Anda di halaman 1dari 48

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN

CEDERA MEDULA SPINALIS (LUMBAL)

Diusulkan oleh:
AKHYARUL ANAM G1D007039 (Tahun Angkatan 2007)
ARIF EKO YUNIAWAN G1D009036 (Tahun Angkatan 2009)
LITA HENI K. G1D009041 (Tahun Angkatan 2009)

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN


PURWOKERTO

2010
LEMBAR PENGESAHAN

1. Judul Askep : Asuhan Keperawatan pada Pasien

Cedera Medula Spinalis (Lumbal)

2. Ketua

a. Nama Lengkap : Akhyarul Anam

b. NIM : G1D007039

c. Fakultas/Jurusan : FKIK/Ilmu Keperawatan

d. Alamat Rumah dan No Telp./HP : Jalan Kamandaka Gang Masjid

Balong RT 03 RW IV Karangsalam
Kidul Kecamatan Kedung Banteng

085283629470

e. Alamat email : akhyarul_anam@yahoo.com

3. Anggota : 2 orang

4. Dosen Pendamping

a. Nama Lengkap dan Gelar : Atyanti Isworo, M.Kep., Sp.MB

b. NIP : 19820211 200912 2 004

c. Alamat Rumah dan No Telp./HP : Perumahan Purwosari Indah

Jalan Gunung Slamet Raya 118


Purwokerto / 0818457292

Purwokerto, 19 Juli 2010

Menyetujui

Ketua Jurusan Ketua


Made Sumarwati, S.Kp., MN Akhyarul Anam
NIP. 19681202 199303 2 001 NIM. G1D007039

Pembantu Dekan III Dosen Pendamping

Drs. Bambang Hariyadi, M.Kes Atyanti Isworo, M.Kep., Sp.MB


NIP. 19600411 198603 1001 NIP. 19820211 200912 2 004

ABSTRAK

Cedera medula spinalis (CMS) adalah suatu kerusakan fungsi neurologis yang
disebabkan oleh benturan pada daerah medula spinalis yang sering menimbulkan
kecacatan permanen pada usia muda. Data epidemiologik beberapa negara
menyebutkan bahwa angka kejadian CMS sekitar 11,5-53,4 kasus per 100.000
penduduk per tahun. Sedangkan data dari RSUP Fatmawati dari Januari-Juni 2003
terdapat 20 pasien (12,5%).menderita cedera medula spinalis.

Vertebra yang paling sering mengalami cedera daerah L1-L2 yang dapat
mengakibatkan hilangnya fungsi sensorik-motorik gangguan fungsi berkemih, dan
defekasi. Berdasarkan ada atau tidaknya fungsi yang dipertahankan di bawah
lesi, cedera medula spinalis dapat dibagi menjadi komplet dan inkomplet.
Penyebab utama CMS adalah trauma, kemudian kelainan lain pada vertebra,
seperti arthropathi spinal, keganasan yang mengakibatkan fraktur patologik,
infeksi, osteoporosis, kelainan kongenital, dan gangguan vaskular.

Asuhan keperawatan yang digunakan dalam menangani pasien cedera medula


spinalis antara lain sebagai berikut :
1. Diagnosa: Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik.
Intervensi: berikan obat analgesik dengan tepat.
2. Diagnosa: Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan
neuromuskular.
Intervensi: kaji kemampuan pasien dalam mobilisasi.
3. Diagnosa: Retensi urin berhubungan dengan hambatan dalam refleks berkemih.
Intervensi: pantau tingkat distensi kandung kemih dengan palpasi dan perkusi.
4. Diagnosa: Inkontinensia urin total berhubungan dengan trauma atau penyakit
yang mempengaruhi saraf medula spinalis.
Intervensi: monitor eliminasi urin (frekuensi, volume, dan warna urin).
5. Diagnosa: Konstipasi berhubungan dengan kelemahan neurologis pada lumbal.
Intervensi: anjurkan pasien dak keluarga untuk menggunakan laksatif.
6. Diagnosa: Inkontinensia bowel berhubungan dengan keabnormalan spinkter
rektum.
Intervensi: jelaskan penyebab fisik dan psikologi dari inkontinensia fekal.
7. Diagnosa: Disfungsi seksual berhubungan dengan perubahan struktur tubuh
atau fungsi (trauma).
Intervensi: bahas tingkat pengetahuan pasien tentang seksualitas pada
umumnya.
8. Diagnosa: Harga diri rendah situasional berhubungan dengan kerusakan
fungsional lumbal.
Intervensi: berikan penghargaan prestasi keberhasilan pasien sebelumnya
9. Diagnosa: Risiko kerusakan dalam beragama berhubungan dengan
sakit/hospitalisasi.
Intervensi: sediakan pemuka agama untuk konsultasi pasien.

Kata kunci : asuhan keperawatan, cedera medula spinalis, dan lumbal.


KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat serta hidayah-Nya. Shalawat serta salam semoga tetap tercurah pada
junjungan kita, Rasulullah Muhammad SAW. Puji syukur dan shalawat selalu
menagawali penulis dalam setiap langkah, sehingga dapat menyelesaikan karya
tulis asuhan keperawatan ini yang berjudul “Asuhan Keperawatan pada Pasien
Cedera Medula Spinalis (Lumbal)”.

Dalam penulisan karya tulis ini, penulis bukanlah manusia yang sempurna
sehingga menyadari adanya kekurangan dalam penulisan karya tulis asuhan
keperawatan ini. Terselesaikannya karya tulis asuhan keperawatan ini tidak
terlepas dari bimbingan, dukungan, serta bantuan dari semua pihak yang terlibat.

Penulis ingin menyampaikan ucapan terimakasih kepada:


1. Ibu Atyanti Isworo, M.Kep.,Sp.MB., selaku dosen pembimbing yang selalu
memberikan arahan dan ilmu serta sabar dalam membimbing.
2. Bapak Wahyu Jatmiko, S.Kep,.Ns., selaku perawat profesional RSUD
Margono Soekarjo Purwokerto yang telah memberikan kesempatan bimbingan
klinisnya.
3. Orang tua, atas doa yang selalu mengiringi setiap langkah kami dan motivasi
dalam menyelesaikan karya tulis ini.
4. Semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan karya tulis
yang penulis tidak bisa menyebutkan satu per satu.
Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan rahmat-Nya kepada mereka yang
telah berjasa. Semoga karya tulis asuhan keperawatan ini bermanfaat bagi semua
pihak.

Purwokerto, 19 Juli 2010

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................. ii
ABSTRAK ....................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR ..................................................................................... iv
DAFTAR ISI ................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ........................................................................................... vi
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ................................................................................... 1
B. Perumusan Masalah ........................................................................... 2

C. Tujuan ............................................................................................... 2
D. Manfaat .............................................................................................. 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Definisi dan Klasifikasi ........................................................... 4
B. Etiologi .................................................................................... 4
C. Patofisiologi .................................................................................
5
D. Manifestasi Klinik ........................................................................
5
E. Pemeriksaan Diagnostik ...............................................................
6
F. Penatalaksanaan ...........................................................................
8
No. Nama Tabel Halaman
1 Tabel 4.1. Data Dasar Pengkajian 11
Menurut Doenges (1999)
2 Tabel 4.2 Skala Pengukuran NOC 24

G. Pathway .......................................................................................
9
BAB III METODE PENULISAN ................................................................... 10
..........................................................................................................................
BAB IV PEMBAHASAN
A. Pengkajian .......................................................................................... 11
B. Diagnosa.............................................................................................. 12
C. Intervensi ............................................................................................ 15
D. Implementasi ...................................................................................... 24
E. Evaluasi .............................................................................................. 28
BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan ......................................................................................... 31
B. Saran .................................................................................................... 32
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 33

DAFTAR TABEL
No. Nama Gambar Halaman
1 Gambar 2.1 Foto Sinar X Lumbal 6
2 Gambar 2.2 Foto Magnetic Resonance Imaging 7
(MRI) Lumbal
3 Gambar 2.3 Foto Mielografi Lumbal 8

DAFTAR GAMBAR
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Medula spinalis merupakan bagian lanjutan dari medula oblongata yang


menjulur ke arah kaudal melalui foramen magnum lalu berakhir di antara
vertebra lumbal pertama dan kedua. Fungsi medula spinalis yaitu
mengadakan komunikasi antara otak dan semua bagian tubuh dan bergerak
refleks. Cedera medula spinalis dapat diartikan sebagai suatu kerusakan
fungsi neurologis yang disebabkan oleh benturan pada daerah medula
spinalis. Kerusakan medula spinalis pada daerah lumbal mengakibatkan
paralisis otot-otot pada kedua anggota gerak bawah, serta gangguan spinkter
pada uretra dan rectum. Berdasarkan ada/tidaknya fungsi yang dipertahankan
di bawah lesi, cedera medula spinalis dapat dibagi menjadi komplet dan
inkomplet. Pembagian ini penting untuk menenetukan prognosis dan
penanganan selanjutnya (Brunner dan Suddarth, 2001).
Cedera medula spinalis paling umum terjadi pada usia usia 16 sampai 30
tahun, sehingga termasuk salah satu penyebab gangguan fungsi saraf yang
sering menimbulkan kecacatan permanen pada usia produktif. Kelainan ini
sering mengakibatkan penderita harus terus berbaring di tempat tidur atau
duduk di kursi roda karena paraplegia. Di antara kelompok usia ini, kejadian
lebih sering pada laki-laki (82%) dari pada wanita (18%). Penyebab paling
umum adalah kecelakaan kendaraan bermotor (MVCs: 39%), jatuh (22%),
tindakan kekerasan (25%), dan olahraga 7%. Sekitar 20% dari orang tua yang
mengalami CMS adalah karena jatuh (Morton, 2005).
Data epidemiologik dari berbagai negara menyebutkan bahwa angka kejadian
CMS sekitar 11,5-53,4 kasus per 100.000 penduduk per tahun. Angka ini
belum termasuk data jumlah penderita yang meninggal pada saat terjadinya
cedera akut (Islam, 2006).

Pusat Data Nasional Cedera Medula Spinalis (The National Spinal Cord
Injury Data Research Centre) memperkirakan terdapat 10.000 kasus baru
CMS setiap tahunnya di Amerika Serikat. Insidensi paralisis komplet akibat
kecelakaan diperkirakan 20 per 100.000 penduduk (Pinzon, 2007).

Data dari bagian rekam medik RSUP Fatmawati dari Januari-Juni 2003,
angka kejadian fraktur berjumlah 165 termasuk di dalamnya 20 pasien
menderita cedera medula spinalis (12,5%).

Pasien yang mengalami cedera medula spinalis bone loss pada L2-L3
membutuhkan perhatian lebih dalam pemenuhan kebutuhan sehari-hari dan
mobilisasi. Pasien beresiko mengalami komplikasi cedera spinal seperti syok
spinal, trombosis vena profunda, dan hiperfleksia autonomik. Oleh karena itu,
sebagai perawat sangat perlu untuk dapat membantu dalam memberikan
asuhan keperawatan pada pasien cedera medula spinalis lumbal dengan cara
promotif, preventif, kuratif, dan rehabilitatif sehingga masalah dapat teratasi
dan pasien dapat terhindar dari kemungkinan masalah yang buruk.

B. Perumusan Masalah

Berdasarkan angka kejadian cedera medula spinalis dan tingkat keparahan


yang ditimbulkan, maka penulis merumuskan masalah yaitu profesionalisme
perawat sangat diperlukan dalam penanganan pasien cedera medula spinalis
melalui penerapan asuhan keperawatan yang holistik.

C. Tujuan

1. Tujuan umum
Melalui penulisan karya ilmiah ini, penulis ingin menelaah mengenai
asuhan keperawatan pada pasien dengan cedera medula spinalis yang
holistik.
2. Tujuan khusus
a. Mengetahui definisi, etiologi, patofisiologi, dan klasifiksi kasus cedera
medula spinalis
b. Mengetahui data-data dasar pengkajian yang diperlukan dalam proses
keperawatan
c. Mampu menyusun langkah-langkah dalam proses keperawatan yang
meliputi pengkajian, diagnosis, perencanaan, pelaksanaan, dan
evaluasi.

D. Manfaat

1. Manfaat Teoritis
a. Bagi penulis, sebagai sarana berlatih menambah pengetahuan dan
mengembangkan ilmu keperawatan dengan mengumpulkan informasi
ilmiah untuk kemudian dikaji, dianalisis, dan disusun dalam satu
karya tulis yang ilmiah, informatif, bermanfaat, serta menambah
kekayaan intelektual.
b. Bagi institusi pendidikan dan para akademisi, dapat memperkaya
hasanah ilmu pengetahuan kesehatan di bidang keperawatan,
khususnya keperawatan dewasa/keperawatan medikal bedah untuk
dapat dimanfaatkan sebagai sumber atau bahan kajian dalam
menambah ilmu pengetahuan di bidang keperawatan.
c. Bagi peneliti selanjutnya, dapat dijadikan referensi dalam
mengembangkan pengetahuan tentang asuhan keperawatan pada kasus
cedera medula spinalis (lumbal) yang belum dikaji dalam penelitian
ini.
2. Manfaat Praktis
a. Bagi perawat, dapat digunakan sebagai bahan masukan dalam usaha
meningkatkan kualitas asuhan keperawatan yang holistik pada kasus
cedera medulla spinalis (lumbal) dengan memberikan informasi mengenai
standar asuhan keperawatan yang meliputi pengkajian, diagnosis,
perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasi.
b. Bagi institusi kesehatan, sebagai bahan pertimbangan institusi dalam
menentukan kebijakan/keputusan mengenai segala macam bentuk tindakan
asuhan keperawatan yang berorientasi pada respon pasien, sehingga
membantu dalam mempercepat proses penyembuhan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi dan klasifikasi

Cedera medula spinalis lumbal adalah suatu kerusakan fungsi neurologis yang
disebabkan oleh benturan pada daerah medula spinalis khususnya lumbal
(Brunner dan Suddarth, 2001). Berdasarkan ada/tidaknya fungsi yang
dipertahankan di bawah lesi, cedera medula spinalis dapat diklasifikasikan
menjadi cedera komplet dan inkomplet.

B. Etiologi
Penyebab utama Cedera Medula Spinalis (CMS) lumbal adalah trauma, dan
dapat pula disebabkan oleh kelainan lain pada vertebra, seperti arthropathi
spinal, keganasan yang mengakibatkan fraktur patologik, infeksi,
osteoporosis, kelainan kongenital, dan gangguan vaskular. Penyebab trauma
spinal lumbal yang paling banyak dikemukakan adalah kecelakaan lalu lintas,
olah raga, tembakan senapan, serta bencana alam (Islam, 2006).

C. Patofisiologi
Trauma dapat mengakibatkan cedera pada medula spinalis lumbal secara
langsung. Sedangkan penyebab tidak langsung yaitu trauma menimbulkan
fraktur dan instabilitas vertebra sehingga mengakibatkan cedera pada medula
spinalis lumbal. Beberapa saat setelah trauma, cedera sekunder berupa iskemia
muncul karena gangguan pembuluh darah yang terjadi. Iskemia
mengakibatkan pelepasan glutamat, influks kalsium dan pembentukan radikal
bebas dalam sel neuron di medula spinalis yang mengakibatkan kematian sel
neuron karena nekrosis dan terputusnya akson pada segmen medula spinalis
yang terkena (lumbal). Akson yang telah rusak tidak akan tersambung kembali
karena terhalang jaringan parut (Islam, 2006).

Kondisi kerusakan saraf lumbal dapat berakibat pada masalah-masalah


biopsikososiospiritual. Masalah biologis yang muncul yaitu nyeri akut,
kerusakan mobilitas fisik, gangguan eliminasi urin dan fekal, dan disfungsi
seksual. Masalah psikologis, pasien mengalami harga diri rendah situasional
akibat kerusakan fungsional pada lumbal. Masalah sosial yaitu gangguan
interaksi sosial karena keterbatasan dalam mobilitas fisik. Masalah spiritual,
pasien yang mengalami penurunan tingkat keyakinan dapat berisiko terhadap
kerusakan dalam beribadah/beragama.

D. Manifestasi Klinis

Cedera medula spinalis lumbal dapat menyebabkan gambaran paraplegia.


Tingkat neurologik yang berhubungan akan mengalami paralisis sensori dan
motorik total yang menyebabkan gangguan kontrol kandung kemih (retensi
dan inkontinensia) dan usus besar, penurunan tonus vasomotor, dan penurunan
tekanan darah yang diawali dengan resistensi vaskuler perifer (Brunner dan
Suddarth, 2001).

E. Pemeriksaan Diagnostik

1. Sinar X

Sinar X tulang menggambarkan kepadatan tulang, tekstur, erosi, dan


perubahan hubungan tulang pada vertebra lumbal. Sinar X multipel
diperlukan untuk pengkajian paripurna struktur yang sedang diperiksa,
menentukan lokasi dan jenis cedera tulang (fraktur, dislokasi), kesejajaran,
dan reduksi setelah dilakukan traksi atau operasi (Brunner dan Suddarth,
2001).

Gambar 2.1 Foto Sinar X Lumbal

2. Computed Tomography (CT Scan)

Pencitraan ini menunjukkan rincian bidang tertentu tulang yang terkena


(lumbal) dan dapat memperlihatkan cedera ligamen atau tendon. Teknik
ini dapat mengidentifikasai lokasi dan panjangnya patah tulang di daerah
yang sulit dievaluasi. Pemindaian CT selalu dilakukan pertama tanpa zat
kontras, namun jika dengan zat kontras, maka akan diinjeksi melalui
intravena (Brunner dan Suddarth, 2001).
3. Magnetic Resonance Imaging (MRI)

MRI adalah teknik pencitraan khusus, noninvasif, yang menggunakan


medan magnet, gelombang radio, dan komputer untuk memperlihatakan
abnormalitas jaringan lunak seperti otot, tendon, dan tulang rawan. MRI
mempunyai potensial untuk mengidentifikasi keadaan abnormal serebral
dengan mudah dan lebih jelas dari tes diagnostik lainnya. MRI dapat
memberikan informasi tentang perubahan kimia dalam sel, namun tidak
menyebabkan radiasi sel (Brunner dan Suddarth, 2001).

Gambar 2.2 Foto Magnetic Resonance Imaging (MRI) Lumbal


4. Mielografi.
Merupakan penyuntikan bahan kontras ke dalam rongga subarachnoid
spinalis lumbal. Mielogram menggambarkan ruang subarachnoid spinal
dan menunjukkan adanya penyimpangan medula spinalis atau sakus dural
spinal yang disebabkan oleh tumor, kista, hernia diskus vertebral, atau lesi
lain. Zat kontras dapat menggunakan larutan air atau yang mengandung
minyak. Metrizamid adalah zat kontras yang larut air, diabsorbsi oleh
tubuh, serta diekskresi melalui ginjal (Brunner dan Suddarth, 2001).

Gambar 2.3 Foto Mielografi Lumbal


F. Penatalaksanaan

Tujuan penatalaksanaan adalah mencegah cedera medula spinalis lumbal agar


tidak berlanjut dan untuk mengobservasi gejala penurunan neurologik.
Penatalaksanaan farmakoterapi dapat dilakukan dengan pemberian
kortikosteroid dosis tinggi, khususnya metilprednisolon karena dapat
memperbaiki prognosis dan mengurangi kecacatan bila diberikan dalam
delapan jam pertama cedera. Dosis pemberian diikuti dengan infus kontinu
yang dikaitkan dengan perbaikan klinis bermakna untuk pasien dengan cedera
medula spinalis akut. Nalokson telah teruji dalam mengobati binatang dengan
cedera medula spinalis lumbal, mempunyai efek samping minimal dan dapat
meningkatkan perbaikan neurologik pada manusia. Terapi farmakologik yang
masih dalam penyelidikan adalah pengobatan dengan steroid dosis tinggi,
mannitol (untuk menurunkan edema), dan dekstran (untuk mencegah tekanan
darah turun cepat dan memperbaiki aliran darah kapiler) yang diberikan
dalam kombinasi (Brunner dan Suddarth, 2001).
G. Pathway

Trauma Vertebra Lumbal

Penekanan Medula Spinalis Lumbal

Nyeri akut b.d. Fraktur kompresi Terapi Non Operasi


agen injuri fisik Lumbal konservatif
Kerusakan Neurologi Faktor Patologis ( Misal TBC,
Osteoporosis)

Gangguan Saraf Lumbal

Psiko Sosio Spiritual

Bio
Harga diri rendah Risiko kerusakan
situasional b.d. kerusakan dalam beragama b.d.
fungsional pada Lumbal sakit/hospitalisasi

Gangguan Fungsi Organ


Bagian Bawah

Ekstremitas Bawah Genitalia Urinaria Fekal

Disfungsi Seksual
Konstipasi b.d.
Retensi urin b.d. Kelemahan
Kerusakan mobilitas fisik Hambatan dalam Refleks Neurologis pada
b.d. kerusakan Lumbal
Berkemih
neuromuskular
Inkontinensia urin b.d. Inkontinensia
trauma atau penyakit yang bowel b.d.
keabnormalan
mempengaruhi saraf
spinkter rektum
medula spinal

BAB III
METODE PENULISAN

Metode yang digunakan dalam penyusunan karya tulis asuhan keperawatan ini
adalah menggunakan metode studi literatur yaitu kajian pustaka dengan
mengumpulkan, menyusun, dan mengkaji data-data dan/atau informasi dari
beberapa buku, materi-materi asuhan keperawatan pada pasien cedera medula
spinalis, dan jurnal agar dapat menyelesaikan masalah yang disajikan dalam
penulisan ini sehingga sesuai dengan tujuan yang diharapkan. Langkah-langkah
yang ditempuh dalam penyusunan karya tulis asuhan keperawatan ini adalah
sebagai berikut :

1. Menentukan masalah
Masalah dalam penulisan ini ditentukan dari akibat fatal yang ditimbulkan
dari cedera medula spinalis yang berakhir dengan kematian.
2. Merumuskan masalah
Masalah dalam penulisan ini dirumuskan berdasarkan keadaan di lapangan
yang menunjukkan pentingnya penerapan standar asuhan keperawatan pada
kasus cedera medula spinalis lumbal.
3. Mengumpulkan konsep dan teori
Konsep dan teori dikumpulkan berdasarkan beberapa masalah terkait cedera
medula spinalis antara lain definisi, etiologi, patofisiologi, manifestasi klinis,
pemeriksaan diagnostik, penatalaksanaan, pathway, dan lima tahap dalam
asuhan keperawatan (pengkajian, diagnosa keperawatan, intervensi,
implementasi, dan evaluasi).
4. Menarik kesimpulan
Kesimpulan didapatkan dengan cara menggunakan pendekatan konsep dasar
asuhan keperawatan yang meliputi pengkajian, diagnosa, intervensi,
implementasi, dan evaluasi dalam setiap tindakan asuhan keperawatan.

BAB IV
PEMBAHASAN

A. PENGKAJIAN
Tahap pengkajian dari proses keperawatan merupakan proses dinamis yang
terorganisir yang meliputi tiga aktivitas dasar yaitu pertama mengumpulkan
data secara sistematis, kedua memilah dan mengatur data dan ketiga
mendokumentasikan data dalam format yang dapat dibuka kembali. Berikut ini
merupakan data pengkajian pada pasien dengan cedera medula spinalis hari
pertama masuk ruang rawat inap.
Tabel 4.1. Data Dasar Pengkajian Menurut Doenges (1999)
Data Tanda dan gejala
Aktivitas/istirahat Kelumpuhan otot (terjadi kelemahan selama syok spinal) pada/ di
bawah lesi.
Kelemahan umum/kelemahan otot (trauma dan adanya kompresi saraf).
Sirkulasi Berdebar-debar, pusing saat melakukan perubahan posisi atau
bergerak.
Hipotensi, hipotensi postural, bradikardi, ekstremitas dingin dan pucat.
Hilangnya keringat pada daerah yang terkena.
Eliminasi Inkontinensia defekasi dan berkemih.
Retensi urin, distensi abdomen, peristaltik usus hilang, melena, emesis
berwarna seperti kopi tanah/hemetemesis
Integritas ego Menyangkal, tidak percaya, sedih, marah.
Takut, cemas, gelisah, menarik diri.
Makanan/cairan Mengalami distensi abdomen, peristaltik usus hilang (ileus paralitik).
Higiene Sangat ketergantungan dalam melakukan aktivitas sehari-hari
(bervariasi).
Neurosensori Kebas, kesemutan, rasa terbakar pada lengan/kaki. Paralisis
flaccid/spastisitas dapat terjadi saat syok spinal teratasi, tergantung
pada area spinal yang sakit.
Kelumpuhan, kelemahan (kejang dapat dapat berkembang saat terjadi
perubahan pada syok spinal).
Kehilangan sensasi (derajat bervariasi dapat kembali normal setelah
syok spinal sembuh).
Kehilangan tonus otot/vasomotor.
Kehilangan reflex/reflex asimetris termasuk tendon dalam. Perubahan
reaksi pupil, ptosis, hilangnya keringat dari bagian tubuh yang terkena
karena pengaruh trauma spinal.
Nyeri/kenyamanan Nyeri/nyeri tekan otot, hiperestesia tepat di atas daerah trauma.
Mengalami deformitas, postur, nyeri tekan vertebral.
Pernapasan Napas pendek, sulit bernapas.
Pernapasan dangkal/labored, periode apnea, penurunan bunyi napas,
ronkhi, pucat, sianosis.
Keamanan Suhu yang berfluktuasi (suhu tubuh ini diambil dalam suhu kamar).
Seksualitas Keinginan untuk kembali seperti fungsi normal.
Ereksi tidak terkendali (priapisme), menstruasi tidak teratur

B. DIAGNOSA KEPERAWATAN

1. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik


Definisi: pengalaman emosional dan sensasi yang tidak menyenangkan yang
muncul dari kerusakan jaringan secara aktual atau potensial atau
menunjukan kerusakan yang menyerang secara mendadak atau
pelan dari intensitas ringan sampai berat yang dapat diantisipasi
atau diprediksi dengan durasi nyeri kurang dari 6 bulan (Asosiasi
studi Nyeri Internasional).
Batasan karakteristik:
a. Laporan secara verbal atau non verbal
b. Fakta dari observasi
c. Gerakan melindungi
d. Respon autonom (seperti diaphoresis, perubahan tekanan darah, perubahan
nafas, nadi dan dilatasi pupil)
e. Tingkah laku ekspresif (contoh : gelisah, merintih, menangis, waspada,
iritabel, nafas panjang/berkeluh kesah)
Faktor yang berhubungan : agen injuri fisik
2. Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan kerusakan neuromuskular
Definisi : keterbatasan dalam kebebasan untuk pergerakan fisik tertentu pada
bagian tubuh atau satu atau lebih ekstremitas.
Batasan karakteristik :
a. Keterbatasan kemampuan untuk melakukan keterampilan motorik kasar
b. Keterbatasan kemampuan untuk melakukan keterampilan motorik halus
c. Kesulitan berbalik (belok)
d. Perubahan gaya berjalan (misalnya penurunan kecepatan berjalan,
kesulitan memulai jalan, langkah sempit, kaki diseret, goyangan yang
berlebihan pada posisi lateral)
e. Bergerak menyebabkan nafas menjadi pendek
f. Usaha yang kuat untuk perubahan gerak (peningkatan perhatian untuk
aktivitas lain, mengontrol perilaku, fokus dalam anggapan
ketidakmampuan aktivitas)
g. Pergerakan yang lambat
Faktor yang berhubungan :
a. Kerusakan persepsi sensori
b. Kerusakan muskuloskeletal dan neuromuskuler
c. Intoleransi aktivitas/penurunan kekuatan dan stamina
3. Retensi urin berhubungan dengan hambatan dalam refleks berkemih
Definisi: pengosongan blader tidak sempurna.
Batasan karakteristik:
a. Distensi blader
b. Sedikit, sering berkemih atau tidak sama sekali
c. Sensasi penuh blader
Faktor yang berhubungan:
a. Hambatan dalam refleks
b. Tekanan uretra tinggi karena kelemahan detrusor
4. Inkontinensia urin total berhubungan dengan trauma atau penyakit yang
mempengaruhi saraf medulla spinal
Definisi: kehilangan urin secara terus menerus dan tidak dapat diperkirakan.
Batasan karakteristik:
a. Inkontinensia tidak disadari
b. Keterbatasan kesadaran pengisian perineal atau blader
c. Urin mengalir secara konstan pada waktu yang tak dapat diperkirakan
tanpa bantuan kontraksi atau spasme blader
Faktor yang berhubungan:
a. Trauma atau penyakit yang mempengaruhi saraf medulla spinal
b. Disfungsi neurologi yang mengakibatkan dorongan miksi pada waktu yang
tidak dapat diperkirakan
5. Konstipasi berhubungan dengan kelemahan neurologis pada lumbal
Definisi: penurunan frekuensi defekasi dengan diikuti kesulitan atau
pengeluaran feses yang tidak tuntas atau feses kering dan keras.
Batasan karakteristik:
a. Perubahan pola BAB
b. Feses kering keras dan berbentuk
c. Nyeri saat defekasi
d. Fekuensi BAB menurun
e. Perasaan rektal penuh atau tertekan
Faktor yang berhubungan:
a. Kelemahan neurologis pada lumbal
b. Kurang intake serat
c. Kurang intake cairan
6. Inkontinensia bowel berhubungan dengan keabnormalan spinkter rektum
Definisi:perubahan dalam kebiasaan buang air besar secara normal dengan
karakteristik pengeluaran feses secara involunter
Batasan karakteristik:
a. Ketidakmampuan menunda defekasi
b. Dorongan defekasi
c. Laporan ketidakmampuan merasakan rektal penuh
Faktor yang berhubungan:
a. Abnormal spinkter rektum
b. Kerusakan saraf motorik bawah
c. Kehilangan kontrol spinkter rektal
d. Penurunan kekuatan otot secara umum
7. Disfungsi seksual berhubungan dengan perubahan struktur tubuh atau fungsi
(trauma)
Definisi: perubahan fungsi seksual yang diperlihatkan dengan
ketidakpuasan, tidak dihargai, dan tidak adekuat.
Batasan karakteristik:
a. Mengungkapkan masalah
b. Perubahan dalam mencapai kepuasan seksual
c. Perubahan hubungan dengan orang yang berharga
d. Perubahan dalam mencapai peran seks yang diterima
Faktor risiko
a. Perubahan struktur tubuh atau fungsi (trauma)
b. Perubahan biopsikososial seksualitas

8. Harga diri rendah situasional berhubungan dengan kerusakan fungsional


lumbal
Definisi: berkembangnya persepsi diri yang negatif dalam berespon terhadap
situasi yang sedang terjadi (spesifik).
Batasan karakteristik:
a. Mengungkapkan diri yang negatif
b. Bimbang, perilaku nonasertif
c. Mengekspresikan tidak berdaya dan tidak berguna
Faktor yang berhubungan:
a. Gangguan gambaran diri
b. Kerusakan fungsional (spesifik)
9. Risiko kerusakan dalam beragama berhubungan dengan sakit/hospitalisasi
Definisi: risiko kerusakan kemampuan dalam menjalankan ibadah sesuai
kepercayaan dan atau dalam menjalankan ritual lain.
Faktor risiko:
a. Sakit/hospitalisasi
b. Kurang interaksi sosial

C. INTERVENSI
1. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik
NOC :
a. Level nyeri (Pain Level)
b. Kontrol nyeri (Pain control)
c. Level kenyamanan (Comfort level)
Kriteria Hasil :
Setelah dilakukan perawatan selama 3 x 24 jam, pasien:
a. Mampu mengontrol nyeri (tahu penyebab nyeri, mampu menggunakan
teknik nonfarmakologi untuk mengurangi nyeri, mencari bantuan) (Skala 3)
b. Melaporkan bahwa nyeri berkurang dengan menggunakan manajemen
nyeri (Skala 3)
c. Mampu mengenali nyeri (skala, intensitas, frekuensi dan tanda nyeri)
(Skala 3)
d. Menyatakan rasa nyaman setelah nyeri berkurang (Skala 3)
e. Tanda vital dalam rentang normal (Skala 3)
NIC :
Manajemen nyeri (Pain Management)
a. Lakukan pengkajian nyeri secara komprehensif termasuk lokasi,
karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi
b. Observasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamanan
c. Gunakan teknik komunikasi terapeutik untuk mengetahui pengalaman
nyeri pasien
d. Kontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi nyeri seperti suhu ruangan,
pencahayaan dan kebisingan
e. Pilih dan lakukan penanganan nyeri (farmakologi, non farmakologi dan
inter personal)
f. Kolaborasikan dengan dokter dengan memberikan analgesik untuk
mengurangi nyeri
Administrasi analgesik (Analgesic Administration)
a. Tentukan lokasi, karakteristik, kualitas, dan derajat nyeri sebelum
pemberian obat
b. Cek riwayat alergi
c. Kolaborasikan dengan dokter dalam menentukan pilihan analgesik
tergantung tipe dan beratnya nyeri
d. Kolaborasikan dengan dokter dalam menentukan analgesik pilihan, rute
pemberian, dan dosis optimal
e. Pilih rute pemberian secara IV, IM untuk pengobatan nyeri secara teratur
f. Monitor vital sign sebelum dan sesudah pemberian analgesik pertama kali
g. Berikan analgesik tepat waktu terutama saat nyeri hebat
h. Evaluasi efektivitas analgesik, tanda dan gejala (efek samping)
2. Kerusakan mobilitas fisik yang berhubungan dengan kerusakan neuromuskular
NOC :
a. Perpindahan sendi: aktif (Joint movement : active)
b. Tingkat mobilitas (Mobility level)
c. Perawatan diri: aktivitas sehari-hari (Self care : ADLs)
d. Perpindahan kerja (Transfer performance)
Kriteria Hasil :
Setelah dilakukan perawatan selama 2 minggu pasien mampu:
a. Meningkatkan aktivitas fisik (skala 4)
b. Mengerti tujuan dari peningkatan mobilitas (Skala 4)
c. Memverbalisasikan perasaan dalam meningkatkan kekuatan dan
kemampuan berpindah (Skala 4)
d. Memperagakan penggunaan alat bantu untuk mobilisasi (walker)
(Skala 4)
NIC :
Terapi latihan: ambulasi (Exercise therapy : ambulation)
a. Konsultasikan dengan terapi fisik tentang rencana ambulasi sesuai
dengan kebutuhan
b. Bantu klien untuk menggunakan tongkat saat berjalan dan cegah
terhadap cedera
c. Ajarkan pasien dan keluarga tentang teknik ambulasi
d. Kaji kemampuan pasien dalam mobilisasi
e. Latih pasien dalam pemenuhan kebutuhan aktivitas sehari-hari
secara mandiri sesuai kemampuan
f. Ajarkan pasien bagaimana merubah posisi dan berikan bantuan jika
diperlukan
Manajemen energi (Energy management)
a. Observasi adanya pembatasan pasien dalam melakukan aktivitas
b. Dorong pasien untuk mengungkapkan perasaan terhadap
keterbatasan
c. Kaji adanya faktor yang menyebabkan kelelahan
d. Monitor nutrisi dan sumber energi yang adekuat
e. Monitor pasien akan adanya kelelahan fisik dan emosi secara
berlebihan
Terapi aktivitas (Activity therapy)
a. Kolaborasikan dengan tenaga kesehatan lain dalam merencanakan
program latihan yang tepat
b. Bantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu
dilakukan
c. Bantu untuk mengidentifikasi dan mendapatkan sumber yang
diperlukan untuk aktivitas yang diinginkan
d. Bantu untuk mendapatkan alat bantuan aktivitas seperti kursi roda
dan krek
e. Bantu pasien untuk membuat jadwal latihan di waktu luang
3. Retensi urin berhubungan dengan hambatan dalam refleks berkemih
NOC:
a. Ketahanan urine (Urinary continence)
b. Eliminasi urine (Urinary elimination)
Kriteria Hasil:
Setelah dilakukan perawatan selama 5 x 24 jam pasien:
a. Mampu mengatur pengeluararan urin (Skala 3)
b. Mampu mengosongkan urine seluruhnya (skala 4)
NIC:
Pelatihan pada kandung kemih (Urinary bladder training)
a. Tetapkan awal dan akhir jadwal waktu untuk toileting
b. Ingatkan pasien untuk miksi pada interval telah yang ditentukan
c. Gunakan kekuatan sugesti misalnya dengan mendengarkan air mengalir
untuk membantu pasien dalam mengosongkan urin
Retensi urin (Urinary retention)
a. Lakukan penilaian berkemih yang komprehensif berfokus pada
inkontinensia (contoh pengeluaran kemih, pola pengeluaran urin, fungsi
kognitif).
b. Jaga privasi untuk eliminasi
c. Gunakan kateter kemih dengan tepat
d. Monitor intake dan output cairan
e. Pantau tingkat distensi kandung kemih dengan palpasi dan perkusi
4. Inkontinensia urin total berhubungan dengan trauma atau penyakit yang
mempengaruhi saraf medula spinal
NOC:
a. Ketahanan urine (Urinary Continence)
b. Eliminasi urine (Urinary Elimination)
c. Integritas jaringan: kulit dan membran mukosa (Tissue integrity: Skin &
Muccous membranes)
Kriteria Hasil:
Setelah dilakukan perawatan selama 5 x 24 jam pasien:
a. Mampu menahan pengeluaran urin sampai tepat dieliminasikan (Skala 3)
b. Mampu mengatur pengeluararan urin (Skala 3)
c. Integritas kulit yang baik bisa dipertahankan (sensasi, elastisitas,
temperature, hidrasi, pigmentasi) (Skala 3)
NIC:
Perawatan ketidaktahanan urine (Urinary incontinence Care)
a. Identifikasi banyak faktor yang menyebabkan inkontinensia (seperti
pengeluaran urine, fungsi kognitif, obat-obatan)
b. Monitor eliminasi urin termasuk frekuensi, volume, warna urin
c. Instruksikan kepada pasien untuk minum minimal 1500 cc air per hari
d. Monitor efektivitas obat-obatan
Manajemen penekanan (Pressure management)
a. Jaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering
b. Mobilisasi pasien (ubah posisi pasien) setiap dua jam sekali
c. Monitor akan adanya kemerahan
d. Monitor aktivitas dan mobilisasi pasien
5. Konstipasi berhubungan dengan kelemahan neurologis pada lumbal
NOC:
a. Eliminasi usus (Bowel elimination)
b. Cairan (Hydration)
Kriteria hasil:
Setelah dilakukan perawatan selama 5 x 24 jam pasien:
a. Nyeri kram tidak muncul (Skala 4)
b. Asupan cairan yang adekuat (Skala 3)
c. Menerapkan manajemen bowel secara mandiri (Skala 3)
d. Membran mukosa basah (Skala 3)
e. Tidak menunjukkan kehausan (Skala 3)
NIC:
Konstipasi bowel (Bowel constipation)
a. Anjurkan pasien atau keluarga untuk memenuhi kebutuhan nutrisi harian
yang tinggi serat
b. Anjurkan pasien atau keluarga menggunakan laksatif
c. Informasikan pasien tentang prosedur untuk defekasi secara mandiri
Pelatihan BAB (Bowel Training):
a. Kolaborasi ke dokter jika pasien memerlukan suppositoria (obat merangsang
supaya buang air yang dimasukkan ke dalam dubur)
b. Anjurkan pasien untuk cukup minum
c. Dorong pasien untuk cukup latihan
d. Kolaborasi pemberian suppositoria laksantif jika memungkinkan
e. Evaluasi status BAB secara rutin
6. Inkontinensia bowel berhubungan dengan keabnormalan spinkter rektum
NOC:
a. Ketahanan usus (Bowel Continence)
b. Eliminasi usus (Bowel Elimination)
Kriteria Hasil :
Setelah dilakukan perawatan selama 5 x 24 jam pasien akan mampu:
a. BAB teratur (Skala 3)
b. Defekasi lunak, feses berbentuk (Skala 3)
c. Penurunan insiden inkontinensia usus (Skala 3)
NIC :
Perawatan pada ketidaktahanan usus (Bowel Inkontinence care)
a. Perkirakan penyebab fisik dan psikologi dari inkontinensia fekal
b. Jelaskan tujuan dari manajemen bowel pada pasien/keluarga
c. Diskusikan prosedur dan kriteria hasil yang diharapkan bersama pasien
d. Cuci area perianal dengan sabun dan air lalu keringkan
e. Jaga kebersihan baju dan tempat tidur
f. Monitor efek samping pengobatan
Pelatihan bowel (bowel training)
a. Latih pasien untuk menahan defekasi selama beberapa saat
b. Pemakaian pampers untuk menghindari pencemaran lingkungan
7. Disfungsi seksual berhubungan dengan perubahan struktur tubuh atau fungsi
(trauma)
NOC:
a. Pemulihan penyalahgunaan: seksual (Abuse recovery: sexual)
b. Fungsi seksual (Sexual functioning)
Kriteria Hasil :
Setelah dilakukan perawatan selama 1 minggu pasien akan mampu:
a. Mengekspresikan harapan (Skala 3)
b. Mengekspresikan kemarahan dalam cara yang non destruktif (Skala 3)
c. Mengekspresikan kenyamanan pada tubuh (Skala 3)
d. Mengekspresikan harga diri (skala 3)
NIC:
Konseling seksual (Sexual counseling)
a. Bangun hubungan teraupetik, berdasarkan kepercayaan
b. Bangun hubungan konseling yang nyaman
c. Berikan informasi tentang fungsi seksual yang sesuai
d. Bahas dampak dari penyakit dan situasi tentang seksualitas kesehatan
e. Bahas pengaruh obat tentang seksualitas dengan tepat
f. Bahas tingkat pengetahuan pasien tentang seksualitas pada umumnya
g. Libatkan pasangan (jika sudah menikah) dan dalam membangun hubungan
teraupetik
8. Harga diri rendah situasional berhubungan dengan kerusakan fungsional pada
Lumbal
NOC:
a. Pengambilan keputusan (Decision making)
b. Harga diri (Self esteem)
Kriteria hasil:
Setelah dilakukan perawatan selama 1 minggu pasien akan mampu:
a. Mampu mengungkapkan penerimaan diri sendiri dalam situasi
(Skala 3)
b. Mampu mengenalkan dan menggabungkan perubahan dalam konsep diri dalam
cara yang akurat tanpa menegatifkan harga diri (Skala 3)
NIC:
Peningkatan harga diri (Self Esteem Enhancement)
a. Monitor keadaan nilai diri pasien
b. Tentukan kepercayaan penilaian terhadap diri sendiri
c. Monitor frekuensi laporan verbal pasien
d. Fasilitasi lingkungan dan kegiatan yang meningkatkan harga diri
e. Hargai prestasi keberhasilan pasien sebelumnya
9. Risiko kerusakan dalam beragama berhubungan dengan sakit/hospitalisasi
NOC:
a. Rohani (Spiritual well being)
b. Interaksi sosial (Social Interaction)
Kriteria Hasil:
Setelah dilakukan perawatan selama 5 x 24 jam pasien akan mampu:
a. Mengungkapkan ketenangan (Skala 3)
b. Beribadah (Skala 3)
c. Interaksi dengan pemuka agama (Skala 4)
d. Keikhlasan (Skala 4)
e. Mau menerima keadaan (Skala 4)
NIC:
Dukungan spiritual (Spiritual Support)
a. Fasilitasi pasien untuk berdoa dan beribadah
b. Sediakan pemuka agama untuk konsultasi pasien
Peningkatan sosialisasi (Socialization enhancement)
a. Anjurkan keterlibatan pada pembentukan hubungan sesama
b. Anjurkan kesabaran dalam pembangunan hubungan sesama
c. Anjurkan untuk beraktivitas dengan orang lain
d. Anjurkan untuk mengungkapkan masalah kepada orang lain
Tabel 4.2 Skala Pengukuran NOC
1 2 3 4 5
Extremely Substansial Moderately Mildly Not compromised
compromised compromised compromised compromised
Extremely Sebstansial Moderate deviasi Mild deviasi dari No deviasi dari
deviasi dari deviasi dari dari rentang rentang normal rentang normal
rentang normal rentang normal normal
Tergantung, Memerlukan Membutuhkan Mandiri dengan Mandiri penuh
tdk bantuan orang dan bantuan orang alat bantu
berpartisipasi alat
Tdk ada Gerakan terbatas Gerakan moderat Gerakan Gerakan penuh
gerakan subtansial
Tidak sama To slight extent To a moderate To ageat extent To a very great
sekali extent extent
Tidak adekuat Sedikit adekuat Moderat adekuat Substansially Total adekuat
adekuat
Lebih dari 9 7-9 4-6 1-3 Tidak ada
Extensive Substansial moderate limited none
None Limited moderate substantial Extensive
None Slight moderate Substantial Complete
Tidak pernah Jarang positive Kadang positive Sering positive Selalu positive
positive
Sangat lemah Lemah moderat Kuat Sangat kuat
Tidak pernah Jarang Kadan Sering Selalu
menunjukkan menunjukkan menunjukkan menunjukkan menunjukkan
Berat Substansial moderate Ringan Tidak ada
Tidak ada bukti Bukti terbatas Bukti moderat Bukti substantial Bukti extensive
Extreme Substantial Moderate Mild terlambat Tidak terlambat
terlambat dari terlambat dari terlambat dari dari rentang dari rentang
rentang normal rentang normal rentang normal normal normal
Kurang Cukup Rata-rata Baik Baik Sekali

D. IMPLEMENTASI
1. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik
Manajemen nyeri (Pain Management)
a. Melakukan pengkajian nyeri secara komprehensif termasuk lokasi,
karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas dan faktor presipitasi
b. Mengobservasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamanan
c. Menggunakan teknik komunikasi terapeutik untuk mengetahui
pengalaman nyeri pasien
d. Mengontrol lingkungan yang dapat mempengaruhi nyeri seperti
suhu ruangan, pencahayaan dan kebisingan
e. Memilih dan lakukan penanganan nyeri (farmakologi, non
farmakologi dan inter personal) misalnya
f. Mengkolaborasikan dengan dokter dengan memberikan analgesik
untuk mengurangi nyeri
Administrasi analgesik (Analgesic Administration)
a. Menentukan lokasi, karakteristik, kualitas, dan derajat nyeri sebelum
pemberian obat
b. Mengecek riwayat alergi
c. Kolaborasikan dengan dokter dalam menentukan pilihan analgesik
tergantung tipe dan beratnya nyeri
d. Kolaborasikan dengan dokter dalam menentukan analgesik pilihan,
rute pemberian, dan dosis optimal
e. Memilih rute pemberian secara IV, IM untuk pengobatan nyeri secara
teratur
f. Memonitor vital sign sebelum dan sesudah pemberian analgesik
pertama kali
g. Memberikan analgesik tepat waktu terutama saat nyeri hebat
h. Mengevaluasi efektivitas analgesik, tanda dan gejala (efek samping)

2. Kerusakan mobilitas fisik yang berhubungan dengan kerusakan


neuromuskular
Terapi latihan: ambulasi (Exercise therapy : ambulation)
a. Mengkonsultasikan dengan terapi fisik tentang rencana ambulasi sesuai
dengan kebutuhan dan bertahap misalnya dengan ROM pasif terlebih
dahulu kemudian ROM aktif
b. Membantu klien untuk menggunakan tongkat saat berjalan dan cegah
terhadap cedera
c. Mengajarkan pasien dan keluarga tentang teknik ambulasi misalnya
pergerakan kaki secara bertahap
d. Mengkaji kemampuan pasien dalam mobilisasi
e. Melatih pasien dalam pemenuhan kebutuhan aktivitas sehari-hari secara
mandiri sesuai kemampuan misalnya makan, berhias, dan toileting
f. Mengajarkan pasien bagaimana merubah posisi dan berikan bantuan jika
diperlukan misalnya memiringkan badan
Manajemen energi (Energy Management)
a. Mengobservasi adanya pembatasan pasien dalam melakukan aktivitas
b. Mendorong pasien untuk mengungkapkan perasaan terhadap keterbatasan
c. Mengkaji adanya faktor yang menyebabkan kelelahan misalnya
kemampuan pasien dalam melakukan ROM
d. Memonitor nutrisi dan energi yang adekuat
e. Memonitor pasien akan adanya kelelahan fisik dan emosi secara
berlebihan
Terapi aktivitas (Activity Therapy)
a. Mengkolaborasikan dengan tenaga kesehatan lain dalam merencanakan
program latihan yang tepat.
b. Membantu klien untuk mengidentifikasi aktivitas yang mampu dilakukan
c. Membantu untuk mengidentifikasi dan mendapatkan sumber yang
diperlukan untuk aktivitas yang diinginkan
d. Membantu pasien dalam menggunakan alat bantuan aktivitas seperti kursi
roda dan krek
e. Membantu pasien untuk membuat jadwal latihan diwaktu luang
3. Retensi urin berhubungan dengan hambatan dalam refleks berkemih
Pelatihan untuk kandung kemih (Urinary bladder training)
a. Menetapkan awal dan akhir jadwal waktu untuk toileting
b. Mengingatkan pasien untuk miksi pada interval telah yang ditentukan
c. Menggunakan kekuatan sugesti misalnya dengan mendengarkan air
mengalir untuk membantu pasien dalam mengosongkan kandung kemih
Retensi urin (Urinary retention)
a. Melakukan penilaian berkemih yang komprehensif berfokus pada
inkontinensia (contoh pengeluaran kemih, pola pengeluaran urin, fungsi
kognitif).
b. Menjaga privasi untuk eliminasi
c. Menggunakan kateter kemih dengan tepat
d. Memonitor intake dan output cairan
e. Memantau tingkat distensi kandung kemih dengan palpasi dan perkusi
f. Melatih pasien untuk mengeluarkan urin misalnya ketika perawat akan
mengganti selang kateter dengan cara mengikat selang kateter sampai
kandung kemih terasa penuh sehingga pasien memiliki sensasi ingin miksi.
4. Inkontinensia urin total berhubungan dengan trauma atau penyakit yang
mempengaruhi saraf medula spinal
Perawatan pada ketidaktahanan urine (Urinary incontinence Care)
a. Mengidentifikasi banyak faktor yang menyebabkan inkontinensia (seperti
pengeluaran urine, fungsi kognitif, obat-obatan)
b. Memonitor eliminasi urin termasuk frekuensi, volume, warna urin
c. Menginstruksikan kepada pasien untuk minum minimal 1500 cc air per hari
d. Memonitor efektivitas obat-obatan
e. Melatih pasien untuk menahan miksi beberapa saat
Manajemen penekanan (Pressure management)
a. Menjaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering
b. Memobilisasi pasien (ubah posisi pasien) setiap dua jam sekali
c. Memonitor akan adanya kemerahan
d. Memonitor aktivitas dan mobilisasi pasien

5. Konstipasi berhubungan dengan kelemahan neurologis pada lumbal


Konstipasi bowel (Bowel constipation)
a. Menganjurkan pasien atau keluarga untuk memenuhi kebutuhan nutrisi
harian yang tinggi serat
b. Menganjurkan pasien atau keluarga menggunakan laksatif
c. Menginformasikan pasien tentang prosedur untuk defekasi secara mandiri
Pelatihan pada usus (Bowel Training):
a. Mengkolaborasi ke dokter jika pasien memerlukan suppositoria (obat
merangsang supaya buang air yang dimasukkan ke dalam dubur)
b. Menganjurkan pasien untuk cukup minum
c. Mendorong pasien untuk cukup mobilisasi
d. Mengkolaborasi pemberian suppositoria laksantif jika memungkinkan
e. Mengevaluasi status BAB secara rutin
6. Inkontinensia bowel berhubungan dengan keabnormalan spinkter rektum
Perawatan ketidaktahanan usus (Bowel Inkontinence care)
a. Memperkirakan penyebab fisik dan psikologi dari inkontinensia fekal
b. Menjelaskan tujuan dari manajemen bowel pada pasien/keluarga
c. Mendiskusikan prosedur dan kriteria hasil yang diharapkan bersama
pasien
d. Mencuci area perianal dengan sabun dan air lalu keringkan
e. Menjaga kebersihan baju dan tempat tidur
f. Memonitor efek samping pengobatan.
Pelatihan bowel (bowel training)
a. Melatih pasien untuk menahan defekasi selama beberapa saat
b. Memakaian pampers untuk menghindari pencemaran lingkungan jika masih
diperlukan
7. Disfungsi seksual berhubungan dengan perubahan struktur tubuh atau
fungsi (trauma)
Konseling seksual (Sexual counseling)
a. Membangun hubungan teraupetik, berdasarkan kepercayaan
b. Membangun hubungan konseling yang nyaman
c. Memberikan informasi tentang fungsi seksual yang sesuai
d. Membahas dampak dari penyakit dan situasi tentang seksualitas kesehatan
e. Membahas pengaruh obat tentang seksualitas dengan tepat
f. Membahas tingkat pengetahuan pasien tentang seksualitas pada umumnya
g. Melibatkan pasangan (jika sudah menikah) dan dalam membangun
hubungan teraupetik
8. Harga diri rendah situasional berhubungan dengan kerusakan fungsional pada
lumbal
Peningkatan harga diri (Self Esteem Enhancement)
a. Memonitor keadaan nilai diri pasien
b. Menentukan kepercayaan penilaian terhadap diri sendiri
c. Memonitor frekuensi laporan verbal pasien
d. Menfasilitasi lingkungan dan kegiatan yang meningkatkan harga diri
e. Menghargai prestasi keberhasilan pasien sebelumnya
9. Risiko kerusakan dalam beragama berhubungan dengan sakit/hospitalisasi
Dukungan spiritual (Spiritual Support)
a. Menfasilitasi pasien untuk berdoa dan beribadah
b. Menyediakan pemuka agama untuk konsultasi pasien
Peningkatan sosialisasi (Socialisation enhancement)
a. Menganjurkan keterlibatan keterlibatan pada pembentukan hubungan
sesama
b. Menganjurkan kesabaran dalam pembangunan hubungan sesama
c. Menganjurkan untuk beraktivitas dengan orang lain
d. Menganjurkan untuk mengungkapkan masalah kepada orang lain

E. EVALUASI
1. Kerusakan mobilitas fisik yang berhubungan dengan kerusakan
neuromuskular
S : Tanyakan pada pasien apakah sudah dapat bergerak dalam batas fungsi
atau belum
O : Pasien sudah memperlihatkan usaha melakukan latihan dalam batas
fungsi
A : Tujuan tercapai sebagian
P : Melatih pasien dengan ROM
2. Retensi urin berhubungan dengan hambatan dalam refleks berkemih
S : Tanyakan pada pasien apakah sudah mengonsumsi asupan cairan yang
adekuat atau belum?
O : Pasien sudah mengonsumsi cairan yang adekuat
A : Tujuan tercapai
P : Menjaga asupan cairan yang adekuat
3. Inkontinensia urin total berhubungan dengan trauma atau penyakit yang
mempengaruhi saraf medulla spinal
S : Tanyakan pada pasien apakah terjadi tanda-tanda infeksi pada saluran
urine misalnya berkemih jernih dan urine encer
O : Pasien tidak terjadi tanda-tanda infeksi pada saluran urine (warna urine
jernih dan encer)
A : Tujuan tercapai
P : Menjaga agar tidak timbul tanda-tanda infeksi saluran urine selama masih
perawatan
4. Konstipasi berhubungan dengan kelemahan neurologis pada lumbal
S : Tanyakan pada pasien apakah sudah dapat buang air besar secara teratur
atau belum.
O : Pasien belum dapat buang air besar secara teratur
A : Tujuan belum tercapai
P : Mengonsumsi makanan berserat yang adekuat dan cairan melalui oral
5. Inkontinensia bowel berhubungan dengan keabnormalan spinkter rektum
S : Tanyakan pada pasien apakah sudah dapat mengatur pengeluaran BAB
atau belum.
O : Pasien sudah dapat mengatur pengeluaran BAB
A : Tujuan tercapai
P : Mencegah terjadinya inkontinensia bowel lanjutan
6. Disfungsi seksual berhubungan dengan perubahan struktur tubuh atau fungsi
(trauma)
S : Tanyakan pada pasien apakah hubungan dengan orang berharga terjaga
dengan baik
O : Hubungan dengan orang berharga terjaga dengan baik
A : Tujuan tercapai
P : Meningkatkan harapan sembuh pada pasien
7. Harga diri rendah situasional berhubungan dengan kerusakan fungsional pada
lumbal
S : Tanyakan pada pasien apakah sudah dapat menerima diri dalam situasi
ini atau belum.
O : Pasien sudah dapat menerima diri sesuai kemampuan pasien sekarang
A : Tujuan tercapai
P : Memberikan penghargaan terhadap keberhasilan pasien
8. Risiko kerusakan dalam beragama berhubungan dengan sakit/hospitalisasi
S : Tanyakan pada pasien apakah sudah beribadah sesuai kepercayaan pasien
O : Pasien sudah melakukan ibadah sesuai kepercayaannya
A : Tujuan tercapai
P : Menjaga privasi ibadah pasien
9. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik
S : Tanyakan pada pasien apakah level nyeri sudah berkurang atau belum
setelah perawatan selama 3 x 24 jam?
O : Level nyeri pasien sudah berkurang
A : Tujuan tercapai sebagian
P : Lakukan kontrol nyeri dan manajemen nyeri selanjutnya
BAB V
PENUTUP

H. Kesimpulan

Dari hasil pembahasan di atas, penulis dapat menyimpulkan bahwa cedera


medula spinalis lumbal adalah suatu kerusakan fungsi neurologis yang
disebabkan oleh benturan pada daerah medula spinalis lumbal. Penyebabnya
antara lain trauma dan kelainan pada vertebra (seperti artropati spinal, fraktur
patologik, infeksi, osteoporosis, kelainan kongenital, dan gangguan vaskular).
Instabilitas pada vertebra lumbal mengakibatkan penekanan saraf lumbal
sehingga terjadi gangguan pada saraf lumbal. Hal ini menyebabkan gangguan
fungsi organ-organ yang dipersarafi yaitu usus, genitalia, urinari, rektum, dan
ekstremitas bawah. Penatalaksanaan ditujukan untuk mencegah akibat lanjut
dari cedera. Asuhan keperawatan yang digunakan untuk menangani pasien
cedera medula spinalis antara lain:

10. Diagnosa: Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik.


Intervensi: berikan obat analgesik dengan tepat.
11. Diagnosa: Kerusakan mobilitas fisik berhubungan dengan
kerusakan neuromuskular.
Intervensi: kaji kemampuan pasien dalam mobilisasi.
12. Diagnosa: Retensi urin berhubungan dengan hambatan dalam
refleks berkemih.
Intervensi: pantau tingkat distensi kandung kemih dengan palpasi dan
perkusi.
13. Diagnosa: Inkontinensia urin total berhubungan dengan trauma
atau penyakit yang mempengaruhi saraf medula spinalis.
Intervensi: monitor eliminasi urin (frekuensi, volume, dan warna urin).
14. Diagnosa: Konstipasi berhubungan dengan kelemahan neurologis
pada lumbal.
Intervensi: anjurkan pasien dak keluarga untuk menggunakan laksatif.
15. Diagnosa: Inkontinensia bowel berhubungan dengan keabnormalan
spinkter rektum.
Intervensi: jelaskan penyebab fisik dan psikologi dari inkontinensia fekal.
16. Diagnosa: Disfungsi seksual berhubungan dengan perubahan
struktur tubuh atau fungsi (trauma).
Intervensi: bahas tingkat pengetahuan pasien tentang seksualitas pada
umumnya.
17. Diagnosa: Harga diri rendah situasional berhubungan dengan
kerusakan fungsional lumbal.
Intervensi: berikan penghargaan prestasi keberhasilan pasien sebelumnya
18. Diagnosa: Risiko kerusakan dalam beragama berhubungan dengan
sakit/hospitalisasi.
Intervensi: sediakan pemuka agama untuk konsultasi pasien.

I. Saran
Penulis menyarankan, sebaiknya seorang perawat dalam setiap pemberian
asuhan keperawatan termasuk pada asuhan keperawatan cedera medula
spinalis menggunakan konsep keperawatan yang sesuai dengan kebutuhan
dasar manusia yang bersifat holistik yang meliputi aspek
biopsikososiospiritual.
DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth, 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah, Edisi 8 Vol.
3 . Jakarta : EGC.
Bulecheck, M.G & Dotcherman. 2000. Nursing Intervention Classification (NIC).
Mosby Year Book. Philadelphia, J.B. Lippincott.
Bulecheck, M.G & Dotcherman. 2000. Nursing Outcome Classification (NOC).
Mosby Year Book. Philadelphia, J.B. Lippincott
Carpenito, Lynda Juall. 1999. Rencana Asuhan dan Dokumentasi Keperawatan
Diagnosa Keperawatan dan Masalah Kolaboratif. Edisi-2. Jakarta :
EGC.
Doengoes, M. E, 1999, Rencana Asuham Keperawatan Pedoman untuk
Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien. Edisi 3.
Jakarta ; EGC
Islam, Mohammad S. 2006. Terapi Sel Stem pada Cedera Medulla Spinalis
Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga/Ruamah Sakit Umum Dr.
Soetomo. Surabaya: Cermin Dunia Kedokteran No. 154, 2007 39.
Morton, Patricia G. 2005. Critical Care Nursing a Holistic Approach Eight
Edition. Philadelphia, J.B. Lippincott.
Pinzon, Rizaldy. 2007. Mielopati Servikal Traumatika: Telaah Pustaka Terkini
RSUD Dr. M. Haulssy. Ambon: Cermin Dunia Kedokteran No. 153,
2006 17.
Price da Wilson. 2005. Patofisiologi konsep klinis proses-proses penyakit. Jakarta:
EGC.
Santosa, Budi dkk. 2006. Panduan Diagnosa Nanda. Jakarta: Prima Medika.
Lampiran 1
BIODATA
Ketua kelompok
Nama : Akhyarul Anam
Tempat, tanggal lahir : Banyumas, 7 Juni 1989
NIM : G1D007039
Riwayat pendidikan :
1. 1995-2001 : SD N 2 Karangsalam Kidul
2. 2001-2004 : SMP N 2 Purwokerto
3. 2004-2007 : SMA N 2 Purwokerto
4. 2007-sekarang : Universitas Jenderal Soedirman FKIK Jurusan
Keperawatan
Karya-karya ilmiah yang pernah dibuat :
1. Sosialisasi Terapi Musik Klasik “Mozart” untuk Ibu Hamil di Desa
Karangsalam Kidul
Pengalaman organisasi :
1. Peserta pelatihan karya tulis ilmiah “Means for All with Science” pada 28
Oktober 2007.
2. Staf Departemen Dalam Negeri BEM Jurusan Keperawatan FKIK
UNSOED periode 2007-2008.
3. Anggota Divisi Mentoring Media Dinul Islam Jurusan Keperawatan FKIK
UNSOED periode 2007-2008.
4. Panitia Milad BEM Jurusan Sarjana Keperawatan FKIK UNSOED pada
25-27 November 2008 dan 15 Januari 2009.
5. Panitia Seminar Nasional Nurse Vs HIV/IADS “Profesionalisme Perawat
dalam Penanganan Penderita HIV/AIDS” pada 15 Maret 2009.
6. Kepala Divisi Kaderisasi Media Dinul Islam Jurusan FKIK UNSOED
periode 2008-2009.
7. Asisten Anatomi Jurusan Sarjana Keperawatan FKIK UNSOED periode
2008-sekarang.
8. Panitia Orientasi Studi Mahasiswa Baru Jurusan Sarjana Keperawatan
FKIK UNSOED Pada 28-30 Agustus 2009.
9. Dewan pertimbangan organisasi Media Dinul islam Keperawatan FKIK
periode 2010

10. Dewan Legislatif Mahasiswa Keperawatan FKIK periode 2010

Kegiatan Ilmiah yang pernah diikuti :

i. Kompetisi Karya Tulis Mahasiswa (KKTM) “PERAN


MAHASISWA UNTUK KEMAJUAN BANYUMAS” tanggal 21
Oktober 2009
ii. Pelatihan Karya Tulis Ilmiah “Means for all with Science” tanggal
28 Oktober 2007

iii. WORKSHOP PROGRAM KREATIFITAS MAHASISWA (PKM)


tanggal 3 April 2010

iv. Pelatihan Karya Tulis Mahasiswa “Raih Prestasi dengan Karya


yang Pasti” tanggal 1 Maret 2009

v. Seminar Nasional Keperawatan Pembuatan Buku Kesehatan


“Menulislah Maka Kau Akan Hidup Selamanya”Tanggal 20
Desember 2009.
Anggota I

a) Nama : Arif Eko Yuniawan

b) Nomor Induk Mahasiswa : G1D009036

c) Fakultas / Jurusan : FKIK / Keperawatan

d) Perguruan Tinggi : Universitas Jenderal


Soedirman

e) Tempat, tanggal lahir : Purbalingga, 22 Juni 1992

f) Alamat : Pengadegan RT : 01/XVIII

Kec. Pengadegan, Purbalingga

g) Riwayat Pendidikan :

i. SD Negeri 5 Pengadegan Tahun Lulus : 2003

ii. SMP Negeri 1 Pengadegan Tahun Lulus : 2006

iii. SMA Negeri 2 Purbalingga Tahun Lulus : 2009

iv. Keperawatan UNSOED

h) Pengalaman Organisasi :

i. Ketua Komisi Pemilihan Raya BEM KMJK FKIK Unsoed Tahun


2010

ii. Panitia Kongres IMKB

iii. Staff Departemen Luar Negeri BEM KMJK FKIK Unsoed

iv. Staff Kaderisasi Media Dinul Islam (MEDIS)

i) Kegiatan Ilmiah yang pernah diikuti :

i. Seminar Nasional Keperawatan “Psikologi Anak Saat Sakit


Dipandang dari Berbagai Prespektif” Tanggal 6 Desember 2009.

ii. Seminar Nasional Keperawatan Pembuatan Buku Kesehatan


“Menulislah Maka Kau Akan Hidup Selamanya”Tanggal 20
Desember 2009.
iii. Penyuluhan Kesehatan Reproduksi dan Penyakit HIV/AIDS pada
tanggal 17 Desember 2009.
Anggota II

a) Nama : Lita Heni K.

b) Nomor Induk Mahasiswa : G1D009041

c) Fakultas / Jurusan : FKIK / Keperawatan

d) Perguruan Tinggi : Universitas Jenderal Soedirman

e) Tempat, tanggal lahir : Banyumas, 11 April 1991

f) Alamat : Kedungbanteng RT 2 RW III

g) Riwayat Pendidikan :

i. SD Negeri 1 Kedungbanteng Tahun Lulus : 2003

ii. SMP Negeri 2 Purwokerto Tahun Lulus : 2006

iii. SMA Negeri 1 Purwokerto Tahun Lulus : 2009

iv. Keperawatan UNSOED

j) Pengalaman Organisasi :

i. Panitia Komisi Pemilihan Raya BEM KMJK FKIK Unsoed Tahun


2010

ii. Staff Syiar Media Dinul Islam (MEDIS)

k) Kegiatan Ilmiah yang pernah diikuti :

i. Seminar Nasional Keperawatan “Psikologi Anak Saat Sakit Dipandang


dari Berbagai Prespektif” Tanggal 6 Desember 2009.

ii. Seminar Nasional Keperawatan Pembuatan Buku Kesehatan “Menulislah


Maka Kau Akan Hidup Selamanya”Tanggal 20 Desember 2009.