Anda di halaman 1dari 3

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Praktek Kerja Industri (Prakerin) adalah suatu bentuk penyelenggaraan
dari sekolah yang memadukan secara sistematik dan sinkron antara program
pendidikan dan program pengusahaan yang diperoleh melalui kegiatan bekerja
langsung didunia kerja untuk mencapai suatu tingkat keahlian professional.
Dimana keahlian professional tersebut hanya dapat dibentuk melalui tiga
unsur utama yaitu ilmu pengetahuan, teknik dan kiat. Ilmu pengetahuan dan
teknik dapat dipelajari dan dikuasai kapan dan dimana saja kita berada, sedangkan
kiat tidak dapat diajarkan tetapi dapat dikuasai melalui proses mengerjakan
langsung pekerjaan pada bidang profesi itu sendiri.
Pendidikan sistem ganda dilaksanakan untuk memenuhi kebutuhan tenaga
kerja yang professional dibidangnya. Melalui pendidikan sistem ganda diharapkan
dapat menciptakan tenaga kerja yang profesional tersebut.
Dimana siswa yang melaksanakan pendidikan tersebut diharapkan dapat
menerapkan ilmu yang didapat dan sekaligus mempelajari dunia kerja. Tanpa
diadakannya pendidikan system ganda ini kita dapat langsung terjun kedunia
industri karena kita belum mengetahui situasi dan kondisi lingkungan kerja. Ada
beberapa peraturan tentang Praktek Kerja Industri (Prakerin) dan putusan Menteri.

Adapun peraturan Praktek Kerja Industri (Prakerin) adalah sebagai berikut :


1. Tercantum pada UU No. 2 tahun 1989 tentang Pendidikan
Nasional yaitu untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan
bimbingan, pengajaran, dan atau latihan bagi perannya dimasa yang
akan datang.
2. Peraturan Pemerintah No. 29 tahun 1990 tentang Pendidikan
Menengah yang bertujuan meningkatkan kemampuan peserta didik

1|Page
sebagai anggota masyarakat dalam mengadakan hubungan timbal
balik dengan lingkungan social, budaya, alam sekitar, dan
meningkatkan pengetahuan peserta didik untuk melanjutkan
pendidikan pada jenjang yang lebih tinggi dan untuk mengembangkan
diri sejalan perkembangan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK)
serta kebudayaan.
3. Peraturan Pemerintah No. 39 tahun 1992 tentang peran serta
masyarakat dalam Pendidkan Nasional; serta
4. Keputusan Mentri No. 0490/1993 tentang kurikulum Sekolah
Menengah Kejuruan (SMK) yang berisi bahwa :
“Dalam melaksanakan pendidikan dilaksanakan melalui dua jalur
yaitu Pendidkan didalam sekolah dan Pendidikan diluar sekolah”.

1.2. Ruang Lingkup Masalah


Dalam kegiatan Praktek Kerja Industri (Prakerin) yang saya lakukan
diantaranya adalah sebagai berikut :
a. Maintenance Server di Bagian Telematika Setda Kota Bekasi

1.3. Maksud dan Tujuan


Tujuan Praktek Kerja Industri (Prakerin) diharapkan dapat menambah
wawasan dan pengetahuan yang berharga, dan memperoleh masukan serta umpan
balik guna memperbaiki dan mengembangkan kesesuaian pendidikan dan
kenyataan yang ada dilapangan. Selain itu juga untuk meningkatkan pengetahuan
siswa pada aspek – aspek usaha yang profesional dalam lapangan kerja antara lain
struktur organisasi, jenjang karir dan teknik, dan juga untuk mencapai Visi dan
Misi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 2 Indramayu.
1.4. Manfaat Kegiatan
Adapun manfaat dari Praktek Kerja Industri (Prakerin) manfaatnya adalah
sebagai berikut :
a. Dapat mengenali suatu pekerjaan industri dilapangan sehingga setelah
selesai dari Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 2 Indramayu

2|Page
dan terjun kelapangan kerja industri dapat memandang suatu pekerjaan
yang tidak asing lagi baginya.
b. Dapat menambah keterampilan
c. Menambah wawasan dalam dunia usaha yang profesional dan handal.
d. Untuk mengasah keterampilan yang telah diberikan disekolah dan juga
sesuai dengan Visi dan Misi Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)
Negeri 2 Indramayu.
e. Dapat berinteraksi dengan konsumen, bagaimana cara melayani
konsumen dengan baik dan sebagainya.

1.5. Sistematika Penulisan


BAB I PENDAHULUAN
Membahas mengenai latar belakang masalah, ruang lingkup masalah, maksud dan
tutjuan, dan sistematika penulisan.
BAB II TINJAUAN UMUM
Membahas tentang kerangka teori dan studi pustaka.
BAB III DESKRIPSI PEKERJAAN
Membahas mengenai sejarah singkat institusi, manajemen institusi dan struktur
organisasi tersebut. Membahas tentang maintenance server.
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN
Berisi kesimpulan dan saran, baik untuk institusi, maupun sekolah.

3|Page