Anda di halaman 1dari 8

TARIF PAJAK SINGAPURA 

Tarif Pajak Penghasilan individu di Singapura  
Di Singapura, tarif pajak yang diberberlakukan berbeda bagi penduduk (resident) dan 
bukan  penduduk  (non‐resident).  Kita  akan  dianggap  sebagai  wajib  pajak  penduduk    untuk 
suatu tahun penilaian (Year of Assessment –YA ) jika dengan syarat:  
‐ Warga Negara Singapura, atau  
‐ Singapore  Permanent  Resident  (SPR),  jika  Anda  telah  mendirikan  rumah 
permanen Anda di Singapura, atau  
‐ Warga  negara  asing  yang  tinggal  /  bekerja  di  Singapura  selama  183  hari  atau 
lebih di tahun sebelumnya (termasuk direktur perusahaan).  
Jika tidak, Anda akan dianggap sebagai bukan penduduk untuk YA tertentu menurut 
peraturan pajak Singapura.  
Pelaporan  pajak  bersifat  self‐assessment,  sehingga  wajib  pajak  harus  aktif  untuk 
melakukan  pelapora.  Besarnya  penghasilan  yang    dimiliki  untuk  dapat  dikenai  pajak 
penghasilan adalah sebesar S$22,000. 
Untuk  pajak  penghasilan  individu  yang  dianggap  penduduk,  Singapura  menerapkan 
pajak progresif dengan  tarif sebagai berikut (untuk tahun 2007 dan seterusnya):  

 
Untuk  YA  2009,  rabat  pajak  penghasilan  pribadi  sebesar  diberikan  sebesar  20%, 
sampai jumlah maksimum sebesar $ 2.000.  
Tarif pajak penghasilan Singapura bagi individu non‐residen, 2009:  
1) Penghasilan kerja  
Untuk  Penghasilan  kerja  (gaji,  upah,  honorarium  dan  sebagainya)  dikenakan  pajak 
sebesar  15%  atau  menurut  tarif  pajak  penduduk,  dipilih    yang  menimbulkan  jumlah  pajak 
yang lebih tinggi.  
2)  Untuk  pendapatan  Direktur,  penghasilan  atas  konsultasi  &  semua  penghasilan 
lainnya selain dari penghasilan kerja dan capital gain akan dikenakan pajak sebesar 20% dari 
YA 2005 dan seterusnya.    
Pajak  penghasilan  Singapura  tidak  melakukan  pungutan  pajak  atas  penghasilan 
tambahan  seperti  keuntungan  dari  saham  atau  obligasi,  atau  keuntungan  dari  aset  fisik 
seperti properti. 
Pengenaan  tarif  pajak  tersebut  didasarkan  kepada  Chargeable  Income,  dengan 
perhitungan sebagai berikut :  

 
 
Tarif Pajak Penghasilan Badan/Perusahaan di Sngapura  
Besar  tarif  pajak  penghasilan  perusahaan/badan  di  Singapura  adalah  17%  untuk 
tahun  2010.  Pajak  penghasilan  tersebut  dikenakan  atas  penghasilan  dari  atau  berasal  dari 
Singapura atau diterima di Singapura dari luar Singapura dalam bentuk:  
‐ Keuntungan atau keuntungan apapun di bidang perdagangan atau bisnis  
‐ Dividen, bunga dan diskon  
‐ Biaya atau anuitas  
‐ Sewa, royalti, premi dan setiap keuntungan lainnya yang timbul dari properti  
‐ Laba atau keuntungan pendapatan bersifat tidak tercakup di atas.  
Ada dua basis perpajakan di Singapura: teritorial dan pengiriman uang. Dengan dasar 
teritorial,  penghasilan  dapat  dikenakan  pajak  Singapura  jika  sumber  pendapatan  adalah  di 
Singapura.  Dengan  dasar  pengiriman  uang,  pendapatan  yang  memiliki  sumber  di  luar 
Singapura dapat dikenakan pajak Singapura hanya jika diterima di Singapura, kecuali secara 
khusus dibebaskan dari pajak.  
Sebuah  perusahaan  merupakan  penduduk  di  Singapura  jika  dikelola  dan 
dikendalikan  di  Singapura.  Penduduk  non‐perusahaan  yang  melakukan  usaha  di  Singapura 
adalah  pajak  atas  penghasilan  mereka  Singapura  sumber  dan  sumber  penghasilan  asing 
yang diterima di Singapura kecuali secara khusus dikecualikan.  
Keuntungan  dari  cabang  asing  atas  perusahaan  Singapura  dikenakan  pajak  jika 
dikirimkan  ke  Singapura.  Keuntungan  dari  cabang  Singapura  sebuah  perusahaan  asing 
dikenakan pajak atas dasar yang sama sebagai perusahaan penduduk Singapura.  
Pajak  penghasilan  dikenakan  pada  pendapatan  perusahaan  di  tingkat  perusahaan 
yang  berlaku,  sementara  pajak  penghasilan  dikenakan  atas  penghasilan  dari  individu  pada 
skala tarif progresif. Tahun pajak disebut sebagai tahun penilaian (YA) dan berlangsung dari 
1  Januari‐31  Desember  setiap  tahun.  Pajak  penghasilan  untuk  YA  dihitung  berdasarkan 
pendapatan yang diperoleh pada tahun kalender dari semua sumber sebelumnya.  
Dalam  kasus  perdagangan,  bisnis,  profesi  atau  panggilan,  ketika  tahun  akuntansi 
berakhir pada tanggal lain dari 31 Desember, Inland Revenue Authority of Singapore (IRAS) 
biasanya  menerima  tahun  akuntansi  sebagai  tahun  dasar  bukan  tahun  kalender.  Dalam 
keadaan  seperti  itu,  pajak  dinilai  atas  penghasilan  untuk  tahun  yang  berakhir  dalam 
akuntansi tahun sebelumnya Tahun Penilaian.  
Perdagangan  non‐pendapatan  telah  dikenakan  pajak  berdasarkan  tahun  takwim  di 
masa lalu. Dengan efek dari YA 2005, dividen (kecuali untuk Singapura franked pendapatan 
dividen  berasal  sebelum  1  Januari  2008  yang  akan  terus  dinilai  atas  dasar  tahun  kalender 
sampai  YA  2009  ketika  sistem  satu‐tier  ini  mulai  berlaku  penuh),  bunga,  sewa  dan 
penghasilan pasif lainnya juga dikenakan pajak atas dasar tahun akuntansi.  
Untuk 2009, tingkat pajak perusahaan di Singapura adalah 18%. Hal ini dikurangi dari 
20% di YA 2007. pajak penghasilan badan untuk setiap YA harus diajukan oleh 30 November 
tahun  itu.  Sebuah  perusahaan  diwajibkan  untuk  memberikan  perkiraan  pendapatan 
dibebankan di dalam tiga bulan dari akhir tahun keuangan. 
 Jumlah  angsuran  yang  tersedia  untuk  pembayaran  pajak  diperkirakan  bervariasi 
tergantung pada apakah perkiraan pendapatan dikenakan biaya disampaikan dalam waktu 
satu sampai tiga bulan dari akhir tahun dan juga apakah memperkirakan secara elektronik 
diajukan atau kertas‐diajukan.    
 
Skema Pembebasan PPh Badan  
• Semua Perusahaan  
Sebuah  pembebasan  pajak  parsial  berlaku  sehubungan  dengan  $  pertama  300.000 
orang dikenakan biaya pendapatan perusahaan. Di bawah skema ini:  
(1) 75% dari $ pertama 10.000 dari penghasilan yang dikenakan biaya adalah bebas 
pajak  
(2)  50%  dari  $  290.000  dari  pendapatan  selanjutnya  dibebankan  adalah  pajak 
dikecualikan.  
Secara  efektif,  ini  berarti  bahwa  jumlah  $  152.500  dari  $  300.000  dari  penghasilan 
pertama  dibebankan  adalah  pajak.  pengecualian  tidak  berlaku  untuk  dividen  Singapura 
diterima  oleh  perusahaan,  perusahaan  yang  diberikan  insentif  pajak  dimana  penghasilan 
dikenakan  pajak  di  tingkat  lain  dari  tarif  pajak  perusahaan,  dan  pendapatan  dari  subjek 
perusahaan non‐penduduk untuk tingkat pemotongan pajak final.  
• Perusahaan Baru  
Yang  pertama  $  100.000  dan  50%  dari  $  200.000  dari  pendapatan  selanjutnya 
dikenakan biaya (tidak termasuk dividen Singapura) adalah bebas pajak apapun YA pertama 
tiga  kali  berturut‐turut.  Yang  pertama  YA  mengacu  pada  YA  yang  berhubungan  dengan 
periode  dasar  di  mana  perusahaan  didirikan.  Dari  2005  sampai  YA  YA  2007,  jumlah  pajak 
penghasilan dibebankan dibebaskan adalah $ 100.000.  
• Kondisi untuk Pembebasan Pajak:  
‐  Perusahaan  harus  didirikan  di  Singapura  (selain  sebuah  perusahaan  terbatas 
dengan jaminan)  
‐   Perusahaan harus pajak  tinggal di Singapura YA tersebut  
‐ Perusahaan tidak lebih dari 20 pemegang saham selama periode dasar untuk itu YA 
dimana:  
   .  semua  pemegang  saham  adalah  individu  menguntungkan  memegang  saham 
dalam nama mereka sendiri; atau  
   . setidaknya satu pemegang saham adalah perorangan menguntungkan memegang 
setidaknya 10% dari saham biasa yang dikeluarkan perusahaan.  
*  Sebuah  perusahaan  merupakan  penduduk  di  Singapura  jika  kontrol  dan 
manajemen bisnis dilaksanakan di Singapura.  
PAJAK BARANG DAN JASA SINGAPURA 
Di  Singapura  Pajak  Pertambahan  Nilai  dikenal  dengan  nama  Pajak  Barang  dan  Jasa 
(Goods and Services Tax). Besarnya tarif pajak barang dan jasa adalah sebesar 7%. Pajak GST 
adalah  pajak  tidak  langsung  yang  dibebankan  kepada  konsumen  akhir  GST  sehingga 
umumnya tidak menjadi biaya bagi perusahaan. 
Pajak  Barang  dan  Jasa  (GST)  merupakan  nilai  tambah  pajak  yang  dikenakan  atas 
barang  dan  jasa  di  Singapura  dan  diimpor  ke  dalam  wilayah  Singapura.  Input  pajak  yang 
dibayar  biasanya  dikompensasi  dengan  hutang  pajak  keluaran.  Tarif  pajak  yang  meningkat 
dari 5% sampai 7% dari 1 Juli 2007.  
Objek  pajak  dari  pajak  GST  ini  adalah  seluruh  barang  atau  jasa  yang  dihasilkan  di 
Singapura kecuali, penjualan dan penyewaan properti perumahan dan jasa keuangan.  
Pemungut  pajak  ini  adalah  perusahaan‐perusahaan  yang  sudah  mendaftar  secara 
resmi kepada IRAS. Pendaftaran ini dibagi menjadi 2 kategori yaitu wajib dan sukarela.  
Pemungut pajak wajib mendaftar ketika : 
• Omset bisnis lebih dari 1 juta SGD untuk beberapa bulan terakhir 12 ‐ dikenal 
sebagai dasar retrospektif. 
• Melakukan  penjualan  dan  omset  bisnis/penjualan  akan  melebihi  1.000.000 
SGD untuk bulan berikutnya 12 ‐ dikenal sebagai dasar prospektif 
Pemungut pajak bisa mendaftar secara sukarela jika : 
• Omset tahunan Anda tidak lebih dari 1 juta SGD, atau 
• Perusahaan  hanya  memasok  barang  di  luar  Singapura  (diluar  dari 
persediaan), atau 
• Perusahaan membuat produk yang dikecualikan dari jasa keuangan yang juga 
dianggap sebagai layanan internasional. 

Perusahaan  yang  sudah  terdaftar  diminta  untuk  mengumpulkan  pajak  GST  dari 
pelanggan untuk barang dan jasa yang diberikan oleh perusahaan dan kemudian membayar 
pajak  dikumpulkan  untuk  otoritas  pajak.  Misalnya,  jika  dikenakan  biaya  S  $  100  untuk 
layanan atas barang atau jasa perusahaan kepada pelanggan di Singapura, faktur pelanggan 
S $ 107 (S $ 100 untuk layanan Anda plus 7% pajak GST). Jumlah ini dikumpulkan GST faktur 
atas  nama  otoritas  pajak  dari  pelanggan  kemudian  harus  dikirim  ke  departemen  pajak 
Singapura setiap tiga bulan melalui pengisian formulir pajak GST 
Cara penarikan pajak GST Sebagai pedagang GST terdaftar anda harus menunjukkan 
dan  harga  penawaran  GST‐inklusif  pada  semua  harga  yang  ditampilkan,  diiklankan, 
dipublikasikan  dan  dikutip  secara  lisan  atau  secara  tertulis.  Kegagalan  untuk  menampilkan 
harga  GST‐inklusif  kepada  masyarakat  adalah  pelanggaran  dan  membawa  hukuman. 
Namun, untuk barang dan jasa dikenakan biaya layanan (industri makanan dan minuman), 
harga yang ditampilkan akan GST‐eksklusif. 
Dalam  melakukan  penarikan  pajak  GST  dilakukan  pembuatan  faktur  pajak  untuk  
pelanggan,  faktur  pajak  harus  dikeluarkan  bila  pelanggan  adalah  entitas  terdaftar  GST 
sehingga keduanya dapat menggunakannya sebagai dokumen pendukung untuk klaim pajak 
masukan pada standar‐nilai pembelian. Ini berisi informasi tentang apa yang dijual dan GST 
yang dibebankan masing‐masing dan dapat digunakan untuk mengganti faktur normal.  
Faktur Pajak harus disimpan sedikitnya lima tahun sebagai bagian dari catatan bisnis 
sebuah perusahaan. Catatan bahwa faktur pajak tidak diharuskan untuk diserahkan bersama 
dengan  pengembalian  GST  Perusahaan.  Secara  umum  faktur  pajak,  dikeluarkan  dalam 
waktu  30  hari  dari  waktu  pasokan.  Sebuah  faktur  pajak  tidak  perlu  dikeluarkan  untuk 
persediaan nol‐nilai, dibebaskan dan dianggap atau ke pelanggan non‐GST terdaftar. 
Bila  pembayaran  telah  dilakukan  untuk  Anda,  Anda  harus  mengeluarkan  tanda 
terima  serial  dicetak  ke  Wajib  jika  faktur  pajak  atau  faktur  pajak  sederhana  belum 
diterbitkan oleh Anda. 
Perusahaan  harus  menyimpan  catatan  dari  seluruh  transaksi  bisnis  Anda  yang 
mempengaruhi  GST  Anda.  Selain  itu,  pemeliharaan  rekening  GST  (ringkasan  dari  jumlah 
pajak  masukan  dan  pajak  keluaran  untuk  setiap  periode  akuntansi)  akan  memfasilitasi 
penyelesaian pengembalian GST. Perusahaan harus melakukan klaim pajak masukan dalam 
periode akuntansi sesuai dengan tanggal faktur pajak atau izin impor.  
 
 
 
 
Perbandingan pajak penghasilan Indonesia dengan pajak penghasilan Singapura 
Perbandingan  antara  pajak  penghasilan  dan  pajak  penghasilan  di  Indonesia  tidak 
memiliki  banyak  perbedaan.  Penerapan  yang  didasarkan  untuk  penetapan  WP  PPh  di 
Indonesia  dan  Singapura,  masih  berdasarkan  kepada  kewarganegaraan  dari  WP  tersebut 
serta wilyah tempat WP tersebut mendapatkan penghasilan.  
Untuk  objek  pajaknya  di  Singapura  penghasilan  yang  bersifat  capital  gain  (berasal 
dari  pendapatan  investasi  seperti  deviden  saham  dan  obligasi)  tidak  ditarik  pajaknya. 
Sedangkan  di  Indonesia,  pendapatan  pribadi  yang  bersifat capital  gain  termasuk  ke  dalam 
penghasilan yang ditarik pajaknya.      
Perbedaan  juga  terletak  kepada  besarnya  tarif  dan  cara  penghitungan  yang 
dikenakan  untuk  pendapatan  WP,  walaupun  keduanya  menggunakan  tarif  yang  bersifat 
progresif.  Di  Indonesia  tarifnya  bertingkat  dari  mulai  5%  hingga  30%  yang  dikenakan 
menurut Pendapatan kena pajak yaitu jumlah pendapatan bruto dikurangi pendapatan tidak 
kena  pajak  WP.    Sementara  di  Singapura  tarif  yang  dikenakan  dari  3,5%‐  20%  yang  ditarik 
dari Chargeable Income.  
Untuk pph jenis Badan, keduanya tidak jauh berbeda kecuali dalam hal pengurangan 
pajak. Pengurangan pajak untuk PPh badan di Singapura lebih banyak daripada di Indonesia. 
Sementara  untuk  di  Indonesia,  pengurangan  tarif  berlaku  jika  badan  berbentuk  PT 
mengeluarkan  sahamnya  sebesar  40%  di  Bursa  Efek  Indonesia  dan  setelah  melalui 
persayratan tertentu mendapat pengurangn tarif lebih rendah sebesar 5%.  
Perbandingan PPn Indonesia dengan PPn Singapura 
Perbedaaan dalam pengelolaan PPn Indonesia dan Singapura tidak banyak berbeda. Dalam 
penetapan wajib pajak dan pengelolaannya hampir sama. Kecuali dalam objek pajaknya, di 
Indonesia, tidak ada PPN untuk beberapa produk (kebutuhan dasar, makanan yang disajikan 
di  hotel  dan  restoran,  layanan  medis,  seni  dan  jasa  hiburan,  dll),  sementara  di  Singapura 
hampir seluruhnya dikenai pajak.   
 Dalam  penarikan  pajaknya,  kedua  negara  memperhitungkan  besarnya  pajak 
masukan  dan  pajak  keluaran  yang  dilakukan  oleh  penarik  pajak.  Yang  menjadi  perbedaan 
selain  besarnya  tarif  adalah  di  Indonesia  PPn  saat  ini  masih  dimasukan  ke  dalam  pajak 
daerah,  sementara  di  Singapura  menjadi  pajak  pusat  yang  dikelola  oleh  IRAS  serta  tidak 
adanya PPn Barang Mewah, sehingga semua objek dianggap sama.