Anda di halaman 1dari 34

MENGUKUR RISIKO

krisbantas/measurement of risk/ppt 1
MENGUKUR BESARNYA RESIKO
 

INTRODUKSI :
 
(Risk factor) (Disease occurrence)
  Faktor resiko Kejadian penyakit
 
• Untuk melihat hubungan antara
faktor resiko dan kejadian penyakit
dilakukan pengukuran terhadap “resiko”
 
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 2
UKURAN-UKURAN RESIKO :

1. Absolute Risk (Resiko absolut)


Incidence

2. Comparative Risk  Ukuran asosiasi :


Relative Risk
Odds Ratio

3.   Potential Impact (Ukuran Dampak ) :


Attributable Risk
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 3
ABSOLUTE RISK :

Number of new case


·       Incidence rate = ------------------------------- in given period of time
Population at risk
 
• Insidens suatu penyakit sesungguhnya menggambarkan
suatu ukuran resiko absolut :
• yaitu berapa besar resiko orang yang mula-mula
tidak sakit menjadi sakit (kasus baru)

krisbantas/measurement of risk/ppt 4
Contoh :

• Resiko untuk mendapatkan toxic shock syndrome (TTS)


pada wanita yang memakai tampon tertentu pada saat haid
• faktor resiko adalah tampon sedang
• kejadian penyakit adalah TTS

• Kejadian wanita yang memakai tampon tertentu


mengalami TTS = insidens TTS pada pemakai tampon =
besarnya resiko mengalami TTS pada wanita pemakai tampon
tertentu tersebut

• Besarnya resiko tersebut dinyatakan dengan angka yang absolut,


bukan dalam bentuk proporsi atau ratio dan sebagainya 
Resiko absolut

INSIDENS = ABSOLUTE RISK

krisbantas/measurement of risk/ppt 5
COMPARATIVE RISK (UKURAN ASOSIASI)

Membandingkan :
• Risiko absolut pada kelompok terpapar dengan faktor risiko
 insidens kejadian penyakit pada kelompok terpapar
dengan
• Risiko absolute kelompok tidak terpapar dengan faktor risiko
 insidens kejadian penyakit pada kelompok tidak terpapar

• Ada 2 macam ukuran asosiasi antara faktor resiko dan


kejadian penyakit :
• Relative Risk = Rate Ratio (RR)
• Odds Ratio (OR)

krisbantas/measurement of risk/ppt 6
Kalkulasi RR :

Disease + Disease - Total

Exposed a b a+b

Not Exposed c d c+d

Insidens pada kelompok terpapar (exposed) = a/(a+b)


Insidens pada kelompok tidak terpapar (not exposed) = c/(c+d)
 
Insidens penyakit pada kelompok terpapar
RR = -------------------------------------------------------------------------
Insidens penyakit pada kelompok tidak terpapar
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 7
Risiko mendapat penyakit pada kelompok terpapar
RR = -----------------------------------------------------------------------------
Risiko mendapat penyakit pada kelompok tidak terpapar
 
P (D+ E+) a/(a+b) Ie
= --------------------- = ----------------  ---------------
P (D+ E-) c/(c+d) I0
 
 
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 8
RR dan disain penelitian

• RR dapat dikalkulasi secara langsung pada


penelitian-penelitian dengan disain :
studi kohort dan studi eksperimen
karena pada studi kohort dan studi eksperimen
insidens dapat diestimasikan secara langsung

• RR tidak dapat dikalkulasikan secara langsung pada


penelitian - penelitian dengan disain :
studi kasus-kontrol
 karena pada studi kasus kontrol insidens tidak dapat
diestimasikan secara langsung

• Risiko pada studi kasus-kontrol dapat diestimasikan


dengan Odds Ratio
krisbantas/measurement of risk/ppt 9
Contoh perhitungan RR pada suatu studi kohort

• Insiden keguguran pada 100 ibu hamil


yang terpapar dengan insektisida = 30 %

• Insiden keguguran pada ibu hamil


yang tidak terpapar dengan insektisida = 10 %

Keguguran + Keguguran - Total

Insektisida + 30 (a) 70 (a) 100 (a+b)

Insektisida - 10 (c) 90 (d) 100 (c+d)

Total 40 (a+c) 160 (a+d) 200 (a+b+c+d)

krisbantas/measurement of risk/ppt 10
Insidens keguguran pada kelompok terpapar
dengan insektisida
RR = ------------------------------------------------------------------------------------
Insidens keguguran pada kelompok tidak terpapar
dengan insektisida
 
30/100
RR = ----------- = 3
10/100
 
Interpretasi :
Ibu hamil yang terpapar pestisida 3 kali lebih besar
peluangnya untuk mendapat/mengalami keguguran
dibandingkan ibu-ibu hamil yang tidak terpapar
dengan insektisida
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 11
Interpretasi dari RR :

1. Kejadian penyakit pada individu-individu yang terpapar


dengan “exposure” “RR” kali lebih besar dari pada
individu-individu yang tidak terpapar dengan “exposure”

2.  Semakin besar nilai RR  semakin kuat hubungan (asosiasi)


antara “exposure” dan penyakit

3. Nilai RR >1 menunjukkan adanya asosiasi yang positif


antara “exposure” dengan kejadian penyakit

4.  Nilai RR < 1 menunjukkan adanya asosiasi negatif


antara “exposure” dengan kejadian penyakit
( “exposure” = faktor protektor)

5.  Nilai RR = 1 menunjukkan tidak adanya asosiasi


antara “exposure” dengan kejadian penyakit
 
krisbantas/measurement of risk/ppt 12
Odds Ratio (OR)

Merupakan salah satu bentuk comparative risk


yang membandingkan antara :
• odds kejadian penyakit pada kelompok terpapar
dengan “exposure”
dengan
• odds kejadian penyakit pada kelompok tidak terpapar
dengan “exposure”
 
 
Odds kejadian penyakit pada kelompok terpapar
dengan “exposure”
OR =--------------------------------------------------------------------------------------
Odds kejadian penyakit pada kelompok tidak terpapar
dengan “exposure”

krisbantas/measurement of risk/ppt 13
Pengertian Odds :

Odds suatu kejadian adalah :


perbandingan probabilitas antara kejadian yang terjadi
dengan probabilitas kejadian yang tidak terjadi

P (kejadian terjadi)
Odds = -------------------------------
P (kejadian tidak terjadi)

Misal hanya ada dua kejadian yang akan terjadi


(ya atau tidak, “failure” atau “success” ) maka
 
P (kejadian terjadi) P
Odds = --------------------------------------- = -----------
P (kejadian tidak terjadi) (1-P)
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 14
Odds terjadinya penyakit pada kelompok terpapar faktor resiko
 
Probabilitas terjadinya penyakit pada kelompok
terpapar “exposure”
Odds = -------------------------------------------------------------------------------
Probabilitas tidak terjadinya penyakit pada kelompok
terpapar “exposure”
 
D+ D- Total

E+ a b a+b

E- c d c+d
D = Disease
E = Exposure 
P(D+E+) a/(a+b)
Odds (D+E+) = ----------------- = ---------- = a/b
P(D-E +) b/(a+b)
 
krisbantas/measurement of risk/ppt 15
Odds terjadinya penyakit pada kelompok tidak terpapar faktor resiko
 
Probabilitas terjadinya penyakit pada kelompok
tidak terpapar “exposure”
Odds = -------------------------------------------------------------------------------
Probabilitas tidak terjadinya penyakit pada kelompok
tidak terpapar “exposure”
 
 
P(D+E-) c/(c+d)
Odds (D+|E-) = ----------------- = ---------- = c/d
P(D-E -) d/(c+d)
 

Odds Ratio adalah ratio dari odds (D+E+) dan odds (D+E-)
 
Odds (D+E+) a/b axd
Odds Ratio = -------------------- = ---------- = ------- = ad/bc
Odds (D+E -) c/d bxc
 
krisbantas/measurement of risk/ppt 16
Interpretasi dari OR pada studi kohort :

1. Odds terjadinya penyakit pada kelompok terpapar


“exposure”adalah “OR” kali odds terjadinya penyakit
pada kelompok yang tidak terpapar “exposure”

2. Pada kasus-kasus yang jarang frekwensinya dimana


prevalensi kurang dari 10%  hasil OR ~ RR

3.  Makin besar nilai OR  makin kuat asosiasi antara


“exposure” dengan kejadian penyakit

4. Nilai OR >1 menunjukkan adanya asosiasi yang positif


antara “exposure” dengan kejadian penyakit

5. Nilai OR < 1 menunjukkan adanya asosiasi negatif


antara “exposure” dengan kejadian penyakit
(“exposure” = faktor protektor)

6.  Nilai OR = 1 menunjukkan tidak adanya asosiasi antara


“exposure” dengan kejadian penyakit
  krisbantas/measurement of risk/ppt 17
OR pada studi kasus-kontrol

Kasus Kontrol
D+ D-

Exposure + a b

Exposure - c d

Total a+c b+d

D = Disease
E = Exposure
 
Odds terpapar dengan faktor resiko pada
kelompok kasus
OR =------------------------------------------------------------------------
Odds terpapar dengan faktor resiko pada
kelompok kontrol
  krisbantas/measurement of risk/ppt 18
Odds terpapar dengan faktor resiko pada kelompok kasus
= Odds (ED+)

P(ED+) a/(a+c)
Odds (ED+) = ----------------- = ---------- = a/c
P(ED+) c/(a+c)
 
Odds terpapar dengan faktor resiko pada kelompok kontrol
= Odds (ED-)

P(E+D-) b/(b+d)
Odds (E+D-) = ----------------- = ---------- = b/d
P(E-D-) d/(b+d)
 
 
Odds (E+D-) a/c
OR = --------------------- = ---------- = ad/bc
Odds (E+D-) b/d
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 19
Contoh kalkulasi OR pada kasus-kontrol :

Meneliti hubungan antara pestisida dan kejadian keguguran


pada ibu-ibu hamil
Dari 40 ibu yang mengalami keguguran 30 diantaranya
terpapar dengan pestisida
Dari 160 ibu yang tidak mengalami keguguran 70 ibu
diantaranya terpapar dengan pestisida

Keguguran+ Keguguran - Total

Inseksitisida+ 30 (a) 70 (b) 100

Inseksitisida- 10 (c) 90 (d) 100

Total 40 160 200

krisbantas/measurement of risk/ppt 20
Odds (ED+) a/c (30/10) 30 x 90
OOR = --------------------- = ---------- = ------------ = ------------ = 3.86
Odds (ED-) b/d (70/90) 10 x 70
 
IInterpretasi :

• Odds terpapar dengan pestisida pada ibu-ibu yang


mengalami keguguran adalah 3.86 kali lebih besar
dari pada ibu-ibu yang tidak mengalami keguguran

• Dengan kata lain ibu-ibu yang mengalami keguguran


3.86 kali lebih peluangnya terpapar dengan pestisida

krisbantas/measurement of risk/ppt 21
OR dan disain studi

OR pada studi kohort dan experimen


 
Odds (D+E+) P (D+E+) / P (D-E+) a/b
OR = --------------------- = ----------------------------- = ----------------= ad/bc
Odds(D+E-) ( D + E-) / P (D-E-) c/d
 

OR pada studi kasus-kontrol

Odds (E+D+) P (E+D+) / P (E-D+) a/c


OR = --------------------- = ----------------------------- = ----------------= ad/bc
Odds(E+D-) P ( E+D-) / P (E-D-) b/d
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 22
Interpretasi OR pada studi kasus-kontrol :

Odds orang yang terpapar dengan faktor resiko


pada kelompok orang yang sakit (kasus) “OR” kali
odds orang yang terpapar dengan faktor resiko
pada kelompok orang yang sehat

krisbantas/measurement of risk/ppt 23
UKURAN DAMPAK (POTENTIAL IMPACT)

Attributable Risk = AR  istilah lain adalah :


•Risk difference
•Excess risk
•Rate difference

Attributable Risk (AR) =


Insidens penyakit pada kelompok terpapar dikurangi
insidens penyakit pada kelompok tidak terpapar
AR = IE - IO  P (D+E+) - P (D+E-)

AR mengestimasi besarnya kasus penyakit


yang dapat dicegah bila keterpajanan dengan
faktor resiko dapat dicegah atau dieliminasi
 
krisbantas/measurement of risk/ppt 24
Interpretasi
·        dari AR

• Resiko untuk menjadi sakit meningkat sebesar “AR”


untuk individu-individu yang terpapar dengan faktor resiko

• Resiko untuk menjadi sakit dapat dikurangi sebesar “AR”


bila faktor resiko dapat dieliminasi

AR dan disain studi

• Oleh karena AR membutuhkan estimasi dari insidens


penyakit pada kelompok terpapar dan tidak terpapar
P (D+E+) - P (D+E-)]  maka AR dapat diukur secara
langsung pada penelitian-penelitaian :
• Studi kohort
• Experimen
 
krisbantas/measurement of risk/ppt 25
Contoh perhitungan AR

Keguguran + Keguguran - Total

Insektisida + 30 70 100

Insektisida - 10 90 100

P (D+E+) = 30/100
P (D+E-) = 10/100
AR = 30/100 - 10/100 = 20/100

krisbantas/measurement of risk/ppt 26
Interpretasi dari data diatas

• Bila diasumsikan keterpaparan dengan pestisida berhubungan


secara kausal dengan terjadinya keguguran
 maka peningkatan resiko terjadinya keguguran
yang disebabkan oleh terpapar dengan pestisida
adalah 0.20

• Jika seorang wanita hamil terpapar dengan pestisida


resiko keguguran pada wanita tersebut meningkat 0.20
atau 20%

krisbantas/measurement of risk/ppt 27
Population Attributable Risk (PAR)

PAR = Ukuran dari meningkatnya resiko penyakit pada


populasi yang diakibatkan oleh keterpaparan dengan
faktor resiko yang dimaksud

PAR = Hasil perkalian AR dengan prevalens populasi yang


terpapar dengan faktor resiko
 
-       PAR baru dapat dikalkulasi bila :
• AR diketahui
• Prevalens keterpaparan terhadap faktor resiko pada
populasi diketahui

krisbantas/measurement of risk/ppt 28
Contoh kalkulasi PAR

• Dari data diatas AR = 0.20.


• Berdasarkan data dari literatur (misal ada) diasumsikan
prevalens P (E+)  prevalens ibu hamil yang terpapar pestisida
adalah 0.50

PAR = AR x P (E+)  0.20 x 0.50 = 0.10


 
• Interpretasi dari data diatas adalah :
• Terjadi kenaikan insidens keguguran (excess incidence
/excess risk) sebesar 10% di populasi akibat adanya
keterpaparan terhadap insiktisida diantara ibu hamil

krisbantas/measurement of risk/ppt 29
AR Percent = % AR pada kelompok terpapar dengan faktor risiko

Attributable Risk Percent = Attributable fraction in exposed

Definisi AR Percent:
Perbedaan insidens penyakit antara kelompok terpapar
dan tidak terpapar dengan faktor resiko, dibagi dengan
insiden pada kelompok terpapar faktor resiko

-       Kalkulasi AR Percent


 
P (D+E+) - P (D+E-) IE - IO AR
AR % = --------------------------------------- = ---------------= --------
P (D+E+) IE IE
 

krisbantas/measurement of risk/ppt 30
Contoh : Dari data diatas (hubungan pestisida dan
keguguran pada ibu hamil

 
P (D+E+) - P (D+E-) I E - IO AR
AR % = --------------------------------------- = ---------------= --------
P (D+E+) IE IE

30/100 - 10/100 20/100 2


= -------------------------- = -------------- = --------- = 0.666
30/100 30/100 3
 
Interpretasi dari data diatas adalah :

• 66% dari keguguran yang terjadi diantara ibu-ibu hamil


yang terpapar dengan pestisida  disebabkan oleh
pestisida itu sendiri, sisanya 34% disebabkan oleh
“back ground risk”.
  krisbantas/measurement of risk/ppt 31
Dari perhitungan AR % pada kelompok terpapar
 
P (D+E+) - P (D+E-)
AR % = ---------------------------------------
P (D+E+)
Bila Numerator dan Denominator sama-sama dibagi
dengan P (D+E-), maka akan diperoleh :

{P (D+E+)/ P (D+E-)} - {P (D+E-) / P (D+E-)}


AR % = ------------------------------------------------------------------
{P (D+E+)/ P (D+E-)}
 
Dimana {P (D+E+)/ P (D+E-)}= RR dan
{P (D+E-) / P (D+E-)}=1
 
RR - 1
Maka AR % = ------------------
RR
krisbantas/measurement of risk/ppt 32
PAR Percent = Population Attributable Percent

= Attributable fraction in total population


= Total etiologic fraction
= Poplation attributable fraction

Definisi : Attributable fraction pada total populasi adalah


proporsi dari total resiko penyakit pada populasi
yang dapat disebabkan oleh keterpaparan dengan
faktor resiko tersebut
 
-       Kalkulasi PAR Percent :
PAR P(E+) x AR P(E+) (RR-1)
PAR % = ------------------ = ----------------- = ----------------
P(D+) P(D+) P(D+)
-     

krisbantas/measurement of risk/ppt 33
  Dimana P (D+) adalah prevalens penyakit di populasi
-       Dimana P (E+) adalah prevalens orang terpapar
dengan
faktor resiko

krisbantas/measurement of risk/ppt 34