Anda di halaman 1dari 105

ANALISIS KESALAHAN BERBAHASA DALAM SURAT UNDANGAN

YANG DITULIS SISWA KELAS VI SDN TANJUNG III


KECAMATAN BENDO KABUPATEN MAGETAN
TAHUN PELAJARAN 2006 / 2007

SKRIPSI

Diajukan kepada IKIP PGRI Madiun untuk Memenuhi Salah Satu


Persyaratan dalam Menyelesaikan Program Sarjana Strata 1
Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

OLEH
MAHMULLAH
NPM 05.311.240/P

i
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA
FAKULTAS PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI
IKIP PGRI MADIUN
APRIL 2007
Skripsi oleh Mahmullah ini telah diperiksa dan disetujui untuk diuji.

Madiun, 9 April 2007

Pembimbing I,

Drs. V. Teguh Suharto, M.Pd.


NIP. 131846601

Madiun, 9 April 2007

Pembimbing II,

Panji Kuncoro Hadi, S.S.


NIY. 130.152

ii
iii
Skripsi oleh Mahmullah ini telah dipertahankan di depan panitia penguji pada hari

Selasa, tanggal 26 Juni 2007.

Panitia Penguji

Drs. Bambang Eko Hari Cahyono, M.Pd. Ketua


NIDY. 070680301299

Hj. Yuentie Sova Puspidalia, S.Pd., M.Pd. Sekretaris


NIY. 130.140

Drs. V. Teguh Suharto, M.Pd. Anggota


NIP. 131846601

Panji Kuncoro Hadi, S.S. Anggota


NIY. 130.152

iv
Mengetahui, Mengesahkan,
Kaprodi PBSI Dekan FPBS

Hj. Yuentie Sova Puspidalia, S.Pd., M.Pd. Drs. Bambang Eko Hari Cahyono, M.Pd.
NIY. 130.140 NIDY. 070680301299

v
ABSTRAK

Mahmullah. 2007. Analisis Kesalahan Berbahasa dalam Surat Undangan yang


Ditulis Siswa Kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo,
Kabupaten Magetan, Tahun Pelajaran 2006/2007. Pendidikan Bahasa
dan Sastra Indonesia, FPBS, IKIP PGRI Madiun. Pembimbing (I)
Drs. V. Teguh Suharto, M.Pd. (II) Panji Kuncoro Hadi, S.S.

Kata Kunci : Analisis Kesalahan Berbahasa, Surat Undangan

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui bentuk-bentuk kesalahan


berbahasa dalam surat undangan yang ditulis siswa Kelas VI SDN Tanjung III,
Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan, tahun pelajaran 2006/2007.
Penelitian ini meneliti seluruh populasi. Oleh karena itu, penelitian ini
disebut penelitian total sampling. Populasi dari penelitian ini adalah siswa kelas VI
SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan, tahun pelajaran
2006/2007 yang berjumlah 15 siswa.
Metode yang digunakan adalah metode deskriptif. Selanjutnya,
pengumpulan data yang digunakan adalah teknis tes. Setelah data terkumpul,
kemudian dianalisis dengan menggunakan analisis deskriptif dengan rumus
prosentase.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa 1) Kesalahan penggunaan huruf
kapital dalam karangan yang ditulis siswa sebanyak 49 kesalahan. 2) Kesalahan
penggunaan tanda baca dalam karangan yang ditulis siswa sebanyak 82 kesalahan. 3)
Kesalahan penggunaan kata depan dalam karangan yang ditulis siswa sebanyak 42
kesalahan. 4) Kesalahan penggunaan pilihan dan kepaduan kata dalam karangan
yang ditulis siswa sebanyak 35 kesalahan.

vi
MOTTO

Dalam menjalani hidup, pandanglah ke


depan, tetapi jangan enggan menengok
ke belakang
Awali segala sesuatu dengan niat dan
doa, karena tanpa keduanya tak akan
sempurna
Cintailah dirimu sendiri sebelum kamu
mencintai orang lain

Skripsi ini kupersembahkan kepada :


Suami dan anak-anakku yang kucintai,
karena selama ini dengan sabar dan
ikhlas mendorong dan memberi
semangat dalam menjalani hari-hariku
dikala suka maupun duka

vii
KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena

atas rahmat dan petunjuk-Nya, penelitian yang berjudul "Kemampuan Menggunakan

Preposisi Pada Kalimat Siswa Kelas VI SDN Tanjung III 3, Kecamatan Bendo,

Kabupaten Magetan, Tahun 2006/2007" dapat penulis laksanakan dan penulis

laporkan hasilnya dalam bentuk skripsi ini.

Penulis menyadari sepenuhnya bahwa penyusunan skripsi ini dapat

diselesaikan karena adanya bimbingan, bantuan, dan dukungan dari berbagai pihak.

Oleh sebab itu, penulis menyampaikan terima kasih kepada :

1. Bapak Drs. Parji, M.Pd., Rektor IKIP PGRI Madiun.

2. Bapak Drs. Bambang Eko Hari Cahyono, M.Pd., Dekan FPBS IKIP PGRI

Madiun.

3. Ibu Yuentie Sova Puspidalia, S.Pd., M.Pd., Kaprodi PBSI FPBS IKIP PGRI

Madiun.

4. Bapak Drs. V. Teguh Suharto, M.Pd., Pembimbing I

5. Bapak Panji Kuncoro Hadi, S.S., Pembimbing II.

6. Ibu Martini, Kepala SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan

yang telah mengizinkan penulis untuk melaksanakan penelitian di sekolah yang

dipimpinnya.

7. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu.

viii
Penulis juga menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna. Karena

itulah, penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun demi

kesempurnaan skripsi ini.

Penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi pengajaran sastra

Indonesia, terutama dalam pengajaran preposisi dalam kalimat.

Madiun, 14 April 2007

Penulis,

ix
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i

LEMBAR PERSETUJUAN DOSEN PEMBIMBING .................................... ii

LEMBAR PENGESAHAN PANITIA PENGUJI SKRIPSI ........................... iii

ABSTRAK ....................................................................................................... iv

MOTTO DAN KATA PERSEMBAHAN ...................................................... v

KATA PENGANTAR ..................................................................................... vi

DAFTAR ISI .................................................................................................... viii

DAFTAR TABEL ............................................................................................ xi

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN ......................................................................... 1

A. Latar Belakang Masalah .......................................................... 1

B. Identifikasi Masalah ................................................................ 3

C. Batasan Masalah ....................................................................... 4

D. Rumusan Masalah ................................................................... 4

E. Tujuan Penelitian ...................................................................... 4

F. Kegunaan Penelitian ................................................................. 5

BAB II KAJIAN PUSTAKA ...................................................................... 7

A. Kajian Pustaka ......................................................................... 7

1. Pengertian Menulis.............................................................. 7

2. Fungsi Menulis .................................................................... 8

x
3. Tujuan Menulis .................................................................. 9

4. Klasifikasi Tulisan ............................................................. 10

B. Surat

1. Arti dan Fungsi Surat ......................................................... 11

2. Syarat-syarat Surat yang Baik ............................................ 13

C. Wujud, Jenis, Bentuk, dan Bahasa Surat ................................. 15

1. Wujud Surat ....................................................................... 15

2. Jenis Surat .......................................................................... 16

3. Bentuk Surat ....................................................................... 18

4. Bahasa Surat ....................................................................... 20

D. Surat Undangan ....................................................................... 26

1. Pengertian Undangan .......................................................... 26

2. Karakteristik Bahasa pada Surat Undangan ....................... 27

3. Contoh-contoh Surat Undangan ......................................... 27

BAB III METODE PENELITIAN .............................................................. 29

A. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................. 29

B. Metode Penelitian dan Desain .................................................. 29

C. Populasi, Sampel, dan Teknik Pengambilan Sampel .............. 30

D. Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian ......................... 31

E. Analisis Data ........................................................................... 32

BAB IV HASIL PENELITIAN ................................................................... 34

A. Deskripsi Data ......................................................................... 34

B. Analisis Data ........................................................................... 44

xi
BAB V PENUTUP ..................................................................................... 63

A. Simpulan .................................................................................. 63

B. Saran ........................................................................................ 63

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... 65

PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN ....................................................... 66

LAMPIRAN-LAMPIRAN ............................................................................... 67

DAFTAR RIWAYAT HIDUP ......................................................................... 77

xii
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 1 Persentase buah kesalahan Penggunaan Huruf Kapital ........... 34

Tabel 2 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Menggunakan Huruf

Kapital Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa .................. 35

Tabel 3 Persentase buah kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik ...... 36

Tabel 4 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Tanda

Baca Titik Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa ............. 37

Tabel 5 Persentase buah kesalahan Penggunaan Tanda Baca Koma .... 38

Tabel 6 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Tanda

Baca Koma Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa ........... 38

Tabel 7 Persentase buah kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik Dua 40

Tabel 8 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Tanda

Baca Titik Dua Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa ..... 40

Tabel 9 Persentase buah kesalahan Penggunaan Pilihan Kata .............. 41

Tabel 10 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Pilihan

Kata Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa ....................... 42

Tabel 11 Persentase buah kesalahan Penggunaan Kalimat ...................... 43

Tabel 12 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Kalimat

Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa ............................... 43

xiii
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 1 Histogram Analisis Kesalahan Menggunakan Huruf

Kapital Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa .............. 35

Gambar 2 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Tanda Baca

Titik Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa .................. 37

Gambar 3 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Tanda Baca

Koma Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa ................ 39

Gambar 4 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Tanda Baca

Titik Dua Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa .......... 41

Gambar 5 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Pilihan Kata

Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa .......................... 42

Gambar 6 Histogram Analisis Kesalahan Pengunaan Kalimat Dalam

Surat Undangan yang ditulis siswa ...................................... 44

xiv
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman

Lampiran 1 Daftar Nama Responden siswa Kelas VI SDN Tanjung

III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan, Tahun

Pelajaran 2006/2007 ....................................................... 67

Lampiran 2 Soal ................................................................................. 68

Lampiran 3 Nomor Responden dan Skor Analisis Tingkat

Kesalahan Penggunaan Huruf Kapital dalam Surat

Undangan yang Ditulis Siswa Kelas VI SDN Tanjung

III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan Tahun

Pelajaran 2006/2007 ....................................................... 69

Lampiran 4 Nomor Responden dan Skor Analisis Tingkat

Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik dalam Surat

Undangan yang Ditulis Siswa Kelas VI SDN Tanjung

III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan Tahun

Pelajaran 2006/2007 ....................................................... 70

Lampiran 5 Nomor Responden dan Skor Analisis Tingkat

Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Koma dalam Surat

Undangan yang Ditulis Siswa Kelas VI SDN Tanjung

III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan Tahun

Pelajaran 2006/2007 ....................................................... 71

xv
Lampiran 6 Nomor Responden dan Skor Analisis Tingkat

Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik Dua dalam

Surat Undangan yang Ditulis Siswa Kelas VI SDN

Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan

Tahun Pelajaran 2006/2007 ............................................ 72

Lampiran 7 Nomor Responden dan Skor Analisis Tingkat

Kesalahan Pada Pilihan Kata dalam Surat Undangan

yang Ditulis Siswa Kelas VI SDN Tanjung III,

Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan Tahun

Pelajaran 2006/2007 ....................................................... 73

Lampiran 8 Nomor Responden dan Skor Analisis Tingkat

Kesalahan Penggunaan Kalimat dalam Surat Undangan

yang Ditulis Siswa Kelas VI SDN Tanjung III,

Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan Tahun

Pelajaran 2006/2007 ....................................................... 74

Lampiran 9 Surat Permohonan Ijin Penelitian dari IKIP PGRI

Madiun ........................................................................... 75

Lampiran 10 Surat Keterangan dari Sekolah ....................................... 76

xvi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Bahasa memiliki peran sentral dalam perkembangan intelektual, sosial,

dan emosional peserta didik dan merupakan penunjang keberhasilan dalam

mempelajari semua bidang studi. Pembelajaran bahasa diharapkan membantu

peserta didik mengenal dirinya, budayanya, dan budaya orang lain,

mengemukakan gagasan dan perasaan, berpartisipasi dalam masyarakat yang

menggunakan bahasa tersebut, dan menemukan serta menggunakan kemampuan

analitis dan imaginatif yang ada dalam dirinya.

Karena perannya yang sentral itulah, pembelajaran bahasa Indonesia

diarahkan untuk meningkatkan kemampuan peserta didik untuk berkomunikasi

dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar, baik secara lisan maupun tulis,

serta menumbuhkan apresiasi terhadap hasil karya kesastraan manusia Indonesia.

Standar kompetensi mata pelajaran Bahasa Indonesia yang diberikan di

sekolah dasar merupakan kualifikasi kemampuan minimal peserta didik yang

menggambarkan penguasaan pengetahuan, keterampilan berbahasa, dan sikap

positif terhadap bahasa dan sastra Indonesia. Standar kompetensi ini merupakan

dasar bagi peserta didik untuk memahami dan merespon situasi lokal, regional,

nasional, dan global (Direktorat Pembinaan TK/SD, 2006:317).

Dalam rangka merealisir standar kompetensi di atas, salah satu tujuan

pengajaran bahasa Indonesia di sekolah adalah siswa dapat berkomunikasi secara

17
efektif dan efisien sesuai dengan etika yang berlaku, baik secara lisan maupun

tulis (Direktorat Pembinaan TK/SD, 2006:317). Dengan bahasa, diharapkan

siswa dapat berkomunikasi dengan baik dan benar sesuai kaidah. Bentuk

komunikasi itu berupa lisan maupun tulis dengan bahasa Indonesia yang sesuai

dengan ejaan yang disempurnakan.

Salah satu bentuk komunikasi efektif melalui media tulis adalah dengan

korespondensi atau surat-menyurat. Dengan korespondensi, siswa dapat

mengungkapkan pikiran dan perasaannya secara tidak langsung melalui tulisan

kepada pihak lain. Bahkan, pikiran yang tidak dapat dikomunikasikan dengan

lisan, akan lebih efektif dan mudah bila direfleksikan dalam bahasa tulis. Atau

sebaliknya, ada beberapa pokok pikiran yang tidak dapat diungkapkan dalam

bentuk tulis, namun akan lebih efektif bila disampaikan dengan bahasa lisan.

Permasalahan yang muncul adalah bila si penulis tidak memahami

kaidah-kaidah cara penulisan yang baik dan benar sesuai dengan ketentuan

penulisan dalam bahasa Indonesia, maka ia akan membuat kesalahan. Kesalahan

itu dapat berupa dalam susunan kalimat, penggunaan kata, pokok pikiran,

pemakaian tanda baca, titik, koma, dan sebagainya. Sementara itu, penulis tidak

menyadari bahwa penggunaan bahasa dan susunan kata yang dipilih dalam

menulis surat tidak sesuai dengan kaidah baku dalam bahasa Indonesia.

Kesalahan kebahasaan itu akan mengganggu komunikasi karena pembaca surat

akan menjadi salah paham.

Berbagai upaya pembinaan telah ditempuh agar siswa dan masyarakat

dapat memperbaiki keadaan, namun berbagai hambatan selalu ditemukan.

18
Hambatan yang dihadapi di lapangan di antaranya ialah faktor sumber daya

manusia pembina. Guru yang mengajar di tingkat pendidikan dasar (sekolah

dasar) rata-rata berlatar belakang pendidikan guru kelas (lulusan SPG) yang

kurang menguasai/mendalami kebahasaan. Belum ada pembagian atau

spesifikasi guru, seperti guru bahasa Indonesia, guru Matematika, atau guru Ilmu

Pengetahuan Alam dengan latar belakang pendidikan sesuai dengan jurusan yang

dibutuhkan dari masing-masing mata pelajaran.

Berdasarkan uraian di atas, peneliti tertarik melakukan penelitian

mengenai “Analisis Kesalahan Berbahasa dalam Surat Undangan yang Ditulis

Siswa Kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan,

Tahun Pelajaran 2006/2007”. Hal itu dilakukan peneliti karena merupakan

masalah yang cukup penting untuk dikaji sebagai pertimbangan dalam

pembinaan bahasa.

B. Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah di atas, identifikasi masalah dalam

penelitian ini sebagai berikut.

1. Terbatasnya kemampuan siswa dalam menulis surat undangan dengan ejaan

yang disempurnakan.

2. Kurangnya keterampilan siswa dalam menulis terutama penulisan surat

undangan.

3. Kurangnya kesadaran siswa terhadap kesalahan berbahasa yang dilakukan

dalam menulis surat undangan.

19
4. Kurangnya keaktifan siswa dalam mengikuti pelajaran bahasa Indonesia di

sekolah.

5. Kurangnya guru memberikan dorongan kepada siswa untuk aktif menulis

terutama menulis surat undangan kepada siswa selama dalam proses belajar

mengajar di sekolah.

6. Terbatasnya buku dan bacaan di sekolah yang berkaitan dengan cara menulis

surat undangan yang baik menurut tatabahasa dan ejaan yang benar.

C. Batasan Masalah

1. Topik masalah dibatasi pada kesalahan bahasa pada surat undangan buatan

siswa.

2. Subjek penelitian ialah siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo,

Kabupaten Magetan, tahun pelajaran 2006/2007.

D. Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah, identifikasi masalah maka rumusan

masalah dalam penelitian adalah bagaimanakah bentuk kesalahan berbahasa

dalam surat undangan yang ditulis siswa Kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan

Bendo, Kabupaten Magetan, tahun pelajaran 2006/2007.

E. Tujuan Penelitian

Setelah permasalahan dirumuskan, langkah berikutnya adalah

menentukan tujuan yang akan dicapai. Tujuan dalam penelitian ini adalah untuk

mengetahui bentuk-bentuk kesalahan berbahasa dalam surat undangan yang

ditulis siswa Kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan,

tahun pelajaran 2006/2007”

20
F. Kegunaan Penelitian

1. Kegunaan Praktis

Kegunaan praktis yang diperoleh dalam penelitian ini adalah

diperolehnya paparan secara objektif tentang bentuk kesalahan berbahasa

dalam surat undangan yang ditulis siswa kelas VI SDN Tanjung III,

Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan dan upaya guru dalam memperbaiki

kesalahan tersebut.

2. Kegunaan Teoretis

Kegunaan teoretis yang diperoleh dalam penelitian ini adalah

sebagai berikut.

a. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada

kepala sekolah di tempat penelitian ini dilaksanakan guna memberikan

masukan dalam mengambil kebijakan di sekolah.

b. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi kepada guru

yang bersangkutan bahwa dalam mengajarkan bahasa Indonesia

hendaknya memperhatikan penggunaan bahasa sesuai dengan ejaan yang

disempurnakan.

c. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi dorongan kepada siswa

untuk selalu mengasah kemampuannya dalam menulis dengan

memperhatikan cara penulisan yang benar.

d. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi informasi kepada orang

tua siswa bahwa dalam meningkatkan prestasi belajar siswa, diperlukan

perhatian dan motivasi dari orang tua.

21
e. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi informasi kepada

Program Studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia bahwa dalam

pembelajaran bahasa Indonesia di sekolah dipengaruhi banyak faktor, di

antaranya faktor metode dan media yang digunakan.

22
BAB II

KAJIAN TEORI

G. Menulis

1. Pengertian Menulis

Menurut Henry Guntur Tarigan (1992:21) menulis ialah menurunkan

atau melukiskan lambang-lambang grafik yang menggambarkan suatu

bahasa yang dipahami oleh seseorang sehingga orang-orang lain dapat

membaca lambang-lambang grafik tersebut. Menulis merupakan

keterampilan berbahasa (writing skills) yang dipergunakan untuk

berkomunikasi secara tidak langsung, tidak secara tatap muka dengan orang

lain.

Kemudian menurut Morsey (dalam Henry Guntur Tarigan, 1991:4)

menulis dipergunakan orang terpelajar untuk mencatat/merekam,

meyakinkan, melaporkan/memberitahukan, dan mempengaruhi; dan maksud

serta tujuan seperti itu hanya dapat dicapai dengan baik oleh orang-orang

yang dapat menyusun pikirannya dan mengutarakannya dengan jelas.

Kejelasan tersebut tergantung pada pikiran, organisasi, pemakaian kata-kata,

dan struktur kalimat. Penulis harus menguasai prinsip-prinsip menulis dan

berpikir, yang akan menolongnya mencapai maksud dan tujuannya. Yang

terpenting di antara prinsip-prinsip itu adalah penemuan, susunan, dan gaya.

23
2. Fungsi Menulis

Pada prinsipnya, fungsi utama dari tulisan adalah sebagai alat

komunikasi yang tidak langsung (Henry Guntur Tarigan, 1991:22).

Mengingat fungsi di atas maka seorang penulis dituntut mampu berpikir

secara kritis, merasakan dan menikmati hubungan-hubungan kalimat,

memperdalam persepsi, membuat susunan dan gaya bahasa yang menarik

sesuai dengan alur yang dikehendaki.

Penulis yang baik adalah penulis yang dapat memanfaatkan situasi

yang tepat dalam merangkai tulisannya, meliputi

a. maksud dan tujuan penulis (perubahan yang diharapkannya akan terjadi

pada diri pembaca),

b. pembaca atau pemirsa (apakah pembaca itu orang tua, kenalan, atau

teman penulis),

c. waktu dan kesempatan (keadaan-keadaan yang melibatkan

berlangsungnya suatu kejadian tertentu, waktu, tempat, dan situasi yang

menuntut perhatian langsung, masalah yang memerlukan pemecahan,

pertanyaan yang menuntut jawaban, dan sebagainya) (D’angelo dalam

Henry Guntur Tarigan, 1991:22).

Dengan demikian, penulis akan mendapatkan respons atau jawaban

yang diharapkan penulis dari pembaca. Respon atau umpan balik dari

pembaca, baik negatif maupun positif, menunjukkan keberhasilan penulis

dalam menuangkan tulisannya.

24
3. Tujuan Menulis

Tujuan penulisan sesuatu tulisan menurut Hugo Hartig (dalam Henry

Guntur Tarigan, 1991:24) sebagai berikut

a. Tujuan penugasan (assignment purpose)

Tujuan penugasan ini sebenarnya tidak mempunyai tujuan sama

sekali. Penulis menulis sesuatu karena ditugaskan, bukan atas kemauan

sendiri. Misalnya, para siswa yang diberi tugas merangkumkan buku,

sekretaris yang ditugaskan membuat laporan, notulen rapat).

b. Tujuan altruistik (altruistic purpose)

Penulis bertujuan untuk menyengkan para pembaca,

menghindarkan kedukaan para pembaca, ingin menolong para pembaca

memahami, menghargai perasaan dan penalarannya, ingin membuat

hidup para pembaca lebih mudah dan lebih menyenangkan dengan

karyanya itu. Seseorang tidak akan dapat menulis secara tepat guna

kalau dia percaya, baik secara sadar maupun secara tidak sadar bahwa

pembaca atau penikmat karyanya itu adalah lawan atau musuh. Tujuan

altruistik adalah kunci keterbacaan sesuatu tulisan.

c. Tujuan persuasif (persuasive purpose)

Tulisan yang bertujuan meyakinkan para pembaca akan

kebenaran gagasan yang diutarakan.

d. Tujuan informasional, tujuan penerangan (informational purpose)

Tulisan yang bertujuan memberi informasi atau keterangan/

penerangan kepada para pembaca.

25
e. Tujuan pernyataan diri (self expressive purpose)

Tulisan yang bertujuan memperkenalkan atau menyatakan diri

penulis kepada para pembaca.

f. Tujuan kreatif (creative purpose)

Tujuan ini erat berhubungan dengan tujuan pernyataan diri.

Tujuan yang bertujuan mencapai nilai-nilai artistik, nilai-nilai kesenian.

g. Tujuan pemecahan masalah (problem-sovling purpose)

Dalam tulisan seperti ini penulis ingin memecahkan masalah

yang dihadapi.

4. Klasifikasi Tulisan

Menurut Weaver (dalam Henry Guntur Tarigan, 1991:27) membagi

tulisan berdasarkan bentuknya sebagai berikut.

a. Eksposisi, yang mencakup sebagai berikut.

1) Definisi

2) Analisis

b. Deskripsi, yang mencakup sebagai berikut.

1) Deskripsi ekspositori

2) Deskripsi literer

c. Narrasi, yang mencakup sebagai berikut.

1) Urutan waktu

2) Motif

3) Konflik

26
4) Titik pandangan

5) Pusat minat

d. Argumentasi, yang mencakup sebagai berikut.

1) Induksi

2) Deduksi

Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa kegiatan menulis

membutuhkan keterampilan yang selalu diasah untuk memperoleh

kemampuan yang optimal. Semakin sering seorang penulis berlatih maka

semakin terasah keterampilan menulisnya.

H. Surat

1. Arti dan Fungsi Surat

Menurut Soedjito dan Solchan TW (1993:1) surat adalah jenis

karangan (komposisi) paparan. Di dalam paparan pengarang mengemukakan

maksud dan tujuannya, menjelaskan apa yang dipikirkan dan dirasakannya.

Demikian pula di dalam surat.

Ditinjau dari ujud penuturannya, surat adalah percakapan yang

tertulis (Soedjito dan Solchan TW, 1993:1). Jadi, sejenis dengan ragam

percakapan (dialog) seperti yang biasa dipakai dalam kehidupan sehari-hari.

Diinjau dari fungsinya, surat adalah suatu alat atau sarana

komunikasi tulis (Soetjito dan Solchan TW, 1993:1). Surat dipandang

sebagai alat komunikasi tulis yang paling efisien, efektif, ekonomis, dan

27
praktis. Dibandingkan dengan alat komunikasi lisan, surat mempunyai

kelebihan-kelebihan. Apa yang dikomunikasikan kepada pihak lain secara

tertulis. Misalnya, berupa pengumuman, pemberitahuan, keterangan, dan

sebagainya akan sampai pada alamat yang sesuai dengan sumber aslinya.

Tidak demikian halnya jika disampaikan secara lisan. Dengan cara tersebut

sering dialami perubahan-perubahan, terutama tentang isinya, mungkin

ditambah atau dikurangi, meskipun mungkin tidak disadari.

Peranan surat lebih jelas lagi, terutama dalam surat resmi, misalnya

surat perjanian, surat sewa-menyewa rumah, surat jual-beli, surat wasiat, dan

surat-surat resmi lainnya. Surat-surat tersebut, selain resmi sifatnya, juga

mempunyai kekuatan hukum yang dapat digunakan sebagai alat bukti

tertulis, suatu bukti nyata yang sah, hitam di atas putih.

Surat-surat dalam arsip lama dapat dipakai sebagai bahan penelitian

untuk mengetahui bagaimana keadaan atau kegiatan pada masa yang lalu.

Dalam hal ini, surat berfungsi sebagai alat bukti historis. Surat-surat yang

telah diarsipkan itu dipakai sebagai alat pengingat.

Surat itu dapat juga mencerminkan corak, keadaan mentalitas, jiwa,

dan nilai pejabat/kantor yang bersangkutan. Oleh sebab itu, dalam menyusun

surat hendaklah selalu berhati-hati dan berpikir secara cermat agar tidak

menimbulkan kesan yang tidak menyenangkan. Dalam hal ini surat berfungsi

sebagai duta organisasi.

28
Surat resmi yang berisi ketentuan-ketentuan cara-cara melaksanakan

peraturan-peraturan. Misalnya, surat keputusan atau instruksi, dapat dipakai

sebagai pedoman kerja oleh lembaga/pejabat yang bersangkutan.

Dari uraian di atas, dapat diketahui bahwa bahwa surat-surat resmi

berfungsi sebagai

a. alat komunikasi,

b. alat bukti tertulis,

c. alat bukti historis,

d. alat pengingat,

e. duta organisasi, dan

f. pedoman kerja.

Surat yang dikirimkan oleh pihak pertama kepada pihak kedua, ada

kalanya perlu dibalas. Kegiatan berkomunikasi balas-membalas yang

dilakukan oleh pihak pertama kepada pihak kedua dengan alat surat disebut

surat-menyurat (korespondensi). Hubungan surat-menyurat itu mungkin

terjadi antara orang-orang atau pejabat-pejabat dalam satu

kantor/organisasi/perusahaan (korespondensi intern), mungkin juga terjadi

antara orang-orang/pejabat-pejabat suatu kantor dengan pihak luar

(korespondensi ektern)

2. Syarat-syarat Surat yang Baik

Menurut Soedjito dan Solchan TW (1993:2) syarat surat yang baik

haruslah memenuhi syarat-syarat penyusunan sebagai berikut.

a. Surat harus disusun dengan teknik penyusunan surat yang benar, yaitu

29
1) penyusunan letak bagian-bagian surat (bentuk) yang tepat sesuai

dengan aturan atau pedoman yang telah ditentukan;

2) pengetikan yang betul, jelas, bersih, dan rapi;

3) pemakaian kertas yang sesuai dengan

a) ukuran kertas (kwarto, folio, A4)

b) jenis kertas (HVS untuk lembar asli dan kertas tembus

(doorslag) untuk tembusan, dan

c) warna kertas (putih HVS untuk lembar asli, kuning kertas

tembus untuk perbal, biru muda kertas tembus untuk tembusan

intern, dan merah muda HVS untuk surat rahasia).

b. Isi surat harus dinyatakan secara ringkas, jelas, dan eksplisit.

Hal itu menguntungkan kedua pihak, yaitu

1) penerima dapat memahami isinya dengan tepat dan tidak ragu-ragu;

dan

2) pengirim memperoleh jawaban secara cepat apa yang

dikehendakinya.

c. Bahasa yang digunakan haruslah bahasa yang benar/baku sesuai dengan

kaidah bahasa Indonesia, baik tentang ejaan, pemilihan kata, bentuk

kata, maupun kalimatnya. Selain itu, bahasa surat haruslah efektif.

Untuk itu, bahasa surat haruslah logis, wajar, hemat, cermat, sopan, dan

menarik. Sedapat mungkin dihindari pemakaian kata-kata asing yang

sudah ada padanannya dalam bahasa Indonesia, juga harus dihindari

gaya yang keasing-asingan atau kedaerah-daerahan.

30
Di samping ketiga syarat di atas, ada hal penting lainnya yang perlu

diperhatikan sehubungan dengan menyusun surat yang baik, yaitu

a. memahami kedudukan masalah yang dikemukakan,

b. memahami peraturan-peraturan yang berkaitan dengan masalah itu,

c. mengetahui posisi dan bidang tugasnya, dan

d. hal-hal lainnya yang berkaitan dengan ketatausahaan.

Dalam praktek menyusun surat resmi masih terdapat ketidakcermatan

mengenai syarat-syarat tersebut di atas, yaitu menyangkut ejaan, tanda baca,

struktur kalimat, dan sebagainya.

C. Wujud, Jenis, Bentuk, dan Bahasa Surat

1. Wujud Surat

Menurut Soedjito dan Solchan TW (1993:13) surat yang dikirimkan

dapat berwujud.

a. Kartu pos

Kartu pos ialah wujud surat terbuka yang terbuat dari karton

berukuran 10x15 cm. Kartu pos dipergunakan untuk menyampaikan

berita pendek yang isinya dapat diketahui orang lain.

b. Warkat pos

Warkat pos ialah wujud surat tertutup yang terbuat dari sehelai

kertas yang telah dicetak, dapat dilipat seperti amplop. Warkat pos

dipergunakan untuk menyampaikan berita agak panjang yang isinya tak

dapat diketahui orang lain.

31
c. Surat bersampul

Surat bersampul ialah wujud surat yang memakai sampul. Surat

bersampul dipergunakan untuk menyampaikan berita yang isinya tidak

dapat diketahui orang lain, mengirimkan berita yang lebih panjang

daripada warkat pos, dan lebih menghormati pihak yang dikirimi surat.

d. Memo dan nota

Memo dan nota ialah surat yang dipergunakan dalam surat-

menyurat intern kantor/perusahaan.

e. Telegram

Telegram atau surat kawat ialah surat yang dipergunakan untuk

mengirimkan berita dalam waktu singkat.

2. Jenis Surat

Menurut Soedjito dan Solchan TW (1993:13) surat yang

dibuat/dikirimkan dapat dibedakan atas tiga jenis, yaitu

a. Surat pribadi/perseorangan

Surat pribadi/perseorangan ialah surat yang dikirimkan oleh

keluarga/sahabat/teman dan sebagainya kepada keluarga/kenalan/

sahabat/teman. Oleh karena sifatnya peribadi, dalam surat pribadi terasa

hubungan santai dan mesra/intim, kadang-kadang diselingi senda gurau

yang mengasyikkan.

b. Surat resmi/dinas/jabatan

Surat resmi/dinas/jabatan ialah surat yang dikirimkan oleh kantor

pemerintah/swasta kepada kantor pemerintah, atau dikirimkan oleh

32
perseorangan kepada kantor pemerintah dan sebaliknya. Oleh karena

sifatnya resmi, terdapat hubungan yang bersifat lugas dan seperlunya

saja.

Macam-macam surat resmi di antaranya ialah

1) pengumuman,

2) surat edara,

3) surat permohonan,

4) surat laporan,

5) surat pengantar,

6) surat keputusan,

7) surat instruksi,

8) surat tugas,

9) surat kuasa,

10) surat lamaran pekerjaan,

11) surat undangan,

12) surat perjanjian, dan

13) nota dinas.

Surat perjanjian, surat sewa-menyewa rumah/tanah, surat jual-

beli, surat wasiat, akta, dan yang sejenis dengan itu biasanya tidak

disebut surat dinas, tetapi surat resmi. Surat-surat semacam ini dapat

digunakan sebagai bukti dalam pengadilan.

33
c. Surat niaga/dagang

Surat niaga/dagang ialah surat yang berhubungan dengan

masalah perniagaan/perdagangan. Surat niaga/dagang bersifat resmi.

Macam-macam surat niaga/dagang di antaranya ialah

1) surat permintaan penawaran,

2) surat penawaran jasa,

3) surat pesanan, penerimaan pesanan, pengiriman barang, faktur, surat

pengantar, dan pengepakan,

4) surat tuntutan (claim),

5) kredit dan penagihan, dan

6) periklanan.

3. Bentuk Surat

Menurut Soedjito dan Solchan TW (1993:15) bentuk surat ialah

susunan letak bagian-bagian surat. Variasi susunan bagian-bagiannya

menyebabkan timbulnya bermacam-macam bentuk surat. Dalam menulis

surat hendaknya dipilih bentuk yang tepat untuk memperoleh efisiensi kerja

yang maksimal.

Dalam surat-menyurat resmi ada lima bentuk surat, yaitu bentuk

a. lurus penuh,

b. lurus,

c. setengah lurus,

d. lekuk

e. Indonesia.

34
Bentuk surat di atas berlaku untuk semua jenis surat, baik surat resmi

maupun surat tidak resmi.

Bentuk surat dapat dilihat pada gambar berikut

a. Gambar bagian-bagian surat bentuk lurus penuh

b. Gambar bagian-bagian surat bentuk lurus

c. Gambar bagian-bagian surat bentuk setengah lurus

35
d. Gambar bagian-bagian surat bentuk lekuk

e. Gambar bagian-bagian surat bentuk Indonesia

4. Bahasa Surat

a. Bahasa Baku

Menurut Soedjito dan Solchan TW (1993:15) bahasa baku ialah

bahasa yang diakui benar menurut kaidah yang sudah dilazimkan.

Penggunaan bahasa baku dapat membawa wibawa seseorang dan

dipandang sebagai lambang status sosial yang tinggi. Itulah sebabnya

surat resmi haruslah menggunakan bahasa baku. Bahasa baku dapat

dikenali dari 1) ejaan, 2) pemakaian kata, 3) bentuk kata, dan 4) kalimat.

Pemakaian bahasa baku dapat diuraikan sebagai berikut.

36
1) Pemakaian Ejaan

Misalnya

Senen, seharusnya Senin

kemaren, seharusnya kemarin

s/d, seharusnya s.d.

P.T., seharusnya PT

2) Pemakaian Kata

Misalnya

cuma, seharusnya hanya

makanya, seharusnya karena itu

kenapa, seharusnya mengapa

bilang, seharusnya mengatakan

3) Bentuk Kata

Misalnya

merubah, seharusnya mengubah

mentaati, seharusnya menaati

mentik, seharusnya mengetik

ke-Indonesiaan, seharusnya keindonesiaan

mensahkan, seharusnya mengesahkan

4) Kalimat

Misalnya

Surat Saudara kami sudah terima dengan baik, seharusnya

Surat Saudara sudah kami terima dengan baik

37
Masalah itu sudah diketahui oleh kita, seharusnya Masalah

itu sudah kita ketahui

Atas kehadirannya, kami ucapkan terima kasih, seharusnya

Atas kehadiran Saudara/Bapak, kami ucapkan terima kasih

b. Bahasa Efektif

Menurut Menurut Soedjito dan Solchan TW (1993:18) bahasa

efektif ialah bahasa yang secara tepat dapat mencapai sasarannya.

Bahasa efektif dapat dikenali dari pemakaian bahasa yang 1) sederhana/

wajar, 2) ringkas, 3) jelas, 4) sopan, dan 5) menarik.

Pemakaian bahasa efektif dapat diuraikan sebagai berikut.

1) Sederhana

Sederhana berarti bersahaja, lugas, mudah, tidak berbelit-

belit, baik dan tentang pemakaian kata-katanya maupun kalimat-

kalimatnya. Untuk itu hendaklah dipakai kata-kata yang biasa dan

lazim.

Misalnya

Dengan ini kami beritahukan kepada Saudara bahwa PPL


mahasiswa S1 dilaksanakan dari tanggal 6 Februari s.d. 17 Juni
2007.
Sehubungan itu, bersama ini kami kirimkan daftar
mahasiswa yang akan berpraktek di sekolah Saudara. Para
mahasiswa dengan diantar dosen pembimbing akan datang ke
sekolah Saudara pada tanggal 6 Februari 2007. Mereka melakukan
observasi dari tanggal 6 s.d. 11 Februari dan berpraktek dari tanggal
13 Februari s.d. 17 Juni 2007.

38
Kami memohon dengan hormat Saudara bersedia menerima
dan membimbing mereka sebaik-baiknya.
Atas perhatian dan kerja sama yang baik, kami ucapkan
terima kasih.

Dalam surat resmi sebaiknya tidak digunakan kata-

kata/ungkapan berikut ini

a) Sudi apalah kiranya Saudara dapat meluangkan waktu sejenak

untuk menghadiri rapat itu.

b) Kami sangat menghaturkan beribu-ribu terima kasih atas

kehadiran Bapak.

2) Ringkas

Kalimat ringkas umumnya lebih tegas dan mudah dipahami,

sedangkan kalimat yang panjang biasanya lemah dan kabur serta

tidak cepat dipahami maksudnya.

Misalnya

Setelah Saudara bubuhkan tanda tangan di tempat yang telah

disediakan, kami harapkan dari Saudara dalam waktu yang tidak

terlalu lama tanda terima itu sudah sampai di meja kami.

Dapat dibandingkan dengan kalimat

Setelah Saudara tanda tangani, kami harapkan selambat-

lambatnya pada tanggal 5 Februari tanda terima itu sudah kami

terima.

Suatu gagasan yang sudah lazim dinyatakan dengan bentuk

ringkas tidak perlu dikatakan dengan uraian yang panjang.

39
Misalnya

Bentuk Ringkas Bentuk Uraian

disetujui mendapatkan persetujuan

memutuskan mengambil keputusan

diperbaiki mengadakan perbaikan

Di samping bentuk uraian, bentuk mubazir harus

dihindarkan.

Misalnya

Mubazir Hemat

berdasarkan pada usul itu berdasarkan usul itu

menyadari akan tugasnya menyadari tugasnya

Pada contoh di atas terdapat pemakaian kata depan yang

mubazir.

3) Jelas

Jelas berarti tidak samar-samar, tidak meragukan, tidak

mendua makna, atau tidak menimbulkan salah paham.

Misalnya

Samar-samar Jelas

Meskipun dia sakit, Meskipun sakit, Toto tetap


Toto tetap masuk masuk sekolah
sekolah

Dia dan Toto dalam kalimat di atas samakah atau dua

orangkah?

40
Mendua Makna Jelas

Saya tidak menyetujui dan Saya menolak dan tidak


menolak usul itu. menyetujui usul itu.

Saya tidak menyetujui


dan tidak menolak usul
itu.
4) Sopan

Sopan berarti hormat dengan takzim, tertib menurut adat

yang baik, atau baik kelakuannya. Dalam surat-menyurat resmi

bahasa sopan itu dapat dicapai dengan beberapa cara sebagai berikut

a) menggunakan kata-kata yang sopan/halus,

b) menggunakan kata sapaan atau kata ganti, atau

c) menggunakan kata-kata resmi (bukan kata sehari-hari).

Misalnya

Saudara terpaksa dipecat ... diberhentikan ...

Surat Anda sudah kami terima Surat Saudara ...


Surat Bapak ...
Surat Ibu ...

5) Menarik

Menarik berarti dapat membangkitkan perhatian, tidak

membosankan dan dapat mengesankan pada angan-angan pembaca.

Dalam surat menyurat resmi untuk menarik perhatian dapat

digunakan, 1) kalimat bervariasi, 2) paragraf induktif, dan 3) gaya

bahasa.

41
a) Kalimat Bervariasi

Misalnya

Kami mengharapkan bantuan Saudara untuk mengirimkan tanda

terima yang terlampir ini, sesudah buku-buku itu saudara terima.

Data tersebut sangat kami perlukan sebagai alat kontrol apakah

buku itu sudah diterima oleh yang berhak.

b) Paragraf Induktif

Paragraf induktif ialah paragraf yang kalimat utamanya

pada akhir paragraf. Paragraf itu menyebutkan kalimat-kalimat

penjelas (rincian), kemudian mencapai klimaks pada kalimat

utamanya yang berisi ide pokok. Paragraf induktif cocok

digunakan untuk surat-surat permohonan atau surat lamaran

pekerjaan.

c) Gaya Bahasa

Gaya bahasa yang sering digunakan dalam surat-

menyurat resmi ialah gaya pelembut (eufimisme). Gaya

pelembut itu berupa ungkapan yang halus/sopan untuk

menggantikan ungkapan yang dirasakan kasar, tidak

menyenangkan, atau menyinggung perasaan.

Misalnya

Dengan sangat menyesal ... kami kembalikan


lamaran Saudara kami tolak

Putra Bapak memang agak ... kurang pandai

42
bodoh dan malas ... kurang rajin

D. Surat Undangan

1. Pengertian Undangan

Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1995:990) pengertian

undangan adalah hal (perbuatan, cara) mengundang; panggilan (supaya

datang). Kemudian pengertian surat undangan adalah surat untuk

mengundang dan pengundang adalah orang mengundang.

2. Karakteristik Bahasa pada Surat Undangan

Pada prinsipnya, bahasa yang digunakan dalam surat undangan

adalah bahasa yang mudah dipahami oleh penerima surat. Agar surat mudah

dipahami, penulis surat undangan harus memperhatikan beberapa

karakteristik bahasa, bila menggunakan

d. bahasa baku, artinya bahasa yang diakui benar menurut kaidah yang

sudah dilazimkan. Penggunaan bahasa baku dalam surat undangan

mencerminkan wibawa pengirimnya.

e. bahasa efektif, yaitu bahasa yang secara tepat dapat mencapai

sasarannya. Bahasa efektif sederhana, wajar, ringkas, jelas, sopan, dan

menarik (Soedjito dan Solchan TW, 1993:15).

3. Contoh-contoh Surat Undangan

a. Contoh 1

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


FAKULTAS PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI
IKIP PGRI MADIUN

43
Nomor : 1262/PT28.7/C 07 22 Januari 2007
Lamp. : -
Hal : Ujian Skripsi

Kepada : Yth. Para Mahasiswa


Prodi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia
FPBS IKIP PGRI Madiun
Madiun

Dengan ini mengharap kehadiran Saudara pada Ujian Skripsi,


yang akan kami selenggarakan pada

hari : Sabtu
tanggal : 30 Januari 2007
jam : 10.00 WIB
tempat : ruang P8 FPBS IKIP PGRI Madiun
acara : ujian skripsi

Mengingat pentingnya ujian ini, kami harapkan 10 menit


sebelum acara dimulai, Saudara sudah berada di tempat.

Atas perhatian dan kehadiran Saudara, kami ucapkan terima


kasih.

Dekan,

Drs. MUHAMAD ISA, M.Si.


TEMBUSAN NIP. 130078311
1. Rektor IKIP PGRI Madiun

44
2. Ketua Prodi Pendidikan Bahasa Indonesia

b. Contoh 2

DINAS PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


FAKULTAS PENDIDIKAN BAHASA DAN SENI
IKIP PGRI MADIUN

Nomor : 212/PBSI/FPBS/II/2007 21 Januari 2007


Lamp. : -
Hal : Permohonan Pinjam Ruang

Yth. Bapak Rektor


IKIP PGRI Madiun
di Madiun

Dengan hormat,

Sehubungan dengan pelaksanaan ujian skripsi bagi mahasiswa


program studi Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia Angkatan VI, maka
dengan ini kami mengajukan permohonan pinjam ruang Pasca Sarjana untuk
kegiatan tersebut di atas besuk pada :
hari, tanggal : Sabtu, 10 Februari 2007
waktu : pukul 08.00 WIB

Demikian permohonan kami atas perhatian dan terkabulnya


permohonan ini kami ucapkan terima kasih.

Hormat kami,
MAHMULLAH
Ketua Program Studi

45
BAB III

METODE PENELITIAN

I. Tempat dan Waktu Penelitian

1. Tempat Penelitian

Tempat penelitian ini di SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten

Magetan. Dipilihnya tempat tersebut sebagai tempat penelitian karena beberapa

pertimbangan, sebagai berikut.

a. Di tempat tersebut hingga sekarang ini belum ada penelitian dengan

masalah yang sama seperti yang dilakukan peneliti.

b. Peneliti sudah banyak mengenal situasi dan kondisi tempat penelitian

sehingga hal itu menguntungkan bagi peneliti.

c. Dari segi kepraktisannya juga menguntungkan peneliti, sebab secara

kebetulan tempat tersebut berdekatan dengan tempat tinggal peneliti.

d. Secara ekonomis juga menguntungkan peneliti, karena peneliti tidak

terlalu banyak mengeluarkan biaya, waktu, dan tenaga dalam penelitian.

2. Waktu Penelitian

Waktu yang disediakan dalam penelitian ini adalah selama empat bulan, yakni

mulai bulan Pebruari 2007 sampai dengan bulan April 2007.

B. Metode Penelitian dan Desain


Telah diuraikan dalam bab pendahuluan bahwa tujuan penelitian ini adalah memperoleh paparan yang objektif mengenai
analisis kesalahan berbahasa dalam surat undangan yang ditulis siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo,
Kabupaten Magetan.

46
Sejalan dengan tujuan penelitian di atas, Suharsimi Arikunto (2002:309) menyatakan bahwa penelitian deskriptif
merupakan penelitian untuk mengumpulkan informasi mengenai status suatu gejala yang ada, yaitu keadaan gejala
menurut apa adanya pada saat penelitian dilakukan.

Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif. Karena penelitian ini mempunyai tujuan memperoleh data
secara sahih, cermat, akurat, dan lengkap. Dari data yang terkumpul kemudian diperiksa, diklasifikasikan, dianalisis, dan
dideskripsikan. Hasil analisisnya merupakan deskripsi bentuk kesalahan berbahasa dalam surat undangan yang ditulis
siswa Kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan, tahun pelajaran 2006/2007.

Pemilihan metode deskriptif dalam penelitian ini selain mendeskripsikan data secara representatif dan objektif terhadap
fenomena yang diperoleh, juga menganalisis dan menginterpretasikan data. Penggunaan metode deskriptif diharapkan
dapat memberikan kemungkinan kepada peneliti untuk dapat menyusun suatu paparan objektif mengenai analisis
kesalahan berbahasa dalam surat undangan yang ditulis siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten
Magetan.

C. Populasi, Sampel, Teknik Pengambilan Sampel

1. Populasi

Populasi dalam penelitian ini adalah siswa-siswi kelas VI SDN

Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan tahun pelajaran

2006/2007. Adapun siswa-siswi kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan

Bendo, Kabupaten Magetan berjumlah 15 orang.

2. Sampel

Oleh karena karena keterbatasan waktu, dana, dan tenaga, penelitian ini dibatasi

dalam hal jumlah subjek penelitian. Jadi penelitian ini termasuk penelitian

populasi, yaitu menggunakan sebagian dari populasi sebagai subjek penelitian.

Mengingat jumlah populasinya tidak melebihi 100, seluruh populasi peneliti

jadikan sampel atau total sampling.

3. Teknik Pengambilan Sampel

Dalam menentukan sampel, peneliti menggunakan teknik purposive sampling,

yaitu peneliti menentukan sendiri sampel yang akan diteliti sesuai dengan

kebutuhan peneliti (Nana Sudjana, 2001:96).

47
D. Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian

1. Pengumpulan Data

a. Teknik Pengumpulan Data

Jenis data yang dipakai dalam penelitian ini adalah data yang

diperoleh dengan menggunakan teknik dokumentsi. Teknik dokumentsi

adalah mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan,

transkrip, buku, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, legger,

agenda, dan sebagainya (Suharsimi Arikunto, 2002:206).

instrumen tes. Tes yang dipilih adalah tes subjektif berupa isian

atau uraian. Selanjutnya, data tersebut dipergunakan sebagai bahan

untuk memaparkan bentuk kesalahan berbahasa dalam surat undangan

yang ditulis siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo,

Kabupaten Magetan.

b. Prosedur Pengumpulan Data

Pengumpulan data diperoleh dengan jalan mengumpulkan surat

undangan yang sudah ditulis siswa. Pelaksanaan pengumpulan data

dilakukan peneliti setelah mendapat izin dari kepala sekolah.

Adapun prosedur pelaksanaan pengumpulan data adalah (1)

mengumpulkan surat undangan siswa, (2) membaca teliti surat

undangan, (3) mengklasifikasi jenis kesalahan, (4) menganalisis jenis

kesalahan.

2. Instrumen Penelitian

Dalam instrumen penelitian menggunakan lembar tabulasi data yang berupa

kolom-kolom. Bentuk lembar tabulasi data sebagai berikut :

48
No Jenis Kesalahan Data Kesalahan
1 Penggunaan huruf kapital
2 Penggunaan tanda baca titik
3 Penggunaan tanda baca koma
4 Penggunaan tanda baca titik dua
5 Penggunaan tanda pilihan kata
6 Penggunaan kalimat

E. Analisis Data

Analisis data menggunakan teknik analisis isi/content analysis. Analisis

isi ialah teknik penelitian untuk keperluan mendeskripsikan secara objektif,

sistematis, dan kuantitaif tentang manifestasi komunikasi (Berelson, dalam Lexy

J. Moloeng, 2004:163). Kemudian definisi lain dari analisis isi adalah teknik apa

pun yang digunakan untuk menarik kesimpulan melalui usaha menemukan

karakteristik pesan, dan dilakukan secara objektif dan sistematis (Holsti, dalam

Lexy J. Moloeng, 2004:163).

Dari definisi di atas dapat diartikan bahwa teknik ini menekankan pada

karakteristik pesan yang ada pada subjek penelitian dan dilakukan secara

sistamtis dan objektif. Dalam kaitannya dengan permasalahan dalam penelitian

ini yaitu kesalahan berbahasa dalam surat undangan yang ditulis siswa, peneliti

menekankan pada kategori kesalahan pada penggunaan huruf kapital,

penggunaan tanda baca titik, penggunaan tanda baca koma, penggunaan tanda

baca titik dua, penggunaan tanda pilihan kata dan penggunaan kalimat.

49
BAB IV

HASIL PENELITIAN

J. Deskripsi Data

Hasil penelitian yang dapat dilaporkan dan dideksripsikan penulis setelah

melalui perhitungan adalah sebagai berikut.

1. Kesalahan Penggunaan Huruf Kapital pada Bagian-Bagian Surat Undangan

Dari semua buah kesalahan penggunaan huruf kapital yang dilakukan

siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan dalam

menulis surat undangan dapat ditunjukkan dalam tabel berikut.

Tabel 1 Persentase buah kesalahan Penggunaan Huruf Kapital

Frekuensi
No Bentuk buah kesalahan buah Persentase
kesalahan
1 Kepala surat 7 22%
2 Nama bulan 3 9%
3 Nomor dan hal 3 9%
4 Alamat 4 13%
5 Salam pembuka 3 9%
6 Pembuka dan isi 5 16%
7 Penutup 4 13%
8 Salam penutup 3 9%
Jumlah 32 100%

Dengan bantuan komputer menggunakan program Microsoft Excel 2003,

nilai-nilai yang didapatkan yaitu: n sebanyak 15; Mean (Mn) sebesar 7,867; nilai

50
maksimum sebesar 10,00; nilai minimum sebesar 5,0; Simpangan Baku (SD)

sebesar 1,246; Modus (Mo) sebesar 7,00; Median (Me) sebesar 8,0; dan Poligon

condong kanan (0,696). Perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 3.

Berdasarkan data tersebut dibuat tabel distribusi frekuensi analisis

kesalahan dalam penulisan surat undangan yang ditulis siswa.

Tabel 2 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Menggunakan Huruf


Kapital Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

Nilai Frekuensi
5 1
6 0
7 5
8 4
9 4
10 1
n 15

Berdasarkan tabel 1 tersebut, dibuat grafik histogram sebagai berikut.

51
6

5
5

4 4
4

1 1
1

0
0
5 6 7 8 9 10

Keterangan : Mn: 7,867; Max:10,00; Min:5,00; SD:1,245; Mo:7,00;


Me:8,00; Poligon condong kanan (0,696)

Gambar 1 Histogram Analisis Kesalahan Menggunakan Huruf Kapital


Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa
2. Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik pada Bagian-Bagian Surat

Undangan

Dari semua buah kesalahan penggunaan tanda baca titik yang dilakukan

siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan dalam

menulis surat undangan secara kuantitatif dapat ditunjukkan dalam tabel berikut.

Tabel 3 Persentase buah kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik

Frekuensi
No Bentuk buah kesalahan buah Persentase
kesalahan

52
1 Kepala surat 6 23%
2 Nama bulan 1 4%
3 Nomor dan hal 4 15%
4 Alamat 2 8%
5 Salam pembuka 5 19%
6 Pembuka dan isi 3 12%
7 Penutup 3 12%
8 Salam penutup 2 8%
Jumlah 26 100%

Dengan bantuan komputer menggunakan program Microsoft Excel 2003,

nilai-nilai yang didapatkan yaitu: n sebanyak 15; Mean (Mn) sebesar 8,267; nilai

maksimum sebesar 10,00; nilai minimum sebesar 6,0; Simpangan Baku (SD)

sebesar 1,163; Modus (Mo) sebesar 9,00; Median (Me) sebesar 9,0; dan Poligon

condong kiri (-0,631). Perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 4.

Berdasarkan data tersebut dibuat tabel distribusi frekuensi analisis

kesalahan dalam penulisan surat undangan yang ditulis siswa.

Tabel 4 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Tanda Baca


Titik Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

Nilai Frekuensi
6 2
7 1
8 4
9 7
10 1
n 15

Berdasarkan tabel 2 tersebut, dibuat grafik histogram sebagai berikut.

53
8

7
7

4
4

2
2

1 1
1

0
6 7 8 9 10

Keterangan : Mn:8,267; Max:10,00; Min:6,00; SD:1,163; Mo:9,00;


Me:9,00; Poligon condong kiri (-0,631)

Gambar 2 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik


Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

3. Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Koma pada Bagian-Bagian Surat

Undangan

Dari semua buah kesalahan penggunaan tanda baca koma yang dilakukan

siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan dalam

menulis surat undangan secara kuantitatif dapat ditunjukkan dalam tabel berikut.

Tabel 5 Persentase buah kesalahan Penggunaan Tanda Baca Koma

No Bentuk buah kesalahan Frekuensi Persentase


buah

54
kesalahan
1 Salam pembuka 7 27%
2 Pembuka dan isi 6 23%
3 Penutup 5 19%
4 Salam penutup 8 31%
Jumlah 26 100%

Dengan bantuan komputer menggunakan program Microsoft Excel 2003,

nilai-nilai yang didapatkan yaitu: n sebanyak 15; Mean (Mn) sebesar 8,267; nilai

maksimum sebesar 10,00; nilai minimum sebesar 6,0; Simpangan Baku (SD)

sebesar 0,961; Modus (Mo) sebesar 8,00; Median (Me) sebesar 8,0; dan Poligon

condong kanan (0,277). Perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 5.

Berdasarkan data tersebut dibuat tabel distribusi frekuensi analisis

kesalahan dalam penulisan surat undangan yang ditulis siswa.

Tabel 6 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Tanda Baca


Koma Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

Nilai Frekuensi
6 1
7 1
8 7
9 5
10 1
N 15

Berdasarkan tabel 3 tersebut, dibuat grafik histogram sebagai berikut.

55
8

7
7

4
4

2
2

1 1
1

0
6 7 8 9 10

Keterangan : Mn:8,267; Max:10,00; Min:6,00; SD:0,961; Mo:8,00;


Me:8,00; Poligon condong kanan (0,277)

Gambar 3 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Koma


Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

4. Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik Dua pada Bagian-bagian Surat

Undangan

Dari semua buah kesalahan penggunaan tanda baca titik dua yang

dilakukan siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten

Magetan dalam menulis surat undangan secara kuantitatif dapat ditunjukkan

dalam tabel berikut.

56
Tabel 7 Persentase buah kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik Dua

Frekuensi
No Bentuk buah kesalahan buah Persentase
kesalahan
1 Nomor dan hal 8 29%
2 Alamat 9 32%
3 Pembuka dan isi 11 39%
Jumlah 28 100%

Dengan bantuan komputer menggunakan program Microsoft Excel 2003,

nilai-nilai yang didapatkan yaitu: n sebanyak 15; Mean (Mn) sebesar 8,133; nilai

maksimum sebesar 10,00; nilai minimum sebesar 6,0; Simpangan Baku (SD)

sebesar 1,125; Modus (Mo) sebesar 9,00; Median (Me) sebesar 8,0; dan Poligon

condong kiri (-0,770). Perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 6.

Berdasarkan data tersebut dibuat tabel distribusi frekuensi analisis

kesalahan dalam penulisan surat undangan yang ditulis siswa.

Tabel 8 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Tanda Baca


Titik Dua Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

Nilai Frekuensi
6 1
7 4
8 3
9 6
10 1
n 15

Berdasarkan tabel 4 tersebut, dibuat grafik histogram sebagai berikut.

57
7

6
6

4
4

3
3

1 1
1

0
6 7 8 9 10

Keterangan : Mn:8,133; Max:10,00; Min:6,00; SD:1,125; Mo:9,00;


Me:8,00; Poligon condong kanan (0,277)

Gambar 4 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik


Dua Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

5. Kesalahan Penggunaan Pilihan Kata pada Bagian-bagian Surat Undangan

Dari semua buah kesalahan penggunaan pilihan kata yang dilakukan

siswa kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan dalam

menulis surat undangan secara kuantitatif dapat ditunjukkan dalam tabel berikut.

Tabel 9 Persentase buah kesalahan Penggunaan Pilihan Kata

Frekuensi
No Bentuk buah kesalahan buah Persentase
kesalahan
1 Pembuka dan isi 8 47%

58
2 Penutup surat 9 53%
3 Jumlah 17 100%

Dengan bantuan komputer menggunakan program Microsoft Excel 2003,

nilai- nilai yang didapatkan yaitu: n sebanyak 15; Mean (Mn) sebesar 8,867; nilai

maksimum sebesar 10,00; nilai minimum sebesar 8,0; Simpangan Baku (SD)

sebesar 0,834; Modus (Mo) sebesar 8,00; Median (Me) sebesar 9,0; dan Poligon

condong kanan (1,039). Perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 7.

Berdasarkan data tersebut dibuat tabel distribusi frekuensi analisis

kesalahan dalam penulisan surat undangan yang ditulis siswa.

Tabel 10 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Pilihan Kata


Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

Nilai Frekuensi
8 6
9 5
10 4
n 15

Berdasarkan tabel 4 tersebut, dibuat grafik histogram sebagai berikut.

59
7

1 1

0
6 7 8 9 10

Ket erangan : Mn:8,867; Max:10,00; Min:8,00; SD:0,834; Mo:8,00;


Me:9,00; Poligon condong kanan (1,039)

Gambar 5 Histogram Analisis Kesalahan Penggunaan Pilihan Kata


Dalam Surat Undangan yang ditulis siswa

6. Kesalahan Penggunaan Kalimat pada Bagian-bagian Surat Undangan

Dari semua buah kesalahan penggunaan kalimat yang dilakukan siswa

kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan dalam

menulis surat undangan secara kuantitatif dapat ditunjukkan dalam tabel berikut.

Tabel 11 Persentase buah kesalahan Penggunaan Kalimat

Frekuensi
No Bentuk buah kesalahan buah Persentase
kesalahan
1 Pembuka surat 6 40%
2 Penutup surat 9 60%
3 Jumlah 15 100%

60
Dengan bantuan komputer menggunakan program Microsoft Excel 2003,

nilai- nilai yang didapatkan yaitu: n sebanyak 15; Mean (Mn) sebesar 8,933; nilai

maksimum sebesar 10,00; nilai minimum sebesar 8,0; Simpangan Baku (SD)

sebesar 0,704; Modus (Mo) sebesar 9,00; Median (Me) sebesar 9,0; dan Poligon

condong kiri (0,095). Perhitungan dapat dilihat pada Lampiran 8.

Berdasarkan data tersebut dibuat tabel distribusi frekuensi analisis

kesalahan dalam penulisan surat undangan yang ditulis siswa.

Tabel 12 Distribusi Frekuensi Analisis Kesalahan Pengunaan Kalimat Dalam


Surat Undangan yang ditulis siswa

Nilai Frekuensi
8 6
9 5
10 4
n 15

Berdasarkan tabel 4 tersebut, dibuat grafik histogram sebagai berikut.

61
9

8
8

5
5

3
3

0
8 9 10

Keterangan : Mn:8,933; Max:10,00; Min:8,00; SD:0,704; Mo:9,00;


Me:9,00; Poligon condong kiri (-,095)

Gambar 6 Histogram Analisis Kesalahan Pengunaan Kalimat Dalam


Surat Undangan yang ditulis siswa

K. Analisis Data

Setelah data terkumpul dan dipaparkan pada subbab di atas, kemudian dianalisis

buah kesalahannya sebagai berikut.

1. Kesalahan Ejaan dan Tanda Baca

Kesalahan ejaan dan tanda baca meliputi hal-hal sebagai berikut.

a. Kesalahan Penggunaan Huruf Kapital pada Bagian-bagian Surat

Undangan

62
Dalam Pedoman Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan

dinyatakan bahwa huruf besar sebagai huruf pertama semua unsur nama

lembaga pemerintah, organisasi, singkatan, sapaan, nama bulan, nama

orang, awal kalimat, dan sebagainya.

Terdapat tiga puluh dua buah kesalahan penulisan huruf kapital

sebagai berikut :

1) Kesalahan huruf kapital pada kepala surat

Ditemukan tujuh buah kesalahan. buah kesalahan tersebut

ialah semua huruf pada kepala surat seharusnya ditulis dengan huruf

kapital namun siswa menulisnya dengan huruf kecil.

Contoh

palang merah remaja


SD negeri tanjung III bendo

Seharusnya dalam penulisan kepala surat yang bersifat resmi, seperti

surat undangan resmi menggunakan huruf kapital.

Pembetulan

Palang Merah Remaja SDN Tanjung III Bendo


Jalan Raya Desa Tanjung
Magetan 63384

2) Kesalahan huruf kapital pada nama bulan

Ditemukan tiga buah kesalahan. Huruf pertama nama bulan

yang seharusnya ditulis dengan huruf besar namun siswa menulis

dengan huruf kecil.

63
Contoh

20 maret 2007

Juga terjadi variasi buah kesalahan seperti menuliskan huruf kapital

pada huruf di tengah kata nama bulan.

20 mAret 2007

Seharusnya dalam penulisan huruf pertama nama bulan

menggunakan huruf besar yang dinyatakan dalam Pedoman Umum

Ejaan Yang Disempurnakan. Selain itu di tengah kata Maret tidak

boleh terdapat huruf kapital.

Pembetulan

20 Maret 2007

3) Kesalahan penggunaan huruf kapital pada huruf pertama kata nomor

dan hal atau perihal

Dalam menulis nomor dan perihal ada tiga siswa melakukan

buah kesalahan. Huruf pertama nomor dan hal yang seharusnya

ditulis dengan huruf kapital, namun siswa menulis dengan huruf

kecil.

Contoh

no : 01/PMR/2007
hal : Undangan

Seharusnya dalam penulisan nomor dan hal ditulis dan diawali huruf

besar, kode yang ada di nomor surat itu juga ditulis dengan huruf

64
besar. Untuk hal dalam surat harus diikuti tanda titik dua disertai

pokok surat yang diawali dengan huruf besar.

Pembetulan

No : 01/PMR/2007
Hal : Undangan

65
4) Kesalahan penggunaan huruf kapital pada alamat surat

Terdapat empat buah kesalahan dalam penggunaan huruf

kapital pada alamat surat. Dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa

Indonesia yang Disempurnakan dinyatakan bahwa huruf kapital

sebagai huruf pertama semua unsur nama lembaga pemerintahan,

organisasi, singkatan, sapaan, dan jabatan, namun siswa menulis

dengan huruf kecil.

Contoh

Yth. Bapak kepala SD negeri tanjung III


di tanjung

Seharusnya untuk menyatakan Yang terhormat cukup dituliskan Yth.

dengan huruf awal kapital disertai tanda titik, kata sapaan dan

jabatan diawali huruf kapital.

Pembetulan

Yth. Bapak Kepala


SD Negeri Tanjung III
di Tanjung

5) Kesalahan penggunaan huruf kapital pada salam pembuka

Dalam menulis salam pembuka ditemukan lima siswa

melakukan buah kesalahan. Huruf pertama pada salam pembuka

yang seharusnya ditulis dengan huruf besar. Siswa menulis dengan

huruf kecil, dan huruf pertama kata hormat pada ungkapan salam

66
pembuka itu ditulis dnegan huruf kecil, namun siswa menulis

dengan huruf besar.

67
Contoh

dengan Hormat

Seharusnya huruf pertama kata dengan pada ungkapan salam itu

ditulis dengan huruf besar. Huruf besar pertama kata hormat pada

ungkapan salam itu ditulis dengan huruf kecil.

Pembetulan

Dengan hormat,

6) Kesalahan penggunaan huruf kapital pada salam pembuka dan isi

Terdapat 5 buah kesalahan penggunaan huruf kapital pada

pembuka dan isi. buah kesalahan tersebut ialah bahwa huruf kapital

dipakai di awal kalimat, huruf pertama sapaan, nama hari, nama

bulan, singkatan, namun siswa menggunakan huruf kecil. Sedangkan

kata hari, tanggal, pukul, tempat dalam isi surat menggunakan huruf

kecil, namun siswa menulis dengan huruf besar.

Contoh.

dengan ini kami mohon kehadiran bapak sekaligus mohon bapak


berkenan memberi pidato pengarahan pada
Hari/Tanggal : Kamis, 15 Maret 2007
Pukul : 09.00 s.d. 12.00
Tempat : SD Negeri Tanjung III

Seharusnya huruf kapital digunakcm di awal kalimat, sapaan, nama

hari, nama bulan, dan singkatan, sedangkan kata hari, tanggal,

pukul, tempat pada isi surat menggunakan huruf kecil.

68
Pembetulan.

Dengan ini kami mohon kehadiran bapak sekaligus mohon


bapak berkenan memberi pidato pengarahan pada
hari/Tanggal : Kamis, 15 Maret 2007
pukul : 09.00 s.d. 12.00
tempat : SD Negeri Tanjung III

7) Kesalahan penggunaan huruf kapital pada penutup

Terdapat 4 buah kesalahan penggunaan huruf kapital pada

penutup. Empat buah kesalahan tersebut ialah bahwa huruf kapital

dipakai di awal kalimat, huruf pertama sapaan, nama hari, nama

bulan, singkatan, namun siswa menggunakan huruf kecil. Sedangkan

kata hari, tanggal, pukul, tempat dalam isi surat menggunakan huruf

kecil, namun siswa menulis dengan huruf besar.

Contoh.

atas perhatian bapak, kami mengucapkan terima kasih.

Seharusnya awal kalimat, sapaan menggunakan huruf besar.

Pembetulan.

Atas perhatian Bapak, kami mengucapkan terima kasih.

8) Kesalahan penggunaan huruf kapital pada salam penutup

Terdapat 3 buah kesalahan penggunaan huruf kapital pada

pembuka dan isi. Tiga buah kesalahan tersebut ialah bahwa huruf

kapital dipakai di awal kalimat, huruf pertamia sapaan, nama hari,

69
nama bulan, singkatan, namun siswa menggunakan huruf kecil.

Sedangkan kata hari, tanggal, pukul, tempat dalam isi surat

menggunakan huruf kecil, namun siswa menulis dengan huruf besar.

Contoh.

hormat kami,
santi
Seharusnya pertama kata hormat nama orang ditulis dengan huruf

besar.

Pembetulan.

Hormat kami,
Santi

b. Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik pada Bagian-bagian Surat

Dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang

Disempurnakan dinyatakan bahwa singkatan resmi lembaga

pemerintahan dan badan atau organisasi yang terdiri atas huruf awal kata

ditulis dengan huruf kapital dan tidak diikuti dengan tanda baca titik.

Terdapat 26 buah kesalahan penggunaan tanda baca titik, sebagai

berikut :

1) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada kepala surat

Dalam menulis kepala suat terdapat 6 siswa melakukan

kesalahan penggunaan tanda baca titik, seharusnya tanda baca titik

tidak digunakan pada kepala surat, namun siswa menggunakan tanda

baca titik.

70
Contoh.

P.M.R. SD Negeri Tanjung III.


Kecamatan Bendo.
Magetan 63384.

Seharusnya singkatan resmi badan atau organisasi tidak diikuti tanda

baca titik. Tanda baca titik tidak digunakan pada akhir kepala surat.

Pembetulan

71
PMR SD Negeri Tanjung III
Kecamatan Bendo
Magetan 63384

2) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada penulisan tanggal surat

Terdapat 1 kesalahan penggunaan tanda baca titik pada

tanggal penulisan surat. Kesalahan tersebut ialah bahwa tanda baca

titik tidak digunakan di belakang tanggal surat atau di akhir

penulisan tanggal surat, namun siswa menggunakan tanda baca titik

di akhir penulisan tanggal surat.

Contoh.

17 Maret 2007.

Seharusnya tanda baca titik tidak digunakan di belakang atau di

akhir penulisan tanggal surat.

Pembetulan

17 Maret 2007

3) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada penulisan nomor dan

perihal

Terdapat 4 kesalahan penggunaan tanda baca titik pada

penulisan nomor dan hal. Kesalahan tersebut ialah bahwa tanda baca

titik tidak digunakan di akhir penulisan nomor dan perihal, namun

siswa mengakhiri dengan tanga baca titik.

Contoh.

72
No : 01/pmr/III/2007.
Hal : undangan.

Seharusnya tanda baca titik tidak di akhir nomor dan perihal dalam

surat.

Pembetulan

No : 01/PMR/III/2007
Hal : Undangan

4) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada penulisan alamat

Terdapat 2 kesalahan penggunaan tanda baca titik pada

penulisan alamat. Kesalahan tersebut ialah bahwa menulis alamat

tidak di akhiri dengan tanda baca titik, namun siswa menggunakan

tanda baca titik, di akhir alamat.

Contoh.

Yth: Bapak kepala


SD Negeri Tanjung III.

Seharusnya di belakang singkatan Yth. digunakan tanda baca titik

bukan titik dua. Tanda baca titik dua tidak digunakan di akhir

alamat.

Pembetulan

Yth. Bapak Kepala


SD Negeri Tanjung III

73
5) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada penulisan salam

pembuka

Dalam menulis salam pembuka terdapat 5 siswa melakukan

kesalahan penggunaan tanda baca titik pada salam pembuka,

seharusnya menulis salam pembuka tidak diakhiri dengan titik,

namun siswa mengakhirinya dengan tanda baca titik.

Contoh.

Dengan Hormat.

Seharusnya tanda baca titik tidak digunakan di belakang salam

pembuka.

Pembetulan

Dengan hormat,

6) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada penulisan pembuka dan

isi surat

Dalam menulis pembuka dan isi surat terdapat 5 siswa

melakukan kesalahan penggunaan tanda baca titik. Kesalahan

tersebut ialah bahwa tanda baca titik tidak digunakan di belakang

singkatan nama resmi lembaga pemerintahan, namun siswa

menggunakannya.

Contoh.

Dengan ini kami mohon bapak, sekaligus bapak berkenan memberi


pidato

74
Hari : Sabtu, tanggal 24 maret 2007.
Pukul : 08.00 s.d. 12.00.
tempat : SD negeri Tanjung III.

Seharusnya tanda baca titik digunakan pada akhir kalimat, tanda

baca titik tidak digunakan di belakang singkatan nama resmi

lembaga pemerintah dan tanda baca titik tidak digunakan pada frasa.

Pembetulan

Dengan ini kami mohon bapak, sekaligus bapak berkenan


memberi pidato pengarahan pada
hari : Sabtu, tanggal 24 maret 2007
pukul : 08.00 s.d. 12.00
tempat : SD Negeri Tanjung III

7) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada penutup surat

Dalam menulis penurutup surat terdapat 3 siswa yang melakukan

kesalahan penggunaan tanda baca titik. Tanda baca titik digunakan

pada akhir kalimat bukan pada klausa, namun siswa menggunakan

tanda baca titik pada klausa.

Contoh.

atas perhatian bapak. kami mengucapkan banyak-banyak terima


kasih.

Pembetulan.

Atas perhatian Bapak, kami mengucapkan banyak-banyak terima


kasih.

75
8) Kesalahan penggunaan tanda baca titik pada salam penutup dan

nama terang

Terdapat 3 kesalahan penggunaan tanda baca titik pada

salam penutup dan nama terang. Kesalahan tersebut ialah bahwa

salam penutup dan nama terang tidak diakhiri dengan tanda baca

titik, namun siswa mengakhiri dengan tanda baca titik.

Contoh.

Hormat kami.
Santi.

Seharusnya tanda baca titik tidak digunakan di belakang salam

penutup dan nama terang.

Pembetulan.

Hormat kami,
Santi

c. Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Koma pada Bagian-bagian Surat

Undangan

Dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang

Disempurnakan tanda baca koma digunakan di antara nama dan alamat,

tempat dan tanggal yang ditulis berurutan.

Terdapat 26 kesalahan penggunaan tanda baca koma sebagai

berikut.

1) Kesalahan penggunaan tanda baca koma pada salam pembuka

76
Dalam menulis salam pembuka ditemukan 7 kesalahan

penggunaan tanda baca koma, seharusnya salam pembuka diakhiri

dengan tanda baca koma, namun siswa tidak menggunakan tanda

baa koma di akhir salam pembuka.

Contoh.

Dengan hormat

Seharusnya tanda baca koma digunakan di belakang salam pembuka.

Pembetulan.

Dengan hormat,

2) Kesalahan penggunaan tanda baca koma pada pembuka dan isi

Terdapat 6 kesalahan penggunaan tanda baca koma.

Kesalahan tersebut ialah tanda baca koma seharusnya digunakan

dibelakang kata atau ungkapan penghubung antarkalimat yang

terdapat pada awal kalimat dan di belakang nama hari yang diikuti

tanggal, namun siswa menggunakan tanda baca titik.

Contoh.

Dengan ini kami. Mengundang bapak sekaligus. Bapak memberikan


pidato pengarahan. Pada :
hari/Tanggal : Kamis, 15 Maret 2007
pukul : 09.00 s.d. 12.00
tempat : SD Negeri Tanjung III

77
Seharusnya tanda baca koma digunakan di belakang kata atau

ungkapan penghubung antarkalimat yang terdapat pada awal kalimat

dan nama hari yang diikuti tanggal.

Pembetulan.
Dengan ini kami mengundang Bapak, sekaligus Bapak memberikan
pidato pengarahan pada
hari/Tanggal : Kamis, 15 Maret 2007
pukul : 09.00 s.d. 12.00
tempat : SD Negeri Tanjung III

3) Kesalahan penggunaan tanda baca koma pada penutup surat

Dalam menulis penutup surat, terdapat 5 siswa melakukan

kesalahan penggunaan tanda baca koma, seharusnya tanda baca

koma digunakan untuk menghindari salah baca di belakang

keterangan yang terdapat pada awal kalimat, namun siswa tidak

tepat dalam penggunaan tanda baca koma tersebut.

Contoh.

Atas kehadiran dan kesediaan, Bapak memberi pidato pengarahan.


Kami mengucapkan banyak-banyak terima kasih.

Seharusnya tanda baca koma diletakkan di belakang kalima ...

pidato pengarahan sehingga kalimat tersebut mudah dimengerti.

Pembetulan.

Atas kehadiran dan kesediaan Bapak memberi pidato pengarahan,


kami mengucapkan terima kasih.

4) Kesalahan penggunaan tanda baca koma pada salam penutup.

78
Terdapat 8 kesalahan penggunaan tanda baca koma pada

salam penutup. Kesalahan tersebut ialah bahwa tanda baca koma

seharusnya digunakan pada akhir salam penutup, namun siswa tidak

menggunakannya.

Contoh.

Hormat kami

Seharusnya tanda baca koma digunakan pada akhir salam penutup.

Pembetulan.

Hormat kami,

d. Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik Dua pada Bagian-bagian Surat

Undangan

Dalam Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang

Disempurnakan tanda baca titik dua digunakan sesudah kata atau

ungkapan yang memerlukan pemerian.

Terdapat 28 kesalahan penggunaan tanda baca titik dua dengan

rincian sebagai berikut.

1) Kesalahan penggunaan tanda baca titik dua pada nomor dan hal

Seharusnya tanda baca titik dua (:) digunakan di belakang

nomor dan hal, namun siswa menggunakan tanda baca titik.

Contoh.

No. 01/pmr/III/2007
Hal. Undangan

79
Seharusnya tanda baca titik dua digunakan di belakang kata nomor

dan hal.

Pembetulan.

No : 01/PMR/III/2007
Hal : Undangan

2) Kesalahan penggunaan tanda baca titik dua pada alamat

Dalam menulis alama terdapat 9 siswa melakukan kesalahan

penggunaan tanda baca titik dua. Tanda baca titik dua tidak

digunakan di belakang singkatan.

Contoh.

Yth: Bapak Kepala


SD Negeri Tanjung III.
Seharusnya tanda baca titik dua tidak digunakan di belakang

singkatan.

Pembetulan.

Yth. Bapak Kepala


SD Negeri Tanjung III

3) Kesalahan penggunaan tanda baca titik dua pada pembuka dan isi

Terdapat 11 kesalahan penggunaan tanda baca titik dua pada

pembuka dan isi surat. Kesalahan tersebut ialah bahwa tanda baca

titik dua seharusnya digunakan sesudah kata atau ungkapan yang

memerlukan pemerian, namun siswa tidak menggunakannya.

Contoh.

80
Dengan ini kami mengundang Bapak, sekaligus Bapak memberikan
pidato pengarahan pada
hari, Kamis
tanggal, 15 Maret 2007
pukul, 09.00 s.d. 12.00
tempat, SD Negeri Tanjung III

Seharusnya tanda baca titik dua digunakan sesudah kata atau

ungkapan yang memerlukan pemerian.

Pembetulan.

Dengan ini kami mengundang Bapak, sekaligus memberi pidato


pengarahan pada
hari : Kamis
tanggal : 15 Maret 2007
pukul : 09.00 s.d. 12.00
tempat : SD Negeri Tanjung III

2. Kesalahan Penggunaan Pilihan Kata pada Bagian-bagian Surat Undangan

Dalam memilih kata yang dipergunakan untuk menyusun kalimat

harus baku dan tepat. Kata-kata baku dapat lebih mendukung keresmian

surat, mengingat bahasa surat undangan termasuk ragam resmi. Ketepatan

berkaitan dengan pilihan bentuk dan makna.

Dari 15 surat yang ditulis siswa, terdapat 17 kesalahan penggunaan

pilihan kata (diksi)

a. Kesalahan penggunaan pilihan kata pada pembuka dan isi surat

Dari 15 surat terdapat 8 kesalahan penggunaan pilihan kata pada

pembuka dan isi surat. Kesalahan tersebut ialah bahwa pilihan kata

81
dalam surat undangan diutamakan kebakuan, ketepatan memilih bentuk

kata dan maknanya, namun siswa masih terpengaruh dengan bahasa

pertama (bahasa Jawa).

Contoh.

Bersama ini kami ...


Hari/tanggal : Senen, 12 Maret 2007
Rabo, 15 Maret 2007
Kemis, 16 Maret 2007

Seharusnya kata bersama ini, digunakan apabila ada yang diikutsertakan

dalam surat tersebut. Adapun kata Senen, Rabo, Kemis, seharusnya tidak

digunakan dalam surat resmi.

Pembetulan.

Dengan ini kami ...


hari/tanggal : Senin, 12 Maret 2007
Rabu, 15 Maret 2007
Kamis, 16 Maret 2007

b. Kesalahan penggunaan pilihan kata pada penutup surat

Dalam menulis penutup surat undangan terdapat 9 kesalahan.

Penggunaan kata periksa yang biasa dipakai orang dalam bahasa

penutup surat tersebut, tampaknya pengaruh dari bahasa Jawa, bukan

kata baku. Seharusnya tidak digunakan dalam surat dinas (surat

undangan), namun siswa menggunakan kata periksa dalam penutup

surat.

Contoh.

82
Sekian harap menjadikan periksa adanya. Dan terima kasih.

Pembetulan.

Atas perhatian Bapak, kami ucapkan terima kasih.

3. Kesalahan Penggunaan Kalimat pada Bagian-bagian Surat Undangan

Dari 15 surat terdapat 15 kesalahan penggunaan kalimat pada bagian-

bagian surat undangan kesalahan tersebut ialah bahwa kalimat dalam surat

resmi harus jelas dan singkat, namun siswa dalam menyusun kalimat

berbelit-belit sehingga sulit dipahami.

a. Kesalahan penggunaan kalimat pada pembuka surat undangan

Dalam menulis pembuka surat terdapat 6 kesalahan penggunaan

kalimat. Kalimat dalam surat resmi seharusnya singkat dan jelas, kalimat

surat tidak berbelit-belit, sehingga mudah dipahami.

Contoh.

Dengan ini kami mengundang Bapap Kepala SD Negeri Tanjung III


agar mau hadir dalam pertemuan dan memberikan pengarahan dengan
sebaik-baiknya kepad apara peserta kegiatan Usaha Kesehatan Sekolah
pada ...

Seharusnya kalimat dalam surat resmi singkat dan jelas, tidak berbelit-

belit sehingga mudah dipahami.

Pembetulan.

Dengan ini kami mohon kehadiran Bapak, sekaligus Bapak berkenan


memberi pidato pengarahan dalam kegiatan Usaha Kesehatan Sekolah
pada ...

83
b. Kesalahan penggunaan kalimat pada penutup surat undangan

Dalam menulis penutup surat terdapat 12 kesalahan penggunaan

kalimat, seharusnya dalam menyusun kaliamt surat resmi tidak berlebih-

lebihan.

Contoh.

Atas perhatiannya, saya mengucapkan banyak-banyak terima kasih dan


mohon maaf yang sebesar-besarnya apabila ada kesalahan.

Seharusnya kalimat dalam surat resmi singkat dan jelas, tidak berlebih-

lebihan.

Pembetulan.

Atas perhatian Bapak, saya ucapkan terima kasih.

Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dalam surat undangan yang ditulis siswa

kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan terdapat

kesalahan ejaan dan tanda baca sebagai berikut.

1. Kesalahan penggunaan huruf kapital.

2. Kesalahan penggunaan tanda baca titik.

3. Kesalahan penggunaan tanda baca koma.

4. Kesalahan penggunaan tanda baca titik dua.

5. Kesalahan penggunaan tanda pilihan kata.

6. Kesalahan penggunaan kalimat.

84
BAB V

SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

Berdasarkan pembahasan pada bab IV, bentuk-bentuk kesalahan

berbahasa dalam surat undangan yang ditulis siswa kelas VI SDN Tanjung III,

Kecamatan Bendo, Kabupaten Magetan, Tahun Pelajaran 2006/2007 dapat

disimpulkan sebagai berikut.

1. Kesalahan penggunaan huruf kapital dalam surat undangan yang ditulis oleh

siswa sebanyak 32 kesalahan.

2. Kesalahan penggunaan tanda baca titik dalam surat undangan yang ditulis

oleh siswa sebanyak 26 kesalahan.

3. Kesalahan penggunaan tanda baca koma dalam surat undangan yang ditulis

oleh siswa sebanyak 26 kesalahan.

4. Kesalahan penggunaan tanda baca titik dua dalam surat undangan yang

ditulis oleh siswa sebanyak 28 kesalahan.

5. Kesalahan penggunaan tanda pilihan kata dalam surat undangan yang ditulis

oleh siswa sebanyak 17 kesalahan.

6. Kesalahan penggunaan kalimat dalam surat undangan yang ditulis oleh siswa

sebanyak 15 kesalahan.

B. Saran

Setelah melihat hasil penelitian tentang analisis kesalahan berbahasa

dalam surat undangan yang ditulis siswa, perlu penulis sarankan hal-hal sebagai

berikut.

85
1. Hendaknya guru mata pelajaran bahasa Indonesia sering memberikan latihan

dalam penulisan surat agar siswa terampil dalam penulisan surat.

2. Hendaknya guru mata pelajaran bahasa Indonesia memberikan motivasi

kepada siswa untuk giat menulis.

3. Hendaknya guru dalam menyampaikan materi pelajaran memperhatikan

metode pengajaran yang sesuai dengan tuntutan dalam pokok bahasan, agar

tujuan pembelajaran dapat tercapai.

86
DAFTAR PUSTAKA

Abdul Chaer. 1990. Penggunaan Preposisi dan Konjungsi Bahasa Indonesia. Flores
: Penerbit Nusa Indah

_____ . 1994. Linguistik Umum. Jakarta : PT. Rineka Cipta

Burhan Nurgiyantoro. 1988. Penilaian dalam Pengajaran Bahasa dan Sastra.


Yogyakarta : BPFE IKIP Yogyakarta

Departemen Pendidikan Nasional. 2006. Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan.


Jakarta : Depdiknas

Gorys Keraf. 1991. Tatabahasa Indonesia. Flores : Penerbit Nusa Indah

Henry Guntur Tarigan. 1986. Menulis sebagai Suatu Keterampilan Berbahasa.


Bandung : Penerbit Angkasa

M. Ramlan. 1987. Ilmu Bahasa Indonesia : Sintaksis. Edisi Revisi. Jogyakarta : C.V.
Karyono

Pusat Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Departemen Pendidikan dan


Kebudayaan. 1988. Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia. Jakarta : PT. Balai
Pustaka

_____ . 1996 Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan.


Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan

Sudjito & Solchan TW. 1993. Surat Menyurat Resmi Bahasa Indonesia. Bandung :
PT. Remaja Rosdakarya

Yatim Riyanto. 2001. Metode Penelitian Pendidikan. Surabaya : Penerbit SIC

87
88
PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN

Yang bertanda tangan di bawah ini :

Nama : Mahmullah

NPM : 05.311.240/P

Program Studi : Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia

Fakultas : Pendidikan Bahasa Indonesia.

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa skripsi yang saya tulis ini benar-benar

merupakan hasil karya saya sendiri, bukan merupakan pengambilalihan tulisan atau

pikiran orang lain yang saya akui sebagai hasil tulisan atau pikiran saya sendiri.

Apabila di kemudian hari terbukti atau dapat dibuktikan skripsi ini plagiat, saya

bersedia menerima sanksi atas perbuatan tersebut.

Madiun, 4 April 2007

Yang membuat pernyataan,

Mahmullah

89
LAMPIRAN 1

DAFTAR NAMA RESPONDEN


SISWA KELAS 6 SDN KINANDANG KECAMATAN BENDO
KABUPATEN MAGETAN TAHUN PELAJARAN 2006/2007

No Nama Siswa / Responden Jenis Kelamin

10

11

12

13

14

90
15

Sumber : Buku Leger Kelas VI SDN Tanjung III, Kecamatan Bendo, Kabupaten
Magetan

91
LAMPIRAN 2

SOAL

Perintah :

Buatlah surat undangan resmi dari sekolah dengan mencantumkan kop surat,

nomo dan perihal surat, tanggal surat, tujuan surat, isi surat dan pengirim surat.

Ketentuan pembuatannya sebagai berikut.

1. Surat berupa surat undangan dari sekolah.

2. Lama pengerjaan surat 40 menit.

3. Tulislah nama dan nomor absen di pojok kanan atas.

Agar dalam penulisan surat tidak mengalami kesulitan, buatlah kerangkanya

terlebih dahulu.

Selamat mengerjakan !

92
LAMPIRAN 3

NOMOR RESPONDEN DAN SKOR ANALISIS TINGKAT KESALAHAN


PENGGUNAAN HURUF KAPITAL DALAM SURAT UNDANGAN YANG
DITULIS SISWA KELAS VI SDN TANJUNG III, KECAMATAN BENDO,
KABUPATEN MAGETAN TAHUN PELAJARAN 2006/2007

Tingkat Kesalahan Penggunaan Huruf Kapital pada


No Nomor
Kep. Nama Salam Pembuka Salam Jumlah Nilai
Resp dan Alamat Penutup
Surat Bulan Pembuka dan Isi Penutup Kesalahan
Hal
1 1 0 1 0 1 0 0 0 3 7
2 0 0 0 0 0 1 0 0 1 9
3 1 0 1 0 0 0 1 0 3 7
4 0 0 0 0 0 1 0 0 1 9
5 1 1 0 1 0 0 0 0 3 7
6 0 0 0 0 0 0 1 1 2 8
7 1 0 1 0 0 1 0 0 3 7
8 0 0 0 0 0 0 1 0 1 9
9 0 1 0 1 0 0 0 1 3 7
10 1 0 0 0 0 1 0 0 2 8
11 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10
12 1 0 0 1 1 1 1 0 5 5
13 0 0 0 1 0 0 0 0 1 9
14 1 0 0 0 0 0 0 1 2 8
15 0 1 0 0 1 0 0 0 2 8
Jml 7 3 3 4 3 5 4 3 32 118
Mean 7.867
Max 10.00
Min 5.00
SD 1.246
Mo 7.00

93
Median 8.00
Kecondongan grafik 0.696

Penghitungan dengan menggunakan bantuan komputer program Ms. Excel 2003

Keterangan :
Bila tidak ada kesalahan nilai 10
Bila 1 kesalahan nilai 9
Bila 2 kesalahan nilai 8
Bila 3 kesalahan nilai 7
Bila 4 kesalahan nilai 6
Bila 5 kesalahan nilai 5
Bila kesalahan lebih dari 5 nilai 4

94
LAMPIRAN 4

NOMOR RESPONDEN DAN SKOR ANALISIS TINGKAT KESALAHAN


PENGGUNAAN TANDA BACA TITIK DALAM SURAT UNDANGAN YANG
DITULIS SISWA KELAS VI SDN TANJUNG III, KECAMATAN BENDO,
KABUPATEN MAGETAN TAHUN PELAJARAN 2006/2007

Tingkat Kesalahan Penggunaan Tanda Bada Titik pada


No Nomor
Kep. Nama Salam Pembuka Salam Jumlah Nilai
Resp dan Alamat Penutup
Surat Bulan Pembuka dan Isi Penutup Kesalahan
Hal
1 0 0 1 0 1 0 0 0 2 8
2 0 0 0 0 0 1 0 0 1 9
3 1 0 1 0 0 0 1 0 3 7
4 0 0 0 0 0 1 0 0 1 9
5 1 0 0 0 1 0 0 0 2 8
6 0 0 1 0 0 0 0 0 1 9
7 1 0 1 0 0 0 0 0 2 8
8 0 0 0 0 0 0 1 0 1 9
9 0 1 0 1 1 0 0 1 4 6
10 1 0 0 0 0 0 0 0 1 9
11 0 0 0 0 0 0 0 0 0 10
12 1 0 0 0 1 1 1 0 4 6
13 0 0 0 1 0 0 0 0 1 9
14 1 0 0 0 0 0 0 1 2 8
15 0 0 0 0 1 0 0 0 1 9
Jml 6 1 4 2 5 3 3 2 26 124
Mean 8.267
Max 10.00
Min 6.00
SD 1.163
Mo 9.00

95
Median 9.00
Kecondongan grafik -0.631
Penghitungan dengan menggunakan bantuan komputer program Ms. Excel 2003

Keterangan :
Bila tidak ada kesalahan : nilai 10
Bila 1 kesalahan : nilai 9
Bila 2 kesalahan : nilai 8
Bila 3 kesalahan : nilai 7
Bila 4 kesalahan : nilai 6
Bila 5 kesalahan : nilai 5
Bila kesalahan lebih dari 5 : nilai 4

96
LAMPIRAN 5

NOMOR RESPONDEN DAN SKOR ANALISIS TINGKAT KESALAHAN


PENGGUNAAN TANDA BACA KOMA DALAM SURAT UNDANGAN YANG
DITULIS SISWA KELAS VI SDN TANJUNG III, KECAMATAN BENDO,
KABUPATEN MAGETAN TAHUN PELAJARAN 2006/2007

Analisa Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Koma pada


No Resp Salam Pembuka Salam Jumlah
Penutup Nilai
Pembuka dan Isi Penutup Kesalahan
1 1 0 0 1 2 8
2 0 1 0 0 1 9
3 1 0 1 0 2 8
4 0 1 0 1 2 8
5 1 0 0 0 1 9
6 1 1 1 0 3 7
7 0 1 0 0 1 9
8 0 1 1 0 2 8
9 1 0 0 1 2 8
10 0 0 0 1 1 9
11 0 0 0 0 0 10
12 1 1 1 1 4 6
13 0 0 0 1 1 9
14 0 0 1 1 2 8
15 1 0 0 1 2 8
Jml 7 6 5 8 26 124
Mean 8.267
Max 10.00
Min 6.00
SD 0.961
Mo 8.00
Median 8.00

97
Kecondongan grafik 0.277
Penghitungan dengan menggunakan bantuan komputer program Ms. Excel 2003

Keterangan :
Bila tidak ada kesalahan : nilai 10
Bila 1 kesalahan : nilai 9
Bila 2 kesalahan : nilai 8
Bila 3 kesalahan : nilai 7
Bila 4 kesalahan : nilai 6
Bila 5 kesalahan : nilai 5
Bila kesalahan lebih dari 5 : nilai 4

98
LAMPIRAN 6

NOMOR RESPONDEN DAN SKOR ANALISIS TINGKAT KESALAHAN


PENGGUNAAN TANDA BACA TITIK DUA DALAM SURAT UNDANGAN
YANG DITULIS SISWA KELAS VI SDN TANJUNG III, KECAMATAN
BENDO,
KABUPATEN MAGETAN TAHUN PELAJARAN 2006/2007

Analisa Kesalahan Penggunaan Tanda Baca Titik Dua pada


No Resp Nomor dan Pembuka dan Jumlah Nilai
Alamat
Hal Isi Kesalahan
1 1 1 1 3 7
2 0 1 0 1 9
3 1 0 1 2 8
4 0 1 1 2 8
5 1 0 0 1 9
6 1 1 2 4 6
7 1 1 1 3 7
8 0 1 1 2 8
9 1 0 0 1 9
10 0 0 0 0 10
11 0 1 0 1 9
12 1 1 1 3 7
13 0 1 0 1 9
14 0 0 1 1 9
15 1 0 2 3 7
Jml 8 9 11 28 122
Mean 8.133
Max 10.00
Min 6.00

99
SD 1.125
Mo 9.00
Median 8.00
Kecondongan grafik -0.770
Penghitungan dengan menggunakan bantuan komputer program Ms. Excel 2003

Keterangan :
Bila tidak ada kesalahan : nilai 10
Bila 1 kesalahan : nilai 9
Bila 2 kesalahan : nilai 8
Bila 3 kesalahan : nilai 7
Bila 4 kesalahan : nilai 6
Bila 5 kesalahan : nilai 5
Bila kesalahan lebih dari 5 : nilai 4

100
LAMPIRAN 7

NOMOR RESPONDEN DAN SKOR ANALISIS TINGKAT KESALAHAN PADA


PILIHAN KATA DALAM SURAT UNDANGAN YANG DITULIS SISWA
KELAS VI SDN TANJUNG III, KECAMATAN BENDO,
KABUPATEN MAGETAN TAHUN PELAJARAN 2006/2007

Analisis Kesalahan Pilihan Kata pada


No Resp Jumlah Nilai
Pembuka dan Isi Penutup Surat
Kesalahan
1 1 1 2 8
2 0 0 0 10
3 0 1 1 9
4 1 1 2 8
5 0 0 0 10
6 1 1 2 8
7 1 0 1 9
8 1 1 2 8
9 0 0 0 10
10 0 0 0 10
11 1 0 1 9
12 1 1 2 8
13 1 0 1 9
14 0 1 1 9
15 0 2 2 8
Jml 8 9 17 133
Mean 8.867
Max 10.00
Min 8.00
SD 0.834

101
Mo 8.00
Median 9.00
Kecondongan grafik 1.039
Penghitungan dengan menggunakan bantuan komputer program Ms. Excel 2003

Keterangan :
Bila tidak ada kesalahan : nilai 10
Bila 1 kesalahan : nilai 9
Bila 2 kesalahan : nilai 8
Bila 3 kesalahan : nilai 7
Bila 4 kesalahan : nilai 6
Bila 5 kesalahan : nilai 5
Bila kesalahan lebih dari 5 : nilai 4

102
LAMPIRAN 8

NOMOR RESPONDEN DAN SKOR ANALISIS TINGKAT KESALAHAN


PENGGUNAAN KALIMAT DALAM SURAT UNDANGAN YANG DITULIS
SISWA KELAS VI SDN TANJUNG III, KECAMATAN BENDO,
KABUPATEN MAGETAN TAHUN PELAJARAN 2006/2007

Analisis Kesalahan Penggunaan Kalimat pada


No Resp Jumlah Nilai
Pembuka Surat Penutup Surat
Kesalahan
1 0 1 1 9
2 0 0 0 10
3 0 1 1 9
4 1 1 2 8
5 0 0 0 10
6 1 1 2 8
7 1 1 2 8
8 1 0 1 9
9 0 0 0 10
10 1 0 1 9
11 1 0 1 9
12 0 1 1 9
13 1 0 1 9
14 0 1 1 9
15 0 2 2 8
Jml 7 9 16 134
Mean 8.933
Max 10.00
Min 8.00
SD 0.704

103
Mo 9.00
Median 9.00
Kecondongan grafik -0.095
Penghitungan dengan menggunakan bantuan komputer program Ms. Excel 2003

Keterangan :
Bila tidak ada kesalahan : nilai 10
Bila 1 kesalahan : nilai 9
Bila 2 kesalahan : nilai 8
Bila 3 kesalahan : nilai 7
Bila 4 kesalahan : nilai 6
Bila 5 kesalahan : nilai 5
Bila kesalahan lebih dari 5 : nilai 4

104
PEMERINTAH KABUPATEN MAGETAN

DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH DASAR NEGERI TANJUNG 3
Alamat : Desa Tanjung Telp. 7708662
KECAMATAN BENDO
KODE POS : 63384

Nomor : 212/34/04/2007
Lampiran : -
Hal : Undangan

Yth. Wali Murid Kelas VI

Dengan hormat,
Dengan ini mengharap kehadiran Wali Murid Kelas VI pada acara pengambilan
rapot, yang akan diselenggarakan pada

hari : Rabu
tanggal : 25 April 2007
jam : 10.00 WIB
tempat : SDN Tanjung 3

Mengingat pentingnya acara ini, kami harapkan 10 menit sebelum acara dimulai,
Bapak/Ibu sudah berada di tempat.

Hormat kami,

ARIJO BIMO P.B.


Siswa kelas VI

105