Anda di halaman 1dari 6

Perjalanan Fisika klasik Menuju Fisika Modern

Newtonianmerupakan model fisika teori yang pertamakali lahir dalam dunia


Fisika. Teori ini sempat ditempatkan dalam kedudukan “The Ultimate Theory”
pada masanya. James Clark Maxwell (1831-1879) dalam kuliah inagurasi di
Cambridge University pada tahun 1871 menyampaikan optimisnya bahwasannya
dalam waktu dekat semua konstanta fisika akan dapat terestimasi. Namun
kenyataannya pada akhirnya teori ini tidak mampu menerangkan fenomena fisis
pada tingkat lebih lanjut. Dimulai dengan misteri yang muncul dari permasalahan
Black Body Radiation, atau bahkan tidak mampu menerangkan apa gravitasi dan
bagaimana proses terjadinya.

Albert Einstein (1879-1955) dengan teori relativitasnya kemudian muncul


dengan memberikan koreksi yang berarti bagi perkembangan fisika teori. Namun
hal ini tidak berarti menyebabkan runtuhnya teori Newton, namun memberikan
koreksi lebih teliti dalam kondisi tertentu (dalam hal ini relativitas khusus
memberikan koreksi untuk benda bergerak dengan kecepatan extra).

Teori Relativitas khusus dipublikasikan pada tahun 1905 oleh Einstein sebagai
estimasi perumusan fisis untuk benda yang bergerak dengan kecepatan mendekati
kecepatan cahaya. Sedangkan Teori relativitas Umum dipublikasikan pada tahun
1915 yang melandaskan teorinya pada geometri ruang-waktu bagi gravitasi secara
tunggal.

Pembuktian dari relativitas umum teramati di afrika oleh Arthur Stanley


Eddington(1882-1944) pada tanggal 29 Mei 1919 dalam misi penelusuran
prediksi Einstein, yang sebenarnya pada sebelumnya juga pernah diamati olehnya
dan berhasil pada tahun 1912.Namun hasilnya dipublikasikan pada pertemuan
Royal Society dan Royal Astronomy Sociaty pada 6 November 1919 yang
menyatakan kebenaran ramalan dari Teori Relativitas Umum Einstein. Sehingga
pada keesokan harinya media massa menjadikan laporan ini sebagai Headline
mereka, sehingga pada saat itu juga Einstein menjadi selebritis yang dibicarakan
oleh semua orang di universitas-universitas (hingga saat ini di jurusan Fisika
FMIPA UNEJ), gedung parlemen, restoran, bus kota, taman kota atau bahkan
warung ? (red), sehingga media massa menjadikannya sebagai Ilmuwan Terbesar
abad 20.
Gambar 1. Bintang yang berada tepat di belakang matahari
yang seharusnya tidak tampak dibumi (dari gambar geometris
secara analitik telah diperhitungkan kelengkungan ruang-waktu
nya), hal ini tentunya hanya bisa diamati pada saat gerhana
matahari, mengingat pada kondisi normal cahaya matahari
yang lebih dekat tentu saja mengalahkan cahaya bintang yang
jauh, sehingga cahaya bintang seakan tidak tampak di siang
hari. (atas) dan Eddington (bawah)
Tahun 1917 Einstein membuat solusi model jagad raya, namun dia masih
beranggapan sesuai anggapan masa itu ketika jagad raya dianggap abadi dan tidak
berubah, dimana pada persamaannya Einstein memperkenalkan suku tambahan
yang dikenal dengan konstanta kosmik. Namun pada tahun 1924 Edwin Hubble
(1889-1953) menemukan bahwasannya jarak antar galaksi semakin menjauh yang
kita kenal dengan “The Expanding Universe”. Penemuan Hubble ini
memanfaatkan sebuah teori fisika yangsederhana dan kita kenal dengan baik,
yaitu efek dopler, dia mngukur panjang gelombang cahaya dari sebuah bintang
selama beberapa kurun sakty yang ternyata semakin panjang (dikenal dengan
pergeseran merah). Dari sini dengan jujur dan rendah hati Einstein menyatakan
kesalahannya pada pengenalan konstanta kosmiknya dengan ungkapan “The
biggest blunder of My life”.

Kata kunci menarik untuk dipelajari: black hole, ruang-waktu empat dimensi

Gambar 2. Efek Dopler

Gambar 3.Hubble (atas) danp pergeseran frekuensi cahaya


bintang (bawah)
Pada permulaan Era teori kuantum yang sebenarnya lahir dari munculnya
permasalahan distribusi radiasi benda hitam yang tak dapat dijelaskan oleh fisika
partikel klasik dan fisika gelombang elektromagnet milik Maxwell, dimana
gelombang dan partikel didefinisikan secara terpisah pada masa itu. Di masa
inilah fisika mengalami kebuntuan dan masa suram.

Max Karl Ernst Ludwig Planck (1858-1947)kemudian memperkenalkan paket


(kuanta) energi gelombang Elektromagnet dalam rongga benda hitam, namun dia
tidak yakin kalau anggapannya benar. Hal ini kemudian ditanggapi oleh Einstein
dengan mengambil temuan Max Planck ini kemudian mempertajam pendapatnya
bahwasannya cahaya terpaket tersebut adalah partikel. Ide ini sangat berlawanan
dengan konsep pada masa itu dimana partikel dinyatakan sebagai pertikel dan
gelombang dinyatakan sebagai gelombang, namun pada akhirnya ide ini bahkan
mampu menjelaskan efek fotolistrik yang gagal dijelaskan oleh mekanika
newtonian dan teori gelombang Elektro magnet Maxwellian, sehinnga kemudian
menyebabkan Einstein mendapatkan Nobel dari keterangannya ini.

Tidak mau kalah dari Max Planck dan Einstein, Arthur Compton (1892-1962),
bahkan mengajukan ide yang lebih tajam dengan mengemukakan bahwa cahaya
memiliki momentum, dimana pada fisika klasik momentum “haram” dimiliki oleh
sesuatu yang tidak bermassa (baca=gelombang cahaya). Dari idenya ini Compton
mampu menerangkan proses terjadinya hamburan cahaya oleh atom yang
kemudian dikenal dengan “efek compton”.

Dari ide dasar Planck,Einstein dan Compton kemudian ada seorang mahasiswa
yang mengajukan idenya bahwasannya partikel juga bersifat gelombang dalam
desertasinya,Louis De Broglie (1892-1987). Hal ini menyebabkan para dewan
pengujinya pusing tujuh keliling sehingga meminta waktu untuk mendiskusikan
dengan jagoan kita “Mbah Einstein”, dan pada akhirnya dia dinyatakan lulus
sebagai Doktor dalam bidang fisika. Teorinya ini kemudian dibuktikan pada tahun
1925 oleh davidson dan kusman, yang menemukan pola elektron terhambur
dengan pola difraksi setelah dikenakan pada kristal nikel, dimana difraksi hanya
terdapat pada sifat gelombang ternyata juga terdapat pada partikel.

Desertasi De Broglie benar..!!.

Kemudian dari fungsi distribusi gaussian:

Secara yang secara fisis paket gelombang terbentuk dari beberapa gelombang
dengan panjang gelombang berbeda:
Gambar 4. Paket gelombang yang terbentuk dari berbagai
gelombang dengan panjang gelombang yang berbeda
Ternyata distribusi bukan berbentuk gaussian, namun dipenuhi:

Karena kemudian diperoleh hubungan fundamental “heisenberg


uncertainity”.

Atau

Apa artinya…..? (cari di efek terobosan mekanika kuantum)

Gambaran wilayah operasi teori fisika pada waktu itu:


Makro Mikro
Kecepatan kecil Mekanika Newton Kuantum
Kecepatan besar Relativitas Khusus ?

Perumusan formal mekanika kuantum menghasilkan persamaan utama yang


dikenal sebagai persamaan Schrodingher yang tak lain merupakan persamaan
eigen:

Yang dalam artian pada satu operator H diketahui kita diharapkan mengetahui
solusi berupa nilai Eigen dari fungsi Eigen .Anehnya persamaan ini terletak
padaFungsi Eigen sendiri yang tidak mempunyai arti fisis tertentu, namun
modulus kuadrat memiliki arti peluang mendapatkan partikel par satuan
panjang di posisi x.

Kata kunci menarik untuk dipelajari : tafsiran copenhagen

Pada tahun 1926 ada usaha mengawinkan teori kuantum dengan relativitas
khusus oleh O. Klein, V.Fock, W.Gordon, namun hasilnya dapat dikatakan
“Error”

Namun cahaya teraang mulai memancar ketika Paul Dirac (1902-84)pada tahun
1928, keluar dari pertapaannya dengan memperkenalkan “persamaan dirac”, teori
yang mengesankan untuk menjelaskan partikel yang memiliki spin ½ yang bahkan
mengundang sinis dari Wolfgang Pauli. Dari persamaannya inilah kemudian
ditemukan antipartikel, yang kemudian terbukti benar dengan ditemukannya
positron yang merupakan pasangan dari elektron, dan kemudian anti proton dan
anti neutron ditemukan pada tahun 1955 dan 1957.

Kata kunci menarik untuk dipelajari: pair anihilation dan pair production, particle
physics, Quantum Electrodynamics

Perlu diperhatikan pula, fisika termodern yang saya sebutkan disini bahkan saat
ini menjadi fisika “kuno” yang masih tetap mendasari perkembangan fisika paling
mutahir saat ini, baca juga : standard model, string theory, supersymetry, super
string theory