Anda di halaman 1dari 8

PENYELESAIAN SENGKETA MELALUI PENGADILAN

A. MEDIASI

Mediasi merupakan salah satu proses penyelesaian sengketa yang lebih cepat dan murah, serta
dapat memberikan akses yang lebih besar kepada para pihak menemukan penyelesaian yang
memuaskan dan memenuhi rasa keadilan. Mediasi adalah cara penyelesaian sengketa melalui
proses perundingan untuk memperoleh kesepakatan para pihak dengan dibantu oleh mediator.

Jenis Perkara Yang Dimediasi

Kecuali perkara yang diselesaikan melalui prosedur pengadilan niaga, pengadilan hubungan
industrial, keberatan atas putusan Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen, dan keberatan atas
putusan Komisi Pengawas Persaingan Usaha, semua sengketa perdata yang diajukan ke
Pengadilan Tingkat Pertama wajib lebih dahulu diupayakan penyelesaian melalui perdamaian
dengan bantuan mediator. [Pasal 4 Perma No. 1 Tahun 2008]

Tahap Pra Mediasi

Pada hari sidang yang telah ditentukan yang dihadiri kedua belah pihak, hakim mewajibkan para
pihak untuk menempuh mediasi. Hakim, melalui kuasa hukum atau langsung kepada para pihak,
mendorong para pihak untuk berperan langsung atau aktif dalam proses mediasi. Kuasa hukum
para pihak berkewajiban mendorong para pihak sendiri berperan langsung atau aktif dalam
proses mediasi. Hakim wajib menjelaskan prosedur mediasi sesuai Perma No. 1 Tahun 2008 ini
kepada para pihak yang bersengketa. [Pasal 7 Perma No. 1 Tahun 2008]

Para pihak berhak memilih mediator di antara pilihan-pilihan berikut:

a. Hakim bukan pemeriksa perkara pada pengadilan yang bersangkutan;


b. Advokat atau akademisi hukum;
c. Profesi bukan hukum yang dianggap para pihak menguasai atau berpengalaman dalam
pokok sengketa;
d. Hakim majelis pemeriksa perkara;
e. Gabungan antara mediator yang disebut dalam butir a dan d, atau gabungan butir b dan

atau gabungan butir c dan d.

Jika dalam sebuah proses mediasi terdapat lebih dari satu orang mediator, pembagian tugas
mediator ditentukan dan disepakati oleh para mediator sendiri. [Pasal 7 Perma No. 1 Tahun
2008]
Setelah para pihak hadir pada hari sidang pertama, hakim mewajibkan para pihak pada hari itu
juga atau paling lama 2 (dua) hari kerja berikutnya untuk berunding guna memilih mediator
termasuk biaya yang mungkin timbul akibat pilihan penggunaan mediator bukan hakim. Jika
setelah jangka waktu maksimal yaitu 2 (dua) hari, para pihak tidak dapat bersepakat memilih
mediator yang dikehendaki, maka para pihak wajib menyampaikan kegagalan mereka memilih
mediator kepada ketua majelis hakim. Setelah menerima pemberitahuan para pihak tentang
kegagalan memilih mediator, ketua majelis hakim segera menunjuk hakim bukan pemeriksa
pokok perkara yang bersertifikat pada pengadilan yang sama untuk menjalankan fungsi mediator.
[Pasal 11 Perma No. 1 Tahun 2008]

Para pihak wajib menempuh proses mediasi dengan iktikad baik. Salah satu pihak dapat
menyatakan mundur dari proses mediasi jika pihak lawan menempuh mediasi dengan iktikad
tidak baik. [Pasal 12 Perma No. 1 Tahun 2008]

Tahap-Tahap Proses Mediasi

Dalam waktu paling lama 5 (lima) hari kerja setelah para pihak menunjuk mediator yang
disepakati, masing-masing pihak dapat menyerahkan resume perkara kepada satu sama lain dan
kepada mediator. Dalam waktu paling lama 5 (lima) hari kerja setelah para pihak gagal memilih
mediator, masing-masing pihak dapat menyerahkan resume perkara kepada hakim mediator yang
ditunjuk.

Proses mediasi berlangsung paling lama 40 (empat puluh) hari kerja sejak mediator dipilih oleh
para pihak atau ditunjuk oleh ketua majelis hakim. Atas dasar kesepakatan para pihak, jangka
waktu mediasi dapat diperpanjang paling lama 14 (empat belas) hari kerja sejak berakhir masa
40 (empat puluh) hari.

Jika diperlukan dan atas dasar kesepakatan para pihak, mediasi dapat dilakukan secara jarak jauh
dengan menggunakan alat komunikasi. [Pasal 13 Perma No. 1 Tahun 2008]

Kewenangan Mediator

Mediator berkewajiban menyatakan mediasi telah gagal jika salah satu pihak atau para pihak
atau kuasa hukumnya telah dua kali berturut-turut tidak menghadiri pertemuan mediasi sesuai
jadwal pertemuan mediasi yang telah disepakati atau telah dua kali berturutturut tidak
menghadiri pertemuan mediasi tanpa alasan setelah dipanggil secara patut. Jika setelah proses
mediasi berjalan, mediator memahami bahwa dalam sengketa yang sedang dimediasi melibatkan
aset atau harta kekayaan atau kepentingan yang nyata-nyata berkaitan dengan pihak lain yang
tidak disebutkan dalam surat gugatan sehingga pihak lain yang berkepentingan tidak dapat
menjadi salah satu pihak dalam proses mediasi, mediator dapat menyampaikan kepada para
pihak dan hakim pemeriksa bahwa perkara yang bersangkutan tidak layak untuk dimediasi
dengan alasan para pihak tidak lengkap. [Pasal 13 Perma No. 1 Tahun 2008]

Mediator wajib mendorong para pihak untuk menelusuri dan menggali kepentingan mereka dan
mencari berbagai pilihan penyelesaian yang terbaik bagi para pihak. [Pasal 14 Perma No. 1
Tahun 2008]
Jika mediasi menghasilkan kesepakatan perdamaian, para pihak dengan bantuan mediator wajib
merumuskan secara tertulis kesepakatan yang dicapai dan ditandatangani oleh para pihak dan
mediator. Jika dalam proses mediasi para pihak diwakili oleh kuasa hukum, para pihak wajib
menyatakan secara tertulis persetujuan atas kesepakatan yang dicapai.

Sebelum para pihak menandatangani kesepakatan, mediator memeriksa materi kesepakatan


perdamaian untuk menghindari ada kesepakatan yang bertentangan dengan hukum atau yang
tidak dapat dilaksanakan atau yang memuat iktikad tidak baik. Para pihak wajib menghadap
kembali kepada hakim pada hari sidang yang telah ditentukan untuk memberitahukan
kesepakatan perdamaian.

Para pihak dapat mengajukan kesepakatan perdamaian kepada hakim untuk dikuatkan dalam
bentuk akta perdamaian. Jika para pihak tidak menghendaki kesepakatan perdamaian dikuatkan
dalam bentuk akta perdamaian, kesepakatan perdamaian harus memuat klausula pencabutan
gugatan dan atau klausula yang menyatakan perkara telah selesai. [Pasal 17 Perma No. 1 Tahun
2008]

Tugas-Tugas Mediator:

(1) Mediator wajib mempersiapkan usulan jadwal pertemuan mediasi kepada para pihak
untuk dibahas dan disepakati.
(2) Mediator wajib mendorong para pihak untuk secara langsung berperan dalam proses
mediasi.
(3) Apabila dianggap perlu, mediator dapat melakukan kaukus.
(4) Mediator wajib mendorong para pihak untuk menelusuri dan menggali kepentingan
mereka dan mencari berbagai pilihan penyelesaian yang terbaik bagi para pihak. [Pasal
15 Perma No. 1 Tahun 2008]

Jika setelah batas waktu maksimal 40 (empat puluh) hari kerja, para pihak tidak mampu
menghasilkan kesepakatan atau karena sebab-sebab yang terkandung dalam Pasal 15 Perma No.
1 Tahun 2008, mediator wajib menyatakan secara tertulis bahwa proses mediasi telah gagal dan
memberitahukan kegagalan kepada hakim. Segera setelah menerima pemberitahuan tersebut,
hakim melanjutkan pemeriksaan perkara sesuai ketentuan hukum acara yang berlaku.

Pada tiap tahapan pemeriksaan perkara, hakim pemeriksa perkara tetap berwenang untuk
mendorong atau mengusahakan perdamaian hingga sebelum pengucapan putusan. Upaya
perdamaian sebagaimana dimaksud diatas, berlangsung paling lama 14 (empat belas) hari kerja
sejak hari para pihak menyampaikan keinginan berdamai kepada hakim pemeriksa perkara yang
bersangkutan. [Pasal 18 Perma No. 1 Tahun 2008]

Tempat Penyelenggaraan Mediasi

Mediasi dapat diselenggarakan di salah satu ruang Pengadilan Tingkat Pertama atau ditempat
lain yang disepakati oleh para pihak. Mediator hakim tidak boleh menyelenggarakan mediasi di
luar pengadilan. Penyelenggaraan mediasi di salah satu ruang Pengadilan Tingkat Pertama tidak
dikenakan biaya. [Pasal 20 Perma No. 1 Tahun 2008]
Para pihak dengan bantuan mediator besertifikat yang berhasil menyelesaikan sengketa di luar
pengadilan dengan kesepakatan perdamaian dapat mengajukan kesepakatan perdamaian tersebut
ke pengadilan yang berwenang untuk memperoleh akta perdamaian dengan cara mengajukan
gugatan. Pengajuan gugatannya harus disertai atau dilampiri dengan kesepakatan perdamaian
dan dokumen-dokumen yang membuktikan ada hubungan hukum para pihak dengan objek
sengketa.

Hakim dihadapan para pihak hanya akan menguatkan kesepakatan perdamaian dalam bentuk
akta perdamaian apabila kesepakatan perdamaian tersebut memenuhi syarat-syarat sebagai
berikut:
a. sesuai kehendak para pihak;
b. tidak bertentangan dengan hukum;
c. tidak merugikan pihak ketiga;
d. dapat dieksekusi.
e. dengan iktikad baik. [Pasal 23 Perma No. 1 Tahun 2008]

Perdamaian Di Tingkat Banding, Kasasi, Dan Peninjauan Kembali

Para pihak, atas dasar kesepakatan mereka, dapat menempuh upaya perdamaian terhadap perkara
yang sedang dalam proses banding, kasasi, atau peninjauan kembali atau terhadap perkara yang
sedang diperiksa pada tingkat banding, kasasi, dan peninjauan kembali sepanjang perkara itu
belum diputus. [Pasal 23 Perma No. 1 Tahun 2008]
PENYELESAIAN SENGKETA MELALUI LUAR PENGADILAN

A. ARBITRASE

Arbitrase adalah suatu bentuk alternatif penyelesaian sengketa yang dilakukan, diselengarakan dan
diputuskan oleh arbiter atau majelis arbitrase, yang merupakan ”hakim swasta”.

Arbitrase Sebagai Salah Satu Bentuk Penyelesaian Sengketa Diluar Peradilan

Seperti telah dijelaskan sebelumnya, pranata arbitrase di Indonesia sebenarnya bukanlah hal yang
baru dan telah lama dikenal. Salah satu ketentuan yang dianggap merupakan sumber pokok dapat
dilaksanakan arbitrase sebelum berlakunya undang-undang No. 30 Tahun 1999 adalah ketentuan yang
diatur dalam pasal 337 reglemen Indonesia yang diperbaharui (Het Herziene Indonesisch Reglemen,
Staatsblad 1941;44) atau pasal 705 reglemen acara untuk derah Luar Jawa dan Madura (Rechtsreglement
Buitengewesten, Staatsblad 1927;227). Kedua ketentuan dasar tersebut, dianggap menjadi sumber dari
berlakunya ketentuan arbitrase yang diatur pranatanya cukup lengkap dalam ketentuan 615 sampai
dengan pasal 651 Reglemen acara Perdata (Reglement op de rechtsvordering, staatsblad 1847;52) bagi
seluruh ketentuan tersebut diatas, yaitu pasal 337 Reglemen Indonesia yang diperbaharui (Het Herziene
Indonesisch Reglement, Staatsblad1941;44 ), pasal 705 Reglemen Acara Untuk daerah Luar Jawa dan
Madura (Rechtsreglement Buitengewesten, Staatsblad 1927;227), dan pasal 615 sampai pasal 651
Reglemen acara perdata (Reglement op de rechtsvordering, staatsblad 187;52) dinyatakan tidak berlaku
lagi.

Arbitrase Menurut Ketentuan Undang-undang No. 30 Tahun 1999

Berdasarkan definisi yang diberikan dalam pasal 1 angka 1 Undang-undang No. 30 Tahun 1999,
arbitrase adalah cara penyelesaian sengketa perdata diluar peredilan umum yang didasarkan pada
Perjanjian Arbitrase yang dibuat secara tertulis oleh para pihak yang bersengketa. Ada tiga hal yang dapat
dikemukakan dari definisi yang diberikan oleh undang-undang No.30 Tahun 1999 tersebut :
1. Arbitrase merupakan salah satu bentuk perjanjian
2. Perjanjian arbitrase harus dibuat dalam bentuk tertulis
3. Perjanjian tersebut merupakan perjanjian untuk menyelesaikan sengketa yang dilaksanakan diluar
peradilan umum

Arbitrase Sebagai Salah Satu Pranata Alternatif Penyelesaian Sengketa Tingkat Akhir
Telah kita kita ketahui bahwa menurut ketentuan pasal 6 ayat (9) Undang-undang No. 30 Tahun
1999 adalah hal-hal usaha alterbatif penyelesaian sengketa melalui konsultasi, negosiasi, mediasi,
konsiliasi, pemberian pendapat (hukum) yang mengikat maupun perdamaian tidak dapat dicapai, maka
para pihak berdasarkan kesepakatan secara tertulis dapat mengajukan usaha penyelesaian melalui
lembaga arbitrase atau arbitrase Ad-Hoc. Ini berarti arbitrase dapat dikatakan merupakan pranata
alternatif penyelesaian sengketa terakhit dan final bagi para pihak.
2. Konsultasi

Merupakan suatu tindakan yang bersifat ”personal” antara suatu pihak tertentu, yang disebut
dengan ”klien” dengan pihak lain yang merupakan pihak ”konsultan”, yang memberikan pendapatnya
kepada klien tersebut untuk memenuhi kebutuhan dan keperluan kliennya tersebut. Tidak ada suatu
rumusan yang mengatakan sifat ”keterkaitan” atau ”kewajiban” untuk memenuhi dan mengikuti pendapat
yang disampaikan oleh pihak konsultan. Ini berarti klien adalah bebas untuk menentukan sendiri
keputusannya yang akan diambil untuk kepentingannya sendiri, walau demikian tidak menutup
kemungkinan klien akan dapat mempergunakan pendapat yang disampaikan oleh pihak konsultan
tersebut. Berarti konsultasi sebagai bentuk pranata alternatif penyelesaian sengketa, peran dari konsultan
dalam menyelesaikan perselisihan atau sengketa, peran dari konsultan dalam menyelesaikan perselisihan
atau sengketa, peran dari konsultan dalam menyelesaikan perselisihan atau sengketa yang ada tidaklah
dominan sama sekali, konsultan hanyalah memberikan pendapat (hukum), sebagaimana diminta oleh
kliennya, yang untuk selanjutnya keputusan mengenai penyelesaian sengketa tersebut akan diambil
sendiri oleh para pihak, meskipun adakalanya pihak konsultan juga diberikan kesempatan untuk
merumuskan bentuk-bentuk penyelesaian sengketa tersebut.

3. Negosiasi dan Perdamaian

”Perdamaian adalah suatu persetujuan dengan mana kedua belah pihak, dengan menyerahkan,
menjanjikan atau menahan suatu barang, mengakhiri suatu perkara yang sedang bergantung
ataupun mencegah timbulnya suatu perkara”. Persetujuan perdamaian ini oleh Kitab Undang-
Undang Hukum Perdata diwajibkan untuk dibuat pula secara tertulis, dengan ancaman tidak sah.
Negosiasi menurut rumusan pasal 6 ayat (2) Undang-Undang No. 30 Tahun 1999 tersebut :
- Diberikan tenggang waktu penyelesaian paling lama 14 hari, dan
- Penyelesaian sengketa tersebut harus dilakukan dalam bentuk ”pertemuan langsung” oleh dan
antara para pihak yang bersengketa.
Selain itu perlu dicatat pula bahwa ”negosiasi”, merupakan salah satu lembaga alternatif
penyelesaian sengketa yang dilaksanakan diluar pengadilan, sedangkan perdamaian dapat
dilakukan baik sbelum proses persidangan pengadilan dilakukan, maupun setelah sodang
peradilan dilaksanakan, baik didalam maupun diluar sidang peradilan (pasal 130 HIR)

Pada umumnya negosiasi merupakan suatu lembaga alternatif penyelesaian sengketa yang
bersifat informal, meskipun adakalanya dilakukan secara formal. Tidak ada suatu kewajiban bagi
para pihak untuk melakukan ”pertemuan secara langsung” pada saat negosiasi dilakukan,
negosiasi tersebut tidak harus dilakukan oleh para pihak sendiri. Melalui negosiasi para pihak
yang bersengketa atau berselisih paham dapat melakukan suatu proses ”penjajakan” kembali
akan hak dan kewajiban para pihak dengan/melalui suatu situasi yang sama-sama
menguntungkan, dengan melepaskan atau memberikan ”kelonggaran” atas hak-hak tertentu
berdasarkan pada asas timbal balik. Persetujuan yang telah dicapai tersebut kemudian dituangkan
secara tertulis untuk ditanda tangani oleh para pihak dan dilaksanakan sebagaimana mestinya.
Kesepakatan tersebut bersifat final dan mengikat bagi para pihak
4.Mediasi

Menurut rumusan pasal 6 ayat (3) tersebut juga dikatakan bahwa ”atas kesepakatan tertulis para
pihak” sengketa atau beda pendapat diselesaikan melalui bantuan ”seorang atau lebih penasehat
ahli” maupun melalui ”seorang mediator”.

Mediasi jelas melibatkan keberadaan pihak ketiga (baik perorangan maupun dalam bentuk suatu
lembaga independen) yang bersifat netral atau tidak memihak, yang akan berfungsi sebagai
”mediator”. Sebagai pihak yang netral, independen dan tidak memihak dan ditunjuk oleh para
pihak, mediator ini berkewajiban untuk melaksanakan tugas dan fungsinya berdasarkan pada
kehendak dan kemauan para pihak. Walau demikian, ada satu pola umum yang dapat diikuti dan
pada umumnya dijalankan oleh mediator dalam rangka penyelesaian sengketa para pihak.

Sebagai suatu pihak diluar perkara, yang tidak memiliki kewenangan memaksa, mediator ini
berkewajiban untuk bertemu atau mempertemukan para pihak yang bersengketa guna mencari
masukan mengenai pokok persoalan yang dipersengketakan oleh para pihak. Berdasarkan pada
informasi yang diperoleh, baru kemudia mediator dapat menentukan perkara, ”kekurangan” dan
”kelebihan” dari masing-masing pihak yang bersengketa, dan selanjutnya mencoba menyusun
proposal penyelesaian, yang kemudia dikomunikasikan kepada para pihak secara langsung.
Mediator harus mampu menciptakan suasana dan kondisi yang kondusif bagi terciptanya
kompromi diantara kedua belah pihak yang bersengketa untuk memperoleh hasil yang saling
menguntungkan.

5. Konsiliasi dan Perdamaian

Seperti halnya konsultasi, negosiasi, maupun mediasi, Undang-Undang No. 30 Tahun


1999 tidak memberikan suatu rumusan yang eksplisit atas pengertian atau definisi dari konsiliasi
ini. Bahkan tidak dapat kita temui satu ketentuan dalam Undang-Undang No. 30 tahun 1999 ini
yang mengatur mengenai konsiliasi. Perkataan konsiliasi sebagai salah satu lembaga alternatif
penyelesaian sengketa dapat kita temukan dalam ketentuan pasal 1 angka 10 dan alinea ke-9
PENJELASAN UMUM UNDANG-UNDANG No. 30 Tahun 1999 tersebut.

Konsiliasi tidak beda jauh dari arti perdamaian sebagaimana diatur dalam pasal 1864 Bab
kedelapan belas Buku III Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Ini berarti hasil kesepakatan
para pihak melalui alternatif penyelesaian sengketa konsiliasi inipun harus dibuat secara tertulis
dan ditandatangani secara bersama oleh para pihak yang bersengketa. Kesepakatan tertulis hasil
konsiliasi tersebut pun harus didaftarkan di Pengadilan Negeri dalam jangka waktu 30 hari
terhitung sejak tanggal penandatanganan, dan dilaksanakan dalam jangka waktu 30 hari terhitung
sejak tanggal pendaftaran di Pengadilan Negeri. Kesepakatan tertulis hasil konsiliasi bersifat
final dan mengikat para pihak.

6. Pendapat Hukum oleh Lembaga Arbitrase.


Ternyata arbitrase dalam bentuk kelembagaan, tidak hanya bertugas untuk menyelesaikan
perbedaan atau perselisihan pendapat maupun sengketa yang terjadi diantara para pihak dalam
suatu perjanjian ”pokok”, melainkan juga dapat memberikan ”konsultasi” dalam bentuk ”opini”
atau ”pendapat hukum” atas permintaan dari setiap pihak yang memerlukannya, tidak terbatas
pada para pihak dalam perjanjian. Pemberian opini atau pendapat hukum tersebut dapat
merupakan suatu masukan bagi para pihak dalam menyusun atau membuat perjanjian yang akan
mengatur hak-hak dan kewajiban para pihak dalam perjanjian, maupun dalam memberikan
penafsiran ataupun pendapat terhadap salah satu atau lebih ketentuan dalam perjanjian yang telah
dibuat oleh para pihak untuk memperjelas pelaksanaannya.