Anda di halaman 1dari 6

Kegiatan eksplorasi adalah kegiatan yang menunjang peran pokok

dalam melokalisasi atau menemukan daerah yang mempunyai potensi


tambang yang bernilai ekonomis. Menentukan suatu daerah prospek adalah
merupakan tahapan yang penting dalam kegiatan eksplorasi. Dalam kaitan
dengan batubara, eksplorasi batubara merupakan suatu proses kegiatan
untuk menentukan lokasi endapan batubara yang prospek untuk
dikembangkan, dimana selama pelaksanaan program akan dilakukan
pengambilan contoh batubara (coal sampling) untuk dievaluasi dan dianalisis
di laboratorium baik dengan pendekatan analisis kimia maupun analisis
fisika agar kualitas dan kuantitas batubara tersebut dapat diketahui dengan
pasti (Blayden and Goodwin, 1982).

Dalam melakukan kegiatan eksplorasi, ada beberapa hal yang perlu


diperhatikan:
1. Tujuan Eksplorasi, antara lain untuk mengetahui :
• Melokalisasi suatu endapan bahan galian :
 Eksplorasi pendahuluan/prospeksi dan
 Eksplorasi detail
• Endapan/bijih yang dicari : sulfida, timah, bauksit, nikel, emas/perak,
endapan golongan C, dll.
• Sifat tanah dan batuan :
 untuk penambangan,
 untuk konstruksi,
 dll.

2. Studi Kepustakaan, dilakukan untuk mendapatkan data-data tentang :


a) Peta dasar sudah tersedia/belum.
b) Peta geologi/topografi (satelit, udara, darat).
c) Analisis regional :
− Sejarah,
− Struktur/tektonik, dan
− Morfologi
d) Laporan-laporan penyelidikan terdahulu.
e) Teori-teori dan metode-metode lapangan yang ada.
f) Geografi :
− Kesampaian daerah (desa/kota terdekat, transportasi),
− Iklim/musim (cuaca, curah hujan/banjir),
− Sifat angin, keadaan laut, gelombang, dll.,
− Tumbuhan, binatang, dan
− Komunikasi

g) Sosial budaya dan adat istiadat :


− Sifat penduduk,
− Kebiasaan,
− Pengetahuan/pendidikan,
− Mata pencaharian, dll.
h) Hukum :
− Pemilikan tanah,
− Ganti rugi, dan
− Perizinan

3. Pemilihan Metode, metode eksplorasi yang digunakan umumnya


dikelompokkan menjadi tiga, yaitu :
1. Cara tidak langsung :
∗ Geofisika dan
∗ Geokimia.
2. Cara langsung :
∗ Pemetaan langsung dan
∗ Pemboran.
3. Gabungan cara langsung dan tak langsung

Untuk memilih metoda eksplorasi batubara yang harus dilakukan,


sangat ditentukan oleh beberapa faktor antara lain:
 Kondisi umum keadaan endapan batubara tersebut
 Hasil penelitian geologi dan geofisik yang telah ada sebelum kegiatan
eksplorasi dimulai
 Bentuk informasi/data yang diharapkan dari setiap tahapan eksplorasi

Eksplorasi tidak hanya berupa kegiatan sesudah penyelidikan umum itu


secara positif menemukan tanda-tanda adanya letakan bahan galian, tetapi
pengertian eksplorasi itu merujuk kepada seluruh urutan golongan besar
pekerjaan yang terdiri dari :
• Peninjauan (reconnaissance atau prospeksi atau penyelidikan umum)
dengan tujuan mencari prospek,
• Penilaian ekonomi prospek yang telah diketemukan
• Tugas-tugas menetapkan bijih tambahan di suatu tambang
Di Indonesia sendiri nama-mana dinas atau divisi suatu organisasi
perusahaan, lembaga pemerintahan serta penelitian memakai istilah
eksplorasi untuk kegiatannya yang mencakup mulai dari mencari prospek
sampai menentukan besarnya cadangan mineral. Sebaliknya ada beberapa
negara, misalnya Perancis dan Uni Soviet (sebelum negara ini bubar) yang
menggunakan istilah eksplorasi untuk kegiatan mencari mineralisasi dan
prospeksi untuk kegiatan penilaian ekonomi suatu prospek (Peters, 1978).
Selanjutnya istilah eksplorasi mineral yang dipakai berarti keseluruhan
urutan kegiatan mulai mencari letak mineralisasi sampai menentukan
cadangan insitu hasil temuan mineralisasi.

Kegiatan eksplorasi meliputi teknik geologi dan teknik geofisika


(geophysical technique). Pada kegiatan teknik geologi, diantaranya
membuat lintasan (traverse), pemetaan geologi (geological mapping),
penampang terukur stratigrafi (stratigraphical measuring section), pemetaan
topografi (topographical mapping), pemboran dan pengambilan contoh
(drilling and sampling). Pada umumnya teknik pemetaan geologi, lintasan
dan penampang terukur stratigrafi kurang dipergunakan sesudah tahap
peninjauan awal (survey tinjau), prospeksi atau eksplorasi pendahuluan
dikarenakan batubara umumnya lapuk kalau tersingkap dipermukaan dan
sebagian besar lapisan batubara terdapat dibawah permukaan.

Tahapan eksplorasi batubara sebagaimana tercantum dalam Standar


Nasional Indonesia, Amandemen 1 – SNI – 13-50141998, tentang Klasifikasi
Sumberdaya dan Cadangan Indonesia, umumnya dilaksanakan dalam
beberapa tahap:

1. Survey Tinjau
Survey tinjau merupakan tahap eksplorasi batubara yang paling awal
dengan tujuan untuk mengidentifikasi daerah-daerah yang mengandung
endapan batubara yang prospek untuk diselidiki lebih lanjut. Kegiatan yang
dilakukan pada tahap ini meliputi studi geologi regional, interpretasi potret
udara, geofisika, dan peninjauan lapangan pendahuluan. Sebelum dilakukan
kegiatan survey tinjau, perlu dilakukan:
− Studi Literatur, sebelum memilih lokasi-lokasi eksplorasi dilakukan
studi terhadap data dan peta-peta yang sudah ada (dari survei-survei
terdahulu), catatan-catatan lama, laporan-laporan temuan dll, lalu
dipilih daerah yang akan disurvei. Setelah pemilihan lokasi ditentukan
langkah berikutnya, studi faktor-faktor geologi regional dan provinsi
metalografi dari peta geologi regional sangat penting untuk memilih
daerah eksplorasi, karena pembentukan endapan bahan galian
dipengaruhi dan tergantung pada proses-proses geologi yang pernah
terjadi, dan tanda-tandanya dapat dilihat di lapangan.
− Survey dan Pemetaan, jika peta dasar (peta topografi) dari daerah
eksplorasi sudah tersedia, maka survei dan pemetaan singkapan
(outcrop) atau gejala geologi lainnya sudah dapat dimulai (peta skala
1 : 200.000 sampai 1 : 50.000). Tetapi jika belum ada, maka perlu
dilakukan pemetaan topografi lebih dahulu. Kalau di daerah tersebut
sudah ada peta geologi, maka hal ini sangat menguntungkan, karena
survei bisa langsung ditujukan untuk mencari tanda-tanda endapan
yang dicari (singkapan), melengkapi peta geologi dan mengambil
conto dari singkapan-singkapan yang penting
2. Prospeksi
Pada tahap ini, dilakukan pemilihan lokasi daerah yang mengandung
endapan batubara yang potensial untuk dikembangkan dengan tujuan untuk
mengidentifikasi sebaran dan potensi endapan batubara yang akan menjadi
target eksplorasi selanjutnya. Pemboran uji pada tahap ini bertujuan untuk
mempelajari stratigrafi regional atau litologi, khususnya di daerah yang
mempunyai indikasi adanya endapan batubara. Jarak antar titik bor berkisar
dari 1000 sampai 3000 meter. Pada tahap ini peta yang dipakai mulai dari
1:50.000 sampai 1:25.000

3. Eksplorasi Pendahuluan
Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk memperoleh gambaran awal tentang
endapan batubara yang meliputi jarak titik pengamatan, ketebalan,
kemiringan lapisan, bentuk, korelasi lapisan, sebaran, struktur geologi dan
sedimen, kuantitas dan kualitasnya. Jarak antar titik bor berkisar 500 – 1000
meter, skala peta yang digunakan mulai dari 1: 25.000 sampai 1:10.000.
Sesuai dengan Keputusan Direktur Jendral Pertambangan Umum No.
661.K/201/DDJP/1996 tentang Pemberian Kuasa Pertambangan, Laporan
Kuasa Pertambangan Penyelidikan Umum perlu dilampiri dengan beberapa
peta:
− Peta lokasi/situasi
− Peta geologi lintasan dan singkapan (skala 1:25.000)
− Peta kegiatan penyelidikan umum, termasuk lokasi sumur uji, parit uji,
pengambilan contoh batubara (skala 1:10.000)
− Peta anomali geofisika, bila dilakukan (skala 1:10.000)
− Peta penyebaran endapan batubara dan daerah prospek (skala
1:10.000)
− Peta wilayah rencana peningkatan Kuasa Pertambangan
− Penampang sumur uji
− Penampang parit uji
− Penampang lubang bor
Dari kegiatan ini akan dihasilkan model geologi, model penyebaran endapan,
gambaran mengenai cadangan geologi, kadar awal, dll. dipakai untuk
menetapkan apakah daerah survei yang bersangkutan memberikan harapan
baik (prospek) atau tidak. Kalau daerah tersebut mempunyai prospek yang
baik maka dapat diteruskan dengan tahap eksplorasi selanjutnya.

4. Eksplorasi Rinci
Setelah tahapan eksplorasi pendahuluan diketahui bahwa cadangan yang
ada mempunyai prospek yang baik, maka diteruskan dengan tahap
eksplorasi detail (White, 1997). Kegiatan utama dalam tahap ini adalah
sampling dengan jarak yang lebih dekat (jarak antar titik bor 200 meter),
yaitu dengan memperbanyak sumur uji atau lubang bor untuk mendapatkan
data yang lebih teliti mengenai penyebaran dan ketebalan cadangan
(volume cadangan), penyebaran kadar/kualitas secara mendatar maupun
tegak. Dari sampling yang rapat tersebut dihasilkan cadangan terhitung
dengan klasifikasi terukur, dengan kesalahan yang kecil (<20%). Sebelum
dilakukan kegiatan ini, dilakukan terlebih dahulu studi kelayakan dan amdal,
geoteknik, serta geohidrologi. Skala peta yang digunakan adalah 1:2.000
sampai 1:500. Pengetahuan atau data yang lebih akurat mengenai
kedalaman, ketebalan, kemiringan, dan penyebaran cadangan secara 3-
Dimensi (panjang-lebar-tebal) serta data mengenai kekuatan batuan
sampling, kondisi air tanah, dan penyebaran struktur (kalau ada) akan
sangat memudahkan perencanaan kemajuan tambang, lebar/ukuran bahwa
bukaan atau kemiringan lereng tambang. Juga penting untuk merencanakan
produksi bulanan/tahunan dan pemilihan peralatan tambang maupun
prioritas bantu lainnya. Sesuai dengan Keputusan Direktur Jendral
Pertambangan Umum No. 661.K/201/DDJP/1996 tentang Pemberian Kuasa
Pertambangan, Laporan Kuasa Pertambangan Eksplorasi perlu dilampiri
dengan ebberapa peta:
− Peta lokasi/situasi
− Peta topografi (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Peta kegiatan eksplorasi, meliputi lokasi singkapan batubara, sumur
uji, parit uji, pemboran, dan pengambilan contoh batubara (skala
1:2.000 sampai 1:10.000)
− Peta geologi daerah (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Peta penyebaran endapan batubara (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Peta perhitungan 2 dimensi batubara (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Peta penyebaran kualitas, antara lain nilai kalori, kandungan abu, dan
kandungan sulphur (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Peta isopach tanah penutup (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Peta isopach ketebalan lapisan batubara (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Peta kontur struktur (skala 1:500 sampai 1:2.000)
− Penampang geologi
− Penampang bor
− Penampang/sketsa singkapan batubara
− Penampang perhitungan cadangan batubara
− Fotokopi hasil analisis contoh batubara dari laboratorium
− Peta wilayah rencana peningkatan dan atau penciutan Kuasa
Pertambangan

Dari uraian tentang tahapan kegiatan eksplorasi diatas, dapat


disimpulkan bahwa kegiatan penyelidikan lapangan bertujuan untuk
mendapatkan data tentang sifat fisik-mekanik batuan, struktur geologi dan
kondisi air tanah sampai dengan kedalaman rencana penambangan. Secara
spesifik harus dibuat laporan struktur geologi meliputi litologi, geometri dan
kemiringan dari formasi lapisan batubara, geometri dan komposisi struktur
major seperti patahan, serta domain dan orientasi dari bidang-bidang
diskontinuitas. Demikian juga dengan data geoteknik terutama sifat fisik dan
mekanik dari over burden, interburden, lapisan batubara dan batuan alas.
Gambaran tentang data level air tanah, permeabelitas dan aliran air tanah
artesis yang diperoleh pada waktu kegiatan pengeboran dan pemasangan
piezometer perlu juga dibuat dalam laporan tertulis.

Anda mungkin juga menyukai