Anda di halaman 1dari 18

MAKALAH FARMAKOLOGI

OBAT GANGGUAN TELINGA

Disusun oleh:

Hertati Sari

AKADEMI KESEHATAN
DINAS KESEHATAN PROVINSI RIAU
RENGAT
2011
1. COLME Tetes Telinga

Indikasi:

Pengobatan infeksi superfisial pada telinga luar


oleh bakteri Gram-negatif dan Gram-positif yang
peka terhadap Chloramphenicol.

Kontra Indikasi:

- Penderita yang hipersensitif terhadap Chloramphenicol dan Lidocaine.


- Perforasi membran timpani.

Komposisi:
Chloramphenicol.......................................... 10%
Lidocaine................................................ 4%
Khasiat:

Chloramphenicol merupakan antimikroba spektrum luas yang aktif terhadap


bakteri Gram-positif dan bakteri Gram-negatif.

Mekanisme kerjanya adalah menghambat sintesis protein sel mikroba.

Efek Samping:

Iritasi lokal seperti gatal-gatal, rasa terbakar, urtikaria, dermatitis vesikular,


dermatitis makulopapular.

Peringatan/Perhatian:

Penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan pertumbuhan berlebihan dari


mikroorganisme yang tidak peka termasuk fungi, bila terjadi superinfeksi
pengobatan dihentikan.
• Hanya bermanfaat untuk infeksi yang sangat superfisial, infeksi dalam
memerlukan terapi sistemik.

• Hati-hati penggunaan pada penderita dengan otitis media supuratif kronis.

Aturan Pakai:

Dewasa dan anak-anak:


2 - 3 tetes, 2 - 3 kali sehari.
Penyimpanan:

Wadah disimpan dalam kondisi tertutup rapat dan hindari terjadinya


kontaminasi.
Jauhkan dari jangkauan anak-anak.
Simpan di bawah 25 derajat Celsius terlindung dari cahaya matahari.
Jangan disimpan dalam lemari pembeku.

2. ERLAMYCETIN Tetes Telinga

Indikasi:

Infeksi superfisial pada telinga luar oleh


kuman gram positif atau gram negatif yang
peka terhadap Chloramphenicol.

Kontra Indikasi:

- Bagi penderita yang sensitif terhadap Chloramphinicol.


- Perforasi membran timpani.
Komposisi:

Tetes telinga Erlamycetin mengandung 1% Chloramphenicol base di dalam


larutan tetes telinga.
Aksi dan Pemakaian:

Sebagai broad spektrum antibiotika, bekerja sebagai bakteriostatik terhadap


beberapa species dan pada keadaan tertentu bekerjanya sebagai bakterisid.

Cara Pemakaian:

Teteskan ke dalam lubang telinga 2 - 3 tetes, 3 kali sehari atau menurut


petunjuk dokter.

Peringatan dan Perhatian:

Hindarkan penggunaan jangka lama karena dapat merangsang


hipersensitivitas dan superinfeksi oleh kuman yang resistan.

Obat tetes ini hanya bermanfaat untuk infeksi yang sangat superfisial, infeksi
yang dalam memerlukan terapi sistemik.

Efek samping:

Iritasi lokal, seperti gatal, rasa panas, dermatitis vesikuler dan mukolopapular.

Penyimpanan:

Simpan di tempat yang sejuk, kering dan terlindung dari cahaya.

3. Ear Wax Removal Kit

Peroksida carbamide

Indikasi

Ear Wax Removal Kit digunakan untuk mengobati


penumpukan kotoran telinga oleh pelunakan,
melonggarkan, dan menghapus kotoran telinga tersebut.

Penyimpanan

Simpan pada suhu antara 2 hingga 30 serjat celcius dan hindari terkena sinar
matahari secara langsung.
Overdosis

Jika terjadi overdosis, segera hubungi dokter dan bawa ke rumah sakit
terdekat. Ear Wax Removal Kit berbahaya jika tertelan.

Menggunakan Ear Wax Removal Kit

• Gunakan Ear Wax Removal Kit untuk telinga, gunakan 2 kali sehari
ataudengan petunjuk dokter.

• Jangan gunakan Ear Wax Removal Kit lebih dari 4 hari.

• Untuk lebih aman, biarkan orang lain yang membantu anda untuk
menggunakan obat tersebut.

• Untuk menghindari kontaminasi, jangan menyentuh ujung pipet atau


membiarkannya menyentuh telinga Anda atau permukaan lainnya.

• Berbaring di samping atau memiringkan telinga dala pemakaian obat


selama 2 menit.

• Jangan bilas pipet dan tutup obat penetes setelah menggunakannya.

Efek samping

• Telinga drainase, sakit telinga, iritasi atau ruam di telinga, serta dapat
terjadi pusing

• Hubungi dokter jika terjadi efek samping

• Ear Wax Removal Kit dapat menyebabkan bunyi berderak di telinga.

• Efek ini bersifat sementara dan tidak berbahaya karena obat berbuih
dan melonggarkan kotoran telinga tersebut.

Peringatan

Beritahu dokter riwayat kesehatan Anda, termasuk: alergi, masalah telinga


lainnya (misalnya, berlubang atau rusak gendang telinga, infeksi telinga / luka /
operasi).
Katakan kepada dokter Anda jika Anda sedang hamil sebelum menggunakan
Ear Wax Removal Kit.

Interaksi Obat

Beritahu dokter Anda dari semua obat resep dan nonprescription Anda dapat
menggunakan, khususnya dari: obat telinga yang lain.

Jangan memulai atau menghentikan obat apapun tanpa persetujuan dokter


atau apoteker.

4. Ofloksasin (oh-FLOX-dosa-)

Indikasi

Digunakan untuk infeksi telinga tengah dan


infeksi telinga luar ("telinga perenang").

Kontra indikasi

Anda tidak harus menggunakan obat ini jika


Anda memiliki reaksi alergi terhadap ofloksasin
atau antibiotik yang sama seperti siprofloksasin,
gatifloksasin, levofloxacin, Ciloxan ®, Cipro ®,
Levaquin ®, atau Tequin ®.

Cara Menggunakan Obat

• Dokter Anda akan memberitahu Anda berapa banyak obat ini untuk
digunakan dan seberapa sering.

• Jangan menggunakan obat lebih banyak atau menggunakannya lebih


sering dari dokter Anda memberitahu Anda.

• Gunakan obat ini hanya di telinga Anda. Jangan menelan obat, dan
jangan menaruhnya di matamu.
• Cuci tangan dengan sabun dan air sebelum dan setelah menggunakan
obat ini.

• Bersihkan perlahan telinga jika ada kotoran apapun. Berhati-hatilah


untuk tidak menaruh kapas atau apapun di dalam telinga.

• Anda dapat menghangatkan tetes dengan memegang botol belum


dibuka di tangan Anda untuk suhu ruang beberapa tetes minutes.Putting
di telinga Anda mungkin membuat Anda pusing.

• Lepaskan tutup. Jangan biarkan ujung penetes menyentuh apapun,


termasuk telinga Anda.

• Berbaringlah atau memiringkan kepala Anda ke samping. Drop nomor


yang benar dari tetes ke dalam telinga.

• Untuk infeksi telinga tengah (otitis media): lembut lipat dalam lipatan kulit
di depan telinga setelah Anda masukkan ke dalam tetesan. Lepaskan
penutup, lalu lipat kembali. Lakukan ini 5 kali, dengan gerakan
memompa. Hal ini membantu memindahkan obat ke telinga tengah.

• Untuk infeksi telinga luar (otitis eksterna, "Teman-telinga perenang"):


Dengan lembut tarik daun telinga ke atas dan ke belakang untuk
meluruskan liang telinga.

• Jaga telinga miring beberapa menit.

• Ulangi langkah ini untuk telinga yang lain, jika diperlukan.

• Tetap menggunakan obat ini untuk waktu perawatan penuh, bahkan jika
Anda merasa lebih baik setelah beberapa dosis pertama. infeksi Anda
mungkin tidak jelas jika anda berhenti menggunakan obat terlalu cepat.

Jika dosis yang tidak terjawab

Jika Anda melewatkan dosis atau lupa menggunakan obat Anda,


gunakan secepat mungkin. Jika hampir waktu untuk dosis berikutnya, tunggu
sampai saat itu untuk menggunakan obat dan melewatkan dosis terjawab.
Jangan menggunakan obat ekstra untuk membuat mengejar dosis.

Bagaimana Menyimpan dan Buang Kedokteran ini

• Menyimpannya pada suhu kamar, jauh dari cahaya dan panas. Jangan
membekukan.

• Tanyakan apoteker Anda, dokter, atau pengasuh kesehatan tentang


cara terbaik untuk membuang wadah obat yang digunakan dan setiap
obat sisa. Anda juga perlu membuang obat lama setelah tanggal
kadaluarsa telah berlalu.

• Simpanlah obat-obatan dari anak-anak dan tidak pernah membagikan


obat Anda dengan siapa pun.

• Obat dan Makanan untuk Hindari

• Pastikan dokter tahu jika Anda sedang hamil atau menyusui.

• Jika gejala tidak membaik atau jika mereka menjadi lebih buruk, hubungi
dokter Anda.

• Katakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki drainase telinga selama
enam bulan setelah Anda menggunakan obat ini.

• Jaga telinga Anda bersih dan kering saat Anda sedang dirawat dengan
obat ini. Jangan pergi berenang kecuali dokter Anda mengatakan tidak
apa-apa.

Kemungkinan Efek Samping Sementara

• Hubungi dokter segera jika Anda melihat salah satu efek samping

• Reaksi alergi: Gatal atau gatal-gatal, bengkak di wajah atau tangan,


bengkak atau kesemutan di mulut atau tenggorokan, sesak dada, sulit
bernapas.
• Otot atau nyeri sendi.

• sakit parah atau nyeri saat Anda menempatkan drop di telinga Anda.

• Ruam kulit.

• Jika anda melihat efek samping yang kurang serius, hubungi dengan
dokter Anda:

• Rasa pahit di mulut Anda

• Pusing.

• Rasa menyengat (ringan), gatal, atau tidak nyaman saat Anda


menempatkan tetes di telinga Anda.

5. OTOPAIN

Indikasi:

Otitis eksternal akut dan kronis disebabkan oleh bakteri


yang peka terhadap Polymyxin dan Neomycin sulfate
serta bila efek antiinflamasi dari kartikosteroid dan efek
anestesi lokal diperlukan.

Kontra Indikasi:

• Penderita-penderita yang hipersensitif terhadap salah satu komponen


dalam obat ini.

• Produk ini jangan digunakan, jika diduga atau diketahui adanya


gangguan pada kanal bagian eksternal auditory yang disebabkan oleh
infeksi viral cutaneous (sebagai contoh: virus Herpes simpleks atau virus
Varicella-zoster).

Komposisi:

Tiap ml mengandung:
Polymyxin B sulfate ....................................................................... 10000 UI
Neomycin sulfate .......................................................................... 5 mg
Fludrocortisone acetate ..................................................................1 mg
Lidocaine HCL .............................................................................. 40 mg
Khasiat:

OTOPAIN merupakan kombinasi zat-zat yang efektif untuk mengobati


bermacam-macam penyakit pada telinga.

Polymyxin B sulfate dan Neomycin sulfate merupakan antibiotika dengan


spektrum luas, aktif terhadap berbagai macam microorganisme:
Pseudomonasaeruginosa, Staphylococus aureus, Eschericia coli, Klebsiella,
Enterobacter sp., Neisseria sp..

Fludrocortisone acetate mempunyai khasiat antiradang, antialergi, dan


antipruritis. Lidocaine hydrochloride merupakan anestesi lokal yang efektif
untuk mengurangi rasa sakit pada infeksi telinga.

Efek Samping:

• Berupa reaksi hipersensitifitas, jarang terjadi.

• Neomycin sering menimbulkan kepekaan pada kulit. Ototoksisitas dan


nefrotoksisitas juga pernah dilaporkan.

• Efek samping dijumpai pada penggunaan topikal kombinasi antibiotika


termasuk Neomycin dan Polymyxin B.

• Berikut adalah efek samping lokal yang dilaporkan pada penggunaan


kortikosteroid topikal, terutama yang dibalut dengan dengan kuat, yaitu:
rasa terbakar, gatal, iritasi, kering, folikulitis, hipertrichosis, muncul
seperti jerawat, hipopigmentasi, dermatitis peroral, alergi kontak
dermatitis, maserasi pada kulit, infeksi sekunder, atropi kulit, stria dan
malaria.

• Efek samping sistemik jarang dan dapat terjadi dari kadar plasma yang
tinggi karena dosis berlebihan.

Peringatan dan Perhatian:

• Neomycin sulfate dapat menyebabkan sensitifitas kutan atau timbul


iritasi.

• Pengobatan tidak boleh lebih dari 10 hari karena resiko ototoksisitas


lebih besar pada penggunaan jangka panjang. Penderita dalam
pengobatan dengan tetes telinga yang mengandung Neomycin harus di
bawah pengawasan klinik yang ketat.

• Karena sifat asamnya yang dapat menyebabkan rasa terbakar dan


menyengat, OTOPAIN Tetes Telinga jangan digunakan pada penderita
dengan perforasi membran tympani.

• Jika infeksi tidak menunjukkan perbaikan dalam 1 minggu, uji kultur dan
kepekaan harus diulangi untuk mengidentifikasi organisme penyebab
dan menentukan apakah terapi harus diganti.

• Produk ini mengandung Sodium metabisulfite, sulfite dapat


menyebabkan berbagai reaksi alergi, termasuk gejala-gejala anafilaksis
dan yang mengancam jiwa atau episode asmatik yang kurang berat
pada orang-orang yang peka.

• Pengobatan jangka panjang dengan antibiotika ini dapat menyebabkan


pertumbuhan yang berlebihan dari organisme yang tidak peka seperti
jamur.

Interaksi Obat:
Neomycin sulfate bersifat bakteriostatik, menghambat aktivitas bakterisida dari
golongan penisilin dan derivat-derivatnya.

Aturan Pakai:

OTOPAIN diteteskan ke dalam lubang telinga dengan penetes. Sehari 2 - 4 kali


4 - 5 tetes, tergantung pada beratnya penyakit.

Lamanya pengobatan dengan produk ini seharusnya dibatasi sampai 10 hari


berturut-turut.

Penyimpanan:

Simpan di bawah 25 derajat Celsius terlindung dari cahaya. Jangan disimpan


dalam lemari pembeku.

6. Chloromycetin Drops

Indikasi

Chloromycetin Ear Drops digunakan untuk mengobati infeksi bakteri telinga.


Chloromycetin termasuk dalam kelompok obat yang disebut antibiotic dan
bekerja dengan menghentikan pertumbuhan bakteri yang menyebabkan infeksi.

Kontra Indikasi

Jangan gunakan Chloromycetin Ear Drops jika Anda memiliki alergi terhadap:
Kloramfenikol, obat-obatan sejenis lainnya.
Beberapa gejala reaksi alergi dapat mencakup sesak napas, kesulitan
bernafas, pembengkakan wajah, bibir, lidah atau bagian lain dari tubuh, ruam,
gatal atau gatal-gatal pada kulit.
Chloromycetin Ear Drops tidak boleh digunakan jika Anda memiliki gendang
telinga pecah.
Bahan

Setiap 1 ml mengandung 5 miligram kloramfenikol sebagai bahan aktif. Hal ini


juga berisi: boraks, asam borat, phenylmercuric nitrat dan air murni.

Chloromycetin Ear Drops tidak mengandung laktosa, sukrosa, gluten, tartrazine


atau pewarna azo lainnya.

Sebelum Anda mulai menggunakannya

• Katakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki alergi terhadap obat-
obatan lainnya, makanan, pengawet atau pewarna.

• Katakan kepada dokter Anda jika Anda memiliki atau telah anemia,
perdarahan atau masalah darah lainnya.

• Katakan kepada dokter Anda jika Anda sedang hamil, berencana untuk
menjadi hamil atau sedang menyusui.

• Dokter Anda akan mendiskusikan dengan Anda risiko dan manfaat yang
terlibat.

• Jika anda belum memberitahu dokter Anda tentang apapun di atas,


mengatakan dirinya sebelum Anda mulai menggunakan Ear Drops
Chloromycetin.

• Katakan kepada dokter Anda atau apoteker jika anda mengambil atau
menggunakan obat-obatan lainnya, termasuk apapun yang Anda
dapatkan tanpa resep dari apotek Anda, supermarket atau toko
makanan kesehatan.

Dosis

Dosis biasanya adalah empat tetes ditempatkan ke dalam telinga terinfeksi


empat kali sehari.

Bagaimana menggunakannya
• Bersihkan saluran telinga Anda dan keringkan dengan kapas aplikator
sebelum menggunakan Chloromycetin Ear Drops.

• Anda mungkin hangat Chloromycetin Ear Drops dengan suhu tubuh, tapi
tidak lebih tinggi, dengan memegang botol di tangan Anda selama
beberapa menit.

• Berbaringlah atau memiringkan kepala sehingga telinga yang terinfeksi


menghadap ke atas. Tempatkan jumlah yang diperlukan tetes ke dalam
liang telinga. Jaga telinga menghadap ke atas selama sekitar 5 menit
untuk memungkinkan obat untuk melapisi saluran telinga. Untuk anak-
anak muda yang tidak bisa diam selama 5 menit, cobalah untuk menjaga
telinga menghadap ke atas selama 1 sampai 2 menit.

• Untuk menjaga obat sebagai kuman-bebas mungkin tidak menyentuh


pipet untuk setiap permukaan (termasuk telinga). Tutup wadah rapat-
rapat setelah digunakan.

Berapa lama untuk menggunakannya

Terus menggunakan Chloromycetin Ear Drops selama dokter Anda


memberitahu Anda.

Jika Anda berhenti menggunakan obat ini terlalu cepat gejala Anda dapat
kembali.

Jika Anda lupa untuk menggunakannya

Jika hampir waktu untuk dosis berikutnya Anda (kurang dari 2 jam), lewati dosis
anda tidak terjawab dan kemudian kembali untuk menggunakan obat Anda
seperti biasa.

Jangan gunakan dosis ganda untuk menebus dosis yang anda tidak terjawab.

Hal ini dapat meningkatkan kemungkinan Anda mendapatkan efek samping


yang tidak diinginkan.
Jika Anda tidak yakin apa yang harus dilakukan, tanyakan kepada dokter atau
apoteker.

Jika Anda memiliki kesulitan mengingat untuk menggunakan obat Anda,


tanyakan kepada apoteker Anda untuk beberapa petunjuk.

Overdosis

Segera telepon dokter atau pergi rumah sakit terdekat jika Anda

Hal-hal yang harus Anda lakukan dalam menggunakan Chloromycetin Ear


Drops

• Gunakan Chloromycetin Ear Drops sesuai dengan petunjuk dan intruksi


dokter.

• Jika gejala infeksi Anda tidak membaik dalam beberapa hari, atau jika
makin memburuk beritahu dokter Anda segera.

• Hentikan penggunaan Chloromycetin Ear Drops dan memberitahu


dokter jika terjadi iritasi atau Anda mengalami reaksi alergi.

• Beritahu dokter lain misalnya dokter gigi, dan apoteker yang merawat
Anda bahwa Anda menggunakan Chloromycetin.

Peringatan

Berhati-hatilah mengemudi atau mengoperasikan mesin sampai anda tahu


bagaimana Chloromycetin Ear Drops mempengaruhi Anda.

Obat ini umumnya tidak menimbulkan masalah dengan kemampuan Anda


untuk mengendarai mobil atau mengoperasikan mesin. Namun, seperti dengan
obat-obatan lainnya, Chloromycetin dapat menyebabkan kelelahan pada
beberapa orang. Jika Anda terpengaruh, jangan mengemudi, mengoperasikan
mesin atau melakukan apa pun yang bisa berbahaya.

Efek samping

Katakan kepada dokter Anda atau apoteker sesegera mungkin jika Anda tidak
merasa baik selama atau setelah menggunakan Ear Drops Chloromycetin.
Chloromycetin membantu kebanyakan orang dengan infeksi telinga, tetapi
mungkin memiliki efek samping yang tidak diinginkan pada beberapa orang.

Semua obat dapat memiliki efek samping. Kadang-kadang mereka serius,


sebagian besar waktu mereka tidak. Anda mungkin memerlukan perhatian
medis jika Anda mendapatkan beberapa efek samping.

Tanyakan kepada dokter Anda atau apoteker untuk menjawab pertanyaan


apapun yang mungkin Anda miliki.

Jangan khawatir dengan daftar berikut efek samping. Anda tidak mungkin
mengalami salah satu dari mereka.

Beritahu dokter atau apoteker Anda jika Anda melihat salah satu dari berikut
dan kekhawatiran Anda: Gatal atau terbakar

Katakan kepada dokter Anda secepat mungkin jika Anda melihat salah satu
dari berikut: memburuknya kondisi Anda, ruam kulit, gatal atau bengkak,
demam, kelelahan yang tidak biasa, kelemahan, perdarahan atau memar lebih
mudah dari biasanya.

Penyimpanan

Jaga Obat Telinga Anda dalam botol sampai saatnya untuk menggunakannya.

Simpan Chloromycetin Ear Drops di tempat yang kering sejuk dimana suhu
tetap di bawah 25 derajat C. Lindungi dari cahaya.

Telinga Buang Drops tidak digunakan dalam waktu satu bulan.

Jangan menyimpan Chloromycetin Ear Drops atau obat lainnya di kamar mandi
atau dekat wastafel. Jangan tinggalkan saja di dekat jendela atau di dalam
mobil. Panas dan kelembaban dapat merusak obat-obatan.

Jaga Chloromycetin Ear Drops mana anak-anak tidak bisa mencapainya.

Pembuangan
Jika dokter Anda mengatakan Anda untuk berhenti menggunakan
Chloromycetin atau tanggal kadaluwarsa telah berlalu, tanyakan kepada
apoteker Anda apa yang harus dilakukan dengan obat yang tersisa.

Chloromycetin Ear Drops harus dibuang dalam waktu satu bulan setelah
pembukaan.

Daftar Pustaka

NoName, 2009, Colme Tetes Telinga,


http://www.dechacare.com/COLME-Tetes-Telinga-P602.html (diambil pada 24
Maret 2011)
NoName, 2009, Otopain,
http://www.dechacare.com/OTOPAIN-P591.html (diambil pada 24 Maret 2011)
NoName, 2009, Colme Tetes Telinga,
http://www.dechacare.com/COLME-Tetes-Telinga-P602.html (diambil pada 24
Maret 2011)
NoName, 2009, Erlamycetin Tetes Telinga,
http://www.dechacare.com/ERLAMYCETIN-Tetes-Telinga-P600.html (diambil
pada 24 Maret 2011)
NoName, 2009, Obat yang Bekerja pada Mata dan Telinga,
http://apotik.medicastore.com/index.php?mod=obat_subjenis&id=13 (diambil
pada 22 Maret 2011)
NoName, 2011, Ear Wax Removal Kit,
http://www.drug3k.com/drug/ear-Wax-Removal-Kit-14666.htm (diambil pada 22
Maret 2011)
NoName, 2011, Ofloksasin, http://translate.googleusercontent.com/translate_c?
hl=id&langpair=en|id&u=http://www.qualityhealth.com/health-
encyclopedia/drug-information/ofloxacin-into-
ear&rurl=translate.google.co.id&usg=ALkJrhjUpSKc9LYWJaGoKHGa6qvoMNw
mm (diambil pada 22 Maret 2011)
NoName, 2011, Chloromycetin Ear Drops
http://www.news-medical.net/drugs/Chloromycetin-Ear-Drops.aspx (diambil
pada 22 Maret 2011)