Anda di halaman 1dari 6

Leukositosis

Leukositosis, ditakrifkan sebagai jumlah sel darah putih lebih besar dari
11.000 pada MM3 (11 X 109 pada L), sering dijumpai dalam proses
ujian makmal rutin. Sebuah jumlah sel darah putih tinggi biasanya
mencerminkan respon muzik sumsum tulang untuk suatu proses
jangkitan atau inflamasi. Kadang-kadang, leukositosis adalah tanda dari
kelainan sumsum tulang utama dalam pengeluaran sel darah putih
pematangan, atau kematian (apoptosis) berkaitan dengan leukimia atau
gangguan myeloproliferative. Seringkali, doktor keluarga boleh
mengenalpasti penyebab dari jumlah sel darah putih tinggi berdasarkan
penemuan sejarah dan pemeriksaan fizikal digabungkan dengan data
dasar dari hitung darah lengkap.

Pengeluaran, Pematangan dan Survival sel progenitor Leukosit umum,


disebut sebagai "sel induk," yang terletak di sumsum tulang dan
menimbulkan erythroblasts, myeloblasts dan megakaryoblasts. Tiga
perempat daripada sel bernukleus dalam sumsum tulang komited untuk
pengeluaran leukosit. Sel-sel induk berkembang biak dan
berdiferensiasi menjadi granulosit (neutrofil, eosinofil dan basofil),
monosit dan limfosit, yang bersama-sama terdiri dari jumlah sel darah
putih mutlak. Ketinggian normal dalam jumlah neutrofil (neutrophilia)
berlaku jauh lebih sering daripada peningkatan eosinofil atau basofil.

Bila sumsum tulang muzik merespon keradangan atau jangkitan,


sebahagian besar sel leukosit PMN.

Sel-sel dalam sumsum tulang petak diklasifikasikan ke dalam dua


penduduk:

¾ mereka yang sedang dalam proses sintesis DNA dan pematangan


dan

¾ mereka yang berada dalam fasa simpanan menunggu keluaran ke


kolam beredar.
Simpanan jatuh tempo sel membolehkan respon yang cepat terhadap
permintaan untuk meningkatkan sel-sel darah putih, dengan dua-tiga
kali ganda peningkatan leukosit beredar mungkin hanya dalam empat
hingga lima jam.
Kolam renang beredar neutrofil dibagi menjadi dua kelas. Salah satu
kolam sel yang beredar bebas, dan kolam kedua adalah disimpan di
sepanjang pinggiran dinding pembuluh darah. Ketika dirangsang oleh
jangkitan, keradangan, ubat-ubatan atau racun metabolisme, yang
disimpan sel "demarginate" dan masukkan kolam renang tidak beredar.

Setelah leukosit yang dilepaskan ke sirkulasi dan rangkaian, tetap ada


hanya beberapa jam, pada saat terjadi kematian sel. Rentang Estimasi
sel darah putih adalah 11 hingga 16 hari, dengan pematangan tulang
sumsum dan simpanan yang terdiri dari majoriti kehidupan sel.

Jadual 1-Pathophysiologic Mekanisme leukositosis


Biasanya menanggapi sumsum tulang
Jangkitan
Keradangan: nekrosis rangkaian,
infark, luka bakar, artritis
Stres: keletihan, kejang,
kecemasan, anestesi
Ubat: kortikosteroid, lithium, beta
agonis
Trauma: splenektomi
Anemia hemolitik
Leukemoid keganasan
Abnormal tulang sumsum
Leukemia akut
Leukemia kronik
Myeloproliferative gangguan
Etiologi leukositosis
Penyelidikan leukositosis bermula dengan pemahaman tentang dua
penyebab asas:
1. respon yang tepat dari sumsum tulang yang normal terhadap
rangsangan luaran dan
2. kesan daripada gangguan sumsum tulang primer.
mekanisme fisiologi dari leukositosis dinyatakan di dalam Jadual 1.

Leukositosis dengan Muzik Bone Marrow


Dalam banyak kes, peningkatan jumlah sel darah putih adalah hasil dari
sumsum tulang yang normal bertindak balas terhadap keradangan atau
jangkitan. Sebahagian besar dari sel-sel ini leukosit polymorphonuclear
(PML). Beredar PML dan bentuk kurang matang (contohnya, band sel
dan metamyelocytes) pindah ke tempat kecederaan atau jangkitan. Ini
diikuti dengan pelepasan leukosit disimpan, biasanya disebut sebagai
"shift kiri." leukositosis berkaitan Keradangan berlaku pada nekrosis
rangkaian, infark, luka bakar dan arthritis.

Leukositosis juga boleh terjadi sebagai akibat dari stres fizikal dan
emosional. Ini adalah proses sementara yang tidak berkaitan dengan
pengeluaran sumsum atau pelepasan sel band atau sel belum matang
yang lain. Punca leukositosis stres merangkumi keletihan, kejang,
gelisah, dan pentadbiran anestesi adrenalina. Stres leukositosis
membalikkan beberapa jam eliminasi faktor menghasut.

Punca lain leukositosis termasuk ubat, splenektomi, anemia hemolitik


dan keganasan. Ubat-ubatan umumnya berkaitan dengan leukositosis
meliputi kortikosteroid, lithium dan agonis beta. Splenectomy
menyebabkan leukositosis sementara yang berlangsung selama
berminggu-minggu sampai berbulan-bulan. Pada anemia hemolitik,
peningkatan pengeluaran leukosit nonspesifik dan pelepasan terjadi
dalam hubungannya dengan peningkatan pengeluaran sel darah
merah; sumsum faktor pertumbuhan penyumbang mungkin. Keganasan
adalah penyebab lain yang diakui leukositosis (dan, kadang-kadang,
trombositosis); tumor nonspesifik merangsang sumsum untuk
menghasilkan leukositosis.
Sebuah respon sel darah putih yang berlebihan (misalnya, lebih dari
50.000 sel darah putih pada cm3 [50 X 109 pada L]) berkaitan dengan
sebab di luar sumsum tulang disebut sebagai "reaksi leukemoid."
Bahkan ini berlebihan jumlah sel darah putih biasanya disebabkan oleh
proses-proses yang relatif jinak (misalnya, jangkitan atau keradangan).
Sebuah keganasan merupakan penyebab yang paling serius tapi paling
umum dari reaksi leukemoid.

Seperti disebutkan sebelumnya, peningkatan neutrofil adalah penyebab


paling umum dari peningkatan jumlah sel darah putih, tapi sub-
penduduk yang lain sel (eosinofil, basofil, limfosit dan monosit) juga
boleh menyebabkan nombor leukosit meningkat

Eosinofilia
Eosinofil adalah sel darah putih yang menyertai dalam acara imunologi
dan alergi. Penyebab umum eosinofilia dinyatakan di dalam Jadual 2.
Frekuensi relatif dari masing-masing penyebab biasanya berkaitan
dengan tatacara klinikal.

Misalnya, jangkitan parasit sering bertanggung jawab untuk eosinofilia


pada pesakit kanak-kanak, dan reaksi ubat yang biasa menyebabkan
jumlah eosinofil meningkat pada pesakit dirawat di rumah sakit.
Dermatologists sering menemukan eosinofilia pada pesakit dengan
ruam kulit, dan pulmonologists sering melihat peningkatan jumlah
eosinofil dalam hubungannya dengan infiltrat paru dan reaksi
bronchoallergic.

Jadual 2-Etiologi eosinofilia


Alergi peristiwa
Jangkitan parasit
Dermatologic keadaan
Jangkitan: merah demam, chorea, kusta, jangkitan Genitourinary
Imunologi gangguan: rthritis arthritis, periarteritis, lupus eritematosus,
sindrom eosinofilia-mialgia

Pleura dan paru keadaan: sindrom Löffler's, infiltrat paru dan eosinofilia

Keganasan: lymhoma non-Hodgkin, penyakit Hodgkin

Myeloproliferative gangguan: myelo-Masyarakat Adat leukemia kronik,


vera polycythemia, myelofibrosis
Adrenal insufisiensi: isease Addison
Sarkoidosis
Jadual 3 - Etiologi Basophilia
Jangkitan: jangkitan virus (varicella), sinusitis kronik
Inflamasi keadaan: penyakit radang usus, radang saluran nafas kronik,
dermatitis kronik
Myeloproliferative gangguan: myelogenous leukemia kronik, vera
polycythemia, myelofibrosis
Perubahan dari sumsum dan petak retikuloendotelial: anemia hemolitik
kronik, penyakit Hodgkin, splenektomi
Endocrinologic menyebabkan: hipotiroidisme, ovulasi, estrogen

Punca lain dari eosinofilia adalah keganasan, terutama yang


mempengaruhi sistem kekebalan tubuh (penyakit Hodgkin dan limfoma
non-Hodgkin), dan gangguan imunologi seperti rheumatoid arthritis dan
periarteritis. Eosinofilia-mialgia sindrom, gangguan, yang berkaitan
dengan suplemen diet tryptophan, menyerupai penyakit jaringan ikat
dengan fibrosis dari rangkaian otot fasia dan eosinofilia periferi.
Leukopenia merujuk pada penurunan abnormal dalam jumlah leukosit.
Ini mungkin sekunder kekurangan setiap atau semua leukosit tetapi
paling sering disebabkan oleh kemelesetan neutrofil (neutropenia).
Granulocytopenia, sering digunakan sebagai sinonim untuk
neutropenia, secara teknikal merujuk pada penurunan eosinofil dan
basofil serta neutrofil.

Neutropenia ditakrifkan kurang daripada 1.5 x 109 / L neutrofil dalam


darah perpherial. Kurang dari 1,0 x 10 / L neutrofil kompromi
kemampuan untuk melawan jangkitan.

Agranulocytosis merujuk pada tahap yang sangat rendah neutrofil (<0,5


x 109 / L).

Punca mungkin leukopenia sumsum kegagalan, kerosakan periferi atau


bergeser ke dalam simpanan atau pet