Anda di halaman 1dari 139

PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN DAN DORONGAN ORANG TUA

TERHADAP PRESTASI BELAJAR ANAK KELAS II


(DI SMK TRIGUNA UTAMA CIPUTAT TANGERANG)

SKRIPSI

Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan


Untuk Memenuhi Syarat Mencapai Gelar
Sarjana Pendidikan Islam (SI)

Oleh :

ROHIDIN
102011023566

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM


FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2006
Serpong, 13 Juli 2006

No : Istimewa !
Lamp : 1 (satu) bundel proposal
Hal : Proposal Pengajuan Judul Skripsi
Kepada Yth :
Drs. H. Abdul Fatah Wibisono, MA
(Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam)
Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan
Universitas Islam Negri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta
Di- Tempat

Assalamu’alaikum Wr. Wb.

Salam sejahtera saya sampaikan, semoga Ibu senantiasa berada dalam lindungan Allah
SWT. Amien
Sehubungan dengan akan dilaksanakannya penulisan skripsi sebagai salahsatu tugas
akademik, maka dengan ini saya yang bertandatangan dibawah ini :
Nama : Achmad Syukur
NIM : 102011023536
Fakultas : Ilmu Tarbiyah dan Keguruan
Jurusan : Pendidikan Agama Islam
Semester : VIII / C
Bermaksud Mengajukan Judul skripsi : HUBUNGAN ANTARA KEMEMPUAN GURU
DALAM PERENCANAAN PEMBELAJARAN DI KELAS DENGAN MOTIVASI
BELAJAR SISWA (DI MTs SERPONG TANGERANG BANTEN) sebagai bahan
pertimbangan saya lampirkan satu bundel.
Demikian pengajuan judul ini saya sampaikan, atas pertimbangan Bapak/Ibu saya udapkan
terima kasih.

Wassalamu’alaikum wr. Wb.


Dosen Pembimbing
Seminar Proposal Skripsi Pemohon

DR. Hj. Zurinal Z. Achmad Syukur


NIP. 150 170 332 NIM :102011023536

Mengetahui,
Dosen Pembimbing Akademik

Prof. Dr. Dede Rosyada, M.A.


NIP: 150 231 356
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .........................................................................................................................1

BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................1

A. Latar Belakang Masalah…………………………………...……………....1

B. Pembatasan dan Perumusan Masalah ………………………......................8

C. Tujuan Penelitian…………………………………………………………..9

D. Kegunaan Penelitian ……………………………………………………..10

E. Sistematika Penelitian…………………………………………………....11

BAB II KAJIAN TEORI…………………………………………………………….13

A. Tinjauan Pustaka........................................................................................13

1. Pengertian Pendidikan.........................................................................13

2. Faktor yang mempengaruhi pendidikan …………………………….20

3. Jalur, Jenis dan Jenjang Pendidikan…………………………………21

B. Dorongan atau Motivasi …………………………………………………25

1. Pengertian Dorongan atau Motivasi…………………………………25

2. Macam-Macam Dorongan Atau Motivasi…………………………..26

3. Fungsi Dorongan atau Motivasi Belajar ……………………………28

C. Hakikat Prestasi Belajar ……………………………………………........31

1. Pengertian Prestasi Belajar ………………………………………….31

D. Pengaruh Tingkat Pendidikan Orang Tua terhadap Prestasi Belajar ……33

1. Pengertian Orang Tua ………………………………………………33

2. Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua ……………………………..35

3. Tugas dan Peran Orang Tua ………………………………………...36


E. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar …………………….42

F. Kerangka Berfikir………………………………………………………...49

G. Pengujian Hipotesis ……………………………………………………...50

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ……………………………………..……52

A. Tujuan Penelitian ………………….……….…………………………….52

B. Tempat dan Waktu Penelitian ….……….………………………………..52

C. Populasi dan Sampel ……………………………………………………..52

D. Tehnik Pengumpulan Data ……….….…………………………...……...53

E. Konsep Pengukuran Variabel …...……………………………………….54

F. Tehnik Pengolahan dan Analisa Data….………………………..……….60

1. Tehnik Pengolahan data……………………………………………..60

a. Editing………………………………………………………………60

b. Skoring……………………………………………………………...60

c. Kategorisasi…………………………………………………………62

d. Tabulating…………………………………………………………..63

2. Tehnik Analisa Data…………………………………………………63

BAB IV HASIL PENELITIAN ……………………………………………..……….69

A. Gambaran Umum Objek Penelitian ….………………………...………...69

1. Sejarah Singkat SMK Triguna Utama ……………………….……..69

2. Visi dan Misi SMK Triguna Utama ……………………….………70

3. Biodata Guru SMK ……………………………….……..……….....72

4. Biodata Karyawan …………………………………….……...…….74

B. Deskripsi Hasil Penelitian ..…………….……………………………...…77


C. Deskripsi Data……………………………………………………...…….78

D. Analisa Data dan Interpretasi Data ………………………………………92

BAB V PENUTUP…………………………………………………….……...…….107

A. Kesimpulan ………………………………………...…………………...107

B. Saran …………………………………………………………………....108

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………...…....111

LAMPIRAN – LAMPIRAN …………………………………………………………....115


DAFTAR TABEL

1. Tabel 1 Tingkat pendidikan formal orang tua dapat diukur melalui dimensi dan

indikator ………………………………………...…………………….…………….56

2. Tabel 2 Pengaruh Dorongan Oang Tua (Variabel X2 ), Dimensi Variabel Serta

Indikator Variabel Penelitian ......................................................................................57

3. Tabel 3 Kualifikasi skor prestasi belajar anak ............................................................60

4. Tabel 4 Kategorisasi Tingkat pendidikan formal orang tua .......................................63

5. Tabel 5 Interpretasi Terhadap Besarnya "r" Product Moment ...................................66

6. Tabel 6 Biodata Guru SMK Triguna Utama Pelajaran................................................72

7. Tabel 7 Biodata karyawan SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten ............74

8. Tabel 8 Stuktur Organisasi SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang ........................75

9. Tabel 9 Struktur Organisasi Program Keahliansmk Triguna Utama ......................... 76

10. Tabel 10 Tabulasi Hasil Angket Tingkat Pendidika Orang Tua (Ibu) .......................78

11. Tabel 11Kategorisasi tingkat pendidikan orang tua (ibu)........................................... 79

12. Tabel 12Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan kamar/rungan belajar anak

.....................................................................................................................................79

13. Tabel 13Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan meja belajar ..................... 80

14. Tabel 14 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan semua perlengkapan alat

tulis menulis untuk belajar.......................................................................................... 80

15. Tabel 15 Tabulasi Hasil Angket orang tua membeli buku-buku pelajaran yang anda

butuhkan...................................................................................................................... 81
16. Tabel 16 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan pakaian

seragam........................................................................................................................81

17. Tabel 17 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi hadiah jika anda mendapat

prestasi belajar yang baik ............................................................................................82

18. Tabel 18 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi makanan yang bergizi............. 82

19. Tabel 19 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi pujian jika anda mendapatkan

prestasi belajar yang baik............................................................................................ 83

20. Tabel 20 Tabulasi Hasil Angket orang tua mendorong agar rajin dan giat dalam

belajar.......................................................................................................................... 84

21. Tabel 21Tabulasi Hasil Angket orang tua menyarankan agar masuk kelas terlebih

dahulu sebelum pelajaran dimulai............................................................................. 84

22. Tabel 22 Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar berteman dengan orang

yang baik .....................................................................................................................85

23. Tabel 23 Tabulasi Hasil Angket orang tua melarang keras anda agar tidak merokok

dan obat-obat terlarang atau narkoba.......................................................................... 85

24. Tabel 24 Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar anda mendapatkan

prestasi belajar baik ....................................................................................................86

25. Tabel 25 Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar dapat terus

melanjutkan sekolah sampai keperguruan tinggi........................................................ 87

26. Tabel 26 Tabulasi Hasil Angket orang tua mengatakan hebat atau pintar jika anda

mendapatkan prestasi belajar yang baik .....................................................................87

27. Tabel 27 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyuruh tetap belajar di kelas jika guru

yang bersangkutan berhalang hadir............................................................................ 88


28. Tabel 28 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi hukuman atau sangsi kalau anda

bolos sekolah................................................................................................................89

29. Tabel 29 Tabulasi Hasil Angket orang tua mengacungkan jempol jika anda

mendapatkan prestasi belajar yang baik..................................................................... 89

30. Tabel 30 Tabulasi Hasil Angket orang tua mencium atau mengusap-ngusap kepala

anda jika anda mendapatkan prestasi belajar yang baik............................................. 90

31. Tabel 31 Tabulasi hasil Angket orang tua memeluk jika anda mendapatkan prestasi

belajar yang baik......................................................................................................... 91

32. Tabel 32 Kualifikasi Skor Prestasi Belajar ................................................................ 91

33. Tabel 33 Skor variabel X1 (tingkat pendidikan orang tua)......................................... 93

34. Tabel 34 Skor Variabel X2 (Dorongan Orang Tua ) ...................................................94

35. Tabel 35 Skor Variabel Y (Prestasi belajar anak) .......................................................95

36. Tabel 36 Tabel kerja atau tabel perhitungan Variabel X dan Variabel Y................... 97

37. Tabel 37 Ringkasan statistik X1 dengan Y.................................................................. 98

38. Tabel 38 Ringkasan statistik X1 dengan Y.................................................................. 99

39. Tabel 39 Ringkasan statistik X1 dengan X2 ............................................................................................. 100


PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN DAN DORONGAN ORANG TUA
TERHADAP PRESTASI BELAJAR ANAK KELAS 11 (DI SMK TRIGUNA
UTAMA CIPUTAT TANGERANG)

SKRIPSI

Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan


Untuk Memenuhi Syarat Mencapai Gelar
Sarjana Pendidikan Islam (SI)

Oleh :

ROHIDIN
102011023566

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM


FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2006
PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN DAN DORONGAN ORANG TUA
TERHADAP PRESTASI BELAJAR ANAK KELAS 11 (DI SMK TRIGUNA
UTAMA CIPUTAT TANGERANG)

SKRIPSI

Diajukan Kepada fakultas Ilmu Tarbiyah dan keguruan


Untuk memenuhi syarat mencapai gela
Sarjana Pendidikan Islam (SI)

Oleh :

ROHIDIN
102011023566

Di bawah Bimbingan

Dr. Hj. Zurinal.Z


NIP : 150 170 330

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM


FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2006
1. INSTUMEN DATA PENGARUH DORONGAN DAN TINGKAT PENDIDIKAN
ORANG TUA

Angket penelitian
A. Tujuan dan Petunjuk

1. Angket ini bertujuan ilmiah, disebarkan untuk mengumpulkan data dalam rangka
studi kesarjanaan (SI) di Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta
2. Jawablah pertanyaan dibagian poin ( C ) dengan memberi tanda silang ( X ) pada
jawaban yang menurut anda benar
3. Isilah biodata ini dengan jelas
4. Atas segala perhatian dan partisipasinya kami ucapkan terima kasih
B. Biodata Responden
1. Nama :…………………………………
2. Kelas / semester :………………………………....
3. Nama Ibu kandung :………………………………….
4. Nama Ayah Kandung : ………………………………...

C. Daftar Pertanyaan
1. Apendidikan pendidikan terakhir Ibu anda
a. SI / S II / S III
b. SLTA / SMA / MA
c. SLTP / SMP /MTs
d. SD / MI
2. Apakah orang tua anda sering mengingatkan anda agar rajin dalam belajar
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah
3. Jika anda malas belajar, apakah orang tua anda akan menegur mengingatkan
anda untuk belajar dengan rajin dan sungguh-sungguh supaya mendapatkan
prestasi belajar yang memuaskan
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

4. Untuk menambah jam pelajaran anda di sekolah, apakah orang tua anda
sering menganjurkan anda agar ikut les atau privat atau kursus dan
semacamnya
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

5. Bila nilai anda memuaskan, apakah orang tua anda akan memberi hadiah
atau pujian
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah
6. Apakah orang tua anda sering menanyakan hasil ulangan/latiahan anda
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

7. Apakah anda Mendapatkan nilai ulangan yang kurang memuaskan


a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

8. Apakah orang tua anda akan memarahi atau mengingatkan anda agar lebih
rajin dalam belajar
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

9. Apakah orang tua anda sering menanyakan pelajaran yang tidak anda
pahami di sekolah
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

10. Apakah orang tua anda sering menanyakan kesulitan anda dalam belajar di
rumah
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

11. Saat anda belajar dirumah, apakah orang tua anda sering membantu anda
belajar
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

12. Bila orang tua anda tidak dapat membantu anda dalam belajar anda, apakah
orang tua anda akan meminta bantu orang lain untuk memecahkan kesulitan
belajar anda
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

13. Apakah orang tua anda sering dating kesekolah untuk menanyakan kepada
guru anda tentang kesulitan belajar anda di sekolah
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

14. Apakah orang tua anda sering mengikuti pertemuan yang diselenggerakan
oleh pihak sekolah
a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah
15. Apakah orang tua anda sering memberikan sumbangan pemikiran (ulasan)
atau masukan dalam pertemuan yang diselenggarakan disekolah

a. Selalu c. Kadang-kadang
b. Sering d. Tidak pernah

2. INSTRUMEN DATA PRESTASI BELAJAR ANAK


Petunjuk
1. Jawablah pernyataan-pernyataan dibawah ini dengan sejujur-jujurnya !
2. Berilah tanda silang pada jawaban yang telah anda pilih diantara empat alternative
jawaban yang ada !
3. Keempat alternatif tersebut adalah :
a. Sangat sering : SS
b. Sering :S
c. Jarang :J
d. Tidak pernah : TP
4. Selamat menerjakan !

No Pernyataan SS S J TP

1 Saya bolos sekolah

2 Saya pulang jika Bapak/Ibu guru tidak hadir kesekolah

3 Buku-buku yang diberikan orang tua menbantu kreatipitas saya

sehingga mendapatkan prestasi belajar yang memuaskan

4 Saya suka menyontek saat ujian atau ulangan

5 Orang tua saya memberi pujian atau hadiah jika nilai saya baik

6 Saya senang belajar di sekolah

7 Saya tidak membuat PR

8 Saya memperhatikan Ibu/Bapak guru saat mereka menerangkan/

menjelaskan materi
9 Saya patuh jika disuruh belajar dirumah

10 Saya dating kesekolah walaupun bel belum berbunyi

11 Saya mengerjakan PR walaupun tidak punya buku paket / panduan

supaya paham mengenai pelajaran

12 Saya tekun dan ulet dalam pelajaran

13 Saya tidak masuk sekolah jika ada pelajaran yang tidak saya

senangi / sukai

14 Saya ingin terus sekolah keperguruan tinggi dan kejenjang

pendidikan selanjutnya yang lebih tinggi

15 Saya berseragam rapih juga bersih

16 Saya melaporkan keguru jika ada teman yang mengganggu dalam

proses belajar mengajar

17 Saya mengikuti pelajaran dengan seksama dan tekun

18 Saya mempunyai jadual belajar di rumah

19 Saya menggunakan waktu dengan baik untuk belajar di rumah

supaya hasil belajar baik

20 Saya di sekolah memperoleh peringkat nilai/ rangking, juara 1 - 3

21 Saya di sekolah memperoleh peringkat nilai/ rangking, juara 4 -7

22 Saya di sekolah memperoleh peringkat nilai/ rangking, juara 8 - 10

23 Saya mendapatkan nilai 7 keatas dari hasil ulangan harian / tugas

24 Di raport saya, mendapat nilai rata-rata 7, sekian keatas

25 Saya mendapatkan hadiah dari orang tua dan dari guru katrena
menjadi juara kelas / menjadi murid berprestasi

Hormat Kami

Rohidin
102011023566

INSTRUMEN PERTANYAAN DATA PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN


ORANG TUA TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA
Angket penelitian
Tujuan dan Petunjuk

1. Angket ini bertujuan ilmiah, disebarkan untuk mengumpulkan data dalam rangka
studi kesarjanaan (SI) di Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta
2. Jawablah pertanyaan-pertanyaan di bawah ini dengan sejujur-jujurnya !
3. Berilah tanda silang pada jawaban yang telah anda pilih diantara empat alternative
jawaban yang ada !
4. Keempat alternatif tersebut adalah :
a. Sangat sering : SS
b. Sering :S
c. Jarang :J
d. Tidak pernah : TP
4. Selamat menerjakan !
No Pertanyaan SS S J TP
1 Apakah orang tua anda menyediakan tempat/ruangan belajar
2 Apakah orang tua anda Menyediakan bangku di ruangan belajar
3 Apakah ruangan belajar anda nyaman dan kondusif uintuk belajar
4 Apakah di ruangan belajar anda dilengkapi pentilasi dan alat
penerang yang memadai
5 Apakah orang tua anda menyiapkan seragam sekolah
6 Apakah orang tua anda menberi hadiah jika anda naik kelas
7 Apakah orang tua memberi pujian jika anda mendapat prestasi
belajar yang baik
8 Apakah orang tua menasehati jika anda malas bangun pagi untuk
persiapan sekolah
9 Apakah orang tua anda menyarankan agar tidak terlambat masuk
kelas
10 Apakah orang tua menyuruh anda agar mengikuti kegiatan ekstra
kurikuler
11 Apakah orang tua anda menyuruh untuk mengikuti les atau kursus
pada bidang studi tertentu
12 Apakah orang tua anda menanyakan hasil belajar disekolah setiap
hari
13 Apakah orang tua anda membacakan buku pelajaran tentang materi
di sekolah jika anda sudah di rumah
14 Apakah orang tua anda menyuruh agar mempunyai jadwal belajar
di rumah
15 Apakah orang tua dapat menjawab (memberikan penjelasan) dari
pertanyaan-pertanyaan yang anda ajikan
16 Apakah pendidikan terakhir orang tua (ibu) anda
17 Apakah orang tua anda mengajak ketoko buku untuk membeli
buku pelajaran
18 Apakah orang tua membantu atau mengajari anda apbila ada PR /
tugas sekolah
19 Apakah orang tua memberi teknik cara belajar yang baik dan benar
20 Apakah orang tua anda membimbing belajar di rumah dan
memperhatikan tingkah laku anda
INSTRUMEN PERTANYAAN DATA PENGARUH DORONGAN ORANG TUA
TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA
Angket penelitian

No Pertanyaan SS S J TP
1 Apakah orang tua anda menyediakan semua perlengkapan alat
tulis menulis untuk belajar
2 Apakah orang tua anda membeli buku-buku pelajaran yang anda
butuhkan
3 Apakah orang tua menyediakan pakaian seragam dan sepatu serta
tas buku
4 Apakah orang tua anda menyediakan alat transportasi dan uang
untuk kebutuhan sekolah
5 Apakah orang tua anda membeli majalah-majalah tentang
pendidikan yang menunjang pelajaran anda
6 Apakah orang tua memerintah anda, ketika guru sedang
menyampaikan materi anda dituntut untuk memperhatikan dengan
seksama

7 Apakah orang tua anda menyarankan agar mengikuti semua bidang


setudi dengan penuh perhatian dan tekun
8 Apakah orang tua anda mendorong agar anda rajin dan giat dalam
belajar
9 Apakah orang tua anda menyarankan agar masuk kelas sebelum
pelajaran dimulai
10 Apakah orang tua menaya anda tentang kesulitan yang anda alami
dalam belajar
11 Apakah orang tua anda menganjurkan agar berteman dengan orang
yang baik dan pandai
12 Apakah orang tua melarang keras anda agar tidak merokok dan
mengkonsumsi obat- obat terlarang
13 Apakah orang tua menyarankan anda agar mengikuti semua
kegiatan sekolah
14 Apakah orang tua menganjurkan anda agar mendapatkan prestasi
belajar baik
15 Apakah orang tua menganjurkan anda agar dapat terus melanjutkan
sekolah sampai keperguruan tinggi dan seterusnya
16 Apakah orang tua anda memberi hukuman atau sangsi kalau anda
bolos sekolah
17 Apakah orang tua anda memberi tanggapan positif terhadap

kebutuhan dalam belajar

18 Apakah orang tua anda menyarankan agar berusaha untuk lebih


aktif dalam belajar dikelas dalam segalahal
19 Apakah orang tua menyuruh tetap belajar di kelas jika guru yang
bersangkutan berhalangan hadir
20 Apakah anda disuruh orang tua untuk bertanya jika ada materi

yang kurang dimengerti kepada guru yang bersangkutan

Hormat Kami

Rohidin
102011023566
PENGARUH TINGKAT PENDIDIKAN DAN DORONGAN ORANG TUA
TERHADAP PRESTASI BELAJAR ANAK KELAS II
(DI SMK TRIGUNA UTAMA CIPUTAT TANGERANG)

SKRIPSI

Diajukan Kepada Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan


Untuk Memenuhi Syarat Mencapai Gelar
Sarjana Pendidikan Islam (SI)

Oleh :

ROHIDIN
102011023566

Di bawah Bimbingan

Dr. Hj. Zurinal.Z


NIP : 150 170 330

JURUSAN PENDIDIKAN AGAMA ISLAM


FAKULTAS ILMU TARBIYAH DAN KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI (UIN)
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
2006
KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmanirrahim

Alhammdulillah segala puji dan syukur penulis persembahkan kehadirat Allah Swt

yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya serta kekuatan lahir dan batin sehingga

penulis dapat menyelesaikan skripsi ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan skripsi ini tidak sedikit hambatan

rintangan serta kesulitan yang dihadapi. Namun berkat bantuan dan motivasi serta

bimbingan yang tidak ternilai dari berbagai pihak, akhirnya penulis dapat menyelesaikan

skripsi ini

Oleh karena itu, penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tidak terhingga

kepada :

1. Bapak Prof. Dr. Dede Rosyada, MA, Dekan Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan;

2. Bapak Drs. Sapiudin Shidiq, M.Ag, Ketua Jurusan Pendidikan Agama Islam;

3. Bapak Drs. E. Kusnadi selaku Penasehat Akademik;

4. Ibu Dr.Hj. Zurinal Z, Dosen pembimbing skripsi yang telah menyediakan waktu,

pikiran dan tenaganya untuk memberikan bimbingan, pengarahan dan petunjuknya

kepada penulis dalam penyusunan skripsi ini;

5. Bapak dan Ibu dosen Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan yang telah mendidik dan

memberi bekal ilmu pengetahuan kepada penulis;

6. Pemimpin dan para karyawan Perpustakaan Utama dan Perpustakaan Fakultas Ilmu

Tarbiyah dan Keguruan yang telah memberikan keleluasaan kepada penulis dan

memberikan pinjaman buku-buku yang dibutuhkan;

i
7. Bapak Mardias selaku Kepala Sekolah, Bapak Ambiar selaku Pengembangan

Kurikulum dan Bapak Mahfuzi selaku Guru Pamong serta kepada seluruh guru dan

karyawan SMK Triguna Utama yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu;

8. Ayahanda Yoyo Sunaryo, Ibunda Titi Darmiyati, yang telah mencurahkan seluruh

waktu dan tenaganya serta membesarkan dan membiayai segalanya;

9. Kakak Enok Reni dan Ipan serta Adik Mia Rurmiati, Siti Rohayati, Rudi Abbrar, Nana

Supena, Ani Cahyani yang selalu memberi motivasi dan doa serta perjuangannya;

10. Nurun Nasihah selaku teman yang setia setiap saat dan membantu serta menemani

penulis dalam menyelesaikan skipsi ini;

11. Sesepuh Masjid Jami’ Al-Barkah Drs. H. Muhammad Yusuf Adam, Drs. Edifahmi

Idrus, Bapak Umar Kuman dan Novi Surya Unggul S.H, serta teman-teman Mushalla

Arrahman Pamulang Portal Heri Qushaeri, Ahmad Syukur, Maulidin;

12. Teman-teman Organisasi Himpunan Mahasiswa Persatuan Ummat Islam (PUI);

13. Semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan skrip

Hanya harapan dan doa semoga Allah Swt memberikan balasan yang berlipat ganda

kepada semua pihak yang telah berjasa dalam membantu penulis menyelesaika sskripsi ini.

Akhirnya kepada Allah Swt jualah penulis serahkan segalanya dalam mengharapkan

keridhaan, semoga sskipsi ini bermanfaat bagi masyarakat umumnya dan bagi penulis

khususnya, anak dan keturunan penulis kelak. Amien

Jakarta, 17 Nopember 2006

Penulis

ii
DAFTAR ISI

LEMBARAN PENGESAHAN PANITIA UJIAN

KATA PENGANTAR ……………………………………………………………………...i

DAFTAR ISI .......................................................................................................................iii

DAFTAR TABEL ……………………………………………………………………..….vi

BAB I PENDAHULUAN.............................................................................................1

B. Latar Belakang Masalah…………………………………...……………....1

C. Pembatasan dan Perumusan Masalah ………………………......................8

D. Tujuan Penelitian…………………………………………………………..9

E. Kegunaan Penelitian ……………………………………………………..10

F. Sistematika Penelitian…………………………………………………....11

BAB II KAJIAN TEORI…...……………………………………………………….13

A. Tinjauan Pustaka........................................................................................13

1. Pengertian Pendidikan.........................................................................13

2. Faktor yang Mempengaruhi Pendidikan ……………………...…….19

3. Jalur, Jenis dan Jenjang Pendidikan…………………………………19

B. Dorongan atau Motivasi …………………………………………………22

1. Pengertian Dorongan atau Motivasi…………………………………22

2. Macam-Macam Dorongan Atau Motivasi…………………………..24

3. Fungsi Dorongan atau Motivasi Belajar ……………………………26

C. Hakikat Prestasi Belajar ……………………………………………........29

Pengertian Prestasi Belajar …………………………………………….29

D. Pengaruh Tingkat Pendidikan Orang Tua terhadap Prestasi Belajar …....31

iii
1. Pengertian Orang Tua ………………………………………………31

2. Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua ……………………………..33

3. Tugas dan Peran Orang Tua ………………………………………...34

E. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar …………………….40

F. Kerangka Berfikir………………………………………………………...47

G. Pengujian Hipotesis ……………………………………………………...48

BAB III METODOLOGI PENELITIAN …...…………………………………..…49

A. Tempat dan Waktu Penelitian ….……….………………………………..49

B. Populasi dan Sampel ……………………………………………………..49

C. Teknik Pengumpulan Data ……….….…………………………...……...50

D. Konsep Pengukuran Variabel …...……………………………………….51

E. Teknik Pengolahan dan Analisa Data….………………………..……….57

1. Teknik Pengolahan data……………………………………………..57

a. Editing………………………………………………………………57

b. Skoring……………………………………………………………...57

c. Kategorisasi…………………………………………………………59

d. Tabulating…………………………………………………………..60

2. Teknik Analisa Data…………………………………………………60

BAB IV HASIL PENELITIAN ……………………………………………..……….66

A. Gambaran Umum Objek Penelitian ….………………………...………...66

1. Sejarah Singkat SMK Triguna Utama ……………………….……..66

2. Visi dan Misi SMK Triguna Utama ……………………….………67

3. Biodata Guru SMK ……………………………….……..……….....69

iv
4. Biodata Karyawan …………………………………….……...…….71

5. Stuktur Organisasi SMK……………………………………………72

6. Struktur Organisasi Program Keahlian……………………………..73

B. Deskripsi Hasil Penelitian ..…………….……………………………...…74

C. Deskripsi Data……………………………………………………...…….75

D. Analisa Data dan Interpretasi Data ………………………………………89

BAB V PENUTUP…….………………………………………………….……...…104

A. Kesimpulan ………………………………………...…………………...104

B. Saran …………………………………………………………………....105

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………………...…....108

LAMPIRAN – LAMPIRAN …………………………………………………………....112

v
DAFTAR TABEL

1. Tabel 1 Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua Dapat Diukur Melalui Dimensi dan

Indikator ………………………………………...…………………….…………….53

2. Tabel 2 Pengaruh Dorongan Oang Tua (Variabel X2 ), Dimensi Variabel Serta Indikator

Variabel Penelitian ......................................................................................................54

3. Tabel 3 Kualifikasi Skor Prestasi Belajar Anak .............................................................57

4. Tabel 4 Kategorisasi Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua .......................................60

5. Tabel 5 Interpretasi Terhadap Besarnya "r" Product Moment .....................................63

6. Tabel 6 Biodata Guru SMK Triguna Utama Pelajaran...................................................69

7. Tabel 7 Biodata karyawan SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten ................71

8. Tabel 8 Stuktur Organisasi SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang ...........................72

9. Tabel 9 Struktur Organisasi Program Keahliansmk Triguna Utama .............................73

10. Tabel 10 Tabulasi Hasil Angket Tingkat Pendidika Orang Tua (Ibu) ..........................75

11. Tabel 11 Kategorisasi Tingkat Pendidikan Orang Tua (Ibu)......................................... 76

12. Tabel 12 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan kamar / rungan belajar

anak .............................................................................................................................76

13. Tabel 13 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan meja belajar ........................ 77

14. Tabel 14 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan semua perlengkapan alat tulis

menulis untuk belajar.................................................................................................. 77

15. Tabel 15 Tabulasi Hasil Angket orang tua membeli buku-buku pelajaran yang anda

butuhkan...................................................................................................................... 78

16. Tabel 16 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan pakaian

seragam........................................................................................................................78

vi
17. Tabel 17 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi hadiah jika anda mendapat prestasi

belajar yang baik .........................................................................................................79

18. Tabel 18 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi makanan yang bergizi................ 79

19. Tabel 19 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi pujian jika anda mendapatkan

prestasi belajar yang baik............................................................................................ 80

20. Tabel 20 Tabulasi Hasil Angket orang tua mendorong agar rajin dan giat dalam

belajar.......................................................................................................................... 80

21. Tabel 21 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyarankan agar masuk kelas terlebih

dahulu sebelum pelajaran dimulai............................................................................. 81

22. Tabel 22 Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar berteman dengan orang

yang baik .....................................................................................................................82

23. Tabel 23 Tabulasi Hasil Angket orang tua melarang keras anda agar tidak merokok dan

obat-obat terlarang atau narkoba................................................................................. 82

24. Tabel 24 Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar anda mendapatkan

prestasi belajar baik ....................................................................................................83

25. Tabel 25 Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar dapat terus melanjutkan

sekolah sampai keperguruan tinggi............................................................................. 83

26. Tabel 26 Tabulasi Hasil Angket orang tua mengatakan hebat atau pintar jika anda

mendapatkan prestasi belajar yang baik .....................................................................84

27. Tabel 27 Tabulasi Hasil Angket orang tua menyuruh tetap belajar di kelas jika guru

yang bersangkutan berhalang hadir............................................................................ 85

28. Tabel 28 Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi hukuman atau sangsi kalau anda

bolos sekolah................................................................................................................85

vii
29. Tabel 29 Tabulasi Hasil Angket orang tua mengacungkan jempol jika anda

mendapatkan prestasi belajar yang baik..................................................................... 86

30. Tabel 30 Tabulasi Hasil Angket orang tua mencium atau mengusap-ngusap kepala anda

jika anda mendapatkan prestasi belajar yang baik...................................................... 87

31. Tabel 31 Tabulasi hasil Angket orang tua memeluk jika anda mendapatkan prestasi

belajar yang baik......................................................................................................... 87

32. Tabel 32 Kualifikasi Skor Prestasi Belajar ................................................................... 88

33. Tabel 33 Skor variabel X1 (Tingkat Pendidikan Orang Tua)........................................ 90

34. Tabel 34 Skor Variabel X2 (Dorongan Orang Tua ) .....................................................91

35. Tabel 35 Skor Variabel Y (Prestasi Belajar Anak) ........................................................92

36. Tabel 36 Tabel Kerja atau Tabel Perhitungan Variabel X dan Variabel Y.................... 94

37. Tabel 37 Ringkasan Statistik X1 dengan Y.................................................................... 95

38. Tabel 38 Ringkasan Statistik X2 dengan Y.................................................................... 96

39. Tabel 39 Ringkasan Statistik X1 dengan X2 ....................................................................................................97

viii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Pendidikan dipahami secara luas dan umum sebagai usaha sadar yang dilakukan

pendidik melalui bimbingan, pengajaran, dan latihan untuk membantu peserta didik

mengalami proses pemanusiaan kearah tercapainya pribadi yang dewasa/susila yaitu

sosok manusia dewasa yang sudah terisi secara penuh bekal ilmu pengetahuan serta

memiliki integritas moral yang tinggi sehingga dalam perjalanannya nanti, manusia

yang selalu siap baik jasmani maupun rohani.1

Lingkungan keluarga (orang tua) merupakan pusat pendidikan yang pertama

dan utama bagi seorang anak. Keluarga merupakan proses penentu dalam

keberhasilan belajar. Orang tua dikatakan sebagai pendidik pertama karena orang

tualah yang pertama mendidik anaknya sejak dilahirkan dan dikatakan sebagai

pendidik utama karena pendidikan yang diberikan orang tua merupakan dasar dan

sangat menentukan perkembangan anak selanjutnya.

Pengalaman pergaulan dalam keluarga akan memberikan pengaruh yang besar

bagi pertumbuhan dan perkembangan anak pada masa yang akan datang. Keluarga

yang akan memberikan wacana kehidupan seorang anak, baik prilaku, budipekerti,

maupun adat kebiasaan sehari-hari. Dengan memberikan pendidikan yang baik

kepada anak-anak dalam lingkungan keluarga, maka akan dapat tumbuh dan

1
Darmaningtiyas, Pendidikan Pada dan Setelah Krisis, (Evaluasi Pendidikan Pada Masa
Krisis), (Jogjakarta : Pustaka Pelajar, 1999), Cet Ke-1, h.3

1
2

berkembang dengan baik pula, karena tujuan pendidikan yang dilaksanakan didalam

keluarga adalah untuk membina, membimbing, dan mengarahkan anak kepada tujuan

yang suci.

Pada diri setiap anak terdapat suatu dorongan dan daya untuk meniru, dengan

dorongan ini anak dapat melakukan sesuatu yang telah dilakukan orang tuanya. Masa

ini juga merupakan masa sensitif bagi anak, sebab apa yang dilihat dan apa yang

didengarnya akan selalu ditiru tanpa mempertimbangkan baik dan buruknya. Dalam

hal ini sangat diharapkan kewaspadaan serta perhatian yang besar dari orang tua,

karena masa meniru ini secara tidak langsung turut membentuk watak anak

dikemudian hari

Dengan demikian faktor identifikasi dan meniru pada anak-anak amat penting,

sehingga mereka menjadi terbina, terdidik, dan belajar dari pengalaman langsung. Hal

ini pula yang nantinya akan berpengaruh lebih besar daripada informasi atau

pengajaran lewat instruksi dan petunjuk yang disampaikan dengan kata-kata.

Dalam lingkungan keluarga, pendidikan yang berlangsung didalamnya adalah

pendidikan informal, dengan orang tua sebagai pendidik. Orang tua adalah pendidik

kodrati.2 Mereka pendidik bagi anak-anaknya, karena secara kodrati ibu dan bapak

diberikan anugrah oleh Allah berupa naruri orang tua. Kasih saying dan pengertian

keluarga khususnya orang tua akan meninggalkan yang positif dalam perekembangan

jiwa anak. Untuk itu sudah sepantasnya orang tua menjadi teladan yang baik bagi

anak.
2
Jalaludin, Psikologi Agama, (Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada, 2001). Cet. Ke-5. h. 215
3

Sebelum anak dewasa, orang tua berkewajiban untuk mendidik anaknya

dengan berbagai ilmu pengetahuan dan keterampilan seperti berbicara, berhitung,

membaca, menulis, dan sebagainya. Ketika anak mencapai usia belajar, maka orang

tua harus bertanggung jawab memasukkan anaknya ke Sekolah dan membiayai

pendidikannya. Orang tua bertanggung jawab untuk membina anak-anaknya dan

mensejahterakan kehidupan mereka, adapun kesejahteraan anak itu meliputi segi fisik

(Jasmani) dan mental (rohani).

Tanggung jawab dalam segi mental (rohani) ini merupakan masalah penting

karena kualitas pribadi anak merupakan dari hasil pembinaan mental rohaninya. Salah

satu bagian dari tanggung jawab pembinaan mental rohani anak adalah

menyekolahkan anak ke sekolah atau ke lembaga pendidikan.

Berdasarkan realita dan peranan ketiga lembaga ini maka ahli pendidikan DR

Ki Hajar Dewantara menganggap ketiga lembaga pendidikan ini sebagai tri pusat

pendidikan yang meliputi keluarga, sekolah dan masyarakat. Istilah tiga lingkungan

pendidikan itu dikenal dengan “pendidikan informal, pendidikan formal dan

pendidikan non formal.” 3

Didalam lingkungan keluarga (informal) yang berperan menjadi pendidik

adalah orang tua (ayah dan ibu) orang tua merupakan pendidik yang pertama dan

utama dalam membantu mengembangkan potensi anak-anaknya, Ki Hajar Dewantara

menyatakan bahwa “keluarga merupakan pusat pendidikan yang pertama dan

3
Madyo Ekosusilo, Rb Kasitid, Dasar-Dasar Pendidikan, (Semarang: Efkarpublishing,
1995), Cet I h. 73
4

terpenting karena sejak timbulnya adab kemanusiaan sampai kini keluarga selalu

mempengaruhi pertumbuhan budi pekerti tiap-tiap menusia” 4

Sehubungan dengan hal ini, komisi pembaharuan pendidikan nasional juga

mengatakan bahwa : “Agar keluarga dapat memainkan peranannya sebagai pendidik,

ia perlu dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan.5

Pendidikan merupakan suatu usaha atau proses yang ditujukan untuk membina

kualitas sumber daya manusia seutuhnya agar ia dapat melakukan perannya dalam

kehidupan secara fungsional dan optimal, dalam Islam manusia dituntut untuk belajar

dan juga mengajar. kewajiban setiap individu orang Islam untuk menuntut ilmu dari

sejak buayan hingga akhir hayat, hal tersebut merupakan perintah Allah dan Rasul-

Nya, Adapun motivasi dan sekaligus anjuran untuk keutamaan memiliki ilmu

pengetahuan sesuai dengan firman Allah yang terdapat dalam Al-qur’an pada surat

Al-Mujadalah ayat 11 yang berbunyi :

ΔϟΪΠϤϟ΍ ˳ΕΎ˴Ο˴έ˴Ω˴Ϣ˸Ϡ˶όϟ˸΍΍˸Ϯ˵Ηϭ˵΃˴Ϧ˸ϳ˶ά͉ϟ΍˴ϭ˸Ϣ˵Ϝ˸Ϩ˶ϣ΍˸Ϯ˵Ϩ˴ϣ˴΃˴Ϧ˸ϳ˶ά͉ϟ΍˵Ϳ΍˶ϊ˴ϓ˸ή˴ϳ

Artinya : “Allah meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu


dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat”.6

Dengan belajar kita akan memperoleh ilmu, dengan belajar pula kita akan

memperoleh pahala dari Allah Swt. Dan dengan ilmu hidup kita akan menjadi lebih

berguna.
4
Muhammad Shoehib, Pola Asuh Orang Tua, (Jakarta : PT Runeka Cipta, 1998), Cet Ke-1, h.
10
5
Depdikbud, Program Akta Menagjar V-B Dasar Kependidikan, (Jakarta : UT, 1989), h. 740
6
Depag RI, Al-Qur’an dan Terjemahnya, (Jakarta : Yayasan Penyelenggara Penterjemah/
Pentafsir Al-Qur’an, 1971), h. 910-911
5

Orang tua yang memiliki tingkat pendidikan tinggi biasanya memiliki cita-cita

tinggi pula terhadap pendidikan anak-anaknya. Mereka menginginkan agar

pendidikan anak-anaknya lebih tinggi atau Setidaknya sama dengan pendidikan orang

tua mereka, cita-cita dan dorongan ini akan mempengaruhi sikap dan keberhasilan

anak-anaknya di Sekolah.

Cara orang tua dalam membimbing anak belajar di Rumah berbeda satu sama

lain, karena tingkat pendidikan yang berbeda, kemungkinan ilmu pengetahuan cara

membimbing anak dalam belajar belum dikuasai oleh semua orang tua, karena tidak

semua orang tua mempunyai tingkat pendidikan tinggi. Cara membimbing anak

dalam belajar di Rumah akan berpengaruh terhadap prestasi belajar anak, sehingga

anak di sekolah akan mempunyai prestasi belajar yang berbeda sesuai dengan

bimbingan yang diperoleh anak dari orang tuanya.

Anak adalah amanah bagi para orang tuanya. Dia bagaikan kertas putih yang

siap diwarnai dan dibentuk sesuai dengan keinginan orang tuanya. Selain itu dalam

kefitrahannya, anak membawa potensi yang siap dikembangkan, baik melalui tangan

orang tuannya, pendidik, maupun masyarakat sekitarnya karenanya orang tua harus

pandai dan bijak dalam memberikan arahan, bimbingan, dan pendidikan bagi anak-

anaknya .7

Orang tua dalam mendidik anaknya tidak harus sama persis dengan para

pendidik (guru) yang berada di lingkungan sekolah. Mendidik anak dengan baik dan

7
Fatmawati M, famawi Dkk, Manfaat Waktu Luang Anakbagaimana Caranya ? (Jakarta :
Gema Insani Pers 2001), Cet. Ke- I, h. 5-6
6

benar berarti menumbuh kembangkan totalitas potensi anak secara wajar, disela-sela

waktu luang orang tua dapat memberikan berbagai arahan bimbingan dan pendidikan,

para orang tua harus menguasai dan menyesuakannya perkembangan anak, ada tiga

aspek penting yang harus diperhatikan oleh orang tua dalam mendidik anaknya yaitu :

pertama : aspek kognitif mencakup didalamnya pengetahuan, pemahaman penerapan,

analisa, sintesis dan evaluasi. Kedua, adalah aspek afektif mencakup penilaian,

penentuan sikap, organisasi dan pembentukan pola hidup. Ketiga aspek psiomotorik

mencakup persepsi, persiapan, berbagai gerakan penyesuaian pola gerakan serta

kreatifitas. Ketiga aspek diatas haruslah menjadi prioritas utama bagi para pendidik

atau orang tua dalam mendidik anak-anaknya sesuai dengan pertumbuhan dan

perkembangan mereka.

Menurut Ramayulis orang tua menjadi pendidik terhadap anak-anaknya

fungsinya adalah mempertanggungjawabkan melindungi, mengasah, mangasuh, dan

mengasihi.

Pendidikan dalam keluarga berlangsung dengan sendirinya sesuai dengan

tatanan pergaulan yang berlaku dalamnya tanpa harus diumumkan atau dituliskan

terlebih dahulu agar diketahui dan diikuti oleh seluruh anggota keluarga disini

diletakkan dasar-dasar pergaulan melalui kasih sayang dan penuh kecintaan

kebutuhan akan kewibawaan dan nilai-nilai kepatuhan.

Setiap waktu manusia tidak pernah lepas dari belajar, belajar merupakan

perubahan tingkah laku yang menetap sebagai akibat dari latihan dan pengalaman.

Latihan dan pengalaman itu tidak saja diperoleh dari buku-buku atau sekolah saja
7

tetapi dipelajari pula dari tingkah laku kehidupan sehari–hari dan kebiasaan dan

tingkah laku, ini dipengaruhi oleh pola asuh yang berlaku dalam suatu keluarga.

Mendidik anak dengan baik dan benar berarti menumbuh kembangkan totalitas

potensi anak secara wajar potensi jasmaniyah dan rohaniyah anak diupayakan tumbuh

dan berkembang secara wajar melalui pemenuhan kebutuhan-kebutuhan jasmani

seperti pemenuhan kebutuhan sandang pangan dan papan sedangkan potensi

rohaniyahnya anak diupayakan pengembangannya secara wajar melalui usaha

pembinaan intelektual, keagamaan, perasaan dan budi pekerti yang agung dan mulia.

Selain itu melihat dari kenyataan bahwa keluarga yang orang tuanya

berpendidikan rendah atau tidak berpendidikan ternyata berhasil dalam mendidik

anaknya. Sebaliknya ada keluarga yang orang tuanya berpendidikan tinggi ternyata

kurang berhasil dalam mendidik anaknya. Keberhasilan mendidik anak disini adalah

anak yang di sekolahnya pintar dan memperoleh prestasi yang baik

Dari uraian di atas penulis merasa tertarik dan terpanggil untuk menyusun skripsi

dengan judul : Pengaruh Tingkat Pendidikan dan Dorongan Orang Tua

terhadap Prestasi Belajar Anak Kelas II SMK Triguna Utama, Ciputat,

Tangerang, Banten.

Adapun alasan penulis memilih judul di atas sebagai berikut :

1. Penulis ingin mengetahui apakah pengalaman belajar orang tua berpengaruh

terhadap prestasi belajar anak?


8

2. Penulis ingin mengetahui Apabila orang tuanya berpendidikan tinggi, apakah

prestasi belajar anaknya juga tinggi ?

3. Penulis ingin mengetahui apakah dorongan dari orang tua mempunyai

pengaruh yang dominan terhadap prestasi belajar anak ?

B Pembatasan Dan Perumusan Masalah

1. Pembatasan Masalah

a. Mengingat terbatasnya waktu, tenaga dan kemampuan penulis yang tidak

mungkin dapat melakukan pada semua jenjang sekolah, maka masalah

penelitian dibatasi hanya pada SMK Triguna Utama yaitu tentang

“Pengaruh tingkat pendidikan dan dorongan orang tua terhadap prestasi

belajar anak”, Orang tua yang akan diteliti yaitu orang tua kandung dari

siswa kelas dua, dan dorongan atau motivasi yang dimaksud adalah

motivasi dari luar yang diberikan oleh orang tua terhadap anaknya.

Adapun dorongan orang tua dilihat dari :

1. Pemenuhan alat-alat belajar atau pasilitas belajar yang berupa materi

2. Dorongan orang tua dari segi ucapan atau perkataan

3. Dorongan orang tua dari segi tingkah laku atau perbuatan.

b. Dalam Penelitian ini, prestasi belajar siswa yang digunakan nilai raport,

yaitu kemampua nsiswa setelah menjalani proses belajar mengajar dengan

indikator nilai raport semester III

c. Siswa yang penulis maksud adalah siswa SMK Triguna Utama kelas dua
9

2. Perumusan Masalah

Agar permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini jelas dan terarah

maka perlu adanya perumusan masalah, yaitu : “Pengaruh Tingkat Pendidikan dan

Dorongan Orang Tua Terhadap Prestasi Belajar Anak SMK Triguna Utama Ciputat

Tangerang”. Apakah ada pengaruh yang signifikan antara tingkat pendidikan dan

dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak. Untuk lebih jelasnya perumusan

masalah sebagai berikut :

a. Bagaimana tingkat pendidikan orang tua terhadap prestasi belajar anak ?

b. Bagaimana dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak ?

C. Tujuan Penelitian

Tujuan yang hendak dicapai dalam penelitian ini :

a. Untuk mengetahui tentang ada tidaknya hubungan tingkat pendidikan

orang tua terhadap prestasi belajar anak Kelas II SMK Triguna Utama

Ciputat Tangerang Banten

b. Untuk mengetahui tentang ada tidaknya pengaruh dorongan orang tua

terhadap prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat

Tangerang Banten

c. Untuk mengetahui seberapa besar pengaruh tingkat pendidikan dan

dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna

Utama Ciputat tangerang Banten


10

D. Kegunaan Penelitian

a. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan kontribusi bagi para

Orang tua/ibu dan dapat dijadikan rujukan atau sumber yang bermanfaat

untuk memberikan motivasi atau dorongan terhadap prestasi belajar anak

b. Bagi Orang tua murid, sebagai bahan pemikiran untuk meningkatkan diri

dalam bidang pendidikan, pengetahuan dan pengalamannya agar dapat

membimbing anaknya untuk memperoleh prestasi belajar yang baik, orang

tua murid sebagai pendidik yang pertama dan utama dapat dijadikan

informasi dan pertimbangan dalam mendidik dan mengarahka serta

memberikan dorongan anaknya agar mendapatkan prestasi belajar yang

optimal

c. Memberikan informasi tentang pengaruh tingkat pendidikan dan dorongan

orang tua terhadap prestasi belajar anak

d. Sebagai bahan informasi bagi para peneliti yang akan mengembangkan

ilmu pengetahuan dibidang pendidikan dan hal-hal yang berkaitan

dengannya

e. Bagi peneliti sendiri, sebagai ajang latihan, pengembangan ilmu

pengetahuan dan menanbah wawasan untuk mendalami sebagai pendidik

dan pengajar.
11

E. Sistematika Penulisan

Dalam menyusun skripsi ini penulis membagi kedalam beberapa bab dan

masing-masing bab mencakup beberapa sub bab yang berisi sebagai berikut :

BAB I : Pendahuluan yang terdiri dari : A. Latar Belakang Masalah, B.

Pembatasan dan Perumusan Masalah, C. Tujuan Penelitian, D.

Kegunaan Penelitian, dan E. Sistematika Penulisan.

BAB II : Kajian Teoritis, terdiri dari : A. Tinjauan Pustaka Meliputi Pengertian

Pendidikan, Faktor-faktor yang mempengaruhi pendidikan dan Jalur

jenis dan jenjang Pendidikan. B. Dorongan atau motivasi Meliputi

Pengertian Dorongan atau Motivasi, macam-macam dorongan atau

Motivasi dan Fungsi Dorongan atau Motivasi. C. Hakikat Prestasi

Belajar Meliputi Pengertian Prestasi Belajar. D. Pengaruh tingkat

pendidikan orang tua terhadap prestasi belajar anak Meliputi

Pengertian Orang Tua, Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua, dan

Tugas Dan Peran Orang Tua E. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi

Prestasi Belajar F. Kerangka Berfikir. G. Pengujian Hipotesis.

BAB III : Metodologi Penelitian yang terdiri dari : A.Tujuan Penelitian, B.

Tempat dan waktu penelitian, C. Tehnik pengumpulan data, D.

Populasi dan sampel E. Konsep dan pengukuran variabel, F. Tehnik

analisa data
12

BAB IV : Hasil penelitian yang terdiri dari gambaran umum objek penelitian,

terdiri dari : 1. sejarah singkat SMK Triguna Utama, 2. Visi dan Misi

SMK Triguna Utama, 3. Keadaan Lingkungan sosial sekitar, 4.

Biodata Guru SMK Triguna Utama, 5. Biodata Karyawan, B.

Deskripsi hasil penelitian, C. Deskripsi data

BAB V : Bab ini merupakan bab penutup atau bab akhir dari penyusunan skripsi

yang penulis susun. Bab lima ini penulis mengemukakan kesimpulan

dari seluruh hasil penelitian, dan saran-saran dalam rangka

meningkatkan prestasi belajar anak di SMK Triguna Utama Ciputat

Tangerang Banten.
BAB II

KAJIAN TEORITIS

A. Tinjauan Pustaka

1. Pengertian Pendidikan

Dalam upaya agar manusia dapat menjalankan fungsi kemanusiaannya, maka

diperlukan suatu sarana agar fungsi tersebut dapat terlaksana, dan pendidikan adalah

salah satunya. Pendidikan merupakan masalah yang sangat penting dalam kehidupan,

bukan saja sangat penting, bahkan masalah pendidikan ini sama sekali tidak bisa

dipisahkan dari kehidipan, baik dalam kehidupan keluarga, maupun dalam kehidupan

bangsa dan negara. Maju mundurnya suatu bangsa sebagian besar ditentukan oleh

maju mundurnya pendidikan di negara tersebut, sebab pembangunan ekonomi, sosial

budaya, politik dan pertahanan keamanan pada suatu bangsa atau negara, mutlak

memerlukan keikutsertaan upaya pendidikan untuk menstimulir dan menyertai dalam

setiap fase dan proses pembangunan.

Pengertian pendidikan adalah suatu proses dimana suatu bangsa

mempersiapkan generasi mudanya untuk menjalankan kehidupan dan memenuhi

tujuan kehidupan secara efektif dan efisien. Pendidikan lebih dari sekadar pengajaran,

karena dalam kenyataan pendidikan adalah suatu proses dimana suatu bangsa atau

negara membina dan mengembangkan kesadaran diri di antara individu-individu.

Dengan kesadaran tersebut, suatu bangsa atau negara dapat mewariskan kekayaan

13
14

budaya atau pemikiran kepada generasi berikutnya, sehingga menjadi inspirasi bagi

mereka dalam setiap aspek kehidupan.1

Para ahli pendidikan telah banyak yang mengartikan pengertian pendidikan.

Pengertian-pengertian yang diberikan beragam sekali, sehingga terjadi perbedaan-

perbedaan tergantung tokoh itu memandangnya. Walaupun ada perbedaan pandangan

tentang pengertian pendidikan, secara umum terdapat kesamaan didalam merumuskan

pengertian pendidikan tersebut.

Secara etimologi kata pendidikan berasal dari kata “didik” yang mendapat

awalan “pe” dan akhiran “an” , maka menjadi kata pendidikan .

Dalam bahasa Arab disebut “tarbiyah” dan kata “rabba” kata ini sering

digunakan sejak Zaman Nabi Muhammad SAW sebagai yang tercantum dari surat

Al- Isra ayat 24 :

΍˱ή˸ϴ˶ϐ˴λϰ˶ϧΎ˴ϴ͉Α˴έΎ˴Ϥ˴ϛΎ˴Ϥ˵Ϭ˸Ϥ˴Σ˸έ΍͋Ώ͉έ˸Ϟ˵ϗ˴ϭ˶Δ˴Ϥ˸Σ͉ήϟ΍˴Ϧ˶ϣ͋ϝ͊άϟ΍˴ΡΎ˴Ϩ˴ΟΎ˴Ϥ˵Ϭ˴ϟ˸ξ˶ϔ˸Χ΍˴ϭ
˯΍ήγϻ΍ 

Artinya : “Dan redakanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan


kasih sayang dan ucapkanlah “wahai Tuhanku, kasihanilah mereka keduanya,
sebagai mana mereka berdua telah mendidik ku waktu kecil”. (QS Al-Isra: 24)2

Menurut epistimologi para ahli mengemukakan berbagai arti tentang

pendidikan Prof. Zaharai Idris, M.A. misalnya, mengatakan bahwa “Pendidikan ialah

serangkaian kegiatan komunikasi yang bertujuan, antara manusia dewasa dengan si

1
Azyumardi Azra, Esai-esai Intelektual Muslim dan Pendidian Islam, (Yogyakarta : Logos.
1999). Cet. Ke- 1. h. 3
2
Departemen Agama RI, Al-Qur’an dan Terjemahnya, (Bandng : Angkasa, t. th), h. 11
15

anak didik secara tatap muka atau dengan menggunakan media dalam rangka

memberikan bantuan terhadap perkembangan anak seutuhnya.3

Prof. Dr. M.J Langeveld mengatakan bahwa “Pendidikan ialah pemberian

bimbingan dan bantuan rohani bagi yang masih memerlukannya.”4

Ahmad D. Marimba berpendapat bahwa “Pendidikan adalah bimbingan atau

pimpinan secara sadar oleh pendidik terdapat perkembangan jasmani dan rohani

terdidik menuju terbentuknya kepribadian yang utama”. 5

Menurut John Dewey “Pendidikan adalah proses pembentukan kecakapan-

kecakapan yang fundamental secara intelektual dan emosional ke arah alam dan

sesama manusia”. 6

Menurut K.H. Dewantara “Pendidikan adalah daya upaya untuk memajukan


7
perkembangan budi pekerti (kekuatan batin), pikiran (intelek) dan jasmani anak”.

Dalam Ensiklopedia Pendidikan Indonesia, dijelaskan tentang pengertian

pendidikan sebagai berikut “Pendidikan adalah proses membimbing manusia dari

kegelapan, kebodohan dan kecerdasan pengetahuan. Dalam artian, pendidikan baik

yang formal maupun informal, meliputi segala yang memperluas segala pengetahuan

manusia tentang dirinya sendiri dan tentang dunia dimana hidup”.

3
Zahara Idris, Dasar-Dasar Kependidika, ( Bandung : Angkasa. T.th ). h. 11
4
Sutari Imam Bernadib, Pengantar Ilmu Pendidikan, (Yogyakarta : Yayasan Penerbit FIP IKIP
, t. Th), Cet. Ke-10, h. 5
5
Ahmad D. Marimba, Pengantar Filsapat Pendidikan Islam, (Bandung : PT.Al-Ma’arif , t.
Th), cet. Ke-1, h. 20
6
Sudirman.et. al. Ilmu Pendidikan. (Bandung : PT. Rosdakarya, 1991 ). Cet. Ke-5. h.4
7
Madyo Ekosusilo. R.B, Kasihadi. Dasar-Dasar Pendidikan, (Semarang : Effhar Publising.
1990 ), Cet. Ke-1, h.12
16

Dari keterangan di atas dapat disimpulkan bahwa Pendidikan ialah : usaha

manusia secara sadar bertujuan mengembangkan jasmani dan rohani anak didik

sampai tujuan yang dicita-citakan oleh Pendidikan, hal ini mengandung arti bahwa

Pendidikan merupakan suatu proses yang kontinyu. Ia merupakan pengulangan yang

perlahan tetapi pasti dan terus-menerus sehingga sampai pada bentuk yang

diinginkan. Disisi lain pendidikan sangat penting bagi kehidupan manusia, ia

merupakan kebutuhan mutlak harus dipenuhi untuk mempertahankan eksistensi

ummat manusia atau juga dapat dikatakan bahwa pendidikan adalah tuntunan atau

bimbingan itu harus dapat merealisasikan potensi-potensi yang dimiliki oleh anak

didik yang bersifat menumbuhkan serta mengembangkan baik jasmani maupun

rohani.

Setelah penulis uraikan beberapa pengertian pendidikan secara umum maka

tentunya ada pengertian secara khusus. Pengertian secara khusus ini adalah

pengertian pendidikan menurut Islam. Jika pengertian pendidikan dikaitkan dengan

agama Islam akan menimbulkan makna lain dan mempunyai arti tersendiri, di

samping ada perbedaan-perbedaan atau sifat yang menjadi ciri-ciri dalam pendidikan

Islam, yaitu pendidikan yang diwarnai oleh nilai-nilai Islam. Pendidikan umum

diharapkan terbentuknya kepribadian anak didik sesuai dengan ajaran Islam, sehingga

ia menjadi orang dewasa yang berbudi pekerti luhur menurut ukuran Islam. Hal ini

sesuai dengan pengertian pendidikan Islam yang dikemukakan oleh :


17

Menurut Drs. Ahmad D. Marimba “Pendidikan Islam adalah bimbingan

jasmani, rohani berdasarkan hukum-hukum agama Islam menuju kepada

terbentuknya kepribadian utama menurut ukuran-ukuran Islam”.8

Dari uraian tersebut di atas dapat diambil kesimpulan bahwa para ahli didik Islam

berbeda pendapat menitik beratkan pada segi pembentukan akhlak anak, sebagian lagi

menurut pendidikan teori dan praktek, sebagian lain menghendaki terwujudnya

kepribadian muslim. Namun dari perbedaan pendapat tersebut dapat diambil

kesimpulan adanya titik persamaan yang secara ringkas dapat dikemukakan sebagai

berikut : Pendidikan Islam adalah bimbingan yang dilakukan oleh orang dewasa

kepada anak didik dalam masa pertumbuhan agar ia memiliki kepribadian muslim.

Konsep yang lebih jelas dan tegas bahkan mudah dipahami banyak orang adalah

pendidikan yang dirumuskan dalam UU RI No 2 th 1989. Bab 1, pasal 1. butir 1 :

“Pendidikan ialah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan

bimbingan, pengajaran dan atau latihan bagi peranan masa yang akan datang”.9

Konsep ini menjelaskan, bahwa pendidikan memiliki fungsi dan tujuan tertentu,

dengan pendidikan akan tercapai kehidupan yang harmonis yang seimbang antara

kehidupan fisik material, kebutuhan mental spiritual, mampu berdiri sendiri tanpa

ketergantungan terhadap orang lain dan berfungsi sebagaimana mestinya sesuai

dengan nilai-nilai yang dianut serta cita-cita yang telah ditetapkan.

8
Nur Uhbiyati, Ilmu Pendidikan Islam, (Bandung : Pustaka Setia,1997), Cet. Ke-2, h. 9
9
Oemar Hamalik, Media Pendidikan, (Bandung : PT. Citra Aditya Bakti, 1994), Cet. Ke-7
18

Dari beberapa pengertian pendidikan secara umum yang telah diuraikan di atas,

jika dikaitkan dengan agama Islam, akan menimbulkan lain, dan mempunyai arti

tersendiri, disamping ada perbedaan-perbedaan atau sifat yang menjadi ciri-ciri dalam

pendidikan, yaitu pendidikan yang diwarnai oleh nilai-nilai muatan agama Islam. Jika

dengan pendidikan umum diharapkan terbentuknya kepribadian anak didik, maka

dengan pendidikan Islam diharapkan dapat terbentuk kepribadian anak didik sesuai

dengan ajaran Islam, sehingga ia menjadi orang dewasa yang berbudi luhur menurut

ajaran Islam, sebagaimana pengertian pendidikan Islam yang dikemukakan oleh

Ahmad D. Marimba sebagai berikut : “Pendidikan Islam adalah bimbingan jasmani

dan rohani berdasarkan hukum-hukum agama Islam menuju pada terbentuknya

kepribadian utama”.10

Menurut Soegarda Poerbakawatja adalah : “Pendidikan Islam adalah segala usaha

yang dilakukan umat Islam yang telah dewasa untuk membentuk manusia muslim

yang berakhlak luhur, berbudi mulia atau tinggi dan bertakwa serta bertanggung

jawab tentang kesejahteraan umat atas dasar pengabdian kepada Allah”.11

Sementara DR. Hasan Langulung mendefinisikan sebagai berikut : “Pendidikan

Islam adalah proses penyiapan generasi muda untuk mengisi peran, pemindah

pengetahuan dan nilai-nilai Islam yang diselaraskan dengan Fungsi manusia untuk

beramal di dunia dan memetik hasilnya di akhirat”.12

10
Ahmad D Marimba, op.cit.. h.23
11
Soegarda Poerbakawartja, Ensiklopedi Pendidikan, (Jakarta : Gunung Agung, 1998), h. 214
12
Hasan Langgung, Beberapa Pemikiran tentang Pendidikan Islam, (Bandung : Al-Ma’arif.
1908), Cet. Ke-1, h. 75
19

Dari beberapa pengertian-pengertian tentang pendidikan tersebut di atas, terlihat

jelas perbedaan antara pendidikan Islam dengan pendidikan umum. Dalam

pendidikan umum yang menjadi sumber pengetahuan adalah kebudayaan, yaitu nilai-

nilai yang berkembang dalam masyarakat sehingga dari hasil cita rasa dan karya

manusia secara estafet diwariskan kepada generasi penerus, sedangkan dalam

pengertian pendidikan Islam, pengembangan pengetahuan disamping bersumber pada

kebudayaan juga bersumber pada Al-Qur’an dan Hadits yang sekaligus menjadi filter

nilai-nilai kebudayaan.

2. Faktor Yang Mempengaruhi Pendidikan

Kelancaran proses pendidikan dan keberhasilan pendidikan tidak dapat

dibebankan secara berat pada salah satu faktor pendidikan. Faktor yang

mempengaruhi pendidikan adalah anak didik, alat pendidikan, tujuan pendidikan,

pendidik dan lingkungan pendidikan. Kelima faktor pendidikan tersebut saling

berkaitan satu dengan yang lainnya.

Dari kelima faktor pendidikan di atas, faktor yang paling menentukan ialah guru

atau pendidik, seperti pembinaan yang telah diperolehnya, kemampuan, atau

keterampilannya dalam melakukan tugas sebagai guru, kepribadiannya, atau falsafah

hidup yang dianutnya, tujuan guru dalam melakukan tugas guru, teori belajar dan

mengajar yang dianutnya. Semua itu akan memberi cap pada pekerjaannya dan

menentukan hasil pendidikan yang diberikannya.

3. Jalur, Jenis dan Jenjang Pendidikan


20

Dalam Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 tahun 2003, ketentuan

tentang jalur, jenis dan jenjang pendidikan terdapat dalam Bab VI pasal 13,14,15, dan

16.

a. Jalur Pendidikan

Sesuai dengan pasal 13, ayat 1 UU Sisdiknas No. 20 tahun 2003 bahwa “Jalur

Pendidikan terdiri atas pendidikan formal, nonformal dan informal yang dapat saling

melengkapi dan memperkaya.”13

b. Jenis Pendidikan

Sesuai dengan pasal 15 Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20

tahun 2003 bahwa “Jenis pendidika mencakup pendidikan umum, kejuruan,

akademik, profesi, vokasi, keagamaan dan khusus”.

Jalur pendidikan yang dimaksud oleh penulis di sini adalah tingkat pendidikan

formal, di mana sekolah sebagai tempat berlangsungnya pendidikan formal

melaksanakan tugas pendidikan yang disesuaikan dengan tahapan kemampuan

peserta didik sehingga perlu adanya jenjang-jenjang pendidikan. Menurut A. Murni

Yusuf, jalur pendidikan formal yaitu pendidikan yang berstruktur, mempunyai

jenjang atau tingkatan dalam periode tertentu dari sekolah dasar perguruan tinggi. 14

Sementara Yusuf Enoch menyatakan bahwa pendidikan formal adalah

pendidikan yang berstruktur mempunyai jenjang dalam periode waktu tertentu yang

berlangsung dari sekolah dasar sampai universitas dengan cakupan di samping bidang

13
Undang-undang RI No. 20 Tahun 2003, Sistem Pendidikan Nasiona, (Bandung : Citra
Umbara, 2003), h. 12
14
A. Marni Yusuf, Ilmu Pengantar Pendidikan, (Jakarta : Gunung Mulia, 1998), Cet. Ke-3
21

studi akademis umum, juga berbagai program khusus dan lembaga untuk latihan

teknis dan lapangan.

Contoh dari pendidikan formal antara lain, untuk bidang pendidikan umum, yakni

: SD – 6 tahun dan SMU – 3 tahun, sedangkan untuk bidang pendidikan kejuruan,

Yakni : STM, SMK, dan SMKK selama 3 tahun.

c. Jenjang Pendidikan

Istilah jenjang pendidikan dapat dikatakan sebagai tahapan atau tingkatan yang akan

ditempuh dalam pendidikan sesuai yang tercantum dalam jenjang pendidikan di

Indonesia, yang mengatakan, “Jenjang pendidikan adalah suatu tahapan dalam

pendidikan berkelanjutan yang ditetapkan berdasarkan tingkat perkembangan para

perserta didik serta keluasan dan kedalaman bahan pelajaran”.

Sementara dalam UU SISDIKNAS pasal 14 dinyatakan bahwa jenjang

pendidikan formal yang termasuk jalur pendidikan sekolah terdiri atas pendidikan

dasar, pendidikan menengah dan pendidikan tinggi. Pendidikan dasar

diselenggarakan untuk mengembangkan sikap, kemampuan serta membentuk

pengetahuan dan keterampilan dasar yang diperlukan untuk hidup di masyarakat.

Selain itu befungsi pula sebagai landasan untuk jenjang pendidikan menengah, karena

tidak cukup hanya dengan mengenyam pendidikan dasar saja untuk memperluas

wawasan dan pengetahuan. Khusus bagi wanita dalam membina rumah tangganya

dengan segala problemnya nanti. Pendidikan menengah diselenggarakan untuk

melanjutkan dan meluaskan pendidikan dasar dan juga memiliki kemampuan

mengenai hubungan timbal balik dengan lingkungan sosial budaya dan juga alam
22

sekitarnya. Dalam pendidikan menengah ini kedewasaan seseorang mulai tumbuh dan

berkembang dalam menentukan jalan hidup yang akan dijalaninya. Pendidikan tinggi

diselenggarakan untuk menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang

memiliki kemampuan akademik dan profesional yang dapat menerapkan,

mengembangkan dan menciptakan ilmu pengetahuan teknologi dan kesenian 15

Dengan pendidikan tinggi inilah seseorang, dalam hal ini adalah orang tua

khususnya ibu diharapkan mampu menghadapi segala masalah yang dihadapi baik

oleh diri sendiri, keluarga dan masyarakat. Sehingga seorang ibu dalam sebuah

keluarga dihpkan dapat mengenyam pendidikan tinggi sebagai bekal wawasan yang

akan menuntunnya dalam kedewasaan berfikir dan bertindak di dalam rumah

tangganya sehingga menjadi keluarga sakinnah mawaddah wa rahmah atau dalam

bahasa kita menjadi keluarga sejahtera.

Jadi yang dimaksud dengan tingkat pendidikan dalam penulisan skripsi ini adalah

pendidikan yang berstruktur dan berjenjang dengan periode tertentu serta memiliki

program dan tujuan yang disesuaikan dengan jenjang yang diikuti dalam mendidik.

B. Dorongan atau Motivasi

1. Pengertian dorongan atau motivasi

Motif (motine) berasal dari akar kata bahasa latin "movere" yang kemudian

menjadi "motion" yang artinya gerak atau dorongan untuk bergerak. Jadi motive

15
Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional, (Jakarta : PT. Grafindo Persada, 1997 ). Cet.
Ke-2, h. 83
23

merupakan daya dorong, daya gerak atau penyebab seseorang melakukan berbagai

kegiatan dan tujuan tertentu.16

Adapun motivasi yang tercantum dalam kamus besar bahasa Indonesia

Kontempoler adalah keinginan atau dorongan yang timbul pada diri seseorang baik

secara sadar untuk melakukan sesuatu perbuatan dengan jalan tertentu.17

Hal ini sejalan dengan pengertian yang dikemukakan oleh Wood Worth dan

Marqius dalam bukunya Psikologi, yaitu a motive is a set predisposes the individual

of certain aktivies an for seeking certain goals. Motif adalah suatu set (kesiapan)

yang menjadikan individu cenderung untuk melakukan kegiatan-kegiatan tertentu.18

Menurut Atkinson "Motivation referts to the factors that energize and direct

behavior". (motivasi mengacu pada factor-faktor menggerakkan dan menggerakkan

tingkah laku). Menurut Mc. Donald Motivasi adalah perubahan energi dalam diri

seseorang yang ditandai dengan munculnya "Feeling" dan didahului dengan

tanggapan terhadap adanya tujuan dan menurut Silverstone motif merupakan tahap

awal dari proses motivasi.19

Jadi motivasi (motivasion) adalah pemberian atau penumbuhan motif atau hal

yang menjadi motif, tegasnya motivasi adalah motif atau hal yang sudah menjadi

16
Abdurrahman Abror, Psikologi Pendidikan, (Yogyakarta : PT Tiara Wacana Yogya, 1993),
Cet, Ke-4, h.114
17
Peter Salim dan Yenny Salim, Kamus Besar Bahasa Inadonesia Kontemporer, (Jakarta :
Modern English, 1991)
18
Alisuf Sabri, Psikologi Pendidikan Berdasarkan Kurikuluml Nasional IAIN Fakultas
Tarbiyah, (Jakarta : Pedoman Ilmu Jaya, 1996), Cet. Ke-1, h.80
19
Ibid h.129
24

aktuif pada saat tertentu, terutama bila kebutuhan untuk mencapai tujuan terasa

sangat mendesak.

Motivasi merupakan segala sesuatu yang menjadi pendorong timbulnya suatu

tingkah laku.

2. Macam-Macam Dorongan atau Motivasi

Banyak pendapat para ahli tentang klasifikasi motivasi, pembagian itu dibuat

berdasarkan sudut pandang budaya yang digelutinya. Menurut Sartain, motif itu dapat

dibedakan menjadi dua golongan yaitu physiological drive (dorongan-dorongan yang

bersifat fisik) dan social motivies (dorongan-dorongan yang ada hubungannya dengan

orang atau manusia yang lain)

Lalu Wood Worth juga membagi motif menjadi dua bagian, yaitu Unlearned

motivies (motif yang tak dipelajari atau motif bawaan) dan Learned Motivies (motif

yang timbul karena dipelajari) 20

Berdasarkan atas jalaranya, maka motif dapat dibedakan menjadi dua macam

yaitu :

1. Motivasi intrinsik

Motivasi intrinsik adalah motivasi yang timbul dari dalam diri seseorang atau

motivasi yang erat hubungannya dengan jam belajar, misalnya ingin memahami

suatu konsep, ingin memperoleh suatu pengetahuan, ingin memperoleh kemampuan

dan sebagainya.

20
Ibid h. 130
25

Atau dengan kata lain motivasi intrinsik adalah hal atau keadaan yang berasal

dari dalam diri siswa sendiri yang dapat mendorongnya melakukan tindakan belajar.

Dari contoh diatas dapat dipahami bahwa hal yang dapat menimbulkan motivasi

intrinsik diantaranya adalah :

1. adanya kebutuhan

2. adanya pengetahuan sebagai kemajuan diri

3. adanya cita-cita atau aspirasi.21

2. Motivasi ekstrinsik

Motivasi ekstrinsik adalah motivasi yang timbul dari luar individu atau

motivasi ini tak ada kaitannya dengan jam belajar seperti belajar karena takut kepada

guru atau karena ingin lulus, ingin memperoleh nilai tinggi yang semuanya tak

berkaitan langsung dengan jam belajar yang dilaksanakan 22

Pada dasarnya perbuatan-perbuatan yang kita lakukan sehari-hari banyak

didorong oleh motif-motif ekstrinsik, tapi banyak pula yang didorong oleh motif-

motif intrinsik atau oleh keadaan sekaligus.

Seperti halnya dalam dunia pendidikan, khususnya dalam proses belajar

mengajar untuk mencapai jam dan hasil belajar yang optimal, siswa banyak

terpengaruh oleh motif-motif yang berasal dari luar dirinya maupun yang berasal dari

dalam dirinya, atau mungkin dapat berpengaruh secara bersamaan sesuai dengan

situasi yang berkembang.

21
Akhyas Azhari, Psikologi Pendidikan, (Semarang : Dina utama Semarang , 1996), Cet, ke-1,
h. 75
22
Alisuf Sabri,Op.Cit. , h.85
26

Meskipun terdapat motivasi ekstrinsik yang kerap pengaruhi kondisi dan hasil

belajarnya, namun yang paling utama yang harus dimiliki oleh siswa tersebut adalah

motivasi yang berasal dari dalam dirinya (Motivasi intrinsik). Dengan motivasi yang

ada tersebut maka siswa tak akan goyah dan rapuh jika terdapat gangguan dan

hambatan dalam mencapai hasil belajar (prestasi belajar) yang baik, disamping itu

dengan motivasi yang kuat siswa akan berusaha sungguh-sungguh dalam belajar

untuk mencapai jam-jam pendidikan yang diharapkan.

3. Fungsi Dorongan atau Motivasi Dalam Belajar

Motivasi sangat berperan dalam belajar, dengan motivasi inilah siswa menjadi

tekun dan bergairah dalam proses belajar, dan dengan motivasi itu kualitas hasil

belajar siswa (prestasi belajar) juga kemungkinannya dapat terwujud, siswa yang

dalam proses belajar mempunyai motivasi yang kuat dan jelas pasti akan tekun

berhasil belajarnya, kepastian itu dimungkinkan oleh sebab adanya ketiga fungsi

motivasi sebagai berikut :

1. Dorongan orang tua untuk berbuat sesuatu dalam mencapai jam

2. Penentu arah perbuatan yakni kearah tujuan

3. Penyeleksi perbuatan sehingga perbuatan orang yang mempunyai motivasi

senantiasa selektif dan tetap terarah kepada jam yang ingin dicapai.23

Berdasarkan arti dan fungsi motivasi di atas dapat disimpulkan bahwa motivasi

itu bukan hanya berfungsi sebagai penentu terjadinya suatu perbuatan, tetapi juga

menentukan hasil perbuatan.


23
Ibid., h. 86
27

Motivasi akan mendorong untuk belajar atau melakukan sesuatu perbuatan dengan

sungguh-sungguh (tekun) dan selanjutnya akan menentukan pula hasil pekerjaannya.

Menurut Cecco ada 4 fungsi motivasi dalam proses belajar mengajar yaitu :

1. Fungsi membangkitkan (Arousal Function)

Dalam pendidikan arousal diartikan sebagai kesiapan atau perhatian umum siswa

yang diusahakan oleh guru untuk mengikut sertakan siswa dalam belaja. Fungsi ini

menyangkut tanggung jawab yang terus-menerus untuk mengatur tingkat yang

membangkitkan guna menghindarkan siswa dari tidur dan lupa emosional

2. Fungsi harapan (expectancy function)

Fungsi ini menghendaki agar guru memelihara atau mengubah harapan

keberhasilan atau kegagalan siswa akan mencapai jam instuksional dan

menghendaki agar guru mengurauikan secara kongkrit/konkret kepada siswa apa

yang harus dilakikan setelah pelajaran berakhir. Disamping itu pula guru harus

menghubungkan antara harapan-harapan dengan jam siswa yang dekat dan yang

jauh seraya mengikut sertakan usaha siswa sepenuhnya dalam belajar.

3. Fungsi intensif (intensive function)

Fungsi ini menghendaki agar guru memberikan hadiah kepada siswa yang

berprestasi dengan cara seperti mendorong usaha lebih lanjut dalam mengajar jam

instruksional.

4. Fungsi disiplin (disciplianari fungction)


28

Fungsi ini menghendaki agar guru mengontrol tingkah laku yang menyimpang

dengan menggunakan hukuman dan hadiah.24

Disamping itu motivasi sebagai sesuatu proses mengantarkan murid kepada

pengalaman yang mengiginkan dapat belajar, dan proses motivasi tersebut memiliki

beberapa fungsi yaitu yang pertama memberi semangat dan mengaktifkan murid agar

tetap berminat dan siaga. Kedua memusatkan perhatian anak pada tugas tertentu

untuk mencapai pembelajaran. Ketiga, membuat memenuhi kebutuhan akan hasil

janka panjang dan jangka pendek.25

Dua pendekatan teoritis yang cukup berbeda terhadap motivasi manusia

dipaparkan oleh para pakar psikologi dalam teori psikologi sebagai berikut :

1. Tori psikoanalisis

Freud menekankan adanya dua dorongan dasar seks dan agresi. Motif ini timbul

pada masa bayi, bila orang tua melarang ekspresinya. Motif ini aktif sebagai motif

tak sadar dan akan diekspresikan secara tidak langsung atau simbolik

2. Teori belajar sosial

Teori belajar sosial ini menekankan pola prilaku yang dipelajari dalam usaha

menghadapi lingkungan belajar dapat terjadi melalui penguatan langsung atau

melalui orang lain dengan mengamati akibat prilaku yang ditampilkan orang lain,

proses kognitif memungkinkan orang memperkirakan kemungkinan akibat dan

24
Abdurrahman Abror, Psikologi Pendidikan , Op Cit. h. 115-116
25
Ramayulis, Metode Pengajaran Agama Islam, (Jakarta : Kalam Mulia, 1990), Cet. Ke-1, h.
86-87
29

mengubah prilakunya sesuai dengan prilaku itu, penguatan diri yang didasarkan pada

standar prilaku kita sendiri juga merupakan control motivasi yang penting.

C. Hakikat Prestasi Belajar

Pengertian Prestasi Belajar

Sebelum membicarakan pengertian prestasi belajar, terlebih dahulu dijelaskan

pengertian prestasi dan belajar, oleh karena itu untuk memudahkan didalam

memahami tentang pengertian prestasi belajar, perlu mendapatkan pemahaman lebih

jauh mengenai makna prestasi. Prestasi adalah hasil dari suatu kegiatan yang telah

dilakukan, diciptakan, baik secara kelompok maupun sendiri. Dalam kamus populer

dinyatakan bahwa : “prestasi adalah apa yang telah diciptakan, hasil pekerjaan, hasil

yang menyenangkan hati yang diperoleh dengan jalan keuletan kerja”.26 Sedangkan

dalam kamus bahasa Indonesia bahwa : “prestasi adalah hasil yang telah dicapai (dan

yang telah dilakukan atau dikerjakan)”.27

Dari pengertian di atas dapat dicermati adanya makna yang sama, yang intinya

adalah hasil yang telah dicapai dari suatu kegiatan, oleh karena itu dapat dipahami

bahwa prestasi adalah hasil dari suatu kegiatan yang telah dilakukan, diciptakan, dan

menyenangkan hati yang diperoleh dengan jalan kerja secara individu maupun

kelompok dalam suatu bidang tertentu.

Sedangkan kata prestasi itu sendiri berasal dari bahasa Belanda yaitu prestatie

kemudian dalam bahasa Indonesia prestasi yang diartikan menjadi “hasil yang telah

26
S.F. Habeyb. Kamus Populer, (Jakarta : Nurani, 1983), Cet., Ke-20. h., 296
27
Depdik bud, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta : Balai Pustaka, 1988), h., 700
30

dicapai dari yang telah ditetapkan”.27 Dalam kamus Bahasa Indonesia arti prestasi

adalah “apa yang telah dihasilkan dan diciptakan”.28 Prestasi merupakan salah satu

tujuan seseorang dalam belajar dan sekaligus sebagai motivator terhadap aktivitas

anak didik. Sedangkan kata belajar berarti suatu proses usaha yang dilakukan

individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara

keseluruhan sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam berinteraksi dengan

lingkungan.

Dalam kamus Bahasa Indonesia disebut bahwa : “Belajar adalah berusaha

memperoleh kepandaian atau tanggapan yang disebabkan oleh pengalaman”29 Belajar

itu bukan hanya menghafal dan mengingat saja, melainkan berinteraksi dengan

lingkungannya dan merupakan suatu proses yang ditandai dengan perubahan pada

diri seseorang, dengan tujuan dalam berbagai bentuk seperti berubah pengetahuannya,

pemahaman, sikap dan tingkah lakunya, keterampilannya, daya penerimaannya dan

aspek-aspek lain yang ada pada individu.

Penggabungan pengertian prestasi dan belajar mengandung pengertian

penguasaan atau keterampilan yang dikembangkan oleh mata pelajaran, lazimnya

ditunjukkan dengan nilai tes atau angka nilai yang diberikan oleh Guru.30 Bahkan

prestasi belajar berarti Penguasaan siswa terhadap materi pelajaran tertentu yang

27
Sadirman M.A. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, (Jakarta : PT. Raja Grafindo
Persada, 1994). Cet. Ke-5, h. 38
28
W.J.S. Poerwadarminta, Kamus Umum Bahasa Indonesia, (Jakarta : Balai Pustaka, 1976),
Cet. Ke.5, h. 768
29
Tim Penyusun Kamus Pusat pembinaan dan Pengembangan Bahasa. Depdikbud. Kamus
Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta : Balai Pustaka, 1998), Cet., Ke-1. h. 12
30
Depdik bud Kmus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta : Balai Pustaka, 1998). Cet., Ke-1,
h.700
31

diperoleh dari hasil belajar yang dinyatakan dalam bentuk score setelah mengikuti

kegiatan belajar.31

Proses pendidikan adalah proses perkembangan yang teologis, bertujuan.

Tujuan proses perkembangan itu secara alamiah ialah kedewasaan sebagai potensi

manusia yang paling alamiah adalah bertumbuh menuju ke arah atau ke tingkat

kedewasaan, kematangan. Potensi ini akan terwujud dengan berhasil baik apabila pra

kondisi alamiah dan sosial manusia memungkinkan, misalnya : iklim, makanan,

kesehatan, keamanan, relatif sesuai dengan kebutuhan manusia.

Jadi, keberhasilan pendidikan itu pada dasarnya adalah hasil yang didapat dari

pelaksanaan pendidikan tentunya melalui proses pengajaran yaitu melalui proses

belajar mengajar yang serius.

D. Pengaruh Tingkat Pendidikan Orang Tua Terhadap Prestasi Belajar Anak

1. Pengertian Orang Tua

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia disebut bahwa : “orang tua artinya ayah

dan ibu”.32 Sedangkan menurut Miami M.Ed. dikemukakan bahwa : “orang tua

adalah pria dan wanita yang terikat dalam perkawinan dan siap sedia untuk memikul

tanggung jawab sebagai ayah dan ibu dari anak-anak yang dilahirkannya”.33 Menurut

Ny Singgih D. Gunarsa mengatakan bahwa : “orang tua adalah dua individu yang

31
Parmono Ahmadi ,Op.Cit., h.5
32
Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, h. 269
33
Kartini Kartono, Peranan Keluarga Memandu Anak, Sari Psikologi Terapan, (Jakarta :
Rajawali Press. 1982), h. 48
32

berbeda memasuki hidup bersama dengan membawa pandangan, pendapat dan

kebiasaan sehari-hari.”34

Orang tua didalam kehidupan keluarga mempunyai posisi sebagai kepala

keluarga atau pemimpin rumah tangga “orang tua sebagai pembentuk pribadi pertama

dalam kehidupan anak, kepribadian orang tua, sikap dan cara hidup mereka

merupakan unsur-unsur pendidikan yang tidak langsung, yang dengan sendirinya

akan masuk ke dalam pribadi anak yang sedang tumbuh.”35

Salah satu tujuan dari pernikahan adalah untuk mendapat anak yang akan menjadi

generasi penerus. Untuk mewujudkan keinginan dan cita-citanya di dalam

mengembangkan dan bimbingan generasi penerus yang baik, sehat jasmani dan

rohani maka perlu pola pemikiran yang terpadu antara suami istri atau orang tua yang

berasal dari dua kutub yang berbeda, mereka harus saling mempunyai toleransi dan

penyesuaian diri yang baik, sehingga kedua belah pihak saling melengkapi, bila

masing-masing dapat menahan diri untuk tidak mementingkan diri sendiri, maka akan

dapat tercipta suatu keluarga harmonis dan bahagia. Orang tua adalah figur dalam

proses pembentukan kepribadian anak, sehingga diharapkan akan memberi arah,

memantau, mengawasi dan membimbing perkembangan anaknya ke arah yang lebih

baik.36

Berdasarkan hal-hal yang diutarakan di atas dapat diperoleh pengertian bahwa

orang tua tidak hanya cukup memberi makan, minm dan pakaian saja kepada anak-

34
Ny Singgih D. Gunarsa, Psikologi untuk Keluarga, (Jakarta : Gunung Mulia, 1976), h. 27
35
Zakiah Daradjat, Ilmu Jiwa Agama, (Jakarta : Bulan Bintang. 1996), Cet. Ke-4, h. 26
36
Ny. Singgih D. Gunarsa, Op. Cit., h. 27
33

anaknya tetapi harus berusaha agar anaknya menjadi baik, pandai, bahagia dan

berguna bagi hidupnya dan masyarakat. Orang tua dituntut harus dapat

mengembangkan semua potensi yang dimiliki anaknya agar secara jasmani dan

rohani dapat bekembang secara optimal dan seimbang.

2. Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua

Tingkat pendidikan formal orang tua adalah tingkat pendidikan akhir yang

dimiliki oleh orang tua, apakah itu tingkat pendidikan Sekolah Dasar (SD), Sekolah

Menengah Pertama (SMP), Sekolah Menengah Atas (SMA), Akademi Institut atau

Universitas.

Pendidikan merupakan proses yang berlangsung terus selama manusia hidup dan

tumbuh. Berlangsungnya pendidikan selalu melalui proses belajar. Karena itu,

semakin banyak orang belajar, akan semakin bertambah pengetahuan, pengalaman

serta pengertian tentang sesuatu. Belajar tanpa disadari mempengaruhi kepribadian

orang tua, baik dalam sikap, berfikir maupun cara bertindak. Orang tua yang

mempunyai latar belakang pendidikan yang berbeda, masing-masing akan

mempunyai pengaruh yang bebeda dalam cara membimbing belajar anaknya. Usaha

untuk memperoleh pengetahuan salah satunya adalah memulai pendidikan formal,

karena tingkat pendidikan formal yang dialami orang tua akan menentukan banyak

tidaknya pengetahuan yang ia peroleh dan ia miliki, terutama pengetahuan yang

diperlukan untuk memberikan bimbingan kepada anak dalam belajar dirumah.

3. Tugas dan Peran Orang Tua


34

Tugas dan peranan orang tua terhadap anaknya dapat dikemukakan sebagai

berikut : mengasuh, membesarkan dan mengarahkan menuju kepada kedewasaan

serta menanamkan norma agama, nilai moral dan sosial yang berlaku di masyarakat.

Di samping itu orang tua juga harus mampu mengembangkan potensi anak,

memberi teladan dan mampu mengembangkan pertumbuhan kepribadian dengan

penuh tanggung jawab dan penuh kasih sayang. Secara sadar orang tua mengemban

kewajiban untuk memelihara dan membina anaknya sampai ia mampu berdiri sendiri

(dewasa), baik secara fisik, sosial, ekonomi, maupun moral serta keagamaannya.

Dasar-dasar tanggung jawab orang tua terhadap pendidikan anaknya meliputi :

a. Dorongan/motivasi cinta kasih yang menjiwai hubungan orang tua dengan

anak. Cinta kasih ini mendorong sikap dan tindakan rela menerima tanggung

jawab, dan mengabdikan hidupnya untuk sang anak;

b. Dorongan/motivasi kewajiban moral, sebagai kosekwensi kedudukan orang

tua terhadap keturunannya.;

c. Tanggung jawab sosial sebagai bagian dari keluarga, yang pada gilirannya

juga menjadi bagian dari masyarakat, bangsa dan negaranya.37

Beberapa penelitian yang dikemukakan oleh beberapa ahli psikologi seperti yang

dikemukakan oleh Dr. Singgih D. Gunarsa dalam majalah rumah tangga dan

kesehatan bahwa :

37
Tim Dosen FIP, IKIP Malang. Pengntar Dasar-Dasar Kependidikan, (Surabaya : Usaha
Nasional, 1978), Cet.Ke- 3, h. 17
35

Orang tua berperan menentukan hari depan anaknya. Secara fisik supaya anak-
anaknya bertumbuh sehat dengan postur tubuh yang lebih baik, maka anak-anak
harus diberi makanan yang bergizi dan seimbang.
Secara mental supaya anak-anak tumbuh cerdas dan cemerlang, maka selain
kelengkapan gizi perlu juga diberi motivasi belajar disertai sarana dan prasarana
belajar yang memadai. Sedangkan secara sosial supaya anak-anak dapat
mengembangkan jiwa sosial dan budi pekerti yang baik mereka harus diberi
peluang untuk bergaul mengaktualisasi diri, memupuk kepercayaan diri seluas-
luasnya. Bila belum juga terpenuhi biasanya karena soal teknik seperti
hambatan ekonomi atau kondisi sosial orang tua.39
Selanjutnya dikemukakan bahwa :
Perkembangan jiwa dan sosial anak yang terkandung berlangsung kurang
mantap akibat orang tua tidak berperan dengan selayaknya. Naluri kasih sayang
orang tua terhadap anaknya tidak hanya di manaifestasikan dengan
menyediakan sandang, pangan dan papan yang secukupnya. Anak-anak
memerlukan perhatian supaya tumbuh menjadi anak matang dan dewasa.40
Berdasarkan berbagai penelitian para ahli psikologi dapat dikemukakan

beberapa hal yang perlu diberikan orang tua terhadap anaknya. Sebagaimana

diungkapkan sebagai berikut :

1. Jadikan rumah tangga nyaman dan menarik;

2. Hargai kemandiriannya;

3. Diskusikan tentang berbagai masalah;

4. Berikan rasa aman, kasih sayang dan perhatian;

5. Beri contoh perkawinan yang berbahagia.

Orang tua adalah bagian dari keluarga, yang merupakan tempat pendidikan

dasar utama untuk dewasa anak, juga merupakan tempat anak didik pertama kali

menerima pendidikan dan bimbingan dari orang tua atau dari anggota keluarga

39
Majalah Rumah Tangga dan Kesehatan, (Bandung : Publising Hous, 1993 ), h. 2
40
Ibid, h. 12
36

lainnya. Di dalam keluarga inilah tempat meletakkan dasar-dasar kepribadian anak

didik pada usia yang masih muda, karena pada usia ini anak lebih peka terhadap

pengaruh dari pendidikannya.

Maka orang tua mempunyai peran yang sangat besar dalam pembentukan

kejiwaan anak serta mempengaruhi kehidupan sang anak. Kelahiran dan kehadiran

seorang anak dalam keluarga secara alamiah memberikan adanya tanggung jawab

dari pihak orang tua. Tanggung jawab ini didasarkan atas motivasi cinta kasih, yang

pada hakikatnya juga dijiwai ini oleh tanggung jawab moral. Orang tua

mempunyaitanggung jawab dalam mendidik dan menunjukan kejalan yang benar,

serta serta menjaganya dari perbuatan-perbuatan jahat sehingga terhindar dari api

neraka,sesuai dengan firman Allah dalam surat at-Tahrim ayat 6.yang berbunyi :

ϢϳήΤΘϟ΍ ΍˱έΎ˴ϧ˸Ϣ˵Ϝ˸ϴ˶Ϡ˸ϫ˴΃˴ϭ˸Ϣ˵Ϝ˴δ˵ϔ˸ϧ˴΃΍˸Ϯ˵ϗ΍˸Ϯ˵Ϩ˴ϣ΁˴Ϧ˸ϳ˶ά͉ϟ΍Ύ˴Ϭ͊ϳ˴΃΂˴ϳ

Artinya : “ Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari
siksa api neraka …”(QS. At-Tahrim )41

Di sinilah letak tanggung jawab orang tua untuk mendidik anak-anaknya,

karena anak adalah amanah Allah yang diberikan kepada kedua orang tua yang kelak

akan diminta pertanggung jawaban atas pendidikan anak-anaknya.

Orang tua bertanggung jawab terhadap pendidikan anak-anaknya, untuk

menerima tanggung jawab yang penting ini, maka harus mempersiapkan diri sebelum

dan sesudah menikah, tanggung jawab orang tua tidaklah terbatas dalam memberi

41
Depag RI. Al-Qur’an dan terjemahannya, (Jakarat : Yayasan Penyelenggara Penterjemah Al-
Qur’an. 1984). Cet. Ke-4, h. 951
37

makan, pakaian dan perlindungan saja, akan tetapi ia juga terikat dalam tugas

mengembangkan pikiran dan upaya untuk melatih anaknya secara fisik, spirit, moral

dan sosial. Dalam segala hal, orang tua harus bertindak sebagai pelindung anak dan

orang tua sebagai pelindung anak dan orang tua perlu memiliki ilmu pengetahuan

yang bermanfaat.

Dr. Jalali dalam bukunya “Psikologi Anak,” sebagaimana yang dikutip oleh

Yeti Kurniawan dan bukunya “Pendidikan Anak Sejak Dini Hingga Masa Depan”

mengatakan “Para individu yang telah mendapatkan pendidikan yang baik selama

masa kanak-kanaknya, maka mereka dapat mendidik anak-anak dengan baik pula.42

Sementara itu Conny Semiawan dan kawan-kawan menyatakan bahwa :

Orang tua perlu membina anak agar mau berprestasi secaara optimal, karena
kalau tidak berarti suatu penyianyian terhadap bakatnya. Pembinaan dilakukan
dengan mendorong anak untuk mencapai prestasi yang sesuai dengan
kemampuannya. Adapun orang tua karena tingkat pendidikan mereka sendiri
terbatas, karena acuh tak acuh atau karena kurang memperdulikan anak,
pendidikan anak, tak peka dalam pengamatan ciri-ciri kemampuan anaknya.43

Diungkapkan selanjutnya oleh Conny Seyiawan dan Kawan-kawan bahwa :


Orang tua perlu menciptakan lingkungan rumah atau keluarga yang serasi,
selaras dan seimbang dengan kehadiran anak berbakat. Di samping itu perlu
menyiapkan sarana lingkungan fisik yang memungkinkan anak
mengembangkan bakatanya. Perlu sikap demokratis juga dalam memberikan
banyak larangan, dirangsang untuk menjadi mandiri dan percaya diri.
Berdasarkan pendapat di atas maka dapat diketahui bahwa orang tua

mempunyai tugas dan tanggung jawab yang sangat besar dan berat, serta peran yang

sangat berarti bagi masa depan anak-anaknya. Berdasarka uraian dan pendapat di atas

42
Yedi Kurniawan Pendidikan Anak Sejak Dini Hingga Masa Depan, (Jakarta :CV .Firdaus.
1993).Cet. Ke-3, h. 28
43
Ibid., h. 31
38

dapat diketahui bahwa tugas dan tanggun jawab orang tua sangatlah tidak mudah,

seperti diungkapkan oleh Kartrini Kartono, bahwa :

Salah satu kewajiban dan hak utama orang tua yang tidak dapat dipindahkan

adalah mendidik anak-anaknya. Sebab orang tua memberi hidup kepada anak, maka

mereka mempunyai kewajiban yang teramat penting untuk mendidik anak mereka.

Jadi tugas sebagai orang tua tidak hanya sekadar menjadi perantara mahluk baru

dengan kelahiran tetapi juga memelihara dan mendidiknya. Agar dapat melaksanakan

pendidikan terhadap anak-anaknya, maka diperlukan adanya beberapa ilmu

pengetahuan tentang pendidikan.44

Dalam hal ini yang akan penulis soroti mengenai ibu, karena sang ibu yang telah

mengandung dan melahirkan anaknya, memiliki kesempatan untuk menjadi seorang

yang paling dekat dengan anaknya. Hal ini terlihat sekali pada saat anak lahir ke

dunia, maka ibulah yang menjadi pendidik pertama dan utama bagi anaknya. Saat

awal kehidupan balita ibulah yang pertama mendidik kemandirian seorang anak baik

berupa percakapan untuk minum, makan, berbicara, belajar dan lain-lain yang

mungkin juga bisa dibantu oleh anggota keluarga lainnya, tetapi pendidikan ibu

tentunya lebih mendominasi dalam pembentukan kepribadian si anak.

Anak merupakan titipan Allah maka setiap orang tua harus menjaganya dan

memeliharanya dengan baik dan setiap bayi yang lahir ke dunia ini dilahirkan dalam

keadaan Fitrah (suci) sehingga peran manusia dewasalah sangat dibutuhkan oleh si

44
Kartini Kartono, Peran Keluarga Memandu Anak, Seri Psikologi Terapan 1, (Jakarta : Raja
Wali Pres. 1992), h. 38
39

bayi, karena ia lahir ke dunia ini dalam keadaan fitrah (suci). Sebagai mana yang

dipertegas oleh hadis:

˸Ϯ˵ϳ͉ϻ˶·˳Ω˸Ϯ˵ϟ˸Ϯ˴ϣ˸Ϧ˶ϣΎ˴ϣ˴ϝΎ˴ϗ˴Ϣ͉Ϡ˴γ˴ϭ˶Ϫ˸ϴ˴Ϡ˴ϋ˵Ϳ΍ϰ͉Ϡ˴λ˶Ϳ΍˵ϝ˸Ϯ˵γ˴έ˴ϝΎ˴ϗ˵Ϫ˸Ϩ˴ϋ˵Ϳ΍ ˴ϲ˶ο˴έ˴Γ˴ή˸ϳ˴ή˵ϫϰ˶Α˴΃˸Ϧ˴ϋ

˶Ϫ˶ϧΎ˴δ͋Π˴Ϥ˵ϳ˸ϭ˴΃˶Ϫ˶ϧ΍˴ή˷˶μ˴Ϩ˵ϳ˸ϭ˴΃˶Ϫ˶ϧ΍˴Ω˷˶Ϯ˴Ϭ˵ϳ˵ϩ΍˴Ϯ˴Α˴΄˴ϓ˶Γ˴ή˸τ˶ϔ˸ϟ΍ϰ˴Ϡ˴ϋ˵Ϊ˴ϟ

Artinya : Rasulullah Saw Bersabda : setiap anak dilahirkan dalam keadaan


suci, maka orang tuanyalah yang dapat menjadikan Yahudi, Nasrani, atau
Majusi

Hadis di atas menyatakan bahwa orang tua merupakan pemeran utama dalam

mendidik anak, dalam hal ini adalah ibu. Secara kodrati bayi dilahirkan dalam

keadaan suci, keluargalah dalam hal ini kedua orang tuanyalah yang mempunyai

tugas dan tanggung jawab untuk mendidiknya sesuai cita-cita orang tua tersebut. Hal

ini disebabkan anak dilahirkan dalam keadaan tak berdaya, tetapi berpotensi untuk

dikembangkan, sehingga secara kodrati anak melakukan pendidikan atau bimbingan

dari orang dewasa.

Keberhasilan pendidikan seorang anak terutama yang menyangkut pencapaian

prestasi belajar yang baik dipengaruhi oleh beberapa faktor yang salah satunya adalah

bagaimana cara orang tua mengarahkan cara belajar anaknya.45

Jadi tingkat pendidikan seseorang akan berpengaruh dengan perkembangan

potensi yang dimilikinya termasuk potensi emosional, pengetahuan, sikap dan

keterampilan. Dengan kematangan emosional, pengetahuan, sikap yang dimiliki oleh

orang tua sedikit banyaknya akan memberikan kontribusi bagi anak-anaknya.

45
Zahara Idris, Pendidikan dan Keluarga, (Jakarta : PT. Raja Grafindo, 1995), Cet., Ke-2, h.45
40

E. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Prestasi Belajar

Prestasi yang dicapai oleh seseorang individu merupakan hasil dari proses yang di

dalamnya terdapat interaksi dari berbagai faktor yang secara langsung maupun tidak

langsung mempengaruhinya, baik dari dalam diri (faktor internal) maupun dari luar

diri (faktor eksternal), dalam jangka waktu tertentu tinggi rendahnya prestasi belajar

berlangsung kepada faktor-faktor tersebut.

Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa adalah :

1. Faktor Internal (dalam diri)

a. Faktor jasmani (fisiologi) baik yang bersifat bawaan maupun yang diperoleh.

Yang termasuk faktor ini misalnya penglihatan, pendengaran, struktur tubuh

dan sebagainya.;

b. Faktor psikologis baik yang bersifat bawaan maupun yang diperoleh, terdiri

atas :

1) Faktor intelektif yang meliputi faktor persona, yaitu : kecerdasan dan bakat

serta faktor kecakapan,yaitu prestasi yang dimiliki.

2) Faktor non intelektif yaitu unsur-unsur kepribadian tertentu seperti sikap,

kebiasaan, minat, kebutuhan, motivasi, emosi dan penyesuaian diri.

2. Faktor Eksternal (luar diri)

a. Faktor sosial terdiri atas :

1) Lingkungan keluarga;

2) Lingkungan sekolah;

3) Lingkungan masyarakat;
41

4) Lingkungan kelompok.

b. Faktor budaya seperti adat istiadat, ilmu pengetahuan, teknologi dan

kesenian.

c. Faktor lingkungan fisik seperti fasilitas rumah, fasilitas belajar, dan iklim.

d. Faktor lingkungan spiritual keagamaan.

Demikianlah beberapa faktor yang mempengaruhi prestasi belajar siswa.

Adapun faktor-faktor tersebut saling mendukung masa prestasi belajar anak akan

meningkat.46

Faktor tersebut antara lain seperti yang telah dikemukakan di atas,untuk

melengkapi faktor di atas tadi penyusun ingin lebih memperinci kembali factor-

faktor tersebut antara lain :

1. Faktor Lingkungan

a. Faktor lingkungan alam

Keadaan alam sekitarnya mempengaruhi hasil belajar murid, keadaan alam

yang tenang akan mempengaruhi kesegaran jiwa murid, sehingga

memungkinkan hasil belajarnya akan lebih tinggi dan dibandingkan dengan

keadaan lingkungan yang gaduh dan udara yang panas.47 Prestasi belajar anak

di sekolah tidak hanya disebabkan oleh faktor intelegensi saja, akan tetapi

dipengaruhi oleh berbagai macam faktor.

46
Abu Ahmadi dan widodo Supriarno, Psikologi Belajar, (Jakarta Rineka Cipta, 1991).Cet.
Ke-1, h. 30
47
Kartini Kartono, Bimbingan Belajar di SMA dan Perguruan Tinggi, (Jakarta: Rajawali,
1985), h. 4
42

b. Lingkungan Masyarakat

Cukup banyak pengaruh dari masyarakat yang menimbulkan kesukaran

belajar bagi anak terutama anak-anak sebaya. Jika di lingkungan sekitarnya

merupakan kumpulan anak-anak nakal, malas belajar, berkeliaran tak tentu

arah maka secara otomatis anak pun ikut terpengaruh juga.

2. Faktor Instrumental

Setiap sekolah mempunyai tujuan yang akan dicapai. Tujuan tentu saja pada

tingkat kelembagaan dalam rangka menuju ke arah itu diperlukan seperangkat

kelengkapan dalam berbagai bentuk dan jenisnya, semua dapat diberdaya gunakan

menurut fungsi masing-masing kelengkapan sekolah, kurikulum dapat dipakai oleh

guru dalam merencanakan program pengajaran, program sekolah dapat dijadikan

acuan untuk meningkatkan kualitas belajar mengajar. Sarana dan fasilitas yang

tersedia harus dimanfaatkan sebaik-baiknya agar berdaya guna dan berhasil guna bagi

kemajuan belajar anak didik di sekolah.

3. Kondisi Fisiologis

Kondisi fisiologis pada umumnya sangat berpengaruh terhadap kemampuan

belajar seseorang, orang yang dalam keadaan segar jasmaninya akan berlainan

belajarnya dari orang yang belajarnya dari orang yang dalam keadaan kelelahan,

anak-anak yang kekurangan gizi ternyata kemampuan dalam belajar di bawah anak-

anak yang tidak kekurangan gizi.

Selain itu menurut Noehi yang dikutip oleh Syaiful Bahri Djamara “hal yang

tidak kalah pentingnya adalah kondisi panca indra, terutama mata sebagai alat untuk
43

melihat dan telinga sebagai alat untuk mendengar, sebagian besar yang dipelajari

anak yang belajar berlangsung dengan membaca, melihat contoh atau model,

melakukan observasi, mengamati hasil eksperimen, mendengarkan keterangan guru,

mendengarkan ceramah, mendengarkan keterangan orang lain dalam diskusi dan

sebagainya.

4. Kondisi Psikologis

Belajar pada hakikatnya adalah proses psikologis, oleh karena itu semua keadaan

dan fungsi psikologis tentunya saja mempengaruhi belajar seseorang, itu berarti

belajar bukanlah berdiri sendiri, terlepas dari faktor-faktor lain seperti faktor dari luar

dan faktor dari dalam, faktor psikologis sebagai faktor dari dalam tentu saja

merupakan hal yang utama dalam menentukan intensitas belajar seorang anak, oleh

karena itu minat, kecerdasan, bakat, motivasi, kemampuan-kemampuan kognitif

adalah faktor-faktor psikologis, yang utama mempengaruhi proses dan hasil belajar

anak didik.

Faktor-faktor psikologis terdiri dari :

a. Inteligensi

Inteligensi atau kemampuan daya pikir siswa merupakan faktor yang

mempengaruhi prestasi atau keberhasilan belajar anak, semakin tinggi

inteligensi maka prestasi atau keberhasilan semakin mudah diraih.

b. Perhatian
44

Perhatian siswa terhadap pelajaran sangat mempengaruhi prestasi belajar anak

itu sendiri, jika perhatian siswa terhadap pelajaran kurang maka prestasi

belajar akan sulit dicapai.

c. Minat

Minat belajar dari siswa merupakan faktor yang mempengaruhi prestasi,

karena tanpa minat dan kemampuan, prestasi belajar akan sulit dicapai.

d. Bakat

Bakat sangat mempengaruhi prestasi belajar anak, jika bahan pelajaran yang

dipelajari siswa sesuai dengan bakatnya, maka hasil belajarnya lebih baik

karena ia senang belajar dan pastilah selanjutnya ia lebih giat lagi dalam

belajar itu.

e. Motif

Motif yang kuat sangatlah perlu di dalam belajar, dalam proses belajar

haruslah diperhatikan apa yang dapat mendorong anak agar dapat belajar

dengan baik atau padanya mempunyai motif untuk berpikir dan memusatkan

perhatian, merencanakan dan melaksanakan kegiatan yang

berhubungan/menunjang belajar.

f. Kematangan

Anak yang sudah siap (matang) belum dapat melaksanakan kecakapannya

sebelum belajar, belajar akan lebih berhasil jika anak sudah siap (matang)

kemajuan baru untuk memiliki kecakapan itu tergantung dari kematangan dan

belajar.
45

g. Kesiapan

Kesediaan itu timbul dari dalam diri seorang dan juga berhubungan dengan

kematangan, karena kematangan berarti kesiapan untuk melaksanakan

kecakapan, kesiapan itu perlu diperhatikan dalam proses belajar, karena jika

anak belajar dan padanya sudah ada kesiapan, maka hasil belajarnya akan

lebih baik.

Adapun Indikasi prestasi belajar merupakan indikator keberhasilan belajar yang

membawa pada keberhasilan pendidikan. Sebagaimana telah diketahui, bahwa

prestasi belajar merupakan salah satu hasil yang dicapai setelah mengalami proses

belajar, proses ini terjadi sendiri tetapi memerlukan rangsangan-rangsangan dari luar

yang dapat membangkitkan proses tersebut.

Dalam usaha untuk mengetahui sampai dimana tingkat pencapaian tujuan

pengajaran yang telah ditetapkan, setelah peserta didik tersebut mengalami proses

belajar yaitu dengan menggunakan evaluasi. Evaluasi dapat digunakan untuk

membantu peserta didik dalam belajar untuk mengetahui mengukur sampai sejauh

mana hasil yang mereka kuasai setelah mengalami proses belajar dan dapat dilihat

dari perbuatan tingkah laku dan kepuasan atas hasil yang telah dicapai. Dengan

demikian evaluasi dapat dipandang sebagai alat ukur dari suatu rangkaian kegiatan

sebagai faktor yang saling berkaitan, seperti tujuan pengajaran, metode pengajaran

dan lain-lain. Evaluasi mencerminkan suatu hasil yang dicapai selama proses belajar

mengajar dalam waktu tertentu, serta sumber data dalam mengadakan umpan balik

bagi pendidik. Hal ini sesuai dengan fungsi dari evaluasi itu sendiri yakni :
46

1. Untuk mengetahui kemajuan dan perkembangan anak didik setelah mengalami

didikan atau melakukan kegiatan belajar mengajar selama jangka waktu tertentu.

2. Untuk mengetahui sampai dimana keberhasilan suatu metode atau sistem

pengajaran yang digunakan.

3. Untuk mengetahui kekurangan serta keburukan yang diperoleh dari hasil

evaluasi, selanjutnya dapat diperoleh dari hasil evaluasi, selanjutnya dapat

berusaha mencari perbaikan.48

Melihat dari uraian di atas, maka ditinjau bahwa prestasi yang didapat adalah

hasil dari evaluasi yang biasanya ditampilkan dalam bentuk lambang berupa angka-

angka atau huruf-huruf yang menggambarkan kedudukan peserta didik dalam

kelompok belajarnya, yang biasanya dikenal dengan indeks prestasi.

“Indeks prestasi adalah nilai rata-rata yang merupakan suatu nilai akhir yang

menggambarkan mutu penyelesaian satu program studi. Indek prestasi dihitung pada

akhir semester untuk mengetahui indeks prestasi semester. Untuk mengetahui prestasi

belajar peserta didik pada tahap masa studi tertentu secara kumulatif disebut IP

Lengkap IPK”49

Dengan demikian prestasi belajar merupakan indikasi dari tingkat penguasaan

ilmu pengetahuan, keterampilan dan sikap yang telah dipelajari oleh peserta didik.

Prestasi belajar diukur atau dievaluasi dengan berbagai cara atau alat secara lisan

maupun tulisan tentang pengetahuan dan sikap dari peserta didik tersebut. Hasil

48
Ngalim Purwanto, Prinsip dan Teknik Evaluasi, (GIP, IKIP Jakarta, t.t.), h. 3
49
Depag RI, Buku Pedoman IAIN, Jakarta, h. 39
47

prestasi ini dapat diukur dengan tergambar pada IP (Indeks Prestasi) dalam buku

laporan murid (raport) yang merupakan komulatif dari sejumlah mata pelajaran yang

diajarkan. Nilai ini biasanya dijabarkan dalam bentuk angka dengan rintangan dari 1

sampai 10. Diklasifikasikan menjadi (5) kategori Dengan kriteria sebagai berikut :

1. Indeks Prestasi : 8,0 – 10 Istimewa.

2. indeks Prestasi : 7.0 – 7,9 Baik

3. Indeks Prestasi : 6,0 – 6,9 sedang

4. Indeks Prestasi : 5,0 – 5,9 rendah

5. Indeks Prestasi : 0 – 49 Gagal

F. Kerangka berfikir

Masalah prestasi belajar sering dibicarakan oleh para guru, lembaga pendidikan

dan orang tua yang mempunyai anak usia sekolah, kesuksesan belajar anak disekolah

akan menentukan keberhasilan belajar anak selanjutnya. Kemudian mengapa terjadi

ada perbedaan prestasi belajar belajar pada setiap anak didik?. Hal ini disebabkan

karena dalam proses belajar ada factor-faktor yang mempengaruhi prestasi belajar

anak, diantaranya factor yang berasal dari lingkungan keluarga (orang tua).

Di dalam lingkungan keluarga, tingkat pendidikan formal orang tua dalam

aktivitas mengarahkan, mendidik dan membimbing belajar anak dirumah dapat

mempengaruhi kegiatan belajar anak di sekolah, karena dalam belajar anak

memerlukan motivasi dan stimulus.

Orang tua yang mengarahkan, mendidik dan membimbing belajar anak perlu

mempunyai kemampuan, antara lain sikap sabar dan bijaksana, selalu berkomunikasi
48

secara berkesinambungan, mempunyai ilmu pengetahuan yang luas, mempunyai

pengalaman belajar, memahami psikologi anak, menolong, mendorong dan

merangsang anak dan sebagainya.

Anak dalam hal ini tidak berjalan sendiri untuk menggapai prestasi belajar,

maka dalam hal ini perlu adanya dorongan atau motivasi dari luar yaitu dari orang

tua. Orang tua harus mampu mengarahkan dan membimbing juga harus senantiasa

mendorong dan mendukung pada anaknya untuk slalu mengulang-ulang pelajaran

yang telah didapati di sekolah untuk diingat atau diperkuat kembali setelah tibanya

dirumah karena waktu dirumah lebih banyak dibandingkan di sekolah, dengan tujuna

agar mendapatkan prestasi yang baik.

G. Pengujian Hipotesis

Hipotesis penelitiannya adalah anak yang mendapatkan bimbingan belajar dari

orang tua yang berpendidikan formal tinggi diduga akan memperoleh prestasi belajar

yang lebih tinggi daripada prestasi belajar anak yang orang tuanya berpendidikan

sedang dan rendah. Agar hipotesis tersebut dapat diuji, maka peneliti merumuskannya

kedalam hipotesa statistik yaitu sebagai berikut :

Ha : ada (terdapat) pengaruh (positif/negatif) yang signifikan antara tingkat

pendidikan orang tua terhadap prestasi belajar anak

Ha : ada (Terdapat) pengaruh (Positif/negatif) yang signifikan antara dorongan

orang tua terhadap prestasi belajar anak

Ho : Tidak ada pengaruh (positif/negatif) yang signifikan antara tingkat

pendidikan dan dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak


BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

A. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat

Penelitian dilakukan di SMK Triguna Utama yang terletak di Jalan Ir.H.

Juanda Km. 2 Ciputat Tangerang – Banten

2. Waktu

Penelitian ini dilakukan pada Bulan April 2006 sampai dengan Bulan Juli

2006

B. Populasi dan Sampel

Yang dimaksud dengan Populasi adalah : Keseluruhan objek penelitian yang

terdiri dari manusia, benda, hewan, tumbuh-tumbuhan, peristiwa sebagai sumber data

yang menilai karakteristik tertentu dalam sebuah penelitian1. Adapun populasi dari

penelitian ini adalah siswa SMK Triguna Utama Kelas II yang berjumlah 277 siswa.

Kemudian dari populasi ini diambil sample atau perwakilan dari semua populasi

tersebut sebanyak 15% yaitu 40 sampel (setelah digenapkan dari 41,55 sampel),

sedangkan yang dimaksud dengan sample itu sendiri adalah sebagian dari jumlah

populasi yang dipilih untuk sumber data.2 Adapun teknik penentuan sampel ini

dilakukan secara acak (random sampling).

1
Herman Rasito, Pengantar Metodologi Penelitian, (Jakarta : Gramedia Pustaka Utama,
1992), h. 49
2
Sukardi, Metodologi Penelitian Pendidikan: Kompetensi dan Praktiknya, (Jakarta : Bumi
Aksara, 2003), Cet., ke-1, h. 54

49
50

C. Teknik Pengumpulan Data

Dalam meneliti ini penyusun menggunakan metode deskriptif karena penyusun

mempunyai tujuan untuk membuat deskripsi atau gambaran secara sistematis

mengenai permasalahan dalam penelitian ini

Untuk memperoleh data yang lengkap dan obyektif, maka penyusun menyusun

skripsi ini dengan melakukan cara sebagai berikut : penelitian lapangan (field

research) yaitu penyusun langsung ke objek penelitian, yaitu SMK Triguna Utama

yang terletak di Jalan Ir. H. Juanda Ciputat Tangerang – Banten

Langkah-langkah yang ditempuh dalam penelitian :

1. Menentukan populasi dan sampel

2. Dalam penelitian lapangan ini, Penulis mengambil objek penelitiannya adalah

SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang - Banten

3. Menentukan pengumpulan data

Dalam pengumpulan data yang diperlukan, maka penulis melakukan hal-hal

sebagai berikut :

a. Observasi, yaitu pengamatan dan pencatatan dengan sistemik fenomena yang

diselidiki, terutama mengenai keadaan umum SMK Triguna Utama Ciputat

Tangerang - Banten

b. Wawancara, yaitu mengadakan Tanya jawab secara langsung berkenaan

dengan skripsi ini, caranya dengan mendatangi langsung responden untuk

mendapatkan informasi dan data secara langsung dari pihak sekolah, terutama
51

disini dengan wali kelas dua SMK Triguna Utama untuk memperoleh data

prestasi anak.

c. Angket, yaitu sejumlah pertanyaan yang disusun secara sistematis dengan

mengunakan empat alternatif jawaban, untuk angket adalah caranya dengan

membagikan kepada responden yang bersangkutan dalam hal ini adalah siswa

kelas II SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang-Banten.

Setelah data-data terkumpul langkah selanjutnya adalah melakukan pengolahan

data-data, menafsirkan dan menginterpretasikan hasil penelitian.

Mengenai teknik penulisan ini, penyusun berpedoman kepada teknik penulisan

skripsi Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

D. Konsep Pengukuran Variabel

Menurut F.N. Kelinger Variabel adalah sebuah konsep, seperti halnya laki-laki

dalam konsep jenis kelamin, insyaf dalam konsep kesadaran, Sutrisno Hadi

mendefinisikan variabel sebagai gejala yang bervariasi, misalnya jenis kelamin

karena jenis kelamin mempunyai pariasi : laki-laki dan perempuan, berat badan,

karena ada berat 40 kg, 50 kg, dan sebagainya, jadi dapat dikatakan bahwa variabel

adalah objek penelitian, atau apa yang menjadi titik perhatian suatu penelitian.3

Adapun yang menjadi variabel dalam penelitian ini adalah :

1. Variabel tingkat pendidikan orang tua (ibu) (X1) Variabel ini sebagi variabel

independen (bebas) variabel ini diberi symbol X1.

3
Suharsimi Ari Kunto, Prosedur Penelitian, (Suatu Pendekatan Praktek), (Jakarta : Rineka
Cipta , 2002), Cet.,Ke-2, h. 94.
52

2. Variabel dorongan orang tua (ibu) (X2) Variabel ini sebagi variabel independen

(bebas) variabel ini diberi symbol X2.

3. Variabel prestasi belajar anak. Variabel ini sebagai variabel dependen (varibel

terkait). Variabel ini diberi symbol dengan huruf Y. dengan demikian terdapat 2

variabel bebas dan 1 variabel terkait

X1
Y
X2

Keterangan : X1 : Tingkat pendidikan formal oang tua (ibu)

X2 : Dorongan orang tua (ibu)

X : Tingkat pendidikan dan dorongan orang tua

Y : Prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama

Ciputat

Untuk lebih jelasnya berikut ini penulis akan mengemukakan definisi operasional

dari ketiga variabel di atas sebagi berikut :

1. Tingkat pendidikan formal orang tua (X1) yang dimaksud dalam penelitian ini

adalah jenjang pendidikan (sekolah) terakhir yang pernah ditempuh orang tua

baik sampai tamat atau pun tidak sampai tamat mulai dari SD/MI, SLTP/MTs,
53

SLTA/MA, Akademik/Perguruan tinggi. Yang diteliti dalam skripsi ini hanya

tingkat pendidikan formal ibu saja.

Tabel 1
Tingkat pendidikan formal orang tua dapat diukur melalui dimensi dan indikator
sebagai berikut :

No Dimensi Indikator
1 Pendidikan Dasar Tidak Tamat SD/MI
Tamat SD/MI
2 SLTP Tidak Tamat SLTP/MTs
Tamat SLTP/MTs
3 SLTA Tidak Tamat SLTA/MA
Tamat SLTA/MA
4 Pendidikan Tinggi Tidak Tamat Perguruan Tinggi/Akademik
Tamat perguruan Tinggi/Akademik

2. Dorongan orang tua (variabel X2) kata dorongan atau motivasi mengandung

pengertian merupakan daya dorong, daya gerak atau penyebab seseorang

melakukan berbagai kegiatan dan tujuan tertentu. Dorongan yang diberikan

orang tua (ibu) kepada anaknya agar belajar, untuk menumbuh kembangkan

motivasi belajar anak sehingga mendapatkan prestasi belajar yang tinggi.

Orang tua memberikan bimbingan pengawasan belajar anaknya baik di

rumah maupun di luar rumah, pengawasan penggunaan waktu, kesulitan

belajar, pemecahan kesulitan belajar serta ancaman dan hadiah.untuk lebih

jelasnya dapat dilihat dan diukur dengan dimensi dan indikator berikut ini.
54

Tabel 2

Pengaruh Dorongan Orang Tua (Variabel X2 ), Dimensi Variabel Serta


Indikator Variabel Penelitian

No Variabel Dimensi variabel Indikator variabel Item

1. Pengaruh dorongan a. dorongan berbentuk 1. Orang tua anda


orang tua materi atau benda menyediakan
(variabel X2) kamar/ruangan
belajar 1
2. Orang tua anda
menyediakan meja
belajar 2
3. Orang tua anda
menyediakan
semua
perlengkapan alat
tulis menulis 3
untuk belajar
4. Orang tua anda
membeli buku-
buku pelajaran 4
yang anda
butuhkan
5. Orang tua anda
menyediakan
pakaian seragam 5
6. Orang tua anda
memberi hadiah
jika anda
mendapat prestasi
belajar yang baik 6
7. Orang tua anda
memberi makanan
yang bergizi 7
b. dorongan berbentuk 8. Orang tua anda
ucapan atau memberi pujian
perkataan jika anda
mendapatkan
prestasi belajar
yang baik 8
55

9. Orang tua anda


mendorong agar
rajin dan giat
dalam belajar 9
10. Orang tua anda
menyarankan agar
masuk kelas
terlebih dahulu
sebelum pelajaran
dimulai 10
11. Orang tua anda
menganjurkan
agar berteman
dengan orang
yang baik 11
12. Orang tua
melarang keras
anda agar tidak
merokok dan obat-
obat terlarang atau
narkoba 12
13. Orang tua anda
menganjurkan
agar anda
mendapatkan
prestasi belajar
baik 13
14. Orang tua anda
menganjurkan
agar dapat terus
melanjutkan
sekolah sampai
keperguruan
tinggi 14
15. Orang tua anda
mengatakan hebat
atau pintar jika
anda mendapatkan
prestasi belajar
yang baik 15
16. Orang tua anda
menyuruh tetap
56

belajar di kelas
jika guru yang
bersangkutan
berhalang hadir 16
c. Dorongan berbentuk 17.Orang tua anda
tingkah laku atau memberi hukuman
perbuatan atau sangsi kalau
anda bolos sekolah 17
18.Orang tua anda
mengacungkan
jempol jika anda
mendapatkan
prestasi belajar yang
baik 18
19.Orang tua anda
mencium atau
mengusap-ngusap
kepala anda jika
anda mendapatkan
prestasi belajar yang
baik 19
20.Orang tua anda
memeluk jika anda
mendapatkan
prestasi belajar yang
baik 20

3. Definisi operasional prestasi belajar anak (variabel Y). yang dimaksud dalam

penelitian ini adalah hasil tes sumatif yang dapat dilihat pada rata-rata yang

dicapai oleh anak pada semester III dari semua mata pelajaran 2005-2006

yang dapat dilihat dalam buku raport. Hal ini berdasarkan pemikiran bahwa

nilai raport merupakan nilai akhir yang menggambarkan kesuksesan anak

dalam belajar atau prestasi belajar anak pada akhir semester.


57

Tabel 3
Kualifikasi skor prestasi belajar anak

No Nilai Kualifikasi
1 10 Sangat Istimewa
2 9 Istimewa
3 8 Sangat Baik
4 7 Baik
5 6 Cukup
6 5 Rendah
7 4 Gagal

E. Teknik Pengolahan dan Analisa Data

1. Teknik Pengolahan Data

Untuk mengolah data-data yang telah dikumpulkan dalam penelitian ini, penulis

melakukan langkah-langkah sebagai berikut :

a. Editing

Dalam pengelolaan data, yang pertama kali yang harus dilakukan adalah

melakukan edit atau memilih dan menyoroti data sehingga hanya data yang terpakai

saja yang ditinggal, sehingga data yang tidak perlu dan tidak terpakai disisihkan.

Langkah editing ini bermaksud merapihkan data agar bersih, rapih, dan tinggal

mengadakan pengolahan lebih lanjut.

b. Skoring

Tahap selanjut adalah tahap pemberian skor terhadap butir-butir pertanyaan

yang terdapat dalam angket. Dalam pemberian skor ini penulis memperhatikan jenis

data yang ada, sehingga tidak terjadi kesalahan terhadap butir pertanyaan yang tidak

layak diskor.
58

Adapun dalam pemberian skor dilaksanakan dengan mengacu pada skor skalalikert

di atas adalah sebagai berikut :

1. Pengskoran terhadap variabel bebas 1 (X1) yaitu tingkat pendidikan orang tua

dengan cara

a. Untuk orang tua yang tidak tamat SD/MI diberi skor 1

b. Untuk orang tua yang tamat SD/MI diberi skor 2

c. Untuk orang tua yang tidak tamat SLTP/MTs diberi skor 3

d. Untuk orang tua yang tamat SLTP/MTs diberi skor 4

e. Untuk orang tua yang tidak tamat SLTA/MA diberi skor 5

f. Untuk orang tua yang tamat SLTA/MA diberi skor 6

g. Untuk orang tua yang tidak tamat PT/Akademik diberi skor 7

h. Untuk orang tua yang tamat PT/Akademik diberi skor 8

2. Pengskoran terhadap variabel bebas 2 (X2) yaitu dorongan orang tua yang

sudah disusun menjadi item-item pertanyaan dengan alternatif jawaban yang

sudah tersedian yaitu :

a. Untuk jawaban option A diberi skor 4

b. Untuk jawaban option B diberi skor 3

c. Untuk jawaban option C diberi skor 2

d. Untuk jawaban option D diberi skor 1


59

3. Pengsekoran terhadap variabel terkait (Y) yaitu prestasi belajar anak. Untuk

mempermudah penghitungan maka angka setelah koma dibulatkan. Apabila

anak mendapatkan nilai rata-rata sebagai berikut, maka diberi skor :

a. Untuk anak yang mendapatkan nilai rata-rata 9 diberi skor 5

b. Untuk anak yang mendapatkan nilai rata-rata 8 diberi skor 4

c. Untuk anak yang mendapatkan nilai rata-rata 7 diberi skor 3

d. Untuk anak yang mendapatkan nilai rata-rata 6 diberi skor 2

e. Untuk anak yang mendapatkan nilai rata-rata 5 diberi skor 1

c. Kategorisasi

Agar skor itu mudah diinterpretasi digunakan skala numeric linier.

Rentang skala tersebut dapat dicari dengan mengunakan rumus : 4

Rs = M – n
b

keterangan :

Rs = Rentang skala

M = Angka tertinggi dalam pengukuran

n = Angka terendah dalam pengukuran

b = jumlah pengukuran nilai skor nilai skor yaitu 4 kategorisasi : sangat tinggi,

tinggi, sedang dan kurang.

4
Bilson simamora, Panduan riset Prilaku konsumen, (Jakarta : PT Grafindo Pustaka Utama,
2004), Cet-II, h.,108
60

Tabel 4
Kategorisasi Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua

No Kategori sasi Tingkat Pendidikan Formal orang Tua


1 Tinggi Tidak Tamat / Tamat PT/Akademik
2 Menengah Tidak Tamat / Tamat SLTA/MA
3 Rendah Tidak Tamat / Tamat SLTP/MTs
4 Sangat Rendah Tidak Tamat / Tamat SD/MI

d. Tabulating

Tabulating adalah mentabulasi data jawaban yang telah diberikan ke dalam

bentuk tabel, selanjutnya dinyatakan dalam bentuk prekwensi dan prosentase.

Untuk menentukan prosentasenya, maka dapat ditempuh dengan menggunakan

rumus sebagai berikut :

P=F X 100 %
N

2. Teknik Analisa Data

karena penelitian ini merupakan korelasi ganda, maka dalam menganalisa

dalam hasil penelitian berupa korelasi antara tingkat pendidikan orang tua dan

dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak, sebelumnya penulis mencari rx1y

terlebih dahulu, rx2y, rx1 x2 dan kemudian dicari rx1 x2y digunakan teknik analisa

korelasional dengan rumus product moment dari karl Pearson yaitu : 5

a. Untuk mengetahui pengaruh tingkat pendidikan orang tua terhadap prestasi

belajar anak menggunakan rumus :

5
Anas Sudjono, Pengantar Statistik Pendidikan, (Jakarta : PT Raja Grafindo persada, 2000),
Cet ke-10, h.,193
61

N .  X1Y - ( X1) ( Y) ___


 {N  X12 – ( X1)2} {N Y2 – ( Y)2}
rx1y =

Keterangan :
rxy = Angka indek Korelasi " r " Product Moment

N = Number of Cases

 X1Y = Jumlah hasil Perkalian antara skor X1 dan skor Y

 X1 = Jumlah seluruh skor X1

Y = Jumlah seluruh skor Y

b. Untuk mencari pengaruh dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak

menggunakan rumus :

N .  X2Y - ( X2) ( Y)
 {N  X22 – ( X2)2}{N Y2 – ( Y)2}
rx2y =

Keterangan :

rxy = Angka indek Korelasi " r " Product Moment

N = Number of Cases

 X2Y = Jumlah hasil Perkalian antara skor X1 dan skor Y2

 X2 = Jumlah seluruh skor X1

Y = Jumlah seluruh skor Y2

c. Untuk mengetahui korelasi antara tingkat pendidikan dan dorongan orang tua

terhadap prestasi belajar anak menggunakan rumus :

N .  X1X2 - ( X1) ( X2)


 {N  X12 – ( X1)2}{N X22 – ( X2)2}
rx1 x2 =
62

Keterangan :
rxy = Angka indek Korelasi " r " Product Moment

N = Number of Cases

 X1Y = Jumlah hasil Perkalian antara skor X1 dan skor Y

 X1 = Jumlah seluruh sekor X1

Y = Jumlah seluruh sekor Y

d. Untuk mencari nilai koefisien korelasi ganda tingkat pendidikan orang tua dan

dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak maka menggunakan rumus :

 rx1y2 + rx2y2 – 2 . rx1y. rx2y . rx1x2


Rx X y =
1 2
1- (rx1 x2 )2

keterangan :
Rx1x2y :
Korelasi ganda antara x1 x2 dan y

rx1 y : Korelasi antara rx1 y

rx2 y : Korelasi antara rx2 y

rx1x2 : Korelasi antara rx1 x2

Kemudian untuk mengetahui nilai keberartian dari korelasi ganda (ro) dihitung

dengan menggunakan rumus

R2
Fh = k
(1-
R2 )
(n – k – 1 )

Dimana :
63

Fh : F hitung
R : Koefesien korelasi ganda
K : jumlah variabel independent
n : Jumlah anggota sampel
Kemudian hasil f hitung tersebut dibandingkan dengan f table dengan kaidah

apabila f hitung > dari f tabel maka Ha diterima sedangkan Ho ditolak. Untuk

mencarinya digunakan rumus f tabel : f (1 – a ) (db = k), (db = n – k – 1 )

Kemudian setelah menganalisa hubungan antara 3 variabel tersebut dengan

menggunakan rumus di atas, maka penulis memberikan interprestasi terhadap indeks

korelasi “ r “ Product Moment dan terhadap angka f hitung, yang dilakukan dengan 3

cara sebagai berikut :

a. Memberi interprestasi secara kasar / sederhana dengan berpedoman pada

Tabel 5
Interpretasi Terhadap Besarnya "r" Product Moment

Besarnya "r" poduct Interpretasi


moment
Antara variabel X dan variabel Y memang terdapat korelasi,
akan tetapi korelasi itu sangat lemah atau sangat rendah,
0,00 - 0,20
sehingga korelasi itu diabaikan (dianggap tidak ada korelasi
antara variabel X dan Variabel Y).
Antara variabel X dan variabel Y terdapat korelasi yang
0,20 - 0,40
lemah atau rendah.
Antara variabel X dan variabel Y terdapat korelasi yang
0,40 - 0,70
sedang atau cukup.
Antara variabel X dan variabel Y terdapat korelasi yang kuat
0,70 - 0,90
atau tinggi.
Antara variabel X dan variabel Y terdapat korelasi yang
0,90 - 1,00
sangat kuat atau sangat tinggi.
64

b. memberi interprestasidengan cara berkonsultasi pada tabel nilai “ r “ Product

Moment

Pemberian interpestasi terhadap angka indeks korelasi “ r “ Product Moment

dapat ditempuh melalui prosedur sebagai berikut :

1. Merumuskan hifotesa alternatif f (Ha) dan hipotesa nihil atau hipotesa nol (Ho)

2. menguji kebenaran atau kepalsuan dari hipotesa yang telah kita ajukan di atas,

dengan jalan membandingkan besarnya “ r “ yang telah diperoleh dalam proses

“ r “ perhitungan atau “ r “ observasi (ro) dengan besarnya “ r “ yang tercantum

dalam tabel nilai “ r “ Product Moment (rt) dengan lebih dahulu mencari derajat

bebasnya (db) atau dengan degrees of freedomnya (df) yang rumusnya adalah

sebagai berikut : Df = N – nr

Dengan keterangan sebagai berikut:

Df : Degrees of freedom

N: Number Of Cases

nr : Banyaknya fariabel yang dikorelasikan

Dengan diperolehnya "db" dan "df", maka dapat dicari besarnya "r" yang

tercantum dalam tabel nilai "r" Product Moment baik pada taraf signifikansi 5%

maupun taraf signifikansi 1%.

Jika ro sama dengan atau lebih besar dari pada "rt", maka hipotesa alternatif

disetujui atau diterima dan atau terbukti kebenarannya, artinya memang

terdapat korelasi yang positif antara ketiga variabel yang penulis teliti begitu

juga sebaliknya.
65

c. Mencari interpestasi dengan cara berkonsultasi pada tabel nilai “f”

Pemberian interprestasi terhadap angka f hitung, dilakukan dengan cara

berkonsultasi dengan tabel nilai “f” distribusi yang ditempuh melalui prosedur

sebagai berikut :

2) Merumuskan hipotesa alternatif (Ha) dan hipotesa nihil atau hipotesa nol

(Ho)

3) Menguji kebenaran atau kepalsuan dari hipotesa yang telah kita ajukan di

atas, dengan jalan membandingkan besarnya “f” yang telah diperoleh dalam

proses perhitungan atau “f” Hitung dengan besarnya “F” Distribusi, dengan

terlebih dahulu mencari angka pembilang dan angka penyebutnya dengan

rumus : f tabel : f (1-a) (db = k) (db = n – k - 1) Apabila f hitung sama

dengan atau lebih besar dari pada f tabel maka hipotesa alternatif diterima

atau terbukti kebenaranya. Artinya memang terdapat korelasi yang positif

antara ketiga variabel yang penulis teliti, begitu pula sebaliknya.


BAB IV

HASIL PENELITIAN

A. Gambaran Umum Objek Penelitian

1. Sejarah Singkat SMK Triguna Utama1

Yayasan Perguruan Triguna Utama (YPTU) adalah eks. Yayasan Pembangunan

Islam dan Ikhsan (YPMII) yang didirikan berdasarkan Akta Notaris Ny. Teoty

Juniarto, SH. Nomor 6 Tahun 1998 tanggal 9 Februari 1998. sebelumnya bernama

Yayasan Perguruan Triguna Jaya, yang didirikan berdasarkan Akta notaris Misahardi

Wilamata, S.H. Nomor 221 Tahun 1989 tanggal 14 Maret 1989 sebagai pengelola

sekolah-sekolah eks. YPMII, atas dasar mandat dari Departemen Agama RI No.

SJ/Hk.04.2/525A/1989 tanggal 20 Januari 1989 yang hak pengelolaannya diberikan

kepada S.Sugirwo.

Dalam perkembangannya, SMK Triguna Utama mengalami perkembangan yang

sangat pesat, mulai dari kondisi bangunan yang sangat menyedihkan dimana lokal-

lokal kelas umumnya berdinding batako dengan atap seng, kumuh dan bocor ketika

hujan. Peralatan praktek bagi siswa hanya seadanya tanpa laboratorium apapun untuk

mendukung pembelajaran. Pada akhir tahun 1995 dimulailah pengembangan sekolah.

adapun pengembangan itu dimulai dengan merenovasi Mushola yang kumuh. pada

tahun 1996 mulai membangun gedung berlantai dua di halaman depan dan pada tahun

ini pula SMK/STM mendapat bantuan pinjaman lunak tanpa bunga dari PT.

1
Semus data tentang sejarah diperoleh dari Buku Laporan Perkembangan Yayasan
Perguruan Triguna Utama 1998-224, (Yayasan Triguna Utama)

66
67

Ometraco (Perusahaan Importir Mesin-Mesin) dalam bentuk pengadaan mesin-mesin

praktek.

Kemudian dari kurun waktu 1996 - 1999 telah berdiri bangunan sekolah berlantai

3 lengkap dengan labolatorium IPA, Komputer, Bahasa, Perpustakaan, dan Studio

musik dengan peralatan lengkap. Selain itu juga telah dibangun kantor SMK, Ruang

guru 2 lantai dari program tiga lantai. Dari hasil ini, sekolah telah mengalami

lonjakan peminat lebih dari 100 %.

Selain melakukan program perkembangan secara fisik, sekolah dan yayasan juga

melakukan program pembinaan keagamaan baik kepada siswa maupun kepada guru.

Sekolah yang siswanya pada awalnya sering terlibat tawuran lambat laun semakin

menurun dengan sekolah melakukan program “go public” yaitu : “ kemah Edukatif

dan religius” di alam terbuka seperti yang telah dilakukan yaitu di gunung Bunder,

Cibodas, Cisarua, dan lain-lain. Dan untuk terakhir kalinya pada acara perpisahan

kelas 3 tanggal 6 Juni 2005 dilakukan acara muhasabah (renungan) bagi siswa dan

guru

2. Visi dan Misi SMK Triguna Utama

Sebagai lembaga pendidikan yang memiliki cita-cita dasar yaitu mencerdaskan

kehidupan bangsa, tentunya SMK Triguna Utama Ciputat memiliki visi dan misi

dalam menjalankan aktivitasnya yaitu mendidik, membina serta mengarahkan siswa-


68

siswanya. Adapun visi dan misi dari SMK Triguna Utama Ciputat adalah sebagai

berikut : 2

a. Visi

SMK mampu mengantisipasi era Globalisasi yang penuh kompetitifdalam

mempersiapkan tenaga menegah terampil dimasa tahun 2003-2020, sehingga

lulusan SMK harus merupakan faktor yang dapat diunggulkan.

b. Misi

1) Mendidik dan melatih siswa menjadi tenaga kerja profesional,

wirausahawan yang tangguh, berbudi luhur serta beriman dan bertaqwa

kepada Tuhan Yang Maha Esa.

2) Lulusan siap bekerja sesuai dengan program keahliannya dan mampu

mandiri serta dapat melanjutkan ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi.

3) Sekolah sebagai IPTEK dan bursa kerja.

4) Manajemen sekolah yang lebih responsif sehingga memberikan situasi

kerja yang harmonis, profesional dan produktif.

5) Lingkungan sekolah merupakan pencerminan dunia usaha dan industri

Sekolah sebagai kebanggaan masyarakat.

2
Brosur Penerimaan Siswa Baru, Yayasan Perguruan Islam Triguna Utama : SMK Teknologi
Inndusdtri Trigiuna Utama, (Ciputat 2005)
69

Tabel 6
Biodata Guru SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten
Tahun Pelajaran 2005/2006

N0 Nama Pendidikan Bid. Studi

Bambang Tri Agus S1. Teknik Elektro IKIP Padang


1 Liatrik Industri
S,Drs. Tahun 1991
S1 Pendidikan Teknik Mesin IKIP Perb. & Perw.
2 Ambiar,Drs.
Padang Tahun 1987 Motor Otomotif
Pneumatik &
S1 Pendidikan Teknik Mesin IKIP
3 Nirachmat,S.Pd. Hidrolik / Fabr
Yogyakarta Tahun 1994
& Las
S1 Pendidikan Ekonomi (PDU /
4 Choirudin,S.Pd. Administrasi Perkantoran) STKIP Kewirausahaan
Jakarta Tahun 1999
S1 Pendidikan Teknik Mesin IKIP
5 Mardias,Drs. PDKM
Padang Tahun 1992
STM Mesin Tunas Jaya Surakarta Perb. & Perw.
6 Dri Saksono
Tahun 1970 Motor Otomotif
S1 Teknik Mesin Sekolah Tinggi PPMI, Fabrikasi
7 Ferial Gunawan,Ir.
Teknologi Jakarta Tahun 1995 Logam
S1 Pendidikan Teknik Otomotif Per.& Perb
8 Winarno,S.Pd.
IKIP Padang Tahun 1994 Chasis dan SPT
S1 Teknik Elektro IKIP Padang Perencanaan
9 Syamsurijal,S.Pd.
Tahun 1993 Listrik
S1 Pendidikan Teknnologi &
10 Asep Setiadi,Drs. Fisika
Kejuruan IKIP Jakarta Tahun 1982
S1 Pendidikan Bahasa Inggris Ilmu
11 Bakhri Gojali,S.Pd. Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Bahasa Inggris
Hidayatullah Jkt Tahun 2005
Pekerjaan
Bambang S1 Teknik Mesin Univ. Negeri
12 Logam & Las
Rachmanto,S.Pd. Jakarta Tahun 2000
Dasar
S1 PAI Universitas Setyagama
13 Budi Utomo,S.Ag. Fisika
Jakarta Tahun 2000
Drajad Sapto D3 Pendidikan Jasmani IKIP Jakarta
14 Penjaskes
Wahono Tahun 1990
S1 Pend. Bahasa Inggris Universitas
Duma Morita
15 Muhammadiyah Sumatera Utara Bahasa Inggris
N,S.Pd.
Tahun 2003
16 Eli Agustin,S.Pd. S1 Pendidikan Matematika Matematika
70

Universitas Muhammadiyah Prof.


DR. HAMKA Tahun 2003
D3 Pendidikan Kimia IKIP Medan
17 Elibahtra Sitepu Kimia
Tahun 1990
S1 Informatika Manajemen Sekolah
18 Eriyon Levino,Ir. Tinggi Manajemen Informatika dan Matematika
Komputer Tahun 1988
S1 MIPA Institut Sains dan
19 Gustrio Linda,S.Si. Teknologi Nasional Jakarta Tahun Matematika
1994
S1 Pendidikan Fisika Universitas
20 Hartono,S.Pd. Fisika
Sebelas Maret Surakarta Tahun 1993
S1 Pendidikan Teknologi dan
21 Hartono SW,Drs. Gambar Teknik
Kejuruan IKIP Jakarta Taun 1988
D3 Las & Fabrikasi Logam Pusat
22 Haryono,B.Sc. Pengembangan Penataran Guru Fabrikasi Logam
Teknologi Bandung Tahun 1985
S1 Teknik Elektro Universitas
Instalasi Listrik
23 Ismanto,S.Pd. Sarjana Wiyata Tamansiswa
Dasar
Yogyakarta Tahun 1998
S1 Pendidikan Sejarah STKIP PGRI
24 Kardiman MDJ,S.Pd. Sejarah / PPKN
Jakarta Tahun 1989
S1 Pendidikan Bahasa & Seni
Bahasa
25 Koko Supardi,S.Pd. Universitas Muhammadiyah Prof.
Indonesia
DR HAMKA Tahun 2000
S1 Pendidikan Agama Islam Institut Pendidikan
26 Mahfudzi,S.Pd.
PTIQ Jakarta Tahun 2002 Agama Islam
S1 Teknik Mesin Universitas
27 Dede Sumarna,Drs Komputer
Trisakti Tahun 2000
S1 Psikologi Pendidikan IKIP
28 Nurmidanto,S.Pd Kewirausahaan
Jakarta Tahun 1995
PGSMTP Olahraga & Kesehatan
29 Pardjono Penjaskes
Negeri 1 Jakarta Tahun 1986
S1 Bahasa Arab Fakultas Tarbiyah
Pendidikan
30 Robani,Drs. IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta
Agama Islam
Tahun 1992
S1 Pendidikan Kesehatan &
31 Sajiko,S.Pd. Rekreasi IKIP Yogyakarta Tahun Penjaskes
1996
D3 Teknik Mesin Akademi
Ass. Guru
32 Siswo Suharyono Teknologi Ronggolawe Cepu Tahun
Otomotif
1993
71

D3 Bahasa & Sastra Indonesia IKIP Bahasa


33 Siti Rubiyatin,BA.
Bandung Tahun 1979 Indonesia
STM Mesin "Bhineka Karya" Kelistrikan
34 Sumarno E.
Surakarta Tahun 1966 Otomotif
S1 Pendidikan Sejarah Universitas
35 Sumiati,S.Pd. Muhammadiyah. Prof. DR.HAMKA Sejarah / PPKN
Tahun 2003
S1 Pendidikan Saint MIPA
36 Sumiyati S.Pd,Si. Universitas Negeri Yogyakarta Kimia
Tahun 2005
S1 Pendidikan Teknik Elektro IKIP Pengukuran
37 Syamsu,S.Pd.
Ujung Pandang Tahun 1993 Listrik
PPMI,
Wilson D3 Teknik Mesin Univ. Proklamasi
38 Maintenen &
Simanjuntak,B.Sc. Yogyakarta Tahun 1977
Pneumatik

Sumber Data : Dari hasil wawancara dengan Kepala Sekolah (Drs.Mardias) dan
Bagian Pengembangan Kurikulum (Drs. Ambiar) SMK Triguna Utama Ciputat,
Tangerang, Banten.
Tabel 7
Biodata karyawan SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten

No Nama Pendidikan Jabatan

Nasatyo Tri Widodo,


1 Univ. Brawijaya Kepala TU
S.Si
2 S. Alamsyah MS SMEA M. 1 Ciputat Keuangan
3 Dwi Astuti Hartini SMEA Negeri Solo Staf TU
4 Ider Alam SMA 2 YPMII Staf TU
5 Siswo Suharyono Sarmud ATM Guru Pendamping
6 Jaelani STM Triguna Jaya Tollman
7 Rusdi STM Negeri Bogor Tollman
8 Supriyadi STM Triguna Jaya Tollman
9 Pri Hasani SD Tenaga Kebersihan
10 Munadih SMP Tenaga
11 Hasan Basri SMP Tenaga

Sumber Data : Dari hasil wawancara dengan Bapak Nirachmat, S.Pd. (bagian
Kesiswaan ) dan Bapak Drs. Ambiar (Bagian Pengembangan Kurikulum)
72

Tabel 8
Stuktur Organisasi SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang

KEPALA SEKOLAH Komite Sekolah

Drs. Mardias Masyarakat


Ka. TATA
USAHA

Nasatyo Tri
Widodo, S.Si KURIKULUM KESISWAAN SARANA & HUMAS/HUBIN
PRASARANA

Drs. Ambiar Drs. Nirachmat Haryono, B.Sc Dri Saksono

PEMBINA OSIS

Drs. Bambang

Prog. M. INDUSTRI Prog. ELEKTRO Prog. M. OTOMOTIF

Ir. Ferial Gunawan Syamsu Rijal, S.Pd


Winarno, S.Pd

INSTRUKTUR INSTRUKTUR INSTRUKTUR

TOLLMEN TOLLMEN TOLLMEN

SISWA SISWA SISWA


73

Tabel 9

STRUKTUR ORGANISASI
PROGRAM KEAHLIAN
SMK TRIGUNA UTAMA

Ka. PROG

Prog. M. Prog. M. Prog.


OTOMOTIF INDUSTRI ELEKTRO
Winarno, S.Pd Ir. Ferial Gunawan Syamsu Rijal, S.Pd

Ins. MEK. Ins. MEK. Ins. LISTRIK


OTOMOTIF INDUSTRI
1. Sumarno 1. Drs. Mardias 1. Drs. Syamsu
2. Drs. Ambiar 2. Bambang R, 2. Ismanto, S.Pd
3. Dri Saksono S.Pd
4. Siswo S 3. Drs. Nirachmat
4. Haryono, B.Sc
5. Wilson S. BE

Tollmen Tollmen Tollmen

Supriyadi Jaelani Rusdi

SISWA
74

B. Deskripsi Hasil Penelitian

Penelitian tentang pengaruh tingkat pendidikan dan dorongan orang tua

terhadap prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang

Banten sejak bulan april sampai bulan juli 2006

Seperti yang telah penulis kemukakan pada bab sebelumnya bahwa salah satu

tehnik pengumpulan data yang penulis gunakan dalam penelitian ini adalah dengan

menggunakan angket

Setelah diperoleh data berdasarkan hasil angket yang diberikan kepada murid

dan diberi skor berdasarkan kriteria yang telah ditentukan kemudian data tersebut

diolah dan disusun secara statistic dalam bentuk tabel dengan menggunakan tehnik

analisis prosentase dan tehnik analisa Produc Moment

Untuk dapat mengetahui ada tidaknya pengaruh signifikan antara pengaruh

tingkat pendidikan dan dorongan orang tua terhadap prestasi belajar siswa kelas II

SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang

Adapun hasil pengolahan angket dengan teknik deskritipf prosentase

menggunakan rumus :

P= F X 100 %
N
Keterangan :

P = prosentase

F = Frekuensi

N = Jumlah populasi
75

D. Deskripsi Data

Hasil penelitian ini sebagian diperoleh dari kuesioner/angker yang disebar

kepada siswa kelas II sebanyak 40 responden. Sebagaimana telah disebutkan

pada bab III untuk terlebih dahulu data tersebut akan diuraikan setiap variabel.

Adapun data dari setiap variabel akan dilakukan prosentase terhadap setiap item soal

dengan menggunakan rumus prosentase dan hasilnya bisa dilihat dibawah ini :

1. Variabel X1 Tingkat Pendidikan Formal Orang Tua (Ibu), Latar Belakang

Pendidikan Ibu

Tabel 10
Tabulasi Hasil Angket Tingkat Pendidika Orang Tua (Ibu)

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
1 Tidak tamat SD/MI 0 0%
2 Tamat SD/MI 16 40%
3 Tidak tamat SLTP/MTs 0 0%
4 Tamat SLTP/MTs 11 27,5%
5 Tidak tamat SLTA/MA 0 0%
6 Tamat SLTA/MA 10 25%
7 Tidak tamat PT/Akademik 0 0%
8 Tamat PT/Akademik 3 7,5%
Jumlah 40 100%

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa tingkat pedidikan formal akhir orang

tua (ibu) yang tamat SD/MI 40 %, yang tamat SLTP/MTs 27,5 %, yang tamat

SLTA/MA 25 %, dan yang tamat PT/Akademik 7,5 %. Data ini menunjukkan

mayoritas orang tua siswa kelas II SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang
76

berpendidikan sampai tamat SD/MI sebanyak 16 orang atau 40 % dari jumlah orang

tua siswa.

Tabel 11
Kategorisasi tingkat pendidikan orang tua (ibu)

No Kategorisasi Tingkat Pendidikan Orang Tua (Ibu) F %


1 Tinggi Tidak tamat – Tamat PT/Akademik 3 7,5%
2 Menengah Tidak tamat – Tamat SLTA/MA 10 25%
3 Rendah Tidak tamat – Tamat SLTP/MTs 11 27,5%
4 Sangat Rendah Tidak tamat – Tamat SD/MI 16 40 %
Jumlah 40 100 %
Dari data di atas menunjukkan sebagian besar tingkat pendidikan orang tua

anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten termasuk dalam tingkat

kategori sangat rendah dan rendah berdasarkan banyak orang tua (ibu) siswa yang

berpendidikan SD/MI sebanyak 16 orang atau 40%, dan yang berpendidikan

SLTP/MTs sebanyak 11 orang atau 27,5%, dan menengah atau pendidikan

SLTA/MA sebanyak 10 orang atau 25% dari jumlah orang tua siswa.

1. Variabel X2 Dorongan orang tua

Tabel 12
Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan kamar/rungan belajar anak

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
1 Apakah Orang tua anda menyediakan
kamar/ruangan belajar
a. Menyediakan 18 45%
b. Tidak Menyediakan 22 55%
Jumlah 40 100%

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa mayoritas orang tua menyediakan

kamar/ruangan belajar sebanyak 45 %, dan yang tidak menyediakan ruangan/kamar


77

belajar sebanyak 55 %, ini berarti orang tua pada mayoritas oang tua tidak

menyediakan ruangan/kamar untuk belajar anaknya, Bearti orang tua kurang perduli

terhadap anaknya, kesadaran orang tua untuk menyediakan ruangan/kamar belajar

kuang, Padahal ruangan/kamar belajar diperlukan untuk kenyamanan belajar.

Tabel 13
Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan meja belajar
No Alternatif jawaban Frekwensi %
Jawaban
2 Apakah Orang tua anda menyediakan meja belajar
a. Menyediakan 13 32,5%
b. Tidak Menyediakan 27 67,5%
Jumlah 40 100%
Tabel di atas menunjukkan orang tua yang menyediakan meja belajar sebesar

32,5 %, Sedangkan Orang tua yang tidak menyediakan meja belajar sebesar 67,5 %,

Beratri mayoritas orang tua murid kelas dua SMK Triguna Utama tidak menyediakan

meja belajar, Padahal sarana belajar seperi meja itu sangat diperlukan oleh anak demi

kenyamanan dan ketertiban dalam belajar

Tabel 14
Tabulasi Hasil Angket orang tua menyediakan semua perlengkapan alat tulis
menulis untuk belajar

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
3 Apakah Orang tua anda menyediakan semua
perlengkapan alat tulis menulis untuk belajar
a. selalu 13 32,5%
b. sering 20 50%
c. kadang-kadang 4 10%
d. tidak pernah 3 7,5%
Jumlah 40 100%
Tabel di atas menunjukkan orang tua yang selalu menyediakan perlengkapan

alat tulis menulis sebanyak 32, 5 %. Yang sering menyedikan perlengkapan alat tulis
78

menulis sebanyak 50 %, kadang-kadang 10 %, tidak pernah 7,5 %, padahal

perlengkapan alat tulis menulis dibutuhkan sekali dalam belajar.

Tabel 15
Tabulasi Hasil Angket orang tua membeli buku-buku pelajaran yang anda
butuhkan

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
4 Apakah Orang tua anda membeli buku-buku
pelajaran yang anda butuhkan
a. selalu 18 45%
b. sering 17 42,5%
c. kadang-kadang 5 12,5%
d. tidak pernah 0 0%
Jumlah 40 100%
Dari data di atas dapat diketahui oang tua yang selalu membeli buku-buku

pelajaran sebesar 45 %, dan yang sering membeli buku-buku pelajaran sebesar

42,5%, dalam hal ini orang tua sadar bahwasannya buku-buku pelajaran sangat

penting bagi anak dalam proses belajar mengajar, demi mendapatkan prestasi belajar

yang tinggi.

Tabel 16
Tabulasi Hasil Angket orang tua menyiapkan pakaian seragam
No Alternatif jawaban Frekwensi %
Jawaban
5 Apakah Orang tua anda menyiapkan pakaian
seragam
a. selalu 17 42,5%
b. sering 20 50%
c. kadang-kadang 3 7,5%
d. tidak pernah 0 0%
Jumlah 40 100%

Dari data di atas dapat diketahui orang tua yang selalu menyediakan pakaian

seragam anaknya sebesar 42,5%, dan yang sering menyediakan pakaian seragam
79

sebesar 50 %, ini berarti orang tua sangat memperhatikan sekali dalam hal pakaian

seragam demi untuk kenyamanan dalam proses belajar mengajar

Tabel 17
Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi hadiah jika anda mendapat prestasi
belajar yang baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
6 Apakah Orang tua anda memberi hadiah jika anda
mendapat prestasi belajar yang baik
a. selalu 5 12,5%
b. sering 11 27,5%
c. kadang-kadang 15 37,5%
d. tidak pernah 9 22.5%
Jumlah 40 100%
Tabel di atas menunjukkan bahwa orang tua yang selalu memberi hadiah

sebesar 12,5%, yang sering memberikan hadiah sebesar 27,5%, kadang-kadang

sebesar 37,5%, dan yang tidak pernah memberikan hadiah jika anak mendapatkan

prestasi belajar yang baik sebesar 22,5%.hal ini berarti orang tua kurang peduli

terhadap kesuksesan yang diraih anak. Padahal hadiah yang diberikan orang tua

kepada anaknya merupakan motivasi dalam belajar

Tabel 18
Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi makanan yang bergizi

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
7 Apakah Orang tua anda memberi makanan yang
bergizi
a. selalu 16 40%
b. sering 18 45%
c. kadang-kadang 6 15%
d. tidak pernah 0 0%
Jumlah 40 100%
80

Dari data di atas dapat diketahui orang tua yang selalu memberi makanan yang

bergizi sebesar 40%, sering sebesar 45%, kadang-kadang sebesar 15%, hal ini berari

mayoritas orang tua memberi makanan yang bergizi kepada anaknya, karena

makanan yang bergizi sangat diperlukan bagi anak-anak demi kesehatan sehingga

sukses dalam proses belajar mengajar dengan makanan yang bergizi akan

menimbulkan daya tangkap dan daya serap yang tinggi.

Tabel 19
Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi pujian jika anda mendapatkan
prestasi belajar yang baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
8 Apakah Orang tua anda memberi pujian jika anda
mendapatkan prestasi belajar yang baik
a. selalu 6 15%
b. sering 12 30%
c. kadang-kadang 20 50%
d. tidak pernah 2 5%
Jumlah 40 100%

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa orang tua yang selalu memberi pujian

jika anaknya mendapat prestasi belajar yang baik sebesar 15%, yang sering memberi

pujian sebesar 30%, kadang-kadang memberi pujian sebesar 50%, dan yang tidak

pernah memberikan pujian jika anaknya mendapatkan prestasi belajar yang baik

sebesar 5%, hal ini mayoritas orang tua kadang-kadang memberi pujian walaupun

anaknya mendapatkan prestasi belajar yang baik

Tabel 20
Tabulasi Hasil Angket orang tua mendorong agar rajin dan giat dalam belajar
81

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
9 Apakah Orang tua anda mendorong agar rajin dan
giat dalam belajar
a. selalu 18 45%
b. sering 17 42,5%
c. kadang-kadang 5 12,5%
d. tidak pernah 0 0%
Jumlah 40 100%

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa orang tua yang selalu mendorong

anaknya agar rajin dan giat dalam belajar sebesar 45%, sering sebesar 42,5%, kadang-

kadang sebesar 12,5%, hal ini berarti mayoritas orang tua memberikan dorongan

kepada anaknya agar rajin dan giat dalam belajar

Tabel 21
Tabulasi Hasil Angket orang tua menyarankan agar masuk kelas terlebih
dahulu sebelum pelajaran dimulai

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
10 Apakah Orang tua anda menyarankan agar masuk
kelas terlebih dahulu sebelum pelajaran dimulai
a. selalu 4 10%
b. sering 9 22,5%
c. kadang-kadang 19 47,5%
d. tidak pernah 8 20%
Jumlah 40 100%

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa orang tua yang selalu menyarankan agar

anaknya masuk kelas sebelum pelajaran dimulai sebesar 10%, yang sering

menyarankan agar masuk telebih dahulu sebelum pelajaran dimulai sebesar

22,5%,dan kadang-kadang sebanyak 19%, yang tidak pernah menyarankan agar

masuk kelas terlebih dahulu sebelum pelajaran dimulai sebesar 20%. Hal ini berarti
82

mayoritas orang tua kadang kadang menyarankan anaknya agar masuk kelas tetlebih

dahulu.

Tabel 22
Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar berteman dengan orang
yang baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
11 Apakah Orang tua anda menganjurkan agar
berteman dengan orang yang baik
a. selalu 17 42,5%
b. sering 8 20%
c. kadang-kadang 11 27,5%
d. tidak pernah 4 10%
Jumlah 40 100%

Dari tabel diatas dapat diketahui bawa orang tua yang selalu menyarankan agar

berteman dengan orang yang baik sebesar 42,5%, selalu 20%, kadang-kadang 27,5%,

dan orang tua yang tidak pernah menyarankan agar berteman dengan orang baik

sebesar 10%. Ini berati mayoritas orang tua menyarankan anaknya agar berteman

dengan orang yang baik.

Tabel 23
Tabulasi Hasil Angket orang tua melarang keras anda agar tidak merokok dan
obat-obat terlarang atau narkoba

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
12 Apakah Orang tua melarang keras anda agar tidak
merokok dan obat-obat terlarang atau narkoba
a. selalu 35 87,5%
b. sering 4 10%
c. kadang-kadang 1 2,5%
d. tidak pernah 0 0%
Jumlah 40 100%
83

Dari data tabel di atas dapat diketahui bahwa orang tua yang selalu melarang

keras anaknya agar tidak merokok dan obat-obat terlarang atau narkoba sebesar

87,5%, jadi mayoitas orang tua selalu melarang keras anaknya agar tidak merokok

dan obat-obat terlarang atau narkoba, karena merokok dan narkoba dapat

menimbulkan malas untuk belajar dan merusak kesehatan

Tabel 24
Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar anda mendapatkan
prestasi belajar baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
13 Apakah Orang tua anda menganjurkan agar anda
mendapatkan prestasi belajar baik
a. selalu 10 25%
b. sering 22 55%
c. kadang-kadang 8 20%
d. tidak pernah 0 0%
Jumlah 40 100%
Dari data tabel di atas dapat diketahui bahwa orang tua yang selalu

menganjurkan anaknya agar mendapatkan prestasi belajar yang baik sebesar 25%,

orang tua yang sering menganjurkan anakanya agar mendapatkan prestasi belajar

yang baik sebesar 55%, jadi mayoritas orang tua yang sering menganjurkan anaknya

agar mendapatkan prestasi belajar yang baik.

Tabel 25
Tabulasi Hasil Angket orang tua menganjurkan agar dapat terus melanjutkan
sekolah sampai keperguruan tinggi

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
14 Apakah Orang tua anda menganjurkan agar dapat
terus melanjutkan sekolah sampai keperguruan
tinggi
84

a. selalu 11 27,5%
b. sering 9 22,5%
c. kadang-kadang 16 40%
d. tidak pernah 4 10%
Jumlah 40 100%
Dari data tabel di atas dapat diketahui bahwa orang tua yang selalu

menganjurkan anaknya agar melanjutkan sekolah sampai ke perguruan tinggi sebesar

27,5%, orang tua yang sering menganjurkan agar anaknya agar melanjutkan sekolah

sampai keperguruan tinggi sebesar 22,5%, dan orang tua yang kadang-kadang

menganjurkan anaknya agar terus melanjutkan sekolahnya sampai keperguruan tinggi

sebesar 40%, sedangkan yang tidak pernah menganjurkan sebesar 10%, dalam hal ini

mayoritas orang tua kadang-kadang menganjurkan anaknya agar terus sekolah sampai

keperguruan tinggi.

Tabel 26
Tabulasi Hasil Angket orang tua mengatakan hebat atau pintar jika anda
mendapatkan prestasi belajar yang baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
15 Apakah Orang tua anda mengatakan hebat atau
pintar jika anda mendapatkan prestasi belajar
yang baik
a. selalu 7 17,5%
b. sering 11 27,5%
c. kadang-kadang 17 42,5%
d. tidak pernah 5 12,5%
Jumlah 40 100%

Dari data tabel di atas dapat diketahui bahwa orang tua yang selalu mengatakan

hebat dan pintar kepada anaknya jika anaknya mendapatkan prestasi belajar yang baik

sebesar 17,5%, yang selalu sebesar 27,5%, kadang-kadang sebesar 42,5%, dan yang
85

tidak pernah 12,5%, jadi dalam hal ini mayoritas orang tua kadang-kadang

mengatakan hebat atau pintar kepada anaknya walaupun anaknya mendapatkan

prestasi belajar yang baik.

Tabel 27
Tabulasi Hasil Angket orang tua menyuruh tetap belajar di kelas jika guru
yang bersangkutan berhalang hadir

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
16 Apakah Orang tua anda menyuruh tetap belajar di
kelas jika guru yang bersangkutan berhalang hadir
a. selalu 0 0%
b. sering 8 20%
c. kadang-kadang 22 55%
d. tidak pernah 10 25%
Jumlah 40 100%

Dari tabel di atas dapat diketahui bahwa orang tua yang sering menyuruh agar

tetap belajar dikal jika guru bersangkutan berhalang hadir sebesar 20%, orang tua

yang kadang-kadang menyuruh tetap belajar di kelas jika guru yang bersangkutan

berhalang hadir sebesar 55%, dan yang tidak pernah sebesar 25%, jadi mayoritas

orang tua yang kadang-kadang menyuruh anaknya agar tetap belajar dikelas jika guru

yang bersangkutan berhalang hadir.

Tabel 28
Tabulasi Hasil Angket orang tua memberi hukuman atau sangsi kalau anda
bolos sekolah

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
17 Apakah Orang tua anda memberi hukuman atau
sangsi kalau anda bolos sekolah
a. selalu 3 7,5%
b. sering 5 12,5%
86

c. kadang-kadang 16 40%
d. tidak pernah 16 40%
Jumlah 40 100%
Berdasarkan data tabel di atas bahwa orang tua yang selau memeri hukuman

atau sangsi jika anaknya bolos sekolah sebesar 7,5%, orang tua yang sering memberi

hukuman atau sangsi kepada anaknya jika anaknya bolos sekolah sebesar 12,5%,

orang tua yang kadang-kadang memberi sangsi atau hukuman kepada anaknya

sebesar 40%, dan orang tua yang tidak pernah memberikan hukuman atau sang si

kepada anaknya yang bolos sebesar 40%

Tabel 29
Tabulasi Hasil Angket orang tua mengacungkan jempol jika anda
mendapatkan prestasi belajar yang baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
18 Apakah Orang tua anda mengacungkan jempol
jika anda mendapatkan prestasi belajar yang baik
a. selalu 0 0%
b. sering 12 30%
c. kadang-kadang 20 50%
d. tidak pernah 8 20%
Jumlah 40 100%
Dari data tabel di atas dapat diketahui bahwa orang tua yang sering

mengacungkan jempol jika anaknya mendapatkan prestasi belajar yang baik sebesar

30%, orang tua yang kadang-kadang mengacungkan jempol kepada anaknya jika

mendapatkan prestasi belajar yang baik sebesar 50%, dan orang tua yang tidak pernah

mengacungkan jempol kepada anaknya walaupun mendapatkan prestasi belajar yang

baik sebesar 20%, jadi mayoritas orang tua kadang-kadang mengacungkan jempol

kepada anaknya jika anaknya mendapatkan prestasi belajar yang baik


87

Tabel 30
Tabulasi Hasil Angket orang tua mencium atau mengusap-ngusap kepala anda
jika anda mendapatkan prestasi belajar yang baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
19 Apakah Orang tua anda mencium atau mengusap-
ngusap kepala anda jika anda mendapatkan
prestasi belajar yang baik
a. selalu 0 0%
b. sering 10 25%
c. kadang-kadang 16 40%
d. tidak pernah 14 35%
Jumlah 40 100%
Tabel di atas menunjukkan bahwa orang tua yang sering mencium atau

mengusap-ngusap kepala anaknya jika mendapatkan prestasi belajar yang baik

seberas10%, orang tua yang kadang-kadang mencium atau mengusap kepala anaknya

sebesar 40%, dan orang tua yang tidak pernah mencium atau mengusap-usap kepala

anaknya jika mendapatkan prestasi belajar yang baik sebesar 35%, hal ini mayoritas

rang tua kadang-kadang mencium atau memeluk kepala anaknya walau pun anaknya

mendapatkan prestasi belajar yang baik

Tabel 31
Tabulasi hasil Angket orang tua memeluk jika anda mendapatkan prestasi
belajar yang baik

No Alternatif jawaban Frekwensi %


Jawaban
20 Apakah Orang tua anda memeluk jika anda
mendapatkan prestasi belajar yang baik
a. selalu 1 2,5%
b. sering 13 32,5%
c. kadang-kadang 18 45%
d. tidak pernah 8 20%
Jumlah 40 100%
88

Tabel di atas menunjukkan bahwa orang tua selalu memeluk anaknya jika

mendapatkan prestasi belajar yang baik sebesar 2,5%, orang tua sering memeluk

anaknya jika mendapatkan prestasi belajar yang baik sebesar 32,5%, dan kadang-

kadang memeluk anaknya jika mendapatkan prestasi belajar yang baik sebesar 45%

sedangkan orang tua yang tidak pernah memeluk anaknya walaupu mendapat prestasi

belajar yang baik sebesar 20%.

2. Variabel (Y) Prestasi Belajar Anak

Tabel 32
Kualifikasi Skor Prestasi Belajar

no Nilai Kualifikasi F %
1 10 Sangat Istimewa 0 0%
2 9 Istimewa 0 0%
3 8 Sangat Baik 2 5%
4 7 Baik 24 60 %
5 6 Cukup 13 32,5 %
6 5 Rendah 1 2,5 %
7 4 Gagal 0 0%
Jumlah 40 100 %

Dari data tabel diatas dapat diketahui nilai rata-rata prestasi belajar anak kelas II

SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten mayoritas berada pada nilai rata-rata

7 sebanyak 24 anak yaitu 60 % dari jumlah anak Kelas II SMK Triguna Utama

Ciputat Tangerang Banten. Hal ini berarti rata-rata prestasi belajar anak atau sebagian

besar anak termasuk tingkat kualifikasi baik


89

E. Analisa Data dan Interprestasi Data

1. Analisa data

Sebagaimana telah disinggung sebelumnya pada bab III, bahwasanya penelitian

ini merupakan penelitian dengan dua variabel bebas yaitu tingkat pendidikan orang

tua (X1), dan dorongan orang tua (X2), dan satu variabel terkait yaitu prestasi belajar

siswa (Y), yang dalam statistik lebih dikenal dengan sebuah uji korelasi ganda atau

multiple correlation

Uji korelasi ganda adalah suatu nilai yang memberikan kuatnya pengaruh atau

hubungan dua variabel atau lebih secara bersama-sama dengan variabel lain. Nilai uji

korelasi ganda tersebut dengan rumus sebagai berikut

 rx1y2 + rx2y2 – 2 . rx1y. rx2y . rx1x2


rx X y =
1 2
1- (rx1 x2 )

selanjutnya untuk mengetahui signifikansi korelasi ganda X1 dan X2 terhadap Y

ditentukan dengan rumus F hitung kemudian dibandingkan dengan F tabel dengan

rumus sebagai berikut

R2
Fh = k
(1- 2)
R
(n – k – 1 )

Dimana :

Fh : F hitung

R : Koefesien korelasi ganda

K : jumlah variabel independent


90

n : Jumlah anggota sampel

adapun untuk mencari nilai koefisien korelasi ganda tersebut, maka penulis

menempuh langkah-langkah sebagai berikut :

2. Menghitung variabel X1 (tingkat pendidikan orang tua )

Tabel 33
Skor variabel X1 (tingkat pendidikan orang tua)

No Urut Responden Skor X1 Pendidikan Akhir orang tua (Ibu)


1 1 6 Tamat SLTA/MA
2 2 2 Tamat SD/MI
3 3 2 Tamat SD/MI
4 4 2 Tamat SD/MI
5 5 2 Tamat SD/MI
6 6 2 Tamat SD/MI
7 7 4 Tamat SLTP/MTs
8 8 4 Tamat SLTP/MTs
9 9 6 Tamat SLTA/MA
10 10 4 Tamat SLTP/MTs
11 11 6 Tamat SLTA/MA
12 12 4 Tamat SLTP/MTs
13 13 6 Tamat SLTA/MA
14 14 6 Tamat SLTA/MA
15 15 2 Tamat SD/MI
16 16 6 Tamat SLTA/MA
17 17 4 Tamat SLTP/MTs
18 18 4 Tamat SLTP/MTs
19 19 4 Tamat SLTP/MTs
20 20 4 Tamat SLTP/MTs
21 21 2 Tamat SD/MI
22 22 2 Tamat SD/MI
23 23 8 Tamat PT/Akademik
24 24 8 Tamat PT/Akademik
25 25 8 Tamat PT/Akademik
26 26 6 Tamat SLTA/MA
27 27 4 Tamat SLTP/MTs
28 28 2 Tamat SD/MI
29 29 6 Tamat SLTA/MA
91

30 30 2 Tamat SD/MI
31 31 2 Tamat SD/MI
32 32 2 Tamat SD/MI
33 33 2 Tamat SD/MI
34 34 6 Tamat SLTA/MA
35 35 4 Tamat SLTP/MTs
36 36 2 Tamat SD/MI
37 37 2 Tamat SD/MI
38 38 6 Tamat SLTA/MA
39 39 3 Tidak Tamat SLTP/MTs
40 40 4 Tamat SLTP/MTs

b. Menghitung berdasarkan skor aslinya untuk variabel X2 (Dorongan Orang tua

(ibu)) Skor Variabel X2 (Dorongan Orang tua (ibu))

Tabel 34
Skor Variabel X2 (Dorongan Orang Tua )

No Nomor Butir Soal X2


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
1 1 1 4 4 4 3 3 2 3 2 3 4 3 2 1 2 2 2 1 3 50
2 3 3 3 3 4 2 3 2 4 4 3 3 2 3 2 3 1 1 2 3 54
3 3 3 2 4 3 3 3 3 3 2 1 2 3 4 2 2 1 3 3 3 53
4 3 3 3 3 4 1 4 2 4 3 3 3 3 2 3 3 2 1 1 3 54
5 3 3 3 3 3 2 3 2 3 1 2 3 3 3 1 1 2 2 3 2 48
6 3 3 2 4 4 2 3 3 2 2 2 4 2 2 2 3 3 2 2 2 52
7 1 1 1 3 3 1 2 2 2 1 4 4 2 2 2 1 1 2 1 2 38
8 3 4 2 4 3 2 3 3 3 3 4 4 3 4 3 2 4 3 1 2 60
9 1 1 4 4 3 2 2 3 4 4 4 4 2 3 2 1 2 2 1 2 51
10 4 4 3 3 4 2 4 3 4 3 2 4 3 2 3 2 1 2 1 2 56
11 3 3 3 3 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 2 2 3 3 3 68
12 3 3 3 4 3 3 4 2 4 3 2 4 3 1 3 2 4 2 2 2 57
13 4 4 4 4 4 3 4 2 3 3 4 4 4 4 2 3 3 2 3 2 66
14 1 1 3 3 3 1 3 1 3 1 4 4 3 4 2 1 1 1 1 1 42
15 3 3 4 4 4 2 4 3 4 1 2 4 3 3 4 3 1 2 3 3 50
16 3 3 4 4 3 2 2 2 3 3 4 4 3 4 2 2 2 2 2 2 56
17 3 4 3 3 3 3 3 3 4 2 3 4 2 2 4 2 1 2 2 2 55
92

18 4 4 4 4 3 2 3 3 3 2 1 4 3 2 2 2 3 2 3 1 55
19 3 4 4 4 4 4 4 2 3 2 2 4 3 2 1 2 3 3 2 1 57
20 4 4 4 4 2 1 4 2 2 2 2 4 2 2 2 2 4 3 2 1 53
21 2 2 3 4 4 3 4 2 3 2 3 4 3 3 3 2 1 2 1 3 54
22 4 4 4 2 2 2 3 2 2 2 1 4 4 3 2 2 1 3 3 3 53
23 3 3 3 3 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 2 2 3 3 3 50
24 3 3 3 3 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 2 2 3 3 3 50
25 1 1 1 3 3 1 4 2 3 2 4 4 3 3 3 2 2 3 1 4 50
26 4 4 4 3 3 2 2 1 3 3 4 4 3 2 2 1 1 1 1 1 49
27 3 3 3 4 4 4 3 2 3 2 2 4 2 2 3 2 2 1 2 3 54
28 3 3 3 3 3 3 3 3 3 1 1 4 3 2 1 2 3 3 2 1 50
29 3 3 3 4 2 1 2 2 3 2 4 4 3 3 3 1 1 2 1 1 48
30 2 2 3 3 3 3 3 2 4 2 2 4 4 2 3 2 1 1 1 2 49
31 3 3 3 2 3 2 4 3 4 2 3 4 4 4 3 2 1 1 2 2 55
32 3 3 3 2 4 3 3 3 4 1 2 4 4 2 1 1 1 2 2 2 50
33 4 4 4 3 3 2 3 2 4 2 3 4 3 1 2 1 2 2 2 3 54
34 3 3 3 4 3 2 4 2 3 2 4 4 3 2 4 2 1 1 1 1 52
35 4 3 3 4 4 2 3 2 4 4 4 4 3 1 2 3 1 2 2 2 57
36 4 1 2 2 4 3 3 4 3 1 4 4 4 4 2 3 2 3 3 2 58
37 1 1 1 3 3 1 2 2 3 1 4 4 2 4 3 1 2 2 3 3 46
38 4 4 4 4 3 3 3 4 4 2 4 4 4 3 4 2 2 2 2 2 64
39 3 3 3 3 3 1 4 4 4 2 2 3 3 1 2 1 2 3 2 2 51
40 1 1 4 2 4 1 4 3 4 2 4 4 3 2 2 3 2 2 1 2 51

c. Menghitung berdasarkan skor aslinya untuk Variabel Y Prestasi belajar Anak

Tabel 35
Skor Variabel Y (Prestasi belajar anak)

No Subjek N Nilai Rata-rata Pembulatan Nilai Skor Nilai


1 1 6,51 7 3
2 2 7,20 7 3
3 3 7,04 7 3
4 4 7,26 7 3
5 5 7,50 8 4
6 6 7,06 7 3
7 7 6,55 7 3
8 8 6,41 6 2
93

9 9 6,87 7 3
10 10 6,34 6 2
11 11 7,01 7 3
12 12 6,09 6 2
13 13 6,69 7 3
14 14 6,73 7 3
15 15 7,01 7 3
16 16 7,43 7 3
17 17 5,34 5 1
18 18 7,37 7 3
19 19 6,52 7 3
20 20 6,87 7 3
21 21 7,42 7 3
22 22 6,06 6 2
23 23 6,18 6 2
24 24 6,01 6 2
25 25 7,69 8 4
26 26 5,50 6 2
27 27 7,02 7 3
28 28 6,61 7 3
29 29 5,87 6 2
30 30 6,51 7 3
31 31 6,87 7 3
32 32 6,98 7 3
33 33 6,49 6 2
34 34 7,17 7 3
35 35 6,50 7 3
36 36 6,50 7 3
37 37 6,32 6 2
38 38 5,99 6 2
39 39 6,04 6 2
40 40 6,43 6 2

d. Skoring diteliti jumlahnya kemudian dimasukkan kedalam tabel kerja atau tabel

perhitunagan
94

Tabel 36
Tabel kerja atau tabel perhitungan Variabel X dan Variabel Y

No X1 X2 Y X12 X22 Y2 X1. Y X2. Y X1. X2


1 6 50 3 36 2500 9 18 150 300
2 2 54 3 4 2916 9 6 162 108
3 2 53 3 4 2809 9 6 159 106
4 2 54 3 4 2916 9 6 162 108
5 2 48 4 4 2304 16 8 192 96
6 2 52 3 4 2704 9 6 156 104
7 4 38 3 16 1444 9 12 114 152
8 4 60 2 16 3600 4 8 120 240
9 6 51 3 36 2601 9 18 153 306
10 4 56 2 16 3136 4 8 112 224
11 6 68 3 36 4624 9 18 204 408
12 4 57 2 16 3249 4 8 114 228
13 6 66 3 36 4356 9 18 198 396
14 6 42 3 36 1764 9 18 126 252
15 2 50 3 4 2500 9 6 150 100
16 6 56 3 36 3136 9 18 168 336
17 4 55 1 16 3025 1 4 55 220
18 4 55 3 16 3025 9 12 165 220
19 4 57 3 16 3249 9 12 171 228
20 4 53 3 16 2809 9 12 159 212
21 2 54 3 4 2916 9 6 162 108
22 2 53 2 4 2809 4 4 106 106
23 8 50 2 64 2500 4 16 150 400
24 8 50 2 64 2500 4 16 150 400
25 8 50 4 64 2500 16 32 200 400
26 6 49 2 36 2401 4 12 98 294
27 4 54 3 16 2916 9 12 162 216
28 2 50 3 4 2500 9 6 150 100
29 6 48 2 36 2304 4 12 96 288
30 2 49 3 4 2401 9 6 147 98
31 2 55 3 4 3025 9 6 165 110
32 2 50 3 4 2500 9 6 150 100
33 2 54 2 4 2916 4 4 108 108
34 6 52 3 36 2704 9 18 156 312
35 4 57 3 16 3249 9 12 171 228
36 2 58 3 4 3364 9 6 174 116
37 2 46 2 4 2116 4 4 92 92
95

38 6 64 2 36 4096 4 12 128 384


39 3 51 2 9 2601 4 9 102 153
40 4 51 2 16 2601 4 8 102 204
40  X1 =  X2 =  Y=  X1 2 =  X22 =  Y2 =  X1. Y  X2. Y = X1. X2
161 2120 107 797 113586 301 = 431 5759 = 8561

Untuk mendapatkan nilai koeisien korelasi ganda, sebelum penulis menghitung

nilai korelasi antara X1. Y (rx1y), X2 Y (rx2y), dan korelasi antara X1.X2 (rx1 rx2)

sebagai berikut :

a. Korelasi X1 dengan Y

Tabel 37
Ringkasan statistik X1 dengan Y

Simbol Statistik Nilai Statistik


N 40
 X1 161
Y 107
 X12 797
 Y2 301
 X1Y 431

N .  X1Y - ( X1) ( Y) ___


 {N  X12 – ( X1)2} {N Y2 – ( Y)2}
rx1y =

40 x 431 - (161) (107) ___


 {40 x 797 – (161)2} {40 x 301 – (107)2}
=

17240 - 17227
 {31880 - 25921} x {1240 - 11449}
=

13
 5959 x 591
=
96

13
 3521769
=

= 13
1876,637

= 0.006

b. Korelasi X2 dengan Y

Tabel 38
Ringkasan statistik X1 dengan Y

Simbol Statistik Nilai Statistik


N 40
 X2 2120
Y 107
 X22 113586
 Y2 301
 X2Y 5759

N .  X2Y - ( X2) ( Y)
 {N  X22 – ( X2)2}{N  Y2 – ( Y)2}
rx2y =

40 x 5759 - (2120) (107)


 {40 x 113586 – (2120)2}{40 x 301 – (107)2}
=

230360 - 226840
 {4543440 - 4494400}{12040 - 11449}
=

3520
 65804 x 591
=

3520
 38890164
=
97

= 3520
6236,19788

= 0,564

c. Korelasi X1 dengan X2

Tabel 39
Ringkasan statistik X1 dengan X2

Simbol Statistik Nilai Statistik


N 40
 X1 161
 X2 2120
 X12 797
 X22 113586
 X1X2 8561

N .  X1X2 - ( X1) ( X2)


 {N  X12 – ( X1)2}{N X22 – ( X2)2}
rx1 x2 =

40 x 8561 - (161) (2120)


 {40 x 797 – (161)2}{40 x 113586 – (2120)2}
=

342440 - 341320
 {31880 – 25921} x {4543440 – 4494400}
=

1120
 5959 x 49040
=

1120
 292229360
=

= 1120
17094,71731

= 0,065
98

d. Mencari nilai koefisien korelasi ganda

menggunakan rumus :

 rx1y2 + rx2y2 – 2 . rx1y. rx2y . rx1x2


Rx1X2 y =

1- (rx1 x2 )2

 0.0062 + (0,564)2 – 2 x 0,006 x 0,564 x 0,065


=

1- (0,065 )2

 0,000036 + 0,318096 + 0,00043992


=

1- 0,004225

 0,31857192
=

0,995775

 0,319923597
=

= 0,565

Setelah dilakukan perhitungan secara keseluruhan, maka didapat hasil

bahwasannya korelasi antara tingkat pendidikan orang tua dan dorongan orang tua

terhadap prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang

Banten tergolong sangat lemah atau rendah sehingga korelasi itu diabaikan, karena

berada pada rentang 0,40 – 0,70, terbukti dengan hasil perhitungan R ganda = 0,56.

Sedangkan untuk menyatakan besar kecilnya sumbanganVariabel X1 dan X2 terhadap

Variabel Y (koefisien diterminan) dicari dengan menggunakan rumus R2 X = 100%

atau 0,562 x 100 % = 31,36 %, hal ini berarti tingkat pendidikan dan dorongan orang

tua memberikan kontribusi sebesar 31,36 % terhadap prestasi belajar anak kelas II

SMK Triguna Utama.


99

Selanjutnya untuk mengetahui keberartian korelasi ganda (R) dihitung dengan

rumus sebagai berikut

R2
Fh = k
(1 2)
- R
(n – k – 1 )

= 0,562 2

(1 – 0,562 ) (40 – 2 – 1 )

= 0,3136 2

(1 – 0,3136 ) 37

= 0,3136 2

0,6864 37

= 0,1568

0,018551351

= 8,452

Setelah diuji nilai korelasi ganda (R) yang dihitung melalui uji F diatas adalah

8,452 maka langkah selanjutnya penulis melakukan uji signifkan yaitu dengan cara

membandingkan antara F hitung dengan F tabel dengan menggunakan rumus sebagai

berikut : rumus f tabel : F (1 – a ) (db = k), (db = n –k – 1 )

: F (1 – a ) (db = 2), db = 40 –2 – 1 )

: F (1 – 0,05 ) (2,37)
100

: F (0,95) (2,37)

Cara mencari F tabel : 2 sebagai angka pembilang

: 37 sebagai angka penyebut

F tabel = 2,251 jadi F hitung > F tabel atau 8,452 > 2,251 hal ini berarti

terdapat hubungan yang signifikan antara tingkat pendidikan dan dorongan orang tua

terhadap prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang

Banten.

2. Instrumen Data

karena penelitian ini merupakan korelasi multivariat (korelasi ganda), maka

penulis melakukan interprestasi terhadap hasil penelitian di atas, dengan

menggunakan tiga macam cara, yaitu :

a. Interprestasi secara sederhana

Dari penelitian rx1y diperoleh angka indeks korelasi 0,006. Apabila dilihat dari

besarnya rx1y yang diperoleh ternyata terletak antara 0,00 – 0,20. Dengan demikian

secara sederhana dapat penulis berikan interpretasi terhadap rx1y tersebut, yaitu

bahwa korelasi antara variabel tingkat pendidikan orang tua dengan prestasi belajar

siswa kelas II SMK Triguna utama ciputat tangerang adalah korelasi positif yang

tergolong sangat lemah atau sangat rendah sehingga korelasi tersebut diabaikan.

Adapun dari perhitungan rx2y diperoleh angka indeks korelasi sebesar 0,564.

Apabila dilihat dari besarnya rx2y yang diperoleh ternyata terletak antara 0,40 – 0,70.

Dengan demikian secara sederhana dapat penulis berikan interpretasi terhadap rx2y

tersebut, yaitu bahwa korelasi antara variabel dorongan orang tua dengan prestasi
101

belajar siswa kelas II SMK Triguna utama ciputat tangerang adalah korelasi positif

yang tergolong sedang atau cukup

Sedangkan dari perhitungan rx1 x2 diperoleh angka indeks korelasi sebesar

0,065. Apabila dilihat dari besarnya rx1x2 yang diperoleh ternyata terletak antara

0,00 – 0,20. Dengan demikian secara sederhana dapat penulis berikan interpretasi

terhadap rx1x2 tersebut, yaitu bahwa korelasi antara variabel tingkat pendidikan

orang tua dan dorongan orang tua dengan prestasi belajar siswa kelas II SMK Triguna

utama ciputat tangerang adalah korelasi positif yang tergolong sangat lemah atau

rendah rendah, sehingga korelasi itu diabaikan

Kemudian dari perhitungan Rx1x2y diperoleh indeks angka korelasi sebesar

0,565. Apabila dilihat dari besarnya Rx1x2y diperoleh ternyata terletak antara 0,40 –

0,70. Dengan demikian secara sederhana dapat penulis berikan interpretasi terhadap

rx1y tersebut, yaitu bahwa korelasi antara variabel tingkat pendidikan orang tua

dengan prestasi belajar siswa kelas II SMK Triguna utama ciputat tangerang adalah

korelasi positif yang tergolong sedang atau cukup

b. Interpretasi dengan berkonsultasi pada tabel nilai “r” product moment

Langkah pertama yang harus ditempuh adalah terlebih dahulu mencari df

(degree of freedom) atau derajat kebebasan, dengan rumus df = N – nr. Responden

yang diteliti yakni sebanyak 40 orang, dengan demikian N = 40. Variabel yang

penulis cari korelasinya adalah variabel X dan Y, jadi nr = 2. Dengan mudah dapat

diperoleh df-nya yaitu df = 40 – 2 = 38.


102

Setelah diketahui df = 38 kemudian berkonsultari pada tabel “r” product

momen, maka dapat diketahui dengan df sebesar 38, diperoleh “r” product moment

pada taraf signifikansi 5% = 0,3124 dan pada taraf signifikansi 1% = 0,403

Hal ini menunjukan bahwa korelasi negatif antara rx1y (0,006) merupakan

korelasi negatif yang signifikan baik pada taraf signifikan 5% (0,006 < 0,3124)

maupun pada taraf signifikansi 1% ( 0,006 < 0,403), maka dapat disimpulkan

bahwasanya tingkat pendidikan orang tua tidak dapat meningkatkan prestasi belajar

anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat tangerang Banten karena terdapat korelasi

negatif yang signifikan yang tergolong sangat lemah atau sangat rendah sehingga

korelasi diabaikan dianggap tidak ada korelasi antara pendidikan orang tua terhadap

prestasi belajar anak.

Sedangkan korelasi rx2y (0,564) merupakan korelasi positif yang signifikan

baik pada taraf signifikan 5% (0,564 > 0,3124) maupun pada taraf signifikansi 1%

(0,564 > 0,403), maka dapat disimpulkan bahwasanya dongan orang tua dapat

meningkatkan prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat tangerang

Banten

Demikian halnya korelasi antara rx1 x2 diperoleh hasil 0,065 merupakan korelasi

positif yang signifikan baik pada taraf signifikan 5% ( 0,065 < 0,3124) maupun pada

taraf signifikansi 1% (0,065 < 0,403), maka dapat disimpulkan bahwasanya tingkat

pendidikan dan dongan orang tua dapat meningkatkan prestasi belajar anak kelas II

SMK Triguna Utama Ciputat tangerang Banten


103

Demikian halnya korelasi antara rx1 x2 y diperoleh hasil 0,565 merupakan

korelasi positif yang signifikan baik pada taraf signifikan 5% ( 0,565 > 0,3124)

maupun pada taraf signifikansi 1% (0,565 > 0,403), Hal ini berarti hipotesa alternatif

(Ha) diterima dan terbukti kebenarannya karena “ ro”, lebih besar dari “ rt “ tabel dan

hipotesa nihil atau hipotesa nol (Ho) ditolak kebenarannya. Maka dapat disimpulkan

bahwasanya tingkat pendidikan dan dongan orang tua dapat meningkatkan prestasi

belajar anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat tangerang Banten

b. Interpretasi dengan membandingkan antara F Hitung dengan F Tabel

Dari hasil perhitungan di atas diperoleh hasil untuk F hitung sebesar 8,452.

Sedangkan F tabel yang diperoleh 2,251. Hal demikian menunjukkan bahwasannya

korelasi berganda tersebut, atau korelasi antara tingkat pendidikan orang tua (X1) dan

dorongan orang tua (X2), dengan prestasi belajar anak (Y), terdapat korelasi yang

signifikan. Hal ini berarti hipotesa alternatif (Ha) diterima atau terbukti kaena F

hitung lebih besar dari F tabel (8,452 > 2,251). Sedangkan hipotesa nihil atau

hipotesa nol (H0) ditolak karena tidak terbukti kebenarannya. Dengan demikian dapat

disimpulkan bahwasanya tinggi rendahnya prestasi belajar anak kelas II SMK

Triguna Utama sangat dipengaruhi oleh tinggi rendahnya tingkat pendidikan dan

dongan orang tua.


BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

Setelah melakukan penelitian skripsi yang berjudul “Pengaruh Tingkat

Pendidikan dan Dorongan Orang Tua terhadap Prestasi Belajar Anak Kelas II SMK

Triguna Utama Cuputat Tangerang Banten, dan untuk menjawab pertanyaan

penelitian yang telah diajukan dalam perumusan masalah di atas pada bab I, maka

berikut ini penulis mencoba memberikan kesimpulan sebagai berikut :

1. Tingkat pendidikan orang tua (ibu) anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat

Tangerang Banten adalah berpendidikan sangat rendah dan rendah, hal ini

ditunjukkan dengan banyaknya orang tua (ibu) anak yang berpendidikan tamat

SD/MI sebanyak 16 orang atau 40 %, yang tamat SLTP/MTs sebanyak 11 orang

atau 27,5 %, yang tamat SLTA/MA sebanyak 10 orang atau 25 % dan yang tamat

PT/Akademik sebanyak 3 orang atau 7,5 %

2. Dorongan atau motivasi orang tua pada anak kelas II SMK Triguna Utama

Ciputat Tangerang Banten termasuk dalam tingkat dorongan kategori sedang atau

cukup dan dorongan atau motivasi orang tua tersebut berbentuk :

a. Dorongan atau motivasi berbentuk materi atau benda

b. Dorongan atau motivasi berbentuk ucapan atau perkataan

c. Dorongan atau motivasi berbentuk tingkah laku atau perbuatan

3. Mayoritas nilai rata-rata prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama

Ciputat Tangerang Banten termasuk dalam tingkat kualipikasi baik dan cukup

104
105

berdasarkan hasil perhitungan penelitian sebanyak 24 orang atau 60 % dari jumlah

siswa, berada pada jumlah nilai rata-rata 7. Sedangkan cukup, sebanyak 13 orang

atau 32,5 % dari jumlah siswa berada pada jumlah nilai rata-rata 6. Yang berada

pada kualipikasi sangat baik, sebanyak 2 orang atau 5 % dari jumlah siswa, berada

pada jumlah nilai rata-rata 8. Dan yang berada pada kualipikasi rendah, sebanyak 1

orang atau 2,5 % dari jumlah siswa, berada padajumlah nilai rata-rata 5.

4. Terdapat Pengaruh yang negatif yang tergolong sangat lemah atau sangat rendah

sehingga korelasi itu diabaikan dianggap tidak ada korelasi antara tingkat

pendidikan dan dorongan orang tua terhadap prestasi belajar anak kelas II SMK

Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten. hal ini terbukti dengan hasil

perhitungan :

a. Korelasi X1 dengan Y dengan hasil angka 0,006

b. Korelasi X2 dengan Y dengan hasil angka 0,564

c. Korelasi X1 dengan X2 dengan hasil angka 0,065

d. Mencari nilai koefisien korelasi ganda dengan hasil angka 0,565

Dari hasil perhitungan koefisien determinan diketahui bahwa pengaruh tingkat

pendidikan dan dorongan orang tua memberikan kontribusi sebesar 31,36 % terhadap

prestasi belajar anak kelas II SMK Triguna Utama Ciputat Tangerang Banten

B. Saran

Setiap orang tua mengharapkan anak-anaknya dapat memperoleh prestasi

belajar yang baik, akan tetapi orang tua terkadang kurang memperhatikan faktor-
106

faktor yang menunjang keberhasilan belajar tersebut. Pada bagian akhir ini penulis

mengemukakan beberapa saran bagi para orang tua.

1. Diharapkan orang tua selalu mengawasi mengarahkan serta membimbing

anak dalam belajar. Khususnya membantu mengatasi kesulitan dalam belajar

yang dialami oleh anak-anaknya.

2. Orang tua diharapkan memberikan dorongan atau motivasi yang intensif dan

berkesinambungan terhadap belajar anaknya. Karena dengan adanya dorongan

atau motivasi yang intensif dan berkesinambungan diharapkan secara otomatis

akan menambah dan meningkatkan prestasi belajar anak.

3. Kepada orang tua murid, diharapkan memberikan dan menumbuhkan

motivasi/dorongan kepada anak/siswa yang maksimal untuk keberlangsungan

proses belajar mengajar, motivasi dan tingkat pendidikan orang tua

merupakan salah satu faktor pendukung keberhasilan belajar/prestasi belajar

4. Bagi para orang tua yang tingkat pendidikannya rendah diharapkan selalu

menambah wawasan dan pengetahuannya dengan cara sering mengikuti

kegiatan keilmuan baik di lingkungan sekitarnya atau ketempat lain, adapun

caralain untuk menambah wawasan dan pengetahuan dengan sering membaca

buku-buku yang bersangkutan dengan pendidikan, koran, majalah dan

sebagainya agar bias membantu membimbing dan mendorong serta

mengarahkan anaknya guna mendapatkan prestasi belajar yang baik.

5. Kepada pihak sekolah agar senantiasa dapat menciptakan dan mewujudkan

lingkungan sekolah yang akrab dan tentram serta nyaman untuk melaksanakan
107

proses belajar mengajar, sehingga diharapkan prestasi belajar siswa menjadi

baik dan optimal, karena lingkungan sekolah dan lingkungan keluarga

merupakan salah satu faktor keberhasilan belajar siswa/ prestasi belajar siswa.

6. Diharapkan antara Orang tua Murid dengan pihak sekolah terdapat interaksi

yang positif, seperti Orang tua murid berkonsultasi dengan pihak sekolah

mengenai perkembanga belajar anaknya disekolah.

7. Bagi Murid, dengan adanya pengalaman belajar dan dorongan orang tua

diharapkan mendapat prestasi belajar yang baik.


108

DAFTAR PUSTAKA

Abror Abdurrahman, Psikologi Pendidikan, (Yogyakarta : PT Tiara Wacana Yogya,

1993), Cet, Ke-4.

Ahmadi Abu dan Supriarno Widodo, Psikologi Belajar, (Jakarta Rineka Cipta, 1991),

Cet. Ke-1.

Alisuf Sabri, Psikologi Pendidikan Berdasarkan Kurikulum Nasional IAIN Fakultas

Tarbiyah, (Jakarta : Pedoman Ilmu Jaya, 1996), Cet. Ke-1.

Ari Kunto Suharsimi, Prosedur Penelitian, (Suatu Pendekatan Praktek), (Jakarta :

Rineka Cipta, 2002) Cet., Ke-2.

Azhari Akhyas, Psikologi Pendidikan, (Semarang : Dina Utama Semarang, 1996)

Cet, ke-1.

Azra Azyumardi, Prof. DR. M.A. Esai-Esai Intelektual Muslim pendidian Islam,

(Yogyakarta : Logos. 1999). Cet. Ke- 1.

Brosur Penerimaan Siswa Baru, Yayasan Perguruan Islam Triguna Utama : SMK

Teknologi Indusdtri Trigiuna Utama, (Ciputat 2005).

Daradjat Zakiah, Prof., Ilmu Jiwa Agama, (Jakarta : Bulan Bintang. 1996), Cet. Ke-4.

Departemen pendidikan dan kebudayaan, Program Akta Menagjar V-B Dasar

Kependidikan, (Jakarta :UT, 1989).

Departemen pendidikan dan kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakarta :

Balai Pustaka, 1998). Cet., Ke-1.

Departemen agama RI. Al-Qur’an dan Terjemahannya, (Jakarat : Yayasan

Penyelenggara Penterjemah Al-Qur’an. 1984). Cet. Ke-4.


109

-------------------------, Buku Pedoman IAIN, Jakarta,

Ekosusilo Madyo, R.B., Kasihadi. Dasar-Dasar Pendidikan, (Semarang : Effhaar

Publising. 1990), Cet. Ke-1

Enoch M. Yusuf, Administrasi Supervisi Pendidikan, (IKIP, 1995), cet. Ke-2.

Gunarsa Ny Singgih D, Psikologi untuk Keluarga, (Jakarta : Gunung Mulia, 1976),

Habeyb S.F. Kamus Populer, (Jakarta : Nurani, 1983), Cet., Ke-20.

Hamalik Oemar, Media Pendidikan, (Bandung : PT. Citra Aditya Bakti, 1994), Cet.

Ke-7.

Idris Zahara, Pendidikan dan Keluarga, (Jakarta : PT. Raja Grafindo, 1995), Cet.,

Ke-2.

Idris Zahara, Dasar-Dasar Kependidikan, (Bandung : Angkasa. T.th).

Imam Bernadib Sutari, Pengantar Ilmu Pendidikan, (Yogyakarta : Yayasan Penerbit

FIP IKIP , t. Th ), Cet. Ke-10.

Kurniawan Yedi Pendidikan Anak Sejak Dini Hingga Masa Depan, (Jakarta : CV

.Firdaus. 1993).Cet. Ke-3.

Kartono Kartini, Bimbingan Belajar di SMA dan Perguruan Tinggi, (Jakarta:

Rajawali, 1985).

-----------------, Peranan Keluarga Memandu Anak, Sari Psikologi Terapan, (Jakarta :

Rajawali Press. 1982).

Langgung Hasan, Beberapa Pemikiran Tentang Pendidikan Islam, (Bandung : Al-

Ma’arif. 1908), Cet. Ke-1.


110

M Fatmawati, famawi Dkk, Manfaat Waktu Luang Anakbagaimana Caranya ?,

(Jakarta : Gema Insani Pers 2001), Cet. Ke- I.

Marimba Ahmad D, Drs Pengantar Filsapat Pendidikan Islam, (Bandung : PT.Al-

Ma’arif,1980 ), Cet. Ke-IV.

Majalah Rumah Tangga dan Kesehatan, (Bandung : Publising Hous, 1993 ).

Peter Salim dan Yenny Salim, Kamus Besar Bahasa Inadonesia Kontemporer,

(Jakarta : Modern English, 1991).

Poerwadarminta W.J.S., Kamus Umum Bahasa Indonesia, (Jakarta : Balai Pustaka,

1976), Cet. Ke.5.

Purwanto Ngalim, Prinsip dan Teknik Evaluasi, (GIP, IKIP Jakarta, t.t.).

Poerbakawartja Soegarda, Ensiklopedi Pendidikan, (Jakarta : Gunung Agung, 1998).

Ramayulis, Metode Pengajaran Agama Islam, (Jakarta : Kalam Mulia, 1990), Cet.

Ke-1.

Rasito Herman, Pengantar Metodologi Penelitian, (Jakarta : Gramedia Pustaka

Utama, 1992).

Shoehib Muhammad, Pola Asuh Orang Tua, (Jakarta : PT Runeka Cipta, 1998), Cet

Ke-1.

Sadirman M.A. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, (Jakarta : PT. Raja

Grafindo Persada, 1994). Cet. Ke-5

Semus data tentang sejarah diperoleh dari Buku Laporan Perkembangan Yayasan

Perguruan Triguna Utama 1998-224, (Yayasan Triguna Utama).


111

Simamora Bilson , Panduan Riset Prilaku Konsumen, (Jakarta : PT Grafindo Pustaka

Utama, 2004), Cet-II.

Sudirman.et. al. Ilmu Pendidikan, (Bandung : PT. Rosdakarya, 1991).Cet. Ke-5.

Sukardi, Metodologi Penelitian Pendidikan: Kompetensi dan Praktiknya, (Jakarta :

Bumi Aksara, 2003), Cet., ke-1.

Sudjono Anas, Pengantar Statistik Pendidikan, (Jakarta : PT Raja Grafindo persada,

2000), Cet ke-10.

Tim Penyusun Kamus Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. Depdikbud.

Kamus Besar Bahasa Indonesia, (Jakaarta : Balai Pustaka, 1998), Cet., Ke-1.

Tim Dosen FIP, IKIP Malang. Pengantar Dasar-Dasar Kependidikan, (Surabaya :

Usaha Nasional, 1978), Cet.Ke- 3.

Uhbiyati Nur, Ilmu Pendidikan Islam, (Bandung : Pustaka Setia,1997), Cet. Ke-2.

Undang-Undang RI No. 20 Tahun 2003, Sistem Pendidikan Nasional. (Bandung :

Citra Umbara, 2003).

Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional, (Jakarta : PT Grafindo Persada, 1997),

Cet. Ke-2.

Yusuf A. Marni, Ilmu Pengantar Pendidikan, (Jakarta : Gunung Mulia, 1998), Cet.

Ke-3.
112

LAMPIRAN - LAMPIRAN