Rencana Strategis 2010–2014 © 2009 Kementerian Perdagangan RI

1

Rencana Strategis 2010–2014 © 2009 Kementerian Perdagangan RI

ATA ENGANTAR
Rencana merupakan St rat egis acuan Pembangunan ut ama bagi Perdagangan Kement erian Tahun 2010-2014 unt uk Perdagangan

melaksanakan program pembangunan di sekt or perdagangan selama 20102014 dalam mendukung pembangunan daya saing ekonomi bangsa. Dalam menyusun rencana st rat egis ini, senant iasa berkoordinasi dengan para Kement erian Perdagangan pemangku kepent ingan,

berpegangan kepada RPJPN 2005- 2025 yang t elah dielaborasi dalam RPJMN 2010- 2014, dan secara akt if melakukan analisis t erhadap kekuat an dan pot ensi yang dimiliki sert a t ant angan dan permasalahan yang dihadapi, sehingga dapat dihasilkan sebuah rencana st rat egis yang komprehensif, opt imis t et api dapat diimplement asikan, dan berkesinambungan dengan RPJPN. Pembangunan perdagangan periode 2010-2014 difokuskan untuk mencapai t iga misi ut ama, yait u: meningkatkan kinerj a ekspor nonmigas secara berkualitas, menguat kan pasar dalam negeri, dan menj aga ket ersediaan bahan pokok dan penguatan jaringan distribusi nasional. Upaya pencapaian misi pembangunan perdagangan ini akan

diimplement asikan melalui sembilan program ut ama dan 66 kegiat an pembangunan perdagangan dimana 27 kegiat an diant aranya merupakan kegiat an priorit as bidang pembangunan ekonomi nasional, dan 5 kegiat an merupakan kegiatan prioritas nasional. Misi pembangunan perdagangan 2010-2014 ini t idak mungkin dapat t ercapai t anpa dukungan seluruh pemangku kepent ingan yang t erkait , oleh karena it u Kement erian Perdagangan akan melakukan koordinasi secara akt if dengan seluruh pihak t erkait sehingga pembangunan perdagangan 2010-2014 dapat dilaksanakan dengan optimal. Akhir kat a, semoga rencana st rat egis pembangunan perdagangan t ahun 2010-2014 dapat berguna bagi kit a semua t erlebih bagi kesej aht eraan seluruh rakyat Indonesia.

i

Rencana Strategis 2010–2014 © 2009 Kementerian Perdagangan RI

AFTAR SI
Kata Pengantar...................................................................................................................................................... i Daftar Isi..................................................................................................................................................................ii Daftar Gambar .....................................................................................................................................................iii Daftar Tabel..........................................................................................................................................................iv Bab 1 1.1 1.2 Bab 2 2.1 2.2 2.3 2.4 Bab 3 3.1 3.2 3.3 3.4 Bab 4 PENDAHULUAN ...............................................................................................................................1 Kondisi Umum ................................................................................................................................... 2 Potensi dan Pemasalahan ...........................................................................................................28 VISI MISI DAN TUJUAN .............................................................................................................. 45 Visi.........................................................................................................................................................46 Misi .......................................................................................................................................................46 Tujuan..................................................................................................................................................47 Sasaran Strategis ............................................................................................................................48 ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI....................................................................................... 62 Arah Kebijakan dan Strategi Nasional...................................................................................63 Arah Kebijakan dan Strategi Kementerian Perdagangan .............................................71 Program dan Indikator Kinerja ................................................................................................74 Kelembagaan dan Ketatalaksanaan........................................................................................90 PENUTUP ......................................................................................................................................... 98

ii

Rencana Strategis 2010–2014 © 2009 Kementerian Perdagangan RI

AFTAR AMBAR
Gambar 1.1 Produksi, Konsumsi, dan Harga Beras...................................................................................................13 Gambar 1.2 Produksi, Konsumsi, dan Harga Gula .....................................................................................................14 Gambar 1.3 Produksi, Konsumsi, dan Harga Minyak Goreng ..............................................................................15 Gambar 1.4 Fluktuasi Harga Kedelai Dunia Berdampak pada Gejolak Harga di Dalam Negeri...........16 Gambar 1.5 Harga Tepung Terigu Berfluktuasi Mengikuti Perubahan Harga Dunia................................17 Gambar 1.6 Pangsa Pasar Ekspor Berdasarkan Komoditi.....................................................................................39 Gambar 1.7 Konsentrasi Pasar Negara Tujuan Ekspor 10 Komoditi Utama Indonesia...........................40 Gambar 2.1 Keterkaitan Misi, Tujuan dan Sasaran Pembangunan Perdagangan 2010-2014 ..............48 Gambar 3.1 Struktur Organisasi Kementerian Perdagangan...............................................................................91 Gambar 3.2 Reformasi Birokrasi Kementerian Perdagangan..............................................................................94

iii

Rencana Strategis 2010–2014 © 2009 Kementerian Perdagangan RI

AFTAR ABEL
Tabel 1-1 Perkembangan Nilai dan Pertumbuhan Ekspor Indonesia 2004-2009*) ................................... 6 Tabel 1-2 Pangsa Pasar Ekspor Nonmigas Periode 2004-2009*) ....................................................................... 7 Tabel 1-3 Negosiasi dan Kesepakatan Multilateral, Regional dan Bilateral yang telah dicapai ............ 9 Tabel 1-4 Perkembangan Realisasi Revitalisasi Pasar 2005-2009 ..................................................................18 Tabel 1-5 Perkembangan Perizinan Pelaku Usaha Berjangka Selama Tahun 2005-2009 ....................24 Tabel 1-6 Perkembangan Omzet Bisnis Ritel Indonesia (Rp Triliun).............................................................32 Tabel 1-7 Pangsa Pasar Ekspor Nonmigas di Pasar Ekspor Tradisional 2004-2009*) ...........................39 Tabel 1-8 Logistic Performance Index 2007, Bank Dunia .......................................................................................41 Tabel 1-9 Perbandingan Biaya dan Waktu Ekspor di Beberapa Negara.........................................................42 Tabel 2-1 Sasaran Peningkatan Pertumbuhan Ekspor Nonmigas .....................................................................49 Tabel 2-2 Sasaran Peningkatan Diversifikasi Pasar Tujuan Ekspor Nonmigas...........................................50 Tabel 2-3 Sasaran Peningkatan Diversifikasi Produk Ekspor Nonmigas .......................................................50 Tabel 2-4 Sasaran Perbaikan Layanan Perizinan Sektor Perdagangan Luar Negeri.................................51 Tabel 2-5 Sasaran Peningkatan Keunggulan Komparatif Produk Ekspor Nonmigas ...............................52 Tabel 2-6 Sasaran Perbaikan Citra Produk Ekspor Indonesia.............................................................................53 Tabel 2-7 Sasaran Peningkatan Peran dan Kemampuan Dalam Diplomasi Perdagangan Internasional...............................................................................................................................................................................54 Tabel 2-8 Sasaran Perbaikan Layanan Perizinan Sektor Perdagangan Dalam Negeri.............................55 Tabel 2-9 Sasaran Peningkatan Pertumbuhan PDB Sektor Perdagangan Besar dan Eceran................56 Tabel 2-10 Sasaran Peningkatan PDB Industri Kreatif..........................................................................................57 Tabel 2-11 Sasaran Peningkatan Perlindungan Konsumen..................................................................................57 Tabel 2-12 Sasaran Peningkatan Kinerja Logistik Indonesia...............................................................................59 Tabel 2-13 Sasaran Penurunan Koefisien Variasi Harga Komoditi Tertentu ...............................................60 Tabel 2-14 Sasaran Penurunan Rasio Variasi Harga Komoditi Tertentu di Dalam dan Luar Negeri 60 Tabel 2-15 Sasaran Penurunan Disparitas Harga Antarprovinsi.......................................................................61

iv

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI

PENDAHULUAN

1

maka pencapaian kondisi perdagangan Indonesia yang diharapkan di masa mendatang. dan pembinaan sekt or informal. dan t ingginya t ingkat penerapan manaj emen dan t eknologi perdagangan. sampai kepada bencana yang t erj adi di berbagai belahan dunia. Dengan senant iasa berusaha untuk menj awab set iap t ant angan yang dihadapi dan mengambil kesempat an at as pot ensi yang dimiliki. dit andai dengan munculnya keunggulan Ekonomi Kreatif sebagai pemicu inovasi perdagangan t anpa bat as. kelompok at au ant arkomunit as pelaku bisnis perdagangan. adalah: a. t ercipt anya int ensit as mutual partnership dan linkage ant ara perdagangan eceran dengan perdagangan besar. Transportasi yang t erkendala oleh fakt or geografis relat if t erat asi karena sinergi ant ar wilayah. termasuk yang terkait dengan jaringan. kont ribusi subsekt or perdagangan eceran yang semakin signifikan dalam pembent ukan PDB. ket erlibat an pelaku perdagangan eceran dan perdagangan besar dalam ekspor dan impor semakin signifikan dan produkt if. t ercipt anya int ensit as koordinasi ant ara fasilit at or Pusat (Kement erian Perdagangan) dan fasilitator Daerah (instansi terkait) dalam pengembangan perdagangan eceran.2009. ant ara lain maraknya pemasaran melalui internet dan bisnis periklanan. perdagangan besar. Kenaikan harga minyak ment ah. krisis keuangan global.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 1. Fakt or t erpent ing yang mendasari hasil pembangunan 2 . Implikasi kondisi di at as t erhadap ket ersediaan kebut uhan pokok masyarakat sangat baik sekalipun pert umbuhan j umlah penduduk merambat naik. Selain it u. Penggunaan met ode perdagangan dan bisnis berbasis t eknologi informasi semakin umum digunakan sehingga meningkat kan efisiensi ekonomi. Peran sekt or perdagangan yang akan bert ambah pent ing. t urut mempengaruhi kinerj a perdagangan luar negeri dan perdagangan di dalam negeri Indonesia. b. t ercipt anya t ransaksi domest ik dan ekspor dari UKM maupun perusahaan skala besar.1 Kondisi Umum Dinamika perekonomian dunia dan domest ik t elah mewarnai perj alanan pembangunan perdagangan nasional sepanj ang 2005. Hal ini t erj adi karena: t erbentuknya integrasi domest ik di sekt or perdagangan. baik secara individu. dan pencipt aan lapangan kerj a secara luas.

memiliki globalisasi. Asosiasi Bisnis. f. Diplomasi dit unj ukkan perdagangan dan dari negosiasi perdagangan int ernasional yang mengutamakan kepent ingan nasional menj adi semakin kuat yang meningkat nya dan diplomasi penyelesaian meningkat nya dan negosiasi masalah-masalah akses pasar. Hambat an nont arif t erat asi dengan t ercipt anya kerj asama yang kuat ant ara simpul pemerint ah (At ase Perdagangan. dibanding t ahun-t ahun sebelumnya. menurut versi obyektif World yang Economic Forum. adanya negosiat or penget ahuan yang baik mengenai hukum perdagangan int ernasional. sektor. dan dist ribusi domest ik. c. Bidang Perekonomian Kedubes RI. Fakt or kelangkaan informasi dan ekonomi biaya t inggi secara signifikan t erat asi melalui perkuat an j aringan sist em perdagangan dan pengembangan hukum perdagangan secara simult an. d. semakin erat nya kohesivit as perdagangan dan indust ri. Dinas Perdagangan) dengan simpul pro-bisnis (Dunia Usaha. ITPC. t erlihat proporsi nilai t ransaksi perdagangan nasional didominasi oleh t ransaksi perdagangan dalam negeri unt uk dist ribusi dan nondist ribusi sert a t ransaksi para eksport ir. dan berkemampuan mult ibahasa. Sedangkan dalam kat egori nilai t ransaksi perdagangan besar. memperkuat daya ekspor at au ekspansi pasar global. Implikasinya t erlihat pada surplus produkt if neraca pembayaran dimana impor memperkuat kebut uhan pokok domest ik. yait u nilai t ransaksi perdagangan eceran dan nilai t ransaksi perdagangan ekspor-impor. perdagangan int ernasional Membaiknya kemampuan int ernasional membaik SDM sebagai karena semakin meningkat nya sinergi lint as global yang berint egrit as.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI perdagangan adalah peningkat an indeks kepercayaan bisnis pada semua lini perdagangan di Indonesia. Daya saing Indonesia meningkat oleh ant ara lain signifikan. memperkuat indust ri. Angka ekspor-impor meningkat baik volume maupun nilai dalam surplus neraca perdagangan. e. impor. Kadin/Kadinda). sehingga manfaat 3 . Hal ini didorong hasil reformasi ekonomi perdagangan mempengaruhi pelayanan pelabuhan dan kepabeanan serta efektivitas upaya pembasmian ekonomi biaya t inggi sepanj ang j alur dist ribusi ekspor. Perkembangan j umlah usaha dan nilai t ransaksi sekt or perdagangan mengalami peningkat an. yait u berada di at as t ransaksi import ir dan t ransaksi perdagangan besar yang berdasarkan fee atau kontrak. dan memperkuat ket ahanan devisa Indonesia.

maka Kementerian Perdagangan t elah melakukan analisis dan evaluasi kondisi umum perdagangan saat ini. pengecer. Daya beli konsumen dan t ingkat t abungan masyarakat semakin baik. arah kebij akan sert a program dan kegiat an 4 .2014. kebudayaan. h. Sist em hukum perdagangan dan penegakan hukum usaha. Unt uk dapat mencapai post ur perdagangan di at as. Hal ini terefleksi antara lain. dan integrasi regional dapat dipetik secara optimum. sasaran st rat egis. t uj uan. pengumpul. Peran sist em logist ik. g. hal ini dit unj ukkan dari t ingkat upah minimum dan realisasinya yang semakin baik serta terciptanya semangat kewirausahaan baru. yang didorong oleh meningkat nya penggunaan t eknologi elekt ronik. arah kebij akan sert a program dan kegiat an pembangunan perdagangan yang akan dilaksanakan selama periode 2010.2014 yang akan dij abarkan dalam: visi. integrasi global. dan dist ribusi umumnya semakin berkembang dan meningkat . t uj uan. menopang eksist ensi usaha memperkuat kredibilitas kebijakan perekonomian. memberi kepast ian lahir dan sert a berkembang secara posit if mengikut i kecepat an dinamika bisnis. grosir. j. dan keamanan nasional serta pembentukan norma sosial bangsa. i. int ermediasi perdagangan. misi. lingkungan hidup. Rencana st rat egis perdagangan akan dij abarkan dalam: visi.2014 merupakan pedoman bagi Kement erian Perdagangan dalam melaksanakan t ugas pokok dan fungsinya unt uk mendukung Pemerint ah dalam mewuj udkan visi dan misi Nasional hingga 2025 yang akan difokuskan pada pencapaian visi dan misi pembangunan nasional 2010. k.2014. j aringan koleksi.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI liberalisasi perdagangan.2014 sert a rencana st rat egis pembangunan perdagangan 2010. Sekt or perdagangan memberi kont ribusi posit if t erhadap pencipt aan t enaga kerj a. pot ensi dan permasalahan yang akan dihadapi dalam pembangunan perdagangan pada periode 2010. Pasar domest ik dan pelaku usaha dalam negeri yang semakin aman dalam menghadapi terbukanya akses pasar ke dalam negeri. Rencana strategis pembangunan perdagangan 2010. dan meningkat nya indeks kepercayaan bisnis di semua lini perdagangan dan perekonomian. t ransport asi yang memadai. misi. sasaran st rat egis.

Secara kualit as.2 juta jiwa dengan tingkat pertumbuhan sebesar 3. Kegiatan-kegiat an ini ant ara lain meliput i perbaikan pelayanan publik.64 persen dari t ahun sebelumnya. pert anian. kehut anan. Pentingnya peran sektor perdagangan juga terlihat dari banyaknya jumlah t enaga kerj a di sekt or ini. Peranan sekt or ini dalam PDB nasional masih tetap tinggi. Nilai t ambah Sektor Perdagangan. Jumlah t ersebut meningkat 3. warung.3 t riliun pada t ahun 2008.9 t riliun pada t ahun 2005. Jika digabung dengan hot el dan rest oran. infrast rukt ur t erkait ekspor–impor sepert i Jakart a Int ernat ional Cont ainer Terminal (JICT) berkapasit as 2. dan Rest oran. Hot el. 1. pent ingnya peran sekt or perdagangan t erlihat dari peningkat an kont ribusi PDB Sekt or Perdagangan. perikanan. yaitu 14 persen dari PDB nasional 2008.2008 menunj ukkan peningkat an positif dari t ahun ke t ahun. Dengan peningkat an sinergi dan koordinasi.26 persen. baik secara kuant it as maupun kualit as. Hot el dan Rest oran selama periode 2005. yait u Rp 293. pert ambangan. pembangunan harga serta sinergi sekaligus revit alisasi dan harmonisasi pasar t radisional-pasar modern.1 Peran Sektor Perdagangan Dalam Perekonomian Peran sekt or perdagangan semakin pent ing dalam perekonomian nasional. iklim usaha. maka j umlah t enaga kerj a berj umlah 21. Dukungan kegiat an t ersebut memberikan pengaruh yang posit if t erhadap meningkat nya kont ribusi sekt or perdagangan. Upaya Kementerian Perdagangan unt uk mengembangkan perdagangan dalam negeri dan luar negeri dinilai efekt if dalam mencipt akan lapangan pekerj aan bagi masyarakat t ermasuk bagi usaha kecil dan menengah. semakin pent ingnya sekt or perdagangan t erlihat dari kegiatan-kegiatan yang lebih mengedepankan kualit as j asa perdagangan untuk mendukung sekt or indust ri. Secara kuant it as.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI pembangunan perdagangan yang akan dilaksanakan selama periode 2010. Sementara it u. Jumlah t enaga kerj a sekt or perdagangan pada t ahun 2008 tercatat sebanyak 17.1.2014. peringkat kedua set elah sekt or pert anian. dan lain-lain.1 juta jiwa. dan st abilisasi pengembangan UKM dan petani di bidang perdagangan. penyediaan kebut uhan pokok. maka 70 persen t enaga kerj a sekt or perdagangan yang t erisi 5 . t urisme. eceran t radisional. eceran modern. dimana t erdapat t ransaksi perdagangan di dalamnya. t enaga kerj a di bidang perdagangan lebih didominasi pada perdagangan eceran di pert okoan.5 j ut a pet i kemas twenty-f oot equivalent unit per t ahun. kecuali mobil dan mot or. menj adi Rp 363.

1 4.2 4.0 19.885.2 miliar menj adi USD 29.589. ekspor Indonesia mengalami t ekanan sejalan dengan krisis ekonomi dunia sehingga ekspor migas menurun 47.5 2. bersamaan.3 2.100.7 7.0 86.0 137.8 13.145.946.8 76.0 -1.3 15.4 menj adi USD 107.393.4 14.4 29.657.2 20.510.460.364.50 79.231.8 persen. dan ekspor nonmigas meningkat dari USD 66.44 -13. 1.4 114.6 6.9 17.761.2 66.6 8. Peningkat an ekspor t ersebut didukung oleh kenaikan ekspor migas dan ekspor nonmigas.6 persen per t ahun.9 22.1 15.0 40.8 16. ekspor nonmigas Indonesia diperkirakan mengalami penurunan sebesar 13.3 19.7 miliar pada t ahun 2005 menj adi USD 137. int egrasi st rat egis dengan segmen komunit as ekonomi kreat if diyakini akan membuka peluang kesempatan kerja yang signifikan.7 17.4 14.906.7 10.9 11. Selain it u.6 88.584.71 persen pada Januari.9 18.2 19.584.5 Pertumbuhan (persen) Total Ekspor Ekspor Migas Ekspor Nonmigas Pertanian Industri Pertambangan 17.9 17.2 19.880.012.8 15.894.1.3 25.7 17. Secara umum.496.6 18.7 22.50 66.1 31.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI oleh usaha informal dapat dit ingkat kan st at usnya.4 85.393.020.3 55.291. yait u t urunnya permint aan dan harga secara 6 .6 15.30 55.635.9 65.2 48.191.12 -20.November 2009.3 3. dari USD 85.3 16.9 100.023. penurunan nilai ekspor nonmigas disebabkan oleh dua fakt or ut ama. Sement ara it u.1 19.126.6 25.950.52 persen sebagai akibat dari menurunnya harga minyak dan gas di pasar int ernasional.71 -6.645.939.2008 menuj ukkan t ren pert umbuhan yang cukup t inggi.428.8 17. ekspor migas meningkat dari USD 19.1 3.30 107. Tabel 1-1 Perkembangan Nilai dan Pertumbuhan Ekspor Indonesia 2004-2009*) Uraian Nilai Ekspor (USD Juta) Total Ekspor Ekspor Migas Ekspor Nonmigas Pertanian Industri Pertambangan 2004 2005 2006 2007 2008 2009*) 71.60 92.593.11 Sumber: Badan Pusat Statistik Keterangan: *) Angka Januari-November 2009 Namun demikian.0 miliar pada t ahun 2008 at au meningkat rat a-rat a 17. pada t ahun 2009.97 28.3 3.3 persen.1 miliar dengan rat a-rat a pert umbuhan 17.088.209.677.8 11.9 dengan rata-rata pertumbuhan 17.3 4.798.2 Perdagangan Luar Negeri Kinerj a ekspor Indonesia selama periode 2005.4 -19.2 103.660.1 65.2 14.6 21.50 -40.

561.437.6 15 14.6 persen senilai US$ 3.974.755.6 5.147.414.981.40 2.10 10.7 7.2 7 .80 6.482.8 13 53.00 46.20 107.1 persen pada tahun 2004.1 6.40 4.5 9.4 12. Rata-rat a komposisi ekspor non-migas 2004-2008 adalah sebagai berikut: produk indust ri berkont ribusi sebesar 82 persen senilai US$ 66.60 3.086.6 7.101.593.50 8.466.60 5.50 7.912.507.30 13.30 86.682.969.959.522.30 45.60 9.013.8 6.589.7 11.50 11.3 10.30 92.4 14 46.092.00 2.575.846.20 57.70 8.2 12.40 3.10 5. dari sebesar 46.984.3 12.885. Tabel 1-2 Pangsa Pasar Ekspor Nonmigas Periode 2004-2009*) Uraian 2004 2005 2006 2007 2008 2009*) Nilai Ekspor Nonmigas (USD Juta) Dunia Total Pasar Ekspor Tradisional Amerika Singapura Jepang Uni Eropa Total Pasar Ekspor Non Tradisional RRT India Korea Selatan Malaysia Lainnya Pangsa Pasar (persen) Dunia Total Pasar Ekspor Tradisional Amerika Singapura Jepang Uni Eropa Total Pasar Ekspor Non Tradisional RRT India 100 53.3 4.10 26.012.458.5 8.40 3.0 10.870.791.30 5.60 25.50 31.1 3.5 46.80 4.10 50.60 18.50 9.717.254. saat ini sudah mulai didominasi oleh komodit i yang bernilai t ambah relat if t inggi.40 35.383.5 persen pada tahun 2009.9 14.4 14.390.50 3.80 11.9 8.30 38.482.40 13.3 9.5 persen senilai US$ 11.239.252.4 9.3 100 52.5 miliar.3 39.30 8.30 30. Upaya diversifikasi pasar t uj uan ekspor Indonesia pun sudah menunj ukkan hasil.060.870.635.10 7.8 100 53.20 12.50 10.9 24.40 2.60 3.9 6.643.595.9 4.50 13.6 14.2 100 49. Pangsa pasar ekspor Indonesia di pasar nont radisional semakin menunjukkan peningkatan setiap tahunnya.8 14. dimana semula didominasi oleh komodit i bernilai t ambah rendah (ekspor non-manufakt ur).320.5 100 45.6 10.6 22.309.00 7.660.198. menjadi 54.2 13 50.115.664.80 2.939.4 12.272.10 15.70 79.865.90 3.9 4.6 9.3 13.90 7.00 3.428.368.068.824.789.412.4 miliar.6 6 4.894.795. sement ara sisanya adalah sekt or pert ambangan dan pert anian yang berperan masing-masing sebesar 13.104.4 14.0 54.60 22. yait u komoditi sektor Industri.016.2 5.80 9.2 13.412.326.990.311.6 7.90 8.7 47.20 1.818.531.7 55.711.2 6.989.10 41.746.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI St rukt ur produk ekspor non-migas Indonesia pada periode 2005-2009 sudah mengalami diversifikasi.10 4.70 66.8 15.8 9.787.3 100 46.470.3 7.899.60 10.10 12.3 miliar dan 4.20 30.

c. Melalui upaya ini t elah dilakukan penyempurnaan berbagai kebij akan dalam rangka mendukung peningkat an ekspor komodit i pertanian.5 29. Pertumbuhan impor selama periode 2004. Pelaksanaan pembangunan dan pengembangan Nat ional Single memberikan kontribusi sebesar 41. Fasilit asi perdagangan luar negeri melalui peningkat an kelancaran arus barang dan pengurangan ekonomi biaya tinggi. khususnya nonmigas.5 persen dari t ot al impor nonmigas Indonesia t ahun Window untuk pelayanan perizinan ekspor impor. Perbaikan kinerj a perdagangan int ernasional t erangkum dalam neraca perdagangan Indonesia yang selalu surplus pada periode 2004. dan Singapura. Pengelolaan impor j uga diarahkan unt uk mencipt akan iklim persaingan yang sehat dan t ransparan di dalam negeri. meningkat rat a-rat a 26.November 2009 Dalam hal impor. Negara yang menj adi sumber impor nonmigas t erbesar Indonesia adalah RRT. industri. meningkat satu setengah kali dibanding 2004.7 4.3 5. sehingga t idak t erj adi perdagangan yang t idak adil dan memast ikan impor yang masuk melalui perjanjian perdagangan bebas (FTA) memenuhi syarat.3 4.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Korea Selatan Malaysia Lainnya 3. keamanan.8 27. termasuk yang berorientasi ekspor. Bahkan pada t ahun 2006 dan 2007.7 28.5 4. yait u sesuai st andar kesehatan.2008. Jepang. neraca perdagangan hampir mencapai USD 40 miliar. dan moral bangsa. dan pertambangan. b.7 3. keselamatan.2 5.1 5 29.9 5 27.5 persen per t ahun. Perbaikan iklim usaha unt uk meningkat kan daya saing ekspor dan invest asi. lingkungan.0 Sumber : Badan Pusat Statistik | Keterangan : *) Angka Januari .1 27. 8 .6 5.3 5. Membaiknya kinerj a perdagangan int ernasional Indonesia t idak lepas dari berbagai upaya yang dilakukan oleh Kement erian Perdagangan.1 4. ant ara lain: a. Kement erian Perdagangan berupaya mengelola impor yang berorient asi pada kepent ingan nasional. Ket iga negara t ersebut 2008. Impor nonmigas sebagian besar merupakan impor bahan baku at au penolong dan barang modal unt uk memenuhi kebut uhan invest asi dan produksi di dalam negeri.2008.

dan penurunan tarif di negara maju. pencipt aan merek. dan forum bilat eral. dengan tetap melindungi kepentingan petani di negara berkembang melalui konsep Special Products (SP) dan Special Safeguard Mechanism (SSM). 1. Indonesia t elah berhasil memperkuat perannya di dunia int ernasional. subsidi ekspor.1. dan bilat eral. Dalam perundingan memperbaiki berbagai aturan perdagangan (Rules) dalam persetujuan WTO. dan pasar potensial). Melalui st rat egi mult ij alur ini. G-33. pengiriman misi penyelenggaraan Trade Expo kerj asama perdagangan dagang. dan berbagai kegiatan peningkatan kualitas dan kuantitas ekspor lainnya. Indonesia. pasar prospektif. dan NAMA 11 sert a di forum ASEAN. Regional dan Bilateral yang telah dicapai Forum Multilateral Negosiasi dan Kesepakatan Negosiasi Doha Development Agenda (DDA) Dalam perundingan liberalisasi Produk Pertanian (Agrikultur). Regional ASEAN: Dapat diselesaikannya “Asean Economic Community Blueprint” yang secara umum tidak bertentangan dengan kepentingan nasional Indonesia. Indonesia mengambil manfaat dari keanggotannya dalam kelompok NAMA 11 yang berupaya menurunkan tarif barang industri yang masih tinggi termasuk bagi produk-produk ekspor yang menjadi kepentingan Indonesia seperti Tekstil dan Produk Tekstil dan Alas Kaki.3 Kerjasama dan Diplomasi Perdagangan Dalam rangka meningkat kan akses pasar. ASEAN – Mitra Dialog: ASEAN telah menjalin kerja sama dengan beberapa negara mitra dialog yaitu Jepang dalam kerangka ASEAN Japan Comprehensive Economic Partnership (AJCEP). Beberapa capaian ut ama diplomasi perdagangan periode 2005. regional. Penerapan st rat egi pengembangan ekspor melalui pendekat an produk at au sekt or (10 produk ut ama dan 10 produk pot ensial) dan pendekatan pasar (pasar utama atau tradisional. dilakukan st rat egi mult ij alur di forum mult ilat eral. Dalam perundingan liberalisasi akses pasar produk nonpertanian (Non Agricul ture Market Access-NAMA). ASEAN plus mit ra dialog.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI d. Konsep SP dan SSM ini telah berhasil dimasukkan sebagai materi pembahasan pada perundingan di tingkat multilateral. Peningkat an produk dan akses pasar melalui: part isipasi pada pameran dagang di luar negeri. Tabel 1-3 Negosiasi dan Kesepakatan Multilateral. RRT dalam kerangka ASEAN RRT Free Trade Area (AC FTA). Australia dan New Zealand dalam kerangka ASEAN Australia New Zealand Free Trade 9 . e. Indonesia aktif memberikan kontribusi dalam proses menyempurnakan aturan perdagangan yang menyangkut Antidumping dan Subsidi Perikanan. Indonesia sebagai koordinator G-33 berhasil menggalang kesatuan sikap seluruh anggota G-33 untuk secara konsisten mempertahankan posisinya dalam mengusulkan penghapusan/ pengurangan subsidi domestik.2009 dit unj ukkan pada t abel berikut. int ernasional di berbagai fora. ident ifikasi pot ensi ekspor. baik di forum WTO melalui G-20. kerj asama dengan Trade Promot ion Organizat ion dalam rangka pemberdayaan eksport ir dan pengembangan produk.

Mempert imbangkan adanya korelasi posit if ant ara invest asi dan eksporimpor. maka Kement erian Perdagangan t urut sert a mendukung peningkatan investasi melalui berbagai program peningkatan investasi dan iklim usaha yang kondusif seperti: a. dan Indonesia-EFTA termasuk melakukan “Joint Feasibility Studies”. terdiri dari 163 tuduhan dumping. Invest asi akan mengakibat kan t erj adinya impor barang modal dan bahan baku penolong. pergerakan tenaga kerja diantara kedua negara. 12 tuduhan subsidi dan 23 tindakan safeguards. investasi dan jasa. dan India dalam kerangka ASEAN India Free Trade Area. Kegiat an invest asi akan berpengaruh t erhadap ekspor nonmigas Indonesia pada sudah meningkatkan kapasitas produksinya. b.6 persen dari 19. liberalisasi. IJEPA. Pengamanan Akses Pasar 198 kasus dihadapi Indonesia.4 Investasi dan Iklim Usaha Perdagangan Invest asi memiliki korelasi posit if t erhadap ekspor dan impor. dimana pert umbuhan Pembent ukan Modal Tet ap Domest ik Brut o (PMTDB) cenderung mengalami penurunan pada t ahun 2006 sehingga pert umbuhan ekspor nonmigas pada t ahun 2007 pun mengalami penurunan menj adi 15. dimana telah dit et apkan Undang-Undang No. 10 . Bilateral Menyelesaikan proses menuju kemungkinan pembentukan FTA antara IndonesiaAustralia. 87 kasus (43 persen) dikenakan tuduhan dumping. dan investasi yang ditujukan pada peningkatan arus barang di lintas batas. merupakan perjanjian di bidang pengembangan kapasitas. dimana produk-produk ini sebagian besar digunakan unt uk memproduksi produk unt uk keperluan di dalam negeri dan unt uk 4 hingga 12 bulan ke depan ket ika indust ri keperluan ekspor.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Area (AANZ FTA).2007. Indonesia-India.1. 1. subsidi maupun safeguard. dan sekitar 25 kasus (13 persen) masih dalam proses penanganan kasus.8 persen pada t ahun 2006. Korea dalam kerangka ASEAN Korea Free Trade Area. peningkatan perdagangan. perjanjian bilateral FTA pertama bagi Indonesia yang mulai diimplementasikan pada tahun 2008. 25 Tahun 2007 t ent ang Penanaman Modal. Melakukan reformasi terhadap Undang-Undang Investasi. Mengkoordinasikan Tim Nasional Peningkat an Invest asi dan Peningkat an Ekspor (Timnas PEPI) yang bert anggung j awab unt uk merumuskan kebijakan peningkatan investasi dan peningkatan ekspor. Hal ini dapat ditunjukkan dari fenomena t ahun 2006. Sekitar 43 persen kasus telah dihentikan karena tidak terbukti. APEC: Telah diselesaikannya penyusunan APEC Trade Facilitation Action Plan II yang bertujuan untuk menurunkan transaction cost sebesar 5 persen dalam kurun waktu 2008-2010.

sement ara t ren pert umbuhan rat a-rat a PMA adalah sebesar 14. pergerakan invest asi dan ekspor t erlihat sama.87 persen dan ekspor dapat t umbuh rat arata per tahun berkisar 1. Indonesia juga dapat menekan j umlah hari unt uk memulai bisnis dari 105 hari pada t ahun 2008 menj adi 76 hari pada t ahun 2009.54 persen. pada t ahun 2006 sampai dengan tahun 2009. posisi kemudahan berusaha di Indonesia dari tahun ke t ahun diant ara 151 negara yang dit elit i menunj ukkan perbaikan. yait u dari 80 persen pendapat an per kapita di t ahun 2008 menj adi 77.2009.62 persen selama periode 2008. Pertumbuhan rat a-rata investasi per kuart al berkisar 0. sement ara pert umbuhan ekspor rat a-rat a per t ahun mencapai 12 persen. Kinerj a invest asi di seluruh sekt or perekonomian pada periode 2003-2007 menunjukkan pert umbuhan rat a-rat a per t ahun adalah berkisar 8.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI c.38 persen. Peningkatan pelayanan perizinan perdagangan bagi dunia usaha. d. Biaya yang harus dikeluarkan pengusaha unt uk memulai usaha di Indonesia pun semakin rendah.9 persen pendapat an per kapit a di t ahun 2009. at au menurun sebesar 2. dokumen yang Indonesia dapat dan wakt u j umlah dibut uhkan pengurusan dokumen ekspor-impor. peringkat Indonesia pada Index Ease of Doing Business Bank Dunia mengalami perbaikan. yait u dari peringkat ke-133 pada t ahun 2006 menj adi peringkat ke-122 pada tahun 2009. Berdasarkan hasil survei Bank Dunia t ersebut .8 persen.71 persen. realisasi nilai invest asi pada periode 2005-2008 menunj ukkan peningkat an yang signifikan set iap t ahunnya. Tren pert umbuhan rat a-rat a per t ahun PMDN selama periode 2005-2008 mencapai 63. t ermasuk disahkannya Undang-Undang No. Peningkat an ini disebabkan oleh adanya perbaikan iklim usaha dan berbagai macam deregulasi perat uran perdagangan yang ada. Sement ara dalam hal menyederhanakan perdagangan int ernasional. yait u ekspor dari 7 menj adi 5 dokumen sehingga dapat memangkas wakt u ekspor dari 25 menj adi 21 hari dan impor dari 9 menj adi 5 dokumen sehingga dapat memangkas waktu impor dari 30 menjadi 27 hari. khususnya pada aspek memulai usaha (St art ing Business) dan Trading Across Border. Pada kuart al I t ahun 2008 hingga kuart al II t ahun 2009. 11 . Pengembangan kawasan perdagangan bebas dan kawasan ekonomi khusus. Selain it u. Di sekt or perdagangan. 39 Tahun 2009 tentang Kawasan Ekonomi Khusus. Dalam hal perbaikan iklim usaha.

Seiring dengan kenaikan harga BBM pada t riwulan IV 2005. Kenaikan harga beras sebesar 30 persen pada wakt u it u sempat mempengaruhi persent ase penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan. harga beras sudah mencapai Rp 6. Lonj akan harga kembali t erj adi pada t riwulan IV 2006 hingga t riwulan I 2007. 3. kebij akan beras t elah dikoordinasikan dengan lebih baik dengan berpegang kepada prinsipprinsip keput usan ekspor dan impor berdasarkan kecukupan st ok dalam negeri dan kebijakan operasi pasar yang lebih tanggap.2 juta ton. dan 3. Andil inflasi bahan pangan t ahun 2005-2008 berturut-turut adalah: 3.2 juta ton.9 j ut a t on dan konsumsi sebesar 31. harga beras mengalami lonj akan mendekat i Rp 4. St abilit as harga beras masih tetap terjaga hingga saat ini. disaat harga beras dunia bergej olak.8 persen.5 Perdagangan Dalam Negeri Di dalam negeri. Harga beras pada triwulan I-III 2005 stabil pada kisaran Rp 3. Sej ak it u. Harga bahan-bahan pangan mengalami kenaikan yang flukt uat if.8 j ut a ton.5 persen. Pada t riwulan I 2007.267 per kg.200. Kekurangan pasokan dipenuhi dengan melakukan 12 . baik hasil produksi dalam negeri maupun impor. 2. Tahun 2008. produksi beras mencapai 33.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 1. Andil inflasi bahan pangan pun cukup rendah dan st abil. Produksi beras dalam negeri t ahun 2005. harga beras dalam negeri relat if t erj aga st abilit asnya. Pasokan beras pada t ahun 2005 mencapai 32. Lonj akan harga beras hanya t erj adi pada saat pemerint ah menaikkan harga BBM pada bulan Oktober 2005 dan pada triwulan IV 2006 sampai dengan Triwulan I 2007.000 per kg. selalu mencukupi kebut uhan. dimana kebutuhan konsumsi sebesar 30. Pasokan beras.6.526 per kg. namun secara umum harga dan kecukupan pasokan bahan pangan dapat dikendalikan.500 per kg.3.3 persen. Tahun 2008.413.2007 masih lebih kecil daripada kebut uhan konsumsi. Hingga kuartal III 2009. harga beras dalam negeri t et ap st abil pada kisaran Rp 6. Pengalaman 2006.2009. sementara konsumsi hanya sebesar 24.2007 menggambarkan sit uasi dimana t erj adi polemik mengenai impor beras yang menyebabkan kekurangan pasokan beras di awal 2007 pada saat bukan musim panen.6 juta ton. Beras Sepanj ang t ahun 2005. pasokan beras sudah mencapai 30.9 juta ton.1 persen. st abilit as harga bahan pangan dan kecukupan pasokan periode 2005-2009 sempat t erkendala oleh berbagai gej olak seperti bencana dan krisis pangan dunia.1.

harga gula di dalam negeri relat if st abil.000 18. Selama periode 2005.000. dan Harga Beras Rp/Kg 12000 10000 8000 6000 4000 2000 0 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Ton 20. meningkat sekit ar 226 persen. Seiring dengan pert umbuhan produksi beras di dalam negeri yang meningkat rat a-rat a 1. impor beras t idak dilakukan lagi sej ak t ahun 2008.2008. St abilit as harga gula ini t idak t erlepas dari peningkat an produksi gula dalam negeri dan t erj aganya kecukupan pasokan. sepert i pembagian benih hibrida.000 10. Namun pada t ahun 2009.000 4. harga gula berada pada kisaran Rp 5.2 persen per t ahun.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI impor.000. Konsumsi.000. BPS dan Depdag Kebutuhan Harga BPS Harga Paritas Gula Sepanj ang t ahun 2005–2009.000 12. NBM.000. di saat harga gula dunia bergej olak. penyaluran pupuk bersubsidi.000 14. dan lain-lain. dimana terjadi lonjakan harga gula.000 8.300– 6. at au t ert inggi dibandingkan dengan t ahun-t ahun sebelumnya yang hanya mencapai USD 350 per t on.000.5 j ut a t on.000.2008. Hal ini disebabkan kenaikan harga gula di t ingkat dunia yang mencapai rat a-rata USD 520.000.1 Produksi. Pada t ahun 2006 pemerint ah mengimpor sebanyak 438 ribu t on dan di t ahun 2007 mengimpor sebanyak 1. Peningkat an produksi beras di dalam negeri t idak t erlepas dari koordinasi kebij akan unt uk meningkat kan produksi beras yang lebih baik sej ak 2007. Gambar 1. harga gula dalam negeri mengalami kenaikan signifikan dengan kisaran 25 persen dibanding t ahun 2007.000 16. St abilit as harga gula mengalami gangguan pada awal 2009.000 2.000.000.000 6. dan juga sebagai akibat dari penggunaan bioetanol berbahan baku tebu.000 0 Produksi Sumber : Ditjen Tanaman Pangan. perbaikan irigasi. 13 .600 per kg. Kenaikan harga gula dunia disebabkan beberapa hal sepert i fakt or musim di beberapa negara produsen utama seperti India.570 per t on.000.

BPS dan Depdag Kebutuhan Harga BPS Harga Paritas Minyak Goreng Gej olak harga dan pasokan minyak goreng di dalam negeri t erj adi pada t ahun 2007.000 4000 600. yang memicu peningkat an harga minyak goreng.800. Kenaikan harga minyak kelapa sawit dunia ini sempat mengakibat kan kelangkaan pasokan minyak kelapa sawit di dalam negeri.2006 masih st abil pada kisaran Rp 7. pengurangan harga j ual dalam negeri dan pengamanan daya beli masyarakat . 14 . Gambar 1.000.554 per kg.000 per lit er.000. harga rat a-rat a minyak goreng kemasan j uga mengalami penurunan sebesar 13 persen dibanding tahun 2008.000 800. Tahun 2007.000 200.000 10000 1. Puncak kenaikan harga minyak goreng t erj adi pada kuartal II 2008 yang menembus angka Rp 12.000 1.600. Antisipasi yang dilakukan pemerint ah melalui perat uran bea keluar secara progresif. menst abilkan harga.000 0 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Ton 0 2004 2005 2006 2007 2008 2009 Produksi Sumber : Ditjen Tanaman Pangan.000 6000 1.200. harga minyak goreng mengalami peningkat an yang signifikan.2008 ket ika harga minyak kelapa sawit int ernasional mengalami kenaikan tajam (dua kali lipat).000 8000 1.800 per kg. Harga minyak goreng dalam negeri mulai mengalami penurunan pada awal t ahun 2009.2009. NBM. rat a-rat a harga gula dalam negeri sekit ar Rp 6. Konsumsi.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Namun demikian.2 Produksi.400. dan Harga Gula Rp/Kg 12000 2.000 1. j ika dilihat dari perkembangan harga rat a-rat a selama t ahun 2005. Harga minyak goreng pada t ahun 2005.471 per liter. relat if lebih rendah dibanding rat a-rat a harga dunia sebesar Rp 6. Sement ara it u.000 2000 400. dimana harga rat a-rat a minyak goreng curah bulan Agust us 2009 lebih rendah (t urun 14 persen) dibanding harga t ahun 2008. dan menj amin kecukupan pasokan di dalam negeri.

000.514 per kg dari Rp 5. Tahun 2009.500. BPS dan Depdag Kedelai Sepanj ang t ahun 2005–2008.000.000 1.406 per kg di t ahun 2007.700 per kg.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Gambar 1. yait u sebesar Rp 8. Pada periode t ersebut . yait u pada kisaran harga Rp 8.500. meskipun masih cukup t inggi.500.500.8. Meskipun sempat mengalami penurunan di t ahun 2007 menj adi 592 ribu t on dari 748 ribu t on di 2006.000 3. dan Harga Minyak Goreng Rp/ Liter 14000 12000 10000 8000 6000 4000 2000 0 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Q1 Q2 Q3 Q4 Ton 7.000 1. Peningkat an harga kedelai yang t aj am t erj adi di t ahun 2008.839 per kg.000. Konsumsi. harga kedelai relat if st abil.000.000 6.000. harga berkisar ant ara Rp 4. harga kedelai dalam negeri di t ingkat eceran mengalami kenaikan seiring dengan naiknya harga kedelai dunia. bert urut turut sebesar 776 ribu ton dan 925 ribu ton.000 4.500.500.500 per kg.000 7.000 4. Namun harga grosir yang diperoleh produsen j auh lebih rendah dibanding harga eceran dalam negeri yait u pada kisaran Rp 6.8.000 5.6.500.500 per kg.000 0 2004 2005 Produksi 2006 Kebutuhan 2007 Harga BPS 2008 Harga Paritas CPO 2009 Harga Paritas RDB Olein Sumber : Ditjen Tanaman Pangan.000 2.000 2. 15 .000.000 5. NBM. Produksi kedelai di dalam negeri cenderung mengalami peningkat an karena insent if harga yang lebih t inggi.000 6.500.000.000 500.000. ket ika harga kedelai dunia 2009 sudah t urun menj adi Rp 5.000 3.000. produksi kedelai t erus membaik di t ahun 2008 sampai 2009.3 Produksi.

Namun sej ak kuart al II t ahun 2008.400-7.2009.600 per kg.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Gambar 1. yaitu pada kisaran Rp 7.500 per kg.600 per kg. Hingga saat ini. harga t erigu di dalam negeri masih t inggi. 16 . Tahun 2005 hingga pert engahan t ahun 2007. Kenaikan harga gandum dunia yang signifikan hingga mencapai puncaknya pada kuart al I 2008. t erj adi peningkat an harga yang t aj am pada bahan pokok t erigu.4 Fluktuasi Harga Kedelai Dunia Berdampak pada Gejolak Harga di Dalam Negeri Terigu Sepanj ang t ahun 2005. harga terigu masih relatif stabil dan rendah pada kisaran Rp 3. Pada saat harga gandum dunia mengalami kecenderungan penurunan. meskipun stabil pada kisaran harga Rp 7.900-4. mengakibat kan lonj akan harga t erigu di dalam negeri. Sej ak kuart al III 2007. harga terigu di dalam negeri masih tetap tinggi. harga t erigu di dalam negeri mulai mengalami peningkatan seiring dengan meningkat nya harga gandum dunia. harga gandum dunia t erus mengalami penurunan hingga saat ini.

dan toko modern.5 Harga Tepung Terigu Berfluktuasi Mengikuti Perubahan Harga Dunia Harga Eceran Terigu Harga Terigu Dunia Harga Gandum Dunia Disparitas harga Meskipun harga-harga bahan pokok relat if t erkendali. pusat perbelanjaan. pencanangan hari pasar bersih nasional. Kement erian Perdagangan t elah melakukan berbagai upaya unt uk lebih memberdayakan pasar t radisional. Disparit as harga yang t inggi dapat memicu t erj adinya masalah-masalah kelangkaan pasokan yang akhirnya dapat mengganggu st abilit as ekonomi nasional. 17 . Hal ini disebabkan oleh pengaruh musim at au geografis sert a permasalahan sarana dan prasarana dist ribusi di daerah-daerah yang masih t erbat as.6 Pemberdayaan Pasar Tradisional dan UMKM Menyadari pent ingnya peran pasar t radisional dalam perekonomian Indonesia. masih t erdapat permasalahan disparit as harga ant ardaerah yang masih cukup t inggi. dan penat aan dan pembinaan pasar t radisional. Upaya-upaya ini ant ara lain: perbaikan fisik dan manajemen pasar.1. 1.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Gambar 1.

112 Tahun 2007 t ent ang Penat aan dan Pembinaan Pasar Perbelanj aan. Maluku dan Prop. melaksanakan Revit alisasi fisik dilakukan melalui pembangunan pasar baru maupun manaj emen pelat ihan manaj emen pengelolaan pasar dan pendampingan t erhadap pengelola. Pusat Perbelanj aan.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Pada periode 2005-2009. Tradisional. pusat Pusat perbelanj aan.000. Maluku Utara Pasca Konflik **)Termasuk pembangunan pasar yang sumber pembiayaannya berasal dari DAK Perdagangan Dalam hal penat aan dan pembinaan pasar t radisional.190 **) *) *) *) Pembangunan Gudang Anggaran (x Unit Rp1000) 41 41 120.000 103. dan Toko Modern yang mengat ur secara rinci mengenai zonasi dan t at a ruang unt uk mengat ur lokasi pasar dan pusat perbelanj aan at au t oko modern. Kement erian Perdagangan bekerj asama dengan Pemerint ah Daerah t elah melakukan revit alisasi t erhadap 785 pasar tradisional.190 51. maka revit alisasi dilakukan dalam rangka mengembangkan pasar percont ohan. pasar tradisional. yang dit indaklanj ut i dengan Permendag No.524.850. t elah dit erbit kan Perpres No.000 120. dan Toko Modern. 53 Tahun 2008 t anggal 12 Desember 2008 t ent ang Pedoman Penat aan dan Pembinaan Pasar Tradisional. sert a melakukan sosialisasi revit alisasi pasar tradisional.780. Tabel 1-4 Perkembangan Realisasi Revitalisasi Pasar 2005-2009 Pembangunan Pasar Tahun 2005 2006 2007 2008 2009 Jumlah Unit 74 67 70 101 473 785 **) *) *) *) Anggaran (x Rp1000) 20. Dalam rangka pemberdayaan UMKM.025.6 Tahun 2003 tentang Percepatan Pemulihan Pembangunan Prop.000. renovasi. dan t oko modern. dan kemit raan dan pemberdayaan usaha kecil.000. Pembangunan Gudang t ersebut dit uj ukan unt uk mengembangkan Sist em Resi Gudang (SRG) yang didanai dari program stimulus. Kement erian Perdagangan t elah melakukan 4 program ut ama. hubungan pemasok dan t oko modern.000 *)Termasuk pembangunan pasar dalam rangka pelaksanaan Inpres No. baik revit alisasi Revit alisasi fisik maupun revit alisasi dilakukan dengan manaj emen. Selain merevit alisasi pasar t radisional. bant uan pemasaran 18 . konsumen.869. dan pedagang pasar tradisional.000 465. Alokasi sumber dana dan j umlah pasar t radisional yang direvit alisasi sepanjang tahun 2005-2009 ditunjukkan pada tabel berikut.000 777. yait u: fasilit asi UMKM. j uga dilakukan pembangunan gudang sebanyak 41 buah di t ahun 2009.000 136. Mengingat j umlah pasar t radisional yang besar.

058 dan diperkirakan dapat menyediakan kesempatan kerja bagi 30. t ercat at 95 UMKM dengan berbagai macam produk menj adi pemasok di 8 gerai rit el modern. pengemasan. Fasilit asi perluasan akses pasar produk UMKM dengan membuka gerai. pengawasan barang beredar. Penyelenggaraan bimbingan t eknis pembiayaan dan bant uan penerapan ISO 9000.1. pengembangan ket erampilan pelaku UMKM. e. di Perancis dan Lulu dilakukan fasilit asi Dubai. Pembangun Merek Global.7 Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan Perlindungan Kement erian kemetrologian. j uga keikut sert aan UMKM pada program Seal of Excellence (SOE) yang diselenggarakan oleh ASEAN Handicraf t Promot ion and Development Association (AHPADA) bekerj asama dengan UNESCO di Bangkok. Sebanyak 23 produk keraj inan t angan Indonesia berhasil meraih SOE dari total 71 produk yang dikirim negara-negara peserta SOE. Pengenalan kuliner t radisional nusant ara dan produk pangan UMKM. t erdapat 20 UMKM ekspor yang masuk j aringan rit el Hypermarket di modern Carrefour Selain it u. konsumen dan pengamanan upaya perdagangan perlindungan dilakukan produsen Perdagangan melalui domest ik. b. perlindungan konsumen. Jumlah gerai minimarket yang diwaralabakan sebanyak 1.000 tenaga kerja. Pemberian penghargaan kepada t iga kelompok UMKM (UMKM Ekspor. dan branding kepada UMKM berorientasi ekspor. penyediaan kios. dimana selama 4 t ahun bert urut -turut Kementerian Perdagangan menggelar Pameran Pangan Nusa dan aj ang lomba masakan khas daerah dari 33 provinsi di Indonesia. 1. c. yait u dengan menyelenggarakan pemberian Penghargaan Primaniyarta. Sej ak t ahun 2008 sampai 2009. d. dan Eksport ir Berkinerj a) yang dilakukan secara rut in. dan 19 .Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI dan pengembangan j aringan kemit raan. Pencipt aan j aringan kemit raan UMKM yang dilakukan dengan mengembangkan waralaba lokal. Selain it u. Beberapa capaian utama yang cukup berhasil dalam rangka pemberdayaan UMKM adalah: a. dan fasilit asi produk UMKM unt uk masuk dalam j alur dist ribusi melalui pasar rit el modern. sert a pengembangan UMKM ekspor.

Polyester Staple Fiber (PSF) dari India. 2. RRT. f. Taiwan. Thailand (berlaku selama 5 t ahun sej ak 28 Februari 2008). 1 Perlindungan Produsen Domestik Mempert imbangkan rekomendasi Komite Anti-Dumping Indonesia (KADI) dan Komit e Pengamanan Perdagangan Indonesia (KPPI). d. Taiwan. produk Dext rose Monohydrate dari semua negara kecuali negara-negara berkembang yang volume impornya kurang dari 3 persen dari t ot al volume impor (berlaku sej ak 24 Agustus 2009 sampai 23 Agustus 2012). Barang impor yang masih dalam proses penyelidikan KADI. H & I Section dari RRT. Hot rolled coil dari India. Tepung gandum (wheat flour) dari Australia. antara lain: a. b. Mengenakan Bea Masuk Tindakan Pengamanan (BMTP) at as barang impor karena t erj adinya lonj akan volume impor produk keramik (ceramic t ableware) dari semua negara kecuali negara-negara berkembang yang volume impornya kurang dari 3 persen dari t ot al volume impor (berlaku sej ak 4 Januari 2006–3 Januari 2009 dan diperpanj ang sampai 3 Januari 2012). 7. t epung gandum (wheat f lour) dari India dan RRT (berlaku selama 5 t ahun sej ak 11 November 2005). Uncoat ed writ ing dan print ing paper Malaysia). RRT. beberapa capaian pemerint ah dalam perlindungan produsen domest ik 2005-2009 antara lain: 1. pisang Cavendish dari Filipina (berlaku selama 5 tahun sejak 28 September 2006). Mengenakan BMAD at as barang impor dumping oleh Pemerint ah Indonesia unt uk produk Paraset amol dari Amerika Serikat dan RRT (berlaku selama 5 t ahun sej ak 25 Okt ober 2005). dan (Finlandia. RRT. produk kawat dan paku dari semua negara kecuali negara-negara berkembang yang volume impor kurang dari 3 persen dari t ot al impor (berlaku sej ak t anggal 24 September 2009). 3. RRT. dan Bi-Axially Orient ed Polypropylene (BOPP) dari Thailand (berlaku 3 tahun sejak 16 November 2009). Rusia. Hot rolled coil dari Malaysia. c. dan pada periode 20 .Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 1. Taiwan. 1. e. Korea Selatan. t epung gandum (wheat f lour) dari Arab Emirat (berlaku selama 5 t ahun sej ak 19 Juni 2006). Sri Lanka. Turki. Hot rolled plate dari Malaysia.

Sampai dengan t ahun 2009. 2 Perlindungan Konsumen Dalam upaya perlindungan konsumen t elah diperoleh beberapa capaian. Masyarakat Indonesia semakin menj adi konsumen yang cerdas. bert urut-t urut sebanyak 73. yang t ersebar di 45 kabupat en/ kot a. yang berperan dalam penyelesaian sengket a konsumen secara perdat a agar t ercapai penyelesaian kasus secara adil.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI g. Penguat an perlindungan konsumen dilakukan dengan mewaj ibkan produsen mencant umkan label dalam bahasa Indonesia. Badan Penyelesaian Sengket a Konsumen (BPSK) di 42 kabupat en/ kot a dan 150 Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya Masyarakat (LPKSM). pengaduan Perlindungan konsumen Konsumen Swadaya dan sert a kelembagaan perlindungan konsumen yang dit andai yang berperan dalam menangani secara individual bekerj asama dengan pemerint ah unt uk melakukan pengawasan barang beredar di pasar. dan 87 kasus dari 2005 hingga 2008. 21 . dan j uj ur mengenai kondisi dan j aminan barang yang akan dipakai. Penguat an dengan: a. j elas. Terbentuknya Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK). Pengat uran kewaj iban pencant uman label dalam bahasa Indonesia dilandasi oleh Permendag No. 1. Sej ak t ahun 2005. Hingga t ahun 2009. 135. t elah difasilit asi pembent ukan 45 BPSK melalui Keput usan Presiden. Hal ini dit andai dengan peningkat an j umlah pengaduan kasus konsumen yang t elah berhasil diselesaikan. 2. 7. Aluminiun meal dish (Malaysia) 1. Pencant uman label dalam bahasa Indonesia ini digunakan dan dimanfaat kan dengan baik oleh konsumen. baru t erfasilit asi sebanyak 23 BPSK. j umlah LPKSM yang t elah t erdaft ar berj umlah 170 LPKSM yang t ersebar di provinsi dan kabupaten/kota.2008. 3. yaitu: 1. Hal ini bert uj uan unt uk menj amin bahwa konsumen akan mendapat kan informasi yang benar. Terbent uknya Masyarakat memediasi Lembaga (LPKSM). 62/M-Dag/ PER/ 12/ 2009 t ent ang Kewajiban Pencantuman Label Pada Barang. Pada t ahun 2004. BPSK t ercat at t elah menyelesaikan kasus sengket a konsumen sebanyak 746 kasus. 173. b.

1. dan kabupaten/kota. 3 Pengawasan Barang Beredar Kement erian Perdagangan akan meningkat kan pengawasan berkala. 19/ M-DAG/ PER/ 5/ 2009 t ent ang Pendaft aran Pet unj uk Penggunaan (Manual) dan Kart u Jaminan/ Garansi dalam Bahasa Indonesia Bagi Produk Telemat ika dan Elekt ronika. yait u: pupuk (15 j enis). 7. Terbent uknya Badan Perlindungan Konsumen Nasional (BPKN). perlindungan dan t ent ang konsumen. pengawasan khusus dan pengawasan crash program berdasarkan Permendag No. Sedangkan pet unj uk t eknis untuk alat elektronik (4 jenis) masih dalam proses penyusunan. t epung t erigu. dan komoditi jasa. Pelaksanaan pengawasan t ersebut didukung oleh 832 orang Pet ugas Pengawas Barang dan Jasa (PPBJ) yang t ersebar di pusat . Kement erian Perdagangan t elah memfasilit asi operasionalisasi BPKN yang telah terbentuk sejak tahun 2005. kegiat an pengawasan sampai dengan tahun 2009 telah dilaksanakan di 117 kabupaten/kota terhadap 71 komoditi yang meliputi hasil Industri Logam. 1. Dalam hal hasil pengawasan perlu ditindaklanjuti dengan penyidikan. 1. yang berfungsi dalam memberikan saran dan rekomendasi. hasil Industri Kimia dan Hasil Hutan (IKAHH). 20/ MDAG/ PER/ 5/ 2009 t ent ang Ket ent uan dan Tat acara Pengawasan Barang Beredar dan Jasa. Saat ini. 4 Kemetrologian 22 . Dalam upaya pengawasan barang beredar.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI c. Elektronika dan Aneka (ILMEA). melalui pelaksanaan pengawasan t ersebut dharapkan dapat membendung kemungkinan masuknya barang – barang yang t idak sesuai dengan ketentuan/peraturan yang berlaku. melakukan penelit ian dan pengkaj ian. Permendag No. Dalam rangka pengawasan. Mesin. lampu swaballast. menerima pengaduan menyebarluaskan informasi. pelaksanaan pengawasan barang beredar yang t erkait dengan mut u t elah didukung oleh beberapa laborat orium di pusat dan daerah melalui pengujian contoh barang yang telah diambil di pasar. dan ban (5 j enis). provinsi. t elah t ersedia 810 t enaga Penyidik Pegawai Negeri Sipil Perlindungan Konsumen (PPNS-PK) yang selalu berkoordinasi dengan penyidik pegawai negeri sipil dari berbagai inst ansi t erkait dan penyidik umum Polri. t elah disusun pet unj uk t eknis t at a cara pengawasan unt uk komodit i (SNI waj ib). 7. 1.

c. Pengembangan j aringan kerj asama dengan organisasi penyelenggaraan kemetrologian. SRG. prosesor. 1 Perdagangan Berj angka Komoditi Perdagangan Berj angka Komodit i (PBK). yaitu melalui: a. dan wakil pialang) maupun j umlah kont rak yang diperdagangkan. Balai Laborat orium St andar Nasional Sat uan Ukuran (SNSU) di Bandung. Pembent ukan Balai Penguj ian UTTP di Bandung. dan PL adalah sebagai sarana pengendalian resiko harga.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Upaya-upaya perlindungan konsumen j uga dilakukan melalui upaya pengembangan kemet rologian sehingga konsumen t idak dirugikan oleh karena alat ukur yang kurang akurat . prasarana sert a peningkat an kemampuan SDM yang dimiliki.1. 8. pert emuan-pert emuan int ernasional met rologi di bidang int ernasional. dan eksport ir) termasuk petani. t erus mengalami perkembangan yang pesat baik dari sisi volume t ransaksi. dan Banjarmasin. pedagang. maka Direkt orat Met rologi t elah berupaya unt uk meningkat kan sarana. Agar dapat memberikan pelayanan yang prima. j umlah pelaku usaha (perusahaan pialang. sej ak t ahun 2004. Berbagai fungsi dari PBK. Yogyakarta. pengendalian pasokan komodit i dan efisiensi dist ribusi sert a sebagai alt ernat if pembiayaan dalam rangka memberikan kepast ian usaha dan daya saing yang lebih baik. b. 1. Pengembangan laborat orium massa Direkt orat Met rologi menj adi laborat orium nasional unt uk besaran massa dengan melengkapi sarana dan prasarana laborat orium sert a sist em manaj emen mut u dalam 2 (dua) bahasa. Pengembangan pasar komodit i t erorganisir yang mencakup Perdagangan Berj angka Komodit i (PBK) dan Pasar Lelang (PL) akan memberikan berbagai manfaat bagi pelaku usaha (pedagang. pembent ukan harga yang t ransparan. dengan t erlibat dalam kegiat an int ernasional dan 1.8 Pasar Komoditi Terorganisir Pasar komodit i yang dikembangkan adalah Pasar Komodit i Terorganisir yang didukung oleh pengembangan Sist em Resi Gudang (SRG). Volume t ransaksi 23 . dan 4 (empat ) Balai St andardisasi Met rologi Legal (BSML) Medan. Makassar. 1.

Dalam usaha unt uk mengembangkan perdagangan berj angka komodit i lebih lanj ut . Dari sekian komodit as yang dilelangkan. Adapun nilai t ransaksi t ot al yang dibukukan oleh PLF dalam kurun wakt u 2004 sampai dengan November 2009 mencapai Rp1. Sampai dengan November 2009. t ransaksi pasar lelang forward menunj ukkan perkembangan yang cukup signifikan. j umlah Kont rak Berj angka yang t elah dikeluarkan Bappebt i sebanyak 85 kont rak yang t erdiri dari 7 Kont rak Primer. Sej ak t ahun 2004. dan 44 kontrak untuk Sistem Perdagangan Alternatif (SPA).281 lot at au meningkat sebesar 33 persen dari t ahun 2007. Volume t ransaksi perdagangan berjangka yang diselenggarakan Jakart a Fut ure Exchange selama t ahun 2008 berj umlah 5. pert umbuhan rat a-rat a t ransaksi pasar lelang forward hingga t ahun 2009 mencapai 10 persen pertahun. Disamping it u. 35 Kont rak Penyaluran Amanat Nasabah ke Luar Negeri (PALN). hort ikult ura. 1. di beberapa lokasi lelang j uga memperdagangkan hasil indust ri sepert i makanan dan t ekst il. Dalam kurun wakt u yang sama.541. yang t erdiri dari komodit as t anaman pangan. Perkembangan perizinan di pasar berj angka komodit i dit unj ukkan pada tabel berikut: Tabel 1-5 Perkembangan Perizinan Pelaku Usaha Berjangka Selama Tahun 2005-2009 Pelaku Usaha Pialang Berjangka Wakil Pialang Berjangka Pialang PALN Pialang SPA Kantor Cabang Pialang Berjangka Pedagang SPA 2005 17 184 0 0 7 18 2006 15 156 0 0 1 0 2007 3 350 0 54 29 1 2008 1 607 0 5 36 0 2009* 0 546 0 1 31 0 Total 36 1843 0 60 104 19 1.838 lot . 8. perkebunan.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI perdagangan berj angka dalam kurun wakt u 2004 sampai dengan bulan November 2009 sebanyak 20. 2 Pasar Lelang Pasar Lelang Forward (PLF) yang ada di Indonesia t elah mencapai 20 lokasi di 18 provinsi.668. pet ernakan maupun perikanan.524 miliar. t erdapat beberapa komodit as yang 24 . maka pada t anggal 23 Juni 2009 t elah dit erbit kan izin kepada bursa berj angka baru yait u Bursa Komodit i dan Derivat if Indonesia (BKDI) dan lembaga kliring yait u Kliring Indust ry Securit y Int ernat ional (ISI) pada tanggal 3 Juli 2009. Jenis komodit i yang dilelangkan sangat beragam mencapai rat usan j enis.

8. Revit alisasi Pasar Lelang akan dilakukan di masa mendat ang dengan penyelenggara pasar lelang adalah pihak swast a. Hingga saat ini.9 Pengembangan Citra Indonesia Cit ra suat u negara di dunia int ernasional biasanya diukur melalui peringkat suat u negara menurut Nat ion Branding Index yang disusun oleh Anholt. Badan Usaha Milik daerah (BUMD) dan koperasi dengan memperdagangkan komoditi unggulan daerah setempat. t elah dit et apkan 8 komodit i yang dapat disimpan di gudang dalam penyelenggaraan SRG yait u gabah. 9 Tahun 2006 pada 14 Juli 2006. karet. di Jawa Timur yang dipusat kan di Kabupat en Jombang dan dimot ori oleh kelompok t ani Desa Bareng. Nat ion Brand Index (NBI) mengukur kekuat an dan menarik at au 25 . Program St imulus Fiskal ini diperkirakan akan menyerap t enaga kerj a sebanyak 2. dan di Sulawesi Selat an berada di Kabupat en Gowa.800 orang dengan rat a-rat a 70 orang per gudang. Komoditas yang diresi-gudangkan di daerah Jawa adalah gabah/ beras dan j agung di Sulawesi Selatan. kopra. Pemerint ah j uga t elah mengembangkan pilot proj ect di: Jawa Barat yang dilaksanakan di Indramayu melalui pet ani di Kecamat an Haurgeulis. 1. semua Pasar Lelang t ersebut diselenggarakan oleh dinas yang menangani Bidang Perdagangan di Propinsi/ Kabupat en. 1. Melalui program t ersebut t elah dibangun 41 gudang yang t erdiri dari 35 gudang flat dan 6 silo yang t ersebar di 10 provinsi unt uk 34 kabupat en/ kot a dengan t ot al dana sebesar Rp120 miliar. 1. sepert i beras.1. kopi. pemerint ah t elah mensosialisasikan Sist em Resi Gudang di 66 lokasi (provinsi dan kabupaten). sapi pot ong. Pada t ahun 2009. Kapasit as masing-masing gudang flat 2000 t on dan gudang silo 400 t on. 3 Sistem Resi Gudang Sej ak dit erbit kannya Sist em Resi Gudang (SRG) di Indonesia melalui Undang-Undang No. beras. Berdasarkan Keput usan Ment eri Perdagangan No. 26/ M-DAG/PER/6/2007 t anggal 27 Juni 2007. pemerint ah t elah mengeluarkan St imulus Fiskal unt uk pembangunan gudang dalam rangka SRG. Jawa Tengah yang dilaksanakan di Kabupat en Banyumas melalui kelompok t ani Kecamat an Rawalo di Kecamat an Purwoj at i dan Kecamat an Jat ilawang. lada. Kecamatan Bareng. j agung.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI dominan. kakao. dan pala yang menj adi komoditi potensial masing-masing daerah. dan rumput laut.

Pengaruh dari produk atau layanan dari negara asal produk dan jasa t ersebut t erhadap sikap masyarakat sehingga akan membeli produk atau jasa tersebut. dan Timur Tengah/ Afrika). Oleh karena it u. perdagangan. Anholt menyat akan bahwa count ry of origin. bisnis. (2) governance. Kement erian Perdagangan akan memfokuskan diri pada upaya-upaya pencit raan yang t erkait dengan dimensi ekspor pada Nat ion Brand Hexagon. dan (6) invest ment and immigrat ion.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI tidaknya ‘ brand image’ dari suat u negara dengan melakukan penguj ian t erhadap enam dimensi kompet ensi nasional yang kemudian dikenal sebagai Nat ion Brand Hexagon. Sement ara unt uk variabel ekspor. dapat mempengaruhi peluang konsumen unt uk membeli at au t idak produk t ersebut . dan akt ivit as t urisme. Sej auh mana sebuah negara diniliai sebagai t empat yang kreat if dengan mengutamakan ide dan pola pikir baru. Asia Pasifik. Persepsi at as kont ribusi suat u negara t erhadap inovasi. 3. 2. Ranking persepsi ekspor Indonesia pada t ahun 2009 diest imasi berada pada posisi 39 (at au 38) dimana t ercapai perbaikan 2 (at au 3) peringkat dari tahun 2008 yang berada di posisi 41. Eropa tengah dan timur. (3) culture. Indeks Anholt 2008 diukur dengan melakukan survei di 20 negara. Amerika latin. (4) people. budaya. (5) tourism. ilmu pengetahuan dan teknologi. Pengukuran dimensi ekspor pada NBI didasari oleh 3 variabel utama. 26 . Keenam dimensi ‘ brand image’ dari sebuah negara adalah sebagai berikut : (1) export. mewakili 5 wilayah (Eropa barat/Amerika Utara. maka survei mengupayakan untuk membagi panel responden secara seimbang ant ara negara berpenghasilan t inggi dan menengah. Sej alan dengan meningkat nya peran global dari negara-negara berkembang. dan kurang lebih berj umlah 20. produk-produk ekspor nasional haruslah memiliki pencit raan merek yang baik sehingga akan dikonsumsi oleh konsumen di luar negeri.939 responden. Publikasi NBI t ahun 2008 menempat kan Indonesia pada peringkat 43 dari 50 negara. Responden berasal dari 20 negara panel. Responden tersebut yang akan menilai ‘brand image’ dari 50 negara. yait u negara maj u dan negara berkembang yang memiliki peran pent ing dalam hubungan int ernasional. Indonesia menempat i peringkat 41 dengan skor 44 poin. yaitu: 1. yait u dengan mengetahui dimana produk ini dibuat .

menggunakan pengukuran kinerj a dan keberhasilan misi. inst ansi pemerint ah. Telah diselenggarakan pula Pekan Produk Budaya Indonesia secara rut in sej ak t ahun 2007 dan t elah bergant i nama di t ahun 2009 menj adi Pekan Produk Kreat if Indonesia. b. (2) penet rasi pasar melalui ITPC (Indonesia Trade Promot ion Cent re). Bandung. dimana t ahun 2009 t elah dit et apkan sebagai Tahun Indonesia Kreat if. mencipt akan sinergi. Sebagai bent uk dukungan pemerint ah t erhadap pengembangan ekonomi kreatif. telah dikeluarkan Inpres No. dimana t elah dihasilkan St udi Pemet aan Kont ribusi Indust ri Kreat if dan Cet ak Biru Pengembangan Indust ri Kreat if. dan pemberdayaan inst it usi ekspor. pemanfaatan kehumasan secara profesional. dimana t elah dilakukan kegiatan market intelligence di 75 negara yang menyoroti 42 kelompok produk. Ekonomi kreat if j uga t elah t umbuh dan berkembang di beberapa daerah ut ama sepert i DKI Jakart a. Pengembangan Ekonomi Kreatif. (4) dan penguat an Nat ion Branding yang salah sat unya melalui keikut sert aan dalam World Expo Shanghai China 2010. dan Solo. Tindak lanj ut dari peluncuran kampanye cint a Indonesia t elah dilakukan dengan penandat anganan not a kesepahaman kampanye ’ Aku Cint a Indonesia’ di Jakart a ant ara seluruh kement erian.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Dalam rangka mengembangkan citra Indonesia di pasar int ernasional dan mengoptimalkan pot ensi pasar domest ik. 6 Tahun 2009 t ent ang 27 . Program Promosi Ekspor Nasional untuk peningkat an akses pasar int ernasional dengan melalui beberapa misi upaya. merupakan salah sat u kegiat an yang dilakukan oleh Kement erian Perdagangan unt uk mendorong pert umbuhan indust ri dalam negeri. bert umpu pada B to B priority. antara lain: a. Gerakan Aku Cint a Indonesia. Sebanyak 43 BUMN t elah menandatangani nota kesepahaman kampanye ACI tersebut. Gerakan ini dit andai dengan peluncuran kampanye dan logo “ 100% Cint a Indonesia” . Bali. Kement erian Perdagangan t elah melakukan berbagai upaya pengembangan citra Indonesia. (3) revit alisasi konsep Pameran Produk Ekspor (PPE) menj adi Trade Expo Indonesia (TEI) yang lebih kredibel berst andar int ernasional. Yogyakart a. c. sepert i: (1) menyelenggarakan serangkaian dagang secara sistimatis berdasarkan prosedur st andar operasional dan krit eria pesert a misi yang j elas. Pengembangan Ekonomi Kreat if. dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Sekit ar 60 persen penduduk Indonesia berada di Pulau Jawa.41 persen dari t ot al populasi dunia. PDB yang besar j uga diikut i dengan pert umbuhan yang relat if t inggi. Tahun 2009. sement ara pada t ahun 2006 laj u pert umbuhan pendapat an nasional perkapita sebesar 2.2. 1. yait u sebesar USD 511. Jumlah penduduk Indonesia pada t ahun 2000 mencapai 206 j ut a j iwa. Pendapat an per kapit a at as dasar harga berlaku meningkat dari Rp 13. t erdapat sej umlah pot ensi.1 Potensi Unt uk mencapai sasaran pembangunan perdagangan dalam j angka wakt u lima t ahun ke depan. ekonomi Indonesia masih mampu t umbuh sebesar 4. dan besarnya nilai produksi perekonomian. penduduk Indonesia diperkirakan mencapai 230 j ut a j iwa. Indonesia berada pada ranking 19 PDB nominal t erbesar di dunia.68 persen.2 j ut a pada t ahun 2006 naik menj adi sekit ar Rp15.2008 mencapai 5. t erut ama yang disebabkan oleh t ingginya permint aan 28 . besarnya jumlah populasi dengan daya beli yang semakin meningkat . Laj u pert umbuhan pendapat an nasional perkapit a pada t ahun 2007 bila dilihat berdasarkan harga konst an 2000 j uga meningkat menj adi sebesar 5.2 Potensi dan Pemasalahan 1.9 persen. Ukuran pasar Indonesia yang besar j uga t ercermin dari besarnya t ot al nilai produksi (PDB nominal) t ahunan Indonesia.765 j ut a pada t ahun 2008. Jumlah penduduk yang besar juga diikuti perbaikan pendapatan per kapit a Indonesia yang merupakan indikasi perbaikan daya beli. 2.2 persen di semest er I 2009. India. Jumlah ini menempat kan Indonesia pada peringkat 4 negara dengan penduduk t erbesar set elah RRT.5 j ut a pada t ahun 2007. sebagai berikut: 1. Bahkan pada saat krisis keuangan global. Rat a-rat a pert umbuhan PDB nasional t ahun 2005. dan Amerika Serikat . sekit ar 3. baik di int ernal maupun di lingkungan ekst ernal Kement erian Perdagangan. Besarnya pasar domest ik t ercermin dari luasnya wilayah. yang dapat mempengaruhi kinerja perdagangan.41 persen. Pulau Jawa merupakan pulau dengan populasi t erbesar.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 1. 1 Ukuran Pasar Domestik Indonesia merupakan negara dengan pasar domest ik yang sangat besar.

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI

dalam negeri. Diperkirakan pert umbuhan ekonomi Indonesia di t ahun 2009 berkisar 4,5 persen. Besarnya pasar domest ik Indonesia merupakan daya t arik t ersendiri bagi masuknya investasi yang kemudian juga akan meningkatkan ekspor. Selain besarnya t ingkat penyerapan output indust ri, besarnya ukuran pasar j uga berart i skala ekonomi yang besar yang berdampak pada efisiensi usaha menj adi lebih baik, sehingga lebih berdaya saing. Bank Dunia menempat kan Indonesia pada peringkat 16 dari 133 negara dalam Global Competitiveness Index untuk aspek Domestic Market Size.

1. 2. 1. 2 Ekonomi Kreatif
Ekonomi kreat if yang semakin berkembang di Indonesia merupakan keunikan t ersendiri nilai bagi t ambah perekonomian, dan yang dapat mendukung produk. peningkat an peningkat an daya saing

Peningkatan nilai tambah dan daya saing produk berpotensi meningkatkan ekspor, menggerakkan perekonomian domest ik, dan pada akhirnya mendukung pert umbuhan ekonomi dengan kualit as hidup yang lebih baik. Hal ini t ent unya dapat dimanfaat kan unt uk mendukung peningkat an perdagangan dalam dan luar negeri. Ekonomi kreat if merupakan kombinasi dari kekayaan dan ke-bhinneka-an kult ural, dimensi pembangunan manusia, hubungan sosial yang inklusif, yang berinteraksi dengan teknologi, Hak atas Kekayaan Intelektual (HAKI), dan j uga t urisme. Keseluruhan aspek t ersebut bersat u dalam ide dan kreat ivit as yang sarat dengan originalit as lokal, yang t idak saj a memperkaya rant ai kreasi set iap indust ri, j uga memperkaya rant ai produksi dan komersialisasi. Sent uhan ide dan kreat ivit as t ersebut pada akhirnya akan memberi nilai t ambah yang lebih besar bagi produk-produk kreat if. Dalam hal ini, ekonomi kreat if dapat mendukung peningkat an nilai tambah pada produk-produk ekspor. Originalit as ide dan kreat ivit as memberikan keunikan bagi suat u produk sehingga memiliki keunggulan komparat if dan kompet it if dibanding produk negara lain. Di lain pihak, pasar indust ri kreat if dunia sangat besar. Kont ribusi Indust ri kreat if mencapai 3,4 persen perdagangan dunia dengan total ekspor USD 424,4 miliar (2005) dan pertumbuhan 8,7 persen. Meningkat nya keunggulan produk dan besar pasar indust ri kreat if merupakan pot ensi yang dapat dimanfaat kan unt uk mendukung pertumbuhan ekspor.

29

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI

Fakt a bahwa masyarakat Indonesia yang dikenal kreat if, sert a ide dan kreat ivit as merupakan sumber daya ut ama 14 sub sekt or Indust ri Kreat if, menyebabkan indust ri kreat if berpot ensi menj adi salah sat u penggerak perekonomian Indonesia. Selain it u j uga, sebagian pelaku Indust ri Kreat if adalah sekt or UMKM dan indust ri kreat if mampu menyerap j umlah t enaga kerj a yang cukup besar dimana rat a-rat a t enaga kerj a di sekt or indust ri kreat if 2002-2008 mencapai 7,3 j ut a pekerj a. Sehubungan dengan it u, ekonomi kreat if berpot ensi dalam menj awab t ant angan pembangunan Millennium Development Goals (MDGs) dalam penanggulangan kemiskinan dan pengangguran, serta pengembangan UMKM. Pengembangan ekonomi kreat if t elah dilegit imasi melalui Inst ruksi Presiden No. 6 Tahun 2009. Pemerintah t elah menyusun cet ak biru pengembangan indust ri kreat if yang meliputi ” Rencana Pengembangan Industri Kreatif Nasional 2025” dan “Rencana Pengembangan 14 Subsektor Industri Kreatif Tahun 2009-2015”, dimana dipriorit askan t uj uh kelompok indust ri kreat if yang menj adi fokus pengembangan Kement erian Perdagangan yait u Arsit ekt ur, Fesyen, Periklanan, Permainan Int erakt if, Layanan Komput er dan Pirant i Lunak, Riset dan Pengembangan, dan Kerajinan.

1. 2. 1. 3 Iklim Usaha Perdagangan
Hingga saat ini, Kement erian Perdagangan berkomit men dan konsist en unt uk t erus melakukan perbaikan iklim usaha, khususnya di sekt or Perdagangan. Komit men dan konsist ensi unt uk t erus memperbaiki iklim usaha di Indonesia t idak saj a merupakan pot ensi unt uk mendukung kinerj a invest asi dan ekspor, t et api j uga akan senant iasa mempert ahankan ekspekt asi posit if pelaku usaha unt uk melakukan dan meningkatkan aktivitas-aktivitas bisnisnya di Indonesia. Perbaikan iklim usaha nasional t erlihat melalui Index Ease of Doing Business yang dit erbit kan oleh IFC-Bank Dunia. Indonesia berada pada peringkat ke-122 pada t ahun 2009, masih di bawah peringkat Singapura, Malaysia, RRT, Thailand, dan India, yang merupakan negara-negara pesaing Indonesia dalam invest asi berada di peringkat 133. Perbaikan iklim invest asi t elah diupayakan pemerint ah melalui berbagai cara, sepert i: pencipt aan pelayanan publik, misalnya: Nat ional Single Window dan Inatrade; kemudahan prosedur; penyederhanaan prosedur dan modernisasi sist em Bea Cukai; harmonisasi st andards and dan ekspor. Namun, peringkat Indonesia t ahun 2009 ini t elah lebih baik dibanding t ahun 2006 yang

30

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI

conformance

yang dapat

memudahkan

akses ke

pasar

regional;

pengembangan e-commerce; peningkat an prosedur pelayanan SKA; dan kredit sindikasi unt uk ekspor melalui LPEI. Pemerint ah j uga t erus berupaya mengurangi biaya bisnis t ransaksi dengan memot ong biaya siluman (red t ape); mengembangkan ot omasi, sinergi, dan harmonisasi kebijakan; meminimalisasi hambat an perdagangan; harmonisasi t arif bea masuk; mempercepat rest it usi paj ak; memperj uangkan kesepakat an saling pengakuan at as proses penguj ian barang (mut ual recognit ion agreement) dengan negara lain; dan membangun Sist em Pelayanan Informasi dan Perizinan Investasi Secara Elektronik (SPIPISE).

1. 2. 1. 4 Peran Indonesia di Dunia Internasional
Peran Indonesia semakin pent ing di dunia int ernasional. Selain akibat fakt a bahwa Indonesia merupakan pasar yang besar yang t et ap t umbuh posit if di t engah krisis global, kinerj a diplomasi int ernasional Indonesia j uga t elah mampu menempat kan Indonesia menj adi pemeran sent ral dalam berbagai forum mult ilat eral maupupun regional. Peran sent ral ini merupakan pot ensi yang dapat dimanfaat kan unt uk mendukung pert umbuhan ekonomi, khususnya melalui perdagangan internasional (ekspor dan impor) dan melalui kerjasama investasi. a. Posisi Sentral Indonesia di G-20 Sej alan dengan Era Baru Tat anan Dunia yang semakin mengkrist al, Indonesia menduduki posisi pent ing dalam organisasi G-20. G-20 merupakan gabungan negara maj u dan negara berkembang yang mengalami pert umbuhan t inggi (emerging economies), yait u: Kanada, AS, EU27, Perancis, Inggris, Jerman, It alia, RRT, Rusia, Jepang, Korea Selat an, Aust ralia, Indonesia, India, Arab Saudi, Afrika Selat an, Turki, Argent ina, Brasil, Meksiko. Negara-negara yang t ergabung dalam organisasi ini menyumbang 90 persen t erhadap PDB dunia, dianggap berhasil mencegah resesi global yang mendalam di t ahun 2009, dan diperlukan unt uk mencipt akan perekonomian global yang lebih seimbang dan lebih kuat . Organisasi ini memiliki pengaruh besar unt uk mendorong membentuk kebij akan mult ilat eral, reformasi keuangan dunia, dan pengent asan kemiskinan global, dimana Indonesia akan memperj uangkan kepentingan nasional dan negara-negara berkembang. b. Posisi Indonesia Dalam ASEAN Free Trade Area (AFTA) AFTA t elah dilaksanakan secara bert ahap sej ak 1991 dan sebagian besar t ercapai di t ahun 2001. Sej ak t ahun 2003, AFTA menjadi bagian dari

31

Pada t ahun 2008. atau meningkat sebesar 44. dibandingkan dengan India dan Srilanka yang hanya 11 kali per bulan dan Filipina yang hanya 14 kali per bulan.9 t riliun di 2004 dan menj adi Rp 227. Rit el modern t umbuh dengan pesat dari Rp 27 t riliun pada t ahun 2004.0 2008 70.3 persen selama lima tahun. Sement ara it u. 5 Ritel Modern dan Tradisional Rit el modern t erut ama di kot a-kot a besar dan t radisional menunj ukkan perkembangan yang menggembirakan. rit el t radisional di Indonesia t et ap memiliki posisi strat egis. Nilai ekspor maupun impor Indonesia berada di peringkat yang sama dan berada di bawah Singapura. Malaysia.2 108.9 t riliun. Peningkat an omzet rit el modern t erutama didorong semakin maraknya pembukaan gerai baru hypermarket dan minimarket.5 156.4 2007 59. dan Thailand.4 2006 53.9 2005 45.2 183.4 triliun di 2008.4 Sumber: AC Nielsen 2008. 2.17 miliar (19. 1.8 t riliun pada t ahun 2007.2 161.99 miliar (31. Hal t ersebut dikarenakan pot ensi pasar di Indonesia masih cukup besar dan menguat nya usaha kelas menengah dan kecil sehingga menambah banyaknya kelompok masyarakat berpenghasilan menengahatas untuk berbelanja di ritel modern. posisi Indonesia dalam perdagangan int ra-ASEAN tercatat sebagai negara keempat t erbesar yang melakukan t ransaksi dengan negara-negara anggot a ASEAN.9 227.4 138. sedangkan nilai impor Indonesia dari negara-negara ASEAN sebesar USD 40. dan menjadi sekit ar Rp 55.4 t riliun di 2008. Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (diolah) 32 .8 persen dari t ot al ekspor Indonesia ke seluruh dunia). meningkat menj adi sekit ar Rp 44.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI pencapaian t uj uan ut ama perdagangan bebas (single market & single production) dalam ASEAN Economic Communit y (AEC). yait u sebanyak 25 kali per bulan. Meskipun di era krisis ekonomi global.6 198.2 116. Nilai ekspor Indonesia ke negara-negara ASEAN pada t ahun t ersebut mencapai USD 27. Pasar rit el t radisional di Indonesia t ermasuk yang paling sering dikunj ungi. meningkat dibandingkan t ahun 2004 yang sebesar Rp 108.7 triliun.7 146. Tabel 1-6 Perkembangan Omzet Bisnis Ritel Indonesia (Rp Triliun) Deskripsi Total Omset Bisnis Ritel Modern Total Omset Bisnis Ritel Tradisional Total Omset Ritel Nasional 2004 38. Hal ini t erlihat dari peningkat an t ot al omzet rit el sebesar Rp 146.7 persen impor Indonesia dari seluruh dunia). perkembangan bisnis rit el modern di Indonesia t et ap menunj ukkan pert umbuhan yang signifikan. 1.2 130. Omset rit el t radisional pada t ahun 2008 adalah sebesar Rp 156.

baik menggunakan dana APBN Pusat melalui Tugas Pembant uan maupun st imulus fiskal t ahun 2009. Mendukung pert umbuhan yang lebih inklusif tradisional. menj aga st abilit as harga bahan pokok. d. Pembenahan pasar t radisional j uga t erkait dengan aspek-aspek penat aan t at a let ak area dalam pasar. efektivit as sert a efisiensi distribusi bagi pedagang pasar. pasar t radisional Indonesia memiliki posisi khusus dalam perekonomian Indonesia. standar. Selain aspek-aspek yang t elah disebut kan di at as. kecil. dan meningkatkan pendapatan asli daerah. Memberdayakan UMKM melalui j aringan kemit raan ant ara UMKM dengan jaringan ritel modern. dan t radisi masyarakat Indonesia. memberdayakan usaha mikro. menanamkan elemen perlindungan konsumen (commercial f airness. karena sangat berkait an erat dengan aspek kult ural. pengawasan barang beredar). Kementerian Perdagangan t elah melakukan berbagai upaya unt uk lebih memberdayakan pasar t radisional ant ara lain perbaikan fisik dan manaj emen pasar sert a pencanangan Hari Pasar Bersih Nasional (750 pasar di 33 provinsi Indonesia dibersihkan serent ak pada t anggal 18 Juli 2009 bekerj a sama dengan pihak swast a). dan menengah. Meningkat kan pert umbuhan ekonomi melalui peningkat an output sektor perdagangan. khususnya bagi UMKM perdagangan yang berakt ivit as di pasar 33 . Kement erian Perdagangan t elah memfasilit asi pembangunan at au renovasi 406 pasar t radisional di rat usan kabupat en/ kot a Indonesia dan 41 gudang. Pasar tradisional mampu meningkatkan penyerapan tenaga kerj a. pembiayaan bagi pedagang-pedagang pasar. b. Pada akhirnya. meningkat kan kesej aht eraan masyarakat. Di sisi lain. sej ak t ahun 2005 hingga 2009. kemet rologian.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Perkembangan posit if rit el modern dan rit el t radisional merupakan kekuatan tersendiri yang dapat dimanfaatkan untuk: a. geografis. dimana rit el modern dan rit el t radisional merupakan bagian yang t idak t erpisahkan dari sist em dist ribusi dan logist ik nasional. c. Menyadari besarnya pot ensi pasar t radisional dalam perekonomian Indonesia. termasuk mengubah citra pasar tradisional dan berkeadilan. Meningkat kan kelancaran arus barang. keberadaan rit el ini akan dapat membant u st abilit as harga dan mengurangi disparitas harga.

yang berlokasi di 18 provinsi. dimana komodit i-komoditi yang disimpan di dalam gudang dapat dij adikan agunan bank. bersih. dan Sist em Resi Gudang. Perdagangan berj angka merupakan salah sat u sarana unt uk mencipt akan t ransparansi dan kest abilan harga komodit i. Melalui program t ersebut t elah dibangun 41 gudang yang t erdiri dari 35 gudang flat dan 6 silo yang t ersebar di 10 provinsi unt uk 34 kabupat en/ kot a dengan t ot al dana sebesar Rp 120 miliar. dan selalu menawarkan produk berkualitas. Komodit i-komodit i unggulan t ersebar di seluruh daerah di Indonesia. Pada t ahun 2009. aman.733 per t ahun dengan j umlah perusahaan pialang sebesar 68 perusahaan pada t ahun 2008.2009. Pasar Lelang. 7 Komoditi Unggulan Beragam Indonesia memiliki beragam j enis komodit i unggulan yang berpot ensi unt uk dikembangkan. Melihat pot ensi pasar berj angka ini. 2. murah. 34 . maupun komodit i unggul berdasarkan kompetensi daerah-daerah (kondisi penawaran).823. pemerint ah mengeluarkan Program St imulus Fiskal t ahun 2009 unt uk pembangunan gudang unt uk mendukung SRG. Perkembangan ini t erlihat dari j umlah t ransaksi dan pelaku pasar berj angka. Kement erian Perdagangan t erus berupaya membenahi perdagangan berjangka yang saat ini semakin berkembang. 2.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI menj adi pasar yang nyaman. Pasar lelang mampu membent uk harga yang t ransparan dan menj aga kualit as barang yang diperdagangkan. Pot ensi pasar lelang ini dikembangkan Kement erian Perdagangan melalui fasilit as pasar lelang di beberapa daerah. Selain mampu menj aga st abilit as harga. 1. rat a-rat a volume t ransaksi perdagangan berj angka komodit i adalah sebesar 7. Sist em Resi Gudang (SRG) juga memberi peluang bagi pembiayaan produsen.2008. 1. memiliki pot ensi unt uk mendukung stabilisasi harga dan pemberdayaan produsen komoditi. Selama t ahun 2004. yang pada t ahun 2004 hanya sebesar 22 perusahaan pialang. 6 Pasar Komoditi Terorganisir Pasar komodit i yang dapat dikembangkan menj adi Pasar Berj angka Komodit i. 1. Penyelenggaraan pasar lelang t elah meningkat dari 9 pada tahun 2004 menjadi 20 di tahun 2009. baik komodit i yang sudah memiliki pot ensi daya saing di pasar int ernasional (kondisi permint aan). 1.

elekt ronika.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Keragaman komodit i unggul ini merupakan salah sat u alt ernat if solusi diversifikasi produk ekspor nasional. b. minyak kelapa sawit . kakao. St rat a-2 sebanyak 558 orang (18. Jumlah lulusan St rat a-2 semakin banyak. dimana ekspor nonmigas nasional masih didominasi oleh sepuluh produk ekspor ut ama (TPT. Opt imalisasi pot ensi keragaman komodit i unggul akan semakin mudah mengingat komodit i-komodit i unggul ini sudah dipet akan ke dalam pet a indust ri unggulan nasional dan indust ri unggulan di daerah (One Village One Product / OVOP) yang t elah disusun oleh Kementerian Perindust rian. Hal ini berart i t erdapat sekit ar 20 persen dari t ot al pegawai dipersiapkan menj adi manaj er st rat egis yang akan memimpin Kementerian Perdagangan ke depan. Selama 5 t ahun t erakhir ini t elah diselenggarakan pendidikan formal yang menghasilkan 230 sarj ana St rat a-2 (80 orang dibiayai APBN dan 150 orang dibiayai melalui program Bant uan Luar Negeri). khususnya selama 5 t ahun t erakhir. dan Strata-1 sebanyak 1. Kement erian Perdagangan j uga memiliki pot ensi sumber daya manusia (SDM) yang semakin baik di lingkungan int ernalnya. Kement erian Perdagangan mengut amakan inovasi 35 . 1. hasil hut an. maka peluang pengembangan produk ekspor menuj u produk yang semakin t erdiversifikasi dan bernilai t ambah t inggi akan semakin t erbuka. unt uk menyelenggarakan pembangunan perdagangan. alas kaki. 1. dan kopi) dengan kont ribusi ekspor mencapai 49 persen di 2009.169 orang (39. baik di dalam maupun di luar negeri. sehingga komposisi pegawai Kement erian Perdagangan t ahun 2009 t erdiri dari St rat a-3 sebanyak 9 orang (0. 2. mengingat pemet aan indust ri sudah mempert imbangkan produk-produk unggulan di setiap daerah. Sinergi ini j uga akan mendukung pemerat aan pembangunan. karet dan produk karet .72 persen). Kemampuan Kement erian Perdagangan dalam mengelola promosi dan pameran t elah t eruj i melalui pelaksanaan berbagai kegiat an promosi dan pameran. Melalui sinergi yang konsist en dan berkesinambungan ant ara Kement erian Perdagangan dengan Kement erian Perindust rian dan inst ansi pemerint ah lainnya yang t erkait .3 persen). 8 Kualitas SDM Kementerian Perdagangan Selain berbagai pot ensi yang berada di lingkungan ekst ernal Kement erian Perdagangan yang t elah diuraikan di at as. antara lain: a. Kemampuan mengelola promosi dan pameran semakin baik. udang. ot omot if.22 persen) dari t ot al 2.989 pegawai.

pert umbuhan ekonomi dunia akan turun menjadi -1. Inovasi konsep ini t elah dilakukan pada berbagai promosi dan pameran. Bulan dan t ahun Ekonomi Kreat if. 2. World Economic Out look Updat e Oct ober 2009) mengat akan bahwa karena krisis perekonomian dunia. sepert i: Trade Expo Indonesia. Selain penurunan permint aan ini. Hasil-hasil posit if kegiat an promosi dan pameran pun t elah dicapai. penurunan t ingkat output. negara-negara t uj uan ekspor j uga memiliki tendensi proteksionis melalui penut upan akses pasar at au pendist orsian kompet isi. World Expo Shanghai China. sepert i peningkat an transaksi dari tahun ke tahun pada Trade Expo Indonesia.1 persen pada tahun 2009. 1. defisit neraca perdagangan dan t ransaksi berj alan. Pameran Ekonomi Kreatif.2. Melalui unit -unit t ersebut . Hal ini berimbas pada lemahnya permint aan. Negara-negara yang post ur ekonominya didominasi oleh kekuat an ekspor t erpukul karena pasar di negara-negara t uj uan ekspor mengalami kont raksi. dan lain-lain. diharapkan diversifikasi produk ekspor dan diversifikasi pasar tujuan ekspor semakin meningkat. Sekt or perdagangan yang menj adi mesin perekonomian global dengan pert umbuhan melebihi pertumbuhan output t elah mengalami penurunan permint aan global. 1 Kontraksi Permintaan Dunia Krisis finansial dunia yang t erj adi akibat ket idakseimbangan ekonomi global dan memicu efek domino kont raksi ekonomi yang merat a masih menyisakan ket idaknormalan pada sist em perbankan t erut ama berkait an dengan fungsi sebagai pemberi pinjaman sehingga sekt or riil t erpengaruh.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI konsep di set iap promosi dan pameran.2 Permasalahan Disamping berbagai pot ensi yang dimiliki. dimana pada awalnya pert umbuhan ekonomi dunia diperkirakan hanya sebesar 36 . antara lain: 1. Kement erian Perdagangan j uga dihadapkan pada sej umlah permasalahan yang diperkirakan dapat mempengaruhi kinerj a perdagangan dalam periode lima t ahun mendatang. 2. Adanya unit-unit promosi dan pelaksana market int elligence di luar negeri. Perekonomian dunia di t ahun 2010 diperkirakan akan membaik. c. dan naiknya angka pengangguran. Tendensi ini semakin mempersulit akses ke pasar-pasar tujuan ekspor. Kement erian Perdagangan t elah memiliki unit -unit promosi dan pelaksana market int elligence di luar negeri. Prediksi t erakhir (IMF.

9 persen. Isu SP dan SSM tersebut Selain it u. Walaupun demikian. dan kecenderungan negara-negara menerapkan t indakan 37 . Indonesia memperjuangkan terbentuknya Special Product (SP) dan Special Saf eguard Mechanism (SSM) di forum WTO.1 persen (WTO) sampai dengan 2. 2. 2. 2 Akses dan Pengamanan Pasar Luar Negeri Akses dan pengamanan pasar luar negeri masih t erkendala oleh beberapa aspek sepert i st agnannya put aran negosiasi Doha WTO. (2) Non Pert anian (NonAgricult ural Market Access). Secara khusus unt uk bidang pertanian. 1. sekarang menj adi lebih opt imis sebesar 3. kelembagaan nontarif. Indonesia bersama-sama dengan negara lainnya j uga memperj uangkan penurunan subsidi domest ik dan penghapusan subsidi ekspor serta akses pasar untuk produk pertanian. Stagnasi Putaran Negosiasi Doha WTO Stagnasi put aran negosiasi Doha WTO t erut ama dit andai adanya perbedaan mendasar pada Doha Development Agenda (DDA). pengamanan perdagangan luar negeri kapasit as harus yang ditingkatkan.1 persen. dan lain-lain. ekspor j uga diperkirakan belum pulih dan hanya akan t umbuh ant ara 1. dirasakan masih perlu unt uk memperkuat unit kerj a t ersebut ant ara lain t erkait dengan peningkat an sumber daya manusia dan pendanaan. Kinerj a perekonomian emerging markets Asia menguat dan terjadi stabilisasi atau pemulihan ekonomi di negara-negara lain. dan (3) Jasa (Services). Selain it u t erdapat beberapa isu lainnya sepert i: regulasi (rules). pembangunan pedesaan. dan ket ahanan pangan bagi bangsa Indonesia.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 1. Peningkatan Kapasitas Kelembagaan Pengamanan Perdagangan Luar Negeri Saat ini Indonesia memiliki unit kerj a di Kement erian Perdagangan yang bert ugas unt uk membela kepent ingan para eksport ir Indonesia yang diperlakukan t idak adil oleh negara-negara t uj uan ekspor. Namun. Indonesia berkepent ingan di semua isu. fasilit asi perdagangan (t rade f acilit at ion). pada tiga isu (Triangle Issues) yait u: (1) Pert anian .47 persen (IMF). lingkungan perdagangan yang kondusif (t rade and environment). berkaitan langsung dengan pengent asan kemiskinan.

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI

Kecenderungan Peningkatan Hambatan Nontarif Selain it u, permasalahan yang masih dan akan dihadapi oleh produk Indonesia di pasar global adalah kecenderungan negara-negara meningkat kan hambat an nont arif seiring dengan menurunnya hambat an t arif. Aspek kualit as dan st andar produk Indonesia, t erut ama yang t erkait dengan isu lingkungan dan kesehat an, merupakan hambat an nont arif yang sering dihadapi t erut ama unt uk produk pert anian dan perikanan. Sebagai bagian upaya dari penet rasi ekspor t erut ama pada pasar nont radisional, maka pemanfaat an berbagai skema sepert i pembiayaan melalui Lembaga Pengembangan Ekspor Indonesia (LPEI) dan fasilit as lainnya perlu dioptimalkan.

1. 2. 2. 3 Diversifikasi Ekspor
Ekspor nasional t elah mengalami peningkat an diversifikasi sepanj ang t ahun pada periode 2005- 2008, baik dari sisi produk maupun dari sisi pasar t uj uan ekspor. Walaupun demikian, diversifikasi t uj uan pasar ekspor dan produk ekspor t et ap perlu unt uk t erus dit ingkat kan, karena hal ini akan memberikan fleksibilit as bagi ekspor nasional j ika t erj adi guncangan permint aan di pasar t uj uan ekspor penawaran di dalam negeri. Diversifikasi yang t inggi akan mendukung pert umbuhan ekspor yang berkelanj ut an, karena t idak t erlalu bergant ung pada pasar dan produk t ert ent u saj a dan pada akhirnya mendukung pert umbuhan ekonomi yang berkelanj ut an. Diversifikasi produk dan pasar ekspor j uga pent ing unt uk mengopt imalkan pot ensi-pot ensi produk domest ik yang dimiliki set iap daerah di Indonesia. Dengan demikian, diversifikasi dapat membant u t erwuj udnya pemerat aan pembangunan di seluruh daerah sehingga pembangunan yang inklusif dan berkeadilan dapat dicapai. Saat ini, produk ekspor nasional masih didominasi oleh 10 produk ut ama yang t erdiri dari TPT, elekt ronika, karet dan produk karet , minyak kelapa sawit, hasil hut an, alas kaki, ot omot if, udang, kakao, dan kopi. Konsent rasi ekspor 10 produk ut ama t erhadap t ot al ekspor cenderung menurun, yait u 45 persen pada t ahun 2004, menj adi 40 persen di t ahun 2008, dengan pert umbuhan rat a-rat a 19 persen per t ahun pada periode 2004- 2008. Indikasi ini memang menunj ukkan pert umbuhan ekspor yang diikut i dengan diversifikasi produk. Namun demikian, pangsa ekspor produk ut ama sebesar 40 persen masih relat if t inggi. Kinerj a t ot al ekspor at aupun guncangan

38

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI

nasional akan sangat terpengaruh jika terjadi gejolak ekonomi, baik di sisi permintaan maupun penawaran dari 10 produk utama tersebut.
Gambar 1.6 Pangsa Pasar Ekspor Berdasarkan Komoditi

Sumber : Badan Pusat Statistik, diolah

Diversifikasi pasar tuj uan ekspor j uga semakin membaik. Pangsa ekspor di pasar t radisional Amerika Serikat , Singapura, Jepang, dan Uni Eropa cenderung menurun, yait u sebesar 53,9 persen dit ahun 2004, menj adi 46,3 persen di t ahun 2009 (hingga Juni 2009). Meskipun ket ergant ungan t erhadap pasar ekspor t radisional mengalami penurunan, namun pangsa sebesar 46,3 persen t ersebut masih menunj ukkan ket ergant ungan ekspor Indonesia yang relat if t inggi pada permint aan di pasar-pasar t radisional tersebut.
Tabel 1-7 Pangsa Pasar Ekspor Nonmigas di Pasar Ekspor Tradisional 2004-2009*) Pasar Tujuan Ekspor (persen)
Total Pasar Ekspor Tradisional Amerika Singapura Jepang Uni Eropa
Sumber : Badan Pusat Statistik Keterangan: *) Angka Januari - Juni 2009

2004 53,9 14,8 9,6 15 14,5

2005 53,4 14,3 10,6 14,4 14

2006 52,2 13,4 9,8 15,3 13,7

2007 49,3 12,3 9,8 14,2 13

2008 46,7 11,6 9,4 12,8 13

2009* 46,3 11,3 9,2 11,8 14,0

Jika dianalisis lebih j auh ant ara produk ut ama ekspor dan negara t uj uan ekspor, maka ket ergant ungan t erhadap permint aan ekspor di pasar-pasar t uj uan ekspor ut ama ini akan semakin t erlihat , dimana 9 produk ut ama memiliki pangsa di at as 50 persen di pasar ekspor t ert ent u saj a, bahkan komoditas udang mencapai 81,2 persen.

39

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI

Gambar 1.7 Konsentrasi Pasar Negara Tujuan Ekspor 10 Komoditi Utama Indonesia

Sumber : Badan Pusat Statistik, diolah

Berdasarkan hal di at as, maka upaya diversifikasi ekspor perlu t erus dit ingkat kan sehingga konsent rasi produk ekspor maupun pasar t uj uan ekspor dapat semakin menurun.

1. 2. 2. 4 Daya Saing dan Ekonomi Biaya Tinggi
Peringkat Daya Saing Berbagai survei yang merepresent asikan daya saing sepert i Index Ease of Doing Business, Logist ic Perf ormance Index, Index of Economic Freedom (kebebasan berusaha), dan Global Compet it iveness Index, masih menempat kan Indonesia pada peringkat yang lebih rendah dibanding negara-negara pesaing ut amanya, sepert i Singapura, Malaysia, Thailand, India, dan RRT dalam ekspor dan investasi. Indonesia menduduki peringkat ke-55 dari 134 negara yang disurvei dalam Global Compet it iveness Index (GCI) t ahun 2008- 2009 yang dilakukan oleh World Economic Forum. Dalam hal kebebasan berusaha yang dit ent ukan dalam Index of Economic Freedom t ahun 2009, Indonesia menduduki peringkat ke-131 dari 181 negara yang disurvei. Pada Index Ease of Doing Business yang dipublikasikan oleh IFC-Bank Dunia, Indonesia masih menduduki peringkat 122 dari 181 negara yang disurvei di t ahun 2009. Sement ara it u, Logist ic Perf ormance Index yang j uga dit erbit kan oleh Bank Dunia, menempat kan Indonesia pada peringkat 43 dari 147 negara yang disurvei.

40

lebih rendah dibandingkan Singapura. masih t ingginya biaya logist ik merupakan salah sat u fakt or ut ama penyebab ekonomi biaya t inggi. Bank Dunia Negara Singapura Malaysia RRT Thailand India Indonesia Vietnam Filipina Kamboj a Laos Myanmar LPI 1 27 30 31 39 43 53 65 81 117 147 Kepabeanan 3 23 35 32 47 44 37 53 104 120 124 Infrastruktur 2 28 30 31 42 45 60 87 81 120 145 Pengiriman Internasional 2 26 28 32 40 44 47 63 95 103 146 Kompetensi Logistik 2 26 27 29 31 50 56 70 82 106 135 Ketertelusuran 1 28 31 36 42 33 53 69 81 139 149 Biaya Logistik Domestik 113 37 72 28 46 92 17 19 27 146 76 Ketepatan Waktu 1 26 36 28 47 58 65 70 74 102 147 Sumber: survei Logistic Performance Index yang dilakukan oleh Bank Dunia (2007) 41 . Pada aspek inst it usional. Indonesia menduduki peringkat ke-43. dan list rik. aspek infrast rukt ur.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Ekonomi Biaya Tinggi Peringkat daya saing Indonesia yang masih lebih rendah dibanding negaranegara pesaing ekspor dan invest asi ut ama di at as. Berdasarkan survei Logistic Perf ormance Index yang dilakukan oleh Bank Dunia (2007). sarana t elekomunikasi. 30. yang masing-masing menduduki peringkat 1. Malaysia. dan aspek logistik. Ekonomi biaya t inggi ini t erut ama disebabkan oleh aspek inst it usional. 27. Tabel 1-8 Logistic Performance Index 2007. Faktor lain yang menyebabkan rendahnya peringkat logist ik Indonesia adalah masalah infrast rukt ur. dan India. Thailand. Indonesia dihadapkan pada permasalahanpermasalahan sepert i adanya indikasi: korupsi dan penyalahgunaan wewenang. dan kurang efekt ifnya perat uran perundang-undangan (belum konsist en ant ara perat uran yang dit et apkan dengan pelaksanaan di lapangan). Penyebab ut amanya adalah biaya logist ik domest ik di Indonesia yang masih sangat t inggi. dan ketepatan waktu. dan 39. dimana peringkat nya adalah 92. j auh lebih buruk dibandingkan Viet nam dan Filipina yang menduduki peringkat 17 dan 19. Dalam hal infrast rukt ur ut ama. belum t erj aminnya keamanan berusaha (belum berj alannya penegakan hukum dengan baik). Pada aspek logist ik. t erut ama disebabkan oleh ekonomi biaya t inggi di Indonesia. sepert i j alan raya. kompet ensi logistik. RRT. Indonesia masih perlu berbenah menuj u arah yang lebih baik lagi untuk mengejar ketertinggalannya. 31.

Penyebab utama tingginya biaya ekspor per kont ainer adalah biaya t ransport asi kargo.5 35. adanya pungut an-pungut an t idak resmi mengakibatkan semakin tingginya biaya logistik di Indonesia. Hal t ersebut pada sat u sisi mengakibat kan pengambil kebij akan di bidang Perdagangan. biaya ekspor per kont ainer j uga masih cukup t inggi dibandingkan dengan negara t et angga sebagai akibat dari sist em logist ik yang belum efisien.66 667 416 615 432 390 669 1.180 1.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Kondisi logist ik t urut mempengaruhi waktu dan biaya melakukan ekspor. pendingin) di tingkat produksi.2 32. belum t ersedianya dat a yang akurat t ent ang harga dan permint aan barang di t ingkat konsumen.8 24.5 22.108 1. 5 Sistem Distribusi Nasional Salah sat u permasalahan dan t ant angan ut ama t erkait dengan perdagangan dalam negeri adalah kualit as sist em logist ik nasional yang memberikan dampak yang signifikan pada t erj adinya ekonomi biaya tinggi. dan Malaysia. Pert anian. Singapura. Waktu diperlukan di Indonesia untuk melakukan ekspor t ermasuk lebih lama dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya sepert i Thailand. Sistem distribusi barang dan belum optimalnya sistem distribusi komoditas st rat egis. Tabel 1-9 Perbandingan Biaya dan Waktu Ekspor di Beberapa Negara Kawasan/Negara OECD Asia Timur dan Pasifik Amerika Latin & Karibia Asia Selatan Afrika Sub-Sahara Indonesia Singapura Thailand Malaysia RRT Vietnam Sumber: Bank Dunia (2008) Waktu Untuk Melakukan Ekspor (hari) 9. belum t ransparannya ket ersediaan pasokan di t ingkat produsen sert a terbatasnya sarana penyimpanan (pergudangan. belum efisiennya manaj emen di pelabuhan sert a rendahnya kualit as dan kuant it as infrastruktur. Selain it u. masih belum memadai. 2. t erj adinya disparit as harga ant arwilayah. 2. silo. Belum opt imalnya sist em dist ribusi ini merupakan dampak dari j aringan dist ribusi yang belum t ert at a baik.6 21 5 17 18 21 24 Biaya Untuk Melakukan Ekspor ($ per/kontainer) 905 885 1. dit andai dengan masih panj angnya rant ai dist ribusi. bahan pokok kebut uhan masyarakat banyak. dan flukt uasi harga di t ingkat konsumen dalam kondisi tertentu seperti pada saat hari besar keagamaan. dan Indust ri kesulit an menyesuaikan 42 . Disamping it u.

1. sampai kepada penanganan kasus dan pengaduan konsumen. menjadi tantangan utama. Hal ini masih dianggap permasalahan karena upaya perlindungan konsumen dan pengamanan pasar dalam negeri belum dilaksanakan secara optimal. 2. termasuk lintas batas. sehingga permasalahan pengawasan barang pun menj adi semakin kompleks. Sement ara di sisi lain. Sement ara. Tidak merat anya sist em dist ribusi nasional j uga disebabkan oleh akt ivit as perdagangan yang masih terkonsentrasi di Pulau Jawa sehingga perlu daya dorong pengembangan perdagangan ke luar Pulau Jawa. dan lebih efisien. Semakin t erbukanya Indonesia dalam globalisasi mengakibat kan semakin beragamnya produk yang dit awarkan kepada konsumen. dan produsen t idak dapat menyesuaikan t ingkat produksinya sesuai kondisi yang t erj adi. pengawasan barang beredar. maka dibut uhkan sat u unit organisasi pengelola perlindungan konsumen yang bert anggung j awab at as set iap aspek-aspek perlindungan konsumen. dinamis. Besarnya lingkup kegiat an perlindungan konsumen t erkait dengan j umlah konsumen di Indonesia yang harus dilindungi dan luasnya j enis kegiat an yang berkait an dengan perlindungan konsumen sert a banyaknya j enis produk yang harus diawasi. Jumlah konsumen yang harus dilindungi sebanyak j umlah penduduk Indonesia. Fakt or koordinasi dengan Pemda t erut ama berkait an konsep st rat egis rant ai pasokan dengan negara lain. pet ernak. pengamanan pasar dalam negeri. pet ani. 2. Sebagai ant isipasi semakin t erint egrasinya pasar dalam negeri ke dalam pasar global. penguj ian mut u. Dengan mempert imbangkan besarnya lingkup kegiat an. j enis kegiat an yang berkait an dengan perlindungan konsumen meliput i aspek met rologi. st andardisasi. yait u berkisar 230 j ut a j iwa. Hal ini t urut memicu munculnya masalah lain yaitu belum opt imalnya sinergi kebij akan perdagangan ant arpulau unt uk mendukung peningkat an t ransaksi perdagangan ant arpulau dan masih belum optimalnya peran UMKM dalam perdagangan domestik. 43 . sehingga koordinasi pengelolaan dapat dilakukan dengan lebih cepat . 6 Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Pasar Dalam Negeri Lingkup kegiatan perlindungan konsumen sangatlah luas. semakin pentingnya perlindungan konsumen dan pengamanan pasar dalam negeri. maka perlu opt imasi t indakan pengamanan bagi produsen domestik.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI kebij akan yang perlu diambil.

1. 2. kenyamanan usaha. t rade of f ant ara kebersihan. Disharmonisasi kebij akan Pusat Pemda di 33 provinsi. penguat an daya beli. pelayanan konsumen kelas bawah. t urisme dengan keniscayaan peran bisnis sekt or informal. migrasi sekt or pert anian.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 1. 7 Manaj emen Sektor Informal dan Pedagang Kaki Lima (PKL) Pedagang kecil sekt or informal dan PKL relat if belum mendapat t empat berwirausaha yang layak. 2. keamanan. 2. padahal 70 persen dari mereka mendominasi t enaga kerj a sekt or perdagangan. dan PKL perlu diat asi dengan solusi yang t erkoordinasi dan komprehensif. 8 Perangkat Hukum Bidang Perdagangan Infrast rukt ur perangkat hukum sekt or perdagangan belum sepenuhnya menunj ang pengembangan sekt or perdagangan. kat up pengamanan sosial. dan indust ri). 2. ket enagakerj aan (kesempat an kerj a. Belum memadainya infrast rukt ur perangkat hukum bidang perdagangan ini t erlihat dari belum dit erbit kannya Undang-Undang Perdagangan sert a perat uran perundangundangan lain di sekt or perdagangan dan disharmonisasi perat uran Pusat-Daerah dan antarsektor. 44 . Eksist ensi pedagang kecil sekt or informal dan PKL berkorelasi kuat dengan t ransaksi eceran. pembenihan kewirausahaan serta Millenium Development Goals (MDG’ s). dist ribusi kebut uhan pokok.

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI VISI MISI DAN TUJUAN 45 .

2025 menet apkan bahwa RPJMN 2010. maka VISI Kementerian Perdagangan adalah: ” Perdagangan Sebagai Sektor Penggerak Pertumbuhan dan Daya Saing Ekonomi serta Pencipta Kemakmuran Rakyat Yang Berkeadilan” Perdagangan sebagai sekt or penggerak pert umbuhan dan daya saing ekonomi sert a pencipt a kemakmuran rakyat yang berkeadilan dapat diwuj udkan melalui peningkat an kinerja ekspor nonmigas secara berkualit as. Menj aga ket ersediaan bahan pokok dan penguat an j aringan distribusi nasional.2014. yang merupakan RPJMN Tahap II. maka misi Kementerian Perdagangan adalah: 1. bert uj uan unt uk lebih memantapkan penat aan Indonesia di segala bidang dengan menekankan upaya peningkat an perekonomian. 46 . 2. 3. masalah. Menguatkan pasar dalam negeri. dengan mempert imbangkan perkembangan.1 Visi RPJPN 2005. Kement erian Perdagangan sebagai salah sat u pelaku kualit as sumber daya manusia t ermasuk pengembangan ilmu dan t eknologi sert a penguat an daya saing pembangunan perekonomian akan ikut berperan pent ing dalam mewuj udkan daya saing ekonomi nasional. Oleh karena it u.2 Misi Dalam rangka mewuj udkan Visi ”Perdagangan Sebagai Sektor Penggerak Pertumbuhan dan Daya Saing Ekonomi serta Pencipta Kemakmuran Rakyat Yang Berkeadilan”.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. Meningkatkan kinerja ekspor nonmigas secara berkualitas. dan berbagai kecenderungan pembangunan perekonomian ke depan. 2. penguat an pasar dalam negeri dan st abilisasi ket ersediaan bahan pokok dan penguat an jaringan distribusi nasional.

6. Peningkatan akses pasar ekspor dan fasilitasi perdagangan luar negeri unt uk mengurangi ket ergant ungan pasar t uj uan ekspor ke negara-negara t ert ent u dan meningkat kan kelancaran arus barang ekspor dan impor. Peningkatan perlindungan konsumen dan pengamanan pasar dalam negeri sehingga masyarakat t erhindar dari produk-produk yang menyebabkan kerugian. Perbaikan iklim usaha perdagangan dalam negeri dengan melakukan reformasi birokrasi dan harmonisasi kebij akan perdagangan dalam negeri di pusat dan di daerah.2014 yang ingin dicapai yaitu: 1. 7.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. Peningkatan peran dan kemampuan diplomasi perdagangan internasional unt uk memperj uangkan kepent ingan nasional Indonesia dalam forum mult ilat eral. Perbaikan iklim usaha perdagangan luar negeri yang berorientasi pada pelayanan publik yang optimal. membahayakan kesehat an. bilat eral yang penuh tantangan dan kompleksitas. 4. Stabilisasi dan penurunan disparitas harga bahan pokok di Indonesia. 47 .3 Tujuan Sebagai penj abaran dari Visi dan Misi Kement erian Perdagangan. Penciptaan jaringan distribusi yang efisien melalui pencipt aan sarana dan kebij akan dist ribusi sert a layanan logistik yang mendukung dan sinergis. Peningkatan kinerja sektor perdagangan dan ekonomi kreatif melalui fasilit asi promosi dan pencipt aan kebij akan perdagangan yang sesuai. 8. 9. Peningkatan daya saing ekspor melalui peningkat an kualitas produk ekspor dan peningkat an cit ra produk ekspor Indonesia di pasar global. sehingga daya beli masyarakat t erhadap bahan pokok dapat terjaga. keamanan dan keselamat an konsumen sert a produsen dalam negeri t erhindar dari prakt ek perdagangan tidak sehat. 3. 5. maka t uj uan pembangunan perdagangan periode 2010. regional. 2.

Tujuan dan Sasaran Pembangunan Perdagangan 2010-2014 2.1 Keterkaitan Misi.1 Peningkatan Akses Pasar Ekspor dan Fasilitasi Ekspor Sasaran yang ingin dicapai dalam peningkat an akses pasar ekspor dan fasilitasi ekspor adalah: 1. 2. Meningkatnya pertumbuhan ekspor nonmigas. sebagai indikasi berkurangnya ket ergant ungan ekspor pada suat u negara t ert ent u. secara umum dapat dilihat pada diagram berikut ini. Gambar 2.4 Sasaran Strategis Sasaran st rat egis merupakan indikat or kinerj a Kementerian Perdagangan dalam pencapaian t uj uan yang t elah dit et apkan. sehingga ket ergant ungan pada produk ekspor t ert ent u menjadi berkurang. Diversifikasi pasar t uj uan ekspor yang semakin baik.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. Diversifikasi produk ekspor nonmigas yang semakin baik.4. dan 3. 48 . Sasaran yang ingin dicapai pada masing-masing t uj uan yang t elah dipaparkan di at as. sebagai salah satu sumber utama pertumbuhan ekonomi nasional. sehingga keberlanj ut an pertumbuhan ekonomi semakin baik.

ekspor nonmigas mengalami pert umbuhan negat if akibat krisis global. 2 Diversifikasi Pasar Tuj uan Ekspor Indikat or yang dapat digunakan unt uk melihat diversifikasi pasar t uj uan ekspor adalah rasio konsent rasi (concent rat ion rat io) penguasaan pangsa pasar 5 negara t uj uan ekspor nonmigas terbesar (CR5).3–13.8. dan menjadi 14. ekspor produk pert ambangan akan meningkat karena permintaan yang akan tumbuh dan kenaikan harga. maka t arget pert umbuhan t ahunan ekspor nonmigas yang ingin dicapai sebesar 7. Namun demikian. 4. Pangsa ekspor produk manufaktur t erhadap ekspor nonmigas akan t et ap dominan dan akan t erus meningkat . sehingga semakin baik mendukung keberlanjutan pertumbuhan ekonomi.0 7-8.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. Semakin rendah nilai CR5. CR5 = s1 + s2 + s3 + s4 + s5.5 11-12 12.5 -15. dimana permint aan dunia akan naik signifikan sehingga mendorong ekspor nonmigas t erut ama produk manufaktur dan pertambangan. sert a mempert imbangkan t arget pert umbuhan PDB nasional yang t elah dit et apkan. Ekspor nonmigas t urun mencapai 12. 49 . Pada t ahun 2009. 1.5 Sumber: BPS diolah *) proyeksi Jan-Des 2009 2. Sement ara it u.5.5 di tahun 2014. 4. seiring dengan kebij akan pemerint ah unt uk lebih mengut amakan produk ekspor yang bernilai t ambah lebih besar. ekonomi global diperkirakan akan pulih di t ahun 2011.5-15. Tabel 2-1 Sasaran Peningkatan Pertumbuhan Ekspor Nonmigas Sasaran 2008 2009* 2010 2011 Pertumbuhan Ekspor Nonmigas Nominal (persen) 17.15.5–14. 1 Peningkatan Pertumbuhan Ekspor Nonmigas Indikator kinerj a pert umbuhan ekspor nonmigas yang digunakan adalah t ingkat pert umbuhan ekspor nonmigas t ahunan dari t ahun 2010 hingga 2014. Mempert imbangkan perkiraan kondisi perekonomian global dan domest ik. 1. dimana s adalah pangsa pasar yang dikuasai suat u negara t ert ent u.5 persen di tahun 2010.1 persen.5 13. maka semakin t inggi t ingkat diversifikasi pasar t uj uan ekspor nonmigas suat u negara.3 Tahun 2012 2013 2014 14.

karet dan produk karet .60 persen. Amerika Serikat .5 47. 1. kont ribusi ekspor nonmigas 10 produk ut ama mendominasi ekspor nonomigas. Produk utama ekspor nonmigas yang dimaksud adalah: t ekst il dan produk t ekst il (TPT). dan Malaysia (India).3 50. 55. Target peningkat an diversifikasi pasar t uj uan ekspor nonmigas di t ahun 2010-2014 adalah penurunan CR5 pada kisaran 43 persen47 persen. otomotif. sawit dan produk sawit . 51.2 56. kopi. dan 49 persen. kont ribusi ekspor komodit i t ersebut sebesar 49 persen. dimana pada t ahun 2009. CR5 pasar ekspor nonmigas Indonesia berada pada kisaran 50 persen. Singapura. 52.2014 CR5 (persen) 50. elekt ronik. alas kaki. udang. posisi Malaysia sebagai pasar t uj uan ekspor t erbesar kelima t elah bergesar ke India.2014 adalah peningkat an kont ribusi ekspor nonmigas di luar 10 produk ut ama menj adi 53.5 48 43-47 Sumber: BPS diolah 2. yang berart i sekitar 50 persen pasar ekspor Indonesia selalu dikuasai oleh lima negara ut ama.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Tahun 2002 2008. 3 Diversifikasi Produk Ekspor Indikat or yang digunakan unt uk mengevaluasi upaya diversifikasi produk yang t elah dilakukan adalah kont ribusi ekspor komodit ikomoditi di luar 10 produk utama. Kelima negara ini adalah: Jepang. RRT. bert urut -t urut sebesar 57. 50. Target yang ingin dicapai pada periode 2010. 4. kakao. Pada t ahun 2007 dan 2008.7 50. Tabel 2-2 Sasaran Peningkatan Diversifikasi Pasar Tujuan Ekspor Nonmigas Tahun Sasaran 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010. Sepanj ang 2004. produk hasil hutan.2009. Tabel 2-3 Sasaran Peningkatan Diversifikasi Produk Ekspor Nonmigas Tahun Sasaran 2004 Kontribusi ekspor di luar 10 produk utama (persen) 43 2005 45 2006 48 2007 50 2008 49 2009 49 2010-2014 53-60 Sumber: BPS diolah 50 .

t ergant ung pada kebijakan yang ditetapkan oleh Pemerintah. Indikat or yang digunakan unt uk mengukur kinerj a perbaikan layanan perizinan perdagangan luar negeri ini adalah: 1. Sedangkan int egrasi layanan non-perizinan dengan kement erian at au lembaga t erkait lain. Target perbaikan yang ingin dicapai adalah mengupayakan 93 j enis perizinan di sekt or perdagangan luar negeri dapat dilayani secara online pada t ahun 2014 dan t arget t ahun 2010 sebanyak 40 j enis perizinan. Wakt u pelayanan dari tersebut.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2.4. Jumlah j enis perizinan yang dilayani oleh Kement erian Perdagangan dapat berubah set iap t ahunnya. Upaya perbaikan iklim usaha perdagangan luar negeri ini t ent unya j uga akan mendukung kinerja ekspor nonmigas. Jumlah perizinan perdagangan luar negeri yang dapat dilayani secara online. Perizinan online yang dimaksudkan disini adalah proses pelayanan perizinan yang dapat dilakukan secara online sej ak pengaj uan permohonan hingga pemberian perset uj uan perizinan. baik dalam hal j umlah perizinan online maupun dalam hal minimasi wakt u layanan.2 Perbaikan Iklim Usaha Perdagangan Luar Negeri Sasaran yang ingin dicapai dalam melakukan perbaikan iklim usaha perdagangan luar negeri agar menj adi lebih kondusif adalah membaiknya layanan perizinan dan non-perizinan sekt or perdagangan luar negeri. unt uk masing-masing jenis perizinan online tersebut. Tabel 2-4 Sasaran Perbaikan Layanan Perizinan Sektor Perdagangan Luar Negeri Tahun Sasaran 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Jumlah Perizinan Online Waktu Pelayanan (hari) Sumber: Kemendag 26 8 40 4 55 3 70 2 81 1 93 1 masing-masing j enis perizinan 51 . bergant ung kepada kesiapan kement erian atau lembaga bersangkutan. dengan rat a-rat a wakt u pelayanan menurun dari 4 hari di t ahun 2010 menj adi 1 hari di t ahun 2014. dan 2.

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2.605 komodit i ekspor berbasis kode HS-6 t ahun 1996. Tabel 2-5 Sasaran Peningkatan Keunggulan Komparatif Produk Ekspor Nonmigas Tahun Sasaran 2009 Jumlah Komoditi dengan RCA > 1 selama 5 tahun berturut-turut Sumber: BPS diolah 589 2010-2014 590 . RCA merupakan perbandingan antara share ekspor suat u komodit i t erhadap t ot al ekspor nasional. dengan share ekspor dunia komodit i t erkait t erhadap t ot al ekspor dunia komodit i t ersebut . 4.2009 t erdapat 589 komodit i dari 5113 komodit i HS-6 t ahun 1996 yang konsisten memiliki RCA >1. yang pada akhirnya akan mendukung kont inuit as dan pertumbuhan ekspor. 3. 2. at au memiliki RCA>1 selama 5 t ahun bert urut -t urut . 2 Perbaikan Citra Produk Ekspor Indonesia 52 . Target yang ingin dicapai set iap t ahunnya adalah mengupayakan 590.3 Peningkatan Daya Saing Ekspor Sasaran yang ingin dicapai dalam melakukan peningkat an daya saing ekspor adalah: 1.4. t et ap memiliki keunggulan komparat if di pasar global. dan 2. 1 Peningkatan Keunggulan Komparatif Produk Ekspor di Pasar Global Keunggulan komparat if mengindikasikan daya saing komodit i ekspor suat u negara di pasar global. yang menunj ukkan semakin banyaknya produk-produk dalam negeri yang mampu bersaing di pasar global. 3. Perbaikan cit ra produk ekspor Indonesia di pasar global.605 2. Indikat or yang digunakan unt uk mengukur keunggulan komparat if adalah Revealed Comparative Advant age (RCA). dimana pada t ahun 2004. Meningkatnya keunggulan komparat if produk ekspor Indonesia di pasar global. Nilai RCA > 1 menunj ukkan suat u komodit i memiliki keunggulan komparat if di pasar global atau regional. 4.

Tabel 2-6 Sasaran Perbaikan Citra Produk Ekspor Indonesia Tahun Sasaran 2008 2009* Skor Dimensi Ekspor dalam Simon Anholt Nation Brand Index (NBI) 44 45-46 2010-2014 44-49 Sumber: Publikasi Simon Anholt (www. misalnya perubahan dari 53 . t urisme.4. budaya. yang mampu memberi nilai t ambah bagi kepentingan nasional.49. dan hubungan antarnegara lainnya. dapat memberikan kont ribusi yang signifikan t erhadap bisnis. Indonesia diest imasi menduduki peringkat 39 at au 38 (dalam publikasi ranking belum disampaikan) yang menunj ukkan adanya perbaikan posisi Indonesia. perdagangan. upaya perbaikan cit ra Indonesia menj adi agenda yang pent ing bagi Kementerian Perdagangan. Indikat or kinerj a perbaikan citra Indonesia dapat diukur berdasarkan peringkat dan skor pencit raan produk ekspor Indonesia pada ‘ Simon Anholt Nation Brand Index (NBI)’ . Target peningkatan citra produk ekspor Indonesia menurut Nation Branding Index khususnya dimensi ekspor adalah menduduki peringkat 35. Berdasarkan skor dimensi ekspor yang t elah dipublikasi NBI pada t ahun 2009.4 Peningkatan Peran dan Kemampuan Kementerian Perdagangan Dalam Diplomasi Perdagangan Internasional Sasaran yang ingin dicapai dalam melakukan Peningkat an Peran Dan Kemampuan Kement erian Perdagangan Dalam Diplomasi Perdagangan Int ernasional adalah meningkat nya int ensit as dan kualitas keikut sert aan Indonesia di berbagai forum int ernasional dan meningkat nya hasil perundingan yang dihasilkan di berbagai forum int ernasional.com) diolah 2.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Bagaimana sebuah negara dipersepsikan oleh negara-negara lain. Oleh karena it u. dimana pada t ahun 2008 Indonesia berada pada peringkat 41 dengan skor 44 poin. Peningkat an int ensit as keikut sert aan dilihat dari banyaknya forum-forum int ernasional yang diikut i Indonesia. bahkan j uga t erhadap hubungan diplomasi.simonanholt.38 di tahun 2014 dengan skor antara 44. Peningkat an kualit as keikut sert aan dilihat dari peningkatan posisi st rat egis Indonesia di set iap forum yang diikut i.

Tabel 2-7 Sasaran Peningkatan Peran dan Kemampuan Dalam Diplomasi Perdagangan Internasional Target Sasaran 2010 2011 2012 2013 2014 Jumlah hasil perundingan Perdagangan Internasional Sumber: Kemendag 140 151 166 180 192 2. Berdasarkan hasil evaluasi dan agenda perundingan yang akan dan harus diikut i oleh Indonesia.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI status anggota menjadi koordinator atau memiliki wakil di tingkat pimpinan forum. 54 . akhirnya akan bermuara pada seberapa banyak hasil perundingan yang dihasilkan yang berguna bagi kepent ingan masyarakat Indonesia. Perbaikan layanan perizinan Sekt or Perdagangan dalam negeri merupakan upaya mendukung pencipt aan iklim invest asi dan iklim usaha yang kondusif yang akhirnya dapat menguat kan pasar domestik.4.2014 adalah peningkat an j umlah hasil perundingan Perdagangan Int ernasional sebanyak 140 (serat us empat puluh) hasil perundingan di t ahun 2010 dan sebanyak 192 hasil perundingan di tahun 2014. baik dalam hal j umlah perizinan online maupun dalam hal minimasi wakt u layanan. Peningkatan peran dan kemampuan dalam diplomasi perdagangan int ernasional. maka t arget yang ingin dicapai pada periode 2010.5 Perbaikan Iklim Usaha Perdagangan Dalam Negeri Sasaran yang ingin dicapai dalam perbaikan Iklim Usaha Pedagangan Dalam Negeri adalah membaiknya layanan perizinan dan non-perizinan sekt or perdagangan dalam negeri. atau keikutsertaan di kelompok kunci pengambil keputusan. indikat or kinerj a Kement erian Perdagangan dalam peningkat an peran dan kemampuan diplomasi adalah jumlah hasil perundingan perdagangan internasional yang dihasilkan. Oleh karena it u. baik peningkat an int ensit as maupun kualit as keikut sert aan di forum int ernasional.

dan 2. sebagai salah sat u alt ernat if baru penggerak ekonomi nasional. menj adi 2 hari di t ahun 2014. dengan rata-rat a wakt u pelayanan menurun dari 6 hari di t ahun 2010. Waktu pelayanan masing-masing jenis perizinan tersebut. Indikat or yang digunakan unt uk mengukur kinerj a perbaikan layanan ini adalah: 1. Target perbaikan yang ingin dicapai adalah mengupayakan 12 perizinan t erkait perdagangan dalam negeri dapat dilayani secara online di t ahun 2010 dan menj adi 21 j enis di t ahun 2014. 55 . Tabel 2-8 Sasaran Perbaikan Layanan Perizinan Sektor Perdagangan Dalam Negeri Tahun Sasaran 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Jumlah Perizinan Online Waktu Pelayanan (hari) Sumber: Kemendag 9 7 12 6 15 6 17 5 19 4 21 2 2. dan 2.4. Jumlah perizinan perdagangan dalam negeri yang dapat dilayani secara online. Meningkatnya output sekt or perdagangan yang senant iasa tumbuh semakin positif setiap tahunnya. serta ekonomi kreatif adalah: 1. dengan 9 j enis perizinan yang sudah dapat dilayani secara online. unt uk masing-masing j enis perizinan yang telah dapat dilayani secara online tersebut.6 Peningkatan Kinerja Sektor Perdagangan Besar dan Eceran.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Saat ini t erdapat 22 j enis perizinan yang dilayani oleh Kement erian Perdagangan. Meningkat nya kont ribusi PDB Indust ri Kreat if t erhadap PDB nasional. serta Ekonomi Kreatif Sasaran yang ingin dicapai dalam peningkat an kinerj a sekt or perdagangan besar dan eceran.

6. Sumber-sumber pert umbuhan ut ama diharapkan berasal dari subsektor kerajinan.4.2 Peningkatan Kontribusi PDB Industri Kreatif Indikat or yang digunakan unt uk mengukur peningkat an output Indust ri Kreat if adalah kont ribusi PDB harga berlaku Indust ri Kreat if t erhadap PDB Nasional. dimana kont ribusi ini sudah memperhitungkan kontribusi UMKM Kreatif di sektor pengolahan. Target peningkat an kont ribusi PDB Indust ri Kreat if pada periode 2010.8 persen.7.4. selain mengacu pada kondisi periode 5 t ahun lalu. dan t arget pert umbuhan PDB nasional yang t elah dit et apkan dalam RPJMN 2010.5 -1.9-4. penent uan t arget pert umbuhan t ahunan Sekt or Perdagangan Besar dan Eceran. maka t arget pert umbuhan PDB Sekt or Perdagangan Besar dan Eceran t ahun 2010 berada pada kisaran 3. 4. Oleh karena it u.2-5.0 persen di t ahun 2014.7 persen.4 3. rat arat a kont ribusi t ahunan PDB Indust ri Kreat if t erhadap PDB Nasional sebesar 7.8-7. desain.2014 adalah sebesar 8 persen sesuai dengan t arget yang t elah dit et apkan pada cet ak biru pengembangan ekonomi kreat if nasional.0 Sumber: Kemendag 2.6 4. dan meningkat menj adi 4.8. Pert umbuhan Sekt or Perdagangan t idak t erlepas dari kondisi perekonomian nasional.2014. fesyen. j uga mengacu pada t arget pert umbuhan tahunan PDB nasional yang telah ditentukan oleh pemerintah.5 4.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. dan musik. yait u sebesar 5. Pada periode 2002— 2008. 1 Peningkatan Output Sektor Perdagangan Besar dan Eceran Indikat or peningkat an output Sekt or Perdagangan Besar dan Eceran yang digunakan adalah pert umbuhan PDB riil t ahunan Sekt or Perdagangan Besar dan Eceran. 6.4-3.5 persen. film.6-6.0 4.5 3. Mempert imbangkan kondisi Sekt or Perdagangan Besar dan Eceran periode 5 t ahun sebelumnya.5. Tabel 2-9 Sasaran Peningkatan Pertumbuhan PDB Sektor Perdagangan Besar dan Eceran Tahun 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Sasaran Pertumbuhan PDB Sektor Perdagangan Besar dan Eceran(persen) 7. 56 .

2014 adalah pada pembent ukan 5 BPSK set iap t ahun. dan menjadi 70 di tahun 2014. Target peningkat an perlindungan konsumen pada periode 2010.2008 BPSK t ercat at t elah menyelesaikan kasus sengket a konsumen sebanyak 746 kasus.4. Upaya perlindungan konsumen yang semakin baik dapat dicerminkan adanya lembaga yang dapat melindungi konsumen dari prakt ek perdagangan yang merugikan konsumen.28 8 Sumber: Cetak Biru Pengembangan Ekonomi Kreatif 2. yang tersebar di 45 kota/kabupaten.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Tabel 2-10 Sasaran Peningkatan PDB Industri Kreatif Sasaran 2006 2007 2008 Rata-rata 2010-2014 Kontribusi PDB Industri Kreatif (persen) 7. Oleh karena it u. Kementerian Perdagangan telah memfasilitasi pembentukan 45 BPSK.53 7. sehingga akumulasi j umlah BPSK yang t erbent uk menj adi 50 BPSK di tahun 2010. salah sat u indikat or yang dapat digunakan sebagai ukuran kinerj a peningkat an perlindungan konsumen adalah akumulasi j umlah Badan Penyelesaian Sengket a Konsumen (BPSK) yang t erbent uk setiap tahunnya. menumbuhkan kesadaran pelaku usaha akan pent ingnya perlindungan konsumen. Tabel 2-11 Sasaran Peningkatan Perlindungan Konsumen Tahun Sasaran 2009 2010 2011 2012 Akumulasi jumlah BPSK yang terbentuk setiap tahun Sumber: Kemendag 45 50 55 60 2013 65 2014 70 57 .69 7. Pada t ahun 2004 baru t erfasilit asi sebanyak 23 BPSK.7 Peningkatan Perlindungan Konsumen Upaya perlindungan konsumen bert uj uan meningkat kan kesadaran konsumen akan hak dan kewaj ibannya. Hingga tahun 2009. meningkat kan kualit as barang dan/ at au j asa di pasar dalam negeri sert a mencipt akan perlindungan konsumen. Sej ak t ahun 2005.

4. dimana responden yang dipilih adalah para pelaku usaha logist ik. Kemudahan dan ket erj angkauan pengiriman muatan. Indikat or yang dapat digunakan unt uk mengukur kinerj a logist ik Indonesia adalah Skor Logist ic Perf ormance Index Indonesia yang dipublikasikan oleh Bank Dunia. dimana peringkat di masing-masing pilar logist ik yang diukur adalah: kepabeanan 72 (skor 2.8 Penciptaan Jaringan Distribusi Perdagangan Yang Efisien Sasaran yang ingin dicapai dalam pencipt aan j aringan dist ribusi perdagangan yang efisien adalah peningkat an kinerj a logist ik Indonesia.3.5) mengindikasikan kondisi pengurangan 6 hari wakt u impor. 2. Kualitas infrastruktur transportasi dan TI di bidang logistik. 5.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. dengan skor 2. International LPI dilakukan dengan mempertimbangkan enam area kunci logistik yaitu: 1.76. peningkat an 1 basis poin indeks LPI (misalnya dari 2. Wakt u yang dibut uhkan barang yang dikirim sampai ke tujuan. infrast rukt ur 69 (skor 2. biaya pengat uran 4. Kemampuan untuk melacak barang yang dikirim. dan sebagainya). 6.5. 3. Secara rat a-rat a. Pada tahun 2009.43). Kompet ensi indust ri logist ik lokal (operat or t ransport asi. broker bea cukai. Masing-masing area kunci diberikan penilaian berdasarkan opini pelaku usaha logist ik. pengiriman int ernasional 58 . dan pengurangan 3 hari wakt u ekspor (terhitung dari gudang perusahaan dan pelabuhan). LPI Indonesia berada pada peringkat 75 dari 155 negara yang disurvei. Logist ic Perf ormance Index yang dit erbit kan Bank Dunia pada t ahun 2009 bert uj uan unt uk membandingkan kinerj a logist ik 155 negara yang disurvei. Efisiensi dan efekt ivit as proses kepabeanan oleh pihak Bea Cukai dan organisasi pengelola perbatasan lainnya. mulai dari skala nilai 1 (t erburuk) hingga 5 (t erbaik).54).

47). ket ert elusuran 80 (2. rat a-rat a wakt u pelayanan perizinan dan non perizinan perdagangan luar negeri adalah 8 hari.46).01 2009 2. Stabilitas harga bahan pokok yang t erkendali. (4) t erigu. sehingga harga tetap terjangkau sesuai kondisi daya beli masyarakat.77). Target ini dicapai berdasarkan publikasi LPI pada t ahun 2013. 9. Penurunan disparit as harga bahan pokok ant arprovinsi. 4. kompet ensi logist ik 92 (skor 2. Oleh karena it u. (2) gula.9 Stabilisasi dan Penurunan Disparitas Harga Bahan Pokok Sasaran st abilisasi dan penurunan disparit as harga bahan pokok yang ingin dicapai adalah: 1. dan ketepatan waktu 69 (skor 3. (6) 59 .76 Skor berdasarkan publikasi tahun 2013 3.26 Skor Logistic Performance Index Sumber: Bank Dunia diolah 2.26 di tahun 2014.4.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 80 (skor 2. Rata-rata koefisien variasi harga (persen) untuk komoditi: (1) beras. mengingat LPI dipublikasikan dalam periode 2 tahunan. Tahun 2009. dan menjadi 1 hari di 2014. indikat or yang digunakan untuk mengukur kinerja stabilisasi harga adalah: 1. (3) minyak goreng. 1 Stabilisasi Harga Bahan Pokok Harga dapat dikat akan st abil j ika koefisien variasi harga (persen) (St andar deviasi/ rat a-rat a x 100 persen) berada pada rent ang yang waj ar at au koefisien rasio variasi harga di dalam negeri lebih kecil dibandingkan di luar negeri. Target peningkat an kinerj a upaya logist ik dit et apkan dengan perizinan mempertimbangkan penyederhanaan perdagangan luar negeri yang akan dilakukan di atas. Target yang akan dicapai pada periode 5 t ahun ke depan adalah peningkatan 0.82). sehingga kelangkaan dan penimbunan bahan pokok dapat diminimasi. dari 2. Tabel 2-12 Sasaran Peningkatan Kinerja Logistik Indonesia Tahun Sasaran 2007 3.76 (skor LPI 2009) menjadi 3. 2. yang akan dit urunkan menj adi 5 hari di 2010. (5) kedelai.5 basis poin LPI. dan 2.

(7) susu.3 0.03 0.99 0. (7) susu.24 1.52 0.5 7. (3) minyak goreng. (4) terigu. (10) t elur.60 0.3 1.07 6.85 0. Target st abilisasi harga pada periode 2010-2014 adalah rat a-rata koefisien variasi harga di dalam negeri berada pada kisaran 5.2 5.11 0.2014 Sedangkan t arget indikat or rat a-rat a rasio koefisien variasi harga komodit i t ert ent u t ersebut di dalam negeri dibandingkan dengan di luar negeri adalah lebih kecil dari 1 (< 1).11 0.07 0.7 2008 0.8 5-9 Target 2010.1 0.2 7.9 1.8 3.16 0.47 0.7 5.14 0.9 3.9 4.8 9.9 3. Tabel 2-13 Sasaran Penurunan Koefisien Variasi Harga Komoditi Tertentu Koefisien Variasi (persen) Beras Gula Pasir Jagung Kedelai Tepung Terigu Minyak goreng Susu Kental Manis Susu Bubuk Daging Ayam Daging Sapi Telur Rata-rata koefisien variasi (persen) Sumber: BPS diolah Tahun 2004 1.6 2006 4.18 0.69 3.49 0.3 1.7 5. (2) gula.2 5.7 5.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI j agung.13 0.2 4.4 5. (8) daging sapi.0 12.4 1.8 9.40 0.89 0.8 5.5 1.27 0.8 2009 1.0 4.44 0.9 persen.5 0.4 2.6 3.9 2.6 5. (9) daging ayam.6 6.7 14.3 2.2 3.3 1.54 0.1 7.7 4.8 9.2 3.5 0.43 0.7 4.6 1.7 15.9 1.05 2.7 4.7 5.20 0. (6) jagung.4 8.6 26.64 0.4 2007 2.04 1.5 26.11 0. Rata-rat a rasio koefisien variasi harga komodit i t ert ent u t ersebut di dalam negeri dibandingkan dengan di luar negeri unt uk komodit i: (1) beras.61 0.50 0.6 2.8 8.2 1.56 0.42 0.0 6.5 5.7 6. Tabel 2-14 Sasaran Penurunan Rasio Variasi Harga Komoditi Tertentu di Dalam dan Luar Negeri Rasio koefisien variasi Tahun Target harga dalam dan luar 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010-2014 negeri Beras Gula Minyak goreng Terigu Kedelai Jagung Susu 0.7 0.25 0.16 14.7 0.42 0.7 3.32 0.47 0.2 4.48 4.5 2. (5) kedelai.1 2.26 0. dan 2.2 2005 4.1 9.9 4.07 60 .9 4.39 0.1 2.7 4.7 11.

2 2.1 1.3 1. (2) gula pasir.2 1.6 2005 1.2 3.4 1.78 0.2.7 1.5 di tahun 2010-2014.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Rata-rata rasio koefisien variasi Sumber: BPS diolah 0.4 1.5 1.2 1.9 1.5.5 1.21 <1 2.0 2. (4) t erigu.2 1.3 4. (6) j agung pipilan.7 1.0 4.0 1.1 1.3 2. 9. (8) daging sapi.2 1.6 2006 1. 4.7 5.4 1.2 1.1 1. Tabel 2-15 Sasaran Penurunan Disparitas Harga Antarprovinsi Rasio koefisien variasi harga provinsi/nasional 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Beras Gula Pasir Kedelai Tepung Terigu Minyak Goreng (curah) Jagung Pipilan Susu bubuk (400g) Telur Ayam Ras Daging Ayam Ras Daging Sapi Rata-rata Tahun 2004 2. (9) daging ayam ras.8 2007 2. pada kisaran 1.5 1.5 2.0 2.0 1.2 1.66 0. (3) minyak goreng.35 2.94 0.7 2009 2.5 1.0 2.8 1. Penurunan disparit as diharapkan dapat t erj adi di 33 provinsi.3 1.4 2. Target penurunan disparit as harga ant arprovinsi yang ingin dicapai adalah penurunan rata-rat a rasio ant ara koefisien variasi harga provinsi dibandingkan koefisien variasi harga nasional ke-10 komoditi.2014 61 . maka semakin tinggi disparitas harga antarprovinsi.1 1.1 1. (5) kedelai. 2 Penurunan Disparitas Harga Bahan Pokok Antarprovinsi Dibandingkan dengan Harga Bahan Pokok Nasional Indikat or yang digunakan unt uk mengukur disparit as harga bahan pokok antarprovinsi adalah rata-rata rasio antara koefisien variasi harga provinsi dibandingkan variasi harga nasional (st andar deviasi/rata-rata harga) Bahan Pokok yang menj adi fokus yait u meliput i komodit i (1) beras. dimana semakin besar nilai rasio indikator ini.7 1.2 1.6 1.7 1.3 2.3 0. (7) susu bubuk.9 1.4 3.4 1.4 1.4 1.5 2008 4.5 Target 2010.5 2.5-2.5 1.9 1.5 1.1 1.1 1.1 1.2 2.90 1.2 1. (10) t elur ayam ras.4 1.5 2.4 1.2 2.

ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI .

maka Renstra ini dilengkapi dan dijiwai oleh 11 (sebelas) Prioritas Nasional dan priorit as nasional lainnya berdasarkan 3 bidang ut ama. dengan t ersusunnya Kabinet Indonesia Bersat u (KIB) II. dan sasaran sebagai penj abaran visi dan misi. (2) Pendidikan. (3) Kesehat an. t ermasuk didalamnya Program 100 hari KIB II. nonmigas dalam peningkat an pert umbuhan ekspor rangka mendorong pert umbuhan ekonomi harus diiringi dengan penguat an perdagangan dalam negeri unt uk menj aga kest abilan harga dan ket ersediaan barang domest ik sert a mencipt akan iklim usaha yang sehat. Terdepan. dan Pascakonflik. Selain it u. 3. (10) Daerah Tert inggal. Kreat ivitas. (4) Penanggulangan Kemiskinan. Terluar. (5) Ket ahanan Pangan. (8) Energi. (7) Iklim Investasi dan Iklim Usaha. St rat egi t ersebut dit et apkan sebagai cara unt uk mencapai t uj uan dengan perencanaan kebij akan dan program yang akan dipergunakan sebagai pedoman operasional. dan Inovasi Teknologi. 63 . Sebelas Priorit as Nasional meliput i: (1) Reformasi Birokrasi dan Tat a Kelola. (6) Infrast rukt ur. dan (11) Kebudayaan.2014 sert a bert umpu pada keseimbangan ant ara pembangunan perdagangan dan pembangunan perdagangan luar negeri. (9) Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana. sert a Program 100 hari Presiden dan Kont rak Kinerj a Ment eri Perdagangan dengan Presiden. Jangka Menengah (RPJMN) 2010.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Set elah menganalisis perkembangan lingkungan st rat egis dengan memperhatikan kondisi saat ini dan kondisi yang diharapkan serta menet apkan fakt or-fakt or kunci keberhasilan. maka dapat dit ent ukan st rat egi operasional.1 Arah Kebijakan dan Strategi Nasional Pembangunan Perdagangan dalam lima t ahun ke depan akan berlandaskan pada Rencana Pembangunan Jangka Panj ang Nasional (RPJPN) 2005 2025 yang dij abarkan ke dalam Rencana Pembangunan dalam negeri Artinya. t uj uan.

yaitu: 1. inst ansi t erkait t erhadap meliput i: (a) koordinasi persyarat an penyederhanaan memulai usaha dan percepatan waktu penyelesaian perizinan. 2. Disamping it u. Pengembangan UKM. 3. meliputi: Penyusunan Perpres t ent ang Pert anian Pangan Skala Luas (Food Estate). yait u: (1) Iklim Invest asi Dan Iklim Usaha. merek 17. (c) penyelesaian t unggakan permohonan HKI: hak cipt a 1. Revitalisasi Kredit Usaha Rakyat (KUR).250 berkas.000 berkas. Percepatan Pelayanan Publik. Selain program priorit as nasional dan priorit as nasional lainnya. 64 . terdapat t iga Priorit as Nasional Lainnya. meliput i: (a) penyediaan dana penj aminan unt uk KUR dalam APBN sebesar Rp.000 berkas. Iklim Investasi Pertanian dan Perikanan. 4. yait u dalam Peningkatan Peran dan Kemampuan Republik Indonesia dalam Diplomasi Perdagangan Internasional. dan Keamanan sert a Bidang Perekonomian dan Kesej aht eraan Rakyat . Kement erian Perdagangan j uga bert anggungj awab at as t ercapainya sasaran program dan rencana aksi 100 hari KIB II. desain indust ri 1. (b) fasilit asi Pemda t ent ang perat uran perundangan t erkait dengan penyederhanaan perizinan unt uk memulai usaha (st art ing of business). meliput i: perluasan One Village One Product (OVOP). 2 t riliun pert ahun.500 berkas.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Dari kesebelas Priorit as Nasional t ersebut . Kement erian perdagangan akan mendukung t erlaksananya program 100 hari KIB II. Hukum. (2) Lingkungan Hidup Dan Pengelolaan Bencana. pat en 1. (b) Perubahan Perat uran Pelaksanaan Penyaluran KUR. yait u khususnya berperan aktif dalam forum perubahan iklim. selain 11 priorit as nasional t ersebut di at as. dimana Kement erian Perdagangan akan berperan dalam Bidang Perekonomian. (d) mendorong penyediaan pelayanan sat u at ap pada 10 kot a sebagai tambahan terhadap pelayanan yang sudah ada. Kementerian perdagangan akan mendukung pelaksanaan 2 (dua) program priorit as t ersebut . Dalam program dan rencana aksi 100 hari KIB II. yait u Priorit as Bidang Polit ik.

(c) pengembangan indust ri berbasis t ambang mineral (konsent rat t embaga dan emas) di Jawa Timur. dan Riau. yait u menyusun usulan Rencana St rat egis Kementerian 2009 2014 yang t erdiri dari t ahapan kerj a rencana aksi kement erian. 8. meliput i: koordinasi dengan para pemangku kepentingan. 7.18 Desember 2009. Penguatan Posisi Indonesia Pada Konferensi PBB ke-15 untuk Perubahan Iklim di Copenhagen. 9. meliput i: penerapan Sistem Pelayanan Informasi dan Perizinan Investasi Secara Elekt ronik (SPIPISE) di Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas Batam. Denmark. Ketenagakerjaan. meliput i hal-hal sebagai berikut: 1. indikat or kinerj a utama.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 5. Adapun Kont rak Kinerj a Ment eri Perdagangan dengan Presiden t ermasuk program 100 Hari KIB II. Pengembangan Klaster Industri-Industri Berbasis Sumber Daya Alam Fosil dan yang Terbarukan. oleochemical di Sumatera Utara. 2. Aksesibilitas dan Keterhubungan (Connectivity) Antarwilayah. meliput i: penyusunan cet ak biru t ransport asi multimoda sesuai dengan cetak biru sistem logistik nasional. yait u (a) mempercepat pembangunan at au revit alisasi pasar t radisional hingga mencapai 90 pasar. Memast ikan t ercapainya capaian Program 100 Hari. Kalimantan Timur. meliput i: (a) pencanangan klast er indust ri berbasis pert anian. meliput i: Perubahan Perat uran t ent ang Upah Minimum Sektoral. kondesat di Jawa Timur dan Kalimant an Timur. dan menyempurnakan Rencana St rat egis Kement erian 2010 2014 melalui koordinasi yang efekt if dengan Ment eri Keuangan dan Ment eri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional. (d) Pengembangan indust ri bat u bara menj adi bahan bakar cair. (b) memast ikan percepat an proses 65 . Memast ikan t ersusunnya Rencana St rat egis (Renst ra) Kementerian Perdagangan 2010 2014. Kelancaran Arus Barang dan Daya Saing. dan t enggat wakt u. 7. 6. (b) pencanangan klast er indust ri berbasis migas.

(d) memast ikan pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) di 5 lokasi melalui skema Public Privat e Part nership sebelum 2012. dengan pelayanan umum yang diberikan peraturan. dan proses pelaksanaan seluruh kegiat an yang berhubungan kement eriannya secara t unt as sebelum Juni 2010 sert a memast ikan efekt ivit as implement asi perbaikan perat uran t ersebut sesuai dengan bat as wakt u yang dit et apkan oleh pejabat yang dit unj uk Presiden unt uk memimpin reformasi pelayanan umum. (b) memast ikan pengembangan dan penet apan Sist em Logist ik Nasional yang menj amin kelancaran arus barang dan mengurangi biaya t ransaksi at au ekonomi biaya t inggi. dimulai dari Bat am. pembat alan Perat uran Daerah bermasalah dan pengurangan biaya unt uk bisnis sepert i Tanda Daft ar Perusahaan (TDP) dan Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP).Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI unt uk memulai usaha (st art ing a business) menj adi 40 hari. Melaksanakan reformasi bidang pelayanan umum dengan mengkaj i ulang dan mengusulkan perbaikan kebij akan. (c) memastikan Nat ional Single Window (NSW) unt uk impor (sebelum Januari 2010) dan ekspor beroperasi secara penuh sert a mempercepat realisasi proses penyelesaian bea cukai di luar pelabuhan dengan implementasi tahap pertama Custom Advanced Trade Systems (CATS) di dry port Cikarang. (c) memast ikan beroperasinya secara penuh Nat ional Single Window (NSW) unt uk impor sebelum Januari 2010. (d) memast ikan penerapan Sist em Pelayanan Informasi dan Perizinan Invest asi secara Elekt ronika (SPIPISE) pada Pelayanan Terpadu Sat u Pint u (PTSP) di beberapa kot a. Memast ikan t ercapainya Priorit as Nasional yang mencakup namun t idak t erbat as pada: (a) memast ikan penerapan sist em pelayanan informasi dan perizinan invest asi secara elekt ronik (SPIPISE) pada Pelayanan Terpadu Sat u Pint u (PTSP) di beberapa kot a. 4. dimulai dari Batam sebelum Januari 2010. (e) meningkat kan peran dan kemampuan Republik Indonesia dalam diplomasi perdagangan internasional. Melaksanakan perbaikan perat uran yang mendukung invest asi dengan mengkaj i dan mengusulkan perbaikan perat uranperat uran yang menghambat at au berpot ensi menghambat 66 . 3. 5.

3. Pengelolaan keuangan Kement erian memperoleh opini Waj ar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI.1. Berdasarkan arah pembangunan yang t elah dipaparkan diat as. Unt uk it u. dan citra produk ekspor”. 3. 2.1 Prioritas Nasional Bidang Perdagangan Luar Negeri Arah kebij akan perdagangan luar negeri dalam lima t ahun ke depan adalah “Meningkatkan daya saing produk ekspor nonmigas untuk mendorong peningkatan diversifikasi pasar tujuan ekspor serta peningkatan keberagaman. st rat egi yang perlu dilakukan dalam pembangunan perdagangan luar negeri selama periode 2010 2014 adalah: 1. Meningkat kan produk ekspor bernilai t ambah t inggi. maka secara khusus arah pembangunan yang t erkait langsung dengan Kement erian Perdagangan akan dipriorit askan pada pembangunan perdagangan luar negeri dan perdagangan dalam negeri.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI efektivit as perbaikan perat uran t ersebut sesuai dengan bat as waktu yang ditetapkan. 7. kualitas. Mencapai sasaran-sasaran Rencana St rat egis Kement erian 2010 2014. t erut ama unt uk produk-produk yang berbasis pada sumber daya alam serta memanfaatkan teknologi tingkat menengah. Mendorong ekspor produk kreat if dan j asa yang t erut ama dihasilkan oleh usaha kecil menengah (UKM). Mengupayakan bergant ung diversifikasi negara pasar t ert ent u ekspor dan agar t idak pada mengupayakan melakukan ekspor pada negara t uj uan akhir dimana produk akan dikonsumsi. 67 . 6.

Peningkat an Peran dan Kemampuan Diplomasi Perdagangan Internasional. Peningkatan pengawasan dan pengendalian mutu barang. 6. Adapun fokus priorit as dan kegiat an priorit as unt uk perdagangan luar negeri adalah sebagai berikut: Fokus Prioritas 1: Peningkatan diversifikasi pasar tujuan ekspor. 3. Timur Tengah. Aust ralia. Peningkatan Kualitas Promosi dan Kelembagaan Ekspor. perluasan kesempatan kerja. 4. yang didukung oleh kegiatan prioritas: 1. Peningkat an Kerj asama dan Perundingan Bilat eral di Kawasan Afrika. 6. 5. Peningkatan Kerjasama di Bidang Perdagangan Jasa. produk yang memiliki permint aan pasarnya besar. 3. Mendorong pengembangan ekspor wilayah perbat asan yang dapat dimanfaat kan sebagai pint u gerbang akt ivit as ekonomi dan perdagangan dengan negara tetangga. dan produk yang mendorong 68 . Pengembangan Standardisasi Bidang Perdagangan. 2. Peningkat an Kerj asama dan Perundingan Bilat eral di Kawasan Asia. Mendorong pemanfaat an berbagai skema preferensi perdagangan dan kerj asama perdagangan int ernasional yang lebih menguntungkan kepentingan nasional. dan Selandia Baru. Pengembangan Pasar dan Produk di Wilayah Afrika dan Timur Tengah. yang didukung oleh kegiatan prioritas: 1. Pengembangan Pasar dan Produk di Wilayah Asia.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 4. 5. Australia. Memperkuat kelembagaan perdagangan luar negeri yang mendorong efektivitas pengembangan ekspor nonmigas. Produk-produk ekspor yang didorong pengembangannya adalah produk hilir berbasis sumber daya alam. 2. Eropa. dan 7. Amerika. Pengembangan SDM Bidang Ekspor. Fokus Prioritas 2: Peningkatan kualitas dan keberagaman produk ekspor.

2 Prioritas Nasional Bidang Perdagangan Dalam Negeri Arah kebij akan pembangunan perdagangan dalam negeri adalah “ Peningkatan penataan sistem distribusi nasional yang menjamin kelancaran arus barang dan jasa.* dan 6.* Fokus Prioritas 3: Peningkatan fasilitasi ekspor. Dukungan Sekt or Perdagangan Terhadap Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus. 5. Afrika. yang didukung oleh kegiatan prioritas: 1. dan daya saing produk domestik” . Pengelolaan Impor. Pengelolaan Fasilitasi Ekspor dan Impor. Oleh karena it u. st rat egi yang perlu dilakukan dalam periode 2010 2014 adalah: 1. Koordinasi Peningkatan dan Pengembangan Ekspor. Perumusan Kebij akan dan Bimbingan Teknis Bidang Kepabeanan.1. Meningkat kan int egrasi perdagangan ant ar dan int rawilayah melalui pengembangan jaringan distribusi perdagangan. 2. dan 5. dan Timur Tengah* 9. Koordinasi Pengembangan Kerj asama Ekonomi dan Pembiayaan Eropa.* 7. 3. Pengembangan Pasar dan Produk di Wilayah Amerika dan Eropa. Koordinasi Pengembangan dan Penerapan Nat ional Single Window dan ASEAN Single Window (ASW)* 8. 4. Peningkatan Pengamanan dan Perlindungan Akses Pasar. Koordinasi pengembangan kerj asama ekonomi dan pembiayaan Asia* * Bukan merupakan kegiatan prioritas yang dilakukan oleh Kementerian Perdagangan 3. untuk 69 .Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 4. Perumusan Kebij akan dan Bimbingan Teknis Fasilit as Kepabeanan. kepastian usaha.

pemanfaat an alt ernat if pembiayaan. 2.* n Koordinator Bidang Perekonomian). Memperkuat kelembagaan perdagangan dalam negeri yang mendorong t erwuj udnya persaingan efekt ivit as perlindungan konsumen usaha yang sehat . Koordinasi Penat aan dan Pengembangan Sist em Logist ik Nasional. Mendorong terciptanya pengelolaan resiko harga. mendorong peningkat an usaha rit el t radisional dan modern. unt uk pengembangan usaha kecil menengah. Peningkatan Kelancaran Distribusi Bahan Pokok. Pengembangan Kelembagaan dan Pelaku Usaha Perdagangan 2. Meningkat kan iklim usaha perdagangan. sistem resi gudang. 3.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI mendorong kelancaran arus barang sehingga ket ersediaan barang dan kestabilan harga dapat terjaga. Meningkatkan penggunaan produk dalam negeri dengan memaksimalkan pot ensi pasar domest ik melalui pemanfaat an daya kreasi bangsa. yang didukung oleh kegiatan prioritas: 1. dan pasar lelang. sistem resi gudang. dan efisiensi dist ribusi melalui peningkat an efekt ivit as perdagangan berjangka. dan pasar lelang yang efisien. 2. 4.rtemen Keuangan). Pemberdayaan Dagang Kecil dan Menengah. Adapun fokus priorit as dan kegiat an priorit as pembangunan perdagangan dalam negeri dalam lima tahun ke depan adalah: Fokus prioritas 1: Peningkatan jaringan distribusi untuk menunjang pengembangan logistik nasional. yang didukung oleh kegiatan prioritas: 1. Fokus prioritas 2: Penguatan pasar domestik dan efisiensi pasar komoditi. t ermasuk pengembangan pola kerj asama yang saling menguntungkan antarpelaku usaha. bisnis waralaba.dan 3. 5. 70 . Pengembangan Sarana Distribusi Perdagangan. melalui persaingan usaha yang sehat dan pengamanan perdagangan. transparansi harga. sert a mencipt akan perdagangan berj angka.

Fokus prioritas 3: Peningkatan efektivitas pengawasan dan iklim usaha perdagangan. Penguatan Lembaga Perlindungan Konsumen Nasional. Arah kebij akan pembangunan Perdagangan Nasional ke depan secara konsist en akan mengacu kepada arah pembangunan dalam RPJMN 2010 2014. Pengembangan dan Harmonisasi Kebijakan Persaingan. 4. * Bukan merupakan kegiatan prioritas yang dilakukan oleh Kementerian Perdagangan dan Pengawasan Perdagangan Berj angka 3. dan 6. dan 6. 4. yait u mewujudkan bangsa yang berdaya saing.6 Tahun 2009. Peningkatan Efektivitas Pengawasan Barang Beredar dan Jasa.2014 telah menet apkan misi pembangunan nasional yang t erkait langsung dengan sekt or perdagangan ant ara lain. 5. Peningkatan Tertib Ukur. 5. * 3. Pengembangan Ekonomi Kreat if sesuai dengan INPRES No.2 Arah Kebijakan dan Strategi Kementerian Perdagangan Pembangunan Jangka Panj ang Nasional (RPJMN) 2010.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 3. Pengembangan Kebij akan dan Pemberdayaan Perlindungan Konsumen. 71 . yang didukung oleh kegiatan prioritas: 1.* 2. Penegakan Hukum Persaingan Usaha. Arah ini merupakan pedoman dalam menyusun langkah-langkah st rat egis ke depan unt uk mencapai sasaran yang diinginkan. Peningkatan Penggunaan Produk Dalam Negeri t ermasuk kampanye Aku Cinta Indonesia. Pembinaan dan Pengawasan Pasar Lelang Dan Sist em Resi Gudang. Pembinaan Komoditi.

Peningkatan dan pengamanan akses pasar luar negeri. Mengembangkan kebij akan dan diplomasi perdagangan di fora int ernasional nasional. Menjaga pertumbuhan ekonomi yang berkualitas. yaitu: 1. Penciptaan iklim investasi dan perdagangan yang lebih kondusif. Peningkatan part isipasi dan kepemimpinan dalam forum multilateral dan regional. 4. Peningkat an kemit raan ekonomi dan perdagangan bilat eral yang strategis. Kementerian Perdagangan menetapkan beberapa langkah strategis. Peningkatan konsumsi produk dalam negeri. d. 3. Memantapkan nilai-nilai baru yang positif dan produktif dalam rangka memantapkan budaya dan karakter bangsa. c. c.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Arah kebij akan perdagangan dapat dij abarkan menj adi lima pokok pikiran. dan pengamanan kekayaan SDA masyarakat dan antardaerah. 2. Menurunnya kesenj angan kesej aht eraan ant arkelompok dengan senant iasa menj aga kepentingan nasional. Pengamanan kebij akan perdagangan dan kebij akan terkait lainnya. Peningkatan dan pengembangan ekspor. Peningkat an Pert umbuhan ekonomi yang berkualit as dilakukan melalui : a. Berdasarkan lima pokok pikiran t ersebut di at as. 72 . int egrit as wilayah. 2. Pengembangan kebij akan dan diplomasi perdagangan dengan senant iasa menj aga kepentingan nasional. d. yaitu: 1. b. 5. int egrit as wilayah dan pengamanan kekayaan SDA nasional dilakukan melalui: a. Menata kelembagaan perdagangan yang mendorong prakarsa masyarakat dalam kegiatan perekonomian. b. Pengelolaan impor dengan baik.

4. keagenan. Pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) at au kawasan perdagangan bebas seperti kawasan perdagangan bebas Batam. agar dilakukan lembaga kemit raan usaha. fasilitasi desain. rit el. Pengembangan Ekonomi Kreatif yang mendukung penciptaan nilai tambah terhadap produk-produk dalam negeri dan pengembangan j asa kreatif yang dapat mendukung pertumbuhan ekonomi Indonesia. c. Optimalisasi belanja pemerintah. Bintan. dan Karimun. dan promosi. Pencitraan Indonesia baik ke dalam maupun ke luar negeri. dist ribut or. f. Penciptaan sistem logistik yang efisien untuk menj aga kelancaran distribusi bahan pokok dan meminimasi disparitas harga antar daerah. antara lain melalui: revitalisasi pasar tradisional. 5. b. Peningkat an perlindungan konsumen dalam negeri sert a pengamanan pasar domestik 3. perlindungan konsumen 73 . Aktivasi secara intensif gerakan Aku Cinta Indonesia yang akan memacu rasa percaya diri bangsa untuk berkarya serta meningkatkan apresiasi masyarakat terhadap produk dalam negeri dengan mengkonsumsi produk-produk dalam negeri. fasilitasi produk UMKM untuk masuk dalam distribusi pasar ritel modern. Penat aan perdagangan eksportir.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI e. branding dan kemasan. pendidikan dan pelatihan ekspor bagi UMKM. Pemant apan nilai-nilai baru yang posit if dan produkt if dalam rangka memant apkan budaya dan karakt er bangsa dilakukan melalui: a. Fasilitasi Usaha Mikro Kecil. b. g. dan dan peningkat an melalui peranan penat aan kelembagaan waralaba. Pemerat aan hasil-hasil pembangunan sehingga dapat menurunkan kesenj angan ant arkelompok masyarakat dan antardaerah dilakukan melalui: a. dan Menengah (UMKM). trading house.

3 Program dan Indikator Kinerja Dalam rangka pencapaian visi. (8) Pengembangan Ekspor. maka dilakukan program-program kementerian yang t erdiri dari sembilan program ut ama. Dari Kement erian Perdagangan akan melaksanakan sembilan program ut ama yang didukung oleh 66 kegiat an. (4) Penelit ian dan Pengembangan Perdagangan.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI masyarakat dapat t erlibat perekonomian perdagangan. dan sasaran st rat egis Kement erian Perdagangan. (9) 3. yang diemban Kement erian Arah pelaksanaan program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Perdagangan adalah: 74 .1 Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Perdagangan Program ini dilaksanakan unt uk mendukung kelancaran pelaksanaan t ugas dan fungsi Perdagangan. (5) Pengembangan dan Pengamanan Perdagangan Dalam Negeri. 3. Unt uk mengimplement asikan perdagangan secara luas dalam akt ivit as arah kebij akan maka dan st rat egi pembangunan 2010. yait u: (1) Dukungan Manaj emen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kementerian Perdagangan.3.2014. dan Peningkatan Efisiensi Pasar Komoditi. (6) Peningkatan Perdagangan Luar Negeri. Program-program yang akan dilaksanakan oleh Kement erian Perdagangan akan dipaparkan dalam subbab berikut. misi. 66 kegiat an yang akan diimplement asikan t erdapat 27 kegiat an priorit as bidang dengan 5 kegiatan diantaranya akan mendukung prioritas nasional. Aparat ur (3) Pengawasan dan Peningkat an Akunt abilit as Negara Kement erian Perdagangan. t uj uan. (7) Peningkatan Kerjasama Perdagangan Int ernasional. dengan mempert imbangkan arah kebij akan dan st rat egi nasional sert a arah kebij akan dan st rat egi Kement erian Perdagangan. (2) Peningkat an Sarana dan Prasarana Aparat ur Kement erian Perdagangan.

Penyusunan perangkat dan pelayanan hukum Bidang Perdagangan dengan melakukan: (a) perumusan perat uran perundang-undangan baik yang bersifat administ rat if maupun bersifat kebij akan publik. evaluasi (b) peningkat an koordinasi dengan para dari pemangku kepent ingan. (b) peningkatan kapasitas aparatur Kementerian Perdagangan. 2.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 1. Peningkatan pengelolaan keuangan unt uk mewuj udkan t ert ib administ rasi keuangan dan Barang Milik Negara (BMN) dengan melakukan: (a) peningkat an kapasit as SDM dalam mengadminist rasikan pengelolaan anggaran. Pembinaan administrasi dan pelayanan pelaksanaan tugas Kementerian efisiensi dan Perdagangan dalam rangka peningkat an dan dengan aparat ur efekt ivit as pelayanan Kement erian pelayanan ket at ausahaan kepada kapasit as kelembagaan dan penguat an kerumaht anggaan melakukan Perdagangan peningkat an Kement erian Perdagangan sehingga dapat meningkat kan produktivitas kerja aparatur Kementerian Perdagangan. 5. (c) peningkat an monitoring dan evaluasi pengelolaan anggaran. 4. 3. Pengembangan Kementerian sumber daya manusia unt uk dan organisasi good Perdagangan mewuj udkan governance di lingkungan Kement erian Perdagangan dengan melakukan: (a) peningkat an kapasit as SDM administ rasi. dan (d) pengembangan sistem informasi pengelolaan anggaran. (c) peningkat an monitoring dan perencanaan t erhadap implement asi perencanaan yang telah dibuat. (b) penyelesaian legal opinion t erkait bidang Perdagangan. Peningkatan pengelolaan perencanaan program dan kegiatan pengembangan perdagangan dengan berlandaskan pada prinsip penyerapan anggaran Kement erian Perdagangan berbasis kinerj a dengan melakukan: (a) pengembangan sist em Balanced Score Card (BSC) diseluruh direkt orat Kement erian perdagangan. dan (c) pemberian advokasi/ pelayanan hukum dan peningkat an penyusunan informasi hukum. (b) peningkat an manaj emen pengelolaan anggaran. 75 . (c) peningkat an organisasi.

Peningkatan pelayanan informasi publik dalam rangka mewuj udkan pemahaman publik dan dukungan pemangku kepent ingan kepada program dan kebij akan Kement erian Perdagangan dengan melakukan: (a) peningkat an kualit as materi informasi.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 6. (e) Pengembangan St andar Bidang Perdagangan. (b) peningkatan pelayanan informasi kepada para pemangku kepent ingan. Outcome yang diharapkan dari Program Dukungan Manaj emen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Kement erian Perdagangan adalah: (1) t erwuj udnya t at akelola yang baik dan kualit as layanan sert a dukungan yang t inggi t erhadap unit kerj a di lingkungan Kement erian Perdagangan dan (2) t ingkat 76 . (c) Penyelenggaraan Kant or Dagang dan Ekonomi Taiwan. (d) Penyelenggaraan At ase Perdagangan. Anti-Dumping Imbalan. Pengelolaan melakukan: pendidikan (a) dan pelatihan dalam dan rangka model meningkat kan kompet ensi aparat ur perdagangan dengan penyempurnaan kurikulum pelat ihan. (c) opt imalisasi kerj asama dengan media dalam mendiseminasikan informasi. Disamping pelaksanaan tugas j uga t ugas kegiat an teknis dilakukan t eknis dan yang lainnya koordinasi ant ara Tindakan bersifat fungsi pendukung. (g) Pengembangan Ekonomi Kreatif. Koordinasi kebijakan harmonisasi harmonisasi Kementerian dan dan sinkronisasi sinergit as pelaksanaan rangka kebij akan Perdagangan dalam peningkat an Kement erian Perdagangan sesuai yang dit et apkan Ment eri Perdagangan dan t erwuj udnya koordinasi yang berkualit as di lingkungan int ernal Kement erian Perdagangan dan dengan stakeholder. 7. dan (c) penyelenggaraan pendidikan dan pelat ihan. 8. (b) peningkat an kompet ensi t enaga pengaj ar int ernal. pelaksanaan Penanganan Kementerian dan lain fasilit asi : (a) (b) lainnya. melalui program dukungan manajemen dan pelaksanaan Perdagangan. Penyelidikan Tindakan Pengamanan. 9. (f) Pemberdayaan Dagang Kecil dan Menengah. t ermasuk pengelolaan pendidikan dan pelat ihan fungsional dan teknis yang bersifat teknis seperti bidang kemetrologian.

2. Tercapainya implement asi pengadaan barang dan j asa secara elektronik.2 Program Peningkatan Sarana dan Prasarana Aparatur Kementerian Perdagangan Program ini mendukung kelancaran pelaksanaan t ugas dan fungsi Kement erian Peningkat an Perdagangan Perdagangan. Persent ase penyelesaian Perat uran Ment eri Perdagangan dan Keputusan Menteri Perdagangan. 3. Persent ase penyelesaian St andard Operat ional Procedure (SOP). 77 . 4.3. Persent ase penyelesaian penat aan at au modernisasi organisasi di lingkungan Kementerian Perdagangan. Outcome yang diharapkan dari program ini adalah meningkatnya ket ersediaan sarana dan prasarana aparat ur Kement erian Perdagangan yang pencapaiannya diukur dengan persentase jumlah unit Eselon I di lingkungan Kementerian Perdagangan yang menerima manfaat berupa fasilit as sarana dan prasarana kant or guna menunj ang kegiat an kelancaran operasional perkant oran dan pelayanan publik. Kualit as Laporan keuangan Kement erian Perdagangan (opini) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). 3. 5. int ernal maupun Pencapaian outcome yang diharapkan dapat diukur dengan indikator kinerja sebagai berikut: 1.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI kepercayaan pemangku kepent ingan baik eksternal yang tinggi. Sarana adalah dan Arah Prasarana pelaksanaan Aparat ur ketersediaan program sarana Kementerian meningkatkan Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya dan prasarana kerja aparatur.

78 . Peningkatan tata kelola yang baik melalui peningkat an dukungan manaj emen dan dukungan t ekhnis lainnya dalam rangka pengawasan dan peningkatan akuntabilitas aparatur. efekt if. Peningkatan audit. 2. (d) pengembangan profesionalisme aparat ur Peningkat an Aparat ur Negara Kementerian Perdagangan adalah t erwuj udnya pengawasan yang memberi nilai t ambah t erhadap peningkat an kinerj a unit . Outcome yang diharapkan Akunt abilit as dari Program Pengawasan dan lingkungan Kement erian Perdagangan. evaluasi. review. pembangunan dan pelayanan publik yang dilaksanakan sesuai dengan kebij akan dan rencana yang t elah dit et apkan sert a unt uk mendorong agar t uj uan kegiat an Kement erian Perdagangan dapat dicapai secara hemat . (c) peningkat an pendampingan/ asist ensi dalam penyusunan Laporan Keuangan (LAK) di dan evaluasi Laporan Akuntabilit as Kinerj a pengawasan.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 3. sosialisasi.3. akunt abilit as laporan keuangan dan kinerj a sert a t ert ib administ rasi di lingkungan Kement erian Perdagangan. konsultansi. Arah dari pelaksanaan program Pengawasan dan Peningkat an Akuntabilitas Aparatur Negara Kementerian Perdagangan adalah: 1. dan nepot isme (KKN). pelayanan pembinaan. dan kegiatan pengawasan lainnya pada setiap wilayah pengawasan. (b) peningkat an int ensit as dan efekt ivit as pengawasan dalam mewuj udkan t at a kelola pemerint ahan yang baik (good governance). koordinasi. pemantauan. efisien.3 Program Pengawasan Dan Peningkatan Akuntabilitas Aparatur Kementerian Perdagangan Program ini dilakukan unt uk meningkat kan peran dan fungsi pengawasan int ernal pemerint ahan. dan bebas dari korupsi. Pencapaian kinerj a pelaksanaan program ini diukur dengan indikator sebagai berikut: 1. asistensi. dengan melakukan: (a) pengembangan sist em dan prosedur pengawasan yang efekt if. kolusi. Persent ase penurunan j umlah t emuan at as penyimpangan peraturan perundangan-undangan.

3. Kajian Kebijakan dan pengembangaan perdagangan luar negeri dan kerjasama perdagangan internasional melalui pengkajian dengan fokus kaj ian t ent ang pengelolaan impor. maupun multilateral. 2. 3. perdagangan pengembangan pelabuhan yang mendorong perkembangan indust ri kreat if sert a kaj ian regulasi pencipt aan iklim usaha perdagangan yang dapat mendukung penguat an pasar dalam negeri.4 Program Penelitian dan Pengembangan Perdagangan Program ini dilakukan unt uk mengkaj i kebij akan dan pengembangan perdagangan. pemut akhiran at au sit us layanan informasi. Kajian kepada Kebijakan evaluasi bebas regulasi dan pengembangan Iklim Usaha kawasan kaj ian konsumen. Persentase jumlah pelaksanaan rekomendasi kebijakan.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. Pengembangan port al sistem informasi perdagangan melalui pencipt aan sist em analisa kinerj a perdagangan. dan pemeliharaan infrastruktur sistem informasi kementerian perdagangan. dan 5. Kajian Kebijakan dan pengembangaan perdagangan dalam negeri melalui pengkaj ian dengan fokus kaj ian t ent ang perlindungan nasional. 4. Peningkat an kualit as evaluasi Laporan Akunt abilit as Kinerj a (LAK) Kementerian Perdagangan. 4. Peningkat an kualit as review Laporan Keuangan Kementerian Perdagangan. regional. Jumlah unit yang memperoleh WTA (Wilayah Tertib Administrasi). kerj asama perdagangan int ernasional. 79 . ekonomi kreat if. Arah pelaksanaan program Kaj ian Kebij akan dan Pengembangan Perdagangan adalah: 1. 3. dan logist ik Perdagangan (IUP) melalui pengkaj ian dengan fokus kaj ian implement asi dan kebij akan bebas.3. baik bilat eral.

peningkat an efekt ivit as prognosis pengadaan dan kebut uhan bahan kebut uhan pokok. dan 5. Jumlah sist em dan pelayanan dat a at au informasi perdagangan yang akurat dan mudah diakses. Persent ase hasil kaj ian kebij akan dan pengembangan dalam bidang perdagangan yang dij adikan sebagai bahan masukan perumusan kebijakan. Jumlah kegiat an kaj ian kebij akan dan pengembangan yang dihasilkan dalam bidang perdagangan. Peningkatan kelancaran distribusi bahan pokok melalui penyempurnaan berbagai kebijakan terkait distribusi komoditi di dalam negeri. 2. 3. peningkat an efektivitas monitoring st ok dan harga bahan pokok sert a pengembangan sist em informasi perdagangan dalam rangka 80 .Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 5. Persent ase hasil kaj ian kebij akan dan pengembangan perdagangan yang diterbitkan dalam publikasi ilmiah. 4. Jumlah rekomendasi kebijakan yang dihasilkan. melalui peningkatan dukungan manaj emen dan dukungan t eknis lainnya dalam rangka meningkat kan kualit as kaj ian kebij akan dan pengembangan perdagangan. Arah pelaksanaan program Pengembangan dan Pengamanan Perdagangan Dalam Negeri adalah: 1.3. Peningkatan tatakelola yang baik.5 Program Pengembangan dan Pengamanan Perdagangan Dalam Negeri Program ini dilakukan unt uk mendukung pengembangan dan penguat an perdagangan dalam negeri yang menit ikberat kan pada pengembangan sist em dist ribusi nasional dan penguat an kelembagaan perdagangan serta pengamanan pasar dalam negeri. 3. Outcome yang diharapkan dari Program Penelit ian dan Pengembangan Perdagangan adalah meningkat nya kualit as hasil penelit ian dan pengembangan perdagangan yang pencapaian diukur dengan indikator sebagai berikut: 1.

peningkatan pemberdayaan perlindungan melalui sosialisasi. Penguatan Konsumen). lembaga penguat an perlindungan LPKSM konsumen melalui kelembagaan melalui kebij akan usaha iklim dan berbagai pembinaan perdagangan usaha yang peningkat an dan dan lebih dat a pelaku usaha dan penyempurnaan unt uk dan pengembangan mendorong sert a informasi kondusif fasilit asi pembent ukan BPSK (Badan Penyelesaian sengket a (Lembaga Perlindungan Konsumen Swadaya Masyarakat ). pelat ihan. Pengembangan perdagangan penyusunan kelembagaan peningkat an pengembangan perusahaan. 2. 4. kemasan. dan branding produk dalam negeri. khususnya produk hasil indust ri yang berkait an dengan kesehat an. peningkatan fasilitasi revitalisasi pasar tradisional dalam rangka meningkatkan daya saing pasar t radisional sert a fasilit asi pembangunan sarana dist ribusi khususnya daerah-daerah perbat asan dan daerah t ert inggal/ t erpencil dalam rangka percepat an pert umbuhan kegiatan ekonomi dan perdagangan. Pengembangan sarana distribusi melalui penyusunan dan pengembangan pasar sinergi. Peningkatan penggunaan produk dalam negeri melalui peningkatan promosi penggunaan produk dalam negeri unt uk mendorong peningkat an apresiasi dan kecint aan t erhadap produk dalam negeri sert a akt ivasi kampanye program Aku Cint a Indonesia (ACI). Pengembangan kebijakan dan pemberdayaan perlindungan konsumen melalui penyusunan dan penyempurnaan kebijakan di bidang perlindungan konsumen. 81 . 3.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI pengembangan early warning syst em (peringat an dini) kelangkaan bahan pokok. sert a upaya peningkat an mut u. keselamat an. dan fasilit asi BPKN (Badan perlindungan Konsumen Nasional). forum-forum koordinasi. 5. pemut akhiran database perlindungan konsumen serta penerapan kewajiban label yang mengakomodir 103 j enis barang dengan 726 nomor HS baik produk dalam negeri maupun impor. dan klinik konsumen. desain. 6.

peningkat an kualit as SDM pengawasan barang dan j asa. 8. dan peningkatan kegiatan pengawasan.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI keamanan dan lingkungan (K3L). peningkatan ket ert elusuran kemetrologian. Outcome yang diharapkan dari Program Pengembangan dan Pengamanan Perdagangan Dalam Negeri adalah meningkatnya efekt ivit as kebij akan yang menunj ang pengembangan dan pengamanan perdagangan dalam negeri yang pencapaiannya diukur dengan inidikator kinerja sebagai berikut: 1. SNI waj ib. Jumlah masyarakat yang memahami Perlindungan Konsumen 6. 5. peningkatan kualit as dan kuant it as SDM kemet rologian. 9. 2. 3. Waktu penyelesaian perizinan perdagangan dalam negeri. 4. peningkat an j enis dan j umlah alat Ukur Takar Timbang dan Perlengkapannya (UTTP) yang dapat dilakukan tera dan tera ulang. dan kewajiban layanan purna jual. barang kebut uhan pokok bagi 82 . persyarat an pemenuhan NPIK. Jumlah perizinan perdagangan dalam negeri yang dapat dilayani secara online. 7. Persentase ket ersediaan masyarakat. Peningkatan tatakelola yang baik melalui kerangka peningkat an pengambangan dan peningkat an pengamanan st andar secara nasional t erhadap UPT dukungan manaj emen dan dukungan t eknis lainnya dalam perdagangan dalam negeri. Peningkatan tertib ukur melalui penyusunan dan penyempurnaan kebijakan terkait kemetrologian. Persent ase rata-rat a perbedaan t ingkat harga bahan pokok antarprovinsi di Indonesia. Akumulasi jumlah BPSK yang terbentuk setiap tahun. Peningkatan efektivitas pengawasan barang beredar dan jasa melalui penyusunan dan penyempurnaan kebij akan t erkait pengawasan barang dan j asa. sosialisasi dan publikasi hasil pengawasan.

dan pertambangan unt uk kepent ingan peningkat an ekspor Indonesia melalui peningkat an iklim usaha perdagangan luar negeri negeri. (b) Peningkat an 83 . dan impor yang memperoleh perlakukan preferensial dalam perj anj ian perdagangan bebas (FTA) yang dilakukan Indonesia dengan mitra dagang memenuhi syarat. Pengelolaan impor ini dimaksudkan unt uk menj aga ket ersediaan kebut uhan barang modal. bahan baku. Kendali Mut u: (a) Kebij akan pengawasan dan pengendalian mut u barang yang berbasis pro-bisnis.3. Pengelolaan impor melalui pemant auan dan evaluasi yang lebih kondusif.6 Program Peningkatan Perdagangan Luar Negeri Program ini dilaksanakan unt uk mendukung peningkat an pert umbuhan ekspor barang dan j asa yang menit ikberat kan pada fasilit asi perdagangan (t rade f acilit at ion) dan peningkat an daya saing. 3. dan bahan penolong unt uk kebut uhan produsen di dalam negeri t ermasuk yang mendukung peningkat an ekspor komoditi nonmigas dan j uga diarahkan unt uk mencipt akan iklim persaingan yang sehat dan t ransparan di dalam negeri. Arah dari pelaksanaan program Peningkat an Perdagangan Luar Negeri adalah: 1.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 3. 2. dan percepat an pelayanan publik di bidang perdagangan luar kebijakan impor komoditi yang telah diatur impornya ke pasar dalam negeri dan pembinaan t erhadap import ir-importir Indonesia. kehutanan industri. Pengelolaan ekspor produk pertanian. peningkat an mut u. Peningkatan pengawasan produk ekspor dan impor melalui pengawasan dan pengendalian mut u barang ekspor dan impor sert a penerapan st andardisasi mut u yang dilakukan dengan mengoptimalisasikan : Peduli Mut u: peningkat an kesadaran mut u masyarakat melalui program sosialisasi dan bimbingan t eknis pengawasan dan pengendalian mutu barang.

Jumlah pembinaan pelaku usaha dan pemangku kepentingan di bidang perdagangan luar negeri. Jej aring Kerj a Mut u: (a) Pembent ukan sist em j ej aring kerj a pengawasan mut u barang secara nasional. fasilit asi ekspor pengembangan sist em elekt ronik bidang fasilit asi pelayanan publik. Outcome yang diharapkan dari Program Peningkat an Perdagangan Luar Negeri adalah meningkat nya efekt ivit as pelaksanaan perdagangan luar negeri yang pencapaiannya diukur melalui indikator kinerja sebagai berikut: 1. 5. 6. sert ifikasi mut u. Dukungan sektor perdagangan terhadap pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) melalui penyempurnaan kebij akan dan perat uran t erkait sekt or perdagangan unt uk mendukung pengembangan KEK. Peningkatan tatakelola yang baik melalui kerangka peningkatan perdagangan luar negeri. 4. Jumlah pengawasan dan pengendalian mutu barang. dan bimbingan teknis mutu produk. (b) Peningkat an kemampuan Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK) pusat dan daerah melalui penambahan kapasit as penguj ian. kalibrasi.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI pelayanan penguj ian mut u. Jumlah perizinan ekspor dan impor yang dapat dilayani secara online. 2. kalibrasi dan sert ifikasi di pusat sert a di daerah t erut ama di 8 (delapan) pelabuhan ekspor dan impor. pengembangan INATRADE sebagai j ej aring pelayanan dokumen ekspor-impor dan perbaikan informasi Import ir Terdaftar (IT) dan Importir Produsen (IP). 5. Waktu penyelesaian perizinan ekspor dan impor. Pengelolaan penyempurnaan fasilitasi kebij akan ekspor dan impor dan melalui impor. 4. peningkat an dukungan manaj emen dan dukungan t eknis lainnya dalam 84 . 3. Jumlah rumusan kebijakan di bidang perdagangan luar negeri.

Peningkatan kerjasama dan perundingan. Persent ase penyelesaian st andar prosedur operasi pelayanan ekspor-impor. 3. 2. dan bilat eral. dan t indakan safeguard sert a penyelesaian kasus sengket a dagang yang dihadapi eksport ir Indonesia di negara tujuan ekspor. regional. t ermasuk perj anj ian perdagangan Lintas Batas. t uduhan subsidi.3. part isipasi penyusunan pada dan peningkat an posisi runding Indonesia dalam perundingan int ernasional. 4.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 6. 3. Arah dari pelaksanaan program Peningkat an Kerj asama Perdagangan Internasional adalah: 1. regional maupun multilateral. 85 . dan penyelenggaraan sidang-sidang di dalam negeri pada tingkat bilateral.7 Program Peningkatan Kerjasama Perdagangan Internasional Program ini dilaksanakan unt uk mendukung pert umbuhan ekspor barang dan j asa yang menit ikberat kan pada peningkat an diplomasi perdagangan (t rade diplomacy) dan pengamanan perdagangan (trade defense). 5. dengan koordinasi dengan inst ansi t erkait dan peningkat an part isipasi pada perundingan-perundingan bidang mengoptimalkan pemanfaat an fora kerj asama multilateral. Peningkatan peran dan kemampuan diplomasi perdagangan internasional perundingan melalui perdagangan peningkat an int ernasional. Peningkatan pengamanan dan perlindungan akses pasar melalui peningkat an pemberian advokasi dan bimbingan teknis. Peningkatan tatakelola yang baik melalui peningkat an dukungan manaj emen dan dukungan t eknis lainnya dalam rangka peningkatan kerjasama perdagangan internasional. percepatan penyelesaian kasus-kasus tuduhan dumping. Peningkatan kerjasama di bidang perdagangan jasa melalui peningkat an jasa.

5. Korea Selat an. dan Singapura). 2. Jumlah hasil-hasil perundingan perdagangan int ernasional (Agreement. 3.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Outcome yang diharapkan dari Program Peningkat an Kerj asama Perdagangan perdagangan Int ernasional int ernasional adalah dalam meningkat nya rangka kerj asama dan peningkat an pengamanan akses pasar. promosi dan penyediaan informasi pasar yang akurat dan terpercaya. Jepang. 4. nota kesepahaman. (b) ant ara pengembangan lain pasar pot ensial/ nont radisional. t uduhan subsidi dan tindakan safeguard yang dihadapi eksportir Indonesia. Jumlah kesepakatan kerjasama perdagangan yang diratifikasi. (c) pengembangan desain. Jumlah part isipasi dalam perundingan perdagangan internasional.3. kemasan. dalam rangka diversifikasi produk ekspor. Peningkatan dan Diversifikasi Pasar Tujuan Ekspor. Chair Report). 3.8 Program Pengembangan Ekspor Program ini dilakukan unt uk mendukung pert umbuhan ekspor Nasional dengan menit ikberat kan pada upaya pengembangan produk yang berdaya saing. kesepakat an kerj asama komodit i. dengan melakukan: (a) peningkat an dan penguat an pada pasar utama/tradisional (Uni Eropa. negara-negara produk baru yang dapat diekspor. Declaration. dengan melakukan (a) ident ifikasi dan analisa pot ensi produk dalam negeri. MRA. dan pencit raan produk 86 . Peningkatan Kualitas dan Diversifikasi Produk Ekspor Indonesia. Amerika Serikat. (b) pengembangkan indust ri kreat if sebagai alt ernat if ekspor. yang pencapaiannya diukur dengan indikator kinerja sebagai berikut: 1. 2. Arah dari pelaksanaan program pengembangan ekspor ini adalah: 1. Agreed Minute. Jumlah profil kasus t uduhan dumping. Pemenuhan ASEAN Economic Communit y (AEC) Blueprint berdasarkan Scorecard.

evaluasi (f) pengelolaan pelaksanaan pameran pelaksanaan pameran. Peningkatan Kualitas Promosi melalui: opt imalisasi manaj emen kegiat an pameran dan promosi ke luar negeri. (b) peningkat an manaj emen lembaga pemasaran/ perwakilan dengan membuat key perf ormance indicat or (KPI) dari masing-masing lembaga. st andar promosi dan mat eri promosi.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI dikawasan Asia+RRT. pot ensi komodit i at au invest asi yang harus dipromosikan. Saat ini. Atase Perdagangan. sehingga perlu segera dit indaklanj ut i dengan mengimplement asikan konsep yang t elah dibuat . (e) mengembangkan sist em pameran yang pemant auan dilakukan. dan perwakilan Indonesia di luar negeri (KDEI). 4. dan Amerika Latin. (c) meningkat kan kurasi produk dan pesert a yang mengikut i pameran. Peningkatan pengembangan Kelembagaan dan Ekspor penguat an melalui: (a) lembaga pemasaran/ perwakilan di luar negeri sepert i: ITPC (Indonesia Trade Promotion Centre). Afrika. pascapameran). Pencitraan Indonesia ke Luar Negeri melalui (a) pengembangan st rat egi komunikasi Nat ion Branding yang dilakukan secara holist ik. meliput i: (a) mengembangkan konsep pameran dan promosi luar negeri secara komprehensif. st andar pelayanan. Timur Tengah. Eropa Timur. 87 . (d) meningkat kan (prapameran. konsep st rat egi komunikasi pencit raan Indonesia t elah dikembangkan. dimana pameran yang diikut i haruslah sesuai dengan fokus produk yang akan dit ingkat kan ekspornya. Lembaga pemasaran/ perwakilan di luar negeri ini j uga diharapkan dapat menyiapkan market int elligence dan menj alin kerj asama promosi perdagangan sehingga dapat mengopt imalkan penet rasi produk Indonesia ke pasar di luar negeri. 5. (b) melakukan analisis dan evaluasi t erhadap j enis pameran yang akan diikut i. dan (g) meningkat kan kapasit as SDM pelaksana pameran dan pesert a kegiat an mengembangkan sistem informasi promosi yang baik. 3. pameran. (b) Opt imalisasi keikut sert aan Indonesia pada World Expo Shanghai China 2010 (WESC 2010) dan mengupayakan keikut sert aan dalam World Expo berikut nya.

inst it usi luar informasi pelayanan website t erkini sist emat is. 88 . Persent ase pert umbuhan dan peningkat an pangsa di pasar ekspor utama. Peningkatan tatakelola yang baik melalui peningkat an dukungan manaj emen dan dukungan t eknis lainnya dalam rangka peningkatan pengembangan ekspor nasional. pembeli pot ensial di negara t uj uan. (b) pengembangan kebut uhan silabus pelat ihan (c) yang sesuai dengan dan dunia usaha. karakt erist ik pasar (selera pasar). pot ensi pasar (pot ensi volume ekspor). negara pemasok lain (pesaing). (e) peningkat an kegiat an humas dan publikasi. Peningkatan kapasitas SDM eksportir dan calon eksportir Indonesia melalui: (a) pengembangan kualit as diklat . (g) opt imalisasi Buyer Recept ion Desk (BRD) dan Permanent Trade Display. dan (f) peningkat an kerj asama dengan lembaga nasional dan internasional. yang diharapkan dapat memberikan informasi mengenai: rekomendasi produk dan t uj uan ekspor. (f) peningkat an konsult asi bisnis unt uk UKM. (i) pengembangan market int elligence. TPO (Trade Promot ion Of f ice). yang pencapaiannya diukur dengan indikator sebagai berikut: 1.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI dan (c) penguat an posisi Indonesia di pameran dagang internasional potensial. Pelayanan informasi ekspor melalui: dari (a) peningkat an perwakilan secara (d) pengumpulan negeri. 7. Outcome yang diharapkan dari Program Pengembangan Ekspor adalah mempert ahankan pasar t radisional dan meningkat kan penet rasi pasar ekspor t erut ama ke negara pasar nontradisional. st andardisasi produk yang berlaku di negara t uj uan. pemut akhiran BPEN secara berkala. pemeliharaan inquiry. (h) opt imalisasi pengumpulan dan pemut akhiran dat a. peningkat an j umlah kemampuan inst rukt ur pelat ihan. 8. dan kegiat an pameran luar negeri yang efekt if unt uk produk yang bersesuaian. 6. harga produk. (b) informasi/ dat a penyebarluasan (c) dan peningkat an kant or perdagangan. (d) peningkat an promosi pelat ihan.

peningkat an pelat ihan t eknis penyelenggara SRG dan PL. Tersedianya informasi pasar dan produk yang bermanfaat bagi pengembangan ekspor. 4. Pembinaan dan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi (PBK) melalui percepat an penyelesaian perizinan pelaku usaha PBK.9 Program Peningkatan Efisiensi Pasar Komoditi Program ini dilakukan unt uk mendukung pencipt aan j aringan dist ribusi dan pasar komodit i yang efisien melalui opt imalisasi pemanfaat an kegiat an pengelolaan resiko dan pembent ukan harga bagi dunia usaha. peningkat an efekt ivit as dan efisiensi sist em resi gudang. dan PL sert a peningkat an fasilit asi dan penanganan pengaduan sert a penyelesaian perselisihan di bidang PBK.3. Arah pelaksanaan program Peningkat an Efisiensi Pasar Komodit i adalah: 1. SRG. dan peningkatan jumlah pelaku usaha PBK yang diaudit. SRG. peningkatan pelatihan teknis pelaku usaha PBK. dan jumlah inquiry. dan PL. 89 . 2. dan 5. Pembinaan dan pengawasan Pasar Lelang (PL) dan Sistem Resi Gudang (SRG) dengan melakukan percepat an penyelesaian perizinan pelaku usaha SRG. Peningkatan pelayanan hukum melalui penyusunan dan penyempurnaan kebij akan dan perat uran t erkait dengan PBK. sosialisasi unt uk peningkatan pemanfaatan SRG dan PL secara luas. Persentase pert umbuhan dan peningkat an pangsa di pasar pasar potensial di negara non tradisional. 3. j umlah pameran Int ernasional dan misi dagang.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 2. dan peningkat an kapasit as pasar lelang dan pasar fisik terorganisir. Peningkatan pelayanan promosi dan hubungan dagang yang dapat diindikasikan oleh peningkat an: j umlah kant or ITPC. Jumlah dan kualit as pelat ihan bagi eksport ir dan calon eksportir. 3. 3.

Sist em Resi Gudang (SRG). 3. dan pasar lelang. Persentase penyelesaian kasus di bidang PBK. sistem resi gudang. 5. 3. 4. dan PL. pengat uran. SRG. Jumlah hari pemrosesan perset uj uan kont rak komodit i yang diajukan oleh bursa. dan Pasar Lelang (PL) setelah dokumen lengkap. Peningkatan tatakelola yang baik melalui peningkat an dukungan manaj emen dan dukungan t eknis lainnya dalam kerangka peningkatan efisiensi pasar komoditi. kinerj a peningkat an efisiensi pasar komodit i diukur dengan indikat or outcome sebagai berikut: 1. Outcome yang diharapkan dari Program Peningkat an Efisiensi Pasar Komodit i adalah meningkat kan. 6. Pengkajian dan pengembangan PBK. pengkajian pengembangan berjangka. Jumlah kebij akan t eknis dalam bent uk perat uran-peraturan di bidang perdagangan berj angka komodit i. Jumlah hari penyelesaian perizinan pelaku usaha kelembagaan dan produk perdagangan Perdagangan Berj angka Komodit i (PBK). SRG. SRG. Jumlah pelaksanaan sosialisasi dan edukasi di bidang PBK. dan pengawasan di bidang perdagangan berj angka komodit i. 5. Jumlah jenis publikasi dan informasi di bidang PBK. Kement erian dalam t ugas membant u Presiden 90 . Tugas dan Fungsi.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI 4. Sedangkan. Susunan Organisasi. dan PL melalui peningkatan kapasitas koneksi jaringan informasi. dan PL. 9 Tahun 2005 t ent ang Kedudukan. sist em resi gudang dan pasar lelang yang dihasilkan.4 Kelembagaan dan Ketatalaksanaan Berdasarkan Perat uran Presiden No. dan Tata Kerja Kement erian Perdagangan Negara mempunyai Republik Indonesia. 2. dan PL. SRG.

1 Struktur Organisasi Kementerian Perdagangan Dengan t erbent uknya Kabinet Indonesia Bersat u ke II sesuai Keput usan Presiden No. dan berdasarkan Perat uran Presiden RI No. 47 Tahun 2009 t ent ang Pembent ukan dan Organisasi Kement erian Negara. Kementerian Perdagangan t erdiri dari 8 (delapan) unit kerj a set ingkat Eselon I Gambar 3. perumusan. nomenklat ur Depart emen Perdagangan berubah menj adi Kement erian Perdagangan yang mempunyai tugas menyelenggarakan urusan t ert ent u dalam pemerintahan unt uk membant u presiden dalam menyelenggarakan pemerintahan negara.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI menyelenggarakan sebagian urusan pemerint ahan di Bidang Perdagangan. 84 Tahun 2009 t ent ang pembent ukan Kabinet Indonesia Bersat u II. penet apan. maka Kementerian Perdagangan menyelenggarakan fungsi: a. Unt uk mendukung pelaksanaan t ugas t ersebut dan terdiri dari 50 unit kerja setingkat Eselon II. dan pelaksanaan kebij akan di 91 . Dalam melaksanakan t ugas t ersebut . bidangnya.

111 Tahun 2009 tentang Pengangkatan Wakil Menteri. yait u direkt orat j enderal yang mempunyai t ugas merumuskan sert a melaksanakan kebij akan dan st andardisasi teknis di bidangnya. yait u inspekt orat j enderal yang mempunyai t ugas melaksanakan pengawasan intern di lingkungan Kementerian.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI b. Dengan adanya berbagai t antangan dan t unt ut an akan perubahan t ersebut . pembinaan dan pemberian dukungan administ rasi kepada seluruh unit organisasi di lingkungan Kementerian. yait u sekret ariat j enderal yang t ersebut . Pendukung. Unsur Pemimpin. pengelolaan barang milik/ kekayaan negara yang menj adi tanggung jawabnya. yait u badan dan/ at au pusat yang mempunyai t ugas melaksanakan penelit ian dan pengembangan di bidangnya dan/ at au pengembangan sumber daya manusia dan/ at au pengelolaan dat a/ informasi dan/ at au kegiat an lain dalam rangka pemberian dukungan pemikiran dan rekomendasi. sert a dalam rangka mencapai t arget sasaran st rat egis 92 . pelaksanaan bimbingan t eknis dan supervisi at as pelaksanaan urusan kementerian di daerah. c. dan e. d. Pemimpin. Pelaksanaan kegiatan teknis yang berskala nasional. b. e. c. sert a peningkat an kapasit as sumber daya di lingkungan Kementerian. pengawasan atas pelaksanaan tugas di bidangnya. d. maka unsur Pemimpin menj adi Ment eri dan Wakil Ment eri yang mempunyai t ugas membant u Ment eri Perdagangan dalam memimpin pelaksanaan tugas Kementerian Perdagangan. Pembantu mempunyai Pemimpin. Pengawas. yait u ment eri yang mempunyai t ugas memimpin kementerian sesuai dengan bidang tugas Kementerian. Unt uk mendukung pelaksanaan t ugas dan fungsi Kementerian Perdagangan terdiri atas unsur: a. berdasarkan Keputusan Presiden No. Pelaksana. t ugas melaksanakan koordinasi pelaksanaan t ugas.

d. b. t indakan imbalan. h. dan safeguards. Penyusunan Perat uran Perundangan dan Pelayanan Hukum di Bidang Perdagangan kualit as dalam rangka meningkat kan dan dan posisi membenahi kebij akan. Sist em Resi Gudang. Pengembangan Sist em Dist ribusi dan Penguat an Kelembagaan Perdagangan dalam kerangka penguatan pasar domestik. negosiasi Kementerian Perdagangan secara menyeluruh sert a meningkat kan kapabilit as Kement erian Perdagangan sebagai lembaga yang bert anggung j awab menangani pert umbuhan ekonomi dari sektor swasta. Trade Facilitation melalui pengembangan dalam rangka kebij akan peningkat an Perdagangan sert a ke depan dikelompokkan fungsi-fungsi dan mengembangkan t ert ent u perdagangan int ernasional perdagangan luar negeri. Trade Diplomacy dan Trade Def ense dalam rangka peningkat an dan pengembangan Kerj asama Perdagangan Int ernasional unt uk meningkat kan peran Indonesia dalam Perdagangan Internasional. e. Perlindungan Konsumen dan Peningkat an Daya Saing sert a Pengamanan Perdagangan Dalam Negeri melalui (i) t indakan ant idumping. (iv) t ert ib ukur (kemet rologian) yang lazim disebut MSTQ (measurement. standard. dan Pasar Lelang dalam rangka peningkat an Efisiensi Pasar Komoditi. Trade Promot ion dalam rangka pengembangan promosi unt uk meningkatkan dan mengembangkan ekspor. (iii) pengawasan barang beredar dan j asa. perat uran. g. Fungsi Pengawasan dalam rangka Peningkat an Akunt abilit as Aparatur Negara Kementerian Perdagangan 93 . (ii) st andardisasi produk. maka organisasi Kement erian melaksanakan sebagai berikut: a. f.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI kement erian sebagaimana t ersebut dalam Rencana St rat egis Kement erian Perdagangan Tahun 2010.2014. testing and quality) c. i. Kaj ian Kebij akan dan Pengembangan Perdagangan yang akan melakukan analisis t erhadap kebij akan dan pengembangan perdagangan. Pengembangan Perdagangan Berj angka Komodit i.

Disamping it u. Perdagangan. Fungsi Penunj ang unt uk memberikan dukungan Manaj emen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya sert a dalam rangka Peningkat an Sarana dan Prasarana kerj a Aparat ur Kementerian Perdagangan. bersih. Upaya mewuj udkan pemerint ahan yang baik dengan semangat reformasi birokrasi merupakan penunt un kinerj a kementerian menuj u pemerint ahan yang baik (good governance). t ant angan. Reformasi Birokrasi diarahkan pada upaya-upaya mencegah korupsi sert a mempercepat dan berwibawa. baik ekst ernal maupun int ernal.2 Reformasi Birokrasi Kementerian Perdagangan 94 . maka unt uk dapat menj alankan t ugas yang diemban dan sasaran yang dit et apkan.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI j. yait u sebagaimana t erlihat pada gambar berikut: Gambar 3. organisasi dan t at alaksana Kement erian Perdagangan sudah sepat ut nya harus mengalami perubahan menuj u pemerintahan yang baik (good governance). seiring dengan perkembangan. dan t unt ut an perubahan. ada 7 pilar ut ama yang mendasari pelaksanaan reformasi birokrasi t ersebut . Dalam rangka melakukan reformasi birokrasi Kement erian pemberant asan korupsi secara berkelanj ut an dalam mencipt akan t at a kelola pemerint ahan yang baik.

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Unt uk dapat menj alankan t ugas pokok dan fungsi Kementerian Perdagangan secara opt imal maka dibut uhkan SDM yang memiliki kapasit as dalam membuat perencanaan. Unt uk meningkat kan kapasit as SDM yang saat ini dimiliki oleh Kementerian Perdagangan. Beberapa bidang yang tercakup dalam pelatihan ini contohnya adalah Pelatihan Perencanaan Strategis. Pelat ihan Pelat ihan yang disediakan Perdagangan oleh Pusat Pendidikan dan (Pusdiklat Perdagangan) sepert i pelat ihan dasar dan relevan khususnya unt uk kementerian 95 . melaksanakan program sert a melakukan evaluasi sert a monitoring pelaksanaan programprogram yang telah direncanakan. Rencana pengembangan SDM Kementerian Perdagangan dilakukan melalui: a. Pelat ihan yang disediakan oleh organisasi di luar Kementerian Perdagangan t et api masih berada di dalam Pemerint ah Indonesia. fokus ut ama peningkat an kapasit as SDM t ersebut dihadapkan pada pengembangan perencanaan pengembangan SDM dengan berbasis pada kinerj a. b.

dan target yang ditetapkan. Penanganan penyempurnaan Ekonomi Kreat if. Penyempurnaan fungsi implement asi Balanced rest rukt urisasi program Kementerian. monitoring. upaya pemangkasan j alur birokrasi dan perbaikan sist em manaj erial dilakukan dengan merest rukt urisasi program (3) berfokus proses pada bisnis. Terkait dengan penat aan lain kelembagaan. keuangan. Fungsi BSC sebagai alat unt uk mengukur kinerj a aparat menj adi sangat pent ing dalam upaya pemant apan sist em manaj emen perencanaan. JICA. dan USAID.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI yang bert uj uan unt uk menget ahui aspek-aspek operasional pelayanan. Dalam penyempurnaan proses bisnis ini dilakukan penyusunan Standard Operat ing Procedure (SOP) dan penyempurnaan manaj emen pelayanan. Penyempurnaan proses bisnis diarahkan unt uk menghasilkan proses bisnis yang akunt abel dan t ransparan sert a berkinerj a kepada stakeholder int ernal dan ekst ernal yang t erkait dengan t ugas pokok dan fungsi Kement erian Perdagangan. Sehubungan dengan hal it u. dan Pengamanan Perdagangan. Sement ara it u. dan (5) pemant apan pengelolaan 96 . dan evaluasi t erhadap pelaksanaan kebij akan. Implementasi Balanced Scorecard. ant ara Perdagangan Jasa (Services). Pelat ihan organisasi int ernasional yang disediakan oleh berbagai donor int ernasional dan organisasi int ernasional lainnya dalam bent uk beasiswa. penat aan kembali unit -unit kerj a di t ingkat Eselon I melalui penaj aman t ugas pokok dan fungsi sert a penyesuaian nomenklat ur diharapkan dapat kelembagaan penyempurnaan Scorecard. penguat an sist em pelaporan. yang sudah mulai dirintis sejak t ahun 2007 akan lebih dit ingkat kan unt uk membangun sistem informasi manaj emen yang lebih efekt if. 5 (2) (lima) mengoptimalkan hal. program. c. Uni Eropa. Transaksi Perdagangan Secara Elektronik. didasarkan pada beban t ugas priorit as dan st rat egis yang berkembang. pencapaian sasaran. Organisasi pendonor yang saat ini menyediakan pelatihan dalam bentuk beasiswa antara lain adalah AusAID. yait u: (1) (4) kualit as pelayanan publik yang diberikan.

Kinerj a yang baik harus senant iasa didukung oleh kemampuan pengelolaan keuangan yang akunt abel dan professional. Pencapaian peringkat menj adi “ Waj ar Dengan Pengecualian (WDP)” pada t ahun 2008 menj adi pendorong semangat unt uk meningkat kan kinerj a agar dapat menj adi lebih baik pada j angka wakt u 5 (lima) t ahun ke depan. pada periode dimaksud. Hasil rest rukt urisasi merupakan dasar RPJMN t ahun 2010. Sehingga.2014. 97 . Terkait dengan sist em pelaporan dan akunt abilit as inst ansi. peningkat an peringkat akunt abilit as Kementerian Perdagangan pada t ahun-t ahun sebelumnya menj adi nasional inspirasi melalui unt uk sekt or menumbuhkan perekonomian perdagangan yang mendorong terciptanya peningkatan daya saing bangsa dan kesejahteraan rakyat Indonesia. yang mengacu pada penerapan anggaran berbasis kinerj a. Kementerian Perdagangan bergerak bersama seluruh inst ansi pemerint ah unt uk semakin meningkat kan efekt ivit as dan efisiensi anggaran serta meningkatkan kinerja aparatur. sekaligus mencanangkan perbaikan peringkat menjadi “Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)”.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI dan kegiat an di lingkungan Kementerian.

Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI PENUTUP 98 .

sebagai acuan bagi kebij akan dan program sert a kegiat an yang akan dilakukan oleh Kement erian Perdagangan. Rencana St rat egis ini j uga menj adi pedoman bagi Pemerint ah Daerah dalam menyusun Rencana St rat egis Daerah guna mendukung pencapaian sasaran pembangunan sekt or perdagangan yang t elah dit et apkan oleh Pemerintah.Rencana Strategis 2010–2014 © 2010 Kementerian Perdagangan RI Rencana St rat egis Kement erian Perdagangan 2010 2014 merupakan implement asi dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN 2010 2014). Renst ra ini segera diimplement asi dan dicermat i akuntabilitasnya agar sesuai dengan paramet er pencapaian sasaran yang t erdapat dalam lampiran dokumen Renst ra 2010 2014. Selanjutnya. 99 .

1 1. Jumlah pemberian advokasi/pelayanan hukum 2. Penyelesaian Legal Opinion Pemberian pelayanan dan bantuan hukum. 5 1. Jumlah dokumentasi dan informasi hukum yang dikelola. 1 1. Persentase peraturan perundang-undangan di bidang perdagangan yang terdokumentasi 100% 100% 100% 100% 100% . Persentase pemenuhan kebutuhan operasional dan kerumahtanggaan perkantoran 2. Penyelesaian Peraturan Menteri Perdagangan/Keputusan Menteri Perdagangan .Bersifat administratif . pengelolaan dokumentasi dan informasi hukum 1. 5 1. Persentase realisasi belanja terhadap pagu 2. 3 1. 1.Bersifat kebijakan publik 2. Perumusan peraturan perundang-undangan bidang perdagangan 1. Persentase penyelesaian penataan/modernisasi organisasi dilingkungan Kementerian Perdagangan 5. Persentase pencapaian implementasi pengadaan barang dan jasa secara elektronik di lingkungan Kementerian Perdagangan. arahan. Keselarasan perencanaan dengan kinerja (Persentase program dan hasil yang dicapai) PENGEMBANGAN SUMBER DAYA MANUSIA DAN ORGANISASI Efektifitas Layanan dan Dukungan di bidang Kepegawaian 1. DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA DEPARTEMEN PERDAGANGAN 1. Persentase realisasi belanja terhadap pagu 2010 (4) 100% 95% 100% 2011 100% 20% 95% 100% TARGET 2012 100% 40% 95% 100% 2013 100% 50% 95% 100% 2014 100% 60% 95% 100% UNIT ORGANISASI PELAKSANA (6) SEKRETARIAT JENDERAL SEKRETARIAT JENDERAL SEKRETARIAT JENDERAL 1. Persentase penyelesaian SOP 4. 2 PENINGKATAN PENGELOLAAN PERENCANAAN Meningkatnya pengelolaan perencanaan Kementerian Perdagangan dan efektivitas pemanfaatan bantuan luar negeri WDP 90% 80% 10 besar 75% 100% WTP 90% 82% 9 besar 77% 100% WTP 90% 85% 8 besar 80% 100% WTP 90% 87% 7 besar 85% 100% WTP 90% 90% 5 besar 90% 100% BIRO KEPEGAWAIAN DAN ORGANISASI BIRO KEPEGAWAIAN DAN ORGANISASI BIRO KEPEGAWAIAN DAN ORGANISASI BIRO PERENCANAAN 1. Jumlah bantuan hukum yang diselesaikan.00WIB PROGRAM/ KEGIATAN (1) OUTCOME/OUTPUT (2) Terwujudnya tatakelola yang baik dan kualitas layanan serta dukungan yang tinggi terhadap unit kerja dilingkungan Kementerian Perdagangan Tingkat kepercayaan stakeholders (internal maupun eksternal) yang tinggi. Jumlah bimbingan. 4 PEMBINAAN ADMINISTRASI DAN PELAYANAN PELAKSANAAN TUGAS DEPARTEMEN PERDAGANGAN 100% 100% 100% WDP 84% 88% 100% 100% 100% WTP 90% 89% 100% 100% 100% WTP 90% 90% 100% 100% 100% WTP 90% 91% 100% 100% 100% WTP 90% 92% BIRO KEUANGAN BIRO KEUANGAN BIRO UMUM Efektifitas dan efisiensi pelayanan ketatausahaan 1. 2 1. 5 PENYUSUNAN PERANGKAT DAN PELAYANAN HUKUM BIDANG PERDAGANGAN BIRO HUKUM 1. Efektifitas proses perencanaan 3.Formulir 1 TARGET PEMBANGUNAN UNTUK TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERDAGANGAN Update Tgl. 3 1. ketatalaksanaan dan jabatan fungsional 2. Persentase penyelesaian Peraturan Menteri Perdagangan/ Keputusan Menteri Perdagangan 4. 1 1. 1. Tercapainya implementasi pengadaan barang jasa secara elektronik 3. 2 1. INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 1. Kualitas laporan kinerja Kementerian Perdagangan mendapat penilaian dari Menpan 4. 5 10 hari kerja 15 hari kerja 100% 25 advokasi / pelayanan hukum 6 perkara 8 hari kerja 14 hari kerja 100% 27 advokasi / pelayanan hukum 7 perkara 8 hari kerja 13 hari kerja 100% 28 advokasi / pelayanan hukum 8 perkara 7 hari kerja 12 hari kerja 100% 30 advokasi / pelayanan hukum 9 perkara 6 hari kerja 11 hari kerja 100% 31 advokasi / pelayanan hukum 9 perkara BIRO HUKUM BIRO HUKUM BIRO HUKUM 3. 1. 5 1. Kualitas laporan keuangan Kementerian Perdagangan (opini) dari BPK 2. 2 1. Persentase penyelesaian penataan/modernisasi organisasi dilingkungan Kementerian Perdagangan Tersedianya Struktur organisasi dan Sistem ketatalaksanaan yang efektif untuk mendukung tugas dan fungsi Kementerian PENINGKATAN PENGELOLAAN KEUANGAN Meningkatnya tertib administrasi keuangan dan Barang Milik Negara (BMN) yang transparan dan akuntabel sesuai dengan peraturan perundangundangan 3. 1. 1 1. dan diseminasi dibidang organisasi. 150 informasi hukum 160 informasi hukum 165 informasi hukum 170 informasi hukum 175 informasi hukum BIRO HUKUM 4. 1. 311209_11. 4 - 20% 40% 50% 60% 1. 5 1. Persentase penyelesaian administrasi kepegawaian tepat waktu 1. Kualitas laporan keuangan Kementerian Perdagangan (opini) dari BPK 1. Persentase penyelesaian SOP 2. 5 1. 5 1.

Jumlah tenaga pengajar internal sesuai dengan kebutuhan penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan. 5. 4. HARMONISASI DAN SINKRONISASI PELAKSANAAN KEBIJAKAN DEPARTEMEN PERDAGANGAN Terwujudnya Harmonisasi dan sinergi kebijakan Kementerian Perdagangan Sesuai yang ditetapkan oleh Menteri Perdagangan Terwujudnya pemahaman dan dukungan publik kepada Kementerian Perdagangan PENINGKATAN PELAYANAN INFORMASI PUBLIK Tercapainya peningkatan persepsi positif Kementerian Perdagangan di mata publik 2. 6 1. 10 Meningkatnya penanganan antidumping /tindakan sesuai dengan ketentuan anti-dumping /tindakan imbalan yang berlaku 1. 8 1. Jumlah publikasi melalui elektronik 5. Jumlah laporan tindak lanjut pelaksanaan instruksi menteri dan penugasan khusus bagi perwakilan luar negeri Tercapainya koordinasi yang berkualitas di internal Kementerian Perdagangan dan dengan stakeholder 3. 8 1. Jumlah publikasi cetak 3. . 10 PENANGANAN ANTI-DUMPING DAN TINDAKAN IMBALAN 1. 7 1. 9 12 laporan 12 laporan 12 laporan 12 laporan 12 laporan 1. metodik. 9 1. Jumlah kerjasama dengan dunia usaha dan partisipasi dalam organisasi metrologi regional. Jumlah Mahasiswa yang mengikuti Program Pendidikan D3 Metrologi dan Instrumentasi 1. 9 KOORDINASI. Jumlah peserta diklat dari pusat dan daerah 3. 6 1. 8 1. 8 1. 6 1. Jumlah laporan evaluasi pelaksanaan BSC 4. Jenis pelayanan pasca-diklat yang diberikan kepada para alumni diklat 2010 51 diklat 11 keg 23 org 2 keg 2 keg 1 keg 1 keg 2011 54 diklat 13 keg 25 org 3 keg 2 keg 1 keg 1 keg TARGET 2012 56 diklat 15 keg 27 org 3 keg 3 keg 1 keg 1 keg 2013 59 diklat 17 keg 30 org 4 keg 3 keg 1 keg 1 keg 2014 61 diklat 19 keg 31 org 4 keg 4 keg 1 keg 1 keg UNIT ORGANISASI PELAKSANA PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERDAGANGAN PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERDAGANGAN PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERDAGANGAN PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERDAGANGAN PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERDAGANGAN PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERDAGANGAN PUSAT PENDIDIKAN DAN PELATIHAN PERDAGANGAN BALAI DIKLAT PENGELOLAAN PENDIDIKAN/PELATIHAN FUNGSIONAL DAN TEKNIS KEMETROLOGIAN Meningkatnya kuantitas dan kualitas pendidikan dan pelatihan di bidang kemetrologian 1. silabi. 9 12 laporan 12 Laporan 50% 8 kasus 10 keg 12 laporan 12 laporan 60% 12 kasus 10 keg 12 laporan 12 laporan 70% 14 kasus 10 keg 12 laporan 12 laporan 80% 16 kasus 10 keg 12 laporan 12 laporan 90% 18 kasus 10 keg 1. Jumlah laporan penyelenggaraan dan monitoring pendidikan dan pelatihan di bidang kemetrologian 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan METROLOGI (Unit Eselon 3) BALAI DIKLAT METROLOGI (Unit Eselon BALAI DIKLAT METROLOGI (Unit Eselon 3) BALAI DIKLAT METROLOGI (Unit Eselon 3) BALAI DIKLAT METROLOGI (Unit Eselon 3) BALAI DIKLAT METROLOGI (Unit Eselon 3) PUSAT HUBUNGAN MASYARAKAT PUSAT HUBUNGAN MASYARAKAT PUSAT HUBUNGAN MASYARAKAT PUSAT HUBUNGAN MASYARAKAT PUSAT HUBUNGAN MASYARAKAT PUSAT HUBUNGAN MASYARAKAT PUSAT HARMONISASI KEBIJAKAN PERDAGANGAN PUSAT HARMONISASI KEBIJAKAN PERDAGANGAN PUSAT HARMONISASI KEBIJAKAN PUSAT HARMONISASI KEBIJAKAN PERDAGANGAN KOMITE ANTI-DUMPING INDONESIA KOMITE ANTI DUMPING INDONESIA 1. Jumlah kegiatan promosi pendidikan dan pelatihan. 6 1. 7 1. Penyelidikan anti-dumping / tindakan imbalan 2. 7 1. Jumlah program diklat sesuai dengan kebutuhan unit kerja. 7 1. 6 1. 7 1. Jumlah sarana dan prasarana pendidikan dan pelatihan 6. Jumlah Resume Instruksi Menteri dan penugasan khusus bagi perwakilan luar negeri 2. Rasio berita positif terhadap berita negatif 2. Jumlah executive summary dari perwakilan luar negeri 5. Kurikulum. Jumlah kegiatan evaluasi alumni diklat 7. Jumpa pers 1. 6 1. Kerjasama pendidikan dan pelatihan dengan instansi/lembaga terkait. 2. Jumlah Peliputan 4. 8 1. 4. 6 1. Jumlah pegawai balai diklat metrologi yang mengikuti pelatihan 5. 7 PROGRAM/ KEGIATAN PENGELOLAAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN OUTCOME/OUTPUT Meningkatnya pelaksanaan pendidikan dan pelatihan di Kementerian Perdagangan INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 1. dan didaktik sesuai dengan kebutuhan pendidikan dan pelatihan. 6. Jumlah kegiatan sosialisasi 6. Indeks Persepsi Stakeholder (Menteri dan Sekjen) 300 Orang 3 Kerjasama 10 Pegawai 1 Unit 100 Mahasiswa > 60 % 7 jenis 240 kali 24 kali 43 pkt 40 kali 53 resume 400 orang 4 Kerjasama 10 Pegawai 2 Unit 150 Mahasiswa > 63 % 9 jenis 250 kali 26 kali 45 pkt 40 kali 53 resume 400 orang 5 Kerjasama 15 Pegawai 3 Unit 200 Mahasiswa > 68 % 10 jenis 255 kali 30 kali 47 pkt 40 kali 53 resume 500 orang 8 Kerjasama 20 Pegawai 4 Unit 0 > 70 % 11 jenis 260 kali 30 kali 48 pkt 40 kali 53 resume 500 orang 10 Kerjasama 25 Pegawai 4 Unit 0 > 75 % 12 jenis 260 kali 30 kali 50 pkt 40 kali 53 resume 1. 3. Jumlah sosialisasi kepada pihak yang berkepentingan ketentuan anti-dumping dan tindakan imbalan.1. 8 1.

Jumlah laporan hasil analisa tentang adanya indikasi importasi barang dumping /barang mengandung subsidi. Jumlah penyusunan/ penyempurnaan/ pengolahan/ updating/ analisa statistik 4. 12 1. 14 1. Jumlah laporan hasil analisa terhadap indikasi pelonjakan volume impor 4. 10 OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 3. promosi perdagangan dan partisipasi dalam pameran dagang di Taiwan 6. Penyelesaian pendaftaran Lembaga Penilaian Kesesuaian (LPK) 6. 12 1. Jumlah pelatihan SDM di bidang anti-dumping / tindakan imbalan 2010 2 lap 2011 2 lap TARGET 2012 2 lap 2013 2 lap 2014 2 lap UNIT ORGANISASI PELAKSANA KOMITE ANTI DUMPING INDONESIA KOMITE ANTI DUMPING INDONESIA 1. 11 1. 11 8 daerah. 5 asosiasi dan 12 perusahaan 8 daerah. Jumlah Penyelesaian sengketa Dagang RI-Taiwan PENYELENGGARAAN ATASE PERDAGANGAN Meningkatnya promosi dagang.PROGRAM/ KEGIATAN 1. Jumlah penanganan kasus tindakan pengamanan (safeguard ) 2. 14 1. Pembinaan Mahasiswa Indonesia di Taiwan 4. Jumlah Temu Investor Dalam Rangka Penetrasi Pasar 5. Jumlah Penyusunan Blue Print/Master Plan Market dan Industry Survey 7. 12 1. Jumlah penyusunan regulasi teknis standardisasi dalam bidang perdagangan 4. 5 asosiasi KOMITE PENGAMANAN dan 12 perusahaan PERDAGANGAN INDONESIA 14 laporan (14 produk) 6 pelatihan (6 negara) 154 org KOMITE PENGAMANAN PERDAGANGAN INDONESIA KOMITE PENGAMANAN PERDAGANGAN INDONESIA KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA 1. 13 1. Jumlah pelatihan SDM di bidang tindakan pengamanan (safeguard ) 1. 11 1. 5 asosiasi dan 12 perusahaan KOMITE PENGAMANAN PERDAGANGAN INDONESIA 8 daerah. 12 2. Jumlah Pembinaan dan Perlindungan WNI di Taiwan 14 laporan (14 produk) 2 pelatihan (2 negara) 154 org 14 laporan (14 produk) 3 pelatihan (3 negara) 154 org 14 laporan (14 produk) 4 pelatihan (4 negara) 154 org 14 laporan (14 produk) 5 pelatihan (5 negara) 154 org 1. 11 PENINGKATAN PENYELIDIKAN TINDAKAN PENGAMANAN (SAFEGUARD ) Meningkatnya penanganan pengamanan Perdagangan (safeguard ) sesuai dengan ketentuan yang berlaku 1 keg 4 Kasus 1 keg 5 Kasus 1 keg 6 Kasus 1 keg 7 Kasus 1 keg 8 Kasus 1. Jumlah sosialisasi dan advokasi kepada pihak yang berkepentingan 1. industri dan investasi 1. publikasi dan promosi perdagangan dari 26 perwakilan Depdag dilLuar negeri 2. Jumlah penyelenggaraan pameran. Jumlah rumusan standar barang dan jasa perdagangan Terlaksananya standardisasi bidang perdagangan yang mengacu pada standar internasional 2. Jumlah negosiasi pada sidang internasional yang terjadwal 3. 12 1. 14 48 kali 36 kali 8 kali 2 rumusan 48 kali 36 kali 8 kali 2 rumusan 48 kali 36 kali 8 kali 2 rumusan 48 kali 36 kali 8 kali 2 rumusan 48 kali 36 kali 8 kali 2 rumusan ATASE PERDAGANGAN ATASE PERDAGANGAN ATASE PERDAGANGAN PUSAT STANDARISASI 1. 12 PENYELENGGARAAN KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA DI TAIWAN Meningkatnya kerja sama ekonomi Indonesia dan Taiwan yang bermanfaat bagi kepentingan nasional dan kepentingan global 3. Jumlah Bantuan Hukum bagi WNI di Taipei 3. 13 1. 13 1. 10 1. 13 1 kali 2 kali 2 kali 87 kali 1 kali 2 kali 2 kali 87 kali 1 kali 2 kali 2 kali 87 kali 1 kali 2 kali 2 kali 87 kali 1 kali 2 kali 2 kali 87 kali 1. Jumlah penelitian. 4. 5 asosiasi dan 12 perusahaan 8 daerah.IRA setiap 2 tahun) 5. Persentasi dukungan dan pemahaman publik terhadap Kebijakan Standardisasi Bidang Perdagangan (indeks persepsi stakeholder) 12 kali 2 kali 2 kali 5 kali 12 kali 2 kali 2 kali 5 kali 12 kali 2 kali 2 kali 5 kali 12 kali 2 kali 2 kali 5 kali 12 kali 2 kali 2 kali 5 kali KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA KANTOR DAGANG EKONOMI INDONESIA ATASE PERDAGANGAN 1. 5 asosiasi dan 12 perusahaan 8 daerah. 14 5 hari NA 5 hari 20% 4 hari 40% 4 hari 60% 3 hari 80% PUSAT STANDARISASI PUSAT STANDARISASI . Jumlah penyelenggaraan sidang/ konferensi internasional di dalam/ luar negeri PENGEMBANGAN STANDARDISASI BIDANG PERDAGANGAN 1. Pembuatan buku standar contoh karet konvensional (sesuai amanat International Rubber Asosiation . pengembangan dan survey perdagangan 3. Jumlah Penyusunan Market Intelligence di Taiwan 8. 12 1. 12 1. Jumlah penyelenggaraan pameran. 14 18 sidang 1 regulasi - 18 sidang 1 regulasi 600 buku 20 sidang 1 regulasi - 20 sidang 1 regulasi 800 buku 21 sidang 1 regulasi - PUSAT STANDARISASI PUSAT STANDARISASI PUSAT STANDARISASI 1.

1 2. Pemberian dukungan teknis yang optimal kepada seluruh unsur Itjen dalam rangka menunjang tercapainya pencapaian tujuan strategis. Jumlah wirausaha baru dalam rangka pemberdayaan masyarakat madani melalui program Bantuan Sarana 5. 15 1. 3. 200 UKM 50 UKM 6 KEG 2% 200 UKM 50 UKM 6 KEG 2. 1 2. fasilitasi. kemitraan usaha. Jumlah kebijakan dan pedoman untuk pengembangan usaha UKM mitra binaan 2.1. 10 10 10 10 10 3.5% 200 UKM 50 UKM 6 KEG 4% PUSAT DAGANG KECIL DAN MENENGAH PUSAT DAGANG KECIL DAN MENENGAH PUSAT DAGANG KECIL DAN MENENGAH PUSAT DAGANG KECIL DAN MENENGAH 1 Persentase PDB ekonomi kreatif terhadap PDB nasional 1. 16 2 Persentase UKM kreatif yang mendapat transaksi bisnis di pameran DN & LN 3 Jumlah pelaku ekonomi kreatif yang diberikan promosi/pemasaran. 1 Efektifitas layanan dan dukungan dalam pengelolaan sarana prasarana 92% 92% 93% 93% 94% 94% 95% 95% 96% 96% BIRO UMUM 3. 1 Persentase penurunan jumlah temuan atas penyimpangan peraturan perundang-undangan. fasilitasi.5% 200 UKM 50 UKM 6 KEG 3% 200 UKM 50 UKM 6 KEG 3. promosi/pemasaran. 1 3. PENGAWASAN DAN PENINGKATAN AKUNTABILITAS APARATUR DEPARTEMEN PERDAGANGAN Terwujudnya pengawasan yang memberi nilai tambah terhadap peningkatan kinerja unit. kemitraan. 16 20% 20% 20% 20% 20% 1. kapasitas. penghargaan dan akses pembiayaan. pendaftaran serta akses jaringan pembiayaan 3. 15 PROGRAM/ OUTCOME/OUTPUT KEGIATAN PEMBERDAYAAN DAGANG KECIL DAN Meningkatnya kreativitas. 15 1. sertifikasi. 3 Persentase jumlah rencana dan penganggaran pengembangan program pengawasan yang dapat direalisasikan 95% 95% 95% 95% 95% . Jumlah UKM mitra binaan yang diberikan bimbingan teknis. dan MENENGAH kompetensi UMKM perdagangan INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 1. 1 Jumlah hari mulai diresponnya permintaan layanan dan dukungan 2 Jumlah pedoman pengawasan dan Standar Operasional Prosedur (SOP)/Juknis yang disusun dan disempurnakan. 3. 15 1. 3. 1 Persentase ketersediaan database Barang Milik Negara (BMN) 2 Persentase realisasi belanja terhadap pagu anggaran PUSAT DAGANG KECIL DAN MENENGAH SEKRETARIAT JENDERAL 2. 5 Jumlah unit yang memperoleh WTA (Wilayah Tertib Administrasi) 9 keg 60 keg atau unit 4 unit 2 hari kerja 35% 9 keg 60 keg atau unit 8 unit 2 hari kerja 45% 9 keg 60 keg atau unit 16 unit 2 hari kerja 65% 9 keg 60 keg atau unit 24 unit 2 hari kerja 75% 9 keg 60 keg atau unit 28 unit 2 hari kerja SEKRETARIAT INSPEKTORAT JENDERAL 3. sarana dagang/sarana usaha produktif. Jumlah kegiatan verifikasi dan evaluasi 2010 4 BHN 1000 UKM 2011 4 BHN 1050 UKM TARGET 2012 5 BHN 1100 UKM 2013 5 BHN 1150 UKM 2014 6 BHN 1200 UKM UNIT ORGANISASI PELAKSANA PUSAT DAGANG KECIL DAN MENENGAH PUSAT DAGANG KECIL DAN MENENGAH 1. 2 Persentase jumlah pelaksanaan rekomendasi kebijakan 25% 35% 45% 65% 75% INSPEKTORAT JENDERAL 25% 3 Peningkatan kualitas reviu Laporan Keuangan Kementerian 4 Peningkatan kualitas Evaluasi Laporan Akuntabilitas Kinerja (LAK) Kementerian. 3. Terwujudnya layanan administrasi yang prima kepada seluruh unsur Itjen dalam rangka memperlancar pelaksanaan tugas pengawasan. 16 400 UKM 700 UKM 750 UKM 800 UKM 900 UKM 1. akuntabilitas Laporan Keuangan dan tertib administrasi di lingkungan Kementerian Perdagangan. 15 1. 4 Persentase pelaku ekonomi kreatif di Indonesia yang tercantum dalam database on-line 5 Jumlah brand produk ekonomi kreatif yang dihasilkan 90% 90% 90% 90% 90% 1. PENINGKATAN SARANA DAN PRASARANA APARATUR DEPARTEMEN PERDAGANGAN PENINGKATAN PENGELOLAAN SARANA DAN PRASARANA Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana aparatur Kementerian Perdagangan 1 % Jumlah Unit Eselon I di lingkungan Kementerian Perdagangan yang menerima manfaat berupa fasilitas sarana dan prasarana kantor guna menunjang kegiatan kelancaran operasional perkantoran. 16 26 Brand 100% 62 Brand 100% 68 Brand 100% 76 Brand 100% 93 Brand 100% 2. 1 DUKUNGAN MANAJEMEN DAN DUKUNGAN TEKNIS LAINNYA INSPEKTORAT JENDERAL 1. 16 PENGEMBANGAN EKONOMI KREATIF Meningkatnya kontribusi pelaku kreatif (UKM Kreatif dan Insan Kreatif) pada PDB Ekonomi Kreatif. Penambahan jumlah UKM yang tercantum pada database PDKM 4.

PROGRAM/ KEGIATAN 3. 2 25% 35% 45% 65% 75% 3. 2 3. 5 Jumlah unit yang memperoleh WTA PENINGKATAN PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN KINERJA APARATUR DEPARTEMEN PERDAGANGAN WILAYAH III Terwujudnya pengawasan yang memberi nilai tambah terhadap peningkatan kinerja unit dan akuntabilitas Laporan Keuangan Kementerian di Direktorat Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional dan Sekretariat Jenderal 1 Persentase penurunan jumlah temuan atas penyimpangan peraturan perundang-undangan pada Direktorat Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional dan Sekretariat Jenderal. 3 2 Persentase jumlah pelaksanaan rekomendasi kebijakan pada Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri dan Badan Penelitian dan Pengembangan Perdagangan 3 Peningkatan kualitas reviu Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri dan Badan Penelitian dan Pengembangan Perdagangan 4 Peningkatan kualitas Evaluasi Laporan Akuntabilitas Kinerja (LAK) Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri dan Badan Penelitian dan Pengembangan Perdagangan. 1 3. 4 2 Persentase jumlah pelaksanaan rekomendasi kebijakan pada Direktorat Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional dan Sekretariat Jenderal 3 Peningkatan kualitas reviu Direktorat Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional dan Sekretariat Jenderal 25% 35% 45% 65% 75% 3. 2 INSPEKTORAT I 25% 35% 45% 65% 75% 3. 2 26 keg 26 keg 26 keg 26 keg 26 keg 3. 3 3. 25% 35% 45% 65% 75% 3. 3 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg 3. 3 1 unit 2 unit 4 unit 6 unit 7 unit INSPEKTORAT II 25% 35% 45% 65% 75% 3. 1 OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 4 Jumlah pelaksanaan pembinaan kepegawaian. 6 Persentase ketepatan penyelesaian laporan hasil pemeriksaan dan laporan berkala hasil pengawasan Inspektorat Jenderal. 1 3. 3 32 keg 32 keg 32 keg 32 keg 32 keg 3. PENINGKATAN PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN KINERJA APARATUR DEPARTEMEN PERDAGANGAN WILAYAH I Terwujudnya pengawasan yang memberi nilai 1 Persentase penurunan jumlah temuan atas tambah terhadap peningkatan kinerja unit dan penyimpangan peraturan perundang-undangan pada akuntabilitas Laporan Keuangan di lingkungan Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri dan Direktorat Perdagangan Dalam Negari dan Badan Badan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi 2 Persentase jumlah pelaksanaan rekomendasi kebijakan pada Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri dan Badan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi 3 Peningkatan kualitas reviu Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri dan Badan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi 4 Peningkatan kualitas Evaluasi Laporan Akuntabilitas Kinerja (LAK) Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri dan Badan Pengawasan Perdagangan Berjangka Komoditi 5 Jumlah unit yang memperoleh WTA PENINGKATAN PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN KINERJA APARATUR DEPARTEMEN PERDAGANGAN WILAYAH II Terwujudnya pengawasan yang memberi nilai tambah terhadap peningkatan kinerja unit dan akuntabilitas Laporan Keuangan di Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri dan Badan Penelitian dan Pengembangan Perdagangan 1 Persentase penurunan jumlah temuan atas penyimpangan peraturan perundang-undangan pada Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri dan Badan Penelitian dan Pengembangan Perdagangan 3. 4 1 unit 2 unit 4 unit 6 unit 7 unit INSPEKTORAT III 25% 35% 45% 65% 75% 3. pengelolaan perlengkapan dan rumah tangga 5 Persentase tindak lanjut temuan hasil pengawasan 2010 17 keg 30% 60% 2011 17 keg 40% 70% TARGET 2012 17 keg 50% 80% 2013 17 keg 70% 85% 2014 17 keg 80% 90% UNIT ORGANISASI PELAKSANA yang diselesaikan tepat waktu. 4 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg . 2 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg 3.

2 4. Frekuensi diseminasi hasil Litbang Perdagangan 6. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERDAGANGAN Meningkatnya kualitas hasil penelitian dan pengembangan bidang perdagangan 1. 5 26 keg 26 keg 26 keg 26 keg 26 keg 3. 5 PENINGKATAN PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN KINERJA APARATUR DEPARTEMEN PERDAGANGAN WILAYAH IV Terwujudnya pengawasan yang memberi nilai tambah terhadap peningkatan kinerja unit dan akuntabilitas Laporan Keuangan Kementerian di Badan Pengembangan Ekspor Nasional dan Inspektorat Jenderal 1 unit 2 unit 4 unit 6 unit 7 unit INSPEKTORAT IV 1 Persentase penurunan jumlah temuan atas penyimpangan peraturan perundang-undangan pada Badan Pengembangan Ekspor Nasional dan Inspektorat Jenderal 2 Persentase jumlah pelaksanaan rekomendasi kebijakan pada Badan Pengembangan Ekspor Nasional dan Inspektorat Jenderal 3 Peningkatan kualitas reviu Badan Pengembangan Ekspor Nasional dan Inspektorat Jenderal 4 Peningkatan kualitas Evaluasi Laporan Akuntabilitas Kinerja (LAK)Badan Pengembangan Ekspor Nasional dan Inspektorat Jenderal 25% 35% 45% 65% 75% 3. Persentase hasil kajian kebijakan dan pengembangan perdagangan yang diterbitkan dalam publikasi ilmiah 4.PROGRAM/ KEGIATAN 3.900 5 12 8 4 3 20 3 3 7. Jumlah diseminasi hasil penelitian dan pengembangan (bidang usaha dan lembaga/pasar ) 4. Jumlah laporan evaluasi 3. Jumlah rencana program kegiatan yang disusun 2. 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 . 80 80 90 90 95 4. 2. 4.560 5 12 7 4 3 20 3 3 7. 5 5 Jumlah unit yang memperoleh WTA 1 unit 12 2 unit 12 4 unit 13 6 unit 13 7 unit 15 BADAN LITBANG PERDAGANGAN 4. 4. Jumlah temuan hasil pemeriksaan di bidang administrasi keuangan 4. 5 25% 35% 45% 65% 75% 3. 4. Jumlah Rekomendasi Kebijakan yang dihasilkan 5. Jumlah sistem dan pelayanan data/informasi perdagangan yang akurat dan mudah diakses DUKUNGAN MANAJEMEN DAN Terlaksananya pelayanan teknis dan DUKUNGAN TEKNIS LAINNYA BADAN administratif kepada seluruh satuan organisasi PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN dilingkungan Badan Litbang Perdagangan PERDAGANGAN 1. Peningkatan jumlah sarana dan prasarana pendukung penelitian PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERDAGANGAN DALAM NEGERI Terlaksananya penelitian dan Pengembangan serta perumusan rekomendasi kebijakan di bidang perdagangan dalam negeri 1. 2 4. 4 OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 4 Peningkatan kualitas Evaluasi Laporan Akuntabilitas Kinerja (LAK) Direktorat Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional dan Sekretariat Jenderal 5 Jumlah unit yang memperoleh WTA 2010 36 keg 2011 36 keg TARGET 2012 36 keg 2013 36 keg 2014 36 keg UNIT ORGANISASI PELAKSANA 3. Persentase hasil kajian kebijakan dan pengembangan dalam bidang perdagangan yang dijadikan sebagai bahan masukan perumusan kebijakan 3. Jumlah penelitian dan pengembangan perdagangan dalam negeri 2. Jumlah working paper/policy memo (bidang usaha dan lembaga/pasar ) 3. 1 4. 1 4. 1 4. Jumlah publikasi hasil penelitian dan pengembangan (bidang usaha dan lembaga/pasar ) 20 25 30 30 30 4. Jumlah kegiatan kajian kebijakan dan pengembangan yang dihasilkan dalam bidang perdagangan. 1 4.600 5 12 10 4 3 4 3 2 6.800 5 12 6 4 3 20 3 PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERDAGANGAN DALAM NEGERI SEKRETARIAT BADAN LITBANG 4. Jumlah diklat/training untuk mendukung peningkatan kualitas SDM Litbang 5. 1 4. 2 2 6.200 5 12 7 4 3 20 3 3 7. 1 4. 5 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg 12 keg 3. 4 3.

Jumlah assesment terhadap kebijakan Perdagangan Dalam Negeri (Regulatory Impact Assesment/RIA ) 5. Jumlah jenis layanan data dan jaringan on line 6. 5 4. Jumlah working paper/policy memo (bidang ekspor dan impor / kerjasama multilateral. 4 2 2 2 2 2 4. Jumlah penelitian dan pengembangan perdagangan luar negeri 2010 4 2011 4 TARGET 2012 5 2013 5 2014 5 UNIT ORGANISASI PELAKSANA PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERDAGANGAN LUAR NEGERI 4. 3 PROGRAM/ KEGIATAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERDAGANGAN LUAR NEGERI DAN KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL OUTCOME/OUTPUT Terlaksananya penelitian dan pengembangan serta perumusan rekomendasi kebijakan di bidang perdagangan luar negeri dan kerjasama perdagangan internasional INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 1. bilateral. Jumlah publikasi hasil penelitian dan pengembangan (bidang tarif dan nontarif / peraturan dan sarana perdagangan) PENGEMBANGAN SISTEM INFORMASI Terlaksananya pengumpulan. Jumlah diseminasi hasil penelitian dan pengembangan (bidang ekspor dan impor / kerjasama multilateral. Jumlah publikasi hasil penelitian dan pengembangan (bidang ekspor dan impor / kerjasama multilateral. Jumlah jenis data/informasi yang diolah 2. 3 1 1 2 2 2 4. Persentase continuity of service Jaringan dan data/informasi 4 4 5 5 6 4. PENGEMBANGAN DAN PENGAMANAN PERDAGANGAN DALAM NEGERI Meningkatnya efektifitas kebijakan yang menunjang pengembangan dan pengamanan perdagangan dalam negeri 1 Persentase ketersediaan barang kebutuhan pokok bagi masyarakat 2 Persentase rata-rata perbedaan tingkat harga Bahan Pokok antar provinsi di Indonesia 3 Jumlah Perizinan dibidang Perdagangan Dalam Negeri yang dilayani secara online 4 Waktu penyelesaian perizinan dan non perizinan dibidang perdagangan dalam negeri 5 Akumulasi Jumlah BPSK yang terbentuk setiap tahunnya DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI 5. 1 DUKUNGAN MANAJEMEN DAN DUKUNGAN TEKNIS LAINNYA DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI Meningkatnya dukungan pelayanan teknis dan administratif kepada semua unsur di lingkungan Direktorat Jenderal Perdagangan Dalam Negeri yang berkualitas 12 6 hari 50 95% 15 6 hari 55 96% 17 5 hari 60 97% 19 4 hari 65 98% 21 2 hari 70 98% 1. Persentase jumlah rencana dan penganggaran pengembangan dan pengamanan perdagangan dalam negeri yang dapat direalisasikan 2. 5 8 2 5 4 4 95 90% 15% 8 2 5 4 4 95 92% 12% 9 2 5 5 4 96 94% 11% 9 2 5 5 4 97 96% 10% 9 2 5 5 4 97 98% 9% PUSAT DATA PERDAGANGAN 5. Jumlah jenis data/informasi yang dipublikasikan 3. dan statistik serta pelayanan data dan jaringan komputer 1. Jumlah hasil analisis statistik 4. 1 1 telaahan 2 telaahan 2 telaahan 2 telaahan 2 telaahan SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI . 4 4 4 4 4 4 4. bilateral. regional. 5 4. Jumlah working paper/policy memo (bidang tarif dan nontarif / peraturan dan sarana perdagangan) 3. dan komoditi ) 4. 5 4. 4 5 5 5 5 5 PUSAT PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN IKLIM USAHA PERDAGANGAN 4.4. 5 4. regional. 5. dan komoditi) 3. bilateral. PERDAGANGAN analisa data. 3 4 4 5 5 5 4. pengolahan. 5. Jumlah penelitian dan pengembangan serta perumusan kebijakan iklim usaha perdagangan 2. dan komoditi ) PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN IKLIM USAHA PERDAGANGAN Terlaksananya penelitian dan pengembangan serta perumusan rekomendasi kebijakan di bidang iklim usaha perdagangan 1. Jumlah diseminasi hasil penelitian dan pengembangan (bidang tarif dan nontarif / peraturan dan sarana perdagangan) 4. Jumlah program/aplikasi 5. 3 2. 5. regional. 4 4 4 4 4 4 4. 5 4.

3 5. 6 5. Persentase jumlah laporan realisasi pelaksanaan anggaran 2010 4 96% 13 keg 2011 5 96% 13 keg TARGET 2012 5 97% 13 keg 2013 5 97% 13 keg 2014 5 98% 13 keg UNIT ORGANISASI PELAKSANA SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM 5. 1 5.500 persh 7 2 hari 27.750 orang 10% 96% 3. 4 5 Jumlah pelaku usaha mengikuti pembinaan. Jumlah pelaku usaha yang mengikuti pembinaan. 5 PENINGKATAN PENGGUNAAN PRODUK DALAM NEGERI PENGEMBANGAN KEBIJAKAN DAN PEMBERDAYAAN PERLINDUNGAN KONSUMEN Meningkatnya penggunaan produk dalam negeri 1. Jumlah peserta pelatihan Perlindungan Konsumen yang mengikuti pelatihan 4. pelatihan dan bimbingan teknis 3.500 persh 6 5 hari 27. 4 6 6 hari 27.920 org 15% 90% 2. lembaga PELAKU USAHA PERDAGANGAN bidang pembinaan kelembagaan dan pelaku perdagangan dan pendaftaran perusahaan yang disusun usaha di bidang perdagangan dalam negeri 2. Jumlah rumusan kebijakan dan standar. Jumlah promosi produk dalam negeri 4 keg 4 keg 4 keg 5 keg 6 keg 5. Jumlah jenis laporan pelaksanaan kinerja PENINGKATAN KELANCARAN DISTRIBUSI BAHAN POKOK Terlaksananya kebijakan dan bimbingan teknis dalam rangka peningkatan kelancaran distribusi dan stabilisasi harga bahan pokok 1. 4 5. Jumlah jenis pelaksanaan pembinaan kepegawaian.500 persh 5. 3 5. Jumlah Layanan Klinik Konsumen 5 rumusan 5 rumusan 5 rumusan 5 rumusan 5 rumusan DIREKTORAT PERLINDUNGAN KONSUMEN DIREKTORAT PERLINDUNGAN KONSUMEN DIREKTORAT PERLINDUNGAN KONSUMEN DIREKTORAT PERLINDUNGAN 5. 4 5. kriteria dan prosedur di bidang pembinaan pasar dan distribusi 2. pelatihan dan bimbingan teknis 6 Jumlah waralaba asing yang terdaftar (berdasarkan jumlah Surat Tanda Pendaftaran Waralaba-STPW yang dikeluarkan oleh Kementerian Perdagangan) 7 Jumlah waralaba lokal/UKM yang terdaftar (berdasarkan jumlah Surat Tanda Pendaftaran Waralaba-STPW tang dikeluarkan Disperindag Kabupaten/Kota) 150 orang 126 250 orang 135 300 orang 144 300 orang 154 300 orang 165 51 59 67 78 89 5. Jumlah Perizinan dibidang Usaha Perdagangan yang dilayani secara online 3.250 org 12% 92% 2. 6 Terlaksananya kebijakan pemberdayaan perlindungan konsumen 1. 6 562 org 48 kl 662 org 96 kl 722 org 96 kl 782 org 96 kl 872 org 96 kl . 2 4 keg 6 jns 4 keg 6 jns 4 keg 5 jns 4 keg 4 jns 4 keg 4 jns SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN DALAM NEGERI SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL DIREKTORAT BINA PASAR DAN DISTRIBUSI DIREKTORAT BINA PASAR DAN DISTRIBUSI DIREKTORAT BINA PASAR DAN DISTRIBUSI DIREKTORAT BINA PASAR DAN DISTRIBUSI 5.500 persh 6 4 hari 27.500 org 11% 94% 2. pengelolaan perlengkapan dan rumah tangga 6. 2 5. 2 1.500 persh 6 6 hari 27. Persentase rata-rata perbedaan tingkat harga Bahan Pokok antar provinsi di Indonesia 4 Persentase ketersediaan barang kebutuhan pokok bagi masyarakat 5 Jumlah Perizinan dibidang pembinaan Pasar & distribusi yang dilayani secara online 6 Waktu penyelesaian perizinan dan non perizinan dibidang Pembangunan Pasar & distribusi 5. kriteria dan prosedur di bidang perlindungan konsumen 3.000 org 9% 98% 6 6 hari 13 9 6 hari 15 1 9 5 hari 20 1 4 10 kebijakan 11 4 hari 23 1 5 10 kebijakan 11 2 hari 26 1 6 10 kebijakan DIREKTORAT BINA USAHA DAN PENDAFTARAN DIREKTORAT BINA PASAR DAN DISTRIBUSI 5. 3 5. norma.PROGRAM/ KEGIATAN 5. Jumlah rumusan kebijakan dan standar norma. 4 PENGEMBANGAN SARANA DISTRIBUSI Terbangunnya sarana distribusi dalam rangka PERDAGANGAN kelancaran distribusi barang pokok 1 Jumlah Pengembangan Pasar Percontohan (unit) 2 Jumlah Pembangunan Pusat Distribusi (unit) 3 Jumlah Rekomendasi Penataan Sistem Distribusi (Rekomendasi) PENGEMBANGAN KELEMBAGAAN DAN Terlaksananya kebijakan dan bimbingan teknis di 1. Jumlah rumusan kebijakan pembinaan usaha. 2 5. 1 OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT 3. Waktu penyelesaian perizinan dan non perizinan dibidang Usaha Perdagangan 4 Jumlah data dan informasi perusahaan 2 10 kebijakan 3 10 kebijakan 5. 1 5. Jumlah penyusunan dan(3) penyempurnaan peraturan di bidang Perdagangan Dalam Negeri 4.

9 5. Jumlah Perizinan dibidang Kemetrologian yang dilayani secara online 8 Waktu penyelesaian perizinan dan non perizinan dibidang Kemetrologian 8 kebijakan 8. serta publikasi peraturan dan hasil pengawasan 5.PROGRAM/ KEGIATAN 5. norma dan pedoman pengawasan barang dan jasa 5. Persentase masyarakat yang memahami perlindungan konsumen 5. 7 PENGUATAN LEMBAGA PERLINDUNGAN KONSUMEN NASIONAL OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 5. 9 2. Jumlah rumusan kebijakan. 8 PENINGKATAN TERTIB UKUR Meningkatnya pelayanan dan pengawasan di bidang metrologi legal 1. Persentase isu/pengaduan yang ditangani 5. Jumlah rekomendasi kebijakan dan bahan pertimbangan kepada Pemerintah 2.100 unit 8 kebijakan 8. dan Banjarmasin 7. Yogyakarta. Jumlah kegiatan pengawasan barang dan jasa 3 Jenis barang beredar ber-SNI Wajib yang diawasi (notifikasi WTO) 7 keg 14 5 keg 180 orang 7 keg 20 5 keg 270 orang 7 keg 28 5 keg 270 orang 7 keg 36 5 keg 300 orang 7 keg 46 5 keg 300 orang 5. Jumlah forum-forum koordinasi perlindungan konsumen 6. 7 3. Jumlah rumusan kebijakan metrologi legal yang disusun 2. 6 5. 7 5.100 unit DIREKTORAT METROLOGI DIREKTORAT METROLOGI DIREKTORAT METROLOGI 5. Jumlah Unit Pelaksana Teknis Daerah yang dinilai dan dibina 5. 7 2. 9 4.100 unit 8 kebijakan 8. Persentase kajian dan telaahan yang dipublikasikan 4. Jumlah kegiatan sosialisasi. Jumlah UTTP yang memerlukan penanganan khusus yang dapat ditangani untuk ditera dan tera ulang 3. 8 5. tenaga pranata laboratorium. Jumlah jenis dan pemutakhiran database perlindungan konsumen 7 Jumlah kegiatan fasilitasi. Jumlah evaluasi dan pelaporan di bidang Perlindungan Konsumen 2010 59 kl 43 pkt 32 lap 6 rek 2011 60 kl 45 pkt 34 lap 8 rek TARGET 2012 60 kl 50 pkt 34 lap 8 rek 2013 62 kl 55 pkt 34 lap 10 rek 2014 65 kl 60 pkt 34 lap 10 rek UNIT ORGANISASI PELAKSANA DIREKTORAT PERLINDUNGAN KONSUMEN DIREKTORAT PERLINDUNGAN DIREKTORAT PERLINDUNGAN KONSUMEN BADAN PERLINDUNGAN KONSUMEN NASIONAL BADAN PERLINDUNGAN KONSUMEN NASIONAL Meningkatnya saran dan pertimbangan kepada Pemerintah terkait dengan upaya perlindungan konsumen di Indonesia 1. PPNS. Jumlah standar milik Unit Pelaksana Teknis dan Unit Pelaksana Teknis Daerah yang telah ditelusur secara nasional 6. tenaga penguji. standar.5 % 10% 12. 8 20 Unit 20 std 20 Unit 20 std 20 Unit 20 std 20 Unit 20 std 20 Unit 20 std DIREKTORAT METROLOGI DIREKTORAT METROLOGI DIREKTORAT METROLOGI 5. 4.5 % 5% 7.5 % 5. 8 705 org 805 org 805 org 905 org 1. dan tenaga penyuluh. Jumlah SDM metrologi legal yang melaksanakan kegiatan metrologi legal seperti tenaga pengamat tera. 6 5. 7 5. tenaga penera.100 unit 8 kebijakan 8. Jumlah sosialisasi Perlindungan Konsumen 7. Jumlah diklat dan bimbingan teknis PPNS-PK dan PPBJ . Jumlah supervisi kepada LPKSM dalam aspek pengawasan barang dan advokasi konsumen 6. Makassar. 8 10 Unit 10 Unit 10 Unit 10 Unit 10 Unit 11 kebijakan 11 kebijakan 2 5 hari 11 kebijakan 2 4 hari 11 kebijakan 3 2 hari 11 kebijakan DIREKTORAT PENGAWASAN BARANG BEREDAR DAN JASA DIREKTORAT PENGAWASAN BARANG BEREDAR DAN JASA DIREKTORAT PENGAWASAN BARANG BEREDAR DAN JASA DIREKTORAT PENGAWASAN BARANG BEREDAR DAN JASA 5. 7 5.100 unit 8 kebijakan 8. 9 PENINGKATAN EFEKTIVITAS PENGAWASAN BARANG BEREDAR DAN JASA Meningkatnya efektifitas pengawasan barang dan jasa 1. 8 5. 6 5. pelatihan dan edukasi serta penyebaran informasi perlindungan konsumen 70% - 60% 70% 15 10 60% 80% 20 20 60% 80% 25 30 60% 80% 20 kl 40 BADAN PERLINDUNGAN KONSUMEN NASIONAL BADAN PERLINDUNGAN KONSUMEN NASIONAL BADAN PERLINDUNGAN KONSUMEN NASIONAL BADAN PERLINDUNGAN KONSUMEN NASIONAL 9 keg 15 17 20 21 5. Pengadaan Standar dan Peralatan standar BSML di Medan.000 org 5.

Jumlah laporan monitoring dan evaluasi kinerja Direktorat 1. 1 6. Persentase penyelesaian SOP pelayanan ekspor dan impor DUKUNGAN MANAJEMEN DAN DUKUNGAN TEKNIS LAINNYA DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN LUAR NEGERI Dukungan pelayanan teknis dan administratif kepada semua unsur di lingkungan Direktorat Jenderal Perdagangan Luar Negeri yang berkualitas 1. Jumlah Pengawasan dan pengendalian mutu barang 5. 2. 6. 1 6. 1 100% 6 KEG 100% 6 KEG 100% 6 KEG 100% 6 KEG 100% 6 KEG SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL 6. PENINGKATAN PERDAGANGAN LUAR NEGERI 2010 24 PERATURAN 2011 24 PERATURAN TARGET 2012 24 PERATURAN 2013 25 PERATURAN 2014 25 PERATURAN UNIT ORGANISASI PELAKSANA DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN LUAR NEGERI 6. 1 6. 3 PENGELOLAAN EKSPOR PRODUK PERTANIAN DAN KEHUTANAN Tersedianya kebijakan. Jumlah data dan informasi produk industri dan pertambangan 3.PROGRAM/ KEGIATAN OUTCOME/OUTPUT Meningkatnya efektivitas pelaksanaan perdagangan luar negeri INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 1. 3 6. 6. 4 10 JENIS 3 ET 10 JENIS 1 ET 10 JENIS 1 ET 10 JENIS 1 ET 10 JENIS 3 ET . Jumlah laporan pelaksanaan anggaran 4. Jumlah rencana kegiatan dan penganggaran Ditjen Perdagangan Luar Negeri 40 4 HR 3 KOM 24 KEG 55 3 HR 5 KOM 24 KEG 70 2 HR 7 KOM 24 KEG 81 1 HR 9 KOM 24 KEG 93 1 HR 10 KOM 24 KEG 6. 4 PENGELOLAAN EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN PERTAMBANGAN Tersedianya kebijakan. 1 6. 3 6. Jumlah administrasi kepegawaian dan pengelolaan perlengkapan yang diselesaikan 7. Jumlah Perizinan ekspor dan impor yang dapat dilayani secara Online 3. standardisasi dan bimbingan teknis serta evaluasi di bidang ekspor produk industri dan pertambangan. Jumlah partisipasi pada forum kerjasama komoditas produk pertanian dan kehutanan di dalam dan luar negeri 6. Jumlah rumusan kebijakan ekspor produk pertanian dan kehutanan 2. Jumlah PP tentang Kawasan Ekonomi Khusus 2. Jumlah bimbingan teknis di bidang ekspor produk pertanian dan kehutanan 7. 1 6. Jumlah penerbitan eksportir terdaftar 4. Jumlah bimbingan teknis perdagangan luar negeri 3. Jumlah sosialisasi kebijakan perdagangan luar negeri 6. Jumlah penerbitan eksportir terdaftar 2 PERATURAN 2 PERATURAN 2 PERATURAN 3 PERATURAN 3 PERATURAN 6. 3 4 JENIS 240 ET 500 SPE 17 KL 4 JENIS 480 ET 500 SPE 17 KL 4 JENIS 720 ET 500 SPE 17 KL 4 JENIS 960 ET 500 SPE 17 KL 4 JENIS 1200 ET 500 SPE 17 KL 6. 8 KOM 19 KEG 10 KOM 21 KEG 13 KOM 21 KEG 14 KOM 22 KEG 15 KOM 22 KEG 1. Waktu penyelesaian perijinan ekspor dan impor 4. Jumlah kebijkan perdagangan yang dilimpahkan ke KEK 2 KEG 42 SATKER 24 PERATURAN 33 DAERAH 600 PEG 1 DOK 1 PERATURAN 1 PERATURAN 2 KEG 42 SATKER 24 PERATURAN 33 DAERAH 605 PEG 1 DOK 1 PERATURAN 2 KEG 42 SATKER 24 PERATURAN 33 DAERAH 610 PEG 1 DOK 1 PERATURAN 2 KEG 42 SATKER 25 PERATURAN 33 DAERAH 615 PEG 1 DOK 1 PERATURAN 2 KEG 42 SATKER 25 PERATURAN 33 DAERAH 620 PEG 1 DOK 2 PERATURAN 1 PERATURAN SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL PERDAGANGAN LUAR NEGERI DIREKTORAT EKSPOR PRODUK PERTANIAN DAN KEHUTANAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK PERTANIAN DAN KEHUTANAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK PERTANIAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK PERTANIAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK PERTANIAN DAN KEHUTANAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK PERTANIAN DAN KEHUTANAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK PERTANIAN DAN KEHUTANAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN PERTAMBANGAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN PERTAMBANGAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN 6. 3 6. standardisasi dan bimbingan teknis serta evaluasi di bidang ekspor produk pertanian dan kehutanan 1. Jumlah rumusan kebijakan ekspor industri dan pertambangan 2. Jumlah penerbitan surat persetujuan ekspor 5. 3 6. Jumlah konsep peraturan perundang-undangan bidang perdagangan luar negeri yang ditelaah 5. 4 6. 1 6. 6. Jumlah Rumusan kebijakan di bidang perdagangan luar negeri 6. 6. 2 DUKUNGAN SEKTOR PERDAGANGAN TERHADAP PENGEMBANGAN KAWASAN EKONOMI KHUSUS Meningkatnya peranan sektor perdagangan di Kawasan Ekonomi 2. Jumlah laporan evaluasi pelaksanaan monitoring ekspor produk pertanian dan kehutanan 12 PERATURAN 12 PERATURAN 12 PERATURAN 12 PERATURAN 12 PERATURAN 6. 3 6. Jumlah Pembinaan pelaku usaha dan pemangku kepentingan di bidang perdagangan luar negeri 6. Jumlah data dan informasi produk pertanian dan kehutanan 3.

Jumlah partisipasi pada forum kerjasama komoditas produk industri dan pertambangan di dalam dan luar negeri 6. 6 6. 5 6. 7 6. 6 6. inspeksi teknis.PROGRAM/ KEGIATAN 6. 6 100 NRP 200 NRP 300 NRP 400 NRP 500 NRP 6.4 Jumlah Penetapan Angka Kredit (PAK) Penguji Mutu Barang (PMB) yang diterbitkan 6. Jumlah penerbitan surat (3) persetujuan ekspor 5. 4 6. Jumlah sertifikat yang diterbitkan 300 PLGN 450 PLGN 600 PLGN 750 PLGN 6. Jumlah sertifikat yang diterbitkan 4. Jumlah pelanggan baru 2. sosialisasi untuk meningkatkan kepedulian mutu produk impor 2 KENDALI MUTU: 2.1 Road map kerjasama lembaga penilaian kesesuaian (LPK) baik dalam maupun luar negeri 3. 8 6. 8 PENINGKATAN PELAYANAN SERTIFIKASI MUTU Meningkatnya pelayanan sertifikasi mutu produk.2 Pengawasan mutu barang impor melalui pengawasan pra-pasar dengan mekanisme pendaftaran Nomor Pendaftaran Barang (NPB) 2. Jumlah sertifikat yang diterbitkan 1. dan pelatihan teknis di bidang mutu PENINGKATAN PELAYANAN KALIBRASI Meningkatnya pelayanan kalibrasi alat ukur besaran 20 LPK 65 ORG 95 PAK 40 LPK 130 ORG 195 PAK 60 LPK 195 ORG 295 PAK 80 LPK 260 ORG 395 PAK 100 LPK 325 ORG 495 PAK 1.2 Jumlah bimtek.3 Pengawasan mutu barang produk dalam negeri setara dengan mutu produk impor melalui mekanisme pendaftaran Nomor Regristrasi Produk (NRP) 3 JEJARING KERJA MUTU 3. Jumlah jenis peralatan baru yang diakreditasi 3. 5 6. Jumlah penambahan ruang lingkup komoditi yang di akreditasi 2. 6 PENINGKATAN PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU BARANG Tersedianya kebijakan dan bimbingan teknis pengawasan dan pengendalian mutu 11 KRJSMA 5000 SERTIFIKAT 60 PMB 3 KOM 23 KRJSMA 10250 SERTIFIKAT 135 PMB 5 KOM 35 KRJSMA 15750 SERTIFIKAT 215 PMB 7 KOM 48 KRJSMA 21750 SERTIFIKAT 300 PMB 9 KOM 61 KRJSMA 28250 SERTIFIKAT 440 PMB 10 KOM 1. 6 6. 4 OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT 4. 7 6. personil.1 Jumlah bimbingan teknis.3 Jumlah pejabat fungsional Penguji Mutu Barang (PMB) 3. 6 8 DRH 3 KOM 8 DRH 5 KOM 8 DRH 7 KOM 8 DRH 9 KOM 8 DRH 10 KOM DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU BARANG DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU BARANG DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU BARANG DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU BARANG DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN BALAI UNIT ESELON 3 : MUTU KALIBRASI DIREKTORAT UNIT ESELON 3 : BALAI KALIBRASI DIREKTORAT UNIT ESELON 3 : BALAI KALIBRASI DIREKTORAT UNIT ESELON 3 : BALAI KALIBRASI DIREKTORAT UNIT ESELON 3 : BALAI SERTIFIKASI MUTU DIREKTORAT PPMB UNIT ESELON 3 : BALAI SERTIFIKASI MUTU UNIT ESELON 3 : BALAI SERTIFIKASI MUTU DIREKTORAT 3 : BALAI UNIT ESELONPPMB SERTIFIKASI MUTU DIREKTORAT PPMB 6. 4 6. Jumlah jenis peralatan baru yang diakreditasi 3. sosialisasi. Jumlah kerjasama bidang pengujian mutu barang dengan pihak dalam dan luar negeri 3. monitoring untuk meningkatkan mutu produk ekspor (komoditi) 1. Jumlah pelanggan baru 150 PLGN 2 JENIS 4 ORG 10000 SRTFKAT 300 PLGN 4 JENIS 6 ORG 21000 SRTFKAT 450 PLGN 6 JENIS 8 ORG 33000 SRTFKAT 600 PLGN 8 JENIS 10 ORG 46000 SRTFKAT 750 PLGN 10 JENIS 12 ORG 52000 SRTFKAT 150 PLGN 2.2 Jumlah kemampuan Lembaga Penilai Kesesuaian (LPK) yang dipantau 3. 8 6. Jumlah bimbingan teknis di bidang ekspor produk industri dan pertambangan 7. 8 2 JENIS 4 ORG 10000 SRTFKAT 4 JENIS 6 ORG 21000 SRTFKAT 6 JENIS 8 ORG 33000 SRTFKAT 8 JENIS 10 ORG 46000 SRTFKAT 10 JENIS 12 ORG 52000 SRTFKAT . 5 6. 6 1 LPK 2 LPK 3 LPK 4 LPK 5 LPK 6. 6 650 NPB 1315 NPB 1985 NPB 2670 NPB 3400 NPB 6. PEDULI MUTU : 1. 5 PENINGKATAN PELAYANAN PENGUJIAN MUTU BARANG EKSPOR DAN IMPOR Tersedianya pelayanan teknis pengujian dan sertifikasi mutu barang ekspor Impor 6 KOM 10 KOM 6 KOM 11 KOM 6 KOM 12 KOM 6 KOM 14 KOM 6 KOM 15 KOM 1. Jumlah tenaga professional di bidang pengujian mutu 9 KOM 14 KOM 19 KOM 24 KOM 29 KOM 6. 6 6. sistem manajemen. 4 6. Jumlah laporan evaluasi pelaksanaan monitoring ekspor produk industri dan pertambangan 2010 400 SPE 5 KEG 2011 400 SPE 6 KEG TARGET 2012 400 SPE 7 KEG 2013 400 SPE 8 KEG 2014 400 SPE 10 KEG UNIT ORGANISASI PELAKSANA DIREKTORAT EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN PERTAMBANGAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN PERTAMBANGAN DIREKTORAT EKSPOR PRODUK INDUSTRI DAN PERTAMBANGAN UNIT ESELON 3 : BALAI PENGUJIAN MUTU BARANG EKSPOR DAN IMPOR DIREKTORAT UNIT ESELON 3 : BALAI PENGUJIAN MUTU BARANG EKSPOR DAN UNIT ESELON 3 : BALAI PENGUJIAN MUTU UNIT ESELON 3 : BALAI PENGUJIAN MUTU BARANG EKSPOR DAN DIREKTORAT PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN MUTU BARANG 6. 7 6.1Pengawasan mutu barang ekspor melalui preshipment inspection (komoditi) 2. Jumlah tenaga baru petugas kalibrasi 4. 7 6. Jumlah tenaga baru petugas kalibrasi 4.

1 DUKUNGAN MANAJEMEN DAN DUKUNGAN TEKNIS LAINNYA DIREKTORAT JENDERAL KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL Meningkatnya pelayanan teknis dan administratif kepada Ditjen Kerjasama Perdagangan Internasional 7 90% 5 90% 2 90% 1 90% 1 90% SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL 7. Pemenuhan Asean Economic Community (AEC) Blue Brint berdasarkan Scorecard 2. Jumlah profil kasus tuduhan dumping. 10 6. 10 6. kesepakatan kerjasama komoditi. dan bimbingan teknis serta evaluasi di bidang impor 1. 8 6. 9 6. 2. standardisasi. 1 7. Jumlah pengguna perijinan ekspor/impor online yang dilayani melalui INATRADE 4. 9 6. Jumlah koordinasi bidang fasilitasi perdagangan. Jumlah penerbitan penetapan importir terdaftar(IT). Jumlah bimbingan teknis di bidang impor 7. 9 6. Jumlah laporan pelaksanaan kegiatan 3. Jumlah laporan evaluasi monitoring pelaksanaan kebijakan impor 5 PERATURAN 3 JENIS 4000 IT 2000 IP 3000 SPI 5 KEG 5 DOK 70% 19 174 140 hasil perundingan 5 PERATURAN 3 JENIS 4400 IT 2200 IP 3400 SPI 6 KEG 5 DOK 75% 19 234 151 hasil perundingan 5 PERATURAN 3 JENIS 4600 IT 2400 IP 3600 SPI 7 KEG 5 DOK 80% 19 255 166 hasil perundingan 5 PERATURAN 3 JENIS 4800 IT 2600 IP 3800 SPI 8 KEG 5 DOK 85% 20 284 180 hasil perundingan 5 PERATURAN 3 JENIS 5000 IT 2800 IP 4000 SPI 9 KEG 5 DOK 90% 20 311 192 hasil perundingan 7. Chair Report) 5. 5. Jumlah Publikasi kerjasama perdagangan internasional yang diterbitkan 4. tuduhan subsidi dan tindakan safeguard 3. Jumlah sertifikasi personel PPC 2010 24 ORG 1 KEG 20 SRTFKAT 4 PERATURAN 2 KEG 1500 PERUSAHAAN 5 KEG 60 KEG 17 KEG 5 BH 2011 26 ORG 2 KEG 26 SRTFKAT 4 PERATURAN 2 KEG 3000 PERUSAHAAN 5 KEG 60 KEG 17 KEG 5 BH TARGET 2012 28 ORG 3 KEG 32 SRTFKAT 4 PERATURAN 2 KEG 4500 PERUSAHAAN 5 KEG 60 KEG 17 KEG 5 BH 2013 30 ORG 4 KEG 38 SRTFKAT 4 PERATURAN 2 KEG 6000 PERUSAHAAN 5 KEG 60 KEG 17 KEG 5 BH 2014 140 ORG 15 KEG 160 SRTFKAT 4 PERATURAN 2 KEG UNIT ORGANISASI PELAKSANA UNIT ESELON 3 : BALAI SERTIFIKASI MUTU UNIT ESELON 3 : BALAI SERTIFIKASI MUTU DIREKTORAT FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR DIREKTORAT FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR Tersedianya kebijakan.sidang fasilitasi perdagangan didalam dan luar negeri. Jumlah pengembangan sistem elektronik bidang fasilitasi pelayanan publik . Jumlah penerbitan surat persetujuan Impor (SPI) 6. MRA. 7. Persentase realisasi kegiatan dan penganggaran Ditjen Kerjasama Perdagangan Internasional 2. Persentase pelaksanaan pembinaan kepegawaian. 6. 8 6.PROGRAM/ KEGIATAN 6. MoU. Koordinasi. Agreed Minutes. Jumlah peserta pelatihan teknis 6. 9 6. Jumlah hasil perundingan Perdagangan Internasional (agreement. 10 6. 7. Jumlah partisipasi dalam fora perundingan dan kerjasama perdagangan internasional 4. 10 6. Monitoring dan Evaluasi di bidang fasilitasi ekspor dan impor 1. Agreement. Bimbingan Teknis. 1 2 2 2 2 2 . Jumlah penerbitan pengakuan sebagai Importir Produsen (IP) 5. Jumlah laporan pelaksanaan kinerja 7. 9 6. pengelolaan perlengkapan dan rumah tangga 5. Jumlah penerbitan kebijakan fasilitasi ekspor dan impor. Jumlah kesepakatan kerjasama perdagangan yang diratifikasi 1. Jumlah rumusan kebijakan/peraturan di bidang impor 2. 8 6. PENINGKATAN KERJA SAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL Meningkatnya kerja sama perdagangan internasional dalam rangka peningkatan dan pengamanan akses pasar 1. Jumlah laporan evaluasi pelaksanaan monitoring fasilitasi perdagangan 7500 PERUSAHAAN DIREKTORAT FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR 5 KEG 60 KEG 17 KEG 5 BH DIREKTORAT FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR DIREKTORAT FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR DIREKTORAT FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR DIREKTORAT FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR DIREKTORAT IMPOR DIREKTORAT IMPOR DIREKTORAT IMPOR DIREKTORAT IMPOR DIREKTORAT IMPOR DIREKTORAT IMPOR DIREKTORAT IMPOR DIREKTORAT JENDERAL KPI Tersedianya kebijakan. 1 17 10 85% 17 10 85% 17 10 85% 17 10 85% 17 10 85% 7. Jumlah partisipasi sidang . 3. 9 6. Jumlah data dan informasi importasi barang yang diatur tataniaga impornya 3. 7. 4. 7. 10 PENGELOLAAN IMPOR PENGELOLAAN FASILITASI EKSPOR DAN IMPOR OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 5. 1 7. Jumlah kerjasama sertifikasi 7. 10 6. Jumlah bimbingan teknis bidang fasilitasi perdagangan. Declaration. 10 6. 9 6. 7.

2 40 8 34 40 8 34 45 8 34 50 8 34 55 8 34 7. guidance of principal. 4 7. Jumlah hasil perundingan bidang jasa di forum internasional Meningkatnya hasil kerjasama dan perundingan 1. Chair Report) 5. 2. deklarasi dan ratifikasi kerjasama perdagangan multilateral 4. 3 7. Jumlah posisi runding yang disusun 3. Jumlah partisipasi dalam perundingan kerjasama bilateral di kawasan Asia. Jumlah submisi/sanggahan atas tuduhan dumping/tuduhan subsidi/tuduhan safeguard. 7 PENINGKATAN KERJASAMA DAN PERUNDINGAN BILATERAL DI KAWASAN AFRIKA. 8 PENINGKATAN PENGAMANAN DAN PERLINDUNGAN AKSES PASAR Meningkatnya hasil pengamanan dan perlindungan akses pasar 1.5 44 42. Agreement. 6 8 8 8 8 7. Jumlah forum konsultasi teknis kesepakatan perundingan internasional 4. Jumlah hasil perundingan. tuduhan subsidi dan tindakan safeguard 28 19 28 19 28 19 30 20 30 20 DIREKTORAT PENGAMANAN PERDAGANGAN 7. 4 7. Jumlah partisipasi dalam perundingan kerjasama regional 2. respon terhadap pengamanan kebijakan perdagangan. 6 1 0 0 1 0 7. 4 7. 7 7. tuduhan subsidi dan tindakan safeguard 3. 8 7. Jumlah kesepakatan kerjasama perdagangan bilateral di kawasan Asia. Amerika dan Australia 7. Amerika dan Australia 3 5 20 3 5 45 3 2 46 3 0 45 3 0 42 DIREKTORAT KERJASAMA BILATERAL I 7. Jumlah penyelenggaraan sidang internasional di Dalam 2010 40 2011 40 TARGET 2012 45 2013 50 2014 55 UNIT ORGANISASI PELAKSANA SEKRETARIAT DIREKTORAT JENDERAL 7. Jumlah profil kasus tuduhan dumping. deklarasi kerjasama perdagangan regional 3. 5 PENINGKATAN KERJASAMA DAN PERUNDINGAN REGIONAL Meningkatnya hasil kerjasama dan perundingan perdagangan regional 30 62 50 72 60 82 70 92 70 102 DIREKTORAT KERJASAMA REGIONAL 1. Declaration. 2 7. Jumlah kesepakatan kerjasama perdagangan regional yang diratifikasi 1. 2 7. 8 19 19 19 20 20 BADAN PENGEMBANGAN EKSPOR NASIONAL 8. Jumlah hasil perundingan kerjasama perdagangan bilateral di kawasan Asia. 3 7. 2 PROGRAM/ KEGIATAN PENINGKATAN PERAN DAN KEMAMPUAN DIPLOMASI PERDAGANGAN INTERNASIONAL OUTCOME/OUTPUT Meningkatnya peran dan kemampuan Indonesia di bidang diplomasi perdagangan internasional guna pembukaan. Amerika dan Australia yang diratifikasi 5 4 3 4 2 7. Afrika dan Timur Tengah 1. PENGEMBANGAN EKSPOR Mempertahankan pasar tradisional dan meningkatnya penetrasi pasar ekspor terutama ke negara pasar non tradisional 1 Mempertahankan pertumbuhan dan meningkatkan pangsa pasar ekspor utama di negara tradisional (%) 47 45. Jumlah penanganan isu-isu perdagangan multilateral 3. Summary of Discussioan. 4 PENINGKATAN KERJASAMA DI BIDANG PERDAGANGAN JASA PENINGKATAN KERJASAMA DAN PERUNDINGAN MULTILATERAL Meningkatnya Kerjasama di Bidang Perdagangan 1. Jumlah partisipasi dalam(3) perundingan perdagangan internasional 2. Jumlah perundingan bidang jasa yang diikuti Jasa 2. AMERIKA DAN AUSTRALIA Meningkatnya hasil kerjasama dan perundingan perdagangan bilateral di kawasan Asia. MoU. Jumlah abstraksi atas non confidental complaint tuduhan dumping. 5 7. 2 Negeri Jumlah hasil perundingan Perdagangan Internasional (MRA. Jumlah partisipasi dalam perundingan kerjasama bilateral di Kawasan Eropa. Jumlah hasil perundingan. Afrika dan Timur Tengah 2. EROPA DAN TIMUR TENGAH Meningkatnya hasil kerjasama dan perundingan perdagangan bilateral di Kawasan Eropa. 5 62 72 82 92 102 7.7. peningkatan dan pengamanan akses pasar INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT 1. Jumlah proposal/point of intervention/posisi runding/rekomendasi 10 3 30 15 30 15 2 50 17 35 20 2 50 19 40 25 2 60 21 45 30 2 70 23 50 DIREKTORAT KERJASAMA DIREKTORAT KERJASAMA 7. Jumlah kesepakatan kerjasama perdagangan bilateral di Kawasan Eropa. Agreed Minutes. 6 PENINGKATAN KERJASAMA DAN PERUNDINGAN BILATERAL DI KAWASAN ASIA.5 41 . 7 7. Afrika dan Tmur Tengah yang diratifikasi 12 12 12 12 12 DIREKTORAT KERJASAMA BILATERAL II 6 0 4 0 5 0 3 0 2 1 7. Jumlah partisipasi dalam perundingan kerjasama perdagangan multilateral multilateral 2. 5 7. Afrika dan Timur Tengah 3. 6 2. Jumlah penanganan isu-isu perdagangan regional 4. Jumlah hasil perundingan kerjasama perdagangan bilateral di Kawasan Eropa. Amerika dan Australia 3.

20 57 650 1800 20 69 700 2350 25 84 750 2750 25 97 800 3420 30 113 850 4260 8. Jumlah promosi dagang internasional yang diikuti 20 25 32 37 42 PUSAT PENGEMBANGAN PASAR WILAYAH AFRIKA DAN TIMUR TENGAH 2. 3 8.5 TARGET 2012 56 2013 57. Jumlah Inquiry 4 Tersedianya informasi pasar dan produk yang bermanfaat bagi pengembangan ekspor a. Jumlah peserta yang mengikuti pameran dagang 600 160 800 180 950 210 1160 235 1350 275 . Jumlah buku petunjuk pasar.PROGRAM/ KEGIATAN OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 2 Menumbuhkan dan mengembangkan pasar potensial di negara non tradisional (%) 3 Meningkatnya pelayanan promosi dan hubungan dagang : a. 4 Berkembangnya informasi pasar dan produk ekspor bagi dunia usaha. 4 8. profil produk. 1 8. 5 PENGEMBANGAN PASAR DAN Berkembangnya informasi pasar dan produk PRODUK EKSPOR DI WILAYAH AFRIKA ekspor bagi dunia usaha. 3 PENGEMBANGAN PASAR DAN PRODUK Berkembangnya informasi pasar dan produk EKSPOR DI WILAYAH ASIA. 8. Jumlah penyelenggaraan kantor ITPC Jumlah Kegiatan pem 4. pengelolaan rumah tangga perlengkapan perkantoran 5. 8. AUSTRALIA. profil produk. Australia dan Selandia Baru 2. ekspor bagi dunia usaha. 8. Jumlah buku petunjuk pasar. Australia dan New Zealand 8 20 100 18 600 230 19 7 9 20 100 22 800 270 21 8 9 25 100 26 950 350 24 9 11 25 100 29 1160 430 28 11 11 30 100 35 1350 530 32 15 PUSAT PENGEMBANGAN PASAR WILAYAH ASIA. serta meningkatnya DAN SELANDIA BARU kerjasama dengan instansi terkait di wilayah Asia. 1 8. 2 8. Jumlah inquiry yang dihasilkan dari pameran dagang 3. 2 8. 2 8. 4 8. 1 8. serta meningkatnya DAN TIMUR TENGAH kerjasama dengan instansi terkait di wilayah Afrika dan Timur Tengah 1. Jumlah laporan pelaksanaan kinerja 1. 4 8. 8. Jumlah kerjasama dengan instansi terkait/asosiasi/dunia usaha 3. serta meningkatnya kerjasama dengan instansi terkait di wilayah Amerika dan Eropa 1. Demand side (Konsumen & Produk) b. Jumlah inquiry yang dihasilkan dari pameran dagang 3. 1 8. 3 8. 3 8. 8. Jumlah laporan dan evaluasi pelaksanaan kegiatan 3. DAN SELANDIA BARU 8. Jumlah kerjasama dengan instansi terkait dalam pengembangan produk dan pasar di wilayah Amerika dan Eropa 600 195 19 4 750 220 21 6 850 250 24 7 1100 290 27 8 1560 350 33 9 8. Jumlah peserta yang mengikuti pameran dagang 4. Jumlah promosi dagang internasional yang diikuti 2.5 2014 59 UNIT ORGANISASI PELAKSANA 8. Jumlah inquiry yang dihasilkan dari pameran dagang 3. 4 PENGEMBANGAN PASAR DAN PRODUK EKSPOR DI WILAYAH AMERIKA DAN EROPA 8. 3 8. Jumlah pameran internasional & misi dagang c. Jumlah pelaksanaan pembinaan pegawai. 1 8. Supply Side (Produsen & Produk) 6 Meningkatnya jumlah dan kualitas pelatihan bagi eksportir dan calon eksportir 1. 5 8. 8. 8. 8. Persentase penyerapan anggaran Dekon Pengembangan Ekspor Daerah 1. Jumlah laporan pelaksanaan anggaran 4. AUSTRALIA. Jumlah rencana kegiatan dan penganggaran 2. Jumlah promosi dagang internasional yang diikuti 19 22 26 31 36 PUSAT PENGEMBANGAN PASAR WILAYAH AMERIKA DAN EROPA 2. Jumlah transaksi dagang (US$ juta) d. Jumlah kantor ITPC b. Jumlah kerjasama dengan instansi terkait dalam pengembangan produk dan pasar di wilayah Asia. analisa pasar dan katalog produk yang disusun 5. analisa pasar dan katalog produk yang disusun 5. 2 DUKUNGAN MANAJEMEN DAN Terlaksananya Dukungan Manajemen Dan DUKUNGAN TEKNIS LAINNYA BADAN Dukungan Teknis BPEN PENGEMBANGAN EKSPOR NASIONAL 53 27 120 20 4 100 42 12 21 58 32 125 22 5 100 43 12 23 63 37 130 22 5 100 44 12 25 68 42 135 23 6 100 46 12 27 73 47 140 23 6 100 47 12 30 Sekretariat BPEN Sekretariat BPEN Sekretariat BPEN SEKRETARIAT BPEN SEKRETARIAT BPEN PENINGKATAN KUALITAS PROMOSI DAN KELEMBAGAAN EKSPOR Meningkatnya peran lembaga promosi dan nilai tambah produk ekspor non migas 8. Jumlah pameran dagang dalam negeri 2010 53 2011 54. 5 8. Jumlah peserta yang mengikuti pameran dagang 4.

7 8. Jumlah eksportir pemenang Primaniyarta 50 9 120 25 55 100 4 55 10 125 35 60 100 6 60 10 130 40 65 100 8 65 10 135 45 65 100 10 70 10 140 50 65 100 12 8. sistim resi gudang. Jumlah konsultasi bisnis pusat dan daerah (orang) 7. Jumlah database informasi ekspor 2. Jumlah peserta kegiatan temu alumni 8. profil produk. Jumlah pengembangan kurikulum dan metode diklat 4. 9. 7 8 11000 80 425 60000 300 12 1200 30 15 peraturan 10 12000 90 435 61000 350 14 1250 32 15 peraturan 12 13000 100 445 62000 400 17 1350 35 15 peraturan 15 14000 110 455 63000 450 20 1500 38 15 peraturan 18 15000 120 470 64000 500 25 1700 41 15 peraturan PUSAT PELAYANAN INFORMASI EKSPOR 9. 5 8. 6 8. 9. 9. analisa pasar dan katalog produk yang disusun 5. 7 8. Jumlah buku petunjuk pasar. Jumlah referensi buku/majalah terkait pengembangan ekspor 4. 6 8. sistem resi gudang dan pasar lelang yang dihasilkan 2. SRG dan PL 8 jenis 12 kali 8 jenis 13 kali 8 jenis 13 kali 8 jenis 14 kali 8 jenis 14 kali SEKRETARIAT BADAN PENGAWAS PERDAGANGAN BERJANGKA KOMODITI . 7 8. Persentase penyelesaian kasus di bidang PBK. 7 8. SRG dan PL BAPPEBTI 9. SRG dan PL 6. Jumlah pelatihan yang berorientasi ekspor 120 125 130 135 140 BALAI BESAR PENDIDIKAN DAN PELATIHAN EKSPOR 8. 32 hari 28 hari 25 hari 22 hari 20 hari 9. Jumlah kegiatan partisipasi pameran bersama bagi alumni sebagai layanan program pasca diklat PENGEMBANGAN PELAYANAN DAN INFORMASI EKSPOR Meningkatnya kualitas dan kuantitas pelayanan informasi ekspor 1. 7 8. dan pasar lelang 1. 6 2. 6 8. Jumlah pelaksanaan sosialisasi dan edukasi di bidang PBK. Jumlah jenis publikasi dan informasi di bidang PBK. 7 8. Jumlah pelaksanaan sosialisasi dan edukasi di bidang PBK. Jumlah pengunjung website BPEN 6. Jumlah kegiatan promosi kegiatan PPEI 6. Jumlah laporan monitoring dan evaluasi diklat ekspor 5. 90% 32 hari 8 jenis 12 kali 90% 28 hari 8 jenis 13 kali 90% 25 hari 8 jenis 13 kali 90% 22 hari 8 jenis 14 kali 90% 20 hari 8 jenis 14 kali 9. Jumlah kerjasama dengan instansi terkait dalam pengembangan produk dan pasar di wilayah Afrika dan Timur Tengah 2010 27 5 2011 30 6 TARGET 2012 35 7 2013 42 8 2014 48 9 UNIT ORGANISASI PELAKSANA 8. Peningkatan jumlah data eksportir dan importir 3. Jumlah hari pemrosesan persetujuan kontrak komoditi yang diajukan oleh bursa 5. Jenis publikasi yang dicetak 8. pengaturan dan pengawasan bidang perdagangan berjangka komoditi . 6 8. Jumlah kebijakan teknis dalam bentuk peraturanperaturan di bidang perdagangan berjangka komoditi. 1 9. Jumlah pengusaha yang memanfaatkan website pameran virtual BPEN 5. 1 DUKUNGAN MANAJEMEN DAN Meningkatnya pelayanan dukungan teknis dan DUKUNGAN TEKNIS LAINNYA BADAN administrasif Badan Pengawas Perdagangan PENGAWAS PERDAGANGAN Berjangka Komoditi BERJANGKA KOMODITI 1. 6 8. Jumlah pengunjung Buyer Reception Desk (BRD) 9. PENINGKATAN EFISIENSI PASAR KOMODITI Meningkatnya pembinaan. 6 8. 7 8. Jumlah kerjasama diklat ekspor di dalam dan luar negeri 7. 6 PENGEMBANGAN SDM BIDANG EKSPOR Meningkatnya jumlah dan kualitas pelatihan eksportir dan calon eksportir 1. 7 8. SRG dan PL 4. SRG dan PL 2. 5 OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 4. Jumlah hari penyelesaian perizinan pelaku usaha Perdagangan Berjangka Komoditi (PBK) dan Sistem Resi Gudang (SRG) setelah dokumen lengkap 3. Jumlah pelayanan prima terhadap peserta diklat 3.PROGRAM/ KEGIATAN 8. Jumlah jenis publikasi dan informasi di bidang PBK.

5 9. Jumlah Laporan hasil pemeriksaan dan penyidikan. sistem resi gudang dan pasar lelang yang dihasilkan 2. Jumlah hari pemrosesan persetujuan kontrak komoditi yang diajukan oleh bursa 5. 7 drh. 9 drh. 5 9. 4 PENINGKATAN PELAYANAN HUKUM PEMBINAAN DAN PENGAWASAN PASAR LELANG DAN SISTEM RESI GUDANG Meningkatnya hasil pembinaan dan pengawasan 1. 9. Jumlah pendidikan dan pelatihan yang dilaksanakan untuk Staf Bappebti (In-House Training) 2010 10 kali 2011 10 kali TARGET 2012 10 kali 2013 10 kali 2014 10 kali UNIT ORGANISASI PELAKSANA 9. Jumlah pemantauan dan evaluasi SRG dan PL 5. 2 9. Persentase penanganan masalah SRG dan PL 3. Jumlah sanksi yang dikenakan kepada Pelaku Usaha. 5 PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN PBK. 190 org 20 kali 100% 90% 90 sanksi 12 prsh 12 prsh 7 bandwith 2 kajian 4 PTT 25 hari 2 jenis 8 komoditi. 1. SRG dan PL 7. DAN PL Meningkatnya hasil pengkajian dan pengembangan Perdagangan Berjangka Komoditi. Praperadilan) 85% 87% 89% 92% 95% BIRO PERNIAGAAN 32 hari 120 org 85% 12 prsh 45 90% 150 org 65 kali 32 hari 15 peraturan 28 hari 150 org 88% 14 prsh 50 90% 150 org 75 kali 28 hari 15 peraturan 25 hari 175 org 90% 16 prsh 60 90% 150 org 85 kali 25 hari 15 peraturan 22 hari 200 org 93% 18 prsh 75 90% 150 org 90 kali 22 hari 15 peraturan 20 hari 250 org 95% 20 prsh 95 90% 150 org 100 kali 20 hari 15 peraturan BIRO HUKUM BIRO PASAR FISIK DAN JASA 9. 4 90% 100% 90% 100% 90% 100% 90% 100% 90% 100% 9. Persentase penyelesaian kasus di bidang PBK. Jumlah hasil kajian pengembangan kelembagaan dan produk perdagangan berjangka 3. 200 org 30 kali 100% 90% 80 sanksi 12 prsh 12 prsh 10 bandwith 2 kajian 4 PTT 20 hari 2 jenis 9 komoditi. Jumlah hari penyelesaian perizinan pelaku usaha PBK setelah dokumen lengkap 3. 8. 4 9. 2 9. 3 9. 3 9. Persentase pemenuhan saksi ahli. 160 org 15 kali 100% 90% 95 sanksi 12 prsh 12 prsh 7 bandwith 2 kajian 4 PTT 28 hari 2 jenis 7 komoditi. 200 org 25 kali 100% 90% 85 sanksi 12 prsh 12 prsh 10 bandwith 2 kajian 4 PTT 22 hari 2 jenis 8 komoditi. Jumlah Pengelola SRG Pasar Lelang dan Sistem R esi Gudang 2. Persentase penanganan pengaduan dan penyelesaian perselisihan 3. Persentase penanganan perkara (PTUN. 5 9. 4 9. Jumlah pelaku usaha PBK yang diaudit Meningkatnya hasil pembinaan dan pengawasan 1. Jumlah jenis publikasi dan informasi di bidang PBK. Persentase kepatuhan pelaksanaan transaksi 5. Persentase kepatuhan penyampaian laporan kegiatan terhadap pelaku usaha dibidang Perdagangan pelaku usaha PBK Berjangka Komoditi 2. 4 9. daerah dan kontributor dalam sistem informasi harga 10 kali 100% 90% 100 sanksi 12 prsh 12 prsh 5 bandwith 1 kajian 4 PTT 32 hari 2 jenis 7 komoditi. Kapasitas koneksi jaringan informasi 2. 2 PEMBINAAN DAN PENGAWASAN PERDAGANGAN BERJANGKA KOMODITI 9. asistensi atau pelayanan hukum. Jumlah peserta pelatihan teknis penyelenggara SRG dan PL 4. 3 9.PROGRAM/ KEGIATAN 9. 5 9. Jumlah perusahaan yang di-undercover dan diproses secara hukum. 2 9. 4 9. 1 OUTCOME/OUTPUT INDIKATOR OUTCOME/OUTPUT (3) 3. 5. Jumlah peraturan dan tata tertib PBK yang dievaluasi 4. Jumlah kebijakan teknis dalam bentuk peraturanperaturan di bidang perdagangan berjangka komoditi. 5 9. 6. PN. 4 9. 2 9. Jumlah hari penyelesaian perizinan pelaku usaha SRG setelah dokumen lengkap Meningkatnya hasil pelayanan hukum terhadap pelaku usaha dibidang Perdagangan Berjangka Komoditi. 10 drh. Jumlah cakupan komoditi. Jumlah Peserta Pelatihan Teknis Pelaku Usaha PBK 4. 3 9. Sistem Resi Gudang dan Pasar Lelang 4. Jumlah konsultasi. 220 org BIRO ANALISIS PASAR Note: Nomenklatur Outcome dan indikator outcome diambil dari dokumen Restrukturisasi Program dan Kegiatan Depdag 2011-2014 Keterangan: . SRG. 4 9. 9 drh. 4 9. SRG dan PL 6. 3 9. Sistem Resi Gudang dan Pasar Lelang 1. 9 drh.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful