Anda di halaman 1dari 134

ANALISA VARIABEL KOMPLEKS

Oleh:

Drs. Toto’ Bara Setiawan, M.Si.


(Email : totobara@fkip.unej.ac.id)

1
BAB I
BILANGAN KOMPLEKS

Dengan memiliki sistem bilangan real ℝ saja kita tidak


dapat menyelesaikan persamaan x2 +1=0. Jadi disamping
bilangan real kita perlu bilangan jenis baru. Bilangan jenis
baru ini dinamakan bilangan imajiner atau bilangan
kompleks.

2
BILANGAN KOMPLEKS DAN OPERASINYA

Definisi 1
Bilangan kompleks adalah bilangan yang berbentuk:
a + bi atau a + ib, a dan b bilangan real dan i2 = –1.

Notasi
Bilangan kompleks dinyatakan dengan huruf z, sedang
huruf x dan y menyatakan bilangan real. Jika z = x + iy
menyatakan sembarang bilangan kompleks, maka x
dinamakan bagian real dan y bagian imajiner dari z. Bagian
real dan bagian imaginer dari bilangan kompleks z biasanya
dinyatakan dengan Re(z) dan Im(z).

3
OPERASI HITUNG PADA BILANGAN KOMPLEKS

DEFINISI 2
Bilangan kompleks z1=x1+iy1 dan bilangan kompleks
z2=x2+iy2 dikatakan sama, z1=z2, jika dan hanya jika x1=x2
dan y1=y2.

DEFINISI 3
Untuk bilangan kompleks z1=x1+iy1 dan z2=x2+iy2 jumlah
dan hasilkali mereka berturut-turut didefinisikan sbb:
z1+z2 = (x1+x2) + i(y1+y2)
z1 • z2 = (x1x2 –y1y2) + i(x1y2+x2y1)

4
Himpunan semua bilangan kompleks diberi notasi ℂ
Jadi ℂ = { z | z = x + iy, x∈ℝ, y∈ℝ }.
Jika Im(z)=0 maka bilangan kompleks z menjadi
bilangan real x, sehingga bilangan real adalah keadaan
khusus dari bilangan kompleks, sehingga ℝ⊂ℂ . Jika
Re(z)=0 dan Im(z)≠0, maka z menjadi iy dan
dinamakan bilangan imajiner murni. Bilangan imajiner
murni dengan y=0, yakni bilanga i, dinamakan satuan
imajiner.

5
Sifat-sifat lapangan bilangan kompleks
Himpunan semua bilangan kompleks bersama operasi
penjumlahan dan perkalian (ℂ ,+,•) membentuk sebuah
lapangan (field). Adapun sifat-sifat lapangan yang berlaku
pada bilangan kompleks z1,z2 dan z3 adalah sebagai berikut:
1. z1+z2∈ℂ dan z1•z2∈ℂ . (sifat tertutup)
2. z1+z2= z2+z1 dan z1•z2= z2•z1 (sifat komutatif)
3. (z1+z2)+z3= z1+(z2+z3) dan (z1•z2) •z3= z1•(z2•z3)
(sifat assosiatif)
4. z1•(z2+z3)=(z1•z2)+(z1•z3) (sifat distribtif)
5. Ada 0=0+i0∈ℂ , sehingga z+0=z (0 elemen netral
penjumlahan)

6
6. Ada 1=1+i0∈ℂ , sehingga z•1=z (1elemen netral
perkalian
7. Untuk setiap z=x+iyℂ, ada –z=–x–iy)
sehingga z+(–z)=0
8. Untuk setiap z=x+iyℂ, ada z-1=sehingga
z•z-1=1.

Tugas: Buktikan sifat-sifat 1 – 8 menggunakan definsi yang


telah diberikan.

7
Contoh soal:

1. Jika z1=x1+iy1 dan z2=x2+iy2,


buktikan bahwa: z1 – z2= (x1 – x2)+i(y1 – y2)
2. Diketahui: z1=2+3i dan z2=5–i.
z1
tentukan z1 + z2, z1 – z2 , z1z2, dan z2

8
Kompleks Sekawan
Jika z = x + iy bilangan kompleks, maka bilangan
z
kompleks sekawan dari z ditulis , didefinisikan sebagai =
(x,–y) = x – iy.

Contoh:
sekawan dari 3 + 2i adalah 3 – 2i , dan sekawan
dari 5i adalah –5i.

Operasi aljabar bilangan kompleks sekawan di dalam


himpunan bilangan kompleks memenuhi sifat-sifat
berikut :

9
Teorema 1 :

a. Jika z bilangan kompleks, maka :


1. z  z
2. z  z  2 Re( z )
3. z  z  2 Im(z )
4. z  z   Re( z ) 2
  Im(z ) 2

10
b. Jika z1, z2 bilangan kompleks , maka :

1. z1  z 2  z1  z 2
z1  z 2  z1  z 2
2.
3. z1  z 2  z1  z 2
 z1   z1
4.  z 2  z 2 , dengan z2≠0.

11
Interpretasi Geometris Bilangan Kompleks
Karena z = x + iy dapat dinyatakan sebagai z= (x,y),
merupakan pasangan terurut bilangan real, maka z dapat
digambarkan secara geometri dalam koordinat Kartesius
sebagai sebuah titik (x,y). Pemberian nama untuk sumbu x
diubah menjadi sumbu Real dan sumbu y diubah menjadi
sumbu Imajiner. Bidang kompleks tersebut di beri nama
bidang Argand atau bidang z. Jika kita hubungkan titik
asal (0,0) dengan titik (x,y), maka terbentuk vektor;
sehingga bilangan kompleks z = x+iy = (x,y) dapat
dipandang sebagai vektor z. Arti geometris dari
penjumlahan dan pengurangan bilangan kompleks dapat
dilihat pada gambar berikut.

12
Im

 z(x, y)
Bidang Argan
z

O Re

13
Im
z1  z 2

z1

z2
O Re

14
Im

z2
z1

O Re
z1  z 2
 z2

15
Tugas :
Diketahui z1 = 2 + 3i dan z2 = 5 – i. Gambarkan pada
bidang kompleks (bidang  argand), z1, z2, z1+ z2, z1- z2,
z1, z 2, z1  z 2 , z1  z 2

16
Modulus (Nilai Mutlak) dari Bilangan Kompleks
Definisi 4 :
Jika z = x+iy = (x,y) bilangan kompleks, maka modulus
2 2
dari z, ditulis z = x+iy = x  y
Arti geometri dari modulus z adalah merupakan jarak dari
titik O(0,0) ke z = (x,y). Akibatnya, jarak antara dua
bilangan kompleks z1 =x1+iy1 dan z2 = x2+iy2 adalah
(x1  x 2 )2  (y1  y 2 )2

17
Selanjutnya apabila z1 =x1+iy1 dan r real positif,
maka z – z1 = r merupakan lingkaran yang berpusat di
titik z1 dengan jari-jari r.
Bagaimanakah dengan z – z1 < r dan z – z1 > r
Gambarkanlah pada bidang z.

18
Teorema 2 :
A. Jika z bilangan kompleks, maka berlaku :
z   Re( z ) 2   Im(z ) 2
2
1.
2. z z

3. z2  z z
4. z  Re( z )  Re( z )
5. z  Im(z )  Im(z )

19
B. Jika z1, z2 bilangan kompleks, maka berlaku :
1. z1  z 2  z1  z 2
z1 z
2.  1
z2 z2
z1  z 2  z1  z 2
3.
4. z1  z 2  z1  z 2
5. z1  z 2  z1  z 2

Tugas : Buktikanlah teorema A di atas dengan memisalkan z


= x+iy, kemudian berdasarkan hasil A, buktikan juga
teorema B !

20
1. Bukti: z1  z 2  z1  z 2
z1  z 2  (x1  iy1)  (x 2  iy2 )
 (x1x 2  y1y 2 )  i(x1y 2  x 2 y1)
 (x1x 2  y1y 2 )2  (x1y 2  x 2 y1)2
 x12 x 22  y12 y 22  2 x1x 2 y1y 2  x12 y 22  x 22 y12  2 x1x 2 y1y 2
 (x12  y12 )  (x 22  y 22 )
 (x12  y12 )  (x 22  y 22 )
 z1  z 2

 z1  z 2  z1  z 2

21
2. Bukti:
z1 x1  iy1 x 2  iy2
 
z2 x 2  iy2 x 2  iy2
x1x 2  y1y 2 x 2 y1  x1y 2
 2 2
i 2
x2  y2 x 2  y 22
2 2
 x1x 2  y1y 2   x 2 y1  x1y 2 
  2 2 
   2 2 

 x2  y2   x2  y2 
x12 x 22  y12 y 22  2 x1x 2 y1y 2  x 22 y12  x12 y 22  2 x1x 2 y1y 2

(x 22  y 22 )2
(x12  y12 )  (x 22  y 22 )

(x 22  y 22 )  (x 22  y 22 )
x12  y12 z1
  terbukti .
x 22  y 22 z2
22
3. Bukti: z1  z 2  z1  z 2
0  (x1y 2  x 2 y1)2
0  x12 y 22  x 22 y12  2 x1x 2 y1y 2
2 x1x 2 y1y 2  x12 y 22  x 22 y12
x12 x 22  y12 y 22  2 x1x 2 y1y 2  x12 x 22  y12 y 22  x12 y 22  x 22 y12
(x1x 2  y1y 2 )2  (x12  y12 )(x 22  y 22 )
2(x1x 2  y1y 2 )  2 (x12  y12 )(x 22  y 22 )
x12  2 x1x 2  x 22  y12  2 y1y 2  y 22 
x12  y12  2 (x12  y12 )(x 22  y 22 )  x 22  y 22
2
(x1  x 2 )  (y1  y 2 )  2
 x12  y12  x 22  y 22 
2

(x1  x 2 )2  (y1  y 2 )2  x12  y12  x 22  y 22


z1  z 2  z1  z 2
terbukti
23
4. Bukti: z1  z 2  z 1  z 2

z1  z1  z 2  z 2
 z1  z 2  z 2
z1  z 2  z1  z 2
 z1  z 2  z1  z 2

24
Bentuk Kutub (Polar) dan Eksponen dari Bilangan
Kompleks
Selain dinyatakan dalam bentuk z = x+iy = (x,y), bilangan
kompleks z dapat dinyatakan pula dalam bentuk koordinat
kutub atau Polar, yaitu z = (r,).

Im z  ( x, y )  (r, )

z r


O Re

25
Adapun hubungan antara keduanya, ( xdan
, y) (r, )

adalah :
x = r cos , y = r sin,  y 
x
 
sehingga  = arc tan

 adalah sudut antara sumbu x positif dengan oz


r  x2  y2  z
didapat juga
Jadi, bentuk kutub bilangan kompleks z adalah
z = (r, ) = r(cos  + i sin ) = r cis .
dan sekawan dari z adalah = (r, -) = r(cos  - i sin ).

26
Definisi 5 :
Pada bilangan kompleks z = (r, ) = r(cos  + i sin ),
sudut  disebut argument dari z, ditulis arg z. Sudut 
dengan 0  < 2 atau - <    disebut argument utama
dari z, ditulis  = Arg z. Pembatasan untuk sudut  tersebut
dipakai salah satu saja.

Definisi 6 :
Dua bilangan kompleks z1 = r1(cos 1 + i sin 1) dan z2 =
r2(cos 2 + i sin 2) dikatakan sama, jika r1 = r2, dan 1 = 2.

27
Selain penulisan bilangan kompleks z = (x , y) = (r, ) =
r(cos  + i sin ) = r cis , maka anda dapat menuliskan z
dalam rumus Euler (eksponen), yaitu z = rei, dan
sekawannya adalah re-i.

Tugas: Buktikan bahwa ei = cos  + i sin , dengan


menggunakan deret MacLaurin untuk cos  , sin  dan et
dengan mengganti t = i.

28
Contoh :
Nyatakan bilangan kompleks z = 1 + i dalam bentuk polar
dan eksponen !

29
Contoh :
Nyatakan bilangan kompleks z = 1 + i dalam bentuk polar
dan eksponen !

Jawab :
1
z = 1 + i, r = 2, tan  = 1, sehingga  = 45⁰=  4 
i
2 e 4
Jadi z = 2 (cos 41 + i sin )41 = 2  =41
cis

30
Pangkat dan Akar dari Bilangan Kompleks
Perkalian dan Pemangkatan
Telah kita ketahui bahwa bilangan kompleks dalam bentuk
kutub adalah z = r(cos  + i sin ).
Jika z1 = r1(cos 1 + i sin 1) & z2 = r2(cos 2 + i sin 2), maka
kita peroleh hasil perkalian keduanya sebagai berikut :
z1 z2 = [r1(cos 1 + i sin 1)][r2(cos 2 + i sin 2)]
z1 z2 = r1 r2 [(cos 1 cos 2 - sin1sin 2) +
i (sin 1 cos 2 + cos 1sin 2)]
z1 z2 = r1 r2 [cos (1 + 2 ) + i sin (1 + 2)]

31
Dari hasil perkalian tersebut diperoleh:
arg(z1 z2) = 1 + 2 = arg z1+ arg z2

Pertanyaan :
Bagaimanakah jika kita perkalikan z1 z2 . . . zn dan
z z z z … z = zn ?

32
Jika diketahui:
z1 = r1(cos 1 + i sin 1)
z2 = r2(cos 2 + i sin 2)

zn = rn(cos n + i sin n), untuk n asli,

maka secara induksi matematika, diperoleh rumus


perkalian z1 z2 … zn = r1 r2 …rn[cos (1 + 2+…+n) + i sin (1
+ 2+…+n)] .

Akibatnya jika, z = r(cos  + i sin ) maka


zn = rn (cos n + i sin n). . . . . . . . . . .1

Khusus untuk r = 1, disebut Dalil De-Moivre


(cos  + i sin )n = cos n + i sin n, n asli.
33
Pembagian:
Sedangkan pembagian z1 dan z2 adalah sebagai
z1 r1(cos 1  i sin 1)
berikut: 
z 2 r2 (cos 2  i sin 2 )

Setelah pembilang dan penyebut dikalikan dengan

sekawan penyebut, yaitu r2(cos 2 - i sin 2), maka


z1 r1

diperoleh : z 2 r2[cos (1 - 2 ) + i sin (1 - 2)]

Dari rumus di atas diperoleh:


z1

arg z 2 1-2 = arg z1 – arg z2.

34
Akibat lain jika z = r(cos  + i sin ),
1  1  cos( )  i sin( )
maka: z r
1  1
Untuk: z n rn  cos n   i sin n  .
Setelah pembilang dan penyebut dikalikan sekawan
penyebut, maka didapat :

1  1  cos( n )  i sin( n )


n n .......2
z r

35
Dari 1 dan 2 diperoleh:

z n  rn cos( n )  i sin(,n ) Dalil De-Moivre

berlaku untuk semua n bilangan bulat.

36
Contoh:
Hitunglah :  3  i
6

Jawab :
Misalkan z  3  i, maka
r  z  3 1  2
tan    1
3
karena z di kuadran IV, maka dipilih   30 o
jadi 3  i  2 cos  
30 o
 i sin  30 o

 3  i
6

 2 6 cos  180 o  i sin  180 o 
 2 6 (1  0 )
 2 6 37
Akar Bilangan Kompleks

Bilangan kompleks z adalah akar pangkat n dari bilangan


1
kompleks w, jika zn = w, dan ditulis . z  wn

Jika z = (cos +i sin) akar pangkat n dari bilangan


kompleks w = r(cos+i sin), maka dari zn = w diperoleh:
n(cosn +i sinn) = r(cos+i sin), sehingga n = r dan
n= +2k , k bulat.
1
Akibatnya   dan
rn     2k
n
Jadi . . .

38
Jadi, akar pangkat n dari bilangan kompleks

w = r(cos+i sin) adalah:


1
r n   2 k   2 k
z = [cos( n ) + i sin ( n )],
k bulat dan n bilangan asli.
Dari persamaan zn = w, ada n buah akar berbeda yang
memenuhi persamaan itu.
Untuk mempermudah dipilih k = 0,1,2,3,…,(n-1);
  2k 
0 n < 2, sehingga diperoleh z1,z2,z3,…,zn sebagai
akar ke-n dari z.

39
Contoh :
Hitunglah (-81)1/4
Jawab :
Misalkan z = (-81)1/4, berarti harus dicari penyelesaian
persamaan z4 = -81.
Tulis z = (cos +i sin) dan –81 = 81(cos1800+i sin1800),
sehingga 4(cos4 +i sin4) = 81(cos1800+i sin1800),
    2 k
diperoleh  = 81, atau  = 3 dan
4
4.
  2k   2k 
Jadi z = 3[cos( 4 )+i sin( 4 )]
Keempat akar yang dicari dapat diperoleh dengan
mensubstitusi k = 0,1,2,3 ke persamaan terakhir.
40
Latihan Soal Bab I
1. Buktikan Teorema 1 dengan memisalkan
z = (x,y) = x + iy.
2. Diketahui z1 = 6 + 5i dan z2 = 8 – i.
Tentukan z1 + z2, z1 - z2 , z1z2, dan z1 / z2
3. Jika z = -1-i, buktikan z2 + 2z + 2 = 0.
4. Cari bilangan kompleks z yang memenuhi
sifat: a. z-1 = z dan b. z   z
5. Buktikan untuk setiap z bilangan kompleks
berlaku : z . z+2 .zz 1 = 2Re(z . ) z 2
1 2 1

6. Hitung jarak antara z1 = 2 + 3i dan z2 = 5 – i.

41
7.Gambarkan pada diagram argand dan
sebutkan nama kurva yang terjadi :
a. z – 5 = 6 dan z – 5 > 6
b. z + i = z – i
c. 1 < z – i < 3
8.Nyatakan bilangan kompleks z = 2 -2i dalam
bentuk polar dan eksponen !
9. Hitunglah (-2+2i)15
10.Tentukan himpunan penyelesaian dari : z3- i = 0

42
BAB II
FUNGSI , LIMIT DAN KEKONTINUAN

Sebelum dibahas mengenai fungsi kompleks, maka


perlu dipelajari konsep-konsep topologi yang akan
digunakan pada fungsi kompleks.

Konsep-Konsep Topologi Pada Fungsi Kompleks


Himpunan pada pembahasan ini adalah koleksi atau
kumpulan titik-titik pada bidang Z. Dianggap anda telah
memahami operasi pada himpunan yaitu gabungan, irisan,
penjumlahan dan pengurangan beserta sifat-sifatnya.

43
1. Lingkungan/persekitaran
a. Persekitaran zo adalah himpunan semua titik z yang
terletak di dalam lingkaran yang berpusat di zo,
berjari-jari r, r > 0. Ditulis N(zo,r) atau z – zo < r.
b. Persekitaran tanpa zo adalah himpunan semua titik
zzo yang terletak di dalam lingkaran yang berpusat
di zo, berjari-jari r, r > 0. Ditulis N*(zo,r) atau
0< z – zo < r.

44
Contoh :
a. N(i,1) atau z – i  < 1, lihat pada gambar 1
b. N*(O,a) atau 0< z – O < a, lihat pada gambar 2

Im Im

2 i
a
i O Re

Re
O

gambar 1 gambar 2

45
2. Komplemen
Andaikan S suatu himpunan. Komplemen dari S ditulis
Sc,merupakan himpunan semua titik pada bidang Z yang
tidak termasuk di S.

Contoh :
Gambarkan !
A = { z | Im z< 1}, maka Ac = { z | Im z 1}.
B ={ z | 2<z<4}, maka Bc = { z | z2 atau z4}.

46
A = { z | Im z< 1}, maka Ac = { z | Im z 1}.
B ={ z | 2<z<4}, maka Bc = { z | z2 atau z4}.
Im Im

c Bc
A 4
1
A B
Re 2
O

O 2 4 Re

47
3. Titik limit
Titik zo disebut titik limit dari himpunan S jika untuk
setiap N*(zo,) maka N*(zo,)  S  . Jika zo ∈ S dan zo
bukan titik limit, maka zo disebut titik terasing.

48
3. Titik limit
Titik zo disebut titik limit dari himpunan S jika untuk
setiap N*(zo,) maka N*(zo,)  S  . Jika zo ∈ S dan zo
bukan titik limit, maka zo disebut titik terasing.

4. Titik batas
Titik zo disebut titik batas dari himpunan S jika untuk
setiap N*(zo,) memuat suatu titik di S dan memuat suatu
titik yang tidak di S.

49
3. Titik limit
Titik zo disebut titik limit dari himpunan S jika untuk
setiap N*(zo,) maka N*(zo,)  S  . Jika zo ∈ S dan zo
bukan titik limit, maka zo disebut titik terasing.

4. Titik batas
Titik zo disebut titik batas dari himpunan S jika untuk
setiap N*(zo,) memuat suatu titik di S dan memuat suatu
titik yang tidak di S.

5. Batas dari himpunan S


adalah himpunan semua titik batas dari S.

50
6. Interior dan Eksterior
Titik zo disebut interior dari himpunan S jika ada N(zo,)
sehingga N(zo,)  S. Titik yang bukan titik interior atau
bukan titik batas disebut titik eksterior.

51
6. Interior dan Eksterior
Titik zo disebut interior dari himpunan S jika ada N(zo,)
sehingga N(zo,)  S. Titik yang bukan titik interior atau
bukan titik batas disebut titik eksterior.

7. Himpunan Terbuka
Himpunan S disebut himpunan terbuka jika semua anggota
S adalah titik interior S.

52
6. Interior dan Eksterior
Titik zo disebut interior dari himpunan S jika ada N(zo,)
sehingga N(zo,)  S. Titik yang bukan titik interior atau
bukan titik batas disebut titik eksterior.

7. Himpunan Terbuka
Himpunan S disebut himpunan terbuka jika semua anggota
S adalah titik interior S.

8. Himpunan Tertutup
Himpunan S disebut himpunan tertutup jika S memuat
semua titik limitnya.

53
9. Himpunan Terhubung
Himpunan terbuka S disebut terhubung, jika setiap dua
titik di S dapat dihubungkan oleh penggal garis yang
seluruhnya terletak di S.

54
9. Himpunan Terhubung
Himpunan terbuka S disebut terhubung, jika setiap dua
titik di S dapat dihubungkan oleh penggal garis yang
seluruhnya terletak di S.

10. Daerah domain


Himpunan terbuka S yang terhubung disebut daerah
domain.

55
9. Himpunan Terhubung
Himpunan terbuka S disebut terhubung, jika setiap dua
titik di S dapat dihubungkan oleh penggal garis yang
seluruhnya terletak di S.

10. Daerah domain


Himpunan terbuka S yang terhubung disebut daerah
domain.

11. Daerah Tertutup


Daerah tertutup S adalah daerah terbuka digabung dengan
batasnya.

56
12. Penutup dari himpunan S
adalah himpunan S digabung dengan titik limitnya.

57
Contoh :
1. Diberikan A = { z / |z|<1}, maka:
Im

1
A Re
1 1
1

A adalah himpunan terbuka dan terhubung.


Batas dari A adalah { z / |z|=1}.
Penutup dari A adalah { z / |z|1}.

58
2. Diberikan B = { z / |z|<1} U {(0,1)}, maka:
Im

1
B Re
1 1
1

B adalah bukan himpunan terbuka dan juga bukan


himpunan tertutup.
Titik-titik limit dari B adalah { z / |z|1}.

59
3. Diberikan C = { z / |z| 2}, maka:
Im

2
1
Re
2 1 1 2
1

2

Titik-titik interior C adalah { z / |z|<2}.

60
Fungsi Kompleks
Definisi :
Misalkan D himpunan titik pada bidang Z.
Fungsi kompleks f adalah suatu aturan yang memasangkan
setiap titik z anggota D dengan satu dan hanya satu titik w
pada bidang W, yaitu (z,w).
Fungsi tersebut ditulis w = f(z).
Himpunan D disebut daerah asal (domain) dari f, ditulis Df dan
f(z) disebut nilai dari f atau peta dari z oleh f. Range atau
daerah hasil (jelajah) dari f ditulis Rf , yaitu himpunan f(z)
untuk setiap z anggota D.

61
f
Im(z ) Im(w)

z w  f(z )
Re( z ) Re( w)

Bidang Z Bidang W

62
Contoh :
a)      w = z + 1 – i
b)      w = 4 + 2i
c)      w = z2 – 5z
3z
d)      f(z) = 2 z  1

Contoh a,b,c adalah fungsi kompleks dengan domain semua


titik pada bidang Z.
Contoh d adalah fungsi kompleks dengan domain semua titik
 1
pada bidang Z , kecuali z = 2

63
Jika z = x + iy, maka fungsi w = f(z) dapat diuraikan
menjadi w = u(x,y) + iv(x,y) yang berarti Re(w) dan
Im(w) masing-masing merupakan fungsi dengan dua
variabel real x dan y.
Apabila z = r(cos + i sin), maka w = u(r, ) + iv(r, ).

64
Contoh :
Tuliskan f(z) = 2z2 – i dalam bentuk u dan v !

65
Contoh :
Tuliskan f(z) = 2z2 – i dalam bentuk u dan v !

Jawab :
Misal z = x + iy,
maka fungsi w = f(z) = 2z2 – i
= 2(x + iy )2 – i
= 2(x2+2xyi-y2) – i
= 2(x2-y2) + i(2xy-1).
Jadi u = 2(x2-y2) dan v = 2xy-1.

66
Jika z = r(cos + i sin).
Tentukan f(z) = z2 + i

67
Jika z = r(cos + i sin).
Tentukan f(z) = z2 + i

Jawab
f(z) = z2 + i
= [r (cos+i sin)]2 + i
= r2[cos2 - sin2 + 2isincos] + i
= r2 (cos2 - sin2) + r2isin2 + i
= r2 (cos2 - sin2) +(1+r2sin2)i
berarti u = r2(cos2 - sin2) dan v = 1+r2sin2) .

68
Komposisi Fungsi
Diberikan fungsi f(z) dengan domain Df dan fungsi g(z)
dengan domain Dg.
‣ Jika Rf  Dg  , maka ada fungsi komposisi (g⃘f) (z) = g (f
(z)), dengan domain Df.
f g
g  f(z ) 
z f(z )
( g  f )( z )

g f

69
‣ Jika Rg  Df  , maka ada fungsi komposisi (f⃘g) (z) = f (g
(z)), dengan domain Dg.
g f
f g(z ) 
z g(z )
(f  g)(z )

fg

∷ Tidak berlaku hukum komutatif pada (g⃘f) (z) dan (f⃘g)(z).

70
Contoh :
Misal: f(z) = 3z – i dan g(z) = z2 + z –1 + i

‣ Jika Rf  Dg  ,
maka (g⃘f) (z) = g (f (z))
= g(3z – i)
= (3z – i)2 + (3z – i) –1 + i
= 9z2 – 6iz – 1 + 3z – i – 1 + i
= 9z2 – 3z – 2 – 6iz

71
‣ Jika Rg  Df  ,
maka (f⃘g) (z) = f (g (z))
= f(z2 + z –1 + i)
= 3z2 + 3z – 3 + 3i – i

Karena 9z2 – 3z – 2 – 6iz ≠ 3z2 + 3z – 3 + 3i – i


Jadi (g⃘f) (z)  (f⃘g)(z) atau
(g⃘f)  (f⃘g), (tidak komutatif)

72
Interpretasi Geometris
Untuk setiap variabel bebas z = x + iy anggota domain ada
satu dan hanya satu variabel tak bebas w = u + iv yang
terletak pada suatu bidang kompleks. Masing-masing
variabel terletak pada suatu bidang kompleks, z pada
bidang Z dan w pada bidang W. Karena pasangan (z,w)
mengandung 4 dimensi, maka kita tidak dapat
menggambarkannya pada satu sistem. Tetapi kita dapat
melihat gambaran dari w = f(z). Caranya dengan
memandang fungsi f tersebut sebagai pemetaan
(transformasi) dari titik di bidang Z ke titik di bidang W
dengan aturan f. Untuk suatu titik z maka f(z) disebut peta
dari z.

73
Contoh 1 :
Diketahui fungsi w = 2z – 1 + i. Untuk setiap variabel
bebas z = x + iy didapat nilai w = (2x – 1) + (2y + 1)i.
Misalnya untuk z1 = 1 + i , dan z2 = 2 – 3i , berturut-turut
diperoleh : w1 = 1 + 3i , dan w2 = 3 – 5i. Gambar dari z1, z2,
w1 , dan w2 dapat dilihat di bawah ini
Y V
bidang Z bidang W
3 w1
1 z1
O 1 2 X O 1 3 U

3 z2
5 w2
74
Contoh 2 :
Diketahui fungsi w = z2.
Dengan menggunakan z = r (cos+i sin), maka diperoleh
w = z2 = r2 (cos2+i sin2).
Jika sebuah lingkaran pusat O berjari-jari r pada bidang Z,
maka dapat dipetakan ke bidang W menjadi sebuah
lingkaran pusat O berjari-jari r2. Daerah 0  arg z  
dipetakan menjadi daerah
0  arg w  2.

Gambar keduanya dapat dilihat di bawah ini.

75
bidang W

bidang Z

r2
r
 2

76
Limi
t K
Diketahui daerah D pada bidang Z
dan titik zo terletak di dalam D atau D z

pada batas D. Misalkan fungsi z
w = f(z) terdefinisi pada D, o

kecuali di zo. N * (z o , )
Apabila titik z bergerak mendekati bidang Z
titik zo melalui setiap lengkungan
sebarang K dan mengakibatkan nilai
f(z) bergerak mendekati suatu nilai D 
 f(z )
tertentu, yaitu wo pada bidang W, 
wo
maka dikatakan limit f(z) adalah wo
untuk z mendekati zo, ditulis : N(w o , )
lim f(z )  w o
z z o
bidang W
77
Definisi :
Misalkan fungsi w = f(z) terdefinisi pada daerah D, kecuali
di zo (titik zo di dalam D atau pada batas D). limit f(z)
adalah wo untuk z mendekati zo, jika untuk setiap  > 0,
terdapat  > 0 sedemikian hingga
|f(z) – wo |< , apabila 0 <|z – zo|< ,
ditulis: lim f(z )  w o
z z o

78
Perlu diperhatikan bahwa :
1. Titik zo adalah titik limit domain fungsi f.
2. Titik z menuju zo melalui sebarang lengkungan K,
artinya z menuju zo dari segala arah.
3. Apabila z menuju zo melalui dua lengkungan yang
berbeda, mengakibatkan f(z) menuju dua nilai yang
berbeda, maka limit fungsi f tersebut tidak ada untuk z
mendekati zo.

79
Contoh 1 : 2
lim 2 z  3z  2  5
Buktikan bahwa :
z 2 z 2

80
Contoh 1 : 2
lim 2 z  3z  2  5
Buktikan bahwa :
z 2 z 2

Bukti:
Misalkan diberikan bilangan  > 0, kita akan mencari  >
0 sedemikian, sehingga:
2
0 | z  2 |  | 2 z  3 z  2  5 | 
z 2 , untuk z  2

Lihat bagian sebelah kanan

81
Dari persamaan kanan diperoleh:
2
| 2 z  3 z  2  5 |  | (2 z  1)(z  2 )  5 | 
z 2 (z  2 )
(2 z  1  5 )(z  2 )
| | 
(z  2 )
| 2(z  2 ) | 
| z  2 | 
2

Hal ini menunjukkan bahwa   telah diperoleh.


2

82
Bukti Formal :
Jika diberikan  > 0 , maka terdapat 
,sehingga untuk
2
z  2, diperoleh
2 z 2  3z  2
0 | z  2 |   | 5 |
z 2
(2 z  1)(z  2 )
| 5 |
(z  2 )
 | 2(z  2 ) | 2   

2  3z  2
0 | z  2 |    
| 2 z  5 | apabila

Jadi z 2 2
2
lim 2 z  3z  2  5
Terbukti z 2
z 2

83
Teorema Limit :
Teorema 1 :
Jika fungsi f mempunyai limit untuk z menuju zo , maka
nilai limitnya tunggal.

84
Teorema Limit :
Teorema 1 :
Jika fungsi f mempunyai limit untuk z menuju zo , maka
nilai limitnya tunggal.
Bukti:
Misal limitnya w1 dan w2, maka
f(z )  w1  w1  f(z )  
2
f(z )  w 2  
2
w1  f(z )  f(z )  w 2  w1  f(z )  f(z )  w 2      
2 2
sehingga w1  w 2  
jadi w1  w 2
85
Teorema 2 :
Misalkan z = (x,y) = x+iy dan f(z) = u(x,y) + iv(x,y)
dengan domain D. Titik zo = (xo,yo) = xo+iyo di dalam D
atau batas D.
Maka zlim f(z )  x o  iyo jika dan hanya jika
z o

lim u(x, y)  x odan lim v(x, y)  y o


z z o z z o

86
Teorema 3 :
Misalkan fungsi f dan g limitnya ada.
lim f(z) = a dan lim g(z) = b, maka
1. lim (f(z) +g(z)) = a + b (untuk z → zo)
2. lim (f(z) . g(z)) = a . b (untuk z → zo)
3. lim (f(z) / g(z)) = a / b (untuk z → zo)

Tugas : Buktikan ketiga teorema limit tersebut !

87
Contoh 1 :
z2  1
Hitunglah lim
z i z  i

88
Contoh 1 :
z2  1
Hitunglah lim
z i z  i

2
lim z  1  lim (z  i)(z  i)
Jawab: z i z  i z i z i
 lim (z  i)
z i
 2i

89
Contoh 2 :
2
2 xy x
Jika f(z )  2 2

y 1
i. Buktikan lim f(z )tidak ada !
x y z0

90
Contoh 2 :
2
2 xy x
Jika f(z )  2 2

y 1
i. Buktikan lim f(z )tidak ada !
x y z0

Bukti :

Kita tunjukkan bahwa untuk z menuju 0 di sepanjang garis


y = 0, maka
lim f(z )  lim f(z )  lim x 2i  0 1
z 0 ( x,0 )(0,0 ) x 0

Sedangkan di sepanjang garis y = x,


x2
lim f(z )  lim f(z )  lim(1  i)  1  2
z 0 (x,x )(0,0 ) x 0 x  1
Dari 1 dan 2, terbukti lim f(ztidak
) ada
z0
91
Kekontinuan Fungsi
Definisi :
Misalkan fungsi f(z) terdefinisi di D pada bidang Z dan
titik zo terletak pada interior D, fungsi f(z) dikatakan
kontinu di zo jika untuk z menuju zo,
maka lim f(z) = f(zo).

92
Jadi, ada tiga syarat fungsi f(z) kontinu di zo, yaitu :

1 . f(z o ) ada
2 . lim f(z ) ada
z z o

3 . lim f(z )  f(z o )


z z o

Fungsi f(z) dikatakan kontinu pada suatu daerah R, jika


f(z) kontinu pada setiap titik pada daerah R tersebut.

93
Teorema 4 :
Jika f(z) = u(x,y) + iv(x,y), f(z) terdefinisi di setiap titik
pada daerah R, dan zo = xo+ i yo titik di dalam R, maka
fungsi f(z) kontinu di zo jika dan hanya jika u(x,y) dan
v(x,y) masing-masing kontinu di (xo,yo).

94
Teorema 5 :
Andaikan f(z) dan g(z) kontinu di zo, maka masing-masing
fungsi :
1. f(z) + g(z)
2. f(z) . g(z)
3. f(z) / g(z), g(z)  0
4. f(g(z)); f kontinu di g(zo),
kontinu di zo.

95
Contoh 1 :
z 2  4
 z  2i , z  2 i

Fungsi f(z) =  , apakah kontinu di 2i

 3  4 z, z  2i

Jawab :
f(2i) = 3 + 4(2i) = 3 + 4i,
sedangkan untuk z mendekati 2i, lim f(z) = z + 2i,
sehingga lim f(z )  f(2i)
z 2 i
jadi f(z) diskontinu di z = 2i.

96
Contoh 2.
2
Dimanakah fungsi g(z )  2  1 kontinu ?
z
z  3z  2
Jawab :
Coba anda periksa bahwa g(z) diskontinu di z = 1 dan
z = 2. Jadi g(z) kontinu di daerah z z  2

97
BAB III. TURUNAN

3.1 Definisi Turunan


Diberikan fungsi f yang didefinisikan pada daerah D dan
zo  D.
f(z )  f(z o )
Jika diketahui bahwa nilai lim
z z o z  z o ada, maka

nilai limit ini dinamakan turunan atau derivatif fungsi f di


titik zo.
Dinotasikan : f’(zo)

98
⇛ Jika f’(zo) ada, maka f dikatakan terdifferensial atau
diferensiabel di zo.
Dengan kata lain :
f(z o  z )  f(z o )
f' (z o )  lim f  lim
z 0 z z 0 z
⇛ Jika f terdifferensial di semua titik pada D, maka f
terdifferensial pada D

Contoh 3.1.1
Buktikan f(z) = z2 terdifferensiasi diseluruh ℂ

99
Bukti :
Ditinjau sebarang titik zo  ℂ
f(z )  f(z o )
f' (z o )  lim
z z o z  z o

z 2  z 2o
 lim
z z o z  z o

(z  z o )(z  z o )
 lim
z z o z  zo
 2z o

Karena zo sebarang maka f(z) = z2 terdefferensial


di seluruh ℂ

100
Teorema 3.1
Jika f fungsi kompleks dan f’(zo) ada, maka
f kontinu di zo

Bukti :

101
Bukti :
Diketahui f’(zo) ada
Akan dibuktikan f kontinu di zo atau lim f(z )  f(z o )
z z o

f(z )  f(z o )
lim (f(z )  f(z o ))  lim   (z  z o )
z z o z z o  (z  z o ) 
f(z )  f(z o )
 lim  lim (z  z o )
z z o (z  z o ) z z o

 f' (z )  0
0

sehingga lim f(z )  lim f(z o )  f(z o )


z z o z z o
dengan kata lain f kontinu di zo.

102
Contoh 3.1.2
Buktikan f(z) = |z|2 kontinu di seluruh bidang kompleks
tetapi hanya terdifferensial di z = 0

Bukti :
f(z) = |z|2 = x2 + y2 berarti u(x,y) = x2 + y2 dan
v(x,y) = 0
u dan v kontinu di D, maka f(z) kontinu di D
f(z )  f(0 ) | z |2
f' (0 )  lim  lim
z 0 z 0 z 0 z

 lim z z  0
z 0 z

Jadi f(z) terdifferensial di z = 0


103
3.2 Syarat Chauchy-Riemann

Syarat yang diperlukan agar fungsi f terdiferensial di zo = xo


+ i yo adalah syarat Chauchy-Riemann, yang menghubungkan
derivatif-derivatif parsial tingkat pertama dari fungsi bagian real
dan fungsi bagian imajiner dari f.

104
Terema 3.2.1 (Syarat Chauchy-Riemann
Jika f(z) = u(x,y) + i v(x,y) terdifferensial di zo = xo + i yo,
maka u(x,y) dan v(x,y) mempunyai derivatif parsial pertama di
(xo,yo) dan di titik ini dipenuhi persamaan Cauchy – Riemann

u  v dan u   v
x y y x
derivatif f di zo dapat dinyatakan dengan

f' (z o )  u x (x o , y o )  i v x (x o , y o )
Jika persamaan C-R tidak dipenuhi di (xo,yo) maka
f(z) = u(x,y) + i v(x,y) tidak terdifferensial di zo = xo + i yo

105
Contoh 3.2.1
Buktikan f(z) = |z|2 tidak terdifferensiasi di z  0
Bukti : f(z) = x2 + y2 sehingga
u(x,y) = x2 + y2
v(x,y) = 0
Persamaan Cauchy – Riemann
u  2 x dan u  2 y
x y
v  0 dan v  0
x y
u  v  2 x  0 (1)
x y

106
dan u   v  2 y  0 (2 )
y x

(1) dan (2) tidak dipenuhi jika x  0 atau y  0,


jadi pasti f tidak terdeferensial di z  0

107
Catatan :
Syarat C-R hanya syarat perlu untuk keterdifferensialan.

Contoh 3.2.2
x 3(1  i)  y 3(1  i)
Buktikan fungsi f(z) =
x2  y2
dan f(0) = 0, tidak terdifferensial di 0, memenuhi C-R
Bukti : x3  y3
u= 2 dengan u(0,0) = 0
x  y2
x3  y3
v= 2 dengan v(0,0) = 0
x  y2
u(x,0 )  u(0,0 )
ux(0,0) = lim =1
x o x
u(0,y)  u(0,0 )
uy(0,0) = lim y
= -1
y o
108
v(x,0 )  v(0,0 )
vx(0,0) = lim =1
x o x
v(0,y)  v(0,0 )
vy(0,0) = lim y =1
y o

Jadi persamaan Cauchy – Riemann terpenuhi

f(z )  f(0 ) x 3(1  i)  y3(1  i)


Tetapi lim  lim 2
z 0 z z 0 (x  y 2 )(x  iy)

Untuk z  0
3
lim x (1  i)
Sepanjang garis real y = 0  x o 3 =1+i
x

109
2 i x3 i
Sepanjang garis real y = x  lim = 1 i
x o 2(1  i) x 3

Jadi lim f(z)  f(0 ) tidak ada


z o z
sehingga f tidak terdifferensial di 0 meskipun
persamaan C-R dipenuhi di (0,0)

110
Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa :
i. Syarat perlu
f(z) = u(x,y) + iv(x,y), zo = xo + i yo
u u v v ada di (x , y )
f’(z) ada maka x y, , ,
x y o o

berlaku C-R yaitu :


u v dan u  v
x = y y = x
dan f’(z0) = ux(x0,y0) + i vx(x0,y0)

111
ii. Syarat cukup
u(x,y), v(x,y), ux(x,y), vx(x,y), uy(x,y), vy(x,y) kontinu
pada kitar zo = xo + i yo dan di (xo,yo) dipenuhi C-R
maka f’(zo) ada

112
Contoh 3.2.3
Buktikan f(z) = ex(cos y + i sin y) terdiferensial
untuk setiap z dalam ℂ

Bukti :
u(x,y) = excos y  ux(x,y) = excos y
uy(x,y) = -exsin y ada dan
kontinu di
v(x,y) = exsin y  vx(x,y) = exsin y
setiap (x,y)  ℂ
vy(x,y) = excos y

113
Berdasarkan persamaan C-R :
ux = vy dan uy = -vx dipenuhi di  (x,y)  ℂ, dan ada kitar
dimana keenam fungsi kontinu dan C-R dipenuhi di (x,y).
Jadi f’(z) ada  z  ℂ.
Dan f’(z) = ux(x,y) + i vx(x,y)
= excos y + i exsin y

114
3.3 Syarat C-R Pada Koordinat Kutub
Jika f(z) = u(x,y) + i v(x,y) dapat diilustrasikan
dalam koordinat kartesius maka dengan menggunakan
hubungan x = r cos  dan y = r sin  , diperoleh
z = r cos  + i sin  , sehingga
f(z) = u(r, ) + i v(r, ) dalam sistem koordinat kutub

115
Teoreama 3.3.1
Jika f(z) = u(r, ) + i v(r, ) terdiferensial dan kontinu pada
suatu kitar (ro, o) dan jika dalam kitar tersebut
ur, u, vr, v ada dan kontinu di (ro, o) dan dipenuhi
C-R yaitu:
u 1 v 1 v  v , r  0
r = r  dan r  = r

maka f’(z) = ada di z = zo dan


f’(z) = (cos o – i sin o) [ur(ro, o) + i vr(ro, o)]

116
Contoh 3.3.1
Diketahui f(z) = z-3,
tentukan f’(z) dalam bentuk kootdinat kutub

117
Jawab :
f(z) = z-3 = r-3 (cos 3 - i sin 3), maka :
u = r-3 cos 3 , sehingga ur = -3r-4 cos 3 dan
u = -3r-3 sin 3
v = -r-3 sin 3 , sehingga vr = 3r-4 sin 3 dan
v = -3r-3 cos 3
keenam fungsi ini kontinu dan syarat C-R dipenuhi untuk
semua z  0
Jadi f(z) = z-3 terdiferensial untuk z  0
Dengan demikian f’(z) dalam koordinat kutub adalah :
f’(z) = (cos  – i sin ) (-3r-4 cos 3 + i 3r-4 sin 3)
= cis(-) (-3r-4) cis(-3)
= -3r-4 cis(-4) 118
3.4 Aturan Pendiferensialan
Jika f(z), g(z) dan h(z) adalah fungsi- fungsi kompleks
serta f’(z), g’(z) dan h’(z) ada, maka berlaku rumus-rumus :

1. dc  0, d(z)  1
dz dz
d cf(z )
2.  cf ' (z )
dz
3. d  f(z )  g(z )  f' (z )  g' (z )
dx
4. d  f(z )g(z )  f' (z )g(z )  f(z )g' (z )
dx
5. d  f(z )   f' (z )g(z )  f(z )g' (z )
dx  g(z )   g(z ) 2

119
n
6. dz  nz n 1
dz
7 . Jika h(z )  g[f(z )] maka h' (z )  g' [f(z )]f' (z )
biasa disebut dengan komposisi (aturan rantai )
dw  dw . d 
dz d  dz

120
3.5 Fungsi Analitik
Definisi 3.5.1
Fungsi f analitik di zo, jika ada r > 0 sedemikian, hingga
f’(z) ada untuk setiap z  N(zo,r) (persekitaran zo)

f diferensiable
r
zo

Fungsi analitik untuk setiap zℂ dinamakan fungsi utuh

121
Contoh 3.5.1 1
analitik kecuali di z = 0
1. f(z) = z
2. f(z) = x3 + iy3
diperoleh : u = x3 ; v = y3 sehingga
ux = 3x2 ; vx = 0 ; uy = 0 ; vy = 3y2
dengan menggunakan persamaan C-R :
3x2 = 3y2  y =  x dan vx = uy = 0
persamaan C-R dipenuhi dan kontinu digaris y =  x
berarti f’(z) ada hanya di y =  x
Jadi f(z) tidak analitik dimanapun karena tidak ada kitar.
122
Sifat sifat analitik
Misalnya f dan g analitik pada D, maka :
o f  g merupakan fungsi analitik
o fg merupakan fungsi analitik
o f/g merupakan fungsi analitik dengan g  0
o h = g ∘ f merupakan fungsi analitik
o berlaku aturan L’hospital yaitu :
f z  f'  z 
lim  , dengan g(z )  0 g' (z )  0
z  z o g z  g'  z 

123
3.6 Titik Singular
Definisi 3.6.1
Titik z1 disebut titik singular dari f jika f tidak analitik di z1
tetapi untuk setiap kitar dari z1 memuat paling sedikit satu titik
dimana f analitik.

124
Jenis kesingularan f(z) atau titik singular antara lain :
1. Titik singular terisolasi
Titik zo dinamakan titik singular terisolasi dari f(z) jika
terdapat   0 demikian sehingga lingkaran |z – zo| = 
hanya melingkari titik singular lainnya. Jika  seperti itu
tidak ada, maka z = zo disebut titik singular tidak
terisolasi.

125
2. Titik Pole (titik kutub)
Titik z = zo disebut titik pole tingkat n, jika berlaku
lim (z  z o )n f(z )  A  0
z z o .
Jika n = 1, zo disebut sebagai titik pole sederhana.

3. Titik Cabang
Dari fungsi bernilai banyak dapat menjadi titik singular.

4. Titik Singular dapat dihapuskan


Titik singular zo disebut titik singular dapat dihapuskan
lim
dari f(z) jika z of(z) ada.
126
5. Titik Singular Essensial
Titik singular z = zo yang tidak memenuhi syarat titik
singular pole titik cabang atau titik singular yang dapat
dihapuskan disebut titik singular essensial.

6. Titik Singular tak hingga


Jika f(z) mempunyai titik singular di z = , maka sama
dengan menyatakan f(1/w) mempunyai titik singular di
w = 0.

127
Contoh 3.6.1
1
• g(z) = berarti titik z = i adalah titik pole tingkat 2 dari
(z  1)2
g(z)
• h(z) = |z|2 tidak merupakan titik singular

• k(z) = ln (z2 + z – 2) maka titik cabang adalah z1 = 1 dan z2 = –

2 karena (z2 + z – 2) = (z – 1) (z + 2) = 0

128
3.7 Fungsi Harmonik
f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik pada D maka u dan v
mempunyai derivatif parsial di semua orde yang kontinue
pada D. Jadi dalam D berlaku C-R , ux = vy dan uy = –vx
Karena derifatif-derivatif parsial dari u dan v kontinue dalam
D, maka berlaku vxy = vyx. Jika dalam ux = vy dan uy = –vx
diderivatifkan parsial terhadap x dan y maka (x,y) D
berlaku
uxx + uyy = 0
vxx = vyy = 0

129
Jika f analitik pada D maka u dan v pada D memenuhi
persamaan differensial Laplace dalam 2 dimensi.
2  2
2
 2 0
x y
u dan v dimana f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik pada suatu
domain maka f(z) harmonik pada domain tersebut.
Dua fungsi u dan v sedemikian sehingga
f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik dalam suatu domain dinamakan
dua fungsi yang harmonik konjugat dalam domain itu.

130
Contoh 3.7.1

Diberikan u(x,y) harmonik pada D dan tentukan fungsi v yang


harmonik konjugat dengan u = 4xy3 – 12x3y, (x,y) ℂ
Jawab :
Misal diklaim konjugatnya adalah v(x,y)
jadi f(z) = u(x,y) + iv(x,y) analitik pada ℂ sedemikian sehingga
berlaku C-R ux = vy dan uy = -vx
ux = 4y3 – 12x2y vy = 4y3 – 12x2y
uy= 12xy2 – 4x3 v= y4 – 6x2y2 + g(x)
karena vx = –uy maka –12xy2 + g’(x) = –12xy2 + 4x3 sehingga
g’(x) = 4x3 diperoleh g(x) = x4 + C
Jadi v = y4 – 6x2y2 + x4 + C
131
Cara Milne Thomson
Cara yang lebih praktis menentukan fungsi harmonik
konjugat atau dari fungsi harmonik u diberikan u(x,y)
harmonik pada D andaikan v(x,y) sehingga
f(z) = u(x,y)+ iv(x,y) analitik pada D
f”(z) = ux(x,y) + ivx(x,y)
sesuai persamaan C-R : f”(z) = ux(x,y) – iuy(x,y)
z
z = x + iy dan = x – iy sehingga diperoleh
zz z z
x dan y 
2 2i

f(z) = ux  z  z , z  z  – iuy  z  z , z  z 
 2 2i   2 2i 

132
Suatu identitas dalam z dan z diambil
, jika = zz maka f’(z) =
ux(z,0) – iuy(z,0)
Jadi f(z) adalah fungsi yang derivatifnya ux(z,0) – iuy(z,0)
kemudian didapat v(x,y)

133
Contoh 3.7.2
Dari Contoh 3.7.1 dengan u= 4xy3 – 4x3y, (x,y)  ℂ, jika
diselesaikan dengan menggunakan cara Milne Thomson.
Jawab :
ux = 4y3 – 12x2y
uy= 12xy2 – 4x3
f’(z) = ux(z,0) – iuy(z,0)
= –i(– 4z3)
= 4iz3
sehingga f(z) = iz4 + A
f(z) = i(x + iy)4 + A
= 4xy3 – 4x3y + i(x4 – 6x2y2 + y4) + A

134

Anda mungkin juga menyukai