P. 1
rancangan%20renstra%20deptan%202010-2014%20lengkap

rancangan%20renstra%20deptan%202010-2014%20lengkap

|Views: 4,130|Likes:
Dipublikasikan oleh alfulaila

More info:

Published by: alfulaila on Apr 10, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

03/17/2013

pdf

text

original

Sections

  • I. PENDAHULUAN
  • 1.1 Kondisi Umum Pembangunan Pertanian 2005-2009
  • 1.1.1 Indikator Makro
  • Tabel 1.2 Tenaga Kerja Pertanian
  • Tabel 1.3 Nilai Tukar Petani (NTP)
  • Tabel 1.4 Neraca Perdagangan Pertanian
  • Tabel 1.5 Realisasi Investasi PMDN Sektor Pertanian
  • 1.1.2 Produksi Komoditas Pertanian
  • Tabel 1.7 Produksi Komoditas Tanaman Pangan
  • Tabel 1.8 Produksi Komoditas Hortikultura
  • Tabel 1.9 Produksi Komoditas Perkebunan
  • Tabel 1.10 Produksi Komoditas Peternakan
  • 1.1.3 Pendukung Peningkatan Produksi
  • 1.2 Potensi, Permasalahan dan Tantangan
  • 1.2.1 Potensi Pertanian Indonesia
  • 1.2.2 Permasalahan
  • Boks 1.1 Permasalahan Mendasar Sektor Pertanian
  • 1.2.3 Tantangan Pembangunan Pertanian 2010-2014
  • Boks 1.2 Tantangan Pembangunan Pertanian
  • 2.1 VISI Kementerian Pertanian
  • 2.2 MISI Kementerian Pertanian
  • 2.3 Tujuan
  • 2.4 Target Utama dan Sasaran Strategis Kementerian
  • 2.4.1 Target Utama Kementerian Pertanian
  • Boks 2.1 Empat Target Utama Kementerian Pertanian 2010-2014
  • Tabel 2.1 Komoditas Unggulan Nasional
  • Tabel 2.3 Sasaran Produksi Komoditas Pangan Utama, 2010-2014
  • Tabel 2.4 Sasaran Produksi Tanaman Pangan
  • Tabel 2.5 Sasaran Produksi Hortikultura, 2010-2014
  • Tabel 2.6 Sasaran Produksi Perkebunan
  • Tabel 2.7 Sasaran Produksi Peternakan
  • Tabel 2.8 Proyeksi Kebutuhan Pupuk Sektor Pertanian
  • Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan
  • 2.4.1.2 Peningkatan Diversifikasi Pangan
  • Tabel 2.11. Sasaran Skor Pola Pangan Harapan (PPH)
  • Diversifikasi Pangan
  • 2.4.1.4 Peningkatan Kesejahteraan Petani
  • Kesejahteraan Petani
  • 2.4.2 Sasaran Makro
  • 2.4.2.1 Produk Domestik Bruto (PDB)
  • 2.4.2.2 Neraca Perdagangan
  • 2.4.2.3 Investasi Pertanian
  • 2.4.2.4 Tenaga Kerja
  • Tabel 2.19 Target Tenaga Kerja Pertanian
  • 2.4.2.5. Nilai Tukar Petani (NTP)
  • III. ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI
  • 3.1. Arah Kebijakan dan Strategi Nasional
  • 3.2 Arah Kebijakan dan Strategi Kementerian Pertanian
  • 3.2.1 Arah Kebijakan Kementerian Pertanian
  • 3.2.2 Strategi Kementerian Pertanian
  • 3.2.2.1 REVITALISASI LAHAN
  • 3.2.2.2 REVITALISASI PERBENIHAN DAN PERBIBITAN
  • 3.2.2.3 REVITALISASI INFRASTRUKTUR DAN SARANA
  • 3.2.2.4 REVITALISASI SUMBERDAYA MANUSIA
  • 3.2.2.5 REVITALISASI PEMBIAYAAN PETANI
  • 3.2.2.6 REVITALISASI KELEMBAGAAN PETANI
  • 3.2.2.7 REVITALISASI TEKNOLOGI DAN INDUSTRI HILIR
  • 3.2.3 Program dan Kegiatan Kementerian Pertanian
  • LAMPIRAN
  • PERKEBUNAN:

RANCANGAN

30 DESEMBER 2009 

RANCANGAN RENCANA STRATEGIS KEMENTERIAN PERTANIAN TAHUN 2010-2014

KEMENTERIAN PERTANIAN 2009 

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...…………………………………………………………….. DAFTAR ISI ..................................................................................................... DAFTAR TABEL .............................................................................................. DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... DAFTAR BOKS ............................................................................................... I. PENDAHULUAN ..................................................................................... 1.1 Kondisi Umum Pembangunan Pertanian Tahun 2005-2009 ........... 1.1.1 1.1.2 1.1.3 Indikator Makro .................................................................. Produksi Komoditas Pertanian ........................................... Pendukung Peningkatan Produksi .....................................

i ii iv vi ix 1 2 4 8 10 13 13 17 31

1.2 Potensi, Permasalahan dan Tantangan .......................................... 1.2.1 1.2.2 1.2.3 Potensi Pertanian Indonesia .............................................. Permasalahan .................................................................... Tantangan Pembangunan Pertanian 2010-2014 ...............

II.

VISI, MISI, TUJUAN DAN TARGET UTAMA KEMENTERIAN PERTANIAN ................................................................. 2.1 Visi Kementerian Pertanian ............................................................ 2.2 Misi Kementerian Pertanian ............................................................ 2.3 Tujuan ............................................................................................. 2.4 Target Utama dan Sasaran Strategis Kementerian Pertanian ........ 2.4.1 Target Utama Kementerian Pertanian ................................ 2.4.1.1 Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan ...................................................... 2.4.1.2 Peningkatan Diversifikasi Pangan ....................... 43 53 40 40 40 41 41 41

ii   

2.4.1.3

Peningkatan Nilai Tambah, Daya Saing dan Ekspor .......................................................... 57 60 65 65 65 66 67 67

2.4.1.4 2.4.2

Peningkatan Kesejahteraan Petani .....................

Sasaran Makro ................................................................... 2.4.2.1 2.4.2.2 2.4.2.3 2.4.2.4 2.4.2.5 Produk Domestik Bruto (PDB) ........................... Neraca Perdagangan ........................................ Investasi Pertanian ............................................ Tenaga Kerja ..................................................... Nilai Tukar Petani (NTP) ...................................

III.

ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI ...................................................... 3.1 Arah Kebijakan dan Strategi Nasional ............................................ 3.2 Arah Kebijakan dan Strategi Kementerian Pertanian ...................... 3.2.1 3.2.2 Arah Kebijakan Kementerian Pertanian ............................. Strategi Kementerian Pertanian ......................................... 3.2.2.1 3.2.2.2 3.2.2.3 3.2.2.4 3.2.2.5 3.2.2.6 3.2.2.7 3.2.3 3.2.4 3.2.5 Revitalisasi Lahan ............................................. Revitalisasi Perbenihan dan Perbibitan ............. Revitalisasi Infrastruktur dan Sarana ................. Revitalisasi Sumberdaya Manusia .................... Revitalisasi Pembiayaan Petani ........................ Revitalisasi Kelembagaan Petani ...................... Revitalisasi Teknologi dan Industri Hilir .............

68 68 76 76 78 79 81 82 83 83 84 85 87 94 98 100 101

Program dan Kegiatan Kementerian Pertanian .................. Dukungan Sektor Lain untuk Pembangunan Pertanian ..... Pembiayaan Pembangunan Pertanian ...............................

PENUTUP ....................................................................................................... LAMPIRAN ......................................................................................................

iii   

.............. Sasaran Produksi Tanaman Pangan .............. 5 5 6 6 7 7 9 9 9 10 43 Tabel 1.......8 Tabel 2....3 Tabel 1.................4 Tabel 2.....10 Tabel 2...................................... Nilai Tukar Petani (NTP) .....................................7 Tabel 1.. Neraca Perdagangan Pertanian ................................................ Realisasi Investasi PMDN Sektor Pertanian ............................................................... Produksi Komoditas Peternakan ...........4 Tabel 1................1 Tabel 2............... Realisasi Investasi PMA Sektor Pertanian ..........2 Tabel 1...........................5 Tabel 2........... Produksi Komoditas Tanaman Pangan .........2 Tenaga Kerja Pertanian .........3 Tabel 2............... Proyeksi Kebutuhan Pupuk Sektor Pertanian ............................. Produksi Komoditas Perkebunan ..... 49 iv    .............................. Komoditas Unggulan Nasional .......................................1 Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) Pertanian 2005-2009 .....5 Tabel 1.......................................... 44 45 46 46 47 48 48 Tabel 2...........6 Tabel 2.................6 Tabel 1........... Produksi Komoditas Hortikultura ..... Target Perluasan Areal Lahan Pertanian 2 Juta Hektar........................ Peningkatan Produksi Komoditas Pangan Utama... 2010-2014 ………………………………………................................................................................. 2010-2014 ........9 Tabel 1...................................................................................... Sasaran Produksi Hortikultura ........................... Sasaran Produksi Perkebunan ................................. Sasaran Produksi Peternakan ....................DAFTAR TABEL   Tabel 1...7 Tabel 2.....8 Tabel 1.9 Sasaran Produksi Komoditas Pangan Utama ..

...... 49 55 55 Tabel 2................... Strategi dan Rencana Aksi Peningkatan Diversifikasi Pangan .. Sasaran Konsumsi Komoditas Pangan Utama..........15....................................12 Sasaran Skor Pola Pangan Harapan (PPH) .. Strategi dan Rencana Aksi Peningkatan Kesejahteraan Petani .... Indikator Utama............13............ Target Investasi PMDN dan PMA ……………………………….... Daya Saing dan Ekspor Produk Pertanian ..........................10 Indikator Utama... Target Neraca Perdagangan Pertanian ..16.......... Indikator Utama. Tabel 2..... Tabel 2. Target Tenaga Kerja Pertanian . Strategi dan Rencana Aksi Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan .............................................18........14..Tabel 2..... Indikator Utama.................................................... Tabel 2...................17... Tabel 2............ Tabel 2..................... Tabel 2... Strategi dan Rencana Aksi Peningkatan Nilai Tambah....... 65 66 66 67 63 58 56 v    ............11 Tabel 2.... 2010-2014 ... Tabel 2............ Target Pertumbuhan PDB Sektor dan Sub Sektor Pertanian ..19..................

........................... Sasaran Produksi Jagung Tahun 2010-2014 ...................... Lampiran 5.............................................. 97 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 vi    .... Lampiran 2............................. Sasaran Produksi Mangga Tahun 2010-2014 .. Lampiran 7....... Sasaran Produksi Cabe Tahun 2010-2014 ...... Lampiran 21.... Sasaran Produksi Rimpang Tahun 2010-2014 ... Sasaran Produksi Bawang Merah Tahun 2010-2014 ......... Sasaran Produksi Padi Tahun 2010-2014 .. Sasaran Produksi Ubi Kayu Tahun 2010-2014 .......... Sasaran Produksi Karet Tahun 2010-2014 ....................................... Lampiran 17..... Lampiran 20.. Lampiran 15.................. Sasaran Produksi Ubi Jalar Tahun 2010-2014 ........................ Sasaran Produksi Pisang Tahun 2010-2014 ....... Sasaran Produksi Tanaman Hias Tahun 2010-2014 ............. Lampiran 3........... Kementerian Pertanian ............... Sasaran Produksi Kacang Hijau Tahun 2010-2014 ................ Sasaran Produksi Durian Tahun 2010-2014 ... Lampiran 8......... Lampiran 14..................... Lampiran 16...DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1.... Sasaran Produksi Kacang Tanah 2010-2014 ......... Lampiran 13...................... Lampiran 6....................... Sasaran Produksi Jeruk Tahun 2010-2014 .................... Sasaran Produksi Kentang Tahun 2010-2014 ............. Lampiran 9.. Lampiran 12......... Sasaran Produksi Kedelai Tahun 2010-2014 ....................................... Sasaran Produksi Kakao Tahun 2010-2014 ..... Lampiran 4. Lampiran 10................... Lampiran 18...... Lampiran 11.................... Target Pembangunan dan Kebutuhan Pendanaan Untuk Tahun 2010-2014............ Sasaran Produksi Kelapa Sawit Tahun 2010-2014 . Sasaran Produksi Manggis Tahun 2010-2014 .......... Lampiran 19....

...... Lampiran 31........................................ Sasaran Produksi Daging Kambing Tahun 2010-2014 ............... Sasaran Produksi Jambu Mete Tahun 2010-2014 ...... Lampiran 34...... Sasaran Produksi Susu Tahun 2010-2014 ................. Lampiran 41............ Sasaran Produksi Daging Kerbau Tahun 2010-2014 ..000 Ha ... Lampiran 42.... Sasaran Produksi Kapas Tahun 2010-2014 ............... Proyeksi Kebutuhan Pupuk Sektor Pertanian 2010-2014 ....... Target Perluasan Areal Pertanian 2 Juta Ha Tahun 2010-2014 Untuk Lahan Kering 400........................................................ Lampiran 36......... Lampiran 28............................ Sasaran Produksi Daging Domba Tahun 2010-2014 ....... Sasaran Produksi Tebu Tahun 2010-2014 ......... Sasaran Produksi Kopi Tahun 2010-2014 ................. Sasaran Produksi Daging Babi Tahun 2010-2014.... Lampiran 40................ Sasaran Produksi Cengkeh Tahun 2010-2014 . Lampiran 26..000 Ha ........... Target Perluasan Areal Pertanian 2 Juta Ha Tahun 2010-2014 Untuk Lahan Sawah 250..... Sasaran Produksi Jarak Pagar Tahun 2010-2014 ...... Lampiran 39........ Lampiran 38.......................... Sasaran Produksi Lada Tahun 2010-2014 ........................... Lampiran 37...................... Lampiran 30. Lampiran 23.......... Sasaran Produksi Nilam Tahun 2010-2014 ... Sasaran Produksi Daging Ayam Buras Tahun 2010-2014 .............. Lampiran 24. Lampiran 32.................. Lampiran 35...................... Lampiran 43......... Lampiran 33....... Lampiran 25............................... 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 vii    ................................ Sasaran Produksi Kelapa Tahun 2010-2014 ....... Lampiran 29..Lampiran 22............... Sasaran Produksi Teh Tahun 2010-2014 ......................... Sasaran Produksi Daging Itik Tahun 2010-2014 .................. Sasaran Produksi Tembakau Tahun 2010-2014 ... Lampiran 27.. Sasaran Produksi Daging Sapi Tahun 2010-2014 ......

......................... Target Perluasan Areal Pertanian 2 Juta Ha Tahun 2010-2014 Untuk Lahan Perkebunan 585...... Lampiran 48... 174 173 174 172 171 170 viii    .........000 Ha ...... 2010-2014 ................430 Ha ................................................. Target Perluasan Areal Pertanian 2 Juta Ha Tahun 2010-2014 Untuk Lahan Hortikultura 400.. Lampiran 45... Target Perluasan Areal Pertanian 2 Juta Ha Tahun 2010-2014 Untuk Lahan Kebun Hijauan Makanan Ternak (HMT) 351..................Rancangan Penelitian dan Pengembangan Pertanian................... Target Perluasan Areal Pertanian 2 Juta Ha Tahun 2010-2014 Untuk Lahan Padang Penggembalaan 13........ Rancangan Pengembangan Industri Hilir Pertanian ...................000 Ha ...Lampiran 44...... Lampiran 46.......................... Lampiran 47...................................................570 Ha .. Lampiran 49.

..................................... 17 32 42 75 78 88 Boks 3........... Pokok-pokok Reformasi Perencanaan dan Penganggaran ......................1 Permasalahan Mendasar Sektor Pertanian ....... Tantangan Pembangunan Pertanian . 2010-2014 .....3 Tujuh Gema Revitalisasi .1 Boks 3......................... ix    .........................2 Boks 2........................ Empat Target Utama Kementerian Pertanian.......... Kaitan antara Strategi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional dengan Strategi Rencana Strategis Kementerian Pertanian 2010-2014 ..........1 Boks 1...........DAFTAR BOKS Boks 1....2 Boks 3.............

Rancangan Renstra Kementerian Pertanian 2010-2014 ini dapat diunduh di website Kementerian Pertanian. beralamat: www.deptan.go.com atau fax ke: (021) 7804156/ 7890625 paling lambat 29 Januari 2010. masukan dan perbaikan terhadap rancangan Renstra ini melalui alamat email: pkproren@gmail.id. saya ucapkan terima kasih.KATA PENGANTAR Rancangan (foto Mentan)  Rencana Strategis (Renstra) Kementerian Pertanian 2010-2014 ini disusun dalam rangka memenuhi amanat Undang Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional yang mewajibkan Menteri Kabinet menyusun rencana pembangunan jangka menengah di bidangnya masing-masing dengan mengacu dan berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN). Atas perhatiannya. Kepada semua pihak kami harapkan dapat memberi saran. Renstra Kementerian Pertanian 2010-2014 yang final akan diterbitkan dalam bentuk Peraturan Menteri Pertanian setelah ditetapkannya Peraturan Presiden tentang RPJMN 2010-2014 yang diperkirakan pada bulan Januari 2010. 30 Desember 2009 Menteri Pertanian SUSWONO . Selanjutnya sesuai tahapan perencanaan pembangunan nasional. Jakarta.

membudayakan penggunaan pupuk kimiawi dan organik secara berimbang untuk memperbaiki dan meningkatkan 1 . PENDAHULUAN Pembangunan pertanian memiliki peran yang strategis dalam perekonomian nasional. menyediakan lapangan kerja. pesatnya kemajuan teknologi dan informasi. meningkatkan produktivitas dan nilai tambah produk pertanian. nasional yaitu meningkatkan ekonomi. kesejahteraan mengurangi mempercepat pertumbuhan kemiskinan. kecilnya status dan luas kepemilikan lahan. Berbagai peran strategis pertanian dimaksud sejalan dengan tujuan pembangunan masyarakat perekonomian Indonesia. Dihadapkan pada berbagai perubahan dan perkembangan lingkungan yang sangat dinamis serta persoalan mendasar sektor pertanian seperti meningkatnya jumlah penduduk. memperkokoh kelembagaan usaha ekonomi produktif di perdesaan. membuka akses pembiayaan pertanian dengan suku bunga rendah bagi petani/peternak kecil. terbatasnya akses petani terhadap permodalan. masih rendahnya nilai tukar petani dan kurang harmonisnya koordinasi kerja antar sektor terkait pembangunan pertanian maka pembangunan pertanian ke depan menghadapi banyak tantangan. bahan baku industri. perubahan iklim global. tekanan globalisasi dan liberalisasi pasar. penyerap tenaga kerja. perkembangan dinamis sosial budaya masyarakat.I. masih rawannya ketahanan pangan dan energi. masih lemahnya kapasitas kelembagaan petani dan penyuluh. makin terbatasnya sumberdaya lahan. Peran strategis pertanian tersebut digambarkan melalui kontribusi yang nyata melalui pembentukan capital. menciptakan sistem penyuluhan pertanian yang efektif. memperbaiki dan membangun infrastruktur lahan dan air serta perbenihan dan perbibitan. pakan dan bioenergi. sumber pendapatan. serta pelestarian lingkungan melalui praktek usahatani yang ramah lingkungan. sumber devisa negara. serta memelihara keseimbangan sumberdaya alam dan lingkungan hidup. air dan energi. masih terbatasnya kemampuan sistem perbenihan dan perbibitan nasional. Tantangan pembangunan pertanian Indonesia ke depan antara lain bagaimana memenuhi kebutuhan pangan serta keseimbangan gizi keluarga. penyediaan bahan pangan.

selama periode 2005-2009 pembangunan pertanian juga terus mencatat berbagai keberhasilan. misi. menciptakan kebijakan harga (pricing policies) yang proporsional untuk produk-produk pertanian khusus. dokumen Renstra ini seyogyanya dijadikan acuan dan arahan bagi Jajaran Birokrasi di lingkungan Kementerian Pertanian dalam merencanakan dan melaksanakan pembangunan pertanian periode 20102014 secara menyeluruh. efisien dan sinergi baik di dalam maupun antar sektor terkait. Dokumen ini disusun berdasarkan analisis strategis atas potensi. dokumen ini dilengkapi dengan indikator kinerja sehingga akuntabilitas pelaksana beserta organisasinya dapat dievaluasi selama periode tahun 2010-2014. memperkuat kemampuan untuk bersaing di pasar global serta mengatasi pelemahan pertumbuhan ekonomi akibat krisis global. serta memperbaiki citra petani dan pertanian agar kembali diminati generasi penerus. mengupayakan adaptasi terhadap perubahan iklim dan pelestarian lingkungan hidup. program dan kegiatan pembangunan pertanian yang akan dilaksanakan oleh Kementerian Pertanian selama lima tahun ke depan (2010-2014). permasalahan mendasar dan tantangan terkini yang dihadapi pembangunan pertanian dan selama lima tahun ke depan. pengangguran. mengupayakan pencapaian Millenium Development Goals (MDG’s) yang mencakup angka kemiskinan. strategi. Reformasi perencanaan dan penganggaran 2010-2014 mengharuskan Kementerian/Lembaga untuk merestrukturisasi program dan kegiatan dalam kerangka performance based budgeting. Oleh karena itu. Untuk itu. 1.kesuburan tanah.1 Kondisi Umum Pembangunan Pertanian 2005-2009 Melanjutkan kemajuan pembangunan pertanian yang telah dicapai sebelumnya. tujuan. kebijakan. sasaran. peluang. serta swasembada jagung 2 . terintegrasi. target. dan rawan pangan. Rencana Strategis (Renstra) Kementerian Pertanian ini merupakan dokumen perencanaan yang berisikan arahan visi. Salah satu yang patut disyukuri dan membanggakan adalah Indonesia berhasil mencapai swasembada beras sejak tahun 2007.

Selain produksi padi yang meningkat dan bahkan mencapai swasembada. dan lain sebagainya. Angkatan kerja pertanian mencapai lebih dari 40 juta orang setiap 3 . pemupukan. telah dihasilkan 191 varietas unggul padi. yang sudah barang tentu akan meningkatkan pendapatan petani dan citra pertanian Indonesia. Pada tataran makro.52%).24%). selama periode pembangunan lima tahun terakhir pembangunan pertanian juga mencatat sejumlah keberhasilan seperti: peningkatan produksi beberapa komoditas pertanian.dan gula konsumsi rumah tangga di tahun 2008. rata-rata pertumbuhan produksi yang cukup tinggi setiap tahunnya ditunjukkan oleh tebu (3. Skor Pola Pangan Harapan (PPH) meningkat dari 74 pada tahun 2006 menjadi 81. Secara umum harga komoditas pangan dalam negeri lebih stabil jika dibandingkan dengan harga internasional. Mapannya produksi beras yang merupakan pangan utama dalam negeri sangat membantu menstabilkan harga pangan.77%). Di sisi lain.13 milyar. durian (8. Di bidang penelitian dan pengembangan. dan semakin banyaknya hasil penelitian dan pengembangan pertanian. alat mesin pertanian.53%). dan 64 varietas unggul kedelai. daging sapi (5. kelapa sawit (8. 46 varietas unggul jagung. membaiknya skor Pola Pangan Harapan (PPH). surplus produksi beras memberikan peluang bagi Indonesia untuk mengekspor beras. Pada tahun 2008.23 %) dan anggrek (28. PHT. Selama tahun 2005-2008.88 %). ketersediaan energi dan protein. serta inovasi pola tanam.9 pada tahun 2008. daging ayam broiller (6. pembangunan pertanian juga memperlihatkan kinerja yang menggembirakan. Krisis pangan lebih terasa pada saat terjadinya krisis keuangan global yang berdampak pada meningkatnya harga pangan internasional terutama di negara-negara produsen. sehingga Indonesia bisa terhindar dari krisis pangan yang melanda banyak negara pada periode yang sama tersebut. kakao (2.82%).79%). Ketersediaan energi dan protein per kapita meningkat sebesar 0.45% untuk energi dan 1.98% untuk protein. PDB sektor pertanian terus tumbuh dan mencapai 5. bioteknologi. mangga (14.16% di tahun 2008. neraca perdagangan pertanian mencatatkan surplus sebesar US$ 17. 97 milyar yang telah melampaui target yang ditetapkan sebesar US$ 13. bawang merah (5.22%).

1 1.1. 4 . penyuluh. 1. yaitu petani. Meski di awal periode masih dibawah target.1. pelaku usaha di bidang pertanian bersama dengan Pemerintah (pusat dan daerah). dan pencapaian kinerja pertanian lainnya yang akan digambarkan berikut ini. Selama 2005-2009. Hal ini menunjukkan bahwa pertanian berperan penting dalam penyerapan tenaga kerja nasional. tetapi pertumbuhan PDB pertanian terus meningkat.1). Sektor pertanian kembali membuktikan dapat bertahan menghadapi terpaan krisis ekonomi sebagaimana yang dialami Indonesia pada tahun 1997. pertumbuhan PDB pertanian (di luar perikanan dan kehutanan) memperlihatkan kenaikan setiap tahunnya yaitu rata-rata 3.30%. Semua capaian pembangunan pertanian ini merupakan bentuk nyata dari hasil kerja keras dan kerjasama yang baik dan terus menerus dari para pelaku pembangunan pertanian. Kondisi umum pembangunan pertanian di Indonesia selama tahun 2005-2009 secara lebih lengkap dapat dilihat dari capaian indikator makro.1 Sektor Indikator Makro Produk Domestik Bruto (PDB) pertanian memperlihatkan kinerja pertumbuhan ekonomi yang menggembirakan.1.tahun selama 2005-2009. produksi komoditas pertanian. bahkan di tahun 2008 berhasil melampaui target yang ditetapkan (Tabel 1.

80 3.776 52.552.693 2007 41.50 3.18 9.320.857.044 2009* 43.331.05 10.1. pertanian masih tetap menjadi sektor andalan mata pencaharian bagi sebagian besar penduduk Indonesia.947. Tabel 1.611 2006 40.20 3.142 109.964 113.930.40 5.743 2008 41.265 104.444 41.309.474 58.66 10.941.493 61.744.935 42.20 3. ** mencakup pertanian.30 Rata-rata Keterangan : * angka sementara 1.958.388.266 105.000 106.935 99.359 102.2 Tenaga Kerja Dari besarnya angka tenaga kerja.2).221.97 11.387 43.648. perikanan.Tabel 1.723.456.60 3.485.52 CAPAIAN (%) 2.2 Tenaga Kerja Pertanian Tenaga Kerja (Orang) Pangsa Angkatan Tidak Total Tenaga Pertanian Kerja Bekerja Kerja (orang) Terhadap Nasional (orang) Total (%) (orang) 93. Besarnya angkatan kerja yang bekerja di sektor pertanian tentu saja memberatkan pertanian primer sehingga diperlukan upaya keras untuk mendorong perpindahan tenaga kerja pertanian primer ke sektor industri pertanian atau non pertanian.136.011. perikanan dan Tahun Pertanian** Non Pertanian 2005 41.706 61. dan kehutanan) berada pada kisaran 40% dari angkatan kerja nasional dan cenderung terus meningkat setiap tahunnya selama periode 2005-2009 (Tabel 1.258.217 43.932.515 111.1.16 3.30 9.1 Pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) Pertanian TAHUN 2005 2006 2007 2008 2009 TARGET (%) 3.40 3.60 3.242 55.653 95.455.394.57 * 3.029.899.951 Keterangan: * angka sementara kehutanan) Sumber : BPS 5 .750 40. Jumlah tenaga kerja pertanian (pertanian.206.408 (Peb 2009).

396 -139.659. surplus neraca perdagangan baru US$ 6.5 Keterangan : * sampai dengan Oktober 2009.828.345 .447.00 2008 98.1.098 -541.457 8.479 8.3). 1.575 juta di tahun 2008.140.1.798.022.928 12.4 Neraca Perdagangan Realisasi neraca perdagangan pertanian.4 Subsektor Tanaman Pangan Hortikultura Perkebunan Peternakan Pertanian Neraca Perdagangan Pertanian 2005 2006 2007 (US$ 000) -1.942 22.3 Nilai Tukar Petani (NTP) 2005 2006 95.4 dapat dilihat bahwa tahun 2005.468 -947.513 -2.1.049 17.971.440. Tabel 1. tumbuh sangat mengesankan.081 16.99 2009* 100.3.352 12.304.447.558.79 NTP 93.665 .901. Sumber: BPS.1.327 2008 2009* Keterangan: * angka kumulatif s/d September 2009.73 2007 100.51 juta.539. Sumber : BPS diolah Pusdatin Deptan.971.889 -2.997 -801.178. Pada Tabel 1.296.725.299 -289.451 9.361 .3 Nilai Tukar Petani (NTP) Selama tahun 2005-2009. 6 . Meskipun NTP belum dapat menggambarkan kondisi yang sebenarnya dari kesejahteraan petani.476.1.047 .306 6. Tahun 2007 sebagai tahun dasar. rata-rata NTP mencatat angka mendekati 100 yang menunjukkan bahwa yang dibelanjakan petani masih lebih besar dari yang didapatkan.1. Tabel 1.1.204.361 11.575 .1.588.613 . selama periode 2005-2009.918.179 .830. namun tiga tahun kemudian telah naik tiga kali lipat menjadi US$ 17. namun NTP sampai saat ini masih merupakan salah satu indikator untuk mengukur kesejahteraan petani (Tabel 1.

558.577.6 dapat dilihat bahwa investasi pertanian sejak tahun 2005 sampai dengan tahun 2007 cenderung meningkat.6 Subsektor Pertanian Total Primer Pertumb.1. Pada dasarnya investasi pertanian yang dominan sebenarnya berasal dari petani.40 2.9 335.377.758. Tabel 1. Tahun 2008 terjadi krisis keuangan global yang juga dialami oleh Indonesia sehingga realisasi investasi pertanian baik PMDN maupun PMA menurun.674.8 11.5 Investasi Investasi pertanian salah satunya dapat dilihat dari realisasi investasi PMDN dan PMA.235.1 -66.27 2007 (US$ Juta) 264.48 1. Pertanian (%) Realisasi Investasi PMDN Sektor Pertanian 2005 3.30 -28.152. Namun demikian.3 402. melihat realisasi investasi PMDN dan PMA di tahun 2009 (sampai bulan September) yang sudah melebihi tahun 2008.9 5.4 3.178.6 3.5 .5 dan Tabel 1.0 1.0 4.63 37.94 2007 (Rp Milyar) 3.39 1. ** angka target Sumber: Pusat Data Pertanian.80 599.599. namun sangat disayangkan sampai saat ini belum ada perhitungan yang dapat memperlihatkan investasi petani ini.0 65.1. Pertanian (%) Realisasi Investasi PMA Sektor Pertanian 2005 224. 7 .1. Dari Tabel 1.03 2006 370. menunjukkan bahwa daya tarik investasi pertanian Indonesia sudah membaik kembali.7 533.57 151.2 2006 3.9 362.4 2008* 2009** Sumber: Pusdatin * angka sampai September 2009 Tabel 1.392.5 Subsektor Pertanian Total Primer Pertumb.1 2008* 2009** Keterangan: * angka sampai September 2009.42.

17%). mangga (14.17 juta ton GKG.8.52%) dan telur (10.88%). dari 12. Tabel 1. Sejak tahun 2008 Indonesia sudah swasembada untuk komoditas gula konsumsi langsung rumah tangga.66 juta ton. sementara berdasarkan ARAM III (Juni 2009) produksi jagung telah mencapai 17. sementara berdasarkan ARAM III (Juni 2009) produksi padi telah mencapai 63. Produksi komoditas pertanian selama tahun 2005-2008.2 Produksi Komoditas Pertanian Capaian produksi komoditas pertanian selama tahun 2005-2008 telah menunjukan prestasi sangat baik. dan mendorong beberapa perusahaan untuk mengekspor beras kelas premium. sementara swasembada gula untuk industri ditargetkan tercapai pada tahun 2014. mencapai 9.79 %). antara lain: peningkatan produksi padi dari 57.52 juta ton tahun 2005 menjadi 16. atau meningkat 3.10.82%).8 juta ton atau mencapai 100. sehingga terjadi surplus 3.33 juta ton pada tahun 2008.1.0 juta ton pada tahun 2009. Tabel 1. ayam ras pedaging (6.69 %.1.5 juta ton. Peningkatan produksi ini telah menempatkan Indonesia meraih kembali status swasembada beras sejak tahun 2007 dan terhindar dari krisis pangan seperti terjadi di banyak negara ketika krisis keuangan global melanda dunia.5 % dari target tahun 2009. Target produksi padi 2009 sebesar 63.7. 8 .80 %).16 juta ton tahun 2007 menjadi 60. kelapa sawit (8.98%. Peningkatan produksi komoditas penting lainnya selama periode 2005-2008 juga menunjukkan hasil yang menggembirakan yaitu: tebu (3. sapi potong (5. anggrek (28. jambu mete (7.32 juta ton tahun 2008.53%). Peningkatan produksi jagung juga cukup pesat.22 %). Target produksi jagung 18. Keberhasilan swasembada ini sudah diakui dunia dan bahkan banyak negara menyatakan keinginan untuk mempelajari strategi yang telah diterapkan Indonesia. khususnya komoditas pangan utama dan komoditas unggulan yang didorong pertumbuhannya secara nasional dapat dilihat pada Tabel 1.9 dan Tabel 1.

KOMODITAS Padi Jagung Kedele Kacang Tanah Kacang Hijau Ubi Kayu Ubi Jalar 54.801 170 81 19. 6.058 733 1. Tabel 1. 3.214 328 7.012 1.624 165 80 18.505 425 15.82 2.027 3.902 2006 1.637 3.455 11.988 1.06 3.003 1.79 KOMODITAS Kentang Cabe Bawang Merah Mangga Pisang Durian Jeruk Rimpang Anggrek Sumber: BPS. 4.92 8.77 4.9 Produksi Komoditas Perkebunan 2005 2006 2007 (ribu ton) 2008* 2009** Pertumbuhan 2005-2008 (%) NO 1.375 Pertumbuhan 2005-2008 (%) 2.485 2008 1.854 57.903 2007 (ribu ton)** 1.819 5.097 749 640 135 2. 3.06 7.178 566 2.8 NO 1.887 60. * Aram III.413 5.242 153 79 17.271 3.004 682 2.659 966 785 314 22.922 3. Deptan.840 17. 5.88 1.10 7.185 795 1.862 2.089 2.129 803 1.23 14.665 2.622 5.10 0. 3. 8. **aAngka estimasi Sumber: Pusat Data Pertanian dan Direktorat Jenderal Perkebunan.566 417 10.Tabel 1. 2.193 740 677 146 2.90 -2. 6. 9 .88 Keterangan: * angka sementara.159 853 2.288 593 789 322 19.987 1.24 2.454 595 2.37 4.105 6.177 862 2.317 776 770 298 21.073 1.69 9. 6.857 54.351 2. 7. 2. 4.009 1.98 0.247 793 683 143 2. 9.755 3.071 1. 5.02 2. 7.626 444 9.440 3. Produksi Komoditas Hortikultura 2005 1.037 748 2. 4.882 63.309 2009* 1.524 808 836 321 19.45 Sumber: BPS. 8. 9.31 5.850 173 83 8.151 12.67 -2.467 399 15. KOMODITAS Kelapa Sawit Karet Kelapa Kakao Kopi Jambu Mete Tebu Tembakau Cengkeh 11.157 13.040 3. 7.258 850 689 133 2. 5.59 2.82 28.22 5.307 146 62 17.21 8.131 769 682 149 2.80 3.095 693 2. 2. **) kecuali Anggrek dalam bentuk batang Tabel 1.326 16.321 1.7 Produksi Komoditas Tanaman Pangan 2005 2006 2007 (ribu ton) 2008 2009* Pertumbuhan 2005-2008 (%) NO 1.137 6. *) angka target.376 2.757 1.609 748 838 316 19.

404 174 1013 217 10. maka subsidi benih juga meningkat dari Rp 173.52 2.577 339 295 943 1.1.439 359 301 779 1.Sapi .Tabel 1. Anggaran subsidi pertanian juga meningkat pesat.5 trilyun pada tahun 2004 menjadi Rp 18.93 5. kinerja Kementerian Pertanian dapat dilihat dari capaian dalam bentuk dukungan peningkatan produksi.00 3. APBN Kementerian Pertanian tercatat sebesar Rp 2.9 trilyun di tahun 2004.5 568 647 679 2.74 trilyun di tahun 2009.43 4.204 194 817 194 1.324 167 956 201 1.Ayam ras .17 4. 1. antara lain sebagai berikut: 1.1. Sementara itu.3. SUSU 536 616.017 6. kemudian meningkat hampir tiga kali lipat menjadi Rp 8.Broiller 1.Itik 1. Untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas pemakaian benih bagi petani.66 Keterangan: * angka sementara.07 13.598 396 341 861 1.684 392 273 1019 1. Dana Alokasi Khusus (DAK) Bidang Pertanian juga meningkat dari Rp 170 milyar di tahun 2005 menjadi Rp 1. DAGING : . 10 .1 APBN Kementerian Pertanian Selama periode tahun 2004-2009.Ayam Buras . yang terbagi untuk subsidi harga gas dan Bantuan Langsung Pupuk (BLP).369 218 944 207 1.32 triliun pada tahun 2009. Subsidi pupuk meningkat dari Rp 1. Sumber : Pusat Data Pertanian. alokasi APBN ke Kementerian Pertanian memperlihatkan peningkatan yang cukup tajam.704 404 283 1.5 miliar pada tahun 2004 menjadi Rp 1.5 trilyun di tahun 2009.Ayam buras .10 Produksi Komoditas Peternakan 2005 2006 2007 (ribu ton) 2008 2009* Pertumbuhan 2005-2008 (%) NO KOMODITAS 1.3 Pendukung Peningkatan Produksi Selain dalam bentuk indikator makro dan produksi.49 6.53 1.17 trilyun di tahun 2009.052 175 681 195 1. TELUR : .

TAM seluas 116.469 unit. Jalan Usaha Tani (JUT). konservasi dan reklamasi lahan seluas 80.2 Pembangunan Infrastruktur Pertanian Untuk mendukung peningkatan produksi pertanian. sebanyak 10.3.1.1. JIDES seluas 227. melainkan harus dilakukan kegiatan pengolahan dan pemasaran.106 ha. maka usahatani tidak cukup hanya sampai tahap menghasilkan produk primer saja.3. Jalan Produksi.282 ha. Melalui kegiatan Bantuan Langsung Masyarakat . sumur serapan sebanyak 2. dan Dam Parit sejumlah 295 unit. Di samping itu. konservasi DAS Hulu seluas 30.050 ha. satu unit Gapoktan dapat menerima bantuan penguatan modal sebesar Rp 100 juta. perluasan sawah sebanyak 82.3. konservasi Daerah Aliran Sungai (DAS). Sub 11 .702 ha.3 Pembangunan Kelembagaan dan Penguatan Modal Petani Bantuan penguatan modal dan pengembangan kelembagaan merupakan upaya untuk mengatasi keterbatasan modal dan kapasitas yang dimiliki petani.542 Gapoktan. Dalam upaya mendorong kegiatan pengolahan dan pemasaran oleh petani. 1.1.885 unit.941 unit. 1. telah dibangun JITUT seluas 388.514 ha.Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan (BLM-PUAP). Kementerian Pertanian telah melakukan perbaikan dan pembangunan infrastruktur pertanian yang mencakup: Jaringan Irigasi Tingkat Usaha Tani (JITUT). embung. sawah. selama periode yang sama juga telah dikembangkan Balai Penyuluh Pertanian (BPP) sebanyak 3. dam parit. optimasi. selama periode 2005-2009.000 Gapoktan ditargetkan akan menerima bantuan BLM-PUAP. Kementerian Pertanian telah melakukan pembangunan pasar tani di 32 Kabupaten/Kota. Tata Air Mikro (TAM).992.457 ha. Untuk tahun 2009. JUT dan jalan produksi sepanjang 3. Jaringan Irigasi Desa (JIDES). embung sebanyak 1. dan konservasi lahan. Sampai tahun 2008 telah diberikan bantuan penguatan modal kepada 10.1.24 km. sumur.4 Pengolahan Produk Pertanian dan Pengembangan Pasar Untuk memberikan nilai tambah yang lebih besar. Dari tahun 2004 sampai 2009.

Tingkat ketersediaan energi sudah mencapai 3. Selanjutnya. pengolahan daging di 88 Kabupaten/Kota.6% per tahun dan ketersediaan protein meningkat 2. yang ditandai dengan peningkatan skor PPH. 13 teknologi vaksin. Pasar Ternak 74 Kabupaten/Kota di 25 Provinsi.9 gram/kap/hari. dan pelayanan investasi hortikultura di 32 kawasan di Indonesia. pembangunan ketahanan pangan 2005-2008 memperlihatkan kecenderungan yang membaik. juga telah dikembangkan inovasi pola tanam.3. pengolahan susu di 27 Kabupaten/Kota. 1.6 Penelitian dan Pengembangan Penelitian dan pengembangan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan pertanian yang telah berhasil dicapai Kementerian Pertanian selama ini.4. 46 varietas unggul jagung.Terminal Agribisnis (STA) 61 Kabupaten/Kota di 16 Provinsi. Kegiatan penelitian dan pengembangan yang telah dilaksanakan Kementerian Pertanian selama tahun 2005-2009 mencatat keberhasilan inovasi teknologi yang mencakup: 196 varietas unggul padi.7% per tahun. 1. domba. dan pengolahan pakan ternak di 78 Kabupaten/Kota. Target skor PPH di tahun 2010 adalah 89. dimana sejak tahun 2008 dilaksanakan melalui SL-PTT padi. 7 galur baru kambing. jumlah dan kualitas konsumsi masyarakat juga sudah mencapai Angka Kecukupan Gizi. pengembangan pengolahan hasil hortikultura di 116 Kabupaten/Kota.032 kkal/kap/hari dan ketersediaan protein sekitar 76. Selain itu.5 Ketahanan Pangan Secara umum. yaitu ketersediaan energi meningkat 2.9 pada tahun 2008.3. pendekatan pengelolaan tanaman terpadu (PTT) yang adopsinya dipercepat dengan Sekolah Lapang (SL-PTT). Inseminasi Buatan (IB) 300 unit.1. dan 15 varietas unggul baru (VUB) tebu. pengolahan hasil perkebunan di 40 Kabupaten/Kota. jagung dan kedelai. Skor Pola Pangan Harapan (PPH) meningkat dari 74 pada tahun 2006 menjadi 81. 8 antigen. 64 varietas unggul kedelai.1. sistem integrasi tanaman 12 . 10 kit diagnostik dan teknik pengujian penyakit. ayam dan itik.

meskipun menggunakan bunga komersial tetapi mensyaratkan agunan yang relatif kecil. alsintan. Jumlah petani peserta program revitalisasi perkebunan ini telah mencapai 53.2. Sementara untuk KUR.2. Bunga kredit yang diberikan kepada pekebun sebesar 10% dan selisih bunga menjadi beban Pemerintah.1 1. Bio-diversity darat Indonesia merupakan terbesar nomor 13 . Subsidi bunga program revitalisasi perkebunan (KPEN-RP) yang dimulai sejak tahun 2006 telah berhasil meningkatkan serapan kredit perbankan sebesar Rp. serta memperluas pemanfaatan Kredit Usaha Rakyat (KUR). dan lain-lain. Kredit Pembangunan Energi Nabati dan Revitalisasi Perkebunan (KPEN-RP) dan Kredit Usaha Pembibitan Sapi (KUPS).ternak bebas limbah (SITTBL).977 ha). Subsidi bunga yang disediakan untuk masing-masing skim kredit tersebut bervariasi antara 8-10%.1 Potensi. Permasalahan dan Tantangan Potensi Pertanian Indonesia Keanekaragaman Hayati dan Agroekosistem Indonesia memiliki potensi sumberdaya alam yang melimpah (mega biodiversity). Luas areal yang telah dicapai melalui Skim KPEN-RP sebesar 115. Dalam upaya membantu petani mengatasi masalah kesulitan modal.3. pupuk produk bio. Khusus untuk KUPS. bioteknologi.299 orang mulai dari tahun 2006 sampai 2009. dan pasca panen. PHT.0 triliun sampai dengan tahun 2008.7 Subsidi Bunga untuk Kredit Petani Salah satu keterbatasan petani untuk pengembangan usahatani adalah modal. seperti: Kredit Ketahanan Pangan dan Energi (KKP-E).2 1. karet (1.220 ha). 1. termasuk plasma nutfah. 4.1.169 ha yang meliputi kelapa sawit (111. beban bunga bagi peminjam ditetapkan sebesar 5 persen. 1.1. Kementerian Pertanian mengembangkan berbagai skim kredit pertanian.972 ha) dan kakao (1. pemupukan.

perkebunan dan peternakan yang sudah sejak lama diusahakan sebagai sumber pangan dan pendapatan masyarakat. maka lahan tersebut dapat dirubah menjadi lahan-lahan produktif. rawa dan danau serta curah hujan yang cukup tinggi sesungguhnya merupakan potensi alamiah untuk memenuhi kebutuhan 14 . sedangkan bila termasuk kelautan maka Indonesia nomor satu dunia. Namun apabila keberadaan lahan sub optimal tersebut dapat direkayasa dengan penerapan inovasi teknologi budidaya dan dukungan infrastruktur jalan dan irigasi. hortikultura. karena kendala kekurangan dan kelebihan air.2 Lahan Pertanian Indonesia memiliki potensi ketersediaan lahan yang cukup besar dan belum dimanfaatkan secara optimal. rawa. Aneka ragam dan besarnya jumlah plasma nutfah tanaman dan hewan yang sudah beradaptasi dengan iklim tropis merupakan sumber materi genetik yang dapat direkayasa untuk menghasilkan varietas dan klone tanaman unggul serta bangsa ternak. pasang surut dan gambut yang produktivitasnya relatif rendah. lebak. serta keaneka ragaman jenis tanah memungkinkan dibudidayakannya aneka jenis tanaman dan ternak asli daerah tropis maupun komoditas introduksi dari daerah sub topis secara merata sepanjang tahun di Indonesia. Di samping itu dapat pula dilakukan perluasan areal tanam melalui peningkatan intensitas pertanaman (IP) pada lahan subur beririgasi dengan varietas unggul baru umur super ultra genjah.dua di dunia setelah Brasil. berupa dataran rendah dan tinggi serta limpahan sinar matahari. intesitas curah hujan yang hampir merata sepanjang tahun di sebagian wilayah. Sebagian lahan potensi tersebut merupakan lahan sub optimal seperti lahan kering. Jumlah luasan dan sebaran hutan. tingginya kemasaman/salinitas. Keaneka ragaman hayati yang didukung dengan sebaran kondisi geografis.2. Hal ini dapat dilihat dengan beragamnya jenis komoditas pertanian tanaman pangan. sungai. jenis tanah yang kurang subur serta keberadaan lahan di daerah lereng dataran menengah dan tinggi. 1. Potensi tersebut merupakan peluang bagi peningkatan produksi tanaman dan ternak apabila dapat dirancang dengan baik pemanfaatannya.1.

perkebunan dan pengembangan komoditas lain.4 juta ha lainnya merupakan sawah pasang surut. Namun besarnya jumlah penduduk tersebut belum tersebar secara proporsional sesuai dengan sebaran luas potensi lahan serta belum memiliki pengetahuan dan keterampilan yang cukup untuk mendukung pengembangan pertanian yang berdaya saing. bendungan. 15 . 1.4 juta hektar dengan 24 juta ha diantaranya merupakan lahan subur untuk persawahan. sedangkan yang sudah dijadikan lahan pertanian baru sekitar 63. Dengan demikian masih terbuka peluang untuk perluasan areal pertanian sekitar 30. Masih terdapat cukup potensi meningkatkan kapasitas aneka produksi komoditas pertanian melalui penempatan tenaga kerja terlatih di daerah yang masih kurang penduduknya dengan didukung oleh stimulus dalam bentuk penyediaan faktor produksi. sesungguhnya merupakan potensi tenaga kerja untuk mendukung pengembangan pertanian.1. Waduk. pengolahan dan pemasaran hasil pertanian.2. yaitu sekitar 12. sedangkan 6.air pertanian apabila dikelola dengan baik. Apabila keberadaan penduduk yang besar di suatu wilayah dapat ditingkatkan pengetahuan dan keterampilannya untuk dapat berkerja dan berusaha di sektor produksi.1 juta ha lahan yang sesuai untuk pertanian tanpa mengganggu keseimbangan ekologis daerah aliran sungai. Dari luas daratan Indonesia. Di samping itu. Hingga saat ini lebih dari 43 juta tenaga kerja masih menggantungkan hidupnya dari sektor pertanian. maka penduduk Indonesia yang ada dapat dimanfaatkan untuk meningkatkan kapasitas produksi aneka komoditas bagi pemenuhan kebutuhan pasar nasional dan dunia. bimbingan teknologi serta pemberian jaminan pasar yang baik. lebak dan gambut yang masih memerlukan inovasi khusus. embung dan air tanah serta air permukaan lainnya sangat potensial untuk mendukung pengembangan usaha pertanian.3 Tenaga Kerja Pertanian Tingginya jumlah penduduk yang sebagian besar berada di pedesaan dan memiliki kultur budaya kerja keras.7 juta ha. terdapat sekitar 94. hingga saat ini lahan pertanian terlantar jumlahnya cukup luas.4 juta hektar. baik di lahan subur maupun lahan-lahan sub optimal.

Rendahnya tingkat konsumsi produk pertanian ini. Pada tahun 2009 jumlah penduduk Indonesia tercatat sebesar 230. kualitas dan kapasitas produksi aneka produk pertanian. telah mampu menggiatkan kegiatan agribisnis spesifik lokasi. berbagai teknologi produksi pupuk dan produk bio. serta aneka teknologi budidaya. Peningkatan pendapatan di satu sisi.700 jiwa dengan pertumbuhan 1. karena berbagai keterbatasan yang dihadapi dan dimiliki petani seperti: proses diseminasi.1. SLPTT. maka diharapkan juga terjadi peningkatan permintaan produk pertanian di sisi lain. kecuali beras. pasca panen dan pengolahan hasil pertanian sudah cukup banyak dihasilkan para peneliti di lembaga penelitian maupun yang dihasilkan oleh masyarakat petani. Permintaan pasar domestik.1. alat dan mesin pertanian. gula dan minyak goreng.2. di samping jumlahnya yang semakin meningkat. kelembagaan dan skala usaha. 1. Seiring dengan keberhasilan pembangunan ekonomi yang saat ini tengah giat dijalankan. Saat ini.2. terutama disebabkan masih rendahnya tingkat pendapatan per kapita penduduk Indonesia sehingga mempengaruhi daya beli.1. keterampilan serta tingginya biaya untuk menerapkan teknologi. masih relatif rendah. tingkat konsumsi aneka produk hasil pertanian Indonesia. maka pendapatan per kapita penduduk juga akan meningkat. juga membutuhkan keragaman produk yang 16 . Namun demikian aneka paket teknologi ini masih belum sepenuhnya dapat diadopsi oleh masyarakat petani.4 Teknologi Sesungguhnya saat ini sudah cukup banyak tersedia paket teknologi tepat guna yang dapat dimanfaatkan oleh petani untuk meningkatkan produktifitas. Berbagai varietas. P2BN.5 Pasar dan Pertumbuhan Jumlah serta Daya Beli Penduduk Jumlah penduduk Indonesia yang sangat besar merupakan pasar dalam negeri yang potensial bagi produk-produk pertanian yang dihasilkan petani.632.25 persen per tahun. Beberapa keberhasilan alih teknologi di sektor pertanian melalui program PRIMA TANI. klon dan bangsa ternak berdaya produksi tinggi.

9. dan belum padunya antar sektor dalam menunjang pembangunan pertanian. 10. 17 .5 Ha) Lemahnya sistem perbenihan dan perbibitan nasional Keterbatasan akses petani terhadap permodalan dan masih tingginya suku bunga usahatani Lemahnya kapasitas dan kelembagaan petani dan penyuluh Masih rawannya ketahanan pangan dan ketahanan energi Belum berjalannya diversifikasi pangan dengan baik Rendahnya nilai tukar petani (NTP) Belum padunya antar sektor dalam menunjang pembangunan pertanian Kurang optimalnya kinerja dan pelayanan birokrasi pertanian. 6. terbatasnya ketersediaan infrastruktur. 8. masih rawannya ketahanan pangan dan ketahanan energi.2.1 1.55 juta KK < 0. rendahnya Nilai Tukar Petani (NTP).bervariasi. maka hal ini akan menjadi pasar yang sangat besar bagi produk pertanian Indonesia. 11. lahan. lemahnya kapasitas dan kelembagaan petani dan penyuluh. sarana prasarana. Apabila peluang pasar dalam negeri dan luar negeri dapat dimanfaatkan dengan berbasis pada keunggulan komparatif dan kompetitif. sedikitnya status dan kecilnya luas kepemilikan lahan. lahan dan air. keterbatasan akses petani terhadap permodalan dan masih tingginya suku bunga usahatani. sehingga akan membuka peluang yang lebih besar terhadap diversifikasi produk. 2. Permasalahan Mendasar Sektor Pertanian Meningkatnya kerusakan lingkungan dan perubahan iklim global Ketersediaan infrastruktur. Boks 1. dan air Status dan luas kepemilikan lahan (9. 1. sarana prasarana. 7. produk pertanian Indonesia juga berpeluang untuk dipasarkan ke pasar internasional. Sejalan dengan era globalisasi dan pemberlakuan pasar bebas. 3. 5. lemahnya sistem perbenihan dan perbibitan nasional. baik produk segar maupun olahan.2 Permasalahan Persoalan mendasar yang dihadapi sektor pertanian pada saat ini dan di masa yang akan datang adalah meningkatnya kerusakan lingkungan dan perubahan iklim global. 4. belum berjalannya diversifikasi pangan dengan baik.

dampak lanjutan dari perubahan iklim adalah bergesernya pola dan kalender tanam. peningkatan frekuensi dan intensitas bencana alam yang dapat menyebabkan terjadinya banjir dan kekeringan. kenaikan permukaan laut. Sejak tahun 1998 telah terjadi kenaikan suhu yang mencapai 1 derajat celsius.043 Ha diantaranya puso karena banjir) dan 82.472 Ha terkena kekeringan (8.2. perubahan keanekaragaman hayati.743 Ha terkena banjir (11. Tantangan yang dihadapi dalam pengelolaan prasarana pengairan adalah bagaimana meningkatkan partisipasi masyarakat dalam perlindungan daerah aliran sungai. eksplosi hama dan penyakit tanaman dan hewan. sehingga diprediksi akan terjadi lebih banyak curah hujan dengan perubahan 2-3 persen per tahun. Bagi sektor pertanian. kerusakan sumberdaya alam di daerah aliran sungai. Kondisi ini kecenderungannya akan terus meningkat pada tahun-tahun ke depan. Sarana Prasarana. pengembangan sumber-sumber air 18 . Kurangnya pembangunan waduk dan jaringan irigasi yang baru serta rusaknya jaringan irigasi yang ada mengakibatkan daya dukung irigasi bagi pertanian sangat menurun.497 Ha diantaranya puso karena kekeringan).2 Terbatasnya Pertanian Infrastruktur. Kerusakan ini terutama diakibatkan banjir dan erosi.2. Dampak perubahan iklim global adalah terjadinya gangguan terhadap siklus hidrologi dalam bentuk perubahan pola dan intensitas curah hujan.1 Dampak Perubahan Iklim Terhadap Penurunan Produksi Pertanian Ancaman dan krisis pangan dunia beberapa tahun terahir memiliki kaitan sangat erat dengan perubahan iklim global. Dalam 5 tahun terakhir rata-rata luas lahan sawah yang terkena banjir dan kekeringan masing-masing sebesar 29.1. bencana alam serta kurangnya pemeliharaan jaringan irigasi hingga ke tingkat usaha tani. serta pada akhirnya adalah penurunan produksi pertanian.2. Lahan dan Air Salah satu prasarana pertanian yang saat ini keberadaanya sangat memprihatinkan adalah jaringan irigasi. 1.2. pemeliharaan jaringan irigasi pedesaan.

Sistem distribusi yang belum baik serta margin harga dunia yang relatif tinggi dibandingkan dengan harga pasar domestik mengakibatkan banyak terjadinya praktek penyelundupan pupuk bersubsidi ke luar negeri. Belum berkembangnya usaha penangkaran benih/bibit secara luas hingga di sentra produksi mengakibatan harga benih/bibit menjadi mahal. berada dekat dengan sentra produksi. Pupuk merupakan komoditas yang seringkali menjadi langka pada saat dibutuhkan. laboratorium pelayanan uji standar dan mutu. Tantangan untuk mengembangkan sarana produksi pertanian ke depan adalah bagaimana mengembangkan penangkar benih/bibit unggul dan bermutu. serta belum berkembangnya kelembagaan pelayanan penyedia sarana produksi. Dengan keterbatasan penyediaan pupuk kimia. laboratorium dan kebun percobaan bagi penelitian. pembangunan dan pemeliharaan embung dan bendungan serta pemanfaatan sumber air tanah. klinik konsultasi kesehatan tanaman dan hewan. pakan. Prasarana usahatani lain yang sangat dibutuhkan masyarakat dan pedagang komoditas pertanian namun keberadaannya masih terbatas adalah jalan usahatani. Tantangan yang harus dihadapi ke depan adalah bagaimana menyediakan semua prasarana yang dibutuhkan petani ini dalam jumlah yang cukup. permasalahan yang dihadapi adalah belum cukup tersedianya benih/bibit unggul bermutu. kebun dan kandang untuk penangkaran benih dan bibit. Di sisi sarana produksi. alat dan mesin pertanian hingga ke tingkat usaha tani. pupuk. balai-balai penyuluhan serta pasar-pasar yang spesifik bagi komoditas. bahkan mengakibatkan banyak beredarnya benih/bibit palsu di masyarakat yang pada akhirnya sangat merugikan petani. jalan produksi. 19 . balai informasi dan promosi pertanian. danau. rawa dan air hujan. pelabuhan yang dilengkapi dengan pergudangan berpendingin udara. terutama pupuk bersubsidi. pestisida/obat-obatan. dan biaya pelayanan yang terjangkau.alternatif dan berskala kecil antara lain melalui pemanfaatan teknologi pengambilan air permukaan dan bawah tanah. ternyata pengetahuan dan kesadaran petani untuk menggunakan dan mengembangkan pupuk organik sendiri. sebagai pupuk alternatif juga masih sangat kurang. pos dan laboratorium perkarantinaan.

sehingga lahan belum bisa dijadikan sebagai jaminan untuk memperoleh modal usaha melalui perbankan. Tantangan ke depan untuk mengatasi terbatasnya pemilikan dan lemahnya status penguasaan lahan adalah bagaimana meningkatkan efisiensi dan produktifitas 20 . Hingga saat ini sertifikat tanah yang telah diterbitkan baru mencapai jumlah 24. Kondisi tersebut antara lain disebabkan oleh meningkatnya konversi lahan pertanian untuk keperluan pemukiman dan fasilitas umum serta terjadinya fragmentasi lahan karena proses pewarisan. ternyata sejak tahun 1993. Di sisi lain.5 hektar meningkat dari 10. Dari jumlah yang telah memperoleh sertifikat tersebut. jumlah rumah tangga petani gurem yang kepemilikan lahannya kurang dari 0. 1. menurunnya rata-rata luas pemilikan lahan diikuti pula dengan meningkatnya ketimpangan distribusi pemilikan lahan khususnya untuk agroekosistem persawahan di Jawa. 2003).9 juta rumah tangga menjadi 13.2.7 juta rumah tangga pada tahun 2003 (Sensus Pertanian 2003).96 ha masing-masing di Jawa dan Luar Jawa.menumbuhkembangkan kelembagaan penyedia jasa alat dan mesin pertanian. 50% adalah tanah di perkotaan (pemukiman dan industri) yang luas arealnya tidak lebih dari 3 juta ha.3 Lemahnya Status dan Kecilnya Luas Penguasaan Lahan serta Tekanan Degradasi dan Alih Fungsi Lahan Dari sisi skala penguasaan lahan.5 juta persil atau sekitar 30% dari seluruh persil yang ada di Indonesia (±75 juta persil). Status penguasaan lahan oleh sebagian besar petani belum memiliki legalitas yang kuat dalam bentuk sertifikat. Adapun rataan pemilikan lahan petani di pedesaan sebesar 0. khususnya untuk lahan beragroekosistem sawah dan lahan kering tanaman pangan.2. 2008). dan dalam periode 1995 – 2007 rataan pemilikan lahan cenderung menurun (PASEK. mendorong petani memproduksi dan meningkatkan pemakaian pupuk organik. serta mendorong petani untuk menggunakan pestisida dan obat-obatan tanaman/hewan yang ramah lingkungan. Sedangkan lahan pertanian di pedesaan yang luasnya lebih dari 25 juta ha baru memperoleh sertifikat 50% dari seluruh sertifikat yang sudah diterbitkan atau ± 12 juta persil (HKTI.41 ha dan 0.

Data BPS tahun 2004 menunjukkan bahwa besaran laju alih fungsi lahan pertanian dari lahan sawah ke non sawah sebesar 187. sehingga peningkatan produktifitas menjadi stagnan (levelling off) bahkan cenderung menurun. Konversi sawah menjadi lahan non pertanian dari tahun 1999 – 2002 mencapai 563. neraca pertambahan lahan sawah seluas 1. Tantangan ke depan untuk mengatasi dan mengantisipasi degradasi sumber daya lahan adalah bagaimana melakukan rehabilitasi dan konservasi lahan secara teknis. pesatnya laju pembangunan nasional di berbagai bidang yang berbasis pada pemanfaatan sumberdaya lahan telah membawa implikasi terhadap pelanggaran tata ruang dan pemanfaatan lahan untuk ketahanan pangan.159 ha atau 187. Revolusi hijau melalui penggunaan benih unggul produktivitas tinggi yang mensyaratkan penggunaan pupuk kimia dosis tinggi dan diabaikannya penggunaan pupuk organik telah mengakibatkan degradasi lahan yang menurunkan kapasitas produksi lahan pertanian.719. terutama lahan sawah menjadi masif dan kurang respon terhadap penggunaan input produksi. pengendalian pertumbuhan penduduk.164 ha per tahun dan alih fungsi ke pertanian lainnya 21 .285 ha/tahun. Antara tahun 1981 – 1999.7 ha/tahun. dengan rincian alih fungsi ke non pertanian sebesar 110. penataan kelembagaan pengelolan lahan. Otonomi daerah juga telah mendorong peningkatan laju pertumbuhan permintaan/pemanfaatan lahan multi sektoral yang semakin meningkat. Kondisi tersebut pada kenyataannya sulit diimbangi dengan penyediaan lahan. Di sisi lain.usaha tani.720 ha per tahun. baik melalui pemanfaatan lahan pertanian yang ada maupun pembukaan lahan baru. Struktur fisik dan kimia tanah di lahan pertanian. reformasi agraria serta penguatan status kepemilikan lahan.6 juta ha. Kondisi ini semakin diperparah dengan menipisnya kearifan lokal dalam pengaturan pola tanam dan penggunaan pupuk organik. dan biologis (vegetatif) melalui penerapan teknologi budidaya pertanian yang ramah lingkungan serta pengaturan dan pengendalian tata ruang kawasan.4 juta ha atau 141. namun antara tahun 1999 – 2002 terjadi penciutan luas lahan seluas 0.

2. 1. 22 . penggunaan benih/bibit unggul diakui telah menjadi satu faktor kunci keberhasilan peningkatan produksi. Peran benih sebagai sarana utama agribisnis sangat penting. Sampai saat ini. Sistem perbenihan didukung oleh beberapa subsistem yang terdiri dari: subsistem pengembangan varietas untuk mengantisipasi perubahan dan perkembangan selera masyarakat. rehabilitasi dan ekstensifikasi lahan. degradasi agroekosistem. Tantangan untuk menekan laju konversi lahan pertanian ke depan adalah bagaimana melindungi keberadaan lahan pertanian melalui perencanaan dan pengendalian tata ruang. serta bibit sapi. meningkatkan optimalisasi. Keberhasilan dalam menggerakkan seluruh komponen tersebut sangat dipengaruhi oleh komponen pendukung antara lain lembaga perbenihan. tetapi merupakan salah satu bentuk kerugian investasi. belum ada satu lembaga perbibitan yang menonjol. meningkatkan produktivitas dan efisiensi usaha pertanian serta pengendalian pertumbuhan penduduk. jagung dan tebu yang telah dicapai selama ini. Konversi lahan pertanian terutama lahan sawah tidak hanya menyebabkan kapasitas produksi pangan turun. Untuk bibit sapi.sebesar 77. dan subsistem kelembagaan dan peningkatan SDM. benih unggul banyak diimpor seperti: padi hibrida. subsistem produksi dan distribusi benih. dan merupakan salah satu sebab semakin sempitnya luas garapan usahatani serta turunnya kesejahteraan petani sehingga kegiatan usaha tani yang dilakukan petani tidak dapat menjamin tingkat kehidupan yang layak baginya.152 ha per tahun. sayuran dan tanaman hias. Agar usaha agribisnis dapat maju dan berkembang. subsistem perbaikan mutu melalui sertifikasi dan pelabelan. Adapun alih fungsi lahan kering pertanian ke non pertanian sebesar 9. utamanya dikarenakan penggunaan benih unggul.4 Sistem Perbenihan dan Perbibitan Nasional Belum Berjalan Optimal Berdasarkan penelitian dan praktek di lapangan.556 ha per tahun. maka sistem dan usaha perbenihan harus tangguh.2. degradasi tradisi dan budaya pertanian. Swasembada beras.

5 Terbatasnya Akses Petani Terhadap Sumber Permodalan Hingga saat ini kondisi masyarakat petani dihadapkan pada kecilnya skala penguasaan dan pengusahaan lahan petani yang mengakibatkan terbatasnya kemampuan petani untuk melakukan pemupukan modal melalui tabungan dan investasi. Kondisi ini. diantaranya akibatkan oleh tidak mudahnya prosedur pengajuan kredit dan ketiadaan agunan yang dipersyaratkan. dan kesadaran konsumen dalam menggunakan benih bermutu.2. kebijakan pemerintah. maka pemberdayaan kelembagaan usaha kelompok untuk menjadi cikal bakal lembaga keuangan mikro di pedesaan perlu dilakukan. Saat ini. sistem informasi. sehingga petani lebih memilih “rentenir” yang menyediakan pinjaman modal dengan cepat walau dengan tingkat bunga yang lebih tinggi dibanding lembaga keuangan formal. Tidak banyak swasta yang mau menanamkan investasi di pengusahaan perbenihan/perbibitan. pemerintah sebagai pendorong kegiatan masyarakat juga kurang menunjukkan perhatian. Namun pengembangan lembaga ini membutuhkan dukungan pemerintah dalam bentuk pembinaan manajemen dan seed capital kepada 23 . sarana dan prasarana. Di lain pihak. Di sisi lain petani juga belum memiliki kemampuan untuk mengakses sumber permodalan/lembaga keuangan formal. Pada akhirnya lembaga ini diharapkan dapat berkembang menjadi lembaga mandiri milik masyarakat petani perdesaan. termasuk peningkatan kapasitas kemampuan penangkar benih lokal. Perlu ada upaya yang serius untuk membangkitkan kelembagaan perbenihan nasional mulai dari pusat sampai daerah.sumberdaya manusia.2. pada akhirnya semakin memperburuk kondisi arus tunai (cash flow) dan kesejahteraan petani. Sementara menunggu perbankan lebih berpihak kepada pertanian. Tantangan ke depan yang harus dikembangkan adalah bagaimana menjembatani kesenjangan manajemen antara lembaga perbankan formal yang kebanyakan berada di daerah perkotaan dengan masyarakat petani yang tersebar di perdesaan. 1. infrastruktur perbenihan sulit berkembang karena memerlukan investasi yang cukup besar.

Kondisi ini bukan saja disebabkan lemahnya daya beli sebagian anggota masyarakat terhadap bahan pangan.kelompok atau gabungan kelompok yang sudah benar-benar siap dirintis untuk tumbuh menjadi lembaga keuangan mikro di pedesaan. perubahan iklim maupun serangan hama dan 24 . Secara teknis dan sosial ekonomis penyebab menurunnya daya beli masyarakat terhadap pangan yang pernah terjadi adalah diakibatkan oleh gagal panen. tetapi juga di pedesaan.2. tetapi juga dalam arti yang sebenarnya di beberapa daerah terpencil distribusi bahan pangan sulit dilakukan.7 Masih Rawannya Ketahanan Pangan dan Ketahanan Energi Tercapainya swasembada komoditas pangan utama seperti padi dan jagung pada kenyataannya belum menjamin kemampuan individu di tingkat rumah tangga untuk dapat memperoleh bahan pangan dengan jumlah yang cukup. 1. 1. belum sepenuhnya diarahkan untuk memanfaatkan peluang ekonomi melalui pemanfaatan aksesibilitas terhadap berbagai informasi teknologi.2. Gabungan Kelompok Tani. akibat bencana alam. Di sisi lain. seperti koperasi belum dapat sepenuhnya mengakomodasi kepentingan petani/kelompok tani sebagai wadah pembinaan teknis. permodalan dan pasar yang diperlukan bagi pengembangan usahatani dan usaha pertanian.6 Lemahnya Kapasitas dan Kelembagaan Petani dan Penyuluh Kondisi organisasi petani saat ini lebih bersifat budaya dan sebagian besar berorientasi hanya untuk mendapatkan fasilitas pemerintah.2. Perhimpunan Petani Pemakai Air dan Subak dihadapkan pada tantangan ke depan untuk merevitalisasi diri dari kelembagaan yang saat ini lebih dominan hanya sebagai wadah pembinaan teknis dan sosial menjadi kelembagaan yang juga berfungsi sebagai wadah pengembangan usaha yang berbadan hukum atau dapat berintegrasi dalam koperasi yang ada di pedesaan. Berbagai kelembagaan petani yang sudah ada seperti Kelompok Tani.2. Sulitnya memperoleh bahan pangan akibat kemiskinan tidak hanya terjadi di perkotaan. terutama pada musim paceklik. kelembagaan usaha yang ada di pedesaan.

namun ketidakmampuan mengakses bahan pangan karena kemiskinan dan menurunnya daya beli masyarakat serta kurangnya pengetahuan keluarga terhadap konsumsi pangan dan gizi mengakibatkan belum tercapainya Pola Pangan Harapan (PPH) yang dicirikan dengan tingkat konsumsi energi.2. Harus diakui bahwa sampai saat ini ongkos produksi energi terbarukan masih lebih mahal dibandingkan dengan energi fosil. jagung.2. Dengan makin terbatasnya ketersediaan energi dari fosil. maka dominasi beras dalam pola konsumsi pangan ini akan memberatkan upaya pemantapan pangan secara berkelanjutan di tingkat lokalita.15 kg/kapita/tahun. lemak dan vitamin. terutama di daerah-daerah rawan pangan. yaitu sekitar 139. seperti kelapa sawit. tanaman jarak dan kotoran ternak dapat diolah menjadi sumber energi. beberapa tanaman. 25 .8 Belum Berjalannya Diversifikasi Pangan dengan Baik Harapan Pangan adalah hak asasi manusia yang paling mendasar. Di samping itu pemberdayaan masyarakat melalui pengembangan lumbung pangan. Tantangan ke depan yang harus dihadapi adalah bagaimana membangun kelembagaan Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG) masyarakat. Dengan jumlah penduduk yang besar dan akan terus bertambah. Hingga saat ini konsumsi perkapita beras masih sangat tinggi. pola-pola integrasi komoditas. ubi kayu. pengendalian hama terpadu maupun pengenalan iklim diharapkan dapat membantu masyarakat dari gagal panen yang dapat mengakibatkan menurunnya kemampuan rumah tangga petani untuk memperoleh bahan pangan. Di sebagian wilayah menurunnya daya beli petani terhadap pangan disebabkan oleh gagal panen atau anjoknya harga jual komoditas yang ditanam secara mono kultur. tebu. 1. protein. Apabila energi sumber nabati ini dapat dikembangkan masyarakat terutama di pedesaan maka akan diciptakan masyarakat yang mandiri energy terutama untuk memenuhi kebutuhan energi rumah tangga sehari-hari.penyakit maupun jatuhnya harga pasar produk yang dihasilkan petani. maka harus dicarikan sumber energi alternatif lain. Dari hasil penelitian.

Praktek perdagangan bebas yang cenderung menghilangkan perlakuan non tariff barrier telah berdampak besar terhadap sektor pertanian Indonesia. 1. Melalui tercapainya PPH diharapkan ketahanan pangan nasional akan dapat dicapai secara berkelanjutan.2.9 Rendahnya Nilai Tukar Petani (NTP) Petani Indonesia pada umumnya tidak memiliki modal besar. Meskipun hasil survei statistik menghasilkan perhitungan NTP di atas 100.10 Tekanan Globalisasi Pasar dan Liberalisasi Perdagangan Dinamika dihadapkan perubahan kepada lingkungan persaingan strategis pasar internasional. sementara produk pertanian bersifat mudah rusak. telah memaksa setiap negara membuka segala rintangan perdagangan dan investasi serta membuka eksporakan mendorong persaingan pasar yang impor seluas-luasnya. liberalisasi 26 . pertanian Dengan yang diratifikasinya beberapa kesepakatan internasional. baik ditingkat mikro (usahatani) dan makro (nasional – kebijakan). Hal tersebut semakin ketat karena terjadinya integrasi pasar regional/internasional terhadap pasar domestik. akses petani terhadap sumber permodalan menjadi terbatas. Di tingkat mikro. Akibatnya banyak petani terlibat ke dalam sistem ijon dan/atau tengkulak. Kondisi ini ditambah dengan petani kurang memiliki fasilitas penyimpanan hasil pasca panen. 1. Dengan usahatani berskala kecil dan subsisten.2.Tantangan ke depan adalah bagaimana mendidik masyarakat untuk melakukan diversifikasi produksi dan konsumsi bahan pangan sesuai dengan skore PPH yang dicanangkan. semakin sektor kompetitif. Di samping itu sumber daya alam yang tersedia dapat dikembangkan untuk mendorong komoditas pangan lain dan bahan baku industri yang dapat mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat serta devisa negara.2. dimana artinya penerimaan lebih besar dari pembelanjaan. tetapi nilai NTP saat ini masih sangat kecil untuk menyatakan bahwa kesejahteraan petani sudah baik.2.

mengembangkan agroindustri skala kecil di pedesaan yang terintegrasi dalam pengembangan yang berskala kawasan.perdagangan ini sangat terkait dengan efisiensi. keterbatasan sarana pergudangan yang dapat menjaga mutu produk serta jauh dan buruknya jalan distribusi dan sistem transportasi bahan baku kesemuanya merupakan faktor penyebab agroindustri belum dapat beroperasi secara efisien. Pada kenyataannya kelompok negara maju lebih berhasil dalam mengamankan petaninya agar tetap bergairah berproduksi. Skala pengusahaan komoditas dalam skala yang kecil dan lokasinya tersebar. produktifitas dan skala usaha. Tantangan ke depan yang harus dihadapi adalah bagaimana mengembangkan budidaya komoditas di on-farm yang sesuai dengan prasyaratan agroindustri skala besar. memperbaiki infrastruktur transportasi hingga ke sentra produksi. Sedangkan di tingkat makro.2. penerapan teknologi budidaya dari pra panen sampai pasca panen yang beragam. Di samping itu kerja sama antar kawasan 27 . terutama pengembangan produk olahan.2. 1. Di samping itu. Pengembangan daya saing dan ekspansi pasar komoditas ekspor tradisional harus lebih ditingkatkan. Tantangan ke depan yang harus dihadapi adalah bagaimana meningkatkan daya saing komoditas pertanian dengan karakteristik yang sesuai keinginan konsumen dan memiliki daya saing yang tinggi. waktu panen yang tidak sesuai dengan kapasitas kerja industri. baik pasar domestik.11 Kuantitas dan Kualitas Produk Pertanian Belum Mendukung Berkembangnya Agroindustri Upaya mewujudkan agroindustri yang berdaya saing dihadapkan pada permasalahan kurangnya kontinuitas pasokan bahan baku yang bermutu dan dalam jumlah yang sesuai kebutuhan kapasitas terpasang. keragaman varietas/klon. pengembangan komoditas dan produk baru yang memiliki permintaan pasar yang tinggi juga harus dirintis. maupun pasar ekspor. kebijakan pemerintah sangat diperlukan untuk melindungi petani produsen dan masyarakat konsumen. sementara negara-negara berkembang relatif kurang berhasil memproteksi petani produsen dan masyarakat konsumen.

2. karena mereka yang berpendidikan rendah pada umumnya adalah petani yang tinggal di daerah pedesaan. 28 . usaha penangkaran bibit dan benih. perbengkelan alat dan mesin pertanian. bagi mereka yang telah mengenyam pendidikan formal tingkat menengah dan tinggi. usaha jasa transportasi hasil pertanian. Kondisi ini juga semakin diperparah dengan semakin berkurangnya upaya pendampingan dalam bentuk penyuluhan pertanian. termasuk kelompok pemuda dan wanita di pedesaan. usaha jasa pelayanan alat dan mesin pertanian. pengolahan dan pemasaran hasil pertanian.2. konsultan manajemen agribisnis serta tenaga pemasaran produk agroindustri. Di sisi lain.12 Minat Pemuda Terhadap Pertanian Semakin Menurun Rendahnya kualitas sumberdaya manusia merupakan kendala yang serius dalam pembangunan pertanian. Kondisi ini hanya dapat ditekan dengan mengembangkan agroindustri pertanian di pedesaan. Tantangan ke depan yang harus dihadapi adalah bagaimana memberikan kesempatan yang lebih luas kepada kelompok yang masih termarginalisasi ini untuk dapat beraktivitas di sektor pertanian off-farm. konsultan penyuluhan pertanian. usaha indusri pasca panen dan pengolahan hasil. 1. sehingga mengakibatkan semakin tingginya urbanisasi ke perkotaan. pengelolaan lembaga keuangan mikro. melihat kemiskinan di pedesaan telah menjadikan mereka kurang tertarik lagi bekerja dan berusaha di sektor pertanian. pelayanan jasa alsintan. Kelompok ini sesungguhnya dapat lebih memegang peranan penting dalam seluruh proses produksi usaha tani seperti penyediaan dan distribusi sarana produksi. Beberapa bidang usaha yang sangat terbuka untuk dikembangkan adalah usaha penanganan pasca panen. karena dapat membuka peluang keterlibatan peran seluruh pelaku.untuk menumbuhkan agregat permintaan pasar dalam skala wilayah juga sangat diperlukan untuk mengembangkan agroindustri yang berlokasi di pusat-pusat pertumbuhan baru. analisis kredit perbankan serta pengelolaan lembaga keuangan mikro di perdesaan.

APBN tersebut sangat dibutuhkan untuk membangun pertanian. Kebijakan fiskal yang tidak berpihak kepada penumbuhan industri pengolahan pertanian di dalam negeri. 29 . pengendalian harga penjualan (beras) agar tidak memicu kenaikan inflasi. seperti Harga Pembelian Pemerintah (gabah) yang hanya sedikit di atas biaya produksi. namun anggaran pembangunan yang dialokasikan untuk sektor pertanian hanya sekitar 3 % dari APBN. beberapa kebijakan Pemerintah yang ditetapkan selama ini kurang sepenuhnya berpihak pada sektor pertanian.2.1. terutama untuk mengatasi faktor kritis. 1. misalnya.14 Kebijakan Fiskal dan Moneter Belum Mendukung Berkembangnya Usaha Pertanian Sektor pertanian telah berperan besar dalam pembentukan PDB Nasional hingga mencapai 13-14 %. pengembangan kapasitas sumberdaya manusia dan kelembagaan pelayan pemerintah di bidang pertanian serta membantu mengatasi kegagalan pasar produk yang dihasilkan oeh petani. sehingga tidak tumpang tindih. Sementara di sektor formal. melainkan melibatkan banyak sektor terkait. Namun pada kenyataannya.2. Pertemuan koordinasi antar sektor sudah sering dilakukan. wilayah.2. menyebabkan hilangnya kesempatan bangsa Indonesia untuk menambah pendapatan dan memperluas lapangan kerja. komoditas. yaitu penyediaan sarana-prasarana yang tidak diminati swasta atau tidak mampu disediakan oleh petani. Hal ini karena memerlukan waktu dan tenaga untuk menelaah kegiatan antar sektor. pengembangan pertanian dan agribisnis mutlak memerlukan dukungan agar tercipta iklim berusahatani yang kondusif melalui formulasi kebijakan dan pengamanan kebijakan fiskal dan moneter yang dikeluarkan Pemerintah. dan waktu. hanya saja mengintegrasikan secara fisik kegiatan antar sektor sangat sulit dilaksanakan.2.13 Belum Padunya Antar Sektor dalam Menunjang Pembangunan Pertanian Pembangunan sektor tidak bisa berdiri sendiri.

dimana sebagian besar Pemerintah Kabupaten/Kota kurang memberikan perhatian pada peningkatan kemampuan.15 Kurang Optimalnya Kinerja dan Pelayanan Birokrasi Pertanian Seperti kebanyakan institusi pemerintah pada umumnya. Kondisi ini ditambah dengan penempatan aparatur Pemerintah Propinsi dan Kabupaten/Kota yang tidak tepat dan sesuai dengan kompetensinya. seperti Harga Pembelian Pemerintah yang lebih rendah dari harga pasar atau sebaliknya harga produk petani seringkali berada di bawah Harga Pembelian Pemerintah.2. organisasi Kementerian Pertanian tidak sesuai/pas dengan SKPD pertanian yang ada di daerah sehingga perlu diselaraskan. Penyuluh yang merupakan ujung tombak pembangunan pertanian merupakan aparat Pemerintah Kabupaten/Kota. 1. terutama pada saat panen raya di daerah-daerah sentra produksi. Dengan diterbitkannya 30 .2. Pemberlakuan tarif bea masuk impor yang dilaksanakan selama ini juga belum efektif dalam melindungi produk petani domestik. asuransi. serta pencegahan penyelundupan masuknya produk luar negeri belum berjalan maksimal. fasilitas dan sarana kerja Di sisi lain. Di sisi lain. Tantangan ke depan yang perlu dikembangkan adalah bagaimana membangun sistem perlindungan yang diberikan terhadap petani dan pelaku agribisnis secara lebih baik mulai dari aspek proses produksi sampai aspek pemasaran hasil melalui pola-pola promosi. sehingga kurang mendorong gairah petani untuk meningkatkan produktivitas dan mengembangkan usahataninya.pembebasan tarif bea masuk impor beberapa komoditas. Komoditas impor sering membanjiri pasar dalam negeri dengan harga yang lebih murah karena pemerintah negara-negara eksportir melindungi petaninya dengan memberikan aneka subsidi dari hulu sampai hilir. sumberdaya manusia aparat Pemerintah masih jauh dari memuaskan. beberapa kebijakan yang sudah ditetapkan juga belum berjalan efektif di tingkat lapangan. penjaminan maupun subsidi bunga kredit atau subsidi harga. Kondisi demikian mengakibatkan insentif yang diterima petani belum optimal sesuai dengan yang diharapkan.

3 Disamping Tantangan Pembangunan Pertanian 2010-2014 permasalahan mendasar. kelembagaan usaha ekonomi produktif. infrastruktur lahan dan air. maka sulit melakukan monitoring dan evaluasi pelaksanaan kegiatan. pembangunan pertanian ke depan menghadapi berbagai tantangan yang menyangkut produksi dan produktivitas. dan persaingan global. Karena jumlah Satker sangat besar. nomenklatur ini tidak selaras dengan nomenklatur Eselon I di lingkup Kementerian Pertanian. kebijakan harga. Akibatnya persentasi jumlah pelaporan yang masuk dan serapan anggaran APBN pertanian masih relatif rendah. pembiayaan. Hal ini berdampak pada banyaknya Satuan Kerja (Satker) Kementerian di Daerah.PP No. pemenuhan kebutuhan pangan. Untuk SKPD pertanian. penyuluhan. 31 . penggunaan pupuk kimiawi dan organik secara berimbang.2. 1. maka terjadi perubahan nomenklatur Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD). citra pertanian. 41 tahun 2007. Millenium Development Goals (MDGs). perbenihan/perbibitan.

pupuk kimia dan pestisida. 11) Pemenuhan kebutuhan pangan. dan rawan pangan 6) Penciptaan pricing policies yang proporsional untuk produk-produk pertanian khusus. 3) Memperbaiki dan membangun infrastruktur lahan dan air serta perbenihan dan perbibitan.2. serta peningkatan komoditas ekspor perkebunan. 9) Memperkokoh kelembagaan usaha ekonomi produktif di perdesaan. 7) Persaingan global serta pelemahan pertumbuhan ekonomi akibat krisis global. terutama benih/bibit unggul. 10) Menciptakan sistem penyuluhan pertanian yang efektif. Penerapan pestisida kimia secara terus menerus mengakibatkan 32 .3. disamping pengembangan komoditas unggulan hortikultura dan peternakan.Boks 1. 5) Pencapaian Millenium Development Goals (MDG’s) yang mencakup angka kemiskinan. Kondisi produktivitas komoditas pertanian primer yang diproduksi petani di sentrasentra produksi masih jauh di bawah potensi genetiknya. 4) Membuka akses pembiayaan pertanian dengan suku bunga rendah bagi petani/peternak kecil. pengangguran. 2) Penggunaan pupuk kimiawi dan organik secara berimbang untuk memperbaiki dan meningkatkan kesuburan tanah. karena belum diterapkannya aplikasi paket teknologi sesuai anjuran.2 1) Tantangan Pembangunan Pertanian Memperbaiki produktivitas dan nilai tambah produk pertanian di beberapa sentra produksi dengan menciptakan sistem pertanian yang ramah lingkungan. Hal ini antara lain diakibatkan karena keterbatasan kemampuan permodalan petani untuk membeli sarana produksi. Harga pupuk dan pestisida kimia yang cenderung terus meningkat juga semakin membebani biaya produksi. 8) Memperbaiki citra petani dan pertanian agar kembali diminati generasi penerus.1 Memperbaiki produktivitas dan nilai tambah produk pertanian di beberapa sentra produksi dengan menciptakan sistem pertanian yang ramah lingkungan. 1.

K dan unsur mikro) masih sangat kurang. 1.organisme pengganggu tanaman menjadi semakin kebal dan membutuhkan dosis pestisida yang semakin tinggi.2. terutama di lahan sawah. terutama pupuk nitrogen (N) sementara penggunaan jenis pupuk lainnya (P.2 Penggunaan pupuk kimiawi dan organik secara berimbang untuk memperbaiki dan meningkatkan kesuburan tanah. Untuk dapat meningkatkan produktivitas tanaman sekaligus meningkatkan nilai tambah melalui pengurangan biaya pembelian sarana produksi seperti pupuk dan pestisida kimia serta menjaga produktivitas lahan dan sumber air. maka tantangan ke depan yang harus dihadapi adalah bagaimana mencanangkan gerakan nasional penggunaan pupuk majemuk secara berimbang serta menurunkan proporsi penggunaan pupuk kimia dengan meningkatkan penggunaan pupuk organik untuk memperbaiki kesuburan fisik tanah. Untuk dapat meningkatkan produktivitas tanaman dan lahan sekaligus mengurangi konsumsi pupuk N. predator/musuh alami hama-penyakit juga ikut musnah akibat pengunaan pestisida yang kurang selektif. penerapan sistem pengendalian hama terpadu. terutama dalam pembukaan lahan dan budidaya tanaman di daerah lereng-lereng perbukitan dan pegunungan. Di sisi lain degradasi lahan dan sumber air juga terjadi akibat budidaya produksi yang mengabaikan kaidah konservasi lingkungan. 33 . pembukaan lahan tanpa bakar serta penerapan teknologi budidaya konservasi di lahan kering. Saat ini produktivitas beberapa komoditas pertanian primer yang diproduksi petani sudah mencapai titik jenuh (leveling off) yang diakibatkan oleh menurunnya kesuburan fisik tanah pertanian. Di samping itu penyebab tidak bertambahnya produktivitas tanaman juga diakibatkan oleh kecenderungan petani yang masih menggunakan salah satu pupuk tunggal secara berlebihan. maka tantangan pertanian ke depan adalah bagaimana mendorong petani untuk menerapkan teknologi pertanian organik yang ramah lingkungan dengan sedapat mungkin memproduksi sendiri pupuk organik yang dihasilkan dari limbah pertanian.3. Struktur tanah semakin masif akibat penerapan pupuk kimia dalam jangka waktu yang lama.

Salah satu fungsi utama Pemerintah dan Pemerintah Daerah adalah membangun dan memelihara infrastruktur yang tidak mampu dibangun oleh petani dan tidak diminati swasta. terutama di daerah sub optimal seperti di lahan kering dan lahan rawa.2.3 Memperbaiki dan membangun infrastruktur lahan dan air serta perbenihan dan perbibitan. Tantangan ke depan adalah bagaimana merencanakan dan mengelola penyediaan dan pemeliharaan infrastruktur dasar di wilayah sentra produksi dan wilayah pengembangan baru di tengah keterbatasan anggaran dengan melibatkan sebesar-besarnya partisipasi masyarakat. Ladang penggembalaan luasnya semakin mengecil. laboratorium sertifikasi dan pengujian mutu. Di sisi lain keberadaan infrastruktur pendukung usaha penangkaran benih dan bibit juga masih sangat kurang.3. Namun kondisi infrastruktur lahan dan air saat ini sangat memprihatinkan. kebun bibit maupun kebun induk juga belum tersebar merata hingga ke seluruh daerah sentra produksi utama. Demikian pula dengan waduk-waduk dan jaringan irigasi dan drainase yang ada semakin menurun kapasitasnya. sehingga keberadaan dan berfungsinya infrastruktur lahan. balai benih. akibat pendangkalan dan kurangnya perawatan. sehingga belum dapat berfungsi untuk keluar-masuk alat dan mesin pertanian untuk membawa sarana produksi maupun memasarkan hasil pertanian secara efisien. 34 . air serta benih/bibit merupakan prasyarat proses produksi pertanian. sedangkan benih/bibit merupakan merupakan sarana produksi utama produksi pertanian. Jaringan jalan produksi dan usahatani dari dan ke sentra produksi pertanian masih sangat terbatas.1. Sementara pembangunan waduk dan embung besar yang baru masih jauh dari memadai untuk mendukung tuntutan peningkatan produksi komoditas pertanian. Lahan dan air merupakan faktor produksi utama pertanian. karena perubahan fungsi maupun ketidakjelasan status lahannya (antara milik Negara atau milik adat).

Di sisi lain. pengangguran. pengembangan kelembagaan keuangan mikro pedesaan. pengembangan Koperasi Unit Desa maupun koperasi khusus pertanian di perdesaan. Adalah merupakan tantangan ke depan untuk mencapai komitmen global pada tahun 2015 sebagaimana yang dicanangkan dalam Millenium 35 . peningkatan kemampuan dalam menyusun rencana usaha dan manajemen pengelolaan keuangan serta penumbuhan. 1.2. termasuk yang dibiayai dari kredit program.5 Pencapaian Millenium Development Goals (MDG’s) yang mencakup angka kemiskinan. Kondisi ini mengindikasikan bahwa upaya pengentasan kemiskinan.4 Membuka akses pembiayaan pertanian dengan suku bunga rendah bagi petani/peternak kecil. sehingga proporsi alokasi dan tingkat penyerapan pembiayaan usaha kecil di bidang pertanian relatif rendah.3.3.2. Di samping itu. pengangguran dan rawan pangan banyak terdapat di pedesaan. dan rawan pangan. sehingga kemiskinan. Adalah merupakan tantangan ke depan untuk mendorong keberpihakan Pemerintah dan perbankan untuk memberikan kredit program dan kredit komersial berbunga rendah yang disertai dengan upaya memperluas jaringan pelayanannya hingga ke pelosok pedesaan. pengangguran. dan rawan pangan harus dilakukan dengan membangun pertanian dan pedesaan. diperlukan upaya pendampingan dan penguatan kelembagaan usaha kelompok. Hingga saat ini sebagian besar masyarakat masih menggantungkan hidupnya dari sektor pertanian dengan tingkat produktivitas dan pendapatan usaha yang relatif rendah. Usaha pertanian rakyat berskala kecil dan tersebar serta keterbatasannya dalam menyediakan agunan mengakibatkan perbankan kurang berminat untuk membangun jaringan hingga ke pelosok-pelosok desa. kelembagaan kelompok usaha tani yang belum solid serta tingkat pendidikan petani yang rendah juga merupakan faktor pembatas dalam menyusun proposal/rencana usaha dan mengelola administrasi keuangan yang merupakan pra syarat dalam pengajuan pinjaman ke perbankan.1.

2.7 Persaingan global serta pelemahan pertumbuhan ekonomi akibat krisis global. baik di pasar domestik maupun ekspor. 1. Dengan semakin terbukanya pasar dalam negeri terhadap produk impor pertanian sejenis serta ketatnya standar mutu di pasar ekspor sebagai instumen non tariff barier yang kerap diberlakukan banyak negara di era globalisasi ini. terutama pada saat menjelang masa tanam dan saat panen raya di sentra-sentra produksi utama. Adalah menjadi tantangan ke depan untuk menciptakan formula kebijakan harga eceran tertinggi (ceiling price) terhadap sarana produksi serta harga pembelian terendah (floor price) terhadap hasil panen di tingkat usaha tani yang penerapannya disesuaikan dengan gejolak fluktuasi harga yang terjadi di lapangan.Development Goals (MDG’s) melalui pembangunan pertanian dengan segala karakteristik dan sfesifikasi masalahnya yang tersebar merata hampir di seluruh wilayah pedesaan.3.3. petani adalah juga pihak yang paling menderita apabila terjadi resiko kegagalan pasar (market failure). Rantai tata niaga hampir seluruh produk pertanian primer relatif panjang dan dikuasai oleh pedagang perantara. Karakteristik pertanian adalah berskala kecil dan lokasinya tersebar dengan tingkat produktivitas dan mutu produk yang rendah dan beragam. 1. maka kondisi tersebut akan semakin menekan dan mengancam daya saing produk-produk pertanian.6 Penciptaan pricing policies yang proporsional untuk produkproduk pertanian khusus. sehingga margin harga antara produk di tingkat usatani dengan di tingkat konsumen relatif tinggi. Skala usaha yang kecil dengan permodalan yang terbatas mengakibatkan kenaikan harga sarana produksi akan meningkatkan proporsi biaya produksi dalam struktur ongkos secara keseluruhan. pedagang pengumpul dan pedagang besar.2. Kondisi tersebut akan semakin diperparah apabila terjadi pelemahan daya beli konsumen pada saat terjadinya krisis ekonomi dalam 36 .

Hingga saat ini. Kelembagaan 37 . baik dalam skala nasional (antar daerah) maupun kerja sama regional (antar negara). sehingga menumbuhkembangkan usaha penyediaan barang dan jasa pendukung yang merupakan peluang usaha dan lapangan kerja bagi angkatan kerja baru di pedesaan. sehingga usaha tani masih dominan di aspek produksi on-farm dengan tingkat pendapatan yang relatif kecil dan belum berkembangnya usaha jasa pelayanan permodalan.3.9 Memperkokoh kelembagaan usaha ekonomi produktif di perdesaan. pembinaaan dan pendampingan serta kemudahan fasilitasi pelayanan penyediaan barang dan jasa yang dibutuhkan dalam proses produksi. mengakibatkan citra petani dan pertanian lebih sebagai aktifitas sosial budaya tradisional.3. dan teknologi. Belum berkembangnya agoindustri di perdesaan. petani dengan skala usaha mikro (rumah tangga) dihadapkan kepada keterbatasan aksesibiltas terhadap sumber pembiayaan. Adalah menjadi tantangan ke depan untuk mengembangkan agroindustri di perdesaan. 1. 1. teknologi.skala global. terlebih bagi mereka yang telah mengikuti pendidikan sekolah menengah ke atas. Tantangan ke depan adalah bagaimana meningkatkan daya saing produk pertanian melalui peningkatan mutu dan produktivitas. derivasi produk serta memperluas pangsa dan negara tujuan ekspor yang didorong dengan upaya peningkatan kerjasama ekonomi antar wilayah (kawasan). Kondisi ini membutuhkan penguatan kelembagaan usaha. pengembangan produk.2. serta pasar dan informasi pasar. Kondisi ini pada akhirnya kurang menarik minat generasi muda di perdesaan untuk bekerja dan berusaha di bidang pertanian. bukan sosial ekonomi yang dinamis dan menantang.2. diantaranya melalui pengembangan kawasan agropolitan atau Kota Terpadu Mandiri.8 Memperbaiki citra petani dan pertanian agar kembali diminati generasi penerus.

38 . pasar dan informasi pasar serta mempermudah pembinaan dan fasilitasi yang diberikan pemerintah dan masyarakat. sarana kerja dan fasilitas operasional yang memadai. Tingkat penguasaan teknologi petani yang relatif terbatas di tengah persaingan pasar yang semakin ketat membutuhkan pendampingan pembinaan teknis dan manajemen secara intensif dan berkesinambungan. sementara sebagian besar yang masih ada juga belum mampu berperan dalam mendukung peningkatan pendapatan petani secara nyata. Tantangan ke depan adalah bagaimana memperkokoh kelembagaan usaha kelompok dan gabungan usaha kelompok untuk mampu berperan sebagai media dalam meningkatkan kapasitas anggota. komunikasi.2. Luasnya wilayah kerja penyuluhan pertanian dan banyaknya individu/kelompok petani yang harus dilayani juga membutuhkan ratio petani dan penyuluh yang ideal serta terpenuhinya sarana tranportasi.10 Menciptakan sistem penyuluhan pertanian yang efektif. Tantangan ke depan adalah bagaimana mewujudkan sistem penyuluhan yang efektif melalui terbangunnya kelembagaan penyuluhan yang didukung dengan kapasitas dan jumlah penyuluh yang proporsional. pembinaan yang berkesinambungan serta terbuka bagi masyarakat yang berminat untuk berperan serta dalam kegiatan penyuluhan. 1.usaha kelompok yang ada saat ini banyak yang sudah tidak berfungsi. alat peraga dan biaya operasional pembinaan yang memadai. Hal tersebut juga menuntut adanya kapasitas aparat pembina teknis yang mampu melayani bimbingan teknologi secara spesifik (komoditas) sesuai dengan kebutuhan petani serta mampu berperan sebagai mediator terhadap sumber pembiayaan dan pasar. sehingga mampu meningkatkan aksesibiltas kelompok maupun anggotanya terhadap sumber pembiayaan.3. teknologi.

Tantangan ke depan untuk merancang bangun pewilayahan komoditas yang menjamin terpenuhinya kebutuhan pasokan produksi komoditas pangan dengan tetap memberikan keuntungan yang memadai bagi petani produsen adalah melalui pemberikan berbagai insentif produksi dan jaminan harga pasar hasil panen yang layak. sehingga dalam jangka panjang dapat berpotensi mengurangi luas areal pertanian tanaman pangan. terutama di wilayah pengembangan baru melalui penyediaan dukungan infrastruktur dan insentif investasi. Di samping itu adalah merupakan tantangan ke depan untuk menarik investor swasta untuk membuka kawasan pertanian tanaman pangan (food estate). serta peningkatan komoditas ekspor perkebunan. mengakibatkan banyak petani tanaman pangan yang beralih komoditi.2. 39 . meningkatnya harga domestik dan ekspor beberapa produk pertanian non pangan.1.11 Pemenuhan kebutuhan pangan.3. disamping pengembangan komoditas unggulan hortikultura dan peternakan. Masih sangat sedikit investor yang tertarik untuk mengembangkan usahanya pada bidang usaha pertanian tanaman pangan. Di sisi lain. Harus diakui bahwa nilai tambah usaha pertanian tanaman pangan. sehingga usaha pertanian tanaman pangan didominasi oleh pertanian rakyat. terlebih produksi produk primer adalah relatif lebih rendah dibandingkan peluang perolehan nilai tambah dari produk pertanian lainnya.

40 . sehat. 5) Meningkatkan produk pangan segar dan olahan yang aman. 3) Mengamankan plasma-nutfah dan meningkatkan pendayagunaannya untuk mendukung diversifikasi dan ketahanan pangan. 6) Meningkatkan produksi dan mutu produk pertanian sebagai bahan baku industri. utuh dan halal (ASUH) dikonsumsi. inovatif. dan mandiri serta mampu memanfaatkan iptek dan sumberdaya lokal untuk menghasilkan produk pertanian berdaya saing tinggi. VISI. serta berwawasan lingkungan melalui pendekatan sistem agribisnis. 2) Menciptakan keseimbangan ekosistem pertanian yang mendukung keberlanjutan peningkatan produksi dan produktivitas untuk meningkatkan kemandirian pangan. Nilai Tambah.1 Terwujudnya Sumberdaya Lokal Untuk Meningkatkan Kemandirian Pangan. 7) Mewujudkan usaha pertanian yang terintegrasi secara vertikal dan horizontal guna menumbuhkan usaha ekonomi produktif dan menciptakan lapangan kerja di pedesaan. 2. TUJUAN DAN TARGET KEMENTERIAN PERTANIAN VISI Kementerian Pertanian Pertanian Industrial Unggul Berkelanjutan Yang Berbasis 2. Daya Saing.2 1) MISI Kementerian Pertanian Mewujudkan sistem pertanian berkelanjutan yang efisien. 4) Menjadikan petani yang kreatif. berbasis iptek dan sumberdaya lokal. MISI.II. Ekspor dan Kesejahteraan Petani.

2. Peningkatan Kesejahteraan Petani. daya saing dan ekspor produk pertanian. ketahanan pangan dan gizi termasuk 4) 5) Meningkatkan nilai tambah.3 1) Tujuan Mewujudkan sistem pertanian industrial unggul berkelanjutan yang berbasis sumberdaya lokal. Kementerian Pertanian mencanangkan 4 (empat) target utama. yaitu sebagai berikut: (1) (2) (3) (4) Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan. 9) Mendorong terwujudnya sistem kemitraan usaha dan perdagangan komoditas pertanian yang sehat. dan Ekspor. dalam membangun pertanian di Indonesia.4 Target Utama dan Sasaran Strategis Kementerian Pertanian 2. Daya Saing. 10) Meningkatkan kualitas kinerja dan pelayanan aparatur pemerintah bidang pertanian yang amanah dan profesional. 2. regional dan internasional. Meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani. Peningkatan Nilai Tambah. Peningkatan Diversifikasi Pangan. jujur dan berkeadilan. 41 .4. 2) 3) Meningkatkan dan memantapkan swasembada berkelanjutan.8) Mengembangkan industri hilir pertanian yang terintegrasi dengan sumberdaya lokal untuk memenuhi permintaan pasar domestik.1 Target Utama Kementerian Pertanian Selama lima tahun ke depan (2010-2014). Menumbuhkembangkan diversifikasi pangan.

karet. kakao.1 juta ton. NPK 45. pengolahan produk pangan fermentasi dan non fermentasi.93 juta di tahun 2014 • Rata-rata laju peningkatan pendapatan per kapita 11.3 di tahun 2014 • Konsumsi pangan pokok beras menurun 3%/tahun 3. Daya Saing. sagu. 42 . Peningkatan Nilai Tambah. produksi 0. jagung.55 juta ton di tahun 2014 • Swasembada Padi. dan Ekspor • Industri hilir berbasis komoditas: beras.Boks 2. derivasi produk.1 juta ton. produksi 4. KCL 13. Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan • Swasembada berkelanjutan Kedelai.10 persen per tahun. Peningkatan Diversifikasi Pangan 4 TARGET UTAMA • Skor Pola Pangan Harapan mencapai 93. sawit. produksi 2. pakan ternak skala kecil. ZA 6. produksi 29 juta ton di tahun 2014 Dukungan utama: • Perluasan lahan baru 2 juta ha selama 2010-2014 • Penyediaan pupuk sesuai kebutuhan selama 5 tahun (urea 35. Oragnik 62.81 juta ton di tahun 2014 Daging sapi.3 juta ton.70 juta ton di tahun 2014 Jagung. mete.1 Empat Target Utama Kementerian Pertanian 2010-2014 1. • Penciptaan iklim usaha yang kondusif melalui regulasi/ deregulasi 4. kedelai. ganyong). Peningkatan Kesejahteraan Petani • Pendapatan per kapita pertanian Rp 7. produksi 75. tepung local (modified cassava flour-MOCAF. buah-buahan.7 ton di tahun 2014 Gula.2 juta ton) 2. tebu. SP-36 22.9 juta ton. susu. kopi. biofarmaka.6 juta ton.

Komoditas unggulan nasional tersebut terdiri dari 7 komoditas tanaman pangan. kedelai. ada 5 (lima) komoditas yang dijadikan target swasembada. Perkebunan (15) 4. dan dukungan Kementerian/Lembaga lain dapat dijelaskan sebagai berikut: 2. bahkan diharapkan bisa dijadikan komoditas ekspor. kopi. tembakau.1 Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Dalam rangka peningkatan produksi pertanian pada periode lima tahun ke depan (2010-2014). sehingga ditargetkan ke depan adalah mempertahankan posisi swasembada tersebut (swasembada berkelanjutan). gula dan daging sapi. rencana aksi. pisang.1 Komoditas Unggulan Nasional Pangan padi. lada. Tabel 2. babi. nilam. kambing/domba. yaitu padi. Tanaman Pangan (7) 2. Hortikultura (10) rimpang. teh. cengkeh. Sementara tiga komoditas pangan utama lainnya (kedelai. 10 komoditas hortikultura. dan 7 komoditas peternakan (Tabel 2. tebu sapi potong. jeruk. Saat ini dua komoditas pangan utama (padi dan jagung) sudah dalam posisi swasembada. Peternakan (7) Dari ke-39 komoditas unggulan nasional yang ingin dipacu peningkatan produksinya. 15 komoditas perkebunan. jambu mete. kentang. strategi. bawang merah. tanaman hias karet. gula dan daging sapi) ditargetkan bisa mencapai swasembada pada tahun 2014.Uraian mengenai 4 (empat) target utama yang terdiri dari indikator utama. Kementerian Pertanian akan lebih fokus pada peningkatan 39 komoditas unggulan nasional. kerbau. jarak pagar. manggis kelapa sawit. ubi kayu. kedelai. jagung. ayam buras. kacang hijau. mangga. Selanjutnya. ubi jalar cabe. kemiri sunan 3. sapi perah. kakao. jagung. kapas. lima komoditas tersebut dinamakan komoditas pangan utama. itik Non-Pangan Komoditas 1. durian. 43 .4.1).1. kacang tanah. kelapa.

81 0. maka rata-rata laju peningkatan produksi yang ditargetkan adalah 3. 2010-2014 TARGET Swasembada berkelanjutan Swasembada berkelanjutan Swasembada 2014 Swasembada 2014 Swasembada 2014 Produksi Th 2009 (Juta Ton) 63.85 juta ton gula dan 0.05 12.55 7. Kalau melihat posisi produksi ketiga komoditas tersebut pada tahun 2009 sebesar 1. BPS).2 Peningkatan Produksi Komoditas Pangan Utama.70 29. kebutuhan stok nasional dalam rangka stabilitas harga serta pemenuhan peluang ekspor.70 juta ton. maka target produksinya pada tahun 2014 minimal harus sama dengan proyeksi permintaan dalam negeri pada tahun 2014 tersebut. maka rata-rata laju peningkatan produksi yang ditargetkan adalah 10.84 juta ton (ARAM III. Agar dapat berswasembada pada tahun 2014. maka produksi padi pada tahun 2014 ditargetkan sebesar 75.55 Rata-rata Pertumbuhan/ Tahun (%) 3. **) Angka Target 44 .30 persen (daging sapi) per tahun.70 4. gula 4.70 juta ton. 2. maka target peningkatan produksinya permintaan harus dalam dipertahankan negeri. maka untuk mencapai swasembada tahun 2014 masing-masing komoditas tersebut harus mampu dipacu peningkatannya rata-rata 20.81 juta ton dan daging sapi 0.66 juta ton (ARAM III.85 **) 0.22 persen per tahun.40 **) Sasaran Produksi Th 2014 (Juta Ton) 75. diharapkan pada tahun 2014 produksinya dapat mencapai 29.30 KOMODITAS 1. BPS). untuk komoditas kedelai.00 juta ton kedelai. permintaan bahan baku industri dalam negeri. JAGUNG KEDELAI GULA DAGING SAPI Keterangan : * ) Angka Ramalan III. 4.02 20. Target dan sasaran peningkatan produksi komoditas pangan utama dapat dilihat pada Tabel 2.55 persen (tebu) dan 7.00 *) 2.00 juta ton. Tabel 2. 5. 12.66 *) 1. masingmasing kedelai 2. gula dan daging sapi. Dengan posisi produksi jagung pada tahun 2009 sebesar 17.Agar posisi swasembada tersebut dapat berkelanjutan.22 10. Sementara itu untuk jagung.40 juta ton daging sapi. Dengan posisi produksi tahun 2009 yang berada pada tingkat 63.55 juta ton.02 persen per tahun.84 *) 17. 3.00 2. PADI 2.2.05 persen (kedelai). Dengan minimal sama dengan laju pertumbuhan pertumbuhan memperhitungkan penduduk secara nasional.

tembakau. Gula 5.902 471 2013 73.3 Sasaran Produksi Komoditas Pangan Utama. Tabel 2. karet.02 20. jambu mete.000 2. babi dan itik. kakao. yaitu kelapa sawit.000 2. kopi. teh. cabe. lada.300 2.900 3. manggis. nilam. Daging Sapi Untuk komoditas pangan selain pangan utama. bawang merah.560 3. target pertumbuhan produksinya lebih disesuaikan dengan kemampuan petani serta daya serap pasar. Secara keseluruhan. Kedelai 4.449 439 71.3. pertumbuhan produksinya akan dipacu sesuai permintaan.000 24.05 12. ubi jalar. tetapi peningkatan produksi yang sangat tinggi dapat saja menimbulkan kerugian bagi petani apabila terjadi over supply di pasar.300 26.250 4.Sedangkan sasaran produksi tahunan komoditas pangan utama selama lima tahun ke depan (2010-2014) dapat dilihat pada Tabel 2. kambing/domba.700 4. melainkan lebih ditujukan untuk substitusi impor. kentang. dari 39 komoditas unggulan nasional ada 14 komoditas yang peningkatan produksinya bukan diprioritaskan untuk pemenuhan kebutuhan pangan. Padi 2.000 1. Semua komoditas tetap akan ditingkatkan produksinya.800 1.680 19. maka komoditas-komoditas yang dipacu pertumbuhannya secara cukup tinggi (lebih dari 5 persen) adalah kacang tanah. 2010-2014 TAHUN 2010 66.30 KOMODITAS 1. tetapi laju peningkatannya sangat bervariasi antar komoditas. Untuk ke-14 (empat belas) komoditas tersebut. cengkeh.99 45 . ayam buras dan susu. Sementara komoditas yang pertumbuhannya pada tingkat moderat (di bawah 5 persen) adalah kacang hijau.55 7. pemenuhan kebutuhan bahan baku industri dalam negeri dan penerimaan devisa/ekspor. pisang. Jagung 3.41 persen dan 24. jeruk.22 10. durian. ubi kayu.000 1. mangga.800 22. kelapa. kapas. rimpang dan tanaman hias. Walaupun secara fisik potensi peningkatan produksinya ada.355 506 2014 75.806 546 PERTUMBUHAN (% / tahun) 3. Berdasarkan pertimbangan tersebut. Target pertumbuhan produksi tersebut berkisar antara 0.966 411 2011 2012 (000 ton) 68. kemiri sunan. jarak pagar.700 29.

02 20.168 769 83 474 245.16 4.900 1.5.271 935 1.758 1.488 6.600 Sasaran produksi hortikultura dan pertumbuhannya dapat dilihat pada Tabel 2. 6.000 1.20 4.21 0.35 2. Tabel 2.4.000 1.5 Sasaran Produksi Hortikultura.143 3.300 75.400 2. yaitu: tanaman pangan.197 875 1.300 410 430 26.463 857 86 512 278. 2010-2014 2010 KOMODITAS 1. 7.450 2.246 915 1.73 5.248 22.073 2.088 2. Tanah Kc.300 27.300 1.55 5. 3.000 2.50 Keterangan: * kecuali Tanaman Hias dalam ribu tangkai. 4.800 19.571 3. hortikultura.732 1.250 2.104 2.700 26.22 10.000 2.persen per tahun.28 3.05 10.096 2.233 6.873 696 79 438 216. 46 . Cabe Bawang Merah Kentang Mangga Pisang Jeruk Durian Manggis Rimpang Tanaman Hias 1.758 2011 2012 (ribu ton)* 1.361 6.560 882 970 360 370 22. Secara lebih lengkap sasaran produksi hortikultura dapat dilihat pada Lampiran 9 sampai dengan Lampiran 18. Target produksi komoditas unggulan nasional dikelompokkan menjadi 4 (empat) kelompok komoditas subsektor.081 2. Sasaran produksi komoditas tanaman pangan dan pertumbuhannya selama 2010-2014 dapat dilihat pada Tabel 2. Sasaran produksi tanaman pangan yang terbagi atas propinsi di Indonesia secara lebih lengkap dapat dilihat pada Lampiran 2 sampai dengan Lampiran 8.600 2.54 6.800 22. 2.315 812 84 492 261.969 3. dimana target pertumbuhan tertinggi adalah kapas dan terendah adalah tembakau.300 73. 4. 10.348 2.000 2. 8.221 895 1. 3.78 5.00 4. 6. Hijau Ubi kayu Ubi jalar 66.000 29. 7. Tabel 2.778 3.675 1. Padi Jagung Kedelai Kc. 5.00 2.00 6. 9. perkebunan dan peternakan.743 7.150 (ribu ton) 71.4 Sasaran Produksi Tanaman Pangan 2010 2011 2012 2013 2014 PERTUMBUHAN (%/tahun) 3.020 731 81 455 230.78 KOMODITAS 1. 5.616 6.000 24.295 955 1.745 2013 2014 PERTUMBUHAN (%/tahun) 2.100 390 25.700 1200 1.680 68. 2.

Sasaran produksi peternakan per propinsi di Indonesia selama periode tahun 2010-2014 dapat dilihat pada Lampiran 33 sampai dengan Lampiran 40.Sasaran produksi dan pertumbuhan tahunan tanaman perkebunan selama 20102014 dapat dilihat pada Tabel 2. 15.000 Keterangan: * kecuali Kemiri Sunan dalam luas areal (hektar). Tabel 2.22 1.41 24.51 2.902 24 106 4.55 23.000 25.648 92 86 159 184 63 182 4. 11. 2.380 738 1.02 12.681 3.771 3. 47 .317 718 1.806 35 124 10.71 8. 12.342 87 83 152 183 40 174 3.7.539 89 84 156 183 57 177 4.000 28. 14.46 KOMODITAS 1.99 2.074 85 80 148 182 33 171 3.266 698 988 83 78 145 181 26 168 2.10 0.000 27. 4.6 Sasaran Produksi Perkebunan 2010 2011 2012 (ribu ton)* 2013 2014 PERTUMBUHAN (%/tahun) 5. Sasaran produksi perkebunan untuk propinsi dapat dilihat pada Lampiran 19 sampai dengan Lampiran 32.86 1.05 79.200 2.348 728 1. 3.801 3.86 2.355 29 116 7. 13.439 2.40 13. 5. sasaran produksi dan pertumbuhan tahunannya dapat dilihat pada Tabel 2.710 2.6. 9. 8.429 2. 7. 10.449 20 97 2.290 709 1.47 2.966 15 91 1.711 3.000 24. Sawit Karet Kelapa Kopi Kakao Lada Cengkeh Mete Tembakau Kapas Teh Gula Jarak Pagar Nilam Kemiri Sunan 23.36 0.046 2. 6.741 3. Adapun untuk komoditas peternakan selama kurun 2010-2014.

4 Total 35.4 37 2013 7 4.1 45. proyeksi kebutuhan pupuk untuk subsektor pertanian selama 2010-2014 dapat dilihat pada Lampiran 42. NPK 45. 5. disamping diupayakan melalui peningkatan produksi dan produktivitas juga diupayakan melalui perluasan areal lahan pertanian baru seluas 2 (dua) juta hektar.8).4 1.6 9.2 2.30 0.8 Jenis Pupuk Urea SP-36 ZA KCL NPK Organik Proyeksi Kebutuhan Pupuk Sektor Pertanian 2010 7.4 2012 7.7 12.6 juta ton. Tabel 2.125 546 42 161 247 401 33 1.7 Sasaran Produksi Peternakan 2010 2011 2012 (ribu ton) 2013 2014 PERTUMBUHAN (%/tahun) 7.1 4.7 37.5 10.3 2.9 juta ton dan Organik 62.6 22. Untuk keperluan pencapaian target produksi yang telah ditetapkan.3 4.1 juta ton.2 2.9 Total 35.5 1.2 185.95 1.1 juta ton.5 1.2 (juta ton) Untuk mencapai swasembada dan swasembada berkelanjutan sebagaimana diuraikan di atas.3 2.2 12. 6.3 13 38. Daging Sapi Daging Kerbau Daging Kambing/Domba Daging Babi Ayam Buras Itik Sapi Perah (susu segar) 412 42 133 232 324 29 728 439 42 138 235 342 29 854 471 42 145 239 364 30 986 506 42 153 243 378 31 1.8 2011 7. 2.Tabel 2. ZA 6.3 juta ton.3 13.66 5. 7. 3.2 juta ton (Tabel 2. dengan rincian selama lima tahun ke depan (2010- 48 .6 2014 7 4.9 62.47 3.3 1.3 2.2 36.2 4.71 15. diperkirakan kebutuhan pupuk untuk setiap jenis selama tahun 2010-2014 adalah urea 35.56 KOMODITAS 1.6 12.5 9. SP-36 22.4 1. KCL 13.32 4.297 Dalam mendukung upaya peningkatan produksi untuk pencapaian swasembada dan swasembada berkelanjutan diperlukan sarana produksi pupuk. Lebih lanjut.1 11.7 8.8 8.1 6. 4.

000 ha cetak sawah. Strategi.000 250.000 ha perluasan areal hortikultura. 2. Revitalisasi Lahan. RENCANA AKSI A. Dan Rencana Aksi Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan INDIKATOR UTAMA Rata-rata peningkatan produksi per tahun dalam kurun waktu 2010-2014: Padi 3.500 90.430 ha perluasan areal perkebunan.10 Indikator Utama. 364. yaitu: 1.115 88. target perluasan areal lahan pertanian per propinsi dapat dilihat pada Lampiran 43 sampai dengan Lampiran 48.200 143.570 32.850 143.850 143. Tabel 2.475 100.2014) adalah sebagai berikut: 250.570 ha pengembangan areal hijauan makan ternak (HMT) (Tabel 2.22 % Jagung 10. Secara lebih lengkap. 400.000 400. tepat jumlah dan terjangkau.360 2.600 481. Revitalisasi Perbenihan dan Perbibitan.050 87.000 100.9 Target Perluasan Areal Lahan Pertanian 2 Juta Hektar 2010 2011 2012 2013 (Ha) 12.965 482.000 50.000 100. Tabel 2.000.430 5.975 98.570 483.505 519. 585.525 96.000 Indikator utama. benih/bibit. dan rencana aksi dalam rangka pencapaian swasembada dan swasembada berkelanjutan pada periode lima tahun ke depan (2010-2014) seperti tercantum pada Tabel 2. Kementrian BUMN: 49 . 400.860 585. Perlindungan tanaman dan ternak dari LAIN 1. strategi.000 ha pembukaan lahan kering. Penyediaan benih unggul tanaman dan bibit ternak 2. 3.000 100. Penyediaan pupuk.000 50. Kementerian Kehutanan dan BPN: Penyediaan lahan usaha pertanian 2.705 92.025 1.02 % DUKUNGAN K/L STRATEGI 7 Gema Revitalisasi.500 364.000 400.9).750 87.950 50.000 100. Peningkatan Produktivitas: 1.10.670 143.000 2014 Total Kegiatan Pengelolaan Lahan dan Air Cetak Sawah Pembukaan Lahan Kering Perluasan Areal Hortikultura Perluasan Areal Perkebunan Pengembangan Areal Hijauan Makanan Ternak (HMT) Total 3.000 10. sarana pasca panen bersubsidi secara tepat waktu.000 100.

pengembangan jaringan transportasi di sentra produksi. 5. 4.30% DUKUNGAN K/L STRATEGI 3. 6. 50 . Revitalisasi Kelembagaan Petani. Perluasan areal pertanian serta optimalisasi pemanfaatan lahan dan air.05 % Gula 12. 7. Harga Produk/Output: 1. Revitalisasi Infrastruktur dan Sarana. Revitalisasi Teknologi dan Industri Hilir RENCANA AKSI OPT. Revitalisasi SDM. 2. revitalisasi dan pembangunan pabrik gula. 41/2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian berkelanjutan. Peningkatan kapasitas jalan usaha tani. penyediaan benih unggul 3. Tambahan Lahan Pertanian: 1. Mendorong keterlibatan sektor untuk mendukung upaya peningkatan produksi pangan utama 5. Penetapan HPP untuk produk pertanian 2. Investasi Pemerintah dan Swasta: 1. Revitalisasi Pembiayaan Petani. 6. Penyelesaian PP dari UU No. dan 7. Pengembangan dan pembinaan kelembagaan petani/peternak. 8. pembangunan pergudangan di pasar & pelabuhan 4. pengembangan jaringan irigasi primer & sekunder. JITUT dan JIDES C. disertai dukungan pengembangan usaha antara lain melalui Pengembangan Usaha Agribisnis Pedesaan (PUAP) dan Lembaga yang Mandiri dan Mengakar di Masyarakat (LM3) 3. rehabilitasi waduk & embung. Kementerian PU: Pengawasan Penetapan RUTR. Kementerian Koordinator Perekonomian: Penataan mekanisme subsidi 4.55 % Daging sapi 7. Pelayanan pembiayan usahatani tanaman dan ternak. Perakitan paket teknologi dan diseminasi teknologi tepat guna spesifik lokasi serta didukung paket kebijakan pertanian yang kondusif bagi petani/peternak Pelayanan dan proteksi melalui perkarantinaan tanaman dan hewan/ternak Pelayanan penyuluhan dan pelatihan dalam rangka peningkatan SDM petani dan peternak Peningkatan pelayanan pasca panen dan pengolahan dalam rangka meningkatkan mutu dan standar produk tanaman dan ternak LAIN Penyediaan pupuk.INDIKATOR UTAMA Kedelai 20. penyakit ternak dan bencana alam Pelayanan dan pengawasan sarana produksi tanaman dan ternak. Pengembangan kemitraan antara swasta dan petani D. 2. 5. BPN: Pengendalian konversi lahan & sertifikasi lahan pertanian 5. B. Optimalisasi pelayanan perizinan dan investasi di bidang pertanian tanaman dan ternak 4.

Mencapai sasaran-sasaran Renstra Kementerian 2009-2014. Memastikan dilakukannya langkahlangkah konkrit terkait adaptasi dan antisipasi sistem pangan dan pertanian terhadap perubahan iklim. Rencana lainnya sesuai Kontrak Kinerja Kementerian Pertanian: 1. Mengkaji dan mengusulkan penyempurnaan kebijakan dan peraturan mengenai subsidi pupuk sebelum Juni 2010 dan memastikan efektivitas peraturan yang disempurnakan tersebut sesuai dengan batas waktu yang ditetapkan. 4. untuk menyiapkan antisipasinya diperlukan analisis tentang kerentanan dampak perubahan iklim. LAIN Target pencapaian swasembada dan swasembada berkelanjutan sebagaimana diuraikan di atas akan sangat dipengaruhi oleh fenomena perubahan iklim yang telah menjadi isu global dan sangat berdampak terhadap kelangsungan pembangunan pertanian di masa yang akan datang. pengairan. jaringan listrik. inventarisasi dan delineasi wilayah yang terkena dampak. Memastikan pembangunan dan pemeliharaan sarana transportasi dan angkutan. Oleh karena itu. 3. 2. 5. serta penyusunan road map rencana aksi adaptasi dan mitigasi perubahan iklim dan 51 . 6. Memastikan peningkatan upaya penelitian dan pengembangan bidang pertanian yang mampu menciptakan benih unggul dan hasil penelitian lainnya menuju kualitas dan produktivitas hasil pertanian nasional yang tinggi. dan penertiban serta optimalisasi penggunaan lahan terlantar.INDIKATOR UTAMA DUKUNGAN K/L STRATEGI RENCANA AKSI E. Perlu upaya mengurangi dampak negatif perubahan iklim terhadap sumberdaya dan sistem produksi pertanian serta terhadap sosial ekonomi petani. serta teknologi komunikasi dan sIstem informasi nasional yang melayani daerah-daerah sentra produksi pertanian demi peningkatan kuantitas dan kualitas produksi serta kemampuan pemasarannya. pengembangan areal pertanian baru seluas 2 juta hektar. Memastikan penataan regulasi untuk menjamin kepastian hukum atas lahan pertanian.

Perakitan teknologi pupuk organik/hayati/pembenah tanah. perlu diciptakan dan disiapkan berbagai teknologi adaptif baik untuk adaptasi maupun mitigasi. Perakitan dan penyiapan Teknologi Adaptif. Penerapan Teknologi Adaptif. A. seperti varietas unggul. umur genjah. Sulawesi dan Sumatera. mitigasi dan antisipasi menghadapi dampak perubahan iklim. Konservasi DAS kritis hulu utama di Jawa. Pengembangan sistem informasi iklim dan bencana. Berikut adalah strategi. kekeringan. teknologi pengelolaan lahan dan air. kekeringan. 52 . B. Perakitan varietas unggul tanaman pangan adaptif (toleran genangan. dan sebagainya.lingkungan. pemupukan serta paket-paket teknologi adaptasi dan mitigasi perubahan iklim. Perakitan peta kalender tanam dinamik. 10) Sosialisasi teknologi dan model untuk adaptasi perubahan iklim. Selain itu. antara lian melalui penggembangan tanaman pohon/buah. 11) Sosialisasi dan pengembangan System Rice Intensification (SRI) dan Pengelolaan Tanaman Ternak (PTT) serta teknologi hemat air lainnya. Perakitan teknologi budidaya/pengelolaan lahan/tanah/pemupukan. rencana aksi dan dukungan Kementerian/Lembaga lain yang diperlukan bagi upaya adaptasi. normalisasi dan peningkatan kapasitas waduk/bangunan penyimpan air. salinitas. Pengembangan sistem peringatan dini banjir. 1) 2) 3) 4) Strategi: Optimalisasi Pengelolaan Sumber Daya Lahan dan Air/irigasi. 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) Rencana Aksi: Pemetaan daerah rentan Perubahan iklim (rawan bencana banjir. prioritas penanganan). Perbaikan dan pengembangan jaringan irigasi dan drainase. OPT). Penyesuaian Pola Tanam/Pengelolaan.

1. dengan melalui peningkatan pengetahuan dan kesadaran gizi seimbang sejak usia dini serta pengembangan pemberdayaan ekonomi rumah tangga. sayuran.4. dan Dinas/Pemerintah Daerah. Menurut rekomendasi pada Widyakarya Pangan dan Gizi 2004 bahwa konsumsi padi-padian untuk mencukupi karbohidrat itu cukup 50% saja. baik pangan segar. yakni mencapai 62. bermutu. sehingga konsumsi beras diharapkan turun sekitar 3% per tahun.22 tahun 2009 menetapkan Kebijakan Percepatan Penganekaragaman Konsumsi Pangan Berbasis Sumberdaya Lokal. Tujuan utama Perpres tersebut adalah meningkatkan permintaan masyarakat terhadap aneka pangan.C. serat. Data menunjukkan bahwa rakyat Indonesia mengkonsumsi beras lebih banyak daripada asupan karbohidrat yang dibutuhkan. Kementerian Lingkungan Hidup.3 pada tahun 2014.2% untuk tahun 2007. vitamin dan mineral yang menggerakkan pengembangan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Lembaga PemerintahLembaga Pemerintah Non Kementerian. olahan maupun siap saji melalui internalisasi kepada seluruh komponen masyarakat. dan bergizi seimbang yang dicerminkan oleh tercapainya skor Pola Pangan Harapan (PPH) sekurang-kurangnya 93. juga perlu diupayakan ketersediaan aneka pangan segar dan olahan melalui pengembangan bisnis dan industri pengolahan aneka pangan sumber karbohidrat non beras dan non terigu. Peraturan Presiden Republik Indonesia No. dan sisanya umbi-umbian. 2. Konsumsi umbi-umbian. Termasuk di dalam Perpres tersebut adalah penguatan dan peningkatan partisipatif Pemerintah 53 . Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika. Sasaran percepatan keragaman konsumsi pangan adalah tercapainya pola konsumsi pangan yang aman. nabati dan hewani. Disamping itu. Kementerian Riset dan Teknologi. pangan hewani ditingkatkan dengan mengutamakan produksi lokal. Dukungan Kementerian/Lembaga lain: Kementerian Koordinator Kesejahteraan Rakyat. Kementerian Pekerjaan Umum.2 Peningkatan Diversifikasi Pangan Diversifikasi pangan atau keragaman konsumsi pangan merupakan salah satu strategi mencapai ketahanan pangan. Kementerian Dalam Negeri. buah-buahan.

11. 54 . Makna lain dari diversifikasi pangan ditujukan untuk menurunkan konsumsi padipadian sebesar 3% per tahun dengan meningkatkan konsumsi umbi-umbian.1 pada tahun 2007.1 pada tahun 2005 meningkat kembali menjadi 83. yang menggambarkan pencapaian ragam (diversifikasi) konsumsi pangan. Nilai/skor mutu PPH ini dapat memberikan informasi mengenai pencapaian kuantitas dan kualitas konsumsi. Semakin besar skor PPH maka kualitas konsumsi pangan dalam artian jumlah dan konsumsi dinilai semakin baik. meningkatkan konsumsi protein hewani dan meningkatkan konsumsi sayur mayur sebesar 4% per tahun.100 kkal/kap/hari dan kecukupan protein sebesar 56 gram/kap/hari. Sasaran Skor Pola Pangan Harapan (PPH) 2010-2014 dapat dilihat pada Tabel 2.Daerah dalam pengembangan dan pelaksanaan program penganekaragaman konsumsi pangan berbasis sumberdaya lokal. Upaya pemulihan ekonomi telah meningkatkan kualitas konsumsi pangan yang ditunjukkan dengan peningkatan skor PPH dari 79. yaitu 93. Penilaian kualitas atau mutu konsumsi pangan seperti ini dilakukan dengan menggunakan skor keanekaragaman pangan yang dikenal dengan skor Pola Pangan Harapan (PPH). Pada rekomendasi WNPG sebelumnya. Dengan demikian nantinya konsumsi pangan masyarakat Indonesia bisa mencapai angka ideal yang menjadi rujukan. angka kecukupan energi adalah adalah 2.3 pada tahun 2014. Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi (WNPG) VIII menganjurkan konsumsi energi dan protein penduduk Indonesia masing-masing adalah 2000 kkal/kap/hari dan 52 gram/kap/hari. Laju peningkatan skor PPH yang lebih tinggi mengindikasikan bahwa telah terjadi perubahan dalam pola konsumsi pangan yang mengarah pada pola konsumsi yang semakin beragam dan bergizi seimbang.

Tabel 2.11. Sasaran Skor Pola Pangan Harapan (PPH)
MAKANAN Padi - padian Umbi - umbian Pangan Hewani Minyak dan Lemak Buah / Biji Berminyak Kacang - kacangan Gula Sayur dan Buah Lain – lain SKOR PPH 2010 54.9 5.0 9.6 10.1 2.8 4.3 4.9 5.2 2.9 86.4 2011 53.9 5.2 10.1 10.1 2.9 4.4 4.9 5.4 2.9 88.1 2012 52.9 5.4 10.6 10.1 2.9 4.6 5.0 5.5 2.9 89.8 2013 51.9 5.6 11.1 10.0 2.9 4.7 5.0 5.7 2.9 91.5 2014 51.0 5.8 11.5 10.0 3.0 4.9 5.0 5.8 3.0 93.3

Konsumsi komoditas pangan utama yang menghasilkan karbohidrat diharapkan menurun setiap tahunnya dan meningkatkan konsumsi penghasil protein baik nabati maupun hewani. Sasaran konsumsi komoditas pangan utama lima tahun ke depan (2010-2014) dapat dilihat pada Tabel 2.12.

Tabel 2.12. Sasaran Konsumsi Komoditas Pangan Utama, 2010-2014
Komoditas
BERAS JAGUNG KEDELAI GULA DAGING SAPI

2010

2011

2012 (kg/kapita/tahun)

2013

2014

101.1 3.0 9.8 9.4 2.7

99.3 2.9 10.1 9.5 2.9

97.5 2.9 10.2 9.5 3.0

95.7 2.8 10.2 9.5 3.1

94.0 2.8 10.2 9.6 3.3

Adapun indikator utama, strategi, dan rencana aksi dalam rangka diversifikasi pangan untuk periode lima tahun ke depan (2010-2014) dapat dilihat pada Tabel 2.13 55

Tabel 2.13. Indikator Utama, Strategi, dan Rencana Aksi Peningkatan Diversifikasi Pangan
INDIKATOR UTAMA Meningkatnya keanekaraga man produksi dan konsumsi pangan berbasis local sesuai skor PPH (Pola Pangan Harapan) sebesar 93,3 pada tahun 2014. Menurunnya konsumsi pangan pokok beras per kapita sebesar 3% pe tahun. Mantapnya stabilitas harga pangan pokok ditingkat producen dan konsumen terutama pada musim panen dan paceklik. Berkurangnya jumlah/persen tase penduduk rawan pangan kronis (yang mengkonsum si kurang dari 80% AKG) dan penduduk miskin minimal 1 persen per tahun (kesepakatan Gubernur dan Bupati/Walikot a seIndonesia). Semakin meningkatkan STRATEGI 1. Revitalisasi Infrastruktur dan Sarana 2. Revitalisasi SDM 3. Revitalisasi Pembiayaan Petani 4. Revitalisasi Kelembagaan Petani 5. Revitalisasi Teknologi dan Industri Hilir. RENCANA AKSI A. Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) dan Promosi : 1. Percepatan penganekaragaman konsumsi pangan melalui promosi, pendidikan dan penyuluhan di 40.000 Desa dan 450 Kabupaten. 2. Penanganan keamanan pangan segar tingkat produsen dan konsumen di 350 Kabupaten. B. Peningkatan investasi agroindustri pangan berbasis pangan lokal : 1. Pengembangan bisnis pangan lokal. 2. Pengembangan sistem distribusi dan stabilitasi harga pangan melalui penguatan lembaga distribusi pangan masyarakat (LDPM) untuk 2.500 Gapoktan. C. Peningkatan efektivitas koordinasi melalui penyiapan data dan informasi : 1. Pemantauan dan analisis ketersediaan dan kebutuhan pangan, distribusi dan akses pangan, serta konsumsi dan keamanan pangan di 33 propinsi. 2. Koordinasi perumusan kebijakan ketahanan pangan melalui Dewan Ketahanan Pangan di 33 Propinsi dan 450 Kabupaten D. Intervensi penanganan kerawanan pangan: 1. Penanganan daerah rawan pangan dan pemantapan SKPG di 450 Kabupaten. 2. Pengembangan desa mandiri pangan (5.000 desa) dan lumbung pangan (2.500 DUKUNGAN K/L LAIN 1.Kementerian Koordinator Kesra, Bappenas, Kementerian Kesehatan: Penurunan penduduk miskin dan rawan pangan 2. Kementerian Dalam Negeri: Perumusan kebijakan dan pemantauan distribusi dan harga pangan; menugaskan Bulog untuk pengadaan pangan pokok strategis

3.Kementerian Pendidikan Nasional : Pendidikan konsumsi pangan yang beragam, bergizi, berimbang dan aman secara sistematis melalui pendidikan formal dan non formal. 4.Kementerian Perindustrian: Pengembangan bisnis dan pangan lokal. 5.Kementerian Kesehatan, BPOM: Penerapan standard mutu dan keamanan pada industri rumah tangga dan UMKM di bidang pangan berbasisi sumber daya lokal. 6.BPS, Kementerian Kesehatan: Kerjasama penyusunan peta ketahanan pangan dan kerentanan pangan (FSVA); penyusunan neraca ketersediaan dan kebutuhan pangan (NBM, PPH). 7.Kementerian Dalam Negeri, Bappenas, Pemda: Koordinasi kebijakan ketahanan pangan nasional dan wilayah (Dewan Ketahanan Pangan).

56

INDIKATOR UTAMA kemandirian masyarakat dalam peningkatan ketahanan pangan. Semakin efektifnya koordinasi antara pusat dan daerah.

STRATEGI

RENCANA AKSI lumbung pangan). E. Rencana Aksi Lainnya sesuai Kontrak Kinerja Kementerian Pertanian: Memastikan peningkatan keanekaragaman pangan sesuai karakteristik daerah dalam rangka peningkatan kualitas gizi.

DUKUNGAN K/L LAIN

2.4.1.3

Peningkatan Nilai Tambah, Daya Saing, dan Ekspor

Peningkatan nilai tambah akan difokuskan pada dua hal yakni peningkatan kualitas dan jumlah olahan produk pertanian untuk mendukung peningkatan daya saing dan ekspor. Peningkatan kualitas produk pertanian (segar dan olahan) diukur dari peningkatan jumlah produk pertanian yang mendapatkan sertifikasi jaminan mutu (SNI, Organik, Good Agricultural Practices, Good Handling Practices, Good Manucfacturing Practices). Pada akhir 2014 semua produk pertanian organik, kakao fermentasi, dan bahan olah karet (bokar) sudah harus tersertifikasi dengan pemberlakuan sertifikasi wajib. Peningkatan jumlah olahan diukur dari rasio produk segar olahan. Sat ini, sekitar 80 % produk pertanian diperdagangkan dalam bentuk segar sedangkan 20% dalam bentuk olahan sehingga nilai tambahnya sangat kecil. Pada akhir 2014 ditargetkan bahwa 50% produk pertanian diperdagangkan dalam bentuk olahan. Peningkatan daya saing akan difokuskan pada pengembangan produk berbasis sumberdaya lokal yang (1) bisa meningkatkan pemenuhan permintaan untuk konsumsi dalam negeri; dan (2) bisa mengurangi ketergantungan impor (substitusi impor). Ukurannya adalah besarnya pangsa pasar (market share) di pasar dalam negeri dan penurunan net impor. Upaya peningkatan daya saing akan difokuskan pada peningkatan produksi susu yang selama ini impornya mencapai 73% untuk memenuhi kebutuhan domestik. Untuk mengurangi besarnya impor gandum/terigu yang mencapai 6,7 juta ton per tahun akan dikembangkan tepung-tepungan berbasis sumberdaya lokal, yang ditargetkan pada akhir 2014 sudah bisa mensubstitusi 10 % impor gandum/terigu. Untuk

57

3. dan Rencana Aksi Peningkatan Nilai Tambah. buahbuahan. investasi. dan Ekspor Produk Pertanian INDIKATOR UTAMA 100% produk pertanian strategis berorientasi ekspor (segar dan olahan) mendapatkan sertifikasi. 4.kakao. revitalisasi pabrik 6. 5. kopi. Revitalisasi SDM. biofarmaka. GMP) dan sertifikasi (GI) produk komoditi strategis. RSPO. Substitusi impor: 5% tepung. 2. sagu. pengolahan produk pangan fermentasi dan non fermentasi. pembiayaan & insentif untuk mendorong pengembangan agroindustri olahan dalam negeri dan ekspor. penerapan sistem jaminan mutu (GAP. negosiasi. tepung local (modified cassava fermentationMOCAF. Revitalisasi Kelembagaa n Petani. kedelai. grading & packaging house. daya saing. Strategi. pengemb komoditas unggulan nasional. managemen pergudangan & cool chain. Pengembangan pasar & SI pasar: intensifikasi promosi. stabilisasi harga. market DUKUNGAN DARI K/L LAIN 1. strategi. dan 4. GHP. 25% susu. kakao. RMU. importasi susu. 100% SNI cocoa bean pada 2014. Tabel 2. diplomasi. 3. mete. yang kebutuhan di pasar dalam negeri sudah tercukupi. susu. Revisi PP 17 tahun 1986 tentang kewenangan pembinaan agroindustri. Rasio produk dengan nilai tambah meningkat dari 80:20 ke 50:50.Kementerian Perdagangan: • Penyesuaian kebijakan fiscal dan insentif untuk pengembangan agroindustri dan ekspor. Indikatornya adalah pertumbuhan volume ekspor. ganyong). Sedangkan indikator utama. negosiasi. Pengembangan alsintan. tebu. registrasi impor. dan rencana aksi dalam rangka peningkatan nilai tambah. pakan ternak skala kecil. • Kerjasama promosi. revitalisasi pabrik 4. market intelligence.Kementerian Perindustrian: Revisi PP 17 tahun 1986. Daya Saing. diplomasi.Kementerian BUMN: • Pengembangan investasi agroindustri. 2.14 Indikator Utama. derivasi produk. Sosialisasi penerapan SNI wajib. Pengembangan industri hilir: beras. revitalisasi silo. sawit.BKPM : • Penyediaan informasi investasi komoditas unggulan. Menyusun usulan penyesuaian kebijakan fiskal. karet. ditargetkan pada akhir 2014 kebutuhan kakao fermentasi bermutu untuk industri coklat dalam negeri bisa dipenuhi semua dari produksi dalam negeri. SPS. Peningkatan ekspor akan difokuskan pada pengembangan produk yang punya daya saing di pasar internasional. Revitalisasi Teknologi dan Industri Hilir RENCANA AKSI 1. pengembangan kompetensi inti industri nasional dan daerah yang mendukung pertanian 2. jagung. Peningkatan net ekspor rata-rata 15% per tahun Jumlah dan skala industri hilir pertanian tumbuh 6% setiap tahunnya STRATEGI 1. insentif investasi primer & olahan • • • • • 58 .14. tarif bea keluar. dan ekspor produk pertanian pada periode lima tahun ke depan (2010-2014) dapat dilihat pada Tabel 2. dan pemasaran 3. baik segar maupun olahan. Revitalisasi Pembiayaan Petani.

Pengembangan metodologi. sistem tunda jual. Memastikan dukungan atas program pengembangan energi terbarukan antara lain bioenergi melalui penyediaan bahan baku. 12. kemitraan pola cluster dan kerjasama pemasaran. teknologi dan sarana pasca panen yang sesuai secara tepat waktu. dan industri perdesaan berbasis produk lokal oleh pelaku usaha dan pemerintah. advokasi negative campagne. Penguatan kajian survey data industri hilir pertanian 8. pupuk. tepat jumlah. Pengembangan SDM petani dan pembina teknis (SL-PPHP) Rencana Aksi Lainnya sesuai Kontrak Kinerja Kementerian Pertanian: 11. Memastikan peningkatan investasi di bidang pangan. 7. teknologi multi guna & tepat guna: produksi. misi dagang. dan terjangkau.INDIKATOR UTAMA STRATEGI RENCANA AKSI intelligence. kerjasama kedutaan/ATPC. serta sistem subsidi yang menjamin ketersediaan benih varietas unggul yang teruji. penyediaan pembiayaan yang terjangkau. Pengembangan kelembagaan usaha tani dan pemasaran penyangga harga 10. efisiensi transportasi. panen. pasca panen produk segar & olahan 9. 13. penataan rantai pasokan. Mengkaji ulang dan mengusulkan perbaikan kebijakan peraturan dan proses pelaksanaan seluruh kegiatan yang berhubungan dengan pelayanan umum yang diberikan kementeriannya secara tuntas sebelum Juni 2010 serta memastikan efektivitas implementasi perbaikan peraturan tersebut sesuai dengan batas waktu yang ditetapkan oleh pejabat yang ditunjuk Presiden untuk DUKUNGAN DARI K/L LAIN 59 . pertanian.

dapat pula dilihat dari PDB Pertanian per rumah tangga petani. 14. 2.4. Walaupun demikian.1 persen per tahun. karet. biofarmaka. ganyong).6 juta/rumah tangga/tahun. Oleh karena itu. DUKUNGAN DARI K/L LAIN Adapun rancangan pengembangan industri hilir yang berbasis komoditas. dan susu berikut rencana aksi dan lokasinya secara lebih lengkap dapat dilihat pada Lampiran 48. khususnya beras.4 Peningkatan Kesejahteraan Petani Unsur penting yang berpengaruh terhadap tingkat kesejahteraan petani adalah tingkat pendapatan petani. tepung local (modified cassava flour-MOCAF.INDIKATOR UTAMA STRATEGI RENCANA AKSI memimpin reformasi pelayanan umum. sawit. kedelai.69 juta per tahun. Sebagai gambaran umum pendapatan petani. Pada tahun 2014 Kementerian Pertanian mentargetkan pendapatan per kapita tersebut dapat meningkat menjadi Rp 7.93 juta per tahun. Hal ini berarti setiap tahun harus diupayakan kenaikan pendapatan 11. 60 . buah-buahan tropis. Walaupun demikian tidak selalu upaya peningkatan pendapatan petani secara otomatis diikuti dengan peningkatan kesejahteraan petani. Mengkaji dan mengusulkan perbaikan peraturan-peraturan yang menghambat atau berpotensi menghambat investasi sebelum Juni 2010 dan memastikan efektivitas perbaikan peraturan tersebut sesuai dengan batas waktu yang ditetapkan. PDB Pertanian dalam arti sempit (di luar kehutanan dan perikanan) tahun 2008 adalah Rp 21. sagu. Saat ini rata-rata pendapatan per kapita pertanian hanya sekitar Rp 4. tebu. karena kesejahteraan petani juga tergantung pada nilai pengeluaran yang harus dibelanjakan keluarga petani serta faktor-faktor non-finansial seperti faktor sosial budaya. prioritas utama Kementerian Pertanian adalah upaya meningkatkan pendapatan petani.1. sisi pendapatan petani merupakan sisi yang terkait secara langsung dengan tugas pokok dan fungsi Kementerian Pertanian. kopi. jagung. kakao. dalam kerangka peningkatan kesejahteraan petani.

maka Kementerian Pertanian perlu menempuh sejumlah rencana aksi guna menjamin peningkatan pendapatan petani. Hal ini sangat dibutuhkan untuk 61 . Hal ini mencerminkan betapa kecilnya pendapatan rumah tangga sektor pertanian dibandingkan non pertanian. Rencana aksi dimaksud antara lain: (1) Meningkatkan Harga Pembelian Pemerintah (HPP). Nilai penjualan hasil usahatani akan ditentukan oleh volume produksi yang dihasilkan serta harga jual. Makin besar volume produksi yang dihasilkan makin besar pula volume fisik yang dapat dijual. PDB total per rumah tangga nasional tahun 2008 sebesar Rp 93. Sementara itu. agar petani mendapat jaminan kepastian harga jual padi yang mereka hasilkan. Nilai pendapatan yang bersumber dari usaha pertanian akan diperoleh dari selisih nilai penjualan komoditas usahatani yang dihasilkan dengan biaya usahatani yang dikeluarkan. hal tersebut hanya akan secara nyata meningkatkan nilai penjualan manakala harga jual paling tidak konstan atau lebih baik lagi kalau juga meningkat. (3) Melakukan proteksi terhadap serbuan impor hasil-hasil pertanian. Sementara itu secara nasional. (2) Mengembangkan kelembagaan sistem tunda jual yang memungkinkan petani mendapatkan harga jual produk pertanian yang wajar. khususnya komoditas padi.Untuk tahun 2009 (s/d triwulan III) adalah Rp 19. Oleh karena itu hal fundamental yang perlu diupayakan dalam rangka peningkatan nilai jual ini adalah mempertahankan agar harga jual tidak mengalami penurunan.8 juta/rumah tangga ( belum lengkap 1 tahun). Agar harga jual tidak mengalami pernurunan. walaupun komoditas pertanian berhasil ditingkatkan produksinya.6 juta/rumah tangga dan tahun 2009 s/d triwulan III sebesar Rp 78. baik melalui instrumen tarif dan non tarif.1 juta/rumah tangga. di mana upaya peningkatan volume produksi ini merupakan hal yang sudah banyak dipaparkan pada saat mengupayakan target peningkatan produksi dan swasembada berkelanjutan. Data RTP (Rumah Tangga Pertanian) menggunakan data hasil sensus pertanian 2003. Nilai pendapatan petani dapat bersumber dari usaha pertanian dan usaha nonpertanian.

(4) Memberikan bantuan sosial terhadap petani yang mengalami bencana alam atau gangguan produksi lainnya agar biaya usahatani yang mereka keluarkan tidak menjadi terlalu besar. Selain berbagai upaya yang berhubungan secara langsung dengan nilai input dan output pertanian. (2) Mengembangkan berbagai aktivitas off-farm yang mampu membangkitkan penghasilan bagi petani dengan basis kegiatan yang terkait usahatani. (5) Mengembangkan kelembagaan lumbung pangan yang bisa menjadi alat pelindung bagi petani dari kejatuhan harga akibat tidak memiliki gudang penyimpanan. Melakukan upaya koordinasi dengan Kementerian Keuangan untuk memungkinkan diberikannya keringanan pajak terhadap barang-barang modal atau sarana yang digunakan untuk berusahatani. Rencana aksi yang akan ditempuh Kementerian Pertanian untuk menekan biaya produksi pertanian (selain upaya peningkatan produktivitas pertanian) adalah: (1) (2) Pemberian subsidi input. Upaya dari sisi lain adalah menekan biaya produksi pertanian agar margin keuntungan petani dapat meningkat. khususnya pupuk dan benih/bibit. (4) Mendorong Pemerintah Daerah untuk menciptakan captive market bagi produk pertanian melalui sistem kontrak yang tidak merugikan petani. Upaya mengatasi kejatuhan harga jual baru merupakan satu sisi yang dapat dilakukan Kementerian Pertanian untuk mengupayakan peningkatan pendapatan petani. pendapatan petani juga masih memungkinkan untuk ditingkatkan melalui: (1) Pengembangan infrastruktur oleh Pemerintah yang dilakukan secara padat karya dengan melibatkan petani yang menjadi sasaran kegiatan.melindungi kejatuhan harga pertanian akibat perdagangan internasional yang tidak adil (unfair market). 62 . (3) Mengupayakan pemberian skim subsidi bunga kredit dan penjaminan untuk investasi dan modal kerja usahatani.

tarif dan non tarif. Petani 3. Mengembangkan kelembagaan Pembiayaan sistem tunda jual yang Petani memungkinkan petani 4.93 juta per tahun Rata-rata laju peningkatan pendapatan per kapita 11.PEMDA : Captive market.seperti wisata agro. Hal ini sangat dibutuhkan untuk melindungi kejatuhan harga pertanian akibat perdagangan internasional yang tidak adil (unfair market). khususnya pupuk dan benih/bibit.15. baik melalui instrumen Industri Hilir.Kementerian Perdagangan : Kerjasama pemasaran LN. Adapun indikator utama. Revitalisasi harga jual padi yang mereka SDM hasilkan. perlindungan harga produk lokal. 63 . Melakukan upaya yang memungkinkan diberikannya DUKUNGAN DARI K/L LAIN 1. Meningkatkan Harga Pembelian 1. Revitalisasi Pemerintah (HPP). inves tasi. dan rencana aksi dalam rangka peningkatan kesejahteraan petani pada periode lima tahun ke depan (2010-2014) dapat dilihat pada Tabel 2. Revitalisasi 2. khususnya Infrastruktur komoditas padi. penga turan prosedur eksporimpor. 3. Mendorong Pemerintah Daerah untuk menciptakan captive market bagi produk pertanian melalui sistem kontrak yang tidak merugikan petani. strategi. dan Rencana Aksi Peningkatan Kesejahteraan Petani INDIKATOR UTAMA Pendapatan per kapita pertanian tahun 2014 sebesar Rp 7. agar petani dan Sarana mendapat jaminan kepastian 2. Revitalisasi serbuan impor hasil-hasil Teknologi dan pertanian. penjaminan. penataan struktur pasar. alokasi dana perimbangan khusus pertanian. 3. Tabel 2. Strategi. Kementerian Koordinator Perekonomian + Kementerian Keuangan: Subsidi saprodi bunga kredit. 7. Melakukan proteksi terhadap 5. 4.ga pangan. Revitalisasi mendapatkan harga jual produk Kelembagaan pertanian yang wajar. Pemberian subsidi input. per pajakan. 5.10 persen STRATEGI RENCANA AKSI 1. (3) (4) Mengupayakan insentif bagi tumbuhnya industri hulu dan hilir pertanian. 4. BULOG : Stabilisasi har. industri rumah tangga berbahan baku hasil pertanian dan industri rumah tangga yang dapat menghasilkan peralatan pertanian sederhana. Mengembangkan kelembagaan lumbung pangan yang bisa menjadi alat pelindung bagi petani dari kejatuhan harga 6. pemberdayaan kelompok tani. 2. regulasi pajak impor barang modal.15 Indikator Utama. Mengupayakan adanya payung hukum bagi bertumbuhnya Lembaga Pembiayaan Pertanian yang tersedia di perdesaan.

dan 4) Peningkatan Kesejahteraan Petani. DUKUNGAN DARI K/L LAIN Untuk mencapai 4 (empat) target utama seperti diuraikan di atas yaitu: 1) Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan. 3) Peningkatan Nilai Tambah. 9. Memastikan konsolidasi kebijakan penanganan dan pemanfaatan tanah untuk kepentingan umum secara menyeluruh di bawah satu atap dan pengelolaan tataruang secara terpadu. 11. 64 . Memastikan konsolidasi struktural dan peningkatan kapasitas kementerian/lembaga terkait pemanfaatan tanah dan penataan ruang bagi kepentingan rakyat banyak selambat-lambatnya 2011. Memberikan bantuan sosial terhadap petani yang mengalami bencana alam atau gangguan produksi lainnya 10. Pengembangan infrastruktur oleh Pemerintah yang dilakukan secara padat karya.INDIKATOR UTAMA STRATEGI RENCANA AKSI keringanan pajak terhadap barang-barang modal atau sarana yang digunakan untuk berusahatani. 13. Rencana Aksi Lainnya sesuai Kontrak Kinerja Kementerian Pertanian: 12. daya Saing dan Ekspor. Kegiatan penelitian dan pengembangan pertanian yang akan dikembangkan untuk mendukung pencapaian 4 (empat) target tersebut selama 5 (lima) tahun ke depan (2010-2014) secara lengkap dapat dilihat pada Lampiran 49. Mengupayakan pemberiakan subsidi bunga kredit untuk investasi dan modal kerja usahatani. 8. 2) Peningkatan Diversifikasi Pangan. Mengembangkan berbagai aktivitas off-farm yang mampu membangkitkan penghasilan bagi petani dengan basis kegiatan yang terkait usahatani. maka diperlukan peran dan dukungan penelitian dan pengembangan.

pertumbuhan PDB sektor pertanian dalam arti luas setiap tahunnya diharapkan tumbuh dengan kisaran 3. neraca perdagangan pertanian diharapkan surplus di atas US$ 20 milyar dan terus meningkat hingga diatas US$ 50 milyar per tahun (Tabel 2. PDB pertanian dalam arti sempit (di luar perikanan dan kehutanan) diproyeksikan tumbuh dalam kisaran 3. 65 .62-3.77 3.90%.61 3.4.62 3.30 4. Investasi.17).16).70 3.70 3. Tabel 2.73 5.81 5.36 4.75 5.05 -1.07 -0.75 (Tabel 2.99 -0. Neraca Perdagangan.16 Target Pertumbuhan PDB Sektor dan Sub Sektor Pertanian KEBUN TERNAK PERTANIAN SEMPIT (%) IKAN HUTAN PERTANIAN LUAS TAHUN PANGAN 2010 2011 2012 2013 2014 3.2 Neraca Perdagangan Neraca perdagangan pertanian diharapkan terus surplus.91 -0. Selama lima tahun ke depan (2010-2014).2.39 3.44 4.45 4.90 2.42 3.14 4. Tenaga Kerja.79 -1. 2.66 5.33 3.4.1 Produk Domestik Bruto (PDB) Selama periode 2010-2014. dimana kontribusi terbesar masih diharapkan dari subsektor perkebunan.08 4.64 5.69 3.31 3.01 3.16 4.47 3.93 3.90 3. Sementara itu.2.2 Sasaran Makro Sasaran makro pembangunan pertanian selama tahun 2010-2014 mencakup pertumbuhan PDB Pertanian.80 3.28 4.99 4.4.2. dan Nilai Tukar Petani.70-3.

142.886 (US $ juta) 1.184 3.9 Trilyun untuk PMA (Tabel 2.424 259.905 PMA (Rp milyar) 13.156 49.957 -3. 22.613.100.704.133 76.513.17 Tahun 2010 2011 2012 2013 2014 Neraca Perdagangan Pertanian Pangan & Hortikultura -2.725 Ternak Pertanian Sempit 2.7 79.847 58.6 65.221 -630.728 -3.016 66.9 – Rp.907 -883.460 464.996. 45.022 45.18).898 54.616 6.773.502 -972.18 TAHUN 2009 2010 2011 2012 2013 2014 Laju (%) 2010 2011 2012 2013 2014 Target Investasi PMDN dan PMA PMDN (Rp milyar) 26.2 70.4.2 70.534 -3.452 -942.Tabel 2.6 68.083 36.373.948 40. Proyeksi investasi pertanian PMDN dan PMA selama lima tahun ke depan (2010-2014) berkisar Rp Rp.5 73.917.487 22.188 17.126 24.465 33.118 144.964.317 2.9 – Rp 199. Tabel 2.852.8 65.915 115.7 76.342 44.957 39.651 Kebun (US$ ribu) 28. 464.604 -3.2 66 .042 10.3 Investasi Pertanian Investasi pertanian yang dimaksud dalam hal ini adalah Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan Penanaman Modal Asing (PMA).0 71.0 79.4 78.978 81.879.6 67.1 72.804 199.516.9 Trilyun untuk PMDN dan Rp.210 -782.1 68.2.222.495 29.332.

Selama lima tahun ke depan (20102014).2.2.92 0.94 % setiap tahunnya (Tabel 2.362 Pertumbuhan (%) 0. Untuk meningkatkan produktivitas sektor pertanian. Untuk periode tahun 2010-2014. Tabel 2.89 0.94 Keterangan: * Mencakup pertanian. proyeksi penyerapan tenaga kerja pertanian tumbuh dalam kisaran 0.94 0. sasaran angka NTP berkisar antar 115-120. 2.114 44.5.19).938 45.4 Tenaga Kerja Sektor Pertanian masih menjadi tumpuan penyerapan tenaga kerja. Berdasarkan catatan statistik tenaga kerja periode sebelumnya.713 44.92 0. 67 . perikanan dan kehutanan. diperkirakan masih akan banyak angkatan kerja nasional yang bekerja di sektor pertanian. yang berarti bahwa penerimaan petani diharapkan semakin lebih besar dari pengeluaran. seyogyanya sektor pertanian tidak menanggung angkatan kerja yang besar.519 44.4.2. Nilai Tukar Petani (NTP) Nilai Tukar Petani (NTP) menggambarkan perbandingan antara indeks penerimaan dan indeks pengeluaran petani.4.890.19 Target Tenaga Kerja Pertanian Tahun 2010 2011 2012 2013 2014 Pertanian* (ribu orang) 43.

ada 11 prioritas nasional yaitu: 1.3 – 6.1. Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola Pendidikan Kesehatan Penanggulangan Kemiskinan Ketahanan Pangan Infrastruktur Iklim Investasi dan Iklim Usaha Energi Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana Daerah Tertinggal. Inflasi: rata-rata 4 – 6 persen. 68 . target pertumbuhan Pertumbuhan ekonomi adalah: Rata-rata 6. arah kebijakan dan strategi Kementerian Pertanian harus mengacu kepada kebijakan dan strategi nasional. 11.7% dan Indeks Nilai Tukar Petani (NTP) sebesar 115-120 pada tahun 2014. 2. mencapai 7 persen pada tahun 2013 dan minimal 7 persen pada tahun 2014. serta kelestarian lingkungan dan sumber daya alam. yang terkait dengan Kementerian Pertanian yang utamanya adalah Prioritas ke-5. Terdepan. Terluar dan Pasca Konflik Kebudayaan. pengangguran: 5 – 6 persen pada tahun 2014. 5. dan kemiskinan: 8 – 10 persen pada tahun 2014. peningkatan pendapatan petani. Secara nasional. Peningkatan pertumbuhan PDB sektor pertanian sebesar 3. Kreativitas dan Inovasi Teknologi Dari 11 Prioritas Nasional tersebut. peningkatan daya saing produk pertanian.8 persen. Dalam Rancangan RPJMN 2010-2014 tersebut. 4. 10. 7. TEMA Prioritas Ketahanan Pangan adalah Peningkatan ketahanan pangan dan lanjutan revitalisasi pertanian untuk mewujudkan kemandirian pangan. yaitu Ketahanan Pangan. ARAH KEBIJAKAN DAN STRATEGI Arah Kebijakan dan Strategi Nasional Dalam penyusunan Rencana Strategis. 3. 9. 6.III. Dalam rancangan RPJMN 2010-2014 (Buku I). 3. 8.

Prioritas KETAHANAN PANGAN dalam Buku I rancangan RPJMN 2010-2014 memiliki 6 (enam) Substansi Inti yaitu: 1). Lahan, Pengembangan Kawasan dan Tata Ruang Pertanian Penataan regulasi untuk menjamin kepastian hukum atas lahan pertanian, Pengembangan areal pertanian baru seluas 2 juta hektar, dan Penertiban serta optimalisasi penggunaan lahan terlantar. 2). Infrastruktur Pembangunan dan pemeliharaan sarana transportasi dan angkutan, pengairan, jaringan listrik, serta teknologi komunikasi dan sistem informasi nasional yang melayani daerah-daerah sentra produksi pertanian demi peningkatan kuantitas dan kualitas produksi serta kemampuan pemasarannya. 3). Penelitian dan Pengembangan Peningkatan upaya penelitian dan pengembangan bidang pertanian yang mampu menciptakan benih unggul dan hasil penelitian lainnya menuju kualitas dan produktivitas hasil pertanian nasional yang tinggi. 4). Investasi, Pembiayaan, dan Subsidi: Dorongan untuk investasi pangan, pertanian, dan industri perdesaan berbasis produk lokal oleh pelaku usaha dan pemerintah, penyediaan pembiayaan yang terjangkau, serta sistem subsidi yang menjamin ketersediaan benih varietas unggul yang teruji, pupuk, teknologi dan sarana pasca panen yang sesuai secara tepat waktu, tepat jumlah, dan terjangkau. 5). Pangan dan Gizi Peningkatan kualitas gizi dan keanekaragaman pangan melalui pola pangan harapan. 6). Adaptasi Perubahan Iklim Pengambilan langkah-langkah konkrit terkait adaptasi dan antisipasi sistem pangan dan pertanian terhadap perubahan iklim.

69

Dalam Rancangan RPJMN 2010-2014 (Buku I), disamping Prioritas Nomor 5. Ketahanan Pangan, Kementerian Pertanian juga mendapat amanah untuk terlibat dalam pelaksanaan Prioritas Nasional Nomor 1. Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola, Nomor 8. Energi, dan Nomor 9. Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana.

Disamping terlibat dalam pencapaian Prioritas Nasional (RPJMN 2010-2014, Buku I), pembangunan pertanian ditempatkan pada kelompok pembangunan Bidang Sumberdaya Alam dan Lingkungan Hidup (RPJMN 2010-2014, Buku II) dengan 7 Prioritas Bidang yaitu: 1) Peningkatan Ketahanan Pangan dan Revitalisasi Pertanian, Perikanan dan Kehutanan 2) 3) 4) 5) 6) 7) Peningkatan Ketahanan dan Kemandirian Energi Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Mineral dan Pertambangan Perbaikan Kualitas Lingkungan Hidup Peningkatan Konservasi dan Rehabilitasi Sumber Daya Hutan Peningkatan Pengelolaan Sumber Daya Kelautan Peningkatan Kualitas Informasi Iklim dan Bencana Alam

Dari 7 Prioritas Bidang tersebut, yang terkait dengan Kementerian Pertanian utamanya adalah Peningkatan Ketahanan Pangan, dan Revitalisasi

Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan

Prioritas Bidang (RPJMN 2010-2014, Buku II): Peningkatan Ketahanan Pangan, dan Revitalisasi Pertanian, Perikanan, dan Kehutanan Kebijakan Umum: 1) Meningkatkan ketahanan dan kemandirian pangan serta kecukupan gizi masyarakat secara luas; 2) Mewujudkan daya saing produk pertanian, perikanan, dan kehutanan; peningkatan pendapatan petani; dan kelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup. 70

Arah Kebijakan Strategis: 1) Peningkatan produksi dan produktivitas pangan, pertanian, perikanan, dan kehutanan terus dilakukan untuk mendukung peningkatan ketersediaan pangan dan bahan baku industri. (i) meningkatkan ketersediaan dan kualitas input produksi, antara lain benih/bibit, pupuk, pakan, lahan, kapal, alat mesin, dan sarana tangkap termasuk kebijakan subsidi yang lebih efisien; (ii) meningkatkan dukungan penelitian, ilmu pengetahuan, teknologi, dan teknologi terapan serta penyuluhan pertanian, perikanan, dan kehutanan; (iii) meningkatkan efektivitas pengendalian organisme pengganggu

tanaman, peningkatan kesehatan hewan/ikan, dan pengembangan sistem perkarantinaan; (iv) mendorong investasi pangan, pertanian, perikanan, kehutanan, dan industri perdesaan yang berbasis produk lokal; (v) mencegah/mengurangi terjadinya alih fungsi lahan pertanian secara luas ke non pertanian serta konservasi sumber daya lahan dan air; (vi) memperluas areal lahan pertanian dan perikanan baru serta mengoptimalkan pemanfaatan lahan kering, lahan basah, dan lahan terlantar, termasuk lahan untuk pembudidayaan ikan dan perluasan wilayah tangkapan nelayan nasional ke ZEEI dan laut lepas; (vii) membenahi, menata, dan mengharmonisasikan peraturan

perundangan untuk menjamin kepastian hukum atas lahan pertanian, perikanan, dan kehutanan, serta untuk meningkatkan penguasaan lahan oleh petani/nelayan/pembudidaya ikan; (viii) mengembangkan infrastruktur pertanian, perikanan, kehutanan, dan perdesaan seperti jalan produksi/usahatani, jalan desa, pencetakan sawah, jaringan irigasi, saluran tambak, tata air mikro, pelabuhan perikanan, dan infrastruktur perdesaan lainnya seperti transportasi, listrik, dan alat komunikasi; dan

71

(ix) mengembangkan upaya mitigasi dan adaptasi terhadap dampak perubahan iklim di sektor pertanian. kandungan gizi. Peningkatan efisiensi distribusi pangan untuk menjamin agar seluruh rumah tangga dapat memperoleh pangan dalam jumlah dan kualitas yang cukup sepanjang waktu. Peningkatan pemenuhan kebutuhan konsumsi pangan menjadi kebijakan dan strategi pembangunan ketahanan pangan yang perlu memperoleh perhatian yang memadai agar pola pemanfaatan pangan secara nasional memenuhi kaidah mutu. dengan harga yang terjangkau. keragaman. (i) Mengembangkan penganekaragaman (diversifikasi) pengolahan dan konsumsi pangan berbasis sumber daya lokal. serta (v) mengembangkan usaha pengolahan dan pemasaran produk pangan di perdesaan yang berbasis bahan pangan lokal. (ii) mengembangkan kebijakan perdagangan dan ekspor-impor untuk mendukung ketahanan pangan. (iii) meningkatkan sarana dan prasarana distribusi pangan agar lebih efisien dalam perdagangan dan mengurangi kerusakan bahan pangan. dan kehutanan. perikanan. 72 . (iv) mengembangkan kebijakan dan peraturan daerah yang dapat memperlancar dan mengefisienkan distribusi pangan antar daerah/wilayah. meningkatkan jumlah cadangan pangan pemerintah dan pemerintah daerah untuk keperluan bantuan pangan. 3). 2). keamanan dan kehalalan. (ii) (iii) meningkatkan konsumsi ikan dan diversifikasi produk perikanan. (i) meningkatkan jumlah cadangan pangan pemerintah dan pemerintah daerah untuk stabilisasi harga.

73 . (ix) meningkatkan efisiensi dan efektivitas bantuan pangan/subsidi pangan kepada golongan masyarakat tertentu (masyarakat miskin. dan keamanan pangan. terutama untuk memperbaiki status gizi ibu hamil dan anak balita. serta jasa pendukungnya. 4).(iv) meningkatkan kemampuan masyarakat dan pemerintah daerah dalam mengembangkan cadangan pangan. perikanan. daya saing. balita gizi buruk). dan pemasaran produk pertanian. termasuk pengendalian risiko penyakit zoonosis. serta efisiensi produksi. perikanan. (ii) mengembangkan industri pengolahan (agroindustri) hasil pertanian. perikanan dan kehutanan. kehalalan. akibat adanya bencana alam dan bencana sosial. (vi) mengembangkan penelitian pangan dan gizi. (iii) membangun dan merehabilitasi sarana dan prasarana distribusi dan pemasaran serta manajemen logistik dalam menjaga kesinambungan pasokan produk. (x) mengembangkan jaringan antarlembaga masyarakat untuk pemenuhan hak atas pangan. serta industri pangan lokal. (i) meningkatkan mutu produk pertanian. (vii) mengembangan sistem mutu. Peningkatan nilai tambah. baik di pusat maupun daerah. (viii) meningkatkan pencegahan dan penanganan keadaan rawan pangan dan gizi karena keterbatasan akses. dan kehutanan. dan kehutanan. serta (xi) meningkatkan efektivitas fungsi lembaga ketahanan pangan dan gizi. ibu hamil. (v) meningkatkan pengetahuan dan perilaku masyarakat tentang pangan yang bergizi dan seimbang serta pola hidup sehat.

dan kehutanan. Peningkatan kapasitas masyarakat pertanian. keamanan. dan 5). serta diseminasinya kepada petani/nelayan/petambak. perikanan. dan kehalalan produk pertanian. kehutanan. (v) mengembangkan kebijakan perdagangan internasional yang mendukung peningkatan daya saing nasional. (vi) mengembangkan sistem data dan informasi pembangunan pertanian. perikanan. (iii) meningkatkan kuantitas dan kualitas penyuluhan pertanian. dan kehutanan yang mendukung petani/petani hutan/nelayan/petambak.(iv) mengembangkan sentra usaha pertanian. nelayan dan pembudidaya ikan. perikanan. (vi) mengembangkan kebijakan perdagangan internasional dan peningkatan upaya diplomasi ke negara-negara pengimpor produk. (ii) meningkatkan dan mengembangkan kelembagaan petani/petani hutan/nelayan/ petambak. (iv) mengembangkan dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi. perikanan. dan kehutanan secara terpadu. (i) meningkatkan pengetahuan petani/petani hutan/nelayan/petambak agar dapat meningkatkan kesejahteraannya. dan (viii) memfasilitasi dan mendorong pengembangan kelembagaan pembiayaan bagi masyarakat pertanian. pengawasan dan advokasi tentang mutu. (vii) meningkatkan kemampuan/keterampilan serta penguatan dan pemberdayaan petani. dan kehutanan. perikanan. dan kehutanan yang terjangkau. 74 . perikanan. dan kehutanan yang integratif dan mudah diakses oleh petani/nelayan/ pembudidaya ikan. (vii) meningkatkan pengendalian. (v) merumuskan kebijakan pembangunan pertanian. perikanan.

Boks 3.1 Kaitan antara Strategi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional dengan Strategi Rencana Strategis Kementerian Pertanian 2010-2014
RPJMN 2010-2014 RENSTRA DEPTAN 2010-2014 7 GEMA REVITALISASI 1. 2. 3. Revitalisasi Lahan Revitalisasi Perbenihan dan Perbibitan Revitalisasi Infrastruktur dan Sarana

BUKU I RPJMN 2010-2014
Prioritas Nasional No. 5: KETAHANAN PANGAN 6 Substansi Inti 1. Lahan, Pengembangan Kawasan dan Tata Ruang Pertanian 2. 3. 4. 5. 6. Infrastruktur Penelitian dan Pengembangan Investasi, Pembiayaan dan Subsidi Pangan dan Gizi Adaptasi Perubahan Iklim

4. 5. 6. 7.

Revitalisasi Sumber Daya Manusia Revitalisasi Pembiayaan Petani Revitalisasi Kelembagaan Petani Revitalisasi Teknologi dan Industri Hilir

Selain Prioritas No.5, terlibat dalam pelaksanaan: 1. Prioritas Nasional No.1: Reformasi Birokrasi dan Tata Kelola 2. 3. Prioritas Nasional No.8: Energi Prioritas Nasional No. 9: Lingkungan Hidup dan Pengelolaan Bencana BUKU II RPJMN 2010-2014 Bidang Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Prioritas Bidang No.1: Peningkatan Ketahanan Pangan dan Revitalisasi Pertanian, Perikanan dan Kehutanan

4 TARGET UTAMA DEPTAN 1. Pencapaian Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan 2. 3. 4. Peningkatan Diversifikasi Pangan Peningkatan Nilai Tambah, Daya Saing dan Ekspor Peningkatan Kesejahteraan Petani

Penjelasan: Target kontrak kinerja Kementerian Pertanian masuk di masing-masing ke-4 target tersebut (sub bab 2.4).

75

3.2
3.2.1
1)

Arah Kebijakan dan Strategi Kementerian Pertanian
Arah Kebijakan Kementerian Pertanian

Melanjutkan dan memantapkan kegiatan tahun sebelumnya yang terbukti sangat baik kinerja dan hasilnya, antara lain bantuan benih/bibit unggul, subsidi pupuk, alsintan, Sekolah Lapang Pengelolaan Tanaman Terpadu (SLPTT).

2)

Melanjutkan dan memperkuat kegiatan yang berorientasi pemberdayaan masyarakat seperti Pengembangan Usaha Agribisnis Pedesaan (PUAP), Lembaga Mandiri yang Mengakar di Masyarakat (LM3), Sarjana

Membangun Desa (SMD) dan Penggerak Membangun Desa (PMD), dan rekrutmen tenaga pendamping lapang guna mempercepat pertumbuhan industri pertanian di perdesaan. 3) Pemantapan swasembada beras, jagung, daging ayam, telur, dan gula konsumsi melalui peningkatan produksi yang berkelanjutan. 4) 5) Pencapaian swasembada kedelai, daging sapi, dan gula industri. Peningkatan produksi susu segar, buah lokal, dan produk-produk substitusi komoditas impor. 6) Peningkatan kualitas dan kuantitas public goods melalui perbaikan dan pengembangan infrastruktur pertanian seperti irigasi, embung, jalan desa, dan jalan usahatani. 7) 8) 9) Jaminan penguasaan lahan produktif. Pembangunan sentra-sentra pupuk organik berbasis kelompok tani. Penguatan kelembagaan perbenihan dan perbibitan nasional. masyarakat petani miskin melalui bantuan sarana,

10) Pemberdayaan

pelatihan, dan pendampingan. 11) Penguatan akses petani terhadap iptek, pasar, dan permodalan bunga rendah. 12) Mendorong minat investasi pertanian dan kemitraan usaha melalui promosi yang intensif dan dukungan iklim usaha yang kondusif.

76

13) Pembangunan kawasan komoditas unggulan terpadu secara vertikal dan/atau horizontal dengan konsolidasi usahatani produktif berbasis lembaga ekonomi masyarakat yang berdaya saing tinggi di pasar lokal maupun internasional. 14) Pengembangan bio-energi berbasis bahan baku lokal terbarukan untuk memenuhi kebutuhan energi masyarakat khususnya di perdesaan dan mensubstitusi BBM. 15) Pengembangan diversifikasi pangan dan pembangunan lumbung pangan masyarakat untuk mengatasi rawan pangan dan stabilisasi harga di sentra produksi. 16) Peningkatan keseimbangan ekosistem dan pengendalian hama penyakit tumbuhan dan hewan secara terpadu. 17) Peningkatan perlindungan dan pendayagunaan plasma-nutfah nasional. 18) Penguatan sistem perkarantinaan pertanian. 19) Penelitian dan pengembangan berbasis sumberdaya spesifik lokasi (kearifan lokal) dan sesuai agro-ekosistem setempat dengan teknologi unggul yang berorientasi kebutuhan petani. 20) Pengembangan industri hilir pertanian di perdesaan yang berbasis kelompok tani untuk meningkatkan nilai tambah dan daya saing produk pertanian, membuka lapangan kerja, mengurangi kemiskinan, dan

meningkatkan keseimbangan ekonomi desa-kota. 21) Berperan aktif dalam melahirkan kebijakan makro yang berpihak kepada petani seperti perlindungan tarif dan non tarif perdagangan internasional, penetapan Harga Pembelian Pemerintah (HPP), dan Harga Eceran Tertinggi (HET) pupuk bersubsidi. 22) Peningkatan promosi citra petani dan pertanian guna menumbuhkan minat generasi muda menjadi wirausahawan agribisnis. 23) Peningkatan dan penerapan manajemen pembangunan pertanian yang akuntabel dan good governance.

77

3.2.2

Strategi Kementerian Pertanian

Dalam menjalankan tugas pelaksanaan pembangunan pertanian di Indonesia, strategi yang akan dikembangkan Kementerian Pertanian selama periode 20102014 yang akan datang adalah TUJUH GEMA REVITALISASI.

Boks 3.2

TUJUH GEMA REVITALISASI 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Revitalisasi Lahan Revitalisasi Perbenihan dan Perbibitan Revitalisasi Infrastruktur dan Sarana Revitalisasi Sumber Daya Manusia Revitalisasi Pembiayaan Petani Revitalisasi Kelembagaan Petani Revitalisasi Teknologi dan Industri Hilir

78

Lahan pertanian terlantar ini meliputi lahan pertanian yang selama ini tidak dibudidayakan. lahan pertanian yang masih dalam wewenang sektor kehutanan. Kesuburan Lahan Pertanian Ketersediaan lahan yang memadai tidaklah mencukupi tanpa disertai dengan kondisi lahan yang subur. termasuk air. Lahan dan air sebagai media dasar tanaman harus dijaga kelestariannya agar sistem produksi dapat berjalan secara berkesinambungan. 2). status dan kepemilikan. UU PLP2B dan Peraturan Pemerintah pendukungnya merupakan perangkat hukum untuk melindungi dan mengatur konversi lahan pertanian. kesuburan atau pengelolaan.1 REVITALISASI LAHAN Ketersediaan sumberdaya lahan.2. b) Mengoptimalkan pemanfaatan lahan pertanian terlantar. dan lahan kehutanan yang telah dilepas untuk keperluan pertanian tetapi belum dimanfaatkan. Berkaitan dengan sumberdaya lahan dan air. Untuk menjamin ketersediaan lahan pertanian di masa yang akan datang.Penjabaran dari TUJUH GEMA REVITALISASI tersebut adalah sebagai berikut : 3. yang memadai baik secara kuantitas dan kualitas merupakan faktor yang sangat fundamental bagi pertanian. beberapa aspek yang perlu mendapat perhatian secara serius yaitu: ketersediaan. 1) Ketersediaan Lahan Pertanian Ketersediaan lahan pertanian harus dipertahankan dalam jumlah tertentu untuk jangka panjang.2. Pertanian yang intensif selama bertahun tahun secara 79 . selama lima tahun ke depan upaya yang akan dilakukan meliputi : a) Menindak lanjuti Undang-Undang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan Berkelanjutan (PLP2B) dengan Peraturan Pemerintah. c) Membangun database yang akurat berisi ketersediaan dan keberadaan lahan secara geografis dan peruntukkan lahan untuk berbagai sub sektor pertanian.

turun temurun terus dilakukan. yang pada akhirnya menyebabkan pertumbuhan tanaman tidak maksimal. Demikian juga para investor sulit untuk melakukan investasi tanpa ada status dan kepemilikan lahan yang jelas. Semua upaya ini dimaksudkan untuk menekan laju alih fungsi lahan pertanian dan membuat lahan usahatani berskala ekonomi. Ketidak jelasan kepemilikan dan status lahan berpengaruh pada investasi dalam bidang pertanian. Disamping itu. 80 . Hal ini merupakan upaya memperbaiki dan meningkatkan kualitas lingkungan di hulu. turut serta dalam upaya koordinasi lintas sektor untuk pengurangan pembabatan hutan. mendorong pengelolaan warisan untuk tidak mengakibatkan kepemilikan lahan pertanian menjadi terfragmentasi atau terbagi menjadi lahan sempit dan/atau lahan non-pertanian. Akibatnya kondisi lahan pertanian menjadi marjinal. Sehingga semakin banyak lahan pertanian yang dijarah dan dirambah oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. dan kondisi iklim tropis yang khas dengan curah hujan yang tinggi menyebabkan tergerusnya sumber hara mineral yang sangat berharga didalam tanah. b) Mendorong petani untuk menggunakan pupuk kimia secara berimbang dengan pupuk organik. penggundulan hutan didaerah hulu yang sangat intensif. 3). Untuk mempertahankan kesuburan tanah dan memperbaiki kondisi lahan marjinal maka upaya-upaya yang akan dilakukan adalah : a) Melakukan penanaman pohon didaerah kawasan sungai. Upaya untuk mengatasi masalah kepemilikan dan status lahan pertanian ini adalah membantu petani dalam sertifikasi lahan. dan menerapan praktek budidaya pertanian yang tepat. Petani sangat sulit untuk mendapatkan modal dari perbankan tanpa ada agunan. Kepemilikan dan Status Lahan Kepemilikan dan status lahan merupakan aspek non teknik yang sangat berpengaruh dalam pengelolaan lahan pertanian. mendorong pengelolaan dan konsolidasi lahan. Selain itu kepemilikan lahan petani yang sempit merupakan salah satu penyebab usaha tani menjadi tidak efisien.

Secara historis peran benih unggul telah dibuktikan pada saat keberhasilan dalam peningkatan produksi pada era Revolusi Hijau ditahun 1960-an.2. Membuat dam-dam kecil serta embung dan dam parit bertingkat. di satu tempat terjadi kekeringan karena kelangkaan air sementara di tempat lain terjadi banjir. waduk. dan saluran irigasi. Perpaduan antara lahan yang subur dengan benih/bibit yang unggul akan memproduksi/melahirkan produksi yang unggul. 81 . (7) berkoordinasi dengan pihak PU untuk memperbaiki bendungan. dan keberhasilan swasembada beras dan jagung yang dicapai barubaru ini antara lain juga karena penggunaan benih unggul. berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait untuk melakukan konservasi hutan baik di daerah hulu maupun di daerah aliran sungai.2 REVITALISASI PERBENIHAN DAN PERBIBITAN Setelah lahan dan air maka dalam aspek budidaya ketersediaan benih dan bibit unggul merupakan suatu hal yang sangat fundamental.4). Agenda kerja yang akan dilakukan oleh Kementerian Pertanian selama tahun 2010-2014 adalah: (1) (2) (3) (4) (5) (6) Memperbaiki saluran irigasi Memperbaiki struktur fisik tanah dengan penambahan bahan organik. Untuk memperbaiki perangkat perbenihan/perbibitan maka upaya-upaya yang perlu dilakukan adalah : 1) Menata kembali kelembagaan perbenihan/perbibitan nasional mulai dari tingkat pusat sampai di daerah.2. Kejadian ini sering ditemui disepanjang tahun. Ketersediaan Air Pertanian Penggunaan air semakin kompetitif dewasa ini. Mengatur jadual tanam. 3. Di sisi lain. Dengan demikian untuk mencapai dan mempertahankan swasembada pangan yang berkelanjutan maka perangkat perbenihan/perbibitan harus kuat. Mencari teknologi budidaya varietas tahan kekeringan dan hemat air.

Mendorong unsur swasta untuk mendesain.2. Untuk hal ini koordinasi dengan Kementerian Pekerjaan Umum dan pemerintah setempat sangat diperlukan terutama untuk membuka akses ke daerah sentra produksi pertanian.2) 3) 4) 5) 6) 7) Melindungi. Mendorong sektor swasta pengembangan bibit/benih. penggunaan alat dan mesin pertanian tidak dapat dihindari karena penggunaan alsin dapat meningkatkan efisiensi usaha pertanian. Mengusahakan skim bantuan permodalan dalam pengadaan aslin di tingkat petani.3 REVITALISASI INFRASTRUKTUR DAN SARANA Jalan usaha tani sangat penting meningkatkan efisiensi usaha tani terutama dalam hal pengangkutan sarana produksi dan hasil panen. memelihara dan memanfaatkan sumberdaya genetik nasional untuk pengembangan varietas unggul lokal. 3. Upaya untuk membuat jalan usaha tani dan jalan tingkat desa perlu terus dilakukan. Penerapan undang-undang perbenihan/perbibitan. 82 . penyebaran dan penggunaan alat mesin di tingkat petani secara bertanggung jawab.2. memproduksi menyebarkan alsin sesuai dengan kualitas standar nasional. Untuk mengarah ke pertanian yang industrial. dan 2) 3) 4) Bekerjasama dengan sektor terkait untuk mendorong terbentuknya fasilitas bengkel-bengkel alsin di daerah. Untuk memberikan penyediaan dan pelayanan alsin secara tepat kepada petani maka beberapa upaya perlu dilakukan adalah : 1) Memperkuat kelembagaan alsin di pusat yang bertujuan untuk membuat kebijakan dan regulasi berkaitan dengan pembuatan. tenaga tenaga untuk ikut berpartisipasi di berbagai dalam usaha pemuliaan stratra/tingkat Membentuk penangkar-penangkar benih unggul di tingkat lapangan Memperbanyak/ekstensifikasi sumber-sumber bibit unggul baik dari sumber lokal maupun dari luar negeri. Memperkuat pendidikan.

maka pembangunan pertanian tidak dapat berjalan secara optimal. termasuk pertanian. Tanpa pelaku yang handal dan berkompeten. Namun demikian sejak otonomi keberadaan dan kelembagaan penyuluh menjadi lemah karena perhatian pemerintah daerah yang sangat beragam dan selain usia para penyuluh rata-rata sudah mendekati masa purna bakti.5 REVITALISASI PEMBIAYAAN PETANI Kendala yang dialami petani utamanya petani menengah kebawah adalah akses terhadap permodalan.4 REVITALISASI SUMBERDAYA MANUSIA Manusia merupakan sumberdaya yang sangat vital karena merupakan pelaku utama pembangunan. Sejak era otonomi daerah. Kementerian Pertanian mengembangkan berbagai kegiatan bagi peningkatan sumberdaya manusia pertanian melalui pendidikan. 83 . perekrutan tenaga penyuluh tidak pernah dilakukan secara serius. 3. Pada kondisi ini petani terpaksa berhubungan dengan rentenir yang sudah barang tentu dengan bunga yang sangat mencekik. Untuk memperkuat sistem penyuluhan di masa yang akan datang maka upaya upaya yang perlu dilakukan adalah : 1) 2) 3) 4) Meningkatkan jumlah formasi penyuluh di daerah. Memberikan bimbingan teknis dan usahatani produktif termasuk dalam mengakses informasi teknologi dan informasi pasar.2.2. Hal ini disebabkan karena masalah klasik yaitu tidak adanya jaminan/agunan yang dipersyaratkan perbankan. pelatihan. Penyuluh pertanian merupakan aparatur pertanian yang paling dekat tugasnya dengan petani.3. Mengingat pentingnya tenaga penyuluh di lapangan serta kondisi keberadaannya maka pada masa 2005-2009 telah dilakukan perekrutan dalam bentuk Tenaga Harian Lepas (THL) karena keterbatasan untuk mendapat formasi pegawai negeri sipil. Mendorong munculnya tenaga penyuluh swadaya. Melakukan koordinasi dengan pemerintah daerah berkaitan rekrutmen dan pembiayaan tenaga penyuluh daerah.2.2. dan sekolah lapang. akibatnya jumlah dan kualitasnya sangat menurun. Pembinaan dan peningkatan kualitas sumberdaya manusia ini diperuntukkan bagi petani dan aparatur pertanian. magang.

Revitbun dsb. 3. Dengan karakteristik seperti ini maka untuk mempermudah melakukan koordinasi sangat diperlukan kelembagaan petani. 3) Memperluas jenis kelompok tani sesuai dengan bidang usaha. 84 . Menyadari manfaat keberadaan kelompok tani maka ke depan upaya-upaya yang perlu dilakukan adalah: 1) 2) Terus memperbanyak kelompok dan gabungan kelompok tani.6 REVITALISASI KELEMBAGAAN PETANI Kegiatan pertanian secara alami melibatkan sumberdaya manusia (petani) yang cukup banyak. Menumbuhkan kelembagaan ekonomi mikro di pedesaan.2. Demikian juga melalui kelompok mereka akan menjadi kuat untuk bisa mengakses pasar dan informasi.. sarana produksi dan permodalan yang cukup besar. Melakukan koordinasi dengan instansi di pusat dan di daerah untuk mempermudah petani dalam mengakses sumber pembiayaan koperasi termasuk skim pembiayaan yang sudah ada. Memberikan bimbingan dan pendampingan teknis untuk memperkuat kemampuan baik dari segi aspek budidaya maupun dalam aspek pemasaran. 2) 3) 4) Memperluas skim baru yang lebih mudah. KPEN-RP. IB. 5) Menumbuhkan kembali koperasi khusus dibidang pertanian. Selain itu juga sangat berhubungan erat dengan sumber inovasi teknologi dan informasi pasar mulai dari hulu sampai hilir. P3A. mereka dengan mudah melakukan koordinasi diantara mereka dan antara kelompok.2. Melalui kelembagaan petani. misalnya kelompok PHT. KUPS.Untuk memperbaiki kendala ini maka upaya-upaya yang selama ini dilakukan perlu diteruskan seperti: 1) Penyediaan skim perkreditan dengan kemudahan proses administrasi seperti KKP-E.

2.7 REVITALISASI TEKNOLOGI DAN INDUSTRI HILIR Hal yang perlu dilakukan dalam rangka revitalisasi teknologi dan industri hilir adalah: 1). bibit. merumuskan kebijakan pembangunan pertanian yang bersifat antisipatif dan responsif serta berbagai model kerja sama kelembagaan antar pelaku usaha untuk mendistribusikan insentif teknologi secara proporsional dalam kerangka sistem pertanian industrial. pupuk. Badan Litbang akan menyiapkan rekomendasi teknologi. 85 . pupuk. (d) penelitian pengendalian organisme pengganggu tanaman (OPT) yang efektif dan ramah lingkungan. benih unggul.2. (c) rekomendasi kebijakan pertanian. alsintan dan produk olahan serta pemanfaatan sumberdaya lahan dan air Kementerian Pertanian mendatang akan difokuskan pada upaya untuk menghasilkan: (a) bibit. Jaringan kerja sama nasional dan internasional dalam rangka penguasaan IPTEK atau inovasi pertanian akan terus dikembangkan. terutama teknologi budidaya terkait dengan perubahan iklim dan penerapan praktek pertanian yang berwawasan kelestarian lingkungan hidup. Meningkatkan kegiatan penelitian khususnya dalam rangka penciptaan inovasi teknologi benih. obat hewan dan tanaman.4) Memperkuat modal usaha bagi kelompok/gabungan kelompok melalui pemberian bantuan modal. Kementerian Pertanian juga akan terus mengembangkan inovasi teknologi pertanian. dan memperkuat jaringan kelompok tani dengan penyuluh lapangan. alsintan dan produk olahan yang sesuai dengan kebutuhan dan kondisi lapangan. dan (e) adopsi inovasi teknologi hasil penelitian dan pengembangan. 3. (b) inovasi teknologi pengelolaan sumberdaya pertanian. obat hewan dan tanaman.

industri pengolahan hasil ikutan (byproduct). Kelembagaan penyuluhan dan kelembagaan pertanian lainnya. Hasil-hasil penelitian terus dirakit dan dikemas dalam bentuk yang mudah diketahui. industri biofarmaka. Mendorong pengembangan industri pengolahan pertanian di perdesaan secara efisien guna peningkatan nilai tambah dan daya saing di pasar dalam negeri dan internasional Strategi pembangunan pertanian ke depan adalah pengembangan agroindustri perdesaan yang mengolah komoditas pertanian primer menjadi produk olahan baik produk antara (intermediate product) maupun produk akhir (finish product). diklat. Termasuk di dalamnya adalah industri pengolahan makanan dan minuman. penyuluhan. Meningkatkan jaminan pemasaran dan stabilitas harga komoditas pertanian Dalam mata rantai agribisnis aspek yang sering menjadi masalah yang dihadapi petani adalah jaminan pemasaran produk. Kegiatan pengkajian teknologi spesifik lokasi dilaksanakan dengan lebih mengintensifkan peranserta pemerintah daerah. 3). industri bio-energi.2). dipahami dan diakses oleh petani. Sudah menjadi hal yang rutin dialami petani adalah sulitnya memasarkan produk 86 . dan harga yang diterima petani. Oleh karenanya perlu ditingkatkan koordinasi dengan sektor terkait baik di pusat maupun di daerah untuk membangun sebanyak mungkin industri pengolahan pertanian di pedesaan sesuai dengan sumberdaya lokal dengan standar dan kualitas pasar internasional. Mempercepat diseminasi hasil penelitian dengan mengoptimalkan kelembagaan pengkajian. efektif dan efisien. 4). termasuk aparat penyuluh dan kelompok tani perlu ditingkatkan kemampuannya dalam mengakses informasi teknologi baik dari dalam maupun luar negeri. tenaga teknis pertanian lapangan dan kelembagaan petani Percepatan diseminasi teknologi pertanian hasil litbang dilaksanakan melalui berbagai metode dan media diseminasi inovasi teknologi pertanian mutakhir.

Berupaya untuk memberikan perlindungan melalui kebijakan non-tarif khususnya komoditi impor agar harga dalam negeri tidak jatuh seperti pada susu. Membentuk jaringan informasi pasar dan menyebarkan ke seluruh wilayah. dan (c) sistem dan prosedur. 3. auditor. Meningkatkan dan menjaga mutu dan keamanan pangan pada semua tahapan produksi mulai dari hulu sampai hilir Peningkatan mutu hasil pertanian ditempuh melalui penerapan sistem jaminan mutu dan keamanan pangan dengan memperkuat : (a) kelembagaan Otoritas Kompeten Keamanan Pangan Daerah (OKKPD). Produktivitas.3 Program dan Kegiatan Kementerian Pertanian Sesuai pedoman dalam Reformasi Perencanaan dan Penganggaran (RPP). Melanjutkan dan menerapkan secara intensif sistem pembelian dengan resi gudang. d) e) 5). Standardisasi produk produk pertanian mulai dari hulu sampai hilir perlu dilakukan untuk komoditas-komoditas yang mempunyai prospek pasar luar negeri.yang mereka hasilkan dan rendahnya harga yang diterima terutama pada saat panen raya. fasilitator dan pengawas. sehingga di lingkup program. dan Mutu Tanaman Pangan untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan Kementerian Pertanian ditetapkan 12 87 . (b) SDM inspektor.2. setiap eselon I mempunyai satu program dan nama program mencerminkan nama eselon I. Melakukan promosi pemasaran terhadap komoditi-komoditi ekspor. Upaya-upaya yang perlu dilakukan antara lain : a) b) c) Melanjutkan upaya intervensi stabilisasi harga melalui pembelian dari BULOG khususnya untuk komdoti beras pada saat panen. Dua belas program yang dilaksanakan Kementerian Pertanian untuk periode 2010-2014 adalah sebagai berikut : 1) Peningkatan Produksi.

Produktivitas. Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian 7) 8) 9) Peningkatan Diversifikasi dan Ketahanan Pangan Masyarakat Penciptaan Teknologi dan Varietas Unggul Berdaya Saing Pengembangan SDM Pertanian dan Kelembagaan Petani Kualitas Perkarantinaan Pertanian dan Pengawasan 10) Peningkatan Keamanan Hayati 11) Pengawasan Pertanian 12) Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya dan Peningkatan Akuntabilitas Aparatur Kementerian Kementerian Pertanian 88 . Daya Saing. dan Halal. Industri Hilir. Sehat. Produktivitas.2) Peningkatan Produksi. 5) 6) Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian Peningkatan Nilai Tambah. Utuh. dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan 4) Pencapaian Swasembada Daging Sapi dan Peningkatan Penyediaan Pangan Hewani yang Aman. dan Mutu Produk Tanaman Hortikultura Berkelanjutan 3) Peningkatan Produksi.

Pengelolaan Produksi Tanaman Kacang-kangan dan Umbi-umbian. Pengelolaan Sistem Penyediaan Benih Tanaman Pangan. Kegiatan. Uraian kegiatan dari masing-masing program adalah sebagai berikut: 1) PENINGKATAN PRODUKSI. PRODUKTIVITAS. Pokok-pokok Reformasi Perencanaan dan Penganggaran (RPP) seperti pada tabel tersebut di atas diuraikan pada sub bab 3. Target dan Pendanaan sebagaimana pada Lampiran 1. DAN MUTU TANAMAN PANGAN UNTUK MENCAPAI SWASEMBADA & SWASEMBADA BERKELANJUTAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) (3) (4) (5) Pengelolaan Produksi Tanaman Serealia. Pengelolaan Sistem Penyediaan dan Pengawasan Sarana Produksi Tanaman Pangan. No. (6) Penyaluran Pupuk Bersubsidi. 89 . Sasaran. Penyaluran Subsidi Benih Tanaman Pangan.PPN/06/2009 tanggal 19 Juni 2009) • Penganggaran berbasis kinerja (tiap pejabat atau unit kerja melaksanakan kegiatan sesuai TUPOKSI organisasi) • Kerangka pengeluaran jangka menengah Unit Kerja Menteri Eselon I Eselon II Basis Penyusunan Kinerja Tupoksi Tupoksi Tupoksi Instrumen Indikator Kinerja Impact Program* Kegiatan** Outcome Output Keterangan: * Nama program mencerminkan nama unit organisasi Eselon I yang bersangkutan.3 dan dijabarkan lebih rinci dalam bentuk tabel keterkaitan Program.Boks 3. Indikator. 0142/M.2.3 Pokok-Pokok Reformasi Perencanaan dan Penganggaran (SEB Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala BAPPENAS dan Menteri Keuangan. ** Nama kegiatan mencerminkan nama unit organisasi Eselon II yang bersangkutan.

DAN MUTU TANAMAN PERKEBUNAN BERKELANJUTAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) (3) Peningkatan Produksi. Produktivitas dan Mutu Tanaman Semusim. Peramalan Serangan Organisme Pengganggu (10) Dukungan manajemen dan dukungan teknis lainnya pada Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. Peningkatan Produksi. PRODUKTIVITAS. (5) Dukungan Perlindungan Perkebunan dan Penanganan Gangguan Usaha Perkebunan. Peningkatan Produksi. (8) Pengembangan Metoda Pengujian Mutu Benih dan Penerapan Sistem Mutu Laboratorium Pengujian Benih. Mutu Produk Tanaman Sayuran dan Biofarmaka. Pupuk dan Sarana Produksi lainnya. Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Direktorat Jenderal Hortikultura. PRODUKTIVITAS. 3) PENINGKATAN PRODUKSI. Mutu Produk Tanaman Buah. Produktivitas dan Mutu Tanaman Tahunan.(7) Penguatan Perlindungan Tanaman Pangan dari Gangguan OPT dan DFI. DAN MUTU PRODUK TANAMAN HORTIKULTURA BERKELANJUTAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) Peningkatan Produksi. Pengembangan Sistem Perbenihan. (5) (6) Pengembangan Sistem Perlindungan Tanaman Hortikultura. Produktivitas. (3) (4) Peningkatan Produksi. Produktivitas. (9) Pengembangan Tumbuhan. 2) PENINGKATAN PRODUKSI. Produktivitas. Peningkatan Produksi. Mutu Produk Tanaman Hias. 90 . Produktivitas dan Mutu Tanaman Rempah dan Penyegar. (4) Dukungan Penyediaan Benih Unggul Bermutu dan Sarana Produksi Perkebunan.

(9) Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Direktorat Jenderal Perkebunan. (3) Peningkatan Produksi Ternak Non Ruminansia dengan Pendayagunaan Sumberdaya Lokal. (7) Dukungan Pengujian dan Pengawasan Mutu Benih serta Penerapan Teknologi Proteksi Tanaman Perkebunan BBP2TP Medan. Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Direktorat Jenderal Pengelolaan Lahan dan Air.(6) Dukungan Pengujian dan Pengawasan Mutu Benih serta Penerapan Teknologi Proteksi Tanaman Perkebunan BBP2TP Surabaya. 4) PENCAPAIAN SWASEMBADA DAGING SAPI DAN PENINGKATAN PENYEDIAAN PANGAN HEWANI YANG AMAN. DAN HALAL Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) Peningkatan Kuantitas dan Kualitas Benih/Bibit dengan Mengoptimalkan Sumberdaya Lokal. (4) Pengendalian dan Penanggulangan Penyakit Hewan Menular Strategis dan Penyakit Zoonosis. UTUH. (8) Dukungan Pengujian dan Pengawasan Mutu Benih serta Penerapan Teknologi Proteksi Tanaman Perkebunan BBP2TP Ambon. (2) Peningkatan Produksi Ternak Ruminansia dengan Pendayagunaan Sumberdaya Lokal. SEHAT. 91 . Pengelolaan Air untuk Pertanian. 5) PENYEDIAAN DAN PENGEMBANGAN PRASARANA DAN SARANA PERTANIAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) (3) (4) Perluasan Areal Pertanian. Pengembangan Pengelolaan Lahan Pertanian. (5) Penjaminan Pangan Asal Hewan yang Aman dan Halal serta Pemenuhan Persyaratan Produk Hewan Non Pangan (6) Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Direktorat Jenderal Peternakan.

Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian. DAN EKSPOR HASIL PERTANIAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) (3) (4) (5) (6) Pengembangan Penanganan Pasca Panen Hasil Pertanian. Pengembangan Mutu dan Standarisasi Pertanian. (2) (3) (4) (5) Penelitian dan Pengembangan Tanaman Hortikultura. PEMASARAN. 92 . Penelitian dan Pengembangan Sumberdaya Lahan Pertanian Mendukung P2BN dan Hortikultura. 8) PENCIPTAAN TEKNOLOGI DAN VARIETAS UNGGUL BERDAYA SAING Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Penelitian /Analisis Sosial Ekonomi dan Kebijakan Pertanian. DAYA SAING. Pengembangan Penganekaragaman Konsumsi Pangan dan Peningkatan Keamanan Pangan Segar. (4) Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Badan Ketahanan Pangan. Pengembangan Pengolahan Hasil Pertanian. (2) (3) Pengembangan Sistem Distribusi dan Stabilitas Harga Pangan.6) PENINGKATAN NILAI TAMBAH. Pengembangan Pemasaran Internasional. Pengembangan Perpustakaan dan Penyebaran Teknologi Pertanian. 7) PENINGKATAN MASYARAKAT DIVERSIFIKASI DAN KETAHANAN PANGAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) Pengembangan Ketersediaan Pangan dan Penanganan Kerawanan Pangan. Pengembangan Pemasaran Domestik. INDUSTRI HILIR.

10) PENINGKATAN KUALITAS PERKARANTINAAN PERTANIAN DAN PENGAWASAN KEAMANAN HAYATI Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) (3) Peningkatan Sistem Karantina Hewan. Peningkatan Sistem Karantina Tumbuhan. Penelitian /Perekayasaan dan Pengembangan Mekanisasi Pertanian. Penelitian dan Pengembangan Tanaman Perkebunan. Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Badan Karantina Pertanian. 93 . (10) Penelitian dan Pengembangan Tanaman Pangan.(6) Penelitian dan Pengembangan Bioteknologi dan Sumberdaya Genetik Pertanian. Pengembangan Reorientasi Pendidikan Pertanian. (4) (5) (6) Pelayanan Karantina Pertanian dan Pengawasan Keamanan Hayati. Dukungan Manajemen dan Teknis lainnya pada Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian. Pemantapan Sistem Penyuluhan Pertanian. (7) (8) (9) Penelitian dan Pengembangan Pascapanen Pertanian. Penyelenggaraan Laboratorium Uji Standar Karantina Pertanian. (11) Penelitian dan Pengembangan Peternakan dan Veteriner. Pengembangan Sistem Informasi Karantina Pertanian dan Keamanan Hayati. (12) Pengkajian dan Percepatan Diseminasi Inovasi Teknologi Pertanian. 9) PENGEMBANGAN SDM PERTANIAN DAN KELEMBAGAAN PETANI Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) (3) (4) Pemantapan Sistem Pelatihan Pertanian.

(4) Peningkatan Pelaksanaan Pengawasan pada Satker Lingkup Inspektorat Jenderal. Ditjen Hortikultura dan Badan PSDM Pertanian. Ketatalaksanaan dan 94 . Pelayanan Pembiayaan Pertanian. Ditjen PLA dan BKP. Kualitas Kelembagaan. (3) Pembinaan Peraturan Perundang-undangan di Bidang Pertanian dan Koordinasi Pemasyarakatan Pembangunan Pertanian. (6) Dukungan Manajemen dan Dukungan Teknis lainnya pada Inspektorat Jenderal. (2) Peningkatan Pelaksanaan Pengawasan pada Satker Lingkup Ditjen TP. 12) DUKUNGAN MANAJEMEN DAN PELAKSANAAN TUGAS TEKNIS LAINNYA KEMENTERIAN PERTANIAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) (2) Koordinasi dan Pembinaan Perencanaan Kementerian Pertanian. Ditjen Peternakan dan Badan Karantina Pertanian. (3) Peningkatan Pelaksanaan Pengawasan pada Satker Lingkup Ditjen Perkebunan. (4) Pengembangan Kerjasama Luar Negeri Untuk Bidang Pangan dan Pertanian Dalam Kerangka Bilateral. Pengelolaan Keuangan dan Perlengkapan Kementerian serta Pemeliharaan Sarana dan Prasarana Kantor Pusat. Multilateral serta PBB. Pengembangan Usaha Agribisnis Pedesaan (PUAP) dan Penguatan Kelembagaan Ekonomi Pedesaan Melalui LM3. Ditjen P2HP dan Badan Litbang Pertanian. (5) Peningkatan Pelaksanaan Pemeriksaan Khusus dan Pengawasan untuk Tujuan Tertentu. (6) (7) Pelayanan Perizinan dan Investasi Pertanian.11) PENGAWASAN DAN PENINGKATAN AKUNTABILITAS APARATUR KEMENTERIAN PERTANIAN Kegiatan yang akan dilaksanakan di bawah program tersebut adalah: (1) Peningkatan Pelaksanaan Pengawasan pada Satker Lingkup Setjen. Regional. (5) Peningkatan Kepegawaian.

diperlukan dukungan kebijakan makro. Pengembangan Perlindungan dan Pendaftaran Varietas Tanaman. 95 . pembangunan dan rehabilitasi waduk dan embung besar. penjaminan.2. terutama terhadap retribusi daerah yang menekan harga dan daya saing produk pertanian. pengembangan jaringan irigasi primer dan sekunder di wilayah sentra produksi pertanian serta pengembangan infrastruktur pergudangan di pelabuhan dan pasar yang secara khusus dirancang sesuai dengan karakteristik produk pertanian. pengembangan infrastruktur jaringan jalan produksi. Oleh karena itu penanganan pembangunan pertanian mau tidak mau membutuhkan dukungan dan kerja sama dari kementerian/lembaga lain. yaitu kebijakan fiskal dan moneter seperti subsidi sarana produksi. Dari Kementerian Koordinator Bidang Perekomian dan Kementerian Keuangan. hingga membutuhkan penanganan yang melibatkan berbagai fungsi dan kebijakan. investasi serta kebijakan alokasi dana perimbangan yang secara khusus dialokasikan untuk sektor pertanian.4 Dukungan Sektor Lain Untuk Pembangunan Pertanian Pembangunan pertanian merupakan masalah kompleks. Dari Kementerian Pekerjaan Umum diperlukan dukungan berbagai kebijakan antara lain pengawasan penetapan Rencana Umum Tata Ruang dan Wilayah di tingkat Pusat.(8) (9) Pengembangan Perstatistikan dan Sistem Informasi Pertanian. Propinsi dan Kabupaten/Kota yang tidak melindungi aktivitas pertanian. perpajakan. Dari Kementerian Dalam Negeri diperlukan dukungan kebijakan pengawasan penetapan Peraturan Daerah. Hanya saja berbagai fungsi dan kebijakan tersebut tidak sepenuhnya berada di bawah wewenang Kementerian Pertanian. bunga kredit. bahkan lebih banyak berada di bawah kewenangan Kementerian atau Lembaga lain. 3.

pengaturan pajak dan prosedur ekspor dan impor yang mendukung peningkatan harga produk segar dan olahan yang berorientasi ekspor serta perlindungan harga bagi produk subtitusi impor yang telah mampu dihasilkan masyarakat petani. serta penyebaran informasi perkembangan harga harian komoditas pertanian di tingkat usaha tani dan pusat-pusat pemasaran. peningkatan produksi komoditas pertanian di hutan produksi dan hutan kemasyarakatan. pengaturan pajak impor barang modal yang belum dapat diproduksi di dalam negeri. pemeliharaan plasma nutfah pertanian in situ. Dari Kementerian Perindustrian diperlukan dukungan kebijakan pengembangan kompetensi inti industri nasional dan daerah yang memproduksi barang modal dan sarana produksi yang mendukung produksi primer dan olahan komoditas pertanian. Dari Kementerian Kelautan dan Perikanan diperlukan dukungan kebijakan untuk pelestarian sumber daya air di darat (danau dan situ) untuk menjamin ketersediaan air pertanian melalui pengembangan usaha budidaya perikanan 96 . rehabilitasi lahan pertanian terlantar yang belum digunakan.Dari Kementerian Perdagangan diperlukan dukungan kebijakan penataan kerja sama pemasaran internasional di negara tujuan ekspor. serta kemudahan pelepasan kawasan budi daya yang diperuntukan untuk perluasan areal pertanian. Dari Kementerian Perhubungan diperlukan dukungan ketersediaan kapasitas. tarif dan kelancaran arus transportasi perdagangan sarana produksi dan komoditas pertanian. antar pulau maupun internasional. baik di tingkat lokal. penataan struktur pasar dalam negeri yang masih menekan nilai jual produk dan kenaikan harga sarana produksi di tingkat usaha tani. Dari Kementerian Kehutanan diperlukan dukungan kebijakan konservasi hutan lindung dan daerah aliran sungai untuk menjamin ketersediaan air irigasi serta menekan degradasi lahan dan air pertanian.

Dari Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi diperlukan dukungan kebijakan pengembangan wilayah transmigrasi menjadi kawasan agropolitan serta peningkatan kapasitas dan perlindungan tenaga kerja pertanian yang akan menjadi buruh migran. Dari Kementerian Pendidikan Nasional diperlukan dukungan kebijakan untuk mendidik anak usia sekolah secara dini untuk mengenal dan mencintai lingkungan hidup dan kebanggaan terhadap profesi petani dan produk pertanian dalam negeri serta pendidikan diversifikasi pangan dengan mengkonsumsi bahan pangan lokal. 97 . terutama permodalan usaha yang dibutuhkan untuk proses produksi pertanian. perdagangan maupun penyediaan aneka jasa.serta pengembangan integrasi budidaya perikanan tumpang sari (usaha mina) untuk meningkatkan pendapatan petani dan perlindungan tanaman melalui pengendalian musuh alami oleh ikan. Dari Kementerian Agama diperlukan dukungan kebijakan untuk memasyarakatkan program percontohan pembangunan pertanian melalui pengabdian masyarakat oleh pemuka agama. Dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral diperlukan dukungan kebijakan pengembangan penyediaan bahan baku energi alternatif berbasis komoditas dan limbah komoditas pertanian serta pengembangan energi terbarukan (mikro hidro. Dari Kementerian Negara dan Usaha Kecil dan Menengah diperlukan dukungan kebijakan penataan dan pengembangan kelembagaan usaha tani menjadi kelembagaan koperasi yang berbasis pada usaha pengolahan. angin dan panas bumi) yang tersedia di daerah terpencil dan di sentra produksi untuk mendukung efisiensi proses produksi pertanian. surya.

Dari Badan Koordinasi Penanaman Modal diperlukan dukungan kebijakan untuk penyediaan informasi investasi komoditas dan daerah sentra dan pengembangan produksi pertanian unggulan nasional serta kebijakan pemberian insentif investasi bagi penanaman modal langsung industri primer dan olahan produk pertanian. Dari Badan Pertanahan Nasional diperlukan dukungan kebijakan untuk mencegah dan menekan laju konversi lahan pertanian ke non pertanian. Dari Perum BULOG diperlukan dukungan kebijakan stabilisasi harga pangan pada harga yang wajar bagi petani produsen dan masyarakat konsumen. Dari Badan Meteorologi dan Klimatologi diperlukan dukungan kebijakan untuk menata jaringan dan melayani penyediaan informasi prakiraan perubahan dan anomali iklim serta bencana alam yang berpotensi mengancam produksi dan keselamatan masyarakat petani. penetapan status penguasaan lahan serta perwujudan dan perlindungan lahan pertanian yang berkelanjutan. Dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia dan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi diperlukan dukungan kebijakan untuk pembinaan peningkatkan kapasitas lembaga dan sumber daya peneliti untuk menghasilkan penelitian rintisan maupun terapan yang mendorong daya saing komoditas dan 98 . serta memberdayakan usaha kelompok tani yang mampu bekerja sama langsung dalam pemasaran produk pertanian yang dihasilkannya. pemasyarakatan Pola Pangan Harapan yang mendukung diversifikasi konsumsi pangan. serta pengawasan produk pertanian yang tidak halal.Dari Kementerian Kesehatan diperlukan dukungan kebijakan untuk membina dan melindungi petani/peternak dan masyarakat melalui proses produksi bersih dan pemeliharaan keamanan lingkungan dari penyakit zoonosis.

daerah. Sebagian kecil (sekitar 10-15%) anggaran tersebut disediakan oleh pemerintah baik melalui APBN maupun APBD. untuk mencapai target yang telah ditetapkan.2. 3. perbankan dan masyarakat. 99 . yaitu sekitar Rp 220 triliun lebih setiap tahunnya. perguruan tinggi maupun industri.5 Pembiayaan Pembangunan Pertanian Dengan menggunakan pendekatan ICVAR (Incremental Capital Value-Added Ratio). melindungi dan memasyarakatkan hasil penelitian unggulan tepat guna yang dibutuhkan masyarakat dan petani. Sebagian besar (85-90)% merupakan pembiayaan yang bersumber dari swasta. maka investasi yang dibutuhkan untuk pembangunan pertanian guna mencapai target yang telah ditetapkan selama periode jangka waktu 2010-2014 adalah sangat besar. Besaran pembiayaan pembangunan pertanian selama 2010-2014 yang tercantum dalam Renstra Kementerian Pertanian ini hanya yang berasal dari pendanaan APBN dengan rincian alokasi anggaran setiap tahunnya sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 1. serta kebijakan untuk mengembangkan kerja sama dan pemanfaatan hasil penelitian dengan lembaga penelitian. Dari Perguruan Tinggi diperlukan dukungan kebijakan untuk mengembangkan jurusan dan strata pendidikan yang menyiapkan mahasiswa untuk menjadi pelopor pembangunan pertanian pedesaan serta meningkatkan pembinaan dan pendampingan daerah melalui pengabdian masyarakat.

bahkan lebih banyak berada di bawah kewenangan Kementerian/Lembaga atau SKPD lain. (3) peningkatan nilai tambah. Hanya saja berbagai fungsi dan kebijakan tersebut tidak sepenuhnya berada di bawah wewenang Kementerian Pertanian dan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang membidangi pertanian. serta (4) peningkatan kesejahteraan petani. Kerja sama antar pelaku pembangunan pertanian sangat dibutuhkan. Pemerintah Propinsi dan Pemerintah Kabupaten/Kota dalam menetapkan sasaran pembangunan pertanian di tingkat nasional dan regional yang disesuaikan dengan potensi sumber daya serta karakteristik permasalahan yang dihadapi di lapangan. kita optimis bahwa target tersebut dapat dicapai apabila para pemangku kepentingan dapat bekerja sama untuk mengatasi berbagai masalah dan kendala yang menjadi faktor penghambat utama serta memberikan dorongan yang diyakini akan menjadi faktor kunci pengungkit keberhasilan. mulai dari perencanaan hingga monitoring dan evaluasinya di lapangan. Selanjutnya target tersebut akan menjadi pedoman bagi Pemerintah. PENUTUP Sebagai bagian dari perencanaan pembangunan nasional. karena pembangunan pertanian merupakan masalah kompleks. hingga membutuhkan penanganan yang melibatkan berbagai fungsi dan kebijakan. 100 . (2) peningkatan diversifikasi pangan. Disadari bahwa untuk mencapai target tersebut di atas tidaklah mudah. namun berdasarkan keragaan dan kinerja pembangunan pertanian selama 5 (lima) tahun terakhir dan dengan tekad kerja keras.IV. Oleh karena itu penanganan pembangunan pertanian mau tidak mau membutuhkan kerja sama dari sektor lain. daya saing dan ekspor. tujuan dan sasaran pembangunan pertanian nasional 2010 – 2014 akan diwujudkan melalui pencapaian 4 (empat) target utama yaitu: (1) pencapaian swasembada dan swasembada berkelanjutan.

LAMPIRAN 101 .

27 1. evaluasi dan pelaporan serta ketatausahaan (paket) 2500 2850 4200 4500 5000 1.3 Pembinaan hukum dan peraturan perundang-undangan di bidang pertanian serta koordinasi humas dan komunikasi publik di bidang pertanian Terbitnya produk hukum dan peraturan perundang-undangan di bidang pertanian.94 53.30 148. multilateral serta PBB (paket) 4 4 4 4 4 16.55 100.000 4 10. regional.82 1.00 95. keuangan & perlengkapan. serta terbitnya produk humas dan terlaksananya komunikasi publik di bidang informasi pembangunan pertanian Jumlah dokumen pembinaan.2 Pengelolaan keuangan dan perlengkapan departemen serta pemeliharaan sarana dan prasarana kantor pusat Departemen Pertanian Peningkatan pengelolaan keuangan dan perlengkapan secara akuntabel dan transparan Jumlah dokumen koordinasi dan pembinaan perbendaharaan dan penerimaan negara bukan pajak.562.00 46. statistik dan sistem informasi pertanian 24 paket TARGET 2011 24 paket 2012 24 paket 2013 24 paket 2014 24 paket ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 1. pembinaan dan pelayanan administrasi INDIKATOR 2010 ► Jumlah dokumen perencanaan.33 105.4 Pengembangan kerjasama luar negeri untuk bidang pangan dan pertanian dalam kerangka bilateral.78 163. produk humas serta terlaksananya komunikasi publik dan tersedianya sistem informasi pembangunan pertanian (paket) 4 4 4 4 4 44. obat hewan dan pakan ternak.57 141.5 trilyun 4 trilyun 5 trilyun 6 tilyun 7 trilyun 8 trilyun 200 200 200 200 200 10. regional.97 17. regional.20 48. perlengkapan serta rumah tangga (paket) 4 4 4 4 4 134.86 ► Jumlah ijin usaha pertanian.000 4 10.51 50.81 18. multilateral serta PBB Peningkatan kerja sama luar negeri di bidang pertanian melalui forum bilateral.67 91.64 97 .69 1.000 4 10.417.48 1. hukum & humas.640.70 19.41 1. KUR) ► Realisasi penyaluran pembiayaan syariah dan pembiayaan komersial untuk sektor pertanian ► Jumlah sentra-sentra usaha pertanian di perdesaan ► Jumlah Gapoktan PUAP (unit) 1. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 1 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Program Dukungan Manajemen dan Pelaksanaan Tugas Teknis Lainnya Departemen Pertanian SASARAN Peningkatan pelaksanaan kegiatan Departemen Pertanian melalui dukungan koordinasi. kerjasama luar negeri.722. evaluasi dan pelaporan serta ketatausahaan Jumlah dokumen koordinasi dan pembinaan penyusunan rencana kerja kebijakan dan program.57 1.5 trilyun 2 trilyun 2 trilyun 2 trilyun 2. organisasi dan kepegawaian.000 4 10. produk ternak dan agensia hayati. anggaran. serta rekomendasi produk pangan ► Realisasi penyaluran kredit program untuk pertanian (KKP-E. verifikasi dan akuntansi. anggaran.000 4 86.1 Koordinasi dan pembinaan perencanaan Departemen Pertanian Peningkatan koordinasi dan pembinaan penyusunan rencana kerja kebijakan dan program.488. koordinasi produk hukum dan peraturan perundangundangan di bidang pertanian. multilateral serta PBB Jumlah dokumen koordinasi dan pembinaan kerja sama luar negeri di bidang pertanian melalui forum bilateral.37 155.16 16. ijon pemasukan/pengeluaran benih/bibit.Lampiran 1.34 1.

83 10.9 Pengembangan perlindungan dan pendaftaran varietas tanaman (Prioritas Bidang) Peningkatan kinerja pelayanan teknis. pameran.36 2.99 4.26 7.39 60 39 1163. ketatalaksanaan dan kepegawaian SASARAN INDIKATOR 2010 2011 4 4 TARGET 2012 4 2013 4 2014 4 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 45. pelayanan Jumlah dokumen koordinasi dan pembinaan administrasi dan perencanaan serta penataan kelembagaan. metodologi hasil analisis data. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 1.38 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 2.32 10.19 4.62 3. data metodologi.91 7.00 54.51 49.000 4 1005. tatalaksana pengembangan pegawai dan mutasi perencanaan dan pengembangan pegawai. pendaftaran di dan agensia hayati.000 4 10. KUR) Pengembangan Usaha Agribisnis Perdesaan kredit program (KKP-E dan KUR) (PUAP) (Prioritas Nasional dan Bidang) pembiayaan komersial.52 2. dan pertanian pengembangan Gapoktan PUAP ► Jumlah sentra-sentra usaha pertanian di perdesaan ► Jumlah Gapoktan PUAP (unit) 1.25 2. benih/bibit. hukum dan administrasi perlindungan varietas tanaman (buah) ► Jumlah pelaksanaan kegiatan pengawasan intern pada unsur Departemen Pertanian untuk mewujudkan good governance dan clean government (Kinerja/Satker) ► % proses administrasi dan dukungan teknis Itjen tepat waktu ► % temuan laporan audit internal Departemen Pertanian ditindaklanjuti • Tahun Tunggal (awal) • Rata-rata 5 tahun 300 400 500 600 700 7.41 63.01 70.000 4 10. mutasi.6 Pelayanan perizinan dan investasi pertanian Peningkatan penerimaan penyiapan ► Jumlah ijin usaha pertanian.5 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan kualitas kelembagaan.5 trilyun 2 trilyun 2 trilyun 2 trilyun 2.00 200 200 200 200 200 3.88 52. pengembangan sentra usaha dan pembiayaan komersial untuk sektor pertanian perdesaan.80 3. fasilitas proses teknis hewan dan pakan ternak.8 18 Pengembangan perstatistikan dan sistem informasi pertanian Tersedianya data metodologi hasil Jumlah data.36 9.51 2 Program Pengawasan dan Peningkatan Pelaksanaan pengawasan terhadap pelaksanaan tugas di Departemen Akuntabilitas Aparatur Departemen Pertanian Pertanian 384 384 384 384 384 66.24 47.00 7. produk ternak permohonan ijin.40 2.Lampiran 1.51 57 51 1108. produk ternak dan pangan segar serta penyiapan bahan pemantauan dan ► Bahan informasi dan bahan kebijakan evaluasi pengembangan investasi pertanian (publikasi.99 Penataan kelembagaan.58 66 58 1.51 69.01 100% 100% 100% 100% 100% 65% 79% 75% 79% 80% 79% 85% 79% 90% 79% 98 .83 11.62 8.72 8.10 8.18 2. obat (Prioritas Nasional dan Bidang) bahan analisa.01 60.41 63 41 1221.35 7.25 57.7 Pelayanan pembiayaan pertanian.37 54.40 10.5 trilyun 2. metodologi.58 6. analisis dan sistem informasi tanaman pangan dan peternakan. Peningkatan realisasi penyaluran ► Realisasi penyaluran kredit program untuk pertanian (KKP-E.60 2.000 4 10. bahan analisis untuk kebijakan pertanian) 2500 2850 4200 4500 5000 9.51 72. pestisida dan alat produk pangan mesin pertanian.73 1. hukum dan administrasi perlindungan varietas tanaman Jumlah pelayanan teknis.48 2. serta rekomendasi bidang pupuk. pertanian hortikultura dan perkebunan.000 4 10. sistem informasi pertanian serta tata usaha (paket) 1.64 4 trilyun 5 trilyun 6 tilyun 7 trilyun 8 trilyun 6.28 2.78 54 78 1055. ijon pemasukan/pengeluaran benih/bibit. serta reformasi birokrasi (paket) 1.58 66.11 67. pembiayaan ► Realisasi penyaluran pembiayaan syariah syariah.

pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program serta tersusunnya laporan kegiatan dibidang pengawasan. hubungan masyarakat. dan Badan Pengembangan SDM Pertanian ► Jumlah kegiatan pemeriksaan kinerja dan pengelolaan keuangan pada Satker lingkup Sekretariat Jenderal.23 3.95 0.23 99 . program.03 37. Direktorat Jenderal Hortikultura. Direktorat Jenderal Hortikultura.23 3.23 3. Direktorat Jenderal Hortikultura. dan pemeriksaan anggaran bantuan luar negeri pada unit kerja lingkup Sekretariat Jenderal. analisis. Direktorat Jenderal Hortikultura.13 34. pengelolaan urusan keuangan. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan. dan kegiatan pembinaan SPI pada unit kerja lingkup Departemen Pertanian (Paket) 34 TARGET 2011 34 2012 34 2013 34 2014 34 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 33. sarana dan prasarana.20 1. anggaran serta piranti lunak organisasi lingkup Inspektorat Jenderal 2. pelaksanaan urusan organisasi.Lampiran 1.3 Peningkatan pelaksanaan pengawasan pada Satker lingkup Direktorat Jenderal PLA. dan Badan Pengembangan SDM Pertanian Meningkatnya pelaksanaan pemeriksaan kinerja dan pengelolaan keuangan lingkup Sekretariat Jenderal. dan Badan Pengembangan SDM Pertanian (Satker dan Pelaporan) 96 96 96 96 96 3. Direktorat Jenderal Hortikultura.20 1.23 3. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 2. sumberdaya. dan Badan Pengembangan SDM Pertanian (Kegiatan dan Pelaporan) 2 2 2 2 2 1.23 3.95 ► Jumlah kegiatan pemantauan/pengawalan dan evaluasi pada Satker lingkup Sekretariat Jenderal.03 Dukungan manajemen dan dukungan teknis Meningkatnya kapasitas manajemen lainnya pada Inspektorat Jenderal administrasi. dan urusan peraturan perundangundangan. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan & Badan Ketahanan Pangan Meningkatnya pelaksanaan pemeriksaan kinerja dan pengelolaan keuangan lingkup Direktorat Jenderal Pengelolaan Lahan dan Air. review laporan keuangan.20 2.53 36. dan anggaran pengawasan. dan Badan Pengembangan SDM Pertanian (Laporan ) 33 33 33 33 33 0. dan Badan Ketahanan Pangan ► Jumlah kegiatan pemeriksaan kinerja dan pengelolaan keuangan pada Satker lingkup Direktorat Jenderal Pengelolaan Lahan dan Air. evaluasi dan penilaian penyelesaian tindak lanjut hasil pengawasan.1 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 Jumlah rumusan rencana.95 0.95 0. dan Badan Ketahanan Pangan (Satker dan Pelaporan) 96 96 96 96 96 3.2 Peningkatan pelaksanaan pengawasan pada Satker lingkup Sekretariat Jenderal. ketatalaksanaan. dan rumah tangga.23 ► Jumlah kegiatan evaluasi LAKIP. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.53 39.23 3. kepegawaian.95 0.23 3.20 1.23 3. pemantauan.20 1. tata usaha. perlengkapan.

95 0. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.95 0. dan (Satker dan Pelaporan) Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian 96 96 96 96 96 3. dan pemeriksaan anggaran bantuan luar negeri pada unit kerja lingkup Direktorat Jenderal Pengelolaan Lahan dan Air.23 3.20 1.23 ► Jumlah kegiatan evaluasi LAKIP.95 0.95 0.4 Peningkatan pelaksanaan pengawasan pada Satker lingkup Direktorat Jenderal Perkebunan.23 3. Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian.95 0. Pemasaran Hasil Pertanian. Direktorat Jenderal Tanaman Pangan.Lampiran 1.23 3.95 0.23 3.5 Peningkatan pelaksanaan pengawasan pada Satker lingkup Direktorat Jenderal Peternakan.20 2.95 0. dan Badan Ketahanan Pangan (Kegiatan dan Pelaporan) 2 2 2 2 2 1. pengelolaan keuangan lingkup Direktorat Jenderal Pengolahan dan Direktorat Jenderal Perkebunan. dan Inspektorat Jenderal (Satker dan Pelaporan) 96 96 96 96 96 3.20 1. dan Badan Litbang Pertanian Meningkatkan pelaksanaan ► Jumlah kegiatan pemeriksaan kinerja dan pengelolaan keuangan pada Satker pemeriksaan kinerja dan lingkup Direktorat Jenderal Perkebunan.20 1.20 2. dan Badan Ketahanan Pangan (Laporan) 9 TARGET 2011 9 2012 9 2013 9 2014 9 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 0.95 ► Jumlah kegiatan pemantauan/ pengawalan dan evaluasi pada Satker lingkup Direktorat Jenderal Pengelolaan Lahan dan Air.23 3. Direktorat Jenderal P2HP. dan Badan Direktorat Jenderal Pengolahan dan Penelitian dan Pengembangan Pertanian Pemasaran Hasil Pertanian.20 1.23 3.20 1.23 100 .23 3. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah kegiatan evaluasi LAKIP.23 3. Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian.20 1. review laporan keuangan. review laporan keuangan. Badan Karantina Pertanian. Badan Karantina Pertanian. dan Inspektorat Jenderal Meningkatkan pelaksanaan pemeriksaan kinerja dan pengelolaan keuangan lingkup Direktorat Jenderal Peternakan. dan Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Laporan) 17 17 17 17 17 0. dan pemeriksaan anggaran bantuan luar negeri pada unit kerja lingkup Direktorat Jenderal Perkebunan.20 1.95 0.95 ► Jumlah kegiatan pemantauan/pengawalan dan evaluasi pada Satker lingkup Direktorat Jenderal Perkebunan. Badan Karantina Pertanian. dan Inspektorat Jenderal ► Jumlah kegiatan pemeriksaan kinerja dan pengelolaan keuangan pada Satker lingkup Direktorat Jenderal Peternakan. dan Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian (Kegiatan dan Pelaporan) 2 2 2 2 2 1.20 1.

30 9.2 226.55 186 11.81 3.989 63 16. dan pemeriksaan anggaran bantuan luar negeri pada unit kerja lingkup Direktorat Jenderal Peternakan.80 • Sarana Produksi (Unit) • Lembaga perbenihan (Balai) Jumlah subsidi pupuk dan benih : • Pupuk (Juta ton) • Benih (ribu ton) ► Luas areal yang aman dari serangan OPT dan DFI pada pertanaman pangan yang menerapkan budidaya tanaman yang tepat (ribu ha) 13.16 2.204. Badan Karantina Pertanian.969. pelaksanaan kegiatan intelejen terhadap dugaan pelanggaran peraturan perundangundangan dibidang pertanian.Lampiran 1.89 222.137.95 ► Jumlah kegiatan pemantauan/ pengawalan dan evaluasi pada Satker lingkup Direktorat Jenderal Peternakan. pemeriksaan khusus dan pengusutan terhadap pengaduan masyarakat dan atas petunjuk/instruksi Menteri.37 1.73 2.32 211.49 3.06 178.95 0.30 1.30 9.30 9. Produktivitas dan Mutu Tanaman Pangan Untuk Mencapai Swasembada dan Swasembada Berkelanjutan 2. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah kegiatan evaluasi LAKIP.20 1.16 2.6 Peningkatan pelaksanaan Pemeriksaan Khusus dan Tujuan Tertentu Meningkatnya pelaksanaan pemeriksaan khusus dan pengawasan untuk tujuan tertentu atas petunjuk Menteri Pertanian ► Jumlah rumusan kebijakan bidang pengawasan yang dihasilkan.16 2.401.99 169.92 223.30 3 Program Peningkatan Produksi.838. review laporan keuangan. dan Inspektorat Jenderal (Laporan) 9 TARGET 2011 9 2012 9 2013 9 2014 9 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 0.20 1.95 0.737.20 1.78 4.20 38 38 38 38 38 2.95 0. pemeriksaan sanggahan terhadap LHP.5 11. dan Inspektorat Jenderal (Kegiatan dan Pelaporan) 2.18 147.95 0.16 2.6 217.86 1. Badan Karantina Pertanian.235 63 18.280.471.31 892.25 11.19 206 12. serta laporan hasil pemeriksaan/kegiatan lingkup Inspektorat Khusus (Kasus dan Pelaporan) 2 2 2 2 2 1.16 ► Jumlah Unit Kerja lingkup Departemen pertanian yang ditetapkan sebagai Unit Kerja Wilayah Bebas dari Korupsi (Unit Kerja) Perluasan penerapan budidaya tanaman pangan yang tepat yang didukung oleh sistem penyediaan sarana produksi dan benih serta pengamanan produksi yang efisien untuk mewujudkan produksi tanaman pangan yang cukup dan berkelanjutan ► Luas areal penerapan budidaya tanaman pangan yang tepat (ribu ha) ► Jumlah sarana produksi yang disediakan dan disalurkan serta lembaga perbenihan tanaman pangan yang dibina di lokasi penerapan budidaya tanaman pangan yang tepat : 50 50 50 50 50 9.354 63 11.836 63 14.110 63 17.493.75 101 .30 9.20 1.28 4.

00 50.00 130.75 6.00 392. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 Produksi: • Padi non hibrida (ribu ton) Padi hibrida (ribu ton) Padi lahan kering (ribu ton) • Jagung (ribu ton) • Kedelai (ribu ton) • Kacang tanah (ribu ton ) • Kacang hijau (ribu ton) • Ubi kayu (ribu ton) • Ubi jalar (ribu ton) Produktivitas: • Padi non hibrida (ku/ha) Padi hibrida (ku/ha) Padi lahan kering (ku/ha) • Jagung (ku/ha) • Kedelai (ku/ha) • Kacang tanah (ku/ha) • Kacang hijau (ku/ha) • Ubi kayu (ku/ha) • Ubi jalar (ku/ha) Luas Lahan: ) • Padi non hibrida ( (ribu ha) Padi hibrida (ribu ha) Padi lahan kering (ribu ha) • Jagung (ribu ha) • Kedelai (ribu ha) • Kacang tanah (ribu ha) • Kacang hijau (ribu ha) • Ubi kayu (ribu ha) • Ubi jalar (ribu ha) Luas Panen: • Padi non hibrida (ribu ha) Padi hibrida (ribu ha) Padi lahan kering (ribu ha) • Jagung (ribu ha) • Kedelai (ribu ha) • Kacang tanah (ribu ha) • Kacang hijau (ribu ha) • Ubi kayu (ribu ha) • Ubi jalar (ribu ha) 1960.00 200.46 2254.75 190.15 13.00 490.40 1235.00 16.00 77.21 6.48 19.00 150.63 460.56 10.51 13.00 65.00 16.00 400.00 250.00 300.84 32.00 3773.00 1509.49 13.00 200.00 42.32 18.00 100.00 294.00 77.54 9.38 665.46 64.65 20.21 9.50 19.00 1543.00 42.56 172.00 77.00 500.00 332.96 155.00 10.54 169.29 15680.59 279.20 1234.00 23.00 350.20 13.00 16.00 400.00 2058.40 1852.28 175.88 15052.00 166.00 42.20 64.03 133.25 142.50 2200.00 150.50 3.83 2352.23 9.00 225.26 164.00 213.86 383.00 142.80 1646.00 6.60 1080.00 16.00 20.00 42.28 14425.00 6.68 139.36 25.05 64.00 6.49 159.00 175.25 10.50 6.61 11.00 441.00 190.09 117.22 2450.00 250.Lampiran 1.00 542.00 500.53 9.00 350.82 149.15 257.53 TARGET 2011 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 102 .50 475.40 12.50 237.35 2400.00 300.80 926.44 271.00 300.75 403.17 3.00 200.69 268.27 64.00 9.00 64.00 190.00 77.00 500.40 1886.50 1440.00 343.67 146.20 9.00 77.05 6.28 10.00 425.00 250.00 196.96 2300.29 264.81 13.57 370.25 285.00 83.00 25.00 392.03 2156.00 95.00 20.00 294.00 65.00 6.50 47.58 10.00 65.64 2000.31 149.00 245.69 126.00 200.00 42.00 65.00 6.60 2263.76 2500.00 17.80 3018.00 3.00 16.01 25.00 19.20 1389.94 12544.00 250.00 237.39 159.50 142.75 790.00 6.25 380.33 13798.00 490.00 65.00 450.16 18.

21 6.09 1 1 500.20 0.30 825.00 250.10 1 1 53.05 1 1 300.00 200.13 1 1 2.500.00 25.00 250.13 0.00 0.76 0.53 9.00 200.00 50.96 0.00 300.00 10 00 6.20 3.50 60.00 100.18 0.20 1 1 84.00 3.58 10.61 11.00 20 00 6.00 400. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 3.00 450.50 0.00 20 00 6.50 402.200.10 1 1 2.00 500.20 0.00 0.74 469. • SLPTT kedelai (ribu ha) • SLPTT kacang tanah (ribu ha) kacang hij ( ib ha) hijau (ribu h ) • SLPTT k S • PTT kacang hijau (ribu ha) • PTT ubi kayu (ribu ha) • PTT ubi jalar (ribu ha) • PTT pangan lokal (ribu ha) • Peta sentra produksi beberapa komoditas Kabi (paket) • Data luas tanam beberapa komoditas Kabi (paket) 250.24 174.40 Meningkatnya perluasan penerapan ► Luas areal penerapan budidaya serealia yang tepat dan berkelanjutan termasuk budidaya tanaman serealia yang untuk bahan bakar nabati (ribu ha) : tepat dan berkelanjutan untuk peningkatan produksi melalui peningkatan produktivitas per • SLPTT padi non hibrida (ribu ha) satuan luas.56 10.15 1 1 2.1 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Pengelolaan produksi tanaman serealia (Prioritas Nasional dan Bidang) SASARAN INDIKATOR 2010 2011 TARGET 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 360.00 0.00 225.Lampiran 1.00 72.10 233.00 175.18 1 1 2.80 616.50 80.00 10.54 9.08 1 1 425.06 1 1 350.000.15 0.00 300.00 200.00 350.400.00 200.00 2 00 6.50 66.10 0.00 3.3 Pengelolaan sistem penyediaan benih tanaman pangan (Prioritas Bidang) Terselenggaranya sistem pembinaan ► Lembaga perbenihan tanaman pangan lembaga perbenihan tanaman yang dibina di lokasi penerapan budidaya pangan yang efisien dan tanaman pangan yang tepat : berkelanjutan di lokasi penerapan budidaya tanaman pangan yang • Tersusunnya roadmap kebutuhan & tepat ketersediaan benih (paket) • Tersusunnya kebijakan sistem subsidi benih (paket) • Tersusunnya rancangan revitalisasi perbenihan (paket) • BPSBTPH (Balai) • BBI (Balai) 1 1 1 32 31 1 1 1 32 31 1 1 1 32 31 1 1 1 32 31 1 1 1 32 31 103 .2 Pengelolaan produksi tanaman kacangkacangan dan umbi-umbian (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya perluasan penerapan ► Luas areal penerapan budidaya tanaman kacang-kacangan dan umbi-umbian yang budidaya tanaman kacang-kacangan tepat dan berkelanjutan termasuk untuk dan umbi-umbian yang tepat dan bahan bakar nabati (ribu ha) : berkelanjutan untuk peningkatan produksi melalui peningkatan produktivitas per satuan luas.35 0.00 0.00 500.00 400.70 316.00 20. • SLPTT padi hibrida (ribu ha) • SLPTT Padi lahan kering (ribu ha) • SLPTT Jagung hibrida (ribu ha) • Pengembangan peningkatan produksi gandum (ribu ha) • Pengembangan peningkatan produksi sorghum (ribu ha) • Peta sentra produksi komoditas serealia (paket) • Data luas tanam komoditas serealia (paket) 2.00 150.300.00 20.00 150.00 0.60 1094.

56 0.29 0.60 8 1.00 0.00 88.535 3.6 Penyaluran pupuk bersubsidi (Prioritas Nasional dan Bidang) Tersalurnya pupuk bersubsidi ► Tersusunnya kebijakan subsidi pupuk (paket) ► Jumlah pupuk bersubsidi (juta ton) 1.9 Pengembangan peramalan serangan Organisme Penganggu Tumbuhan (Prioritas Bidang) Tersedianya informasi dan model peramalan Organisme Penganggu Tumbuhan (OPT) sebagai rujukan dalam pengamanan produksi tanaman pangan dan hortikultura ► Jumlah informasi peramalan serangan OPT (unit) ► Jumlah teknologi pengamatan.55 8 1.37 107.50 8 1.40 200 623 7 350 8.00 3. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 3.30 4.00 0.313 2.00 3.747 2.00 125.2 89.Lampiran 1.245 2.06 59.00 11.00 0.4 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Penyaluran subsidi benih tanaman pangan (Prioritas Nasional dan Bidang) SASARAN Tersalurnya benih tanaman pangan bersubsidi INDIKATOR 2010 Jumlah benih tanaman pangan bersubsidi (ribu ton) 178.00 95.51 4.70 3.55 2013 222.19 2014 226.40 123.864 585 430 30 30 1 300 685 8 385 8.70 101.00 11.92 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 0.581 1.00 12.00 0.6 74.201 4.56 5.60 8 1.8 Pengembangan metode pengujian mutu benih dan penerapan sistem mutu laboratorium pengujian benih (Prioritas Bidang) Berkembangnya metode pengujian ► Jumlah metode pengujian mutu benih mutu benih dan penerapan sistem yang dikembangkan.71 104 .552 470 30 30 1 800 829 9 466 8.00 105.32 67.20 228.54 3.89 82.00 11.00 0.155 500 30 30 1 1200 912 10 512 8. divalidasi dan mutu laboratorium pengujian benih disyahkan (metode) tanaman pangan dan hortikultura ► Jumlah laboratorium yang menerapkan sistem mutu (laboratorium) ► Jumlah laboratorium peserta uji profisiensi (laboratorium) ► Jumlah pelaksanaan uji petik mutu benih yang beredar (contoh benih) 8 8 8 8 8 30 15 30 20 30 25 30 25 30 25 3.30 135.00 0.019 1.50 134. • Bantuan Traktor R-2 (unit) • Bantuan Traktor R-4 (unit) • Bantuan pompa air (unit) • Penguatan UPJA pemula (unit) • Penguatan UPJA berkembang (unit) • Penguatan UPJA profesional (unit) • Penguatan KP3 (unit) • Penguatan PPNS Pupes (orang) • Skrening pestisida (unit) • Tersusunnya roadmap kebutuhan & penyediaan pupuk & alsintan (paket) 50.99 2012 217.25 8 1.354 4.00 60.93 7.792 514 30 30 1 3.7 Penguatan perlindungan tanaman pangan dari gangguan OPT dan DFI (Prioritas Nasional dan Bidang) Terkendalinya serangan OPT dan DFI di lokasi penerapan budidaya tanaman pangan yang tepat ► Jumlah luas areal tanaman pangan yang terserang OPT (ribu ha) ► Jumlah luas areal tanaman pangan yang terkena DFI (ribu ha) 3. peramalan dan pengendalian OPT (model) 5 8 5 8 5 8 5 8 5 8 2.5 Pengelolaan sistem penyediaan dan pengawasan sarana produksi tanaman pangan (Prioritas Bidang) Terselenggaranya sistem penyediaan ► Sarana produksi tersedia dan terawasi di lokasi penerapan budidaya tanaman dan pengawasan sarana produksi pangan yang tepat (unit) : tanaman pangan yang efisien dan berkelanjutan di lokasi penerapan budidaya tanaman pangan yang • Bantuan RPPPO (unit) tepat.071 4.00 11.95 2.00 115.40 111.18 TARGET 2011 211.90 177.50 1.00 0.015 450 30 30 1 500 754 8 423 8.

20% 6.00% 5.60% 4.00% 5.235.723 261. benih tanaman hias 2 % 5.00% 5.00% 5.499 23. benih tanaman hias 2 % ► Proporsi luas serangan OPT utama hortikultura terhadap total luas panen.50% 4.00% Benih buah 3 %.053 10.732.Lampiran 1.508 575.50% 6.264.00% 5.70 ► Peningkatan ketersediaan benih bermutu Benih buah 3 %. benih sayur biji 1 %. umum serta evaluasi dan pelaporan program pengelolaan produksi tanaman pangan .00% 5.675.895 531.758.216.76 292.223 553. (%) benih sayur umbi 2 %.440 216.00% 5.811 230.052 278.00% Benih buah 3 %.00% 10.284.80 4.50% 4. benih tanaman hias 2 % 5.70 338. benih tanaman hias 2 % 5.00% Benih buah 3 %.Tanaman hias . .00% 5.00% 5.00% 10.595 22.Buah (ton) : .543.483.10 Dukungan manajemen dan teknis lainnya Terselenggaranya pelayanan pada Direktorat Jenderal Tanaman Pangan administrasi dan pelayanan teknis lainnya secara profesional dan berintegritas di lingkungan Direktorat Jenderal Tanaman Pangan Program Peningkatan Produksi.Biofarmaka (kg) • Laju Pertumbuhan Produksi : .881.00% 5. produktivitas dan mutu produk tanaman hortikultura yang aman konsumsi berdaya saing dan berkelanjutan Jumlah dokumen perencanaan.903 12. data luas lahan.468 11.00% 5.00% 5.Biofarmaka ► Peningkatan Mutu Produk Tanaman Hortikultura : • Peningkatan jumlah pelaku usaha panutan ( (champion) dan p p ) gapoktan/asosiasi hortikultura • Laju peningkatan ketersediaan produk hortikultura Kualitas Ekspor.36 626. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah propinsi yang menerapkan teknologi pengamatan.20% 6.00% 19.Sayuran (lahan usaha) . benih sayur umbi 2 %. benih sayur biji 1 %.00% 10.Buah (kebun) .70 307.758.320 245.30% 3.30 322. benih tanaman hias 2 % 5.416.347.60% 4.Tanaman hias (lahan usaha) 5. peramalan dan pengendalian OPT (propinsi) 3.00% 5.00% 5. keuangan.805.50% 4. benih sayur umbi 2 %.50% 4.Tanaman hias (tangkai) .046 20.00% 5.30 417.00% Benih buah 3 %.439 330.769. benih sayur umbi 2 %.00% 5.273.Biofarmaka (lahan usaha) .Tanaman Hias • Laju Peningkatan Produktivitas kebun/lahan usaha hortikultura (mengajukan registrasi) .981 11. Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen 105 .00% 5.295. benih sayur umbi 2 %.80% 6.50% 5. Produktivitas dan Mutu Produk Tanaman Hortikultura Berkelanjutan Meningkatnya produksi.745.872.00% 5.00% 5. ► Produksi dan Laju Pertumbuhan Produksi Hortikultura • Produksi : .019 511.00% 10.688 21.121 598.00% 5. kebijakan subsidi terpadu.80 501.00% 3. (paket) 6 TARGET 2011 9 2012 12 2013 15 2014 18 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 1 1 1 1 1 278.00% 5. benih sayur biji 1 %.Buah .00% 5.00% 5.00% 5.80% 6.Buah .575 10.50% 3.Sayuran .00% 5.00% 5.00% 5.00% 5. benih sayur biji 1 %.00% 3.00% 5.00% 10.Sayuran (ton) : .28 363. benih sayur biji 1 %.147.

468 (5.805.2 Peningkatan Produksi. ► Produksi dan laju pertumbuhan Tanaman Sayuran dan biofarmaka : produktivitas dan mutu produk sayuran dan biofarmaka yang cukup • Sayuran (ton) dan aman konsumsi serta berkelanjutan j • Biofarmaka (Kg) ► Laju Peningkatan mutu produk tanaman sayuran dan biofarmaka • Laju Peningkatan Produktivitas lahan usaha tanaman sayuran dan biofarmaka • Jumlah pelaku usaha panutan (Champion). humas.046 (3.40 143. evaluasi pro 1 TARGET 2011 1 2012 1 2013 1 2014 1 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 94.87 19.10 4. Gapoktan/Asosiasi Hortikultura • Laju peningkatan ketersediaan produk tanaman hias Kualitas Ekspor 216.0%) 12.70 39.216.1 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Dukungan manajemen dan teknis lainnya pada Direktorat Jenderal Hortikultura SASARAN Meningkatnya kapasitas manajemen administrasi.053 (5. Gapoktan/Asosiasi Hortikultura • Laju peningkatan ketersediaan produk buah Kualitas Ekspor 19.54 28.440 (3.732.38 48.00% 5.0%) 20.347.543.0%) 11.981 (5.67 25.57 51.83 119. produktivitas dan mutu buah yang aman konsumsi.50%) 245.811 (3.92 32.121 (6.59 14.50%) 12.439 (4. dan laju pertumbuhan produksi (%) ► Laju Peningkatan mutu produk tanaman buah: • Laju Peningkatan Produktivitas kebun buah (mengajukan registrasi) • Jumlah pelaku usaha panutan (Champion).39 103.320 (3.31 5.14 73.00% 106 . berdaya saing dan berkelanjutan ► Produksi Tanaman Buah (ton).00% 5.00 51.8 %) 553.575 (5.17 41. monitoring dan pelaporan.00% 5. pengelolaan SDM.2 %) 575.895 (6. kerjasama internasional. Produktivitas Dan Meningkatnya produksi.416.881.61 58.60) 38. pelaksanaan.36 48.Lampiran 1.758.508 (6.31 10. keuangan.51 10.28 179.50%) 261.147.00% 5.273.8 %) 531. Gapoktan/Asosiasi Hortikultura 40. Mutu Produk Tanaman Hias Berkelanjutan produktivitas dan mutu tanaman hias yang berdaya saing dan (Prioritas Bidang) berkelanjutan ► Produksi dan laju pertumbuhan produksi Tanaman Hias (tangkai) ► Laju Peningkatan mutu produk tanaman hias • Laju Peningkatan Produktivitas lahan usaha tanaman hias (mengajukan registrasi) • Jumlah pelaku usaha panutan (Champion).00% 10.50 76.3 Peningkatan Produksi.78 42.50%) 278.0 %) 11.57 13.00% 5. Produktivitas Dan Mutu Produk Tanaman Sayuran dan Biofarmaka Berkelanjutan (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya produksi.5 %) 10.688 (4. sarana dan prasarana.903 (5.284.60%) 23.0 %) 27.4 Peningkatan Produksi. Produktivitas Dan Mutu Produk Tanaman Buah Berkelanjutan (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya produksi.5 %) 511. produktivitas dan mutu produk hortikultura: (perecanaan dan penganggaran. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 4.00% 5.71 34.00% 10.483.89 8.235.295.2%) 598.00% 5.18 9.019 (6. sumberdaya manusia.264.45 16.872.00% 5.50%) 230.499 (4.25 5% 5% 5% 5% 5% 10% 10% 10% 10% 10% 4.01 44.05 24.00% 5.50%) 22.595 (4.00% 10.30 %) 21.745.758.25 61.46 16.052 (4.00% 10. sarana dan prasarana anggaran serta piranti lunak organisasi pengembangan produksi hortikultura INDIKATOR 2010 Jumlah dokumen pendukung pengembangan produksi.223 (6.675.723 (4.88 29.92 5% 5% 5% 5% 5% 10% 10% 10% 10% 10% 5% 5% 5% 5% 5% 4.769.00% 10.

.Tembakau . benih tanaman hias 2 % 2013 Benih buah 3 %.539 89 156 2771 184 124 738 182 1. kapas. benih sayur biji 1 %. benih sayur umbi 2 %.90 55. lada.Tebu (hablur) perlindungan perkebunan serta dukungan manajemen dan teknis • Koordinasi dalam perumusan lainnya kebijakan dan pemantauan ketersediaan dan distribusi pangan di 33 Provinsi • Pengembangan komoditas pemenuhan konsumsi dalam negeri Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen Maksimal 5 % terhadap luas panen 36.Nilam .Cengkeh • Pengembangan komoditas ekspor . perkebunan yang berkelanjutan cengkeh. ► Capaian produksi (ribu ton) komoditi unggulan perkebunan (tebu. tanaman semusim. dukungan penyediaan benih unggul • Swasembada gula nasional bermutu dan sarana produksi.Kapas .74 2. jambu melalui upaya pengembangan mete dan jarak pagar). benih tanaman hias 2 % Benih buah 3 %.Jambu mete . Produktivitas dan Mutu Tanaman Perkebunan Berkelanjutan 454. benih sayur biji 1 %. benih sayur umbi 2 %.36 70.11 559.37 504.902 4. Program Peningkatan Produksi. benih sayur umbi 2 %.75 58. kelapa sawit.6 Pengembangan Sistem Perlindungan Tanaman Hortikultura (Prioritas Nasional dan Bidang) Berkembangnya sistem Proporsi luas serangan OPT utama perlindungan tanaman dalam hortikultura terhadap total luas panen. Pupuk dan Sarana Produksi lainnya (Prioritas Bidang) SASARAN INDIKATOR 2010 2011 Benih buah 3 %. benih sayur biji 1 %.00 531. produktivitas dan mutu tanaman nilam. benih sayur biji 1 %.806 . mendukung pengembangan produksi hortikultura Peningkatan produksi.449 3.996 3. produktivitas dan mutu produk tanaman hortikultura 4.Kopi .5 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan Sistem Perbenihan. benih sayur umbi 2 %.54 Terfasilitasinya penyediaan benih Peningkatan ketersediaan benih bermutu bermutu dalam mendukung (%) peningkatan produksi. kopi. tanaman rempah dan penyegar.04 87.86 5.92 45. kelapa.Lada . tembakau.14 50. benih sayur biji 1 %.074 85 148 2711 183 106 718 174 1.09 68. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 4. benih tanaman hias 2 % TARGET 2012 Benih buah 3 %. kakao.Karet 26 78 33 80 40 83 57 84 63 86 181 91 698 168 988 83 145 2681 182 97 709 171 1. benih tanaman hias 2 % ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 46.342 87 152 2741 183 116 728 177 1.355 4.29 39. benih tanaman hias 2 % 2014 Benih buah 3 %.10 478.Kakao .Teh .Lampiran 1. tanaman tahunan. teh.648 92 159 2801 107 . benih sayur umbi 2 %.

1000 1105 3888 0 76 1250 1119 3997 0 77 1500 1135 4109 0 78 1750 1151 4225 0 79 2000 1200 4344 0 80 108 . kelapa sawit.Kapas .Kelapa Sawit .439 0 TARGET 2011 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 • Swasembada gula nasional . lada.Jarak pagar . kelapa. kelapa.Karet . nilam. teh. kopi. cengkeh. jambu mete dan jarak pagar).Jambu Mete • Penyediaan bahan tanaman sumber bahan bakar nabati (bioenergi) 885 6300 780 1520 1000 694 999 537 888 6400 840 1600 1100 713 1000 569 890 6500 900 1680 1200 722 1009 579 892 6550 900 1760 1400 734 1014 616 893 6600 900 1780 1500 760 1019 640 . lada.Kakao .348 27.Kemiri Sunan ► Peningkatan mutu (% populasi standar) tanaman unggulan perkebunan (tebu.Kelapa Sawit .Nilam .290 24.Kopi K i . kelapa sawit.Lada .046 0 35 3. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 • Penyediaan bahan tanaman sumber bahan bakar nabati (bioenergi) . kapas.Cengkeh • Pengembangan komoditas ekspor .429 0 24 3.266 23.Teh . 15 3.317 25.Kelapa .Tembakau .Kelapa . kapas. tembakau.380 28. kopi.710 0 29 3.200 0 20 3. kakao.Jarak Pagar . nilam. teh. tembakau.Kemiri sunan ► Peningkatan produktivitas (kg/ha) tanaman unggulan perkebunan (tebu. jambu mete dan jarak pagar).Lampiran 1.Tebu • Pengembangan komoditas pemenuhan konsumsi dalam negeri 1750 266 1900 274 2000 281 2200 284 2500 300 6450 6900 7200 7210 7230 . cengkeh. kakao.

Nilam 205 14 205 15 205 16 205 17 205 18 46. produktivitas dan Terfasilitasinya pengembangan mutu tanaman semusim (Prioritas Nasional budidaya tanaman semusim dan Bidang) (tebu.Kapas • Pengembangan Komoditas Ekspor . teh. diversifikasi. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Penggunaan benih unggul bermutu.2 Peningkatan produksi. kakao. diversifikasi.1 Peningkatan produksi. rehabilitasi dan ekstensifikasi): 109 .76 55.00 15 18 20 24 25 465 509 553 597 641 5. kakao. tembakau dan nilam) Capaian luas areal (ribu hektar) pembinaan dan pengembangan tanaman semusim (tebu. cengkeh) Peningkatan luas areal (ribu hektar) pembinaan dan pengembangan tanaman rempah dan penyegar (kopi.24 52.79 53. kapas.Tembakau . produktivitas dan mutu tanaman rempah dan penyegar (Prioritas Nasional dan Bidang) Terfasilitasinya pengembangan budidaya tanaman rempah dan penyegar (kopi.57 47.85 50. dan aneka tanaman semusim lainnya) (Intensifikasi. sarana produksi serta sumber benih bina perkebunan • Jumlah penggunaan sarana produksi (%) ( Revitalisasi perbenihan dan pembibitan) ► Penguatan kelembagaan pengawas dan kelembagaan usaha perbenihan (Revitalisasi perbenihan dan perbibitan) • Jumlah kelembagaan perbenihan (unit) • Jumlah kelembagaan UPJA (unit usaha) ► Jumlah kelembagaan perlindungan tanaman • SL-PHT ► Jumlah areal pengendalian OPT (hektar) dan penurunan titik api (hot spot) serta penanganan gangguan usaha perkebunan • Jumlah penurunan titik api 2500 2250 2025 1823 1640 45. nilam.07 48. lada.kapas. tembakau.33 56. cengkeh dan aneka tanaman rempah dan penyegar lainnya) (Intensifikasi. diversifikasi rehabilitasi dan ekstensifikasi) • Swasembada Gula Nasional . teh.Lampiran 1. lada.Tebu • Pengembangan Komoditas Pemenuhan Konsumsi Dalam Negeri .38 50.39 500 515 530 546 563 210 59 225 73 240 88 255 99 270 114 45 50 56 61 65 TARGET 2011 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 5.

833 8.63 1.00 2.75 1.00 10.50 0.Kelapa sawit .Jarak Pagar . diversifikasi.Kelapa Sawit .Intensifikasi .3 Terfasilitasinya pengembangan Peningkatan produksi.14 88.58 2.466 575 3.45 27.Lada • Pengembangan Komoditas Pemenuhan Konsumsi Dalam Negeri .00 93. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 • Pengembangan Komoditas Ekspor .291 129 1.308 130 1.655 192 1.20 2.40 125 10 0 153 53 34 153 53 34 153 53 34 148 51 32 110 .Cengkeh • Gerakan Peningkatan Produksi dan Mutu Kakao Nasional (ribu ha) .837 194 1.56 2.00 35.10 2.331 130 1. rehabilitasi dan ekstensifikasi) • Pengembangan Komoditas Ekspor b d k 3.00 20.Teh .00 8.000.557 4 18 3.Pemberdayaam petani (kelompok Tani) 81. karet.00 20.476 576 3.15 49.00 2. produktivitas dan mutu tanaman Tahunan (Prioritas Nasional budidaya tanaman tahunan (kelapa.55 22.Kakao 10 3.820 8.00 15.Peremajaan . kelapa sawit.52 2.814 8.456 574 3.772 7 21 3.60 135.30 3.750.00 6.Pengendalian OPT .00 1.487 577 . jambu mete.328 130 1.342 2 15 3.00 5.354 130 2.65 0.Karet .746 193 1.00 1.750.40 170.500.Kopi .12 84. dan Bidang) jarak pagar) Peningkatan luas areal (ribu hektar) pembinaan dan pengembangan tanaman tahunan (Intensifikasi.Jambu Mete • Penyediaan bahan tanaman sumber bahan bakar nabati (bio energi) .00 5.28 80.00 5.020 196 TARGET 2011 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 5.987 10 2.85 30.750.Lampiran 1.00 15.00 40.65 76.00 15.74 0.Kemiri sunan • Revitalisasi perkebunan .54 2.127 1 12 3.827 8.Karet .00 35.807 8.Rehabilitasi .50 0.00 74.929 195 1.Kakao .50 1.38 465 469 474 479 484 1.Kelapa .445 573 3.82 0.89 1.03 1.58 0.

Evaluasi pelaksanaan kegiatan dan penyediaan data dan informasi yang berkualitas.Koordinasi dengan pihak terkait dalam menyediakan insentif pajak untuk mendorong pemantapan energy terbarukan TARGET 2011 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 .978 42 54. Kepmentan sebagai turunan dari UU No.Lampiran 1.39 26.Jumlah penggunaan benih unggul bermutu 45 48 52 55 60 23. humas dan administrasi perkantoran yang berkualitas. Pelaksanaan pengelolaan administrasi keuangan dan asset yang berkualitas.Pengembangan Desa Mandiri Energi (DME) . Perpres. Pelayanan organisasi kepegawaian.27 • Revitalisasi Perbenihan .99 5.32 209.80 35. evaluasi. rumusan di bidang kesekretariatan yang berkualitas Provinsi yang memperoleh pelayanan dibidang perencanaan program dan penganggaran dan kerjasama.Berpartisipasi aktif dalam Tim Koordinasi Interdept pengembangan bio-fuel .49 37. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 • Penyusunan kebijakan Pengembangan bio energi .61 186. ketatausahaan. data dan informasi.Pengembangan integrasi kebunternak (paket) 27 28 29 30 31 5.19 25.4 Dukungan penyediaan benih unggul bermutu dan sarana produksi perkebunan (Prioritas Bidang) Terfasilitasinya penyediaan benih unggul bermutu dalam rangka mendukung peningkatan produktivitas dan mutu tanaman perkebunan Jumlah penggunaan benih unggul bermutu dan sarana produksi perkebunan (%) (Dukungan pengembangan tanaman perkebunan berkelanjutan) 30.19 33. kehumasan.841 44 24.467 36 52. dan pelayanan kepegawaian.12 197.66 27.66 32. (Dukungan pengembangan tanaman perkebunan berkelanjutan) 32 Propinsi 32 Propinsi 32 Propinsi 32 Propinsi 32 Propinsi 165.28 • Penyelesaian PP.291 38 53. organisasi.03 51.6 Dukungan manajemen dan dukungan teknis Terfasilitasinya pelayanan bidang lainnya Direktorat Jenderal Perkebunan perencanaan.5 Dukungan perlindungan perkebunan dan penanganan gangguan usaha perkebunan (Prioritas Bidang) Terfasilitasinya pengamatan dan pengendalian organisme pengganggu tumbuhan (OPT) tanaman perkebunan pada 13 komoditas perkebunan Revitalisasi Perlindungan Perkebunan • Areal pengendalian OPT dan intensitas serangan OPT (ha) • Penanganan gangguan usaha perkebunan (dukungan pengembangan tanaman perkebunan berkelanjutan) 5.76 175. 18/2004 • Pembinaan dan penilaian usaha perkebunan 111 .128 40 53. keuangan. Keppres.

petugas revit perkebunan TARGET 2011 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 5.44 5.18 5. teknik pengendalian OPT dengan PHT 12301 12916 13561 14239 14950 3.04 19.12 4. fasilitasi sertifikasi benih dan pemantauan peredaran benih • Jumlah bibit yang tersertifikasi (dalam 1. paramedik.33 4. teknik perbanyakan/pengembangan pelepasan dan evaluasi pemanfaatan musuh alami. model peramalan. model peramalan.000 batang) ► Terlaksananya penerapan teknologi proteksi tanaman perkebunan Eksplorasi dan invetarisasi koleksi. fenomena iklim dan ganguan usaha serta taksasi kehilangan hasil. pengendali OPT.59 17. koleksi OPT penting. pengembangan teknik dan metode pengujian mutu benih.68 15.99 112 .7 ► Dukungan pengujian dan pengawasan mutu benih serta penerapan teknologi proteksi tanaman perkebunan BBP2TP Surabaya ► Terlaksananya pengawasan dan pengujian benih tanaman perkebunan Pelaksanaan bimbingan teknis dan pengawasan mutu benih.13 19.42 18. pengembangan metode pengamatan.000 batang) 188975 208344 218761 228938 240384 15.05 15.99 266 343 465 486 535 4.Lampiran 1. situasi dan identifikasi OPT.80 16. fenomena iklim dan ganguan usaha serta taksasi kehilangan hasil.92 4.41 • Jumlah bibit yang tersertifikasi (dalam 1. petugas penyedia layanan informasi pasca.74 3.93 5.54 • Jumlah teknologi terapan perlindungan perkebunan (paket) Terlaksananya pengawasan dan D k ji dan d ► Dukungan pengujian d pengawasan mu ► T l k pengujian benih tanaman perkebunan Pelaksanaan analisa d t serangan.27 18. pengembangan metode pengamatan. inseminator. mantri tani/statistik. pengawas benih.29 5 6 8 9 10 17. koleksi OPT penting. teknik survailance.000 batang) ► Terlaksananya penerapan teknologi proteksi tanaman perkebunan Pelaksanaan analisadata serangan. adaptasi dan kelayakan.99 20. agens hayati dan pestisida nabati • Jumlah teknologi terapan perlindungan perkebunan (paket) ► Dukungan pengujian dan pengawasan mutu benih serta penerapan teknologi proteksi tanaman perkebunan BBP2TP Ambon ► Terlaksananya pengawasan dan pengujian benih tanaman perkebunan Jumlah pengawasan pelestarian plasma nutfah • Jumlah bibit yang tersertifikasi (dalam 1.31 13. model peramalan OPT. teknik survailance. teknik pengendalian OPT dengan PHT 5 5 6 6 6 12.98 14. teknik survailance. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 • Penyediaan tenaga/petugas lapang seperti penyuluh.71 5. situasi P l k li data it i dan identifikasi OPT. teknik survailance. model peramalan OPT.68 13.

833 1.973 986.000 31.5 85.00 9.000 76 1.440.53 80.7 9 2.00 14. Utuh dan Halal ► Meningkatnya ketersediaan pangan hewani (daging.287 1.667 10.8 9 2.50 25.00 9.50 10.00 287.50 20.400 580 200.297.302 1.609 1.00 20.00 50.000 700 200.000 25 3. teknik perbanyakan/pengembangan pelepasan dan evaluasi pemanfaatan musuh alami.539 18.034 21.7 6.218.333 10.21 50.00 261.2 Peningkatan produksi ternak ruminansia dengan pendayagunaan sumber daya lokal (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya populasi dan produksi ternak ruminansia Ketersediaan protein hewani asal ternak per kapita meningkat 0.2 70.10 11.125.5 - 720 828 935 1050 6.700 640 200. Sehat. sapi perah) ► Peningkatan bibit sapi ► Penambahan propinsi peserta KUPS ► UPT yang menjadi BLU 6.375 20.00 0. Program Pencapaian Swasembada Daging Sapi dan Peningkatan Penyediaan Pangan Hewani yang Aman.760 76 1.00 0.456.23 1692.56% per tahun (ton) ► Meningkatnya kontribusi ternak ► Kontribusi daging sapi domestik terhadap total produksi daging sapi domestik dalam penyediaan nasional meningkat (%) pangan hewani (daging dan telur) ► Kontribusi daging ayam buras terhadap total produksi daging ayam nasional meningkat (%) ► Penyediaan sumber pembiayaan pertanian (PUAP.647.000 28.574.700 400 200.00 73.000 20 3.50 50.1 Peningkatan kuantitas dan kualitas benih dan bibit dengan mengoptimalkan sumber daya lokal (Prioritas Bidang) ► Peningkatan kualitas dan kuantitas benih dan bibit ternak (sapi potong.00 10.70 1473.00 60. agens hayati dan pestisida nabati TARGET 2011 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 • Jumlah teknologi terapan perlindungan perkebunan (paket) 6.00 5.00 5. SMD.9 7.00 50.017 853.00 76.000 26.506.55 50. LDPM.50 92.00 85.761 19.584.00 6.720.36 20.00 7.000 10.00 210.25 12.00 66.05 12.79 1902.2 75.791.283.000 30 4.3 15. LM3.00 113 .00 14.86 11.2 9 2.00 55.370.42% per tahun (ton) ► Produksi susu meningkat 15. susu) ► Produksi daging meningkat 4.136 81 2.625 90 2.50 16.7 15 15.837 727.60 15.6 9 2.Lampiran 1. produktivitas dan mutu peternakan (embrio ekor) Penyediaan bibit sapi 200 ribu ekor per tahun Penambahan jumlah peserta dan pembinaan pelaksanaan KUPS (propinsi) Pengusulan 2 UPT peternakan menjadi Bahan Layanan Umum (BLU) ► Peningkatan produksi dan produktivitas ternak (sapi ekor) ► Swasembada daging sapi (share produk dalam negeri %) ► Revitalisasi persusuan (ekor) ► Pemanfaatan kotoran ternak menjadi pupuk organik dan pemberian paket bantuan sosial pupuk organik (rumah kompos) 9 2.750 85 2.016.432 1.00 100.000 33 67.38 2141.666.527 1. LKM) kelompok ► Meningkatnya ketersediaan protein hewani asal ternak ► Tersedianya daging sapi domestik sebesar 90 persen 6.29 90 2.00 17.25 30. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN ► Terlaksananya penerapan teknologi proteksi tanaman perkebunan INDIKATOR 2010 Jumlah eksplorasi dan invetarisasi koleksi.10% per tahun (ton) ► Produksi telur meningkat 4. telur.000 20 3.50 20.1 10.00 0.03% per tahun (g/kapita/hr) Produksi daging sapi domestik terhadap total penyediaan daging sapi nasional (%) Revitalisasi perbenihan dan perbibitan (semen ribu dosis) Peningkatan produksi.333 10.90 0 0 1 2 0 0.4 15.00 237.167 10.00 21.667 0 23.135 19.050 490 200.201.00 6.6 6.25 20.69 10.19 940.4 6.00 316.833.214 1.

00 25.50 177.00 30.5 Penjaminan pangan asal hewan yang aman ► Penguatan peran dan fungsi dan halal serta pemenuhan persyaratan lembaga otoritas veteriner produk hewan non pangan (Prioritas ► Peningkatan jaminan produk Nasional dan Bidang) hewan ASUH dan daya saing produk hewan Peningkatan sertifikasi nomor veteriner yang ASUH 400 unit usaha Jaminan produk pangan asal hewan yang ASUH RPH/RPA 0 100 200 300 400 10. mantri tani/statistik.00 83.50 3.00 10. LDPM. petugas penyedia layanan informasi pasca .00 280.00 71.00 230 25 100 100 290 35 100 250 350 50 120 250 410 60 130 250 470 70 140 250 69.00 0.00 0.00 10.00 91.3 Meningkatnya populasi dan Peningkatan produksi ternak non ruminansia dengan pendayagunaan sumber produksi.00 100.00 25 00 123.00 10.6 Dukungan manajemen dan dukungan teknis ► Perlindungan hewan dan penyakit Penyelesaian PP. turunan dari UU lainnya pada Direktorat Jenderal No 18 th 2009 tentang Peternakan dan hewan Peternakan Kesehatan Hewan ► Meningkatnya pelayanan prima kepada masyarakat Koordinasi dalam perumusan kebijakan dan pemantauan ketersediaan dan distribusi pangan 33 propinsi 2 12 0 0 0 2. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Pengembangan dan pembinaan Biogas Asal Ternak Bersama Masyarakat (BATAMAS) terutama di sentra terpencil dan padat ternak (unit) ► Pengembangan integrasi ternak dan tanaman melalui pengelolaan kotoran ternak (padat & cair) menjadi pupuk organik dan pengolahan limbah tanaman untuk ternak terutama di sentra perkebunan.00 17.00 2. Inseminator.00 374. Kepmen. LM3. tanaman pangan dan holti kulture (klp) 100 TARGET 2011 150 2012 200 2013 250 2014 300 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 1.00 0.14 0 100 150 250 200 0.00 ► Penyediaan sumber pembiayaan pertanian (PUAP.00 59.00 10 00 87. serta meningkatnya daya lokal (Prioritas Nasional dan Bidang) pendayagunaan sumber daya lokal ternak non ruminansia Pengendalian dan penanggulangan penyakit ► Pelaksaan vaksinasi dan hewan menular strategis dan penyakit pengobatan zoonosis (Prioritas Nasional dan Bidang) ► Perlindungan hewan terhadap penyakit eksotik ► Restrukturiasi perunggasan (kelompok) ► Pengembangan pakan ternak (Unit) Penguatan sistem kesehatan hewan (vaksin/obat dlm juta dosis) Penyediaan tenaga/petugas lapang seperti penyuluh.00 114 .00 25.00 25 00 141.00 260.00 110.00 288.69 10.00 25.00 10.00 6.00 25.50 2.00 240. SMD.00 400.00 75 83 91 100 110 75.00 420.00 25 00 105.4 6.00 25 00 6.00 260.00 310. petugas revit bun 0 720 828 935 1050 0.00 25.00 35.Lampiran 1.00 15.00 33 33 33 33 33 51.00 65.00 80.00 10.00 25. LKM) kelompok ► Pemanfaatan 700 ribu ha lahan kehutanan untuk pengembangan peternakan 6.00 10. pengendali OPT.00 331.00 20. pengawas n=benih.00 1.00 169 210 260 310 400 169.00 210. paramedik.00 12.50 200.

60 13.76 57.75 993.87 358.13 21.06 22. karet bokar.00 2. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 7. 7.3 Pengembangan mutu dan standardisasi pertanian (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya mutu dan keamanan pangan hasil pertanian ► Jumlah usaha pasca panen dan pengolahan yang menerapkan sistem jaminan mutu.44 11. mete ► % Peningkatan produksi pakan ternak berbahan baku lokal 10 %/thn 10 %/thn 1200 unit 10 %/thn 10 %/thn 1200 unit 10 %/thn 10 %/thn 1200 unit 10 %/thn 10 %/thn 1200 unit 10 %/thn 10 %/thn 1200 unit 16.36 16.27 47.75 17.39 48.50 33.50 0.50 12.09 8. PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Program Peningkatan Nilai Tambah.31 15.21 9. hortikultura.15 10 %/thn 10 %/thn 10 %/thn 10 %/thn 10 %/thn 0.5 Pengembangan pemasaran internasional (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya pemasaran internasional hasil pertanian Jumlah ekspor dan surplus neraca perdagangan hasil pertanian 5 %/thn 5 %/thn 5 %/thn 5 %/thn 5 %/thn 4.33 60.50 7.89 38.70 6.54 37.59 19.91 4.48 12.32 29.4 Pengembangan pemasaran domestik (Prioritas Bidang) Meningkatnya pemasaran hasil pertanian ► Jumlah kelembagaan pemasaran bagi petani ► Jumlah hasil pertanian yang diserap pasar dalam negeri ► % Peningkatan kerjasama pasar modern dan tradisional ► % Peningkatan jaringan informasi harga antar Kab/Kota 7.93 35. Industri Hilir.90 1.84 3.50 6.47 75.2 – 5% /thn 5%/thn 2014 Menurun 0.95 80.20 7.86 30.50 43.23 3.30 8.46 4.2 Pengembangan pengolahan hasil pertanian Berkembangnya pengolahan hasil (Prioritas Nasional dan Bidang) pertanian yang berkelanjutan ► Jumlah usaha pengolahan hasil pertanian yang bernilai tambah dan berdaya saing ► % Peningkatan agroindustri susu segar 10 %/thn 10 %/thn 10 %/thn 10 %/thn 10 %/thn 9.76 20.29 148.07 25.84 6.20 1.40 15.80 100.2 – 5% /thn 5%/thn ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 326. Daya Saing.89 5%/thn 5%/thn 5%/thn 5%/thn 5%/thn 15%/thn 1800 poktan/ gapoktan 15%/thn 1980 poktan/ gapoktan 15%/thn 2178 poktan/ gapoktan 15%/thn 2396 poktan/ gapoktan 15%/thn 2636 poktan/ Gapoktan 5.01 36. perkebunan dan peternakan ► % peningkatan produk dan jenis olahan hasil pertanian yang bermutu untuk ekspor dan substitusi impor ► % peningkatan jumlah lembaga pemasaran petani dan penyerapan pasar hasil pertanian di pasar domestik ► % peningkatan ekspor dan surplus neraca perdagangan hasil pertanian Menurun 0.73 107.89 Meningkat 15% Meningkat 15% Meningkat 15% Meningkat 15% Meningkat 15% dan meningkat dan meningkat dan meningkat dan meningkat dan meningkat 30% 30% 30% 30% 30% 115 .63 ► % Peningkatan produksi tepung cassava fermentasi ► % Peningkatan produksi gula rakyat non tebu.06 569.97 132.43 7.30 7.2 – 5% /thn 5%/thn TARGET 2011 Menurun 0.91 28. ► Jumlah pengujian mutu alat mesin pertanian 7.1 Pengembangan penangangan pasca panen pertanian (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya penanganan pasca panen hasil pertanian ► Jumlah kelompok tani yang menerapkan penanganan pasca panen sesuai GHP dan standar mutu ► % Peningkatan produksi kakao fermentasi.52 11.67 0.81 431.73 17.75 14.61 330 unit + 54 unit organik 42 sertifikat 186 pasar 0% 10 %/thn 10 %/thn 330 unit + 54 unit organik 42 sertifikat 195 pasar 2% 10 %/thn 10 %/thn 330 unit + 54 unit organik 42 sertifikat 205 pasar 3% 10 %/thn 100 kab/thn 330 unit + 54 unit organik 42 sertifikat 214 pasar 4% 10 %/thn 100 kab/thn 330 unit + 54 unit organik 42 sertifikat 223 pasar 5% 10 %/thn 100 kab/thn 19.44 12.65 199.2 – 5% /thn 5%/thn 2013 Menurun 0.01 27.96 65.30 8.60 5.Lampiran 1.36 11.58 44.67 267. Pemasaran dan Ekspor Hasil Pertanian SASARAN Meningkatnya usaha pengolahan dan pemasaran hasil pertanian berkelanjutan INDIKATOR 2010 ► % penurunan kehilangan/kerusakan hasil tanaman pangan.03 751.20 111.49 22.2 – 5% /thn 5%/thn 2012 Menurun 0.

000 485.1 Perluasan areal pertanian (Prioritas Nasional dan Bidang) Meningkatnya luasan areal baru lahan pertanian dalam mendukung peningkatan produksi pertanian Luasan (Ha) perluasan areal Tanaman pangan (saawah dan lahan Kering).94 3142.35 3418.050 8.000 (ha).60 Dukungan manajemen dan dukungan teknis Meningkatnya manajemen pengolahan dan pemasaran hasil lainnya pada Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian pertanian Meningkat 25% Meningkat 25% Meningkat 25% Meningkat 25% Meningkat 25% ► Perencanaan. 32.000 479.20 5275.99 8. serta tersedianya data bidang tanah Petani yang layak disertifikasi 25.75 952 3. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 7. dikonservasi dan direhabilitasi. sumur resapan. dan prasarana Jalan (Prioritas Nasional dan Bidang) Usaha Tani/Jalan Produksi serta pengendalian lahan untuk mendukung peningkatan produksi pertanian ► Luasan (Ha) lahan yang dioptimasi.6 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Nilai peta kerawan penyimpangan ► Nilai laporan akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) ► Nilai laporan keuangan ► Nilai layanan publik Putih Gold WTP TARGET 2011 Putih Gold WTP 2012 Putih Gold WTP 2013 Putih Gold WTP 2014 Putih Gold WTP ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 3.092 8.65 3148.76 4.821 144.3 Pengembangan pengelolaan lahan pertanian Meningkatnya produktivitas lahan pertanian.05 94.965 482.600 2.486 497.08 ► Tersedianya optimasi pemanfaatan Air irigasi (melalui perbaikan JITUT/JIDES dan pengembangan TAM) yang berfungsi (ha) ► Tersedianya (unit) pengembangan Konservasi air (melalui pengembangan Embung.360 225.520 1.96 850. pengelolaan air ► Terlaksananya 830.520 1.83 1061.000 Km JUT/Jalan produksi peningkatan peningkatan peningkatan peningkatan peningkatan kualitas SDM & kualitas SDM & kualitas SDM & kualitas SDM & kualitas SDM & manajemen manajemen manajemen manajemen manajemen 41.28 4956.23 769.867 2.75 855.884unit kegiatan pengelolaan air fasilitasi dalam pengelolaan lahan irigasi dan air melalui upaya pemberdayaan lahan pertanian.100 8.520 313.000.670 138. direklamasi (Pengembangan rumah kompos) ► Panjang jalan (Km) Usaha Tani dan Jalan Produksi. pengembangan sumber air tanah.41 50.93 62.570 483.500 133.19 5056. 25. Program Penyediaan dan Pengembangan Prasarana dan Sarana Pertanian 755.2 Pengelolaan air untuk pertanian (Prioritas Nasional dan Bidang) N i l d Bid ) Meningkatnya ketersediaan air irigasi dalam i i i d l mendukung produksi d k d ki pertanian 1.75 891.434 490.600 116 .69 860. Antisipasi kekeringan dan banjir) yang berfungsi 108.Lampiran 1.300 211.00 3150.080 464 5.88 926.600 481.77 8. perkebunan dan kawasan peternakan ► Tersedianya (unit) pengembangan sumber air alternatif skala k il ( l l i b i lt tif k l kecil (melalui irigasi pedesaan.69 6.035 1. chek dam. hortikultura.481 2.64 77. Keuangan dan kepegawaian Terlaksananya pengembangan ► Terlaksananya 1.29 1015.005 2.794 8.000 (Ha) perluasan irigasi pertanian dan perluasan areal areal lahan Pertanian pertanian ► Terlaksananya 1.87 8.709 139.505 519. dan 11.000 Ha optimasi lahan pertanian (pupuk organik).62 5.20 8.15 4900.148. pompanisasi air permukaan) yang berfungsi.

06 81.51 79. kacangvarietas sangat genjah. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Terlaksananya pengembangan System of Rice Intensification (SRI) 2. kacang-kacangan dan umbi-umbian terkoleksi.51 100. MOU Kerjasama PBIS.56 89. obat hewan dan tanaman.2 Penelitian dan pengembangan tanaman pangan Penyediaan benih sumber dan ► Jumlah varietas sangat genjah dan unggul baru padi. POK.27 25.66 44. dan pemanfaatan hasil dengan Perguruan Tinggi ► Jumlah sertifikat paten untuk dilindungi. alsintan.77 17.77 4.63 117 . alsintan dan produk olahan (propinsi) 98 117 140 168 200 908. dan naskah perjanjian kerja sama lisensi 200 200 200 150 150 20.72 68.02 5.67 98.Lampiran 1.00 20. dan laporan perencanaan program dan anggaran. DIPA.88 800 800 800 800 800 14.1 Dukungan manajemen.86 35 35 35 35 35 33 32 33 32 33 32 33 32 33 32 9. pengelolaan sumberdaya.01 5 5 8 7 8 36.50 6 6 6 6 6 2.06 1096.26 56.00 2.46 53. anggaran dan kerjasama (RenjaKL.00 20.52 9.52 30.00 20 40 60 80 100 3.15 4. kacangan & umbi-umbian pendampingan SLPTT dan peningkatan inovasi teknologi ► Jumlah teknologi budidaya.51 ► Jumlah judul kerjasama kemitraan.00 2. pupuk.000 paket (Adaptasi Iklim) 8. dan produk olahan (paket) ► Inovasi teknologi pengelolaan sumberdaya pertanian (paket) ► Rekomendasi kebijakan pertanian (paket) ► Adopsi inovasi teknologi benih. sinergi penelitian pertanian.15 1191. RKA-KL. obat hewan dan tanaman.4 Dukungan manajemen dan dukungan teknis Meningkatnya fasilitasi pelayanan lainnya pada direktorat pengelolaan lahan teknis dan administrasi untuk mendukung pelaksanaan kerja dan air Direktorat Jenderal Tersedianya dokumen (Paket) perencanaan program.86 65. promosi teknologi litbang. pupuk.00 20. serealia.21 27. bibit.72 21.79 1305. panen dan tanaman pangan mendukung P2BN pasca panen primer ► Jumlah aksesi sumberdaya genetik (SDG) padi. serealia.00 2.50 13.20 78.79 24. TOR) 62 TARGET 2011 538 2012 600 2013 500 2014 300 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 2. pelaksanaan program/ kegiatan litbang kerjasama.28 981. teridentifikasi dan terkonservasi untuk perbaikan sifat varietas 5-6 5-7 8-9 10-12 14-15 47.00 20.46 112.00 2.00 22. anggaran.00 9 Program Penciptaan Teknologi dan Varietas Unggul Berdaya Saing Peningkatan inovasi dan adopsi teknologi pertanian ► Inovasi teknologi benih.57 5. seluruh Satker Badan Litbang Pertanian dan hasil litbang pertanian 65 65 65 65 65 70. fasilitasi dan instrumen teknis dalam pelaksanaan kegiatan litbang pertanian Pengembangan manajemen ► Jumlah paket dokumen perencanaan program. bibit.

25 7. serealia. dan gandum 9.19 10.64 25.86 12.00 3. 15 var.05 51.00 10 juta bibit 15 juta bibit 15 juta bibit 20 juta bibit 20 juta bibit 42 47 47 52 52 27.00 2.70 33. benih. 10 var.Lampiran 1.69 6.71 20.78 22.62 34.87 21. 49. diseminasi.64 21.70 24.4 Penelitian dan pengembangan tanaman perkebunan p Peningkatan inovasi tek.99 12.63 14.3 Penelitian dan pengembangan tanaman horti Meningkatnya inovasi teknologi tan. kacang-kacangan & umbiumbian dengan SMM ISO 9001-2000 dari 100 varietas tanaman pangan BS 10 ton FS 20 ton TARGET 2011 BS 10 ton FS 20 ton 2012 BS 15 ton FS 20 ton 2013 BS 15 ton FS 20 ton 2014 BS 15 ton FS 20 ton ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 14.23 43.00 10 var.72 21.000 GO 20 ton 14335 batang (15 var) 960 151800. publikasi hasil penelitian dan Mendukung Program Percepatan koordinasi dengan stakeholders Produksi Swasembada Daging Sapi (P2SDS) ► Jumlah SDG peternakan. FS) padi.59 19.96 14. 30 var 500000 12 960 253100 1000000 12 960 253700 2500000 12 960 254000 5000000 12 18.26 6.61 112 112 112 112 112 29.76 96.06 39.95 28.93 10. 12 var.56 18.22 118 .53 16. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah produksi benih sumber (BS. stek tan. 10 var. ► Jumlah varietas/klon unggul tanaman perkebunan untuk meningkatkan perkebunan p g p produktivitas.63 ► Jumlah penelitian konsorsium padi.70 5.000 GO 26. diversifikasi dan nilai Penyediaan jumlah bibit kakao (batang) tambah tanaman perkebunan melalui teknologi SE mendukung Gernas Kakao ► Jumlah teknologi untuk peningkatan produtivitas tanaman perkebunan ► Jumlah produk olahan tanaman perkebunan ► Jumlah penelitian konsorsium kelapa sawit.32 11. Hias • Jumlah benih bt bwh dan bt atas hsl SE ► Jumlah teknologi budidaya produksi hortikultura ramah lingkungan 9.27 12. 455 acc.98 63.16 17.17 45. 30 var 100000 12 22.52 30.27 25. kedelai. kakao.00 86.05 37.000 GO 28.77 17.06 14. TPT dan veteriner yang dikonservasi dan dikarakterisasi ► Jumlah galur (bangsa) baru ternak dan TPT spesifik lokasi 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 4.63 11.14 19.5 Penelitian dan pengembangan peternakan dan veteriner Meningkatkan Inovasi Teknologi ► Jumlah rekomendasi pembangunan peternakan dan veteriner.82 49. 3925 131 600 acc 3978 235 600 acc 4020 414 600 acc 4060 1032 600 acc 4100 11.h► Jml VUB yg diminati konsumen ► Jumlah PN yang terkonservasi dan terkarakterisasi ► Jml benih sumber : • Sayuran • VUB buah tropik dan sub tropik • Aksesi mutasi buah trop • Planlet.68 20 3 Keg 10 24 3 Keg 10 24 3 Keg 10 29 3 Keg 10 33 3 Keg 10 15.57 8.79 14.03 43. dan jarak pagar 9.000 GO 24. tan.10 26.88 40 20 Bw. Peternakan dan Veteriner promosi.22 12.32 19.01 16.000 GO 25 ton 16 ton 35 ton 40 ton 15035 batang (5 16000 batang (2 17200 batang (3 18700 batang (2 var) var) var) var) 960 202400.04 4.80 6 6 8 8 8 10.91 17.17 5.95 6.00 3.00 3.11 88.

50 0.Lampiran 1.30 2. & pembangunan infrastruktur pert.24 19. dan strategi pengendalian penyakit hewan strategis) yang dihasilkan dan didesiminasikan kepada pengguna ► Jumlah penelitian konsorsium sapi perah dan sapi potong 9.17 17.5 juta ha di Sulawesi.. efisiensi dan nilai tambah produk pertanian dan limbahnya ► Inovasi teknologi dan sistem mekanisasi pertanian untuk peningkatan.24 4 24 3.47 4.94 5.50 3 50 2. epidemiologi.74 12.5 juta ha di Papua.04 12.66 4 66 3. produktivitas. konsorsium alsintan serta bahan rekomendasi kebijakan (paket) ► Prototipe alsin yang didiseminasikan (Paket) 9.28 8.65 5.81 22. dan Papua.83 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2.12 5 12 3.81 9.52 5.66 2. aplikasi TPT murah dan teknologi veteriner (teknologi diagnosis.50 0.5 juta ha di Sulawesi dan daerah lainnya 1 2.50 0.82 6.75 1.20 2.86 5.50 3.61 3. informasi dan lahan pertanian peningkatan inovasi teknologi pengelolaan sumberdaya lahan pertanian ► Tersedianya peta potensi sumberdaya lahan pertanian terlantar 13 Jdl 65 UK/UPT 30 jdl/ 3 dtbase 8 Keg 4 13 Jdl 65 UK/UPT 13 Jdl 65 UK/UPT 13 Jdl 65 UK/UPT 45 judul/4 dtbase 8 Keg 4 13 Jdl 65 UK/UPT 50 jdl/ 4 dtbase 8 Keg 4 3.57 21.50 1.68 35 jdl/4 dtbase 40 judul/4 dtbase 8 Keg 4 8 Keg 4 3 3 3 3 3 4.7 97 Pengembangan perpustakaan dan penyebaran teknologi pertanian Meningkatnyapenyebaran teknologi ► Jumlah judul jurnal primer dan publikasi hasil litbang pertanan mendukung bibliografis ketahanan dan kemandirian pangan ► Jumlah perpustakaan yang dibina dan ditata ► Jumlah tambahan koleksi ► Jumlah kegiatan diseminasi dan perpustakaan 9.33 2.79 26.5 juta ha di Maluku dan Papua 1 1 0.51 12 12 12 12 12 16. • Pengelolaan sumberdaya pert.52 23.5 juta ha di 3. vaksin.50 0. kualitas.55 7. • Makro ekonomi mendorong pertumbuhan sektor pertanian.27 5.05 3.65 3.& perdesaan • Konsorsium karakteristik sosek petani padi 9. di daerah daerah lainnya lainnya 119 .21 29.50 5. • Pembangunan pert.26 5. NT & lainnya 1 3.03 1.18 1 2. efisiensi.00 7.08 4.40 10.6 Penelitian/analisis sosial ekonomi dan kebijakan pertanian Hasil penelitian/analisis sosial Jumlah rekomendasi kebijakan tentang ekonomi dan rekomendasi kebijakan pertanian • Penguatan daya saing dan perlindungan usaha pertanian. nilai tambah komoditas utama pertanian dan limbahnya ► Kerjasama litbang mektan.00 2.79 19. • Pengembangan kelembagaan dan paraturan mendorong iklim usaha yg kondusif.20 7.24 3.85 3 85 2.63 4.8 Penelitian/perekayasaan dan pengembangan Meningkatnya inovasi dan adopsi mekanisasi pertanian teknologi mekanisasi pertanian untuk peningkatan produktiifitas.22 3.9 Penelitian dan pengembangan sumberdaya Tersedianya data.43 22 TARGET 2011 24 2012 22 2013 22 2014 25 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 17. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah inovasi peternakan berupa twinning technology .

30 54.Lampiran 1.19 9. air.90 2250 aksesi SDGP. sumberdaya iklim & air. Galur baru harapan baru padi. 1 dan padi. 6 galur baru padi. 4 database 2250 aksesi SDGP.88 3. 4 database 2. 1 peta kalender tanam 3 paket.88 2.86 3.19 7.26 ► Jumlah biofertilizer untuk padi dan tebu 20 isolat potensial biofertilizer 2 metode regenerasi dan transformasi 20 isolat potensial biofertilizer 3 formula bahan pembawa 2 biofertilizer padi 1 biofertilizer tebu 2. 5 transgenik Galur transgenik (FUT) Galur terpilih.82 2. 4 database 2250 aksesi SDGP. pengelolaan 3 paket.43 6.88 3. 5 Galur transgenik (FUT) 2250 aksesi SDGP.16 ► Jumlah tanaman manggis dan durian tanpa biji 2 jenis tanaman 2 jenis tanaman 2 metode transgenik transgenik transformasi dan putatif perbanyakan Bahan sambungan 2.59 5.90 3.20 ► Jumlah peta gen sifat-sifat penting pada kelapa sawit. rawa.60 70. paket komponen teknologi pengelolaan SDL (lahan kering.33 5. 4 database 50 galur harapan kedelai. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah informasi.12 8. unggul padi kedelai.43 1.41 10. Galur padi. 4 database 2250 aksesi SDGP.97 2.53 6. model prediksi 1 model prediksi bencana pertanian serta paket komponen bencana teknologi perubahan iklim global. 1 peta kalender tanam 3 paket. 2 model prediksi bencana pertanian. genom sequencing 2 paket 2 paket 2 paket 2 paket 2 paket 1.72 ► Jumlah galur harapan gandum tropis Galur gandum Galur gandum adaptif iklim transgenik mengandung gen hasil pengujian di FUT ZmDreb2A Galur gandum adaptif iklim LUT Galur gandum adaptif iklim LUT 2.73 1.96 120 .27 58. Galur baru.78 3. 2 galur harapan baru padi. 5 Galur terseleksi padi.58 5. 2 model pengelolaan SDA.48 6. 1 peta kalender tanam 6.99 6.23 5. pertanian. 1 Varietas unggul var. lahan sawah.29 51 galur kedelai Keragaman 50 galur kedelai.56 6.26 5. dan jagung berproduktivitas tinggi dan berumur genjah melalui somatik embriogenesis.41 3.95 2. kedelai. pasang surut. Galur dan padi harapan pupuk rendah padi transgenik transgenik 2. 1 peta kalender tanam 3 paket. jarak pagar dan sapi 7 sekuens whole genom 258 sekuens DNA target 3 sistem kit dan peta gen 27. Galur baru padi.28 5.39 3. 3 varietas padi populasi baru unggul.99 63.50 6.04 ► Jumlah informasi.23 ► Jumlah galur padi dan jagung efisien penggunaan pupuk sintetik 125 galur calon hibrida jagung unggul 8-10 galur 20-35 galur 2-4 varietas 2 Galur harapan hibrida jagung hibrida jagung jagung hibrida unggul hibrida adaptif kondisi harapan dan padi jagung. transgenik 5 Galur (LUT) transgenik (LUT) 3. dan lingkungan pertanian) 9 paket TARGET 2011 9 paket 2012 9 paket 2013 8 paket 2014 8 paket ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 50. 2 model pengelolaan SDA. dan konsorsium pengelolaan perubahan iklim dan lahan kering 9. formula pupuk dan pembenah tanah.79 5.10 Penelitian dan pengembangan bioteknologi Peningkatan inovasi dan adopsi ► Jumlah aksesi SDGP dan database yang dikonservasi atau diremajakan dan sumber daya genetik pertanian hasil bioteknologi dan pemanfaatan sumberdaya genetik pertanian (SDGP) untuk mendukung ketahanan pangan dan peningkatan ► Jumlah varietas unggul atau galur daya saing produk pertanian harapan padi.36 5.30 1.82 ► Jumlah rekomendasi kebijakan penanganan perubahan iklim. 2 model pengelolaan SDA.57 1. 1 peta mitigasi dan adaptasinya terhadap sektor kalender tanam pertanian 3 paket.

pendidikan dan pelatihan.374. serta sertifikasi profesi SDM pertanian (orang) ► Jumlah kelembagaan Petani yang ditumbuhkembangkan dan diberdayakan kapasitasnya melalui penyuluhan dan pelatihan pertanian (unit) 329 kegiatan 48.277 29.344 28. serta sertifikasi profesi SDM pertanian (orang) ► Jumlah non aparatur di sektor pertanian yang diberdayakan dan dikembangkan kapasitasnya melalui kegiatan penyuluhan.26 1. Program Pengembangan SDM Pertanian dan Kelembagaan Petani Pengembangan SDM pertanian.72 7.06 3.287.11 Penelitian dan pengembangan pasca panen Meningkatnya inovasi teknologi pertanian pascapanen dan pengembangan produk hasil pertanian ► Jumlah teknologi penanganan segar produk hortikultura dan daging ► Jumlah produk diversifikasi pangan dan substitusi pangan impor ► Jumlah produk pengembangan/ product development untuk peningkatan nilai tambah 5 4 4 4 2 7.974 72.60 6.26 86.28 172.88 5.90 ► Jumlah adaptasi teknologi spesifik lokasi 64 teknologi 96 teknologi 96 teknologi 96 teknologi 96 teknologi 82.19 2. regional.880 10.94 19.86 40.68 2.080 29.853 446 kegiatan 66.25 ► Jumlah diseminasi inovasi pertanian 10.79 6.20 9.52 1.40 32.278 28.983 164.278 29.26 82. 3 gen genjah faktor transkripsi faktor klon gen faktor fungsional transkripsi.99 2.Lampiran 1. 3 kandidat.40 32.19 2.52 1.79 164.40 32. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 2011 TARGET 2012 2013 2014 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 3. dan kebijakan operasional pembangunan pertanian wilayah.19 121 .52 1.983 446 kegiatan 102.48 6 gen target ► Jumlah klon gen pengendali sifat toleran 3 mutan biologi 3 klon gen target kekeringan.461.13 86.72 8.20 10.66 10. 3 transkripsi.25 82.161. produktivitas dan umur padi terseleksi.61 164. dan nasional (termasuk PUAP) 10 koordinasi 10 koordinasi 10 koordinasi 10 koordinasi 10 koordinasi 32. pendampingan.04 5.04 5.982 446 kegiatan 85.1 Pengembangan reorientasi pendidikan pertanian (Prioritas Bidang) ► Mengembangkan progam pendidikan pertanian ► Persentase jumlah kegiatan pendidikan pertanian yang dirancang dan dianggarkan(%) 80 80 80 80 80 1.79 5.14 3.12 Pengkajian dan percepatan diseminasi inovasi teknologi pertanian Pengembangan teknologi pertanian serta pembinaan dan koordinasi kegiatan Balai Pengkajian Teknologi Pertanian ► Jumlah koordinasi penyusunan penganggaran.10 6 2 6 4 6 6 6 8 8 10 4. pendidikan dan pelatihan. melalui pemberdayaan SDM dan kelembagaan petani ► Jumlah aparatur di sektor pertanian yang diberdayakan dan dikembangkan kapasitasnya melalui kegiatan penyuluhan. pelaksanaan dan monev kegiatan di Balai Pengkajian Teknologi Pertanian ► Jumlah advokasi teknis.50 1.554 51.40 34 advokasi 69 advokasi 69advokasi 69 advokasi 69 advokasi 39.66 6.59 172. 3 gen fungsional.99 5.764 63. 3 konstruksi transkrip cDNA cDNA 9.091 29.57 40.87 1.57 39.982 446 kegiatan 75.537.57 39.40 32.

45 2.50 ► Peningkatan kerjasama pendidikan pertanian di dalam dan luar negeri d l i Persentase Jumlah kegiatan kerjasama pendidikan di dalam dan di luar negeri yang dirancang dan dil k di d dilaksanakan (%) k 60 60 60 60 60 4.010 27.22 100 750 4.84 27.28 66.22 10.58 12.16 2.20 12.38 9.95 3.480 24.000 3.983 104.50 7.03 3.000 100 600 4.84 27.50 7.000 100 600 4.982 27.71 7.24 66.678 24.24 3.63 107.982 27. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah jenis profesi SDM Pertanian yang terstandarisasi dan tersertifikasi (jenis) 3 TARGET 2011 3 2012 3 2013 3 2014 3 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 2.71 7.03 600 600 600 600 600 7.76 13.82 17.75 2.59 57.03 3.000 100 600 4.90 2.60 ► Mengembangkan ketenagaan pendidikan pertanian ► Jumlah tenaga fungsional dan profesi yang sesuai dengan standar kompetensi (orang) ► Jumlah SDM Pertanian yang ditingkatkan kompetensinya melalui Diklat Fungsional dan Diklat Profesi yang sesuai dengan standar kompetensi(orang) ► Jumlah aparatur yang meningkat jenjang pendidikan formal ► Jumlah lulusan DIV di bidang RIHP ► Jumlah SDM Pertanian yang ditingkatkan kompetensinya melalui pendidikan SPP(orang) ► Jumlah lulusan yang mengikuti retooling di bidang pertanian 600 600 600 600 600 10.000 3.84 27.28 15 15 15 15 15 1.71 7.42 122 .20 12.Mengembangkan pelatihan aparatur pertanian jumlah kelembagaan UPT Pusat dan P4S yang terakreditasi 40 250 460 670 880 2.20 3.03 3.983 27.16 2.39 7.16 12.22 16.16 ► Mengembangkan kelembagaan pendidikan pertanian Jumlah kelembagaan pendidikan yang ditingkatkan kualitasnya (lembaga) 25 19 25 25 25 2.84 27.39 8.678 38.58 6.03 3.71 7.000 100 600 4.15 11.97 60 70 80 85 90 8.57 Jumlah aparatur pertanian yang ditingkatkan kompetensinya melalui pelatihan (orang) 17.73 120.000 3.39 5.44 2.50 7.677 24.81 118.24 .39 6.16 2.50 7.28 122.68 2.96 11.71 7.34 63.000 3.000 16.2 Pemantapan sistem pelatihan pertanian ► Menumbuh kembangkan kelembagaan pelatihan dan kelembagaan petani ► Meningkatkan kualitas dan kuantitas ketenagaan pelatihan pertanian .491 24.84 27.Lampiran 1.13 10.02 16.000 3.02 16.Mengembangkan pelatihan non Jumlah non aparatur pertanian yang ditingkatkan kompetensinya melalui aparatur pertanian pelatihan(orang) ► Meningkatkan penyelenggaraan Persentase jumlah kegiatan yang mendukung penyelenggaraan pelatihan pelatihan pertanian pertanian yang dirancang dan dianggarkan (%) ► Mengembangkan kerjasama pelatihan pertanian Jumlah kegiatan kerjasama pelatihan dan prosentase jumlah jenis pelatihan yang dirancang dan dilaksanakan (paket) 14.72 2.39 10.16 2.00 8.

14 9.79 110.24 45.14 9.pemantapan sistem pengelolaan keuangan dan perlengkapan .Pengelolaan gaji dan operasional perkantoran ► Meningkatnya kapasitas SDM pengelola LM3 Jumlah kegiatan dalam rangka koordinasi LM3 (paket) 9 9 9 9 9 9. organisasi.54 ► Menumbuhkembangkan kelembagaan petani ► Meningkatnya BPP model ► Meningkatkan kualitas dan kuantitas ketenagaan penyuluh pertanian ► Meningkatkan mutu penyelenggaraan penyuluhan pertanian jumlah kelembagaan petani (gapoktan) Jumlah BPP model Jumlah Ketenagaan penyuluhan pertanian yang ditingkatkan kualitas dan kuantitasnya(orang) Persentase jumlah kegiatan yang mendukung penyelenggaraan penyuluhan pertanian yang dirancang dan dianggarkan (%) Jumlah Dokumen perencanaan.10 11.000 51304 380 45.66 45.40 196.4 Dukungan manajemen dan dukungan teknis ► Meningkatnya kapasitas administrasi.55 215.20 530.393 38304 350 36.000 63304 425 55. evaluasi dan pelaporan .43 294. 16 Tahun 2006 tentang SP3K(Bakorluh dan Bapeluh) 245 TARGET 2011 345 2012 410 2013 458 2014 491 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 95. sarana dan Pertanian prasarana anggaran serta piranti lunak organisasi pengembangan SDM Pertanian 18 18 18 18 18 174.14 123 .80 104. umum.86 . ketatalaksanaan dan kepegawaian .69 11.58 33.Lampiran 1.51 177. serta evaluasi dan pelaporan program pengembangan SDM pertanian (paket) 28304 336 27.10 45.20 510.00 30 50 65 80 100 169.60 429.00 12.3 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Pemantapan sistem penyuluhan pertanian (Prioritas Nasional dan Bidang) SASARAN ► Menata dan menguatkan kelembagaan penyuluhan pertanian INDIKATOR 2010 Jumlah kelembagaan penyuluhan pertanian yang terbentuk sesuai UU No.000 10.04 10.03 115.23 206.26 257.14 9. manajemen sumber lainnya pada Badan Pengembangan SDM daya manusia. keuangan.20 545. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 10.20 479.Pemantapan sistem monitoring.00 12.pemantapan sistem perencanaan .98 186.14 9.88 196.85 45.05 99.Pemantapan sisdur pengelolaan peraturan perundang-undangan.000 72000 458 72.

500 Gap 114.000 Desa 10.65 9.68 657.40 26. harga dan akses pangan.00 28.40 86. penganekaragaman dan keamanan pangan.21 98.69 12.31 5.000 Gap 1.26 68.25 8. 33 Prop 33 Prop 33 Prop 33 Prop 33 Prop 3.62 274.30 37.000 Desa 4. ► Pengembangan sistem distribusi dan stabilitas harga pangan melalui Penyediaan Pembiayaan dalam Kegiatan Penguatan Lembaga Distribusi Pangan Masyarakat (LDPM).00 29. ► % Realisasi pengembangan Desa Mandiri Pangan dalam mengurangi jumlah penduduk rawan pangan 95 95 95 95 100 95 95 95 95 100 95 95 95 95 100 11. melalui konsumsidan keamanan Ketahanan Pangan Masyarakat pangan segar.34 44.250 Gap 1.00 883.000 Gap 1.74 ► Tersedianya data dan informasi tentang pola konsumsi.50 215.50 124 .94 103.500 Gap 2.1 Pengembangan penganekaragaman konsumsi pangan dan peningkatan keamanan pangan segar Meningkatnya pemantapan penganekaragaman konsumsi pangan dan keamanan pangan ► Pengembangan Desa P2KP 2.000 Desa 8.000 Desa (Percepatan penganekaragaman 383 Pusat / Prop 434 Pusat / Prop 484 Pusat / Prop 484 Pusat / Prop 484 Pusat / Prop konsumsi pangan. Meningkatnya pemantapan distribusi dan harga pangan. PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 90 TARGET 2011 90 2012 95 2013 95 2014 100 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 397.000 Desa 6.21 ► Terlaksananya pemantauan dan pemantapan penganekaragaman konsumsi pangan dan keamanan pangan (Percepatan diversifikasi pangan) 33 Prop 33 Prop 33 Prop 33 Prop 33 Prop 3.16 6.30 4.21 114.000 Desa 10. keamanan pangan dalam peningkatan konsumsi pangan beragam dan bergizi seimbang.23 ► Penyediaan tenaga/petugas lapang seperti penyuluh (Pendampingan P2KP) ► Penanganan keamanan pangan segar di tingkat produsen d k i k d dan konsumen 2.000 Desa 8.000 Desa 6.50 4.250 Gap 1.34 ► % Realisasi koordinasi analisis dan Program Peningkatan Diversifikasi dan Meningkatnya ketahanan pangan rumusan kebijakan ketahanan pangan.63 3.01 1147. 3.48 15.38 5.00 36.000 Desa 7.07 161.10 44.2 Pengembangan Sistem Distribusi dan Stabilitas Harga Pangan.95 7. 750 Gap 1.00 72. ► % Realisasi penguatan kelembagaan distribusi pangan masyarakat dalam stabilisasi harga dan cadangan pangan masyarakat. dan Promosi dalam / Kab / Kab / Kab / Kab / Kab rangka percepatan penganekaragaman konsumsi pangan.500 Gap 2.Lampiran 1.06 11. ► Penyediaan tenaga/petugas lapang seperti penyuluh (Pendampingan Penguatan LDPM) ► Tersedianya data dan informasi tentang distribusi.80 40.30 4.33 16.00 21.99 1507.00 33/236 Prop/kab P /k b 33/236 P /k b Prop/kab 33/236 P /K b Prop/Kab 33/350 P /K b Prop/Kab 33/350 P /K b Prop/Kab 14.500 Gap 2.75 33 Prop 33 Prop 33 Prop 33 Prop 33 Prop 6.45 8. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 11.60 19.000 Desa 4.25 750 Gap 1.34 11. distribusi dan pemberdayaan ditingkat masyarakat ► % Realisasi gerakan percepatan serta terkoordinasinya kebijakan penganekaragaman konsumsi dan ketahanan pangan.00 14.00 35.75 387.

150 Desa 2.42 608.550 Desa 1225 Lb 2.92 7.13 197.500 Lb 119.76 20.93 285.000 Desa ► Penanganan daerah/lokasi Rawan Pangan ► Tersedianya Data & Informasi tentang ketersediaan.56 16.00 6.90 17.50 39.150 Desa 5.00 7.44 526.47 14. Program Karantina Pertanian dan Keamanan Hayati Meningkatnya efektifitas pelayanan ► Efektifitas pengendalian resiko masuk dan menyebarnya HPHK dan OPTK. harga dan akses pangan.31 61.06 54. keuangan.45 3.00 5.00 61.00 9. ► Penyediaan tenaga/petugas lapang seperti penyuluh (Pendampingan Desa Mandiri Pangan) 1.99 29.00 Meningkatnya manajemen serta ► Jumlah dokumen perencanaan.61 9.00 7.00 31. 5 Pkt / 33 Prop 5 Pkt / 33 Prop pelayanan administrasi dan umum serta evaluasi dan pelaporan 350 kab 350 kab keuangan secara efektif dan efisien Program Pengembangan Koordinasi dalam mendukung pengembangan Perumusan Kebijakan Ketahanan Pangan dan koordinasi kebijakan ketahanan pangan.50 1.74 5.4 Dukungan Manajemen dan teknis lainnya pada Badan Ketahanan Pangan. 350 Kab 33 Prop 33 Prop 400 Kab 33 Prop 33 Prop 450 Kab 33 Prop 33 Prop 450 Kab 33 Prop 33 Prop 450 Kab 33 Prop 33 Prop 8.25 14.03 25. cadangan dan daerah rawan pangan.79 12. 50% 75% 80% 85% 90% 387.00 49.79 31. menyebar dan keluarnya HPHK.650 Lb 4. 11.31 33 Prop 33 Prop 33 Prop 5 Pkt / 33 Prop 350 kab 33 Prop 5 Pkt / 33 Prop 350 kab 33 Prop 5 Pkt / 33 Prop 350 kab 3.52 13.45 41. serta Koordinasi Kab dalam perumusan kebijakan dan pemantauan ketersediaan.74 39. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Terlaksananya pemantauan dan pemantapan distribusi.350 Desa 1.75 4.95 11.21 8.1 Peningkatan Sitem Karantina Hewan (Prioritas Bidang) Kebijakan teknis Karantina Hewan yang efektif dalam operasional pencegahan masuk.350 Desa 4.00 3.82 125 . serta pemantauan dan pemantapan kerawanan pangan.97 11.92 49. karantina dan pengawasan serta pangan yang tidak sesuai standar keamanan hayati keamanan pangan ► Efektifitas pelayanan ekspor komoditas pertanian dan produk tertentu.73 389.52 13.19 90% 90% 90% 90% 95% ► Tingkat kepatuhan dan kepuasan pengguna jasa karantina pertanian 12. Jml Rumusan Kebijakan teknis operasional karantina hewan yang dihasilkan/disempurnakan dan dapat berimplementasi (paket) 75% 85% 90% 90% 95% 3 3 3 3 3 4.3 Pengembangan Desa Mandiri Pangan Pengembangan ketersediaan dan penangananMeningkatnya pemantapan ketersedia ► dan Lumbung Pangan.71 8.60 11.52 12.95 11.64 14.000 Desa 2. ► Terlaksananya pemantauan dan analisis ketersediaan dan kebutuhan pangan .03 3.075 Lb 5. ► Koordinasi ketahanan pangan (Dewan 33 Prop 350 Kab 33 Prop 350 Ketahanan Pangan).40 16. ► Menyusun skenario penyediaan pangan berbasis wilayah.53 519.50 4.65 8.86 758.Lampiran 1.79 4.31 10.00 12.57 631. (Peningkatan efisiensi distribusi dan akses pangan) 33 Prop TARGET 2011 33 Prop 2012 33 Prop 2013 33 Prop 2014 33 Prop ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 6.750 Desa 3.50 11.750 Desa 800 Lb 2. distribusi dan konsumsi dan keamanan pangan 33 Prop 350 Kab 33 Prop 350 Kab 33 Prop 350 Kab 25.550 Desa 3.

79 554.00 9.00 7.64 25% 50% 50% 50% 25% 0. standar.54 5000 6000 7200 8000 8000 4 6 2 2 2 126 . pengguna jasa dan unit kerja lingkup Barantan 2 2 2 2 2 1.83 461.54 8. dan frek.24 6.86 16.75 11.84 384. konfirmasi dan profisiensi) ► Jumlah laboratorium karantina yang diakreditasi 4 10 2 2 2 12.61 23.34 19.3 Pengembangan Sistem Informasi dan Kebijakan teknis pengawasan ► Jml Rumusan Kebijakan teknis Peningkatan sistem Pengawasan Keamanan keamanan hayati yang efektif dalam operasional pengawasan keamanan Hayati (prioritas Bidang) hayati yang dihasilkan/disempurnakan operasional pengawasan keamanan dan dapat berimplementasi hayati hewani dan Nabati.82 12. dan sistim informasi yang optimal dalam mendukung operasional Program Barantan ► Tingkat kesiapan infrastruktur sistem informasi Barantan ► Prosentase peningkatan akses informasi melalui jaringan ke pusat data Barantan oleh instansi terkait.2 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Peningkatan Sistem Karantina Tumbuhan (Prioritas Bidang) SASARAN Kebijakan teknis Karantina Tumbuhan yang efektif dalam operasional pencegahan masuk dan menyebarnya OPTK INDIKATOR 2010 Jml Rumusan Kebijakan teknis operasional karantina tumbuhan yang dihasilkan/disempurnakan dan dapat berimplementasi (paket) 3 TARGET 2011 3 2012 3 2013 3 2014 3 ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 3.20 8.82 40% 50% 75% 80% 90% 3.4 Peningkatan Kualitas Pelayanan karantina Pertanian dan Pengawasan Keamanan Hayati. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 12.57 18.60 11.60 11.00 0.53 449. yang diperiksa sesuai ruang lingkup pengujian (Uji Standar.00 0.00 0.00 9.52 13. teknik dan metoda yang diberlakukan ► Prosentase penolakan kiriman barang ekspor yang disertifikasi karantina pertanian ► Peningkatan Indeks kepuasan dan kepatuhan pengguna jasa 350 rb 400 rb 420 rb 450 rb 450 rb 291.5 Peningkatan Kualitas Penyelenggaraan laboratorium Uji Standar Karantina Pertanian (Prioritas Nasional dan Bidang) Penyelenggaraan laboratorium yang ► Jml teknik dan metoda tindakan karantina dan pengawasan keamanan berkualitas dalam mendukung hayati yang diujicobakan dan efektifitas penilaian dan dikembangkan pengendalian resiko ditempat pemasukkan dan pengeluaran ► Jumlah sampel lab.15 10% 20% 5% 5% 5% 0% 0% 0% 0% 0% 15% 15% 10% 10% 10% 12. rujukan.52 13.00 12.62 8.Lampiran 1. operasional tindakan karantina pertanian dan pengawasan keamanan hayati (sertifikasi karantina) ► Prosentase peningkatan indeks kesesuaian operasional tindakan karantina dan pengawasan terhadap kebijakan.00 0.(Prioritas Nasional dan Bidang) Pelayanan karantina pertanian dan pengawasan keamanan hayati yang efektif ► Vol.

50 90.53 127 . dan multilateral) (paket) 3 3 3 3 3 TOTAL 8038.71 18406. regional.70 104.70 130.76 15222.Lampiran 1.40 Dukungan manajemen dan dukungan teknis Meningkatnya kualitas manajemen lainnya pada Badan Karantina Pertanian kinerja penyelenggaraan karantina pertanian dan pengawasan keamanan hayati ≥ 70 3 ≥ 70 3 ≥ 70 3 ≥ 70 3 ≥ 70 3 ► Jumlah kehadiran dalam agenda pertemuan internasional (bilateral.98 16625. TARGET PEMBANGUNAN DAN KEBUTUHAN PENDANAAN PEMBANGUNAN TAHUN 2010-2014 KEMENTERIAN PERTANIAN NO 12.6 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Opini laporan keuangan ► Kualifikasi laporan kinerja minimal baik ► Peningkatan indeks kesesuaian kompetensi terhadap standar pelayanan ► Indeks budaya kerja ► Jumlah rancangan peraturan yang diselesaikan/disempurnakan berdasarkan rumusan kebijakan teknis (paket) WTP 100% 5% TARGET 2011 WTP 100% 25% 2012 WTP 100% 5% 2013 WTP 100% 5% 2014 WTP 100% 5% ALOKASI ANGGARAN BASELINE KEGIATAN (Milyar Rp) 2010 2011 2012 2013 2014 69.13 14315.60 108.

577 6.051 88.667 13.2014 NO 1.400 16.462 176.692 2.179 51.000 3.756 381.282 204. 2.731 5.051 0 396.LAMPIRAN 8 : SASARAN PRODUKSI UBI JALAR TAHUN 2010 .282 32.T.000 196.667 42.513 2012 35.282 2014 40.231 184.B.385 7.385 23.385 185.897 13. 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 N.308 5.667 19.769 2.000 28.733 25.846 2.205 18.077 173.897 12. 6.667 106.887 5.513 179.000 200.564 19.705 33.897 37.077 5.513 34.523 13.167 12.256 51.051 17.T.667 15.179 48.923 25.359 35.077 22.692 162.885 23.667 13.167 81.846 22.103 48.467 18.128 166.103 45.108 15.667 0 516.782 29.192 165.949 408.692 6.597 5.000 8.333 461.600 19.179 41.744 31.790 14.667 36.923 150.923 7.667 20.333 54.154 5. 3.026 42.513 28.128 32.933 6.667 134 .846 6.918 6.682 15.000 6.T.897 2013 37.897 30.590 94.667 76.667 22.903 5.667 66.897 191. N. ACEH D.667 18.123 18.205 0 426.667 40.513 0 486.282 39.051 30.167 71. 7.128 100.128 10.667 11.231 12.141 434.667 16. 5.733 53.149 22.731 188.359 0 456.513 11.705 33. 8.359 19.872 5.026 45.769 5.221 5.821 27.462 173.356 21.013 37.574 16.923 153.667 22.282 12.667 86. 4.467 6.333 58. KALBAR KALTENG KALSEL KALTIM SULUT SULTENG SULSEL SULTRA MALUKU MALUKU UT KEP RIAU PAPUA BABEL BANTEN GORONTALO PAPUA BARAT SUL BARAT PROPINSI TARGET (TON) 2010 30.167 14.769 20.318 44. SUMUT SUMBAR RIAU JAMBI SUMSEL BENGKULU LAMPUNG DKI JAKARTA JABAR JATENG DI JOGJA JATIM BALI N.974 5.256 55.692 25.941 24.000 209.962 27.385 5.844 6.462 8.769 161.513 21.128 26.456 47.923 3.667 216.000 26.692 197.564 354.169 16.667 34.692 15.595 50.646 17.128 2011 33.513 82.815 14.000 6.

000 2.INDONESIA 2.450.150.000 2.300.000 135 .000.000 2.600.000 2.

154 49.790 170.121 33.524 115.059 350. 2.734.797 6.486 590.495 70.954 57.894 7.292 8.860 45.284 1.019 2011 7.534 100.753 40.898 88.856 92.LAMPIRAN 18 : SASARAN PRODUKSI TANAMAN HIAS 2010-2014 NO. Gerbera.440.818 4. 3.000 66.743 87.038 39. 15.852 6.168 102. 26.676 20.070 0 30.239 106.502.884 120.469 17.525 130.843 355.467.551.551 359.723 9.998 121.327 260. 14.040 2.463 1. 19.935 245.675.052 598.347 89.086 278.405 987.640.870 301.715.151.338 82. PROVINSI Nanggroe Aceh D.732.499 6.921 96.146 283.490 1. 17.644 1.504.148 78.343.889 0 37.481 99.787.485 124.704 88.939 2.174 124.720.398 14.844 1.435 175.739 147.119.597 82. Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Bengkulu Lampung DKI Jakarta Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Bali N T B N T T Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Selatan Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Maluku Papua Bangka Belitung Banten Gorontalo Maluku Utara Kepulauan Riau Papua Barat Sulawesi Barat JUMLAH TARGET (TANGKAI) 2010 5.172 4.948. 5.751.376.482 1.784 1.555.075.163.129 34.508 2014 14.386.926.205 34.443 392. 27.451. 20.392 1. 12.775 830.425 284. *) Tanaman Hias Bunga Potong (dalam dalam satuan tangkai) : Anggrek. 30.158 148. 22.873 86.881.179 69.697 5.614.606 6.110 216.148 164.144 1.637 323.466.526 315.574 145.228 181.503.277 69.317 76.909.322 74.617 72.918 95.952 338.608 2.875 199.001. 21.516 48. Krisan.674 99.636.100 1. 8.123. Anthurium Bunga.015 1.259.073. 25.514.685 1.320 8.954 261.197.520 83.862 523.463 2.243.175. Anyelir.743.870 230.573. 24.532 83.333. Mawar dan Sedap Malam 144 .130 616.266.688 138.148 64.541.358 2.140 375.681 95.034.689 315. Heliconia.844 31.153 1.029 0 25.590.768 1. 7.567 1.981 172. 11.536.199.521 1.910 1.640 0 20.978 487. 13.549 659.745.693 1.699 2.410 7.767 2.924 203.273 4.214. 32.880 429.499.949 9.598 5.283 110.804 130.940 2.943.893 2.316 76.817.717.110 149.906 84.235.214 1.010 48.389 183.888 4.430 95.039.348 728. 4.324.300 114.330 807.438.363 42.097 1.422.492.976 83.920.223 2013 11.025 2.086 901.805 104. 18. 6.926 3.758. Gladiol.024 12.898 1.157.643 0 17.569 29.501.377 403.781 93. 1.758.736 65.854 2.784.829 91.154 826.407.895 2012 8.791 260. 23.134.

145 .

47 359.14 0.56 106.68 94.25 444.03 314.00 1.20 53.31 204.77 0.81 0.94 19.92 29.00 3.32 0.81 0.33 0.30 430.08 30.00 0.741 2013 90.49 0.52 0.55 371.13 19.89 197.00 274.27 434.06 28.31 111.36 15.65 27.06 0.76 29.00 24.00 1.78 310.45 14.681 2011 88.00 0.08 15.98 52.51 0.00 3. RIAU JAMBI SUMSEL BABEL BENGKULU LAMPUNG JABAR BANTEN JATENG DIY JATIM BALI NTB NTT KALBAR KALTENG KALSEL KALTIM SULUT GORONTALO SULTENG SULSEL SULTRA SULBAR MALUKU MALUT PAPUA PAPUA BARAT TOTAL PROPINSI TARGET (RIBU TON) 2010 87.47 10.12 0.31 0.29 303.09 109.51 367.00 3.40 10.35 56.00 0.771 2014 91.20 23.44 10.00 3.00 0.21 22.89 108.05 300.00 0.44 0.00 1.30 27.52 0.00 1.09 57.60 58.37 59.55 51.66 545.00 3.LAMPIRAN 19 : SASARAN PRODUKSI KARET 2010-2014 No.28 0.00 23.80 202.06 70.84 58.26 0.73 0.00 0.47 27.00 0.12 0.79 0.08 551.711 2012 89.42 30.03 2.25 30.00 199.16 92.36 10.49 69.33 50.78 0.95 20.03 2.35 68.17 22.48 91.79 67.00 1.31 22.82 14.85 28.11 0.89 93.13 0.63 528.48 363.16 22.34 425.72 15.35 0.03 2.00 0. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 NAD SUMUT SUMBAR RIAU KEP.00 271.39 0.00 1.75 0.00 1.71 107.00 0.51 95.12 0.00 265.00 262.00 0.00 1.00 1.00 0.46 355.71 0.00 0.51 10.00 269.00 23.53 307.12 0.00 0.76 51.82 0.47 0.00 24.25 439.00 0.17 0.03 2.99 0.00 24.94 534.03 2.36 0.00 1.32 19.801 145 .49 195.00 19.22 0.73 0.91 68.28 540.00 0.

323 310 142 71 25 3.035 579 135 168 686 44 42 3.032 166 .451 642 153 170 780 44 43 3.227 195 125 70 22 3.554 2011 823 3.899 2.639 1.LAMPIRAN 40 : SASARAN PRODUKSI DAGING ITIK 2010-2014 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Provinsi NAD Sumut Sumbar Riau Jambi Sumsel Bengkulu Lampung DKI Jakarta Jabar Jateng DI Yogyakarta Jatim Bali NTB NTT Kalbar Kalteng Kalsel Kaltim Sulut Sulteng Sulsel Sultra Maluku Papua Babel Banten Gorontalo Malut Kepri Papua Barat Sulbar Total TARGET (TON) 2010 819 3.286 261 136 70 24 3.848 2.528 116 54 128 1.671 674 163 171 830 45 43 3.852 2.356 2012 826 3.604 116 56 133 1.372 385 151 71 26 4.159 598 141 168 714 44 42 3.104 3.289 618 146 169 744 44 42 3.422 171 314 94 75 409 1.487 4.476 172 365 105 87 475 1.410 115 50 120 1.510 45 22 16 9 732 29.539 5.333 2013 830 3.459 4.411 1.436 171 327 97 78 426 1.500 2014 835 3.453 171 343 100 82 447 1.049 2.468 115 52 124 1.159 2.443 4.706 117 60 140 1.966 2.256 225 130 70 23 3.317 1.372 44 21 16 9 715 28.079 53 26 16 11 801 33.632 2.808 1.833 50 24 16 10 771 31.401 3.516 5.654 47 23 16 9 750 30.478 2.408 170 301 91 72 393 1.515 1.

167 .

6 1.0 0.3 8.5 2.7 0.8 0.7 7.8 1.2 167 .9 0.8 0.6 0.7 0.3 8.6 0.1 1.5 2.5 0.1 3.2 1.4 2.4 1.8 0.2 1.0 3.1 3.4 1.5 0.6 1.9 0.0 0.0 0.6 0.4 0.8 1.6 1.3 0.4 1.6 0.4 2.1 1.8 7.6 0.4 1.6 0.8 0.6 1.4 1.7 0.3 8.3 8.1 0.6 2.7 2.8 0. PROYEKSI KEBUTUHAN PUPUK SEKTOR PERTANIAN 2010 .0 0.0 0.0 PETERNAKAN: UREA 0.7 2.4 1.8 1.0 0.6 HORTIKULTURA: UREA SP-36 NPK ZA ORGANIK 0.3 1.8 1.5 2.1 0.2014 JENIS PUPUK TANAMAN PANGAN: UREA SP-36 KCL NPK ZA ORGANIK TARGET (JUTA TON) 2010 2011 2012 2013 2014 3.8 0.7 0.0 2.9 0.7 PERIKANAN: UREA ORGANIK 0.1 3.9 0.1 5.LAMPIRAN 41.1 1.4 0.9 1.0 6.8 1.7 0.9 0.2 PERKEBUNAN: UREA SP-36 KCL NPK ZA ORGANIK 2.3 0.5 0.8 0.0 2.8 1.5 1.9 6.6 0.5 2.4 1.6 1.3 8.4 2.5 0.1 0.5 2.0 0.

570 HA No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 Propinsi Papua Papua Barat Maluku Maluku Utara Kalimantan Timur Kalimantan Selatan Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Sulawesi Selatan Sulawesi Barat Sulawesi Tengah Sulawesi Tenggara Sulawesi Utara Gorontalo NAD Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Lampung Bengkulu Bangka Belitung Kepulauan Riau DKI Banten Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Bali NTB NTT JUMLAH TARGET (HA) 2010 50 40 0 0 80 0 0 40 80 0 120 120 0 0 80 0 40 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 160 260 1070 2011 25 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 75 125 100 100 100 100 0 0 0 0 0 0 0 0 75 75 2275 2012 375 200 175 175 175 175 175 175 175 200 200 200 100 100 150 100 100 200 100 100 100 100 0 0 0 0 0 0 0 0 100 100 3750 2013 375 200 175 175 175 175 175 175 175 200 200 200 100 100 150 100 100 200 100 100 100 100 0 0 0 0 0 0 0 0 100 100 3750 2014 25 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 75 75 125 100 75 150 100 100 100 100 0 0 0 0 0 0 0 0 75 75 2275 Jumlah 850 640 550 550 630 550 550 590 630 600 720 720 375 375 605 400 390 675 400 400 400 400 0 0 0 0 0 0 0 0 510 610 13120 173 .LAMPIRAN 47 : TARGET PERLUASAN AREAL PERTANIAN 2 JUTA HA TAHUN 2010-2014 UNTUK LAHAN PADANG PENGGEMBALAAN 13.

Sulsel. Gorontalo 174 . Subang. sagu. Sulsel. NTB. Bone. Sulut. Lombok Tengah. fasilitasi sertifitasi halal dan HACCP) • Pengembangan sistem informasi pasar • Pengembangan SDM (pelaku usaha tepung) melalui SL-PPHP • Penerapan SNI wajib untuk tepung • Penerapan SNI wajib jagung • Lokasi Beras organik: OKU Timur. Jabar. Pinrang. Lampung Tengah. Rancangan Pengembangan Industri Hilir Pertanian Rencana Aksi dan Sasaran Pengembangan alsintan dan sertifikasi beras organik dan beras aromatik (100 ribu ton/thn) • Mempertahankan beras dalam SP • Peningkatan Promosi. Seram Bagian Barat. Sumbar. Tanah Laut. Tulungagung Komoditas Beras (penurunan kehilangan hasil 0. Lampung. Gorontalo Prop prioritas: Sumut. Pahuwato. Tasikmalaya. Garut. Soppeng.Lampiran 48. Sulut. revitalisasi RMU dan sistem pergudangan (termasuk sistem tunda jual) • Pengembangan sistem informasi pasar • Kebijakan stabilisasi harga • Pengolahan tepung cassava. Jateng. Riau. Tojo Una-una. kerjasama dengan kedutaan/ATPC • Pengembangan alsintan panen. Pacitan. Takalar. Bali. DIY. Jateng. Karawang. Bone. Jateng.5%/thn) • Revitalisasi silo jagung (14 unit) • Pembangunan silo jagung (30 unit/thn) • Pengembangan indusri pakan ternak skala kecil (60 unit/thn) Musi Banyuasin. Maros. Sulsel. Sumut. Jatim. Pinrang. Temanggung. Sumsel. Jeneponto. Sidoarjo Beras konsumsi dalam negeri: NAD. Jombang.2%/thn) Tepung lokal (20% substitusi impor) Jagung (Penurunan kehilangan hasil 2. Sinjai. Jabar. NTT. Lampung. Sidrap. Banten Indragiri Hilir. Kalsel. Gunungkidul. Jatim. Lampung. misi dagang. Bolmong Prop prioritas: Sumut. Cianjur. Malang. NTT. Sragen. Jatim. ganyong • Penyusunan Kebijakan bea masuk impor terigu • Kebijakan investasi tepung (pembebasan PPH utk investor. Lampung. Trenggalek. Waropen. Jabar. Bulukumba.

tepung konsentrat. minyak jagung. DIY. Gorontalo NAD. SPS • Peningkatan SDM melalui SL-PPHP • Penataan rantai pasokan • Peningkatan indeks panen. dan penyimpanan. pati jagung. Kalbar. dextrim dan asam organik dari jagung skala kecil menengah • Kebijakan kelembagaan penyangga harga. puree. • Pengembangan sistem informasi pasar • Kebijakan bea masuk. jelli. 175 . NTB. Banten. selai. tepung jagung. Kaltim. • Pengembangan sistem rantai pendingin (Cool Chain Management) • Pengembangan sarana dan peningkatan efisiensi transportasi • Pengembangan teknologi pascapanen untuk peningkatan daya saing produk segar (minimali proses) • Pengembangan unit pengolahan hasil (nata. Sumbar. GMP. Sulsel.Kedele Buah tropika (penurunan kehilangan hasil 25%/thn. Sulsel. Jateng. Sulut. Jabar. • Pengembangan sistem informasi pasar • Penerapan kebijakan SPS. Pertumbuhan ekspor 15%/thn) • Pengembangan pengolahan pangan (kering dan basah). Lampung. pati/tepung. kebijakan bea masuk. Lampung. Jatim. grading. Jatim. dodol. Jateng. squash) skala kecil dan menengah • Penerapan GAP. SPS • Pengembangan kemitraan • Pengembangan sistem informasi pasar • Pengembangan SDM melalui SL-PPHP • Sosialisasi dan penerapan SNI kedele • Mesin perontok multi guna • Pengembangan pengolahan makanan fermentasi dan nonfermentasi(tahu. Jatim. pakan skala kecil dan menengah. GHP. metode dan waktu panen • Penangan sortasi. tempe). tarif bea masuk • Peningkatan SDM melalui SL-PPHP Prop prioritas: Sumut. Jabar. beras jagung. Jateng. sari buah. packing. registrasi/sertifikasi kebun dan packing house. Lampung. minyak kedele. NTT.

Riau. 10% peningkatan ekspor) • Penataan rantai pasokan • Sosialisasi dan penerapan SNI • Penerapan GAP. Maluku Sumut. • Pengembangan sistem informasi pasar • Pengembangan sistem tunda jual • Pengembangan promosi • Pengembangan kemitraan • Kebijakan registrasi untuk importir • Peningkatan SDM melalui SL-PPHP • Penerapan SNI wajib • Gerakan nasional bahan olah karet (bokar) bersih • Pengolahan lateks pekat. Bangka Belitung. pakan ternak skala keci dan menengah. Bali. Sumatera Barat.Biofarmaka (peningkatan ekspor 20%/thn) Sawit (25% peningkatan ekspor CPO dan produk olahannya) Kakao (100% kakao fermentasi. Papua. Jatim Sumsel. Sumsel. • Kebijakan tarif bea keluar • Penerapan GMP. Kaltim. minuman. Kalsel. arang tempurung. Kalbar. Gorontalo. • Pengolahan biofarmaka kering. lump dan sheet berkelanjutan Jabar. Sulteng. remah/crumb rubber. Jateng. pasta. Kalsel. slab. 50% dlm bentuk olahan) Karet (70% penerapan SNI. HACCP • Advokasi pembangunan pelabuhan CPO dan sarana transportasi • Pengembangan kemitraan • Kebijakan advokasi negative campaign • Penerapan RSPO • Peningkatan SDM melalui SL-PPHP • Penerapan SNI wajib fermentasi • Kebijakan untuk insentif industri pengolahan dalam negeri • Kebijakan bea keluar • Pengembangan pengolahan bubuk. jus. GMP. granule. jelli. Sultra. Bengkulu. dan bahan baku obat. GHP. Jatim. Kalteng. biodiesel. Sulbar. Papua Sulsel. • Pengembangan kemitraan • Pengembangan sistem informasi pasar • Kebijakan pembiayaan • Peningkatan SDM melalui SL-PPHP • Pengembangan produk turunan CPO. Kalteng. Sumbar. Papua 176 . tepung. minyak goreng. NTT. nata. Kaltim. lemak.

Jatim. Sulsel 177 . Lampung. Jatim. makanan olahan dari susu dan keju) • Penerapan HACCP. susus bubuk. Bali. Jabar. yoghurt. Jabar. Jatim. DIY.Kopi (100% sertifikasi kopi specialty dan organik. pakan ternak) Revitalisasi pabrik gula Kebijakan pembiayaan Kebijakan Insentif industri dalam negeri Pengembangan kemitraan Pengembangan sistem tunda jual Pengembangan promosi Pengembangan sistem informasi pasar Pengembangan SDM melalui SL-PPHP Penerapan SNI wajib Pengembangan pengolahan susu pasteurisasi. Jateng. Sumut. Sulsel. Jateng. 15% peningkatan ekspor) Tebu (mendukung swasembada gula industri) Susu (50% substitusi impor) Kebijakan pembiayaan Kebijakan Insentif industri dalam negeri Pengembangan kemitraan Pengembangan sistem tunda jual Pengembangan promosi Pengembangan sistem informasi pasar Pengembangan SDM melalui SL-PPHP Penerapan SNI wajib Sertifikasi GI Pengembangan kopi specialty. dan organik Pengolahan kopi (bubuk kopi) Kebijakan pembiayaan Kebijakan Insentif industri dalam negeri Pengembangan kemitraan Pengembangan sistem tunda jual Pengembangan promosi Pengembangan sistem informasi pasar Pengembangan SDM melalui SL-PPHP Penerapan SNI wajib Pengembangan olahan (gula pasir. Sulsel. Jabar. Jateng. UHT. GMP. susu kental manis. tetes. Papua. DIY. GHP. • Kebijakan importasi susu • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • NAD. Kalbar Bengkulu. Lampung.

• • • • • • Kebijakan pembiayaan Kebijakan Insentif industri dalam negeri Pengembangan kemitraan dengan pola cluster Pengembangan promosi Pengembangan sistem informasi pasar Pengembangan SDM melalui SL-PPHP 178 .

serealia. pupuk.Lampiran 49. promosi teknologi litbang. pupuk. obat hewan dan tanaman. dan hasil litbang seluruh Satker Badan Litbang Pertanian pertanian ► Jumlah judul kerjasama kemitraan. serealia.2 Penelitian dan pengembangan tanaman pangan Penyediaan benih sumber dan ► Jumlah varietas sangat genjah dan varietas sangat genjah. 2010-2014 NO 1 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Program Penciptaan Teknologi dan Varietas Unggul Berdaya Saing SASARAN Peningkatan inovasi dan adopsi teknologi pertanian INDIKATOR 2010 ► Inovasi teknologi benih. dan naskah perjanjian kerja sama lisensi 65 65 65 65 65 200 200 200 150 150 20 40 60 80 100 1. pengelolaan pelaksanaan program/ kegiatan litbang sumberdaya. alsintan dan produk olahan (propinsi) 98 TARGET 2011 117 2012 140 2013 168 2014 200 35 35 35 35 35 33 32 33 32 33 32 33 32 33 32 1. dan produk olahan (paket) ► Inovasi teknologi pengelolaan sumberdaya pertanian (paket) ► Rekomendasi kebijakan pertanian (paket) ► Adopsi inovasi teknologi benih. kacangpendampingan SLPTT dan kacangan & umbi-umbian peningkatan inovasi teknologi tanaman pangan mendukung P2BN ► Jumlah teknologi budidaya. bibit.1 Dukungan manajemen. unggul baru padi. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN. dan pemanfaatan hasil dengan Perguruan Tinggi ► Jumlah sertifikat paten untuk dilindungi. bibit. anggaran. alsintan. dan laporan kerjasama. obat hewan dan tanaman. panen dan pasca panen primer ► Jumlah aksesi sumberdaya genetik (SDG) padi. sinergi penelitian pertanian. fasilitasi dan instrumen teknis dalam pelaksanaan kegiatan litbang pertanian Pengembangan manajemen ► Jumlah paket dokumen perencanaan perencanaan program dan anggaran. teridentifikasi dan terkonservasi untuk perbaikan sifat varietas 5-6 5-7 8-9 10-12 14-15 5 5 8 7 8 800 800 800 800 800 179 . program. kacang-kacangan dan umbi-umbian terkoleksi.

diversifikasi dan nilai Penyediaan jumlah bibit kakao (batang) tambah tanaman perkebunan melalui teknologi SE mendukung Gernas Kakao ► Jumlah teknologi untuk peningkatan produtivitas tanaman perkebunan ► Jumlah produk olahan tanaman perkebunan ► Jumlah penelitian konsorsium kelapa sawit. 10 var.000 12 10 var. dan jarak pagar 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 40 20 Bw. Hias • Jumlah benih bt bwh dan bt atas hsl SE ► Jumlah teknologi budidaya produksi hortikultura ramah lingkungan 1.000 12 22. var 500. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN.hortikultura mendukung pengembangan kawasan hortikutura ► Jumlah PN yang terkonservasi dan terkarakterisasi ► Jml benih sumber : • Sayuran • VUB buah tropik dan sub tropik • Aksesi mutasi buah trop • Planlet.000.000 12 960 253700 2. 2010-2014 NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 ► Jumlah produksi benih sumber (BS. benih.000 GO 26.000 GO 28. kedelai.000 GO 25 ton 16 ton 35 ton 40 ton 15035 batang (5 16000 batang (2 17200 batang (3 18700 batang (2 var) var) var) var) 960 960 30 253100 1. 15 var. kacang-kacangan & umbiumbian dengan SMM ISO 9001-2000 dari 100 varietas tanaman pangan BS 10 ton FS 20 ton TARGET 2011 BS 10 ton FS 20 ton 2012 BS 15 ton FS 20 ton 2013 BS 15 ton FS 20 ton 2014 BS 15 ton FS 20 ton ► Jumlah penelitian konsorsium padi. 12 var.000 12 30 202400. stek tan.3 Penelitian dan pengembangan tanaman hortikultura Meningkatnya inovasi teknologi ► Jml VUB yg diminati konsumen tan.500. 10 var.000 GO 24. 10 juta bibit 15 juta bibit 15 juta bibit 20 juta bibit 20 juta bibit 42 47 47 52 52 20 24 24 29 33 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 3 Keg 180 .000 12 960 254000 5. 455 acc.Lampiran 49.4 Penelitian dan pengembangan tanaman perkebunan Peningkatan inovasi tek. FS) padi. kakao. ► Jumlah varietas/klon unggul tanaman perkebunan untuk meningkatkan perkebunan produktivitas.000. serealia. tan. 3925 131 600 acc 3978 235 600 acc 4020 414 600 acc 4060 1032 600 acc 4100 20.000 GO 20 ton 14335 batang (15 var) 960 151800. dan gandum 1. var 100.

• Pengembangan kelembagaan dan paraturan mendorong iklim usaha yg kondusif. diseminasi. vaksin. 2010-2014 NO 1. epidemiologi.& perdesaan • Konsorsium karakteristik sosek petani padi 12 12 12 12 12 181 .6 Penelitian/analisis sosial ekonomi dan kebijakan pertanian Hasil penelitian/analisis sosial ekonomi dan rekomendasi kebijakan pertanian Jumlah rekomendasi kebijakan tentang • Penguatan daya saing dan perlindungan usaha pertanian.Lampiran 49.. aplikasi TPT murah dan teknologi veteriner (teknologi diagnosis. TPT dan veteriner yang dikonservasi dan dikarakterisasi ► Jumlah galur (bangsa) baru ternak dan TPT spesifik lokasi ► Jumlah inovasi peternakan berupa twinning technology . Mendukung Program Percepatan promosi. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN. • Makro ekonomi mendorong pertumbuhan sektor pertanian.5 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Penelitian dan pengembangan peternakan dan veteriner SASARAN INDIKATOR 2010 2011 10 10 TARGET 2012 10 2013 10 2014 10 Meningkatkan Inovasi Teknologi ► Jumlah rekomendasi pembangunan Peternakan dan Veteriner peternakan dan veteriner. • Pengelolaan sumberdaya pert. dan strategi pengendalian penyakit hewan strategis) yang dihasilkan dan didesiminasikan kepada pengguna ► Jumlah penelitian konsorsium sapi perah dan sapi potong 112 112 112 112 112 6 6 8 8 8 22 24 22 22 25 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 2 Keg 1. & pembangunan infrastruktur pert. publikasi hasil penelitian dan Produksi Swasembada Daging Sapi koordinasi dengan stakeholders (P2SDS) ► Jumlah SDG peternakan. • Pembangunan pert.

Lampiran 49. 1 peta nian. pengelolaan sumberdaya iklim & air. model prediksi 1 model prediksi 2 model prediksi pengelolaan 2 model SDA.7 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS Pengembangan perpustakaan dan penyebaran teknologi pertanian SASARAN INDIKATOR 2010 2011 13 Jdl 65 UK/UPT 35 jdl / 4 dtbase 8 Keg 4 13 Jdl 65 UK/UPT 30 jdl / 3 dtbase 8 Keg 4 TARGET 2012 13 Jdl 65 UK/UPT 40 judul / dtbase 8 Keg 4 2013 13 Jdl 65 UK/UPT 4 45 judul / dtbase 8 Keg 4 4 2014 13 Jdl 65 UK/UPT 50 jdl / 4 dtbase 8 Keg 4 Meningkatnyapenyebaran teknologi ► Jumlah judul jurnal primer dan publikasi hasil litbang pertanan mendukung bibliografis ketahanan dan kemandirian pangan ► Jumlah perpustakaan yang dibina dan ditata ► Jumlah tambahan koleksi ► Jumlah kegiatan diseminasi dan perpustakaan 1. konsorsium alsintan serta bahan rekomendasi kebijakan (paket) ► Prototipe alsin yang didiseminasikan (Paket) 3 3 3 3 3 1 2. pertanian.5 juta ha di Sulawesi dan daerah lainnya 9 paket 1 2. pengelolaan 3 paket. 2010-2014 NO 1. pasang surut. NT & lainnya 9 paket 1 3. air.5 juta ha di Papua.8 Penelitian/perekayasaan dan pengembangan mekanisasi pertanian Meningkatnya inovasi dan adopsi teknologi mekanisasi pertanian untuk peningkatan produktiifitas.5 juta ha di 3. 1 peta mitigasi dan adaptasinya terhadap sektor kalender tanam kalender tanam kalender tanam pertanian ► Jumlah rekomendasi kebijakan penanganan perubahan iklim. nilai tambah komoditas utama pertanian dan limbahnya ► Kerjasama litbang mektan. 3 paket. 1 peta bencana pertapengelolaan bencana kalender tanam kalender tanam teknologi perubahan iklim global. produktivitas. efisiensi dan nilai tambah produk pertanian dan limbahnya ► Inovasi teknologi dan sistem mekanisasi pertanian untuk peningkatan. paket komponen teknologi pengelolaan SDL (lahan kering. dan Papua. informasi dan lahan pertanian peningkatan inovasi teknologi pengelolaan sumberdaya lahan pertanian ► Tersedianya peta potensi sumberdaya lahan pertanian terlantar 3. 1 peta SDA. 3 paket. 2 model ► Jumlah informasi. 1 peta bencana pertanian serta paket komponen SDA. formula pupuk dan pembenah tanah. dan konsorsium pengelolaan perubahan iklim dan lahan kering 2 paket 2 paket 2 paket 2 paket 2 paket 182 . lahan sawah. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN. 2 model 3 paket. rawa. dan lingkungan pertanian) 3 paket.5 juta ha di Maluku dan Papua 9 paket 1 1 1. di daerah daerah lainnya lainnya 8 paket 8 paket ► Jumlah informasi. kualitas. efisiensi.5 juta ha di Sulawesi.9 Penelitian dan pengembangan sumberdaya Tersedianya data.

jarak pagar dan sapi 7 sekuens whole genom 258 sekuens DNA target 3 sistem kit dan peta gen 183 . Galur baru harapan baru padi. transgenik 5 Galur (LUT) transgenik (LUT) ► Jumlah galur harapan gandum tropis Galur gandum transgenik mengandung gen ZmDreb2A Galur gandum adaptif iklim hasil pengujian di FUT Galur gandum adaptif iklim LUT Galur gandum adaptif iklim LUT ► Jumlah galur padi dan jagung efisien penggunaan pupuk sintetik 125 galur calon hibrida jagung unggul 20-35 galur 8-10 galur 2-4 varietas 2 Galur harapan hibrida jagung hibrida jagung jagung hibrida unggul hibrida adaptif kondisi harapan dan padi jagung. 4 database 2012 2250 aksesi SDGP. 4 database TARGET 2011 2250 aksesi SDGP. 5 Galur transgenik (FUT) 2013 2250 aksesi SDGP. 2 galur harapan baru padi. Galur dan padi pupuk rendah harapan padi transgenik transgenik ► Jumlah biofertilizer untuk padi dan tebu 20 isolat potensial biofertilizer 2 metode regenerasi dan transformasi 20 isolat potensial biofertilizer 3 formula bahan pembawa 2 biofertilizer padi 1 biofertilizer tebu ► Jumlah tanaman manggis dan durian tanpa biji 2 metode 2 jenis tanaman 2 jenis tanaman transformasi dan transgenik transgenik perbanyakan putatif Bahan sambungan ► Jumlah peta gen sifat-sifat penting pada kelapa sawit. 4 database Penelitian dan pengembangan bioteknologi Peningkatan inovasi dan adopsi ► Jumlah aksesi SDGP dan database yang dan sumber daya genetik pertanian hasil bioteknologi dan pemanfaatan dikonservasi atau diremajakan sumberdaya genetik pertanian (SDGP) untuk mendukung ketahanan pangan dan peningkatan ► Jumlah varietas unggul atau galur daya saing produk pertanian harapan padi. 3 galur kedelai. 2010-2014 NO 1. kedelai. unggul padi kedelai. genom sequencing 51 galur kedelai Keragaman 50 dan padi. 4 database 2014 2250 aksesi SDGP. 1 populasi baru varietas padi padi. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN. 1 Varietas unggul var.Lampiran 49. Galur baru padi. dan jagung berproduktivitas tinggi dan berumur genjah melalui somatik embriogenesis. Galur transgenik baru padi.10 PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 2250 aksesi SDGP. 6 galur unggul. Galur baru. 5 Galur terseleksi padi. 4 database 50 galur harapan kedelai. 5 Galur transgenik (FUT) Galur terpilih.

pelaksanaan dan monev kegiatan di Balai Pengkajian Teknologi Pertanian ► Jumlah advokasi teknis. pendampingan. regional. 3 transkripsi.11 Penelitian dan pengembangan pasca panen Meningkatnya inovasi teknologi pertanian pascapanen dan pengembangan produk hasil pertanian ► Jumlah teknologi penanganan segar produk hortikultura dan daging ► Jumlah produk diversifikasi pangan dan substitusi pangan impor ► Jumlah produk pengembangan/ product development untuk peningkatan nilai tambah 5 4 4 4 2 6 6 6 6 8 2 4 6 8 10 1. dan nasional (termasuk PUAP) 10 koordinasi 10 koordinasi 10 koordinasi 10 koordinasi 10 koordinasi 34 advokasi 69 advokasi 69advokasi 69 advokasi 69 advokasi ► Jumlah adaptasi teknologi spesifik lokasi 64 teknologi 96 teknologi 96 teknologi 96 teknologi 96 teknologi ► Jumlah diseminasi inovasi pertanian 329 kegiatan 446 kegiatan 446 kegiatan 446 kegiatan 446 kegiatan 184 . 3 gen fungsional. dan kebijakan operasional pembangunan pertanian wilayah. 3 kandidat.12 Pengkajian dan percepatan diseminasi inovasi teknologi pertanian Pengembangan teknologi pertanian serta pembinaan dan koordinasi kegiatan Balai Pengkajian Teknologi Pertanian ► Jumlah koordinasi penyusunan penganggaran. PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN PERTANIAN. 3 gen kekeringan. produktivitas dan umur klon gen faktor faktor faktor transkripsi genjah transkripsi. 2010-2014 NO PROGRAM/KEGIATAN PRIORITAS SASARAN INDIKATOR 2010 2011 TARGET 2012 2013 2014 ► Jumlah klon gen pengendali sifat toleran 3 mutan biologi 3 klon gen target 6 gen target padi terseleksi. 3 fungsional transkrip cDNA konstruksi cDNA 1.Lampiran 49.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->