Anda di halaman 1dari 14

BAB 10

KOMPENSASI EKSEKUTIF

OVERVIEW

Menurut Scott (2000) rencana kompensasi eksekutif adalah kontrak agen antara
perusahaan dan manajer perusahaan yang mencoba untuk menyelaraskan kepentingan
pemilik dan manajer dengan mendasarkan kompensasi manajer pada satu atau lebih
tindakan dari upaya manajer dalam mengoperasikan perusahaan.
Banyak rencana kompensasi didasarkan pada dua ukuran usaha manajer yaitu
laba/pendapatan bersih dan harga saham. Artinya, jumlah bonus, saham, opsi, dan
komponen lainnya dari gaji eksekutif yang diberikan pada tahun tertentu tergantung pada
kedua laba bersih dan kinerja harga saham tersebut.
Sehubungan dengan laba bersih, perannya dalam rencana kompensasi adalah
sama penting dengan perannya dalam informasi investor, karena motivasi kinerja
eksekutif yang bertanggung jawab dan meningkatkan operasi yang tepat dari pasar tenaga
kerja manajerial adalah tujuan sosial yang memungkinkan keputusan investasi yang baik
dan efek operasi pasar yang benar.

APAKAH KONTRAK INSENTIF PERLU?

Fama (1980) mengasumsikan pasar tenaga kerja yang efisien manajerial. Fama
berpendapat bahwa :

1. bagi manajer tingkat bawah, setiap kelalaian akan terdeteksi dan dilaporkan oleh
manajer di bawah mereka, yang ingin maju. Artinya, sebuah proses "pemantauan
internal" bekerja untuk disiplin manajer yang mungkin kurang tunduk pada
disiplin pasar tenaga kerja manajerial itu sendiri.

2. jika manajer merenungkan efek ke bawah arus kelalaian tentang utilitas reservasi
kontrak kerja di masa depan, kelalaian akan tersamarkan.

Sehubungan dengan kemampuan reputasi manajer untuk mengontrol moral hazard,


argumen Fama itu tidak mempertimbangkan bahwa manajer mungkin dapat
menyamarkan efek dari kelalaian, setidaknya dalam jangka pendek, dengan mengelola
informasi. Artinya, selain masalah moral hazard, pasar tenaga kerja manajerial sebagai
efek pasar manajer dapat menahan, menunda, bias, atau mengelola pelepasan informasi.
Kemudian, seperti harga saham mungkin tidak mencerminkan nilai perusahaan, pasar
tenaga kerja mencerminkan nilai yang mendasari manajer. Artinya, reputasi kekuatan
pasar mungkin tidak sepenuhnya efektif dalam mengendalikan moral hazard ketika
manajer memiliki informasi pribadi dan dapat mengendalikan permintaan.
Dalam hal ini, bukti sejauh mana kemampuan pasar mengendalikan insentif manajer
oleh Wolfson (1985). Dia memeriksa kontrak kemitraan minyak dan gas yang terbatas di
Amerika Serikat. Ini adalah kontrak pajak-menguntungkan antara mitra umum (agen) dan
mitra terbatas (pokok) untuk mengebor minyak dan gas. Mitra umum memberikan
keahlian dan membayar sebagian biaya. Sebagian besar modal yang disediakan oleh
mitra terbatas.
Wolfson meneliti dua jenis sumur pengeboran: eksplorasi sumur sebuah sumur
pengembangan. Masalah noncompletion tidak sebesar untuk sumur eksplorasi karena,
jika sumur eksplorasi tidak datang, kemungkinan adalah bahwa R akan tinggi. Investor
akan menyadari masalah noncompletion, tentu saja, dan tawaran menurunkan harga
bersedia untuk membeli, mungkin ke titik dimana mitra umum tidak dapat menarik mitra
terbatas sama sekali. Pertanyaannya kemudian adalah, bisa menjadi mitra umum
meredakan kekhawatiran investor dengan membangun reputasi, sehingga meningkatkan
nilai pasarnya dan jumlah bahwa investor bersedia membayar?
Untuk mengukur reputasi, Wolfson mengumpulkan informasi mengenai kinerja masa lalu
dari sampel mitra umum selama 1977-1980. Wolfson (1) menemukan bahwa semakin
tinggi reputasi mitra umum, semakin dia atau dia terima dari mitra terbatas pada buyin,
menunjukkan bahwa para investor menanggapi reputasi manajer. Namun, Wolfson juga
(2) menemukan bahwa investor dibayar jauh lebih sedikit.
Kombinasi dari dua temuan menunjukkan bahwa kekuatan pasar dapat mengurangi
masalah moral hazard manajer. Sementara hasil Wolfson's berlaku hanya untuk sampel
kecil minyak dan kontrak gas, implikasi managerial pasar tenaga kerja tidak sepenuhnya
efektif dalam mengendalikan moral hazard, bertentangan dengan argumen Fama's.
Kami dapat menyimpulkan bahwa meskipun kekuatan internal dan pasar membantu
untuk kecenderungan controlmanagers mereka tidak menghilangkan kontrak intensif.
Dengan demikian, upaya incentif berdasar pada hasil tersebut masih diperlukan.
CONTOH KONTRAK INSENTIF

Karakteristik Rencana Kompensasi Insentif


Kompensasi untuk manajer terdiri dari tiga komponen yaitu: (1) gaji, (2) tunjangan
(pensiun, kesehatan dan lainnya), dan (3) kompensasi insentif. Tiga komponen itu
bersifat independen, tetapi yang ketiga berhubungan secara spesifik dengan fungsi
pengendalian manajemen..Rencana kompensasi insentif dapat dibagi menjadi rencana
insentif jangka pendek (kinerja perusahaan dan kontribusi individu) dan rencana insentif
jangka panjang.

Rencana Insentif Jangka Pendek (Short-Term Incentive Plans)

Kantong Total Bonus (The Total Bonus Pool)


”Kantong Bonus” adalah jumlah bonus yang dapat dibayarkan kepada kelompok
karyawan yang mempunyai kualifikasi dalam tahun tertentu. Pada metode ini,
pembayaran bonus ditetapkan pada kebijakan manajemen (komite dewan direksi) setiap
tahun. Metode ini lebih fleksibel, karena pembayaran tidak ditentukan secara otomatis
oleh formula.dan dewan direksi dapat melakukan penilaian, namun kekurangannya
adalah bonus kurang berhubungan langsung dengan prestasi sekarang ini.

Kompensasi Ditunda (Deferred Compensation)


Bonus dihitung secara tahunan, tetapi pembayaran dibagi ke dalam beberapa tahun
(biasanya lima tahun). Pada metode ini, pembayarannya sebagian didasarkan kinerja
beberapa periode yang lalu. Keuntungan dari metode ini terutama adalah mendorong para
pembuat keputusan untuk berpikir jangka panjang. Kelemahannya, dalam keadaan
tertentu manajer tidak akan menerima bonus yang ditunda, jika dia meninggalkan
perusahaan sebelum bonus tersebut dibayarkan.

Rencana Insentif Jangka Panjang (Long-Term Incentive Plans)


Premis dasar dari rencana ini adalah pertumbuhan nilai saham biasa perusahaan yang
merefleksikan kinerja jangka panjang.

Stock Option (Pilihan Saham)


Opsi saham adalah hak untuk membeli sejumlah saham, pada atau sesudah tanggal
tertentu dikemudian hari. Metode ini, mernberikan hak kepada pemegangnya untuk
membeli sejumlah saharn pada periode tertentu di masa depan dan dengan harga tertentu
Saham Pantom (Phantom Shares)
Saham pantom memberikan sejumlah saham kepada para manajer, tetapi hanya untuk
tujuan pembukuan. Pada metode ini, perusahaan memberikan hak kepada karyawan
untuk menerima uang sejumlah kenaikan nilai saham sampai tanggal tertentu. di masa
depan

Hak Apresiasi Saham (Stock Appreciation Rights)


Hak apresiasi saham adalah hak untuk menerima pembayaran tunai berdasarkan kenaikan
nilai saham dari saat diberi penghargaan sampai dengan tanggal di kemudian hari yang
telah ditentukan.

Kinerja saham (Performance Shares)


Rencana imbalan kinerja saham adalah memberikan sejumlah lembar saham kepada
manajer ketika tujuan jangka panjang tertentu telah dicapai. Biasanya tujuan adalah untuk
mencapai pertumbuhan persentase pada laba per lembar saham.

Kinerja Unit (Performance unit)


Pada rencana kinerja unit, bonus tunai dibayarkan ketika target-target jangka panjang
tertentu tercapai. Metode ini merupakan penggabungan hak apresiasi saham dengan
kinerja saham.
Kriteria Kinerja (Performance Criteria)

1. Kriteria Keuangan (Financial Criteria. Jika unit bisnis berupa pusat laba, maka criteria
keuangan meliputi laba kontribuisi, laba langsung, laba terkendali, laba sebelum pajak
dan laba bersih. Jika unit bisnis berupa pusat investasi, keputusan didasarkan tiga hal:
(1) definisi laba (2) definisi investasi, dan (3) pilihan antara ROI dan EVA.

2. Penyesuaian Faktor-faktor yang Tidak Dapat Dikendalikan. Ada 2 macam, yaitu: (1)
penyesuaian akibat keputusan yang dibuat oleh para eksekutif atasan unit bisnis, dan
(2) penyesuaian akibat “perbuatan alam“ dan kecelakaan yang bukan disebabkan oleh
kelalaian manajer.

3. Tunjangan dan Kekurangan Target Keuangan Jangka Pendek. Hal ini bisa
menimbulkan perilaku disfungsional.

4. Mekanisme untuk Mengatasi Penyimpangan Jangka Pendek. Untuk menghindari


perilaku disfungsional, maka bonus didasarkan pada kinerja beberapa tahun.
5. Benchmark untuk Perbandingan. Perbandingan bisa didasarkan dengan anggaran laba,
kinerja masa lalu, dan kinerja pesaing.
RENCANA KOMPENSASI MANAGERIAL

Pada bagian ini, menjelaskan rencana BCE.Inc., sebuah perusahaan Kanada besar
dengan saham yang diperdagangkan di Toronto, New York, dan bursa efek Swiss.
Pameran ini direproduksi dari Manajemen Proxy Edaran, tanggal 28 Februari 2001,
dikirimkan kepada pemegang saham.

Tujuan dari kebijakan kompensasi eksekutif diatas adalah untuk membantu dalam
menarik eksekutif andretaining, dan untuk memotivasi mereka untuk mencapai dan
melampaui sasaran kinerja individu dan kelompok yang konsisten dengan menciptakan
nilai pemegang saham dan memajukan keberhasilan perusahaan BCE.

Komite Manajemen Sumber dan Kompensasi (yang "MRCC") melakukan


penelaahan berkala terhadap kebijakan kompensasi eksekutif SM untuk memastikan
efektivitas lanjutan dalam memenuhi tujuan di atas.

Beberapa aspek rencana kompensasi yang harus diperhatikan.


Pertama, wajib memiliki sejumlah besar saham,
Kedua, ada tiga komponen kompensasi utama: gaji; tahunan penghargaan insentif
jangka pendek, terdiri dari bonus tunai atau, petugas forsenior, berbagi unit; dan
opsi saham.
Ketiga, program kompensasi banyak memerlukan tingkat pendapatan tertentu,
atau ukuran kinerja lainnya, akan dicapai sebelum kompensasi insentif menjadi
hutang.
Keempat, efek insentif dari rencana kompensasi SM itu harus jelas.
Kelima, campuran komponen insentif jangka pendek dan jangka panjang dalam
rencana kompensasi adalah penting.

Ada dua komponen insentif utama: bonus jangka pendek dan unit saham, dan opsi saham
jangka panjang

TEORI KOMPENSASI EKSEKUTIF


Mengingat masalah ini menggunakan laba bersih saat ini sebagai hasil, kita dapat
melihat mengapa harga saham mungkin lebih sensitif dibandingkan dengan laba bersih
usaha. Dengan pasar sekuritas efisien, harga saham akan "benar mencerminkan" semua
yang diketahui tentang hadiah dari tindakan manajer saat ini.
Pengakuan usaha manajer sebagai serangkaian kegiatan, dengan kedua hadiah
saat ini dan jangka panjang, menghasilkan potensi untuk efisiensi kontraktor lebih lanjut
baik harga saham dan laba bersih sebagai ukuran kinerja, ketika harga saham dan laba
bersih diferensial mencerminkan imbalan jangka panjang tindakan manajer saat ini,
keputusan manajer dapat dikontrol oleh harga saham dan laba bersih berbasis
kompensasi-lebih berbagi.

PERANAN RESIKO DALAM PEMBERIAN KOMPENSASI


Manajer, sebagaimana individu rasional lainnya yang senang menghindari
resiko, akan melakukan pertimbangan trade off antara resiko yang akan dihadapi
dengan return yang akan diterima. Artinya semakin tinggin resiko yang dihadapi
oleh seorang manajer, semakin tinggi kompensasi yang diharapkan akan diterima
jika utilitas reservasi dapat dicapai (attained). Oleh karena itu, agar dapat
memotivasi manajer dengan biaya yang paling murah, perlu dibuat rancangan
pemberian kompensasi yang ekuivalen atau sebanding dengan resiko yang akan
dihadapi.

POLITISASI KOMPENSASI EKSEKUTIF


Pada tahun 1990, Jensen and Murphy (JM) mempublikasikan suatu artikel
kontroversiobal mengenai kompensasi bagi top manajer. Mereka memberikan
argumentasi bahwa CEO tidak dibayar overpaid, tetapi kompensasi yang mereka
terima ternyata tidak langsung berhubungan dengan kinerja, karena kinerja
manajer diukur berdasarkan perubahan nilai pasar (market value) perusahaan yaitu
berdasarkan perubahan yang terjadi di dalam kesejahteraan para pemegang saham.

KESIMPULAN
 Kontrak kompensasi eksekutif merupakan suatu bentuk keseimbangan yang
sangat sulit dipisahkan antara factor insentif, resiko dan pertimbangan
pengambilan keputusan.

 Untuk dapat menyatukan secara tepat antara kepentingan manajer dan


pemegang saham, diperlukan adanya suatu bentuk kontrak yang efisien agar
dapat dicapai suatu tingkat motivbasi yang tinggi sehingga dapat
menghindarkan kemungkinan terjadinya pembebanan yang terlalu
memberatkan atau beresiko bagi manajer. Pembebanan yang terlalu berat bagi
manajer akan menyebabkan terjadinya perilaku disfusional.
 Manajer pada umumnya sangat sensitive terhadap terjadinya resiko, karena
mereka tidak dapat melakukan diversifikasi sebagaimana yang dapat
dilakukan oleh para pemegang saham

EARNINGS MANAGEMENT

Copeland (1968) dalam Utami (2005) mendefinisikan earnings management


sebagai, “some ability to increase or decrease reported net income at will”. Ini berarti
earnings management mencakup usaha manajemen untuk memaksimumkan atau
meminimumkan laba, termasuk perataan laba sesuai dengan keinginan manajemen.
Shcipper (1989) dalam Christianti (2007) mendefinisikan earnings management sebagai
campur tangan dalam proses penyusunan laporan keuangan eksternal dengan tujuan
untuk memperoleh keuntungan pribadi. Davidson, Stickney, dan Weil (1987) dalam
Sulistyanto (2008) mendefinisikan earnings management sebagai proses untuk
mengambil langkah tertentu yang disengaja dalam batas-batas akuntansi yang berterima
umum sehingga manajer dapat melaporkan laba pada tingkat yang diinginkan. Menurut
Scott (2000) dalam Halim dkk. (2005) manajemen laba merupakan pemilihan kebijakan
akuntansi oleh manajer dari standar akuntansi yang ada dan secara alamiah dapat
memaksimumkan utilitas mereka dan atau nilai pasar perusahaan.

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa sampai saat ini belum
ada kesepakatan mengenai batasan dan definisi earnings management. Perbedaan-
perbedaan itulah yang menyebabkan setiap pihak yang melakukan penelitian mengenai
earnings management mencoba untuk mendefinisikannya sendiri, baik dari pemahaman
positif maupun negatif. Akibatnya, ada banyak batasan dan definisi earnings
management. Hal ini didukung dengan pernyataan Sulistyanto (2008) bahwa pada
umumnya manajemen laba didefinisikan sebagai upaya manajer untuk mengintervensi
atau mempengaruhi informasi-informasi dalam laporan keuangan dengan tujuan untuk
mengelabui para stakeholder yang ingin mengetahui kinerja dan kondisi perusahaan.
Istilah intervensi dan mengelabui inilah yang dipakai sebagai dasar oleh sebagian pihak
untuk menilai manajemen laba sebagai suatu kecurangan. Sementara pihak lain, tetap
menganggap aktivitas earnings management ini bukan sebagai kecurangan dengan alasan
bahwa intervensi yang dilakukan oleh manajer perusahaan masih dalam kerangka standar
akuntansi, dimana masih menggunakan metode dan prosedur akuntansi yang diterima dan
diakui secara umum.
Scott (2006) membagi cara pemahaman atas manajemen laba menjadi dua.
Pertama, melihatnya sebagai perilaku oportunistik manajer untuk memaksimumkan
utilitasnya dalam menghadapi kontrak kompensasi, kontrak utang dan political costs
(Oportunistic Earnings Management). Kedua, dengan memandang manajemen laba dari
perspektif efficient contracting (Efficient Earnings Management), dimana manajemen
laba memberi manajer fleksibilitas untuk melindungi diri dan perusahaan dalam
mengantisipasi kejadian-kejadian tak terduga untuk keuntungan pihak-pihak yang terlibat
dalam kontrak.
Manajemen laba adalah campur tangan dalam proses pelaporan keuangan
eksternal dengan tujuan untuk menguntungkan diri sendiri. Manajemen laba merupakan
salah satu faktor yang dapat mengurangi kredibilitas laporan keuangan, manajemen laba
menambah bias dalam laporan keuangan dan dapat mengganggu pemakai laporan
keuangan yang mempercayai angka laba hasil rekayasa tersebut sebagai angka laba tanpa
rekayasa (Setiawati dan Na’im, 2000).
Dalam positif accounting theory terdapat tiga hipotesis yang melatarbelakangi
manajemen laba (Watt dan Zimmerman, 1986), yaitu:
a. Bonus Plan Hypothesis

Manajemen akan memilih metode akuntansi yang memaksimalkan utilitasnya (bonus


yang tinggi). Manajer perusahaan yang memberikan bonus besar berdasarkan laba lebih
banyak menggunakan metode akuntansi yang meningkatkan laba yang dilaporkan.
b. Debt Covenant Hypothesis

Pada perusahaan yang mempunyai rasio debt to equity besar maka manajer perusahaan
tersebut akan cenderung menggunakan metode akuntansi yang akan meningkatkan
pendapatan maupun laba. Hal ini untuk menjaga reputasi mereka dalam pandangan pihak
eksternal.
c. Political Cost Hypothesis

Semakin besar perusahaan, semakin besar pula kemungkinan perusahaan tersebut


memilih metode akuntansi yang menurunkan laba atau menangguhkan laba yang
dilaporkan dari periode sekarang ke periode yang akan datang. Hal tersebut dikarenakan
dengan laba yang tinggi pemerintah akan segera mengambil tindakan, misalnya :
mengenakan peraturan antitrust, menaikkan pajak pendapatan perusahaan, dll.

Healy dan Wahlen (1998) berpendapat bahwa earnings management terjadi


ketika manajemen menggunakan keputusan tertentu dalam laporan keuangan dan
transaksi untuk mengubah laporan keuangan sebagai dasar kinerja perusahaan yang
bertujuan menyesatkan pemilik atau pemegang saham (shareholders), atau untuk
mempengaruhi hasil kontraktual yang mengandalkan angka-angka akuntansi yang
dilaporkan. Manajemen laba dapat terjadi karena manajer diberi kekuasaan untuk
memilih metode akuntansi yang akan digunakan dalam mencatat dan mengungkapkan
informasi keuangan privat yang dimilikinya. Selain itu, perilaku manipulasi ini juga
terjadi karena adanya asimetri informasi yang tinggi antara manajemen dan pihak lain
yang tidak mempunyai sumber, dorongan, atau akses yang memadai terhadap informasi
untuk memonitor tindakan manajemen (Richardson, 1998 dalam Midiastuty dan
Machfoedz, 2003). Sehingga manajemen akan berusaha memanipulasi kinerja perusahaan
yang dilaporkan untuk kepentingannya sendiri. Setiawati dan Na’im (2000) menyatakan
bahwa manajemen laba merupakan salah satu faktor yang dapat mengurangi kredibilitas
laporan keuangan, manajemen laba menambah bias dalam laporan keuangan dan dapat
mengganggu pemakai laporan keuangan yang mempercayai angka laba hasil rekayasa
tersebut sebagai angka laba tanpa rekayasa.

Motivasi terjadinya Earnings Management

Pasti ada alasan tertentu yang menyebabkan manajer perusahaan termotivasi


untuk mengelola dan mengatur tingkat laba yang dilaporkan padahal aktivitas tersebut
cenderung melanggar peraturan. Motivasi-motivasi inilah yang nantinya akan
mempengaruhi pola rekayasa manajer dalam mengelola laba. Artinya, bagaimana pola
rekayasa ini sangat tergantung pada apa yang ingin dicapai oleh manajer perusahaan.
Menurut Sulistyanto (2008), secara umum ada beberapa motivasi yang mendorong
manajer untuk berperilaku oportunis, yaitu motivasi bonus, kontrak, politik, pajak,
perubahan CEO, IPO, atau SEO, dan mengkomunikasikan informasi ke investor.

Healy dan Wahlen (1998) membagi motivasi earnings management menjadi


tiga, yaitu:

a. Capital Market Motivations

Tersebar luasnya penggunaan informasi akuntansi di kalangan investor dan analis


keuangan untuk menilai saham dapat menciptakan dorongan bagi manajer melakukan
manipulasi laba sebagai usaha untuk mempengaruhi harga saham jangka pendek.
Misalnya saja, beberapa penelitian mengindikasikan bahwa perusahaan akan melakukan
income-decreasing ketika akan melakukan management buyout, namun perusahaan akan
melakukan income-increasing tepat sebelum penawaran saham perdana (IPO) dan
penawaran saham tambahan (SEO). Ada juga perusahaan yang mengelola laba untuk
menyamakan laba perusahaan dengan ramalan laba analis keuangan, investor, atau
manajemen.

b. Contracting Motivations

Data akuntansi digunakan untuk mengawasi dan mengatur hubungan kontraktual antara
perusahaan dengan semua stakeholders perusahaannya, baik stock investor, debt investor,
ataupun insider investor. Healy dan Wahlen (1998) membagi contracting motivations
menjadi dua, yaitu lending contracts dan management compensation contracts. Lending
contracts dibuat untuk meyakinkan bahwa manajer tidak melakukan tindakan yang
menguntungkan pemegang saham perusahaan tetapi merugikan kreditor, sedangkan
management compensation contracts digunakan untuk mensejajarkan atau
menyelaraskan kepentingan antara manajemen dengan pemegang saham eksternal.

c. Regulatory Motivations

1. Industry Regulation Motivations

Industri-industri diatur dengan tingkat pengaturan yang berbeda-beda pada masing-


masing industri, misalnya saja industri perbankan dan asuransi yang menghadapi
pengawasan yang lebih ketat oleh pihak regulator. Peraturan perbankan mengharuskan
bank mencapai CAR tertentu, sedangkan peraturan asuransi mengharuskan perusahaan
asuransi untuk memenuhi syarat-syarat kesehatan keuangan minimum. Peraturan-
peraturan seperti ini mendorong manajer untuk mengatur laporan keuangan sesuai dengan
kepentingan pihak regulator.

2. Anti-trust and Other Regulations

Manajer perusahaan seringkali menghadapi penyelidikan anti-trust, menghadapi


konsekuensi politik yang tidak menguntungkan, atau mungkin menajer perusahaan itu
sedang berusaha mencari subsidi atau perlindungan dari perintah. Semua hal tersebut
mendorong manajer untuk melakukan earnings management sehingga laba yang
dilaporkan kurang menguntungkan.

3. Tax Planning Purposes


Healy dan Wahlen (1998) tidak menjelaskan bagian ini karena menurut mereka earnings
management untuk tujuan perencanaan pajak merupakan bidang tugas otoritas pajak yang
memiliki standar sendiri atau tertentu.

Bentuk Earnings Management

Scott (1997:365) dalam Suyatmin dan Suwarno (2002) menyatakan bahwa


earnings management dapat dilakukan dengan empat bentuk, yaitu:

a. Taking a Bath

Pola ini terjadi pada saat terjadi reorganisasi, termasuk pengangkatan CEO baru. Pada
saat itu, perusahaan akan melaporkan kerugian dalam jumlah besar sehingga diharapkan
pada periode yang akan datang CEO tersebut dapat menunjukkan adanya peningkatan
laba.

b. Income Minimization

Pola ini terjadi pada saat perusahaan mengalami/memperoleh laba yang tinggi.
Manajemen akan menunda sebagian laba tersebut dan melaporkannya pada periode
mendatang, jika pada periode mendatang, laba diperkirakan akan turun drastis.

c. Income maximization

Pola ini terjadi ketika laba perusahaan menurun/rendah. Manajemen akan berusaha
meningkatkan laba supaya mendapat bonus yang lebih besar. Pola ini juga dilakukan oleh
perusahaan yang melakukan pelanggaran perjanjian hutang.

d. Income Smoothing

Pola ini dilakukan oleh perusahaan dengan cara meratakan laba yang dilaporkan sehingga
dapat mengurangi fluktuasi laba yang terlalu besar karena pada umumnya investor lebih
menyukai laba yang relatif stabil.

EM memiliki dua sisi


– Baik: pengiriman informasi pihak dlm perusahaan
– Buruk: opportunistik

Sisi Baik Earning Management


1. Kontrak berbasis argumen

Untuk memberikan perusahaan dalam menghadapi beberapa fleksibilitas yang


kaku, kontrak tidak lengkap
• Bonus kontrak berdasarkan laba bersih

standar akuntansi baru dapat menurunkan laba bersih dan / atau volatilitas
meningkat dan dapat mempengaruhi usaha manajer
• Utang perjanjian kontrak

standar akuntansi baru dapat meningkatkan kemungkinan pelanggaran


perjanjian hutang
• Kontrak pelanggaran mahal, manajemen laba mungkin memiliki cara lebih
murah untuk bekerja di sekitar

2. Investor berbasis argumen

Untuk dipercaya berkomunikasi dalam informasi kepada investor

• pemblokirsan komunikasi dapat menghambat pengungkapan langsung dari


ekspektasi laba

• Accrual discretionary manajemen sebagai cara yang dapat dipercaya


mengungkapkan informasi dalam manajemen tentang harapan pendapatan

− Manajer melaporkan pendapatan yang lebih daripada yang dapat


dipertahankan

− Mengelola laba yang dilaporkan ke manajemen dengan jumlah


yang berharap akan bertahan

The Bad Side Earning Management

1. Dari Persetujuan Perspektif, ini dapat mengakibatkan perilaku oportunistik


manager menggunakan EM untuk memaksimalkan bonus mereka, sebagaimana
didokumentasikan oleh :

• Healy (1985)

• Dechow, Sloan, dan Sweeney (1996)

2. Pelaporan Keuangan Perspektif

Hanna (1999)
• Investor dan analis melihat ke pendapatan inti, mengabaikan item luar
biasa dan non-recurring

• Hanna menemukan bukti bahwa pasar menggunakan frekuensi biaya


tersebut sebagai proxy untuk penyalahgunaan mereka - ERC frekuensi yang
lebih rendah ketika lebih besar

Contoh: Nortel (Teori dalam Praktek 11.1)

Apakah Manajer Merima Efisiensi Pasar Sekuritas?

− Mungkin Iya

pengungkapan yang buruk memungkinkan manajemen laba bahkan jika pasar


efisien

− Mungkin Tidak

Teori dan bukti bahwa pasar surat berharga mungkin tidak sepenuhnya efisien
mendukung jawaban "tidak"

Bukti bahwa efisiensi tidak diterima

a. Pro-forma laba

b. Doyle, Lundholm, & Soliman (2003)

c. Mengelola pendapatan kuartal yang sama-tahun sebelumnya


Schrand dan Walther (2000)

Dapatkah akuntan mengontrol EM?

Pengungkapan penuh sehingga mengurangi kerentanan terhadap bias perilaku dan


mengurangi kemampuan manajer untuk mengeksploitasi inefisiensi pasar. Misalnya,
pelaporan yang jelas kebijakan pengakuan pendapatan dan deskripsi detaild dari akrual
diskresioner utama seperti writedowns dan ketentuan untuk reorganisasi, akan membawa
EM buruk menjadi terbuka, mengurangi kemampuan manajer untuk memanipulasi dan
bias laporan keuangan untuk keuntungan mereka sendiri

Kesimpulan

• EM bagus atau jelek, tergantung pd bagaimana digunakan

• EM baik bila digunakan dengan bertanggung jawab


• Akuntan dpt mengurangi besarnya EM jelek dg mengungkapnya

Pengungkapan ditingkatkan atas pos persistensi rendah & melaporkan efek dari
penghapusan pencatatan (writeoffs)