Anda di halaman 1dari 33

BAB I

PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang


Pengukuran waktu dan studi gerakan merupakan dua hal yang terpisah
karena perkembangannya masing-masing oleh Taylor dan Gilbert dilakukan
sendiri-sendiri. Yang dicari dari pengukuran waktu adalah waktu yang wajar
diberikan kepada pekerja untuk menyelesaikan suatu pekerjaan. Jadi, akan didapat
juga waktu yang pantas untuk menyelesaikan pekerjaan dengan kondisi yang
bersangkutan. Suatu perusahaan biasanya menginginkan waktu kerja yang
sesingkat-singkatnya agar dapat meraih keuntungan sebesar-besarnya.
Dengan studi gerakan dapat diperoleh berbagai rancangan sistem kerja yang
baik bagi suatu pekerjaan. Hal yang diinginkan oleh Taylor; ialah mencari
rancangan kerja yang terbaik yang membutuhkan waktu tersingkat. Oleh karena
itu, penerapan kedua penemuan itu selalu dilakukan bersamaan sebagai dua hal
yang saling melengkapi. Dalam perkembangannya kemudian keduanya dipandang
sebagai suatu kesatuan yang dikenal dengan nama “Time and Motion Study” atau
studi waktu dan gerakan.
Faktor manusia merupakan bagian dari perancangan sistem kerja yang dapat
mempengaruhi waktu normal dan waktu standar yang dibutuhkan dalam
memproduksi suatu produk. Jadi, dalam menghitung waktu standar dibutuhkan
faktor kelonggaran dan faktor penyesuaian berdasarkan pada faktor manusia.
Rancangan kerja yang terbaik sangat membutuhkan teknik tata cara kerja yang
terbaik pula.
Teknik tata cara kerja adalah suatu ilmu yang terdiri dari teknik-teknik dan
prinsip-prinsip untuk mendapatkan rancangan (desain) terbaik dari sistem kerja.
Teknik-teknik ini digunakan untuk mengatur komponen-komponen sistem kerja
yang terdiri dari manusia dengan sifat dan kemampuannya, bahan, perlengkapan,
dan peralatan kerja, serta lingkungan kerja sedemikian rupa sehingga dicapai
tingkat efisiensi dan produktivitas yang tinggi yang diukur dengan waktu yang

1
dihabiskan, tenaga yang dipakai serta sebab-akibat psikologis dan sosiologis yang
ditimbulkannya.
Teknik tata cara kerja merupakan hasil perpaduan antara teknik-teknik
pengukuran waktu dan prinsip-prinsip studi gerakan. Yang dicari dengan teknik-
teknik dan prinsip-prinsip ini sistem kerja yang terbaik yaitu yang memiliki
efisiensi dan produktivitas yang setinggi-tingginya.
Efisiensi & Produktifitas adalah keluaran (output) dibagi masukan (input).
Semakin besar harga rasio ini semakin tinggi efisiensinya. Dalam pemrosesan
sebuah produk, efisiensi penggunaan bahan dihitung dengan membagi banyaknya
bahan yang menjadi produk jadi dengan banyaknya bahan yang dimasukkan
dalam proses.
Waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan suatu produk harus
berdasarkan pada faktor kelonggaran dan penyesuaian yang berhubungan dengan
tubuh manusia sehingga kita dapat mengukur output yang dihasilkan dengan
tepat.

I.2 Perumusan Masalah


Pada dasarnya, yang menjadi pokok permasalahan adalah
1. menentukan jumlah pengamatan yang dibutuhkan.
2. menghitung waktu standar
3. menentukan hubungan antara jarak gerakan dengan waktu hasil
pengamatan
4. menggambarkan lay out 1 (awal) material yang akan dirakit
5. menghitung waktu standar pada lay out 1
6. mengambarkan lay out yang lebih baik (lay out 2)
7. menghitung waktu standar pada lay out 2

2
I.3 TUJUAN
Adapun tujuan praktikum yang dilakukan, antara lain:
1. Menentukan waktu standar suatu siklus dimana pekerja bekerja
dengan metode kerja yang standar.
2. Mempelajari hubungan antara pengaruh jarak pemindahan dan
diameter benda dengan penentuan waktu standarnya.
3. Menerapkan prinsip ekonomi gerakan untuk mempelajari
pekerjaan manual pada suatu stasiun kerja.
4. Merencanakan lay out material yang akan dirakit.

I.4 MANFAAT
Adapun manfaat praktikum yang dilakukan, antara lain:
1. Dengan adanya praktikum ini kita mampu menghitung waktu
standar berdasarkan data pengamatan dan faktor kelonggaran serta faktor
penyesuaian.
2. Kita dapat menentukan jumlah pengamatan yang dibutuhkan sesuai
dengan data.
3. Kita dapat menentukan lay out yang terbaik dalam sistem kerja
sehingga didapatkan perancangan sistem kerja yang lebih baik.

3
BAB II
LANDASAN TEORI

II. 1 Time Study


Teknik pengukuran kerja dimaksudkan untuk menunjukkan isi kerja dari
suatu pekerjaan. Isi kerja ini biasanya diukur dalam satuan waktu. Waktu yang
diambil sebagai dasar pertimbangan ialah waktu yang secara wajar yang
diperlukan oleh seorang pekerja normal untuk menyelesaikan suatu siklus
pekerjaan dengan metode kerja terbaik. Waktu ini disebut waktu standar.
Menurut teknik work factor, variable yang berpengaruh terhadap waktu
untuk menyelesaikan suatu operasi antara lain:
1. Bagian anggota badan yang melakukan gerakan
2. Jarak yang ditempuh sewaktu melakukan gerakan.
3. pengontrolan terhadap jumlah (kelipatan) siklus pekerjaan yang dilakukan
4. Berat material atau tenaga yang dibutuhkan untuk menyelesaikan
pekerjaan tersebut.

Salah satu teknik pengukuran kerja yang sederhana dan umum dipakai ialah
teknik stop watch time study. Jumlah pengamatan sangat mempengaruhi tingkat
ketelitian pengamatan yang dilakukan.

Langkah-langkah penentuan waktu standard yaitu:


1. Membagi data yang diperoleh atas subgroup
2. Menghitung standard deviasi dari data yang sebenarnya.

Σ( χi − χ ) 2
σ=
N −1
Diiketahui; N = Jumlah pengamatan terdahulu
χ = waktu penyelesaian yang teramati selama pengukuran
pendahuluan

4
3. Menghitung standard deviasi dari distribusi harga rata-rata subgroup.
σ
σχ =
n

Diketahui; n = besarnya subgrup


4. Menentukan batasan control atas dan batas bawah dengan:
BKA = χ +3.σχ

BKB = χ −3.σχ

5. Menentukan jumlah pengamatan yang dibutuhkan (untuk tingkat


keyakinan 95% dan tingkat ketelitian 5%), gunakan rumus:
 40 n∑χi 2 − ( ∑χi )2 
2

N '=  

 ∑ χi 

Diketahui ; N = jumlah pengamatan yang dibutuhkan


Apabila N’<N = jumlah pengamatan pendahuluan telah cukup
N’>N = jumlah pengmatan pendahuluan masih kurang
6. menghitung waktu terpilih / waktu siklus (WS)

WS = χ =
∑ χi
N
7. Menghitung waktu normal (WN)
WN = WT × Rf

Diketahui; Rf = rating factor (penyesuaian)


8. Menghitung waktu baku (WB)
WB = WN (1 + All )
WB = WN + (WN × All )

Diketahui; All = faktor kelonggaran

Rating factor adalah perbandingan antara performance seseorang pekerja dengan


konsep normalnya.
Allowance adalah bagian jam kerja yang tidak diamati, dicatat dan diukur serta
tidak dipergunakan untuk operasi produksi.

II.2 Study Gerakan

5
Study gerakan adalah analisa yang dilakukan terhadap beberapa gerakan bagian
badan pekerja dalam menyelesaikan pekerjaannya. Dengan demikian diharapkan,
agar gerakan-gerakan yang tidak efektif dapat dikurangi atau bahkan dihilangkan
sehingga akan diperoleh penghematan dalam waktu kerja, yang selanjutnya dapat
pula menghemat pemakaian fasilitas-fasilitas yang tersedia untuk pekerjaan
tersebut.
Untuk memudahkan penganalisaan terhadap gerakan-gerakan yang akan
dipelajari, perlu dikenal dahulu gerakan-gerakan dasar.
Seorang tokoh yang telah meneliti gerakan-gerakan dasar secara mendalam
adalah Frank B. Gilbert dan istrinya. Ia menguraikan gerakan kedalam 17 elemen
gerakan yang dinamai Therblig.

1. Mencari (search)
Merupakan gerakan dasar dari pekerja untuk menemukan lokasi. Alat yang
digunakan dalam hal ini dalah mata

2. Memilih (select)
Merupakan gerakan dasar untuk menemukan suatu obyek yang tercampur, tangan
dan mata adalah bagian badan yang digunakan untuk melakukan gerakan ini.

3. Memegang (Grasp)
Merupakan gerakan untuk memegang obyek yang didahului oleh gerakan
menjangkau dan dilanjutkan dengan gerakan membawa.

4. Menjangkau (reach)
Merupakan gerakan dasar dari tangan untuk berpindah tempat tanpa beban, baik
gerakan mendekati maupun menjauhi obyek.

5. Membawa (move)

6
Merupakan gerakan dasar dari tangan untuk berpindah tempat akan tetapi tangan
dalam keadaan dibebani.

6. Memegang untuk memakai (Hold)


Merupakan gerakan untuk memegang tanpa menggerakkan obyek yang dipegang
tersebut.

7. Melepas (release)
Merupakan gerakan pekerja dalam melepas obyek yang dipegangnya.

8. Mengarahkan (position)
Merupakan gerakan mengarahkan suatu obyek pada lokasi tertentu

9. Mengarahkan sementara (pre-position)


Merupakan gerakan mengarahkan obyek pada suatu tempat sementara

10. Memeriksa (inspect)


Merupakan pekerjaan memeriksa obyek untuk mengetahui apakah obyek telah
memenuhi syarat-syarat tertentu.

11. Merakit (Assembly)


Merupakan gerakan untuk menghubungkan suatu obyek dengan obyek yang lain

12. Lepas rakit (disassembly)


Merupakan gerakan untuk memisahkan suatu obyek menjadi beberapa bagian

13. Memakai (use)


Merupakan gerakan untuk memakai suatu alat oleh tangan kanan ataupun tangan
kiri.

14. Kelambatan yang tak terhindarkan (unavoidable delay)

7
Merupakan kelambatan yang diakibatkan oleh hal-hal yang terjadi di luar
kemampuan pekerja.

15. Kelambatan yang dapat dihindarkan


Merupakan kelambatan yang diakibatkan oleh hal yang ditimbulkan sepanjang
waktu kerja oleh pekerjanya baik sengaja maupun tidak disengaja.

16. Merencanakan (plan)


Merupakan proses mental, dimana operator berpikir untuk menentukan tindakan
yang akan diambil selanjutnya.

17. Istirahat untuk menghilangkan fatique


Waktu yang dibutuhkan oleh pekerja untuk memulihkan kondisi badannya dari
rasa fatique sebagai akibat kerja berbeda-beda, tidak saja karena jenis
pekerjaannya tetapi juga oleh pekerja itu sendiri.

BAB III

8
PENGUMPULAN DATA

III.1 ALAT & BAHAN


1. stop watch
2. Korek API
3. Mistar
4. Alat tulis
5. Formulir data pengamatan

III.2 CARA KERJA


Layout 1
1. Bentuk pola (lay out 1) untuk pengamatan yang pertama. Terdiri
atas: wadah B (wadah korek bag. dalam), C (hasil jadi/ out put), D (korek
api), dan E (tutup korek). Kemudian susun lay out 1 seperti gambar dibawah
ini.
2. Tempatkan operator pada posisi A
C

3
B 2 E
D

3. Kemudian ukurlah jarak antara A-B, A-D, A-E, A-C, B-D, D-E, D-
C.
4. Lalu keluarkan isi korek api ke wadahD. Tempatkan tutup korek
pada wadah E dan wadah korek bagian dalam pada wadah B.
5. Persiapkan stop watch. Dan kemudian mulai penghitungan waktu
dengan sample sebanyak 30 sampel.
6. Disamping itu kita juga harus mencatat kondisi tempat kerja dalam
menentukan kelonggaran dan mencatat keterampilan, usaha, kondisi kerja
serta konsistensi kerja guna membuat penyesuaian yang dibutuhkan.

9
Layout 2
1. Bentuk pola (lay out 2) untuk pengamatan yang kedua. Terdiri
atas: wadah B (wadah korek bag. dalam), C (hasil jadi/ out put), D (korek
api), dan E (tutup korek). Kemudian susun lay out 1 seperti gambar dibawah
ini
2. Tempatkan operator pada posisi A

B C
1 2
D
E

3. Kemudian ukurlah jarak antara A-B, A-D, A-E, A-C, B-D, D-E, E-
C.
4. Lalu keluarkan isi korek api ke wadahD. Tempatkan tutup korek
pada wadah E dan wadah korek bagian dalam pada wadah B.
5. Persiapkan stop watch. Dan kemudian mulai penghitungan waktu
dengan sample sebanyak 30 sampel.
6. Disamping itu kita juga harus mencatat kondisi tempat kerja dalam
menentukan kelonggaran dan mencatat keterampilan, usaha, kondisi kerja
serta konsistensi kerja guna membuat penyesuaian yang dibutuhkan

10
BAB IV
PENGOLAHAN DATA
DATA PENGAMATAN

LAY OUT 1 LAYOUT 2


NO waktu waktu
(sekon) (sekon)
1 33.37 14.75
2 39.94 26.81
3 49.15 22.00
4 33.06 29.06
5 29.25 27.69
6 35.12 31.37
7 29.12 26.06
8 30.06 31.00
9 39.87 34.19
10 33.75 29.06
11 31.02 46.69
12 45.06 38.25
13 33.31 41.75
14 32.50 42.19
15 35.31 36.69
16 30.87 44.87
17 30.33 40.69
18 29.25 34.37
19 40.12 47.75
20 39.81 43.62
21 36.56 25.19
22 28.00 30.06
23 37.00 27.81
24 31.44 31.56
25 43.81 16.94
26 26.44 27.00
27 34.25 28.58
28 45.75 33.54
29 33.50 37.31
30 26.87 38.50
Total 1043.89 985.35
Rata-rata 34.80 32.85

11
IV.1 JUMLAH PENGAMATAN YANG DIBUTUHKAN

LAYOUT 1
SUBGRUP
(LAYOUT1)

Sub grup Harga rata-


Waktu penyelesaian berturut-turut
ke rata
1 33.37 39.94 49.15 33.06 29.25 36.954
2 35.12 29.12 30.06 39.87 33.75 33.584
3 31.02 45.06 33.31 32.50 35.31 35.440
4 30.87 30.33 29.25 40.12 39.81 34.076
5 36.56 28.00 37.00 31.44 43.81 35.362
6 26.44 34.25 45.75 33.50 26.87 33.362
Jumlah 208.778

Diketahui
xi : rata-rata tiap subgroup ke-i
k : banyaknya subgroup yang terbentuk
x : rata-rata seluruh subgroup lay out
σ : standard deviasi
N : jumlah pengamatan yang telah dilakukan
xj : waktu penyelesaian untuk sampel ke-j

σx : standar deviasi dari distribusi rata-rata subgroup


n : besarnya subgrup

x=
∑xi
k
208 .778
=
6
= 34 .8

12
σ= ∑( xj − x) 2

N −1

(33 .37 − 34 .8) 2 + (39 .94 − 34 .8) 2 + ...... + ( 26 .87 − 34 .8) 2


=
30 −1

998 .1309
=
29
= 5.8667

σ
σx = dengan asumsi 43,00 dan 26,00 masuk dalam batas kontrol
n
5.8667
=
5
5.8667
=
2.2361
= 2.624

BKA = x +3.σ.x BKB = x −3.σ.x


= 34 .8 +(3 ×2.624 ) = 34 .8 −(3 ×2.624 )
= 34 .8 +7.872 = 34 .8 −7.872
= 42 .672 = 26 .928

Maka didapatkan bahwa pada subgroup 1,3,5,dan 6 terdapatkan sampel yang


berada di luar batas control sehingga harus dibuang. Dan akan menjadi sebagai
berikut.

Sub grup
Waktu penyelesaian berturut-turut Harga rata-rata
ke
2 35.12 29.12 30.06 39.87 33.75 33.584
4 30.87 30.33 29.25 40.12 39.81 34.076
Jumlah 67.660

13
x=
∑xi
k
33 .584 + 34 .076
=
2
67 .66
=
2
= 33 .83

σ= ∑( xj − x) 2

N −1

(35 .12 − 33 .83 ) 2 + (29 .12 − 33 .83 ) 2 +...... + (39 .81 − 33 .83 ) 2
=
10 −1
191 .8616
=
9
= 21 .318
= 4.62
Dengan asumsi 27.00 dan 41.00 masuk dalam batas kontrol
σ
σx =
n
4.62
=
5
4.62
=
2.2361
= 2.0661

BKA = x +3.σ.x BKB = x −3.σ.x


= 33 .83 +(3 ×2.0661 ) = 33 .83 −(3 ×2.0661 )
= 33 .83 +6.1983 = 33 .83 −6.1983
= 40 .0283 = 27 .6317

Keyakinan 95% dan tingkat ketelitian 5%

14
40 {10 ×(35 .12 2 + 29 .12 2 +... + 39 .81 2 )} − (35 .12 + 29 .12 +... + 39 .81 ) 2
N '=
(35 .12 + 29 .12 +... + 39 .81 )

40 ×43 .802
=
338 .3
1752 .1
=
338 .3
= 5.1791
=6

N’<N
5.1791<10 maka hentikan pengamatan

15
LAYOUT 2

SUBGRUP LAYOUT 2

Sub grup Harga rata-


Waktu penyelesaian berturut-turut
ke rata
1 14.75 26.81 22.00 29.06 27.69 24.062
2 31.37 26.06 31.00 34.19 29.06 30.336
3 46.69 38.25 41.75 42.19 36.69 41.114
4 44.87 40.69 34.37 47.75 43.62 42.260
5 25.19 30.06 27.81 31.56 16.94 26.312
6 27.00 28.58 33.54 37.31 38.50 32.986
Jumlah 197.070

Diketahui
xi : rata-rata tiap subgroup ke-i
k : banyaknya subgroup yang terbentuk
x : rata-rata seluruh subgroup lay out
σ : standard deviasi
N : jumlah pengamatan yang telah dilakukan
xj : waktu penyelesaian untuk sampel ke-j

σx : standar deviasi dari distribusi rata-rata subgroup


n : besarnya subgrup

x=
∑xi
k
197 .07
=
6
= 32 .85

16
σ= ∑( xj − x) 2

N −1

(14 .75 − 32 .85 ) 2 + (26 .81 − 32 .85 ) 2 + ...... + (38 .5 − 32 .85 ) 2


=
30 −1

2107 .8357
=
29
= 8.5255

σ
σx = dengan asumsi 45,00 dan 21,00 masuk dalam batas kontrol
n
8.5255
=
5
8.5255
=
2.2361
= 3.8126

BKA = x +3.σ.x BKB = x −3.σ.x


= 32 .85 +(3 ×3.8126 ) = 32 .85 −(3 ×3.8126 )
= 32 .85 +11 .438 = 32 .85 −11 .438
= 44 .29 = 21 .41

Maka didapatkan bahwa pada subgroup 1,3,4,dan 5 terdapatkan sampel yang


berada di luar batas control sehingga harus dibuang. Dan akan menjadi sebagai
berikut.

SUBGRUP LAYOUT 2

Sub grup Harga rata-


Waktu penyelesaian berturut-turut
ke rata
2 31.37 26.06 31.00 34.19 29.06 30.336
6 27.00 28.58 33.54 37.31 38.50 32.986
Jumlah 63.322

x=
∑xi
k

17
33 .584 + 34 .076
=
2
67 .66
=
2
= 31 .66

σ= ∑( xj − x) 2

N −1

(31 .37 − 31 .66 ) 2 + (26 .06 − 31 .66 ) 2 +...... + (38 .50 − 31 .66 ) 2
=
10 −1
158 .4851
=
9
= 17 .6095
= 4.1964
Dengan asumsi 27.00 dan 41.00 masuk dalam batas kontrol
σ
σx =
n
4.1964
=
5
4.1964
=
2.2361
=1.88

BKA = x +3.σ.x BKB = x −3.σ.x


= 31 .66 +(3 ×1.88 ) = 31 .66 −(3 ×1.88 )
= 31 .66 +5.64 = 31 .66 −5.64
= 37 .3 = 26 .02

Keyakinan 95% dan tingkat ketelitian 5%

18
40 {10 ×(31 .37 2 + 26 .06 2 +... + 38 .50 2 )} − (31 .37 + 26 .06 +... + 38 .50 ) 2
N '=
(31 .37 + 26 .06 +... + 38 .50 )

40 ×39 .8102
=
316 .62
1592 .408
=
316 .62
= 5.029
=6

N’<N
5.029<10 maka hentikan pengamatan

19
IV.2 MENGHITUNG WAKTU BAKU (WB)

LAYOUT 1
A. WAKTU SIKLUS (WS)
WS = X

WS =
∑xi
n
1043 ,89
WS =
30
WS = 34 ,8

B. WAKTU NORMAL (WN)


Diketahui Rating Factor (RF)
1. Keterampilan : Good(C1) = +0,06
Berdasarkan pada kecakapan operator dalam
memasukkan korek api.
2. Usaha : Good(C2) = +0,05
Berdasarkan pada kecepatan operator dalam
memasukkan korek api.
3. Kondisi kerja : Average(D) = 0,00
Berdasarkan keadaan lingkungan sekitar tempat
kerja.
4. konsistensi : Fair(E) = -0,02
berdasarkan pada ketahanan operator dalam
merakit korek api.
__________+
+0,09

Jadi, RF = (1+0,09) = 1,09


WN = WT × RF

20
=34,8×1,09 = 37,94 menit
C. WAKTU BAKU (WB)
Diketahui kelonggaran (All)
1. Operator Pria = 2,5 %
Berdasarkan kelonggaran yang tidak terhindarkan
pada operator pria.
2. Jenis Pekerjaan: Sangat ringan = 7%
Berdasarkan pada berat atau ringannya suatu
pekerjaan.
3. Posisi kerja : Duduk = 1%
Berdasarkan pada posisi tubuh dalam melakukan
pekerjaan.
4. Gerakan Kerja : Normal = 0%
Berdasarkan pada arah gerakan kerja seorang
operator.
5. Pandangan terus-menerus dengan fokus berubah = 8 %
Berdasarkan pada penggunaan mata yang dapat
menyebabkan kelelahan mata.
6. Temp. & Kelembaban: Normal = 3%
Berdasarkan pada suhu dan kelembaban
lingkungan kerja.
7. Siklus udara : Baik = 0%
Berdasarkan pada keadaan ventilasi udara.
8. Pencahayaan baik & kebisingan rendah = 0%
Berdasarkan pada situasi lingkungan kerja.
________+
21,5 %
WB = WN (1 + All )
WB = WN +WN × All
= 37 ,94 + (37 ,94 × 21,5%)

=37,94 + 8,1571 = 46,1 menit

21
LAYOUT 2
A. WAKTU SIKLUS (WS)
WS = X

WS =
∑xi
n
985 ,35
WS =
30
WS = 32 ,85

B. WAKTU NORMAL (WN)


Diketahui Rating Factor (RF)
5. Keterampilan : Good(C1) = +0,06
Berdasarkan pada kecakapan operator dalam
memasukkan korek api.
6. Usaha : Good(C2) = +0,05
Berdasarkan pada kecepatan operator dalam
memasukkan korek api.
7. Kondisi kerja : Average(D) = 0,00
Berdasarkan keadaan lingkungan sekitar tempat
kerja.
8. konsistensi : Fair(E) = -0,02
berdasarkan pada ketahanan operator dalam
merakit korek api.
__________+
+0,09

Jadi, RF = (1+0,09) = 1,09


WN = WT × RF
=32,85×1,09 = 35,81 menit

22
C. WAKTU BAKU (WB)
Diketahui kelonggaran (All)
9. Operator Pria = 2,5 %
Berdasarkan kelonggaran yang tidak terhindarkan
pada operator pria.
10. Jenis Pekerjaan: Sangat ringan = 7%
Berdasarkan pada berat atau ringannya suatu
pekerjaan.
11. Posisi kerja : Duduk = 1%
Berdasarkan pada posisi tubuh dalam melakukan
pekerjaan.
12. Gerakan Kerja : Normal = 0%
Berdasarkan pada arah gerakan kerja seorang
operator.
13. Pandangan terus-menerus dengan fokus berubah = 8 %
Berdasarkan pada penggunaan mata yang dapat
menyebabkan kelelahan mata.
14. Temp. & Kelembaban: Normal = 3%
Berdasarkan pada suhu dan kelembaban
lingkungan kerja.
15. Siklus udara : Baik = 0%
Berdasarkan pada keadaan ventilasi udara.
16. Pencahayaan baik & kebisingan rendah = 0%
Berdasarkan pada situasi lingkungan kerja.
________+
21,5 %
WB = WN (1 + All )
WB = WN +WN × All
= 35 ,81 + (35 ,81 × 21,5%)

=35,81 + 7,69915 = 43,51 menit

23
IV.3 HUBUNGAN ANTARA JARAK DENGAN WAKTU PENGAMATAN

LAYOUT 1
Pada layout 1 diukur jarak dan waktu sebagai berikut:
Jarak
56 32 20 35 35
(cm)
Waktu
1,05 1,32 0,88 1,38 1,49
(cm)
Rumus yang digunakan yaitu:
1. Rumus penentu tetapan a & b
∑y = n.a +b.∑x
∑yx = a.x +b.∑x 2

2. Rumus hubungan antara jarak dengan waktu pengamatan


y = a + b.χ

Diketahui:
n= jumlah data
∑y =jumlah dari n waktu yang diukur
χ = jarak
y= waktu
pengolahan data
Waktu Jarak
x2 y.x
y x
1,05 56 3136 58,8
1,32 32 1024 42,24
0,88 20 400 17,6
1,38 35 1225 48,3
1,49 35 1225 52,15
∑y = 6,12 ∑x =178 ∑x 2 = 7010 ∑y.x = 219 ,09

24
∑y.x =∑x +b.∑x 2

219 ,09 =178 +7010 .b


7010 .b = 41 ,09

∑y = n.a +b.∑x
6,12 = 5.a +b.178
6,12 = 5.a +(0,005862 ×178 )

b = 0,005862 5.a = 5,07656

a =1,015312

Jadi, hubungan antara jarak dengan waktu pengamatan pada layout 1 adalah
y = a +b.x
y =1,015312 + 0,005862 ( x )

Dimana: x = jarak yang akan ditempuh


y = waktu yang dibutuhkan untuk jarak x

LAYOUT 2
Pada layout 1 diukur jarak dan waktu sebagai berikut:
Jarak
76 30 57 26 26
(cm)
Waktu
1,20 1,09 0,93 0,74 0,89
(cm)
Rumus yang digunakan yaitu:
3. Rumus penentu tetapan a & b
∑y = n.a +b.∑x
∑yx = a.x +b.∑x 2

4. Rumus hubungan antara jarak dengan waktu pengamatan


y = a + b.χ

Diketahui:
n= jumlah data
∑y =jumlah dari n waktu yang diukur
χ = jarak
y= waktu

25
pengolahan data
Waktu Jarak
x2 y.x
y x
1,20 76 5776 91,2
1,09 30 900 32,7
0,93 57 3249 53,01
0,74 26 676 19,24
0,89 26 676 23,14
∑y = 4,85 ∑x = 215 ∑x 2 = 11277 ∑y.x = 219 ,29

∑y.x = ∑x +b.∑x 2

219 ,29 = 215 +11277 .b


11277 .b = 4,29

∑y = n.a +b.∑x
4,85 = 5.a +b.215
4,85 = 5.a +(0,0004 ×215 )

b = 0,0004 5.a = 4,764

a = 0,9528

Jadi, hubungan antara jarak dengan waktu pengamatan pada layout 1 adalah
y = a +b.x
y = 0,9528 + 0,0004 ( x )

Dimana: x = jarak yang akan ditempuh


y = waktu yang dibutuhkan untuk jarak x

26
BAB V
ANALISA & EVALUASI

V.1 Analisa Variasi


Dari pengolahan data di atas, dapat diketahui variasi antara penggunaan
susunan layout 1 dan layout 2 yaitu:

LAYOUT 1

σ1 = ∑( xj − x) 2

N −1

(33 .37 − 34 .8) 2 + (39 .94 − 34 .8) 2 + ...... + ( 26 .87 − 34 .8) 2


=
30 −1

998 .1309
=
29
= 5.8667

σ 12 = (σ 1 ) 2
= (5.8667 ) 2
= 34 .42

S1 =
∑( xj − x) 2

N −1

(35 .12 − 33 .83 ) 2 + (29 .12 − 33 .83 ) 2 +...... + (39 .81 − 33 .83 ) 2
=
10 −1
191 .8616
=
9
= 21 .318
= 4.62

27
S12 = ( 4.62 ) 2
S12 = 21 .3444

LAYOUT 2

σ2 = ∑( xj − x) 2

N −1

(14 .75 − 32 .85 ) 2 + (26 .81 − 32 .85 ) 2 + ...... + (38 .5 − 32 .85 ) 2


=
30 −1

2107 .8357
=
29
= 8.5255

σ 22 = (σ 2 ) 2
= (8.5255 ) 2
= 72 .6842

S2 =
∑( xj − x) 2

N −1

(31 .37 − 31 .66 ) 2 + (26 .06 − 31 .66 ) 2 +...... + (38 .50 − 31 .66 ) 2
=
10 −1
158 .4851
=
9
= 17 .6095
= 4.1964

S 22 = (4.1964 ) 2
S 22 = 17 .61

28
V.2 Evaluasi
Evaluasi dapat dilakukan dengan membandingkan antara variasi penggunaan
layout 1 dan 2 dengan data tabel L.6 (yang seharusnya pada tingkat keyakinan
95% dan tingkat ketelitian 5%).

Sehingga,
layout 1
f test =
layout 2

S12
σ 12
=
S 22
σ 22
σ 22 .S12
= 2 2
σ 1 .S 2
72.6842 × 21.3444
=
34.42 × 17.61
1551 .4007
=
606 .1362
= 2.559

f tabel = f 0.05 (10 ,10 )


f tabel = 2.98

Diketahui bahwa:
f test < f tabel
2.559 < 2.98
Maka:
Terima Ho → karena f berada di luar wilayah kritik dan dapat dikatakan bahwa
waktu yang dibutuhkan tidak lebih lama dari waktu standar.

29
V.3 Kurva Belajar Perkembangan Operator

LAYOUT 1

LAY OUT 1 waktu (sekon)

60.00
50.00
40.00
waktu

30.00 LAY OUT 1 waktu (sekon)


20.00
10.00
0.00
1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23 25 27 29
sampe l ke -

LAYOUT 2

LAYOUT 2 waktu (sekon)

60.00
50.00
40.00
waktu

30.00 LAYOUT 2 waktu (sekon)


20.00
10.00
0.00
1 3 5 7 9 11 13 15 17 19 21 23 25 27 29
sampe l ke -

30
BAB VI
KESIMPULAN dan SARAN

VI.1 KESIMPULAN
Dari pengolahan data diatas, kita dapat menyimpulkan:
1. Bahwa pada susunan layout 1, waktu yang dibutuhkan untuk
menyelesaikan satu kali pekerjaan (satu siklus kerja) lebih lama dari waktu
siklus pada susunan layout 2.
2. Bahwa pada susunan layout 1 tidak mempertimbangkan ergonomis
gerak tubuh operator sedangkan pada layout 2 sangat mempertimbangkan
arah gerak tubuh operator sehingga tidak menimbulkan kelelahan pada
operator korek api yang pada akhirnya akan mempengaruhi waktu siklus.
3. Berdasarkan pada faktor penyesuaian, waktu normal pada layout 2
lebih kecil dari pada waktu normal pada layout 1.
4. Berdasarkan pada kelonggaran, waktu standar pada layout 2 lebih kecil
dari pada waktu standar pada layout 1.

VI.2 SARAN
1. Pada pengukuran, data sampel yang diambil sebaiknya dua kali lebih
banyak dari data sampel yang akan diamati atau yang akan dihitung pada
setiap layout karena apabila terjadi kekurangan data dari data yang
seharusnya maka kita tidak perlu melakukan pengukuran tambahan.
2. Pada penentuan jumlah pengamatan yang dibutuhkan, sebaiknya kita
tentukan batas toleransi atas dan batas toleransi bawahnya (asumsi-asumsi)
karena kita tidak akan kekurangan data untuk dihitung apabila ada banyak
subgrup yang akan dibuang.
3. Pada penentuan faktor penyesuaian dan kelonggaran, sebaiknya
mengambil nilai yang terkecil karena dengan nilai faktor yang kecil dapat

31
mengakibatkan penghitungan waktu normal maupun waktu standar tidak
terlalu besar.
LAMPIRAN
PETA TANGAN KANAN DAN TANGAN KIRI
( LAY OUT 1)

PEKERJAAN : Memasukkan Korek Api ke dalam kotak


DEPARTEMEN : -
NOMOR PETA : 01
DIPETAKAN OLEH : Hengky Fitrayco
TANGGAL DIPETAKAN : 09 Januari 2009

C
JARAK
3 KET A-B : 56 cm
B 2 E
1 D A : OPERATOR A-D : 43 cm
B : WADAH KOTAK BAG . DALAM A-E : 53 cm
C : HASIL JADI(OUT PUT) A-C : 63 cm
D : WADAH KOREK API B-D : 32 cm
E : WADAH TUTUP KOREK D-E : 35 cm
D-C : 20 cm
A

TANGAN KIRI JARAK Waktu Lambang Waktu JARAK TANGAN KANAN


(cm) (det) (det) (cm)

Mengambil kotak bagian dalam 56 1,05 28,68 - Memasukkan korek kedalam kotak bagian dalam

Menempatkan kotak bagian dalam ke wadah


32 1,32 1,38 35 Mengambil tutup korek api
korek api

Menempatkan hasil jadi ke dalam wadah 20 0,88 1,49 35 Memasang tutup korek api

TOTAL 108 3,25 31,55 70

RINGKASAN

WAKTU TIAP SIKLUS : 34,8 detik

JUMLAH PRODUK TIAP SIKLUS : 1 buah

WAKTU UNTUK MEMBUAT SATU PRODUK : 34,8 detik

32
PETA TANGAN KANAN DAN TANGAN KIRI
( LAY OUT 2)

PEKERJAAN : Memasukkan Korek Api ke dalam kotak


DEPARTEMEN : -
NOMOR PETA : 02
DIPETAKAN OLEH : Hengky Fitrayco
TANGGAL DIPETAKAN : 09 Januari 2009

JARAK
B C
A-B : 76 cm
1 2 KET
A-D : 44 cm
D 3 A : OPERATOR
E A-E : 46 cm
B : WADAH KOTAK BAG. DALAM
A-C : 77 cm
C : HASIL JADI (OUT PUT)
B-D : 30 cm
D : WADAH KOREK API
D-E : 26 cm
E : WADAH TUTUP KOREK
E-C : 31 cm
D-C : 57 cm
A

TANGAN KIRI JARAK Waktu Lambang Waktu JARAK TANGAN KANAN


(cm) (det) (det) (cm)

Mengambil kotak bagian dalam 76 1,20 28 - Memasukkan korek kedalam kotak bagian dalam

Menempatkan kotak bagian dalam ke wadah


30 1,09 0,74 26 Mengambil tutup korek api
korek api

Menempatkan hasil jadi ke dalam wadah 57 0,93 0,89 26 Memasang tutup korek api

29,63 52
TOTAL 163 3,22

RINGKASAN

WAKTU TIAP SIKLUS : 32,85 detik

JUMLAH PRODUK TIAP SIKLUS : 1 buah

WAKTU UNTUK MEMBUAT SATU PRODUK : 32,85 detik

33