Anda di halaman 1dari 16

Pola kerja Public Relation di Zaman Teknologi Informasi

Public Relations (PR) adalah sebuah profesi yang sudah terbangun berpuluh-puluh tahun
lalu. Imu ke-PR-an sudah tertata begitu bagus dan mapan, serta diajarkan di berbagai Perguruan
Tinggi, baik di Jurusan Komunikasi, maupun di sekolah-sekolah khusus ke-PR-an seperti
London School of Public Relation. British Institute of Public Relations melihat fungsi public
relations sebagai upaya yang mantap, berencana dan berkesinambungan untuk menciptakan dan
membina pengertian bersama antara organisasi dan publiknya.

Berikut pengertian /definisi humas menurut beberapa pendapat :

•Menurut Majalah Public Relations News, Humas adalah: fungsi manajemen yang menilai sikap
masyarakat, mengidentifikasi karsa dan perilaku individu ataupun suatu organisasi terhadap
kepentingan umum, untuk kemudian merencanakan dan melaksanakan program aksi untuk
mendapatkan pengertian dari masyarakat dengan tujuan agar diterima masyarakat.

•Menurut The International Public Relations Assosiation, Humas adalah fungsi manajemen yang
berkelanjutan dan terarah lewat sebuah organisasi dan lembaga umum maupun pribadi, berusaha
memenangkan dan mempertahankan pengertian, simpati, dan dukungan orang-orang yang
mereka inginkan dengan menilai pendapat umum di sekitar mereka sendiri, guna mencapai
kerjasama yang lebih produktif dan lebih effisien untuk memenuhi kepentingan bersama, dengan
suatu informasi yang direncanakan dan disebarluaskan.

•Menurut The British Institute of Public Relations, humas adalah : suatu usaha yang sengaja
dilakukan, direncanakan secara terus menerus untuk menciptakan dan memelihara saling
pengertian antara sutu organisasi dengan masyarakatnya.
•Profesi Humas adalah pekerjaan yang terdiri dari semua bentuk organisasi yang terencana, baik
ke dalam maupun keluar antara sebuah organisasi dan publiknya untuk mencapai tujuan khusus
mengenai pengertian bersama (Frank Jeffkins pakar humas dari inggris).

• Humas adalah komunikasi dua arah antara organisasi dengan publik secara timbal balik dalam
rangka mendukung fungsi dan tujuan manejemen dengan meningkatkan pembinaan kerja sama
dan pemenuhan kepentingan bersama (Dr. Rex Harlow).

Eksistensi humas sebagai pelembagaan kegiatan komunikasi dalam organisasi justru


untuk menunjang upaya manajemen dalam mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Sedangkan
untuk mencapai suatu tujuan dalam teori manajemen disebutkan harus melalui tahap-tahap yang
salah satu diantaranya adalah perencanaan. Perencanaan adalah menetapkan tujuan dan tindakan-
tindakan untuk mencapai tujuan. Dalam menyusun sebuah rencana diperlukan kemampuan
meramalkan dan menvisualisasikannya. Pentingnya kemampuan meramalkan, karena dengan
imajinasi dapat diperkirakan hambatan-hambatan yang mungkin akan dijumpai. Dengan
demikian dalam pelaksanaannya kelak dapat diambil tindakan dengan segera, apabila ternyata
membentuk rintangan. Sedangkan pentingnya kemampuan memvisualisasikan suatu rencana,
karena memungkinkan siapa saja dapat melihat dan menghayati dengan cepat apa yang harus
dilakukan untuk melaksanakan rencana yang disusun itu guna mencapai tujuan yang ditetapkan.
Dengan demikian sebuah perencanaan bagi humas sangat penting karena perencanaan pula lunas
akan dapat menentukan aktivitas menetapkan tujuan dan tindakan-tindakan (Onong Uchajana
Effendy; 1992:134

Secara lebih spesifik, Pedro E Teodhore menyebut tujuan komunikasi melalui public
relations adalah menciptakan iklim dan pendapat umum yang menguntungkan lembaga. Untuk
mencapai tujuan tersebut perlu tercipta harmoni antara lembaga dengan lingkungannya. Public
Relations yang diterjemahkan menjadi hubungan masyarakat (humas) mempunyai dua
pengertian.

Pertama, humas dalam artian sebagai teknik komunikasi atau technique of


communication dan kedua, humas sebagai metode komunikasi atau method of communication
(Abdurrahman, 1993: 10). Konsep Public Relations sebenarnya berkenaan dengan kegiatan
penciptaan pemahaman melalui pengetahuan, dan melalui kegiatan-kegiatan tersebut akan
muncul perubahan yang berdampak (lihat Jefkins, 2004: 2). Public Relations menyangkut suatu
bentuk komunikasi yang berlaku untuk semua organisasi (non profit – komersial, publik- privat,
pemerintah – swasta). Artinya Public Relations jauh lebih luas ketimbang pemasaran dan
periklanan atau propaganda, dan telah lebih awal.

Dewasa ini, Public Relations harus berhadapan dengan fakta yang sebenarnya, terlepas
dari apakah fakta itu buruk, baik, atau tanpa pengaruh yang jelas. Karena itu, staff Public
Relations dituntut mampu menjadikan orang-orang lain memahami suatu pesan, demi menjaga
reputasi atau citra lembaga yang diwakilinya.

Dari beragam aktivitas public relations, sesungguhnya dapat dicermati atau dibedakan
kedalam dua kelompok peran atau fungsi, teknisi dan manajerial. Peran teknisi lebih
menekankan pada aspek-aspek praktis public relations, sedangkan peran manajerial menunjukan
kemampuan dan independensi praktisi public relations dalam mengelola aktivitas manajerial
public relations. Pengklasifikasian peran public relations pertama kali dilakukan oleh Glen M.
Broom dan G.D. Smith pada tahun 1979, kemudian dikembangkan oleh para peneliti public
relations.

Klasifikasi peran public relations dapat dilihat pada bagan dibawah ini :
1. Communication Technician Role (Peran Teknisi Komunikasi)
Praktisi public relations dalam bidang ini biasanya ditekankan pada komunikasi jurnalistik,
maksudnya adalah mengenai kemampuan menulis, pengeditan, produksi audio visual, grafis dan
produksi pesan yang digunakan dalam melaksanakan program public relations. Beberapa
contohnya adalah; menulis press release, feature, newsletter, pengembangan isi web organisasi,
dan menangani kontak media. Dalam hal ini, praktisi public relations tidak terlibat dalam
pengambilan keputusan organisasi. Pihak manajemen atau koalisi dominan dalam organisasi
membuat keputusan-keputusan strategis dan merancang aksi komunikasi yang ditujukan pada
public organisasi. Praktisi public relations dalam peran ini, hanya melaksanakan keputusan
pimpinan dan tidak melakukan penelitian untuk merencanakan atau mengevaluasi kerja mereka.
Praktisi public relations lebih memegang peranan penting dalam organisasi yang mengutamakan
informasi publik, atau hubungan media.

2. Communication Manager Role (Peran Manajer Komunikasi)


Praktisi public relations secara sistematis merencanakan dan mengatur program public relations
sebuah organisasi, memberi masukan pada manajeman atau koalisi dominan dalam sebuah
perusahaan, dan membuat kebijakan, khususnya dlam bidang komunikasi. Para praktisi public
relations secara langsung terlibat dalam semua unsur pembuatan kebijaksanaan public relations
dan secara berkesinambungan mengadakan penelitian atau melakukan evaluasi kerja. Pihak
manajemen memberikan wewenang bagi praktisi public relations untuk mengelola secara
independen segala kegiatan yang berhubungan dengan fungsi kehumasan. Peran Manajer
Komunikasi atau “Communication Manager Role”.

Communication manager role terdiri dari 3 (tiga) sub peran :


1) Expert Prescriber, manajer public relations bisa jadi berfungsi sebagai “ahli” dalam
mendefinisikan masalah public reltions, merencanakan, membuat program dan
bertanggungjawab atas program tersebut. Praktisi public relations dikenal sebagai informed
practioner. Pihak manajemen bergantung sepenuhnya (secara pasif) kepada praktisi untuk
mendefinisikan masalah yang sedang dihadapi oleh suatu organisasi dan memberikan solusi
terbaik dengan mempertimbangkan faktor yang berhubungan dengan organisasi yang
bersangkutan.

2) Communication facilitator, praktisi public relations berperan sebagai ‘perantara ‘ yang


mempunyai tugas untuk menjaga kualitas dan kuantitas alur komunikasi dua arah antara
organisasi dengan publiknya. Dalam peranannya ini, praktisi public relations berfungsi sebagai
liaison, interpreter, dan mediator yang bertujuan untuk menghilangkan hambatan komunikasi.
Tujuannya adalah untuk menyediakan informasi yang dibutuhkan oleh pihak manajemen dan
publik organisasi atau perusahaan, dalam upaya pengambilan keputusan yang akan memberikan
keuntungan bagi keduanya. Dalam peranan sebagai media komunikasi organisasi atau
perusahaan, praktisi komunikasi bertindak sebagai sumber informasi dan kontak resmi anatara
organisasi dengan publiknya. Praktisi public relations juga bertugas mengelola interaksi,
menentukan agenda diskusi, meringkas dan menyatakan kembali (mengelola) pandangan
berbagai pihak, menyerap tanggapan-tanggapan, dan membantu publik menganalisa dan
mengoreksi kondisi yang menghambat hubungan komunikasi. Aktifitas ini berdasarkan asumsi
bahwa komunikasi dua arah yang efektif akan meningkatkan kualitas keputusan organisasi yang
berhubungan dengan kebijakan, prosedur, dan tindakan untuk kepentingan bersama.

3) Problem-solving process facilitator, praktisi public relations membantu pihak manajemen


organisasi untuk mencari solusi dari masalah komunikasi dan relasi organisasi. Peran ini
melibatkan anggota dari bidang atau departerment lain dalam perusahaan atau klien organisasi
jika fasilitator bekerja untuk sebuah biro public relations, dan membantu merencanakan dan
melaksanakan secara rasional program public relations. Peran problem-solving process facilitator
berbeda dengan peran expert prescriber. Pada peran expert presciber, keterlibatan manajemen
bersifat pasif, sedangkan peran problem-solving process facilitator bekerja sama dengan pihak
manajemen secara hati-hati untuk menyelesaikan masalah secara bertahap. Upaya untuk
melibatkan seluruh anggota koalisi dominan dalam menyelesaikan masalah organisasi mungkin
akan menghabiskan waktu. Meskipun demikian, untuk jangka panjang cara penyelesaian dengan
melibatkan pihak manajemen akan lebih baik, karena mereka akan memiliki komitmen dengan
program yang telah ditetapkan. Peran ini sangat penting dalam organisasi yang mempraktekan
model komunikasi dua arah (two way symmetric model).

Idealnya peran teknisi dan manajerial ini harus ada dalam kegiatan public relations
sebuah organisasi. Peran yang dijalankan oleh praktisi public relations tidak lepas dari
wewenang yang diberikan oleh pihak manajemen organisasi. Manajemen menyadari arti penting
keberadaan public relations dalam perusahaan akan memberikan wewenang atau otonomi bagi
praktisi public relations untuk menjalankan kegiatan public relations dalam perusahaan. Dalam
hal ini, praktisi public relations dapat menjalankan peran communication manager yang mana
kebebasan menentukan strategi dan model public relations yang diterapkan diharapkan dapat
membantu peningkatan citra dan pencapaian objektif perusahaan.

Pihak manajemen tidak akan turut campur dalam pembuatan kebijakan public relations.
Praktisi public relations bahkan bisa memberikan masukan yang berguna pada tingkat
pengambilan keputusan perusahaan. Sebagai konsekuensi, semua kegiatan yang dilakukan oleh
praktisi public relations harus dapat dipertanggungjawabkan kepada pihak manajemen
perusahaan. Adakalanya praktisi public relations menerapkan beberapa peran sekaligus dalam
menghadapi suatu masalah yang sedang dihadapi oleh perusahaan.

Manajer public relations merupakan bagian dari manajemen organisasi. Peran ini
membutuhkan keahlian riset, minat pada pemikiran strategis, dan tendensi untuk berfikir dari
segi hasil atau dampak dari aktivitas public relations. Praktisi dalam peran manajer public
relations tidak membatasi taktik mereka hanya pada komunikasi. Mereka menggunakan scanning
lingkungan dan Inteligen organisasi, negosiasi dan pembentukan koalisi, manajemen isu,
evaluasi program, dan konseling manajemen sebagai alat-alat public relations. Akuntabilitas dan
partisipasi dalam manajemen organisasi membuat para praktisi ini menerima gaji besar yang
berbanding lurus dengan tingkat kesibukan dan kadar stress yang mungkin dihadapi. Akan tetapi
riset yang dilakukan kepada 321 organisasi di Amerika Serikat, Kanada, dan Inggris menemukan
bahwa ciri-ciri public relations yang baik adalah sejauh mana eksekutif public relations sebuah
organisasi mampu melaksanakan peran manajer diatas peran teknisi

Dari beberapa literatur yang saya baca, seorang Public Relation yang baik setidaknya
harus memiliki kemampuan-kemampuan berikut ini :

Komunikasi

Ini kemampuan wajib yang paling utama dimiliki oleh seorang Public Relation dalam
suatu organisasi,perusahaan maupun pemerintahan. Baik berupa komunikasi lisan maupun
komunikasi tulisan. Komunikasi lisan jelas amat diperlukan ketika menghadapi public internal
atau eksternal dari tempat seorang public relation bekerja. Komunikasi lisan yang baik akan
berdampak pada penyampaian informasi yang disampaikan akan dimengerti oleh publik sasaran
dengan baik serta maksud dan tujuan yang disampaikan oleh si public relation itu tersampaikan.
Komunikasi tulisan yaitu bagaimana seorang public relation mampu menulis sebuah berita atau
informasi yang akan disampaikannya pada public internal maupun eksternal tempat ia bekerja.
Hal ini dapat ia wujudkan dalam bentuk press release, feature, news letter ataupun mengisi
informasi terbaru pada website perusahaan (jika ada). Tapi perlu ditekankan bahwa kompetensi
komunikasi yang dimiliki buka hanya sekedar kemampuan untuk membuat siaran pers dan
berhubungan dengan media. Komunikasi disini adalah kemampuan untuk menulis ala internet
dengan bahasa yang kasual, sebuah revolusi komunikasi lisan yang ditulis. Sebuah kemampuan
komunikasi bukan hanya mampu menulis yang baik, tapi mampu berinteraksi dengan konsumen.

Ketrampilan Teknik Kehumasan

Ketrampilan dalam teknik kehumasan ini maksudnya ialah bagaimana seorang public
relation dapat menerapkan teknik – teknik kehumasan pada saat menyampaikan pesan kepada
khalayak agar mudah dimengerti oleh masyarakat sebagai komunikannya.

Pemasaran

Para praktisi Public Relation pada akhirnya juga harus mengerti konsep-konsep
pemasaran. Karena ketika Public Relation harus berhubungan langsung dengan konsumen, maka
ilmunya harus diperluas dengan ilmu pemasaran untuk menarik minat masyarakat tehadapa apa
yang akan disampaikannya. Di era social media saat ini batas sebuah peran Public Relation dan
Marketing semakin kabur. Maka dari itu seorang praktisi Public Relation saat ini juga harus bisa
menganalisis, memahami media apa yang akan di gunakan untuk melakukan suatu pemasaran
produk perusahaan tempat ia bekerja. Misalnya tim public relation dan pemasaran suatu
perusahaan akan menggunakan sarana internet sebagai jalur perkenalan perusahaan mereka.
Mereka mau tak mau harus belajar mengenai tren perilaku konsumen di dunia internet, dan
bagaimana cara mendekati mereka melalui media promosi yang ada di internet.

Kompeten dalam Manajemen issue dan research

Seorang public relation haruslah mengerti bagaimana cara menghadapi dan menanggapi
berbagai issue yang berkembang tentang hal-hal yang berkaitan dengan perusahaan tempat ia
bekerja. Dan apabila terjadi suatu kejadian yang dapat merusak citra baik perusahaan, maka
sudah pasti peran seorang public relation menjelaskan pada masyarakat luas tentang hal apa
yang terjadi sebenarnya, dan agar tidak melebarnya berita tersebut menjadi sebuah hoax.
Melakukan sebuah riset yang di rasa perlu untuk sebuah perkembangan citra perusahaan dapat
dilakukan oleh public relation, agar dapat mengetahui saat ini hal apa yang di inginkan oleh
masyarakat terhadap perusahaan tempat public relation itu bekerja. Sehingga public relation
dapat menjelaskan kepada public internal perusahaannya agar apa yang di inginkan oleh
masyarakat sebagai public eksternal mereka dapat terpenuhi. Public relation tidak hanya
berperan sebagai corong perusahaan kepada masyarakat tapi juga bisa sebagai pembuat masalah.
Pembuat masalah di dalam kondisi tertentu misalnya karena di dalam perusahaan tidak ada
terjadi apa-apa, suasana pekerjaan datar-datar saja, maka public relation bisa saja menyebar issue
bahwa dalam waktu dekat perusahaan akan mengadakan pengurangan pekerja, padahal hal
tersebut hanya agar para karyawan bekerja semakin giat lagi. Semua ini dilakukan agar suasana
kerja tidak monoton.

Managerial, Leadership dan ethic

Manajemen dalam public relation berarti, seorang public relation haruslah pandai
mengatur segala kegiatan kehumasannya agar rencana – rencana yang telah disusun dapat
berjalan sesuai urutan. Dan apabila rencana awal yang telah ditetapkan mengalami kendala
bahkan kegagalan, seorang public relation sudah harus memiliki rencana lain sebagai pengganti
tidak berjalannya rencana awal. Dalam menjalankan tugasnya, seorang public relation yang baik
memiliki sikap kepemimpinan yang baik agar dapat memimpin atau mengarahkan tim yang
bekerja sama dengannya agar tercapainya tujuan dari perusahaannya.

Informasi Teknologi dan Keahlian Bahasa

Praktisi Public Relation pada akhirnya harus update dengan teknologi terbaru. Mereka
harus terus mengikuti perkembangan teknologi. Bila sekarang sedang tren Twitter, maka mereka
harus terjun ke dalamnya biar mengerti bagaimana sebenarnya Twitter itu. Apa yang bisa
dilakukan, aplikasi apa saja yang ada di Twitter yang bisa mendukung pekerjaan mereka. Praktisi
Public Relation juga wajib mempelajari Facebook. PR harus mengerti apa beda Profile Page,
Fans Page, Groups, dan Causes di Facebook, termasuk memantau perkembangan yang sangat
pesat. Fans Page Facebook misalnya, terus menerus mengalami perubahan dan perbaikan yang
bermanfaat untuk komunikasi merek. Pada saat yang sama praktisi Public Relation juga perlu
memahami aplikasi Facebook yang juga berkembang sangat cepat. Dengan memahami teknologi
ini, praktisi Public Relation diharapkan memahami implikasi aplikasi baru tersebut terhadap
perusahaan dan merek yang ditangani. Serta memiliki kemampuan berbahasa yang baik, dengan
menggunakan bahasa yang baik dan sopan serta sesuai dengan lingkungan atau keadaan tempat
public relation berbicara, dapat menarik public agar tertarik terhadap apa yang disampaikan oleh
si public relation tersebut.

Seorang Public Relation harus memiliki kemampuan yang telah disebutkan d atas
( Komunikasi, Ketrampilan teknik kehumasan, Pemasaran, Kompeten dalam manajemen issue
dan research, Managerial, Leadership dan ethic, Informasi teknologi dan keahlian berbahasa )
karena hal itu sangat penting agar dapat menjalankan tugasnya dengan baik. Apalagi saat ini
perkembangan berita amatlah pesat seiring dengan berkembangnya teknologi. Dan masyarakat
terutama di perkotaan banyak yang menggunakan internet sebagai sarana mencari informasi
yang mereka inginkan lebih cepat. Untuk hal terakhir pada kemampuan yang harus dimiliki oleh
seorang public relation yaitu kemampuan dalam bidang Informatical Technology atau yang biasa
di singkat IT. Saat ini para praktisi Public Relation mulai mempertimbangkan penggunaan
internet sebagai salah satu cara strategi komunikasi Public Relation (Holtz, 1999). Mereka tidak
punya pilihan lain dan menjadikan internet menjadi bagian dari budaya perusahaan. Melalui
Internet ini pula setiap individu bisa menjadi penerbit, konsumen atau melakukan kampanye
untuk mempengaruhi perilaku konsumen.

Karena biasanya seorang public relation menggunakan cara komunikasi yang tradisional
yaitu misalnya pola komunikasi dari atas ke bawah, pola komunikasi massa atau horizontal. Saat
ini pola – pola tersebut mulai di tinggalkan seiring munculnya teknologi yang bernama internet,
Dari sini lahir istilah cyber Public Relations atau e-Public Relations.

Menurut buku “ Strategi Mengelola Public Organisasi” arti sesungguhnya dari e-PR itu
adalah :

- E yaitu untuk elektronik ( elektronik ). Sejalan dengan perkembangan revolusi


online, demikian juga dengan huruf ‘e’ dalam e-PR sama artinya dengan ‘e’ sebelum
mail dan commerce yang merujuk pada medium electronic ( elektronik ) dunia
internet. E-PR mencakup seluruh aspek internet, meliputi sistem email termasuk juga
World Wide Web.

- P untuk Public ( publik ). Ide untuk memakai kata tunggal publik saat ini telah banyak
dipakai. Ada baiknya anda mempertimbangkan berbagai public atau audien.
Terutama sekali ketika pokok pembicaraan seputar dunia internet yang
mengakomodasi berbagai pasar dan komunitas mikro.

- R untuk Relation ( hubungan ). Membangun hubungan antara bisnis anda dengan


audien merupakan kunci keberhasilan dalam dunia internet mengingat sifatnya yang
interaktif. Oleh karena itu internet merupakan sarana pembangunan hubungan yang
sangat kuat dalam dunia bisnis.

Kegiatan e-PR ini dilakukan melalui internet misalnya dengan mengirim email karena
email merupakan sarana yang kuat untuk membangun serta meruntuhkan reputasi, karena
melalui email ini informasi dapat kita sampaikan dengan cepat melintasi waktu dan melalui
email pula kita dapat membangun suatu customers service serta membangun merek email.
Kemudian memasang iklan perusahaan d internet, membuat website perusahaan agar bisa terjadi
komunikasi langsung dengan membuka situs perusahaan

e-Public Relation memiliki beberapa keunggulan yaitu :

• Komunikasi yang terjadi konstan

Dalam arti internet tidak pernah tidur dengan target audiensnya diseluruh dunia mampu bekerja
24jam non stop.

•Respon yang cepat

Internet dapat merespon secara cepat dengan semua permasalahan dan pertanyaan dari para
prospek dari pelanggan.

•Interaktif

Dengan adanya internet para praktisi PR memperoleh feedback dari pelanggan atau pengunjung
website perusahaan. Sedangkan PR konvensional feedbacknya dengan cara tatap muka langsung,
dan berkomunikasi langsung

•Biaya hemat
Dengan adanya internet ini, praktisi PR dan perusahaan tidak harus mengeluarkan uang banyak,
karena cukup dengan memberikan informasi secara jelas melalui website, semua orang bisa
melihatnya. Dan juga dalam hal membuat suatu program perusahaan. Sedangkan pada PR
konvensional ketika melakukan program harus mengeluarkan biaya besar dalam sebuah
perusahaan besar. (Caca,2007)

• Komunikasi dua arah

Komunikasi dua arah perusahaan dengan publiknya merupakan slah satu tujuan utama dari e-PR,
karena komunikasi tersebut membangun pola komunikasi yang kuat dan menguntungkan

E-PR merupakan sebuah bentuk pemasaran internet,karena melaui e-PR ini tersedia suatu
cara melihat keseluruhan prosses pemasaran, promosi website perusahaan tempat kita bekerja
serta menjadi saranuntuk menjual produk perusahaan secara online. Jadi internet bisa dikatakan
sebagai kegiatan dan informasi yang menjadi landasan bagi seluruh kegiatan e-PR

Dengan memiliki e-PR ada tiga hal yang dipelajari yaitu :

1. Relations ( hubungan ), e-PR merupakan kegiatan pembangunan hubungan dengan


berbagai audiens melalui proses interaksi. Proses yang berhasil adalah hubungan yang dapat
bertahan lama dan saling menguntungkan.

2. Reputation ( reputasi ), merupakan aset bisnis yang paling penting. Dalam konteks
tersebut, e-PR merupakan sebuah seni dalam mengelola reputasi online. Memicu,
mempertahankan dan melakukan konsolidasi merupakan kegiatan-kegiatan yang esensial
dalam membangun hubungan jangka panjang tersebut.

3. Relevance ( relevansi ), kita harus memastikan bahwa informasi apa pun yang dimuat
secara online harus relevan dengan audiens kita. Banyak contoh yang kelihatannya relevan
padahal relevan atau sebaliknya kelihatan relevan padahal tidak relevan.

Ketika ingin membangun sebuah e-PR ada beberapa hal yang diperhatikan seperti tujuan
dan strateginya, hal ini perlu diperhatikan agar dapat mengetahui cara-cara pencapaian hal-hal
yang di iningkan dari e-PR ini. Tujuan e-PR misalnya apa yang di inginkan dari adanya e-PR di
perusahaan tempat kita bekerja dengan mempertimbangkan berbagai alasan mengapa
menggunakan internet misalnya seperti :

 Untuk memperluas bisnis


 Untuk menjual produk atau jasa secara online

 Untuk menjual produk atau jasa secara offline

 Untuk mendapat dukungan

 Unruk memperkenalkan bisnis, produk atau jasa dari perusahaan tempat bekerja

 Untuk mendapat opini dari publik

 Untuk mendapat lebih banyak uang

Setelah memikirkan pertimbangan-pertimbangan tersebut kita juga harus meninjau dari


sisi audiens atau sasaran kita, jika kita meninjau dari sisi audiens dan mengetahui apa yang si
inginkan maka dipastikan tujuan yang di tetapkan akan pada arah yang benar. Pada prinsipnya
tujuan e-PR memiliki dua elemen yaitu apa yang ingin di capai ( bagi perusahaan dan audiens)
dan waktu pencapaian tujuan tersebut. Dari elemen – elemen tersebut ada hal yang harus di
pertimbangkan :

 Spesifik, tujuan yang belum jelas, seperti “untuk mendapatkan sebanyak


mungkin pengunjung ke situs saya”, “untuk memperoleh publisitas online yang
maksimal” atau “ untuk memenuhi tuntutan audien online” merupakan contoh
tujuan yang tidak terbilang baik. Tujuan yang kita buat harus jelas dan
mempunyai fokus. Misalnya, perusahaan federal Express menentukan tujuan yang
ingin di capai yaitu untuk menyediakan berita terkini yang tidak di sensor.

 Realistik, jangan mengharap terlalu banyak dan terlau cepat karena pernyataan
tujuan “untuk menyediakan spesialisasi buku – buku fiksi yang lebih baik di
bidang kejahatan dalam kurun waktu enam bulan ke depan” akan lebih realistik
jika di bandingkan dengan tujuan “ agar lebih dikenal dalam kurun waktu enam
bulan”.

 Pikirkan tentang audiens, memikirkan bagaimana membantu audiens, kita akan


mampu memanfaatkan e-PR pada perspektif yang tepat.

Strategi e-PR ketika tujuan dari e-PR telah di tentukan maka langkah selanjutnya, strategi
e-PR memuat bagaimana agar tujuan yang telah di susun dapat tercapai. Tujuan e-PR dibuat
berkaitan dengan website perusahaan, strategi dibuat harus memuat hal hal lain yang terdapat
dalam website seperti membuat forum diskusi online. Langkah – langkah yang diperlukan :

 Memiliki sebuah tujuan ( tujuan yang dibuat harus berisi hal tersebut )

 Melakukan penelitian untuk mengetahui metode online seperti apa yang akan di
jalankan sesuai dengan kegiatan kita dan audiens
 Membuat sebuah rencana berdasarkan tujuan dan penelitian

 Memiliki sumber daya yang diperlukan

Terdapat audien yang berbeda yang dapat mempengaruhi bisnis online yaitu meliputi :

 Konsumen

 Calon konsumen

 Konsumen lain

 Investor

 Pesaing

 Organisasi perdagangan

 Jurnalis

 Kalangan Industri

 Moderator diskusi kelompok

 Karyawan

 Regulator online

 Pemasang iklan online

 Sponsor online

 LSM

 Perusahaan yang terhubung pada website kita

Di dalam audien tersebut terdapat beberapa batasan yang harus di buat, contohnya kita
harus membedakan kelompok yang menjadi target. Dengan memperhatikan factor – factor di
bawah ini :

 Usia, kita buat sebuah spot dengan target liputan pangsa pasar anak muda,
disamping satu liputan lain sebagai remaja dewasa

 Geografi, meskipun internet merupakan sebuah fenomena global, namun


perbedaan kultur tetap merupakan hal yang harus dipertimbangkan

 Gender, produk tertentu biasanya hanya untuk jenis kelamin tertentu


 Sosial – demografi, anda juga bisa saj membuat target pasar berdasarkan cakupan
sosial demografi.

 Pemakai internet, pengelompokkan yang dapat dibuat misalnya berdasarkan


regular dan temporer.

 Loyalitas, audiens kita bisa juga dikelompokkan berdasarkan audien yang loyal
dan konsumen pengekor

Dari segi manfaat, e-PR bermanfaat sebagai penjalin hubungan yang baik dengan
berbagai media melalui media center online, dapat membangun digital brand image, menjadi
suatu pasar global karena dengan internet kita tidak serasa tidak terpisah secara geografis karena
dapat berinteraksi langsung melalui media ini, dapat digunakan sebagai sarana komunikasi mitra
bisnis internasional dengan biaya yang relatif minim,bagi perusahaan yang ingin menekan biaya
komunikasi pasti akan menggunakan email sebagai sarananya, hal ini tidak mudah dilakukan di
PR konvensional, karena feedback yang di dapat dari media internet dapat langsung di dapat,
sehingga membuat kondisi menjadi lebih interaktif

Contoh kasus dari keuntungan penggunaan e-PR yaitu, siaran pers yang di terbitkan oleh
divisi humas Southwest Airlines di internet, divisi humas perusahaan ini mendesain sedemikian
rupa siaran pers mereka dan menemukan kata kunci yang sering di gunakan oleh pengguna
internet untuk mencari tiket. Kata kunci itu seperti “cheap airlines ticket” dan “cheap airfare”.
Siaran pers tersebut di rancang seoptimal mungkin oleh tim humas Southweest Airlines agar web
mereka bisa di dapat oleh pencari dan mereka dengan cerdasnya menyelipkan kata kunci “cheap
airlines ticket” dan “cheap airfare”. Dan tentu saja siaran pers ini dilengkapi dengan link – link
penting seperti penjualan tiket online. Mereka menyebarkan siaran tersebut ke Yahoo News dan
Google News, menurut Nielsen/Net Rating, pada Juni 2004 saja tercatat 21 juta orang membaca
Yahoo News. Sementara itu, hanya setahun setelah peluncurannya, Google News diakses oleh
6,5 juta orang setiap bulannya. Dan inilah fakta menariknya: pembaca utama Google News dan
Yahoo News bukan wartawan melainkan konsumen pembaca berita. Mereka juga menggunakan
siaran pers tersebut sebagai sarana peningkatan citra perusahaan mereka terutama yang
berhubungan dengan dua kata kunci tersebut dan hasilnya dalam waktu delapan bulan mereka
berhasil mencetak penjualan tiket online sebanyak 1,5 juta dolar Amerika dari siaran pers yang
mereka sebar itu.

Tapi tidak seluruh publik mengetahui dan mengerti apa itu internet, dan bagaimana cara
penggunaannya. Jadi cara kerja public relation yang lama pun tetap harus dilaksanakan, karena
cara manual tetap dibutuhkan saat ini. Karena public relation dan sebuah perusahaan atau
organisasi tidak dapat menyamakan kriteria suatu publik. Karena tingkat pendidikan sebuah
masyarakat berbeda – beda. Namun dari semua hal tersebut public relation sudah jelas tentu
harus mempelajari teknologi sebagai penunjang pekerjaannya dan mengikuti perkembangan
jaman. Karena jika seorang public relation tertinggal informasi yang sedang ramai di bicarakan d
masyarakat hal itu dapat menghambat cara kerja mereka karena ketertinggalan itu tadi. Maka
seorang public relation benar – benar harus selalu mengikuti perkembangan teknologi, berita,
isu yang sedang berhembus di publik, baik public internal maupun eksternal agar dapat
memanajemen apabila terjadi suatu masalah. Mengutip kalimat dari seorang praktisi kehumasan
Frida Kusumastuti yaitu Cyber media merupakan pelengkap sempurna dari semua media off line
PR.

Daftar Pustaka ;

 file:///C:/Documents%20and%20Settings/USER/Desktop/my%20paper/Cyber%20PR
%20%20Humas%20pun%20Bisa%20Menggoalkan%20Penjualan%20%C2%AB%20Internet
%20Business,%20Strategy%20&%20Marketing%20Indonesia.htm

 file:///C:/Documents%20and%20Settings/USER/Desktop/my
%20paper/PR_KONVENSIONAL_DAN_E-PR.htm

 file:///C:/Documents%20and%20Settings/USER/Desktop/my%20paper/Apa%20Yang
%20Dibutuhkan%20Public%20Relations%20Di%20Era%20Social%20Media
%20%20%C2%AB%20Internet%20Business,%20Strategy%20&%20Marketing
%20Indonesia.htm

 file:///C:/Documents%20and%20Settings/USER/Desktop/my%20paper/rumah
%20komunikasi.htm
 file:///C:/Documents%20and%20Settings/USER/Desktop/my%20paper/Humas
%20Korporat.htm

 file:///C:/Documents%20and%20Settings/USER/Desktop/my
%20paper/Public_Relations_Indonesia_Antara_Era_Sertifikasi_dan_Cyber_Public_Relations.h
tm

 Strategi Mengelola Public Relation karangan Drs.Suryadi