Anda di halaman 1dari 11

Materi Kuliah Psikiatri :

Semester I.
1. Pengantar psikiatri.
2. Normalitas dalam psikiatri.
3. Simptomatologi ( tanda dan gejala kejiwaan ).
4. Teori psikologi kepribadian.
5. Teori psikoanalisis.
6. Siklus kehidupan.

Semester II.
1. Psikodiagnosis.
2. Terapi dalam psikiatri ( tx biologi, psikoterapi, terapi kerja ).
3. Psikoterapi  Psikoterapi supportif.
Psikoterapi reedukatif.
Psikoterapi rekonstruktif ( psikoterapi analitik ).
Psikodiagnosis
1. Gangguan psikotik
Gang skizofrenia, gang skizotipal, gang waham ( paranoia ) dan gang psikotik akut lainnya.
Gang afektif -> bipoler, gang depresi berat.
Gang Perkembangan Intelektual ( Retardasi mental, Oligophrenia ).
2. Gangguan neurotik :
Neurosa fobik.
Neurosa cemas : - gangguan panik
- gangguan cemas menyeluruh.
- gangguan campuran cemas dan depresif
Neurosa obsesi-kompulsif.
Reaksi terhadap stress berat dan gangguan penyesuaian.
Gangguan dissosiatif/Gangguan konversi.
Gangguan somatoforn.
Ganguan psikosomatik.
3. Gangguan kepribadian.
4. Ganggun mental organik.
5. Gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan zat.
6. Gangguan buatan.
7. Gangguan psikoseksual.

PENGANTAR PSIKIATRI.
Psikiatri  Ilmu kedokteran jiwa, cabang ilmu biologi.
Meliputi aspek biologi, psiko edukatif dan sosiokultural kadang-kadang agama.
Menekankan pd perilaku manusia normal & penyimpangannya dari aspek psikopatologi dan
psikodinamikanya.
Psikologi  Ilmu jiwa, cabang ilmu falsafah.
Menekankan pd perilaku manusia normal dan peningkatan kemampuannya serta
psikodinamika.
Jiwa  Perasaan, Pikiran dan Perilaku, dapat diukur ( kwalitas & kwantitasnya ).
Psikiatri menggunakan istilah “gangguan (disorders) bukannya penyakit/keadaan sakit ( disease/illness ) “,
gangguan  adanya kelompok gejala atau perilaku yg ditemukan secara klinik yg disertai dg penderitaan
atau distress pd kebanyakan kasus.

1
Gangguan psikotik  semua kondisi yg menunjukkan adanya hendaya berat dalam kemampuan daya nilai
realitas, baik dalam perilaku individu dlm suatu saat maupun perilaku individu dalam perjalanannya
mengalami hendaya berat kemampuan daya nilai realitas ( perlu dipertimbangkan faktor budaya ).
Bukti langsung hendaya daya nilai realitas terganggu misal adanya ;
- waham, halusinasi tanpa tilikan akan sifat patologinya;
- adanya perilaku yg demikian kacau ( grossly disorganized ) misalnya bicara yg inkoheren, perilaku agitasi
tanpa tujuan, disorientasi pd delirium dst;
- adanya kegagalan fungsi sosial dan personal dgn penarikan diri dari pergaulan sosial dan tidak mampu dlm
tugas pekerjaan sehari-hari.
Gangguan mental organik ( GMO )  adanya gejala/tanda atau sindroma yg terjadi berkaitan dgn gangguan
atau penyakit sistemik atau otak yg secara bebas dpt didiagnosis. GMO sering disebut juga gangguan mental
simtomatik bila gmo yg pengaruhnya terhadap otak itu merupakan akibat sekunder dari penyakit/gangguan
ekstra serebral.

NORMALITAS DALAM PSIKIATRI


Dalam keswa normal dan sehat mental ada keterkaitan, normal bisa berarti tdk ada psikopatologi.
Daniel Offer dan Melvin Sabshin merumuskan normalitas sebagai ;
1. normalitas sebagai kesehatan
2. normalitas sebagai nilai rata-rata
3. normalitas sebagai proses
4. normalitas sebagai idaman.
Normalitas sebagai kesehatan ( jiwa ) sbg fenomena yg hampir universal, perilaku dianggap batas normal
jika tdk terdapat manifestasi psikopatologi. Bila perlaku dimasukkan dlm skala, normalitas akan menempati
bagian terbesar dari skala, sdgkan yg abnormal menempati bgn yg kecil.
Normalitas sebagai nilai rata-rata berdasarkan pendekatan normatif nilai statistik, nilai tengah yg normal
sdgkan kedua ujungnya mempunyai nilai abnormal, berat badan, tekanan darah dst.
Normalitas sebagai proses menekankan perubahan atau proses ketimbang suatu definisi normalitas yg
mewakili keseluruhan. Perilaku normal adalah hasil akhir dari sistem-sistem yg berinteraksi, perubahan
temporal adalah sangat penting dalam mendifinisikan abnormalitas. Normalitas disini sering digunakan
perkembangan kepribadian.
Normalitas sebagai idaman merupakan campuran nilai yg harmonis dan optimal dari berbagai elemen
aparatus mental yg memuncak dlm fungsi yg optimal.
Beberapa pendapat ahli ttg normalitas :
1. S. Freud, normalitas adalah suatu fiksi yg ideal dari ego.
2. Kurt Eissler, normalitas mutlak tdk ada, karena orang normal selalu harus secara total mendasari
pikiran dan perasaannya.
3. Melanie Klein, normalitas ditandai oleh kekuatan karakteri, kemampuan utk mengatasi emosi yg
menyebabkan konflik, kemampuan utk mengalami kesenangan tanpa konflik dan kemampuan utk
mencinta.
4. Erik Erikson, normalitas merupakan kemampuan utk menguasai periode kehidupan yaitu
kepercayaan x ketidak kepercayaan, otonomi x rasa malu dan ragu, inisiatif x rasa bersalah, industri
x inferiority, identitas x kebingungan peran, keintiman x isolasi, generativitas x stagnasi, integritas
ego x putus asa pengalaman.
5. Laurence Kubie , normalitas adalah kemampuan belajar melalui pengalaman bersikap fleksibel dan
mengadapatasi lingkungan yg berubah.
6. Heinz Harmann, normalitas adalah fungsi ego yg bebas konflik mewakili potensi seseorang thdp
normalitas; normalitas

2
SIMPTOMATOLOGI.
Psikiatri  berisi fenomenologi dan penelitian fenomena mental.
Tanda  sign, temuan objektif dari observasi.
Simptom  gejala, pengalaman subjektif yang digambarkan oleh pasien.
Sindroma  adalah kelompok tanda & gejala yang terjadi bersama-sama sebagai suatu kondisi yang dapat
dikenali yang mungkin kurang spesifik dibanding gangguan atau penyakit yg jelas.
Dalam psikiatri  dipakai istilah gangguan ( disorders ), bukan penyakit ( disease ).
Diagnosis psikiatri  berdasarkan sindroma.
Fungsi jiwa dalam psikiatri ( pembahasan simptomatologi ) :
1. Kesadaran.
2. Emosi.
3. Perilaku motorik.
4. Berfikir.
5. Bicara.
6. Persepsi.
7. Daya ingat.
8. Intelegensia.
9. Tilikan.
10. Pertimbangan.

I. KESADARAN ( gangg kesadaran, gangg atensi/perhatian, gangg sugestibilitas ).


Kesadaran  persepsi yg dimodifikasi oleh emosi dan pikiran diri seseorang, sensorium sering di-
identikkan dgn kesadaran sensorium kearah kognitif.
A. Gangguan kesadaran.
1. Disorientasi  gangguan mengerti waktu, tempat, orang dan situasional.
2. Pengaburan kesadaran  kejernihan ingatan yg tdk lengkap disertai gangguan persepsi dan sikap.
3. Stupor  hilangnya reaksi ketidaksadaran terhadap lingkungan sekelilingnya.
4. Delirium  kebingungan, kegelisahan reaksi disorientasi yg disertai rasa`takut dan halusinasi.
5. Twilight state  keadaan remang, gangguan kesadaran dg halusinasi.
6. Dream like state  keadaan mimpi, gangguan kesadaran pada epilepsi psikomotor.
7. Somnolen  kesadaran rendah sebelum koma, masih bereaksi thd rangsang yg kuat.
8. Koma vigil  pasien tertidur tetapi dpt dibangunkan, mutisme akinetik.
9. Koma penurunan derajat kesadaran berat, sudah tdk ada reaksi thd rangsangan yg kuat/nyeri.
B. Gangguan atensi/perhatian.
1. Atensi  usaha yg dilakukan utk memusatkan pd bagian tertentu dari pengalaman; kemampuan utk
mempertahankan perhatian pd`suatu aktifitas; kemampuan utk berkonsentrasi.
2. Distrakbilitas  ketidakmampuan memusatkan atensi; penarikan atensi kepada stimuli eksternal yg
tdk penting atau tdk relevan.
3. Inatensi selektif  hambatan atensi karena ada hal-hal yg menimbulkan kecemasan.
4. Hipervigilensi  atensi dan pemusatan yg berlebihan pd semua stimuli internal dan eksternal;
biasanya skunder dari waham.
5. Trance  tak sadarkan diri karena atensi terpusat dan kesadaran berubah; biasanya pd hipnosis.
C. Gangguan sugestibilitas.
Kepatuhan dan respon yg tdk kritis terhadap gagasan atau pengaruh.
1. Folie a deux ( folie`a trois )  penyakit emosional yg berhubungan pada dua orang atau lebih, salah
satu orang paranoid yg lain menjadi paranoid.
2. Hipnosis  modifikasi kesadaran yang diinduksi secara buatan yang ditandai dg peningkatan
sugestibilitas.

3
II. EMOSI ( afek, mood, emosi yg lain, gangg psikologis berhubungan dg mood ).
Suatu komplek keadaan perasaan dg komponen psikis, somatik dan perilaku yg bergubungan afek dan
mood.
A. Afek  ekspresi emosi yg terlihat pemeriksa.
1. Afek yg sesuai ( appropiate affect )  irama emosi harmonis dg gagasan pikiran atau pembicaraan
yg menyertai ; afek yg luas dan penuh dimana rentang emosional yg lengkap diekspresikan secara
sesuai.
2. Afek tdk sesuai ( inappropiate affect )  ketidak harmonisan antara irama perasaan emosional dg
gagasan, pikiran atau pembicaraan yg menyertainya.
3. Afek tumpul ( blunted affect )  manifestasi penururan afek yg berat pd intensitas irama perasaan
yg diungkapkan keluar.
4. Afek terbatas ( restricted affect ).  penurunan intensitas irama perasaan tdk separah afek tumpul.
5. Afek datar ( flat affect )  tidak ada ekspresi afek; suara yg monoton; wajah tdk ada mimik.
6. Afek labil ( labile affect ) perubahan irama afek cepat, tiba-tiba yg tdk berhubungan dg stimuli
eksternal.
B. Mood  emosi yg meresap dan dipertahankan, dialami secara subjektif, dilaporkan pasien dan
terlihat orang lain.
1. Mood disforik  mood tdk menyenangkan, duka nestapa, sedih dan marah.
2. Mood eutimik  mood rentang normal, tdk ada mood tertekan atau melambung.
3. Mood meluap-luap ( expansive mood )  ekspresi perasaan seseorang tanpa pembatasan; sering
kali dg penilaian yg berlebih thd kepentingan atau makna seseorang.
4. Mood irritabel ( irritrable mood )  mood yg mudah dibuat marah atau diganggu.
5. Mood meninggi ( elevated mood )  mood yg ceria dg suasana keyakinan dan senang.
6. Euforia  mood yg elasi disertai rasa kebesaran.
7. Ectasy  mood yg gembira luar biasanya disertai rasa gairah yg tinggi.
8. Mood depresi  perasaan sedih yg psikologis.
9. Anhedonia  mood yg rendah disertai hilangnya minat dan menarik diri dari semua aktifitas rutin
dan menyenagkan, biasanya disertai depresi.
10. Aleksitemia  seseorang tak mampu atau sulit menggambarkan mood dan emosinya.
C. Emosi yg lain.
1. Kecemasan  perasaan ketakutan disebabkan oleh dugaan bahaya yg mungkin berasal dari luar
atau dalam dirinya.
2. Kecemasan yg mengambang (free floating anxiety)  rasa takut yg meresap, tdk terpusatkan dan
tdk berhubungan dg gagasan.
3. Ketakutan  kecemasan oleh adanya bahaya yg dikenal secara sadar dan realistik.
4. Agitasi  kecemasan berat disertai ketegangn motorik.
5. Panik  puncak kecemasan; serangan kecemasan akut episodik dan kuat disertai perasaan
takut`dan disertai pelepasan otonomik.
6. Apati  irama emosi yg tumpul disertai ketidak acuhan thd lingkungannya.
7. Abreaksional  pelepasan/pelimpahan emosional setelah mengingat pengalaman yang menakutkan.
8. Ambivalensi  terdapat dua impuls/gagasan datang bersama pada orang dan waktu yg sama.
D. Gangguan psikologis berhubungan dg mood.
Yaitu suatu tanda disfungsi somatik ( iasanya otonomik) pada seseorang dan sering berhubungan
dengan depresi dan juga disebut tanda vegetatif.
1. Anoreksia  hilangnya atau nafsu makan.
2. Hiperfagia  meningkatnya nafsu makan dan asupan makan.
3. Insomnia  hilangnya atau menurunnya kemampuan utk tidur (early, midle dan late insomia).

4
4. Hiperinsomnia  tidur yg berlebihan, pd depresi awas kearah bunuh diri.
5. Variasi diurnal  mood secara ritmik buruk saat bangun tidur dan membaik makin siang.
6. Penururan libido  menurunnya minat/dorongan/daya seksual (depresi ); atau naik pd mania.
7. Konstipasi  kesulitan dlm defikasi ( b.a.b ).

III. KONASI/PERILAKU MOTORIK.


Aspek jiwa dimana impuls, motivasi, harapan, dorongan, instink dan idaman diekspresikan oleh perilaku
dan atau aktivitas motorik seseorang.
1. Ekopraksi  peniruan pergerakan yg patologis seseorang dari orang lain.
2. Katatonia  kelainan motorik oleh karena faktor psikogenik.
o katalepsi; posisi tdk bergerak dan dipertahankan terus agak lama.
o agitasi katatonik/furor katatonik; aktifitas motorik teragitasi, tak bertujuan, dan tdk
disebabkan oleh stimuli eksternal.
o rigiditas katatonik; penerimaan posisi tubuh yg kaku, disadari, menentang usaha utk gerak.
o stupor kataton; penurunan aktivitas motorik nyata sampai immobil dan tdk menyadari
sekelilingnya.
o posturing katatonik; postur tdk sesuai, kaku, disadari dan dipertahankan agak lama
o fleksibilitas serea; posisi seseorang dpt diatur spt lilin oleh pemeriksa, dipertahankan agak
lama.
3. Negativisme  menahan tanpa motivasi terhadap semua usaha utk menggerakkan atau terhadap
perintah.
4. Katapleksi  hilangnya tonus otot dan kelemahan sementara yg dicetuskan reaksi emosional.
5. Stereotipik  pola tindakan fisik atau bicara yg terfiksasi dan berulang.
6. Manirisme  gerakan tak biasa tdk disadari, dan menjadi kebiasaan / gerakan menyeringai pd anak
7. Otomatisme simbolik  tindakan-tindakan yg otomatik mewakili aktivitas simbolik dan tak disadari.
8. Otomatisme sugestik  tindakan-tindakan otomatis tdk disadari mengikuti sugesti/kepatuhan
otomatik.
9 Hipoaktivitas ( hipokinesis )  penurunan aktivitas motorik & kognitif spt retardasi psikomotor,
bicara lambat dan pergerakan yg dpt terlihat.
10. Mimikri  aktivitas motorik tiruan dan sederhana pd`anak-anak, tanpa disadari.
11. Agresi  tindakan yg kuat, diarahkan tujuan, bisa verbal atau fisik; bagian afek motorik dari
kekasaran, kemarahan atau permusuhan.
12. Acting out ( memerankan )  ekspresi langsung suatu harapan atau impuls tdk disadari dlm bentuk
gerakan; fantasi yg tdk disadari dihidupkan secara impulsif dlm perilaku.
13. Abulia  penurunan impuls utk bertindak/berfikir disertai ketidak acuhan tentang akibat tindakan.
14. Over aktifitas :
Agitasi psiko motor; aktifitas motorik & kognitif berlebihan tdk produktif, sebagai respon
ketegangan internal.
Hiperaktivitas/hiperkinesis; kegelisahan, agresif, aktifitas destruktif seringkali dg patologi otak
dasar.
Tik; gerakan motorik spasmodik yg tdk disadari.
Somnambulisme/sleep walking; tidur berjalan, aktifitas motorik saat tidur.
Ataksia; kegagalan koordinasi gerakan otot.
Akatisia; perasaan subjektif ketegangan motorik karena obat antipsikotik.
Kompulsi; impuls tak terkontrol utk melakukan suatu tindakan segera dan berulang:
Dipsomania, kompulsif utk minum alkohol.
Kleptomania, kompulsif utk mencuri.
Nimfomania, kompulsif utk melakukan koitus pd wanita.

5
Satiriasis, kompulsif utk koitus pd pria.
Trikotilomania, kompulsif utk mencabuti rambut.
Ritual, aktifitas kompulsif otomatik dlm sifat utk menurunkan kecemasan.
Berjudi patologis.

IV. BERFIKIR ( gangg umum bentuk fikir, gangg spesifik proses fikiran, gangg spesifik isi fikir ).
Aliran, gagasan simbol dan assosiasi yg diarahkan oleh tujuan dimulai oleh suatu masalah atau suatu
tugas dan mengarah pada kesimpulan yg berorientasi pd kenyataan.
A. Gangguan umum bentuk fikir.
1. Berfikir psikosis  tidak mampu membedakan kenyataan dengan fantasi, tes realitas
terganggu dgn menciptakan realitas baru. Reality test pemeriksan dan pertimbangan objektif
tentang dunia diluar diri.
2. Berfikir dereistik ( autistik )  preokupasi dgn dunia dalam dan pribadi.
3. Berfikir tdk logis  berfikir mengandung kesimpulan yg salah atau kontradiksi internal,
berikir ini bersifat patologis jika nyata dan tdk disebabkan oleh nilai kultural.
4. Berfikir magis  berfikir dimana fikiran, tindakan dan kata-kata mempunyai kekuatan
misalnya dapat mencegah penyebabkan suatu peristiwa.
5. Proses berfikir primer  istilah umum berfikir magis, dereistik, tdk logis. Normal pd mimpi
dan abnormal pd psikosis.
B. Gangguan spesifik proses/arus fikir.
1. Neologisme  kata baru diciptakan pasien, sering kombinasi beberapa kata, tdk
mengandung makna baru, menunjukkan keanehan psikologik pasien.
2. Word salad/gado-gado kata  campurn kata dg frasa yg membingungkan.
3. Inkoherensi  pembicaraan tdk logis, tdk dpt dimengerti, yg berjalan bersama kata yg
diucapkan tdk logis, tanpa tata bahasa shg terjadi disorganisasi bicara.
4. Assosiasi longgar/pengenduran assosiasi  arus fikir dimana gagasan-gagasan bergeser
dari subjek satu kesubjek lainnya yg tdk berhubungan, lebih ringn dari inkoherensi.
5. Flight of ideas  verbalisasi yg cepat dan terus menerus mengakibatkan pergeseran terus
menerus dari satu ide ke ide lainnya.
6. Sirkumtansial  bicara tdk langsung yg lambat dlm mencapai tujuan ( mutar-2 );
ditandai dg pemasukan perincian-perincian dan tanda kutip yg berlebihan.
7. Tangensial  ketidakmmampuan utk mempunyai assosiasi pikiran yg diarahkan oleh
tujuan; pasien bicara tdk ada ttk awal yg sampai pd ttk akhir.
8. Perseverasi  respon thd stimulus sebelumnya yg menetap setelah stimulus baru
diberikan sehingga tampak pasien mengulangi kalimat jawaban; kadang-kadang disertai
gangguan kognitif.
9. Verbigerasi  pengulangan kata-kata atau frasa-frasa spesifik yg tdk mempunyai arti.
10. Ekolalia  menirukan kata-kata oleh pasien, cenderung berulang-ulang dan menetap dan
bisa`intonasinya terputus-putus.
11. Kondensasi  penggabungan beberapa kata menjadi satu kata.
12. Jawaban irrelevan  jawaban yg tdk sesuai dg pertanyaan , pasien mungkin
mengabaikan atau tdk memperhatikan.
13. Assosiasi bunyi  assosiasi kata-kata yg mirip bunyinya tapi berbeda bunyinya, kata-
kata tdk mempunyai hubungan logis sering spt sajak atau pantun.
14. Assoasiasi pengertian  ada kata-kata yg diidentikan persamaan fungsi, misalnya
rajawali besi maksudnya adalah kapal terbang.

6
15. Blocking  terputusnya aliran berfikir secara tiba-tiba sebelum pikiran/gagasan
diselesaikan; setelah periode terhenti singkat pasien tdk tampak ingat apa yg tlh dikatakan
dan apa yg akan dikatakan.
C. Gangguan spesifik isi fikiran.
1. Kemiskinan isi fikiran  fikiran yg memberikan sedikit informasi karena tdk ada
informasi pengertian, pengulangan kosong atau frasa yg tdk jelas.
2. Grandiositas (gagasan berlebihan/gagasan mirip waham)  keyakinan palsu yg
dipertahankan dan tdk beralasan, dipertahankan secara kurang kuat dibandingkan dg
waham.
3. Preokupasi fikiran  pemusatan fikiran pd ide tertentu disertai irama afektif yg kuat spt
kecenderungan paranoid ingin membunuh atau bunuh diri.
4. Egomania  preokupasi pd diri sendiri yg patologis.
5. Monomania  preokupasi pd suatu objek tunggal.
6. Hipokondria  ketakutan/kecemasan yg berlebihan tentang kesehatan diri pasien
didasarkan bukan pd patologi organ yg nyata tetapipd interpretasi yg tdk realistik thd
tanda atau suatu sensasi fisik yg sebagai abnormal.
7. Obsesi  ide yg terpaku dan patologis dari suatu fikiran atau perasaan yg tdk dpt
ditentang dan dihilangkan dari kesadaran oleh logika serta disertai kecemasan.
8. Fikiran kompulsi  kebutuhan yg patologis utk melakukan suatu impuls dimana bila
ditahan akan timbul kecemasan; perilaku berulang sebagi respon suatu obsesi atau
dilakukan menurut aturan tertentu tanpa akhir yg sebenarnya dlm diri terjadi dimasa
depan.
9. Koprolali  pengungkapan secara kompulsif dari kata-kata cabul.
10. Fobia  rasa takut yg persisten, irrasional, berlebihan dan selalu terjadi terhadap sesuatu
jenis stimulasi atau situasi tertentu; menyebakan keinginan menghindar stimulus atau
situasi tersebut.
11. Waham  keyakinan palsu didasarkan pada keyakinan yang salah tentang kenyataan
eksternal, tdk sejalan dg logika dan budaya serta tdk dpt dikoreksi dg suatu alasan.
Waham ;
1. Waham yg kacau/bizare; keyakinan yg aneh, mustahil dan sangat tdk masuk akal , misalnya
fikiran pasien disedot ( thought withdrawl ), fikirannya disisipi ( thought insertion ), fikiran
disiarkan ( thought broadcast ) atau fikiran dipengaruhi/diatur ( thought control ) mahluk lain.
2. Waham tersistematisasi; keyakinan adanya peristiwa yg digabungkan oleh suatu tema
tunggal, misalnya ada yg mematainya mau menculik/membunuh.
3. Waham nihilistik; perasaan bahwa dirinya atau orang lain dan dunianya tdk ada atau
berakhir.
4. Waham somatik; merasa bahwa fungsi/struktur organ tubuhnya ada kelainan/perubahan yg
patologis.
5. Waham sejalan dg mood; waham isinya sesuai dg mood misalnya pasien depresi atau
merupakan mood netral.
6. Waham paranoid; berisi fikiran-fikiran paranoid yaitu presekutorik ( curiga akan dibunuh,
akan disiksa, diganggu dst ), fikiran kebesaran, fikiran referensi ( setiap ada kejadian selalu
dihubungkan dg dirinya ), fikiran cemburu/ketidak setiakawanan ( setiap orang yg
berhubungan dgnya tdk jujur ).
7. Waham magis mistik.
8. Dll.
Fobia;
1. Fobia simplek; rasa takut pd objek yg jelas, tunggal dan tdk berbahaya.
2. Fobia sosial; rasa takut pd keramaian/banyak orang.

7
3. Akro fobia; rasa takut ditempat yg tinggi.
4. Agora fobia; rasa takut pd tempat yg terbuka, biasanya takut menyeberang jln.
5. Klaustro fobia; takut pd tempat tertutup, biasanya pd lift.
6. Erithro fobia; takut pd warna merah, biasanya pd darah.
7. Dll.

V. BICARA. ( gangg bicara, gangg afasia )


Gagasan, pikiran, perasaan yg diekspresikan melalui bahasa, komunikasi dlm penggunaan kata dan
bahasa.
A. Gangguan bicara.
1. Logorrhhea  suka banyak bicara, kwantitas bicara berlebih.
2. Miskin bicara ( poverty of speech )  pembatasan jumlah bicara yang digunakan, jawaban mungkin
monosillabic.
3. Miskin isi bicara  kwantitas kata adekuat, tetapi sedikit memberi informasi karena ketidak jelasan,
kekosongan, atau frasa yg stereotipik.
4. Diprosodi  hilangnya irama bicara normal ( lawannya prosodi ).
5. Distartri  celat, cedal, kesulitan dlm artikulasi, bkn dlm penemuan kata atau bahasa.
6. Gagap  pengulangan atau perpanjangan suara atau suku kata yang sering dan menyebabkan
gangguan kefasihan bicara yg jelas.
7. Kekacauan bicara  bicara`yg aneh dan disritmik, yang mengandung semburan yg cepat dan
menyentak.
B. Gangguan afasia  gangguan dlm mengeluarkan bahasa.
1. Afasia motorik ( afas ia ekspresif, afasia kortikal, afasia tdk fasih afasia Broka )  gangguan bicara
disebabkan oleh gangguan kognitif dimana pengertiannya tetap tetapi kemampuan untuk bicara
terganggu, bicara banyak berhenti, bicara susah, bicara tdk fasih.
2. Afasia sensorik (afasia reseptif, afasia sub kortek, afasia Wernicke, afasia fasih membeo) 
kehilangan kemampuan organik utk mencari kata, bicara lancar dan spontan, tetapi membingungkan
dan tdk mengerti yg dibicarkan.
3. Afasia nominal ( afasia anomia, afasia amnestik )  kesulitan utk menemukan nama yg tepat suatu
benda.
4. Afasia sintatikal  tidak mampu menyusun kata-kata dlm urutan yg tepat.
5. Afasia global  gabungan afasia motorik dan afasia sensorik.

VI. PERSEPSI ( gangg persepsi, gangg yg berhubungan gangg kognitif, gangg berhubungan dg fenomena
konversi dan dissosiasi )
Suatu proses memindahkan stimulasi fisik menjadi informasi psikologis; suatu proses mental dimana
stimulasi sensoris dibawa ke kesadaran.
A. Gangguan persepsi.
1. Halusinasi
Persepsi sensoris yg palsu yg tdk disertai stimuli eksternal yg nyata, mungkin terdapat atau tdk
terdapat interpretasi waham tentang pengalaman halusinasi.
Halusinasi hipnagogik  halusinasi terjadi saat akan tertidur.
Halusinasi hipnopompik  halusinasi terjadi saat bangun tidur.
Halusinasi visual  halusinasi penglihatan dapat berupa orang, benda (fisik) atau citra yg tdk
berbentuk ( kilatan ), sering terjadi pada kerusakan otak.
Halusinasi olfaktorik  halusinasi membau sesuatu, sering terjadi pada kerusakan otak.
Halusinasi akustik ( auditorik )  halusinasi dengar, ditemukan lebih 99 % halusinasi.

8
Halusinasi raba (taktil, haptik)  halusinasi ada sesuatu rabaan pada kulit, adanya gerakan
dibawah kulit.
Halusinasi somatik (halusinasi kinestetik)  halusinasi adanya kejadian disuatu alat/bagian
tubuhnya.
Halusinasi liliput ( mikroskopik )  halusinasi dimana benda yg dilihat tapak lebih kecil
ukurannya.
Halusinosis  halusinasi oleh karena pengunaan alkohol yg kronik.
Sinestesia  halusinasi yg muncul diadahului halusinasi yang lain, misalnya halusinasi visual
didahului halusinasi pembauan.
Trailling phenomena  halusinasi oleh karena pengguaan obat/zat.
2. Illusi.
Mispersepsi, misinterpretasi.
B. Gangguan persepsi yang berhubungan dengan gangguan kognitif  tdk mampu mengenali,
menginterpretasikan kepentingan kesan sensorik.
Agnosognosia  tdk mampu mengenali suatu defek neurologis.
Somatopagnosia ( autopagnosia )  tdk mengenali bagian tubuhnya sendiri.
Agnosia visual  tdk mengenali bend/orang yg sudah dikenalnya.
Astereognosia  tdk mengenal benda melalui sentuhan/rabaan.
Prosopagnosia  tdk mengenali wajah.
Apraksia  tdk mampu mengerjakan tuga stertentu.
Stimultagnosia  tdk mampu mengerti lebih satu elemen pandangan visualpada`suatu waktu atau
mengintegrasikan bagian-bagian menjadi keseluruhan.
C. Gangguan persepsi yg berhubungan fenomena konversi dan disosiasi.
Anestesia histerik  hilangnya modalitas sensorik disebabkan konflik emosional.
Makropsia  benda-benda yg dilihat tampak lebih besar dari yg sebenarnya.
Mikropsia  benda-benda yg dilihat tampak lebih kecil dari ysebenarnya.
Depersonalisasi  perasaan subjektif dirinya berubah terhadap lingkungannya.
Derealisasi  perasaan subjektif lingkungannya berubah terhadap dirinya.
Fugue  mengambil identitas baru pada amnesia dari identitas lama, pasien dapat bertindak dg
identitas baru tersebut.
Kepribadian ganda (multiple personality)  satu orang yg tampak pd wkt yg berbeda menjadi dua
atau lebih kepribadian atau karakter yg sama sekali berbeda ( gangguan disosiasi ).

VII. DAYA INGAT ( gangg daya ingat, tingkat daya ingat ).


Fungsi dimana informasi disimpan di otak dan selanjutnya diingat kembali ke kesadaran.
A. Gangguan daya ingat :
Amnesia  Tidak mampu sebagian atau seluruhnya untuk mengingat pengalaman masa lalu, bisa
organik atau psikogenik.
Amnesia anterograde; tdk mengingat sesuatu sebelum kejadian.
Amnesia retrograde; tdk mengingat ssesuatu sesudah kejadian.
Paramnesia  pemalsuan ingatan oleh distorsi pengingatan.
Konfabulasi; cerita ada sesuatu tdk mempunyai dasar kenyataan.
Deja vu; merasa sdh melihat sesuatu tetapi sebenarnya belum melihatnya.
Deja etendu ( pense ); merasa sdh mendengar sesuatu tetapi sebenarnya belum mendengarnya.
Jamais vu; merasa belum melihat, sebenarnya sudah melihatnya.
Jamais etendu ( pense ); merasa belum mendengar, sebenarnya sdh mendengarnya.
Hiperamnesia  peningkatan derajat penyimpanan dan pengingatan.
Screen memory  ingatan yg dpt ditoleransi secara sadar menutupi ingatan yg menyakitkan.

9
Represi  melupakan ingatan secara tidak sadar karena tidak dapat diterima.
Letologika  tdk mampu sementara mengingat nama suatu orang/benda.
B. Tingkat daya ingat.
Daya ingat segera ( immediate )  mengingat hal-hal yg dirasakan dlm bbrp detik sampai menit.
Daya ingat baru ( recent )  mengingat hal-hal yg dirasakan dlm waktu hitungan
hari/minggu/bulan.
Jauh ( remote )  mengingat peristiwa jauh ( tahun ).

VIII. INTELEGENSIA ( retardasi mental, demensia, pseudodemensia, berfikir konkrit, berfikir abstrak ).
Kemampuan utk mengerti mengingat menggerakkan dan menyatukan secara konstruktif pengalaman
atau pelajaran sebelumnya dlm menghadapi situasi yg baru.
Intelegensia  faktor bakat.
Intelektual  faktor pendidikan.
A. Retardasi mental.
Kurangnya intelegensia sampai derajat dimana terjadi gangguan pada kinerja sosial dan
pendidikan.
Borderline  dibawah rata-rata. IQ kurang 90.
R.M ringan  IQ 55 - 79 ( debil ).
R.M sedang. IQ 30 - 50 ( imbecil ).
R.M berat  IQ kurang 30 ( idiot ).

B. Demensia ( pikun ).
Perburukan fungsi intelektual secara global tanpa pengaburan kesadaran, terjadi karena faktor
kerusakan otak.
Diskalkulia ( akalkulia )  hilangnya kemampuan berhitung.
Disgrafia ( agrafia )  hilangnya kemampuan menulis atau menyususn struktur kata.
Aleksia  hilangnya kemampuan membaca, penglihatan baik.
C. Pseudo demensia.
Ada gejala dan tanda seperti demensia yg tdk disebabkan oleh kerusakan otak dan sering
disebabkan oleh depresi.
D. Berfikir konkrit.
Berfikir harfiah, penggunaan kiasan yang terbatas tanpa pengertian nuansa arti, pikiran satu
dimensi.
C. Berfikir abstrak.
Kemampuan untuk mengerti nuansa arti, berfikir multi dimensi dgn kemampuan menggunakan
kiasan dan hipotesis dgn tepat.

IX. TILIKAN ( insight ).


Kemampuan pasien untuk mengerti penyebab sebenarnya dan arti dari suatau situasi spt kumpulan
gejala.
1. Tilikan intelektual  mengerti kenyataan objektif tentang suatu keadaan tanpa kemampuan utk
menerapkan pengetahuan dalam cara yg berguna utk mengatasi situasi.
2. Tilikan sesungguhnya  mengerti kenyataan objektif tentang suatu situasi disertai dgn daya
pendorong motivasi dan emosi utk mengatasi situasi.
3. Tilikan terganggu  hilangnya kemampuan utk mengerti kenyataan objektif dari suatu situasi.

X. PERTIMBANGAN ( judgment ).
Kemampuan utk menilai situasi secara benar dan utk bertindak secara tepat di dlm situasi tersebut.
1. Pertimbangan kritis  kemampuan menilai, melihat, dan memilih berbagai pilihan didalam suatu

10
situasi.
2. Pertimbangan otomatis  kinerja reflek didalam suatu tindakan.
3. Pertimbangan terganggu hilangnya kemampuan untuk mengerti suatu situasi dengan benar dan
bertindak secara tepat.

11