Anda di halaman 1dari 2

Contoh

 Sikap  Anti  Korupsi    


Ada   pepatah   mengatakan,   “Segala   sesuatu   dimulai   dari   diri   sendiri.”   Dalam   upaya  
memberantas  korupsi,  kita  dapat  melakukannya  melalui  diri  sendiri.  Tumbuhkanlah  
sikap-­‐sikap   antikorupsi   dalam   diri   kita   masing-­‐masing.   Apa   saja   sikap   anti   korupsi  
itu?  Berikut  ini  adalah  contoh  sikap  anti  korupsi.  

Kejujuran  

Kejujuran  adalah  nilai  yang  sudah  tidak  terlalu  dijunjung  tinggi  oleh  masyarakat,  saat  
ini   sepertinya   sulit   menemukan   orang   yang   masih   mengutamakan   kejujuran.  
Kejujuran   merupakan   kunci   utama   dalam   mencegah   terjadinya   korupsi.   Kita   harus  
membiasakan  diri  untuk  berlaku  jujur  dimanapun  kita  berada.  

Kejujuran   dapat   dilakukan   mulai   dari   skala   yang   terkecil,   contohnya   tidak  
mencontek.  Mencontek  adalah  cikal-­‐bakal  dari  tindakan  korupsi  karena  mencontek  
mengajarkan   kepada   kita   bahwa   kita   tidak   perlu   belajar   keras   untuk   mendapatkan  
nilai   yang   bagus,   cukup   dengan   berlaku   tidak   jujur   maka   nilai   bagus   akan   kita  
dapatkan.   Prinsip   yang   sama   juga   tertanam   di   dalam   korupsi,   yang   mengisyaratkan  
bahwa   kita   tidak   perlu   bersusah-­‐payah   membanting   tulang   untuk   mendapatkan  
uang.    

Kejujuran   dapat   pula   dipupuk   di   lingkungan   sekolah   dengan   kantin   atau   koperasi  
kejujuran.   Dengan   demikian   kita   dapat   membiasakan   diri   berlaku   jujur   meskipun  
tidak  ada  yang  melihatnya.  

Ajaran-­‐ajaran   agama   dapat   pula   menumbuhkan   sikap   jujur.   Dalam   ajaran   agama  
Islam,  Kejujuran  merupakan  salah  satu  dari  5  nilai  moral  Islam.  Dalam  agama  Kristen,  
kita   dituntut   untuk   mempertanggungjawabkan   setiap   kelakuan   kita   dihadapan  
Tuhan,  bukan  dihadapan  manusia.  Dengan  demikian  kita  dituntut  untuk  berlaku  jujur  
diamanapun   kita   berada,   karena   Tuhan   adalah   Allah   yang   maha   tahu   dan   maha   ada.  
Jika   Allah   selalu   hadir   dalam   hidup   kita,   kita   tidak   akan   berani   melakukan  
kebohongan   karena   Allah   membenci   ketidakjujuran   itu   sendiri.   Kejujuran   juga  
merupakan  nilai  moral  yang  dijunjung  tinggi  di  dalam  agama  lain.  

Tanggung  Jawab  

Selain   belajar   bersikap   jujur,   kita   juga   harus   menumbuhkan   sikap   tanggung   jawab  
pada  diri  kita.  Sikap  bertanggung  jawab  harus  dipupuk  sejak  dini  karena  perbuatan  
korupsi   juga   berasal   dari   pelarian   tanggung   jawab.   Korupsi   memancarkan   sikap   yang  
pengecut   yang   tidak   mau   menanggung   segala   akibat   dari   perbuatannya   yang   tidak  
jujur.   Bertanggung   jawab   berarti   menanggung   apa   yang   menjadi   akibat   dari  
perbuatan  kita.  

Saat  kita  membuat  suatu  kesalahan,  kita  mungkin  akan  mencoba  melarikan  diri  dari  
hukuman.   Bertanggung   jawab   dapat   dilakukan   dengan   belajar   mengakui   kesalahan  
kita   dan   menanggung   hukuman   yang   seharusnya.   Meskipun   tidak   nyaman,   hal   ini  
dianggap   sebagai   suatu   tindakan   yang   pemberani   sekaligus   dapat   membentuk   suatu  
pribadi  yang  berkarakter  dan  berintegritas.    
Kita   dapat   membantu   bertumbuhnya   sikap   bertanggung   jawab   di   lingkungan   kita  
dengan   menghargai   sikap   itu   sendiri,   misalnya,   jika   ada   seorang   teman   yang   tidak  
membawa   buku   dan   mengaku   kepada   guru,   sikap   kita   seharusnya   adalah  
menghargai   kejujuran   dan   keberaniannya   dalam   mengakui   kesalahannya.   Dengan  
begitu  teman  kita  akan  berusaha  mempertahankan  nilai  tersebut  dalam  dirinya.  

Bersikap  Kritis  

Bersikap   kritis   artinya   menyikapi   segala   sesuatu   berdasarkan   pikiran   yang   matang  
dan   logis.   Kita   harus   berpikir   secara   kritis   dalam   mengatasi   serta   memberantas  
tindakan   yang   merupakan   cikal-­‐bakal   korupsi,   maupun   korupsi   itu   sendiri.   Kita   harus  
memikirkan  segala  cara  untuk  mempertumbuhkan  kedua  nilai  luhur  diatas.  

Sikap   jujur   dan   bertanggung   jawab   pada   kenyataannya   sangat   sulit   untuk  
dipraktekkan,   apalagi   dengan   peraturan   yang   memungkinkan   orang-­‐orang   yang  
melanggarnya  untuk  melarikan  diri  dari  hukuman.  Mengkritisi  keadaan  ini,  sebaiknya  
kita  membuat  peraturan  yang  memperkecil  kesempatan  setiap  orang  untuk  lari  dari  
tanggung   jawab   dan   bersikap   tidak   jujur.   Untuk   memperkecil   celah   ini,   kita   dapat  
membuat   peraturan   yang   bersifat   lebih   spesifik,   atau   memberikan   hukuman   yang  
lebih   logis   dan   adil   kepada   sebuah   pelanggaran,   dengan   tetap   mempertahankan  
pemberian   efek   jera   pada   si   pelaku.   Pemberian   hukuman   ini   memerlukan  
pertimbangan   yang   matang,   dimana   pikiran   kritis   seseorang   dituntut   untuk  
dipergunakan.  

Untuk   memberantas   korupsi,   kita   harus   memperkecil   faktor-­‐faktor   lainnya   yang  


memicu  hal  tersebut,  misalnya,  seorang  karyawan  mengkorupsi  uang  negara  karena  
gajinya  tidak  cukup  untuk  menghidupi  keluarganya.  Penyelesaian  masalah  ini  dapat  
dilakukan  dengan  mempertimbangkan  gaji  para  pegawai  negeri.    

Bagaimana   dengan   penyogokan   yang   sering   dilakukan   oleh   pengemudi   saat   ia  


ditilang   ?   Selain   disebabkan   oleh   ketidakteraturan   kota,   perbuatan   itu   dilandasi   oleh  
keadaan   Jakarta   yang   begitu   sibuk,   sehingga   tidak   ada   orang   yang   mau   datang   ke  
pengadilan   hanya   karena   masalah   penilangan,   sehingga   penyogokan   dianggap  
menjadi   jalan   keluar   yang   tepat.   Hal   ini   dapat   menjadi   bahan   tinjauan   ulang  
pemerintah  DKI  Jakarta.  

Pemikiran   yang   kritis   juga   harus   disertai   dengan   keberanian   mengungkapkan  


pendapat.   Pemikiran   ini   tidak   akan   ada   gunanya   jika   hanya   disimpan   untuk   diri  
sendiri,  dengan  mengungkapkan  pendapat  kita  telah  membantu  untuk  memberikan  
masukan  dalam  menyelesaikan  masalah  korupsi.  

Tentunya   sikap   -­‐   sikap   tersebut   akan   dapat   lebih   cepat   terwujud   jika   kita   memiliki  
seseorang  yang  dapat  dijadikan  panutan.  Oleh  sebab  itu,  tuntutlah  diri  kita  masing-­‐
masing  untuk  mewujudkan  sikap  tersebut  dalam  diri  kita,  sehingga  setiap  orang  yang  
melihat  perwujudan  nilai  tersebut  dalam  diri  kita  akan  menghargai  dan  meneladani  
apa  yang  telah  kita  perbuat  bagi  diri  bangsa  ini.