Anda di halaman 1dari 11

Cangkang Suluk

Dangding Haji Hasan Mustapa sebagai Wadah Mistisisme Islam

Hawé Setiawan

Satungtung catur micatur,


basa meletik ti biwir,
bagian kamanusaan,
panglandi tina rohani,
geusan medalkeun ku basa,
diunikeun ku jasmani.

—Haji Hasan Mustapa

Mukadimah

MEMBACA dangding-dangding Haji Hasan Mustapa (HHM) rasanya seperti mendekati arus
kali. Betapapun dalam diri terasa ada dorongan untuk menyentuh arus deras itu, tapi pada saat
yang sama timbul perasaan takut hanyut. Karena itu, gugusan gagasan dalam esai ini berkisar
di sekitar ―jasmani‖ dangding HHM, yakni raga puitika yang dijalari ―rohani‖ mistik.
Tentu saja, dangding merupakan puisi yang terikat aturan baku yang dipelihara secara
turun-temurun, tetapi kenyataan itu tidak menghilangkan signifikansi wadah konvensional
tersebut. Justru dengan adanya ikatan seperti itu, timbul daya tarik untuk mengamati
kreativitas penyair menyiasati konvensi. Memang, berlebihan jika orang mempersoalkan
setinggi apa kutilang dalam sangkar dapat mengepakkan sayapnya, tapi setidak-tidaknya
orang dapat memperhatikan sebebas apa subjek yang terikat itu memperdengarkan
nyanyiannya. Jika puitika dangding diibaratkan dengan tata bahasa, dangding HHM jelas
merupakan ungkapan tersendiri dalam kerangka tata bahasa itu.
Bagi penyair mistik seperti HHM, ragam puisi itu sendiri barangkali bukan hal
terpenting. Boleh jadi, ia menggubah puisi bukan demi puisi itu sendiri, melainkan demi
percikan permenungan yang hendak ia sampaikan. Bahkan tidak mustahil puisi-puisi itu
―lahir dengan sendirinya‖ seperti mengepulnya uap dari cerat manakala air yang dijerang di
atas tungku telah menghangat. Kalaupun demikian, hal itu justru menunjukkan bahwa sang
penyair telah menguasai betul teknik persajakan. Penyair yang dalam tempo dua atau tiga
tahun saja mampu menghasilkan dangding lebih dari 10.000 bait (Rosidi 1989:88), kiranya
tergolong penyair yang sudah jauh melampaui rintangan teknis persajakan. Betapapun, para
pembaca dangding HHM tak dapat mengabaikan daya tarik tersendiri pada pencapaiannya
mengolah teknik dangding.
Pengalaman mistik itu sendiri pastilah hanya dapat dipahami atau dihayati
sepenuhnya oleh sang mistikus. Sementara kata-kata dan perkakas linguistik lain yang ia
andalkan dalam proses menulis puisi pada dasarnya selalu merupakan perkakas yang
kemampuannya terbatas. Kata-kata yang terdapat dalam kamus, yang hanya mengandung
pengertian umum, selalu menjadi problematis manakala hendak diandalkan untuk
menyampaikan pengalaman, penglihatan atau perasaan yang amat spesifik. Pada titik inilah
penyair, terlebih-lebih penyair mistik, tergerak untuk mencari idiom dan menciptakan
metafora—dengan kata lain, mengatasi keterbatasan bahasa sehari-hari dan dengan demikian
sedikit banyak memperbaharui bahasa itu dengan caranya sendiri. Karena itu, tanpa maksud
mengabaikan pentingnya mistisisme, esai ini menekankan perhatian pada olah bahasa.
Jika dibandingkan dengan bentuk puisi bebas yang diandalkan oleh sebagian besar
penyair Sunda dewasa ini, dangding kiranya dapat disebut puisi klasik. Dalam hal ini, kita
dapat memperhatikan salah satu amatan mengenai karakteristik ―puisi klasik‖ —yang
dibedakan dengan ―puisi modern‖— dalam studi sastra. Meskipun amatan dimaksud
cenderung terpaut pada konteks perkembangan sastra di kawasan Eropa, tetapi di dalamnya

1
terdapat sejumlah hal yang kiranya dapat membantu kita memperdalam amatan atas
dangding:

The classical flow is a succession of elements whose density is even; it is exposed to the
same emotional pressure, and relieves those elements of any tendency towards an
individual meaning appearing at all invented. The poetic vocabulary itself is one of
usage, not of invention: images in it are recognizable in a body; they do not exist in
isolation; they are due to long custom, not to individual creation. The function of the
classical poet is not therefore to find new words, with more body or more brilliance, but
to follow the order of an ancient ritual, to perfect the symmetry or the conciseness of a
relation, to bring a thought exactly within the compass of a metre. Classical conceits
involve relations, not words: they belong to an art of expression, not of invention. The
words, here, do not, as they later do, thanks to a kind of violent and unexpected
abruptness, reproduce the depth and singularity of an individual experience; they are
spread out to form a surface, according to the exigencies of an elegant or decorative
purpose. They delight us because of the formulation which brings them together, not
because of their own power or beauty.

Arus klasik merupakan kelangsungan elemen-elemen yang tetap padat; arus ini terpaut
pada tekanan emosional yang sama, dan meringankan elemen-elemen itu di hadapan
setiap kecenderungan timbulnya makna perseorangan yang tampaknya seketika
ditemukan. Perbendaharaan puitika itu sendiri terpaut pada pemakaian, bukan pada
penemuan: citraan-citraan di dalamnya dapat dikenali dalam suatu kerangka; citraan-
citraan itu tidak terwujud dalam isolasi; citraan-citraan itu terhubung dengan kebiasaan
lama, bukan dengan kreasi orang perorang. Fungsi penyair klasik, dengan demikian,
bukanlah menemukan kata-kata baru, berikut kerangka atau kecemerlangan baru,
melainkan mengikuti tatanan ritual kuna, menyempurnakan simetri atau kepadatan relasi,
membawa permenungan secara tepat menurut panduan metrum. Pencapaian klasik
mencakup hubungan-hubungan, bukan kata-kata: tersebar membentuk permukaan, sejalan
dengan urgensi maksud yang elegan atau dekoratif. Pencapaian itu menyenangkan kita
karena formulasinya yang padu, bukan karena kekuatan atau keindahannya sendiri.
(Barthes 1968:45)

Dangding-dangding HHM, sebagaimana yang akan kita lihat, juga turut menunjukkan
tercapainya kesesuaian kreativitas menggubah puisi dengan ―tatanan ritual kuna‖ dalam
puitika Sunda, ―simetri atau kepadatan relasi‖ antarelemen persajakan serta ―metrum‖
dangding yang disenyawakan dengan permenungan mistik. Meski disadari bahwa telaah
seperti ini tidak akan banyak artinya bagi pembaca yang hendak berenang mengarungi arus
deras dangding-dangding HHM menuju muara tasawuf nun di sana, tapi setidaknya
penelusuran bantaran kali ini barangkali dapat turut meresonansikan bunyi arus deras itu.

Dangding

Dalam kajian puisi dangding dapat dimasukkan ke dalam kategori ―sajak bermatra‖
(metrical verse). Bentuk puisi tradisional ini memiliki aturan baku yang, sebagaimana akan
dipaparkan di bawah, membatasi tiap-tiap lariknya. Larik-larik dangding, sebagaimana
lazimnya larik-larik sajak bermatra, antara lain diatur dengan apa yang disebut sebagai ―kisi-
kisi kematraan‖ (metrical grid). Dalam hal ini, telaah ini berpijak pada empat anggapan
sebagaimana yang dipaparkan dalam studi Fabb dan Halle atas sajak bermatra:

The central claim of this study is that every well-formed line of metrical verse consists not
only of the phonemes and syllables that determine its pronunciation, but also of what we
have called a metrical grid, i.e., a pattern, which though not pronounced, determines the
perception of a sequence of syllables as a line of metrical verse, rather than as an
ordinary bit of prose. Our further claim is that each grid is the output of a computation
whose input is the string of syllables that make up the verse line: the grid is not
preconstructed and then attached to the line, but is generated separately from each

2
individual line. Our third claim is that the computation consists in the ordered
application of a licensed set of rules selected from a finite set of rules ... (A set of rules is
‘licensed’ when it is observed by a poetic school or tradition.) Our fourth and final claim
is that a verse line is well formed metrically if and only if its grid is well formed (i.e., the
grid is the output of a licensed set of ordered rules) and if the syllables composing the line
satisfy certain further conditions.

Anggapan utama dalam studi ini adalah bahwa setiap larik sajak bermatra yang tersusun
dengan baik tidak hanya terdiri atas fonem dan suku kata yang menentukan pelafalannya,
melainkan juga terdiri atas apa yang kita sebut kisi-kisi kematraan, yakni pola yang,
meskipun tidak diucapkan, menentukan pencerapan atas satuan suku kata sebagai larik
sajak bermatra, ketimbang sebagai sekelumit prosa biasa. Anggapan kita selanjutnya
adalah bawa setiap kisi merupakan hasil penghitungan yang masukannya berupa
bentangan suku kata yang membentuk larik sajak: kisi-kisi itu tidak dirancanng terlebih
dahulu lalu dilekatkan pada larik, melainkan dibentuk secara terpisah dari setiap larik.
Anggapan kita yang ketiga adalah bahwa penghitungan itu terdiri atas penerapan yang
tertata dari seperangkat aturan baku yang dipilih dari seperangkat aturan yang dibatasi…
(Seperangkat aturan disebut ‗baku‘ jika aturan itu diikuti oleh suatu aliran atau tradisi
puisi.) Anggapan kita yang keempat dan terakhir adalah bahwa larik sajak tersusun
dengan baik dalam hal metrumnya jika dan hanya jika kisi-kisinya tersusun dengan baik
pula (dalam arti, kisi-kisi itu merupakan hasil dari seperangkat aturan baku) dan jika
suku-suku kata yang membentuk larik memenuhi syarat-syarat tertentu. (Fabb dan Halle,
2008: 11)

Perlu segera dikemukakan bahwa dangding pada dasarnya digubah untuk pembaca
yang bersenandung. Bentuk puisi yang juga disebut guguritan ini terikat oleh sesusun aturan
baku mengenai melodi, khususnya menyangkut jumlah suku kata pada tiap larik, jumlah larik
pada tiap bait serta variasi rima akhir.
Aturan-aturan persajakan yang mengikatnya, dalam banyak hal, dapat pula dipahami
sebagai aturan komposisi musikal. Aturan tersebut dapat dibagi dua: guru wilangan yang
menekankan jumlah suku kata pada tiap larik serta jumlah larik pada tiap bait dan guru lagu
yang menekankan bunyi vokal di penghujung larik. Tidak mengherankan jika kelanggengan
tradisi dangding antara lain ditopang oleh seni karawitan tembang. Istilah dangding itu sendiri
barangkali pada mulanya merupakan kata yang menirukan bunyi. Sementara istilah guguritan
‗gubahan‘ (dari kata dasar gurit ‗menggubah‘) menekankan tindak menulis atau menggubah
karangan, istilah dangding kedengarannya menekankan bunyi yang ditimbulkan dari kegiatan
tersebut. Setidak-tidaknya, istilah dangding terdengar musikal. Berdasarkan aturan
persajakannya, nyanyian puitis ini terbagi ke dalam 17 pupuh: asmarandana, balakbak,
dangdanggula, durma, gambuh, gurisa, jurudemung, kinanti, ladrang, lambang, magatru,
maskumambang, mijil, pangkur, pucung, sinom dan wirangrong. Mengenai rincian aturan
persajakan tiap-tiap pupuh, kita dapat mengacu pada Coolsma (1985:328-334). Nyanyian-
nyanyian itulah yang dilantunkan oleh pembaca, yang biasanya didengarkan oleh pembaca
lain dalam pertemuan, khususnya pembaca wawacan, yakni untaian pupuh yang lazimnya
berisi tentang kisah atau uraian tertentu.
Hal ini memperlihatkan ekspektasi tersendiri atas bentuk puisi ini. Manakala
berhadapan dengan dangding, pembaca kiranya tidak sekadar menempatkan dirinya dalam
situasi membaca dalam hati (silent reading). Pertama-tama, pembaca dangding harus
mengenal langgam tiap-tiap pupuh beserta kekhususan aturan persajakannya. Pada titik ini
terlihat persinggungan antara bentuk sastra ini dengan tradisi lisan: sebagai sebentuk tulisan
yang berpola dan melodius pula, dangding mudah dihafal oleh pembaca.
Dangding atau guguritan dikenal dalam tradisi sastra Sunda sebagai salah satu
pengaruh dari geguritan yang dikenal dalam tradisi sastra Jawa. Dahulu, terutama ketika
politik dan kebudayaan Sunda berpaling ke Tanah Jawa, pengetahuan dan keterampilan di
bidang bahasa dan sastra Jawa kiranya dianggap bagian dari ciri-ciri keterpelajaran orang
Sunda. Dalam Bujangga Manik, naskah Sunda Kuna warisan abad ke-16, misalnya,
disebutkan bahwa salah satu kelebihan tokoh Bujangga Manik alias Ameng Layaran alias
Pangeran Jaya Pakuan adalah ―bisa carék Jawa‖ (pandai berbahasa Jawa). Tidak

3
mengherankan jika geguritan sebagai salah satu hasil olah bahasa dari Tanah Jawa kemudian
masuk ke Tatar Sunda dan pada gilirannya menjadi guguritan atau dangding sebagai salah
satu bagian dari kekayaan sastra Sunda.
Cukup panjang masa terbentang, bahkan hingga sekarang, manakala dangding
dipelajari di sekolah. Dengan sendirinya, kemampuan mengekspresikan diri dalam gita Sunda
ini tampaknya menjadi bagian dari eksistensi kaum terpelajar pada masanya. Wahyu
Wibisana, salah seorang penyair Sunda terkemuka, mulai menulis dangding ketika ia baru
duduk di bangku kelas 4 sekolah dasar (percakapan pribadi, 10 Desember 2008). R.A.A.
Kusumahningrat alias Dalem Pancaniti, Bupati Cianjur (1834-1862) menulis surat kepada
istrinya dalam bentuk dangding (Lubis, 1998:240-1). Demikian pula HHM saling berkirim
surat dengan rekannya Kiai Koerdi mengenai masalah-masalah agama dalam bentuk
dangding —itulah korespondensi berbentuk puisi. R.A.A. Wiranatakusumah (1888-1965),
bupati Bandung zaman kolonial, menyusun buku Riwajat Kangdjeng Nabi Moehammad s.a.w
(1941) yang di dalamnya terkandung terjemahan atas beberapa ayat Al-Qur‘an dalam bentuk
dangding—kreativitas literer yang dewasa ini diteruskan oleh Hidayat Suryalaga dengan
adaptasinya atas seluruh isi kitab suci itu dalam bentuk dangding.
Hal ini menunjukkan bahwa dangding adalah bagian dari kelembagaan sastra
tersendiri. Karena telah melembaga, dangding melekat pada cara berekspresi orang Sunda
pada masanya.
Zaman keemasan dangding memang telah surut. Namun, hingga kini sejumlah
penyair Sunda masih menggubah dangding, selain menggubah sajak bebas. Di antara mereka
dapat disebutkan, misalnya, Wahyu Wibisana (Riring-riring Ciawaking), Yus Rusyana
(Guguritan Munggah Haji), Dédy Windyagiri (Jamparing Hariring), Apung S. Wiratmadja,
Dyah Padmini (Jaladri Tingtrim), Dian Héndrayana dan Tatang Sumarsono. Hingga batas
tertentu, dapat dikatakan bahwa puisi bebas —yang di lingkungan sastra Sunda tumbuh sejak
dasawarsa 1950an— dan dangding berjalan seiring, terlepas dari telah surutnya masa
keemasan wawacan —genre sastra yang isinya berupa rangkaian dangding dan banyak di
antaranya yang berisi kisah— terutama sejak para pengarang Sunda kian mengandalkan cerita
pendek dan novel.
Dalam sejumlah dangding karya Wahyu Wibisana terasa ada kesadaran untuk terus
memperbaharui tema yang diwadahi dengan dangding. Berbeda dengan para penyair Sunda
sezaman yang masih menggubah dangding, Wahyu tampak berupa beringsut dari tema-tema
yang berkaitan dengan cinta. Dalam salah satu dangdingnya, seakan seraya bergurau, Wahyu
bahkan mengatakan bahwa borok pun dapat disinomkan.

Dangding Haji Hasan Mustapa

Sebagian besar dangding HHM masih tersimpan dalam bentuk manuskrip di


perpustakaan, khususnya Universiteit Bibliotheek (UB), Leiden, Belanda, dan di sejumlah
orang. Tampaknya banyak pula dangding HHM yang tersebar dalam bentuk stensilan. Dalam
Naskah Karya Haji Hasan Mustapa (1987), Iskandarwassid dkk. membuat catatan sebagai
berikut:

―... untuk sementara, jumlah dangding karya Haji Hasan Mustapa yang telah
diketahui ada 10.815 pada. Dari jumlah itu yang masih ada hanya 9.472 pada, yang
tersebar di mana-mana: pada koleksi Wangsaatmadja, di Perpustakaan Universitas
Leiden, di Bagian Naskah Museum Nasional, dan koleksi perseorangan.
Kemungkinan masih ada yang belum ditemukan. Sekalipun masih jauh mencapai
jumlah 20.000 pada, namun jelas sudah lebih dari 10.000 pada. Sebagai perbandingan
bisa disebutkan bahwa wawacan Purnama Alam (1922) karya R. Soeriadiredja yang
merupakan wawacan paling panjang dalam bahasa Sunda yang ditulis oleh seorang,
seluruhnya terdiri dari 6.197 pada.‖ (Iskandarwassid dkk., 1987:23)

Danding-dangding HHM ditulis dalam bahasa Sunda dengan menggunakan aksara


Arab. (Menurut Ruhaliah, ada pula dangding —geguritan— HHM yang berbahasa Jawa).

4
Baru sebagian kecil di antaranya yang telah ditanskripsikan ke dalam aksara Latin. Ada
sembilan dangding, yang ditranskripsikan dari naskah koleksi UB, dalam Naskah Karya Haji
Hasan Mustapa (1987) suntingan Iskandarwassid dkk. Kesembilan guguritan tersebut ialah:
―Nu Pengkuh di Alam Tuhu‖, ―Alam Cai Alam Sangu‖, ―Jung Indit deui ti Bandung‖, ―Gaduh
Panglipuran Galuh‖, ―Asmarandana nu Kami‖, ―Hariring nu Hudang Gering‖, ―Koléang
Kalakay Kondang‖, ―Kidung Pucuk Mégamendung‖, dan ―Ngélmu Suluk Isuk-isuk‖. Ada pula
buku Haji Hasan Mustapa jeung Karya-karyana (1989) suntingan Ajip Rosidi yang kiranya
merupakan sumber bacaan yang sejauh ini kiranya paling komprehensif mengenai sosok,
pemikiran dan karya-karya HHM, termasuk yang berupa dangding yang ditranskripsikan dari
naskah koleksi UB. Buku ini antara lain memuat lima dangding —satu di antaranya sama
dengan yang terdapat dalam Nakah Karya Haji Hasan Mustapa: ―Puyuh Ngungkung dina
Kurung‖, ―Hariring nu Hudang Gering‖, ―Dumuk Suluk Tilas Tepus‖, ―Sinom Pamaké
Nonoman‖ dan ―Amis Tiis Pentil Majapait‖. Sementara itu ada sejumlah dangding HHM
lainnya, juga dari koleksi UB, yang sedang ditransliterasikan oleh Ruhaliah. Dangding-
dangding itu adalah Sinom Barangtaning Rasa, Sinom Lekasan jeung Wawarian, Kinanti
Kukulu di Layu-layu, Kinanti Catur teu Kacatur Batur dan Dangdanggula Sirna Rasa
Rasaning Pati.

Tinjauan Persajakan

Tinjauan atas Diksi


Diksi adalah salah satu elemen persajakan yang kiranya penting diperhatikan dalam
upaya membaca dangding-dangding HHM. Lagi pula, bahasa dangding —untuk meminjam
kata-kata HHM sendiri— termasuk basa beunang ngahampelas ‗bahasa yang diperhalus‘.
Dalam hal ini, sedikitnya, ada dua gejala yang dapat diamati sehubungan dengan diksi HHM
dalam dangdingnya. Pertama, terdapat sejumlah kata Sunda yang kurang familiar, setidaknya
untuk penutur bahasa Sunda dewasa ini, tapi menunjukkan kreativitas penyair menciptakan
semacam idiom baru. Kedua, terdapat sejumlah kata yang diserap dari bahasa Arab, dan pada
kasus-kasus tertentu kata-kata serapan itu dibentuk melalui pola pembentukan kata bahasa
Sunda. Sehubungan dengan kedua hal tersebut, kita dapat mengacu pada beberapa kamus,
antara lain Kamus Satjadibrata (2005), Kamus Hardjadibrata (2003) dan Kamus Danadibrata
(2006).
Pertama-tama, kita dapat memperhatikan masalah imbuhan –um-. Bentuk kata
dengan –um- dikatakan terpengaruh bahasa Jawa, dan arti serta bentuknya sangat tidak
beraturan (Coolsma, 1985:111). Pada dasarnya –um- merupakan sisipan, seperti pada
gumilang (dari kata dasar gilang) tapi jika kata dasarnya diawali dengan huruf hidup imbuhan
ini menyerupai awalan seperti pada umangkeuh (dari angkeuh). Makna atau konotasi yang
terkandung dalam bentuk kata dengan sisipan –um- adalah: 1. Konotasi gerak seperti pada
lumaku; 2. Konotasi gerak yang berulang atau sambung menyambung seperti pada jumegur
(menggelegar lebih dari sekali), yang dapat dibandingkan dengan ngajegur (menggelegar
sekali); 3. Konotasi yang menunjukkan keadaan tidak sesungguhnya atau tidak sepatutnya,
seperti pada gumeulis (dari kata geulis) (Kats dan Soeriadiradja, 1982:156-8).
Dalam dangding HHM terdapat cukup banyak bentuk kata dengan imbuhan –um-,
misalnya tumurun, umaing, bumatur, uméta, sumaha, gumantung, gumelar, gumilang,
tumulus, gumuling (PNgdK); humaleuang (HNHG); gumelaring, sumangga, tumurun,
humandeuar (dari handeuar ‗mengeluh‘, H 2003), kumawula, rumasana (DSRRP);
kumalayang, gumelar, gumilang, tuméga, rumingkang, mumukti?, sumembah (SBR); dan di
sejumlah tempat lainnya.
Kata-kata seperti umaing (dari kata ganti orang pertama tunggal aing), uméta (dari
kata dasar penunjuk éta) dan sumaha (dari kata tanya saha) kini tidak lazim dalam
percakapan sehari-hari. Contoh-contoh bentuk kata demikian juga tidak terdapat dalam Kats
dan Soeriadiradja (1982). Betapapun, bentuk-bentuk kata itu bersifat fungsional dalam
dangding HHM. Makna yang tersirat dari bentuk-bentuk kata tersebut tampaknya lebih
mendekati makna atau konotasi ketiga di atas.

5
Frekuensi yang cukup tinggi juga terlihat pada pemakaian bentuk kata berakhiran –
ing. Tampaknya bentuk kata dengan imbuhan seperti ini pun terpengaruh bahasa Jawa. Dalam
dangding-dangding HHM sering kita temukan idiom-idiom seperti sirnaning, jatnikaning,
alaming, wateking, dinaning, bangsaning (HNHG); ahérating, alaming, napsiahing, asaling,
tuhuing, satuhuning (?), tumpuring, kulaning, dorakaning (DSRRP); barangtaning,
birahining, menggahing, katunggalaning, sukmaning, tunggaling, jatining, tarajuning,
sasamaning, alaming, kalanggenganing, kasampurnaning, karaméaning, sihaning, lawaning,
utusaning (SBR); dan di sejumlah tempat lainnya.
Kasus menarik terlihat pada pemakaian kata meletus dalam larik ―meletus bijil ti
laku/meletik bijil ti biwir‖ (PNgdK). Orang mungkin cenderung membandingkan idiom ini
dengan kata yang sama dalam bahasa Melayu. Namun, dalam dangding HHM, bentuk kata ini
kiranya berasal dari kata dasar Sunda betus ‗meledak‘. Bentuk kata ini unik, sebab dalam tata
bahasa Sunda tidak ada awalan me-. Yang pasti, kata meletus dan meletik tampak sebangun,
dan pada masing-masing larik itu HHM tampak mengupayakan tercapainya asonansi, sampai-
sampai ketimbang memakai kata meleték ia memakai kata meletik. Ungkapan turun-manurun
(DSRRP, HNHG) juga menarik: ketimbang memakai tumurun (bentuk kata dengan -um)
HHM memakai manurun. Mungkinkah dalam hal ini HHM terpengaruh oleh bentuk kata
dalam Mel., ataukah hal ini terpaut pada masalah transliterasi?
Mengenai banyaknya kata dari bahasa Arab yang diolah dalam dangding-dangding
HHM, pembaca dapat mengacu pada Daftar Istilah di bawah. Hal yang kiranya perlu
ditekankan di sini ialah bahwa penyerapan kata dari bahasa Arab dalam dangding-dangding
HHM tetap mengindahkan kaidah gramatikal bahasa Sunda. Terdapat sejumlah contoh
pemakaian istilah Arab yang dibentuk dengan pola pembentukan kata bahasa Sunda: ―nu
qiyamuhuna bi nafsih‖ (DSRRP), ―lahutan kapangéranan‖ (PNgdK) atau ―nu pirobbun susuk
muntu‖ (PNgdK). Dalam contoh tersebut akhiran –na pada istilah qiyamuhuna, akhiran –an
pada kata lahutan, serta awalan pi- pada kata pirobbun jelas merupakan bagian dari gramatika
Sunda. Di sejumlah tempat tampak kreativitas HHM menjadikan penyerapan istilah Arab ke
dalam tata gramatikal Sunda tidak terasa janggal, seperti dalam PNgdK berikut ini:

La ilaha ilallahu,
pokpokan nu beurat lain,
ilallah nu beurat enya,
Allahu méh taya lain,
hu bitu ngan kari enya,
hakéki ngan kari budi

Perhatikan ungkapan ―hu bitu‖ yang luar biasa. Kata ganti orang ketiga tunggal Ar.
hu(wa), yang jika dilekatkan pada subjek menjadi kata ganti posesif, diserap menjadi kata
yang berdiri sendiri serta membangun purwakanti dengan kata bitu.

Tinjauan atas Konstruksi Sajak


Jika dangding-dangding HHM kita tinjau selayang pandang, di dalamnya terlihat
adanya sejumlah bait, khususnya pada bagian permulaan, yang kiranya agak ―mustahil
dibaca‖. Posisi bait-bait seperti itu dalam keseluruhan bangunan dangding sepertinya dapat
dilihat seperti posisi sampiran dalam puisi lama Melayu, atau mungkin lebih tepat dikatakan
seperti posisi rajah dalam tradisi carita pantun Sunda. Untuk melihat contohnya, berikut ini
adalah petikan bait dari HNHG yang mengolah majas visual sekaligus auditory:

Japati hiber ka bumi,


macokan kembang dalima,
hayam jago ngéplék jawér,
rubak dada lebar jangjang,
kalayang ka tanah wétan,
diburu ku hayam tukung,

6
koléang kana taweuran.

Waliwis hiber ti peuting,


eunteupna kana bangbayang,
diboro ku hayam katé,
koléang kana suhunan,
barina kokoréakan,
kurulung si beurit jantung,
eusina kumaha dinya.

Larik terakhir dalam kutipan di atas (eusina kumaha dinya ‗isinya terserah kamu‘)
sepertinya menunjukkan sense of humour HHM. Ia sepertinya membuat semacam sampiran
dengan tidak menegaskan atau menekankan isi. Pembaca, yang barangkali berharap
mendapatkan wejangan dari HHM, seakan diminta menerka atau memikirkan sendiri makna
yang (mungkin) terkandung dalam larik-larik sebelumnya.
Bahkan pada bagian-bagian awal dangding PNgdK, ―permainan sampiran‖ seperti itu
terasa lebih menonjol. Ia seakan hendak mengatakan bahwa isi lariknya wallahu’alam ‗hanya
Allah yang Tahu‘ dan moal sacangkang saeusi ‗cangkang dan isi tak akan bersambung‘. Kita
petik:

Sindir sapada ti indung,


hiji ti bapa pribadi,
nu sapada sisindiran,
pangasuh aing keur leutik,
eusina wallahu’alam,
moal sacangkang saeusi.

Dengan kata lain, dalam dangding-dangding HHM tampaknya selalu tersedia


semacam ruang-ruang kosong tempat pembaca dapat menentukan posisinya. Jika ruang-ruang
kosong itu ditempatkan di awal dangding, fungsinya jadi seperti rajah pamuka dalam carita
pantun yang dengannya pembaca dapat mengalami sejenis pengkondisian psikologis sebelum
masuk ke relung-relung permenungan mistik. Jika ruang-ruang kosong itu ditempatkan di
tengah rangkaian larik dangding, fungsinya jadi seperti interlude.
Selain menyediakan ruang-ruang kosong, HHM juga sering asyik bermain musik,
dalam arti mengolah bunyi kata secara leluasa. Pada larik-larik seperti itu, kata-kata seakan
dilepaskan dari ikatan maknanya, kemudian dikembalikan kepada bentuknya yang paling
purba. Dari PNgdK, misalnya, kita dapatkan bait sebagai berikut, yang variannya cukup
banyak baik dalam dangding tersebut maupun dalam dangding lain:

Ngalantung batur sakurung,


kurang pakurang pakuring,
kuring pakurang pakurang,
kurang pakurang pakuring,
kuring pakuring pakurang,
kurang pakurang pakuring.

Dengan pijakan yang amat kuat pada tradisi sastra Sunda (seperti yang terlihat antara
lain dari idiom, majas dan posisinya dalam keseluruhan bangunan puisi) serta sensibilitas atas
(bunyi) kata, HHM tampaknya meniupkan semacam ruh baru pada perkakas puitika
tradisional. Dangding yang lazimnya dimanfaatkan untuk mewadahi kisah atau uraian
mengenai suatu perkara, seperti yang sering kita dapatkan dalam wawacan, dijadikan
sebentuk nampan puitika yang mewadahi pengalaman, penghayatan serta pemahaman HHM
sehubungan dengan mistisisme Islam.
Namun, karena muatan mistisisme berada di luar jangkauan esai ini, di sini saya
hanya akan mengomentari salah satu pola persajakan yang berkaitan dengan hal itu yang
terasa menonjol. Pola tersebut kiranya dapat dikenali pada larik-larik yang mengolah

7
paradoks. Jika kita kembali pada PNgdK, kita dapat memetik sebait contoh yang variannya
juga cukup banyak:

Sapanjang néangan kidul,


kalér deui kalér deui,
sapanjang néangan wétan,
kulon deui kulon deui,
sapanjang néangan aya,
euweuh deui euweuh deui

Bandingkan pula paradoks seperti itu dengan paradoks lainnya dalam dangding yang
sama sebagai berikut:

Ngalantung méméh ngalantung,


ngalinjing méméh ngalinjing,
néangan méméh néangan,
nepi ka méméhna indit,
datang saméméhna iang,
indit saméméh mimiti.

Ungkapan seperti nepi ka méméhna indit ‗tiba ke tempat berangkat‘? terasa luar
biasa. Jika kita berupaya membaca larik seperti itu secara visual, akan kita dapatkan sebentuk
lingkaran (hermeneutik?) yang titik awal dalam tarikan garisnya sekaligus menjadi titik
tujunya.
Sehubungan dengan nuansa Islami yang sedemikian kuatnya dalam dangding HHM
—tapi lagi-lagi berada di luar jangkauan esai ini— kita dapat mencatat bahwa dalam
dangding-dangdingnya HHM turut mengolah idiom-idiom yang tampaknya berasal dari
zaman pra-Islam tapi tentu saja akrab dengan publik sastra Sunda pada masanya, sebagai
berikut:

Pundungan sili puntangan,


ati gering ku kaéling,
dangiang perang ku melang,
béak lebak béak lamping,
putra-putri dipaling,
kasambat Batara Guru,
keur suka pada suka,
peutingna midadaréni,
bakasambang jampana taya eusina.

....

Sampurna alaming rasa,


lali kana pancakaki,
kakina panceranana,
panarik alaming pasti,
pastina kapilali,
ka luhur ka Sang Rumuhun,
ka handap ka Sang Batara,
Batara Wisnu sajati,
jati waras kasampurnaning sorangan.

Timbul pertanyaan yang jawabannya akan memerlukan konsultasi dengan ahli


tasawuf: apakah pemilihan pupuh dalam dangding-dangding HHM ditentukan atau
dipengaruhi oleh kekhususan pengalaman atau pemahaman mistik yang hendak

8
diungkapkannya? Pertanyaan seperti ini kiranya lumrah manakala kita ingat bahwa tiap-tiap
pupuh sesungguhnya mewakili suasana hati yang berbeda satu sama lain. Jenis pupuh yang
diolah HHM dalam dangding-dangdingnya yang telah diketahui atau ditransliterasikan ke
dalam aksara Latin sejauh ini adalah kinanti, sinom, asmarandana, dangdanggula, pucung,
magatru, pangkur dan mijil.

Akhirulkalam

Uraian di atas kiranya dapat dijadikan pijakan untuk mengatakan bahwa hingga batas
tertentu, dangding-dangding karya HHM barangkali sebaiknya dilihat sebagai puisi dengan
segala rinciannya. Mistisisme (Islam) memang sudah jelas merupakan subject matter seluruh
dangdingnya, tetapi kenyataan itu kiranya tidak perlu membuat orang mengabaikan segi-segi
estetis atau puitis sehubungan dengan bentuk ekspresinya. Bahkan, hingga batas tertentu,
resepsi pembaca atas pesan-pesan mistik yang terkandung dalam dangding-dangding HHM
kiranya dapat pula dipandang sebagai efek puitik tersendiri.
Penting pula dicatat bahwa, untuk sebagian, baris-baris dangding HHM tampaknya
tidak selalu merupakan cetusan pesan mistik, melainkan lebih cenderung merupakan bentuk
ekspresi yang murni puitik. Pada larik-larik puisi demikian, tampak adanya pertautan erat
antara dangding-dangding HHM dan tradisi literer serta tradisi lisan yang sudah lama
berkembang di lingkungan budaya yang melingkupi diri HHM sendiri.
Dewasa ini orang cenderung lupa bahwa dangding, tak terkecuali dangding karya
HHM, sesungguhnya bukan hanya merupakan konstruksi verbal, melainkan juga merupakan
konstruksi musikal. Efek puitik dangding akan terasa sepenuhnya manakala puisi itu tidak
sekadar dibaca, melainkan juga dilantunkan sesuai dengan jenis pupuh-nya.
Catatan-catatan seperti itu pada gilirannya barangkali dapat mendorong kita untuk
sedikit menggeser titik api perhatian, yakni dari mistisisme ke rincian persajakan. Dengan
demikian, kian terbuka peluang untuk menjadikan dangding-dangding peninggalan HHM
sebagai referensi kolektif yang amat kaya bagi komunitas sastra Sunda untuk
mengembangkan puisi Sunda itu sendiri, terutama dalam kaitannya dengan pengolahan
kembali dasar-dasar puitikanya.
Untuk mengakhiri uraian ini, perkenankan saya memetik dua bait puisi dari HnHG:

Dinyarana kuring santri,


sapédah bisa ngajina,
dinyarana alim kahot,
pédah getol ngawurukna,
dinyarana bijaksana,
sapédah mulus rahayu,
puguh sagala turunan.

...

Barodona alam nyantri,


tacan kitab tacan Qur’an,
tacan daraék masantrén,
tacan agama drigama,
kaula éra paradah,
sirung ngamomoré dapur,
dapuran kamanusaan.

Daftar Istilah

Ahada

9
PNgdK ahadan ahadin, ahadin ahadan, PNgdK wahdaniyatullah, PNgdK wahdahu

Ilaha
PNgdK Allahu, PNgdK ilallah, PNgdK billahi, PNgdK ilallahu, PNgdK amantu
billahi, PNgdK La ilaha ilallahu, PNgdK ilahi, PNdK *hu, PNgdK ilahi maksudi

Syahada
PNgdK syahadahna, musyahadah,

PNgdK hakkan, hakkin, hakkun, hakkan hakkun, hakkan hakkin, hakkan hakkan,
PNgdK insan kamil,
PNgdK mutmainah,
PNgdK lahut, lahutan
PNgdK uluhiyah
PNgdK rubbubiyah
PNgdK kamulkian
PNgdK roh idofi,
PNgdK ubudi
PNgdK rahmani
PNgdK robbun marbubun
PNgdK ibadi
PNgdK malikan mamlukan
PNgdK Lahul mulku wa ‘lmalakut
PNgdK sirrun hakeki, sir hakeki, sirrun ilahi, sirrun rahmani, sirrun ubudi, sirrun
rubbubi, sirrun nabawi, sirru mulki,
PNgdK mulki, mulkun, kamulkian, pimulki
PNgdK lam yalid wa lam yulad
PNgdK nasutan,
PNgdK Robbulalamin, robbun, pirobbun
PNgdK ghaniyun anil alamin

Bibliografi

Barthes, Roland
1968 Writing Degree Zero, terj. Annette Layers dan Colin Smith. New York: Hill
and Wang.
Coolsma, S.
1985 Tata Bahasa Sunda, terj. Husein Widjajakusumah dan Yus Rusyana. Jakarta:
Djambatan.
Culler, Jonathan
1975 Structuralist Poetics: Structuralism, Linguistics, and the Study of Literature.
New York: Cornell University Press.
2000 Literary Theory: A Very Short Introduction. Oxford: Oxford University Press.

Dresher, B. Elan & Friedberg, Nila


2006 Formal Approaches to Poetry: Recent Development in Metrics. Berlin-New
York: Mouton de Gruyver.
Fabb, Nigel & Halle, Morris
2008 Meter in Poetry: A New Theory. Cambridge: Cambridge University Press.
Iskandarwassid; Rosidi, Ajip & Josep C.D.

10
1987 Naskah Karya Haji Hasan Mustapa, Bandung: Proyek Penelitian dan
Pengkajian Kebudayaan Sunda (Sundanologi).
Kartini, Tini; Djulaéha, Ningrum; K.M., Saini & Wibisana, Wahyu.
1985 Biografi dan Karya Haji Hasan Mustapa, Jakarta: Pusat Pembinaan dan
Pengembangan Bahasa.
Kats, J. & Soeriadiradja, M.
1982 Tata Bahasa dan Ungkapan Bahasa Sunda, terj. Ayatrohaédi. Jakarta:
Djambatan
Lubis, Nina H.
1998 Kehidupan Ménak Priangan: 1800-1942. Bandung: Pusat Informasi
Kebudayaan Sunda.
Rosidi, Ajip
1966 ―Tjatetan-tjatetan Ngeunaan H. Hasan Mustapa‖ dalam Dur Pandjak.
Bandung: Pusaka Sunda, hal. 25-31.
1989 Haji Hasan Mustapa jeung Karya-karyana. Bandung: Pustaka.
1995 Puisi Sunda I. Bandung: Geger Sunten.
Rusyana, Yus
1995 Guguritan Munggah Haji. Bandung: Geger Sunten.
Wiranatakoesoema, R.A.A.
1941 Riwajat Kangdjeng Nabi Moehammad s.a.w. Bandoeng: Islam Studieclub.

11