Anda di halaman 1dari 10

Konfusianisme adalah sebuah sistem etika dan filsafat Cina dikembangkan dari

ajaran filsuf Cina Konfusius (Kǒng Fūzǐ, atau K'ung-fu-tzu, lit. "Guru Kong", 551-
478 SM). Ini adalah sistem yang kompleks dari pemikiran moral, sosial, politik,
filosofis, dan quasi-agama yang dipengaruhi budaya dan sejarah Asia Timur. Hal
ini mungkin dianggap sebagai agama negara dari beberapa negara Asia Timur,
karena promosi negara bagian filsafat Konfusianisme.
Budaya dan negara sangat dipengaruhi oleh Konfusianisme termasuk Cina
daratan, Taiwan, Korea, Jepang dan Vietnam, serta berbagai wilayah
diselesaikan terutama oleh orang-orang Cina, seperti Singapura. Mungkin
sebanyak 1,5 miliar orang mengikuti cita-cita Khonghucu menurut Rick Cornish
[1] 
Dalam Konfusianisme, manusia diajar, improvable dan perfectible melalui usaha
pribadi dan komunal khususnya termasuk diri budidaya dan self-penciptaan. Ide
utama dari Konfusianisme adalah budidaya kebajikan dan pengembangan
kesempurnaan moral. Konfusianisme mengatakan bahwa seseorang harus
melepaskan seseorang hidup, bila perlu, baik secara pasif atau aktif, demi
menjunjung tinggi nilai-nilai moral dan kardinal ren yi [2]. \ 

Tema dalam pemikiran Konghucu 


Kemanusiaan adalah inti dalam Konfusianisme. Cara mudah untuk menghargai
pemikiran Khonghucu adalah untuk menganggap hal itu sebagai yang berbasis
pada berbagai tingkat kejujuran, dan cara sederhana untuk mengerti pikiran
Konfusianisme adalah untuk menguji dunia dengan menggunakan logika
kemanusiaan.Dalam prakteknya, unsur-unsur Konfusianisme akumulasi dari
waktu ke waktu. Ada klasik Wuchang (五常) yang terdiri dari lima elemen: Ren
(仁, Kemanusiaan), Yi (义, Kebenaran), Li (礼, Ritual), Zhi (智, Pengetahuan), Xin
(信, Integritas), dan ada juga klasik Sizi (四字) dengan empat elemen: Zhong (忠,
Loyalitas), Xiao (孝, Filial kesalehan), Jie (节, Continency), Yi (义,
Kebenaran). Ada masih banyak elemen lain, seperti Cheng (诚, kejujuran), Shu
(恕, kebaikan dan pengampunan), Lian (廉, kejujuran dan kebersihan), Chi (耻,
malu, hakim dan rasa benar dan salah), Yong (勇, keberanian), Wen (温, baik
dan lembut), Liang (良, baik, baik hati), Gong (恭, hormat, hormat), Jian (俭,
hemat), Rang (让, sederhana, merendahkan diri) . Di antara semua elemen, Ren
(Kemanusiaan) dan Yi (Kebenaran) yang mendasar. Kadang-kadang moralitas
diinterpretasikan sebagai siluman Kemanusiaan dan Kebenaran. [3] 
Kemanusiaan 
Artikel utama: Ren (Konfusianisme) 
Ritual dan bakti memang cara-cara di mana yang harus bertindak terhadap
orang lain, tetapi dari sikap dasar kemanusiaan. konsep Konfusius 'dari
kemanusiaan (Cina: 仁; pinyin: ren) mungkin lebih baik dinyatakan dalam versi
Konfusius dari Etika timbal balik, atau Aturan theGolden: "jangan lakukan kepada
orang lain apa yang tidak ingin mereka lakukan kepadamu." 
Konfusius pernah menyatakan apakah manusia dilahirkan baik atau jahat, [4]
mencatat bahwa "Dengan laki-laki sifat yang sama; oleh laki-laki praktek lebar
'[5]-menyiratkan bahwa apakah baik atau buruk, Konfusius harus dirasakan
semua orang untuk dilahirkan dengan kesamaan intrinsik, tetapi orang itu
dikondisikan dan dipengaruhi oleh belajar dan praktek. Xunzi pendapat adalah
bahwa pria awalnya hanya menginginkan apa yang mereka inginkan meski
secara naluriah hasil positif atau negatif mungkin membawa, sehingga budidaya
diperlukan. Dalam pandangan Mencius ', semua orang dilahirkan untuk berbagi
kebaikan seperti belas kasih dan hati yang baik, meskipun mereka bisa menjadi
jahat. Classic Tiga Karakter dimulai dengan "Orang di lahir secara alami baik
(baik hati)", yang berasal dari ide Mencius '. Semua pandangan akhirnya
mengarah untuk mengakui pentingnya pendidikan manusia dan budidaya. 
Ren juga memiliki dimensi politik. Jika penguasa kurang ren, Konfusianisme
memegang, akan sulit jika tidak mustahil bagi rakyatnya untuk berperilaku
manusiawi. Ren adalah dasar dari teori politik Konfusianisme: ini mengandaikan
penguasa otokratis, mendesak untuk menahan diri dari bertindak tidak
manusiawi terhadap rakyatnya. Penguasa tidak manusiawi menjalankan risiko
kehilangan "mandat dari surga", hak untuk memerintah.Seorang penguasa yang
kurang seperti mandat tidak perlu dipatuhi. Tetapi penguasa yang memerintah
secara manusiawi dan merawat orang-orang yang harus ditaati secara ketat,
untuk kebajikan kekuasaan-Nya menunjukkan bahwa ia telah diamanatkan oleh
surga. Konfusius sendiri telah banyak bicara pada kehendak rakyat, tetapi
followerMencius terkemuka di negara itu pada suatu kesempatan bahwa
pendapat masyarakat mengenai hal-hal berat tertentu yang harus
dipertimbangkan. 
Upacara 

Artikel utama: Li (Konfusianisme) 


Dalam Konfusianisme yang "ritual" panjang (Cina: 礼; pinyin: Lǐ) segera diperluas
untuk meliputi perilaku upacara sekuler, dan akhirnya disebut juga dengan
kesusilaan atau kesopanan yang warna kehidupan sehari-hari. Ritual yang
dikodifikasikan dan diperlakukan sebagai sistem yang komprehensif
norma. Konfusius sendiri berusaha untuk menghidupkan kembali etiket dinasti
sebelumnya. Setelah kematiannya, orang-orang menganggapnya sebagai
otoritas besar pada perilaku ritual. 
Penting untuk dicatat bahwa "ritual" telah mengembangkan arti khusus dalam
Konfusianisme, sebagai lawan dari makna biasa agama. Dalam Konfusianisme,
tindakan kehidupan sehari-hari dianggap ritual. Ritual tidak harus teratur atau
praktik sewenang-wenang, tapi rutinitas yang sering terlibat dalam, sadar atau
tidak sadar, selama normal hidup mereka. Membentuk ritual dengan cara yang
mengarah ke masyarakat konten dan sehat, dan untuk konten dan orang yang
sehat, adalah satu tujuan filsafat Konfusianisme. 
Ritus 
Terjemahan dari abad ke-17 sampai sekarang telah bervariasi secara
luas. Perbandingan dari berbagai sumber yang dibutuhkan untuk sebuah
"konsensus umum" yang benar tentang apa pesan Konfusius dimaksudkan untuk
menyiratkan. 
Konfusius menyatakan bahwa menurut hukum, otoritas eksternal mengelola
hukuman setelah tindakan ilegal, sehingga orang umumnya berperilaku baik
tanpa memahami alasan mengapa mereka harus; sedangkan dengan ritual, pola
perilaku yang diinternalisasikan dan menggunakan pengaruh mereka sebelum
tindakan diambil, sehingga orang berperilaku baik karena merekatakut malu dan
ingin menghindari kehilangan muka. Dalam hal ini, "ritual" (Cina: 礼; pinyin: Lǐ)
adalah bentuk ideal dari norma sosial. 
Karakter Cina untuk "ritus", atau "ritual", yang sebelumnya memiliki makna
religius dari "pengorbanan". Its Konfusianisme makna berkisar dari kesopanan
dan kepatutan untuk memahami tempat yang benar setiap orang di
masyarakat. Eksternal, ritual digunakan untuk membedakan antara orang;
penggunaannya memungkinkan orang untuk mengetahui setiap saat yang
adalah muda dan yang lebih tua, yang tamu dan siapa tuan rumah dan
sebagainya. Secara internal, upacara menunjukkan kepada orang-orang yang
tugasnya antara lain dan apa yang diharapkan dari mereka. 
Internalisasi adalah proses utama dalam ritual. Perilaku formal menjadi semakin
internalisasi, keinginan yang disalurkan dan budidaya pribadi menjadi tanda
kebenaran sosial. Meskipun ide ini konflik dengan mengatakan umum bahwa
"kerudung tidak membuat biarawan itu," dalam ketulusan Konfusianisme adalah
apa yang memungkinkan perilaku diserap oleh individu. Mematuhi ritual dengan
ketulusan membuat ritual cara yang paling ampuh untuk menumbuhkan diri
sendiri: 
Rasa hormat, tanpa Ritus, menjadi hiruk pikuk melelahkan, ketelitian, tanpa
Ritus, menjadi timidity; keberanian, tanpa Ritus, menjadi pembangkangan;
keterusterangan, tanpa Ritus, menjadi kekasaran. (Analects VIII, 2) 
Ritual dapat dilihat sebagai cara untuk menemukan keseimbangan antara
kualitas yang bertentangan yang mungkin menimbulkan konflik. Ini membagi
orang ke dalam kategori, dan membangun hubungan hirarkis melalui protokol
dan upacara, menempatkan setiap orang tempat di masyarakat dan bentuk yang
tepat perilaku. Musik, yang tampaknya telah memainkan peran penting dalam
kehidupan Konfusius, diberikan sebagai pengecualian, karena melampaui batas-
batas tersebut dan "menyatukan hati". 
Meskipun Analects sangat mempromosikan upacara, Konfusius sendiri sering
berperilaku selain sesuai dengan mereka. 

Loyalitas 
Loyalitas (Cina: 忠; pinyin: Zhong) adalah setara bakti pada pesawat yang
berbeda. Hal ini terutama relevan bagi kelas sosial yang sebagian besar siswa
Konfusius milik, karena satu-satunya cara untuk seorang sarjana muda yang
ambisius untuk membuat jalan di dunia Cina Konfusius adalah untuk
memasukkan layanan sipil penguasa. Seperti bakti, bagaimanapun, loyalitas
sering ditumbangkan oleh rezim otokratis Cina. Konfusius menganjurkan
sensitivitas ke realpolitik dari relasi kelas di zamannya, dia tidak mengusulkan
bahwa "mungkin membuat benar", tapi seorang atasan yang telah menerima
"mandat dari surga" (lihat di bawah) harus dipatuhi karena nya moral kejujuran. 
Dalam usia kemudian, penekanannya adalah lebih pada kewajiban yang
diperintah untuk penguasa, dan kurang pada kewajiban penguasa untuk
memerintah. 
Kesetiaan juga perpanjangan tugas seseorang untuk teman, keluarga, dan
pasangan. Kesetiaan kepada keluarga seseorang datang pertama, kemudian ke
pasangan seseorang, kemudian penguasa seseorang, dan terakhir ke teman
seseorang.Kesetiaan dianggap salah satu kebajikan manusia yang lebih besar. 
Konfusius juga menyadari bahwa kesalehan kesetiaan dan berbakti berpotensi
konflik. 
Bakti 

Artikel utama: kesalehan Filial 


"Kesalehan Filial" (Cina: 孝; pinyin: Xiao) dianggap terbesar di antara kebajikan
dan harus ditunjukkan terhadap kedua yang hidup dan yang mati (termasuk
bahkan leluhur jauh). Istilah "berbakti" (berarti "seorang anak") ciri rasa hormat
bahwa anak, awalnya anak laki-laki, harus menunjukkan kepada orang
tuanya.Hubungan ini telah diperpanjang dengan analogi serangkaian lima
hubungan (Cina: 伦 五; pinyin: wǔlún): [6] 
Lima Obligasi 
Penguasa untuk Diperintah 
Bapa untuk Anak 
Suami untuk Istri 
Kakak untuk Brother Muda 
Teman ke Teman 
tugas khusus yang diresepkan untuk masing-masing peserta dalam set
hubungan. tugas tersebut juga diperluas kepada orang mati, di mana hidup
berdiri sebagai anak kepada keluarga almarhum mereka. Hal ini menyebabkan
penghormatan terhadap leluhur. Hubungan satunya di mana menghormati orang
tua tersebut tidak ditekankan adalah hubungan Teman ke Teman.Dalam semua
hubungan lainnya, penghormatan yang tinggi diselenggarakan untuk orang tua. 
Gagasan tentang kesalehan Filial mempengaruhi sistem hukum Cina: penjahat
akan dihukum lebih keras jika pelakunya telah melakukan kejahatan terhadap
orangtua, sementara ayah sering dilaksanakan kekuatan yang besar atas anak-
anak mereka.Sebuah diferensiasi serupa diterapkan pada hubungan lain. Pada
saat itu, kekuasaan terlalu banyak di sisi orangtua. Sekarang hao juga dibangun
ke dalam hukum. Orang memiliki tanggung jawab untuk menyediakan orang tua
tua mereka menurut hukum. 
Sumber utama pengetahuan kita tentang pentingnya bakti adalah Kitab Filial
Takwa, sebuah karya disebabkan Konfusius dan anaknya tapi hampir pasti
ditulis dalam abad ke-3 SM. Analects, sumber utama dari Konfusianisme
Konfusius, sebenarnya telah banyak bicara tentang hal bakti dan beberapa
sumber percaya bahwa konsep itu difokuskan pada oleh para pemikir kemudian
sebagai respon terhadap Mohism. 
Bakti terus memainkan peran sentral dalam Konfusius berpikir untuk hari ini. 
Hubungan 
Hubungan adalah pusat untuk Konghucu. tugas khusus timbul dari situasi
tertentu seseorang dalam hubungannya dengan orang lain.Individu berdiri
secara bersamaan dalam hubungan yang berbeda dengan orang yang berbeda:
sebagai junior dalam hubungannya dengan orang tua dan tua-tua, dan sebagai
senior dalam hubungannya dengan adik-adik, siswa, dan lain-lain. Sementara
yunior dianggap dalam Konfusianisme untuk berutang hormat senior mereka,
senior juga memiliki tugas kebajikan dan kepedulian terhadap junior. Ini tema
mutualitas lazim di budaya Asia Timur bahkan sampai hari ini. 
Harmoni sosial-tujuan besar Konfusianisme-demikian hasil sebagian dari setiap
individu mengetahui tempat nya di tatanan sosial, dan bermain-nya bagiannya
dengan baik. Ketika Duke Jing dari Qi bertanya tentang pemerintah, di mana ia
berarti administrasi yang tepat sehingga membawa harmoni sosial, Konfusius
menjawab: 
Ada pemerintah, ketika sang pangeran pangeran, dan menteri adalah menteri,
ketika ayah adalah ayah, dan anak adalah anak.(Analects XII, 11, trans. Legge) 
Mencius berkata: "Ketika menjadi seorang anak, merindukan dan cinta orang tua
Anda, ketika tumbuh dewasa, merindukan dan cinta Anda lassie, ketika memiliki
istri dan anak (ren), merindukan dan cinta istri dan anak (ren); ketika
sedang seorang pejabat (atau staf a), merindukan dan cinta berdaulat Anda (dan
/ atau bos) ". [7]
Pria itu 
Artikel utama: Junzi 
The jūnzǐ panjang (Cina: 君子; harfiah "anak tuan's") adalah penting untuk
Konfusianisme klasik. Konfusianisme mendesak semua orang untuk berjuang
untuk cita-cita dari "pria" atau "manusia sempurna". Penjelasan ringkas dari
"manusia sempurna" adalah salah satu yang "menggabungkan sifat-sifat suci,
sarjana, dan seorang pria." Di zaman modern terjemahan maskulin dalam
bahasa Inggris juga tradisional dan masih sering digunakan. Elitisme terikat
dengan konsep, dan bapak-bapak diharapkan untuk bertindak sebagai panduan
moral ke seluruh masyarakat. 
Mereka adalah: 
mengolah sendiri secara moral; 
menunjukkan bakti dan loyalitas mana jatuh tempo; 
mengolah kemanusiaan, atau kebajikan. 
Para contoh besar dari pria sempurna adalah Konfusius sendiri.Mungkin tragedi
hidupnya adalah bahwa ia tidak pernah diberikan posisi pejabat tinggi yang
diinginkan, dari mana ia ingin menunjukkan kesejahteraan umum yang akan
terjadi jika orang manusiawi memerintah dan dikelola negara. 
Kebalikan dari Jūnzǐ itu adalah Xiǎorén (Cina: 小人; pinyin: xiǎorén; harfiah
"orang kecil"). Para 小 karakter dalam konteks ini berarti kecil dalam pikiran dan
hati, sempit kepentingan sendiri, serakah, dangkal, atau materialistis. 
Perbaikan nama 
Artikel utama: Perbaikan Nama 
Konfusius percaya bahwa gangguan sosial sering berasal dari kegagalan untuk
memahami, memahami, dan menangani dengan realitas. Pada dasarnya,
kemudian, gangguan sosial dapat berasal dari kegagalan untuk menyebut nama-
nama yang tepat, dan solusi untuk ini adalah Zhengming (Cina: [正名]; pinyin:
Zhengming; harfiah "pembetulan istilah"). Dia memberikan penjelasan tentang
Zhengming ke salah satu murid-Nya. 
Zi-lu berkata, "penguasa Wei telah menunggu Anda, dalam rangka dengan Anda
untuk mengelola pemerintah Apa yang akan Anda mempertimbangkan hal
pertama yang harus dilakukan?." 
Sang Guru menjawab, "Apa yang penting untuk memperbaiki nama." 
"Jadi memang!" kata Zi-lu. "Anda lebar melenceng Mengapa harus ada
perbaikan seperti itu?!" 
Para Guru berkata, "Bagaimana digarap Anda, Yu! Seorang pria unggul, dalam
hal apa dia tidak tahu, menunjukkan cadangan hati-hati. 
        Jika nama menjadi tidak benar, bahasa tidak sesuai dengan kebenaran
sesuatu. 
        Jika bahasa tidak sesuai dengan kebenaran hal, urusan tidak dapat
dilakukan pada kesuksesan. 
        Ketika urusan tidak dapat dilakukan pada kesuksesan, norma dan musik
tidak berkembang. 
        Ketika norma dan musik tidak berkembang, hukuman tidak akan benar
diberikan. 
        Bila hukuman yang diberikan tidak benar, orang-orang tidak tahu
bagaimana untuk menggerakkan tangan atau kaki. 
Oleh karena itu orang yang superior menganggap perlu bahwa nama-nama ia
menggunakan mungkin diucapkan tepat, dan juga bahwa apa yang ia berbicara
dapat dilakukan dengan tepat. Apa orang atasan membutuhkan hanya bahwa
dalam kata-katanya mungkin ada apa-apa salah. " 
(Analects XIII, 3, tr. Legge) 
Bab Xun Zi (22) "Pada Perbaikan Nama" klaim bijak kuno-raja memilih nama
(Cina: [名]; pinyin: Ming) yang langsung berhubungan dengan aktualitas (Cina:
[实]; pinyin: shi), tetapibingung terminologi generasi berikutnya, diciptakan
nomenklatur baru, dan dengan demikian tidak bisa lagi membedakan benar dan
salah. 
Pemerintahan 

  
Konfusianisme candi di Kaohsiung, Taiwan, Republik Cina 
Untuk memerintah dengan kebajikan, mari kita bandingkan dengan Bintang
Utara: itu tetap di tempatnya, sementara bintang-bintang segudang menunggu
atasnya. (Analects II, 1) 
Konsep lain Konfusianisme utama adalah bahwa dalam rangka untuk mengatur
orang lain yang pertama harus mengatur diri sendiri. Ketika dikembangkan
cukup, kebajikan pribadi raja menyebar pengaruh dermawan di seluruh
kerajaan. Ide ini dikembangkan lebih lanjut dalam Belajar Agung, dan erat terkait
dengan konsep wu wei Tao (Cina disederhanakan: 无为; tradisional Cina: 无为;
pinyin: Wu Wei): kurang raja tidak, semakin akan dilakukan. Dengan menjadi
"pusat tenang" di sekitar yang kerajaan berubah, raja memungkinkan semuanya
berfungsi dengan lancar dan menghindari harus mengutak-atik bagian-bagian
individu dari keseluruhan. 
Ide ini dapat ditelusuri kembali ke awal keyakinan shamanistic Cina, seperti raja
menjadi as roda antara langit, manusia, dan Bumi. Pandangan lain pelengkap
adalah bahwa gagasan ini mungkin telah digunakan oleh menteri dan konselor
untuk menghalangi keinginan aristokrat yang seharusnya dapat merugikan
orang-orang negara. 
Meritokrasi 
Dalam pengajaran, tidak boleh ada perbedaan kelas. (Analects XV, 39) 
Dasar utama dari ajarannya adalah untuk mencari ilmu, belajar, dan menjadi
orang yang lebih baik. 
Walaupun Konfusius menyatakan bahwa dia tidak pernah menemukan apa pun
tetapi hanya menularkan pengetahuan kuno (lihat Analects VII, 1), ia
menghasilkan sejumlah ide-ide baru.Banyak Eropa dan Amerika pengagum
seperti Voltaire dan HG titik kembu dengan ide revolusioner mengganti
bangsawan darah dengan bangsawan kebajikan. Jūnzǐ (君子, menyalakan "anak
tuan itu".) Menjadi, yang awalnya menandai, muda non-mewarisi, keturunan
yang mulia,, dalam karya Konfusius ', sebuah julukan yang memiliki banyak arti
yang sama dan evolusi sebagai "tuan" bahasa Inggris. Seorang kampungan bajik
yang berkultivasi kualitas nya bisa menjadi "gentleman", sementara anak tahu
malu raja hanya "orang kecil". Bahwa dia mengaku siswa dari kelas yang
berbeda sebagai murid adalah demonstrasi yang jelas bahwa ia berperang
melawan struktur feodal yang didefinisikan masyarakat Cina pra-kekaisaran. 
Lain ide baru, yaitu meritokrasi, menyebabkan pengenalan sistem pemeriksaan
Imperial di Cina. Sistem ini memungkinkan siapa saja yang lulus ujian untuk
menjadi aparat pemerintah, posisi yang akan membawa kekayaan dan
kehormatan untuk seluruh keluarga.Sistem Imperial pemeriksaan Cina
tampaknya telah dimulai pada tahun 165 SM, ketika calon tertentu untuk jabatan
publik dipanggil ke ibukota Cina untuk pemeriksaan keunggulan moral mereka
dengan kaisar. Selama berabad-abad mengikuti sistem tumbuh sampai akhirnya
hampir siapa saja yang ingin menjadi seorang pejabat harus membuktikan
kemampuannya oleh pemerintah lulus ujian tertulis. 
Prestasinya adalah pembentukan sebuah sekolah yang menghasilkan
negarawan dengan rasa yang kuat patriotisme dan tugas, yang dikenal sebagai
Rujia (Chinese: 儒家; pinyin: Rújiā).Selama Periode Negara Perang dan awal
Dinasti Han, China tumbuh sangat dan kebutuhan timbul untuk korporasi yang
solid dan terpusat dari pejabat pemerintah mampu membaca dan menulis
makalah administrasi. Akibatnya, Konfusianisme dipromosikan oleh kaisar dan
orang-orang doktrin-doktrin yang diproduksi menjadi counter efektif kepada
bangsawan feodal yang tersisa yang mengancam kesatuan negara kekaisaran. 
Sejak itu Konfusianisme telah digunakan sebagai semacam "negara agama",
dengan otoritarianisme, semacam legitimism, paternalisme, dan tunduk pada
otoritas digunakan sebagai alat politik untuk memerintah Cina. Kebanyakan
kaisar Cina menggunakan campuran Legalisme dan Konfusianisme sebagai
doktrin mereka berkuasa, sering kali dengan yang terakhir menghiasi mantan. 
Pengaruh di Eropa abad ke-17 

  
"Hidup dan karya Konfusius, oleh Prospero Intorcetta, 1687. 
Karya-karya Konfusius diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Eropa melalui
agen Jesuitscholars ditempatkan di China [8] Matteo Ricci mulai. Untuk
melaporkan pemikiran Konfusius, dan ayah Prospero Intorcetta menerbitkan
kehidupan dan karya Konfusius ke dalam bahasa Latin pada tahun 1687. [9 ]
Diperkirakan bahwa karya-karya seperti itu penting [kutipan cukup diperlukan]
pada [pemikir Eropa yang] periode?, khususnya di kalangan Deists dan
kelompok filosofis lain dari Pencerahan yang tertarik oleh integrasi sistem
moralitas Konfusius ke peradaban Barat. [9] [10] 
Kritik 
Selama bertahun-tahun sejak zaman Konfusius, telah dihasilkan berbagai kritik
terhadap Konfusianisme, termasuk komentar Laozi dan kritik Mozi's. Lu Xun juga
mengkritik Konfusianisme berat untuk membentuk orang-orang China ke negara
mereka menjadi di akhir Dinasti Qing: ini sangat digambarkan melalui hasil
karyanya A Madman's Diary dan Kisah Nyata Ah Q. 
Di zaman modern, gelombang kritik bersama dengan fitnah terhadap
Konfusianisme muncul. Pemberontakan Taiping, Gerakan Keempat Mei dan
Revolusi Kebudayaan adalah beberapa upsurges dari gelombang di
Cina. pemberontak Taiping dijelaskan banyak orang bijak Konfusianisme serta
dewa di andBuddhism Taoisme sebagai bogie [?]. Marxis selama Revolusi
Kebudayaan digambarkan Konfusius sebagai wakil umum kelas pemilik
budak. Berbagai pendapat dan interpretasi Konfusianisme yang sebenarnya
banyak ditentang oleh Konfusianisme diciptakan. 

Konfusianisme memiliki ide prinsip terkait disebut "Dia Er Bu Tong" (和 而 不同,


damai tetapi berbeda atau harmonis sementara diversifikasi). Meskipun orang
memiliki perbedaan pendapat, minat, preferensi, profil ..., mereka pertama-tama
harus menjaga perdamaian, dan orang-orang harus hidup dalam keharmonisan
satu sama lain dan sementara itu menjaga keragaman mereka. Masih ada ide
lain kritik Konfusianisme terkait, misalnya Jika apa yang orang lain katakan
adalah benar dan kesalahan anda adalah benar, mengubahnya. Jika tidak, hati-
hati melakukan kesalahan semacam itu (有 则 改 之, 无 则 加 勉), Pelajari lain
'kebajikan, dan merefleksikan titik lemah Anda sendiri ketika Anda melihat orang
lain' (见贤思齐 焉, 见 不 贤而 内 自省). 
Beberapa kritikus mengatakan bahwa cita-cita Konfusianisme juga memiliki
pandangan negatif tentang perempuan dengan mengatakan bahwa perempuan
tidak memiliki martabat dan hak asasi manusia kurang dari laki-laki dan
seharusnya di rumah, memenuhi stereotip peran istri dan ibu. [11] 
Perdebatan klasifikasi 
Ada perdebatan tentang klasifikasi Konghucu sebagai agama atau
filsafat. Banyak atribut umum di antara ibadah asancestor agama-seperti, ritual,
dan pengorbanan-berlaku untuk praktek Konfusianisme, namun, fitur agama
ditemukan dalam teks Konfusius dapat ditelusuri ke kepercayaan tradisional
Tionghoa non-Khonghucu (agama rakyat Cina). Posisi diadopsi oleh beberapa
adalah bahwa Konfusianisme adalah ilmu moral atau filsafat. [12] Masalahnya
jelas tergantung pada bagaimana seseorang mendefinisikan agama. Sejak 1970-
an sarjana telah berusaha untuk menilai status agama Konghucu tanpa asumsi
definisi yang didasarkan pada model Barat (misalnya, definisi Frederick Streng's,
"sarana transformasi ultimate" [13]). Di bawah seperti definisi Konfusianisme sah
dapat dianggap sebagai tradisi keagamaan. [14] 
Ahmadiyah tampilan 
Mirza Tahir Ahmad, Khalifah keempat Ahmadiyah Muslim Community, dalam
Wahyu bukunya, Rasionalitas, Pengetahuan & Kebenaran, telah berpendapat
bahwa Konghucu adalah agama dan menjabarkan lebih lanjut dalam mencoba
untuk menjelaskan melalui referensi tertentu bahwa agama dalam bentuk aslinya
aslinya adalah sebuah agama monoteistik ilahi diwahyukan kepada Konfusius
yang ia menggambarkan sebagai seorang nabi Allah. [15] 
Nama 
Beberapa nama untuk Konfusianisme yang ada di Cina. 
"Sekolah para ulama" (Chinese: 儒家; pinyin: Rújiā) 
"Pengajaran para ulama" (Cina: 儒教; pinyin: Rújiào) 
"Studi ulama" (Cina disederhanakan: 儒学; tradisional Cina: 儒学; pinyin:
Rúxué) 
"Pengajaran Konfusius" (Cina: 孔教; pinyin: Kǒngjiào) 
"Kong Bisnis Keluarga" (Cina: 家店 孔; pinyin: Kǒngjiādiàn) [16] 
Tiga dari menggunakan karakter Cina yang ru 儒, yang berarti "sarjana". Nama-
nama ini tidak menggunakan nama "Konfusius" sama sekali, melainkan berpusat
pada sosok atau ideal dari sarjana Konfusius, namun akhiran Jia, Jiao, dan Xue
membawa implikasi yang berbeda mengenai sifat Konfusianisme itu sendiri. 
Rújiā berisi jia karakter, yang secara harfiah berarti "rumah" atau
"keluarga". Dalam konteks ini, lebih mudah ditafsirkan sebagai arti "aliran
pemikiran", karena juga digunakan untuk membangun nama sekolah filsafat
kontemporer dengan Konfusianisme: misalnya, nama Cina untuk Legalisme dan
berakhir Mohism di jia. 
Rújiào dan Kǒngjiào berisi Jiao karakter Cina, kata benda "mengajar", yang
digunakan dalam seperti persyaratan sebagai "pendidikan", atau
"pendidik". Istilah ini, bagaimanapun, ini terutama digunakan untuk membuat
nama-nama agama dalam bahasa Cina: persyaratan bagi Islam, Yahudi, Kristen,
dan agama lain di Cina semua berakhir dengan Jiao. 
Rúxué berisi 'studi' Xue. Istilah ini sejajar dengan-ology dalam bahasa Inggris,
yang digunakan untuk membangun nama bidang akademik: nama Cina bidang-
bidang seperti fisika, kimia, biologi, ilmu politik, ekonomi, dan sosiologi semua
berakhir pada Xue.