Anda di halaman 1dari 2

NAMA : NINGSIH

NIM : 020810273

SOP (Standart Operational Procedure) HIV/AIDS bagi Dokter Gigi

Perlindungan Perorangan Bagi Dokter Gigi

1. Cuci tangan dengan cermat setiap kali merawat pasien sekali pun menggunakan
sarung tangan, lebih baik lagi kalau menggunakan sabun yang mengandung lanolin
dan menggunakan hard lotion setiap habis mencuci tangan untuk mencegah agar kulit
tidak menjadi kering dan pecah-pecah (terutama pada negara berudara dingin). Jika
kulit pecah-pecah, ini dapat merupakan portal entry dari virus yang masuk ke dalam
pembuhluh darah. selain itu, kuku jari juga harus selalu bersih dan dipotong pendek.

2. Gunakan kacamat pelindung, bahkan kalau mungkin gunakan pelindung muka dari
plastik.

3. Gunakan masker jika hanya menggunakan kaca mata pelindung. Masker muka ini
seyogyanya selalu diganti setelah dipakai selama 1 jam, untuk mengurangi resiko
bahwa masker merupakan fokus infeksi.

4. Gunakan sarung tangan disposabel . Jika dokter gigi dan asistennya menderita lesi
eksudatif atau dermatitis yang berair, sebaiknya jangan mengerjakan atau membantu
prosedur perawatan yang invasif pada kelompok pasien beresiko tinggi.

5. Baju operasi dan penutup rambut harus digunakan jika penderita diduga dapat
menularkan infeksi.

6. Kenakan juga pelindung plastik disposabel disekitar baju pasien.

7. Dalam menggunakan alat-alat yang tajam misalnya skapel,jarum disposabel, bur alat-
alat endodontik, harus berhati-hati untuk mengurangi kemungkinan terjadinya luka.

8. Penderita diminta berkumur sebelum melakukan perawatan. Penggunaan air untuk


kumur-kumur dapat mengurangi jumlah bakteri sampai 75% sedangkan penggunaan
obat kumur dapat mengurangi jumlah bakteri sampai 98%.

Upaya Mencegah Penyebaran Kontaminasi Infeksi HIV

1. Sterilisasi alat. Jarum disposabel harus ditutup kembali setelah dipakai, dengan
bantuan alat hemostat yang besar atau penjepit. Jangan menutup jarum langsung
menggunakan tangan karena ada kemungkinan jarum meleset dan menimbulkan luka
tusukkan. Alat-alat disposabel yang sudah digunakan harus disimpan dalam wadah
yang tahan tusukkan, ditutup rapat, baru kemudian dibuang. Semua alat yang sudah
dipakai harus dicuci dulu dengan larutan deterjen, kemudian alat yang tidak rusak bila
disterilisasi panas, dapat disterilkan dalam autoklave atau pemanasan kering. Atau
jika perlu dapat digunakan sterilisasi uap kimia.

2. Desinfeksi dan Proteksi Ruang Operasi

a. Semua tombol dan pegangan harus diberi sarung dari kantung plastik dan jangan
sampai disentuh oleh penderita infeksi HIV.

b. Jika mungkin, semua bagian unit perawatan gigi, alat rontgen,kursi, meja kerja
harus ditutupi dengan plastik, kecuali cuspidor, ujung handpiece dan ujung air
syringe.

c. Pada akhir perawatan, semua bagian yang terbuka harus dicuci dengan deterjen
dan dengan larutan sodium hipoklorit (pengenceran 1:10 dari pemutih yang
dipakai di rumah tangga) atau dengan glutaraldehid 2%.

d. Kursi unit harus ditutupi dengan plastik.

e. Semua saluran air yang bisa terkontaminasi selama perawatan misalnya


handpiece, skaler ultrasonik, three way syringe, cup filler dan cuspidor harus
dikeluarkan airnya selama 20-30 detik setelah selesai merawat penderita. Upaya
ini dimaksudkan untuk mengeluarkan sisa-sisa air ketika alat dihentikan.

f. Semua bahan-bahan disposabel yang terkontaminasi misalnya plastik penutup,


sarung tangan, masker, kertas-kertas, gigi bekas pencabutan harus dimasukkan
dalam kantung plastik, untuk mencegah kontaminasi terhadap personel atau staf
dokter gigi. Sedangkan alat-alat suction dan saliva ejektor setelah ujungnya yang
disposabel dibuang, harus dicuci dengan 1 galon cairan hipoklorit atau
glutaraldehid. Baju dokter yang terkontaminasi dengan HIV dapat dicuci dengan
temperatur tinggi (60-70◦C) dan dengan menggunakan pemutih, serta dikeringkan
dengan mesin pengering bersuhu 100˚C. Pencucian dengan sistem stem pressing
dan dry cleaning juga dapat membunuh virus HIV.

g. Jika perlu melakukan pencetakan dengan bahan alginat pada penderita dengan
infeksi HIV, seyogyanya pakailah sendok cetak disposabel. Pada saat mengecor,
sebaiknya gunakan sarung tangan dan rendam hasil cetakan dalam larutan
hipoklorit selama 1 jam. Jika menggunakan cetakan rubber base dan silikon, maka
cetakan harus dicuci dengan hipoklorit yang telah diencerkan, sebelum cetakan
dicor. Pada saat pencetakan hindari penggunaan copperband impression karena
dapat menimbulkan perdarahan gusi.

h. Bila mungkin selama prosedur perawatan sebaiknya digunakan rubber dam untuk
membatasi percikan darah dan saliva dan mengurangi jumlah bakteri pada
semprotan aerosol.