P. 1
Analsis Dampak Sosial Dan Dampak Lingkungan Pembangunan Jalan Layang Kelok Sambilan

Analsis Dampak Sosial Dan Dampak Lingkungan Pembangunan Jalan Layang Kelok Sambilan

|Views: 3,641|Likes:
Dipublikasikan oleh AlAfdal Permana Milanisti

More info:

Published by: AlAfdal Permana Milanisti on Apr 03, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/07/2013

pdf

text

original

UTS Analisis Dampak Sosial dan Lingkungan

Analisis Dampak Sosial dan Dampak Lingkungan Pembangunan Jalan Layang Kelok Sambilan

Al Afdal Permana
0810842026

Program Studi Ilmu Administrasi Negara Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Andalas 2010

Analsis Dampak Sosial dan Dampak Lingkungan Pembangunan Jalan Layang Kelok Sambilan I. Latar Belakang Jalan “kelok sambilan” sebagai hasil karya kolonial Belanda yang berada di ruas jalan yang menghubungi Sumatera Barat - Pekanbaru keberadaannya sangat berarti hingga saat ini bahkan merupakan jalan strategis dan vital penghubung kedua provinsi tesebut. Setiap kendaraan yang menempuh rute Pekanbaru – Padang akan melewati Kelok Sambilan karena jalur ini merupakan jalur yang paling dekat untuk menghubungi kedua kota ini yang berjarak lebih kurang 350 km. Sebagai jalan vital penghubung dua provinsi ini, ruas jalan Kelok Sambilan ini cukup ditakuti oleh para sopir yang melewati jalur tersebut karena dinilai bahaya. Ruas jalan Kelok Sembilan sempit dengan lebar jalan lebih kurang enam meter serta mempunyai kemiringan dan tanjakan yang cukup tajam, hal ini dinilai sangat berbahaya bagi kendaraan yang melewati jalur ini. Resiko sangat fatal yaitu kendaraan bisa masuk jurang dan terjatuh ke belokan berikutnya di jalan beraspal yang kedalamannya mencapai 40 m. Makanya setiap kendaraan yang melewati ruas jalan ini tidak bisa melaju begitu saja tapi harus pelan-pelan dan harus ekstra hati-hari terutama setiap berada di belokan yang menanjak tajam. Ruas jalan yang sempit, membuat para sopir harus waspada ketika berpapasan dengan kendaraan dari arah yang berlainan, kendaraan yang datang dari atas harus berhenti untuk memberikan kesempatan kendaraan yang menanjak untuk melewatinya. Meskipun kondisi jalan Kelok Sambilan cukup beresiko untuk dilewati kendaraan namun kuantitas kendaraan yang hilir mudik melewati ruas jalan ini cukup ramai. Hal ini terjadi karena ruas jalan Kelok Sambilan merupakan jalur alternatif utama bagi setiap kendaraan dalam rute Sumatera Barat – Pekanbaru. Makanya tidak heran setiap harinya tidak kurang 7.000 unit kendaraan yang melewatinya. Apalagi pada hari libur jumlahnya bisa menjadi dua kali lipat atau lebih. Kondisi jalan yang sempit dan berkelok-kelok berpotensi akan sering menimbulkan kemacetan apalagi banyaknya kendaraan yang lewat. Maka tidak heran pada saat-saat tertentu seperti musim mudik lebaran pasti akan terjadi kemacetan lalu lintas di sekitar ruas jalan kelok sambilan hingga membuat kendaraan bertahan berjam-jam. Untuk mengatasi masalah itu serta posisi Kelok Sambilan yang berfungsi sebagai faktor penentu mulusnya hubungan lalu lintas darat Sumatera Barat–Riau maka

Pemerintah Sumatera Barat memandang perlu untuk membangun sebuah jembatan layang terutama mengatasi masalah kemacetan. Pembangunan jalan tol tersebut dituangkan dalam Surat Keputusan Menteri PU No. 631/KPTS/M/2009 tanggal 31 Desember 2009. Surat keputusan tersebut diterima Dinas Kimpraswil dan Tarkim. Jalan layang ini merupakan urat nadi antara kedua provinsi yang saling membutuhkan. Selain itu, keberadaan jalan layang ini nantinya akan memperlancar arus di sekitar itu. Pembangunan jalan dan jembatan layang Kelok Sambilan menghubungkan perbatasan Provinsi Sumatra Barat dan Riau menghabiskan dana Rp252,99 miliar. Jalan layang yang dibangun sepanjang 4,5 kilometer itu bakal bisa dilewati dengan kecepatan 80 kilometer per jam. Jadi kendaraan tidak perlu lagi beringsut-ingsut di ruas jalan Kelok Sembilan yang sempit tersebut. Namun, meskipun telah dibangun jalan layang, bukan berarti fungsi Kelok Sembilan akan dihilangkan. Ruas jalan Kelok sembilan tetap dihidupkan, terutama bagi para wisatawan. Sebab bagaimanapun historis dan keelokkan Kelok Sembilan tidak bisa diabaikan begitu saja. Makanya kekhawatiran sebagian orang bahwa Kelok Sembilan akan tinggal nama, tidak akan terjadi. Malahan dengan adanya jalan layang tersebut, kelestarian Kelok Sembilan akan bisa terus terjadi. Sebab nantinya Kelok Sembilan tidak lagi terlalu berat menerima beban yang makin meningkatkan akibat semakin padatnya arus lalu lintas. II. Unit-Unit Sosial Pendampak
Individu/ Rumah Tangga Organisasi/ Kelompok Masyarakat

Lembaga dan Sistem Sosial

RESIPROKALITAS DAMPAK KEBIJAKAN

II.1. Dampak Individu II.1.1. Psikis Untuk menganalisa hal ini, penulis melihat dampak psikis yang dialami individu yang mengendarai kendaraan yang melewati ruas jalan ini. Awalnya persepsi yang tertanam

dalam pemikiran individu yang melewati jalan Kelok Sambilan ini merupakan jalan dengan resiko kecelakaan tinggi seperti masuk jurang ataupun jatuh ke pengelokan dibawahnya dan secara psikologis cukup ditakuti oleh para sopir yang melewati jalur ini. Jalan yang sempit serta mempunyai kemiringan dan tanjakan yang cukup tajam telah menggeronggoti psikis sopir yang melewati ruas jalan Kelok Sambilan. Jalan yang disebut-sebut sebagai urat nadi antara Sumatera Barat-Riau tentunya akan ramai dilewati oleh kendaraan yang hilir-mudik terutama rute Padang-Pakanbaru sehingga dengan kondisi jalan sempit dan miring ditambah lagi intensitas kendaraan yang tinggi akan membuat jalur ini sering macet. Kemacetan akan membuat psikis baik sopir ataupun penumpang menjadi bosan, menimbulkan emosi yang meledak-ledak karena ketidaksabaran atau bahkan menimbulkan stress karena terjebak berjam-jam dalam

kemacetan apalagi adanya keperluan-keperluan penting. Pemikiran dan psikis ketakutan individu yang melewati ruas jalan Kelok Sambilan akan terobati dengan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan yang lebih memiliki safety yang bagus dan resiko kecelakaan seperti masuk jurang akan dapat diminimalisir. Secara psiskis, jalan layang Kelok Sambilan akan memberikan perasaan aman bagi individu yang melewatinya baik sopir atapun penumpang. Selain itu rasa bosan, emosi yang meledak-ledak bahkan stress karena macet yang berjam-jam ataupun waktu yang lama melewati jalur ini akan dapat terobati, karena jalan layang Kelok Sambilan ini akan memberikan kemudahaan bagi pengendara, serta mempelancar aktivitas transportasi, yang biasanya kendaraan tidak bisa melaju alias “marangkak”, dengan adanya jalan layang ini kendaraan akan dapat melewatinya dengan kecepatan 80 km/jam. II.1.2. Lingkungan Individu Pembangunan jalan layang kelok sambilan tentunya akan membuka lahan baru sehingga menyebabkan perubahan-perubahan lingkungan di sekitar daerah tersebut, terutama pembukaan hutan ataupun penggusuran terhadap lahan-lahan milik individu Pembukaan hutan akan mengakibatkan kondisi Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) disekitar daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang karena kegiatan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini sehingga dapat menggangu kenyamanan dan kesejukan bagi individu yang berdiam di daerah tersebut (tidak terlalu berpengaruh). Untuk penggusuran rumah penduduk ataupun ganti rugi lahan milik warga dirasa tidak ada karena wilayah pembangunan jalan layang Kelok Sambilan merupakan kawasan Hutan Konservasi dan Hutan Lindung. Dampak yang ditimbulkan mungkin

sebaliknya, individu/ penduduk akan membuka permukiman baru di daerah sekitar jalan layang Kelok Sambilan sebagai suatu akses keramaian. II.1.3. Ekonomi Sumatera Barat dikenal sebagai daerah pemasok hasil-hasil pertanian, perkebunan dan agroindustri. Perkembangan komoditi ini di Sumatera Barat saat ini cukup berkembang pesat dan menjanjikan. Riau ataupun daerah sumatera timur adalah daerah strategis pemasaran hasil-hasil pertanian, hasil perkebunan, dan agroindustri Sumatera Barat. Selama ini jalan Kelok Sambilan merupakan jalur utama akses pemasaran dan perdagangan menuju daerah Riau. Sebagai akses utama pemasaran dari Sumatera Barat, kondisi fisik jalan Kelok Sambilan kurang dapat mendukung kelancaran transportasi dalam mengangkut hasil-hasil pertanian tersebut. Hal ini berakibat terbatasnya jumlah produk yang dapat diangkut atau secara umum berdampak sulitnya pendistribusian pemasaran hasil-hasil pertanian, perkebunan dan agroindustri. Solusi dari masalah ini maka dibangunlah jalan layang Kelok Sambilan yang diharapkan dapat mendukung ataupun kemudahan akses transportasi pemasaran hasil-hasil produksi Sumatera Barat. Sehingga akan dapat meningkatkan pemasaran hasil-hasil produksi pertanian yang berdampak akan meningkatkan pendapatan petani dan pelakupelaku agroindustri. Lancarnya pemasaran akan membuat lancarnya penjualan hasil produksi tersebut yang berimbas pada peningkatan produktivitas petani. Ini tak terlepas dari kemudahan konsumen di Riau terutama daerah Pakanbaru dalam memperoleh hasilhasil produksi dari Sumbar. II.2. Dampak Organisasional • Dampak langsung Pembangunan jalan layang Kelok Sambilan sebagai mega proyek strategis merupakan solusi yang paling tepat untuk mengatasi kemacetan di jalur vital Sumatera Barat-Riau. Ini merupakan solusi yang diberikan Departemen Kimpraswil dalam memberikan pelayanan akses jalan yang baik. Tentunya akan membantu Dinas Perhubungan dan transportasi dalam mengatasi kemacetan sehingga aktivitas transportasi darat menjadi lancar. Jalan layang Kelok Sambilan, tidak sekedar memperlancar akses transportasi Sumatera Barat-Riau tetapi juga memberikan kontribusi yang besar bagi Pemda Sumatera Barat ataupun pemkab/kota dalam pencapaian visi misi daerah. Kemudahan akses akan dapat menggerakkan kegiatan ekonomi baik sektor pertanian, pariwisata, maupun jasa. Sehingga

dapat menyinergikan pembangunan daerah Sumbar dengan pertumbuhan yang pesat di daerah timur Sumatera. Tujuan Pemda untuk memajukan dan memacu kegiatan ekonomi akan dapat terwujud. Pesatnya pertumbuhan dan pembangunan di Riau yang memiliki cadangan sumber daya minyak-gas akan membuat pelaku ekonomi Sumatera Barat menjadikan daerah tersebut target pasar utama. Terutama pemasaran hasil pertanian Sumatera Barat yang merupakan komoditas yang diperlukan masyarakat Riau. Sumatera Barat sebagai sentra pertanian dan agroindustri, produksinya banyak dibutuhkan provinsi tetangga. Maka akan terjadinya realokasi kegiatan perekonomian di wilayah bagian tengah Sumatera dengan Provinsi Riau sebagai titik sentral. Tentunya hal ini akan dapat menggerakkan produktivitas kelompok tani, meningkatkan perdagangan sehingga tujuantujuan Pemerintah Daerah seperti pemberdayaan masyarakat akan dapat terbantu. Jalan layang ini akan mempercepat perkembangan sektor perekonomian/ peningkatan pertumbuhan ekonomi kedua daerah, terkhusus antara Kota Bukittinggi dan Pekanbaru Pekanbaru merupakan pusat pertumbuhan provinsi Riau, sedangkan Bukittinggi juga merupakan salah satu pusat pertumbuhan di Sumatra Barat. Diharapkan antara Kota Pekanbaru dan Kota Bukittinggi bisa memanfaatkan fasilitas jalan jembatan layang tersebut untuk memacu pertumbuhan perekonomian daerah masing-masing. • Dampak tidak langsung

Sumatera Barat sebagai sentra pertanian, agroindustri, yang produksi dan komoditasnya banyak dibutuhkan provisi tetangga. Pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini akan memberikan akses kemudahan bagi pelaku-pelaku ekonomi ataupun kelompok-kelompok tani untuk memasarkan hasil-hasil pertanian. Secara tidak langsung akan membuat perekonomian sumatera barat mengeliat, sentra-sentra ekonomi dengan komoditas pertanian dan agroindustri akan lebih bergairah dan hidup sebab Riau merupakan pasar potensial dan mudah dijangkau. Subjek yang secara tidak langsung mendapatkan dampak positif adalah kelompok-kelompok tani dan pelaku-pelaku usaha industri. Bahkan, pembangunan jalan layang Kelok Sambilan juga mempunyai dampak budaya, bagaimana memperkuat kembali hubungan budaya yang sudah ada sejak zaman Belanda antara Sumatera Barat (Sumbar) dan Riau, yang dulu pernah bersatu sebagai masyarakat Sumatera Tengah.

II.3. Dampak terhadap masyarakat
Input: Resource/ Assets Demand/ Liabilities

Proses: Struktur aktivitas

Output: Kualitas Hidup Para anggota

Umpan Balik

Jalan layang Kelok Sambilan merupakan bentuk manifestasi dari tuntutan, permintaan atau mungkin bisa dikatakan sebagai impian masyarakat Sumbar dan Riau. Pembangunan ini merupakan solusi yang paling tepat untuk mengatasi jalan Kelok Sambilan yang sempit, terjal dan miring, dan ramai dilewati pengendara dari Sumbar dan Riau. Jalan kelok sambilan sebagai jalan strategis penghubung kedua provinsi ini. Dengan dibangunnya jalan layang Kelok Sambilan ini tentunya akan meningkatkan aktivitas kedua provinsi ini seperti aktivitas ekonomi dan aktivitas pariwisata. Dalam aktivitas ekonomi Provinsi Riau merupakan target pemasaran strategis komoditas hasil pertanian, agroindustri pelaku-pelaku ekonomi Sumatera Barat. Sehingga dengan dibangunnya jalan layang Kelok Sambilan akan dapat meningkatkan geliat aktivitas masyarakat yang kemudian berimbas pada peningkatan pendapatan dan produktivitas masyarakat . Struktur aktivitas akan semakin padat, karena adanya kemudahan akses antar provinsi ini. Output yang dihasilkan adalah meningkatnya kualitas hidup masyarakat sebagai muara dari peningkatan pendapatan. II.4. Dampak terhadap Lembaga dan Sistem Sosial II.4.1. Persediaan Sumber Daya Sebagai sebuah mega proyek dan sebuah pembangunan infrasturktur, pembangunan jalan layang akan membutuhkan dana yang besar berdampak pada pengurasan anggaran pendapatan daerah. Pembangunan ini dibiayai dari APBD Sumatera Barat yang menelan dana proyek sebesar Rp252,99 miliar. Persediaan sumber daya dari segi Financial telah mampu mengakomodasi kebutuhan-kebutuhan selama proyek berlangsung.

II.4.2. Legitimasi: Pembangunan jalan layang Kelok Sambilan berdampak adanya legitimasi/ dukungan dari lembaga-lembaga dan sistem sosial kemsyarakatant, karena mega proyek ini merupakan jawaban dari keinginan dan impian masyarakat, solusi terbaik dalam mendapatkan kemudahan akses transportasi darat antara dua provinsi Suamatera Barat dan Riau. II.4.3. Kepercayaan Masalah-masalah yang selama ini dirasakan masyarakat pengguna seperti kenyamanan berkendaraan rute Sumbar-Riau ataupun kesulitan akses jalan dalam pemasaran hasil-hasil pertanian, perkebunan dan agroindustri akan segera dapat terpecahkan dengan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini. Hal ini akan membuat timbulnya rasa simpatik dari masyarakat terhadap kebijakan-kebijakan pemerintah yang dirasa benarbenar menjawab kebutuhan masyarakat. Tentunya kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah akan meningkat.
III. Respon terhadap Dampak

Respon terhadap dampak pambangunan jalan layang Kelok Sambilan umumnya memberikan citra positif karena jika dinilai akan dapat memberikan perkembangan pesat dalam peningkatan kualitas hidup masyarakat ataupun memajukan perekonomian dan berkembangnya pariwisata. Namun, pembangunan jalan layang kelok sambilan tentunya akan mengakibatkan kondisi Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) di daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang karena aktivitas pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini. Jika dinilai maka dampak positif dan pengembangannya lebih dominan dari dampak negatifnya, kawasan Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) yang rusak masih dalam batas kewajaran dan bukan perusakan secara besarbesaran. Tapi tentunya akan ada orang-orang yang akan mempertanyakan akibat pembangunan jalan layang Kelok Sambilan dapat merusak ekosistem hutan. Respon ini bisa disalurkan dengan memanfaatkan media massa. Respon keras seperti tindakan hukum, demostrasi ataupun propoganda tampaknya tidak akan ada karena pembangunan jalan layang ini lebih banyak memberikan manfaat dari pada mudaratnya

IV. Langkah –Langkah Analisis Dampak Sosial LANGKAH 1: Mengembangkan File Input Analisis Dampak Sosial 1. Kebijakan yang akan dianalisis
a. Teknologi yang Dipakai:

Pembangunan jalan nasional kelok sembilan yang menghubungkan antara Padang – Pekanbaru. Total dana yang dibutuhkan untuk proyek itu saat ini adalah Rp256 miliar. Jalan Layang Kelok Sembilan dalam pembangunannya terdiri dari enam jembatan dengan panjang jembatan secara keseluruhan 711 meter. Sedangkan jalan penghubung panjangnya mencapai 1.350 meter, jembatan layang yang dirancang itu keloknya juga sembilan.

2. Analisis Dampak Fisik dan Ekonomi a. Dampak Ekonomi • Terbukanya akses untuk pemasaran komoditas hasil-hasil pertanian, peternakan, perikanan, perkebunan dan agroindustri ke daerah timur sumatera terutama Riau sebagai pasar yang potensial • Aktivitas perekonomian Sumatera Barat akan meningkat, sentra-sentra ekonomi Sumatera Barat dengan komoditas pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan agroindustri akan berkembang pesat. • • • Meningkatkan produktivitas petani dalam memproduksi hasil-hasil pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan dan agroindustri Perdagangan antara Sumatera Barat dan Riau akan menggeliat. Meningkatnya pendapatan masyarakat Sumatera Barat baik dari pemasaran hasil-hasil pertanian, perkebunan, dan agroindustri maupun pariwisata yang kemudian berdampak pada penurunan tingkat kemiskinan penduduk. b. Dampak Lingkungan

Terjadinya perubahan-perubahan lignkungan di sekitar areal Kelok Polusi terhadap lingkungan karena kendaraan yang lewat Pembangunan jalan layang kelok sambilan tentunya akan membuka lahan

Sambilan •

baru sehingga menyebabkan perubahan-perubahan lingkungan di sekitar daerah

tersebut, terutama pembukaan hutan dalam rangka pembangunannya. Hal ini akan mengakibatkan kondisi Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) disekitar daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang karena kegiatan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini. LANGKAH 2: Desain Dampak Sosial
Produksi hasil tani, kebun, dan agroindustri individu pelaku produksi Pemasaran hasil produksi Ekonomi Pendapatan dan produktivitas individu (pelaku-pelaku ekonomi) Pendapatan dari objek wisata Peluang kerja/ usaha , dan investasi Rumah tangga/ Dukungan/ legitimasi individu terhadap pembangunan Pemenuhan program pembangunan pemerintah daerah Stabilitas politik di Prov. Sumatera Barat

Individu

Politik

Kondisi Fisik & Psikis Sosial Hubungan Sosial

Kenyamanan pengendara Kondusifnya psikis pengendara (stabilitas psikis) Hubungan kekeluargaan, kenalan, sahabat antara individu di Sumatera Barat dan Riau

Budaya Sistem Moral

Hubungan kebudayaan dengan daerah lain terutama Sumbar & Riau, memungkinkan adanya elaborasi kebudayaan, pengaruhpengaruh sistem nilai budaya lain pada individu Kesejahteraan dan kualitas hidup masyarakat Pemasaran hasil produksi pertanian, perkebunan masyarakat Sumbar, mobilitas arus barang dan jasa

Ekonomi

Pendapatan masyrakat(pelaku-pelaku ekonomi) Pemenuhan kebutuhan Pertumbuhan ekonomi masyarakat (Riau/ Sumatera Tengah) terpenuhi Bentuk pelayanan publik (kepuasan masyarakat) Dukungan/ legitimasi masyarakat terhadap pembangunan Solusi dari keluhan masyarakat

Masyarakat

Politik

Pelayanan transportasi kepada publik Mengakomodasi kegiatan-kegiatan masyarakat seperti akses kegiatan dari Sumbar-Riau, rekreasi

Sosial

Lingkungan

Perubahan lingkungan di daerah Kelok Sambilan, berkurangnya hutan konservasi dan hutan lindung (Kerusakan Hutan) Peningkatan daerah permukiman di sekitar Jalan Layang Kelok Sambilan Lalu lintas semakin lancar, menghilangkan kemacetan Polusi udara, air

Peredaran uang Pemasaran hasil produksi pertanian kelompok-kelompok tani Ekonomi Pendapatan kelompok tani dan Perusahaan Komersialisasi dalam artian Pemasukan bagi Pemda

Organisasi dan Kelompok

Politik

Dukungan/ legitimasi kelompok/ LSM Pelaksanaan program-program pemerintah melalui instansi/ departemen Kepercayaan publik Mengakomodasi kegiatan-kegiatan kelompok/ organisasi dalam akses transportasi Produksi, distribusi, pemasaran, produktivitas, keuangan, akses antar daerah, peluang kerja, pemenuhan kebutuhan, komersial, pendapatan, pertumbuhan ekonomi Sumbar, investasi, sektor real. Agenda politik, jualan politik waktu pemilu, legitimasi/ dukungan, kepercayaan, pelakasanaan program, pelayanan publik

Sosial Ekonomi

Politik Lembaga dan Sistem Sosial Sosial

Mengakomodasi kegiatan-kegiatan lembaga, peningkatan integrasi sistem sosial

LANGKAH 3: Respon dari Individu dan Kelompok Pendampak 1. Sikap terhadap program: a. Individu pendampak Banyak dampak positif yang didapat individu dengan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan. Dari sektor ekonomi akan dapat meningkatkan produktivitas dan pendapatan individu terutama para petani, pelaku usaha dan industri di Sumatera Barat, jalan ini membuat akses pemasaran produksinya menjadi lancar. Tentunya respon yang diberikan oleh individu pendampak adalah peningkatan legitimasi/ dukungan kepada pemerintah untuk segera menyelesaikan proyek pembangunan ini. Individu yang terkena dampak dari pembangunan jalan layang adalah para pengguna jalan yang melewati Kelok Sambilan. Para pengendara harus ekstra hati-hati kalau melewati jalur ini yang terkenal sempit dan berbelok-belok, waktu perjalanan yang lama, kemacetan. Keluhan-keluhan ini akan dapat

terselesaikan dengan pembangunan jalan layang. Pengguna jalan akan merespon positif dan memberikan dukungan untuk mega proyek jalan layang Kelok Sambilan.
b. Masyarakat & masyarakat pengguna

Pembangunan jalan layang Kelok Sambilan merupakan impian dari masyarakat Sumatera Barat-Riau, masyarakat pengguna jalan Kelok Samnbilan merindukan akses jalan yang aman dan bebas kemacetan. Respon yang diberikan masyrakat terutama masyrakat adalah dukungan/ legitimasi kepada pemerintah untuk menyelesaikan mega proyek jalan layang Kelok Sambilan ini secepatnya dan berharap dalam pelaksanaan proyeknya tidak dicampuri muatan-muatan penyelewengan proyek. c. Instansi pemerintahan (birokrasi) Pembangunan jalan layang Kelok Sambilan sebagai mega proyek strategis merupakan solusi yang paling tepat untuk mengatasi kemacetan di jalur vital Sumatera Barat-Riau. Ini merupakan solusi yang diberikan Departemen Kimpraswil dalam memberikan pelayanan akses jalan yang baik. Tentunya akan membantu Dinas Perhubungan dan transportasi dalam mengatasi kemacetan sehingga aktivitas transportasi darat menjadi lancar. Jalan layang Kelok Sambilan, tidak sekedar memperlancar akses transportasi Sumatera Barat-Riau tetapi juga memberikan kontribusi yang besar bagi Pemda Sumatera Barat ataupun pemkab/kota dalam pencapaian visi misi daerah. Kemudahan akses akan dapat menggerakkan kegiatan ekonomi baik sektor pertanian, pariwisata, maupun jasa Sehingga pemerintah daerah Sumbar ataupun pemda kab/ kota menyambut baik dan memberikan dukungan dalam penyelesaian mega proyek ini karena akan membuka akses dalam peningkatan pendapatan daerah.

V. Kerangka Konseptual ADS terhadap Masyarakat (Input, Karakteristik Struktur, Aktivitas dan Output) INPUT I. Sumber Daya
A. Sumber daya manusia: Input sumber daya manusia dalam pelaksanaan proyek

adalah para pekerja proyek termasuk perancang konstruksi proyek (arsitek), dan pekerja lapangan. Sebagai bentuk proyek pemerintah, pelaksanaan pembangunannya dapat bekerja sama dengan sektor swasta baik dalam pembangunan ataupun pemeliharaan hasil proyek.
B. Sumber daya alam: Pembangunan jalan layang diharapkan menggerakkan

pertumbuhan ekonomi di Sumatera Barat, yaitu dengan peningkatan produksi sumber daya alam dari hasil-hasil pertanian, perkebunan, dan agroindustri yang kemudian dengan kelancaran akses transportasi darat akan mempermudah pemasaran ke daerah timur sumatera atau Prov. Riau yang dianggap sebagai target pemasaran yang strategis.
C. Fasilitas ekonomi: Penyediaan anggaran pembangunan, pembangunan jalan

layang menghabiskan dana sebesar Rp252,99 miliar, yang dialokasikan dari dana APBD Pemerintah Daerah Sumatera Barat yang kemudian diharapkan akan mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan pariwisata karena kemudahan akses transportasi Sumbar-Riau.
D. Identifikasi psikologi dengan masyarakat: Kecemasan masyarakat pengguna

jalan Kelok Sambilan karena jalan Kelok Sambilan ini merupakan jalan dengan resiko kecelakaan tinggi seperti masuk jurang ataupun jatuh ke pengelokan dibawahnya dan secara psikologis cukup ditakuti oleh para sopir yang melewati jalur ini. Jalan yang sempit serta mempunyai kemiringan dan tanjakan yang cukup tajam telah menggeronggoti psikis masyarakat pengguna yang melewati ruas jalan Kelok Sambilan. II. Kebutuhan terhadap sumber daya masyarakat
A. Penduduk (terutama penduduk yang tergantung): Permintaan atau mungkin

bisa dikatakan sebagai impian masyarakat Sumbar dan Riau. Pembangunan ini merupakan solusi yang paling tepat untuk mengatasi jalan Kelok Sambilan

yang sempit, terjal dan miring, dan ramai dilewati pengendara dari Sumbar dan Riau. Jalan kelok sambilan sebagai jalan strategis penghubung kedua provinsi ini. Dengan dibangunnya jalan layang Kelok Sambilan ini tentunya akan meningkatkan aktivitas kedua provinsi ini seperti aktivitas ekonomi dan aktivitas pariwisata
B. Kerusakan lingkungan: Pembangunan jalan layang kelok sambilan tentunya

akan membuka lahan baru sehingga menyebabkan perubahan-perubahan lingkungan di sekitar daerah tersebut, terutama pembukaan hutan dalam rangka pembangunannya. Hal ini akan mengakibatkan kondisi Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) disekitar daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang karena kegiatan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini. KARAKTERISTIK STRUKTUR I. Struktur global masyarakat
A. Tingkat sentralisasi pemerintah (pengelolaan masyarakat): Sebagai proyek

pemerintah daerah Sumatera Barat, maka pengelolaan jalan merupakan tanggung jawab pemerintah melalui dinas PU, serta masyarakat sekitar dapat memanfaatkan infrastukrut publik ini dalam pemenuhan kebutuhan pribadi.
B. Tingkat

partisipasi masyrakat dalam penetapan kebijakan: Penetapan

pembangunan jalan layang Kelok Sambilan merupakan bentuk penafsiran dari keinginan-keinginan dan partisipasi masyarakat dalam memecahkan solusi yang selama ini terjadi di ruas jalan Kelok Sambilan.
C. Pluralistik dan monolistiknya kepemimpinan dan struktur kekuasaan: Yang

memonopoli pembangunan ini adalah Pemda Sumaatera Barat sebagai perencana dan pihak pelaksana, namu pemda Kab/ Kota dapat memanfaat potensi-potensi yang timbul dari pembangunan ini.
D. Tingkat pemerataan pendapatan, kemakmuran, kesempatan dan kemudahan:

Menilai aktivitas dari struktur kemudahan akan membuat akses keluar masuk antar daerah menjadi mudah dan lancar, tidak seperti biasanya selalu mengalami kemacetan. Selain itu, pembangunan jalan layang Kelok Sambilan akan dapat meningkatkan pendapatan yang berdampak pada kemakmuran bagi masyarakat seperti pemasaran hasil-hasil produksi Sumbar ke Rian yang dianggap sebagai pasar strategis.

E. Tingkat keragaman basis ekonomi: Jalan layang Kelok Sambilan jika dilihat

dari ekonomi sangat berpengaruh dalam pemasaran produksi antar daerah. Dari tingkat keragaman basis ekonomi, cukup beragam seperti pendapatan dari pariwisata, keuntungan dari pemasaran/ penjualan hasil pertanian, perkebunan dan industry. II. Fungsi-fungsi nyata dari struktur dan/ atau lembaga
A. Pemerintah-administrasi, pembuat kebijakan: Pembuat kebijakan/ pemerintah

melalui proyek jalan layang Kelok Sambilan berharap akan dapat menggerakkan kegiatan ekonomi baik sektor pertanian, pariwisata, maupun jasa. Sehingga dapat menyinergikan pembangunan daerah Sumbar dengan pertumbuhan yang pesat di daerah timur Sumatera. Tujuan Pemda untuk memajukan dan memacu kegiatan ekonomi akan dapat terwujud. Pesatnya pertumbuhan dan pembangunan di Riau yang memiliki cadangan sumber daya minyak-gas akan membuat pelaku ekonomi Sumatera Barat menjadikan daerah tersebut target pasar utama. Terutama pemasaran hasil pertanian Sumatera Barat yang merupakan komoditas yang diperlukan masyarakat Riau. Sumatera Barat sebagai sentra pertanian dan agroindustri, produksinya banyak dibutuhkan provinsi tetangga. Maka akan terjadinya realokasi kegiatan perekonomian di wilayah bagian tengah Sumatera dengan Provinsi Riau sebagai titik sentral. Tentunya hal ini akan dapat menggerakkan produktivitas masyarakat sehingga tujuan-tujuan Pemerintah Daerah seperti pemberdayaan masyarakat akan dapat terbantu.
B. Sistem transportasi: Posisi Kelok Sambilan yang berfungsi sebagai faktor

penentu mulusnya hubungan lalu lintas darat atau urat nadinya Sumatera Barat–Riau maka Pemerintah Sumatera Barat memandang perlu untuk membangun sebuah jembatan layang terutama mengatasi masalah kemacetan yang ditimbulkan karena ruas jalan Kelok Sembilan yang sempit dengan lebar jalan lebih kurang enam meter serta mempunyai kemiringan dan tanjakan yang cukup tajam, hal ini dinilai sangat berbahaya bagi kendaraan yang melewati jalur ini. Tujuan yang diinginkan adalah kelancaran akses transportasi darat antar daerah.
C. Rekreasi dan hiburan: Daerah disekitar Kelok Sambilan merupakan daerah

yang berhawa sejuk sehingga dapat dijadikan sebagai daerah rekreasi selain itu

ruas jalan Kelok Sambilan yang berbelok-belok tetap dihidupkan terutama bagi para wisatawan. Sebab bagaimanapun historis dan keelokkan Kelok Sembilan tidak bisa diabaikan begitu saja. Hal ini akan menjadi daya tarik bagi masyarakat untuk berwisata ke daerah ini. AKTIVITAS
I.

Aktivitas ekonomi
A. Jasa dan kegiatan ekonomi: Akan membuat pesatnya aktivitas ekonomi anatara

Sumbar dan Riau. Di satu sisi Sumbar merupakan daerah penghasil hasil pertanian, perkebunan, dan agroindustri, ini merupakan komoditas-komoditas yang diperlukan Riau. Di lain sisi, Riau merupakan daerah yang pertumbuhan dan pembangunannya berkembang pesat dibanding Sumbar dan Riau memiliki cadangan sumber daya minyak-gas yang akan membuat pelaku ekonomi Sumatera Barat menjadikan daerah tersebut target pasar utama. Terutama aktivitas pemasaran hasil pertanian Sumatera Barat yang merupakan komoditas yang diperlukan masyarakat Riau. Sumatera Barat sebagai sentra pertanian dan agroindustri, produksinya banyak dibutuhkan provinsi tetangga. Maka akan terjadinya realokasi kegiatan perekonomian di wilayah bagian tengah Sumatera dengan Provinsi Riau sebagai titik sentral
B. Konsumsi barang dan jasa: Aktivitas ekonomi dalam konsumsi barang dan jasa

adalah konsumsi produksi hasil-hasil pertanian, perkebunan, dan agroindustri dari Sumatera Barat oleh masyarakat Riau. II. Pelayanan pemerintah
A. Pelayanan transportasi: Pembangunan jalan layang Kelok Sambilan membuat

aktivitas transportasi Sumbar-Riau menjadi lancar. Serta tidak membutuhkan waktu yang lama dalam rute jalan Sumbar-Riau III. Kegiatan politik
A. Partisipasi masyarakat: Penetapan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan

merupakan bentuk penafsiran dari keinginan-keinginan dan partisipasi masyarakat dalam memecahkan solusi yang selama ini terjadi di ruas jalan Kelok Sambilan.

B. Keterbukaan berita: Proses pembangunan jalan layang dapat diamati dan

diakses dari berbagai media yang menginformasikan tentang proses pemabangunan jalan layang tersebut. IV. Kegiatan sosial dan budaya
A. Rekreasi, hiburan & perjalanan wisata: Daerah disekitar Kelok Sambilan

merupakan daerah yang berhawa sejuk sehingga dapat dijadikan sebagai daerah rekreasi selain itu ruas jalan Kelok Sambilan yang berbelok-belok tetap dihidupkan terutama bagi para wisatawan. Sebab bagaimanapun historis dan keelokkan Kelok Sembilan tidak bisa diabaikan begitu saja. Hal ini akan menjadi daya tarik bagi masyarakat untuk berwisata ke daerah ini. Makanya kekhawatiran sebagian orang bahwa Kelok Sembilan akan tinggal nama, tidak akan terjadi. Malahan dengan adanya jalan layang tersebut, kelestarian Kelok Sembilan akan bisa terus terjadi.
B. Kemasyarakatan: Memperkuat kembali hubungan budaya yang sudah ada sejak

zaman Belanda antara Sumatera Barat (Sumbar) dan Riau, yang dulu pernah bersatu sebagai masyarakat Sumatera Tengah.
C. Kriminal dan kejahatan: Daerah Kelok Sambilan yang terletak di kawasan

perbukitan dan kawasan hutan dan sepi dari keramaian tentunya akan rawan dari aktivitas kejahatan dan criminal seperti perampokan.

OUTPUT
Indikator Ada Output Tdk Naik Turun Keterangan

EKONOMI
1 Pendapatan, kemakmuran: standar hidup dan

-

-

Adanya peningkatan pendapatan, standar hidup dan kemakmuran karena meningkatnya aktivitas perekonomian kedua daerah. Terutama aktivitas pemasaran hasil pertanian Sumatera Barat yang merupakan komoditas yang diperlukan masyarakat Riau. Sumatera Barat sebagai sentra pertanian dan agroindustri, produksinya banyak dibutuhkan provinsi tetangga. Maka akan terjadinya realokasi kegiatan perekonomian di wilayah bagian tengah Sumatera dengan Provinsi Riau sebagai titik sentral

2

Angkatan kerja dan kesempatan kerja

-

-

Pesatnya

pertumbuhan kebutuhan produksi

ekonomi pekerja sebagai hutan

akan dalam akibat dalam akan

membuka lapangan kerja baru atau mungkin diperlukannya peningkatan 3 Perumahan

lancarnya pemasaran. Dengan dibukanya pembangunan jalan

dimungkinkan

terjadi peningkatan permukiman penduduk di 4 Transportasi

-

-

sekitar jalan. Pelayanan trasnportasi merupakan Kelok sebuah

menjadi

lancar,

bentuk sering

peningkatan macet dan

pelayanan, biasanya melewati ruas jalan Sambilan membutuhkan waktu perjalanan yang lama, dengan jalan layang masalah tersebut dapat 5 Ketersediaan barang dan jasa diatasi. Ketersediaan perkebunan, dapat 6 Kepuasan kerja

-

-

produk dan

hasil

pertanian, sebagai karena

agroindustri dan meningkat

komoditas yang dibutuhkan masyarakat Riau terpenuhi kemudahan akses pemasaran Mega proyek yang banyak didukung dan banyak memberikan dampak positif dalam pencapaian tujuan pemerintah seperti

-

-

memajukan daerah. 1 Partisipasi politik

perekonomian

daerah

akan

memberikan kepuasan kerja bagi pemerintah

POLITIK -

Penetapan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan merupakan bentuk penafsiran dari keinginan-keinginan dan partisipasi masyarakat dalam memecahkan solusi yang selama ini terjadi di ruas jalan Kelok Sambilan.

2 3 4

Kebebasan dan hak-hak sipil Ketersediaan dan kualitas pelayanan publik Persamaan dan keadilan

√ √

√ -

√ √

-

-------------Peningkatan

kualitas

pelayanan

publik

terutama dalam pelayanan transportasi -Dengan terbukanya akses transportasi akan dapat menimbulkan pemerataan (persamaan) pembangunan dan pertumbuhan ekonomi --------------------Bentuk tanggung jawab pemerintah dalam pemberian pelayanan kepada publik

5 6 7

Informasi Hukuman dan aturan Tanggung jawab pemerintah

√ √ -

-

-

SOSIAL DAN BUDAYA
1 Hubungan sosial-keluarga dan teman Peningkatan hubungan kekeluargaan,


2 3 4 Pendidikan Kesehatan, keamanan dan nutrisi Rekreasi dan hiburan

√ √ √ √

√ √

-

kenalan, sahabat antara individu di Sumatera Barat dan Riau karena kemudahan akses ---------------------Jalan layang Kelok Sambilan dapat mengakomodasi kegiatan-kegiatan masyarakat seperti akses kegiatan rekreasi dan hiburan -----------------------

5 6 7 1

Kesehatan mental dan well being Kesempatan berbudaya dan beragama Harmoni antar kelompok Udara

-

-

-

-----------√ KUALITAS LINGKUNGAN Penurunan kualitas udara disebabkan karena √ √ aktivitas pembangunan, dan ramainya kendaraan yang melewati daerah tersebut.

2

Air

-

-

Penurunan kualitas air disebabkan karena aktivitas pembangunan jalan layang dengan membuka kawasan hutan. -----Daerah disekitar Kelok Sambilan merupakan daerah yang berhawa sejuk sehingga dapat

3 4

Suara Daerah wisata alam

√ -

-

dijadikan sebagai daerah rekreasi selain itu ruas jalan Kelok Sambilan yang berbelokbelok tetap dihidupkan terutama bagi para wisatawan. Sebab bagaimanapun historis dan keelokkan Kelok Sembilan tidak bisa diabaikan begitu saja. Hal ini akan menjadi daya tarik bagi masyarakat untuk berwisata ke daerah ini.

VI. AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan) VI.1. Penapisan Pembangunan jalan layang Kelok Sambilan memerlukan AMDAL karena pembangunan jalan layang kelok sambilan tentunya akan membuka lahan baru sehingga menyebabkan perubahan-perubahan lingkungan di sekitar daerah tersebut, terutama pembukaan hutan ataupun penggusuran terhadap lahan-lahan milik individu Pembukaan hutan akan mengakibatkan kondisi Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL)

disekitar daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang karena kegiatan pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini. VI. 2. Pelingkupan
1. Ruang lingkup (Identifikasi isu-isu, air, tanah dan sumber daya)

Perubahan kondisi hutan yaitu kawasan hutan lindung dan hutan

konservasi. • • •
• •

Kualitas Udara Kualitas Air Kebisingan Habitat Fauna dan Ekosistem Flora Limbah sampah Erosi dan Longsoran

2. Dampak lingkungan biologis • •
• •

Pencemaran udara akibat dari aktivitas transportasi Pencemaran air karena kegiatan pembangunan Kondisi Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) disekitar Kawasan hilir mengalami banjir di musim hujan dan kekurangan air pada

daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang. musim kemarau

Memungkinkan terjadinya longsor dan erosi Terganggunya habitat fauna yang hidup dikawasan areal jalan layang

sebagai akibat kebisingan aktivitas transportasi dan pembukaan hutan • Migrasi Fauna

Pencemaran lingkungan oleh sampah/ Limbah sampah, sebagai akibat

mobilitas manusia yang melewati jalan layang.

3. Dampak penting dan dampak yang tidak penting Dampak Penting 1. Pencemaran udara akibat dari aktivitas transportasi 2. Pencemaran pembangunan 3. Rusaknya Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) 4. Terganggunya habitat fauna
5. Terjadinya longsor dan erosi

Dampak Tidak Penting

air

karena

kegiatan

1. Kebisingan akibat aktivitas transportasi 2. Migrasi Fauna

6. Limbah sampah

VI. 3. Kerangka Acuan (Dasar dalam pelaksanaan AMDAL)
1. Pembangunan jalan layang kelok sambilan yang melewati kawasan hutan akan

mengakibatkan kondisi hutan (Hutan Konservasi dan Hutan Lindung) disekitar daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang yang kemudian berimpliksi pada terganggunya habitat fauna kerusakan ekosistem flora dan memungkinkan terjadinya erosi ataupun longsor. 2. Aktivitas pembangunan jalan layang akan dapat serta mobilitas aktivitas trasnportasi akan dapat membuat penurunan kualitas udara dan penurunan kualitas air. VI. 4. Analisis Dampak (perkiraan penduduk yang terkena dampak) Jumlah penduduk Sumbar tahun 2005 menurut BPS sebanyak 4.556.126 orang. Pemerintah Sumbar membangun proyek jalan Layang Kelok sambilan untuk peningkatan aktivitas perekonomian guna peningkatan kesejahteraan masyarakat

Sumatera Barat. Penduduk Prov Riau yang memanfaatkan proyek jalan Layang Kelok sambilan untuk mencari penghidupan sebanyak 98.000 orang. Dampak dihitung pada tahun 2010 dengan tingkat laju pertumbuhan penduduk Indonesia 2005 - 2010 yaitu 1,30 %, Berapa perkiraan jumlah penduduk yang terkena dampak tahun 2010?? r = 1,30 % t=5 Pt = Po ( 1 + r ) t = 4.556.126 (1 + 0,013)5 = 4.556.126 (1,013)5 = 4.556.126 (1,067) = 4.860.075 Pe = Po ( 1 + r ) t >>>> Jumlah penduduk terkena dampak secara ekonomi

= 98.000 (1 + 0,013)5 = 98.000 (1,013)5 = 98.000 (1,067) = 104.538 Jumlah penduduk yang terkena dampak = 4.860.075 + 104.538 = 4.964.613 VI. 5. Rencana Pengelolaan lingkungan dan Pemantauan Lingkungan 1. Kerusakan Hutan Lindung dan Hutan Konservasi, serta Habitat Fauna Pengembangan jaringan jalan yang melintasi kawasan hutan, terutama kawasan hutan lindung dan hutan konservasi, perlu disertai dengan suatu mekanisme pengendalian pemanfaatan jaringan jalan untuk mencegah terjadinya eksploitasi sumberdaya hutan, antara lain dengan cara:

Pengendalian secara fisik, misalnya pembuatan jalan layang dan pemagaran pada lokasi yang memenuhi syarat finansial dan tidak mengganggu jalan satwa hutan. Untuk hal yang terakhir ini diperlukan kajian tentang rute/koridor satwa lokal.

Pengendalian yang bersifat regulatif, misalnya dalam bentuk Perda tentang pendirian pos-pos pengawasan (check point) pemanfaatan lahan dan hasil hutan oleh Dinas Kehutanan dan Dinas Perhubungan. Perda harus dilaksanakan secara konsisten termasuk sanksi bagi pelanggar peraturan

2. Pencemaran Udara Untuk mengurangi tingkat pencemaran udara (penurunan emisi CO2) yang disebabkan oleh aktivitas transportasi, maka selain diperlukan pengelolaan lalu-lintas yang meningkatkan kelancaran arus lalu-lintas, diperlukan pula upaya pendukung, antara lain dalam bentuk keringanan harga (insentif) bagi pemakaian kendaraan berbahan bakar tanpa timbal (unleaded) Insentif yang sama juga diberikan kepada mereka yang menggunakan kendaraan bermotor yang mengeluarkan emisi CO2 minimal (ramah lingkungan). Salah satu insentif yang dapat diberikan adalah pengurangan pajak atas kendaraan bermotor ramah lingkungan. 3. Pengelolaan air Pengelolaan air ini perlu untuk menjaha kualitas air serta menjadi salah satu aspek mengatasi erosi. Pengelolaan air dapat dilakukan dengan pembangunan sanitasi air disepanjang atau disekitar jalan.

VII. Pedoman Penentuan Dampak Penting menurut Peraturan Pemerintah Nomor 51 tahun 1993 pasal III pada Pembangunan Jalan Layang Kelok Sambilan VII.1. Jumlah manusia yang terkena dampak Jumlah manusia yang terkena dampak secara kuantitatif tidak dapat dituliskan secara pasti, namun dapat dijelaskan dari penjelasan kualitatif, jumlah manusia yang terkena dampak adalah orang-orang yang bermukim di sekitar areal kawasan jalan layang dan masyarakat Sumbar da Riau khususnya pada kelompok masyarakat Sumbar yang

memasarkan hasil pertanian, perkebunan, agroindustri ke daerah Riau sehingga jalan layang kelok sambilan dapat meningkatkan pemasaran berdampak meningkatnya pendapatan. VII.2. Luas wilayah persebaran dampak Melihat dari dampak lingkungan biologis maka wilayah yang akan mendapatkan dampak adalah kawasan areal pembangunan jalan layang. Namun jika dilhat dari kehidupan sosial, budaya dan ekonomi, daerah yang akan memperoleh dampak adalah Prov. Sumater Barat dan Prov. Riau, hal ini terjadi karena jalan layang kelok sambilan merupakan jalan strategis penghubung kedua provinsi tersebut yang mampu meningkatkan kehidupan sosial, budaya terutama perekonomian kedua daerah. VII.3. Lamanya dampak berlangsung Dampak non biologis seperti sosial, budaya dan ekonomi akan terus berlangsung selama jalan layang Kelok Sambilan masih digunakan oleh masyarakat untuk beraktivitas. Untuk dampak pencemaran udara, juga akan terus karena jalan layang Kelok Sambilan akan ramai oleh aktivitas transportasi. VII.4. Keterikatan dengan penggunaan SDA yang tak dapat diperbarui: (tidak ada) VII.5. Ke khasan lingkungan yg terkena Kekhasan lingkungan yang terkena yaitu memfokuskan pada ruas jalan Kelok Sambilan. Meskipun telah dibangun jalan layang, ke khasan ruas jalan Kelok Sambilan tidak hilang. Sebab bagaimanapun sisi historis dan keelokkan Kelok Sembilan tidak bisa diabaikan begitu saja. Jalan “Kelok Sambilan” merupakan hasil karya kolonial Belanda sebagai penghubung Sumbar dan Riau.

VII.6. Tingkat kontroversi dampak Pembangunan jalan layang kelok sambilan merupakan pembangunan yang tidak kontroversial tergambar dari respon terhadap dampak pambangunan jalan layang Kelok Sambilan umumnya memberikan citra positif karena jika dinilai akan dapat memberikan perkembangan pesat dalam peningkatan kualitas hidup masyarakat ataupun memajukan

perekonomian dan berkembangnya pariwisata. Adanya kontra pembangunan jalan layang kelok sambilan hanya sebatas tentang rusaknya Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) di daerah Kelok Sambilan karena aktivitas pembangunan jalan layang Kelok Sambilan ini. Jika dinilai maka dampak positif dan pengembangannya lebih dominan dari dampak negatifnya, kawasan Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) yang rusak masih dalam batas kewajaran dan bukan perusakan secara besarbesaran. VII.7. Pelanggaran terhadap undang-undang dan peraturan pemerintah (tidak ada)

VIII. Identifikasi Pihak yang Berkepentingan 1. Pemerintah Provinsi Sumatera Barat
2. Dinas Pekerjaan Umum

3. Dinas Perhubungan dan Transportasi 4. Masyarakat 5. Dinas Kehutanan

IX. Kesimpulan Berdasarkan hasil kajian mengenai dampak sosial dan dampak lingkungan pembangunan mega proyek jalan layang Kelok Sambilan, diketahui bahwa pembangunan jalan layang merupakan solusi yang tepat dan memberikan banyak dampak positif untuk mengatasi kesulitan akses transportasi dan sebagai jalur strategis dan vital dalam menghubungkan Provinsi Sumatera Barat dan Provinsi Riau. Berdasarkan hasil kajian analisis mengenai dampak sosial dan lingkungan maka diperoleh:

1. Lancarnya aktivitas transportasi/ kemudahan akses yang kemudian dapat

menggerakkan perekonomian, pariwisata dan jasa sehingga dapat menyinergikan pembangunan daerah Sumbar dengan pertumbuhan yang pesat di daerah timur Sumatera
2. Meningkatkan aktivitas perekonomian Sumatera Barat yaitu didukung oleh

kelancaran pemasaran dan distribusi hasil-hasil pertanian, perkebunan, agroindustri ke daerah Riau sebagai daerah dengan pertumbuhan dan pembangunan yang pesat, yang berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat.
3. Pembangunan jalan layang kelok sambilan tentunya akan membuka lahan baru

sehingga menyebabkan perubahan-perubahan lingkungan di sekitar daerah tersebut, terutama pembukaan hutan dalam rangka pembangunannya. Hal ini akan mengakibatkan kondisi Hutan Konservasi (HSAW) dan Hutan Lindung (HL) disekitar daerah Kelok Sambilan akan rusak dan terancam berkurang kemudian juga berakibat pada terganggunya habitat fauna dan ekosistem flora 4. Pencemara udara karena aktivitas transportsi dan pencamaran air karena aktivitas pembangunan
5. Untuk pengendalian dampak lingkungan dapat ditempuh dengan pengandalian

yang bersifat fisik dan pengendalian yang bersifat regulatif.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->