Anda di halaman 1dari 6

PLURALISME AGAMA

DALAM PERSPEKTIF KRISTEN


(BEDJO, S.E., M.DIV.)1

DEFINISI PLURALISME AGAMA


Pluralisme agama bisa dipahami dalam minimum tiga kategori. Pertama,
kategori sosial. Dalam pengertian ini, pluralisme agama berarti ”semua agama berhak
untuk ada dan hidup”. Secara sosial, kita harus belajar untuk toleran dan bahkan
menghormati iman atau kepercayaan dari penganut agama lainnya. Kedua, kategori
etika atau moral. Dalam hal ini pluralisme agama berarti bahwa ”semua pandangan
moral dari masing-masing agama bersifat relatif dan sah”. Jika kita menganut pluralisme
agama dalam nuansa etis, kita didorong untuk tidak menghakimi penganut agama lain
yang memiliki pandangan moral berbeda, misalnya terhadap isu pernikahan, aborsi,
hukuman gantung, eutanasia, dll. Ketiga, kategori teologi-filosofi. Secara sederhana
berarti ”agama-agama pada hakekatnya setara, sama-sama benar dan sama-sama
menyelamatkan”. Mungkin kalimat yang lebih umum adalah ”banyak jalan menuju
Roma”. Semua agama menuju pada Allah, hanya jalannya yang berbeda-beda.
Selanjutnya, dalam tulisan ini, setiap kali kita menyebut pluralisme agama, yang
dimaksudkan adalah pluralisme agama dalam kategori teologi-filosofi ini.

FAKTOR-FAKTOR PENDORONG PLURALISME AGAMA


Fundamentalisme agama disertai dengan manifestasinya yang salah adalah racun
berbahaya yang sedang berkembang luas (ingat peristiwa 11/9). Walaupun demikian, saat
ini pluralisme agama sebagai ”lawannya” juga menjelma menjadi virus yang cepat
menular. Pluralisme agama kenyataannya makin populer di kalangan orang-orang yang
beragama maupun tidak beragama, berpendidikan tinggi maupun rendah, teolog maupun
kaum awam. Di kalangan Muslim, walaupun MUI sudah menyatakan pluralisme agama
sebagai ajaran yang haram untuk dianut, tetapi perkembangannya tampaknya terus
1
Disampaikan dalam seminar bagi guru-guru Pendidikan Agama Kristen Se-Surabaya di GKI Darmo
Satelit, Surabaya pada tanggal 24 Februari 2007. Penulis adalah hamba Tuhan yang melayani sebagai dosen
mata kuliah etika dan filsafat agama di Departemen Mata Kuliah Umum (DMU) serta Kepala Pusat
Kerohanian (Campus Ministry) di Universitas Kristen Petra, Surabaya.

1
melaju. Ada banyak faktor yang mendorong orang untuk mengadopsi pluralisme agama.
Beberapa faktor yang signifikan adalah:
1. Iklim demokrasi
Dalam iklim demokrasi, kata toleransi memegang peranan penting. Sejak kecil di negara
ini kita diajar untuk saling menghormati kemajemukan suku, bahasa dan agama. Berbeda-
beda tetapi satu jua. Begitulah motto yang mendorong banyak orang untuk berpikir
bahwa semua perbedaan yang ada pada dasarnya bersifat tidak hakiki. Beranjak dari sini,
kemudian toleransi terhadap keberadaan penganut agama lain dan agama-agama lain
mulai berkembang menjadi penyamarataan semua agama. Bukankah semua agama
mengajarkan kebaikan? Jadi, tidak masalah Anda menganut yang mana!

2. Pragmatisme
Dalam konteks Indonesia maupun dunia yang penuh dengan konflik horisontal antar
pemeluk agama, keharmonisan merupakan tema yang digemakan dimana-mana. Aksi-
aksi ”fanatik” dari pemeluk agama yang bersifat destruktif dan tidak berguna bagi nilai-
nilai kemanusiaan membuat banyak orang menjadi muak. Dalam konteks ini,
pragmatisme bertumbuh subur. Banyak orang mulai tertarik pada ide bahwa menganut
pluralisme agama (menjadi pluralis) akan lebih baik daripada seorang penganut agama
tertentu yang ”fanatik”. Akhirnya, orang-orang ini terdorong untuk meyakini bahwa
keharmonisan dan kerukunan lebih mungkin dicapai dengan mempercayai pluralisme
agama daripada percaya bahwa hanya agama tertentu yang benar. Yang terakhir ini tentu
berbahaya bagi keharmonisan masyarakat. Begitulah pola pikir kaum pragmatis.

3. Relativisme
Kebenaran itu relatif, tergantung siapa yang melihatnya. Ini adalah pandangan yang
populer, sehingga seorang tukang sapu pun memahaminya. Dalam era postmodern ini
penganut relativisme percaya bahwa agama-agama yang ada juga bersifat relatif. Masing-
masing agama benar menurut penganutnya-komunitasnya. Kita tidak berhak menghakimi
iman orang lain. Akhirnya, kita selayaknya berkata ”agamamu benar menurutmu,
agamaku benar menurutku. Kita sama-sama benar”. Relativisme agama seolah-olah ingin
membawa prinsip win-win solution ke dalam area kebenaran.

2
4. Perenialisme
Mengutip Komarudin Hidayat, filsafat perennial adalah kepercayaan bahwa Kebenaran
Mutlak (The Truth) hanyalah satu, tidak terbagi, tetapi dari Yang Satu ini memancar
berbagai “kebenaran” (truths). Sederhananya, Allah itu satu, tetapi masing-masing agama
meresponinya dan membahasakannya secara berbeda-beda, maka muncullah banyak
agama. Hakekat dari semua agama adalah sama, hanya tampilan luarnya yang berbeda.

SEBUAH MODEL: PLURALISME AGAMA VERSI JOHN HICK


Untuk mengetahui lebih jelas tentang pluralisme agama, kita akan melihat pandangan
John Hick sebagai tokoh pluralis yang tulisannya sering dikutip baik oleh orang Kristen
maupun pemeluk agama lain. Berikut ini adalah rangkuman pandangan John Hick:
• Semua agama adalah respon terhadap keberadaan tertinggi yg bersifat transenden
(Allah-yang disebut The Real).
• “The Real” itu melampaui konsep manusia sehingga semua agama tidak
sempurna dalam relasinya terhadap “The Real” tersebut.
• Oleh karena itu, tentang agama-agama John Hick berkata, “agama-agama tidak
mungkin semuanya benar secara penuh; mungkin tidak ada yang benar secara
penuh; mungkin semua adalah benar secara sebagian”
• John Hick membedakan “The Real” sebagai realitas ultimat dan “The Real” yang
ditangkap dan dipersepsikan oleh agama-agama sebagai Personae (berpribadi):
Allah, Yahweh, Krisna, Syiwa atau Impersonae (tidak berpribadi): Tao, Nirguna
Brahman, Nirwana, Dharmakaya
• Dalam konsep Hick, Personae dan Impersonae adalah penafsiran terhadap The
Real. The Real itu tidak dapat disebut personal atau impersonal, memiliki tujuan
atau tidak memiliki tujuan, baik atau jahat, substansi atau proses, bahkan satu
atau banyak. The Real itu melampaui semua kategori manusiawi seperti itu.
• Keselamatan adalah proses perubahan manusia dari berpusat pada diri sendiri
(self-centered) menjadi berpusat pada Realitas tertinggi (Real-centered)
• Kriteria untuk mengetahui apakah seseorang sudah diselamatkan atau tidak adalah
kehidupan moral dan spiritualnya yang mencerminkan kekudusan. Diantara
kualitas-kualitas itu adalah: belas kasihan, kasih kepada semua manusia,

3
kemurnian, kemurahan hati, kedamaian batin dan ketenangan, sukacita yang
memancar.

PLURALISME AGAMA: SEBUAH TINJAUAN KRITIS


Pluralisme agama memang ”simpatik” karena ingin membangun teologi yang terdengar
amat toleran, ”semua agama sama-sama benar. Semua agama menyelamatkan”.
Walaupun demikian teologi pluralisme agama pada dasarnya menyangkali iman Kristen
sejati yang kembali pada Alkitab. Kita akan memberikan beberapa kritik terhadap
pluralisme agama ini.

1. Pluralisme agama merupakan pendangkalan iman


Orang yang percaya pada teologi pluralisme agama biasanya tidak benar-benar
mendasarkan pandangannya atas dasar kitab suci agama yang dianutnya atau tidak benar-
benar berteologi berdasarkan sumber utama (kitab suci). Jika kita benar-benar jujur
membaca kitab suci agama-agama maka kita menemukan klaim-klaim eksklusif yang
memang tidak bersifat saling melengkapi tetapi saling bertentangan. Sebagai contoh:
Buddhisme tidak percaya pada kehidupan kekal (surga) sebagai tempat bersama Allah.
Buddhisme percaya pada Nirwana dan Reinkarnasi. Nirwana adalah Keadaan Damai
yang membahagiakan, yang merupakan kepadaman segala perpaduan yang bersyarat
(Dhammapada bab XXV). Bagi Budhisme, tidak ada neraka dalam definisi ”tempat dan
kondisi dimana Allah menghukum manusia”. Yang ada adalah reinkarnasi bagi mereka
yang belum mampu memadamkan keinginan-keinginan duniawinya. Hal ini tentu
bertentangan dengan konsep Kristen yang percaya surga dan neraka. Bahkan jika kita
berkata bahwa Islam juga mempercayai surga dan neraka, tetap terdapat perbedaan
konsep (Lih.Q.S.6:128; 78:31-34). Disini kita melihat bahwa pluralisme adalah konsep
yang mereduksi keunikan pandangan agama masing-masing.

2. Pluralisme agama memiliki dasar yang lemah


Pragmatisme yang mendasari pluralisme agama adalah sebuah cara berpikir yang tidak
tepat. Demi keharmonisan maka mengganggap semua agama benar adalah mentalitas
orang yang dangkal dan penakut. Selanjutnya, relativisme kebenaran adalah sebuah
pandangan yang salah. Penganut relativisme agama tampaknya sering tidak bisa

4
membedakan antara relativisme dalam hal selera (enak/tidak enak, cantik/tidak cantik),
opini (UK Petra akan semakin maju/mundur) dan sudut pandang (ekonomi, sosiologi)
dengan kemutlakan kebenaran. Kebenaran itu mutlak, sedangkan selera, opini dan sudut
pandang memang relatif.

3. Penganut pluralisme Agama seringkali tidak konsisten


Penganut pluralisme agama sering menuduh golongan yang percaya bahwa hanya
agamanyalah yang benar (sering disebut eksklusivisme atau partikularisme dalam
teologi Kristen) sebagai fanatik, fundamentalis dan memutlakkan agamanya. Padahal
dengan menuduh demikian, kaum pluralis telah menyangkali pandangannya sendiri
bahwa tiap orang boleh meyakini agamanya masing-masing secara bebas. Jika seorang
pluralis anti terhadap kaum eksklusivis maka ia bukanlah pluralis yang konsisten. Dalam
realita, kita menemukan banyak pluralis yang seperti itu dan memutlakkan pandangan
bahwa ”semua agama benar”. Kaum pluralis seringkali terjebak dalam eksklusivisme
baru yang mereka buat yaitu hanya mau menghargai kaum pluralis lainnya dan kurang
menghargai kaum eksklusivis.

4. Pluralisme agama menghasilkan toleransi yang semu


Jika kita membangun toleransi atas dasar kepercayaan bahwa semua agama sama-sama
benar, hal itu adalah toleransi yang semu. Toleransi yang sejati justru muncul
sebagaimana dikatakan Frans Magnis Suseno, ”meskipun saya tidak meyakini iman-
kepercayaan Anda, meskipun iman Anda bukan kebenaran bagi saya, saya sepenuhnya
menerima keberadaan Anda. Saya gembira bahwa Anda ada, saya bersedia belajar dari
Anda, saya bersedia bekerja sama dengan Anda.”
5. Kritik terhadap pluralisme agama John Hick
Jika ”The Real” atau Allah-nya Hick memang melampau konsep yang baik atau yang
jahat, mengapa Hick justru menggunakan kriteria ”kekudusan” untuk mengetahui
seseorang itu sudah diselamatkan atau tidak diselamatkan? Ini adalah sebuah kriteria
yang bisa kita pertanyakan keabsahannya. Selanjutnya, bagi Hick, keselamatan adalah
transformasi moral akibat perubahan pusat kehidupannya dari diri sendiri kepada ”The
Real” (Allah, Brahman, Tao). Hal ini mencerminkan teologi yang tidak berdasarkan
Alkitab, walaupun Hick sendiri mengaku Kristen. Teologi alkitabiah menunjukkan bahwa

5
keselamatan bukan hasil perilaku etika atau moralitas tertentu tetapi kebenaran Allah di
dalam karya penebusan Yesus Kristus di kayu salib yang kita terima secara cuma-cuma
melalui iman (Roma 3:28-30; 10: 9-10; Mat. 26:28). Keselamatan dalam konsep Kristen
juga berbeda dengan keselamatan dalam Islam karena Al Qur’an menyatakan bahwa
keselamatan adalah hasil sinergi antara iman dan amal manusia (Q.S.Al Baqarah 25).

Kesimpulan
Pluralisme agama dalam pengetian teologi-filosofi memiliki banyak kelemahan dalam
logika dan konsistensi teologi. Selain itu berdasarkan epistemologi Alkitab, kita harus
menolak pandangan ”semua agama menuju pada Allah dan semua agama
menyelamatkan”. Orang Kristen perlu berani mengakui perkataan Yesus "Akulah jalan
dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorangpun yang datang kepada Bapa, kalau tidak
melalui Aku.” Sikap demikian bukanlah fanatik tetapi konsisten. Fanatik adalah
mempercayai sesuatu atau seseorang tanpa bersikap kritis terhadapnya. Seseorang yang
belum pernah belajar semua agama tetapi terburu-buru mengatakan semua agama pada
dasarnya sama justru adalah orang yang fanatik terhadap pluralisme agama. Akhirnya,
tentu saja kita perlu menerima pluralisme agama secara sosial, tetapi pluralisme agama
dalam kategori teologi-filosofi harus kita tolak dengan tegas.

Anda mungkin juga menyukai