BANDUNG LAUTAN API

Saha nu Jadi Pahlawanna?
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~ Dr. A. Sobana Hardjasaputra, S.S., M.A.
(Sejarawan Universitas Padjadjaran Bandung)

Tanggal 24 Maret kamari, masyarakat Bandung mieling Bandung Lautan Api (BLA). Tahun 1946 dina tanggal eta, Kota Bandung bagean kidul pinuh ku seuneu alatan loba bangunan nu didurukan. Eta kajadian teh mindeng disebut-sebut tindakan heroik para pajuang nu narah kotana dikawasa ku Belanda (NICA). Saenyana nu milampah tindakan heroik teh saha? BLA kajadian sanggeus pasukan NICA nu ditangtayungan ku tentara Sekutu datang ka Bandung bulan Nopember 1945. Ti dinya, Sekutu ngarebut Bandung beulah kaler. Balukarna ti 29 Nopember 1945, Kota Bandung dibagi dua, watesna (garis demarkasi) jalan kareta api. Bandung kaler dikawasa ku Sekutu, jeung Bandung kidul ku Tentara Republik Indonesia (TRI) pimpinan Kolonel A.H. Nasution. Keur pihak RI, dipisahkeunana Kota Bandung ngalantarankeun beuki ngahijina kakuatan lasykar rayat jeung TRI. Lasykar rayat nu harita aya di Bandung di antarana Lasykar Rakyat (Rd. Ema Bratakusumah), Barisan Banteng (Ukar Bratakusumah) jeung Barisan Merah (Nukman). Ketak eta lasykar-lasykar matak musingkeun pisan Sekutu. 2 Pihak Sekutu kateter. Pimpinan sekutu ahirna meredih ka Pamarentah Pusat RI sangkan pasukan pajuang diparentahkeun mundur ka beulah kidul, kalayan radiusna 11 kilometer. Pamarentah Kota Bandung oge tanggal 20 Desember 1945 diultimatum ku Sekutu, sina ngunguprak pasukan RI ninggalkeun Kota Bandung paling elat 24 Maret 1946. Pamarentah RI Pusat ngaliwatan Menteri Syafruddin Prawiranegara marentahkeun sangkan para pajuang gancang ninggalkeun Kota Bandung. Ari Markas Tertinggi TRI di Yogyakarta ngintruksikeun TRI jeung para pajuang di Kota Bandung kudu: setiap jengkal tumpah darah dipertahankan. Pamarentah sipil RI Bandung mah ngagugu ka pamarentah pusat. Ku sabab aya dua parentah bieu, TRI jeung para pajuang ngayakeun gempungan. Hasilna, rayat kudu gancang ngungsi, ari TRI jeung lasykar rayat mah tetep aya di Kota Bandung sarta bakal terus mertahankeun Kota Bandung bagian kidul. Lamun tea mah kapaksa kudu ninggalkeun kota, bangunan di Kota Bandung kudu dibumihanguskeun heula. Tujuanana sangkan teu dimangpaatkeun ku Sekutu. Ahad 24 Maret 1946, kira-kira pukul 14.00 Kolonel A.H. Nasution marentahkeun samemeh pukul 24.00 para karyawan jeung rayat ninggalkeun Kota Bandung. Kituna teh lantaran sanggeus tengah peuting, Kota Bandung bakal dibumihanguskeun. Rayat Kota Bandung ngagugu, ngungsi ka Soreang, Dayeuhkolot, Cicalengka jeung sajabana. Kurang leuwih pukul 21.00, TRI jeung para pajuang ngamimitian ngancurkeun Kota Bandung, dimimitian ngabitukeun dinamit di puseur kota, 3 teu jauh di pendopo kabupaten (ayeuna rumah dinas Walikota Bandung). Ti dinya mah, breng weh bangunan-bangunan nu di Kota Bandung didurukan.

Mun tea mah BLA disebut tindakan heroik. dina mieling BLA. Di pangungsian. Sementara itu di Surabaya bangsa Indonesia telah mengambil alih. ³pahlawan rayat´ kudu dibere pangajen. Ku kituna. lebih dari 2 bulan setelah pernyataan kemerdekaan bangsa Indonesia. baru tiba tanggal 15 September 1945 di Jakarta. Di Jakarta. bahwa yang dilucuti hanya tentara Jepang. sarta tuluy katelah ku sebutan Bandung Lautan Api. rayat. bahwa seluruh persenjataan yang berada di tangan orang Indonesia. Catetan: Dimuat dina Galura. Maret 2006. babakuna nu imahna diduruk. tapi oge ka rayat. Ukar Bratakusumah.H. TINDAKAN HEROIK DI YOGJA Karena berbagai kendala dan keterbatasan yang mereka miliki. dan tentara Republik Indonesia tidak dilucuti. namun sudah tentu mendapat tentangan keras dari para pemimpin Republik Indonesia di Surabaya. HMS Cumberland. Ir. cek R. melainkan juga di bidang kemiliteran dan kepolisian. Sedangkan di Surabaya. kabeh oge siga nu ihlas. Namun terjadi kesalahan komunikasi antara pimpinan tertinggi tentara Inggris. pasukan Inggris. satu pesawat Dakota yang langsung datang dari Jakarta. Tapi. Mun pamarentah daerah rek mere panghargaan. Ikut dengan kapal ini adalah Dr. baru tiba pada 25 Oktober 1945. Hal ini tentu membuat gusar pimpinan Republik Indonesia di . Brigade 49 dari 23rd British-Indian Division berkekuatan sekitar 5. Setelah melihat kekuatan yang dihadapinya. saha sabenerna mah nu jadi pahlawanna? Jawabanana. Ukar. Rayat nu jadi ³pahlawanna´ teh lantaran rela jadi korban jeung nandangan rala balangsak. Pada 27 Oktober 1945 pukul 11. Charles Olke van der Plas. bukan saja pemerintahan sipil. yang berisi seruan. Paling henteu. pada 26 Oktober 1945. bahwa Brigadir Jenderal Mallaby sendiri terkejut dengan isi pamflet tersebut. namun sebagai seorang serdadu. harus diserahkan kepada tentara sekutu. juga di Surabaya. panghormatan lain ukur ditujukeun ka para pajuang nu nyekel bedil.000 personal di bawah pimpinan Brigadir Jenderal Aulbertin Walter Sothern Mallaby. harus melaksanakan perintah atasan. Ukar Bratakusumah nyaksian. dan setelah itu ³ BARANG SIAPA YANG DIJUMPAI DI JALAN MEMBAWA SENJATA. Seluruh tentara Jepang telah dilucuti dan diinternir oleh tentara dan laskar-laskar pemuda Indonesia.Kota Bandung jadi lautan seuneu. Suryo. R. rayat umumna hirup sarwa kakurangan jeung nyarahoeun nasib imahna. kapal perang Inggris pertama. Mallaby mengalah dan menandatangani persetujuan dengan Gubernur Jawa Timur. menyebarkan pamflet di aras Surabaya dan sekitarnya. mantan Gubernur Jawa Timur zaman penjajahan India-Belanda. Brigade 49 dari Divisi 23.00. AKAN DITEMBAK DITEMPAT. segera bermaksud melucuti senjata yang dimiliki rakyat di Surabaya dan sekitarnya. agar seluruh senjata harus diserahkan kepada tentara sekutu dalam waktu 2 x 24 jam.´ Dikabarkan.H. salahsaurang saksi BLA. keur mieling pangorbanan rayat Bandung teh ditunjukeun ku sikep jeung tindakan nyata ti pamarentah nu sagemblengna keur kapentingan balarea. Tentara Inggris mulai melakukan razzia senjata. mereka memutuskan. Pangorbanan rayat bisa disebutkeun tumbal kamerdekaan nagara jeung bangsa urang. nyebutkeun bangunan nu diduruk teh lolobana mah imah rayat.

a.F. alias tidak mempunyai kekuatan untuk mempertahan kemerdekaan dan kedaulatan. Dan malam itu juga. Letnan Jenderal Sir Philip Christison. seluruh kekuatan rakyat bersenjata yang ada di sekitar Surabaya. Carl von Clausewitz.modal nekat) yang sangat positif bagi perjuangan bangsa Indonesia. Pagi hari tanggal 28 Oktober 1945 mulai pukul 04. Inilah awalnya bonek (bondo nekat.J. yang kemudian dugaan ini ternyata benar. tidak siap dengan logistik dan paramedis untuk suatu petempuran.. secara kilat dilakukan rapat pimpinan militer tertinggi di Surabaya. maka diputuskan untuk: MENYERANG TENTARA INGGRIS. TKR Laut. Juga pemuda-pemuda Ambon dan Papua banyak yang bertempur di pihak Republik. dikemukakan. Mereka mengirim berita ke Jakarta kepada Panglima tertinggi Tentara Inggris. Kolonel A. bahwa pihak Republik mengetahui berapa kekuatan tentara Inggris. mereka akan ditembak di tempat. Selain itu. pemuda Indonesia di Surabaya mewujudkan semangat tersebut dalam bentuk fisik yang sangat heroik. untuk meminta bantuan Presiden Sukarno. PasukanMagenda dari Bondowoso. tepat TUJUHBELAS TAHUN setelah Sumpah Pemuda di Jakarta pada 28 Oktober 1928. sedangkan pihak Inggris tidak mengetahui berapa kekuatan bersenjata Republik.Surabaya. Doulton: ´The Heroic resistance of the British troops could only end in the extermination of the 49th Brigade. bahwa mereka tidak kuat menahan gempuran rakyat Indonesia di Surabaya. ikut mengambil bagian dalam pertempuran tersebut sekitar 100. Boleh dikatakan seluruh suku bangsa Indonesia diwakili oleh para pemudanya di Surabaya dalam pertempuran mempertahankan kemerdekaan yang baru diproklamasikan pada 17 Agustus 1945. TKR Sidoarjo. Mojokerto dsb.Tercatat sekitar 60 pasukan yang ikut ambil bagian dalam pertempuran bulan Oktober di Surabaya. bahwa Inggris melanggar kesepakatan yang ditandatangani satu hari sebelumnya. Apakah hal ini hanya suatu kebetulan? Ataukah memang ini suatu bentuk predestinasi (telah ditentukan sebelumnya)? Selain sekitar 20.l. Seorang perwira Inggris. karena mereka menilai. sudah sejak awal pimpinan Republik mencurigai. Dalam pertimbangan yang dilakukan. dan di mana mereka berada. bambu runcing. tentara Republik Indonesia akan menjadi macan ompong. Pasukan Sadeli Sastrawijaya dari Bandung. Pertimbangan yang diambil adalah.30. pada 26 Oktober 1945. Gresik. Setelah digempur satu hari penuh hingga malam hari.000 ± 30. sedangkan apabila tidak menyerahkan senjata. Pada sore hari tanggal 27 Oktober 1945.000 rakyat yang bersenjata. yaitu di 8 pos pertahanan yang tersebar di Surabaya. Pasukan Sriwijaya (yang seluruhnya terdiri pemuda-pemuda asal Sumatera Utara dan Aceh. Bila dihitung. Malam itu juga disebarkan keseluruh pasukan serta laskar-laskar pemuda di Surabaya dan sekitarnya (Sidoarjo. para Kiyai dari Banten dll. mantan pasukan Gyugun yang mempunyai pengalaman tempur melawan tentara sekutu di Morotai). dan bahkan ada juga yang dari pulau Rote. Tentara Inggris yang menduga hanya akan melakukan tugas adminstratif. berdatangan untuk ikut ambil bagian dalam penyerangan tersebut. Pasukan Kalimantan. unless somebody could quell the . 3 Dengan berpatokan pada gagasan Jenderal Prusia. serangan dilakukan terhadap 8 pos pertahanan Inggris di Surabaya.) mengenai keputusan tersebut. tombak dll.000 pemuda yang menyerbu hanya dengan clurit. pimpinan tentara Inggris menyadari. Pasukan TKR Mojokerto. bahwa ³Angriff ist die beste Verteidigung´ (Menyerang adalah pertahanan yang terbaik). Pasukan KRIS (Kebaktian Rakyat Indonesia Sulawesi). bahwa tentara Inggris dan Australia membantu Belanda untuk menjajah kembali Indonesia. apabila mereka menyerahkan senjata kepada sekutu. TKR Udara.

J. a provisional agreement between President Soekarno of the Republic Indonesia and Brigadier Mallaby. Sementara itu.G. Pelemparan granat yang mengakibatkan terbakarnya mobil yang ditumpangi Mallaby diakui oleh Smith dalam surat-suratnya kepada J. dalam rangka penyebarluasan kesepakatan Soekarno-Hawthorn. Pihak Inggris menyalahkan Indonesia atas tewasnya Mallaby. Pada hari itu ditandatangani persetujuan gencatan senjata yang dinamakan: ³Armistic Agreement regarding the Surabaya Incident. yang menulis buku ³Who killed Brigadier Mallaby?´ Dalam tembak-menembak tersebut (cross fire). Sore hari. mereka segera kembali ke Jakarta.l. dan segera melakukan perundingan dengan Brigadir Jenderal Mallaby.´ Malam itu juga. Blokade total dilakukan atas pos-pos pertahanan Inggris. 5 . Pengakuan itu ditulis pada 8 Agustus 1974 kepada penulis Australia. dibangunkan dan diminta untuk datang ke Surabaya untuk menolong tentara Inggris yang berada di ambang kepunahan. kemudian ditemukan tewas. tentara Inggris terpaksa mengakui Sukarno sebagai THE PRESIDENT OF THE REPUBLIC INDONESIA. 4 Saluran air dan listrik dimatikan. Presiden sukarno menandatangani persetujuan dengan Panglima Divisi 23. Parrot. timbul insiden tembak-menembak di pos pertahanan Ingris di Gedung Internatio. concluded on the 29th October 1945. Keesokan harinya. dipaksa mengibarkan BENDERA PUTIH.A. komandan Brigade 49. Wiliater Hutagalung menerima Kapten Flower yang berkebangsaan Australia untuk berunding. Parrot. yang bertahan di Gedung Internatio. Setelah itu. Kolonel dr. Presiden Sukarno yang sudah tidur. yang menjadi satu pos pertahanan Inggris. dan jatuh ketangan pemuda Indonesia. di dua tempat.G. Mallaby. Mayor Venu K. bedasarkan keterangan yang diperolehnya dari Kapten Shaw.passion of the mob. Tuduhan Panglima tertinggi Tentara Inggris. Akhirnya. Bantuan logistik yang didrop melalui udara oleh pesawat terbang Inggris tidak tepat jatuh di pos tentara Ingris. a. Mayor Jenderal Douglas Cyril Hawthorn. tentara Inggris mengibarkan BENDERA PUTIH: MENYERAH. sebagaimana diakui oleh komandan Kompi D. pada 29 Oktober 1945 pagi hari. Insiden itu dipicu oleh tembakan yang dimulai oleh tentara Inggris. walau pun karena kepepet. Dapat dibayangkan. pertempuran di Surabaya berlangsung terus dengan sengitnya. mantan ajudan Brigadir Jenderal Mallaby. anggota Parlemen Inggris dari Partai Buruh. sebagaimana disampaikannya dalam sidang parlemen Inggris tanggal 20 Februari 1946. sebagai salah satu PEMENANG PERANG DUNIA II. pada 23 November 1973 dan 20 Februari 1974.C.A. kemungkinan besar Mallaby tewas karena granat yang dilemparkan oleh Kapten R. dekat Jembatan Merah. Presiden Sukarno bersama Wakil Presiden Hatta dan Menteri Penerangan Amir Syarifuddin Harahap tiba tanggal 29 Oktober 1945 siang hari. namun dalam rekonstruksi. There was no such person in Surabaya and all hope rested on the influence of Sukarno. pada 30 Oktober 1945 siang hari. Smith.´ Dengan demikian. Letnan Jenderal Christison dan Panglima Divisi 23 Mayor Jenderal Mansergh tanggal 31 Oktober dan 9 November 1945 telah dibantah oleh Tom Driberg. setelah digempur satu hari-satu malam oleh rakyat Indonesia di Surabaya. antara lain di kompleks Darmo. Gopal. bagaimana malunya tentara Inggris.

tanpa pamrih bertempur melawan pasukan asing ataupun menumpas pemberontakan seperti PKI di Madiun 1948. yang pernah menerima beberapa penghargaan. tentara Australia ³membersihkan´ kekuatan bersenjata Republik Indonesia. terbesar setelah Perang Dunia II. Hal tersebut dialami juga oleh Toto Iskandar yang kini berusia 82 tahun. "Sewaktu PKI memberontak di Madiun. Danyon Garuda Hitam. 6 Ia dan 24 anggotanya kemudian masuk ke lima gerobak dan bersembunyi di bawah tumpukan tembakau dan papan untuk menahan tusukan bayonet yang dilakukan PKI saat memeriksa gerobak-gerobak. Penerbit: Millenium Publisher.Namun sejarah mencatat. dan Belanda tidak membuang. bahwa tentara Inggris tetap melancarkan agresi militer mereka. dan dengan persenjataan termutakhir yang mereka miliki. Para pemuda yang berasal dari pejuang rakyat yang kemudian bergabung dengan TNI. secara resmi seluruh wilayah Indonesia Timur diserahkan kepada Netherlands Indies Civil Administration (NICA).000 rakyat Surabaya ±sebagian besar adalah sipil. Mantan komandan peleton dari Batalyon Garuda Hitam Divisi Siliwangi ini. Mengapa Inggris Membom Surabaya?´ tulisan Batara R. kami meminjam gerobak sapi kepada warga yang sedang mengangkut bahan-bahan rokok kelobot dan papan. Sementara itu.000 tentara. dan setelah dibersihkan. pos Polisi Militer sedang diserang.l. (Ringkasan ini dikutip dari : ³10 November 1945. DI/TII Kartosuwiryo dsb. memerintahkan peleton yang Aki pimpin untuk berangkat ke Madiun guna membantu penumpasan. di wilayah timur Indonesia. Demikian ringkasan kilas balik sejarah. kakek puluhan buyut penerima Satyalencana Perang Kemerdekaan I dan II ini sangat terkesan dengan dukungan rakyat kepada "maung" Siliwangi meski kondisi saat itu . terutama di awal-awal kemerdekaan tanah air. a.buang waktu. Sulawesi Selatan.tewas dalam agresi militer tersebut. untuk digunakan menyusup pos pemeriksaan saat masuk Madiun yang sedang dikuasai PKI." kata Toto yang dijumpai di rumahnya. di Perumahan Griya Nugratama Blok D 2 No. pada 13 Juli 1946. termasuk wanita dan anak-anak. di Malino. 29 Januari 1958 ini. 20. ) Sang Veteran Siliwangi KIPRAH Divisi Siliwangi dalam perjalanan sejarah sudah tidak diragukan lagi. dengan mengerahkan sekitar 30. Kami pun bertugas di sana hingga PKI ditumpas. yang ikut mengalahkan pasukan Jerman di bawah Marsekal Erwin Rommel yang legendaris di El alamein. terutama bagian selatan." ujar Toto mengenang. Hutagalung. Akibatnya : Lebih dari 20." ungkap Aki Toto. Pak Mayor Rivai. Mesir. Pada 16 ± 22 Juli 1946. di antaranya Bintang Gerilya dari Presiden Soekarno. Selama berperang. untuk memberikan informasi mengenai peristiwa heroik PEMUDA INDONESIA PADA 28 OKTOBER 1945 DI SURABAYA. sapaan akrab Toto Iskandar. melalui lereng Gunung Merapi dan Telogo Lele. yang juga patut mendapat perhatian dan penghargaan. bersama anggotanya harus berjalan kaki ratusan kilo meter menuju Madiun. dan penumpasan pemberontakan PKI di Madiun Jawa Timur. yang menjadi cikal bakal pembentukan Negara Indonesia Timur dan Negara-Negara Boneka lain bentukan Belanda untuk menghancurkan Republik Indonesia. "Setibanya di Solo. "Setibanya di Madiun. dan hamper seluruh kota Surabaya hancur.000 dari Divisi 5. terlibat langsung dengan beberapa peristiwa monumental seperti Bandung Lautan Api. mereka menggelar yang dinamakan ³Konferensi Malino´. Toto yang saat itu ditempatkan di Muntilan. Long March Siliwangi. tentara sedang hijrah di Yogyakarta. 15 Pasir Hayam Cianjur.

"Suatu saat. "Teu di mana teu di mana. justru ikut menyaksikan penerjunan tentara payung Belanda di lapangan udara Maguwo (Lanud Adi Soetjipto) Yogyakarta. ramah. bahkan terkadang rakyat memberikan sarung dan baju.00 WIB penulis yang sudah menjadi anggota Tentara Pelajar (TP) dengan tugas sebagai penjaga kota (staatwacht) dan sedang tidak bertugas. pada pagi hari pukul 8. SOEWARNO DARSOPRAJITNO Mantan TP-TNI Batalyon 300. tentara Belanda heran. penulis langsung melaporkannya kepada ketua rukun kampung (RW) setempat bahwa tentara Belanda sudah mendarat dan sudah ada di ambang pintu kota. Berdasarkan laporan "intelijen". Soalna dikenal soleh. satu di antaranya yaitu agar semua pasukan TNI segera kembali ke pangkalannya masingmasing. PADA 18 Desember 1948. Matak warga ngabantu kami pun dengan sukacita. "Melihat kiprah tentara Divisi Siliwangi saat ini. 19 Desember 1948 sekira pukul 5. Hadirnya beberapa pesawat tempur Belanda di udara Yogyakarta yang meraungraung dan menembaki sasarannya inilah yang amat mengejutkan penduduk sebab sebelumnya belum pernah terjadi serangan udara sehebat itu. yang bertugas di sepanjang garis demarkasi. Pada hari itu sama sekali tidak terjadi perlawanan bersejata terhadap serbuan tentara Belanda karena seluruh pasukan RI mengundurkan diri ke luar kota untuk berkonsolidasi. 7 Serta merta sesudah meyakini bahwa Yogyakarta diserbu Belanda. Pada hari itu juga Bung Karno (bukan Presiden Soekarno). Siliwangi mah ti kapungkur oge ngahiji jeung rakyat. Rupanya perintah ini dikeluarkan sebagai kelanjutan tugas untuk mempertahankan NKRI di pangkalannya masing-masing sebab operasi militer menumpas pemberontakan PKI Madiun sudah selesai. Kami pun berjalan kaki. Penduduk Yogyakarta mengira bahwa latihan perang sesuai dengan perintah Panglima Besar akan dimulai. sekaligus mengatur strategi serangan balik sambil menunggu pasukan TNI lainnya. keluar perintah Panglima Besar Jenderal Soedirman sebanyak 10 butir. mengapa tidak ada perlawanan sedikit pun juga dan seorang TNI pun tidak ada yang tertawan atau menyerahkan diri. Berikutnya sekira pukul 10. Akhirnya. jeung sok ngabantu ka rakyat. sedangkan pos di Majalaya (Bandung) dan transportasi belum ada. dari pimpinan tertinggi TNI di Kota Yogyakarta diterima pesan dari mulut ke mulut agar seluruh angkatan bersenjara APRI (Angkatan Perang RI) dan polisi meninggalkan kota sambil mengatur pengungsian penduduk. teu merasa dipaksa. Bung Hatta (bukan Wakil Presiden ." tutur Aki Toto. Meskipun demikian.00 WIB di udara Yogyakarta beterbangan pesawat tempur Mustang yang bertanda merah putih biru. pensiunan perwira pertama ini merasa bangga. beberapa pasukan TNI dari Divisi Siliwangi sudah ada yang mengdahuluinya ber-long march kembali ke pangkalannya di Jawa Barat sambil bertempur melawan pasukan Belanda dalam perjalanannya antara lain di wilayah Banyumas. Minggu. Namun. (Luki Muharam/ Galura)*** 19 Desember 1948. kami diperintahkan harus ke Singaparna. Saat itu ada istilah remeh saboboko apabila rakyat memberikan bantuan hidangan makanan kepada tentara. Yogyakarta.(1952) belum menerima gaji dari pemerintah.00 WIB terdengar deru pesawat Dakota melintas udara Yogyakarta terbang menyelundup ke luar negeri. Brigade 17/Mobile Brigade Polisi Negara SWK 103A Wehrkreise III." ungkap Aki Toto. Bila lapar. Belanda Menyerbu Yogyakarta Oleh H. kami mendapat bantuan makanan dari rakyat.

"langkahi dulu mayat saya kalau mau masuk ke istana". 8 sering ditugaskan mencari informasi apa saja di kota. Jenderal Soedirman meninggalkan Istana Presiden dan meninggalkan Ibu Kota NKRI Yogyakarta memimpin perang gerilya. sebab Belanda yang masih terikat oleh Perjanjian Gianti tidak dapat memasuki wilayah Istana (Keraton) Yogyakarta. . Pada waktu itu penulis baru berusia 16 tahun dan duduk di SMP kelas III. Bukan main terkejutan tentara Belanda yang sama sekali tidak menduga bahwa TNI masih memiliki kekuatan tempur. Melalui jawaban ini para pejabat sipil Belanda yang amat mengenal Sri Sultan sebagai alumnus Universitas Leiden yaitu universitas yang paling dihormati di Belanda yang juga menjadi tempat belajar para anggota keluarga kerajaan Belanda. rupanya para ahli strategi perang Belanda tidak memperhitungkan faktor Panglima Besar Jenderal Soedirman dan Sultan Hamengku Buwono IX yang masing-masing usianya baru sekitar 35 tahunan. Penulis yang sudah bergabung ke kesatuan Mobile Brigade. perlawanan TNI sama sekali tidak berarti. Namun. dengan menyatakan bahwa tentara adalah tentara. Sri Sultan menjawab dengan tenang. Sejak SU yang membangkitkan rasa percaya diri. digunakan sebagai bahan propaganda untuk memengaruhi dunia. Pimpinan NKRI sepenuhnya sudah diserahkan kepada Menteri Keuangan Mr. Serangan pada malam hari inilah yang kemudian dipropagandakan oleh Belanda sebagai perampokan. Syafroedin Prawiranegara yang sedang bertugas di Bukittinggi. Serbuan tentara Belanda yang dipimpin Kolonel Van Langen yang kemudian dinaikkan pangkatnya menjadi mayor jenderal karena keberhasilannya menduduki Ibu Kota RI dan menawan semua "pimpinannya". namun tidak menemukan berbagai tanda yang mencurigakan. TNI dan Polri yang didukung rakyat makin sering melakukan serangan pada malam hari di berbagai sudut kota yang pada malam hari tentara Belanda umumnya hanya bertahan. Sumatra Barat. Apalagi penduduk bersikap tenang dan sepenuhnya memercayakan diri kepada kearifan Sri Sultan HB IX dalam menangani Ibu Kota RI Yogyakarta. Jenderal Soedirman menolak dan ingin tetap memimpin perang gerilya bersama pejuang baik TNI maupun rakyat. kepada Sultan HB IX diminta tetap tinggal di Istana Sultan. Sri Sultan juga mengingatkan akan Perjanjian Gianti. Serbuan tentara Belanda yang sukses menurut kacamata Belanda. akhirnya mundur teratur. Barulah sesudah konsolidasi TNI di seluruh Daerah Istimewa Yogyakarta terlaksana dan wilayah peperangan (wehrkreise) terbentuk. Keberangannya ini ditunjukkan bersama para pejabat sipil Belanda dari Jakarta untuk menekan Sri Sultan HB IX yang dicurigai sebagai aktor serangan pada malam hari. Pada waktu Bung Karno meminta agar Jenderal Soedirman ikut melepaskan jabatan panglima APRI karena sakit dan masuk rumah sakit saja. Tetapi. menjadi berang akibat adanya serangan bertubi-tubi setiap malam. Selama semingguan dengan tenang tentara Belanda berpatroli di seluruh pelosok Kota Yogyakarta. Sementara itu. Sesudah berpamitan kepada Bung Karno dan disaksikan seluruh mantan pejabat NKRI. Inti pertemuan Van Langen menekan Sri Sultan untuk membuka istananya agar dapat digeledah. mulailah serangan umum (SU bukan SO/serangan oemoem) yang pertama pada 29 Desember 1948 dilaksanakan.Muhammad Hatta) dan beberapa mantan menteri ditawan Belanda. SU ini sepenuhnya dilakukan malam hari untuk mencegah jangan sampai ada korban di kalangan penduduk sebab pada siang hari sepenuhnya diberikan kepada penduduk kota untuk mencari nafkah dengan bekerja. sebab selain menangkap para pejabat NKRI. karena semuanya sudah meletakkan jabatannya. sebab dengan wajah yang masih kekanakkanakan tidak akan menimbulkan kecurigaan.

saat KTN yang tiba di Yogyakarta pada siang hari. Gagasan ini diterima dengan baik oleh Panglima Besar Jenderal Soedirman. setiap kota yang direbut tentara Belanda tidak ada satu orang gerilyawan yang tertawan atau datang menyerahkan diri. Nasution diperintahkan untuk menyusun strategi dan sekaligus menunjuk Letnan Kolonel Soeharto Komandan WK II sebagai pelaksana. Sedangkan wilayah yang luas di luar kota termasuk berbagai jaringan jalan penghubungnya dikuasai dan dikendalikan para gerilyawan. Kamis 1 Maret 1949. Akhirnya para anggota KTN yang terdiri dari Amerika Serikat. Jenderal Spoor mengatur strategi peperangannya di Indonesia.habisan oleh para gerilyawan. dengan tertawannya Bung Karno. tidur atau lainnya diberi oleh rakyat setempat secara ikhlas. Apalagi gerakan pasukan kavaleri dan artileri Belanda sepenuhnya terikat pada kondisi jalan raya sedang peta lapangan yang dipakai untuk gerakan tentaranya sudah tidak memadai sebab tata ruang medan sudah diubah oleh strategi yang diatur oleh MBKD. Kampanye Belanda ini pun juga akan dimasukkan ke sidang umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Alhasil para anggota KTN marah besar kepada para pejabat dan perwira Belanda yang mendampingi ke Yogyakarta.Berbagai serangan para gerilyawan termasuk gerilyawan yang berkedudukan di dalam kota. dan Belgia. dan Komandan MBKD (Markas Besar Komando Djawa) Kolonel A. hasil akhir akan ditentukan oleh Jenderal Soedirman yang pada saat itu baru berusia 36 tahun dan dalam keadaan sakit. Secara politik. Walaupun tentara Belanda sudah menyebar di seluruh Indonesia. Tetapi apa kenyataannya. Para pejuang kemerdekaan tanah air ini. 9 Satu pertanyaan anggota KTN kepada para pejabat dan perwira Belanda yaitu mengapa tentara Belanda yang memiliki persenjataan modern dan sudah berpengalaman dalam Perang Dunia II tidak mampu menumpas para perampok pada siang hari. Belanda juga menekan dunia agar mengakui kedudukan Belanda sebagai penguasa yang sah di Indonesia. Australia. uang saku pun tidak pernah menerima. bahwa Indonesia sudah aman dan tinggal membersihkan perampokan di malam hari mencari makan di kota. tetapi sekarang masih banyak para pejuang yang sudah lanjut usia. Kebutuhan air pun harus membeli. Lebih heran lagi. Padahal honor atau gaji. belum memiliki tanah dan rumah. khususnya di Sumatra dan Jawa. tetapi hanya menguasai kotanya.H. tempat para perwira Belanda menginap. Jalan Malioboro. dan penulis sendiri mendapat tugas menyerang Hotel Merdeka (Hotel Garuda sekarang). Beberapa pengamat militer Belanda menyatakan bahwa betapapun Panglima Angkatan Perang Kerajaan Belanda di Indonesia. Berita adanya sidang umum PBB ini dapat dipantau dan didengar Sri Sultan dan untuk menangkisnya perlu adanya serangan umum pada siang hari. Yogyakarta diserang habis. meyakini bahwa TNI yang didukung rakyat masih tetap padu di bawah komando Jenderal Soedirman mempertahankan kemerdekaan NKRI. pertempuran tetap berlangsung. sedangkan makan. Bung Hatta dan para mantan menterinya. . Walaupun Bung Karno dan Bung Hatta sudah ditawan Belanda. pimpinan negara ada ditangan Meester Syafroeddin Prawiranegara yang berkedudukan di Sumatra Barat. makin sering menyerang tentara Belanda di jantung kota. ternyata semuanya tidak dapat masuk kota sebab para gerilyawan mengepung dan menghajar tentara Belanda di dalam kota. masya Allah. sepenuhnya berjuang dengan ikhlas. Belanda yang yakin bahwa Komisi Tiga Negara (KTN-United Nation Commission on Indonesia/UNCI) akan percaya bahwa Kota Yogyakarta sudah aman pada siang hari diundang menyaksikannya. Demikian pula berdasarkan pengalaman perangnya di Indonesia.

Mereka berangkat dari Nongsa (Batam).com di 23:10 . Ternyata dalam pertempuran laut singkat tersebut. Untuk menebus kekalahan dan korban yang diderita. Sungguh tindakan ini sangat berani. Kepala kelompok adalah Prajurit K. mesin mengalami kerusakan dan sampai terbawa arus sampai ke arah Singapura. Namun keempat prajurit tersebut dengan tangkas melompat ke laut sebelum sampannya tertumbuk dan terbalik. Namun. Mereka dengan cerdik bersembunyi di balik perahu yang tertelungkup. Tentu saja mereka sangat terkejut dan sambil membalas dengan tembakan. Ternyata mereka keliru.15 dalam suasana remang2 terlihat sebuah kapal. Keadaan sangat tidak menguntungkan dan sangat terjepit. Suratno gugur. Dari atas kapal terdengar teriakan : "Awak siapa?" "KKO. Bahkan secara serentak empat prajurit Korps Marinir itu menjawab dengan tembakan salvo ke arah personel lawan yang sudah merasa bahwa kemenangan di tangannya. Selama enam jam mereka mendayung melawan arus. hingga tentara Belanda tidak mengetahuinya. satu kelompok anggota KKO sedang melakukan tugas patroli rutin di perbatasan di perairan Riau menggunakan motorboat. dan Muhani. Sri Selangor meninggalkan perairan Indonesia. dan sebagai anak wajib hukumnya untuk menyantuni orang tuanya yang sudah membesarkannya. Kapal Sri Selangor berusaha menerjang motorboat hingga sampan kecil tersebut terbalik. Di tengah laut. jawaban tanda menyerah tidak kunjung keluar. kecuali Kepala Kelompok K. kapal melakukan manuver untuk menjauh agar dapat membalas tembakan. dalam jarak yang sangat dekat. karena itu sebuah kapal perang milik lawan (Kapal Sri Selangor jenis BS). Justru adanya rakyat inilah para gerilyawan dengan mudah menyamarkan diri. Kisah-kisah menarik semacam ini banyak terjadi di medan tugas.*** Peristiwa Kapal Sri Selangor Sekali peristiwa pada 24 Juli 1964. karena tidak dapat berbuat lain. hilang dan tidak muncul di permukaan laut. (dari buku Kompi X di Rimba Siglayan-Supoduto Citrawijaya) Diposkan oleh kotetsu. mau pulang" "Angkat tangan!" Sementara lampu sorot kapal menyinari mereka serta menanti jawaban menyerah. Prajurit-prajurit muda tersebut menyangka kapal kawan dari Bea Cukai. Tiba-tiba pada pukul 19.Di sinilah awal pengertian bahwa TNI dan angkatan yang lainnya adalah sepenuhnya anak rakyat. Suratno dengan tiga orang anggotanya yakni Prajurit Wahadi.blogspot. tiga prajurit berhasil selamat. Hari makin gelap. 10 Kapal segera merapat hingga perahu dengan berpenumpang empat prajurit laut tersebut menempel dinding kapal tersebut. Mereka mampu bertindak dalam waktu yang sangat kritis. Riyono. Mengira lawannya sudah tenggelam dan tewas.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful