Anda di halaman 1dari 5

Bagian Isi Karya Ilmiah v97r1 file:///H:/Alds/File/F-Sistem.

htm

Sistem Otomatisasi Rumah dengan X-10


Oleh : Cipta Nugraha
“Akan sangat menarik apabila Sistem Otomatisasi Rumah bisa dilakukan tanpa membuat
jaringan/pengkabelan baru pada rumah”. Beranjak dari ide tersebut sebuah perusahaan Skotlandia, P
Electronics Ltd, pada tahun 1976 mengembangkan suatu sistem otomatisasi rumah yang dijuluki sebagai
Proyek X-10. Saat ini X-10 sangat populer di Eropa dan Amerika, menjadi standar de facto pada Sistem
Otomatisasi Rumah di sana. Sistem otomatisasi rumah adalah pengaturan perangkat-perangkat listrik rumah
tangga, misalnya penerangan, musik atau temperatur ruang, yang dikendalikan lewat alat pengatur sec
terpusat. Alat pengatur ini biasanya dilengkapi dengan fasilitas sistem penjadwal pekerjaan (scheduler) untuk
menghidup/matikan peralatan listrik rumah tangga secara otomatis.
Sistem otomatisasi rumah dengan X-10, dibentuk dengan menghubungkan beberapa X-10 Receiver dan
beberapa X-10 Transmitter ke jaringan jala-jala listrik rumah. X-10 Receiver berfungsi untuk mengatur
nyala/padam peralatan listrik yang dikendalikan, sedang X-10 Transmitter dipakai untuk mengendalikan
kerja dari X-10 Receiver. Perintah-perintah pengendalian tersebut dikirimkan X-10 Transmitter ke X-10
Receiver
secara langsung melalui jaringan jala-jala listrik, tanpa memerlukan instalasi tersendiri, teknik semacam
dikenal sebagai Carrier-current System.
Gambar 1 memperlihatkan diagram Sistem Otomatisasi Rumah X-10 yang dibangun dengan 2 buah X-10
Transmitter dan beberapa X-10 Receiver.

Gambar 1
Sistem Otomatisasi Rumah Sederhana menggunakan Sistem X-10

Setiap X-10 Receiver pada jaringan Sistem Otomatisasi Rumah diberi alamat tersendiri, supaya X-10
Transmitter bisa dengan pasti mengendalikan kerja salah satu X-10 Receiver yang ditunjuk. Alamat tersebut
terdiri dari 2 kode bernama House Code dan Unit Code, ditentukan dengan mengatur kombinasi saklar yang
ada pada masing-masing X-10 Receiver. Penamaan House Code dilakukan menggunakan huruf ‘A’ hingga
‘P’; sedangkan Unit Code dinamai dengan angka, mulai dari ‘1’ hingga ‘16’. Sebuah House Code digunakan
untuk mengelompokkan 16 buah Unit Code, dengan demikian dalam satu instalasi sistem X-10 da
dikendalikan sebanyak 256 unit X-10 Receiver. Beberapa X-10 Receiver dapat diberi alamat yang sama
apabila memang diinginkan pengendalian beberapa perangkat listrik secara paralel.

1 of 5 8/27/2008 1:45 AM
Bagian Isi Karya Ilmiah v97r1 file:///H:/Alds/File/F-Sistem.htm

Pengaturan kerja perangkat listrik ditentukan dengan kode bernama Function Code yang mewakili 16
buah perintah pengendalian perangkat listrik. Perintah-perintah tersebut antara lain u
menghidupkan/mematikan perangkat listrik, mengurangi/menambah daya yang dikirimkan ke perangkat
listrik, dan sebagainya.

Sistem kode X-10


Untuk mengatur kerja peralatan listrik, X-10 Transmitter mengirimkan perintah-perintah ke X
Receiver lewat jaringan listrik PLN, perintah itu terbentuk dari paket alamat dan paket perintah, yang
masing-masing dikirim 2 kali, sehingga sekali mengirim perintah akan dikirimkan urutan 4 paket data X
seperti terlihat dalam Gambar 2.

Gambar 2
Pengiriman Paket Data X-10
Paket alamat, terdiri atas Start Code, House Code dan Unit Code, sedangkan paket perintah, terdiri
atas Start Code, House Code atau Function Code.
Start Code
merupakan kode 4 bit biner bernilai konstan 1110, digunakan sebagai tanda awal suatu paket data X-10.
House Code dinyatakan dengan 4 bit biner bernilai 0000 – 1111, Unit Code dan Function Code dinyatakan
dengan kode 5 bit biner, kode biner 00000 – 01111 dipakai untuk menyatakan Unit Code, sedangkan
Function Code bernilai 10000 – 11111.

Perintah-perintah X-10
X-10 mengenal 16 macam perintah untuk mengatur peralatan listrik. Perintah ON/OFF (kode biner
10100/11100) merupakan perintah dasar untuk memerintah X-10 Receiver mematikan atau menghidupkan
perangkat listrik yang dikendalikannya. Dikenal pula perintah DIM/BRIGHT untuk mengatur daya perangkat
listrik secara bertingkat. Perintah DIM
(kode biner 10010) untuk mengurangi daya listrik yang dihantarkan ke perangkat listrik, perintah BRIGHT
(kode biner 11010) untuk menambah daya listrik yang dihantarkan ke perangkat listrik. Perintah PRESET DIM
HIGH (kode biner 11101) dan PRESET DIM LOW
(kode biner 10101) dipakai untuk menentukan tingkat daya awal yang diberikan kepada perangkat listrik.
Perintah-perintah diatas hanya effektif untuk X-10 Receiver yang ditunjuk. Selain perintah untuk
sebuah alat dengan alamat X-10 tertentu, terdapat pula beberapa perintah yang digunakan untuk meng
sekaligus semua peratalan yang terdapat pada suatu kelompok House Code yakni perintah ALL UNIT OFF, ALL
LIGHT ON dan ALL LIGHT OFF.

Carrier-current System ala X-10


Kode-kode biner yang dibicarakan di atas, dikirimkan lewat kabel jaringan listrik rumah, atau kode
biner tersebut harus ditumpangkan pada tegangan jala-jala listrik PLN. Cara seperti ini dikenal sebagai
carrier-current system, umumnya dilakukan dengan cara meng-injeksi-kan sinyal dengan frekwensi cuku
tinggi ke jaringan listrik rumah, sinyal semacam ini dinamakan sebagai sinyal burst.
Pada sistem X-10, sinyal burst berupa sinyal 120 KHz yang di-injeksi-kan ke jaringan listrik selama
mili detik, pada saat tegangan jala-jala listrik yang berbentuk gelombang sinus bernilai nol (zero crossing
point), dengan harapan agar sinyal burst tersebut tidak mengalami gangguan, mengingat pada zero crossing
point
perbandingan data dengan gangguan (S/N ratio) adalah maksimal karena pada saat itu hanya sinyal burst

2 of 5 8/27/2008 1:45 AM
Bagian Isi Karya Ilmiah v97r1 file:///H:/Alds/File/F-Sistem.htm

yang terdapat pada jala-jala listrik.


Agar sinyal burst tersebut bisa ditransmisikan ke semua fasa jala-jala listrik, injeksi sinyal burst tidak
saja dilakukan pada saat sudut fasa tegangan jala-jala listrik sama dengan 0o, tapi dilakukan juga pada sudut
fasa 60o dan 120o, seperti terlihat dalam Gambar 3.

Gambar 3
Pengiriman biner ‘10’ lewat Jala-Jala Listrik 3 fasa

Nilai biner 1 dinyatakan dengan adanya injeksi sinyal burst pada setengah periode gelombang sin
jala-jala listrik dan setengah periode berikutnya tidak ada sinyal burst. Sedangkan nilai biner 0 dinyatak
dengan tidak ada injeksi sinyal pada setengah periode sinus dan disusul ada injeksi sinyal pada setengah
periode berikutnya. Dengan demikian, 2 periode gelombang sinus pada Gambar 3 mewakili bilangan biner
10.

Transmisi Sinyal X-10


Gambar 4 menunjukkan bentuk transmisi sinyal X-10 saat mengirim perintah untuk mematikan
perangkat listrik yang dikendalikan X-10 Receiver yang mempunyai alamat C7. Pertama-tama dikirim 2 buah
paket alamat berisi C-7 yang disusul dengan 2 buah paket perintah C-OFF. Pengiriman satu paket perintah
X-10 membutuhkan 11 periode gelombang sinus jala-jala listrik. Dari Gambar 4 terlihat pula adanya waktu
sela selama 3 siklus tegangan jala-jala sebelum sebuah paket data X-10 dikirimkan, pada saat itu sama sek
tidak ada sinyal burst 120 KHz yang di-injeksi-kan. Waktu sela tersebut digunakan sebagai pemisah satu
paket data X-10 dengan paket data lainnya.

Gambar 4
Perintah men-OFF-kan Receiver nomor C7
Dalam satu instalasi X-10, bisa dipasangkan lebih dari satu transmitter. Agar paket data dari satu X-10
Transmitter tidak berbenturan dengan paket data dari X-10 Transmitter lainnya, sebelum sebuah X-10
Transmitter
mengirim paket data, transmitter tersebut harus menunggu tidak adanya sinyal burst 120 KHz saat tega

3 of 5 8/27/2008 1:45 AM
Bagian Isi Karya Ilmiah v97r1 file:///H:/Alds/File/F-Sistem.htm

jala-jala listrik bernilai nol, selama minimum 4 siklus jala-jala listrik, yaitu menunggu sedikit lebih lama dari
waktu sela antar paket data.

Implementasi

Konsep X-10 di atas memang sangat matang, sehingga tidak salah kalau kini X-10 sangat populer d
Eropa dan Amerika, dan menjadi standar de facto
pada Sistem Otomatisasi Rumah di sana. Hanya saja konsep itu cukup rumit, sehingga tidak bisa diselesaikan
hanya dengan teknik elektronika biasa, harus di-implementasi-kan dengan me
Microprocessor/Microcontroller.

Gambar 5
Contoh sebuah X-10 Transmitter
Gambar 5 memperlihatkan contoh sebuah X-10 Transmitter yang dibangun dengan Microcont
AT89C51, microcontroller ini berfungsi untuk menerima perintah dari pemakai yang dikirim lewat pesa
telpon, kemudian mengubah perintah tersebut menjadi perintah X-10, yang dikirimkan lewat instalasi lis
rumah dengan cara men-injeksi sinyal burst. Karena sinyal burst hanya dikirim pada pada tegangan ja
mencapat titik nol, maka Microcontroller ini memonitor tegangan jala-jala listrik lewat rangkaian Zero
Crossing Detector.

Gambar 6
Contoh sebuah X-10 Receiver
Perintah X-10 yang dikirim lewat jaringan listrik, diterima sebuah X-10 Receiver seperti terlihat
Gambar 6. Microcontroller AT89C2051 bertugas untuk memonitor tegangan listrik pada jala-jala, menge
sinyal burst yang diterima dan mengartikannya menjadi perintah X-10, yang dipakai untuk mengatur
peralatan listrik.

“Make your house as comfort as possible, It’s your Castle………Home Sweet Home”

4 of 5 8/27/2008 1:45 AM
Bagian Isi Karya Ilmiah v97r1 file:///H:/Alds/File/F-Sistem.htm

Profile Penulis
Penulis yang dilahirkan di Surakarta 24 Desember 1975 ini, merupakan alumni Sekolah Tinggi Tekni
Surabaya (STTS) jurusan Teknik Elektro, yang telah menamatkan pendidikannya pada tahun 1999.
Tulisan di atas merupakan ringkasan tugas akhir penulis dengan judul ‘Penggunaan Sistem X-10 dalam
Sistem Otomatisasi Rumah Sederhana. Saat ini penulis bekerja di PT Astra International Tbk, pada ba
Network Management.
Kontak email :cipta.nugraha@ai.astra.co.id

5 of 5 8/27/2008 1:45 AM