia-
Malaysia juga menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun. Transaksi ekspor kedua negara
juga naik-turun. Dalam beberapa tahun Malaysia mengalami surplus perdagangan, sebaliknya
dalam tahun-tahun lainnya Indonesia yang beruntung.

31
ekspor nonmigas indonesia
di asean
thailang
15%

singapura
52%
malaysia
33%

Sumber: bps.go.id

Grafik 2. 6

Keterangan: tujuan ekspor nonmigas Indonesia salah satunya adalah ke asean, peran asean
terhadap total ekspor nonmigas adalah 21,20%. Negara ase
asean
an tersebut adalah : singapura,
Malaysia dan Thailand, masing
masing-masing berperan 8,66%;5,56%;2,59%

Malaysia termasuk 12 besar Negara utama yang memberikan peran terhadap total impor
nonmigas Indonesia, Berdasarkan negara asal barang utama, impor nonmigas dari Cina
merupakan yang terbesar yaitu sebesar US$1.014,4 juta (16,38 persen), di
diikuti
ikuti Jepang sebesar
US$842,1 juta atau 13,60 persen dari keseluruhan impor nonmigas Indonesia, Singapura
US$731,3 juta (11,81 persen), Amerika Serikat sebesar US$501,9 juta (8,11 persen), Thailand
sebesar US$369,2 juta (5,96 persen), Korea Selatan sebesar US$298,0 juta (4,81 persen),
Australia sebesar US$255,8 juta (4,13 persen), Malaysia US$237,7 juta (3,84 persen), Jerman
US$196,4 juta (3,17 persen), dan Taiwan sebesar US$148,5 juta (2,40 persen). Selanjutnya
impor nonmigas dari Perancis sebesar US$56,4 juta (0,91 persen), dan Inggris sebesar US$51,4
juta (0,83 persen).

Pada paruh pertama 2010, ekspor nonmigas Indonesia mencatat surplus sekitar US$973
juta. Nilai ekspor nonmigas Indonesia ke Malaysia selama semester II-2010
2010 mencapai US$3,15
miliar, sedangkan
an impor tercatat US$2,18 miliar. Yang berarti nilai ekspor nonmigas Indonesia

32
ke Malaysia selama semester I-2010 meningkat 39,6 persen menjadi US$3,15 miliar dibanding
sebelumnya US$2,25 miliar pada periode sama 2009. Ekspor nonmigas ke Malaysia menempati
urutan kedua di Asean setelah Singapura yang mencatat nilai US$4,64 miliar atau naik dari
periode sama 2009 senilai US$3,94 miliar. Nilai ekspor nonmigas ke Malaysia itu setara 5,92
persen dari total ekspor nonmigas selama semester I-2010. Sedangkan Singapura menguasai 7,82
persen disusul Thailand 3,32 persen.

Sementara itu, nilai impor nonmigas Indonesia dari Malaysia per semester I-2010
mencapai US$2,18 miliar atau naik dibanding periode sama 2009 sebesar US$1,34
miliar.Sedangkan pada Juni, impor mencapai US$409,8 juta dari US$358,3 juta pada Mei 2010.
Perubahan Juni terhadap Mei mencapai US$51,5 juta. Kontribusi terhadap impor nonmigas
sepanjang semester I-2010 sebesar 4,38 persen.

Perolehan itu masih kalah dibanding negara Asean lain seperti Singapura (9,77 persen)
yang mencapai US$4,86 miliar dan Thailand 7,35 persen atau US$3,65 miliar. Total impor dari
Malaysia mencapai US$4,16 miliar dan menempati urutan kelima setelah Singapura, China,
Jepang, dan AS.

2.4.1 Ekspor-impor Berdasarkan Komoditas Unggulan

Berdasarkan 31 komoditas unggulan ekspor Indonesia ke Malaysia, 18 jenis komoditas


diantaranya mengalami peningkatan. Ekspor kimia organis (SITC 51) dari US$30,34 juta
menjadi US$45,94 juta atau naik 51,39%. Pangsa komoditas ini juga naik dari 3,38% menjadi
5,12%. Untuk hasil susu dan telur (SITC. 02) mengalami kenaikan tertinggi sebesar 3.881,87%
dari US$0,40 juta menjadi US$15,75 juta, dengan pangsa juga naik dari 0,04% menjadi 1,75%.
Sementara itu, terdapat 13 jenis komoditas yang mengalami penurunan, dengan tiga produk turun
cukup signifikan, a.l emas bukan untuk moneter (SITC. 97) yang turun drastis 85,98% dari
US$20,48 juta menjadi US$2,87 juta, dengan pangsa turun dari 2,28% menjadi 0,32%. Mesin
listrik, aparat dan alat-alatnya (SITC 77) ekspornya turun 2,85% dari US$158,95 juta menjadi
US$154,41 juta, dengan pangsa turun dari 17,72% menjadi 17,19%. Berikutnya, ekspor alat
telekomunikasi (SITC. 76) turun 7,68% dari US$68,95 juta menjadi US$63,65 juta dengan
pangsa juga turun dari 7,69% menjadi 7,09%.

33
2.4.2 Neraca Perdagangan
Neraca perdagangan Indonesia dengan Malaysia akan menembus US$ 15,3 miliar pada
2010. Jumlah itu meningkat 22,4% dibandingkan tahun lalu yang hanya mencapaiUS$ 12,5
miliar.sejak Januari-Mei 2010 nilai perdagangan kedua negara sudah mencapai US$ 7,1 miliar.
Angka itu melonjak 91,3% dibanding periode sama tahun lalu yang mencapai US$ 3,7
miliar.Angka tersebut di atas rata-rata pertumbuhan perdagangan Indonesia dengan negara
lain.tren pertumbuhan neraca perdagangan kedua negara sebesar 26,6% selama lima tahun
terakhir. Peningkatan ekspor pada tahun ini akan terdongkrak dengan penyelesaian kerangka
kesepakatan perdagangan di wilayah perbatasan (frame work border trade agreement).
Kesepakatan itu bertujuan untuk memperlancar perdagangan di wilayah perbatasan, seperti di
Kalimantan dengan Serawak.kedua negara sepakat untuk meningkatkan dukungan terhadap
pengusaha dari masing-masing Negara. Saat ini, Malaysia merupakan investor asing asal Asia
kedua yang menanamkan modalnya di Indonesia namun investasi Indonesia di Malaysia masih
terbilang sangat kecil.

2.5 BEBERAPA FACTOR YANG MENYEBABKAN TERJADINYA PERMASALAHAN


PENTING DALAM PERDAGANGAN DENGAN SINGAPURA DAN MALAYSIA
2.5.1 Infrastruktur yang Buruk
Bukan lagi rahasia umum bahwa infrastruktur di dalam negeri sangat buruk, terutama
sejak krisis ekonomi 1997/98. Laporan tahunan dari WEF menunjukkan bahwa Indonesia selalu
berada di peringkat rendah, bahkan terendah di dalam kelompok ASEAN. Indonesia berada di
posisi 102, satu poin lebih rendah daripada Filipina. Padahal, salah satu penentu utama
keberhasilan suatu negara untuk dapat bersaing di dalam era globalisasi dan perdagangan bebas
adalah jumlah infrastruktur yang mencukupi dengan kualitas yang baik. Buruknya infrastruktur
dengan sendirinya meningkatkan biaya produksi yang pada akhirnya menurunkan daya saing
harga dengan konsukwensi ekspor menurun. Konsukwensi lainnya adalah menurunnya niat
investor asing, terutama penanaman modal asing, untuk membuka usaha di dalam negeri, dan ini
pasti akan berdampak negatif terhadap produksi dan ekspor di dalam negeri.
Penemuan tersebut juga didukung dengan hasil studi dari Bank Indonesia (BI, 2008).
Dengan menggunakan data dari International Telecommunication Union 2007, studi tersebut
menemukan bahwa walaupun Indonesia adalah negara terbesar di kawasan ASEAN, namun
34
dalam hal infrastruktur, khususnya jaringan telepon dan pemakaian listrik yang merupakan dua
basis elemen dari infrastruktur untuk pertumbuhan bisnis posisi Indonesia relatif buruk (Tabel
2.7).
Tantangan yang dihadapi Indonesia saat ini dalam infrastruktur adalah antara lain: (a)
dalam waktu singkat apakah Indonesia bisa memperbaiki semua infrastruktur yang rusak, seperti
jalan-jalan raya yang belobang dan bergelombang dan yang sebagian hancur karena tanah
longsor; (b) apakah dalam beberapa tahun ini Indonesia bisa membangun jalan tol atau jalan
kereta api ke pelabuhan, dan memperluas kapasitas pelabuhan seperti Tanjung Priok dan lainnya
yang selama ini menjadi pintu keluar masuk barang; (c) apakah akselerasi listrik bisa
ditingkatkan dalam dua tahun ke depan, dan banyak lagi.

Kondisi Infrastruktur ASEAN

Sumber: ITU 2007 (diambil dari Tabel 3.13 di BI, 2008).

Tabel 2. 7

Logistik merupakan bagian terpenting dari infrastruktur dalam kaitannya dengan


kepentingan ekonomi atau urat nadi perdagangan pada khususnya. Terutama dalam hal pusat
produksi regional, logistik, seperti pelabuhan dan jalan raya dari pabrik ke pelabuhan atau
sebaliknya atau dari pelabuhan ke pusat pemasaran, sangat penting, Tanpa kelancaran logistik,
proses produksi dan perdagangan dapat terganggu. Inflasipun akan dapat menjadi lebih tinggi
akibat terjadinya ketersendatan di jalan raya dan di pelabuhan. Yang jelas, daya saing juga sangat
ditentukan oleh kecepatan barang masuk dan keluar.

35
Saking pentingnya logistik membuat sektor ini menjadi yang pertama yang akan
diintegrasikan.di dalam proses pelaksanaan ASEAN economic community. Oleh karena itu,
tantangan yang dihadapi Indonesia sekarang adalah kesiapan sektor logistik Indonesia dalam
menghadapi upaya integrasi ASEAN tersebut. Pemerintah memang sudah berupaya untuk
menekan pungutan-pungutan yang terkait dengan tingginya biaya logistik, namun permasalahan
di sektor logistik bukan hanya menyangkut pengurangan ongkos angkut. Perkembangan logistik
yang baik harus selalu dikaitkan dalam mata rantai suplai dan arus barang/jasa. Ketentuan hukum
yang jelas pun dibutuhkan untuk mengurangi ketidakpastian dalam menjalankan usaha logistik.
Perlu dipertegas kewenangan instansi untuk menangani sektor logistik yang penting ini, karena
selama ini telah terjadi perebutan kewenangan antara departemen perdagangan, departemen
perhubungan dan kementerian komunikasi dan informasi.
Pengadaan listrik juga merupakan komponen yang sangat krusial dari infrastruktur bagi
kelancaran kegiatan bisnis (termasuk perdagangan dan investasi). Belakangan ini kelangkaan
energi (gas maupun listrik) atau biayanya yang cenderung meningkat terus (terutama sejak PLN
berlakukan tarif nonsubsidi) menjadi kendala dominan bagi para pelaku di industri manufaktur.
Industri-industri nasional yang sangat terpukul dengan masalah pasokan energi adalah TPT,
sepatu dan makanan; padahal produk-produk ini termasuk yang selama ini diandalkan Indonesia
untuk ekspor. Industri TPT, misalnya, jika ingin menjalankan mesin produksi selama 24 jam
untuk mencapai skala ekonomi yang tinggi, justru berisiko tinggi. Industri ini bukan
mendapatkan dukungan insentif dalam bentuk penurunan biaya energi, tetapi justru dikenai
penalti. Bukan hanya industri TPT tetapi banyak industri lainnya yang biasa bekerja sampai 24
jam untuk mencapai skala ekonomis. Selain itu, banyak industri-industri lain yang kelabakan
karena tekanan gas yang masuk ke pabrik-pabrik mereka terlalu rendah, berkisar 0,3 sampai 0,7
bar, padahal kebutuhan mereka untuk bisa berproduksi optimal mencapai antara 0,1 bar sampai
1,5 bar, dan pada saat yang sama kondisi pasokan listrik pun mengalami defisit (Astono, 2007).
Bahkan kawasan-kawasan Free Trade Zone (FTZ) mengalami krisis listrik. FTZ Batam,
Bintan, dan Karimum, misalnya, dalam beberapa bulan terakhir ini mengalami krisis listrik yang
dapat menjadi hambatan serius bagi investasi yang selanjutnya bisa mengakibatkan kegagalan
pelaksanaan FTZ tersebut. Sejak akhir April 2008, PT PLN Batam mulai melakukan pemadaman
listrik bergilir. Alasannya, pasokan gas dari Perusahaan Gas Negara (PGN) untuk pembangkit

36
listrik tenaga gas (PLTG) menyusut sampai 50%. Ini membuat hampir 50% daya listrik di Batam
yang disuplai PLN anjlok (Santoso, 2008).

2.5.2 Struktur Insentif yang Timpang


Selama ini, khususnya setelah krisis ekonomi 1997/98, insentif lebih diberikan kepada
sektor-sektor non-tradable seperti telekomunikasi, properti, dan jasa-jasa lainnya. Sementara
sektor-sektor tradable yang seharusnya menjadi basis bagi pertumbuhan ekonomi dan
penyediaan lapangan pekerjaan (pertanian dan industri manufaktur) agak terbengkalai. Hal ini
terlihat jelas dalam pertumbuhan sektoral PDB (Produk Domestik Bruto), di mana sector
pertanian hanya bertumbuh sebesar 2% - 3% dan sektor industri manufaktur hanya tumbuh
sebesar 4% - 5% saja. Kecenderungan ini juga terlihat dari relatif rendahnya laju pertumbuhan
kredit perbankan ke sektor pertanian dan industri manufaktur. Harga saham di Bursa Efek
Jakarta juga mencerminkan sistem insentif yang kurang sesuai ini, yang mana saham-saham
perusahaan yang bergerak di sektor industri manufaktur dan juga pertanian (nonperkebunan)
praktis tidak terlalu meningkat secepat peningkatan harga saham sektor pertambangan, properti,
dan telekomunikasi.
Memang pemerintah telah menyusun roadmap industri nasional dengan memberikan
fokus sejumlah industri, termasuk industri-industri tekstil dan produk-produknya (TPT), alas
kaki, otomotif, dan elektronika. Demikian juga presiden telah mencanangkan revitalisasi
pertanian. Namun demikian, langkah-langkah konkrit yang bersifat kebijakan jangka panjang
terhadap dua sektor tersebut belum jelas. Khusus untuk sektor pertanian, daya dukung sektor ini
yang diinginkan dari pemerintah meliputi infrastruktur, pengembangan industri off farm (industri
agro), akses pembiayaan yang berpihak kepada petani, jaminan pasar, kebijakan hukum yang
memberi kepastian investasi jangka panjang,14dan ketersediaan sarana produksi. Namun, semua
ini belum terrealisasi hingga saat ini, walaupun pemerintah telah mencanangkan revitalisasi
pertanian.

2.5.3 Kondisi Tenaga Kerja/Perburuhan yang Buruk


Tidak diragukan bahwa salah satu penyebab rendahnya daya saing global Indonesia
adalah karena masalah ketenagakerjaan yang tidak kondusif, khususnya terkait tiga hal yang
semakin menyolot sejak era reformasi, yakni sikap buruh Indonesia yang semakin militan yang
semakin memperbesar industrial unrest, biaya tenaga kerja meningkat terus, dan tingkat
produktivitas yang rendah. Yang terakhir ini terutama disebabkan oleh tingkat pendidikan tenaga

37
kerja di Indonesia yang rata-ratanya rendah (Sumantyo, 2004). Menurut penelitian Bank Dunia
(2004), biaya satuan pekerja di Indonesia lebih tinggi sekarang ini dibandingkan pada masa
sebelum krisis 1997/98, dan merupakan salah satu penyebab rendahnya daya saing biaya dari
produksi di Indonesia.
Data ILO menunjukkan dengan jelas besarnya kesenjangan kualitas tenaga kerja dalam
bentuk disparitas angka produktivitas tenaga kerja yang cukup besar antara Indonesia dengan
beberapa negara ASEAN lainnya, khususnya Singapura. Di Singapura, tingkat produktivitas
tenaga kerja mencapai hampir 17 kali Kamboja, 10,6 kali Myanmar, dan 10 kalinya Vietnam
(Tabel 2.8).

Produktivitas Tenaga Kerja di ASEAN

Sumber: ILO

Tabel 2. 8

Mengutip kajian Bank Dunia, Hidayati (2007) menunjukkan bahwa untuk menyelesaikan
suatu pekerjaan, pekerja Indonesia membutuhkan waktu 12 jam, sedangkan tenaga kerja di
Thailand untuk pekerjaan yang sama hanya butuh 2 jam 40 menit, dan di Singapura lebih sedikit
lagi, yakni hanya dalam waktu 45 menit.
Laporan tahunan dari UNDP mengenai pembangunan manusia juga menunjukan data
Indonesia yang konsisten dengan kenyataan rendahnya tingkat produktivitas tenaga kerja di
Indonesia. Dalam kawasan ASEAN, Indonesia walaupun merupakan negara anggota terbesar
dari sisi jumlah penduduk atau angkatan kerja (potensi SDM), namun demikian Indonesia bukan
yang terbesar dalam kualitas dan upaya pengembangan SDM (Tabel 2.9).

38
Pengembangan Manusia di ASEAN

Sumber: UNDP

Tabel 2. 9

Masalah-masalah perburuhan tersebut di atas diperparah lagi dengan Undang-Undang


Perburuhan, yang sering disebut oleh pengusaha nasional sebagai salah satu penghambat dan
penyebab sistem perdagangan yang tidak efisien. Lebih khusus lagi pada klausul pesangon dan
outsourcing. Tenaga kontrak hampir tidak mungkin ditampung di industri-industri yang
membuat barang-barang yang daya saingnya sangat ditentukan oleh kualitas karena persaingan
yang sangat ketat seperti misalnya sepatu, pakaian jadi dan elektronika (Kuntari, dkk., 2007).

2.5.4 Pungutan Liar


Daya saing biaya di Indonesia yang cenderung merosot terus pada era pasca krisis
1997/98 bukan saja disebabkan oleh apresiasi rupiah dan inflasi yang lebih tinggi ketimbang
inflasi di mitra perdagangannya yang paling penting, tetapi juga oleh biaya transaksi domestik
yang besar di Indonesia, yang antara lain disebabkan oleh banyaknya pungutan, termasuk
pungutan liar (pungli). Hal ini juga didukung oleh hasil WEF (2006) yang menunjukkan
Indonesia berada pada posisi buruk untuk berbagai kategori pungutan . Sekarang ini dengan
naiknya harga BBM (Mei 2008), masih maraknya pungli membuat ekonomi biaya tinggi
semakin tambah besar. Besarnya pengaruh kenaikan harga BBM terhadap harga di Indonesia
selama ini bisa dilihat dari beberapa studi. Misalnya James, Ray dan Minor (2003) menunjukkan
bahwa selama periode 2001-02 tingkat harga umum di Indonesia telah meningkat dengan 24%,
yang disebabkan oleh kenaikan tarif listrik (102%), bahan bakar minyak/BBM (52%) , minyak
diesel (159%), air (27%) dan transport (32%). Sedangkan, Thee (2006) menunjukkan bahwa
kenaikan harga BBM pada paruh kedua 2005 telah mengakibatkan kenaikan tajam dalam laju

39
inflasi sebesar dua digit. Maka jelas bahwa kenaikkan harga BBM sekarang ini (Mei 2008)
ditambah lagi dengan banyaknya pungli akan dengan sendirinya menambah tekana terhadap
daya saing harga dari produk-produk Indonesia.
Dua survei memberi dukungan bahwa prosedur Bea dan Cukai di Indonesia punya
masalah serius. Pertama, hasil survei dari WEF (2007) menunjukkan buruknya posisi Indonesia
untuk isu ini. Kedua, hasil survei tahun 2005 dari Lembaga Penyelidikan Ekonomi Masyarakat
Universitas Indonesia (LPEM UI) bekerja sama dengan Bank Dunia memperkirakan bahwa
pungli yang harus dibayar pengusaha kepada aparat Bea dan Cukai mencapai 800 juta dollar AS
atau Rp 7 triliun (pada kurs yang berlaku saat itu). Menurut laporan tersebut, nilai ini setara 2,3%
dari total nilai impor Indonesia pada tahun 2004. Pengusaha menyebut setoran itu sebagai dana
informal. Dibayar kadang-kadang atau rutin. Pada bulan September, LPEM UI kembali
melakukan survei atas 589 perusahaan pengguna jasa kepelabuhan. Hasilnya menunjukkan
bahwa pungli memang menjadi sedikit, tetapi berubah menjadi suap menyuap (Basuki, 2008).

2.5.5 Fasilitas Perdagangan yang Kurang

Berbagai hambatan di pelabuhan dan prasarana fisik merupakan salah satu faktor pokok
yang menambah biaya ekspor. Meskipun tarif penggunaan pelabuhan Indonesia relatif rendah,
namun hampir semua ekspor Indonesia dalam kontainer disalurkan (transshipped) melalui
Singapura atau Malaysia karena efisiensi pelabuhan Indonesia begitu rendah. Menurut suatu
kajian mengenai efisiensi pelabuhan Indonesia, Terminal Container Internasional di Jakarta
(Jakarta International Container Terminal, JICT), yang merupakan terminal utama di Tanjung
Priok, pelabuhan Indonesia terbesar, adalah terminal yang paling tidak efisien di Asia Tenggara.
Baik ditinjau dari produktivitas (jumlah contasiner yasng bisa diangkat dalam satu jam) masupun
biaya satuan (biaya mengangkat satu container berisi berukuran 40 foot, JICT di Tanjung Priok
adalah paling tidak efisien dibanding dengan pelabuhan-pelabuhan lain di Asia Tenggara,
misalnya Singapura, Port Klang di Malaysia (Ray 2003).

2.5.6 Kurang Agresif dalam Memanfaatkan Forum/Fasilitas/Jalur Perdagangan Regional /


Dunia
Banyak forum, fasilitas atau jalur perdagangan dunia atau regional yang kurang
dimanfaatkan selama ini oleh (pemerintah) Indonesia. Misalnya jalur kesepakatan perdagangan
bebas bilateral (BFTA – Bilateral Free Trade Agreement) yang belakangan ini semakin marak

40
dalam sistem perdagangan internasional. Sejauh ini Indonesia memang telah terlibat dalam
BFTA dengan China, dalam kerangka Kesepakatan Perdagangan Bebas ASEAN-China,
melaksanakan perundingan dengan Jepang guna mendorong terciptanya Kesepakatan Kemitraan
Ekonomi Jepang-Indonesia (JIEPA – Japan-Indonesia Economic Partnership Agreement), dan
telah menerima sejumlah tawaran untuk melakukan BFTA dengan beberapa mitra dagang
utamanya, termasuk dari Amerika Serikat (AS) dan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa (EFTA –
European Free Trade Association). Selain itu, sebagai salah satu negara anggota Asosiasi
Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), Indonesia mulai terlibat dalam perundingan-
perundingan BFTA dengan Korea Selatan, yang kesepakatannya telah ditandatangani oleh kedua
belah pihak bulan Juni 2006. Lebih dari itu, India dan negara-negara anggota Hubungan
Ekonomi yang Lebih Dekat (CER – Closer Economic Relations), termasuk Australia dan
Selandia Baru, juga sudah mengemukakan ketertarikannya untuk membicarakan BFTA dengan
pihak ASEAN.
Namun demikian, menurut Menteri Perdagangan Republik Indonesia, Dr. Mari Elka
Pangestu, dalam Seminar Forum WTO Indonesia, 29-Agustus-2006 di Jakarta, 15:43:57
Indonesia perlu lebih serius memanfaatkan BFTA sehingga produk-produk domestik yang
diekspor ke luar negeri tidak mengalami diskriminasi (hal ini disebabkan barang-barang dari
Indonesia tidak diberikan konsesi khusus di, misalnya, Jepang, selayaknya barang-barang yang
masuk dari Singapura di Jepang). Juga apabila Indonesia tidak aktif terlibat dalam BFTA, maka
Indonesia akan mengalami dampak diversi perdagangan di negara-negara mitranya. Sebagai
ilustrasi ia memberikan gambaran BFTA antara Thailand dan AS. Indonesia merupakan
pengekspor besar ke AS, namun apabila Thailand memiliki BFTA dengan negara Paman Sam
tersebut, maka produk-produk Indonesia akan mengalami diskriminasi.
Contoh lainnya adalah di sektor perikanan. Jepang masih mengembargo ikan tuna sirip
biru yang ditangkap kapal ikan dari Indonesia karena Indonesia belum menjadi anggota
Commission for the Conservation of Southern Bluefin Tuna (CCSBT), walau tuna sirip biru
hidup di Samudera Hindia dan hanya bertelur di wilayah perairan selatan Bali dna selatan
Lombok. Padahal, tiap tahun kapal tuna Indonesia menangkap tidak kurang 1.500 ton tuna jenis
ini dari kuota 700 ton per tahun, tetapi ditolak Jepang dengan alasan ditangkap secara ilegal
(Damardono, 2007).

41
2.5.7 Kesulitan Memenuhi Berbagai Standarisasi
Satu hal yang pasti dalam era perdagangan bebas sekarang ini dan dikemudian hari
adalah bahwa, di satu sisi semua hambatan perdagangan perdagangan dalam bentuk tarif atau bea
masuk impor (BMM) akan hilang, namun, di sisi lain, hambatan nontarif (NTB) akan semakin
banyak. NTB ini dibungkus dalam isu-isu seperti standar kesehatan, standar keamanan, standar
lingkungan atau kelestarian (alam maupun binatang), standar hak asasi manusia (HAM), standar
perburuhan, hak atas kekayaan intelektual (HAKI), standar kualitas, dll..
Dalam hal HAKI, misalnya, sekarang ini semua kesepakatan perdagangan baik pada
tingkat dunia (dalam konteks WTO) maupun pada tingkat regional atau bilateral semakin ketat
melibatkan HAKI. Termasuk BFTA yang juga melibatkan perluasan peraturan HAKI yang
sangat ketat bagi negara-negara pesertanya. Perlindungan yang besar terhadap HAKI kerap kali
menimbulkan kontroversi besar di negara-negara berkembang. Secara umum, HAKI adalah hak
yang diberikan oleh masyarakat kepada individu ataupun organisasi atas karya kreatif seperti
karya invensi, sastra dan seni, serta simbol, nama, citra, dan rancangan-rancangan / desain yang
digunakan dalam perdagangan. HAKI merupakan alat untuk meningkatkan kreativitas dan
penciptaan, karena dianggap penting pada tingkat internasional.
Walaupun di WTO sudah adanya kesepakatan yang namanya Hal-Hal Perdagangan yang
Berhubungan Dengan Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS – Trade-Related Intellectual Property
Rights), banyak BFTA yang menganut pendekatan TRIPS-plus. Kesepakatan-kesepakatan
liberalisasi perdagangan bilateral biasanya menghapus fleksibilitas-fleksibilitas yang diberikan
kepada negara-negara berkembang di TRIPS, dan tentunya membebani negara-negara
berkembang. AS, misalnya, seringkali memaksakan ketentuan-ketentuan TRIPS-plus dalam
inisiatif-inisiatif BFTAnya.
BFTA biasanya melemahkan atau menghapus pelaksanaan fleksibilitas, terutama dalam
hal: (1) paten dan akses pada obat; (2) perlindungan HAKI atas varietas tanaman dalam hal
sistim sui generis, dan hak petani; (3) pilihan untuk melarang paten atas mahluk hidup (lihat
artikel Hira Jhamtani dalam GJU edisi ini).
Selain itu, ketentuan HAKI dalam BFTA tidak hanya terletak dalam bab HAKI, tetapi
juga dalam banyak bab lainnya yang dirundingkan dalam BFTA (seperti penanaman modal,
penyelesaian sengketa, dsb.). Dengan demikian, pemerintah perlu mempertimbangkan dengan
seksama apakah perlu untuk merundingkan HAKI dalam BFTA-BFTAnya apabila sudah ada

42
berbagai peraturan yang ketat dalam WTO dan Organisasi Hak Kekayaan Intelektual Dunia
(WIPO – World Intellectual Property Organisation). Sekalipun pemerintah sepakat untuk
memasukkan bab HAKI dalam BFTAnya, maka perlu ditegaskan bahwa Indonesia tidak
membutuhkan peraturan haki yang bersifat TRIPS-plus.
Pada tanggal 25 Agustus 2006 AS dan ASEAN telah menandatangani perjanjian yang
diberi nama Pengaturan Kerangka Perdagangan dan Investasi (TIFA). Isinya antara lain
mengizinkan produk ASEAN memasuki pasar AS dengan relatif lebih mudah. Meski demikian,
AS juga menuntut agar ASEAN memperketat perlindungan hak cipta atas produk-produk AS. Ini
merupakan lagi tantangan bagi Indonesia agar produk-produk Indonesia bisa lebih
mudah masuk ke pasar AS.
Dalam masalah lingkungan, sudah menjadi pengetahuan umum bahwa isu ini menjadi
salah satu bagian penting dalam setiap kesepakatan perdagangan, baik dalam bentuk bilateral
atau multilateral, maupun pada tingkat regional maupun global. Sudah banyak kasus, khususnya
untuk ekspor komoditas-komoditas pertanian, yang menunjukan kesulitan yang dihadapi oleh
Indonesia untuk memenuhi standar yang diminta oleh pihak pembeli; misalnya kasus udang ke
pasar Eropa. Juga Indonesia sering mengalami kesulitan dalam mengekspor produk-produk
industri karena isu lingkungan. Misalnya dalam hal industri kertas dan pulp. Sebagai negara
tropis, Indonesia memiliki keunggulan komparatif dalam memproduksi bahan baku kertas (pulp).
Namun tidak mudah bagi Indonesia untuk megekspornya. Sering praktik pembalakan liar dipakai
oleh negara-negara maju untuk menekan industri pulp dan kertas nasional. Tekanan tersebut
bertambah berat karena Indonesia juga sering dituduh melalukan dumping dengan dalih
memproduksi pulp atau kertas menggunakan bahan baku berbiaya murah (Hamzirwan, 2008).
Yang jelas, Indonesia tidak ada pilihan lain, selain harus menerapkan tata kelola manajemen
yang taat asas, ramah lingkungan, dan memakmurkan masyarakat di sekitarnya dalam arti yang
utuh. Tanpa memperhatikan syarat ini, Indonesia akan semakin tergeser dari pasar dunia untuk
pulp dan kertas (Hamzirwan, 2008).
Dalam masalah standar kualitas, ironis sekali bahwa, di satu sisi, disadari bahwa kualitas
sangat penting untuk bisa unggul di pasar dunia, atau dalam hal ini untuk bisa menembus pasar
Jepang, sedangkan, di sisi lain, Indonesia sampai saat ini masih punya masalah serius untuk
memenuhi persyaratan tersebut. Hingga Agustus 2007, pemerintah Indonesia telah menetapkan
3.200 standar nasional industri (SNI), tetapi baru 215 SNI produk yang diwajibkan. SNI yang

43
diwajibkan itu pun sebagian besar masih berlaku sukarela karena baru 34 SNI produk yang
dinotifikasi ke Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Tanpa notifikasi, tidak ada mekanisme
pengawasan dan sanksi yang dapat diterapkan.
Di tingkat ASEAN, hingga tahun 2007 sudah 140 jenis standar produk yang
diharmonisasi, dan ditargetkan mencapai 189 produk pada tahun 2011. Sementara, Indonesia
hingga saat ini baru mengikutkan 19 standar produk dalam harmonisasi ASEAN (Hidayati,
2008). Artinya, walaupun pasar ASEAN semakin terbuka, banyak produk Indonesia yang tidak
akan bisa masuk pasar ASEAN karena belum punya standar produknya (Hidayati, 2007).
Hal ini mencerminkan lemahnya pengembangan standar dan lembaga akreditasi di
Indonesia. Padahal, penguatan standar, lembaga akreditasi, dan kelengkapan fasilitas
laboratorium penguji tidak bisa diabaikan. Dalam persaingan di pasar global, hambatan
nontarif, baik yang bersifat teknis, seperti standar keamanan produk, maupun nonteknis, seperti
ketentuan label, menjadi perkara serius (Hidayati, 2008, 10).
Untuk itu, Departemen Perdagangan telah menyusun Road Map Daya Saing Peningkatan
Produk Indonesia dengan target pada tahun 2010 akan tercipta 200 merk yang mempunyai daya
saing di pasar domestik dan internasional. Ke-200 merk tersebut akan menjadi good design
products made in Indonesia dengan dukungan 3 kekuatan (branding, packaging, product design);
yang dilindungi dengan HKI. Sementara itu, peranserta daerah dalam hal ini dapat diwujudkan
melalui pemetaan produk unggulan yang bermerk yang siap bersaing di pasar Internasional.
Di bidang perdagangan luar negeri, dalam rangka mengoptimalkan daya saing Indonesia
secara global, diupayakan perwujudan Economic Partnership Agreement (EPA) dengan mitra
dagang potensial seperti Jepang, Uni Eropa, India dan Pakistan; percepatan integrasi Ekonomi
ASEAN dari 2020 menjadi 2015; dialog FTA ASEAN dengan Korea, China, Jepang, India, New
Zealand, USA; Kawasan Ekonomi Khusus Indonesia – Singapura; penguatan posisi Indonesia di
WTO; pembentukan National dan ASEAN Single Window; pemberdayaan optimal ATDAG
(Atase Perdagangan/ITPC (Indonesia Trade Promotion Center/KDEI Taipe); pengembangan
Indonesian Brand Image; serta penyempurnaan fasilitasi perdagangan melalui harmonisasi tarif
bea masuk dan mempercepat restitusi pajak.

44
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Perdagangan Indonesia dengan negara Singapuran dan Malaysia harus terus dijalankan
karena sesuai dengan teori comparative advantages, negara sebaiknya harus melakukan
spesialisasi. Maka untuk produk dimana negara kita memerlukan biaya yang tinggi kita lebih
baik mengimpor dari Negara lain sehinggap pengeluaran untuk mengkonsumsi barang tersebut
lebih murah. Dan dari data yang ada, Negara kita akhir-akhir ini mengalami trade surplus,
sehingga surplus tersebut dapat digunakan untuk membayar hutang luar negeri ataupun
menambah pemasukan APBN.

3.2 SOLUSI
Dalam hal kebijakan perdagangan luar negeri, dapat dikatakan bahwa regim perdagangan
Indonesia termasuk yang paling liberal di kawasan Asia Tenggara, khususnya setelah krisis
ekonomi 1997/98.3Namun demikian, hal ini tidak menjamin daya saing global dari produk-
produk Indonesia jika kebijakan liberalisasi perdagangan tidak didukung oleh langkah-langkah
konkrit lainnya. Oleh kesadaran ini, maka dalam rapat kerja Departemen Perdagangan RI pada
tanggal 26 – 28 Juli 2006 lalu di Jakarta, Menteri Perdagangan menjelaskan beberapa hal pokok
yang perlu dilakukan dalam upaya meningkatkan daya saing Indonesia, yang dijabarkan dalam
empat misi utama. Keempat misi tersebut adalah :
1) meningkatkan kelancaran distribusi, penggunaan produk dalam negeri, perlindungan
konsumen dan pengamanan perdagangan;
2) memaksimumkan keuntungan daya saing bangsa Indonesia dalam persaingan global;
3) mewujudkan pelayanan publik dan good governance;
4) meningkatkan peran penelitian dan pengembangan, dan proses konsultasi publik dalam
pengambilan keputusan di sektor perdagangan. Guna mencapai misi tersebut,
Departemen Perdagangan menggunakan metode Balanced Score Card sebagai alat untuk
menjembatani rencana strategis dengan operasional agar pencapaiannya dapat terwujud dan
terukur, secara merata di seluruh penjuru Indonesia. Selain hal-hal di atas Departemen

45
Perdagangan juga menyadari pentingnya arti sinergi antara pusat dan daerah sehingga seluruh
kebijakan dan implementasinya dapat terkordinasikan dan dijalankan dengan baik.
Menteri Perdagangan mengatakan bahwa untuk meningkatkan daya saing produk dalam
negeri, upaya yang dilakukan Departemen Perdagangan antara lain menurunkan ekonomi biaya
tinggi, memperlancar arus barang dan jasa, serta meningkatkan daya saing komoditi ekspor.
Implementasinya dengan menyederhanakan prosedur perizinan, mengurangi hambatan distribusi
(perda dan retribusi); transparansi kebijakan dan memfasilitasi infrastruktur perdagangan dalam
negeri.
Agar keempat misi tersebut dapat dilakukan secara optimal, diperlukan adanya
pemahaman bersama dari semua takeholders dalam mendukung peningkatan daya saing produk
Indonesia. Untuk itu, Departemen Perdagangan telah menyusun Road Map Daya Saing
Peningkatan Produk Indonesia dengan target pada tahun 2010 akan tercipta 200 merk yang
mempunyai daya saing di pasar domestik dan internasional. Ke-200 merk tersebut akan menjadi
good design products made in Indonesia dengan dukungan 3 kekuatan (branding, packaging,
product design); yang dilindungi dengan HKI. Sementara itu, peranserta daerah dalam hal ini
dapat diwujudkan melalui pemetaan produk unggulan yang bermerk yang siap bersaing di pasar
Internasional.
Selain menjalankan keempat misi di atas, terdapat beberapa cara lainnya untuk
meningkatkan perdagangan Indonesia, antara lain:
1) memperbaiki, memfasilitasi dan menambah jumlah infrastruktur yang mencukupi
dengan kualitas yang baik
2) menyusun roadmap industry nasional dengan memberikan focus sejumlah industry
untuk mengatasi permasalahan ketimpangan insentif
3) meningkatkan dan mengembangkan kualitas sumber daya manusia
4) meningkatkan efisiensi pelabuhan untuk memperlancar arus barang dan jasa,
5) memanfaatkan fasilitas atau jalur perdagangan dunia atau regional dalam system
perdagangan internasional
6) mengurangi hambatan distribusi (perda dan retribusi)
7) menyederhanakan prosedur perizinan,
8) meningkatkan daya saing komoditi ekspor.

46
Di bidang perdagangan luar negeri, dalam rangka mengoptimalkan daya saing Indonesia
secara global, diupayakan perwujudan Economic Partnership Agreement (EPA) dengan mitra
dagang potensial seperti Jepang, Uni Eropa, India dan Pakistan; percepatan integrasi Ekonomi
ASEAN dari 2020 menjadi 2015; dialog FTA ASEAN dengan Korea, China, Jepang, India, New
Zealand, USA; Kawasan Ekonomi Khusus Indonesia – Singapura; penguatan posisi Indonesia di
WTO; pembentukan National dan ASEAN Single Window; pemberdayaan optimal ATDAG
(Atase Perdagangan/ITPC (Indonesia Trade Promotion Center/KDEI Taipe); pengembangan
Indonesian Brand Image; serta penyempurnaan fasilitasi perdagangan melalui harmonisasi tarif
bea masuk dan mempercepat restitusi pajak.

47
DAFTAR PUSTAKA

 Buku :

Karl E. Case & Ray C. Fair (2007). Principles of Microeconomics, 8/E. Yale University.

 Internet :

www.bataviase.co.id

www.opini.wordpress.com

www.wikipedia.com

http://www.aseannewsnetwork.com/singapore/history-indonesian.html
http://indo-sing.dinogroups.com
http://frenndw.wordpress.com

www.bps.go.id

www.bi.go.id

www.depdag.go.id

48