Anda di halaman 1dari 5

Tugas Proses Pembentukan Besi Baja – M.

Ekaditya Albar (0806331683)

Smelting Reduction

Smelting reduction adalah metode alternatif dalam proses pembentukan besi yang
menggunakan coal untuk mereduksi bijih besi dalam bentuk lump ore, pellet dan hot metal.
Proses ini merupakan proses alternatif dari proses blast furnace. Proses smelting reduction juga
menghasilkan hot metal panas tanpa ketergantungan terhadap coke. Proses ini seperti proses
blast furnace yang melibatkan reaksi reduksi kimia dari bijih besi menjadi besi. Perbedaan
mendasar antara smelting reduction dan blast furnace adalah penggunaan coal (batubara)
sebagai pengganti dari coke pada proses reduksi dan penggunaan bijih besi dalam bentuk lump
ore atau pellet yang dapat langsung dimasukkan dalam proses. Smelting reduction
memproduksi hot metal dari bijih dengan dua tahap. Tahap pertama adalah mereduksi
sebagian bijih besi. Setelah itu, proses final reduction dan melting dilaksanakan pada tahap
kedua.

Saat ini proses smelting reduction yang beroperasi secara komersial adalah proses
COREX (Coal Reduction Process). Proses COREX merupakan proses produksi pig iron yang
ditemukan pada tahun 1999 di Asia Tenggara dan Afrika Selatan. Proses COREX saat ini
dikembangkan oleh Voest-Alpine industries (VAI) di Austria yang berbasis pada lump ore dan
pellet. Perbandingan antara proses blast furnace dengan proses smelting reduction dapat dilihat
pada gambar di bawah ini:

Page | 1
Tugas Proses Pembentukan Besi Baja – M.Ekaditya Albar (0806331683)

Pada proses COREX terdapat dua tahapan proses. Proses pertama yaitu proses direct
reduced iron (DRI) dari shaft furnace seperti yang digunakan pada proses Midrex dan HYL. Pada
proses kedua, hasil dari proses pertama langsung diumpankan ke final smelter-gasifier. Gas
pereduksi pada shaft furnace diproduksi oleh pembakaran sebagian (partial combustion) dari
coal dan oksigen pada fluidized bed di smelter-gasifier. Proses pertama berlangsung di
reduction shaft dengan volum 600 m3 dan proses kedua berlanmgsung di melter-gasifier
dengan volum 2200 m3.

Bagian pertama yang akan dibahas adalah bagian reduction shaft. Pada bagian ini
dimasukkan seluruh bahan baku berupa bijih besi, dalam bentuk lump ore atau pellet, serta
unsur – unsur tambahan seperti limestone dan dolomit secara terus menerus melalui sistem
lock hopper yang terletak pada bagian atas shaft. Selain itu dimasukkan pula coal dengan
diameter antara 6 mm - 50 mm ke dalam shaft. Hal ini bertujuan untuk mencegah terjadinya
penumpukan beban pada bagian dalam shaft akibat lump ore atau pellet yang saling menempel
satu sama lain serta untuk mengatur permeabilitas dari bed. Kemudian gas reduktor dialirkan

Page | 2
Tugas Proses Pembentukan Besi Baja – M.Ekaditya Albar (0806331683)

dari melter-gasifier menuju shaft (dari bawah ke atas) pada temperatur 850˚C dan tekanan di
atas 3 bar. Gas reduktor tersebut kemudian mengalir menuju bagian atas shaft hingga keluar
dari shaft pada temperatur 250˚C. Proses reduksi menghasilkan material besi yang disebut DRI
(Direct Reduced Iron), yang dimasukkan ke dalam melter-gasifier untuk dilakukan reduksi dan
pelelehan akhir. Proses selanjutnya, seperti: prosedur dan temperatur tapping, pengaturan sifat
basa dari slag (menggunakan limestone) dan kualitas hot metal, dilakukan sama seperti pada
Blast Furnace.

Bagian kedua dari COREX plant adalah melter-gasifier. Oksigen bertekanan tinggi
ditiupkan ke dalam melter-gasifier dan bereaksi dengan batubara menghasilkan gas reduktor.
Setelah didinginkan hingga 850oC dan dihilangkan debunya, gas reduktor lalu dimasukkan ke
dalam reduction shaft untuk mereduksi campuran lump ore atau pellet.

Pada proses COREX, seluruh proses metalurgi dibagi menjadi dua reaktor proses
(reduction shaft dan melter-gasifier). Tidak digunakannya proses coking dan sintering dalam
proses COREX menjadikan proses ini bisa menghemat biaya hingga 20% dari produksi hot
metal. Jika berbicara tentang masalah lingkungan, emisi yang dihasilkan oleh COREX plant
hanya mengandung sedikit sekali emisi gas NOx, SO2, debu, fenol, sulfide dan ammonium. Nilai
emisi yang dihasilkan berada jauh di bawah batas maksimum yang diperbolehkan oleh standar
internasional. Selain itu, limbah air emisi dari proses ini jauh lebih rendah dari proses blast
furnace. Keuntungan utama penggunaan proses COREX dibandingkan proses blast furnace:
 Biaya untuk investasi dan operating cost yang lebih murah karena prosesnya tidak
menggunakan coke yang tergolong mahal.
 Tidak menghasilkan banyak limbah atau emisi yang merusak lingkungan, seperti CO2
pada blast furnace.
 Memiliki fleksibilitas operasional yang tinggi, contohnya pada output produksinya.
 Banyaknya penggunaan top gas dari COREX yang telah dibersihkan dan didinginkan
untuk beberapa aplikasi dalam industri, seperti pada pembangkit listrik, proses DRI
(Direct-Reduced Iron), dan untuk tujuan pemanasan pada pengerjaan besi dan baja.

Page | 3
Tugas Proses Pembentukan Besi Baja – M.Ekaditya Albar (0806331683)

Proses COREX ini juga sebenarnya merupakan proses yang dapat menjawab masalah
tentang penggunaan scrap dan keterbatasan cokes. Beberapa proses smelting reduction lain
yang sedang dikembangkan lebih lanjut adalah:
 AISI  Finex
 Ausmelt  Hismelt
 CCF  Romelt
 DIOS  Tecnore

Proses COREX dapat dikembangkan di Indonesia karena pada proses ini dapat
menggunakan batubara (coal) sebagai pengganti dari coke yang mahal. Fungsi dari batubara
sama seperti fungsi dari coke, yaitu sebagai reduktor dari bijih besi. Coal tadi akan bereaksi
dengan gas oksigen membentuk gas CO yang akan mereduksi bijih besi. Sebagaimana yang
telah kita ketahui bersama, Indonesia merupakan salah satu negara penghasil batubara di
dunia, baik dari tambang terbuka maupun tertutup. Produksi batubara Indonesia dari tahun ke
tahun terus meningkat. Dalam 13 tahun terakhir, perkembangan produksi batubara Indonesia
sebesar 15.68 % per tahun. Berikut grafik trend produksi dan penjualan batubara Indonesia:

Page | 4
Tugas Proses Pembentukan Besi Baja – M.Ekaditya Albar (0806331683)

Referensi:

http://www.solarnavigator.net/history/wealden_iron_industry.htm
http://www.sail.co.in/learning_cemter.php?tag=learning_center_smelting
http://metalpass.com/metaldoc/paper.aspx?docID=43
http://www.industry.siemens.com/industrysolutions/metals-
mining/en/metals/ironmaking/corex/Pages/home.aspx
http://www.kabarbisnis.com/energi/pertambangan/286650-
2010__produksi_batubara_Indonesia_capai_280_juta_ton.html
http://energidanlingkungan.blogspot.com/2010/09/batubara-indonesia.html

Page | 5