P. 1
Pertemuan 06 Jan 08

Pertemuan 06 Jan 08

|Views: 276|Likes:
Dipublikasikan oleh Lia Brasali Ariefano
Uploaded from Google Docs
Uploaded from Google Docs

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Lia Brasali Ariefano on Mar 07, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/10/2015

pdf

text

original

PERTEMUAN PEWARTA SENIOR UNTUK ANAK MUDA TGL 06 JANUARI 2008 RUANG RAPAT SHEKINAH LT. 3 Hadir : 1. Rm.

Deshi Ramadhani, SJ 2. T. Cun Wahono 3. Om Wahono 4. Yurika Agustina 5. Shinta Soerio 6. Om Agustinus Handoyo 7. Lia Susanti 8. Lia B. Ariefano 9. Riko Ariefano 10. Liana / Butet 11. Penny 12. Kodrat Wahyudi 13. Monica Boenyanto 14. Johan Ng 15. Vera Apandi KAK RIKA Diawali perkenalan tim pembinaan OMKK BPK Vera Apandi (Sekretaris) Monica Boenyanto (Bendahara) Penny (Bahan & Pengembangan) Liana Gaol / Butet (Bahan & Pengembangan) Kodrat Wahyudi (PD, Kategorial, Komunitas) Elvi Margaretha (PD, Kategorial, Komunitas) : tidak hadir

Paulus Emmanuel (PD, Kategorial, Komunitas) : tidak hadir Linda Jamin (Pewartaan) : tidak hadir Tim Pembinaan ini merupakan yang pertama kali di BPK. Perlunya tim pembinaan karena ada masukan dari beberapa orang-orang, banyak kendala yang dihadapi di dalam pewartaan untuk anak muda. Yang terutama kaderisasi mandek. Dari tahun 1985, para pewarta yang masih exist adalah yang hadir hari ini ditambah dengan Patricia Hasni & Meike Lolong. Problem lain, leadership di PD-PD lemah. Banyak PD yg mati segan hidup tak mau. Dan banyak PD yg kuat karena ada pendampingan, baik dari kakak senior maupun orang tua (mentoring) Harapan ke depannya adalah PD lebih memahami bahwa mereka butuh pendamping, entah itu kakak senior / orang tua. Karena pada saat mereka menghadapi masalah, biasanya mereka bubar. Dan yang paling penting peran Romo pendamping. Karena jika Romo pendampingnya concern, PD akan lebih hidup dan kuat. PERTANYAAN DISKUSI I Dari tahun 1988, anak muda karismatik katolik selalu menjadi target penginjilan. Tetapi masalah tetap tidak berubah. Misal, ikut SHB, setelah ikut SHB biasanya mereka sangat berapi-api, tetapi tdk ada follow up & pembinaan. Karena setelah berapi-api, mereka butuh diisi lagi. Lalu karena berapi-api mulai mencari info dan mendengar dari teman2 ada sel atau PD di tempat tertentu. Setelah mengikuti PD, apa yang mereka peroleh sebenarnya cukup, tapi karena mereka lagi sangat berapi-api, mereka masih ingin lebih lagi. Sehingga mereka mencari di tempat / Gereja lain, dan akhirnya mereka meninggalkan Gereja Katolik. Setelah di Gereja lain, ternyata mereka memiliki potensi dan akhirnya menjadi leader. Sangat disayangkan sekali bukan? Oleh karena itu dari pengalaman yang hadir, tolong disharekan pengalaman yang dialami dan mengapa sampai sekarang ini masih tetap di Gereja Katolik KAK RIKA Tahun 1988 Rika sempat goyah. Pada saat itu, sedang menggebu-gebu setelah mengikuti sebuah KRK, ketemu dengan Shinta Soerio. Setelah KRK ada pertemuan sebuah rumah. Mengira bahwa pertemuan itu merupakan kelanjutan dari KRK, tapi ternyata bukan. Rika aktif di Singing Ministry, sering jajan (anak muda sekarang pun demikian). Pada saat itu, 57% Rika ingin pindah, karena sedikit skeptis dengan Karismatik, karena ketua PD pindah ke Gereja lain.

Tetapi pada akhirnya Rika memilih untuk tetap di Gereja Katolik, salah satunya adalah pengaruh dari ibu, karena ibu Katolik dan Pastor Paroki. Lalu Rika mengikuti KPKS (pastor paroki yang meminta Rika dengan didorong juga dari ibu). Teteapi pada saat itu masih belum mengatakan iya. Kemudian Rika merenungkan, banyak teman-teman yg pindah, dan banyak teman-teman juga yang masih mengebu2 shg butuh pewarta. Setelah merenungkan hal tersebut, Rika memutuskan iktu KPKS. Setelah mengikuti KPKS, masih 50%-50% ingin pindah. Tetapi setelah tahun ke 3, Rika mulai melayani lalu bawa renungan. Awalnya masih kaku tapi kemudian terus berkembang. Dan semakin melayani semakin merasa diterima dan makin bertumbuh bukan hanya rohani tapi iman Katolik juga OM WAHONO Hidup dan mati untuk Katolik. Setelah Tante Cun ikut Karismatik, Om takut Tante miring kesana kesini. Tahun 1982, bergabung dengan Choice, sampai sekarang masih di tim Choice tetapi bukan team ME, hanya anggota biasa. Dulu pernah menjadi kandidat team ME. Bermula dari 10 orang yg sudh kenal Kitab Suci. Mengolah mereka dng system family (orang tua). Selain makanan rohani, juga memperhatikan kalau ada yang sakit, dibawa ke dokter, disekolahkan, ajak mereka makan, betul2 care dengan mereka sehingga mereka merasa at home. Setelah beberapa tahun berjalan, Puji Tuhan mereka masih terbeban dengan anak muda Katolik. Sehingga tahun 1988 mereka membuka PD Thomas. Beberapa dari mereka ada yang jajan, tapi mereka masih stay di Katolik, ikut misa dsb. Mereka masih tetap di Katolik karena mereka melihat Om & Tante gembala Katolik yg bisa diandalkan. Lalu setelah berjalannya waktu, ada suatu kekhawatiran, setelah mereka nikah mau ke mana. Biasanya kalau tidak ada wadah mereka akan pergi. Dan akhirnya bikin PD Thomas –Couple untuk yang sudah menikah. Di PD Thomas, Om & Tante melindungi mereka. Meskipun ada beberapa yg keluar tapi hubungan masih kuat. Selain itu, umat Katolik butuh romo yg berani mensharingkan diri ke umat. Di PD Thomas, setelah PD Thomas mengadakan SHB, mereka yang menampung anak2 yang sudah ikut SHB. Memang ada yang tercecer, tapi diusahakan sedikit jumlahnya. Bahasa cinta sangat penting. Komsel juga sangat baik. Di dalam KOmsel mereka menjadi sahabat, jadi care satu sama lain.

Judgment harus ditinggalkan. Katolik jangan terlalu kaku. Sehingga banyak orang potensial yg keluar. KAK SHINTA Dulu belum ada KPKS, sekolah penginjilan. Shinta dan beberapa teman ikut CWS. Shinta belajar di luar Katolik. Beberapa teman keluar karena tidak tahan dengan omongan bahwa mereka bukan Katolik lagi (setelah ikut CWS) tetapi sudah Kristen. Banyak yang keluar karena katanya Katolik sangat jelek. Akhirnya tidak misa dan meninggalkan gereja. Selain itu, di Gereja Kristen, mereka sangat welcoming, fathering bagus dan orang yang punya kerinduan langsung ditangkap bahkan sampai disekolahkan. Contoh : Ada anak dari Kanada, di sana dia ikut PD Kristen, lalu ke Jakarta ikut SPR (Christ Teen) dan jadi WL. Gaya bahasanya Kristen. Secara iman sangat bertumbuh dan hanya karena masalah bahasa jadi gak welcoming. Karena yg terbaik bahasa kasih. Gimana caranya menjangkau mereka yg sudah di luar untuk balik tapi kita tidak welcome. Jangan judgement dulu. Waktu SMA, Shinta aktif di PD sekolah, Pendeta di sekolah kalau kamu lulus, ditawarkan pendeta utk sekolah Alkitab. Yang berpotensi langsung dikasih ladang. merangkul anak dng bhs non katolik oke tapi kalau membina harus tetap bahasa katolik karena hrs berhubungan dengan romo Suatu waktu, Shinta ikut ke pedalaman dengan T. Esther, Rm Herman & Rm Yohanes Indra. Di sana banyak ketemu dengan Romo Karismatik. Di sana banyak diskusi dengan para Romo. Dan ternyata banyak sekali kekayaan Gereja Katolik yang tidak diketahui dan dipublikasikan. Kekayaan dlm arti sejarah. Dimana pada suatu waktu Gereja penuh dengan karya Roh Kudus, semangat para rasul setelah Pentakosta. Kehidupan para Santo Santa, bukan dogmanya. Itu menjadi kebanggan. Lalu mendengar info dari Frater, semangat karismatik para rasul sangat dashyat. Gereja Pantekosta saat itu sudah tidak ada apinya. Dan selain itu ada juga Pendeta yang bangga dengan Gereja Ktolik. Setelah beberapa tahun aktif di CWS, akhirnya memutuskan kembali ke Katolik karena panggilan (pernyataan Tuhan), Romo dan peran ibu yang sangat kuat. OM AGUS HANDOYO

Hidup di keluarga yg aktivis Pantekosta (Tante). Sangat menggebu2 menginjili tradisi doa. Sampai2 tantenya memusuhi nenek Om karena nenek masih Budha. Ibu Katolik. Akibatnya Om Agus sangat tidak suka dengan Pantekosta. Sejak SMP ikut Legio Maria. Pada waktu kuliah di Jogja mulai kenal dengan Karismatik. Di jogja, memiliki corak yg beda. Pada waktu itu aktif di PMKRI. Ikut Retreat awal, tidak disingkat. Setelah retreat ada pembinaan dan mulai dikenalkan lebih dalam mengenai Karismatik. Gimana Worship dengan gitar, menari dengan tamborin, doa melingkar dsb. Lalu mulai diadakan pendekatan oleh tim, ditanya tempat kost dimana, dikasih buku tentang Pembaharuan Karismatik. Karena sudah mengenal, jadi tidak benci dengan Karismatik. Setelah itu, PD mengadakan retreat pertumbuhan. Tetapi tidak boleh ikut karena tidak pernah ikut PD. Karena kepingin ikut retreat tsb, Om ikut PD. Karena sudah terbiasa dengan disiplin Legio Maria, maka Om selama 1 tahun ikut PD dan akhirnya diijinkan ikut retreat pertumbuhan. Di retreat itu, Om memperoleh karunia Bahasa Roh. Tetapi menurut paniti, katanyanya Bahasa Roh nya tipuan, hanya ikut-ikutan. Setelah retreat itu, Om tetap ikut PD. Lalu ada retreat karunia-karunia Roh Kudus. Mau ikut tidak boleh, karena masalah Bahasa Roh yang katanya ikut-ikutan. Tetapi Om tetap ikut PD, jadi semacam seksi perlengkapan. Om jadi penasaran dengan Bahasa Roh. Kemudian ada tawaran untuk ikut retreat awal lagi. Om ikut lagi. Ada pencurahan Roh, teteapi Om tidak mau maju karena takut dikira ikut-ikutan lagi. Baru di retreat ke 3, ada sesuatu yg ingin keluar, tapi Om takut untuk mengeluarkan karena takut dibilang ikut-ikutan tersebut. Akhirnya Om didoakan, dan akhirnya bisa, lalu mulai bertumbuh dalam tahap-tahap Karismatik, mulai bisa doa spontan. Pada waktu kuliah, retreat diadakan tetap 3 hari, berapa pun biaya nya jangan disingkat. Untuk mahasiswa, akan dibuatkan surat untuk ijin tidak kuliah. Sekarang Retreat kebanyakan dari Sabtu siang – Minggu siang. Akibatnya kehilangan orientasi. Pengalaman di Legio Maria bisa mencegah untuk tidak jajan. LIA SUSANTI

Kak Lia, ikut Legio Maria sampai kuliah. Lalu ikut PMKRI, yang ikut semua katolik. Di Malang, buka tempat untuk anak kecil dan orang miskin. Tahun 1995, baru diperbaharui. Tapi sebelumnya tidak mengerti, apa itu Bahasa Roh. Tidak pernah disuruh, tidak pernah maju, tetapi mendapat Bahasa Roh dengan sendirinya. Tetapi tidak menyadari kalau memiliki Bahasa Roh dan tidak ada yang tahu. Mendapatkan Bahasa Roh di PD Cilandak. Tanggal 2 Agustus 1995, mulai diperbaharui. Dan tanggal 2 agustus, bacaan harian adalah tentang mendapatkan karunia Roh Kudus. Di sana bertemu dengan Ola Watimena. Lalu dikenalkan kepada Kak Shinta. Diajak untuk ikut retreat keluarga tetapi tidak bisa ikut. Januari 1996, pelayanan pertama kali. Melayani dengan bernyanyi. Setelah itu sangat berkobar-kobar. . Ikut retreat Luka Batin, dengan syarat SHBDR. Atas referensi Kak Shinta, akhirnya boleh ikut retreat Luka Batin tanpa SHBDR. Pada waktu pelayanan di Malang, banyak yg minta didoaian. tapi belum bisa, tapi dengan Rahmat akhirnya bisa. Bisa kasih Firman dan menjawab pertanyaan yg ditanya oleh seorang ibu. Semua karena Rahmat. Lalu semakin melihat betapa besar Tuhan , banyak ayat yg membuat takjub sehingga semakin haus akan Tuhan.Di saat itulah Kak Lia mulai jajan.. Diajak ke KKR CWS (1996). Pada saat itu tidak tau kalau tidak boleh jajan. Jajannya bukan hanya dari satu gereja ke gereja lain tetapi mendengar kaset juga. Kalau sudah dengar kaset bisa dari jam 12 malam - jam 6 pagi. Tidak ada mentoring, tidak ada guiding. Kak shinta hanya mengajak pelayanan. Dalam hal ini, sekali lagi Tuhan hanya memberikan Rahmat. 3 kaset pertama, tentang doa, Peperangan rohani (Efesus 6). Walaupun belum mengerti tetap didengar. Pada waktu jajan, yang diambil adalah firmannya, bukan dimana dan siapa yang menyampaikan. Setelah jajan, mulai mikir pindah. Lihat di gereja lain, kalau nyanyi pakai gitar, pakai ac. Mulai ikut gereja ini, itu dsb nya. Pindah- pindah terus mencari yang cocok. Lalu kemudian, pada suatu hari Natal di kampung halaman (lupa tahun berapa), tidak mau ke Gereja Katolik.Di rumah saja, hanya mau melihat misa dari TV. Pada saat itu, tayangan misa yang dipilih, misa yang dipimpin oleh Paus. Pada saat menonton, hanya duduk Lalu datang rahmat Tuhan. Menyadari bahwa, pada saat malam Natal, Gereja lain tidak disorot dan masuk TV. Yang dilihat adalah Gereja Katolik.Gereja yang paling sakrall, ga neko2, tetap tidak berubah. Pada saat itu, satu sisi tetap mau pindah , tetapi di sisi lain tetap ingin di Katolik.

Kak Lia kalau jajan berdua dengan temannya. Dan ada teman nya yang lain sering melihat mereka jajan ke Gereja lain. Jadi bahan omongan, dan akhirnya teman jajan Kak Lia benar-benar keluar dari Katolik. Sebenarnya kuncinya tetap tinggal di Katolik : taat dan setia. Yg penting bagaimana mereka mengenal Yesus, diberikan fondasi yang baik. Ada beberapa orang yg diberi fondasi yg baik. fondasi yang baik bukan soal agama, tetapi tentang firman, karena firman bicara sdr ke kita. Selain itu, kita juga harus juga harus ngomong hal2 dunia. Mis nya, dugem, HRC. Katanya itu dosa. Tapi konteksnya apa? Jangan langusng menghakimi, Kak Lia dibilang tidak Katolik karena semangat pada waktu bawa firman. Orang Katolik menyakiti orang Katolik sendiri. LIA B ARIEFANO Mama Lia beragaman Pantekosta. Karena didikan Pantakosta, mencium bau hio saja deg2an. Lia bertumbuh dengan dongeng yang dibacakan adalah kelahiran Yesus dsb nya. Umur 9 tahun. Lia sudah memperoleh karunia Bahasa Roh. Mama pindah ke Katolik karena panggilan. Lia pingin pindah ke Katolik karena pada waktu SD, guru agama bilang, kalau di Katolik ada api pencucian. Yang Lia tau, dosa langsung masuk neraka, tapi di Katolik ada api pencucian. Sampai kemudian masuk remaja, mulai aktif di youth gereja, karena ibu pendeta harus aktif. Sangat tahu pembinaan mereka, saudara2 juga aktif. Ikut diciples. Kelas 3 SMP, mama jatuh di gereja pada saat kotbah, setelah itu memutuskan untuk masuk Katolik. Lalu papa bilang ke Lia, mau tidak pindah ke Gereja Katolik. Lia bilang oke. Dan kepindahannya ke Katolik adalah , 1 minggu sblm Lia dibaptis di Kristen. Kalau di Kristen, diserahkan dulu baru dibaptis. Setelah masuk Katolik, Lia tidak pernah membaca Kitab Suci, karena Katolik sangat memberikan sarana itu. Karena dari dulu, mereka terkungkung, maka pada waktu pindah ke Katolik, Lia ikut mudika, yg hanya bikin bazaar, jalan2, pacaran dsb. Lalu mama minta Lia ikut karismatik. Mama berusaha agar Lia ikut pelayanan. Tahun 1995, Lia disuruh ikut ke Tumpang. Pada saat itu, Lia punya pacar. Mama selalu menekankan, kalau punya pacar harus dalam Tuhan. Ikut ke Tumpang karena Lia berpikir, pada waktu umur 9 dia sudah mendapatkan bahasa Roh, yang penting sekarang pacarnya. Di Tumpang, bertemu dengan Riko. Pulang dari tumpang mulai ikut pelayanan di paroki dsb.

Pertumbuhan rohani Lia, pengaruh dari keluarga sangat besar terutama mama. Dan yang kedua adalah komunitas. Pada waktu di komunitas, sedang on fire tentang santo santa. Pada saat itu merupakan titik balik pertobatan. Dari kecil Lia sudah hidup berkomunitas. Di keluarga, gereja, sekolah. Saudara banyak yang Kristen. Pernah ikut perjamuan kudus karena mencoba membanding kan dengan Ekaristi. Tidak mau fanatik jadi harus mencoba. Lia tidak masalah mendengar orang pindah dari Katolik, asalkan dia pindah karena sudah benar2 terluka, tdk menemukan hal2 yg baik, dsb nya2 dan merupakan keputusan pribadi. Di komunitas yang paling penting sesama anggotnya bisa saling membangun satu sama lain. Melukai pasti. Dan komunitas yang mempertahankan Ekaristi. Kadang kita sebagai kakak2 tidak memberikan informasi yang cukup tentang hal tersebut. Karena kalau mrk pindah karena hal2 kecil, itu semu banget. Perlu dipikirkan Ekaristi dengan bahasa anak muda. RIKO ARIEFANO Tahun 1991 bertobat. Sejak bertobat sampai sekarang, yang tidak berubah setiap kali dengar orang Katolik meninggalkan gereja Katolik, Riko menangis. Itu sebabnya riko tidak pernah berpikir untuk meninggalkan Katolik. Kuliah ke USA, tidak ada PD. Di TV yg ada Benny Hinn. Mulai bergumul, kenapa yang seperti ini cuma ada di Kristen. Ikut pengajarannya, ministry nya , teteapi sama sekali tidak terpikir untuk pindah. Hanya belajar. Pernah doa jam 10 malam - 5 pagi, baca Kitab Suci juga demikian. Lagi di LA, ada Cindy Jacob. Nubuatan Cindy untuk gereja tersebut, bahwa gereja tersebut akan sangat dipakai untuk menjangkau bangsa-bangsa. Baca Katekismus, baca Ensiklik, bisa on fire Di Katolik, orang Katolik lesu, Riko sangat suka santo santa. Mulai beli buku, kaset, di USA banyak sekali sumber2 yg bagus.

Scott hann banyak. Kaset ttg sakramen, santo santa. Tetapi tidak pernah ikut apa2 di USA. Tidak ada mentoring dsb. Cuma dekat dengan orang Karismatik. Sekolah di USA, bukan hanya akademis tapi plus sekolah rohani. Tahun 1999, diminta bicara di Perduki Utara. Mulai terlibat di paroki. Ketika kembali ke Indonesi, menyadari 2 hal : 1. Katolik tidak punya resource yg berkaitan dengan gereja 2. Pengembangan karunia-karunia Roh kurang Sangat suka dengan pembinaan kelompok kecil. Bukan dengan acara besar. New Springtime pertama kali buat acara besar 200 thn KAJ, terlibat kepanitiaan. Waktu meeting, merasa letih. Sampai sekarang masih terluka melihat anak muda yang meninggalkan gereja, hati murni untuk Katolik dan sangat terbeban dng katolik. ROMO DESHI RAMADHANI, SJ Latar belakang, ayah beragama Islam, ibu beragama Katolik. Sejak kecil Katolik. Ikut Karistmatik tahun 1980 an. Bertobat tahun 1983. Setelah bertobat, on fire, teman2 seminari didoain, semua diajak PD. Ibu komplikasi sakit didoain, sembuh. Tahun 1983-1986 di seminari. Setelah itu masuk SJ. Mengalami pembaharuan Karismatik lalu kembali ke seminari dan menyadari tidak ada tempat utk mendalami itu. Karismatik di hati Romo tidak tersapa. Sampai pada titik meninggalkan Karismatik karena sudah dapat pembinaan rohani secara Jesuit. Tahun 1983-1986 berkobar kembali lalu datar kembali. Berkobar lagi tahun 20052006. Membawa kembali ke sebuah komunitas, Springtime, yang dialami bukan hanya Romo yang berkobar, tapi orang lain juga. Romo sedih, kalau ada teman2 muda yang pergi ke gereja lain. Orang2 yang pindah ke sungai Jordan Romo kenal. Sebagai imam di Katolik, khotbah di misa dengan berapi2 selalu ada komentar Romo berkhotbah seperti pendeta. Tetapi Romo punya keinginan untuk membwa mereka kembali, yaitu dengan keyakinan.

Yang dibutuhkan oleh anak muda adalah keyakinan. Topik yang sama dikatakan oleh pendeta, tapi lebih meyakinkan kalau dikatakan oleh pendeta. Hal tersebut tidak mudah, karena banyak yang bersuara sumbang. Waktu buat buku, banyak juga teman2 romo yang bernada sumbang. Selain menjual keyakinan, masuk juga lewat firman. Apapun bacaannya selalu dikaitkan dengan sakramen. Bahwa firman yang sama ada hubungannya dengan katolik. Tentang Santo santa. Kalau non Katolik yang mendengar, menyadari bahwa ini Katolik. Ini salah satu cara utk mempertajam identitas Katolik. Tidak pernah terpikir untuk pindah gereja. Tapi berpikir untuk kembali ke karismatik. Karena toh bisa bertumbuh scr katolik Mendorong kembali, suatu pengalaman/kerinduan akan api. Itu juga yg dicari oleh anak muda ketika mereka pindah ke gereja lain. T. CUN WAHONO Sangat bersyukur di keluarga sendirian ikut Karismatik. Pada waktu Romo O Brien datang, Tante datang. Di angkatan Tante, Tante yang paling tidak pernah jajan. Karena memiliki anak cacat, jadi hari Sabtu & Minggu harus di rumah. Selain itu punya suami yg Katolik banget. Kalau ikut retreat, harus di hari2 biasa. Tante juga sangat bersyukur memiliki hobby membaca. Sejak datang kepada Tuhan, hampir tidak pernah nonton TV, Baca Koran. Tidak pernah buang2 waktu untuk hal yg sia2. Tetap di Gereja Katolik, tidak pernah terpikir sedikit pun untuk pindah Gereja. Tidak pernah merasakan gereja2 lain. Kalaupun datang, ke acara besar, seperti Benny Hinn, itu pun datang karena dapat tiket gratis. Pada waktu di Choice, after care hanya 4 x pertemuan, setalah 4 kali menjadi dekat , harus lepas. Tetapi mereka tidak mau lepas, mau tetap ngumpul. Om dan tante bingung harus dikasih apa mereka. Akhirnya mereka mendirikan PD Thomas. PD THOMAS berawal 6 orang dan terus berkembang

70% anak Thomas, anak kost dan kebanyakan dari luar pulau. Mereka sudah menganggap rumah T. Cun seperti rumah mereka sendiri. Dan sangat bersyukur karena seluruh keluarga pelayanan di PD Thomas INTI DARI DISKUSI I Masih stay di Katolik karena : Panggilan Ada Rahmat dari Tuhan Ada kebanggaan dengan Gereja Katolik (kekayaan Gereja) Komunitas, keyakinan, keluarga II. PENDAMPINGAN KAK RIKA Tidak punya pembimbing rohani. Tapi beberapa orang tanpa disadari seperti mentor. Beberapa orang tersebut ikut mendampingi Kak Rika dan memberikan input. Benar2 survive dengan pergolakan batin. Kak Rika, juga banyak belajar lewat kaset, audio (bimbingan), dalam hal pelayanan belajar dari Kak Shinta. KAK SHINTA Anak muda sangat butuh pendampingan. Pada waktu kelas SMP 2, Kak Shinta memiliki pembimbing rohani, Kak Mady, yang pada waktu itu kuliah tingkat 3, ikut KTB (seperti sel). Di KTB, Kak Mady tidak hanya mendampingi dalam hal firman, tetapi dalam suka duka juga (curhat), dan dalam hal segi pelajaran juga. Karena anak muda kalau lagi berapi-api bisa ekstrem, seperti Kak Shinta dulu sampai tidak mau sekolah. Kakak Rohani bisa seumur, asal kedewasaan rohani nya bagus Dan yang paling penting, pendampingan hanya perlu menyediakan telinga. KAK LIA Tidak ada pendampingan. Hanya walk with Jesus. Kak Lia yakin, Dia akan membuka jalan. Learning by doing. Secara tidak langsung belajar dari Kak Shinta. Belajar kerendahan hatinya, dan banyak memberi kesempatan untuk anak muda.

Salah satu metode pendampingan, harus kenal dengan seluruh anggota keluarga yang didampingi. T CUN Di PD Thomas dibekali, Pewartaan, ibadah, persekutuan, pemuridan, pelayanan. Bukan hanya menjaring jiwa baru tapi juga mendewasakan mereka supaya maksimal di dalam Yesus. Jiwa baru ada 2 kategori belum percaya dan simpatisan. Kemudian medidik mereka sampai berkomitmen. Dewasa muda yg baru lulus, gaji 2-3 juta serasa memiliki dunia. Dikerasin mental, dibaikin ngelunjak Jadi Harus tau kapan lembek dan kapan harus keras. T. Cun, kalau ada anak yang salah, langsung dimarahin. Blak2an. Yang penting dalam pendampingan adalah kasih. Mungkin karena punya anak cacat, jadi penuh kasih dan kesabaran. Karena ada beberapa anak di Thomas,5-6 orang yang sangat butuh banyak perhatian. Pendampingan harus punya banyak kesabaran, kasih, belas kasihan. T. cun, sering terima telpon utk sharing. Jam 2 malem atau subuh Sharing. T. Cun hanya bermodalkan kasih dan banyak membaca. Banyak juga anak Thomas yang jajan, karena kadang2 anak kepingin makanan yang lebih enak dari yang sudah mereka miliki. Pada saat mereka mau jajan, tidak dilarang sama sekali. Cuma titip pesan, kalau jajan, kasih tau Mami yang diajarin apa. Dan ternyata yang diajarkan sama, Cuma bahasanya saja yang beda. Bersyukur punya Rm Adri Budi, moderator Thomas, ke Sidney 1 tahun, tapi tdk diganti. Setelah ke amrik 5 tahun, baru diganti. Kemudian membawa Romo Yustinus Ardianto, Pr, karena ada 2 orang yang mengusulkan Rm Yus. Ternyata sreg. Dan luar biasa. Rm Yus sangat cinta pada pd Thomas. Biasanya di PD, yang pintar2 biasanya berfungsi segalanya. Dan karena sudah terlalu banyak, maka dibuat struktur Ada moderator (Rm Yus) & pembimbing (T. Cun)

Hak veto harus mereka berdua Terus di bawahnya wakil pembimbing, dan dewan penasehat Di bawahnya lagi, Kepala bidang organisasi Dulu 1 orang bisa berlapis menjabat banyak. Sekarang harus pilih, ada bidang pastoral, ministry atau jurnalis Jadi beban tidak hanya di 1 orang saja Struktur ini sudah berjalan, dan Thomas bisa jalan terus Komsel dan mentoring adalah mutlak. Contoh, adik t cun. Ikut semua seminar di shekinah tapi tidak ada tempat praktek Belajar banyak, tapi tidak ada wadah Dalam bidang Pewartaan, di PD Thomas, kalau T. Cun lagi di Jakarta, mutlak Tante yang bawa firman. Tetapi, sebelumnya anak2 disuruh bicara ½ jam dulu, lalu dittutup oleh T. Cun. Anak2 T. Cun sudah terbiasa di audience. Sekarang Thomas sudah ada 14 Komsel. Tiap ketua komsel punya buku anak2 komselnya. Pemimpin komsel langsung dibimbing oleh T. Cun. Kalau rapat, Ketua Bidang Pastoral juga langsung ke Tante Cun. Tante Cun yg mengarahkan tentang target sasaran, visi dan misi. Di Thomas, sekarang juga disediakan lapangan kerja. Les inggris, computer, mandariin, sekolah musik (ada beberapa tim musik, tim tari) Yang mengajar anak2 senior, dan dikasih stipendium. Anak2 yg belajar, bayar, dan harganya lebih rendah dari pasaran. Kebanyakan anak2 yang sudah married, diambil orang2. . Jadi ketua dimana2. Setelah married keluar dari Thomas dan hilang dari Thomas. Dan ada juga yang keluar karena mau cari jodoh, tapi tetap saja di gereja lain tidak dapat jodoh, karena bukan mencari firman. PD Thomas ada 4 golongan :

Thomas Thomas Thomas Thomas

1 : s/d umur 25 tahun Couple : yang sudah menikah grow : anak remaja Junior : anak2 kecil (anak2 dari pasangan PA T. Cun)

Tips agar orang tua mempunyai beban untuk mendampingi orang muda : Kita beri dulu yang kita punya. Kita hargai dan kita care. Kita beri bimbingan rohani. Orang Katolik biasanya pelit, tapi kalau sudah penuh Roh Kudus semua akan diberikan. Yang penting tujuannya baik. Saran pendampingan : Harus ada Bapak & Ibu pembimbing rohani yang kuat rohani & harus bisa tutup mulut Mau berkorban. Dengan anak muda tidak perlu diplomasi, jangan diperintah tapi dianggap sebagai teman. Harus 2 way communication. Banyak pembimbing ditunduk taati tapi dia tidak membuat orang untuk bertumbuh, jadi tidak mendapat apa2 dari pembimbing tersebut. Pembimbing harus memberi sesuatu terlebih dahulu, firman, doa, konseling, lapangan kerja, maka anak2 tidak akan kemana2 Persembahan untuk T. Cun masuk ke PD Thomas. Kontrak ruko 4 thn 200 juta, semua uang dari anak2 thomas Supaya mereka mau berkorban sedemikian besarnya, maka kita harus kasih sesuatu dulu ke mereka Thomas juga kasih berkat ke mereka. berawal dari MC, WL dsb. Sekarang banyak sudah bisa menjadi EO, punya band, dsb. Banyak anak2 Thomas yg keluar jadi ketua2. Di Singapore, Sidney, Belanda, dan ada juga yang di DPRD. Mentoring yang baik, kalau mentor tersebut harus punya komitmen jangka panjang. Para mentor harus sering ketemu dan saling membangun Harus punya visi ke depan.

Untuk remaja & kids perlu kenal dengan keluarga. Untuk dewasa muda tidak perlu. RIKO & LIA Sebagai pendamping, kadang bingung. Sejauh mana hal-hal yang harus dilaporikan ke orang tua nya ? Anak kabur, tidak mau dikasih tau ke orang tuanya Soal ngerokok, karena nanti akan memberikan image yang buruk ke anak2 baru Kita harus kenal sama orang tua nya Orang muda akan selalu berkumpul dimana tempat tersebut dianggap rumah. III. SHBDR Problem SHDR di anak muda, ada berbagai macam metode yg biasa dilakukan Dari bahan yg dibagikan, bahasanya baku, apakah bahan diambil 100% dari buku tersebut? Atau apakah yg diambil hanya session tertentu? KAK SHINTA Untuk session 1 dan 2, untuk remaja sulit. Session 4 sampai selesai, untuk remaja masih bisa Di remaja, cinta kasih Allah diganti dgn Who am I? Penyelamtan diganti dengan aku & Tuhan. Lalu ada pengajaran tentang hidup baru & karunia Intinya sama, Cuma penyampaiannya berbeda Di retreat, awalnya harus kedalam diri mereka dulu Untuk remaja, pendahuluan tidak ada Who am I, penekanannya lebih aku dicintai JOY Biasanya bikin 2 kelas, SHB & PERTUMBUHAN Pertumbuhan setelah SHB

Penekanannya sama, urutannya sama dengan di buku Para pewarta membaca berdasarkan Buku Dan sekarang di session 2, ada celebration of the cross (session 2) Untuk remaja sulit untuk berdasarkan buku. Untuk remaja, mustahil untuk 7 kali pertemuan (SPR) Karena jadwal ekskul, bimbingan belajar dsb. SMA juga sulit. Karena di SPR & joy, bukan konteks paroki Biasanya 2-3 malam, kadang diselipin luka batin Sharing kelompok harus berbeda dengan orang tua Pertanyaan dari pembicara biasanya. Tidak diambil dari buku Kelompok biasanya dibagi berdasarkan ketua sel dengan anggota selnya (JOY) Kalau ada anak baru, dari SHB tersebut difollow up. PAROKI (RIKO & LIA) SHB terakhir yang datang kebanyakan SMP & SMA Dicoba untuk diadakan selama 7 minggu berturut2. Yang datang awalnya 30 orang, tetapi berkembang terus sampai akhirnya 80 orang. Ini bagus karena mungkin Kelapa Gading area terjangkau, dan transport mudah Mereka datang karena teman2 yg ikut ajak teman lagi Yang membawakan anak2 PD dan SHB dilakukan pada jam PD. Bahan sama persis di buku, tetapi gaya ngebawain nya harus kreatif Banyak share pengalaman & contoh2. Range umur yg membawakan, mulai dari 27 tahun - 34 tahun Kemarin, ada 4 orang yang membawakan. Salah satu kesulitan untuk membwakan dari bahan BPK :

Session 2 sangat konsep, dan kadang pertanyaan diubah. Yg penting utk para pewarta muda, mereka harus sekreatif mungkin. Untuk yg lebih dewasa, lebih muda, dan pertanyaan diganti tapi ditambah 1 session, iman katolik Dan di session iman Katolik, diberikan pertanyaan yg biasanya banyak ditanyakan dari gereja lain. Diskusi lalu dbacakan dan boleh didebat. Lalu diberi penutup dari panitia atau Romo Pertanyaan harus dikaitkan dengan tema session. Dan biasanya anak kuliah lebih kritis. Mis, session 2 penyelamatan. Orang Islam mask surga ga? Ketua sharing harus dilengkapi dulu dengan gaya anak muda Pertanyaan akan selalu dikaitkan ke sakramen. Karena setelah SHDR biasanya on fire dan harus ditempel terus Info pertama yg masuk penting ke anak muda itu yang paling penting. KAK LIA Permasalahannya, kadang kampus mengadakan SHB, suka digabung dengan luka batin dan pelepasan. Konteksnya adalah seperti di Tumpang. Padahal itu tidak baik. Semuanya itu tidak bisa dijadikan satu. Luka batin harus retreat sendiri. Karena kalau luka batin sudah terbongar dan tidak diselesaikan sampai tuntas, malah akan menambah luka. Kadang ada yang sudah 3 kali ikut luka batin tapi tidak sembuh juga. Untuk itu sangat diperlukan pendampingan. Dan luka batin muda mudi jangan digabung dengan orang tua. Problemnya karena untuk mahasiswa bentuk panitia itu susah. Karena kepengurusan kampus hanya 3 tahun. Dan kadang, banyak panitia yang belum SHB. Dan sebelum SHB, panitia minta rekoleksi dan di rekoleksi minta dibuatkan SHB. Sebenarnya yang penting program yang diharuskan adalah SHB. pengajaran tentang Praise & Worship sebaiknya dimasukkan di jadwal PD. Untuk

Lebih baik bahan untuk SHB dikategorikan berdasarkan usia, paroki, lingkup keuskupan dan kampus. Outline menggunakan bahan dari BPK. Hanya cara penyampaiannya saja yang berbeda. Mungkin dimodifikasi dengan drama, mime, dsb.

Dan sebaiknya SHB diadakan 3 malam. Untuk orang yang sudah kerja saja, 3 malam sulit. THOMAS Biasanya pembicara dari anak2 thomas. Setelah SHB, ada u turn class, 4 kali pertemuan baru masuk komsel. Bagi mereka yang belum bisa terbuka di SHB maka mereka akan terbuka di komsel. Komsel di Yakobus, berdasarkan wilayah JENJANG PEMBINAAN Pembinaan yg penting utk anak muda (top 5) : 1. SHBDR, fondasi karena orang sdh merasa dicintai, maka mereka akan membalas yaitu dgn melayani. Kalau goalnya pelayanan, diberikan pembinaan tentang pelayanan. Misalnya, karakter, motives 2. Pertumbuhan 3. Luka batin khusus anak muda 4. Leadership Tim pd harus solid dan komsel mutlak. Jenjang pembinaan untuk SMA & mahasiswa harus simple. Karena kalau mengikuti jenjang pembinaan BPK terlalu panjang. SHB, dirangkul, dimasukan ke komsel dan dibimbing. Kalau di bimbing waktu SMA, di kuliah siap melayani. Konsep pembinaan harus simple. Untuk Smp, SMA, mahasiswa, karyawan, harus modul sendiri. Jangan disamakan Yg penting di pembinaan adalah mentor & pembimbing Mereka yg make sure apakah semua berjalan baik dan terjun sampai ke dalam Dan di anak muda, harus ada seseorang yg dilihat.

Untuk kampus, tidak ada yang bisa jadi mentor, karena PD kampus biasanya siang hari. Romo pendamping utk anak kuliah penting Dan untuk Paroki, biasanya tujuannya untuk rekrut tim dan biar PD makin banyak datang, Pembina om & tante biasanya cuma mau kasih uang, tapi banyak ngomel dan cuma mau ikutin kemauan mereka Tugas kita, mencari banyak anak yg bisa bantu kita Anak muda banyak terjamah di SMA & kuliah. Dan pada saatnya mereka sudah bekerja dan tidak punya waktu. Tapi kebanyakan mereka hilang karena harus kerja dan tidak punya wadah Salah satu solusi, siapkan lapangan kerja. Jangan hanya mau tenaga mereka, tapi kita kasih mereka yg lebih 5 materi pembinaan (T. cun) : 1. pembentukan karakter karena anak muda cenderung labil 2. anak muda perlu diarahkan, jangan hanya roh nampang 3. kekuatan dan fungsi komunitas 4. bimbing dan talenta bisa berkembang, karena ga semua orang bisa menjadi pewarta 5. sehingga setelah talenta pewarta dikembangkan akhirnya mereka bisa penginjilan PR Cari pembimbing utk pd anak muda Harus mendampingi, hadir dalam segala suasana Tetapi Pasutri tersebut harus dibimbing dan diisi sampe dia punya passion Tapi itu butuh waktu Harus punya rendah hati, jiwa pamong Kodrat,

Salah satu cara, keliling ke ketua wilayah, Tanya siapa yg mau jadi pembimbing dan rumahnya siapa yg bisa dipake PD umum harus Bantu anak muda Pastor paroki penting. Pastor perlu mendampingi, karena pada waktu dia keluar atau pergi, parokinya tetap bisa jalan Om wahono, paroki tdk maju. Wilayah tomang maju. Ada beberapa orang tua yg terbeban mau sponsor sehingga jadi maju. KESIMPULAN (RM DESHI) 1.Selain lewat SHBDR, yang membawa mereka lewat pengalaman on fire, tapi dlm SHB bukan hanya on fire dlm Roh Kudus / Yesus tapi juga keKatolikan yang on fire yang masuk ke dalam Gereja. Bukan hanya saya dan Roh Kudus, tapi juga Eklesiologis atau gereja Ini pokok yang kuat sebelum karismatik ada, tapi begitu ada karismatik, lebih masuk ke Yesus sehingga gereja semakin berkurang Tugas jatuh cinta pada Yesus dan Roh Kudus tapi di dalam gereja 2. Mentor Pengalaman mendampingi para frater. (waste ur time,invest their trust) Memang tdk dpt apa2 tapi mendapat kepercayaan mereka 3. untuk Romo2 sikap para imam sering kali dari akibat kita (orang karismatik yg lain) yg imbas nya sampai kepada kecurigaan, hati2. Dan sikap anti ke pada karismatik. Doakan supaya para Romo mendukung, dan karismatik mencintai Yesus di dlm gereja Romo2 perlu dikasih SHB Punya mimpi, para frater dikasih SHB supaya 10 tahun kedepan lebih baik RM DESHI RAMADHANI, SJ Sebagai karismatik apa yg bisa saya berikan kepada paroki. Mungkin pengalaman kita sebagai Katolik lewat pengalaman karismatik. Orang akan melihat cara kita melakukan itu Contoh, karismatik ikut mudika. Mudika isinya ngumpul2. Bisa ga karismatik bikin jagung bakar tapi ada doa? Mereka tdak perlu jdi karismatik tapi ada nilai yg kita bawa

Sm dng frater, tdk perlu jadi karismatik. Tapi pesan yg kita bwa T. CUN Rapat lingkungan, salah satunya orang karismatik, sblm rapat orang tersebut sharing firman KODRAT Harus diklasifikasikan, definisi anak muda siapa? Setiap segment umur, tempat ada msalah sendiri, penanganan dan metode pembinaan berbeda Selalu tdk bisa digeneralisasi Sie pembinaan harus mulai berbicara secara spesifik Tahun 1 sie pembinaan, mengangkat masalah yg ada LDS masih up to date Mungkin materi di up date Bahan diklasifikasi juga Yg perlu dibimimbing anak muda yg belum nikah Yg sudah nikah lebih focus Tapi yg sudah nikah pun banyak yg cerai Perlu mentoring juga orang yg sudah nikah Bimbingan/mentoring, jangan hanya dikasih ayat. Tapi perlu secara psikologi juga WARNA SARI (WAKTU MAKAN SIANG) kebutuhan utk audio visual perlu para pewarta dishoot apa keberatan? Franky sihombing, beli kaset lagu, gratis 1 kaset pengajaran Kenapa Ekaristi ga terlalu popular, adorasi lebih popular Karena penyampain Ekaristi kurang

Publikasi penting Perlu kaset SHB, BCM. Rm Yohanes banyak penginjilan audio visual Tapi yg jelas proyek audio visul proyek rugi. Karena sudah terbiasa digratisin Harus romo yg bicara supya mereka mau beli barang rohani yg berguna Karena romo berperan besar banget Anak muda lebih senang beli kaos dsb Harus dari kecil ada pembinaan Dan pendidikan keluarga penting banget Buku Romo Deshii, di berikan gratis utk romo paroki. Setidaknya dibca oleh romo, lalu biar dikasih rekomendasi ke umat Sacred heart, kalo didubbing ke bhs indo sudah oke, hanya tinggal ijin. Kalo sudah didubbing dikirim ke sana Sacred heart, 7 sakramen diterjemahkan dgn bahsa anak2 Yg bicara suster, tapi inggris Ada yell, sign languange, tarian, drama Tiap session ½ jam Range nya utk anak2 Butuh dana besar untuk menterjemahkan dan konteksnya USA, harus disesuain dgn Indonesia. Butuh translator, utk dubbing, studio, editing Mau ditawarkan ke BPK Baik untuk praktek di lapangan. Banyak guru2 ke gereja lain belajar Di kampung2 banyak permintaan utk SBI, anak2 nya pada SBI di gereja lain Bagus utk guru, mereka mau melayani tapi source ga ada

HadiHadir

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->