Anda di halaman 1dari 3

REKAYASA PERANGKAT LUNAK I

“MODEL SPIRAL”

KADEK DWI RADITYANI MANIK(090010809)


F091

STMIK STIKOM BALI


2011
MODEL SPIRAL
Pengertian

Model spiral (spiral model) adalah model proses software yang evolusioner yang
merangkai sifat iteratif dari prototipe dengan cara kontrol dan aspek sistematis dari model
sekuensial linier. Model ini berpotensi untuk pengembangan versi pertambahan software secara
cepat. Di dalam model spiral, software dikembangkan di dalam suatu deretan pertambahan.
Selama awal iterasi, rilis incremental bias merupakan sebuah model atau prototype kertas.
Selama iterasi berikutnya, sedikit demi sedikit dihasilkan versi sistem rekayasa yang lebih
lengkap.

Model spiral dibagi menjadi sejumlah aktifitas kerangka kerja, disebut juga wilayah tugas, di
antara tiga sampai enam wilayah tugas, yaitu :

1. Komunikasi Pelanggan (Customer Communication)


Tugas – tugas yang dibutuhkan untuk membangun komunikasi yang efektif di antara
pengembangan dan pelanggan.

2. Perencanaan (Planning)
Tugas – tugas yang dibutuhkan untuk mendefinisikan sumber – sumber daya, ketepatan
waktu, dan proyek informasi lain yang berhubungan.

3. Analisis Risiko (Risk Analysis)


Tugas – tugas yang dibutuhkan untuk menaksir risiko – risiko, baik manajemen maupun
teknis.

4. Perekayasaan (Engineering)
Tugas – tugas yang dibutuhkan untuk membangun satu atau lebih representasi dari
aplikasi tersebut.
5. Konstruksi dan peluncuran (Construction and Release)
Tugas – trugas yang dibutuhkan untuk mengkonstruksi, menguji, memasang (instal) dan
memberikan pelayanan kepada pemakai (contohnya pelatihan dan dokumentasi).

6. Evaluasi pelanggan (Customer Evaluation)


Tugas – tugas yang dibutuhkan untuk memperoleh umpan balik dari pelanggan dengan
didasarkan pada evaluasi representasi software, yang dibuat selama masa perekayasaan,
dan diimplementasikan selama masa pemasangan.

Sektor-sektor pada Spiral Model adalah:

1. Mengidentifikasi tujuan, alternatif, dan kendala setiap tahap secara spesifik


2. Mengevaluasi alternatif, menilai resiko dan pengurangannya, aktifitas ditempatkan untuk
mengurangi resiko kunci
3. Pengembangan dan validasi
4. Proyek ditinjau ulang dan tahap spiral berikutnya direncanakan

Keunggulan model ini adalah :

1. Model ini sangat baik digunakan untuk sistem dan software yang besar.
2. Menekankan pada pencarian okumative, dan pemaksaan penggunaan kembali software
yang telah ada.
3. Adanya analisa resiko pada mekanisme untuk memperkecil resiko
4. Adanya prototyping sehingga memudahkan komunikasi dengan konsumen

Kelemahan model ini adalah :

1. Memerlukan waktu yang cukup lama untuk mengembangkan software.


2. Sistem pengendalian yang kurang baik
3. Biasanya pihak developer dan perusahaan berada pada satu pihak yang sama sehingga
pada tahap analisa resiko, mereka bisa sewaktu-waktu dapat membatalkan proses
rekayasa Jika pihak developer adalah pihak di luar perusahaan, maka akan timbul
masalah okum